Read 07-04-24,NKdanUUAPBN2007.pdf text version

NOTA KEUANGAN

DAN

ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2007

REPUBLIK INDONESIA

Daftar Isi

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR ISI ............................................................................................................ DAFTAR TABEL DAN GRAFIK ......................................................................... DAFTAR BOKS ...................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. Dasar Hukum Penyusunan Nota Keuangan dan APBN................... .. Peran Strategis Kebijakan Fiskal ...................................................... Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2007 ................................................ Pokok-pokok Kebijakan Fiskal ......................................................... Sistematika Penulisan Nota Keuangan dan APBN 2007 .................. .. BAB II KINERJA PEREKONOMIAN INDONESIA TAHUN 2006 DAN PROSPEK PEREKONOMIAN TAHUN 2007.................. Perkembangan Terkini Perekonomian Indonesia Tahun 2006 .............. Prospek Perekonomian Tahun 2007 ................................................... Pertumbuhan Ekonomi ................................................................. Nilai Tukar Rupiah ....................................................................... Inflasi........................................ ................................................ Suku Bunga SBI 3 Bulan................... ......................................... Harga dan Lifting Minyak Mentah ICP ...................................... Neraca Pembayaran Indonesia 2006-2007 .................................. BAB III PERKEMBANGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA .......................................................................... Pendahuluan ........................................................................................... Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah ................... Penerimaan Perpajakan ........................................................... Penerimaan Pajak Dalam Negeri................................... 7 7 13 13 16 16 17 17 17 19 19 20 21 22 i i iv vi vii 1 1 1 2 3 5

Daftar Isi

Halaman Penerimaan Pajak Perdagangan Internasional ........... Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) ............................ Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA) .......................... Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN ...... PNBP Lainnya .................................................................. Perkembangan Hibah ................................................................ Perkembangan Anggaran Belanja Negara ............................................. Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat .............. Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis ................................................................... Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi ......................................................................... Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi................................................................................ Perkembangan Anggaran Belanja ke Daerah ......................... Dana Perimbangan................................................... .. Dana Bagi Hasil (DBH)..................................... Dana Alokasi Umum (DAU)............................... Dana Alokasi Khusus (DAK)............................. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian.................... Keseimbangan Umum dan Defisit APBN ............................................. Pembiayaan Anggaran ............................................................... BAB IV ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2007 .............................................................. Pendahuluan ........................................................................................... Pendapatan Negara dan Hibah ............................................................. Penerimaan Dalam Negeri .............................................................. Penerimaan Perpajakan ............................................................. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) .............................. Penerimaan Sumber Daya Alam .................................... 57 57 59 62 62 69 74 43 46 47 48 49 50 51 52 54 34 39 26 27 27 30 30 31 31 34

ii

Daftar Isi

Halaman Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN ..... PNBP Lainnya .................................................................. Penerimaan Hibah ..................................................................... Belanja Negara ...................................................................................... Belanja Pemerintah Pusat ......................................................... Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis..................... Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi ........... Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi.................. Belanja ke Daerah .................................................................... Dana Perimbangan ......................................................... Dana Bagi Hasil (DBH) ........................................ DBH Perpajakan ........................................ DBH Sumber Daya Alam ............................ Dana Alokasi Umum (DAU) .................................. Dana Alokasi Khusus (DAK) ................................ Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian ..................... Keseimbangan Umum dan Defisit APBN ............................................. Pembiayaan Defisit Anggaran.................................................. Pembiayaan Dalam Negeri ............................................. Pembiayaan Luar Negeri (neto) ..................................... 77 78 78 79 81 82 88 100 103 107 108 109 109 110 112 113 114 115 116 118

iii

Daftar Tabel dan Grafik

DAFTAR TABEL Halaman TABEL I.1 II.1 II.2 Asumsi Dasar Ekonomi Makro, 2006 ­ 2007 ................................................... Laju Pertumbuhan PDB Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2004-2007. Neraca Pembayaran Indonesia, 2005-2007 ...................................................... 2 14 18 21 23 28 39 44 46 53 55 59 80 82 89 101 104 115 119

III.1 Ringkasan Perkembangan Pelaksanaan APBN, 2004 ­ 2006 ......................... III.2 Perkembangan Penerimaan Perpajakan, 2004 ­ 2006 ..................................... III.3 Perkembangan Penerimaan Negara Bukan Pajak dan Hibah, 2004 ­ 2006 .... III.4 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, 2004 ­ 2006 .......... III.5 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi, 2005-2006 .... III.6 Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2005-2006 ........... III.7 Perkembangan Anggaran Belanja ke Daerah, 2004 ­ 2006 ............................. III.8 Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran, 2004 ­ 2006 ........................... IV.1 Ringkasan APBN 2006, APBN-P 2006 dan APBN 2007 ................................ IV.2 Pendapatan Negara dan Hibah APBN-P 2006 dan APBN 2007 ..................... IV.3 Belanja Negara APBN 2006, APBN-P 2006 dan APBN 2007 ....................... IV.4 Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis, Tahun Anggaran 2006 dan 2007..... IV.5 Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi, Tahun 2006 ­ 2007 .............. IV.6 Anggaran Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, Tahun 2006 ­ 2007 ................. IV.7 Belanja ke Daerah, 2006 ­ 2007 ...................................................................... IV.8 Pembiayaan Defisit Anggaran, 2006 ­ 2007 ..................................................

iv

Daftar Tabel dan Grafik

DAFTAR GRAFIK Halaman GRAFIK II.1 II.2 II.3 II.4 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS, 2005-2006 ................ Perkembangan Inflasi Umum, Bahan Makanan, dan Inflasi Inti, 2005-2006 ... Perkembangan SBI 3 bulan, BI Rate dan Fed Funds Rate ............................... Perkembangan Harga Minyak Indonesia ICP, Desember 2004-Juli 2006........ 10 11 11 12 21 22 28 53 56 56

III.1 Perkembangan Pendapatan Negara dan Hibah, 2004 ­ 2006 .......................... III.2 Perkembangan Penerimaan Beberapa Jenis Pajak, 2004 ­ 2006 .................... III.3 Perkembangan Penerimaan Negara Bukan Pajak, 2004 ­ 2006 .................... III.4 Perkembangan Anggaran Belanja ke Daerah, 2004 ­ 2006............................. III.5 Rasio Utang Pemerintah terhadap PDB, 2004 ­ 2006 ..................................... III.6 Perkembangan Pembiayaan Defisit Anggaran, 2004 ­ 2006 ...........................

v

Daftar Boks

DAFTAR BOKS Halaman BOKS IV.1 IV.2 Dampak APBN 2007 Terhadap Sektor Riil.................................................. Amandemen Undang-undang Perpajakan: Pokok-pokok Perubahan dan Dampaknya terhadap Perekonomian..................................................... IV.3 IV.4 IV.5 IV.6 Kerjasasama Perdagangan Internasional dan Harmonisasi Tarif................. Struktur Baru Departemen Keuangan Republik Indonesia .......................... Strategi Pengelolaan Utang Negara Tahun 2005-2009 ................................ Sensitivitas Dampak Perubahan Harga Minyak Mentah Terhadap APBN 2007 .................................................................................................. 124 63 70 104 120 60

vi

Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1 Ringkasan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, Tahun 2006 dan 2007 ...................................................................... Penerimaan Perpajakan, Tahun 2006 dan 2007 ................................ Penerimaan Negara Bukan Pajak dan Hibah, Tahun 2006 dan 2007 Penerimaan dan Pengeluaran Rekening Dana Investasi (RDI), Tahun 2006 dan 2007 ...................................................................... Belanja Pemerintah Pusat Menurut Klasifikasi Jenis, Tahun 2006 dan 2007 ..................................................................... Lampiran 6 Alokasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi (Kementerian Negara/Lembaga), APBN 2007... Lampiran 7 Rincian Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Tahun 2007 Menurut Fungsi ............................................................................ Lampiran 8 Lampiran 9 Belanja Ke Daerah, Tahun 2006 dan 2007 ................................. Pembiayaan Defisit Anggaran, Tahun 2006 dan 2007 .............. 144 146 147 132 131

127 128 129 130

Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5

vii

Bab I

Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN

Dasar Hukum NK dan RAPBN

Penyusunan

Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) didasarkan pada ketentuan pasal 23 ayat (1) UndangUndang Dasar 1945 yang telah diubah mejadi pasal 23 ayat (1), (2) dan (3) Amandemen UUD 1945 yang berbunyi " (1) Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat; (2) Rancangan undang undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah; (3) Apabila Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang diusulkan oleh Presiden, Pemerintah menjalankan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun yang lalu." Pengajuan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2007 ini, merupakan perwujudan dari pelaksanaan amanat pasal 23 Amandemen Undang-Undang Dasar 1945 tersebut. Penyusunan APBN 2007 mengacu pada ketentuan yang tertuang dalam Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, dengan berpedoman kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2004 ­ 2009, Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2007, Kerangka Ekonomi Makro, dan Pokok-pokok Kebijakan Fiskal tahun 2007 sebagaimana telah disepakati dalam pembicaraan pendahuluan antara

Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia periode 23 Mei ­ 21 Juni 2006 yang lalu. Selain itu, APBN 2007 juga merupakan APBN kedua yang disusun dalam rangka mewujudkan sasaran agenda pembangunan Kabinet Indonesia Bersatu. Siklus dan mekanisme APBN meliputi: (a) tahap penyusunan RAPBN oleh Pemerintah; (b) tahap pembahasan dan penetapan RAPBN menjadi APBN dengan Dewan Perwakilan Rakyat; (c) tahap pelaksanaan APBN; (d) tahap pengawasan pelaksanaan APBN oleh instansi yang berwenang antara lain Badan Pemeriksa Keuangan; dan (e) tahap pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Siklus APBN 2007 akan berakhir pada saat Perhitungan Anggaran Negara (PAN) disahkan oleh DPR pada dua tahun kemudian.

Peran Strategis Kebijakan Fiskal

Kebijakan fiskal mencakup penyediaan anggaran untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan negara, disamping alokasi anggaran untuk tujuan peningkatan pertumbuhan, distribusi pendapatan dan subsidi dalam rangka peningkatan kesejahteraan rakyat, serta stabilisasi ekonomi makro dalam cakupan yang lebih terbatas. Berbeda dengan kebijakan moneter yang lazimnya memberikan dampak sangat luas dan bersifat segera, kebijakan fiskal dapat dipergunakan untuk mempengaruhi sektor-sektor ekonomi atau kegiatan tertentu. Oleh karena itu kebijakan fiskal memiliki peranan penting untuk menyeimbangkan pertumbuhan pendapatan antar sektor ekonomi, antar daerah, atau antar golongan pendapatan. Dalam menanggulangi 1

Bab I

Pendahuluan

dampak yang ditimbulkan oleh bencana alam, wabah penyakit, dan konflik sosial, misalnya, kebijakan fiskal juga memiliki nilai yang sangat strategis dibandingkan kebijakan moneter ataupun kebijakan struktural lainnya. Sebagai instrumen untuk stabilisasi ekonomi peran dari kebijakan fiskal sangat strategis dalam perekonomian. Dalam kondisi perekonomian yang lesu, pengeluaran pemerintah yang bersifat autonomus, khususnya belanja barang dan jasa serta belanja modal, dapat memberi stimulasi kepada perekonomian untuk bertumbuh. Sebaliknya dalam kondisi overheating akibat terlalu tingginya permintaan agregat, kebijakan fiskal dapat berperan melalui kebijakan yang kontraktif untuk menyeimbangkan kondisi permintaan dan penyediaan sumbersumber perekonomian. Seperti juga yang terjadi di negara-negara lain, saat ini peran kebijakan fiskal masih sangat penting, namun perannya sebagai pendorong pertumbuhan (source of growth) cenderung berkurang dibandingkan dengan peran sektor swasta yang memang diharapkan akan semakin meningkat. Peran pemerintah lebih difokuskan kepada fungsi regulator dan pengaturan mekanisme redistribusi melalui alokasi anggaran guna penanggulangan kemiskinan dan peningkatan kesejahteraan rakyat. Proses alokasi dan penetapan anggaran harus mendapat persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Kebijakan fiskal direncanakan, ditetapkan dan dilaksanakan melalui proses yang transparan dan prosedur yang relatif panjang, dan harus melibatkan peran dan persetujuan berbagai pihak. Ini adalah konsekuensi logis dari peningkatan transparansi, demokratisasi dan keterlibatan seluruh elemen masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Karena itu kunci keberhasilan kebijakan fiskal akan sangat terletak pada pemahaman bersama akan pentingnya perencanaan yang baik, pelaksanaan yang efektif, dan pertanggungjawaban kebijakan fiskal yang akuntabel dari seluruh aparat yang terkait dan masyarakat sebagai penerima manfaat kebijakan fiskal. 2

Untuk mempertahankan efektifitasnya, kebijakan fiskal dimasa mendatang harus semakin dipertajam dengan cara menyempurnakan perencanaan dan pelaksanaan kebijakan sesuai dengan azas penganggaran berbasis kinerja, dan meningkatkan prioritas pada sektor-sektor yang memberikan dampak multiplier tinggi dan menciptakan lapangan kerja, serta meningkatkan efisiensi dan efektifitas dalam kebijakan subsidi bagi golongan masyarakat miskin (pro-growth, pro-employment, dan pro-poor).

Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2007

Untuk menyusun APBN 2007 yang efektif dan berkesinambungan, besaran-besaran APBN 2007 dihitung berdasarkan beberapa asumsi dasar ekonomi makro yang diprakirakan akan terjadi pada tahun tersebut. Asumsi-asumsi dasar ekonomi makro dalam tahun 2007 dan besarannya tersebut dapat dilihat dalam Tabel I.1 berikut:

Tabel I .1 ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO, 2006 - 2007

Indikator 1 Pertumbuhan ekonomi (%) 2 Tingkat inflasi (%) 3 Rata-rata nilai tukar rupiah (Rp/US$) 4 Suku bunga SBI-3 bulan (%) 5 Harga minyak ICP (US$/Barel) 6 Lifting minyak (Juta Barel/Hari) 2006 APBN 6,2 8,0 9.900 9,5 57,0 1,05 2007

APBN-P APBN 5,8 8,0 9.300 12,0 64,0 1,0 6,3 6,5 9.300 8,5 63,0 1,0

Dalam tabel terlihat : (i) Pertumbuhan ekonomi diperkirakan sebesar 6,3 persen, sedikit lebih tinggi dibandingkan asumsi APBN maupun APBN-P 2006, (ii) Laju inflasi sebesar 6,5 persen, (iii) Rata-rata nilai tukar rupiah terhadap Dollar Amerika diperkirakan sebesar Rp9.300/US$, (iv) Rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan sebesar 8,5 persen, (v) Rata-rata harga minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude oil Price, ICP) di pasar internasional sebesar US$63 per barel, dan (vi) Rata-rata lifting minyak mentah Indonesia sebesar 1,0 juta barel per hari.

Bab I

Pendahuluan

Pokok-pokok Kebijakan Fiskal

Pokok-pokok kebijakan fiskal dalam APBN 2007 dapat diperinci berdasarkan arah kebijakan, strategi kebijakan, dan garis besar postur APBN 2007 sebagai berikut ini. Berdasarkan arah kebijakan, pertama, kebijakan fiskal dalam APBN 2007 diarahkan untuk dapat membiayai pengeluaran dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara yang efektif namun tetap efisien dan bebas dari pemborosan maupun korupsi. Kedua, kebijakan fiskal diarahkan untuk dapat turut serta dalam memelihara dan memantapkan stabilitas perekonomian, dan berperan sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi. Ketiga, kebijakan fiskal diarahkan untuk dapat mengatasi masalah-masalah mendasar yang menjadi prioritas pembangunan, yaitu: (a) Penanggulangan kemiskinan, (b) Peningkatan kesempatan kerja, investasi dan ekspor, (c) Revitalisasi pertanian dan pembangunan perdesaan, (d) Peningkatan kualitas dan aksesibilitas terhadap pendidikan dan pelayanan kesehatan, (e) Penegakan hukum dan HAM, pemberantasan korupsi, dan reformasi birokrasi, (f) Penguatan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban, serta penyelesaian konflik, (g) Mitigasi dan penanggulangan bencana, (h) Percepatan pembangunan infrastruktur, dan (i) Pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir. Keempat, kebijakan fiskal diarahkan untuk dapat lebih mengoptimalkan kebijakan belanja daerah dengan: (a) Mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance), (b) Mengurangi kesenjangan pelayanan publik antar daerah (public service provision gap), (c) Mendukung kesinambungan fiskal, (d) Meningkatkan kapasitas daerah dalam menggali pendapatan asli daerah (PAD), (e) Meningkatkan efisiensi sumber daya nasional, dan (f) Meningkatkan transparansi dan akuntanbilitas alokasi belanja daerah. Adapun strategi kebijakan fiskal tahun 2007 meliputi:

1. Meningkatkan konsolidasi fiskal untuk mempertahankan kesinambungan fiskal (fiscal sustainability). 2. Mengupayakan penurunan beban utang, pembiayaan yang efisien dan menjaga kredibilitas pasar modal. 3. Mengupayakan defisit anggaran menjadi sekitar 1,1 persen terhadap PDB. 4. Meningkatkan penerimaan negara yang bersumber dari pajak dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP). 5. Mengendalikan dan meningkatkan efisiensi belanja negara. 6. Memberikan stimulus guna mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkualitas 7. Melanjutkan reformasi administrasi perpajakan, kepabeanan, dan cukai. 8. Mempertajam prioritas alokasi anggaran belanja pemerintah pusat antara lain dengan: a. Perbaikan pendapatan aparatur negara dan pensiunan; b. Pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang; c. Peningkatan kualitas pelayanan operasional pemerintahan dan pemeliharaan aset negara; d. Investasi pemerintah infrastruktur; di bidang

e. Subsidi untuk menstabilkan harga barang dan jasa yang berdampak pada masyarakat; f. Peningkatan anggaran pendidikan sejalan dengan amanat UUD 1945; g. Kesinambungan bantuan langsung kepada masyarakat di bidang pendidikan dan kesehatan; dan

3

Bab I

Pendahuluan

h. Pengembangan energi alternatif non BBM (biofuel dan biodiesel). 9. Mengalokasikan anggaran belanja ke daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku, antara lain melalui: (i) penyempurnaan dan percepatan proses perhitungan, pengalokasian, penetapan dan penyaluran bagi hasil; (ii) pengalokasian Dana Alokasi Umum (DAU) sebesar 26 persen dari PDN neto, yang disertai dengan peningkatan akurasi data dasar perhitungan DAU; (iii) pengalokasian Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk mendanai kegiatan penyediaan sarana dan prasarana fisik pelayanan dasar. 10.Mengoptimalkan kebijakan pembiayaan defisit anggaran dengan biaya dan tingkat risiko yang rendah antara lain dengan : a. Melakukan pengelolaan portofolio SUN dengan pembayaran bunga dan pokok secara tepat waktu; b. Melanjutkan kebijakan privatisasi; c. Pemanfaatan dana eks-moratorium untuk rekonstruksi dan rehabilitasi NAD dan Nias; d. Menggunakan sebagian dana simpanan pemerintah; dan e. Mengedepankan prinsip kemandirian dengan memprioritaskan dana dalam negeri. Berdasarkan arah dan strategi kebijakan fiskal di atas, maka postur APBN 2007 akan meliputi pokok-pokok besaran sebagai berikut : 1. Pendapatan negara dan hibah diperkirakan sebesar Rp723,1 triliun (20,5 persen terhadap PDB), dimana sejumlah Rp509,5 triliun bersumber dari penerimaan pajak, sehingga tax ratio diperkirakan mencapai 14,4 persen terhadap PDB, lebih tinggi dibandingkan 4

dengan tax ratio tahun 2006 yang diperkirakan sekitar 13,7 persen. 2. Total belanja negara diperkirakan sebesar Rp763,6 triliun (21,6 persen terhadap PDB), yang terdiri atas Belanja Pemerintah Pusat dan Belanja Daerah. Belanja pemerintah pusat sebesar Rp504,8 triliun yang meliputi: (a) Belanja pegawai sebesar Rp101,2 triliun, (b) Belanja barang sebesar Rp72,2 triliun, (c) Belanja Modal sebesar Rp73,1 triliun, (d) Pembayaran bunga utang sebesar Rp85,1 triliun, (e) Subsidi sebesar Rp103,0 triliun, (f) Bantuan sosial sebesar Rp51,4 triliun, dan (g) Belanja lainnya Rp18,8 triliun. Belanja daerah sebesar Rp258,8 triliun, yang terdiri dari (a).Dana Perimbangan sebesar Rp250,3 triliun, yang terbagi atas: (i) Dana Bagi Hasil (DBH) sebesar Rp68,5 triliun, (ii) Dana Alokasi Umum (DAU) sebesar Rp164,8 triliun, dan (iii) Dana Alokasi Khusus (DAK) sebesar Rp17,1 triliun. (b).Dana otonomi khusus dan penyesuaian, sebesar Rp8,4 triliun, yang terbagi atas (i) Dana Otonomi Khusus sebesar Rp4,0 triliun, dan (ii) Dana Penyesuaian sekitar Rp4,4 triliun. 3. Keseimbangan primer (primary balance) diperkirakan sebesar Rp44,6 trilyun (1,5 persen terhadap PDB), sedangkan secara keseluruhan APBN 2007 diperkirakan mengalami defisit sebesar Rp40,5 triliun (1,1 persen terhadap PDB). 4. Pembiayaan defisit dalam APBN 2007 akan bersumber dari dalam negeri maupun luar negeri, dimana pembiayaan dalam negeri diperkirakan sebesar Rp55,1 trilyun (1,6 persen terhadap PDB) dan pembiayaan luar negeri (neto)

Bab I

Pendahuluan

diperkirakan sebesar minus Rp14,6 trilyun (0,4 persen terhadap PDB).

Sistematika Penulisan NK dan APBN 2007

Nota Keuangan dan APBN 2007 diawali dengan Bab I Pendahuluan, yang menguraikan landasan hukum, peran strategis kebijakan fiskal, asumsi dasar ekonomi makro APBN 2007, pokok-pokok kebijakan fiskal, dan uraian singkat isi masing-masing bab dalam Nota Keuangan ini. Bab II Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007, yang menguraikan tentang perkembangan ekonomi Indonesia terkini dan kebijakan ekonomi makro tahun 2006 yang keduanya akan menjadi dasar prakiraan dan prospek ekonomi 2007 sebagai dasar pertimbangan penentuan asumsi dasar ekonomi makro APBN 2007. Secara ringkas bab ini menguraikan bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia dalam tahun 2006 diperkirakan hanya akan mencapai 5,8 persen, lebih rendah dari prakiraan semula yaitu 6,2 persen karena terjadinya berbagai hambatan internal dan eksternal yang cukup berat. Namun disisi lain, stabilitas ekonomi makro masih tetap terjaga sehingga diharapkan dapat menjadi landasan bagi peningkatan kinerja ekonomi nasional di tahun mendatang. Harapan akan meningkatnya kinerja perekonomian ditahun 2007 juga ditandai dengan prakiraan kondisi perekonomian dunia yang masih akan menguat, dan telah diterbitkannya serangkaian paket kebijakan yaitu Paket Kebijakan Percepatan Pembangunan Infrastruktur, Paket Kebijakan Perbaikan Iklim Investasi, dan Paket Kebijakan Sektor Keuangan yang diperkirakan akan berdampak positif di tahun 2007. Bab III Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, menguraikan perkembangan pelaksanaan APBN selama tiga tahun terakhir dari tahun 2004 ­ 2006. Pada bagian ini diuraikan

berbagai langkah kebijakan konsolidasi fiskal dalam tahun 2004 ­ 2006, yang antara lain meliputi upaya: (i) meningkatkan pendapatan negara, baik penerimaan perpajakan maupun optimalisasi penerimaan negara bukan pajak; (ii) mengendalikan dan mempertajam prioritas alokasi dan pemanfaatan anggaran belanja negara; (iii) memperbaiki pengelolaan utang dan optimalisasi pembiayaan anggaran melalui sumber-sumber pembiayaan yang paling murah dan risiko paling rendah; dan (iv) menyempurnakan manajemen pengelolaan keuangan negara. Langkah-langkah konsolidasi fiskal tersebut menghadapi tekanan yang cukup berat yang bersumber dari perubahan lingkungan internal dan eksternal yang berdampak signifikan terhadap berbagai indikator ekonomi makro, yang pada gilirannya akan mempengaruhi pencapaian sasaran pendapatan negara dan hibah, belanja negara, defisit anggaran, serta sumber-sumber pembiayaan anggaran. Bab IV Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun 2007, menguraikan target pendapatan dan rencana alokasi anggaran belanja, upaya-upaya pembiayaan defisit dalam tahun 2007 serta langkah-langkah kebijakan APBN 2007. Besaran-besaran dalam APBN 2007 dihitung berdasarkan asumsi-asumsi dasar ekonomi makro 2007 dan ditentukan oleh berbagai rencana kebijakan fiskal yang akan ditempuh pemerintah dalam kaitannya dengan pendapatan dan belanja negara serta pembiayaan anggaran. Kebijakan di bidang pendapatan negara, terutama dari sektor perpajakan, selain ditujukan untuk meningkatkan penerimaan negara juga akan diarahkan untuk memberikan stimulus secara terbatas guna mendukung pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas. Kebijakan di bidang belanja negara diupayakan untuk memberikan stimulasi terhadap perekonomian dan mendukung pencapaian target agenda pembangunan nasional melalui programprogram yang lebih berpihak pada pertumbuhan ekonomi, penyerapan tenaga kerja, dan pengurangan kemiskinan, termasuk 5

Bab I

Pendahuluan

melanjutkan rehabilitasi dan rekonstruksi sejumlah daerah yang terkena bencana alam. Kebijakan pembiayaan anggaran diarahkan untuk menutup defisit anggaran, memenuhi kewajiban pembayaran pokok utang, dan

penyertaan modal negara baik dalam rangka untuk menyehatkan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) maupun untuk memberikan dukungan pembangunan infrastruktur, guna mendorong pertumbuhan ekonomi.

6

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

BAB II KINERJA PEREKONOMIAN INDONESIA TAHUN 2006 DAN PROSPEK PEREKONOMIAN TAHUN 2007

PERKEMBANGAN TERKINI PEREKONOMIAN INDONESIA TAHUN 2006

Kinerja perekonomian nasional 2006 sangat dipengaruhi oleh kondisi eksternal maupun internal. Di sisi eksternal, dampak dari ketidakseimbangan global (global imbalance), tingginya harga minyak mentah dunia, dan tingginya tingkat bunga di luar negeri akibat penerapan kebijakan moneter yang relatif ketat terutama di Amerika Serikat telah mengakibatkan Pemerintah dan Bank Indonesia melakukan kebijakan antisipasi. Dari sisi internal, kinerja perekonomian diwarnai oleh beberapa kendala seperti belum pulihnya kepercayaan konsumen dan dunia usaha serta daya beli masyarakat, masih tingginya suku bunga perbankan, belum optimalnya fungsi intermediasi sektor perbankan, terbatasnya ketersediaan infrastruktur, belum terciptanya iklim berusaha yang lebih kondusif, serta terjadinya bencana alam di sejumlah daerah. Kendala-kendala eksternal dan internal tersebut jelas membawa dampak kepada pertumbuhan ekonomi Indonesia. Dalam tahun 2006 laju pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan hanya akan mencapai 5,8 persen, lebih lambat dari perkiraan semula sebesar 6,2 persen. Perlambatan ini telah terlihat dari tingkat pertumbuhan triwulan II tahun 2006 yang hanya mencapai sebesar 5,1 persen, lebih rendah dibandingkan dengan laju pertumbuhan ekonomi periode yang sama tahun 2005 yang sebesar 5,6 persen.

Dari sisi permintaan agregat, konsumsi masyarakat terlihat melambat akibat belum pulihnya daya beli masyarakat. Menurunnya konsumsi masyarakat tersebut tercermin pada melambatnya pertumbuhan kredit konsumsi serta menurunnya penjualan mobil dan motor. Kredit konsumsi sampai bulan Agustus 2006 hanya tumbuh sebesar 11,8 persen, lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun 2005 yang tumbuh sebesar 46,5 persen. Sementara itu, penjualan mobil dan motor selama JanuariJuli 2006 masing-masing menurun sebesar 50,2 persen dan 25,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2005. Namun sejalan dengan mulai terjaganya stabilitas perekonomian, menurunnya suku bunga domestik, meningkatnya realisasi pengeluaran pemerintah serta membaiknya daya beli masyarakat, kepercayaan konsumen dan total konsumsi diperkirakan akan kembali meningkat dalam semester II tahun 2006. Pertumbuhan Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) juga mengalami perlambatan yang cukup signifikan dari semula 15,6 persen dalam triwulan II tahun 2005 menjadi 1,2 persen dalam triwulan II tahun 2006. Perlambatan ini terutama disebabkan oleh melemahnya daya beli masyarakat akibat kenaikan BBM dan tingginya suku bunga. Akibatnya sektor riil menunda investasi baru dan lebih menggunakan kapasitas terpasang yang masih ada. Secara keseluruhan, dalam paroh pertama tahun ini, laju pertumbuhan PMTB menurun sebesar 1,3 persen dibanding periode yang sama tahun 2005. Pelemahan PMTB ini juga konsisten dengan melambatnya impor barang modal pada paruh pertama tahun 2006. 7

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

Namun seiring dengan terkendalinya inflasi, menurunnya suku bunga domestik, pencairan belanja modal pemerintah, dan percepatan pembangunan proyek infrastruktur serta meningkatnya kembali kepercayaan investor global akibat terjaganya stabilitas ekonomi makro, tingkat pertumbuhan investasi diperkirakan mulai akan meningkat pada paroh kedua tahun 2006. Ekspor barang dan jasa dalam triwulan II tahun 2006 tumbuh cukup signifikan sebesar 11,6 persen (y-o-y), lebih tinggi dibandingkan laju pertumbuhan ekspor barang dan jasa pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 11,2 persen. Peningkatan ekspor barang dan jasa ini lebih didorong oleh perbaikan dalam ekspor barang terutama berkaitan dengan membaiknya harga komoditas hasil-hasil perkebunan dan pertambangan di pasar internasional. Berbeda dengan ekspor barang dan jasa, pertumbuhan impor barang dan jasa dalam triwulan II tahun 2006 hanya mencapai sebesar 8,4 persen, jauh lebih rendah dibandingkan laju pertumbuhan impor barang dan jasa periode yang sama tahun 2005 sebesar 17,9 persen. Hal ini mencerminkan melambatnya konsumsi dan kegiatan produksi riil di dalam negeri. Dari sisi penawaran agregat, data sektoral triwulan II tahun 2006 memperlihatkan kenaikan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 3,8 persen, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 0,9 persen. Membaiknya kinerja sektor pertanian tercermin dari membaiknya kinerja pada semua subsektor yang ada dalam sektor pertanian. Perbaikan kinerja paling signifikan dialami oleh subsektor tanaman bahan makanan yang tumbuh sebesar 4,3 persen meningkat cukup tajam dibanding laju pertumbuhan periode yang sama tahun 2005 sebesar 0,1 persen. 8

Berbeda dengan sektor pertanian yang memperlihatkan kinerja yang menjanjikan, sebaliknya kinerja sektor industri pengolahan menunjukkan kecenderungan yang kurang menggembirakan. Laju pertumbuhan sektor industri pengolahan mengalami perlambatan dari 4,9 persen dalam triwulan II tahun 2005 menjadi sebesar 3,7 persen dalam triwulan II tahun 2006. Penurunan kinerja industri pengolahan tercermin dari masih lemahnya industri pengolahan migas dan nonmigas dalam lima triwulan terakhir. Penurunan kinerja industri nonmigas terutama terlihat pada masih lemahnya kinerja subsektor industri pengolahan berbasis hasil hutan, semen dan hasil tambang nonlogam. Dua faktor utama yang menyebabkan melemahnya kinerja industri pengolahan adalah tekanan persaingan yang semakin ketat di pasar internasional dan lemahnya daya beli masyarakat di pasar dalam negeri. Dalam triwulan II tahun 2006, sektor-sektor usaha lain, yaitu sektor listrik, gas, dan air bersih, sektor bangunan, sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor pengangkutan dan komunikasi serta sektor keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan, menunjukkan perlambatan dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, sedangkan sektor pertambangan dan penggalian dan sektor jasa-jasa menunjukkan peningkatan. Dari gambaran di atas, pertumbuhan ekonomi dalam paroh pertama tahun 2006 diperkirakan akan mengalami perlambatan dibanding periode yang sama tahun sebelumnya. Namun, sejalan dengan terkendalinya stabilitas ekonomi secara umum, kemajuan dalam realisasi percepatan pembangunan infrastruktur dan pembinaan sektor riil serta pengaruh stimulus fiskal yang lebih besar, prospek ekonomi Indonesia dalam paruh kedua tahun 2006 diperkirakan akan membaik. Perbaikan kondisi ekonomi diperkirakan juga akan didorong oleh membaiknya pertumbuhan perekonomian

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

dan perdagangan dunia dibanding tahun sebelumnya. Dengan pertimbangan tersebut pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2006 diperkirakan dapat mencapai sekitar 5,8 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi pertumbuhan ekonomi tahun 2005, namun masih sedikit lebih rendah dibandingkan dengan sasaran yang ditetapkan dalam APBN 2006 yang sebesar 6,2 persen. Meskipun pertumbuhan ekonomi tahun 2006 diperkirakan lebih tinggi dibanding pertumbuhan tahun 2005, namun masih belum sepenuhnya mampu mengatasi persoalan-persoalan sosial seperti pengangguran dan kemiskinan. Upaya peningkatan kesejahteraan rakyat masih menghadapi tantangan yang cukup berat. Jumlah penduduk miskin misalnya masih cukup besar yaitu lebih dari 39 juta orang atau sekitar 17,75 persen dari seluruh penduduk Indonesia. Disamping itu masih terdapat sekitar 7 juta keluarga atau sekitar 28,6 juta penduduk dalam kategori nyaris miskin (near poor) yang sangat rentan terhadap goncangan keadaan. Fakta-fakta tersebut mengisyaratkan pentingnya upaya penanggulangan kemiskinan sebagai prioritas kebijakan jangka pendek maupun jangka menengah. Berkaitan dengan upaya untuk melindungi tingkat kesejahteraan rumah tangga miskin dari berbagai goncangan akibat meningkatnya inflasi bulan Oktober 2005 lalu pemerintah telah mengalokasikan dana sekitar Rp4,7 triliun dalam tahun 2005 dan Rp18,8.triliun dalam tahun 2006 dalam bentuk subsidi langsung tunai (SLT), dan melanjutkan program sosial lainnya dalam bentuk bantuan operasional sekolah (BOS) dan beasiswa, serta layanan kesehatan gratis di puskesmas dan kelas III rumah sakit. Proteksi kepada penduduk miskin melalui berbagai program tersebut memang mampu memberikan perlindungan dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang upaya yang lebih efektif,

permanen, dan struktural untuk mengentaskan kemiskinan adalah melalui penciptaan dan perluasan lapangan kerja. Hal ini dapat dilakukan dengan cara meningkatkan investasi dan pertumbuhan yang berkualitas yang tidak hanya memberikan peningkatan pendapatan namun juga memperluas lapangan pekerjaan (labor intensive). Selain itu, revitalisasi sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan (RPPK) merupakan program yang sangat strategis untuk menyerap lapangan kerja. Alternatif lainya adalah program bioenergy, yang tidak hanya bertujuan memperbaiki keseimbangan penggunaan energi, namun diharapkan juga akan mendorong perluasan sektor pertanian dan penyerapan tenaga kerja pada sektor ini. Meskipun pertumbuhan ekonomi masih relatif terbatas, stabilitas perekonomian sudah mulai membaik dan diperkirakan akan terus berlangsung sampai akhir tahun 2006. Hal ini tercermin dari pergerakan nilai tukar yang cenderung menguat dan stabil serta laju inflasi yang terkendali dan tingkat bunga yang mulai menurun. Nilai tukar rupiah pada akhir Oktober 2006 mencapai Rp9.170 per US$, atau mengalami apresiasi 6,8 persen dibanding posisi Desember 2005 yaitu Rp9.841 per US$. Dengan perkembangan tersebut selama Januari ­ Oktober 2006, rata-rata nilai tukar rupiah mencapai sebesar Rp9.177 per US$, menguat dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp9.705 per US$. Membaiknya nilai tukar rupiah tersebut didukung oleh faktorfaktor yang lebih bersifat fundamental, seperti membaiknya pasokan valas terkait dengan surplus neraca pembayaran. Posisi cadangan devisa akhir Oktober 2006 mencapai US$ 39,9 miliar meningkat dibandingkan dengan posisi akhir tahun 2005 sebesar US$ 34,7 miliar. Perbaikan di dalam cadangan devisa tersebut disebabkan oleh meningkatnya ekspor dan menurunnya impor, serta membaiknya neraca modal terkait dengan peningkatan investasi 9

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

portofolio di pasar saham. Meskipun demikian, mengingat sebagian besar investasi asing yang masuk merupakan investasi jangka pendek, maka perlu diwaspadai kemungkinan terjadinya pembalikan arus modal (capital reversal). Berbagai kebijakan untuk menstabilkan nilai tukar rupiah terus dilakukan, antara lain melalui pengelolaan risiko bank, pembatasan transaksi rupiah dan pemberian kredit dalam valas oleh bank, serta memperkuat sistem monitoring transaksi devisa yang terintegrasi. Melalui kebijakan-kebijakan tersebut diharapkan transaksi valas yang bersifat fluktuatif akan berkurang dan sekaligus dapat memperkuat struktur valas domestik. Dengan memperhatikan hal-hal tersebut, maka dalam tahun 2006 rata-rata nilai tukar rupiah diperkirakan sebesar Rp9.300 per US$, menguat 6,1 persen dibandingkan dengan perkiraan dalam APBN sebesar Rp9.900 per US$. Perkembangan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dapat dilihat pada Grafik II.1.

Grafik II.1 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS 2005 - 2006 11.000

Rata-rata bulanan

10.500 10.000 9.500 9.000

Kurs Harian

Sumber: Bank Indonesia dan Bloomberg

Kestabilan nilai tukar rupiah berdampak kepada terkendalinya laju inflasi. Hal ini tercermin dari menurunnya laju inflasi, yaitu dari 17,11 persen (y-o-y) pada akhir tahun 2005 menjadi 6,29 persen pada Oktober 2006. Dengan

10

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agst Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sept Okt

8.500

2005

2006

perkembangan tersebut, laju inflasi kumulatif Januari ­ Oktober 2006 mencapai 4,96 persen, jauh lebih rendah dibandingkan dengan inflasi pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 15,65 persen. Menurut kelompok pengeluaran, inflasi kumulatif selama Januari-Oktober 2006 terutama disebabkan oleh meningkatnya indeks harga kelompok bahan makanan (8,81 persen), pendidikan, rekreasi dan olah raga (8,02 persen), sandang (5,96 persen), makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau (4,70 persen), kesehatan (4,33 persen), perumahan (3,76 persen), serta transpor, komunikasi dan jasa keuangan (1,12 persen). Dilihat dari komponennya, selama sepuluh bulan pertama tahun 2006 inflasi inti sebesar 5,02 persen, inflasi volatile foods sebesar 10,08 persen, dan inflasi administered prices sebesar 1,42 persen. Selama Januari Oktober 2006, laju inflasi tertinggi terjadi pada bulan Januari sebesar 1,36 persen dan laju inflasi terendah terjadi pada bulan Maret sebesar 0,03 persen. Sementara itu dilihat menurut daerah, inflasi tertinggi terjadi di kota Banjarmasin dan inflasi terendah terjadi di Sibolga. Tingginya inflasi pada bulan Januari terutama disebabkan oleh meningkatnya harga beras, bumbubumbuan, tarif sewa rumah, dan tarif air minum/ PAM, sedangkan rendahnya inflasi pada bulan Maret disebabkan oleh menurunnya harga bahan makanan terkait dengan datangnya musim panen. Dalam dua bulan ke depan, laju inflasi diperkirakan masih relatif tinggi, namun lebih rendah dari inflasi pada bulan Oktober 2006. Hal ini antara lain disebabkan oleh meningkatnya permintaan barang kebutuhan pokok masyarakat terkait dengan Natal dan Tahun Baru. Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut, maka perkiraan inflasi dalam APBN 2006 sebesar 8,0 persen akan dapat dicapai, bahkan mungkin dapat lebih rendah dari level tersebut. Perkembangan inflasi dapat dilihat pada Grafik II.2.

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

Grafik II.2 Perkembangan Inflasi Umum, Bahan Makanan dan Inflasi Inti, 2005 - 2006 m-t-m, % y-o-y, % 10 8 15 6 4 2 5 0 Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agst Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sep Okt -2 0 10 20

% 14 12 10 8 6 4 2 0

Grafik II.3 Perkembangan SBI 3 bulan, BI Rate dan Fed Funds Rate

2005 Umum (y-o-y) Bahan Makanan

2006 Umum (m-t-m) Inti

Terkendalinya inflasi dan menguatnya nilai tukar rupiah memberi ruang bagi penurunan BI Rate, yaitu dari 12,75 persen pada akhir tahun 2005 menjadi 10,75 persen pada bulan Oktober 2006. Penurunan ini diikuti oleh menurunnya suku bunga SBI 3 bulan secara bertahap, yaitu dari 12,83 persen pada akhir tahun 2005 menjadi 11,36 persen pada bulan Oktober 2006. Dengan perkembangan tersebut, rata-rata suku bunga SBI 3 bulan selama Januari - Oktober 2006 mencapai 12,18 persen. Meskipun suku bunga SBI 3 bulan cenderung menurun dalam periode Januari - Oktober 2006, namun masih lebih tinggi 382 basis points (bps) dibandingkan periode yang sama tahun 2005 sebesar 8,36 persen. Masih tingginya suku bunga SBI 3 bulan ini berkaitan dengan tingginya level BI Rate. Pada bulan-bulan mendatang, suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan akan menurun seiring dengan menurunnya BI Rate dan laju inflasi (yo-y), sehingga perkiraan suku bunga ratarata SBI 3 bulan sebesar 12,0 persen selama tahun 2006 optimis dapat dicapai Perkembangan suku bunga SBI 3 bulan, BI Rate dan Fed Fund Rate dapat dilihat pada Grafik II.3. Dana pihak ketiga (DPK) yang berhasil dihimpun oleh perbankan nasional selama tahun 2006 (sampai bulan Agustus) meningkat sebesar 2,2 persen dibandingkan akhir tahun

2005. Hal yang sama juga terjadi pada kredit perbankan yang meningkat sebesar 4,9 persen. Meningkatnya pertumbuhan dana dan kredit tersebut menyebabkan LDR (loan to deposit ratio) membaik, yaitu dari 55,02 persen pada akhir tahun 2005 meningkat menjadi 61,74 persen pada bulan Agustus 2006. Indikator perbankan lain yang menunjukkan perbaikan adalah NIM (net interest margin) yang meningkat dari 5,63 persen pada Desember 2005 menjadi 5,83 persen, dan rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) yang meningkat dari 19,30 persen menjadi 20,71 persen pada Agustus 2006. Namun, perbaikan pada indikator perbankan tersebut ternyata diikuti pula dengan bertambahnya jumlah kredit bermasalah (non performing loans/NPLs) dari 7,42 persen pada akhir tahun 2005 menjadi 8,5 persen pada Agustus 2006. Hal ini mengindikasikan bahwa sektor perbankan nasional belum menunjukkan perkembangan sebagaimana yang diharapkan. Untuk itu kebijakan sektor perbankan diarahkan untuk melanjutkan langkah-langkah reformasi guna memperkuat struktur kelembagaan dan meningkatkan fungsi intermediasi sektor perbankan dalam menunjang kegiatan perekonomian secara berkelanjutan. Membaiknya kestabilan ekonomi makro juga diindikasikan oleh menguatnya indeks harga 11

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agst Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sep Okt 2005 SBI 3 Bulan Fed Funds Rate 2006 BI Rate

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

Stabilitas perekonomian nasional juga sangat dipengaruhi oleh harga minyak mentah di pasar internasional yang dalam tahun 2006 cenderung bertahan pada level yang tinggi. Tingginya harga minyak mentah pada tahun ini dipengaruhi antara lain oleh kuatnya permintaan minyak dunia karena pertumbuhan ekonomi yang masih cukup tinggi di beberapa negara, seperti Cina, India, dan negara-negara Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD), terganggunya pasokan minyak dunia akibat ketegangan geopolitik di berbagai kawasan penghasil minyak bumi, dan kekhawatiran pasar atas menipisnya spare capacity yang akan berdampak pada semakin terbatasnya pasokan minyak mentah di pasar internasional. Dalam tahun 2006 permintaan minyak dunia diperkirakan meningkat sebesar 1,9 persen, lebih tinggi dari peningkatan permintaan yang terjadi selama tahun 2005 sebesar 1,7 persen. Sementara itu dari sisi pasokan, dalam tahun 2006 diperkirakan meningkat sebesar 800 ribu barel per hari (0,95 persen) dibandingkan tahun 2005, dari 84,4 juta barel per hari menjadi 85,2 juta barel per hari, yang terutama bersumber dari produksi minyak di negara-negara bekas Uni Soviet. Dalam 12

Sumber: ESDM, Bloomberg

Realisasi lifting minyak mentah Indonesia dalam tahun 2006 diperkirakan mencapai 0,959 juta barel per hari, lebih rendah dibandingkan dengan realisasi lifting minyak tahun 2005. Kecenderungan menurunnya produksi minyak yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir belum dapat diatasi dengan segera. Masih cukup tingginya natural declining sumur-sumur minyak mentah yang sudah tua yang diperkirakan mencapai lebih dari 10 persen per tahun menyebabkan sulitnya upaya pemerintah untuk mempertahankan produksi. Disamping itu masih belum dapat berproduksinya sumur-sumur minyak baru secara optimal menyebabkan sulitnya upaya penambahan jumlah produksi minyak mentah Indonesia. Dari sisi perdagangan, surplus perdagangan diperkirakan akan meningkat dalam tahun 2006. Realisasi nilai ekspor Indonesia dalam periode Januari ­ September tahun 2006 mencapai US$73.467,9 juta, lebih tinggi 17,17 persen dibandingkan ekspor pada periode yang sama

Des '04 Jan '05 Peb Mrt Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan '06 Peb Mrt Apr Mei Jun Jul Agst Sep Okt

Dated Brent OPEC ICP

saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Jakarta (BEJ) hingga mencapai level 1.534,62 pada akhir September 2006, atau naik 319,9 persen dibandingkan posisi akhir tahun 2005 yang sebesar 1.162,64. Meskipun demikian, jumlah saham maupun nilai transaksinya masih relatif rendah dibandingkan dengan pasar modal di negara-negara lainnya. Untuk itu, dalam rangka mengembangkan pasar modal Indonesia, telah ditetapkan lima sasaran dalam Master Plan Pasar Modal Indonesia 2005-2009, yaitu memperkuat pengawasan pasar modal, meningkatkan kepastian hukum di pasar modal, meningkatkan peran dan kualitas pelaku pasar modal, memperluas alternatif investasi dan pembiayaan di pasar modal, serta mengembangkan pasar modal berbasis syariah.

tahun 2006 harga rata-rata minyak mentah ICP diperkirakan sebesar US$64 per barel, lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya yang mencapai rata-rata US$51,8 per barel. Perkembangan harga rata-rata minyak mentah di pasar internasional Desember 2004 sampai dengan Juli 2006 dapat dilihat pada Grafik II.4.

Grafik II.4 Perkembangan Harga Minyak Indonesia ICP, Desember 2004 - September 2006 80 70 US$/barel 60 50 40 30

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

tahun 2005 sebesar US$62.699,5 juta. Peningkatan ekspor tersebut bersumber dari meningkatnya ekspor migas dan nonmigas. Ekspor migas tercatat sebesar US$15.949,9 juta atau naik 14,15 persen, sementara ekspor nonmigas naik sebesar 18,04 persen menjadi US$57.518,0 juta. Peningkatan ekspor nonmigas terutama bersumber dari meningkatnya ekspor tekstil dan produk tekstil (TPT), karet dan barang dari karet, bahan bakar mineral, bijih, kerak dan abu logam, lemak dan minyak hewan/ nabati, serta tembaga. Peningkatan ekspor produk pertanian dan pertambangan terutama didorong oleh membaiknya harga komoditas di pasar internasional. Berdasarkan negara tujuan, sekitar 74,84 persen dari total ekspor nonmigas dalam periode Januari ­ September tahun 2006 ditujukan ke sembilan negara utama, yaitu Uni Eropa sekitar 15,16 persen, Amerika Serikat sekitar 14,04 persen, Jepang sekitar 15,04 persen, Singapura sekitar 10,07 persen, China sekitar 6,85 persen, Malaysia sekitar 5,01 persen, Korea Selatan sekitar 3,98 persen, Taiwan sekitar 2,88 persen, dan Australia sekitar 1,80 persen. Ekspor nonmigas ke sembilan negara tersebut meningkat 19,14 persen dibandingkan pada periode yang sama tahun 2005. Berdasarkan kelompok komoditas, dalam periode Januari ­ September tahun 2006 ekspor nonmigas dari sektor pertanian dan industri meningkat masing-masing 19,82 persen dan 15,36 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2005 menjadi US$2.550,8 juta dan US$47.412,4 juta. Demikian pula ekspor produk pertambangan dan lainnya yang mencapai US$7.554,8 juta atau naik 37,38 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2005. Dilihat dari kontribusinya terhadap total ekspor, ekspor produk industri memberikan sumbangan sebesar 64,53 persen, ekspor pertanian sebesar 3,47 persen, dan kontribusi ekspor produk pertambangan dan lainnya sebesar 10,29 persen.

Di sisi lain, nilai impor Indonesia dalam periode Januari ­ September tahun 2006 mencapai US$45.630,3 juta atau meningkat sebesar 4,04 persen dibandingkan dengan impor pada periode yang sama tahun sebelumnya. Peningkatan impor tersebut bersumber dari meningkatnya impor migas sebesar 8,67 persen, dan impor nonmigas meningkat 2,03 persen. Berdasarkan kelompok barang, impor bahan baku/penolong dalam periode Januari ­ September tahun 2006 meningkat 3,71 persen, sementara impor barang konsumsi dan barang modal masing-masing meningkat sebesar 4,61 persen dan 5,57 persen. Dilihat dari kontribusinya terhadap impor keseluruhan, sumbangan impor bahan baku/ penolong turun dari 77,91 persen menjadi 77,66 persen. Sebaliknya kontribusi impor barang modal naik dari 14,30 persen menjadi 14,51 persen dan impor barang konsumsi naik dari 7,76 persen menjadi 7,83 persen. Meningkatnya impor barang modal ini merupakan indikasi yang positif bagi peningkatan kapasitas produksi nasional yang diperkirakan akan sangat mendukung pertumbuhan ekonomi domestik.

PROSPEK PEREKONOMIAN TAHUN 2007

Pertumbuhan Ekonomi

Dalam tahun 2007, laju pertumbuhan ekonomi nasional diperkirakan dapat mencapai 6,3 persen, lebih tinggi dibanding tahun 2006 yang tumbuh sebesar 5,8 persen. Dari sisi permintaan agregat, membaiknya pertumbuhan ekonomi tersebut diperkirakan bersumber dari membaiknya konsumsi masyarakat, meningkatnya kegiatan investasi dari sektor swasta dan belanja modal pemerintah, serta meningkatnya ekspor karena membaiknya stabilitas perekonomian. Sebaliknya dari sisi penawaran agregat, pertumbuhan ekonomi akan sangat dipengaruhi 13

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

oleh berbagai upaya pembenahan di sektor riil, kemajuan dalam pembangunan infrastruktur. Laju pertumbuhan perekonomian dan perdagangan dunia, walaupun akan sedikit lebih lambat dari tahun sebelumnya, diperkirakan masih akan cukup kuat memberi pengaruh yang mendorong pertumbuhan ekonomi domestik. Namun demikian, terdapat sejumlah tantangan yang masih perlu dicermati antara lain perkiraan masih tingginya harga minyak dunia, meningkatnya persaingan internasional dalam menarik investasi asing maupun ekspor, belum optimalnya fungsi intermediasi perbankan, belum memadainya penciptaan lapangan kerja, masih besarnya jumlah penduduk miskin, dan masih belum pulihnya kondisi kehidupan masyarakat akibat bencana alam di beberapa daerah pada tahun 2006. Konsumsi masyarakat yang mencakup sekitar 65,0 persen dalam pembentukan PDB diperkirakan akan tumbuh sebesar 4,5 persen, menguat dibandingkan tahun 2006 yang diperkirakan tumbuh sekitar 3,5 persen. Pulihnya daya beli masyarakat yang sejalan dengan terkendalinya tingkat inflasi sejak paruh kedua tahun 2006 diperkirakan akan berlanjut. Hal ini akan mendorong perbaikan konsumsi masyarakat dalam tahun 2007. Menurunnya suku bunga domestik dan membaiknya dukungan pembiayaan perbankan maupun lembaga-lembaga pembiayaan konsumen diperkirakan juga akan menjadi faktor penggerak meningkatnya konsumsi masyarakat. Meningkatnya konsumsi masyarakat dalam tahun 2007 diperkirakan juga diikuti oleh penguatan kinerja di sektor produktif. Untuk mengantisipasi meningkatnya permintaan, maka sektor riil harus menambah kapasitas produksinya. Hal itu pada gilirannya akan mendorong pertumbuhan investasi. Pertumbuhan investasi diperkirakan mencapai sebesar 11,8 persen, lebih tinggi dibandingkan tahun 2006 yang diperkirakan tumbuh sebesar 7,7 persen. Selain akibat 14

peningkatan konsumsi masyarakat, peningkatan investasi dalam tahun 2007 juga akan didorong oleh realisasi infrastructure summit melalui pembangunan infrastruktur oleh pihak swasta untuk jalan tol, pengadaan air bersih, pelabuhan udara, listrik dan sebagainya. Untuk mendorong investasi swasta dalam bidang infrastruktur, pemerintah telah mengeluarkan program penjaminan atas risiko yang mungkin timbul dalam pembangunan infrastruktur yang dilakukan oleh pihak swasta. Realisasi dan proyeksi pertumbuhan PDB 20042007 dapat dilihat dalam Tabel II.1.

Tabel II.1 Laju Pertumbuhan PDB Atas Dasar Harga Konstan 2000 Tahun 2004 - 2007 (persen)

Uraian Produk Domestik Bruto Menurut Penggunaan Pengeluaran Konsumsi Masyarakat Pemerintah Pembentukan Modal Tetap Bruto Ekspor Barang dan Jasa Impor Barang dan Jasa Menurut Lapangan Usaha Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Migas Non migas Listrik, gas, air bersih Bangunan Perdagangan, hotel, dan restoran Pengangkutan dan komunikasi Keuangan, persewaan, jasa perush. Jasa-jasa Sumber: BPS, diolah 2,1 -4,9 6,4 -1,9 7,5 4,2 6,9 5,8 7,9 5,4 2,5 1,6 4,6 -5,3 5,9 6,5 7,3 8,6 7,1 5,2 2,6 2,0 5,0 -3,1 6,0 6,3 7,6 8,3 6,3 5,6 2,7 2,1 6,9 -2,9 7,9 6,4 7,6 8,3 6,3 5,0 4,9 5,0 4,0 14,1 11,1 4,4 4,0 9,9 8,6 4,7 3,5 4,8 4,5 6,3 Realisasi Perkiraan 2004 2005 2006 2007 4,9 5,6 5,8 6,3

8,1 13,4

7,7 11,8 9,4 11,2 8,4 12,8

25,6 12,3

14,0 13,0 12,9 12,9

Berbagai upaya pemerintah untuk memperbaiki iklim investasi melalui serangkaian paket yang

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

dikeluarkan pemerintah sepanjang tahun 2006, seperti penyederhanaan prosedur perijinan penanaman modal menjadi maksimal 30 hari, reformasi di bidang perpajakan dan kepabeanan, penuntasan revisi undang-undang ketenagakerjaan, dan penyelesaian undangundang penanaman modal, diperkirakan akan membawa dampak kepada peningkatan kepercayaan pelaku usaha. Hal ini juga akan mendorong meningkatnya investasi dalam tahun 2007. Dalam kaitannya dengan ekspor barang dan jasa, pertumbuhan ekspor dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai sekitar 11,2 persen, lebih tinggi dibandingkan tahun 2006 yang diperkirakan tumbuh sekitar 9,4 persen. Perbaikan ini terutama disebabkan oleh berbagai kebijakan yang telah dirintis sebelumnya, seperti pengembangan komoditas unggulan, diversifikasi pasar, serta berbagai upaya pembenahan sektor riil. Seiring dengan meningkatnya aktivitas perekonomian nasional, kebutuhan impor juga diperkirakan meningkat. Laju pertumbuhan impor barang dan jasa dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai sekitar 12,8 persen, lebih tinggi dibandingkan tahun 2006 yang diperkirakan tumbuh sekitar 8,4 persen. Dari sisi penawaran agregat, hampir seluruh sektor usaha diperkirakan menunjukkan pertumbuhan yang meningkat. Laju pertumbuhan tertinggi diperkirakan terjadi pada sektor-sektor yang tidak diperdagangkan (non-tradable sectors) seperti sektor pengangkutan dan komunikasi (12,9 persen), sektor bangunan (7,6 persen), sektor keuangan (6,3 persen), serta sektor listrik, gas, dan air bersih (6,4 persen). Dalam tahun 2007, kinerja sektor pertanian diperkirakan sedikit mengalami perbaikan, yakni tumbuh sekitar 2,7 persen, lebih tinggi dibandingkan perkiraan laju pertumbuhan tahun 2006 sebesar 2,6 persen. Komitmen pemerintah dalam melaksanakan program

revitalisasi sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan (RPPK) diperkirakan dapat mendorong kinerja sektor ini secara keseluruhan. Membaiknya kinerja subsektor tanaman perkebunan yang didorong oleh menguatnya permintaan dunia khususnya untuk produk hasil perkebunan seperti Crude Palm Oil (CPO) diperkirakan akan menjadi faktor pendorong lain bagi kinerja sektor pertanian. Selain itu, perbaikan kinerja sektor pertanian diperkirakan juga didorong oleh membaiknya produktivitas dan kondusifnya iklim/cuaca sehingga dapat mendorong pertumbuhan nilai tambah sektor pertanian. Sektor bangunan diperkirakan masih menunjukkan kinerja yang cenderung stabil. Laju pertumbuhan sektor bangunan dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai sekitar 7,6 persen. Menurunnya tingkat bunga dan dukungan pembiayaan sektor perbankan serta kemajuan percepatan program pembangunan infrastruktur diperkirakan akan mendorong kinerja sektor bangunan. Sektor pertambangan dan penggalian yang dalam dua tahun terakhir telah menunjukkan pemulihan, dalam tahun 2007 diperkirakan tumbuh sebesar 2,1 persen, lebih tinggi dari tahun 2006. Hal ini diperkirakan disebabkan oleh masuknya investasi baru pada sektor pertambangan dan penggalian serta meningkatnya permintaan dunia. Pada sisi lain, kinerja sektor industri pengolahan, khususnya subsektor industri pengolahan nonmigas, diperkirakan meningkat kembali seiring dengan meningkatnya daya beli masyarakat dan terjaganya stabilitas ekonomi. Dalam tahun 2007, laju pertumbuhan sektor industri pengolahan nonmigas diperkirakan menguat kembali menjadi sekitar 7,9 persen, lebih tinggi dibandingkan tahun 2006 yang diperkirakan tumbuh sebesar 6,0 persen. 15

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

Berbagai upaya pembenahan di sektor riil yang telah menjadi prioritas agenda pemerintah seperti peningkatan kepastian berusaha dan peningkatan daya saing industri dan ekspor diharapkan dapat mendorong kinerja sektor industri pengolahan nasional. Percepatan pembangunan infrastruktur terutama jalan raya dan pelabuhan juga diharapkan dapat semakin menurunkan ekonomi biaya tinggi. Selain itu, kesungguhan pemerintah untuk mendukung pengembangan usaha kecil dan menengah (UKM) juga diharapkan akan dapat memperkuat struktur industri nasional. Faktor lain yang diharapkan dapat berperan untuk meningkatkan kinerja sektor industri pengolahan adalah semakin baiknya kinerja sektor pembiayaan pada sisi internal, dan masih relatif kuatnya kinerja perekonomian global. Oleh karena itu, kinerja sektor industri pengolahan, khususnya subsektor industri pengolahan nonmigas, diperkirakan meningkat kembali.

pemberian kredit dalam valas, dan memperkuat sistem monitoring transaksi devisa yang terintegrasi juga terus dilakukan. Melalui kebijakan-kebijakan tersebut diharapkan cadangan devisa akan bertambah dan fluktuasi nilai tukar rupiah akan berkurang. Dengan memperhatikan berbagai kondisi eksternal maupun internal tersebut, maka rata-rata nilai tukar rupiah diperkirakan akan berada pada kisaran Rp9.300 per US$ dalam tahun 2007.

Inflasi

Penurunan inflasi pada tahun 2006 diperkirakan berlanjut dalam tahun 2007. Hal ini didasarkan atas perkiraan terkendalinya pasokan bahan makanan terkait dengan meningkatnya pertumbuhan produk sektor pertanian dari 2,6 persen dalam tahun 2006 menjadi 2,7 persen dalam tahun 2007. Faktor lain yang diperkirakan berdampak positif terhadap penurunan inflasi di tahun 2007 adalah relatif stabilnya nilai tukar rupiah dan lebih lancarnya arus distribusi barang kebutuhan pokok masyarakat sejalan dengan berlanjutnya pembangunan jalan tol dan infrastruktur lainnya di beberapa daerah sejak tahun 2006. Meskipun demikian, masih terdapat hal-hal yang diperkirakan berdampak negatif terhadap perkembangan inflasi, antara lain rencana kenaikan harga eceran rokok serta tingginya harga minyak dunia yang diperkirakan dapat mendorong laju inflasi. Untuk mengendalikan laju inflasi, sinergi kebijakan fiskal, moneter dan sektor riil perlu terus dilanjutkan dengan meminimalkan dampak kebijakan administered prices, menjaga likuiditas agar sesuai dengan kebutuhan perekonomian, dan menurunkan ekspektasi inflasi. Dengan mempertimbangkan faktor-faktor di atas maka laju inflasi dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai sekitar 6,5 persen.

Nilai Tukar Rupiah

Dalam tahun 2007, nilai tukar rupiah diperkirakan relatif stabil. Hal tersebut didasarkan pada membaiknya faktor fundamental terkait dengan meningkatnya surplus neraca pembayaran Indonesia tahun 2007. Meskipun demikian masih terdapat beberapa faktor yang perlu dicermati seperti berlanjutnya ketidakseimbangan global yang diperkirakan dapat memberi tekanan pada menurunnya aliran modal ke emerging ekonomi. Hal ini pada gilirannya dapat meningkatkan ketidakstabilan nilai tukar mata uang dunia termasuk Indonesia. Untuk mengantisipasi hal tersebut dan menghindari volatilitas nilai tukar rupiah yang berlebihan, berbagai kebijakan seperti upaya untuk meningkatkan iklim investasi yang kondusif dan meningkatkan daya saing ekspor akan terus dilaksanakan. Selain itu, penyempurnaan ketentuan transaksi devisa sesuai dengan prinsip kehati-hatian, kebijakan dalam pengelolaan risiko bank, pembatasan 16

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

Suku Bunga SBI 3 Bulan

Dalam tahun 2007, sejalan dengan perkiraan menurunnya laju inflasi dan relatif stabilnya nilai tukar rupiah, suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan akan menurun. Meskipun demikian, penurunan tersebut dilakukan secara hati-hati mengingat masih terdapat risiko pembalikan arus modal jangka pendek ke luar negeri. Dengan memperhatikan tingkat suku bunga riil domestik dan perbedaan suku bunga di dalam dan di luar negeri, maka dalam tahun 2007 rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan sekitar 8,5 persen.

dalam tahun 2007 memandang perlu untuk berupaya menyebarluaskan informasi umum yang lengkap, jelas, dan akurat di bidang investasi minyak bumi, memberikan jaminan keamanan bagi para investor, serta memberikan insentif dan bagi hasil yang lebih menarik.

Neraca Pembayaran Indonesia 2006 ­ 2007

Kinerja neraca pembayaran tahun 2006 diperkirakan membaik dibandingkan tahun sebelumnya. Posisi cadangan devisa pada akhir tahun 2006 diperkirakan mencapai US$39.504 juta, meningkat sebesar US$4.780 juta dibanding posisi tahun sebelumnya. Peningkatan posisi cadangan devisa disebabkan oleh meningkatnya surplus neraca transaksi berjalan (current accounts) dan lalu lintas modal (capital accounts). Realisasi surplus neraca transaksi berjalan tahun 2006 diperkirakan mencapai US$4.864 juta, lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi dalam tahun 2005 yang mencapai US$340 juta. Meningkatnya surplus tersebut terutama bersumber dari meningkatnya surplus neraca perdagangan yang lebih tinggi dibanding meningkatnya defisit neraca jasa-jasa. Surplus neraca perdagangan dalam tahun 2006 tersebut bersumber dari ekspor yang diperkirakan sebesar US$96.134 juta (meningkat 11,6 persen) dan impor sebesar US$67.774 juta (meningkat 6,1 persen). Sementara itu, realisasi lalu lintas modal diperkirakan mencatat surplus sebesar US$3.255 juta, dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang mengalami defisit sebesar US$3.064 juta. Surplus ini terutama bersumber dari meningkatnya aliran masuk modal sektor swasta yang cukup besar dibanding tahun sebelumnya. Di sisi lain, realisasi surplus lalu lintas modal sektor publik diperkirakan mengalami penurunan akibat meningkatnya pembayaran utang luar negeri pemerintah. Ringkasan neraca pembayaran 17

Harga dan Lifting Minyak Mentah ICP

Dalam tahun 2007, harga rata-rata minyak ICP diperkirakan berada pada US$63 per barel. Harga ini sedikit lebih rendah dibanding perkiraan realisasi rata-rata harga minyak ICP dalam tahun 2006 yang mencapai US$64 per barel. Perkiraan lebih rendahnya harga minyak mentah ICP tersebut terkait dengan perkiraan menurunnya permintaan minyak dunia sejalan dengan perkiraan melambatnya pertumbuhan ekonomi di tahun 2007 dan tingginya harga minyak di tahun 2006. Dalam tahun 2007, lifting minyak mentah Indonesia diperkirakan dapat dipertahankan pada tingkat yang sama dengan tahun 2006, yaitu sebesar 1,0 juta barel per hari. Namun demikian, pemerintah terus berupaya agar cadangan dan produksi minyak mentah nasional dapat ditingkatkan. Hal ini dilakukan dengan menempuh berbagai upaya, diantaranya melakukan kajian, menerapkan teknologi tepat guna terhadap lapanganlapangan migas yang saat ini berproduksi, dan menciptakan iklim investasi yang kondusif agar para investor terdorong untuk mengoptimalkan produksi yang sudah ada dan melakukan eksplorasi baru, baik di ladang-ladang minyak baru maupun marjinal. Untuk itu, pemerintah

Bab II

Kinerja Perekonomian Indonesia Tahun 2006 dan Prospek Perekonomian Tahun 2007

Indonesia tahun 2005 sampai dengan tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel II.2.

Tabel II.2

NERACA PEMBAYARAN INDONESIA, 2005- 2007 (US$ juta) 2005 ITEM Realisasi 340 22.322 86.178 -63.856 -21.982 -3.064 4.005 7.451 6.103 1.348 -3.446 -7.069 3.041 -588 -9.522 -2.724 3.169 445 -445

*)

2006

2007

Perkiraan Perkiraan Realisasi 4.864 28.360 96.134 -67.774 -23.496 3.255 836 7.968 5.466 2.502 -7.132 2.419 121 1.110 1.188 8.119 1.534 9.653 -9.653 -4.780 39.504 1,4 6.654 29.003 101.740 -72.737 -22.349 -584 238 6.275 4.144 2.131 -6.037 -822 842 1.843 -3.507 6.070 0 6.070 6.070 -4.079 43.583 1,8

A. TRANSAKSI BERJALAN Neraca Perdagangan a. Ekspor, fob b. Impor, fob Neraca Jasa-jasa, neto B. NERACA MODAL Sektor Publik, neto - Penerimaan pinjaman dan bantuan a. Bantuan program dan lainnya b. Bantuan proyek dan lainnya - Pelunasan pinjaman Sektor Swasta, neto - Penanaman modal langsung, neto - Investasi portfolio - Lainnya, neto C. TOTAL (A + B) D. SELISIH YANG BELUM DIPERHITUNGKAN E. KESEIMBANGAN UMUM F. PEMBIAYAAN Perubahan cadangan devisa Cadangan devisa Transaksi berjalan/PDB (%)

Dalam tahun 2007, perkembangan neraca pembayaran diperkirakan membaik dibanding tahun 2006, terkait dengan kinerja perekonomian global yang masih cukup kuat dan membaiknya iklim investasi domestik. Cadangan devisa pada tahun 2007 diperkirakan meningkat sebesar US$4.079 juta, sehingga posisi sampai akhir tahun menjadi US$43.583 juta. Surplus neraca transaksi berjalan pada tahun 2007 diperkirakan mencapai US$6.654 juta, lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya yang mencapai US$4.864 juta. Sementara itu, defisit neraca jasa-jasa diperkirakan mengalami penurunan menjadi US$22.349 juta. Di sisi lain, transaksi lalu lintas modal diperkirakan mengalami penurunan dari surplus sebesar US$3.255 juta menjadi defisit sebesar US$584 juta, akibat menurunnya transaksi neraca lalu lintas modal swasta dan lalu lintas modal sektor publik. Menurunnya transaksi modal sektor swasta bersumber dari meningkatnya defisit investasi lainnya (neto), sementara penurunan lalu lintas modal sektor publik diperkirakan bersumber terutama dari penurunan penerimaan bantuan program dan lainnya.

1.596 34.724 0,1

*) Tanda negatif berarti penambahan devisa dan tanda positif berarti pengurangan devisa Sumber : Bank Indonesia, Depkeu (diolah)

18

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

BAB III PERKEMBANGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA

Pendahuluan

Sejalan dengan arah kebijakan pembaharuan (reformasi) struktural dan perbaikan manajemen ekonomi makro, dalam beberapa tahun terakhir telah dan sedang dilakukan langkah-langkah pembaharuan kebijakan fiskal dan pengelolaan keuangan negara secara berkesinambungan. Sesuai dengan arah kebijakan tersebut, dalam tiga tahun terakhir, strategi kebijakan fiskal masih tetap konsisten diarahkan untuk melanjutkan dan memantapkan langkahlangkah konsolidasi fiskal dan penyehatan APBN dalam rangka menciptakan ketahanan fiskal yang berkelanjutan, seraya tetap memberikan stimulus fiskal dalam batasbatas yang dapat ditopang oleh sumber-sumber pembiayaan anggaran yang tersedia. Hal ini, antara lain ditunjukkan dengan terkendalinya defisit anggaran, yang diupayakan melalui langkah-langkah peningkatan pendapatan negara dan hibah, peningkatan efektivitas dan efisiensi belanja negara, serta penurunan secara bertahap rasio utang terhadap PDB. Dalam rangka meningkatkan pendapatan negara dan hibah tersebut, telah ditempuh langkahlangkah kebijakan perbaikan penatausahaan untuk meningkatkan sumber-sumber penerimaan yang berasal dari sektor perpajakan dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP). Upaya peningkatan penerimaan perpajakan dan rasionya terhadap PDB (tax ratio) tersebut, ditempuh terutama melalui langkah-langkah peningkatan efektivitas dan efisiensi pada sistem perpajakan, diantaranya dengan melakukan evaluasi dan penyempurnaan atas kebijakan perpajakan (tax policy measures) dan administrasi perpajakan (tax administration reform). Dengan langkahlangkah tersebut, rasio penerimaan perpajakan terhadap PDB dalam tiga tahun terakhir dapat ditingkatkan dari sekitar 12,2 persen pada tahun 2004, menjadi 13,6 persen dalam APBN-P 2006. Sementara itu, upaya peningkatan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dilakukan antara lain melalui langkah-langkah: (i) optimalisasi dan intensifikasi PNBP, baik yang bersumber dari SDA, baik migas, pertambangan umum dan kehutanan maupun non-SDA seperti telekomunikasi, kepolisian, pertanahan, pengembalian pinjaman RDI dan lain-lain; (ii) penigkatan kesehatan dan kinerja BUMN yang disertai dengan penerapan good corporate governance; dan (iii) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan pemungutan dan penyetoran PNBP oleh kementerian/lembaga ke kas negara. Dengan berbagai kebijakan tersebut, dalam tiga tahun terakhir, perkembangan PNBP cenderung mengalami peningkatan, yaitu dari 5,5 persen terhadap PDB dalam tahun 2004 menjadi 7,4 persen terhadap PDB dalam APBN-P 2006. Sementara itu, dalam rangka meningkatkan efektivitas dan efisiensi belanja negara, fokus kebijakan diarahkan pada langkah-langkah: (i) pengendalian dan penajaman prioritas alokasi belanja negara dengan tetap menjamin terpenuhinya kebutuhan dasar dan alokasi belanja minimum; dan (ii) pengalihan subsidi secara bertahap kepada bahan-bahan kebutuhan pokok bagi masyarakat yang kurang mampu agar lebih tepat sasaran. Sejalan dengan langkah-langkah peningkatan efektivitas dan efisiensi belanja negara tersebut, dalam tiga tahun terakhir, volume anggaran belanja negara juga mengalami peningkatan, dari Rp437,7 triliun (19,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004 menjadi Rp699,1 triliun (22,4 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Peningkatan volume anggaran belanja negara tersebut, selain berkaitan dengan perkembangan berbagai indikator ekonomi makro, seperti harga minyak mentah, suku bunga SBI (3 bulan), dan nilai tukar rupiah yang 19

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

mempengaruhi besaran subsidi BBM dan pembayaran bunga utang, juga dipengaruhi oleh langkah-langkah kebijakan alokasi anggaran, seperti alokasi anggaran untuk rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias, PKPS-BBM, bantuan bagi pelaksanaan Pilkada, upaya perbaikan pendapatan aparatur negara, pelaksanaan subsidi langsung tunai (SLT), dan keberlanjutan program bantuan pendidikan dan kesehatan. Dengan perkembangan anggaran pendapatan negara, dan volume anggaran belanja negara, yang konsisten dengan langkah-langkah konsolidasi fiskal dan upaya pemberian stimulus fiskal sebagaimana diuraikan di atas, maka dalam tiga tahun terakhir defisit anggaran dapat dikendalikan, dari semula sebesar 1,3 persen terhadap PDB pada tahun 2004 menjadi sekitar 1,3 persen terhadap PDB pada APBN-P tahun 2006. Di bidang pembiayaan anggaran, kebijakan pembiayaan lebih diarahkan untuk mengurangi ketergantungan terhadap sumber-sumber pembiayaan luar negeri, dengan lebih mengutamakan pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri, namun tetap mempertimbangkan daya serap pasar serta keselarasan dengan kebijakan moneter. Sejalan dengan arah kebijakan tersebut, maka sumber-sumber pembiayaan yang digunakan untuk menutup defisit anggaran dalam periode tersebut berasal dari: (i) penggunaan sebagian dana dari saldo simpanan pemerintah di Bank Indonesia, termasuk pemanfaatan dana eks moratorium yang secara khusus diperuntukkan bagi pembiayaan program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias; (ii) penerimaan dari hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan; (iii) surat utang negara (SUN) neto; (iv) pemanfaatan pinjaman luar negeri, baik proyek maupun program; serta (v) privatisasi BUMN neto. Sumber pembiayaan privatisasi disamping untuk kebutuhan defisit juga diperlukan untuk upaya penyehatan dan peningkatan kinerja BUMN seperti amanat Undang-undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang BUMN. Ringkasan perkembangan pelaksanaan APBN dalam tahun 2004-2006 dapat dilihat pada Tabel III.1.

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah

Pendapatan negara dan hibah mempunyai peranan yang sangat penting dan strategis dalam meningkatkan kapasitas fiskal, baik dalam membiayai anggaran belanja negara, mengendalikan defisit anggaran maupun memelihara dan memantapkan ketahanan fiskal yang berkelanjutan. Sejalan dengan perkembangan kegiatan perekonomian serta berbagai langkah kebijakan dan administrasi di bidang perpajakan maupun penerimaan negara bukan pajak (PNBP) yang telah dilakukan, pendapatan negara dan hibah dalam tiga tahun terakhir mengalami peningkatan rata-rata 24,6 persen per tahun, yaitu dari Rp407,9 triliun (17,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2004 menjadi Rp659,1 triliun (21,1 persen terhadap PDB) pada APBN-P tahun 2006. Dengan perkembangan tersebut, maka kemampuan pendapatan negara dan hibah dalam membiayai belanja negara meningkat dari 17,7 persen pada tahun 2004 menjadi 22,4 persen dalam APBN-P tahun 2006. Hingga saat ini, struktur pendapatan negara masih didominasi oleh penerimaan perpajakan, terutama penerimaan pajak dalam negeri dari sektor non-migas. Dominasi penerimaan perpajakan khususnya non-migas mencerminkan masih cukup sehat dan stabilnya struktur pendapatan negara dibandingkan dengan PNBP yang sebagian besar berasal dari penerimaan migas, yang perkembangannya sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal, seperti harga minyak mentah dan nilai tukar rupiah. Meskipun demikian, dalam tiga tahun terakhir ini peranan penerimaan perpajakan terhadap pendapatan negara sedikit menurun, yaitu dari sekitar 68,9 persen pada tahun 2004 menjadi 64,5 persen pada APBN-P tahun 2006. Sebaliknya, kontribusi PNBP terhadap pendapatan negara dan hibah justru mengalami peningkatan, dari 31,1 persen pada tahun 2004 menjadi sekitar 34,7 persen dalam APBN-P tahun 2006. Pergeseran peranan ini terutama disebabkan oleh adanya peningkatan PNBP sumber daya alam (SDA) minyak bumi dan gas

20

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Tabel III.1 RINGKASAN PERKEMBANGAN PELAKSANAAN APBN, 2004 - 2006 1) (dalam triliun rupiah)

2004

Uraian Realisasi

2)

2005

% thd PDB Realisasi

3)

2006

% thd PDB APBN-P % thd PDB

A. Pendapatan Negara dan Hibah

I. Penerimaan Dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri b. Pajak Perdagangan Internasional 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN c. PNBP Lainnya II. Hibah

B. Belanja Negara

I. Belanja Pemerintah Pusat II. Belanja Ke Daerah 1. Dana Perimbangan a. Dana Bagi Hasil b. Dana Alokasi Umum c. Dana Alokasi Khusus 2. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian

407,9 407,6 280,9 268,2 12,7 126,7 91,4 9,8 25,5 0,3 437,7 308,1 129,7 122,9 36,7 82,1 4,1 6,8 32,5 -29,9 29,9 52,9 26,8 26,1 -23,0 23,5 -46,5

17,7 17,7 12,2 11,6 0,6 5,5 4,0 0,4 1,1 0,0 19,0 13,4 5,6 5,3 1,6 3,6 0,2 0,0 1,4 -1,3 1,3 2,3 1,2 1,1 -1,0 1,0 -2,0

495,0 493,7 346,8 331,6 15,2 146,9 110,6 12,8 23,5 1,3 507,4 356,9 150,5 143,3 49,8 88,7 4,7 7,2 45,2 -12,4 12,4 23,7 -0,3 23,9 -11,3 25,9 -37,1

18,1 18,1 12,7 12,1 0,6 5,4 4,1 0,5 0,9 0,0 18,6 13,1 5,5 5,2 1,8 3,3 0,2 0,0 1,7 -0,5 0,5 0,9 0,0 0,9 -0,4 0,9 -1,4

659,1 654,9 425,1 410,2 14,8 229,8 165,7 22,3 41,8 4,2 699,1 478,2 220,8 216,8 59,6 145,7 11,6 4,1 42,5 -40,0 40,0 55,3 17,9 37,4 -15,3 37,6 -52,8

21,1 21,0 13,6 13,2 0,5 7,4 5,3 0,7 1,3 0,1 22,4 15,3 7,1 7,0 1,9 4,7 0,4 0,0 1,4 -1,3 1,3 1,8 0,6 1,2 -0,5 1,2 -1,7

C. Keseimbangan Primer D. Surplus/Defisit Anggaran (A - B) E. Pembiayaan (I + II)

I. Pembiayaan Dalam Negeri 1. Perbankan dalam negeri 2. Non-perbankan dalam negeri II. Pembiayaan Luar negeri (neto) 1. Penarikan Pinjaman LN (bruto) 2. Pembayaran Cicilan Pokok Utang LN

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Realisasi 2004 Revisi 2 3) Realisasi 2005 Revisi 1

Sumber: Departemen Keuangan RI

% thd PDB

alam (migas) sebagai dampak dari perkembangan berbagai faktor eksternal, terutama tingginya harga minyak mentah sejak tahun 2005 sampai sekarang. Perkembangan pendapatan negara dan hibah dapat dilihat pada Grafik III.1.

Grafik III.1 PERKEMBANGAN PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH, 20042006

14,0 12,0 10,0 8,0 6,0 4,0 2,0 -

Penerimaan Perpajakan

Peningkatan penerimaan negara, terutama penerimaan perpajakan merupakan salah satu sasaran penting dari program reformasi di bidang

2004

2005 Tahun Anggaran

2006

Penerimaan Pajak

Penerimaan PNBP

Hibah

21

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

fiskal dalam memperkuat basis dan kapasitas pendanaan anggaran negara. Berkaitan dengan itu, dalam beberapa tahun terakhir ini, pemerintah telah dan sedang melakukan langkah-langkah pembaharuan kebijakan serta penyempurnaan sistem dan administrasi perpajakan. Langkah-langkah penyempurnaan dan evaluasi atas kebijakan perpajakan (tax policy reform) dan administrasi perpajakan (tax administration reform) tersebut dimaksudkan agar pelaksanaan sistem perpajakan dapat berjalan lebih efektif dan efisien, sejalan dengan perkembangan globalisasi yang menuntut daya saing tinggi dengan negara lain. Langkah-langkah pembaharuan kebijakan perpajakan tersebut dilaksanakan antara lain melalui Perubahan UU PPh, Perubahan UU PPN dan PPnBM, UU PBB, UU BPHTB, dan Perubahan UU KUP pada tahun 1984, 1994, 1997, dan 2000, sedangkan UU Kepabeanan dan UU Cukai dilakukan pada tahun 1995. Disamping itu, dilakukan pula penyempurnaan terhadap peraturan pelaksanaan undang-undang perpajakan, seperti Peraturan Pemerintah (PP), Keputusan Menteri Keuangan (KMK), dan Surat Edaran (SE) Dirjen. Kebijakan tersebut dimaksudkan untuk menciptakan suatu sistem perpajakan yang sehat dan kompetitif yang dititikberatkan pada pemberian rasa keadilan dan kepastian hukum di bidang perpajakan yang bertujuan untuk mendorong investasi di Indonesia. Dalam kaitan pemberian insentif bagi investasi, pemerintah akan segera mengeluarkan Peraturan Pemerintah untuk mendorong investasi melalui fasilitas perpajakan bagi sektor tertentu dan daerah tertentu. Pemerintah juga sedang merampungkan fasilitas pembebasan PPN bagi produk pertanian primer agar memiliki daya saing yang semakin kuat. Dengan langkah-langkah pembaharuan perpajakan tersebut, dalam tiga tahun terakhir ini, penerimaan perpajakan yang terdiri dari pajak dalam negeri dan pajak perdagangan internasional mengalami peningkatan ratarata 23,0 persen per tahun, yaitu dari Rp280,9 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp425,1 triliun dalam APBN-P 2006. Sejalan dengan itu, rasio penerimaan perpajakan terhadap 22

PDB juga mengalami peningkatan dari 12,2 persen pada tahun 2004 menjadi 13,6 persen dalam APBN-P 2006. Perkembangan penerimaan pajak dalam tahun 2004-2006 dapat dilihat pada Tabel III.2 dan Grafik III.2.

Grafik III.2 PERKEMBANGAN PENERIMAAN BEBERAPA JENIS PAJAK, 2004-2006 7,0 6,0 % thd PDB 5,0 4,0 3,0 2,0 1,0 2004 2) 2005 3) Tahun Anggaran PPh PPN dan PPnBM Cukai Bea Masuk 2006

Penerimaan Pajak Dalam Negeri Penerimaan pajak dalam negeri merupakan sumber utama penerimaan perpajakan. Dalam tiga tahun terakhir, realisasi penerimaan pajak dalam negeri menunjukkan peningkatan rata-rata 23,7 persen, yaitu dari Rp268,2 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp410,2 triliun dalam APBN-P 2006. Begitu pula rasionya terhadap PDB, dalam kurun waktu yang sama juga mengalami peningkatan dari 11,6 persen pada tahun 2004 menjadi 13,1 persen pada APBN-P 2006. Dengan perkembangan tersebut, kontribusi penerimaan pajak dalam negeri mengalami peningkatan, dari sekitar 95,5 persen terhadap total penerimaan perpajakan pada tahun 2004, menjadi sekitar 96,5 persen pada tahun 2006. Penerimaan pajak dalam negeri tersebut terdiri dari penerimaan PPh, PPN dan PPnBM, PBB dan BPHTB, cukai, dan pajak lainnya. Pajak Penghasilan (PPh) Pajak Penghasilan (PPh), merupakan penyumbang terbesar bagi penerimaan pajak dalam negeri. Dalam kurun waktu tiga tahun

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Tabel III.2 1) PERKEMBANGAN PENERIMAAN PERPAJAKAN, 2004-2006 (dalam triliun rupiah)

2004 2)

Uraian a. Pajak Dalam Negeri i. Pajak penghasilan 1. Migas 2. Non Migas ii. Pajak pertambahan nilai iii. Pajak bumi dan bangunan iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea masuk ii. Pajak/pungutan ekspor Jumlah Realisasi % thd PDB

2005 3)

Realisasi % thd PDB

2006

APBN-P % thd PDB

268,2 134,9 22,9 112,0 87,6 11,8 2,9 29,2 1,8 12,7 12,4 0,3

280,9

11,6 5,9 1,0 4,9 3,8 0,5 0,1 1,3 0,1 0,6 0,5 0,0

12,2

331,6 175,4 35,0 140,4 101,3 16,2 3,4 33,3 2,1 15,2 14,9 0,3

346,8

12,1 6,4 1,3 5,1 3,7 0,6 0,1 1,2 0,1 0,6 0,5 0,0

12,7

410,2 213,7 38,7 175,0 132,9 18,2 4,4 38,5 2,6 14,8 13,6 1,2

425,1

13,2 6,8 1,2 5,6 4,3 0,6 0,1 1,2 0,1 0,5 0,4 0,0

13,6

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Realisasi 2004 Revisi 2 3) Realisasi 2005 Revisi 1

Sumber: Departemen Keuangan RI

terakhir, perkembangan penerimaan PPh ini mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu dari Rp134,9 triliun atau 5,9 persen terhadap PDB pada tahun 2004 menjadi masing-masing Rp175,4 triliun atau 6,4 persen terhadap PDB pada tahun 2005, dan Rp213,7 triliun atau 6,8 persen terhadap PDB dalam APBN-P 2006. Sebagian besar dari penerimaan PPh tahun 2006 tersebut, yaitu sekitar 81,9 persen bersumber dari PPh nonmigas, sedangkan sisanya sekitar 18,1 persen berasal dari PPh migas. Dalam tiga tahun terakhir, penerimaan PPh nonmigas, meningkat rata-rata 25,0 persen per tahun, yaitu dari Rp112,0 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp175,0 triliun dalam APBN-P 2006. Sejalan dengan itu, rasio penerimaan PPh nonmigas terhadap PDB juga mengalami peningkatan, dari 4,9 persen pada tahun 2004 menjadi 5,6 persen dalam APBN-P 2006. Peningkatan penerimaan PPh nonmigas tersebut, selain berkaitan dengan meningkatnya

pertumbuhan ekonomi selama tahun 2004-2006, juga dipengaruhi oleh berbagai upaya perbaikan administrasi perpajakan yang dilakukan antara lain melalui: (i) program ekstensifikasi bagi wajib pajak (WP) orang pribadi maupun badan yang telah memenuhi syarat sebagai WP; (ii) program intensifikasi pemungutan pajak melalui penegakan hukum secara tegas dan konsisten, disertai dengan upaya mengintensifkan pencairan tunggakan; serta (iii) peningkatan kualitas pelayanan kepada WP dalam rangka mendorong kepatuhan sukarela (voluntary compliances) melalui perluasan penerapan sistem e-registration, e-filling, dan e-payment. Selain itu, perkembangan kinerja penerimaan PPh dalam kurun waktu tersebut juga sangat dipengaruhi oleh upaya-upaya yang telah dan sedang dilakukan untuk meningkatkan kesadaran wajib pajak dalam menunaikan kewajiban perpajakannya, diantaranya dengan kampanye sadar dan peduli pajak, baik melalui media cetak maupun 23

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

elektronik. Di sisi lain, kebijakan PPh nonmigas yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir lebih diarahkan untuk memberikan stimulus fiskal, seperti: (i) memberikan perlakuan deductible expenses atas sumbangan terhadap bencana alam, dan (ii) meningkatkan besaran pendapatan tidak kena pajak (PTKP) sebanyak dua kali, yaitu dari Rp2,88 juta menjadi Rp12 juta, dan meningkat lagi menjadi Rp13,2 juta untuk setiap wajib pajak orang pribadi. Sejalan dengan peningkatan penerimaan PPh nonmigas, dalam kurun waktu yang sama, penerimaan PPh migas juga mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu mencapai rata-rata 29,8 persen per tahun, dari Rp22,9 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp38,7 triliun dalam APBN-P 2006. Demikian pula, rasio penerimaan PPh migas terhadap PDB juga mengalami peningkatan, dari 1,0 persen pada tahun 2004 menjadi 1,2 persen dalam APBN-P 2006. Perkembangan penerimaan PPh migas tersebut selain dipengaruhi oleh depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dari Rp8.939/US$ tahun 2004 menjadi Rp9.300/US$ tahun 2006, juga berkaitan dengan naiknya harga minyak mentah Indonesia (ICP) dari rata-rata 37,2 US$/barel tahun 2004 menjadi rata-rata 64 dolar AS per barel dalam RAPBN-P 2006. PPN dan PPnBM Dalam periode yang sama, penerimaan PPN dan PPnBM meningkat rata-rata 23,2 persen per tahun, yaitu dari Rp87,6 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp132,9 triliun pada APBN-P tahun 2006. Sejalan dengan itu, rasio penerimaan PPN dan PPnBM terhadap PDB juga mengalami peningkatan, dari 3,8 persen pada tahun 2004 menjadi 4,3 persen pada APBN-P 2006. Peningkatan penerimaan PPN dan PPnBM dalam periode tersebut, selain dipengaruhi oleh meningkatnya transaksi ekonomi yang merupakan objek PPN dan PPnBM sebagai akibat meningkatnya pertumbuhan ekonomi, juga berkaitan dengan berbagai langkah administratif dan kebijakan PPN dan PPnBM yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir. Langkah-langkah 24

penyempurnaan sistem dan administrasi PPN dan PPnBM yang telah dilakukan antara lain meliputi: (i) perluasan pengusaha kena pajak (ekstensifikasi), dan (ii) intensifikasi pada subyek dan obyek pengenaan PPN, yang dilakukan diantaranya melalui pemungutan PPN terhadap pengusaha kena pajak (PKP) yang menjalankan kegiatan usaha pada sektor-sektor usaha yang mempunyai pertumbuhan tinggi, serta penagihan dan pencairan PPN secara aktif terhadap PKP yang diduga mempunyai potensi menunggak. Selain itu, pada periode yang sama juga telah dilakukan langkah-langkah penyempurnaan terhadap sistem teknologi informasi, manajemen pemeriksaan, dan pengembangan program aplikasi on-line. Sementara itu, langkahlangkah kebijakan di bidang PPN dan PPnBM dalam kurun waktu yang sama lebih banyak ditujukan untuk memberikan stimulus fiskal, yang diwujudkan antara lain melalui: (i) pemberian fasilitas pembebasan PPN dan PPnBM atas impor sementara barang kena pajak (BKP) sesuai dengan pemberian fasilitas bea masuk; (ii) penghapusan PPnBM atas 28 jenis barang yang terkena PPnBM, diantaranya susu, keju, minuman yang tidak mengandung alkohol, dan yoghurt; (iii) pemberian fasilitas PPN dibebaskan atas BKP tertentu yang bersifat strategis yang diperlukan untuk penanganan bencana alam nasional; serta (iv) pemberian fasilitas PPN atas BKP tertentu untuk keperluan transportasi penerbangan internasional dan fasilitas tak dipungut PPN atas jasa angkutan umum di darat dan di air. PBB dan BPHTB PBB dan BPHTB merupakan pajak pusat yang seluruh hasil penerimaannya (kecuali upah pungut) dibagihasilkan ke daerah. Dalam tiga tahun terakhir, penerimaan PBB mengalami peningkatan rata-rata 24,2 persen per tahun, yaitu dari Rp11,8 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp16,2 triliun pada tahun 2005, dan Rp18,2 triliun pada APBN-P 2006. Demikian pula, rasio penerimaan PBB terhadap PDB dalam periode yang sama juga mengalami peningkatan, dari 0,5 persen pada tahun 2004 menjadi 0,6 persen pada APBN-P 2006. Perkembangan penerimaan PBB

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

dalam periode tersebut, terutama dipengaruhi oleh peningkatan penerimaan PBB sektor pertambangan sebagai dampak dari peningkatan harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional dan depresiasi nilai tukar rupiah. Selain itu, pada kurun waktu yang sama juga terus dilakukan upaya-upaya penggalian penerimaan PBB dari sektor perkotaan dan perdesaan, baik melalui program intensifikasi dan ekstensifikasi, maupun program canvasing secara berkesinambungan dan sistematis yang didukung oleh bank data dan data smart mapping PBB. Dalam periode yang sama, penerimaan BPHTB mengalami peningkatan rata-rata 22,8 persen per tahun, yaitu dari Rp2,9 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp3,4 triliun dalam tahun 2005, dan Rp4,4 triliun pada APBN-P 2006, sedangkan rasionya terhadap PDB relatif stabil, yaitu sekitar 0,1 persen. Perkembangan penerimaan BPHTB dalam periode tersebut disamping dipengaruhi oleh perkembangan kondisi perekonomian yang sangat berpengaruh positif terhadap perkembangan sektor kontruksi dan transaksi jual beli tanah dan bangunan, juga berkaitan dengan berbagai langkah kebijakan peningkatan efektivitas dan efisiensi dalam pemungutan BPHTB. Cukai dan Pajak Lainnya Penerimaan cukai hingga saat ini masih merupakan sumber pendapatan negara yang sangat penting dalam struktur penerimaan negara, setelah PPh, PPN dan PPnBM. Dalam tiga tahun terakhir ini, penerimaan cukai mengalami peningkatan rata-rata 14,9 persen per tahun, yaitu dari Rp29,2 triliun atau 1,3 persen terhadap PDB dalam tahun 2004 menjadi Rp33,3 triliun atau 1,2 persen terhadap PDB dalam tahun 2005, dan Rp38,5 triliun atau 1,2 persen terhadap PDB dalam APBN-P 2006. Selain dipengaruhi oleh perkembangan indikator ekonomi makro seperti pertumbuhan ekonomi, perkembangan penerimaan cukai juga sangat dipengaruhi oleh perkembangan produksi barang kena cukai, serta tarif dan harga jual eceran (HJE) produk hasil tembakau. Dalam dua tahun

terakhir (2005-2006), pemerintah telah melakukan dua kali penyesuaian terhadap HJE rokok, dengan kenaikan masing-masing sebesar 15 persen pada 1 Juli 2005 sesuai Keputusan Menteri Keuangan (KMK) Nomor 43/PMK.04/2005 dan sebesar 10 persen pada 1 April 2006 sesuai PMK Nomor 16/PMK.04/ 2006. Kenaikan HJE tersebut telah berdampak pada peningkatan penerimaan cukai dalam tahuntahun tersebut. Faktor lain yang juga mempengaruhi kinerja penerimaan cukai adalah upaya peningkatan efektivitas pemungutan cukai, yang telah dilakukan oleh pemerintah sejak tahun 2002 melalui berbagai langkah administratif, antara lain berupa: (i) peningkatan operasi intelijen dalam rangka pengawasan atas peredaran produksi barang kena cukai dan kepatuhan pabrikasi dalam membayar cukai; (ii) peningkatan operasi pasar dalam rangka pengawasan atas peredaran rokok polos, rokok yang dilekati pita cukai palsu, dan rokok yang dilekati dengan pita cukai yang bukan haknya; (iii) peningkatan audit di bidang cukai; (iv) personalisasi pita cukai; serta (v) penyempurnaan dan pembaruan disain dan security pita cukai. Selanjutnya, dalam kurun waktu yang sama, penerimaan pajak lainnya mengalami peningkatan rata-rata sebesar 18,9 persen per tahun, yaitu dari Rp1,8 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp2,6 triliun pada APBN-P 2006. Mengingat komponen utama penerimaan pajak lainnya ini berasal dari bea materai, maka peningkatan penerimaan pajak lainnya terutama dipengaruhi oleh kondisi perekonomian yang mendorong meningkatnya jumlah transaksi yang membutuhkan bea materai. Disamping itu, peningkatan penerimaan pajak lainnya ini juga berkaitan dengan langkah-langkah administratif yang dilakukan secara berkelanjutan antara lain berupa: (i) pengawasan terhadap penggunaan bea materai, mesin teraan materai, dan teraan tanda lunas bea materai; (ii) peningkatan pengawasan terhadap beredarnya materai palsu; dan (iii) kerjasama dengan pihak lain dalam rangka pengawasan terhadap pemberantasan materai palsu.

25

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Penerimaan Pajak Perdagangan Internasional Penerimaan pajak perdagangan internasional, terdiri dari bea masuk dan pajak/pungutan ekspor. Dalam tiga tahun terakhir ini, penerimaan pajak perdagangan internasional mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar 7,9 persen per tahun. Apabila pada tahun 2004 realisasi penerimaan pajak perdagangan internasional mencapai Rp12,7 triliun, maka pada tahun 2005 realisasi penerimaan pajak perdagangan internasional meningkat menjadi Rp15,2 triliun. Namun, dalam APBN-P 2006 penerimaan pajak perdagangan internasional dianggarkan sebesar Rp14,8 triliun atau mengalami penurunan 4,0 persen jika dibandingkan dengan realisasinya dalam tahun 2005. Demikian pula, rasio penerimaan pajak perdagangan internasional terhadap PDB juga mengalami penurunan, yaitu dari 0,6 persen dalam tahun 2004 dan 2005 menjadi sebesar 0,5 persen dalam APBN-P 2006. Penerimaan pajak perdagangan internasional pada tahun 2006, sekitar 91,9 persen bersumber dari penerimaan bea masuk, sedangkan sisanya sebesar 8,1 persen berasal dari pajak/pungutan ekspor. Dalam tiga tahun terakhir ini, penerimaan bea masuk mengalami pertumbuhan ratarata sebesar 4,5 persen per tahun. Apabila pada tahun 2004, penerimaan bea masuk mencapai Rp12,4 triliun atau 0,5 persen terhadap PDB, maka jumlah tersebut meningkat menjadi Rp14,9 triliun atau 0,5 persen terhadap PDB pada tahun 2005. Namun, dalam APBN-P 2006 sasaran penerimaan bea masuk turun menjadi Rp13,6 triliun atau 0,4 persen terhadap PDB. Turunnya penerimaan bea masuk tersebut berkaitan dengan kesepakatan perjanjian perdagangan antarkawasan seperti: (i) ASEAN free trade area (AFTA); (ii) free trade area (FTA) ASEAN-China; (iii) EPA IndonesiaJepang; (iv) FTA Indonesia-Korea Selatan; dan (v) FTA ASEAN-India. Faktor lain yang berpotensi menurunkan penerimaan bea masuk adalah pemberlakuan kebijakan harmonisasi tarif terhadap produk impor dari hulu ke hilir, yang cenderung menurunkan tingkat tarif 26

bea masuk secara berkala mulai tahun 2005 sampai dengan 2010. Dalam rangka mengantisipasi penurunan penerimaan bea masuk tersebut, pemerintah telah melakukan langkah-langkah perbaikan di bidang administrasi kepabeanan melalui reformasi administrasi kepabeanan yang mencakup 4 (empat) prakarsa pokok. Pertama, pemberlakuan fasilitasi perdagangan, yang dimaksudkan untuk menciptakan iklim perdagangan yang kondusif melalui pencegahan terjadinya illegal trading. Prakarsa tersebut diupayakan melalui langkah-langkah strategis yang meliputi pemberlakuan jalur prioritas, pengembangan sistem otomatisasi kepabeanan, dan penyempurnaan sistem pembayaran elektronik. Kedua, pemberian industrial assistance, antara lain melalui pembentukan kawasan berikat dan pemberian kemudahan impor untuk tujuan ekspor. Ketiga, optimalisasi penerimaan bea masuk, antara lain dengan meningkatkan peran analis intelijen, mengembangkan database nilai pabean dan komoditi, meningkatkan efektivitas verifikasi dan audit, dan mengefektifkan penagihan tunggakan. Keempat, peningkatan pengawasan kepabeanan, melalui ketentuan registrasi importir, pengembangan database intelijen, revitalisasi sarana operasi (kapal patroli, X-ray, anjing pelacak, dan detektor), dan peningkatan operasi pemberantasan penyelundupan. Sementara itu, penerimaan pajak/pungutan ekspor dalam kurun waktu yang sama mengalami peningkatan rata-rata sekitar 104,4 persen per tahun. Apabila pada tahun 2004 dan 2005 realisasi penerimaan pajak/ pungutan ekspor baru mencapai sekitar Rp0,3 triliun, maka dalam APBN-P tahun 2006 sasaran penerimaan pajak/pungutan ekspor dianggarkan sebesar Rp1,2 triliun. Meningkatnya penerimaan pajak/pungutan ekspor dalam APBN-P 2006 tersebut, terutama disebabkan oleh adanya penambahan objek pajak baru, yaitu pengenaan pungutan ekspor atas produk pertambangan batu bara sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 95/PMK.04/02/2005 tanggal 11 Oktober 2005 tentang Pajak Ekspor Komoditas Batu Bara.

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)

Sebagai salah satu sumber pendapatan negara, penerimaan negara bukan pajak (PNBP) memiliki peranan yang cukup penting dalam menopang kebutuhan pendanaan anggaran dalam APBN, walaupun sangat rentan terhadap perkembangan berbagai faktor eksternal. Dalam tiga tahun terakhir, peranan PNBP terhadap total pendapatan negara mengalami fluktuasi mengikuti perkembangan harga minyak bumi di pasar internasional dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Apabila dalam tahun 2004, PNBP dapat memberikan kontribusi sebesar 31,1 persen terhadap total pendapatan negara, maka pada tahun 2005 kontribusi PNBP dalam APBN turun menjadi sekitar 29,7 persen terhadap total pendapatan negara. Namun, dalam tahun 2006 kontribusi PNBP dalam APBN-P diperkirakan naik kembali hingga mencapai 56,5 persen terhadap total pendapatan negara. Meskipun kontribusi PNBP terhadap total pendapatan negara dalam tiga tahun terakhir mengalami fluktuasi, akan tetapi secara nominal realisasi PNBP terus mengalami peningkatan dibandingkan dengan realisasinya dalam tahuntahun sebelumnya. Jika dalam tahun 2004 realisasi PNBP mencapai Rp126,7 triliun atau 5,5 persen terhadap PDB, maka dalam tahun 2005 realisasi PNBP mengalami peningkatan 15,9 persen menjadi sebesar Rp146,9 triliun atau 5,4 persen terhadap PDB. Sementara itu, dalam APBN-P 2006, sasaran PNBP diperkirakan mencapai Rp229,8 triliun atau meningkat sebesar 56,5 persen dibandingkan dengan realisasi PNBP tahun 2005. Dengan demikian, dalam tiga tahun terakhir, secara keseluruhan, PNBP mengalami peningkatan rata-rata 34,7 persen per tahun. Peningkatan PNBP juga dipengaruhi oleh perubahan berbagai indikator ekonomi makro, terutama nilai tukar dan harga minyak mentah di

pasar internasional. Hal ini terutama karena sebagaimana telah diuraikan sebelumnya struktur PNBP masih didominasi oleh penerimaan sumber daya alam (SDA), khususnya yang berasal dari penerimaan minyak bumi dan gas alam (migas), yang sangat dipengaruhi oleh perkembangan nilai tukar rupiah, harga minyak mentah, dan tingkat lifting minyak. Disamping itu, peningkatan PNBP tersebut tidak terlepas dari langkah-langkah kebijakan yang diambil oleh pemerintah guna memobilisasi PNBP. Secara garis besar, langkah-langkah kebijakan di bidang PNBP yang telah diambil oleh pemerintah dalam tiga tahun terakhir antara lain meliputi: (i) optimalisasi, efisiensi dan efektivitas PNBP yang bersumber dari SDA; (ii) intensifikasi upaya pencegahan illegal mining, illegal logging dan illegal fishing; (iii) peningkatan kesehatan dan kinerja BUMN yang disertai dengan langkah-langkah penerapan good corporate governance; serta (iv) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan pungutan PNBP di berbagai kementerian/lembaga. Perkembangan penerimaan negara bukan pajak dalam tahun 2004 ­ 2006 dapat dilihat pada Tabel III.3 dan Grafik III.3. Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA) Penerimaan sumber daya alam (SDA) terdiri dari penerimaan SDA minyak bumi dan gas alam (migas), penerimaan SDA pertambangan umum, penerimaan SDA kehutanan, dan penerimaan SDA perikanan. Dalam tiga tahun terakhir, penerimaan SDA menunjukkan tendensi terus meningkat, sedangkan kontribusinya terhadap total PNBP rata-rata mencapai 73,2 persen per tahun. Apabila pada tahun 2004, realisasi penerimaan SDA mencapai Rp91,4 triliun (4,0 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi penerimaan SDA mencapai Rp110,6 triliun (4,1 persen terhadap PDB) atau

27

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Tabel III.3 PERKEMBANGAN PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK DAN HIBAH, 2004-2006 (dalam triliun rupiah)

2004 2)

Uraian I. Penerimaan Negara Bukan Pajak A. Penerimaan Sumber Daya Alam 1. Realisasi % thd PDB

3)

1)

2005

Realisasi

2006

APBN-P % thd PDB

% thd PDB

126,7 91,4 85,3 63,1 22,2 6,1 1,7 4,1 0,3 9,8 25,5 0,3

127,0

5,5 4,0 3,7 2,7 1,0 0,3 0,1 0,2 0,0 0,4 1,1 0,0

5,5

146,9 110,6 103,7 72,8 30,9 6,9 3,4 3,2 0,3 12,8 23,5 1,3

148,2

5,4 4,1 3,8 2,7 1,1 0,3 0,1 0,1 0,0 0,5 0,9 0,0

5,4

229,8 165,7 159,8 123,0 36,8 5,9 3,5 2,0 0,4 22,3 41,8 4,2

234,1

7,4 5,3 5,1 3,9 1,2 0,2 0,1 0,1 0,0 0,7 1,3 0,1

7,5

Pendapatan SDA Migas a. Minyak bumi b. Gas Alam 2. Pendapatan SDA Non-Migas a. SDA Pertambangan umum b. SDA Kehutanan c. SDA Perikanan B. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN C. PNBP Lainnya II. Hibah Jumlah

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Realisasi 2004 Revisi 2 3) Realisasi 2005 Revisi 1

Sumber: Departemen Keuangan RI

Grafik III.3 PERKEMBANGAN PNBP, 2004-2006

6,0 5,0 % thd PDB 4,0 3,0 2,0 1,0 2004 2005 Tahun Anggaran SDA Bagian Laba BUMN PNBP Lainnya 2006

mengalami peningkatan 21,1 persen. Sementara itu, pada APBN-P tahun 2006, sasaran penerimaan SDA dianggarkan sebesar Rp165,7 triliun (5,3 persen terhadap PDB) atau naik sebesar 49,8 persen dari realisasi penerimaan SDA tahun sebelumnya. Dari jumlah penerimaan SDA tersebut, kontribusi terbesar berasal dari penerimaan SDA migas 28

yang rata-rata mencapai sekitar 69,5 persen terhadap total PNBP, atau sekitar 96,4 persen terhadap penerimaan SDA. Dalam tiga tahun terakhir, realisasi penerimaan SDA migas mengalami kenaikan rata-rata 36,9 persen, yaitu dari Rp85,3 triliun (3,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2004 menjadi Rp159,8 triliun (5,1 persen terhadap PDB) pada APBN-P tahun 2006. Perkembangan penerimaan SDA migas dalam kurun waktu tersebut selain berkaitan dengan faktor-faktor ekonomi dan nonekonomi, juga dipengaruhi oleh langkah-langkah kebijakan pemerintah di bidang migas. Faktor-faktor ekonomi yang secara signifikan mempengaruhi penerimaan SDA migas, antara lain meliputi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, harga minyak mentah di pasar internasional, serta produksi/lifting migas. Sementara itu, faktor-faktor nonekonomi yang secara psikologis berpengaruh terhadap permintaan dan pasokan minyak, pada umumnya berupa gangguan keamanan di beberapa daerah konflik di dalam negeri maupun di luar negeri,

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

seperti memanasnya situasi politik di beberapa negara kawasan Timur Tengah. Perkembangan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam tiga tahun terakhir menunjukkan kecenderungan melemah, yaitu dari rata-rata sebesar Rp8.939 per US$ pada tahun 2004, menjadi rata-rata sebesar Rp9.300 per US$ dalam APBN-P tahun 2006. Sementara itu, perkembangan harga rata-rata minyak mentah Indonesia di pasar internasional (ICP), dalam tiga tahun terakhir justru menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat, yaitu dari rata-rata sebesar US$37,2 per barel pada tahun 2004, menjadi rata-rata US$62,0 per barel dalam APBN-P tahun 2006. Peningkatan harga minyak mentah ini, antara lain dipicu oleh adanya perubahan geopolitik internasional khususnya di Timur Tengah, antara lain berupa serangan Israel terhadap Lebanon, yang menyebabkan terganggunya kondisi pasokan minyak mentah di pasar internasional. Kondisi tersebut terus berlanjut seiring dengan bertambahnya konsumsi minyak, sehingga mengakibatkan harga rata-rata minyak mentah di pasar internasional mengalami kenaikan yang signifikan. Di sisi lain, realisasi produksi/lifting minyak mentah Indonesia dalam periode yang sama justru cenderung mengalami penurunan. Apabila dalam tahun 2004 realisasi produksi/lifting minyak mentah mencapai 1,040 juta barel per hari, maka dalam tahun 2005 realisasi lifting minyak turun sebesar 0,041 juta barel per hari menjadi 0,999 juta barel rata-rata per hari. Demikian pula, dalam APBN-P tahun 2006 lifting minyak diperkirakan sama dengan realisasinya dalam tahun 2005 sekitar 1 juta barel rata-rata per hari. Penurunan lifting minyak tersebut, dikarenakan adanya pengembangan lapangan baru di daerah frontier daring deep water memerlukan waktu yang lebih lama untuk cost recovery, sehingga sumur-sumur baru tersebut belum efektif berproduksi. Selain itu juga disebabkan oleh sulitnya menambah produksi dari sumur-sumur yang sudah mature yang telah mengalami natural declining.

Selanjutnya, dalam kurun waktu yang sama realisasi penerimaan SDA pertambangan umum cenderung berfluktuatif, yaitu dari sebesar Rp1,7 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2004 menjadi sebesar Rp3,4 triliun (0,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, yang berarti naik sekitar Rp1,7 triliun atau 99,9 persen. Peningkatan realisasi penerimaan SDA pertambangan umum yang cukup signifikan ini terutama berkaitan dengan berbagai upaya intensifikasi yang dilakukan di bidang pertambangan umum. Sedangkan dalam APBNP tahun 2006, sasaran penerimaan SDA pertambangan umum dianggarkan sebesar Rp3,5 triliun (0,1 persen terhadap PDB), yang berarti mengalami kenaikan Rp0,1 triliun atau 3.1 persen dari realisasi tahun sebelumnya. Penerimaan SDA pertambangan umum tersebut bersumber dari iuran tetap (landrent), serta iuran eksploitasi (royalty) dan dana hasil produksi batu bara. Besaran penerimaan iuran tetap ditentukan berdasarkan luas area penambangan dan tarif per hektar per tahun yang diberlakukan pada kontrak karya (KK), kuasa pertambangan (KP), dan perjanjian karya perusahaan pertambangan batubara (PKP2B), sedangkan perkembangan penerimaan royalty antara lain dipengaruhi oleh volume produksi, persentase tarif royalty dan harga jual hasil tambang, serta nilai tukar rupiah (kurs), yang diberlakukan pada kontrak karya (KK), kuasa pertambangan (KP), dan perjanjian karya perusahaan pertambangan batubara (PKP2B). Di samping itu, perkembangan penerimaan SDA pertambangan umum juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan, terutama masalah keamanan di daerah-daerah penambangan yang rawan terjadi penambangan tanpa ijin (Peti). Selain beberapa faktor tersebut, kinerja penerimaan SDA pertambangan umum juga dipengaruhi oleh langkah-langkah kebijakan yang ditempuh pemerintah di bidang pertambangan umum. Di sisi lain, penerimaan SDA kehutanan, yang bersumber dari penerimaan iuran hak 29

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

pengusahaan hutan (IHPH), provisi sumber daya hutan (PSDH) dan dana reboisasi (DR), dalam kurun waktu tiga tahun terakhir, juga mengalami penurunan rata-rata 30,3 persen. Apabila pada tahun 2004 realisasi penerimaan SDA kehutanan mencapai Rp4,1 triliun (0,2 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi penerimaan SDA kehutanan hanya mencapai Rp3,2 triliun (0,1 persen terhadap PDB), yang berarti mengalami penurunan Rp0,9 triliun. Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006, sasaran penerimaan SDA kehutanan dianggarkan sebesar Rp2,0 triliun (0,1 persen terhadap PDB), yang berarti mengalami penurunan Rp1,2 triliun atau 38,1 persen, bila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA kehutanan dalam tahun 2005. Penurunan penerimaan SDA kehutanan tersebut, antara lain berkaitan dengan beberapa faktor. Pertama, diterapkannya kebijakan soft landing, yang bertujuan baik untuk mendukung pemulihan kembali (recovery) hutan yang rusak, maupun untuk mewujudkan pengelolaan hutan secara lestari. Kedua, perkembangan berbagai variabel yang menjadi dasar perhitungan penerimaannya, antara lain besarnya produksi, luas wilayah tebangan, dan harga patokan, serta besarnya tarif. Ketiga, faktor keamanan wilayah hutan berkaitan dengan sering terjadinya penebangan kayu secara ilegal, maupun langkah-langkah kebijakan yang ditempuh pemerintah di bidang kehutanan. Sejalan dengan perkembangan yang terjadi pada penerimaan SDA kehutanan, dalam kurun waktu yang sama penerimaan SDA perikanan juga menunjukkan kecenderungan yang berfluktuatif. Dalam menggali sumber penerimaannya sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2002 dan Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 2002, penerimaan SDA perikanan terdiri dari pungutan pengusahaan perikanan (PPP), pungutan perikanan asing (PPA), dan pungutan hasil perikanan (PHP). Apabila pada tahun 2004, realisasi penerimaan SDA perikanan mencapai Rp306,1 miliar, maka dalam tahun 2005 realisasi 30

penerimaan SDA perikanan hanya mencapai Rp265,4 miliar, atau mengalami penurunan sebesar Rp40,7 miliar atau 13,3 persen. Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006 sasaran penerimaan SDA perikanan dianggarkan sebesar Rp414,1 miliar atau 56,1 persen lebih tinggi dari realisasinya dalam tahun 2005. Perkembangan penerimaan SDA perikanan selain dipengaruhi oleh jenis kapal, jenis alat penangkapan dan produktivitas, serta besarnya tarif, juga dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan langkah-langkah kebijakan yang dilakukan pemerintah di bidang perikanan. Penerimaan bagian Pemerintah atas Laba BUMN Perkembangan realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen) dalam setiap tahun anggaran sangat dipengaruhi oleh kinerja masing-masing BUMN dalam menghasilkan keuntungan. Oleh karena itu, pemerintah terus berupaya untuk melakukan revitalisasi perusahaan-perusahaan milik negara agar dapat memberikan kontribusi yang lebih besar bagi APBN. Upaya revitalisasi BUMN tersebut sejalan dengan Master Plan Revitalisasi BUMN 2004 ­ 2009, di mana pemerintah terus mengupayakan program restrukturisasi korporasi secara fundamental dan reprofitisasi guna meningkatkan nilai (value creation) BUMN. Dalam tiga tahun terakhir ini, realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen) selalu mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Apabila dalam tahun 2004, realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN mencapai Rp9,8 triliun (0,4 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN mengalami peningkatan sebesar Rp3,0 triliun atau 30,1 persen menjadi Rp12,8 triliun (0,5 persen terhadap PDB). Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006, sasaran penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

dianggarkan sebesar Rp22,3 triliun (0,7 persen terhadap PDB), yang berarti mengalami peningkatan Rp9,5 triliun atau 74,7 persen dibandingkan dengan realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN tahun sebelumnya. Peningkatan penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN dalam kurun waktu tersebut, disebabkan oleh meningkatnya setoran dividen yang berasal dari kelompok BUMN perbankan dan nonperbankan, termasuk PT Pertamina. PNBP Lainnya PNBP lainnya terutama bersumber dari: (i) penerimaan yang berasal dari kegiatan pelayanan yang dilaksanakan oleh berbagai kementerian/lembaga, seperti pelayanan telekomunikasi, pendidikan, pelayanan kesehatan, pemberian hak paten, merek, hak cipta, visa dan paspor, serta pengelolaan kekayaan negara yang tidak dipisahkan; (ii) penerimaan yang berasal dari putusan pengadilan, seperti lelang barang rampasan negara dan denda; serta (iii) penerimaan lainnya yang diatur dalam peraturan perundang-undangan tersendiri, seperti penerimaan yang berasal dari pelunasan piutang berupa penyetoran penerimaan neto rekening dana investasi (RDI). Berdasarkan hal tersebut, perkembangan PNBP lainnya dipengaruhi oleh: (i) kebijakan dalam penentuan jenis dan tarif PNBP pada berbagai kementerian/lembaga; (ii) volume kegiatan pelayanan yang diberikan oleh kementerian/lembaga kepada masyarakat; serta (iii) pelaksanaan pemungutan dan penyetoran PNBP oleh kementerian/lembaga ke kas negara. Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan PNBP lainnya, telah ditempuh langkah-langkah kebijakan untuk terus melakukan penyesuaian atas berbagai jenis dan tarif pungutan pada berbagai kementerian/lembaga, serta upaya peningkatan pengawasan di dalam pelaksanaan pemungutan dan penyetorannya ke kas negara. Dengan langkah-langkah kebijakan tersebut, dalam tiga

tahun terakhir, PNBP lainnya menunjukkan perkembangan yang relatif cukup baik, sekalipun agak berfluktuasi. Sebagai gambaran, apabila dalam tahun 2004, realisasi PNBP lainnya mencapai Rp25,5 triliun (1,1 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi PNBP lainnya turun sekitar 7,9 persen menjadi Rp23,5 triliun (0,9 persen terhadap PDB). Penurunan PNBP lainnya dalam tahun 2005 tersebut terutama disebabkan oleh menurunnya penerimaan yang berasal dari pendapatan pelunasan piutang, serta menurunnya realisasi penerimaan premi penjaminan perbankan nasional, terkait dengan telah beralihnya program penjaminan perbankan dari pemerintah kepada Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) pada bulan September 2005. Sementara itu, dalam APBN P tahun 2006, sasaran PNBP lainnya diperkirakan sebesar Rp41,8 triliun (1,3 persen terhadap PDB). Jumlah tersebut, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp18,4 triliun atau 78,2 persen apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam tahun 2005. Peningkatan PNBP lainnya dalam tahun 2006 tersebut terutama disebabkan oleh: (i) meningkatnya penerimaan jasa terkait dengan diberlakukannya tarif baru pada beberapa kementerian/lembaga antara lain Departemen Komunikasi dan Informasi, dan Kepolisian Negara RI; (ii) adanya penerimaan yang berasal dari hasil lelang frekuensi telepon seluler generasi ketiga; serta (iii) adanya penerimaan yang berasal dari minyak mentah domestic market obligation (DMO).

Perkembangan Hibah

Penerimaan hibah yang dicatat di dalam APBN merupakan sumbangan atau donasi (grant) dari negara-negara asing, lembaga/badan internasional, lembaga/badan nasional, serta perorangan yang tidak ada kewajiban untuk membayar kembali. Perkembangan penerimaan negara yang berasal dari hibah ini dalam setiap tahun anggaran tergantung pada komitmen dan kesediaan negara atau lembaga donatur dalam 31

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

memberikan donasi (bantuan) kepada Pemerintah Indonesia. Selain itu, pada umumnya penggunaan dana hibah harus sesuai dengan keperluan tertentu sesuai dengan kesepakatan bersama yang tertuang dalam nota kesepahaman (memorandum of understanding) antara pemerintah Indonesia dengan pihak donor. Perkembangan hibah yang diterima oleh pemerintah Indonesia dalam tiga tahun terakhir terkait erat dengan terjadinya bencana alam yang melanda berbagai daerah, seperti bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami yang menerpa sebagian besar wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Kepulauan Nias pada penghujung tahun 2004, yang kemudian disusul dengan gempa bumi yang melanda pulau Simeulue pada bulan Maret 2005, dan gempa bumi yang melanda Provinsi D.I. Yogyakarta dan sebagian Provinsi Jawa Tengah. Berkaitan dengan bencana tersebut, pemerintah Indonesia banyak menerima komitmen bantuan baik berupa pinjaman lunak maupun hibah yang tertuang dalam CGI Pledge. Selain hibah dalam kerangka kerjasama multilateral tersebut (CGI Pledge), pemerintah Indonesia juga banyak menerima donasi dari negara-negara asing dalam kerangka kerjasama bilateral (government to government / G to G). Dengan perkembangan tersebut, apabila dalam tahun 2004, realisasi penerimaan hibah hanya mencapai Rp278,0 miliar, maka dalam tahun 2005 penerimaan hibah meningkat 365,1 persen menjadi Rp1,3 triliun. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006, penerimaan hibah dianggarkan sebesar Rp4,2 triliun atau meningkat 227,4 persen bila dibandingkan dengan realisasi hibah tahun sebelumnya.

tiga tahun terakhir, volume anggaran belanja negara juga terus bertambah besar dalam mendukung pendanaan untuk penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan sarana dan prasarana, peningkatan stabilitas perekonomian, serta peningkatan kesejahteraan masyarakat ,terutama bagi kelompok masyarakat yang kurang mampu. Selain dipengaruhi oleh arah kebijakan penggunaan anggaran seperti diuraikan di atas, perkembangan alokasi anggaran belanja negara dari waktu ke waktu juga sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagai indikator ekonomi makro serta implementasi berbagai langkah kebijakan yang diambil pemerintah, terutama berkaitan dengan penetapan harga barang dan jasa yang dikendalikan pemerintah, dan berbagai kebutuhan mendesak yang timbul akibat bencana alam. Sesuai dengan arah kebijakan fiskal yang digariskan dalam rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) maupun rencana kerja pemerintah (RKP), maka fokus pengelolaan kebijakan alokasi anggaran belanja negara dalam kurun waktu tersebut, selain diarahkan untuk mendukung proses konsolidasi fiskal, juga ditujukan untuk menunjang pertumbuhan ekonomi nasional melalui upaya pemberian stimulus fiskal dalam batas-batas kemampuan keuangan negara dengan tetap menjaga kelancaran penyelenggaraan berbagai fungsi pemerintahan. Hal ini dilakukan, oleh karena sebagai salah satu instrumen fiskal, anggaran belanja negara mempunyai peranan yang cukup strategis dalam mendukung upaya memperkuat kerangka ekonomi makro yang kokoh dan berkelanjutan. Dukungan terhadap langkahlangkah konsolidasi fiskal tersebut pada sisi belanja negara diupayakan melalui pengalokasian anggaran secara efisien dan efektif agar dapat memberikan hasil yang optimal sesuai dengan skala prioritas yang ditetapkan dalam RPJM maupun RKP. Sementara itu, pemberian stimulus fiskal di bidang belanja negara dilakukan antara lain melalui pengeluaran investasi pemerintah dengan prioritas pada pembangunan infrastruktur, serta perbaikan penghasilan aparatur negara dan

Perkembangan Anggaran Belanja Negara

Sejalan dengan peningkatan kapasitas fiskal (pendapatan negara dan hibah) tersebut, dalam 32

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

berbagai program bantuan langsung kepada masyarakat yang kurang mampu untuk mendorong sisi permintaan (demand) masyarakat. Selanjutnya, dalam rangka mendukung kelancaran penyelenggaraan fungsi pemerintahan, kebijakan alokasi anggaran belanja negara diarahkan antara lain untuk: (i) meningkatkan kualitas pelayanan publik; (ii) memenuhi kewajiban pembayaran bunga utang; (iii) menjaga stabilitas harga barang dan jasa, terutama barang-barang dan jasa yang dikonsumsi oleh masyarakat berpenghasilan rendah; serta (iv) memantapkan pelaksanaan desentralisasi fiskal untuk mendukung otonomi daerah dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. Di sisi lain, sejalan dengan arah pembaharuan kebijakan fiskal, dalam kurun waktu yang sama juga telah dilakukan langkah-langkah reformasi manajemen keuangan negara melalui penerbitan paket perundanganundangan di bidang keuangan negara, yaitu Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, serta Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. Sebagai implementasi dari Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003, selanjutnya juga diterbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja Pemerintah, dan Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/ Lembaga. Paket perundangan-undangan di bidang keuangan negara tersebut telah mulai diterapkan secara bertahap dalam pengelolaan APBN 2005, yang mencakup proses penyusunan anggaran, pelaksanaan anggaran, dan pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran. Dalam tahun anggaran 2005 tersebut, format belanja negara dalam APBN disesuaikan menjadi bentuk anggaran terpadu (unified budget) dengan tidak lagi membedakan antara anggaran belanja rutin dan anggaran belanja pembangunan, seperti yang

telah diterapkan dalam tahun-tahun sebelumnya. Demikian pula, dokumen pelaksanaan anggaran yang menjadi dasar dalam otorisasi anggaran juga mengalami perubahan, dari bentuknya semula berupa Daftar Isian Kegiatan (DIK) dan Daftar Isian Proyek (DIP) menjadi berbentuk Dokumen Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA), yang proses penyusunannya mengacu kepada ketentuan-ketentuan sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2004. Selain itu, secara bertahap juga dipersiapkan penyusunan anggaran berbasis kinerja (performance based budgeting) dan penerapan penyusunan anggaran dalam kerangka pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework, MTEF). Dengan berbagai perkembangan tersebut di atas, dalam tiga tahun terakhir ini, realisasi belanja negara menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat. Apabila dalam tahun 2004, realisasi belanja negara mencapai Rp437,7 triliun (19,0 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 jumlah tersebut menjadi sebesar Rp507,4 triliun, atau meningkat 15,9 persen. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006 volume anggaran belanja negara ditetapkan sebesar Rp689,5 triliun (22,1 persen terhadap PDB), yang berarti meningkat 35,8 persen dari realisasinya dalam tahun 2005. Peningkatan volume anggaran belanja negara dalam periode tersebut selain berkaitan dengan perkembangan berbagai indikator ekonomi makro yang mempengaruhi besaran anggaran belanja pemerintah pusat dan belanja ke daerah, juga dipengaruhi oleh berbagai langkah kebijakan yang ditempuh pemerintah dalam pendanaan rehabilitasi dan rekonstruksi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan Nias, pelaksanaan program kompensasi pengurangan subsidi bahan bakar minyak (PKPS BBM), dan pemberian subsidi langsung tunai (SLT). Selain terjadi peningkatan volume, dalam kurun waktu yang sama juga terjadi perubahan komposisi dalam anggaran belanja negara. Jika pada tahun 2004, perbandingan antara anggaran belanja pemerintah pusat dan anggaran belanja ke daerah mencapai sekitar 70 persen berbanding 30 persen, maka dalam tahun 2006 komposisi tersebut berubah menjadi sekitar 68 33

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

persen untuk belanja pemerintah pusat dan 32 persen anggaran belanja ke daerah.

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Dalam kurun waktu tiga tahun terakhir (2004 ­ 2006), anggaran belanja pemerintah pusat mengalami peningkatan rata-rata 17,8 persen per tahun, yaitu dari Rp308,1 triliun (10,4 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004 menjadi sebesar Rp478,2 triliun (15,3 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Perkembangan volume anggaran belanja pemerintah pusat dalam kurun waktu tersebut, disamping dipengaruhi oleh perkembangan berbagai indikator ekonomi makro, terutama harga minyak mentah Indonesia (ICP), nilai tukar rupiah, dan suku bunga SBI 3 bulan, juga sangat ditentukan oleh berbagai kebijakan yang diambil Pemerintah, termasuk perubahan sistem penganggaran yang mulai diberlakukan dalam tahun 2005, sebagai implementasi dari Undangundang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Kebijakan yang dimaksud antara lain adalah: Pertama, kenaikan harga minyak mentah Indonesia yang sangat signifikan dalam kurun waktu tersebut, selain menyebabkan membengkaknya subsidi BBM, juga berdampak pada naiknya subsidi listrik dalam tahun 2005 hampir empat kali lipat dari realisasinya dalam tahun 2004 terutama sebagai akibat adanya tekanan kenaikan biaya produksi listrik. Dalam upaya pengendalian beban subsidi BBM tersebut, telah dilakukan langkah-langkah penyesuaian harga BBM masing-masing pada bulan Maret dan Oktober 2005. Kedua, adanya kebutuhan pendanaan kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias, program kompensasi pengurangan subsidi BBM (PKPS BBM) di bidang pendidikan, kesehatan dan infrastruktur perdesaan, pemberian subsidi langsung tunai (SLT), serta bantuan APBN untuk kegiatan pemilihan kepala daerah (Pilkada) secara langsung dalam tahun 2005.

Ketiga, penerapan sistem baru dalam penganggaran belanja negara telah menyebabkan terjadinya keterlambatan dalam pengesahan dokumen anggaran kementerian/lembaga, yang berdampak pada tidak dapat terserapnya secara maksimal anggaran dalam DIPA kementerian/ lembaga selama masa transisi (tahun 2005). Kondisi tersebut mendasari diambilnya kebijakan meluncurkan anggaran beberapa kegiatan K/L tahun 2005 yang tidak terserap ke tahun 2006. Selanjutnya, realisasi belanja pemerintah pusat menurut jenis, organisasi, dan fungsi dapat disampaikan sebagai berikut. Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis Sesuai dengan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, anggaran belanja pemerintah pusat dikelompokkan menurut jenis belanja ke dalam belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, pembayaran bunga utang, subsidi, belanja hibah, bantuan sosial, dan belanja lain-lain. Dalam periode 2004-2006, realisasi belanja pegawai secara nominal meningkat dengan rata-rata 21,2 persen per tahun, yaitu dari Rp54,4 triliun (2,4 persen terhadap PDB) pada tahun 2004, menjadi sebesar Rp55,9 triliun (2,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005, kemudian menjadi Rp79,1 triliun (2,5 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Peningkatan anggaran belanja pegawai ini sejalan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik dan kesejahteraan pegawai negeri sipil (PNS), TNI/Polri, dan penerima pensiun melalui berbagai kebijakan di bidang kepegawaian dalam kurun waktu tersebut. Kebijakan peningkatan penghasilan dan kesejahteraan pegawai tersebut antara lain diwujudkan dalam bentuk : (i) kenaikan gaji pokok PNS dan TNI/Polri, serta pensiun pokok bagi penerima pensiun; (ii) pemberian tunjangan umum bagi para pegawai yang tidak menjabat sehingga penghasilan pegawai golongan terendah menjadi minimal Rp1 juta per bulan, (iii) kenaikan tunjangan fungsional bagi pegawai yang

34

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

memegang jabatan fungsional dan kenaikan tunjangan struktural bagi para pejabat eselon III, IV, dan V; (iv) pemberian gaji bulan ke 13; serta (v) kenaikan uang makan/lauk-pauk bagi anggota TNI/Polri. Selain itu, sejak tahun 2005 dalam anggaran belanja pegawai juga ditampung anggaran belanja pegawai penunjang, yang dalam format sebelumnya dimasukkan sebagai bagian dari anggaran belanja pembangunan. Dalam format belanja yang baru, pengeluaran pembangunan dikonversikan ke dalam belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, bantuan sosial, dan belanja lain-lain. Dalam kurun waktu yang sama, realisasi belanja barang mengalami kenaikan ratarata 82,1 persen per tahun, yaitu dari Rp16,6 triliun (0,7 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004, menjadi sebesar Rp30,6 triliun (1,1 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005 dan kemudian menjadi Rp56,0 triliun (1,8 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Peningkatan alokasi belanja barang yang sangat signifikan dalam periode tersebut terutama disebabkan perubahan format belanja pemerintah pusat, yang mulai tahun 2005 belanja barang juga menampung sebagian pengeluaran pembangunan. Selain itu, peningkatan tersebut juga berkaitan dengan adanya perkembangan jumlah dan jenis kegiatan yang membutuhkan dukungan pembiayaan operasional dan pemeliharaan, seperti reorganisasi, pemekaran satuan kerja baru, dan pembukaan kantor baru perwakilan RI di luar negeri, serta penyesuaian terhadap kenaikan harga. Sementara itu, perkembangan belanja modal dalam dua tahun terakhir mengalami pertumbuhan 81,6 persen, yaitu dari sebesar Rp36,9 triliun (1,4 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005 menjadi Rp69,8 triliun (2,2 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Perkembangan belanja modal yang sangat signifikan dalam kurun waktu tersebut antara lain berkaitan dengan: (i) adanya alokasi anggaran untuk program kompensasi subsidi bahan bakar minyak (PKPS BBM); (ii) diperlukannya anggaran untuk rehabilitasi dan rekonstruksi daerah-daerah pasca bencana alam, seperti

gempa bumi dan tsunami yang menimpa Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Nias, Sumatera Utara pada penghujung tahun 2004, gempa bumi di Papua, gempa bumi yang menimpa Daerah IstimewaYogyakarta dan sebagian Provinsi Jawa Tengah; (iii) penyelesaian kegiatan-kegiatan yang telah disepakati dalam tahun 2004 ­ 2006, yang pendanaannya bersumber dari pinjaman luar negeri; (iv) perkembangan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, yang berdampak pada alokasi anggaran yang bersumber dari pinjaman dan hibah luar negeri; serta (v) adanya kegiatan dalam DIPA 2005 yang diluncurkan ke tahun 2006. Di sisi lain, realisasi pembayaran bunga utang dalam tiga tahun terakhir cenderung berfluktuasi, yakni dari Rp62,4 triliun (2,7 persen terhadap PDB) pada tahun 2004, kemudian turun menjadi Rp57,6 triliun (2,1 persen terhadap PDB) pada tahun 2005, namun diperkirakan meningkat kembali menjadi Rp82,5 triliun (2,6 persen terhadap PDB) pada APBN-P tahun 2006. Terdapat tiga faktor yang mempengaruhi perkembangan realisasi pembayaran bunga utang dalam kurun waktu tersebut. Pertama, perkembangan indikator ekonomi makro terutama tingkat suku bunga Sertifikat Bank Indonesia (SBI 3 bulan) dan nilai tukar rupiah. Kedua, kebijakan dalam pengelolaan utang, seperti penerbitan Surat Utang Negara (SUN), dan debt buyback serta debt switching yang berpengaruh pada beban bunga utang dalam negeri. Ketiga, moratorium bunga utang luar negeri yang diberikan negara-negara kreditur berkaitan dengan rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias pasca bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami. Dalam kurun waktu tersebut realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri menunjukkan peningkatan rata-rata 21,8 persen per tahun, yaitu dari Rp39,6 triliun (1,7 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004 menjadi sebesar Rp43,5 triliun (1,6 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005, dan dalam APBN-P tahun 2006 diperkirakan mencapai Rp58,2 triliun (1,9 persen terhadap PDB). Peningkatan beban pembayaran bunga utang dalam negeri dalam tahun 2006

35

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

tersebut disebabkan oleh beberapa faktor. Pertama, meningkatnya suku bunga SBI 3 bulan dari rata-rata 9,1 persen dalam tahun 2005 diperkirakan menjadi sekitar 12,0 persen dalam tahun 2006, yang berpengaruh pada pembayaran bunga utang dalam negeri dengan bunga mengambang. Kedua, adanya langkah-langkah kebijakan pemerintah di bidang pengelolaan utang dalam negeri, seperti penerbitan surat utang negara baru, dan penyeimbangan struktur jatuh tempo portofolio obligasi negara agar selaras dengan perkembangan anggaran negara melalui debt switching dan daya serap pasar melalui program pembelian kembali (buyback) serta restrukturisasi SU-002 dan SU-004 antara Pemerintah dengan Bank Indonesia. Jumlah pembayaran bunga utang dalam negeri dalam tahun 2006 tersebut mencakup pembayaran bunga obligasi negara dengan tingkat bunga tetap (fixed rate) sebesar 43,5 persen, bunga obligasi negara dengan tingkat bunga mengambang (variable rate) sebesar 43,3 persen, bunga surat utang kepada Bank Indonesia sebesar 3,7 persen dan biaya bunga lainnya sebesar 9,5 persen. Sementara itu, beban pembayaran bunga utang luar negeri dalam kurun waktu yang sama mengalami fluktuasi, yakni dari semula Rp22,8 triliun (1,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004 turun menjadi Rp14,1 triliun (0,5 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005. Namun dalam APBN-P tahun 2006, beban pembayaran bunga utang luar negeri diperkirakan sebesar Rp24,3 triliun (0,8 persen terhadap PDB), yang berarti menunjukkan peningkatan sekitar 72,0 persen (Rp10,2 triliun) dari realisasinya dalam tahun 2005. Peningkatan beban pembayaran bunga utang luar negeri dalam kurun waktu tersebut terutama disebabkan oleh kembali normalnya pembayaran bunga utang luar negeri setelah memperoleh moratorium pada tahun 2005. Adapun komposisi pembayaran bunga utang luar negeri dalam tahun 2006 tersebut, terdiri atas pembayaran bunga pinjaman multilateral sebesar 32,7 persen, bunga pinjaman bilateral sebesar 29,4 persen, bunga pinjaman Fasilitas Kredit Ekspor (FKE) 24,2 persen dan bunga pinjaman lainnya sebesar 13,7 persen. Demikian pula, perkembangan alokasi 36

anggaran subsidi, yang sebagian besar disalurkan melalui lembaga nonkeuangan milik negara, dalam tiga tahun terakhir mengalami fluktuasi. Apabila dalam tahun 2004 realisasi subsidi mencapai Rp85,5 triliun (3,7 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi pengeluaran subsidi mengalami peningkatan sebesar 41,2 persen sehingga mencapai Rp120,7 triliun (4,4 persen terhadap PDB). Namun, dalam APBN-P tahun 2006 alokasi pengeluaran subsidi diperkirakan mencapai Rp107,6 triliun (3,4 persen terhadap PDB) atau lebih rendah 10,8 persen dari realisasi dalam tahun 2005. Perkembangan belanja subsidi dalam kurun waktu tersebut terutama dipengaruhi oleh terjadinya fluktuasi dalam perkembangan realisasi subsidi BBM, berkaitan dengan perkembangan harga minyak mentah di pasar internasional dan kebijakan penentuan harga BBM dalam negeri. Dalam kurun waktu tersebut, pengeluaran subsidi BBM secara nominal meningkat dari semula Rp69,0 triliun (3,0 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004 menjadi Rp95,6 triliun (3,5 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005. Peningkatan beban anggaran subsidi BBM dalam tahun 2005 tersebut selain disebabkan oleh tingginya harga minyak mentah di pasar internasional dan depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, juga berkaitan dengan naiknya volume konsumsi BBM. Dalam upaya mengurangi beban anggaran subsidi BBM tersebut, selama tahun 2005 telah dilakukan dua kali penyesuaian harga BBM, yaitu masingmasing sebesar rata-rata 30 persen pada awal bulan Maret 2005, dan sebesar rata-rata 125 persen pada awal bulan Oktober 2005. Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006 beban anggaran subsidi BBM diperkirakan mencapai Rp64,2 triliun (2,1 persen PDB), atau turun 32,8 persen dari realisasinya dalam tahun 2005. Penurunan beban anggaran subsidi BBM dalam tahun 2006 tersebut selain disebabkan oleh menurunnya volume konsumsi BBM dalam negeri terkait dengan berkurangnya jenis BBM yang disubsidi, dan penerapan pola public service obligation (PSO) dalam penyediaan dan distribusi BBM bersubsidi yang diterapkan dalam tahun 2006, juga berkaitan dengan dampak

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

perubahan kebijakan penetapan harga BBM yang dilakukan dalam tahun 2005. Sementara itu, perkembangan subsidi non-BBM yang disalurkan melalui lembaga nonkeuangan milik negara, dalam kurun waktu yang sama mengalami peningkatan rata-rata sebesar 58,8 persen per tahun, yaitu dari sebesar Rp16,5 triliun (0,7 persen terhadap PDB) dalam tahun 2004, sebesar Rp25,1 triliun dalam tahun 2005 dan menjadi sebesar Rp43,4 triliun (1,4 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Peningkatan beban subsidi non-BBM yang sangat signifikan dalam kurun waktu tersebut terutama berkaitan dengan adanya peningkatan beban subsidi listrik yang disalurkan melalui PT PLN (Persero), serta subisidi pangan yang disalurkan melalui Perum Bulog, subsidi pada sektor pertanian serta bantuan Pelaksana PSO subsidi bagi BUMN. Dalam tiga tahun terakhir, subsidi listrik yang disalurkan melalui PT PLN mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu dari sebesar Rp2,3 triliun dalam tahun 2004 menjadi sebesar Rp8,9 triliun dalam tahun 2005, dan diperkirakan mencapai Rp31,2 triliun dalam APBN-P tahun 2006, yang berarti mengalami peningkatan 3,5 kali lipat dari realisasinya dalam tahun 2005, atau naik hampir 14 kali lipat dari realisasinya dalam tahun 2004. Peningkatan beban anggaran subsidi listrik dalam kurun waktu tersebut terutama disebabkan oleh adanya peningkatan biaya pokok produksi (BPP) listrik terkait tingginya harga pasar atas bahan bakar, volume bahan bakar minyak yang dipergunakan pembangkit listrik, dan perubahan pola subsidi dari semula subsidi konsumen terarah untuk kelompok pelanggan sosial, rumah tangga kecil, industri kecil dan bisnis kecil pada tahun 2004, menjadi subsidi konsumen diperluas dengan pendekatan skim PSO mulai tahun 2005. Sementara itu, perkembangan subsidi pangan yang disalurkan melalui Perum Bulog untuk membiayai program beras untuk rakyat miskin (Raskin) dan pembiayaan perawatan beras dalam tiga tahun terakhir juga menunjukkan fluktuasi yang cukup signifikan. Apabila pada tahun 2004 realisasi subsidi pangan mencapai Rp4,8 triliun

(0,2 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 jumlah tersebut meningkat tajam menjadi Rp6,4 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Peningkatan beban subsidi pangan yang cukup signifikan ini terutama berkaitan dengan dialokasikannya anggaran untuk pengadaan stok beras nasional pada tahun 2005. Namun demikian, dalam APBN-P tahun 2006 beban anggaran subsidi pangan diperkirakan mencapai Rp6,0 triliun atau 6,3 persen lebih rendah dari realisasinya dalam tahun 2005. Sementara itu, sasaran rumah tangga miskin (RTM) penerima raskin bertambah dari 8,3 juta RTM yang dialokasikan pada tahun 2005 menjadi 10,8 juta RTM dalam APBN-P tahun 2006, dengan durasi penyaluran selama 10 bulan dan alokasi sebanyak 15 kg/RTM/bulan. Selain itu, APBN-P tahun 2006 juga dialokasikan dana sebesar Rp395,0 miliar untuk menambah Cadangan Beras Pemerintah (CBP). Selanjutnya, dalam rangka mendukung program revitalisasi pertanian, dalam kurun waktu yang sama alokasi anggaran subsidi pupuk yang disalurkan melalui beberapa BUMN produsen pupuk juga cenderung meningkat, dari semula Rp1,4 triliun pada tahun 2004 menjadi Rp2,5 triliun dalam tahun 2005. Selanjutnya dalam APBN-P tahun 2006 subsidi pupuk dialokasikan sebesar Rp4,2 triliun, yang berarti naik 68,0 persen dari realisasinya dalam tahun 2005 atau meningkat 200,0 persen dari realisasinya dalam tahun 2004. Peningkatan alokasi anggaran subsidi pupuk tersebut, di samping dipengaruhi oleh kebijakan penetapan harga eceran tertinggi (HET) pupuk bersubsidi, juga berkaitan dengan peningkatan biaya produksi pupuk dan peningkatan volume pupuk bersubsidi. Selain subsidi pupuk, dalam upaya memberi dukungan kepada program revitalisasi pertanian, alokasi anggaran subsidi benih untuk pertanian dan perikanan yang disalurkan antara lain melalui PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Departemen Kelautan dan Perikanan, juga ditingkatkan dari semula sebesar Rp0,1 triliun dalam tahun 2004 menjadi Rp0,2 triliun dalam APBN-P tahun 2006, yang berarti naik sekitar 41,4 persen. Subsidi benih 37

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

tersebut ditujukan untuk penyediaan benih ikan, padi, jagung, dan kedelai, termasuk didalamnya benih ikan budidaya guna meningkatkan kualitas penyediaan benih bersubsidi bagi petani. Dalam kurun waktu yang sama, alokasi anggaran subsidi/bantuan untuk beberapa BUMN yang mendapat penugasan dalam pelayanan publik (public service obligation/PSO) juga ditingkatkan dari semula Rp0,7 triliun dalam tahun 2004 diperkirakan mencapai Rp1,2 triliun dalam APBN-P tahun 2006. Jumlah ini berarti naik 50.0 persen dari realisasi tahun 2005 sebesar Rp0,8 triliun. Bantuan/subsidi PSO dalam tahun 2006 tersebut terdiri dari alokasi anggaran PSO untuk PT Kereta Api Indonesia sebesar Rp0,4 triliun, PT Posindo Rp0,1 triliun, dan PT Pelni Rp0,4 triliun. Selain itu juga, dalam APBN-P 2006 dialokasikan dana subsidi/PSO kepada beberapa BUMN yaitu PT ASDP untuk angkutan sungai sebesar Rp7,5 miliar, Perum Damri untuk angkutan transportasi darat sebesar Rp1,5 miliar, Perum Perumnas untuk subsidi perumahan sebesar Rp10,0 miliar, Perum Jasa Tirta I sebesar Rp4,0 miliar dan Perum Jasa Tirta II sebesar Rp7,0 miliar untuk jasa pengairan. Selain disalurkan melalui lembaga nonkeuangan milik negara, subsidi juga dialokasikan melalui lembaga keuangan, baik milik negara maupun milik swasta, khususnya untuk subsidi bunga kredit program. Dalam kurun waktu yang sama perkembangan subsidi bunga kredit program juga cenderung berfluktuasi, dari semula sebesar Rp0,9 triliun tahun 2004, turun menjadi sebesar Rp0,1 triliun dalam tahun 2005, kemudian meningkat menjadi Rp0,6 triliun dalam APBN-P tahun 2006. Perkembangan subsidi bunga kredit program tersebut selain dipengaruhi oleh perkembangan suku bunga SBI 3 bulan, juga ditentukan oleh besarnya outstanding kredit program, baik yang berasal dari skim kredit eks Kredit Likuiditas Bank Indonesia (KLBI), kredit perumahan, maupun kredit ketahanan pangan (KKP), termasuk risk sharing KKP. Sementara itu, belanja hibah yang merupakan pengeluaran negara dalam bentuk transfer uang/barang yang sifatnya tidak wajib kepada negara lain atau kepada organisasi internasional, dalam tiga tahun terakhir tidak 38

disediakan alokasi anggarannya, sehingga realisasinya nihil. Realisasi bantuan sosial, baik yang dialokasikan untuk penanggulangan bencana maupun yang langsung dialokasikan kepada rakyat melalui kementerian/lembaga, dalam kurun waktu yang sama juga mengalami peningkatan, dari semula sebesar Rp25,0 triliun (0,9 persen terhadap PDB) dalam tahun 2005 menjadi sebesar Rp41,0 triliun (1,3 persen terhadap PDB) dalam APBN-P tahun 2006. Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh: (i) meningkatnya alokasi anggaran bencana untuk mitigasi dan penanggulangan bencana alam yang terjadi di berbagai daerah di tanah air, seperti banjir di Sulawesi Selatan dan tsunami di pantai selatan Jawa, dan (ii) pelaksanaan programprogram bantuan langsung kepada masyarakat, khususnya yang terkait dengan kelanjutan pendanaan PKPS BBM bidang kesehatan dan pendidikan yang tahun 2006 dialokasikan sebesar Rp15,7 triliun. Sejalan dengan itu, perkembangan belanja lain-lain dalam kurun waktu yang sama juga menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan. Apabila dalam tahun 2004 realisasi belanja lain-lain mencapai Rp19,8 triliun (0,9 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasinya mencapai Rp34,0 triliun (1,2 persen terhadap PDB), yang berarti mengalami peningkatan sebesar Rp14,2 triliun (71,7 persen). Peningkatan realisasi belanja lain-lain dalam tahun 2005 tersebut terutama berkaitan dengan ditampungnya belanja penunjang, dana rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias, serta bantuan Pilkada. Selanjutnya, alokasi anggaran belanja lain-lain dalam APBN-P tahun 2006 diperkirakan mencapai Rp42,3 triliun (1,4 persen terhadap PDB), yang berarti 24,4 persen lebih tinggi dari realisasinya dalam tahun 2005. Peningkatan alokasi anggaran belanja lain-lain dalam tahun 2006 tersebut diantaranya diperlukan untuk menampung tambahan anggaran dari: (i) revisi DIPA yang bersumber dari pinjaman dan hibah luar negeri; (ii) subsidi langsung tunai (SLT); (iii) dana rehabilitasi dan rekonstruksi DIY dan Jawa Tengah; dan (iv) beban subsidi listrik dan pupuk tahun 2005. Perkembangan Belanja Pemerintah

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Pusat menurut jenis tahun 2004-2006 dilihat pada Tabel III.4

Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi

Perkembangan belanja pemerintah pusat menurut organisasi dalam kurun waktu tiga tahun terakhir ini, dipengaruhi oleh perkembangan susunan

bertambah menjadi 60 BA, antara lain karena (i) dibentuknya organisasi baru, yaitu BRR NAD dan Nias, dan (ii) adanya pemisahan Departemen Perdagangan dari Departemen Perindustrian dan Perdagangan, pemisahan Kementerian Negara Perumahan Rakyat dari Departemen Pekerjaan Umum, dan pemisahan Kementerian Negara Pemuda dan Olah Raga dari Departemen Pendidikan Nasional. Selanjutnya, dalam APBNP 2005 tahap kedua, jumlah BA bertambah menjadi 71 BA, terutama berkaitan dengan

Tabel III.4

PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT JENIS, 2004-2006 1)

(dalam triliun rupiah)

2004

Uraian 1. 2. 3. 4. Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang a. Utang Dalam Negeri b. Utang Luar Negeri Subsidi a. Subsidi BBM b. Subsidi Non-BBM Belanja Hibah Bantuan Sosial Belanja Lainnya Jumlah Realisasi

2)

2005

Realisasi

3)

2006

APBN-P % thd PDB

% thd PDB

% thd PDB

5.

6. 7. 8.

54,4 16,6 69,4 62,4 39,6 22,8 85,5 69,0 16,5 0,0 0,0 19,8

308,1

2,4 0,7 3,0 2,7 1,7 1,0 3,7 3,0 0,7 0,0 0,0 0,9

13,4

55,9 30,6 36,9 57,6 43,5 14,1 120,7 95,6 25,1 0,0 25,6 29,5

356,9

2,0 1,1 1,4 2,1 1,6 0,5 4,4 3,5 0,9 0,0 0,9 1,1

13,1

79,1 56,0 69,8 82,5 58,2 24,3 107,6 64,2 43,4 0,0 41,0 42,3

478,2

2,5 1,8 2,2 2,6 1,9 0,8 3,5 2,1 1,4 0,0 1,3 1,4

15,3

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Realisasi 2004 Revisi 2 3) Realisasi 2005 Revisi 1

Sumber: Departemen Keuangan RI

kementerian lembaga, perkembangan jumlah bagian anggaran (BA), dan perubahan nomenklatur atau pemisahan suatu unit organisasi dari organisasi induknya, atau penggabungan organisasi. Pada APBN 2005 terdapat 56 BA, namun dalam APBN-P 2005 tahap pertama jumlah BA

pemberian BA untuk unit-unit organisasi di lingkungan Kementerian Riset dan Teknologi, dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara. Bahkan pada tahun 2006, jumlah BA bertambah lagi menjadi 75 BA, terutama karena adanya pemberian kode BA tersendiri untuk DPD, yang selama ini termasuk dalam BA MPR, dan 39

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

pemberian kode BA untuk unit organisasi yang selama ini termasuk dalam BA 69 ­ Belanja Lainlain, yaitu Pusat Penyelidikan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), dan Komisi Yudisial RI. Secara garis besar, rincian anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi dibedakan atas (i) anggaran belanja yang dikelola oleh K/L, atau disebut sebagai BA K/L, dan (ii) anggaran belanja yang dikelola Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara, atau disebut sebagai BA anggaran perhitungan dan pembiayaan (APP). Dalam APBN-P tahap II tahun 2005, belanja pemerintah pusat mencapai Rp411,6 triliun, yang terdiri dari anggaran K/L sebesar Rp158,0 triliun (38,4 persen dari total anggaran belanja pemerintah pusat), dan BA APP sebesar Rp253,6 triliun (61,6 persen dari total anggaran belanja pemerintah pusat). Selanjutnya, dari total alokasi anggaran belanja pemerintah pusat yang mencapai Rp478,2 triliun dalam APBN-P tahun 2006, alokasi anggaran pada BA K/L mencapai Rp214,4 triliun (44,8 persen dari total anggaran belanja pemerintah pusat), dan BA APP mencapai Rp263,8 triliun (55,2 persen dari total anggaran belanja pemerintah pusat). Anggaran belanja K/L dalam APBN-P tahun 2006 tersebut berarti mengalami peningkatan 35,7 persen dari APBN-P tahap II tahun 2005. Sementara itu, alokasi anggaran BA APP dalam APBN-P tahun 2006 tersebut berarti menunjukkan peningkatan 4,0 persen dari APBN-P tahap II tahun 2005. Lebih tingginya alokasi anggaran pada BA K/L dalam APBN-P tahun 2006 dibandingkan dengan APBN-P tahap II tahun 2005 tersebut, berkaitan antara lain dengan adanya (i) kegiatan dalam DIPA 2005 yang diluncurkan ke tahun 2006; dan (ii) tambahan anggaran pendidikan yang cukup signifikan, dalam upaya untuk memenuhi amanat UUD 1945 tentang anggaran pendidikan. Sementara itu, lebih tingginya alokasi anggaran pada BA APP dalam RAPBN-P tahun 2006 dibandingkan dengan APBN-P tahap II tahun 2005, selain dipengaruhi oleh adanya perubahan berbagai indikator ekonomi makro dalam tahun 2006, juga berkaitan dengan adanya perubahan pelaksanaan beberapa kebijakan Pemerintah yang telah ditetapkan pada saat penyusunan APBN. 40

Dalam tahun 2005 dan APBN-P tahun 2006, terdapat beberapa K/L yang anggarannya mencapai lebih dari Rp10,0 triliun, yaitu Departemen Pendidikan Nasional, Departemen Pertahanan, Departemen Pekerjaan Umum, Kepolisian Negara Republik Indonesia, dan Departemen Kesehatan. Pada Departemen Pendidikan Nasional, realisasi anggaran belanja dalam DIPA APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp27,0 triliun, atau 17,1 persen dari total anggaran belanja K/L. Tingginya anggaran Departemen Pendidikan Nasional dalam tahun 2005 tersebut, terutama berkaitan dengan pelaksanaan PKPS BBM bidang pendidikan, yang dialokasikan dalam bentuk: (i) sekolah gratis melalui pemberian bantuan biaya operasional sekolah/madrasah (BOS) untuk SD/ SDLB/MI/Salafiah setingkat SD dan SMP/ SMPLB/MTs/Salafiah setingkat SMP, dan (ii) pemberian beasiswa melalui bantuan khusus murid (BKM) SMA/SMK/SMLB/MA. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006 alokasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional adalah sebesar Rp40,1 triliun atau 18,7 persen dari total alokasi anggaran belanja K/L. Alokasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional dalam APBN-P tahun 2006 tersebut berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp13,1 triliun atau 48,5 persen dari APBN-P tahap II tahun 2005. Lebih tingginya alokasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional dalam APBN-P tahun 2006 tersebut terutama berkaitan dengan adanya upaya Pemerintah untuk semaksimal mungkin meningkatkan alokasi anggaran pendidikan guna memenuhi amanat UUD 1945. Apabila dalam tahun 2005, anggaran pendidikan baru mencapai 6,5 persen dari belanja pemerintah pusat, maka dalam tahun 2006 alokasi anggaran pendidikan diperkirakan meningkat menjadi 9,3 persen dari total anggaran belanja pemerintah pusat dalam APBN 2006. Alokasi anggaran Departemen Pendidikan Nasional tersebut, sebagian besar dialokasikan untuk melaksanakan programprogram (i) wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, (ii) pendidikan menengah, (iii) pendidikan tinggi, dan (iv) peningkatan mutu

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

pendidik dan tenaga kependidikan. Pada Departemen Pertahanan, anggaran belanja dalam APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp22,1 triliun, yang berarti 14,0 persen dari total anggaran belanja K/L. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006, alokasi anggaran Departemen Pertahanan besarnya mencapai Rp27,5 triliun atau 13,4 persen dari total anggaran belanja K/L. Hal ini menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp5,4 triliun atau 24,4 persen dari anggarannya dalam APBN-P tahap II tahun 2005. Peningkatan alokasi anggaran belanja Departemen Pertahanan tersebut terutama berkaitan dengan adanya upaya-upaya untuk menjalankan fungsi pertahanan, antara lain melalui program-program: (i) pengembangan pertahanan integratif; (ii) pengembangan pertahanan matra darat; (iii) pengembangan pertahanan matra laut; (iv) pengembangan pertahanan matra udara; dan (v) pengembangan potensi dukungan pertahanan. Sementara itu, pada Departemen Pekerjaan Umum, anggaran belanja dalam DIPA APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp19,1 triliun, atau 12,1 persen dari total realisasi anggaran belanja K/L. Tingginya realisasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum tahun 2005 tersebut terutama berkaitan dengan pelaksanaan PKPS BBM bidang infrastruktur perdesaan, dalam bentuk bantuan kepada desa yang membutuhkan penyediaan, peningkatan dan perbaikan di bidang: (i) prasarana jalan desa, titian dan jembatan desa, serta tambatan perahu; (ii) prasarana irigasi desa; dan (iii) prasarana air bersih perdesaan. Dalam APBN-P tahun 2006, alokasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum besarnya mencapai Rp21,3 triliun atau 10,4 persen dari total alokasi anggaran belanja K/L. Alokasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum tahun 2006 tersebut menunjukkan kenaikan Rp2,2 triliun atau 11,4 persen dari APBN-P tahap II tahun 2005. Alokasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum tersebut, sebagian besar dimanfaatkan untuk melaksanakan program-program: (i) pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa, dan jaringan pengairan lainnya;

(ii) rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan; (iii) peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan; serta (iv) pengendalian banjir dan pengamanan pantai. Pada Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri), anggaran belanja dalam APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp13,3 triliun, atau 8,4 persen dari total anggaran belanja K/L, sedangkan dalam APBN-P tahun 2006 alokasi anggaran belanja Polri besarnya mencapai Rp16,7 triliun atau 8,1 persen dari total anggaran belanja K/L. Hal ini berarti menunjukkan peningkatan Rp3,4 triliun atau 25,6 persen dari anggarannya dalam APBN-P tahap II tahun 2005. Tingginya alokasi anggaran belanja Kepolisian Negara Republik Indonesia tersebut terutama berkaitan dengan upaya-upaya untuk menjalankan fungsi ketertiban dan keamanan, antara lain melalui program-program: (i) pengembangan sumber daya manusia kepolisian; (ii) pengembangan sarana dan prasarana kepolisian; serta (iii) pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat. Selanjutnya, pada Departemen Kesehatan anggaran belanja dalam APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp11,1 triliun, yang berarti 7,0 persen dari total anggaran belanja K/L. Tingginya anggaran tersebut terutama berkaitan dengan pelaksanaan PKPS BBM bidang kesehatan dengan tujuan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan bagi seluruh penduduk, terutama bagi penduduk miskin, antara lain melalui pelayanan kesehatan gratis di Puskesmas dan jaringannya, serta kelas III Rumah Sakit Pemerintah dan Rumah Sakit Swasta yang ditunjuk Pemerintah. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006 alokasi anggaran belanja Departemen Kesehatan jumlahnya mencapai Rp14,3 triliun atau 7,0 persen dari total anggaran belanja K/L. Hal ini berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp3,2 triliun atau 28,8 persen dari APBN-P tahap II tahun 2005. Alokasi anggaran belanja Departemen Kesehatan tersebut, sebagian besar dipergunakan untuk melaksanakan program-program: (i) upaya kesehatan perorangan; (ii) upaya kesehatan masyarakat; dan (iii) kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan.

41

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Selanjutnya, dapat diinformasikan bahwa, dalam APBN-P tahun 2006 ini terdapat 2 (dua) K/L yang alokasi anggarannya mencapai lebih dari Rp10,0 triliun, walaupun dalam APBNP tahap II tahun 2005 realisasi anggarannya belum mencapai Rp10,0 triliun. Kedua K/L tersebut adalah Departemen Agama dan Badan Rehabilitasi dan Rekontruksi (BRR) NAD dan Nias. Apabila pada APBN-P tahap II tahun 2005, anggaran belanja Departemen Agama baru mencapai Rp7,0 triliun (4,4 persen dari total anggaran belanja K/L), namun dalam APBN-P tahun 2006 alokasi anggaran belanja Departemen Agama jumlahnya mencapai Rp10,6 triliun, yang berarti mengalami peningkatan Rp3,6 triliun atau 51,4 persen. Peningkatan alokasi anggaran belanja Departemen Agama dalam tahun 2006 tersebut terutama berkaitan dengan adanya tambahan anggaran pendidikan yang dialokasikan pada Departemen Agama (selain Departemen Pendidikan Nasional) dalam upaya pemerintah untuk memenuhi amanat UUD 1945 berkenaan dengan alokasi anggaran pendidikan dalam APBN. Sementara itu, alokasi anggaran belanja BRR NAD dan Nias dalam APBN-P tahun 2006 jumlahnya mencapai Rp12,3 triliun (5,5 persen dari total anggaran belanja K/L), yang berarti Rp8,4 triliun atau 215,3 persen lebih tinggi dari APBN-P tahap II tahun 2005 sebesar Rp3,9 triliun. Lebih tingginya anggaran belanja BRR NAD dan Nias tersebut berkaitan dengan upaya Pemerintah untuk melakukan realokasi seluruh anggaran yang diperuntukkan bagi kegiatan rehabilitasi dan rekontruksi NAD dan Nias ke dalam BA BRR NAD dan Nias, yang dalam tahun 2005 anggaran untuk kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias tersebut masih dikelola oleh beberapa K/L. Hal ini dimaksudkan guna lebih meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan anggaran rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias. Di sisi lain, perkembangan BA APP yang terdiri dari BA 61 ­ Cicilan dan Bunga Utang, BA 62 ­ Subsidi dan Transfer Lainnya, dan BA 69 ­ Belanja Lain-lain dalam kurun

waktu yang sama menunjukkan perkembangan yang fluktuatif, terutama dipengaruhi oleh perkembangan berbagai indikator ekonomi makro dan pelaksanaan dari langkahlangkah kebijakan yang semula diprogramkan oleh Pemerintah. Dalam APBN-P tahun 2006, anggaran BA 61 ­ Cicilan dan Bunga Utang jumlahnya mencapai Rp82,6 triliun atau menyerap 31,3 persen dari total anggaran belanja APP. Jumlah ini, berarti Rp10,2 triliun atau 14,1 persen lebih tinggi dari realisasi BA 61 pada APBN-P tahap II tahun 2005 sebesar Rp72,4 triliun (28,6 persen dari total realisasi BA APP). Lebih tingginya alokasi anggaran BA 61 dalam tahun 2006 tersebut terutama berkaitan dengan lebih tingginya pembayaran bunga utang dalam negeri, sebagai dampak dari lebih tingginya tingkat suku bunga SBI 3 bulan, dilaksanakannya program debt switching, tambahan penerbitan SUN, serta konsekuensi penyelesaian SU-002 dan SU-004. Selain itu, peningkatan anggaran BA 61 tersebut juga berkaitan dengan lebih tingginya beban pembayaran bunga utang luar negeri, sebagai dampak dari berakhirnya moratorium bunga utang dalam tahun 2006. Anggaran BA 62 ­ Subsidi dan Transfer Lainnya, dalam APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp147,6 triliun (58,2 persen dari total realisasi BA APP), yang dipengaruhi antara lain oleh tingginya perkiraan realisasi: (i) subsidi BBM (yang mencapai Rp95,6 triliun (64,8 persen dari realisasi BA 62)) berkaitan dengan tingginya harga minyak mentah Indonesia dan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat; dan (ii) subsidi listrik (yang mencapai Rp8,8 triliun), sebagai dampak kebijakan penyesuaian harga BBM dalam negeri pada bulan Maret 2005 dan Oktober 2005. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006 alokasi anggaran BA 62 jumlahnya mencapai Rp145,6 triliun (55,2 persen dari total anggaran BA APP), yang berarti menunjukkan penurunan Rp2,0 triliun atau 1,4 persen dari APBN-P tahap II dalam tahun 2005. Lebih rendahnya alokasi anggaran BA 62 dalam tahun 2006 tersebut terutama terkait lebih rendahnya perkiraan realisasi subsidi BBM, sebagai dampak kebijakan penetapan harga dan penurunan volume

42

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

konsumsi BBM. Namum demikian, alokasi anggaran BA 62 diperkirakan masih relatif tinggi, berkaitan dengan lebih tingginya perkiraan realisasi subsidi listrik, sebagai dampak dari dibatalkannya kebijakan Pemerintah untuk menaikkan tarif dasar listrik pada tahun 2006, lebih tingginya alokasi anggaran untuk kontribusi sosial, sebagai dampak dari adanya kebijakan kenaikan pokok pensiun dan perubahan sharing beban pembayaran pensiun antara pemerintah dan PT Taspen. Selanjutnya, realisasi anggaran belanja pada BA 69 ­ Belanja Lain-lain dalam APBN-P tahun 2006 jumlahnya mencapai Rp35,8 triliun atau 13,6 persen dari total realisasi anggaran belanja BA APP. Jumlah ini berarti lebih tinggi Rp2,2 triliun atau 6,0 persen dari APBN-P tahap II tahun 2005 yang mencapai Rp33,6 triliun. Hal ini berkaitan dengan lebih tingginya alokasi anggaran pada mata anggaran bencana alam, sebagai dampak dari dialokasikannya anggaran tanggap darurat yang cukup besar, akibat bencana tsunami yang menimpa provinsi NAD dan Nias di penghujung tahun 2004. Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat menurut Organisasi tahun 2005 ­ 2006 dapat dilihat pada Tabel III.5.

Dalam APBN-P tahap II tahun 2005, anggaran belanja pada fungsi pelayanan umum mencapai Rp280,7 triliun atau 68,2 persen dari total realisasi belanja pemerintah pusat. Tingginya anggaran belanja pada fungsi tersebut berkaitan dengan pelaksanaan program-program dalam fungsi pelayanan umum, yang dilaksanakan oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara, yaitu meliputi program pembayaran bunga utang, program subsidi dan transfer lainnya, dan program pembiayaan lain-lain. Besaran anggaran belanja fungsi pelayanan umum berkaitan dengan (i) perubahan indikator ekonomi makro, seperti tingkat suku bunga SBI 3 bulan, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, serta harga minyak mentah Indonesia, dan (ii) kebijakan yang diambil Pemerintah, yaitu penyesuaian harga BBM dalam negeri yang berdampak pada tingginya subsidi listrik. Selain itu, tingginya realisasi anggaran pada fungsi pelayanan umum ini juga terkait dengan dialokasikannya anggaran yang cukup besar dalam rangka tanggap darurat serta rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias, sebagai dampak dari bencana tsunami yang terjadi di penghujung tahun 2004. Sementara itu, dalam RAPBN-P tahun 2006, anggaran belanja pada fungsi pelayanan umum diperkirakan mencapai Rp304,4 triliun atau mengalami peningkatan 8,4 persen bila dibandingkan dengan APBN-P tahap II tahun 2005. Ada dua faktor yang mempengaruhi peningkatan alokasi anggaran belanja pada fungsi pelayanan umum dalam tahun 2006. Pertama, adanya perubahan berbagai indikator ekonomi makro, seperti tingkat suku bunga SBI 3 bulan, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, serta harga minyak mentah Indonesia. Kedua, adanya perubahan dalam langkah-langkah kebijakan yang diambil Pemerintah, seperti dilaksanakannya program debt switching, tambahan penerbitan SUN, dan penyelesaian SU002 dan SU-004, adanya kenaikan pensiun pokok, dan perubahan sharing pemerintah kepada PT Taspen; serta dibatalkannya kebijakan untuk menaikkan tarif dasar listrik (TDL). Di sisi lain, anggaran belanja pada fungsi pendidikan dalam APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp32,8 triliun atau 8,0 persen dari realisasi belanja pemerintah pusat. Relatif 43

Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi

Belanja pemerintah pusat menurut fungsi pada dasarnya dapat menggambarkan (i) besarnya alokasi anggaran pada program-program dalam fungsi pada K/L atau Menteri Keuangan selaku bendahara umum negara, atau (ii) banyaknya K/ L yang menjalankan program-program dalam fungsi yang bersangkutan. Dilihat dari alokasi anggaran Pemerintah Pusat menurut fungsi pemerintahan, dalam tahun 2005 dan tahun 2006 terdapat empat fungsi yang alokasi anggarannya mencapai lebih dari Rp20,0 triliun. Keempat fungsi tersebut adalah fungsi pelayanan umum, fungsi pendidikan, fungsi pertahanan, dan fungsi ekonomi.

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Tabel III.5 PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT ORGANISASI, 2005-2006 1) (dalam miliar rupiah)

2005 KODE KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA APBN-P II 218,2 837,0 303,4 1.208,4 858,1 744,5 83,9 1.098,6 3.855,1 22.053,6 1.862,8 4.860,9 4.295,3 820,5 6.262,4 6.030,7 26.996,2 11.144,2 7.019,4 1.656,6 2.350,2 2.138,4 2.481,4 19.091,5 69,8 65,5 71,9 557,1 60,5 196,3 272,3 1.296,0 104,6 193,5 716,8 434,7 21,0 346,9 221,2 1.342,2 111,3 937,0 13.335,0 247,9 46,2 223,6 219,5 119,5 662,5 24,8 229,8 11,9 180,5 413,4 223,9 309,0 156,8 129,9 42,3 54,5 119,9 69,7 219,1 365,4 879,2 197,0 300,0 3.967,0 % thd PDB 0,01 0,03 0,01 0,05 0,03 0,03 0,00 0,04 0,15 0,83 0,07 0,18 0,16 0,03 0,24 0,23 1,02 0,42 0,26 0,06 0,09 0,08 0,09 0,72 0,00 0,00 0,00 0,02 0,00 0,01 0,01 0,05 0,00 0,01 0,03 0,02 0,00 0,01 0,01 0,05 0,00 0,04 0,50 0,01 0,00 0,01 0,01 0,00 0,02 0,00 0,01 0,00 0,01 0,02 0,01 0,01 0,01 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,01 0,01 0,03 0,01 0,01 0,15 6,0 2006 RAPBN-P 163,2 1.170,9 607,5 2.180,1 1.481,5 1.069,8 215,8 1.174,8 4.753,8 26.961,4 3.397,7 6.578,4 6.218,1 1.050,1 5.096,6 8.037,4 39.460,2 14.225,0 10.647,1 2.207,4 2.301,7 1.802,3 2.664,5 18.268,3 87,8 101,0 80,5 628,0 209,9 273,8 372,3 1.002,4 129,3 206,3 909,5 632,1 24,5 905,6 225,9 1.518,1 127,8 1.967,3 15.942,4 318,7 56,1 268,3 234,4 478,8 643,2 46,8 511,5 658,8 226,9 74,1 542,8 240,7 349,5 164,5 153,9 51,7 50,8 140,9 82,3 224,9 464,4 1.222,0 394,0 467,8 256,5 11.464,1 190,8 46,5 % thd PDB 0,01 0,04 0,02 0,07 0,05 0,03 0,01 0,04 0,15 0,86 0,11 0,21 0,20 0,03 0,16 0,26 1,26 0,46 0,34 0,07 0,07 0,06 0,09 0,59 0,00 0,00 0,00 0,02 0,01 0,01 0,01 0,03 0,00 0,01 0,03 0,02 0,00 0,03 0,01 0,05 0,00 0,06 0,51 0,01 0,00 0,01 0,01 0,02 0,02 0,00 0,02 0,02 0,01 0,00 0,02 0,01 0,01 0,01 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,01 0,01 0,04 0,01 0,01 0,01 0,37 0,01 0,00 6,6

1 2 4 5 6 7 8 10 11 12 13 15 18 19 20 22 23 24 25 26 27 29 32 33 34 35 36 40 41 42 43 44 47 48 50 51 52 54 55 56 57 59 60 63 64 65 66 67 68 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 100 103

MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT DEWAN PERWAKILAN RAKYAT BADAN PEMERIKSA KEUANGAN MAHKAMAH AGUNG KEJAKSAAN AGUNG KEPRESIDENAN 2) WAKIL PRESIDEN 3) DEPARTEMEN DALAM NEGERI DEPARTEMEN LUAR NEGERI DEPARTEMEN PERTAHANAN DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM DEPARTEMEN KEUANGAN DEPARTEMEN PERTANIAN DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DEPARTEMEN KESEHATAN DEPARTEMEN AGAMA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DEPARTEMEN SOSIAL DEPARTEMEN KEHUTANAN DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM DAN KEAMANAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT DEPARTEMEN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA KEMENTERIAN BADAN USAHA MILIK NEGARA KEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGI KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP KEMENTERIAN KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA BADAN INTELIJEN NEGARA LEMBAGA SANDI NEGARA DEWAN KETAHANAN NASIONAL BADAN PUSAT STATISTIK KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERPUSTAKAAN NASIONAL KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMASI KEPOLISIAN NEGARA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA KOMISI PEMILIHAN UMUM MAHKAMAH KONSTITUSI PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA BADAN TENAGA NUKLIR BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL BADAN STANDARISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NASIONAL LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA BADAN PENGAWAS KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN DEPARTEMEN PERDAGANGAN KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKYAT KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS DEWAN PERWAKILAN DAERAH (DPD) KOMISI YUDISIAL RI BAKORNAS PENANGGULANGAN BENCANA JUMLAH KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

158.038,2

207.104,0

BAGIAN PEMBIAYAAN DAN PERHITUNGAN 61 62 69 CICILAN DAN BUNGA UTANG SUBSIDI DAN TRANSFER LAINNYA BELANJA LAIN-LAIN JUMLAH BAGIAN PEMBIAYAAN DAN PERHITUNGAN JUMLAH

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Kepresidenan terdiri dari Sekretariat Negara, Sekretariat Kabinet, Sekretariat Presiden, Sekretariat Militer Presiden, dan Pasukan Pengamanan Presiden 3) Wakil Presiden terdiri dari Sekretariat Wakil Presiden dan Badan Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi Sumber : Departemen Keuangan RI

72.421,9 147.591,2 33.616,2 253.629,3 411.667,6

2,73 5,57 1,27 9,6 15,5

87.715,7 134.532,4 40.809,0 263.057,1 470.161,0

2,81 4,31 1,31 8,4 15,1

44

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

tingginya anggaran belanja pada fungsi pendidikan dalam tahun 2005 tersebut terutama berkaitan dengan tingginya anggaran pada program wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun. Hal ini terutama sebagai dampak dari pelaksanaan PKPS BBM bidang pendidikan yang dikelola oleh Departemen Pendidikan Nasional dan Departemen Agama, yang dialokasikan dalam bentuk: (i) sekolah gratis melalui bantuan biaya operasional sekolah/ madrasah (BOS) untuk SD/SDLB/MI/Salafiah setingkat SD dan SMP/SMPLB/MTs/Salafiah setingkat SMP; dan (ii) beasiswa melalui bantuan khusus murid (BKM) SMA/SMK/SMLB/MA. Selain itu, relatif tingginya anggaran belanja pada fungsi pendidikan tahun 2005 tersebut juga berkaitan dengan tingginya anggaran pada program-program: (i) pendidikan menengah; (ii) pendidikan tinggi; (iii) peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan; dan (iv) peningkatan pendidikan agama dan keagamaan. Sementara itu, dalam RAPBN-P tahun 2006, alokasi anggaran pada fungsi pendidikan diperkirakan mencapai Rp47,0 triliun, yang berarti Rp14,1 triliun (43,0 persen) lebih tinggi dari APBN-P tahap II tahun 2005. Hal ini berkaitan dengan adanya upaya Pemerintah untuk memenuhi amanat UUD 1945 mengenai alokasi anggaran pendidikan dalam APBN. Pada fungsi pertahanan, alokasi anggaran belanja negara dalam RAPBN-P tahun 2006 diperkirakan mencapai Rp27,0 triliun, yang berarti Rp5,0 triliun (22,4 persen) lebih tinggi dari APBN-P tahap II tahun 2005. Lebih tingginya anggaran pada fungsi pertahanan tersebut antara lain berkaitan dengan lebih tingginya alokasi anggaran pada programprogram yang dilaksanakan oleh Departemen Pertahanan, yang meliputi: (i) program pengembangan pertahanan integratif; (ii) program pengembangan pertahanan matra darat; (iii) program pengembangan pertahanan matra laut; (iv) program pengembangan pertahanan matra udara; serta (v) program pengembangan potensi dukungan pertahanan. Pada fungsi ekonomi, anggaran belanja dalam APBN-P tahap II tahun 2005 mencapai Rp33,8 triliun atau 8,2 persen dari total realisasi belanja pemerintah pusat. Tingginya realisasi anggaran pada fungsi ekonomi tersebut berkaitan dengan

pelaksanaan PKPS BBM bidang infrastruktur perdesaan, yang dialokasikan dalam bentuk bantuan kepada desa yang membutuhkan penyediaan, peningkatan dan perbaikan di bidangbidang: (i) prasarana jalan desa, titian dan jembatan desa, serta tambatan perahu; (ii) prasarana irigasi desa; serta (iii) prasarana air bersih perdesaan. Sementara itu, dalam RAPBN-P tahun 2006, alokasi anggaran pada fungsi ekonomi diperkirakan mencapai Rp38,6 triliun atau meningkat Rp4,8 triliun (14,2 persen) dari APBN-P tahap II tahun 2005. Hal ini terutama berkaitan dengan pelaksanaan berbagai program kegiatan pada Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, Departemen Pertanian, dan Departemen Perhubungan, yang meliputi antara lain: (i) program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan; (ii) program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa, dan jaringan irigasi lainnya; (iii) program peningkatan kualitas jasa pelayanan sarana dan prasarana ketenagalistrikan; serta (iv) program peningkatan ketahanan pangan. Selain keempat fungsi di atas, terdapat satu fungsi yang anggarannya dalam tahun 2005 belum mencapai Rp20,0 triliun, namun dalam tahun 2006 alokasi anggarannya mencapai lebih dari Rp20,0 triliun, yaitu fungsi ketertiban dan keamanan. Dalam RAPBN-P tahun 2006, alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan diperkirakan mencapai Rp24,4 triliun, yang berarti Rp6,1 triliun atau 33,6 persen lebih tinggi dari anggarannya dalam APBN-P tahap II tahun 2005 sebesar Rp18,3 triliun. Lebih tingginya alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan dalam tahun 2006 tersebut terutama bekaitan dengan tingginya alokasi anggaran pada programprogram yang dilaksanakan Kepolisian Negara RI, yang meliputi antara lain: (i) program pengembangan sumber daya manusia kepolisian; (ii) program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian; serta (iii) program pemeliharaan kamtibmas. Selain berkaitan peningkatan alokasi anggaran pada ketiga program tersebut, peningkatan alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan dalam tahun 2006 tersebut juga berkaitan dengan alokasi anggaran pada program-program peningkatan 45

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

kinerja lembaga peradilan dan lembaga penegak hukum lainnya yang dilaksanakan oleh Mahkamah Agung, Kejaksaan Agung, Departemen Hukum dan HAM, dan Mahkamah Konstitusi. Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat menurut fungsi tahun 2005 ­ 2006 dapat dilihat pada Tabel III.6.

dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (iv) meningkatkan pelayanan publik; serta (v) meningkatkan efisiensi melalui anggaran berbasis kinerja. Sejalan dengan kebijakan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah dimaksud, maka besarnya

Tabel III.6 PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT FUNGSI, 2005-2006 1) (dalam miliar rupiah)

2005 KODE FUNGSI APBN-P II

280.746,9 22.076,0 18.283,0 33.793,2 3.323,0 6.196,2 10.398,5 953,2 731,6 32.838,4 2.327,7 411.667,6

2006 % thd PDB

10,6 0,8 0,7 1,3 0,1 0,2 0,4 0,0 0,0 1,2 0,1 15,5

RAPBN-P

304.355,5 27.013,0 24.432,6 38.580,9 4.362,1 6.606,8 13.403,6 1.016,9 1.099,9 46.960,5 2.329,2 470.161,0

% thd PDB

9,7 0,9 0,8 1,2 0,1 0,2 0,4 0,0 0,0 1,5 0,1 15,1

01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11

PELAYANAN UMUM PERTAHANAN KETERTIBAN DAN KEAMANAN EKONOMI LINGKUNGAN HIDUP PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM KESEHATAN PARIWISATA DAN BUDAYA AGAMA PENDIDIKAN PERLINDUNGAN SOSIAL JUMLAH

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber : Departemen Keuangan RI

Perkembangan Anggaran Belanja ke Daerah

Sejak dimulainya era otonomi daerah dan desentralisasi fiskal pada tahun 2001, pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal kini telah berjalan selama lebih dari lima tahun. Selama kurun waktu tersebut, kebijakan desentralisasi fiskal diarahkan untuk: (i) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; (ii) meningkatkan akuntabilitas, transparansi, dan partisipasi masyarakat; (iii) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance)

penyerahan sumber-sumber pendanaan oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah yang diimplementasikan dalam bentuk transfer belanja ke daerah, dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan, baik dari segi cakupan jenis dana yang didaerahkan, maupun dari segi besaran alokasi dana yang didaerahkan. Selanjutnya, dalam rangka meningkatkan akuntabilitas publik dan pelayanan publik tingkat lokal, maka sesuai dengan asas demokrasi, pada tahun 2004, DPR RI dan Pemerintah telah berhasil melakukan revitalisasi kebijakan desentralisasi fiskal, yang ditandai dengan disahkannya Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan

46

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Daerah sebagai pengganti Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999. Di bidang dana perimbangan, revitalisasi kebijakan desentralisasi fiskal sebagaimana yang termuat dalam Undangundang Nomor 33 Tahun 2004, meliputi antara lain: (i) dimasukkannya persentase bagi hasil PPh Orang Pribadi Dalam Negeri dan PPh Pasal 21 antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah; (ii) penyempurnaan bagi hasil sumber daya alam, dengan penambahan bagian daerah dari sektor pertambangan panas bumi; (iii) penambahan variabel kebutuhan fiskal dalam penghitungan dana alokasi umum (DAU); serta (iv) penyempurnaan definisi dan kriteria dana alokasi khusus (DAK), dengan antara lain mengalihkan DAK yang bersumber dari dana reboisasi ke dalam dana bagi hasil (DBH). Dengan adanya upaya penyempurnaan tersebut, maka pengelolaan fiskal oleh pemerintah daerah menjadi semakin meningkat. Seiring dengan terjadinya peningkatan pengelolaan fiskal oleh pemerintah daerah ini, terjadi pula peningkatan transfer dana dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir, terutama pada tahun 2006. Apabila pada tahun 2004, realisasi belanja ke daerah mencapai Rp129,7 triliun (5,6 persen terhadap PDB), maka pada tahun 2005 jumlah tersebut meningkat sebesar Rp20,8 triliun (16,0 persen) menjadi Rp150,5 triliun (5,5 persen terhadap PDB). Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006, alokasi anggaran belanja ke daerah ditetapkan sebesar Rp220,8 triliun (7,1 persen terhadap PDB), yang berarti meningkat sebesar Rp70,3 triliun atau 46,7 persen dari realisasinya dalam tahun 2005. Peningkatan alokasi anggaran belanja ke daerah ini antara lain berkenaan dengan lebih tingginya penerimaan dalam negeri, yang membawa konsekuensi pada lebih tingginya DBH dan DAU. Selain itu, peningkatan alokasi anggaran belanja ke daerah tersebut juga berkaitan dengan

adanya penyesuaian persentase DAU, yaitu dari semula 25 persen dari pendapatan dalam negeri (PDN) neto sampai dengan tahun 2003, menjadi 25,5 persen dari PDN neto dalam tahun 2004 dan tahun 2005, dan selanjutnya menjadi 26,0 persen dari PDN neto dalam tahun 2006. Peningkatan alokasi anggaran belanja ke daerah yang cukup signifikan tersebut diharapkan semakin meningkatkan kemampuan keuangan daerah dalam pembiayaan pembangunan daerah, sehingga memberikan manfaat yang sebesarbesarnya bagi kesejahteraan masyarakat. Dalam pengelolaan keuangan daerah yang semakin besar ini, pemerintah daerah harus mampu menjabarkannya dengan mengikuti kaidah-kaidah efisiensi, efektivitas, fleksibilitas, transparansi dan akuntabilitas sesuai dengan peraturan pengelolaan keuangan negara. Alokasi anggaran belanja ke daerah tersebut terdiri dari dana perimbangan, serta dana otonomi khusus dan penyesuaian.

Dana Perimbangan

Sebagai komponen terbesar dalam alokasi belanja ke daerah, dana perimbangan mempunyai peranan yang sangat penting dalam mendukung pelaksanaan desentralisasi fiskal dan pembiayaan otonomi daerah. Selama periode 2001-2006, kebijakan dana perimbangan diarahkan untuk: (i) memperkuat koreksi ketimpangan fiskal horizontal; (ii) meningkatkan pelayanan publik; dan (iii) meningkatkan efisiensi melalui anggaran kinerja sesuai amanat Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Dalam perkembangannya, alokasi dana perimbangan senantiasa menunjukkan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Apabila dalam tahun 2004 realisasi dana perimbangan mencapai Rp122,9 triliun (5,3 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005, realisasi dana perimbangan telah mencapai Rp143,3 triliun (5,2 persen terhadap PDB), atau meningkat

47

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

sebesar 16,6 persen. Selanjutnya, dalam APBNP tahun 2006, alokasi dana perimbangan ditetapkan sebesar Rp216,8 triliun (7,0 persen terhadap PDB), atau lebih tinggi 51,3 persen dari realisasinya dalam tahun 2005. Alokasi dana perimbangan tersebut terdiri dari realisasi dana bagi hasil (DBH), dana alokasi umum (DAU), dan dana alokasi khusus (DAK).

Sementara itu, penerimaan negara yang berasal dari SDA yang dibagihasilkan ke daerah meliputi: (i) SDA minyak bumi; (ii) SDA gas alam; (iii) SDA pertambangan umum; (iv) SDA kehutanan (sejak tahun 2006 mencakup pula dana reboisasi, yang sebelumnya merupakan komponen dari DAK); dan (v) SDA perikanan. Dalam tiga tahun terakhir, realisasi DBH senantiasa menunjukkan kecenderungan meningkat seiring dengan meningkatnya realisasi penerimaan dalam negeri yang dibagihasilkan. Apabila pada tahun 2004, realisasi DBH (termasuk DAK DR) mencapai Rp38,0 triliun (1,7 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi DBH (termasuk DAK DR) meningkat 33,2 persen menjadi sebesar Rp50,6 triliun (1,9 persen terhadap PDB). Sementara itu, alokasi DBH dalam APBN-P tahun 2006 ditetapkan sebesar Rp59,6 triliun (1,9 persen terhadap PDB) atau 17,8 persen lebih tinggi dari realisasi DBH dalam tahun 2005. Oleh karena dana bagi hasil tersebut bersifat by origin, maka daerah-daerah yang menerima dana bagi hasil yang relatif besar adalah daerahdaerah yang potensi sumber daya alamnya cukup besar. Sebagai contoh, dalam tahun 2006 daerahdaerah yang menerima alokasi DBH yang relatif besar diantaranya adalah Provinsi Kalimantan Timur diperkirakan sebesar Rp3,2 triliun, Provinsi Aceh diperkirakan sebesar Rp2,5 triliun, Provinsi Riau diperkirakan sebesar 2,1 triliun, Kabupaten Kutai Kartanegara diperkirakan sebesar Rp3,5 triliun, Kabupaten Bengkalis diperkirakan sebesar Rp1,9 triliun, serta Kabupaten Rokan Hilir dan Kabupaten Siak diperkirakan masing-masing sebesar Rp1,2 triliun. Meskipun dana bagi hasil tersebut mengalami peningkatan setiap tahunnya, namun dalam pelaksanaan penyalurannya masih terdapat kendala, seperti keterlambatan dalam proses penetapan dan penyaluran dana bagian daerah yang berasal dari DBH. Berkaitan dengan itu, untuk mengatasi berbagai kendala tersebut telah dilakukan langkah-langkah aktif, diantaranya

Dana Bagi Hasil (DBH)

Dana bagi hasil (DBH) merupakan dana yang bersumber dari pendapatan negara dalam APBN, baik perpajakan maupun sumber daya alam, yang dibagihasilkan kepada daerah berdasarkan angka persentase tertentu. Besarnya bagian daerah dari pendapatan negara yang dibagihasilkan tersebut ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yaitu mengacu kepada Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, Undang-undang Nomor 18 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Daerah Istimewa Aceh sebagai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua, serta peraturan perundang-undangan lain yang berkaitan dengan perpajakan dan sumber daya alam. Berdasarkan ketentuan tersebut, maka besarnya realisasi DBH, selain dipengaruhi oleh kinerja penerimaan dalam negeri yang dibagihasilkan, juga tergantung pada ketentuan-ketentuan yang berlaku mengenai besarnya persentase bagian daerah penghasil yang diatur dalam peraturan perundang-undangan. Pendapatan negara yang berasal dari penerimaan perpajakan yang dibagihasilkan ke daerah melalui APBN meliputi: (i) pajak penghasilan, yaitu PPh Pasal 21 dan PPh Pasal 25/29 wajib pajak orang pribadi dalam negeri; (ii) pajak bumi dan bangunan; serta (iii) bea perolehan hak atas tanah dan bangunan. 48

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

dengan melakukan penyempurnaan proses dan mekanisme penyaluran DBH ke daerah, yaitu dengan meningkatkan koordinasi antardepartemen/instansi terkait serta meningkatkan akurasi data oleh departemen teknis/instansi terkait. Dengan peningkatan alokasi DBH yang disertai pula dengan langkahlangkah penyempurnaan dalam pelaksanaan DBH tersebut, maka daerah-daerah diharapkan dapat memanfaatkannya untuk menunjang roda penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di daerahnya masing-masing.

triliun (4,7 persen terhadap PDB), yang berarti mengalami peningkatan Rp57,0 triliun atau 64,3 persen dari realisasi DAU tahun 2005. Ada dua faktor penyebab peningkatan alokasi DAU dalam periode tersebut. Pertama, berkaitan dengan meningkatnya penerimaan dalam negeri neto. Kedua, karena meningkatnya rasio alokasi DAU terhadap PDN neto dalam APBN, yaitu dari 25 persen pada tahun 2001 hingga tahun 2003, menjadi 25,5 persen pada tahun 2004 dan tahun 2005, serta 26 persen pada tahun 2006. Sesuai dengan fungsinya sebagai alat pemerataan kemampuan keuangan antardaerah, maka daerah-daerah yang kemampuan fiskalnya tinggi menerima DAU relatif lebih kecil bila dibandingkan dengan daerah-daerah yang kemampuan fiskalnya rendah. Sebagai contoh, dalam tahun 2006, daerah-daerah dengan kemampuan fiskal tinggi yang menerima DAU yang relatif kecil diantaranya adalah Provinsi Riau sebesar Rp92,2 miliar, Provinsi Kalimantan Timur sebesar Rp72,5 miliar, Kabupaten Kepulauan Riau sebesar Rp93,0 miliar, Kota Dumai sebesar Rp93,5 miliar, Kota Tarakan sebesar Rp73,0 miliar, dan Kota Bontang sebesar Rp75,7 miliar. Sebaliknya, daerah-daerah penerima DAU yang relatif besar diantaranya adalah Provinsi Nusa Tenggara Timur sebesar Rp479,4 miliar, dan Kabupaten Lombok Timur sebesar Rp465,5 miliar, yang merupakan daerahdaerah dengan kemampuan fiskal rendah. Untuk lebih meningkatkan fungsi utama DAU sebagai alat pemerataan kemampuan keuangan antardaerah, maka selama tiga tahun terakhir telah dilakukan secara berkesinambungan upaya-upaya penyempurnaan, peningkatan akurasi dan validasi data dasar perhitungan DAU, serta penyempurnaan terhadap formula yang digunakan dalam perhitungan DAU. Sesuai Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, dan Peraturan Pemerintah

Dana Alokasi Umum (DAU)

DAU diberikan kepada daerah dengan tujuan untuk meminimumkan ketimpangan fiskal antardaerah, sekaligus memeratakan kemampuan keuangan antardaerah (horizontal fiscal imbalance) guna mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. Karena itu, DAU tersebut dialokasikan dalam bentuk block grant, dan penggunaannya sepenuhnya diserahkan kepada daerah, sehingga harus disesuaikan dengan prioritas dan kebutuhan masing-masing daerah, yang merupakan tugas dan kewenangan daerah. Sebagaimana telah disinggung di atas, alokasi DAU dalam APBN setiap tahun, selain dipengaruhi oleh perkembangan penerimaan dalam negeri, juga tergantung pada penetapan persentasenya terhadap penerimaan dalam negeri neto (PDN neto) oleh DPR dan Pemerintah. Dalam tiga tahun terakhir, realisasi DAU senantiasa menunjukkan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Apabila pada tahun 2004 realisasi DAU mencapai Rp82,1 triliun (3,6 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi DAU mencapai Rp88,7 triliun (3,3 persen terhadap PDB), yang berarti meningkat Rp6,6 triliun atau 8,0 persen. Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006, alokasi DAU ditetapkan sebesar Rp145,7

49

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Nomor 84 Tahun 2000 tentang Dana Perimbangan, formula yang digunakan dalam perhitungan DAU dalam tahun 2004 dan 2005 masih dihitung dengan menggunakan konsep kesenjangan fiskal (fiscal gap), yang merupakan selisih antara kebutuhan fiskal (fiscal need) dengan kapasitas fiskal (fiscal capacity). Dalam hal ini, variabel kebutuhan fiskal daerah meliputi: (i) jumlah penduduk; (ii) luas wilayah; (iii) keadaan geografi, dan (iv) tingkat pendapatan masyarakat. Sedangkan variabel kapasitas fiskal daerah terdiri dari: (i) potensi industri, (ii) potensi SDA; (iii) potensi SDM; dan (iv) produk domestik regional bruto (PDRB). Sejalan dengan terbitnya Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, perhitungan DAU dalam tahun 2006 didasarkan kepada formula atas dasar alokasi dasar (AD) yang dihitung berdasarkan jumlah gaji pegawai negeri sipil daerah, dan celah fiskal (CF) yang merupakan selisih antara kebutuhan fiskal (KbF) dengan kapasitas fiskal (KpF). Dalam hal ini, variabel KbF telah bertambah menjadi 5 (lima) variabel, yaitu (i) jumlah penduduk; (ii) luas wilayah; (iii) indeks kemahalan konstruksi; (iv) produk domestik regional bruto (PDRB) per kapita; dan (v) indeks pembangunan manusia (IPM). Sedangkan KpF daerah dicerminkan oleh potensi penerimaan daerah yang merupakan akumulasi dari potensi pendapatan asli daerah (PAD) ditambah dengan penerimaan DBH pajak dan SDA yang diterima oleh daerah. Peningkatan alokasi anggaran DAU dalam jumlah yang cukup besar yang disertai dengan langkah-langkah penyempurnaan dalam pengalokasian DAU tersebut, diharapkan tidak saja mampu mengurangi kesenjangan keuangan secara horizontal (horizontal fiscal imbalance) antardaerah, akan tetapi juga diharapkan mampu memberikan ruang gerak yang lebih luas kepada pemerintah daerah dalam melaksanakan roda

pemerintahan daerah, serta meningkatkan pembangunan di daerah masing-masing.

Dana Alokasi Khusus (DAK)

Berbeda dengan sifat DBH dan DAU, DAK yang dialokasikan kepada daerah digolongkan ke dalam bantuan yang bersifat khusus (specific grant). Pada awalnya, DAK yang disalurkan kepada daerah, seluruhnya bersumber dari dana reboisasi (DR), yang dialokasikan sebesar 40 persen dari penerimaannya. Namun, mulai tahun 2003, selain untuk membiayai kegiatan reboisasi di daerah penghasil, DAK juga diberikan dalam bentuk DAK Non-DR yang disediakan bagi daerah tertentu untuk membiayai kebutuhan khusus, seperti: (i) kebutuhan yang tidak dapat diperkirakan secara umum dengan menggunakan rumus alokasi umum, dan/atau (ii) kebutuhan yang merupakan komitmen atau prioritas nasional. Selanjutnya, dalam tahun 2006, komponen DAK DR tersebut dialihkan menjadi salah satu komponen DBH, mengingat adanya kesamaan karakteristik antara konsep DBH yang bersifat menurut asal atau by origin dengan DAK DR. Dalam tiga tahun terakhir, perkembangan realisasi DAK ini terus meningkat dari tahun ke tahun. Apabila dalam tahun 2004, realisasi DAK Non-DR mencapai Rp2,8 triliun (0,1 persen terhadap PDB), maka pada tahun 2005 realisasi DAK Non-DR meningkat 42,9 persen menjadi sebesar Rp4,0 triliun (0,1 persen terhadap PDB). Peningkatan yang cukup signifikan ini, selain karena adanya kenaikan anggaran di setiap bidang yang dibiayai dengan DAK Non-DR, juga disebabkan oleh diperluasnya cakupan pembiayaan DAK Non-DR dengan menambah kegiatan prasarana air bersih pada bidang infrastruktur, serta bidang pertanian. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006 alokasi DAK ditetapkan mencapai Rp11,6 triliun atau 190,0 persen lebih tinggi dari realisasi DAK Non-DR dalam tahun 2005. Peningkatan DAK yang sangat signifikan dalam tahun 2006 tersebut di samping karena adanya kenaikan anggaran di

50

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

setiap bidang yang dibiayai dengan DAK, juga adanya penambahan bidang baru yaitu bidang lingkungan hidup. Dengan demikian, bidangbidang yang dibiayai dengan anggaran DAK dalam tahun 2006 meliputi bidang pendidikan, bidang kesehatan, bidang infrastruktur (termasuk kegiatan prasarana air bersih), bidang prasarana pemerintahan daerah pemekaran, bidang kelautan dan perikanan, bidang pertanian, serta bidang lingkungan hidup. Di bidang pendidikan, alokasi DAK diarahkan untuk menunjang pelaksanaan Wajib Belajar 9 tahun bagi masyarakat di daerah melalui peningkatan sarana dan prasarana fisik sekolah dasar, termasuk sekolah-sekolah setara SD yang berbasis keagamaan. Di bidang kesehatan, alokasi DAK diarahkan untuk meningkatkan mutu, daya jangkau, dan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat di daerah, berupa kegiatan peningkatan sarana dan prasarana fisik pelayanan kesehatan Puskesmas serta Puskesmas keliling roda empat, termasuk peralatannya. Sedangkan di bidang infrastruktur, yang terdiri dari prasarana jalan, prasarana irigasi, dan prasarana air bersih, alokasi DAK dimanfaatkan untuk kegiatankegiatan yang mencakup antara lain: (i) pemeliharaan dan peningkatan prasarana jalan dan jembatan di kabupaten/kota yang menghubungkan antarkecamatan dan desa/ kelurahan; (ii) operasi dan pemeliharaan, dan/ atau rehabilitasi jaringan irigasi kabupaten/kota dan bangunan pelengkapnya untuk menunjang produksi pertanian; serta (iii) rehabilitasi dan/atau pembangunan baru sistem prasarana air bersih bagi masyarakat pada desa-desa rawan air bersih dan kekeringan. Selain itu, di bidang kelautan dan perikanan, alokasi DAK digunakan untuk peningkatan prasarana dasar di bidang perikanan, khususnya pengembangan perikanan tangkap, dan budidaya di daerah (nelayan/perikanan, pesisir dan pulau-pulau kecil). Selanjutnya, alokasi DAK di bidang pertanian dimanfaatkan antara lain untuk meningkatkan sarana dan prasarana pertanian guna mendukung ketahanan pangan

dan agrobisnis. Sementara itu, alokasi DAK di bidang prasarana pemerintahan digunakan antara lain untuk mendukung kelancaran penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai akibat pemekaran daerah. Pengalokasian DAK ke berbagai bidang yang diikuti dengan peningkatan alokasi DAK yang cukup signifikan tersebut, diharapkan mampu memberikan dampak positif dalam mempercepat perkembangan pembangunan daerah dan pertumbuhan ekonomi daerah, khususnya di daerah-daerah yang memiliki kemampuan fiskal di bawah rata-rata, daerah-daerah pesisir dan kepulauan, daerah-daerah tertinggal/ terpencil, serta daerah-daerah yang masuk kategori daerah ketahanan pangan.

Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian

Selain dana perimbangan, sejak tahun 2002, kepada Provinsi Papua juga dialokasikan dana otonomi khusus, sedangkan kepada daerahdaerah yang menerima DAU lebih kecil dari tahun sebelumnya disediakan dana penyeimbang, yang sejak tahun 2004 diubah menjadi dana penyesuaian. Dana otonomi khusus disediakan hanya untuk Provinsi Papua, sebagai implementasi dari Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua, yang penggunaannya terutama ditujukan untuk pembiayaan pendidikan dan perbaikan kesehatan dan gizi masyarakat. Besarnya dana otonomi khusus tersebut setara dengan 2 (dua) persen dari jumlah DAU nasional. Mekanisme pencairan dana otonomi khusus diatur dalam KMK Nomor 47 Tahun 2002 tentang Tata Cara Penyaluran Dana Otonomi Khusus Provinsi Papua dan Keputusan Bersama Menteri Keuangan Nomor 160a/KMK.02/2003 dan Menteri Dalam Negeri Nomor 18 Tahun 2003 tentang Penyaluran dan Penerimaan Khusus 51

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

dalam rangka Pelaksanaan Otonomi Khusus Provinsi Papua. Sejalan dengan meningkatnya realisasi DAU, realisasi dana otonomi khusus juga menunjukkan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Apabila dalam tahun 2004, realisasi dana otonomi khusus mencapai Rp1,6 triliun (0,1 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 realisasi dana otonomi khusus mencapai Rp1,8 triliun (0,1 persen terhadap PDB), atau meningkat 12,5 persen. Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006, alokasi dana otonomi khusus ditetapkan mencapai Rp3,5 triliun (0,1 persen terhadap PDB) atau naik 94,4 persen dari realisasi dana otonomi khusus tahun 2005. Lebih tingginya perkiraan alokasi dana otonomi khusus tahun 2006 tersebut terutama karena menampung dana tambahan otonomi khusus bagi pembangunan infrastruktur Provinsi Papua sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 34 ayat (3) huruf f Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua. Dengan demikian, mulai tahun 2006 dana otonomi khusus tersebut terdiri dari dana otonomi khusus murni dan dana otonomi khusus tambahan untuk pembangunan infrastruktur bagi Provinsi Papua. Terkait dengan pelaksanaan otonomi khusus untuk Provinsi Papua tersebut, diharapkan Pemerintah Provinsi Papua dapat memanfaatkan dan mengelola dana otonomi khusus ini secara lebih efisien, efektif, dan transparan, sehingga pemanfaatan dana otonomi khusus dimaksud benar-benar dapat dirasakan dan menyentuh kepentingan masyarakat Papua. Sementara itu, dana penyesuaian, yang semula dikenal dengan dana penyeimbang, terdiri dari dana penyesuaian murni dan penyesuaian kebijakan (ad-hoc). Dana penyesuaian murni disediakan untuk menutup kekurangan DAU yang diterima oleh beberapa daerah, sehingga dana yang diterimanya (DAU ditambah dana penyesuaian murni) minimal sama dengan DAU plus dana penyesuaian murni tahun

2005. Sedangkan dana penyesuaian kebijakan (ad-hoc) selain dialokasikan untuk mengantisipasi adanya kebijakan pemberian gaji bulan ke-13 bagi PNS termasuk PNS daerah, juga dimaksudkan untuk membantu keuangan daerah tertentu dalam rangka mempercepat proses penyelenggaraan pemerintahan daerah, khususnya pada daerah-daerah pemekaran. Kebijakan ini bersifat ad-hoc dalam rangka membantu daerah dalam masa transisi. Karena itu, perkembangan realisasi dana penyesuaian tersebut dalam tiga tahun terakhir ini cenderung berfluktuasi. Apabila dalam tahun 2004 realisasi dana penyesuaian mencapai Rp5,2 triliun (0,2 persen terhadap PDB), maka dalam tahun 2005 jumlah tersebut mencapai Rp5,4 triliun (0,2 persen terhadap PDB) atau meningkat 3,8 persen. Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006, alokasi dana penyesuaian ditetapkan sebesar Rp0,6 triliun, atau menurun 88,9 persen dari realisasi dana penyesuaian dalam tahun 2005. Penurunan dana penyesuaian APBN-P tahun anggaran 2006 yang cukup signifikan tersebut berkaitan dengan adanya kesepakatan antara DPR RI dan Pemerintah untuk tidak mengalokasikan dana penyesuaian ad-hoc, yang merupakan bantuan kepada pemerintah daerah terkait dengan kebijakan nasional berupa kenaikan gaji pokok dan pemberian gaji bulan ke-13 bagi aparatur negara dan pensiunan. Perkembangan dana yang dialokasikan ke daerah sejak tahun 2004 sampai dengan tahun 2006 dapat diikuti pada Tabel III.7 dan Grafik III.4.

Keseimbangan Umum dan Defisit APBN

Sejalan dengan upaya mewujudkan keseimbangan antara ketahanan fiskal yang berkesinambungan (fiscal sustainability) dengan kemampuan memberikan stimulus fiskal dalam menggerakkan perekonomian, dalam tiga tahun terakhir defisit anggaran dan rasionya terhadap PDB cenderung terus mengalami

52

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Tabel III.7 PERKEMBANGAN ANGGARAN BELANJA KE DAERAH, 2004 - 2006 1) (dalam triliun rupiah)

2004 Uraian I. DANA PERIMBANGAN a. Dana Bagi Hasil 1. Pajak i. Pajak Penghasilan ii. Pajak Bumi dan Bangunan iii. Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan 2. Sumber Daya Alam i. Minyak Bumi ii. Gas Alam iii. Pertambangan Umum iv. Kehutanan v. Perikanan b. Dana Alokasi Umum 1. Propinsi 2. Kabupaten c. Dana Alokasi Khusus 1. Dana Reboisasi 2. Non-dana Reboisasi II. DANA OTONOMI KHUSUS DAN DANA PENYESUAIAN a. Dana Otonomi Khusus b. Dana Penyesuaian Jumlah Realisasi 122,9 36,7 19,5 5,1 11,4 2,9 17,2 8,1 6,6 1,4 0,9 0,2 82,1 8,4 73,7 4,1 1,3 2,8 6,8 1,6 5,2 129,7

2)

2005 Realisasi 143,3 49,8 23,8 5,4 14,9 3,5 26,0 12,6 10,1 2,6 0,5 0,2 88,7 8,9 79,9 4,7 0,8 4,0 7,2 1,8 5,4 150,5

3)

2006 APBN-P 216,8 59,6 27,7 6,1 17,2 4,4 31,9 15,9 11,8 2,8 1,0 0,3 145,7 14,6 131,1 11,6 % Thd PDB 7,0 1,9 0,9 0,2 0,6 0,1 1,0 0,5 0,4 0,1 0,0 0,0 4,7 0,5 4,2 0,4

% Thd PDB 5,3 1,6 0,8 0,2 0,5 0,1 0,7 0,4 0,3 0,1 0,0 0,0 3,6 0,4 3,2 0,2 0,1 0,1 0,3 0,1 0,2 5,6

% Thd PDB 5,2 1,8 0,9 0,2 0,5 0,1 1,0 0,5 0,4 0,1 0,0 0,0 3,3 0,3 2,9 0,2 0,0 0,1 0,3 0,1 0,2 5,5

4,1 3,5 0,6 220,8

0,1 0,1 0,0 7,1

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Realisasi 2004 Revisi II 3) Realisasi 2005 Revisi I Sumber : Departemen Keuangan RI

Grafik III. 4 PERKEMBANGAN ANGGARAN BELANJA KE DAERAH, 2004 - 2006

5,0 4,0 % thd PDB 3,0 2,0 1,0 2004

Dana Bagi Hasil Dana Alokasi Khusus

penurunan. Apabila pada tahun 2004, defisit anggaran mencapai 1,3 persen terhadap PDB, maka pada tahun 2005 defisit anggaran menurun menjadi 0,5 persen terhadap PDB. Selanjutnya, dalam RAPBN-P tahun 2006, rasio defisit anggaran terhadap PDB diperkirakan mencapai1,2 persen, atau naik dari sasaran defisit anggaran dalam APBN 2006 sebesar 0,7 persen terhadap PDB.

2005 Tahun Anggaran

2006

Dana Alokasi Umum Dana Otonomi Khusus dan P enyesuaian

53

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Pembiayaan Anggaran

Perkembangan pembiayaan anggaran untuk menutup defisit secara umum sangat tergantung dari dua sumber, yaitu sumber pembiayaan dalam negeri dan sumber pembiayaan yang berasal dari luar negeri. Perkembangan sumber pembiayaan dalam negeri antara lain dipengaruhi oleh penggunaan saldo dana pada rekening pemerintah di Bank Indonesia, penerimaan dari hasil privatisasi BUMN, penerimaan hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan (PT PPA), dan SUN (neto). Sementara itu, perkembangan pembiayaan anggaran yang bersumber dari luar negeri sangat dipengaruhi oleh penarikan pinjaman luar negeri (bruto), baik pinjaman program maupun pinjaman proyek, dan pembayaran cicilan pokok utang luar negeri. Penarikan pinjaman luar negeri yang berbentuk pinjaman program sangat dipengaruhi oleh penyelesaian persyaratan policy matrix, sedangkan pencairan pinjaman proyek dipengaruhi oleh kemampuan dalam penyerapan atau kinerja pelaksanaan masing-masing proyek yang dibiayai dari pinjaman proyek bersangkutan. Dalam upaya mengurangi ketergantungan terhadap sumber pembiayaan luar negeri, maka pemenuhan kebutuhan pembiayaan defisit anggaran lebih diprioritaskan pada penggunaan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri. Oleh karena itu, dalam tiga tahun terakhir, proporsi sumber pembiayaan yang berasal dari luar negeri terhadap total pembiayaan anggaran lebih rendah dari proporsi pembiayaan dalam negeri. Bahkan, pembiayaan luar negeri neto dalam tiga tahun terakhir ini menjadi negatif, dalam arti jumlah pinjaman luar negeri yang dilakukan lebih kecil dari pembayaran kewajiban cicilan pokok utang yang jatuh tempo. Apabila dalam tahun 2004, proporsi pembiayaan dalam negeri mencapai 69,3 persen terhadap total pembiayaan, maka pada tahun anggaran 2005 proporsi pembiayaan dalam negeri tersebut menurun menjadi 52,7 persen. Sementara itu, dalam APBN-P tahun 2006 proporsi pembiayaan dalam negeri terhadap total pembiayaan

diperkirakan meningkat menjadi 60,4 persen. Di lain pihak, proporsi pembiayaan luar negeri terhadap total pembiayaan anggaran dalam tiga tahun terakhir cenderung berfluktuasi, yaitu dari 30,7 persen pada tahun 2004, meningkat menjadi sekitar 47,3 persen pada tahun 2005, dan diperkirakan menurun menjadi 39,6 persen dalam APBN-P 2006. Sejalan dengan perkembangan defisit anggaran, dalam tiga tahun terakhir perkembangan pembiayaan untuk menutup defisit anggaran juga mengalami pasang surut (fluktuasi). Dalam tahun 2004, realisasi pembiayaan anggaran mencapai Rp29,9 triliun atau 1,3 persen terhadap PDB. Jumlah ini terdiri dari pembiayaan dalam negeri sebesar Rp52,9 triliun, dan pembiayaan luar negeri (neto) sebesar minus Rp23,0 triliun. Sumber pembiayaan dalam negeri tersebut berasal dari penggunaan sebagian dana dari saldo rekening pemerintah di Bank Indonesia sebesar Rp26,8 triliun, dan pembiayaan nonperbankan dalam negeri sebesar Rp26,1 triliun. Sementara itu, pembiayaan luar negeri (neto) berasal dari penarikan pinjaman luar negeri sebesar Rp23,5 triliun dikurangi dengan pembayaran cicilan pokok utang luar negeri sebesar Rp46,5 triliun. Dalam tahun 2005, realisasi pembiayaan defisit anggaran mencapai Rp12,4 triliun atau 0,5 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut bersumber dari pembiayaan dalam negeri sebesar Rp23,7 triliun, dan pembiayaan luar negeri (neto) sebesar minus Rp11,3 triliun. Pembiayaan dalam negeri untuk menutup defisit anggaran tersebut berasal dari pembiayaan perbankan dalam negeri sebesar minus Rp0,3 triliun, dan pembiayaan nonperbankan dalam negeri Rp23,9 triliun (0,9 persen terhadap PDB). Jumlah ini berasal dari hasil penjualan aset restrukturisasi perbankan (PT PPA) sebesar Rp6,6 triliun, dan SUN (neto) sebesar Rp22,6 triliun dikurangi dengan penyertaan modal negara sebesar Rp5,2 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Sementara itu, pembiayaan luar negeri (neto) berasal dari penarikan pinjaman luar negeri (bruto) sebesar Rp25,9 triliun (0,9 persen terhadap PDB) dikurangi dengan pembayaran

54

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

cicilan pokok utang luar negeri yang jatuh tempo sebesar Rp37,1 triliun (1,4 persen terhadap PDB). Selanjutnya, dalam APBN-P tahun 2006, pembiayaan defisit anggaran diperkirakan mencapai Rp40,0 triliun atau 1,3 persen terhadap PDB. Jumlah ini berasal dari pembiayaan dalam negeri sebesar Rp55,3 triliun (1,8 persen terhadap PDB), dan pembiayaan luar negeri (neto) sebesar minus Rp15,3 triliun (0,5 persen terhadap PDB). Sumber pembiayaan dalam negeri berasal dari perbankan dalam negeri berupa penggunaan sebagian dana dari saldo rekening pemerintah pada Bank Indonesia sebesar Rp17,9 triliun (0,6 persen terhadap PDB), dan pembiayaan nonperbankan dalam negeri sebesar Rp37,4 triliun (1,2 persen terhadap PDB), yang terdiri dari penerimaan hasil privatisasi (neto) Rp1,0 triliun, penerimaan hasil penjualan aset yang dikelola oleh PT PPA sebesar Rp2,6 triliun, dan SUN (neto) sebesar Rp35,8 triliun serta dukungan infrastruktur sebesar minus Rp2,0 triliun. Dalam rangka mencapai target SUN (neto) dalam APBN-P 2006 dan untuk diversifikasi sumber pembiayaan dan mengelola portofolio utang negara serta memperluas basis

investor, pemerintah pada bulan Juli 2006 telah menerbitkan obligasi negara ritel (ORI). Obligasi negara ritel ini memberikan kupon yang lebih rendah dibanding obligasi negara reguler sehingga dapat meringankan beban belanja bunga utang dalam negeri. Sementara itu, pembiayaan luar negeri (neto) berasal dari penarikan pinjaman luar negeri (bruto) sebesar Rp37,6 triliun (1,2 persen terhadap PDB), dikurangi dengan pembayaran cicilan pokok utang luar negeri yang jatuh tempo sebesar Rp52,8 triliun (1,7 persen terhadap PDB). Perkembangan pada komposisi pembiayaan anggaran tersebut menyebabkan rasio utang pemerintah terhadap PDB mengalami penurunan dari 56,1 persen pada akhir tahun 2004, menjadi 48,0 persen pada akhir tahun 2005, dan diperkirakan sekitar 41,9 persen pada akhir tahun 2006. Perkembangan rasio utang pemerintah terhadap PDB dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2006 dapat diikuti pada Grafik III.5. Mengenai perkembangan pembiayaan defisit anggaran secara ringkas dapat diikuti dalam Tabel III.8 dan Grafik III.5.Grafik III.6.

Grafik III.5 RASIO UTANG PEMERINTAH TERHADAP PDB, 2004-2006

60,0

Grafik III.6 PERKEMBANGAN PEMBIAYAAN DEFISIT ANGGARAN, 2004-2006

2,5

50,0 Persentase thd PDB 40,0 30,0 20,0 10,0 2004 2005 Tahun Anggaran 2006

Persentase thd PDB

2,0 1,5 1,0 0,5 (0,5) (1,0) 2004 2005 Tahun Anggaran

Pembiayaan Dalam Negeri Pembiayaan Luar Negeri

2006

Utang Pemerintah

Utang Dalam Negeri

Utang Luar Negeri

55

Bab III

Perkembangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Tabel III.8 1) PERKEMBANGAN PEMBIAYAAN DEFISIT ANGGARAN, 2004-2006 (dalam triliun rupiah)

2004 2)

Uraian I. Pembiayaan Dalam Negeri 1. Perbankan dalam negeri 2. Non-perbankan dalam negeri a. Privatisasi (neto) b. Penj aset PT. PPA c. Surat Utang Negara (neto) d. PMN/Dukungan Infrastruktur II. Pembiayaan Luar negeri (neto) 1. Penarikan Pinjaman LN (bruto) a. Pinjaman Program b. Pinjaman Proyek 2. Pembyr. Cicilan Pokok Utang LN Jumlah Realisasi % thd PDB

2005 3)

Realisasi % thd PDB

2006

APBN-P % thd PDB

52,9 26,8 26,1 3,5 15,8 6,9 0,0 -23,0 23,5 5,1 18,4 -46,5

29,9

2,3 1,2 1,1 0,2 0,7 0,3 0,0 -1,0 1,0 0,2 0,8 -2,0

1,3

23,7 -0,3 23,9 0,0 6,6 22,6 -5,2 -11,3 25,9 12,3 13,6 -37,1

12,4

0,9 0,0 0,9 0,0 0,2 0,8 -0,2 -0,4 0,9 0,4 0,5 -1,4

0,5

55,3 17,9 37,4 1,0 2,6 35,8 -2,0 -15,3 37,6 12,1 25,5 -52,8

40,0

1,8 0,6 1,2 0,0 0,1 1,1 -0,1 -0,5 1,2 0,4 0,8 -1,7

1,3

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Realisasi 2004 Revisi 2 3) Realisasi 2005 Revisi 1

Sumber: Departemen Keuangan RI

56

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

BAB IV ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2007

Pendahuluan

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2007 merupakan pelaksanaan tahun ketiga dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) tahun 2004 ­ 2009. Oleh karena itu, APBN tahun 2007 disusun mengacu pada sasaran-sasaran, program, dan prioritas pembangunan sebagaimana tertuang dalam RPJM. Sesuai dengan ketentuan pasal 12 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, penyusunan APBN tahun 2007 juga berpedoman kepada Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2007. Penyusunan APBN tahun 2007 dilakukan dengan mempertimbangkan: (i) sasaran program pemerintah yang tertuang dalam RKP tahun 2007 dan penilaian terkini atas kondisi ekonomi, sosial, dan politik dalam negeri tahun berjalan dan perkiraan perkembangannya pada tahun mendatang; (ii) faktor-faktor eksternal, seperti pertumbuhan ekonomi, produksi, harga minyak mentah dan kondisi pasar internasional, yang secara langsung maupun tidak langsung mempengaruhi perkembangan berbagai indikator ekonomi makro dan besaran pendapatan negara, belanja negara, dan pembiayaan anggaran; (iii) proyeksi (outlook) pelaksanaan APBN tahun 2006; dan (iv) berbagai kesepakatan, masukan dan saran-saran dari Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR-RI) dan Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPDRI) dalam rangka Pembicaraan Pendahuluan APBN Tahun 2007. Dengan memperhatikan perkembangan berbagai faktor internal dan eksternal, serta mempertimbangkan langkah-langkah penciptaan stabilitas ekonomi makro, perbaikan pola dan

kualitas pertumbuhan, peningkatan peran investasi yang didukung oleh perbaikan infrastruktur, dan kebijakan perbaikan iklim investasi, serta perbaikan ekspor, maka prospek ekonomi Indonesia dalam tahun 2007 diperkirakan akan semakin membaik. Pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2007 ditetapkan mencapai sekitar 6,3 persen, sementara laju inflasi ditetapkan terkendali pada tingkat 6,5 persen, nilai tukar rupiah ditetapkan stabil rata-rata Rp9.300 per US$, sedangkan tingkat suku bunga SBI 3 bulan ditetapkan menurun menjadi rata-rata sekitar 8,5 persen per tahun. Sementara itu, harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional (Indonesia Crude Oil Price, ICP) dan tingkat lifting minyak Indonesia ditetapkan masingmasing sekitar US$63,0 per barel, dan 1,0 juta barel per hari. Berdasarkan kerangka ekonomi makro Indonesia tahun 2007 tersebut, maka dalam rangka mendukung upaya penciptaan stabilitas ekonomi makro dan sekaligus menstimulasi pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas, kebijakan fiskal dalam tahun 2007 akan tetap dilaksanakan dalam dua koridor utama. Pertama, konsolidasi fiskal melalui pengendalian defisit anggaran pada tingkat yang tepat untuk menjaga keseimbangan antara penciptaan ruang bagi kebutuhan pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. Kedua, merumuskan strategi pembiayaan anggaran agar terjadi penurunan beban dan risiko utang pemerintah yang seminimal mungkin. Sejalan dengan arah kebijakan fiskal tersebut, dalam tahun 2007 mendatang akan ditempuh serangkaian langkah pembaharuan kebijakan di bidang perpajakan dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP), yang bertujuan untuk mendorong peningkatan pendapatan negara dan memperkuat 57

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

kapasitas fiskal, upaya peningkatan efektivitas dan efisiensi belanja negara, serta optimalisasi pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan anggaran. Di bidang pendapatan negara, dalam upaya mengoptimalkan penerimaan perpajakan, maka langkah-langkah reformasi administrasi dan penyempurnaan terhadap sistem perpajakan yang telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir, akan tetap dilanjutkan, dan bahkan lebih ditingkatkan dalam tahun 2007. Pembaharuan sistem administrasi dan kebijakan perpajakan dimaksud dirumuskan dan dituangkan secara jelas dan komprehensif di dalam Paket Rancangan Undang-undang (RUU) tentang Perubahan atas Undang-undang di bidang pajak, kepabeanan dan cukai, yang lebih mengedepankan kesetaraan hak dan kewajiban perpajakan antara wajib pajak (WP) dan aparatur pajak. Pembahasan dan pengesahan RUU Perubahan Perpajakan tersebut diharapkan dapat diselesaikan dalam tahun 2006, sehingga dapat diberlakukan secara efektif sejak awal tahun 2007 mendatang. Selain ditujukan untuk meningkatkan penerimaan negara, pembaharuan kebijakan dan sistem administrasi perpajakan sebagaimana dirumuskan dalam Paket Perubahan Undang-undang Perpajakan tersebut juga lebih diarahkan untuk memberikan stimulus kepada sektor riil guna mendukung pertumbuhan ekonomi. Hal ini antara lain diupayakan melalui pemberian beberapa fasilitas perpajakan dan penurunan beban pajak melalui penurunan tarif dan penyederhanaan lapisan tarif, namun tetap berpegang pada prinsipprinsip dasar pengenaan pajak yang sehat dan kompetitif, agar tidak mengganggu upaya untuk meningkatkan penerimaan negara. Sementara itu, kebijakan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) akan lebih dititikberatkan pada upaya-upaya perbaikan sistem administrasi dan kebijakan dalam rangka meningkatkan kontribusi penerimaan sumber daya alam (SDA) dengan tetap menjaga kelestarian dan kesinambungannya, penerimaan yang berasal dari bagian pemerintah atas laba BUMN, dan PNBP lainnya. Di bidang belanja negara, kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam 58

APBN tahun 2007 lebih diarahkan pada langkah-langkah strategis dalam memperbaiki kualitas pengeluaran, antara lain dengan mempertajam prioritas alokasi anggaran, untuk: (i) perbaikan pendapatan aparatur negara dan pensiunan; (ii) pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang; (iii) peningkatan kualitas, efisiensi dan efektivitas pelayanan dan penyelenggaraan kegiatan operasional pemerintahan, serta pemeliharaan aset negara; (iv) peningkatan investasi pemerintah, terutama di bidang infrastruktur dasar untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional; (v) pemberian subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan jasa yang berdampak luas kepada masyarakat; (vi) peningkatan anggaran pendidikan sejalan dengan amanat UUD 1945; serta (vii) kesinambungan bantuan langsung kepada masyarakat di bidang pendidikan dan kesehatan. Sementara itu, kebijakan belanja daerah dalam tahun 2007 diarahkan untuk mendukung keberlanjutan konsolidasi desentralisasi fiskal guna menunjang pelaksanaan otonomi daerah, sebagai upaya meningkatkan peran dan kemandirian daerah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat dan pembangunan daerah. Kebijakan tersebut, antara lain diarahkan untuk mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah, antardaerah, serta untuk mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah (public service provision gap). Dengan langkah-langkah kebijakan tersebut di atas, dalam APBN tahun 2007, anggaran pendapatan negara dan hibah ditetapkan mencapai Rp723,1 triliun (20,5 persen terhadap PDB), sementara anggaran belanja negara direncanakan mencapai Rp763,6 triliun (21,6 persen terhadap PDB). Dengan demikian, dalam APBN tahun 2007 defisit anggaran direncanakan mencapai sebesar Rp40,5 triliun atau 1,1 persen terhadap PDB. Defisit anggaran tersebut, akan dibiayai dari sumber-sumber pembiayaan dalam negeri sebesar Rp55,1 triliun (1,6 persen terhadap PDB) dan pembiayaan luar negeri neto sebesar minus Rp14,6 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Dari dalam negeri, sumber

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

pembiayaan anggaran direncanakan antara lain berasal dari: (i) pemanfaatan sebagian dana moratorium pokok utang luar negeri yang diperoleh beberapa tahun lalu khusus diperuntukkan bagi program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD-Nias, dan penggunaan sebagian dana dari saldo rekening pemerintah di Bank Indonesia; (ii) penerbitan Surat Utang Negara (SUN); serta (iii) privatisasi BUMN dan penjualan aset program restrukturisasi perbankan yang dikelola oleh PT PPA secara optimal. Sementara itu, dari sumber pembiayaan luar negeri, akan diupayakan untuk sejauh mungkin mengoptimalkan pemanfaatan pinjaman luar negeri melalui pengamanan pipeline dan rencana

penyerapan pinjaman luar negeri, baik pinjaman program maupun pinjaman proyek. Ringkasan APBN tahun 2006, APBN-P tahun 2006 dan APBN tahun 2007 dapat diikuti pada Tabel IV.1.

Pendapatan Negara dan Hibah

Pendapatan negara dan hibah dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp723,1 triliun, atau sekitar 20,5 persen terhadap PDB. Jumlah ini, secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp97,9 triliun atau 15,7 persen apabila dibandingkan dengan sasaran pendapatan negara

Tabel IV.1

RINGKASAN APBN 2006, APBN-P 2006 DAN APBN 2007 1)

(dalam triliun rupiah)

2006

APBN % thd PDB APBN-P % thd PDB APBN

2007

% thd PDB

A. Pendapatan Negara dan Hibah

I. Penerimaan Dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri b. Pajak Perdagangan Internasional 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN c. PNBP Lainnya II. Hibah

B. Belanja Negara

I. Belanja Pemerintah Pusat II. Belanja Ke Daerah 1. Dana Perimbangan a. Dana Bagi Hasil b. Dana Alokasi Umum c. Dana Alokasi Khusus 2. Dana Otonomi Khusus dan Peny.

625,2 621,6 416,3 399,3 17,0 205,3 151,6 23,3 30,4 3,6 647,7 427,6 220,1 216,6 59,4 145,7 11,6 3,5 54,2 -22,4 22,4 50,9 23,0 27,9 -28,5 35,1 -63,6

20,6 20,4 13,7 13,1 0,6 6,8 5,0 0,8 1,0 0,1 21,3 14,1 7,2 7,1 2,0 4,8 0,4 0,0 1,8 -0,7 0,7 1,7 0,8 0,9 -0,9 1,2 -2,1

659,1 654,9 425,1 410,2 14,8 229,8 165,7 22,3 41,8 4,2 699,1 478,2 220,8 216,8 59,6 145,7 11,6 4,1 42,5 -40,0 40,0 55,3 17,9 37,4 -15,3 37,6 -52,8

21,1 21,0 13,6 13,1 0,5 7,4 5,3 0,7 1,3 0,1 22,4 15,3 7,1 7,0 1,9 4,7 0,4 0,0 1,4 -1,3 1,3 1,8 0,6 1,2 -0,5 1,2 -1,7

723,1 720,4 509,5 494,6 14,9 210,9 146,3 19,1 45,6 2,7 763,6 504,8 258,8 250,3 68,5 164,8 17,1 8,5 44,6 -40,5 40,5 55,1 13,0 42,1 -14,6 40,3 -54,8

20,5 20,4 14,4 14,0 0,4 6,0 4,1 0,5 1,3 0,1 21,6 14,3 7,3 7,1 1,9 4,7 0,5 0,0 1,3 -1,1 1,1 1,6 0,4 1,2 -0,4 1,1 -1,6

C. Keseimbangan Primer D. Surplus/Defisit Anggaran (A - B) E. Pembiayaan (I + II)

I. Pembiayaan Dalam Negeri 1. Perbankan dalam negeri 2. Non-perbankan dalam negeri II. Pembiayaan Luar negeri (neto) 1. Penarikan Pinjaman LN (bruto) 2. Pembyr. Cicilan Pokok Utang LN

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber: Departemen Keuangan RI

59

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Box IV. 1: Dampak APBN 2007 terhadap Sektor Riil Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) merupakan bagian tak terpisahkan dari perekonomian secara agregat. Hal ini disebabkan setiap perubahan yang terjadi pada variabel-variabel ekonomi makro akan berpengaruh pada besaran-besaran APBN, dan sebaliknya setiap terjadi perubahan dalam kebijakan APBN (sebagai pencerminan kebijakan fiskal) yang diambil Pemerintah pada gilirannya juga akan mempengaruhi aktifitas perekonomian. Saat ini, kebijakan anggaran negara mempunyai peranan yang cukup penting dalam rangka mendorong aktifitas perekonomian, terutama ketika dunia usaha belum sepenuhnya pulih akibat terjadinya krisis ekonomi beberapa tahun yang lalu. Peranan kebijakan anggaran melalui kebijakan stimulasi fiskal, diharapkan akan mampu mempercepat proses pemulihan ekonomi, yang tercermin dari peranannya dalam permintaan agregat. Hal ini sejalan dengan Teori Keynesian bahwa stimulasi fiskal melalui "government expenditure" baik belanja barang dan jasa maupun belanja investasi atau modal akan dapat membantu menggerakkan sektor riil. Untuk melihat peranan APBN 2007 dalam permintaan agregat, transaksi-transaksi pengeluaran APBN dipilah dan dikelompokkan dalam transaksi yang dapat dikategorikan sebagai pengeluaran konsumsi pemerintah dan pembentukan modal tetap bruto pemerintah. Secara rinci, berbagai variabel yang dikategorikan ke dalam kedua jenis pengeluaran tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut.

Tabel 1 Dampak Sektor Riil APBN-P 2006 dan APBN 2007 (dalam triliun rupiah)

Rincian

I. Konsumsi Pemerintah (a-b) a) Belanja barang dan jasa Belanja Pegawai DN Belanja Barang DN Belanja Barang dan Jasa Daerah Belanja Lainnya b) Pendapatan barang dan jasa Pembentukan Modal Domestik Bruto Belanja Modal Pemerintah Pusat Pemerintah Daerah

APBN-P 2006

279,3 320,2 77,5 50,8 148,1 43,9 40,9 138,3 138,3 67,0 71,3 417,7

% thdp PDB

8,9 10,3 2,5 1,6 4,7 1,4 1,3 4,4 4,4 2,1 2,3 13,4

APBN 2007

310,4 347,5 95,9 67,4 169,1 15,1 37,1 0 147,5 147,5 66,1 81,4 0 457,9

% thdp PDB

8,8 9,8 2,7 1,9 4,8 0,4 1,1 4,2 4,2 1,9 2,3 13,0

II.

III. Jumlah I + II

Memo items: Pembayaran Transfer a. Bunga utang dalam negeri b. Subsidi c. Bantuan Sosial

199.932,2 58.379,4 104.324,7 37.228,1

6,4 1,9 3,3 1,2

217.044,7 58.294,4 109.702,2 49.048,1

6,1 1,7 3,1 1,4

60

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Catatan : - Belanja barang dan jasa daerah diasumsikan sekitar 67,5% (berdasarkan proporsi rata-rata APBD) dari total belanja ke daerah, selebihnya merupakan belanja modal daerah; - Pendapatan barang dan jasa berupa penerimaan negara bukan pajak dan upah pungut PBB. Tabel di atas menunjukkan bahwa APBN merupakan salah satu komponen pertumbuhan ekonomi, yaitu melalui pembentukan konsumsi pemerintah dan pembentukan modal tetap bruto. APBN 2007 diperkirakan akan menghasilkan konsumsi pemerintah sekitar Rp310,4 triliun atau 8,8 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). Sumbangan konsumsi pemerintah tersebut, secara nominal lebih tinggi dibanding rencana konsumsi pemerintah dalam APBN-P 2006 sekitar Rp279,3 triliun, namun secara relatif rasio konsumsi pemerintah terhadap PDB dalam APBN 2007 lebih rendah dibanding rasio konsumsi pemerintah terhadap PDB yang direncanakan dalam APBN-P 2006 sebesar 8,9 persen. Penyumbang terbesar dari konsumsi pemerintah tersebut adalah komponen belanja barang dan jasa daerah yang diperkirakan mencapai sekitar Rp169,1 triliun, lebih tinggi jika dibandingkan dengan belanja barang dan jasa daerah dalam APBN-P 2006 sebesar Rp148,1 triliun. Komponen ini sebagian besar bersumber dari Dana Perimbangan dan Dana Otonomi Khusus dan Penyeimbang, yang menyumbang rata-rata sekitar 90 persen dari total belanja APBD, sedangkan selebihnya bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (PAD). Sementara itu, Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) pemerintah dalam APBN 2007 diperkirakan mencapai sekitar Rp147,5 triliun atau 4,2 persen dari PDB. Jumlah tersebut, secara nominal lebih tinggi dibandingkan dengan rencana PMTB pemerintah dalam APBNP 2006 sekitar Rp138,3 triliun, namun secara relatif rasio PMTB pemerintah terhadap PDB dalam APBN 2007 lebih rendah dibandingkan dengan PMTB pemerintah yang direncanakan dalam APBN-P 2006 sebesar 4,4 persen dari PDB. Sumber utama dari PMTB pemerintah dalam tahun 2007 adalah dari belanja modal dalam bentuk rupiah, baik oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Belanja modal pemerintah pusat dalam tahun 2007 mencapai sebesar Rp66,1 triliun, sedangkan belanja modal pemerintah daerah yang merupakan bagian dari dana bagi hasil atas hak kekayaan alam daerah diperkirakan mencapai sebesar Rp81,4 triliun. Total PMTB terhadap PDB dalam tahun 2005 menyumbang sebesar 22 persen. Artinya, dengan peran pemerintah yang sebesar 4,2 persen dalam tahun 2007, maka sekitar 17,8 persen dari total PMTB diharapkan akan disumbang oleh sektor swasta. Dengan kondisi ekonomi makro yang diperkirakan cukup stabil, yang didukung dengan besarnya komitmen pemerintah untuk memperbaiki iklim investasi domestik melalui berbagai paket kebijakan yang telah dikeluarkan, maka diharapkan akan terjadi peningkatan investasi swasta yang cukup berarti dalam tahun 2007.

61

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

dan hibah yang dianggarkan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp625,2 triliun, atau naik sebesar Rp64,0 triliun (9,7 persen) jika dibandingkan dengan sasaran pendapatan negara dan hibah yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp659,1 triliun. Namun demikian, secara relatif, rasio pendapatan negara dan hibah terhadap PDB dalam APBN tahun 2007 tersebut mengalami penurunan 0,1 persen apabila dibandingkan dengan rasionya dalam APBN tahun 2006 sebesar 20,6 persen, atau mengalami penurunan 0,6 persen apabila dibandingkan dengan rasionya dalam APBN-P tahun 2006 sebesar 21,1 persen. Anggaran pendapatan negara dan hibah tahun 2007 tersebut, bersumber dari penerimaan dalam negeri 99,6 persen, dan penerimaan hibah 0,4 persen.

triliun, atau 14,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp84,4 triliun (19,9 persen) dari sasaran penerimaan perpajakan yang direncanakan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp425,1 triliun (13,6 persen terhadap PDB). Rencana penerimaan perpajakan tahun 2007 tersebut, berasal dari penerimaan pajak dalam negeri sebesar Rp494,6 triliun (97,1 persen dari total penerimaan perpajakan), dan pajak perdagangan internasional Rp14,9 triliun (2,9 persen). Selain dipengaruhi oleh perkembangan kondisi ekonomi makro yang diperkirakan lebih baik dibandingkan dengan kondisinya pada tahun sebelumnya, rencana penerimaan perpajakan dalam tahun 2007 tersebut juga berkaitan dengan berbagai langkah kebijakan dan administrasi yang telah dan akan diambil di bidang perpajakan. Penyempurnaan terhadap administrasi perpajakan (tax administration reform) yang diperkirakan memberikan dampak positif pada penerimaan perpajakan diantaranya mencakup langkah-langkah: (i) modernisasi fungsi penyuluhan; (ii) modernisasi fungsi pelayanan; (iii) modernisasi fungsi pengawasan; (iv) modernisasi fungsi pendukung, yang meliputi penyempurnaan organisasi, sumber daya manusia (SDM), dan sistem teknologi informasi; serta (v) modernisasi fungsi kepabeanan dan cukai. Selain dari langkah-langkah pembaharuan administrasi perpajakan sebagaimana diuraikan di atas, maka dalam rangka mengoptimalkan penggalian sumber-sumber penerimaan negara di sektor perpajakan, dan sekaligus lebih mendekatkan sistem perpajakan nasional menuju prinsip-prinsip perpajakan yang berlaku secara universal, seperti kesederhanaan (simplicity), keadilan (fairness), dan kesetaraan (equality), pada saat ini juga tengah dilakukan upaya untuk melakukan amandemen terhadap sejumlah undang-undang perpajakan yang ada, yang meliputi Undang-undang Pajak Penghasilan (PPh), Undang-undang PPN dan PPnBM, Undang-undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (KUP), serta Undangundang Kepabeanan dan Undang-undang Cukai (Lihat Box IV. 2: Amandemen Undang-undang Perpajakan: Pokok-pokok Perubahan dan Dampaknya terhadap Perekonomian).

Penerimaan Dalam Negeri

Penerimaan dalam negeri dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp720,4 triliun atau 20,4 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut berarti mengalami peningkatan Rp65,5 triliun (10,0 persen) bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan dalam negeri yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp654,9 triliun. Sementara itu, apabila dibandingkan dengan sasaran penerimaan dalam negeri dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp621,6 triliun, jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp89,2 triliun atau 14,3 persen. Namun, secara relatif, rasio penerimaan dalam negeri terhadap PDB dalam APBN tahun 2007 tersebut diperkirakan mengalami penurunan 0,6 persen apabila dibandingkan dengan rasio penerimaan dalam negeri terhadap PDB dalam APBN-P tahun 2006 atau mengalami penurunan 0,2 persen apabila dibandingkan dengan rasionya dalam APBN tahun 2006. Rencana penerimaan dalam negeri dalam APBN tahun 2007 tersebut bersumber dari penerimaan perpajakan 70,7 persen dan penerimaan negara bukan pajak 29,3 persen.

Penerimaan Perpajakan

Dalam APBN tahun 2007, penerimaan perpajakan direncanakan sebesar Rp509,5 62

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Box IV. 2: Amandemen Undang-undang Perpajakan: Pokok-Pokok Perubahan dan Dampaknya terhadap Perekonomian

Latar Belakang Penerimaan perpajakan sebagai salah satu sumber utama dalam pembiayaan anggaran negara perlu terus ditingkatkan, dengan senantiasa melakukan kaji ulang (review), evaluasi dan penyempurnaan terhadap sistem perpajakan yang berlaku, baik yang bersifat administrasi maupun yang berkaitan dengan kebijakan. Pada saat ini penerimaan perpajakan masih dianggap belum optimal, seperti ditunjukkan antara lain dengan masih rendahnya rasio penerimaan perpajakan terhadap produk domestik bruto (PDB) atau tax ratio Indonesia dibandingkan dengan tax ratio negara-negara tetangga. Rendahnya tax ratio tersebut antara lain disebabkan oleh berbagai faktor, seperti (i) sistem perpajakan yang ada dirasakan cukup rumit, banyak grey area, dan berpotensi menimbulkan tumpang tindih peraturan; (ii) wajib pajak cenderung untuk menghindari pembayaran pajak; dan (iii) kondisi perekonomian masih dipengaruhi oleh sektor informal dan illegal. Karena itu, perlu dilakukan perbaikan terhadap berbagai kelemahan tersebut, agar secara otomatis dapat meningkatkan penerimaan perpajakan dan bahkan bisa menurunkan beban pajak perorangan. Salah satu upaya yang ditempuh pemerintah untuk mengoptimalkan penerimaan perpajakan tersebut adalah dengan melakukan amandemen terhadap Undang-undang (UU) Perpajakan yang telah dibahas sejak tahun 2005 dilingkungan Pemerintah, pengusaha, akademisi, dan pakar hukum. Pada saat ini, Amandemen UU Perpajakan tersebut sedang dalam proses pembahasan dengan DPR-RI, dan diharapkan dapat diselesaikan pengesahannya pada tahun berjalan, sehingga bisa mulai dilaksanakan pada awal tahun 2007. Lamanya proses pembahasan tersebut antara lain disebabkan pemerintah ingin mendapat masukan sebanyak mungkin, dan meminimalkan grey area yang selama ini menjadi perdebatan antara aparat pajak dan wajib pajak (WP), sehingga menimbulkan penafsiran yang berbeda-beda. Selain itu, pemerintah juga ingin menciptakan keseimbangan dan melindungi hak para WP, dan memberikan pelayanan yang terbaik bagi WP, namun tetap menjaga kewenangan aparat pajak, yang tentunya harus digunakan secara bijaksana dan akuntabel. Dengan demikian, pada akhirnya akan tercipta sistem perpajakan yang sehat dan kompetitif, serta dapat meningkatkan kepatuhan pajak dan menciptakan iklim investasi yang lebih kondusif di Indonesia. Amandemen UU perpajakan tersebut meliputi aspek kebijakan dan administrasi perpajakan, yang mencakup Perubahan UU Pajak Penghasilan (UU PPh), Perubahan UU Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Barang Mewah (UU PPN dan PPnBM), Perubahan UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU KUP), Perubahan UU Kepabeanan, dan Perubahan UU Cukai.

63

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tujuan Perubahan UU perpajakan pada dasarnya bertujuan agar pelaksanaan sistem perpajakan dapat lebih efektif dan efisien, sejalan dengan perkembangan globalisasi yang menuntut daya saing tinggi dengan negara lain. Dengan demikian, diharapkan prinsip-prinsip perpajakan yang sehat seperti persamaan (equality), kesederhanaan (simplicity), dan keadilan (fairness) dapat tercapai, sehingga tidak hanya berdampak terhadap peningkatan kapasitas fiskal, melainkan juga terhadap perkembangan kondisi ekonomi makro yang lebih baik. Di samping itu, berbagai perubahan tersebut diharapkan dapat meningkatkan kepastian hukum, meningkatkan keadilan, memberikan kemudahan kepada WP dalam melaksanakan dan meningkatkan kepatuhan kewajiban perpajakannya, meningkatkan tingkat kepercayaan terhadap administrasi perpajakan, dan meningkatkan produktivitas aparat perpajakan. Selanjutnya, perubahan UU Perpajakan juga diharapkan dapat menghapuskan hambatan sistem perpajakan dalam mendorong kegiatan investasi dan pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Pokok-pokok perubahan yang utama dalam perubahan UU perpajakan tersebut adalah simplifikasi, peningkatan daya saing, dan perbaikan good governance dalam sistem administrasi perpajakan, salah satunya dengan mempertegas dan menyeimbangkan kesetaraan antara petugas pajak dan WP. Pokok-pokok Perubahan Pokok-pokok perubahan dalam UU KUP diantaranya meliputi pengaturan tentang: (i) penyederhanaan surat pemberitahuan (SPT), antara lain mencakup pengaturan mengenai pengambilan, pengisian, penandatanganan, dan penyampaian yang dapat dilakukan secara elektronik; (ii) pengaturan sanksi administrasi, antara lain meliputi besarnya sanksi berupa denda administrasi atas keterlambatan penyampaian SPT; (iii) penyempurnaan ketentuan Penagihan Pajak, yang antara lain meliputi daluwarsa penagihan dari 10 tahun menjadi 5 tahun; (iv) penegasan mengenai gugatan, keberatan dan banding, yang antara lain meliputi penambahan objek gugatan yang dapat diajukan oleh wajib pajak ke badan peradilan pajak; (v) pemeriksaan, yang antara lain meliputi penambahan ketentuan mengenai pengaturan kewenangan pemeriksa pajak untuk melakukan penyegelan terhadap barang bergerak atau tidak bergerak; (vi) audit akuntan publik; (vii) sanksi dan kode etik bagi petugas pajak; dan (viii) pembentukan pengawasan perpajakan. Perubahan dalam UU PPh pada intinya mencakup pokok-pokok ketentuan sebagai berikut: (i) Penegasan tentang subyek dan obyek pajak, yang antara lain meliputi mempertegas dan memperluas pengertian Bentuk Usaha Tetap (BUT), serta memperluas pengertian pengalihan harta sebagai objek pajak; (ii) peningkatan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) dari Rp2.880.000 menjadi Rp12.000.000 untuk WP orang pribadi; dan (iii) penyederhanaan tarif pajak, dari semula 5 (lima) lapisan tarif PPh WP orang pribadi menjadi 4 lapisan penghasilan, dan penetapan tarif tunggal (satu lapisan) bagi WP Badan.

64

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Pokok-pokok perubahan dalam UU PPN dan PPnBM antara lain meliputi: (i) penegasasn mengenai obyek pajak, yang meliputi antara lain penegasan bahwa penyerahan BKP yang dilakukan dalam rangka penggabungan usaha (merger) tidak dikenakan PPN, serta penegasan bahwa ekspor JKP dan BKP Tidak Berwujud dikenakan tarif 0%; (ii) pengembalian kelebihan pembayaran pajak, yang meliputi antara lain PPN dan PPnBM atas barang bawaan yang dibawa ke luar negeri oleh orang pribadi pemegang paspor luar negeri, dengan syarat nilai PPN minimal sebesar Rp500 ribu; serta (iii) pemberian fasilitas perpajakan. Pokok-pokok perubahan UU kepabeanan meliputi antara lain: (i) perluasan pengertian penyelundupan; (ii) pemberatan sanksi; (iii) pembinaan pegawai dalam rangka kesetaraan; (iv) perluasan fungsi kawasan berikat; serta (v) pembebasan dan keringanan. Pokok-pokok perubahan UU cukai meliputi antara lain: (i) penegasan objek cukai; (ii) pengawasan cukai mulai dari proses produksi sampai dengan distribusi; (iii) kewenangan audit, penyesuaian tarif, dan pemberatan sanksi; serta (iv) pembinaan pegawai dalam rangka kesetaraan. Dampak terhadap Penerimaan dan Perekonomian Perubahan UU perpajakan akan berdampak pada penerimaan negara dan perekonomian, baik dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang. Dalam jangka pendek, perubahan UU Perpajakan tersebut diperkirakan akan memberikan dampak penurunan penerimaan perpajakan (tax potential loss) sekitar Rp11,3 triliun (0,32 persen terhadap PDB). Penurunan penerimaan perpajakan tersebut terdiri dari penerimaan PPh nonmigas sekitar Rp5,6 triliun (0,16 persen terhadap PDB), yang sebagian besar diakibatkan oleh adanya rencana penurunan tarif dan penyederhanaan lapisan tarif, serta penerimaan PPN dan PPnBM sekitar Rp5,6 triliun (0,16 persen terhadap PDB), yang sebagian besar disebabkan oleh adanya rencana pemberian fasilitas dan perluasan basis pajak, terutama untuk komoditi ekspor. Sedangkan, perubahan UU KUP, UU Kepabeanan, dan UU Cukai diperkirakan akan memberikan dampak positif terhadap penerimaan, berkaitan dengan meningkatnya kepatuhan wajib pajak sebagai akibat dari menurunnya beban pajak, dan meningkatnya denda dan penalti. Selain itu, perubahan UU Perpajakan tersebut diperkirakan akan memberikan dampak positif terhadap perekonomian, berkaitan dengan meningkatnya daya beli masyarakat akibat turunnya beban pajak yang akan meningkatkan permintaan domestik, dan selanjutnya akan meningkatkan produksi dalam negeri. Dampak perubahan UU Perpajakan terhadap perekonomian secara garis besar adalah sebagai berikut: pertumbuhan ekonomi meningkat 0,15 persen, inflasi menurun 0,28 persen, tenaga kerja meningkat 30.000 orang, dan neraca perdagangan menurun 0,03 persen.

65

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Dalam jangka panjang, perubahan UU perpajakan tersebut diharapkan dapat menciptakan sistem perpajakan yang sehat dan kompetitif, serta dapat lebih meningkatkan kepatuhan pajak dan menciptakan iklim investasi yang lebih kondusif di Indonesia. Dengan demikian, pada gilirannya akan dapat memberikan dampak pada meningkatnya penerimaan perpajakan, dan mendorong berkembangnya perekonomian dalam jangka panjang.

Dari rencana penerimaan perpajakan tersebut, sasaran penerimaan pajak penghasilan (PPh) dalam APBN tahun 2007 direncanakan mencapai Rp261,7 triliun atau 7,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini sebagian besar (84,3 persen) berasal dari penerimaan PPh nonmigas, sedangkan sisanya (15,7 persen) berasal dari PPh migas. Dalam APBN tahun 2007, penerimaan PPh nonmigas direncanakan mencapai Rp220,5 triliun, atau 6,2 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti lebih tinggi sebesar Rp45,4 triliun (26,0 persen) dari sasaran penerimaan PPh nonmigas yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp175,0 triliun (5,6 persen terhadap PDB). Peningkatan rencana penerimaan PPh nonmigas tahun 2007 tersebut, selain dipengaruhi oleh perkembangan kondisi ekonomi makro, juga berkaitan dengan langkah-langkah perbaikan di bidang administrasi perpajakan yang telah dan direncanakan untuk dilaksanakan dalam tahun 2007. Langkah-langkah penyempurnaan administrasi perpajakan tersebut meliputi antara lain: (i) program ekstensifikasi wajib pajak orang pribadi dan badan; (ii) program intensifikasi pemungutan pajak yang dilaksanakan melalui penegakan hukum secara tegas, tanpa pandang bulu dan konsisten, yang disertai dengan upaya mengintensifkan pencairan tunggakan pajak; (iii) peningkatan kualitas pelayanan kepada wajib pajak dalam rangka mendorong kepatuhan sukarela (voluntary compliances) yang dilaksanakan melalui perluasan penerapan sistem pendaftaran, pembayaran dan penyimpanan data secara elektronik (e-registration, e-filing, e66

payment) dan pembentukan pengembangan pusat pemrosesan data (data processing center); serta (iv) modernisasi kantor-kantor di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak. Di samping langkah-langkah perbaikan administrasi perpajakan seperti diuraikan di atas, dalam rangka memperbaiki sistem perpajakan yang ada, Pemerintah beberapa waktu yang lalu juga telah mengajukan rancangan amandemen atas Undang-undang Nomor 17 Tahun 2000 tentang Pajak Penghasilan, yang diharapkan dapat diselesaikan pembahasan dan pengesahannya dalam tahun 2006 ini juga, sehingga dapat diberlakukan pada tahun 2007. Pokok-pokok substansi perubahan undangundang pajak penghasilan tersebut antara lain mencakup hal-hal sebagai berikut: (i) peningkatan pelayanan kepada wajib pajak, diantaranya dengan memperkenankan penyampaian surat pemberitahuan (SPT) secara elektronik; (ii) pemberian kemudahan perpajakan kepada wajib pajak (WP), diantaranya dengan menaikkan besarnya penghasilan tidak kena pajak (PTKP), memperkenankan WP orang pribadi untuk menggunakan norma penghitungan penghasilan neto, serta menyederhanakan lapisan tarif PPh orang pribadi dari semula lima lapisan menjadi empat lapisan, dengan memperkenalkan tarif tunggal untuk PPh badan; serta (iii) perluasan basis pajak, diantaranya melalui pengenaan tarif yang lebih tinggi bagi WP tidak ber-NPWP dibandingkan dengan WP yang berNPWP. Dalam jangka pendek, pelaksanaan amandemen Undang-undang PPh tersebut akan memperlambat laju peningkatan penerimaan PPh

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

nonmigas, namun dalam jangka panjang diharapkan memberikan dampak positif terhadap perekonomian nasional dan penerimaan perpajakan. Sementara itu, penerimaan PPh migas dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp41,2 triliun, atau 1,2 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp2,6 triliun (6,6 persen) dari sasaran penerimaan PPh migas yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp38,7 triliun (1,2 persen terhadap PDB). Lebih tingginya rencana penerimaan PPh migas tahun 2007 tersebut, terutama berkaitan dengan lebih tingginya asumsi harga minyak mentah Indonesia (ICP) yang digunakan sebagai dasar perhitungan APBN tahun 2007, yaitu sebesar U$65,0 per barel bila dibandingkan asumsi ICP APBN-P tahun 2006 sebesar U$62,0 per barel . Selanjutnya, sasaran penerimaan PPN dan PPnBM dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp161,0 triliun atau 4,6 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp28,2 triliun (21,2 persen) dari sasaran penerimaan PPN dan PPnBM yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp132,9 triliun (4,3 persen terhadap PDB). Lebih tingginya rencana penerimaan PPN dan PPnBM tahun 2007 tersebut, selain didasarkan pada perkiraan lebih baiknya kondisi perekonomian Indonesia dalam tahun 2007 dibandingkan dengan kondisi perekonomian nasional dalam tahun berjalan, juga memperhitungkan berbagai langkah penyempurnaan administrasi dan kebijakan perpajakan yang telah dan direncanakan akan diambil pemerintah dalam tahun 2007. Langkah-langkah penyempurnaan administrasi perpajakan, khususnya dibidang PPN dan PPnBM yang telah dan direncanakan akan terus dilaksanakan pemerintah dalam tahun 2007 antara lain meliputi: (i) optimalisasi penerimaan, melalui upaya intensifikasi pemungutan dan ekstensifikasi basis pajak; (ii) penyederhanaan SPT masa; (iii) penyempurnaan manajemen pemeriksaan pajak, penyidikan dan penagihan; (iv) peningkatan efektivitas dan efisiensi organisasi; serta

(v) penyempurnaan sistem teknologi informasi. Sementara itu, dalam rangka menyempurnakan peraturan-peraturan di bidang PPN dan PPnBM, Pemerintah saat ini juga sudah mengajukan rancangan amandemen terhadap Undangundang tentang PPN dan PPnBM, yang diharapkan dapat dilaksanakan pada tahun 2007. Pokok-pokok substansi dari perubahan atas Undang-undang PPN dan PPnBM tersebut antara lain mencakup hal-hal sebagai berikut: (i) penyerahan barang kena pajak (BKP) oleh pengusaha kena pajak (PKP) dalam rangka penggabungan (merger) tidak dikenakan PPN; (ii) pengenaan tarif nol persen atas ekspor jasa kena pajak (JKP) atau BKP tidak berwujud; (iii) penetapan barang hasil pertanian yang langsung diambil dari sumbernya sebagai barang bukan kena pajak; (iv) pembebasan PPN dan PPnBM bagi perwakilan negara asing; (v) pembebasan PPN listrik dan air, serta fasilitas bagi kegiatan penanggulangan bencana; (vi) penggunaan deemed pajak masukan untuk menghitung besarnya pajak masukan yang dapat dikreditkan; dan (vii) peningkatan tarif tertinggi PPnBM dari 75 persen menjadi 200 persen. Selanjutnya, penerimaan pajak bumi dan bangunan (PBB) dan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB) dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp26,7 triliun (0,8 persen terhadap PDB). Jumlah ini bersumber dari penerimaan PBB sebesar Rp21,3 triliun (0,6 persen terhadap PDB) dan penerimaan BPHTB sebesar Rp5,4 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Apabila dibandingkan dengan sasaran penerimaan PBB dan BPHTB yang ditetapkan dalam RAPBN-P tahun 2006 sebesar Rp22,5 triliun atau 0,7 persen terhadap PDB, maka jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp4,1 triliun atau 18,3 persen. Dalam APBN tahun 2007, penerimaan PBB direncanakan sebesar Rp21,3 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3,1 triliun (17,1 persen) dari sasaran penerimaan PBB yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp18,2 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Peningkatan rencana penerimaan PBB dalam

67

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan lebih baiknya kondisi perekonomian nasional dalam tahun 2007 jika dibandingkan dengan kondisi perekonomian dalam tahun berjalan (tahun 2006), sebagaimana terlihat dari lebih tingginya asumsi perkiraan pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2007, dan lebih tingginya penerimaan PBB sektor pertambangan. Selain itu, rencana penerimaan PBB tahun 2007 juga dipengaruhi oleh langkah-langkah penyempurnaan terhadap sistem dan berbagai kebijakan pembaharuan administrasi PBB yang secara terus menerus dilakukan, seperti: (i) program canvasing secara berkesinambungan dan sistematis yang didukung oleh bank data dan data smart mapping PBB; (ii) peningkatan efektivitas dan efisiensi pemungutan PBB; (iii) peningkatan kualitas pelayanan kepada WP melalui peningkatan kinerja pelayanan satu tempat; serta (iv) perluasan kerjasama pembayaran PBB melalui ATM, internet banking dengan bank pemerintah dan bank swasta nasional. Di sisi lain, penerimaan BPHTB dalam tahun 2007 direncanakan sebesar Rp5,4 triliun atau 0,2 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp1,0 triliun (22,9 persen) dari sasaran penerimaan BPHTB yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp4,4 triliun (0,1 persen terhadap PDB). Peningkatan rencana penerimaan BPHTB tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan membaiknya kondisi perekonomian nasional tahun depan yang diperkirakan akan memberikan dampak positif pada sektor konstruksi dan transaksi jual beli tanah dan bangunan. Selain itu, rencana penerimaan BPHTB tahun 2007 tersebut juga dipengaruhi oleh langkah-langkah peningkatan efektivitas dan efisiensi pemungutan BPHTB, yang dilakukan terutama melalui perbaikan koordinasi antarinstansi yang menangani penerimaan BPHTB, seperti Badan Pertanahan Nasional (BPN), PPAT/Notaris, dan pemerintahan kabupaten/kota. Dalam APBN tahun 2007, penerimaan cukai direncanakan sebesar Rp42,0 triliun atau 1,2 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3,5 triliun (9,1 68

persen) dari sasaran penerimaan cukai yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp38,5 triliun (1,2 persen terhadap PDB). Rencana penerimaan cukai tahun 2007 tersebut dipengaruhi antara lain oleh berbagai langkah kebijakan dan perbaikan administrasi di bidang penerimaan cukai, yang meliputi antara lain: (i) penyempurnaan design dan security pita cukai; (ii) personalisasi pita cukai; (iii) patroli dan operasi; serta (iv) audit. Di samping itu, untuk mengoptimalkan pencapaian sasaran penerimaan cukai tahun 2007 tersebut, Pemerintah juga telah melakukan pembahasan bersama dengan DPR-RI mengenai Rancangan Undang-undang tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai, yang diharapkan sudah dapat diselesaikan pengesahannya dalam tahun 2006, sehingga bisa diterapkan dalam tahun 2007. Pokok-pokok substansi perubahan Undangundang tentang Cukai tersebut antara lain meliputi: (i) perluasan objek cukai; (ii) kenaikan tarif maksimal cukai; (iii) pemberatan sanksi pelanggaran di bidang cukai; serta (iv) peningkatan pengawasan mulai dari proses produksi sampai distribusi. Sementara itu, sasaran penerimaan pajak lainnya yang sebagian besar berasal dari bea materai, dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp3,2 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp0,6 triliun (21,9 persen) dari sasaran penerimaan pajak lainnya yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp2,6 triliun (0,1 persen terhadap PDB). Kenaikan penerimaan pajak lainnya tersebut terutama disebabkan oleh semakin meningkatnya transaksi ekonomi yang menggunakan bea materai sejalan dengan perkiraan membaiknya laju pertumbuhan ekonomi nasional dalam tahun 2007. Di lain pihak, sasaran penerimaan pajak perdagangan internasional dalam APBN tahun 2007, direncanakan sebesar Rp14,9 triliun (0,4 persen terhadap PDB), yang berarti 0,3 persen lebih tinggi bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan pajak perdagangan internasional yang dianggarkan dalam RAPBN-

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

P tahun 2006. Sebagian besar (96,6 persen) dari rencana penerimaan pajak perdagangan internasional tahun 2007 tersebut berasal dari penerimaan bea masuk, sedangkan sisanya sebesar 3,4 persen berasal dari pungutan ekspor. Pada APBN tahun 2007, sasaran penerimaan bea masuk direncanakan sebesar Rp14,4 triliun atau 0,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti meningkat sebesar Rp0,8 triliun atau 6,1 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan bea masuk yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp13,6 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Rencana penerimaan bea masuk tahun 2007 tersebut terutama dipengaruhi oleh perkiraan asumsi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (dari Rp9.300 per US$ dalam APBN-P tahun 2006 menjadi Rp9.300 per US$ dalam APBN tahun 2007), kebijakan harmonisasi tarif, nilai impor kena bea masuk, kebijakan perdagangan (tata niaga), serta langkah-langkah perbaikan administrasi di bidang kepabeanan (Lihat Box IV.3: Kerjasama Perdagangan Internasional dan Harmonisasi Tarif). Untuk mengoptimalkan pencapaian rencana penerimaan bea masuk tahun 2007 tersebut, Pemerintah telah mengambil langkahlangkah penyempurnaan di bidang administrasi kepabeanan (melalui reformasi administrasi kepabeanan) yang telah dilaksanakan sejak tahun 2003. Langkah-langkah administrasi kepabeanan tersebut mencakup: (i) fasilitasi perdagangan, yang meliputi jalur prioritas, pengembangan sistem otomasi kepabeanan, dan sistem pembayaran elektronik; (ii) industrial assistance, yang meliputi pengembangan kawasan berikat, pemberian kemudahan impor untuk tujuan ekspor, serta penyediaan fasilitas pembebasan/keringanan bea masuk terhadap barang modal dan bahan baku untuk penanaman modal; (iii) optimalisasi penerimaan bea masuk yang dilakukan melalui upaya peningkatan peran analis intelijen, pengembangan data base nilai pabean dan komoditi, peningkatan efektivitas verifikasi dan audit, dan pengefektifan penagihan tunggakan; serta (iv) peningkatan kegiatan pengawasan kepabeanan. Disamping itu, Pemerintah dalam tahun 2007 mendatang juga akan melaksanakan perubahan terhadap Undang-undang Kepabeanan, yang

pokok-pokok substansinya mencakup antara lain: (i) perluasan pengertian penyelundupan; (ii) pemberatan sanksi; (iii) pembinaan pegawai; (iv) perluasan fungsi kawasan berikat; serta (v) penambahan jumlah barang yang mendapat pembebasan dan keringanan (dukungan terhadap investasi). Sementara itu, penerimaan pungutan ekspor dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp0,5 triliun. Jumlah ini berarti sasaran penerimaan pungutan ekspor yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp1,2 triliun. Rencana penerimaan pungutan ekspor tersebut terutama dipengaruhi oleh perkiraan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dan komoditi yang kena pungutan ekspor.

Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)

Sesuai dengan Undang-undang Nomor 20 Tahun 1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), merupakan seluruh penerimaan pemerintah pusat yang berasal dari luar perpajakan. Sumber PNBP ini berasal dari penerimaan sumber daya alam (SDA), bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen), dan PNBP lainnya. Perkembangan PNBP ini sangat dipengaruhi oleh perubahan berbagai indikator ekonomi makro, terutama perkembangan harga minyak mentah di pasar internasional, tingkat lifting minyak yang dihasilkan, serta nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Hal ini terutama karena hingga saat ini struktur PNBP masih sangat didominasi oleh penerimaan SDA, khususnya yang berasal dari minyak bumi dan gas alam. Selain itu, perkembangan PNBP juga berkaitan erat dengan berbagai langkah kebijakan yang diambil oleh pemerintah dalam: (i) penyesuaian besaran tarif PNBP yang berlaku di masing-masing kementerian/lembaga; (ii) peningkatan kinerja dari masing-masing kementerian/lembaga dalam menghasilkan PNBP; (iii) penerapan ataupun pencabutan regulasi tertentu yang terkait dengan PNBP; serta (iv) implementasi program 69

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Box IV. 3: Kerjasama Perdagangan Internasional dan Harmonisasi Tarif

Latar Belakang Pesatnya perkembangan perekonomian dunia saat ini merupakan salah satu pemicu semakin terbukanya hubungan satu negara dengan negara lain, yang ditandai dengan semakin lajunya aliran barang dan jasa antar negara. Perundingan dan perjanjian perdagangan bebas di beberapa kawasan telah mempercepat aliran barang dan jasa antar negara di kawasan tersebut, seperti AFTA (ASEAN Free Trade Area), NAFTA (North America Free Trade Agreement), EFTA (European Free Trade Association), DR-CAFTA (The Dominican Republic­Central America Free Trade Agreement) dan APEC (Asia Pacific Economic Cooperation). Perjanjian perdagangan bebas tersebut dilakukan dengan cara menghilangkan atau mengurangi hambatan-hambatan di bidang perdagangan, baik dalam bentuk hambatan tarif maupun nontarif. Kerjasama perdagangan antar negara diharapkan bisa meningkatkan kesejahteraan negara yang terlibat dalam perjanjian tersebut, yaitu dengan mengandalkan komoditas yang memiliki keunggulan komparatif maupun keunggulan kompetitif. Alasan-alasan itulah yang melatarbelakangi Indonesia sebagai salah satu negara terbuka yang berkomitmen untuk ikut serta dalam perjanjian perdagangan bebas di berbagai kawasan. Selain menjadi anggota AFTA di kawasan ASEAN, Indonesia juga telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas Asia Pasifik, yang lebih dikenal dengan APEC. Selain itu, Indonesia juga ikut dalam perjanjian perdagangan regional antara ASEAN dengan China, yang lebih dikenal dengan ASEAN-China Free Trade Area (AC-FTA), sedangkan di tingkat dunia, Indonesia juga telah menandatangani perjanjian perdagangan bebas WTO (World Trade Organization). Untuk mengantisipasi globalisasi ekonomi, dan mendukung liberalisasi perdagangan internasional, Pemerintah telah menerbitkan Intruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2003 tentang Paket Kebijakan Ekonomi Menjelang dan Sesudah Berakhirnya Program Kerjasama dengan International Monetary Fund. Salah satu rencana tindak dalam paket kebijakan ekonomi tersebut adalah penyederhanaan prosedur dan fasilitas ekspor dan impor dengan melaksanakan harmonisasi tarif komoditi impor (termasuk komoditi pertanian) sesuai dengan perubahan daya saing. Program Harmonisasi Tarif Bea Masuk pada dasarnya adalah merupakan skema penyesuaian tarif bea masuk secara bertahap, sehingga tercipta suatu struktur tarif bea masuk yang harmonis, baik antarkelompok industri (hulu dan hilir) maupun antarproduk dalam suatu industri.

70

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tujuan Secara umum, kerjasama perdagangan internasional ditujukan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi masing-masing negara di kawasan tersebut, sedangkan, secara spesifik, kerjasama perdagangan internasional tersebut ditujukan untuk: 1. Memperkuat dan meningkatkan kerja sama ekonomi, perdagangan dan investasi diantara para anggota; 2. Meliberalisasi secara progresif dan meningkatkan perdagangan barang dan jasa, serta menciptakan suatu sistem perdagangan yang transparan dan mempermudah investasi; 3. Menggali bidang-bidang kerjasama yang baru dan mengembangkan kebijakan yang tepat dalam rangka kerjasama ekonomi di antara para anggota; 4. Memfasilitasi integrasi ekonomi yang lebih efektif dari para anggota dan menjembatani kesenjangan pembangunan ekonomi diantara para anggota. Sementara itu, program harmonisasi tarif, pada dasarnya mempunyai tujuan untuk: (i) mendorong peningkatan efisiensi dan daya saing industri dalam negeri; (ii) memberikan perlakuan yang adil (fairness) untuk seluruh sektor industri; (iii) memberikan kepastian berusaha bagi investor; (iv) mengantisipasi Globalisasi Ekonomi (AFTA, APEC, dan WTO); serta (v) meningkatkan efisiensi administrasi kepabeanan dan pencegahan penyelundupan. Dengan demikian, pada dasarnya perjanjian perdagangan internasional dan kebijakan harmonisasi tarif mempunyai tujuan yang sama, yaitu untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, serta memperlancar arus barang dan jasa dari dan ke negara-negara anggota. Namun, tercapainya tujuan tersebut harus didukung oleh kebijakan harmonisasi tarif yang konsisten, serta sosialisasi yang efektif kepada masyarakat dan investor mengenai kebijakan pemerintah tersebut. Implementasi Program Saat ini ada tiga pekerjaan besar yang harus diselesaikan oleh Pemerintah, yaitu perumusan (i) Program harmonisasi tarif bea masuk, (ii) Penyesuaian tarif bea masuk CEPT for AFTA, dan (iii) Implementasi Tarif Bea Masuk dalam rangka ASEAN-China Free Trade Area. Pertama, program harmonisasi tarif bea masuk akan diterapkan secara bertahap dengan memperhatikan tingkat daya saing produk nasional, memberikan kepastian hukum bagi investor, memberikan perlindungan bagi konsumen, dan meningkatkan efisiensi administrasi kepabeanan. Program ini diberlakukan untuk seluruh sektor industri melalui penyesuaian tarif bea masuk secara bertahap sampai tahun 2010, dengan sasaran jangka menengah yaitu tingkat tarif bea masuk yang relatif harmonis, rendah, dan seragam (uniform) pada tahun 2010.

71

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Dalam rangka mengharmoniskan tarif bea masuk tersebut, tarif bea masuk yang wajar atas produk andalan ditetapkan terlebih dahulu, baru kemudian tarif bea masuk produk lain dalam sektor bersangkutan diharmoniskan, baik ke hulu maupun ke hilir. Produk andalan adalah produk yang memiliki comparative advantage, bersifat strategis dan memiliki prioritas tinggi untuk dikembangkan di dalam negeri. Pada tahap I telah ditetapkan program harmonisasi tarif bea masuk terhadap 1.964 pos tarif yang meliputi produk-produk pertanian, perikanan, pertambangan, farmasi, keramik dan besi baja. Program ini ditetapkan dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 596/ PMK.010/2004 dan mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2005. Dari jumlah ini, tarif bea masuk yang mengalami perubahan pada tahun 2005 adalah sebanyak 239 pos tarif (96 pos tarif mengalami kenaikan dan 143 pos tarif mengalami penurunan). Selanjutnya, program harmonisasi tarif bea masuk tahap II ditetapkan dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 133/PMK.010/2005 dan mulai diberlakukan pada tanggal 1 Pebruari 2006. Dalam tahap II ini diatur penyesuaian tarif bea masuk sebanyak 9.207 pos tarif dalam kurun waktu 2005-2010. Cakupan produk dalam Program Harmonisasi Tahap II adalah sekitar 9.200 pos tarif dari berbagai sektor, yakni semua produk yang belum tercakup dalam Program Harmonisasi Tahap I. Kedua, perumusan tarif bea masuk CEPT for AFTA. Tarif Bea Masuk CEPT for AFTA adalah tarif bea masuk yang dikenakan atas barang impor yang masuk ke Indonesia dari negara-negara anggota ASEAN yang dilengkapi dengan Certificate of Origin. Secara umum, saat ini tarif bea masuk CEPT for AFTA adalah 0-5 persen, kecuali produk-produk yang masuk Exclusion List. Berdasarkan kesepakatan antarnegara ASEAN, 60 persen dari seluruh pos tarif (10 digit) harus memiliki tarif bea masuk nol persen pada tahun 2005. Untuk memenuhi kesepakatan tersebut, Menteri Keuangan telah menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 28/PMK.010/2005 tanggal 18 Mei 2005. Dalam PMK tersebut tarif bea masuk 1.571 pos tarif diturunkan dari 5 persen menjadi nol persen, sehingga secara keseluruhan saat ini terdapat 60,5 persen dari seluruh pos tarif memiliki tarif CEPT nol persen. Jumlah pos tarif dengan tarif CEPT nol persen secara bertahap akan bertambah sehingga pada tahun 2010 perdagangan antar negara ASEAN tidak terdapat lagi hambatan tarif bea masuk. Ketiga, perumusan tarif bea masuk ASEAN-China FTA. Tarif Bea Masuk ASEANChina FTA adalah tarif bea masuk yang dikenakan atas barang impor yang masuk ke Indonesia dari China dan/atau negara ASEAN lainnya yang dilengkapi dengan Certificate of Origin. Dalam rangka kerjasama perdagangan ASEAN-China disepakati untuk menurunkan tarif bea masuk secara bertahap dalam tiga kategori, yaitu Early Harvest Package, Normal Track dan Sensitive Track. Early Harvest Package (EHP) adalah program penurunan tarif bea masuk antara ASEAN dan China, yang mulai diberlakukan pada 1 Januari 2004, secara bertahap sehingga menjadi nol persen pada tahun 2006. Program ini telah diimplementasikan oleh Indonesia

72

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

dengan menerbitkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 355/KMK.01/2004 (EHP ASEANChina, terdiri dari 527 pos tarif) dan KMK Nomor 356/KMK.01/2004 (EHP Bilateral Indonesia-China, terdiri dari 46 pos tarif). Tarif bea masuk produk-produk ini akan menjadi nol persen pada tahun 2006, baik di Indonesia maupun di China. Sedangkan, normal track adalah program penurunan tarif bea masuk antara ASEAN dan China, yang akan mulai diberlakukan pada 1 Juli 2005, secara bertahap sehingga menjadi nol persen pada tahun 2010 dengan pengecualian sejumlah pos tarif yang dapat diturunkan menjadi nol persen pada tahun 2012. Tim Tarif saat ini sedang merumuskan program normal track yang diperkirakan meliputi lebih dari 9.000 pos tarif. Sensitive track (normal sensitive dan highly sensitive) adalah program penurunan tarif bea masuk antara ASEAN dan China yang dilakukan lebih lambat dari normal track. Sesuai kesepakatan, produk yang masuk sensitive track memiliki tarif maksimum 20 persen pada tahun 2012 dan diturunkan secara bertahap sehingga menjadi 5 persen pada tahun 2018. Sedangkan tarif bea masuk produk highly sensitive tidak boleh melebihi 50 persen pada tahun 2015. Program ini dirumuskan bersama-sama dengan normal track dan akan ditetapkan dalam satu paket sebagai implementasi dari agreement on trade in goods ASEAN-China FTA yang ditandatangani pada Nopember 2004 di Vientiane, Laos. Dengan ada berbagai kesepakatan di bidang tarif bea masuk, maka Buku Tarif Bea Masuk Indonesia akan memiliki multiple-coloumn, masing-masing MFN, CEPT dan ACFTA. Kolom ini akan bertambah apabila kesepakatan FTA antara ASEAN dengan mitra dialog lainnya seperti Korea, Jepang, Australia/New Zealand, yang saat ini dalam tahap negosiasi, menjadi bagian dari Buku Tarif Bea Masuk Indonesia. Dampak Terhadap Penerimaan dan Perekonomian Pada sisi penerimaan perpajakan, implementasi dari perjanjian perdagangan internasional (AFTA, AC FTA) serta harmonisasi tarif ini diperkirakan akan menurunkan penerimaan bea masuk melalui penurunan tarif efektif dan impor kena bea masuk (dutiable import). Namun dalam jangka menengah, pengurangan tarif bea masuk akan meningkatkan impor dan kegiatan ekonomi sehingga dapat meningkatkan penerimaan perpajakan lainnya, baik PPN maupun PPh. Pada sisi perdagangan, harmonisasi tarif dan kerjasama perdagangan internasional akan menyebabkan terjadinya perubahan struktur perdagangan Indonesia. Dari sisi impor, barangbarang yang masuk ke Indonesia dari negara-negara lain akan semakin meningkat yang membawa multiplier effect pada dunia usaha dan perekonomian, terutama meningkatnya efisiensi dan daya saing industri. Dari sisi ekspor, peluang pasar bagi produk-produk andalan Indonesia di berbagai negara mitra dagang Indonesia akan terbuka lebar, karena hambatan perdagangan semakin dipersempit dan dihilangkan.

73

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

restrukturisasi perusahaan milik negara (BUMN) yang mempengaruhi jumlah setoran penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN yang akan diterima oleh pemerintah. Berdasarkan berbagai asumsi ekonomi makro yang dipakai sebagai basis perhitungan APBN tahun 2007, dan sekaligus mempertimbangkan berbagai langkah kebijakan yang akan diambil oleh pemerintah sebagaimana diuraikan di atas, maka dalam tahun 2007, PNBP ditargetkan mencapai sebesar Rp210,9 triliun atau 6,0 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti menunjukkan adanya penurunan sebesar Rp18,9 triliun (sekitar 8,2 persen) bila dibandingkan dengan sasaran PNBP yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp229,8 triliun (7,4 persen terhadap PDB). Penurunan rencana PNBP dalam APBN tahun 2007 tersebut terjadi terutama sebagai akibat dari turunnya rencana penerimaan SDA dan penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN.

keseluruhan PNBP mencapai 69,3 persen, atau sekitar 20,2 persen dari total pendapatan negara dan hibah. Sebagian besar dari rencana penerimaan SDA dalam tahun 2007 tersebut berasal dari penerimaan SDA migas (95,6 persen), sedangkan sisanya berasal dari SDA pertambangan umum (2,4 persen), SDA kehutanan (1,7 persen) dan SDA perikanan (0,2 persen). Perkembangan penerimaan SDA migas ini sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor fundamental maupun nonfundamental. Faktor fundamental yang banyak mempengaruhi penerimaan migas antara lain adalah perkembangan harga minyak mentah di pasar internasional, tingkat lifting, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, sedangkan faktor nonfundamental yang mempengaruhi penerimaan SDA migas diantaranya adalah kondisi geopolitik internasional di Timur Tengah yang diperkirakan masih belum menentu. Dalam hal lifting minyak, pemerintah senantiasa berupaya untuk mempertahankan dan memperkecil tingkat penurunan lifting minyak, dengan antara lain mengembangkan atau membuka lapanganlapangan minyak baru. Di samping itu, pemerintah juga akan mengambil langkahlangkah kebijakan guna meningkatkan produksi/ lifting migas dan memperbaiki iklim investasi, dengan antara lain: (i) meningkatkan kegiatan eksplorasi untuk menemukan cadangan baru; (ii) meningkatkan kegiatan investasi dengan menawarkan wilayah kerja baru melalui mekanisme penawaran reguler dan penawaran langsung; serta (iii) memberikan dukungan bagi calon investor untuk melakukan kegiatan eksplorasi dan eksploitasi, terutama untuk kawasan timur Indonesia dan lapangan marginal, dengan maksud agar semakin banyak investor yang tertarik untuk menanamkan modalnya di sektor hulu migas. Dengan mempertimbangkan berbagai langkah kebijakan sebagaimana diuraikan di atas, serta

Penerimaan Sumber Daya Alam

Penerimaan sumber daya alam (SDA) merupakan penerimaan negara yang diperoleh dari hasil pengelolaan kekayaan alam yang dikuasai oleh negara. Dalam APBN tahun 2007, penerimaan SDA ditetapkan sebesar Rp146,3 triliun atau 4,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami penurunan sebesar Rp19,4 triliun atau 11,7 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan SDA yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp165,7 triliun. Lebih rendahnya target penerimaan SDA tahun 2007 terutama dipicu oleh menurunnya target penerimaan SDA migas sebagai akibat perkiraan menguatnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, serta menurunnya target penerimaan SDA perikanan. Namun demikian, penerimaan SDA tahun 2007 tersebut masih merupakan sumber penerimaan utama atau terbesar bagi PNBP. Dalam APBN tahun 2007, kontribusi penerimaan SDA terhadap 74

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

atas dasar perhitungan nilai tukar rupiah rata-rata Rp9.300 per dolar Amerika Serikat, harga ratarata minyak mentah Indonesia (ICP) US$63,0 per barel, dan tingkat lifting minyak mentah 1,0 juta barel per hari, maka dalam APBN tahun 2007 penerimaan SDA migas ditetapkan mencapai Rp139,9 triliun atau 4,0 persen terhadap PDB. Target penerimaan SDA migas tahun 2007 tersebut mampu memberikan kontribusi sebesar 66,3 persen dari total PNBP atau sekitar 19,3 persen terhadap total pendapatan negara dan hibah. Jika dibandingkan dengan sasaran penerimaan SDA migas dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp159,8 triliun, maka rencana penerimaan SDA migas dalam tahun 2007 tersebut berarti menunjukkan adanya penurunan sebesar Rp19,9 triliun atau 12,5 persen. Faktor penyebab turunnya penerimaan SDA migas yang cukup signifikan dalam tahun 2007 dari sasaran yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006, yaitu adanya penerimaan yang berasal dari pembayaran tunggakan kewajiban penyetoran penerimaan migas tahun 2005 oleh PT Pertamina dalam APBN-P tahun 2006. Target penerimaan SDA migas tahun 2007 tersebut terdiri dari penerimaan SDA minyak bumi sebesar Rp103,9 triliun (2,9 persen terhadap PDB) dan penerimaan SDA gas alam sebesar Rp36,0 triliun (1,0 persen terhadap PDB). Sementara itu, dalam upaya untuk meningkatkan penerimaan SDA pertambangan umum, dalam tahun 2007 mendatang pemerintah akan melakukan langkahlangkah kebijakan yang meliputi antara lain: (i) pemberian kepastian hukum kepada para investor di sektor pertambangan serta menjamin situasi dan kondisi yang kondusif; (ii) peningkatan pelayanan kepada masyarakat dalam hal informasi tentang sumber daya mineral, panas bumi dan air tanah serta pengenalan daerahdaerah yang mempunyai sumber daya alam yang cukup potensial; (iii) upaya-upaya konservasi, dan diversifikasi sumber daya mineral dan energi,

serta penataan ruang dengan memperhatikan fungsi lingkungan; (iv) pemberian sosialisasi kepada pemerintah daerah tentang tata cara penyetoran PNBP dari penerimaan SDA pertambangan umum ke kas negara, serta kuasa pertambangan yang diterbitkan oleh Pemda yang kemudian ditembuskan ke pemerintah pusat; serta (v) optimalisasi produksi dan penyediaan bahan baku mineral, batubara, dan panas bumi dalam rangka meningkatkan devisa negara. Selain itu, pemerintah juga akan melakukan langkahlangkah untuk meminimalisasi dampak dari gangguan sosial, termasuk penambangan tanpa izin (Peti), serta mempermudah perizinan dan mendorong perusahaan yang berstatus kajian kelayakan dan konstruksi untuk ditingkatkan menjadi status produksi atau eksploitasi dalam rangka meningkatkan daya tarik para investor. Perhitungan penerimaan SDA pertambangan umum, sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2003 tentang Jenis dan Tarif Penerimaan Negara Bukan Pajak yang Berlaku di Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, yang berlaku secara efektif mulai tahun 2005, ditentukan oleh area/luas wilayah, volume produksi, harga jual, dan tarif yang ditetapkan. Berdasarkan pada formula perhitungan tersebut, dan sekaligus memperhitungkan langkah-langkah kebijakan yang akan diambil oleh pemerintah di bidang pertambangan umum, maka penerimaan SDA pertambangan umum dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp3,6 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Penerimaan SDA pertambangan umum tahun 2007 tersebut meliputi iuran tetap (landrent) Rp0,06 triliun, serta iuran eksploitasi (royalty) dan dana hasil produksi batubara (DHPB) Rp3,5 triliun. Apabila dibandingkan dengan sasaran penerimaan SDA pertambangan umum yang diperkirakan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp3,5 triliun., berarti menunjukkan adanya peningkatan sebesar Rp0,1 triliun atau 2.4 persen Lebih tingginya target penerimaan SDA pertambangan umum dalam tahun 2007 tersebut antara lain disebabkan oleh meningkatnya jumlah produksi batubara. 75

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Di sisi lain, dalam rangka optimalisasi penerimaan SDA kehutanan agar mampu berperan lebih besar dalam APBN, dan sekaligus mengeliminir ekses dan dampak negatif dari pengelolaan hutan, dalam tahun 2007 akan ditempuh berbagai langkah kebijakan, yang meliputi antara lain: (i) penyempurnaan sistem administrasi hasil kehutanan; (ii) minimalisasi penebangan liar (illegal logging) dan perdagangan kayu ilegal; (iii) peningkatan kapasitas produksi hasil hutan bukan kayu, seperti getah, damar, dan rotan; (iv) rehabilitasi dan konservasi sumber daya hutan dengan menjaga dan memelihara keutuhan hutan dan fungsinya; serta (v) pemberdayaan perekonomian masyarakat di dalam dan sekitar hutan, dengan meningkatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan hutan. Selain berbagai langkah kebijakan tersebut, dalam tahun 2007 pemerintah juga akan membangun sistem pengawasan penyelenggaraan kehutanan yang lebih transparan, efisien dan efektif, serta mengedepankan pelayanan prima sesuai dengan prinsip-prinsip good governance agar hasil pengelolaan hutan dapat memberikan manfaat yang optimal bagi APBN. Di samping mempertimbangkan berbagai langkah kebijakan optimalisasi penerimaan SDA kehutanan seperti diuraikan di atas, dalam APBN tahun 2007 target penerimaan SDA kehutanan juga didasarkan pada asumsi perhitungan sebagai berikut: (i) rencana karya tahunan (RKT), yaitu luas produksi kayu untuk provisi sumber daya hutan (PSDH) dan dana reboisasi (DR) diperkirakan mencapai 9,1 juta meter kubik (m3), yang meliputi hutan tanaman (Perhutani) seluas 900 ribu m3, produksi hutan tanaman industri sebanyak 25.794 ribu m3 dan produksi hasil hutan bukan kayu sebesar 422 ribu ton; dan (ii) adanya penyempurnaan berbagai ketentuan tarif untuk masing-masing jenis kayu dan produksi hutan bukan kayu, serta perubahan harga patokan PSDH untuk kayu jati. Berdasarkan langkah-langkah kebijakan yang akan ditempuh dalam tahun 2007, dan memperhatikan dasar-dasar perhitungan 76

sebagaimana diuraikan diatas, maka dalam APBN tahun 2007 penerimaan SDA kehutanan ditetapkan mencapai Rp2.550,0 miliar atau 0,1 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut terdiri dari penerimaan dana reboisasi (DR) Rp1.302,0 miliar, penerimaan provisi sumber daya hutan (PSDH) Rp1.217 miliar, serta iuran hak pengusahaan hutan (IHPH) Rp31 miliar. Target penerimaan SDA kehutanan dalam tahun 2007 tersebut berarti menunjukkan adanya kenaikan sebesar Rp540 miliar atau 26,9 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan SDA kehutanan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp2.010,0 miliar. Kenaikan target penerimaan SDA kehutanan dalam tahun 2007 tersebut berkaitan dengan meningkatnya kuota produksi kayu. Selanjutnya, penerimaan SDA perikanan, sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 2002 tentang Tarif Pungutan PNBP Departemen Kelautan dan Perikanan, meliputi: (i) pungutan pengusahaan perikanan (PPP), termasuk di dalamnya pungutan perikanan asing (PPA), dan (ii) pungutan hasil perikanan (PHP). Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan negara, dan sekaligus mewujudkan pengelolaan potensi sumber daya kelautan yang berkelanjutan, dalam tahun 2007 akan ditempuh langkahlangkah kebijakan, yang meliputi antara lain: (i) pengembangan perikanan budidaya yang berdaya saing dan berwawasan lingkungan; (ii) perkuatan dan pengembangan usaha perikanan tangkap nasional secara efisien, lestari, dan berbasis kerakyatan; (iii) peningkatan rehabilitasi dan konservasi sumber daya kelautan dan perikanan; (iv) perumusan rencana program dan kegiatan yang dampaknya dapat menyentuh langsung pada masyarakat; (v) perkuatan pengawasan dan pengendalian pemanfaatan sumber daya kelautan dan perikanan; serta (vi) memperkokoh riset dan iptek kelautan dan perikanan. Selain mempertimbangkan berbagai langkah optimalisasi penerimaan seperti diuraikan diatas, target penerimaan SDA perikanan dalam

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

tahun 2007 juga didasarkan pada asumsi perhitungan bahwa jumlah produksi perikanan dalam tahun 2007 diperkirakan mencapai 8,3 juta ton, dengan armada kapal 5.557 unit kapal ikan Indonesia. Dengan mempertimbangkan berbagai langkah kebijakan yang akan diambil di bidang SDA perikanan, serta memperhatikan asumsiasumsi perhitungan sebagaimana dikemukakan di atas, maka penerimaan SDA perikanan dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp250 miliar. Jumlah ini meliputi penerimaan yang berasal dari pungutan pengusahaan perikanan (PPP) Rp36,5 miliar, dan penerimaan dari pungutan hasil perikanan (PHP) sebesar Rp213,5 miliar. Target penerimaan SDA perikanan dalam tahun 2007 tersebut berarti mengalami penurunan sebesar Rp164,1 miliar atau 39,6 persen bila dibandingkan dengan sasaran penerimaan SDA perikanan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp414,1 miliar. Penurunan target penerimaan SDA perikanan dalam tahun 2007 tersebut sejalan dengan adanya kebijakan pengurangan jumlah kapal ikan asing yang beroperasi di wilayah perairan Indonesia, dan berakhirnya perjanjian bilateral.

penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN dalam APBN tahun 2006; (ii) adanya pembayaran tunggakan dividen PT Pertamina tahun 2005 kepada pemerintah; serta (iii) adanya surplus BI yang ditampung dalam perhitungan APBN-P tahun 2006. Perlu diketahui bahwa ketiga unsur penerimaan tersebut tidak ada dalam perhitungan rencana penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN pada APBN tahun 2007. Untuk mengamankan upaya pemenuhan sasaran penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN yang ditetapkankan dalam APBN tahun 2007 tersebut, maka sebagaimana tertuang dalam rencana strategis Kementerian BUMN, dalam tahun 2007 mendatang akan diambil langkah-langkah kebijakan berupa antara lain: (i) penyelesaian proses restrukturisasi BUMN, terutama dalam rangka mendorong sinergi dan melakukan konsolidasi BUMN, transformasi bisnis dan kelanjutan rencana regrouping BUMN; (ii) identifikasi aliansi strategis dan pengembangan usaha BUMN yang diutamakan pada BUMN yang berbasis sumber daya alam (resources based); (iii) penyelarasan secara optimal kebijakan internal dan industrial serta pasar tempat BUMN beroperasi dan mengimplementasikan linkages programme antar-BUMN; (iv) membangun BUMN yang tangguh dan berdaya saing tinggi dalam persaingan global melalui kegiatan revitalisasi BUMN; (v) konsolidasi per sektor BUMN sesuai dengan kajian konsultan independen serta memisahkan fungsi komersial dan PSO; (vi) penyempurnaan sistem pembinaan BUMN yang meliputi antara lain pemberian reward and punishment, penerapan key performance indicators (KPI), penyempurnaan sistem renumerasi yang mengarah kepada pasar (market), dan penyempurnaan penilaian tingkat kesehatan BUMN, khususnya untuk BUMN jasa keuangan; (vii) peningkatan upaya pemahaman masyarakat dan daerah terhadap keberadaan BUMN; (viii) peningkatan 77

Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN

APBN tahun 2007, penerimaan yang berasal dari bagian pemerintah atas laba BUMN (dividen) direncanakan sebesar Rp19,1 triliun atau 0,5 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti menunjukkan adanya penurunan sebesar Rp3,2 triliun atau 14,4 persen bila dibandingkan dengan perkiraan penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN dalam APBN-P tahun 2006 yang mencapai Rp22,3 triliun (0,7 persen terhadap PDB). Lebih rendahnya target penerimaan yang berasal dari bagian pemerintah atas laba BUMN dalam tahun 2007 tersebut terutama disebabkan oleh: (i) diperhitungkannya penerimaan yang berasal dari dividen interim PT Pertamina dalam sasaran

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

profitisasi BUMN untuk mendukung peningkatan penerimaan APBN dari BUMN; (ix) pengelolaan database BUMN yang baik melalui sistem informasi manajemen yang terintegrasi; serta (x) peningkatan pelaksanaan program Good Corporate Governance (GCG) dan manajemen risiko secara baik di masing-masing BUMN dan juga di Kementerian BUMN.

PNBP Lainnya

Upaya optimalisasi potensi penerimaan negara yang bersumber dari PNBP lainnya, merupakan salah satu langkah strategis dalam memperbesar kontribusi PNBP bagi APBN dan memperkuat kapasitas fiskal. Namun demikian, upaya optimalisasi penerimaan dari PNBP lainnya dimaksud perlu memperhatikan: (i) dampak pengenaan pungutan jasa pelayanan terhadap masyarakat dan kegiatan usahanya; (ii) biaya penyelenggaraan kegiatan pemerintah sehubungan dengan jenis PNBP yang bersangkutan; serta (iii) aspek keadilan dalam pengenaan beban kepada masyarakat. Dalam rangka mengoptimalkan kontribusi PNBP lainnya pada penerimaan negara, dalam tahun 2007 mendatang pemerintah akan mengambil berbagai langkah kebijakan yang meliputi antara lain: (i) peninjauan dan penyempurnaan peraturan tentang tarif atas jenis PNBP pada masingmasing kementerian/lembaga; (ii) peningkatan pengawasan terhadap pelaksanaan pemungutan dan penyetoran PNBP yang dikelola oleh kementerian/lembaga; (iii) sosialisasi Peraturan Pemerintah Nomor 22 tahun 2004 tentang Pemeriksaan PNBP dan penyusunan ketentuan pelaksanaannya; serta (iv) penerapan pola pengelolaan keuangan badan layanan umum (PPK-BLU) pada 13 rumah sakit eks Perusahaan Jawatan (Perjan) dan melanjutkan penyempurnaan peraturan pelaksanaannya. Dengan mempertimbangkan berbagai langkah kebijakan optimalisasi PNBP sebagaimana dikemukakan di atas, maka sasaran PNBP 78

lainnya dalam APBN tahun 2007 ditetapkan mencapai Rp45,6 triliun atau 1,3 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3,8 triliun (9.0 persen) bila dibandingkan dengan sasaran PNBP lainnya dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp41,8 triliun (1,3 persen PDB), meningkatnya rencana penerimaan PNBP lainnya dalam tahun 2007, terutama disebabkan karena ditampungnya rencana penerimaan piutang negara dari produksi batubara. Di lain pihak, PNBP lainnya dalam APBN tahun 2007 telah memperhitungkan: (i) pencatatan pendapatan enam perguruan tinggi berstatus Badan Hukum Milik Negara (BHMN) sebesar Rp2,4 triliun; (ii) rencana penerimaan hasil operasi illegal logging sebesar Rp2,0 triliun; (iii) rencana penerimaan yang berkaitan dengan program Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) sebesar Rp4,2 triliun; (iv) penerimaan dari 13 rumah sakit Badan Layanan Umum (eks RS Perjan) sebesar Rp1,7 triliun; serta iv) penerimaan dari hasil pelelangan aset bank dalam likuidasi (BDL) sebesar Rp0,1 triliun.

Penerimaan Hibah

Penerimaan negara yang berasal dari hibah dalam APBN tahun 2007 direncanakan sebesar Rp2,7 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti lebih rendah sebesar Rp1,6 triliun (36,9 persen) dari perkiraan penerimaan hibah dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp4,2 triliun. Dari jumlah tersebut, sekitar Rp2,0 triliun atau kurang lebih 74,8 persen diantaranya akan dipergunakan untuk membiayai berbagai program yang terkait dengan proses rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh dan Nias, yang akan dikelola langsung oleh Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh ­ Nias, sebagai lembaga yang telah ditunjuk guna menangani proses rehabilitasi dan rekonstruksi wilayah Aceh dan Nias pasca bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami. Sementara itu, sisanya,

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

sebesar 25,2 persen akan dipergunakan untuk membiayai berbagai program ataupun proyek yang telah disepakati bersama antara Pemerintah Indonesia dengan pihak pemberi hibah berdasarkan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU). Pada dasarnya, penerimaan hibah yang tercatat dalam APBN hanyalah penerimaan hibah yang proses pencairannya dilakukan berdasarkan pada mekanisme APBN (on budget). Di luar mekanisme APBN tersebut, Indonesia melalui BRR Aceh ­ Nias, juga banyak sekali menerima bantuan hibah untuk keperluan rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh ­ Nias. Namun, oleh karena proses pencairan dan pelaksanaan proyek di lapangan dilakukan sendiri oleh masing-masing pihak donor tanpa melalui mekanisme dan prosedur APBN, maka hibah semacam itu tidak tercatat dalam APBN (off budget). Meskipun para donatur melaksanakan sendiri proyekproyek rehabilitasi dan rekonstruksi di Aceh dan Nias tanpa melibatkan Pemerintah Indonesia, pihak BRR Aceh - Nias tetap melakukan koordinasi dan pengawasan terhadap pelaksanaan proyek-proyek tersebut. Sebagaimana halnya dengan penerimaan hibah pada tahun-tahun sebelumnya, khususnya yang terkait dengan program rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh - Nias, Pemerintah Indonesia direncanakan akan menerima bantuan berupa hibah multilateral dari Multi Donor Trust Fund yang dikelola oleh Bank Dunia (World Bank). Selain itu, pemerintah juga direncanakan akan menerima hibah dari Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank) guna membiayai program lanjutan Earthquake and Tsunami Emergency Support Project (ETESP). Di samping hibah multilateral, Pemerintah Indonesia juga menerima hibah dalam kerangka kerjasama bilateral, khususnya dari Pemerintah Jerman. Adapun program atau proyek yang akan dilaksanakan dengan menggunakan sumber pembiayaan dari hibah diantaranya meliputi: (i)sektor ekonomi; (ii) sektor pendidikan;

(iii) sektor kesehatan; (iv) sektor infrastruktur, perumahan dan pertanahan; (v) sektor kelembagaan; (vi) sektor keagamaan; (vii) sektor sosial kemasyarakatan; serta (viii) sektor tata ruang. Gambaran pendapatan negara dan hibah dalam APBN-P tahun 2006 dan APBN tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel IV.2.

Belanja Negara

Sebagai salah satu instrumen kebijakan fiskal, kebijakan dan alokasi anggaran belanja negara mempunyai peranan yang sangat strategis bagi pemerintah dalam mencapai tujuan dan sasaransasaran pembangunan sesuai dengan visi dan misi dari Presiden terpilih. Oleh karena itu, pengelolaan kebijakan alokasi anggaran belanja negara harus dilakukan secara hatihati agar selaras dengan arah dan agenda pembangunan yang telah digariskan dalam rencana pembangunan jangka menengah dan rencana pembangunan jangka pendek (tahunan). Pedoman pokok yang menjadi acuan dalam penyusunan kebijakan alokasi anggaran belanja negara dalam APBN tahun 2007 adalah: (i) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2004 ­ 2009, sebagai arah kebijakan pembangunan jangka menengah, serta (ii) prioritas, program dan kegiatan yang tertuang dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2007, sebagai pedoman bagi penyusunan kebijakan pembangunan berikut rencana kerja dan anggaran kementerian dan lembaga. Proses perencanaan anggaran dimaksud mengacu kepada amanat Undangundang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, yang menyatakan bahwa RKP menjadi pedoman bagi penyusunan RAPBN. Dalam RPJM Nasional 2004 ­ 2009 yang ditetapkan dalam Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 telah digariskan tiga agenda pembangunan 2004 ­ 2009, sebagai arah pembangunan jangka menengah, yaitu: (i) menciptakan Indonesia yang aman dan damai; 79

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV.2 1) PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH APBN 2006, APBN-P 2006 DAN APBN 2007 (dalam triliun rupiah)

2006

APBN I. Penerimaan Dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri i. Pajak penghasilan 1. Migas 2. Non Migas ii. Pajak pertambahan nilai iii. Pajak bumi dan bangunan iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea masuk ii. Pajak/pungutan ekspor 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA % thd PDB APBN-P % thd PDB APBN

2007

% thd PDB

621,6 416,3 399,3 210,7 37,5 173,2 128,3 15,7 5,3 36,5 2,8 17,0 16,6 0,4 205,3 151,6 146,2 5,4 23,3 30,4 3,6

625,2

20,4 13,7 13,1 6,9 1,2 5,7 4,2 0,5 0,2 1,2 0,1 0,6 0,5 0,0 6,8 5,0 4,8 0,2 0,8 1,0 0,1

20,6

654,9 425,1 410,2 213,7 38,7 175,0 132,9 18,2 4,4 38,5 2,6 14,8 13,6 1,2 229,8 165,7 159,8 5,9 22,3 41,8 4,2

659,1

21,0 13,6 13,2 6,9 1,2 5,6 4,3 0,6 0,1 1,2 0,1 0,5 0,4 0,0 7,4 5,3 5,1 0,2 0,7 1,3 0,1

21,1

720,4 509,5 494,6 261,7 41,2 220,5 161,0 21,3 5,4 42,0 3,2 14,9 14,4 0,5 210,9 146,3 139,9 6,4 19,1 45,6 2,7

723,1

20,4 14,4 14,0 7,4 1,2 6,2 4,6 0,6 0,2 1,2 0,1 0,4 0,4 0,0 6,0 4,1 4,0 0,2 0,5 1,3 0,1

20,5

i. Migas ii. Non Migas b. Bagian Laba BUMN c. PNBP Lainnya II. Hibah Jumlah

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber: Departemen Keuangan RI

(ii) menciptakan Indonesia yang adil dan demokratis; serta (iii) meningkatkan kesejahteraan rakyat. Untuk mewujudkan ketiga agenda pembangunan yang merupakan misi pembangunan nasional tersebut, maka ditempuh dua strategi pokok pembangunan. Pertama, strategi penataan kembali Indonesia, yang diarahkan untuk menyelamatkan sistem ketatanegaraan Republik Indonesia berdasarkan semangat, jiwa, nilai, dan konsensus dasar yang melandasi berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), yang meliputi Pancasila, UUD 1945, tetap tegaknya NKRI, serta tetap berkembangnya pluralisme dan keberagaman dengan prinsip Bhinneka Tunggal Ika. Kedua, strategi pembangunan Indonesia yang diarahkan 80

untuk membangun Indonesia di segala bidang, yang merupakan perwujudan dari amanat Pembukaan UUD 1945, terutama dalam pemenuhan hak dasar rakyat dan penciptaan landasan pembangunan yang kokoh. Dalam rangka pelaksanaan ketiga agenda pembangunan nasional sebagaimana diuraikan di atas, maka sesuai dengan "Tema Pembangunan Nasional 2007" dalam RKP 2007 (yang disepakati bersama Pemerintah dan DPR-RI dalam Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan RAPBN tahun 2007), yaitu "meningkatkan kesempatan kerja dan menanggulangi kemiskinan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat", telah

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

ditetapkan prioritas-prioritas pembangunan tahun 2007, sebagai berikut: (i) penanggulangan kemiskinan; (ii) peningkatan kesempatan kerja, investasi, dan ekspor; (iii) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan perdesaan; (iv) peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (v) penegakan hukum dan hak azasi manusia (HAM), pemberantasan korupsi, dan reformasi birokrasi; (vi) penguatan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban, serta penyelesaian konflik; (vii) rehabilitasi dan rekonstruksi provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD), Nias (Sumatera Utara), Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah, serta mitigasi dan penanggulangan bencana; (viii) percepatan pembangunan infrastruktur; serta (ix) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir. Sesuai dengan agenda, prioritas, dan tema pembangunan 2007 tersebut di atas, maka kebijakan alokasi anggaran belanja negara dalam APBN tahun 2007 dilaksanakan dengan mengacu pada dua koridor utama. Pertama, meningkatkan efisiensi dan efektivitas belanja negara. Kedua, mengupayakan stimulus bagi perekonomian untuk mengatasi kemiskinan dan pengangguran. Dengan memperhitungkan perkiraan perkembangan lingkungan ekonomi makro dan langkah-langkah kebijakan yang akan diambil di berbagai bidang dalam RKP tahun 2007, maka volume anggaran belanja negara dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp746,5 triliun atau 21,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp98,9 triliun (15,3 persen) jika dibandingkan dengan alokasi anggaran belanja negara yang dianggarkan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp647,7 triliun, atau naik sebesar Rp57,0 triliun (8,3 persen) dari volume anggaran belanja negara yang direncanakan dalam APBNP tahun 2006 sebesar Rp689,5 triliun. Dari keseluruhan rencana anggaran belanja negara dalam tahun 2007 tersebut, sebesar 66,4 persen dialokasikan untuk belanja pemerintah pusat, sedangkan 33,6 persen dialokasikan untuk anggaran belanja ke daerah.

Rincian mengenai belanja negara dalam APBN tahun 2006, APBN-P tahun 2006 dan APBN tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel IV. 3.

Belanja Pemerintah Pusat

Kebijakan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2007 diarahkan terutama untuk menunjang kelancaran kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat, serta mendukung stabilitas dan kegiatan ekonomi nasional dalam memacu pertumbuhan, menciptakan dan memperluas lapangan kerja, serta mengurangi kemiskinan. Sejalan dengan arah kebijakan tersebut, prioritas alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2007 diutamakan antara lain untuk: (i) perbaikan penghasilan dan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan; (ii) peningkatan kualitas pelayanan dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan operasional pemerintahan; (iii) pemenuhan kewajiban pembayaran bunga utang; (iv) investasi pemerintah di bidang infrastruktur untuk mendukung kegiatan ekonomi nasional; (v) penyediaan subsidi untuk membantu menstabilkan harga barang dan jasa pada tingkat yang terjangkau masyarakat; (vi) peningkatan rasio anggaran pendidikan sejalan dengan amanat UUD 1945; serta (vii) menjaga kesinambungan bantuan langsung bersyarat ke masyarakat terutama di bidang pendidikan dan kesehatan. Selain dipengaruhi oleh berbagai langkah kebijakan sebagaimana dikemukakan di atas, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam APBN tahun 2007 juga dipengaruhi oleh asumsi makro yang dipergunakan sebagai dasar dalam perhitungan berbagai besaran APBN, seperti harga minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude Price/ICP) yang mempengaruhi besaran subsidi BBM selain dari nilai tukar Rupiah, yang juga berpengaruh pada beban pembayaran bunga utang luar negeri, dan anggaran kementerian/lembaga yang berasal dari pinjaman dan hibah luar negeri, serta tingkat suku bunga SBI 3 bulan yang mempengaruhi beban pembayaran bunga utang dalam negeri. Berdasarkan asumsi makro yang digunakan 81

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV.3

BELANJA NEGARA APBN 2006, APBN-P 2006 DAN APBN 2007 1)

(dalam triliun rupiah)

2006

APBN I. Belanja Pemerintah Pusat 1. 2. 3. 4. Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang i. Utang Dalam Negeri ii. Utang Luar Negeri Subsidi Belanja Hibah Bantuan Sosial Belanja Lainnya % thd PDB APBN-P % thd PDB

2007

APBN % thd PDB

427,6 79,9 55,2 63,0 76,6 48,6 28,0 79,5 36,9 36,5 220,1 216,6 59,4 145,7 11,6 3,5

647,7

14,1 2,6 1,8 2,1 2,5 1,6 0,9 2,6 1,2 1,2 7,2 7,1 2,0 4,8 0,4 0,0

21,3

478,2 79,1 56,0 69,8 82,5 58,2 24,3 107,6 41,0 42,3 220,8 216,8 59,6 145,7 11,6 4,1

699,1

15,3 2,5 1,8 2,2 2,6 1,9 0,8 3,5 1,3 1,4 7,1 7,0 1,9 4,7 0,4 0,0

22,4

504,8 101,2 72,2 73,1 85,1 58,4 26,7 102,9 51,4 18,8 258,8 250,3 68,5 164,8 17,1 8,5

763,6

14,3 2,9 2,0 2,1 2,4 1,7 0,8 2,9 1,5 0,5 7,3 7,1 1,9 4,7 0,5 0,0

21,6

5. 6. 7. 8.

II. Belanja Ke Daerah 1. Dana Perimbangan a. Dana Bagi Hasil b. Dana Alokasi Umum c. Dana Alokasi Khusus 2. Dana Otonomi Khusus dan Penyusunan Jumlah

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber: Departemen Keuangan RI

sebagai dasar perhitungan APBN tahun 2007 dan mempertimbangkan langkah-langkah kebijakan yang akan ditempuh untuk mencapai sasaran pembangunan sebagaimana tertuang dalam RKP tahun 2007 tersebut, maka dalam APBN tahun 2007, alokasi anggaran belanja pemerintah pusat ditetapkan sebesar Rp504,8 triliun (14,3 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp26,5 triliun atau 5,5 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja pemerintah pusat yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp478,2 triliun (15,3 persen terhadap PDB). Selanjutnya, mengacu pada ketentuanketentuan dalam Bab III mengenai penyusunan dan penetapan APBN, khususnya Pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 82

tentang Keuangan Negara, dengan demikian anggaran belanja pemerintah pusat, sebagai bagian dari belanja negara dirinci menurut organisasi, fungsi, dan jenis belanja, sebagaimana diuraikan di bawah ini.

Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis

Berdasarkan penjelasan Pasal 11 ayat (5) Undangundang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, rincian belanja negara, termasuk anggaran belanja pemerintah pusat menurut jenis belanja terdiri dari belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, pembayaran bunga utang, subsidi, belanja hibah, bantuan sosial, dan belanja lain-lain.

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Belanja pegawai merupakan salah satu instrumen anggaran yang mempunyai peranan sangat strategis dalam menjaga kelancaran kegiatan penyelenggaraan pemerintahan dan meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Dalam APBN tahun 2007, alokasi anggaran belanja pegawai ditetapkan sebesar Rp101,2 triliun atau 2,9 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp22,1 triliun (28,0 persen) bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja pegawai yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp79,1 triliun (2,5 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran belanja pegawai dalam tahun 2007 yang cukup signifikan tersebut terutama berkaitan dengan adanya kebijakan perbaikan kesejahteraan aparatur negara dan pensiunan yang dilakukan antara lain melalui penyesuaian gaji pokok aparatur negara dan pensiun pokok bagi pensiunan, pemberian gaji bulan ketigabelas, penyesuaian tunjangan jabatan struktural dan beberapa tunjangan jabatan fungsional, serta perbaikan pelayanan kesehatan kepada aparatur negara dan pensiunan. Di samping itu, peningkatan alokasi anggaran belanja pegawai tahun 2007 tersebut juga berkaitan dengan ditampungnya alokasi anggaran gaji bagi PNS baru yang menjadi beban pemerintah pusat. Berkaitan dengan upaya perbaikan pelayanan kesehatan bagi pegawai negeri dan pensiunan, dalam tahun 2007 dilakukan penyesuaian besarnya iuran pemerintah pusat kepada PT Askes, yang diharapkan dapat membantu menunjang usaha perbaikan pelayanan kesehatan kepada pegawai dan pensiunan. Sementara itu, untuk mengarahkan pendanaan program pensiun ke arah sistem pay as you go murni, maka dalam tahun 2007 dilakukan kebijakan penyesuaian besaran sharing pembayaran pensiun yang menjadi kewajiban pemerintah dengan tetap mempertimbangkan kemampuan fiskal secara berkelanjutan. Dari keseluruhan alokasi anggaran belanja pegawai dalam APBN tahun 2007 yang berjumlah sekitar Rp101,2 triliun tersebut, sebesar Rp56,8 triliun atau sekitar 56,1 persen alokasinya digunakan untuk pembayaran gaji dan tunjangan.

Jumlah tersebut berarti meningkat sekitar Rp13,0 triliun dari pagu alokasi belanja gaji dan tunjangan yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp43,7 triliun. Kenaikan anggaran belanja gaji dan tunjangan dalam tahun 2007 tersebut antara lain untuk menampung penyesuaian gaji pokok dan pensiun pokok, pemberian gaji bulan ketigabelas bagi aparatur negara dan penerima pensiun, penyesuaian uang lauk pauk bagi anggota TNI/Polri dari Rp25.000 per orang per hari menjadi Rp30.000 per orang per hari, penyesuaian tunjangan struktural dan beberapa tunjangan fungsional, serta pemberian uang makan bagi PNS sebesar Rp10.000 per orang per hari kerja . Sementara itu, alokasi anggaran untuk honorarium, vakasi dan lain-lain ditetapkan sebesar Rp14,6 triliun atau meningkat Rp3,5 triliun (31,6 persen) dari anggaran yang dialokasikan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp11,1 triliun. Alokasi anggaran tersebut selain untuk menampung belanja pegawai penunjang, juga digunakan untuk menampung anggaran belanja pegawai bagi unit-unit pengguna PNBP pada kementerian/lembaga. Selanjutnya, alokasi anggaran untuk kontribusi sosial dalam tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp29,8 triliun, yang berarti meningkat Rp5,6 triliun (23,1 persen) dari pagu alokasi kontribusi sosial yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp24,2 triliun (0,8 persen terhadap PDB). Sebagian besar dari alokasi anggaran ini akan digunakan untuk pembayaran pensiun melalui PT Taspen sebesar Rp23,2 triliun, yang berarti meningkat Rp4,7 triliun (25,1 persen) bila dibandingkan dengan pagu anggaran pembayaran pensiun yang dialokasikan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp18,6 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Peningkatan anggaran kontribusi sosial tahun 2007 yang cukup signifikan tersebut selain dipengaruhi oleh adanya perubahan sharing pensiun dari semula 82,5 persen beban APBN dan 17,5 persen beban PT Taspen, menjadi 85,5 persen beban APBN dan 14,5 persen beban PT Taspen, juga berkaitan dengan adanya penyesuaian pensiun pokok serta iuran pemerintah pusat melalui program Askes untuk membantu perbaikan pelayanan kesehatan kepada pegawai dan pensiunan. Dalam APBN tahun 2007, anggaran belanja

83

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

barang ditetapkan sebesar Rp72,2 triliun (2,0 persen terhadap PDB) atau menyerap sekitar 14,3 persen dari total belanja pemerintah pusat. Jumlah ini, berarti meningkat Rp 16,2 triliun dari pagu alokasi belanja barang yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp56,0 triliun (1,8 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran belanja barang dalam tahun 2007 tersebut diarahkan terutama untuk: (i) mempertahankan fungsi pelayanan publik instansi pemerintah; (ii) meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengadaan barang dan jasa, perjalanan dinas, dan pemeliharaan aset negara; serta (iii) mendukung kelancaran penyelenggaraan kegiatan pemerintahan, baik operasional maupun nonoperasional. Sementara itu, untuk menunjang pelaksanaan tiga agenda pembangunan dalam RPJM 2004 ­ 2009, maka sesuai dengan tema pembangunan tahun 2007, yaitu meningkatkan kesempatan kerja dan menanggulangi kemiskinan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat, kebijakan alokasi belanja modal dalam APBN tahun 2007, akan diarahkan terutama untuk: (i) mempertahankan investasi pemerintah di bidang infrastruktur guna mendukung kegiatan ekonomi nasional, sesuai dengan program pemerintah dalam RKP 2007, dan (ii) mendukung program pembangunan yang berpihak pada pertumbuhan (pro growth), penciptaan lapangan kerja (pro job), dan pengentasan kemiskinan (poverty alleviation). Untuk mendukung tercapainya sasaran-sasaran pembangunan sesuai dengan arah kebijakan dan tema pembangunan dalam RKP 2007, maka dalam APBN tahun 2007 alokasi anggaran belanja modal, yang merupakan belanja investasi pemerintah, mencapai Rp73,1 triliun, (2,1 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti meningkat Rp3,3 triliun (4,8 persen) dari pagu alokasi belanja modal yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp69,8 triliun (2,2 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran belanja modal tahun 2007 tersebut akan dipergunakan antara lain untuk pembangunan sarana dan prasarana dasar guna mendukung agenda pembangunan, terutama untuk kegiatan84

kegiatan yang dapat mendorong pertumbuhan ekonomi, menciptakan lapangan kerja, dan mengurangi tingkat kemiskinan. Anggaran belanja modal tahun 2007 tersebut, akan dialokasikan untuk membiayai berbagai kegiatan kementerian/ lembaga dalam pengadaan tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jaringan, dan modal fisik lainnya. Selain didukung oleh sumber-sumber pembiayaan yang berasal dari pinjaman dan hibah luar negeri, alokasi anggaran belanja modal dalam APBN tahun 2007 tersebut sebagian besar juga akan bersumber dari dana rupiah murni. Selanjutnya, untuk memenuhi kewajiban pemerintah yang timbul atas penarikan utang luar negeri dan penerbitan surat utang negara (SUN) tahun-tahun sebelumnya maupun tahun berjalan, dalam APBN tahun 2007 ditetapkan alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang sebesar Rp85,1 triliun atau 2,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp2,6 triliun (3,1 persen) bila dibandingkan dengan alokasi anggaran pembayaran bunga utang yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp82,5 triliun (2,6 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran bagi pembayaran bunga utang dalam tahun 2007 tersebut selain berkaitan dengan kebijakan pengelolaan utang, juga dipengaruhi oleh perubahan stok utang pemerintah. Dari jumlah tersebut, alokasi anggaran yang ditetapkan untuk pembayaran bunga utang dalam negeri pada APBN tahun 2007 mencapai Rp58,4 triliun atau 1,7 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti meningkat Rp0,2 triliun atau sekitar 0,5 persen dari beban pembayaran bunga utang dalam negeri yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp58,2 triliun atau 1,9 persen terhadap PDB. Pembayaran beban bunga utang dalam negeri tahun 2007 tersebut telah memperhitungkan langkah-langkah kebijakan dalam pengelolaan surat utang negara seperti kebijakan dalam penukaran surat utang (debt switching), pembelian kembali surat utang (buyback) dan penyelesaian SU-002 dan SU004 antara Pemerintah dengan Bank Indonesia. Jumlah pembayaran bunga utang dalam negeri dalam tahun 2007 tersebut mencakup

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

pembayaran bunga obligasi negara dengan tingkat bunga tetap (fixed rate) sebesar 54,8 persen, bunga obligasi negara dengan tingkat bunga mengambang (variable rate) sebesar 30,6 persen, bunga surat utang kepada Bank Indonesia sebesar 3,9 persen dan biaya bunga lainnya sebesar 10,8 persen. Sementara itu, alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang luar negeri dalam APBN tahun 2007 ditetapkan mencapai Rp26,7 triliun atau 0,8 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp2,4 triliun atau 9,6 persen bila dibandingkan dengan alokasi anggaran pembayarannya dalam APBNP tahun 2006 sebesar Rp24,3 triliun (0,8 persen terhadap PDB) sebagai dampak dari kebijakan pengelolaan pinjaman luar negeri di sisi pembiayaan anggaran. Perkiraan beban pembayaran bunga utang luar negeri dalam APBN tahun 2007 tersebut masing-masing berasal dari bunga pinjaman bilateral sebesar 29,0 persen, pinjaman multilateral sebesar 27,8 persen, fasilitas kredit ekspor sebesar 16,8 persen, dan pinjaman lainnya sekitar 26,4 persen. Selanjutnya, guna menjaga stabilitas harga barang dan jasa yang berdampak luas bagi masyarakat, serta membantu penduduk berpenghasilan rendah, dalam APBN tahun 2007 alokasi anggaran untuk subsidi ditetapkan sebesar Rp102,9 triliun atau 2,9 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti menunjukkan penurunan sebesar Rp4,7 triliun (4,4 persen) dari alokasi anggaran subsidi yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp107,6 triliun (3,5 persen terhadap PDB). Penurunan beban anggaran subsidi dalam APBN tahun 2007 tersebut terutama disebabkan oleh lebih rendahnya beban subsidi energi dan tidak dialokasikannya beberapa subsidi yang dalam APBN-P 2006 mendapat alokasi . Penyediaan subsidi tersebut dimaksudkan untuk mengendalikan harga barang-barang (strategis) yang menyangkut kepentingan rakyat banyak agar dapat dijual lebih rendah dari harga pasarnya, sehingga dapat terjangkau oleh daya beli masyarakat, khususnya kelompok masyarakat yang berpenghasilan rendah. Namun demikian, pemanfaatan anggaran subsidi tersebut tetap

harus mempertimbangkan efisiensi dan efektivitas penyalurannya, antara lain dengan mempertajam sasarannya. Sebagian besar (sekitar Rp101,3 triliun atau 98,4 persen) dari keseluruhan anggaran subsidi dalam APBN tahun 2007 tersebut akan disalurkan melalui lembaga nonkeuangan, yaitu masing-masing kepada PT Pertamina untuk subsidi BBM sebesar Rp61,8 triliun, PT PLN untuk subsidi listrik sebesar Rp25,8 triliun, Perum Bulog untuk subsidi pangan dan bantuan perawatan beras sebesar Rp6,8 triliun, beberapa BUMN produsen pupuk untuk subsidi pupuk sebesar Rp5,8 triliun, beberapa BUMN dan Unit Pelayanan Teknis (UPT) di bidang perbenihan sebesar Rp0,1 triliun, serta beberapa BUMN yang menjalankan tugas pelayanan umum (public service obligation atau PSO) sekitar Rp1,0 triliun; sedangkan sisanya, yaitu sekitar Rp1,6 triliun dari total alokasi anggaran untuk subsidi akan disalurkan melalui lembaga keuangan dalam bentuk subsidi bunga kredit program. Anggaran untuk subsidi BBM yang akan dialokasikan melalui PT Pertamina dalam APBN tahun 2007 tersebut mengalami penurunan sebesar Rp2,4 triliun (3,7 persen) bila dibandingkan dengan pagu anggaran subsidi BBM yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp64,2 triliun (2,1 persen terhadap PDB). Penurunan beban anggaran subsidi BBM tahun 2007 tersebut antara lain disebabkan oleh faktor lebih rendahnya asumsi rata-rata harga minyak mentah yang dipakai dalam perhitungan APBN tahun 2007, yaitu US$63,0 per barel, bila dibandingkan dengan asumsi rata-rata harga minyak mentah dalam APBN-P tahun 2006 sebesar US$64,0 per barel. Perhitungan beban anggaran subsidi BBM tahun 2007 tersebut didasarkan pada pokokpokok formulasi kebijakan sebagai berikut: (i) melanjutkan pola subsidi harga dengan pendekatan PSO, yang telah diterapkan sejak tahun 2006; (ii) jenis BBM yang disubsidi tetap tiga jenis, yaitu minyak tanah untuk rumah tangga, serta premium dan minyak solar di SPBU, dengan perkiraan volume konsumsi sekitar 36,9 juta kiloliter setahun lebih rendah dari volume konsumsi dalam asumsi yang dipakai dalam 85

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

APBN-P 2006 sebesar 37,9 juta kiloliter setahun; (iii) harga jual BBM kepada masyarakat tetap mengacu pada Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2005; dan (iv) memperhitungkan program substitusi bahan bakar minyak tanah rumah tangga ke bahan bakar gas (LPG). Dengan pokok-pokok formulasi kebijakan yang akan ditempuh dalam tahun 2007 tersebut, maka diharapkan kebutuhan masyarakat akan BBM dapat terpenuhi dengan harga yang terjangkau, dan program diversifikasi energi dapat dijalankan. Pada subsidi listrik, anggaran yang dialokasikan kepada PT. PLN dalam APBN tahun 2007 sebesar Rp25,8 triliun didasarkan pada pokok-pokok kebijakan di bidang ketenagalistrikan, sebagai berikut: (i) melanjutkan pola subsidi konsumen yang diperluas; (ii) dilakukannya transformasi sebagian pembangkit listrik, dari yang berbahan baku (input) BBM menjadi gas dan batubara; serta (iii) perkiraan peningkatan penjualan tenaga listrik berkisar 7 - 8,5 persen dari penjualan tahun 2006, berdasarkan perkiraan pertumbuhan kebutuhan energi. Selanjutnya, dalam upaya untuk mendukung program revitalisasi pertanian, pada APBN tahun 2007 mendatang juga dialokasikan anggaran subsidi bagi sektor pertanian, yang meliputi: (i) subsidi pangan melalui Perum Bulog, (ii) subsidi pupuk melalui BUMN produsen pupuk, dan (iii) subsidi benih melalui BUMN dan UPT perbenihan. Kepada Perum Bulog disalurkan anggaran sebesar Rp6,8 triliun untuk subsidi pangan melalui program beras untuk rakyat miskin (Raskin) sebesar Rp6,5 triliun, dan bantuan perawatan beras sekitar Rp0,3 triliun. Dengan anggaran subsidi pangan tersebut, program Raskin diharapkan dapat menjangkau sekitar 15,8 juta rumah tangga miskin, dengan harga jual beras yang lebih rendah dari harga pasarnya. Dengan demikian, rumah tangga miskin tersebut dapat terbantu dalam memenuhi kebutuhan pangannya, dan pada gilirannya dapat menjaga ketahanan pangan nasional. Selain subsidi pangan, dalam tahun 2007 juga dialokasikan subsidi pupuk sebesar Rp5,8 triliun, yang berarti mengalami peningkatan

sekitar Rp1,6 triliun atau lebih tinggi 38,6 persen dari alokasi anggaran subsidi pupuk dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp4,2 triliun. Kenaikan anggaran subsidi pupuk tersebut terutama disebabkan oleh: peningkatan volume pupuk yang disubsidi dari 6,0 juta ton dalam tahun 2006 menjadi sekitar 6,7 juta ton dalam tahun 2007, akibat adanya perluasan cakupan penerima pupuk bersubsidi. Adapun jenis pupuk yang direncanakan disubsidi dalam tahun 2007 adalah pupuk Urea, ZA, SP-36, dan pupuk majemuk (NPK) untuk tanaman pangan, perkebunan dan perikanan rakyat. Alokasi anggaran subsidi pupuk tersebut diharapkan dapat membantu meringankan beban petani dalam memenuhi kebutuhan pupuk dengan harga yang relatif lebih murah, dan sekaligus mampu mendukung program ketahanan pangan secara berkesinambungan. Alokasi anggaran subsidi pupuk tersebut akan disalurkan masing-masing untuk PT Pupuk Sriwijaya, PT Petrokimia Gresik, PT Pupuk Kaltim, dan PT Pupuk Kujang. Di samping subsidi pangan dan subsidi pupuk seperti diuraikan diatas, dalam rangka mendukung program revitalisasi pertanian, khususnya guna membantu meringankan beban petani dalam melengkapi kebutuhan akan sarana produksi pertanian di bidang benih, dalam APBN tahun 2007 juga dialokasikan anggaran untuk subsidi benih sebesar Rp0,1 triliun, yang direncanakan pendistribusiannya melalui PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, dan UPT Pusat Departemen Kelautan dan Perikanan. Alokasi anggaran subsidi benih tersebut direncanakan untuk mendukung peningkatan produktifitas pertanian melalui penyediaan benih unggul untuk padi, jagung, kedelai, dan ikan budidaya dengan harga yang terjangkau. Sementara itu, untuk memberikan kompensasi finansial kepada BUMN-BUMN yang diberikan tugas untuk menjalankan pelayanan umum (public service obligation, PSO), seperti penyediaan jasa di daerah tertentu dan atau dengan tingkat tarif yang relatif lebih murah dari harga pasar (seperti pada angkutan laut dan kereta api kelas ekonomi), dalam APBN tahun 2007 dialokasikan bantuan PSO sekitar Rp1,0 triliun. Jumlah ini, berarti mengalami

86

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

penurunan sebesar Rp265,0 miliar atau 21,8 persen lebih rendah dari alokasi anggaran bantuan PSO dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp1,2 triliun. Anggaran tersebut direncanakan dialokasikan masing-masing kepada PT Kereta Api sekitar Rp0,4 triliun untuk penugasan layanan jasa angkutan kereta api penumpang kelas ekonomi; PT Posindo sekitar Rp0,1 triliun untuk tugas layanan jasa pos di daerah terpencil, dan PT Pelni sekitar Rp0,5 triliun untuk penugasan layanan jasa angkutan penumpang laut kelas ekonomi. Selanjutnya, untuk membantu meringankan beban masyarakat dalam memenuhi kebutuhan akan sumber dana dengan bunga yang relatif lebih rendah, dalam APBN tahun 2007 juga dialokasikan subsidi bunga kredit program sebesar Rp1,6 triliun. Alokasi anggaran subsidi bunga kredit program tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp1,1 triliun atau 209,3 persen lebih tinggi jika dibandingkan dengan pagu alokasi subsidi bunga kredit program yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp0,5 triliun. Subsidi bunga kredit tersebut diberikan antara lain untuk skim kredit ketahanan pangan (KKP), beberapa skim yang selama ini telah berjalan, seperti kredit program eks-KLBI yang dikelola oleh PT PNM, dan kredit pemilikan rumah sederhana sehat (KPRSh), serta beban pemerintah atas risk sharing terhadap KKP yang bermasalah. Selain skim-skim yang telah berjalan tersebut, dalam APBN tahun 2007 juga dialokasikan subsidi bunga kredit program untuk usaha bahan bakar nabati (biofuel) sebagai salah satu upaya untuk mendukung program diversifikasi energi. Dari keseluruhan jumlah subsidi bunga kredit program tersebut, direncanakan akan disalurkan melalui lembaga keuangan milik negara sebesar Rp1,5 triliun (melalui BUMN Rp0,2 triliun, BPD Rp0,1 triliun, skim eks KLBI Rp0,1 triliun, dan program biofuel Rp1,0 triliun), dan lembaga keuangan swasta Rp0,1 triliun. Seperti halnya dalam tahun-tahun sebelumnya, pos anggaran belanja hibah, yang disediakan untuk menampung pengeluaran-pengeluaran pemerintah berupa bantuan sukarela yang tidak bersifat mengikat kepada negara-negara lain dan

atau berbagai organisasi internasional, dalam APBN tahun 2007 tidak dialokasikan, terkait belum adanya rencana untuk memberikan bantuan atau sumbangan yang tidak wajib tersebut kepada negara lain atau lembaga internasional. Dalam APBN tahun 2007, dialokasikan anggaran bantuan sosial sebesar Rp51,4 triliun atau 1,5 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp10,4 triliun (25,3 persen) bila dibandingkan pagu alokasi bantuan sosial yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp41,0 triliun (1,3 persen terhadap PDB). Alokasi anggaran bantuan sosial dalam tahun 2007 tersebut akan digunakan masing-masing untuk: (i) cadangan dana penanggulangan bencana alam sebesar Rp2,0 triliun; dan (ii) dana bantuan sosial melalui kementerian/lembaga sebesar Rp49,4 triliun. Alokasi dana cadangan penanggulangan bencana alam, yang dimaksudkan sebagai langkah antisipasi terhadap keadaan tanggap darurat dan upaya mitigasi bencana alam, dalam APBN tahun 2007 tersebut, berarti mengalami penurunan sebesar Rp900 miliar (31,0 persen) bila dibandingkan dengan pagu alokasi dana cadangan bencana alam yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp2,9 triliun. Alokasi anggaran bencana alam tersebut merupakan langkah antisipasi terhadap kebutuhan pendanaan akibat bencana alam yang tidak dapat diduga sebelumnya, yang akhir-akhir ini tingkat kejadiannya cenderung meningkat. Sementara itu, anggaran bantuan sosial melalui kementerian/lembaga yang dialokasikan sebesar Rp49,4 triliun dalam APBN tahun 2007, berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp11,3 triliun (29,6 persen) dari pagu alokasi bantuan sosial K/ L yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp38,1 triliun (1,2 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi bantuan sosial melalui K/L yang cukup signifikan dalam tahun 2007 tersebut terutama dimaksudkan untuk menjaga keberlangsungan program bantuan kepada masyarakat yang telah berjalan dalam beberapa tahun terakhir, seperti bantuan operasional sekolah (BOS) dan beasiswa khusus murid (BKM) untuk bidang

87

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

pendidikan, serta pelayanan kesehatan gratis di Puskesmas dan kelas III rumah sakit pemerintah atau rumah sakit swasta yang ditunjuk. Selain itu, dalam APBN tahun 2007 juga direncanakan alokasi subsidi (bantuan) langsung tunai bersyarat (BTB), sebagai pengembangan dari program subsidi langsung tunai (SLT) yang telah dilaksanakan dalam tahun 2005 dan 2006. Alokasi anggaran untuk program BTB dalam tahun 2007 tersebut direncanakan sekitar Rp3,0 triliun, yang akan dialokasikan terutama untuk bidang pendidikan dan kesehatan, antara lain dengan melakukan uji coba program di beberapa daerah tertentu sebagai pilot project. Terakhir, alokasi anggaran belanja lain-lain dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp18,8 triliun, yang berarti mengalami penurunan Rp23,4 triliun (55,4 persen) dari pagu anggaran belanja lain-lain yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp42,3 triliun. Penurunan alokasi anggaran belanja lain-lain dalam tahun 2007 tersebut terutama disebabkan oleh tidak dialokasikannya lagi anggaran untuk subsidi langsung tunai (SLT) dalam tahun 2007. Anggaran belanja lain-lain dalam APBN tahun 2007 tersebut, direncanakan alokasinya antara lain untuk menampung: (i) dana cadangan umum untuk mengantisipasi tidak tercapainya asumsi ekonomi makro dan langkah-langkah kebijakan (policy measures); (ii) dana kegiatan gerakan nasional rehabilitasi hutan dan lahan (reboisasi/ GNRHL); (iii) belanja lembaga pemerintah yang belum mempunyai bagian anggaran tersendiri, dan atau yang bersifat lintas kementerian/lembaga; serta (iv) dana untuk rehabilitasi dan rekonstruksi Daerah Istimewa Yogjakarta dan Jawa Tengah sekitar Rp2,7 triliun. Selanjutnya, untuk melihat rincian anggaran belanja pemerintah pusat menurut jenis dalam APBN tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel IV.4.

anggaran pembiayaan dan perhitungan (APP). BA K/L merupakan bagian anggaran belanja pemerintah pusat yang dikelola oleh K/L dalam rangka pelaksanaan program-program pemerintah yang telah digariskan dalam rencana kerja pemerintah (RKP). Sementara itu, BA APP merupakan bagian anggaran belanja pemerintah pusat yang dikelola oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara, dalam rangka pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang tidak dilaksanakan oleh K/L, seperti pembayaran pensiun dan pembayaran bunga utang. Dari anggaran belanja pemerintah pusat yang ditetapkan sebesar Rp504,8 triliun dalam APBN tahun 2007, dapat dirinci alokasinya menurut organisasi, sebagai berikut: (i) BA K/L sebesar Rp258,0 triliun (51,1 persen); dan (ii) BA APP sebesar Rp246,8 triliun (48,9 persen). Apabila dibandingkan dengan pagu anggaran pada BA K/L yang ditetapkan dalam APBNP tahun 2006 sebesar Rp214,4 triliun, maka alokasi anggaran pada BA K/L tahun 2007 tersebut berarti lebih tinggi sebesar Rp43,6 triliun (20,3 persen). Hal ini terutama berkaitan dengan peningkatan alokasi anggaran K/L dalam rangka pelaksanaan program-program yang tertuang dalam RKP tahun 2007, guna meningkatkan peranan pemerintah dalam menstimulasi perekonomian, dan mendukung agenda pembangunan melalui program-program yang berpihak pada pertumbuhan, penyerapan tenaga kerja, dan pengurangan kemiskinan. Selain itu, peningkatan alokasi anggaran melalui BA K/L dalam tahun 2007 tersebut juga bertujuan untuk meningkatkan anggaran pendidikan sesuai dengan amanat UUD 1945. Sementara itu, alokasi anggaran pada BA APP yang ditetapkan sebesar Rp246,8 triliun dalam tahun 2007 tersebut, berarti mengalami penurunan sebesar Rp17,1 triliun apabila dibandingkan dengan pagu anggaran pada BA APP dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp263,9 triliun. Penurunan alokasi anggaran pada BA APP tahun 2007 terhadap APBN tahun 2006 tersebut terutama disebabkan oleh lebih rendahnya alokasi anggaran untuk (i) program pembayaran bunga utang, terutama akibat perubahan stok utang

Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi

Belanja pemerintah pusat menurut organisasi secara garis besar terdiri dari dua bagian anggaran (BA) umum, yaitu: (i) BA kementerian/lembaga (K/L) dan (ii) BA 88

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV.4 BELANJA PEMERINTAH PUSAT, MENURUT JENIS 1) TAHUN ANGGARAN 2006 DAN 2007 (dalam triliun rupiah)

2006 Uraian

APBN 1. 2. 3. 4. Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang i. Utang Dalam Negeri ii. Utang Luar Negeri Subsidi i. Perusahaan Negara a. Lembaga Keuangan b. Lembaga Non Keuangan ii. Perusahaan Swasta Belanja Hibah Bantuan Sosial Belanja Lainnya Jumlah % thd PDB APBN-P % thd PDB

2007

APBN % thd PDB

79,9 55,2 63,0 76,6 48,6 28,0 79,5 79,4 0,5 78,9 0,1 36,9 36,5

427,6

2,6 1,8 2,1 2,5 1,6 0,9 2,6 2,6 0,0 2,6 0,0 1,2 1,2

14,1

79,1 56,0 69,8 82,5 58,2 24,3 107,6 107,6 0,4 107,1 0,1 41,0 42,3

478,2

2,5 1,8 2,2 2,6 1,9 0,8 3,5 3,4 0,0 3,4 0,0 1,3 1,4

15,3

101,2 72,2 73,1 85,1 58,4 26,7 102,9 102,8 1,5 101,3 0,1 51,4 18,8

504,8

2,9 2,0 2,1 2,4 1,7 0,8 2,9 2,9 0,0 2,9 0,0 1,5 0,5

14,3

5.

6. 7. 8.

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan. Sumber: Departemen Keuangan RI

pemerintah, dan (ii) program pembayaran subsidi dan transfer lainnya, yang antara lain terkait dengan lebih tingginya perkiraan harga minyak mentah Indonesia dan tidak adanya rencana penyesuaian harga BBM dalam negeri pada tahun 2007. Sesuai dengan penjelasan Pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, rincian belanja negara menurut organisasi disesuaikan dengan susunan kementerian/lembaga pemerintah pusat. Berkaitan dengan itu, maka jumlah K/L pengelola anggaran dalam setiap tahun dapat dilakukan penyesuaian, baik dalam jumlah K/L maupun berupa perubahan nomenklatur. Dalam APBN tahun 2007, jumlah BA tidak berbeda dengan jumlah BA dalam APBN tahun 2006. Namun demikian, dalam APBN tahun 2007 ini terdapat perubahan nomenklatur, yaitu untuk

BA 007 ­ Kepresidenan dan BA 008 ­ Wakil Presiden. BA 007­Kepresidenan, yang semula terdiri dari: (i) Sekretariat Negara; (ii) Sekretariat Kabinet; (iii) Sekretariat Presiden; (iv) Sekretariat Militer Presiden; dan (v) Pasukan Pengamanan Presiden; mengalami perubahan nomenklatur menjadi BA 007­Sekretariat Negara, yang terdiri dari: (1) Sekretariat Negara; (2) Sekretariat Kabinet; (3) Rumah Tangga Kepresidenan; (4) Sekretariat Wakil Presiden; (5) Sekretariat Militer; dan (6) Pasukan Pengamanan Presiden. Sementara itu, BA 008­Wakil Presiden, yang semula terdiri dari (1) Sekretariat Wakil Presiden dan (2) Bakornas PBP, dalam APBN tahun 2007 BA 008 tersebut sudah tidak dipakai lagi, karena Sekretariat Wakil Presiden telah berpindah menjadi bagian dari BA 007­Sekretariat Negara, sedangkan untuk BA Bakornas PBP menjadi BA 89

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

tersendiri, yaitu BA 103. Dengan demikian, dalam APBN tahun 2007 terdapat perubahan nomenklatur bagian anggaran K/L, dari yang telah dipergunakan dalam APBN tahun 2006. Selanjutnya, sesuai dengan sembilan prioritas pembangunan sebagaimana tertuang dalam RKP tahun 2007, maka alokasi anggaran melalui BA K/L akan lebih difokuskan antara lain pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, program pengembangan pertahanan, program pembangunan/peningkatan jalan dan jembatan, program upaya kesehatan masyarakat dan perorangan, program penegakan hukum dan HAM, serta program rehabilitasi dan rekonstruksi daerah bencana. Dalam rangka melaksanakan berbagai program pembangunan yang tertuang dalam RKP tahun 2007, dan pagu sementara K/L tahun 2007 sesuai hasil pembahasan dalam Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan RAPBN tahun 2007 antara Pemerintah dengan DPR-RI, maka dari tujuh puluh dua K/L yang mempunyai BA sendiri, terdapat enam belas K/L yang dalam tahun 2007 ini memperoleh alokasi anggaran di atas Rp2,5 triliun. Keenambelas K/L tersebut adalah: (1) Departemen Pendidikan Nasional; (2) Departemen Pertahanan; (3) Departemen Pekerjaan Umum; (4) Kepolisian Negara Republik Indonesia; (5) Departemen Kesehatan; (6) Departemen Agama; (7) Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD dan Nias; (8) Departemen Perhubungan; (9) Departemen Pertanian; (10) Departemen Keuangan; (11) Departemen Luar Negeri; (12) Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral; (13) Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia; (14) Departemen Kelautan dan Perikanan; (15) Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi; serta (16) Mahkamah Agung. Dalam APBN tahun 2007, Departemen Pendidikan Nasional (BA 23) mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp44,1 triliun atau 17,1 persen dari keseluruhan jumlah anggaran belanja K/L dalam APBN tahun 2007. Apabila dibandingkan dengan pagu anggaran Departemen Pendidikan Nasional dalam APBNP tahun 2006 sebesar Rp40,1 triliun, maka alokasi anggaran Departemen Pendidikan 90

Nasional tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp4,0 triliun (10,0 persen). Lebih tingginya alokasi anggaran pada Departemen Pendidikan Nasional tahun 2007 tersebut berkaitan dengan adanya upaya untuk mewujudkan amanat Undang-Undang Dasar 1945, yaitu menuju anggaran pendidikan sebesar 20 persen dari APBN. Alokasi anggaran Departemen Pendidikan Nasional tahun 2007 tersebut akan ditujukan untuk mendukung prioritasprioritas pembangunan dalam RKP tahun 2007, antara lain: (i) penanggulangan kemiskinan; (ii) peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (iii) mitigasi dan penanggulangan bencana; serta (iv) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir. Penuangan prioritas-prioritas tersebut kemudian dijabarkan ke dalam lima belas program kerja. Dalam upaya untuk meningkatkan pemerataan dan perluasan pelayanan pendidikan dasar yang bermutu dan terjangkau, sehingga seluruh anak usia 7 ­ 15 tahun dapat memperoleh pendidikan setidak-tidaknya sampai sekolah menengah pertama atau sederajat, maka dalam tahun 2007 program wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun mendapat alokasi anggaran sebesar Rp19,9 triliun. Sementara itu, untuk mengantisipasi meningkatnya lulusan sekolah menengah pertama sebagai dampak positif dari pelaksanaan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun, dalam APBN tahun 2007 ini program pendidikan menengah ditetapkan untuk mendapat alokasi anggaran sebesar Rp3,8 triliun. Sementara itu, agar program pendidikan tidak hanya terhenti pada pendidikan tingkat menengah saja, maka dalam tahun 2007 program pendidikan tinggi mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp7,5 triliun, sedangkan untuk menjaga agar mutu pendidikan semakin dapat ditingkatkan, maka program peningkatan mutu pendidik dan tenaga pendidikan dalam tahun 2007 mendapat alokasi anggaran sebesar Rp2,4 triliun. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Pendidikan Nasional dalam tahun 2007, antara lain adalah: (i) rehabilitasi sekitar 200.000 ruang kelas yang rusak berat dan 300.000 ruang kelas yang rusak ringan pada SD, sekitar 9.500 ruang kelas yang

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

rusak berat, dan 23.000 ruang kelas yang rusak ringan pada SMP, sekitar 1.500 ruang kelas yang rusak berat dan sekitar 4.500 ruang kelas yang rusak ringan pada SMA, serta sekitar 3.000 kelas rusak berat dan sekitar 4.800 ruang kelas rusak ringan pada SMK; (ii) meningkatnya angka partisipasi sekolah (APS) untuk anak usia 7-12 tahun menjadi 99 persen, APS untuk anak usia 13­15 tahun menjadi 89 persen, serta APS untuk anak usia 15-18 tahun menjadi 63 persen; (iii) pemberian block grant kepada penyelenggara pendidikan keaksaraan di 441 kabupaten; (iv) Pemberian block grant rintisan Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) kepada 2.646 lembaga; serta (v) peningkatan jumlah program studi di perguruan tinggi yang mendapat akreditasi A atau B, diatas 1.000 program studi. Sementara itu, dalam rangka mendukung prioritas pembangunan pertahanan, berupa (i) penguatan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban, dan (ii) penyelesaian konflik, dalam APBN tahun 2007 Departemen Pertahanan (BA 12) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp32,6 triliun. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan Rp5,2 triliun (18,7 persen) dari alokasi anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp27,5 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Pertahanan tahun 2007 tersebut berkaitan dengan upaya untuk meningkatkan rasa aman, dan mengoptimalkan pelaksanaan tugas dan fungsi pertahanan keamanan, antara lain melalui: (1) peningkatan pemeliharaan alutsista, melanjutkan penelitian dan pengembangan teknologi alutsista, serta melanjutkan peningkatan kesiapan alutsista guna mewujudkan kemampuan daya tangkal; (2) peningkatan profesionalisme prajurit TNI dan PNS melalui perbaikan fasilitas, sarana dan prasarana pendidikan, serta dukungan operasional pendidikan, antara lain melalui peningkatan uang makan serta pendidikan dan pelatihan; (3) peningkatan kesejahteraan prajurit TNI dan PNS beserta keluarganya, antara lain melalui perbaikan fasilitas, sarana dan prasarana kesehatan, dan perumahan khususnya di daerah rawan konflik, serta pemenuhan secara bertahap kebutuhan kalori standar. Implementasi dari prioritas-prioritas

pembangunan pertahanan tahun 2007 sebagaimana diuraikan di atas, akan dijabarkan ke dalam dua belas program kerja Departemen Pertahanan tahun 2007. Dalam upaya untuk mewujudkan kesiapan TNI agar mampu menyelenggarakan pertahanan secara terpadu, maka dalam tahun 2007 program pengembangan pertahanan integratif mendapat alokasi anggaran sebesar Rp1,3 triliun. Sementara itu, dalam upaya untuk mewujudkan kekuatan TNI AD, TNI AL, dan TNI AU yang mampu menyelenggarakan pertahanan negara secara terpusat dan kewilayahan, pertahanan laut nusantara, dan pertahanan udara nasional, maka dalam tahun 2007 program pengembangan pertahanan matra darat, matra laut, dan matra udara mendapatkan alokasi anggaran masing-masing sebesar Rp1,8 triliun, Rp1,7 triliun, dan Rp1,6 triliun. Sedangkan dalam upaya untuk mendukung pengembangan industri pertahanan, dalam tahun 2007 juga akan dialokasikan anggaran sebesar Rp5,2 triliun. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Pertahanan dalam tahun anggaran 2007, antara lain meliputi: (i) tersusunnya rancangan postur pertahanan Indonesia, berdasarkan strategic defence review (SDR) dan strategi raya pertahanan; (ii) pengembangan material TNI, yang meliputi pengadaan/pemeliharaan senjata dan amunisi, kendaraan tempur, alat komunikasi, alat peralatan khusus (alpasus), alat peralatan (alpal) darat, laut dan udara; serta (iii) pengembangan fasilitas, berupa pembangunan/renovasi fasilitas pendukung operasi, lembaga pendidikan, dan sarana dan prasarana pendukung, seperti mess, asrama dan rumah dinas. Selanjutnya, dalam upaya mendukung (1) penanggulangan kemiskinan; (2) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan dan perdesaan; (3) rehabilitasi dan rekonstruksi provinsi NAD, Sumatera Utara (Nias), provinsi DIY dan provinsi Jawa Tengah, serta mitigasi dan penanggulangan bencana; (4) percepatan pembangunan infrastruktur; serta (5) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir, sesuai dengan prioritas pembangunan nasional dalam RKP tahun 2007, maka dalam APBN tahun 2007 Departemen Pekerjaan Umum (BA 33) 91

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

ditetapkan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp24,2 triliun. Jumlah ini, berarti mengalami peningkatan Rp2,9 triliun (13,7 persen) dari alokasi anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp21,3 triliun. Lebih tingginya alokasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum tahun 2007 tersebut berkaitan terutama dengan upaya untuk mewujudkan tersedianya infrastruktur yang handal, bermanfaat dan berkelanjutan, antara lain melalui: (i) penataan ruang nusantara yang nyaman dan berkualitas; (ii) pemenuhan kebutuhan infrastruktur di bidang sumber daya air, jalan, dan permukiman; (iii) pembinaan bangunan gedung yang memenuhi standar keselamatan dan keamanan gedung; (iv) pengembangan industri konstruktif yang kompetitif; (v) peningkatan kapasitas pemerintah daerah dan masyarakat dalam pembangunan infrastruktur; (vi) penelitian dan pengembangan teknologi dan optimalisasi penerapan hasil litbang; serta (vii) peningkatan kapasitas, pengelolaan dan pengawasan penyelenggaraan/administrasi pembangunan. Alokasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum sebesar Rp24,2 triliun dalam tahun 2007 tersebut, akan dimanfaatkan untuk melaksanakan 33 program kerja, diantaranya untuk: (1) program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan sebesar Rp7,1 triliun; (2) program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan sebesar Rp2,6 triliun; (3) program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan lainnya sebesar Rp2,8 triliun; (4) program pengendalian banjir dan pengamanan pantai sebesar Rp2,0 triliun; serta (5) program pengembangan, pengelolaan, konservasi sungai, danau, dan sumber air lainnya sebesar Rp1,9 triliun. Alokasi anggaran bagi kelima program tersebut mencapai sekitar 68,0 persen dari keseluruhan alokasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam tahun 2007. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Pekerjaan Umum pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) penyelesaian perubahan Undang-undang Nomor 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang, serta penguatan kelembagaan penataan ruang wilayah nasional, provinsi, kota dan kawasan; 92

(ii) melanjutkan kegiatan persiapan dan penyelesaian pembangunan waduk, diantaranya Waduk Keuliling di Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, dan Waduk Ponre-ponre di Provinsi Sulawesi Selatan; persiapan pembangunan Waduk Jatigede di Provinsi Jawa Barat, serta Waduk Nipah, serta Waduk Blegah dan Kedung Brubus di Jawa Timur; (iii) rehabilitasi jaringan irigasi sekitar 617.000 ha, dan peningkatan jaringan irigasi sekitar 120.000 ha untuk mendukung upaya mempertahankan ketahanan pangan di 14 provinsi utama penghasil beras; (iv) pemeliharaan rutin jalan nasional antarkota sepanjang sekitar 24.300 kilometer, pemeliharaan berkala jalan nasional antarkota sepanjang sekitar 6.940 kilometer, pemeliharaan rutin jembatan pada ruas-ruas jalan nasional sepanjang sekitar 35.100 meter, dan pemeliharaan rutin jalan nasional yang ada di dalam kota sepanjang 2.900 kilometer; (v) peningkatan jalan, baik struktur maupun kapasitasnya, yang meliputi jalan nasional antarkota sepanjang sekitar 4.225 kilometer, dan jalan nasional dalam kota sepanjang sekitar 980 kilometer, serta penggantian jembatan sekitar 17.300 meter, serta (vi) pengembangan sistem air minum dan sanitasi (air limbah, persampahan, drainase) di 506 kota/kawasan desa. Dalam rangka mendukung prioritas pembangunan di bidang: (1) penegakan hukum dan HAM, pemberantasan korupsi, dan reformasi birokrasi; (2) penguatan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban, serta penyelesaian konflik; dan (3) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir, maka dalam APBN tahun 2007 Kepolisian Negara Republik Indonesia (BA 60) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp20,0 triliun. Apabila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBNP 2006 sebesar Rp16,6 triliun, maka alokasi anggaran Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3,4 triliun (21,0 persen). Peningkatan alokasi anggaran Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan lebih tingginya alokasi anggaran untuk program pemeliharaan kamtibmas, program pengembangan sarana dan

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

prasarana kepolisian, dan program pengembangan sumber daya manusia kepolisian, yang masing-masing mendapat alokasi anggaran sebesar Rp3,5 triliun, sebesar Rp3,1 triliun, dan sebesar Rp0,4 triliun. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Kepolisian Negara RI pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) penambahan anggota Polri sekitar 13.000 orang, agar rasio antara jumlah anggota Polri dengan jumlah penduduk meningkat; (ii) memprioritaskan lanjutan pembangunan Mapolda Kepulauan Riau, Mapolres Persiapan 17 unit dan Mapolsek persiapan, sebagai tindak lanjut dari pemekaran wilayah; (iii) membangun kekuatan Polisi Perairan di 5 wilayah pangkalan gerak, agar lebih mampu mengamankan wilayah perairan; serta (iv) memberdayakan sarana dan prasarana, agar dapat memperpanjang usia pakai untuk mendukung tugas operasional Polri. Sementara itu, dalam upaya untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui peningkatan cakupan, kualitas dan pemerataan program dan pelayanan kesehatan untuk mewujudkan manusia Indonesia yang sehat, cerdas dan produktif, Departemen Kesehatan (BA 24) dalam APBN tahun 2007 mendapat alokasi anggaran sebesar Rp17,2 triliun, atau meningkat Rp2,9 triliun (20,6 persen) dari alokasi anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp14,3 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Kesehatan tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan upaya pemerintah untuk mewujudkan prioritas pembangunan nasional dalam rangka: (1) penanggulangan kemiskinan; (2) peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan; (3) rehabilitasi dan rekonstruksi NAD, Nias, DIY dan Jawa Tengah, serta mitigasi dan penanggulangan bencana; serta (4) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir. Dengan arah kebijakan tersebut, dalam tahun 2007 Departemen Kesehatan akan melaksanakan empat belas program kerja. Untuk meningkatkan akses, keterjangkauan dan kualitas pelayanan kesehatan perorangan yang aman, dalam tahun 2007 program upaya kesehatan perorangan mendapat alokasi anggaran sebesar

Rp6,4 triliun. Sedangkan dalam upaya meningkatkan jumlah, pemerataan, dan kualitas pelayanan kesehatan melalui puskesmas dan jaringannya, maka dalam tahun 2007 program upaya kesehatan masyarakat mendapat alokasi anggaran sebesar Rp2,9 triliun. Sementara itu, dalam upaya untuk menurunkan angka kesakitan, kematian, dan kecacatan akibat penyakit menular dan tidak menular, dalam tahun 2007 program pencegahan dan pemberantasan penyakit mendapat alokasi anggaran sebesar Rp1,3 triliun. Sementara itu, guna meningkatkan jumlah, mutu dan penyebaran tenaga kesehatan, serta pemberdayaan profesi kesehatan, melalui program sumber daya kesehatan dalam tahun 2007 akan dialokasikan anggaran sebesar Rp0,8 triliun. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Kesehatan dalam tahun anggaran 2007, antara lain meliputi: (i) meningkatnya cakupan keluarga penghuni rumah yang memenuhi syarat kesehatan sampai 73 persen, cakupan keluarga yang menggunakan air bersih sampai 60,3 persen, dan cakupan keluarga yang menggunakan jamban yang memenuhi syarat kesehatan sampai 65 persen; (ii) meningkatnya cakupan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan sampai 75 persen; (iii) meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan bagi keluarga miskin secara cuma-cuma di Puskesmas dan kelas III Rumah Sakit sampai 100 persen; (iv) meningkatnya cakupan penderita malaria yang diobati sampai 100 persen; (v) meningkatnya persentase peredaran produk pangan yang memenuhi syarat sampai 70 persen; (vi) meningkatnya persentase desa yang mencapai universal child immunization (UCI) sampai 92 persen; (vii) meningkatnya persentase penderita demam berdarah (DBD) yang ditangani sampai 100 persen; serta (viii) meningkatnya cakupan pemeriksaan sarana produksi dalam rangka cara pembuatan obat yang baik (CPOB) sampai 45 persen. Dalam upaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan dan pemahaman agama serta kehidupan beragama, dan sekaligus meningkatkan kerukunan intern dan antarumat beragama, dalam APBN tahun 2007 Departemen Agama 93

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

(BA 25) memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp13,8 triliun, atau meningkat sebesar Rp2,9 triliun (26,6 persen) dari alokasi anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp10,9 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Agama dalam tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan upaya pemerintah untuk mewujudkan prioritas pembangunan nasional dalam rangka: (1) peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan serta kesehatan, dan (2) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir. Berkaitan dengan itu, untuk mendukung pelaksanaan tugas Departemen Agama dalam menyelenggarakan pendidikan formal, terutama dalam rangka meningkatkan aksesibilitas dan kualitas pendidikan, alokasi anggaran Departemen Agama tahun 2007 tersebut penggunaanya antara lain untuk program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun sebesar Rp3,2 triliun; program pendidikan menengah sebesar Rp0,7 triliun, program pendidikan tinggi sebesar Rp0,9 triliun, serta program peningkatan pendidikan agama dan keagamaan sebesar Rp0,2 triliun. Beberapa sasaran prioritas Departemen Agama yang akan dilaksanakan pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) bantuan operasional manajemen mutu (BOMM) bagi 1.689 Madrasah Ibtidaiyah (MI) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs); (ii) rehabilitasi terhadap 1.400 unit ruang kelas MI dan MTs, serta pembangunan 4.400 unit ruang kelas baru MI dan MTs; (iii) bantuan operasional pendidikan bagi 2.822 MI dan MTs; (iv) pembangunan 475 ruang perpustakaan dan laboratorium MI dan MTs dengan menggunakan pola imbal swadaya; serta (v) pengadaan buku pelajaran dan buku perpustakaan untuk MI dan MTs sebanyak 7.225.000 eksemplar. Selanjutnya, dalam APBN tahun 2007 Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD-Nias (BA 94) memperoleh alokasi anggaran sekitar Rp10,0 triliun. Jumlah ini bila dibandingkan alokasi anggaran BRR dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp12,3 triliun, alokasi anggaran BRR dalam APBN tahun 2007 tersebut menunjukkan penurunan sekitar Rp2,3 triliun (18,5 persen), dikarenakan dalam APBN-P tahun 2006, menampung alokasi anggaran luncuran BRR tahun 2005. 94

Dengan alokasi anggaran sebesar Rp10,0 triliun tersebut, Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) NAD-Nias akan melaksanakan 2 program kerja, yaitu: (1) program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias dengan alokasi anggaran sebesar Rp9,6 triliun; dan (2) program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan kepemerintahan dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,4 triliun. Beberapa sasaran prioritas BRR NAD dan Nias yang akan dilaksanakan pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) rehabilitasi dan pembangunan perumahan serta prasarana lingkungan permukiman, air bersih dan sanitasi, drainase dan persampahan; (ii) rehabilitasi dan pembangunan sarana dan prasarana energi serta ketenagalistrikan, sumber daya air, irigasi, rawa dan pengendalian banjir; (iii) rehabilitasi dan pembangunan sarana dan prasarana jalan dan jembatan; (iv) rehabilitasi lingkungan hidup dan pengembangan potensi sumber daya alam; serta (v) pemulihan dan peningkatan kesejahteraan sosial dan penanggulangan kemiskinan. Selanjutnya, guna mempercepat pembangunan infrastruktur perhubungan yang mampu mendukung dan mendorong pembangunan nasional pada umumnya, dalam APBN tahun 2007 Departemen Perhubungan (BA 22) memperoleh alokasi anggaran sebesar Rp10,5 triliun. Apabila dibandingkan dengan alokasi anggaran Departemen Perhubungan yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp8,9 triliun, maka alokasi anggaran Departemen Perhubungan tahun 2007 tersebut berarti lebih tinggi Rp1,6 triliun (18,0 persen). Lebih tingginya alokasi anggaran Departemen Perhubungan tahun 2007 tersebut berkaitan dengan upaya untuk meningkatkan pelayanan jasa transportasi yang efektif dan efisien, serta mewujudkan pelayanan transportasi secara intermoda. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp10,5 triliun tersebut, Departemen Perhubungan akan melaksanakan 25 program kerja, diantaranya: (1) program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,6 triliun; (2) program pembangunan transportasi laut, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,8 triliun;

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

(3) program pembangunan transportasi udara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,4 triliun; serta (4) program pembangunan prasarana dan sarana ASDP dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,7 triliun. Jumlah anggaran tersebut masingmasing menyerap sebesar 25,0 persen, 16,7 persen, 13,4 persen, dan 7,0 persen dari keseluruhan alokasi anggaran Departemen Perhubungan tahun 2007. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Perhubungan pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) meningkatkan kelancaran mobilisasi lalu lintas angkutan jalan melalui penataan dan manajemen rekayasa lalu lintas, pembangunan terminal, lanjutan pengadaan bus perintis dan subsidi bus perintis; (ii) rehabilitasi prasarana termasuk sinyal, telekomunikasi, listrik aliran atas, dan pembangunan/penertiban pintu perlintasan di daerah rawan kecelakaan, serta sarana kereta api kelas ekonomi/KRD/KRDE/KD3; (iii) meningkatkan keselamatan angkutan laut melalui lanjutan pengadaan kapal navigasi, lanjutan pembangunan Sistem Telekomunikasi Maritime tahap IV, lanjutan pembangunan kapal keruk dan rehab kapal negara; serta (iv) meningkatkan keselamatan penerbangan, antara lain melalui pengadaan dan pemasangan Tower Set, Airfield Lighting, Instrument Landing System (ILS) serta Automatic Dependent Surveillance (ADS-B) di bandarabandara Indonesia. Selanjutnya, dalam rangka mendukung rencana kerja Departemen Pertanian dalam upaya: (i) penanggulangan kemiskinan; (ii) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan dan perdesaan; serta (iii) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir sesuai dengan prioritas pembangunan nasional pada RKP tahun 2007, maka dalam APBN tahun 2007 Departemen Pertanian (BA 18) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp8,8 triliun. Jumlah tersebut berarti naik Rp2,9 triliun (49,0 persen) apabila dibandingkan dengan pagu anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp5,9 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Pertanian tahun 2007 tersebut berkaitan dengan upaya untuk mewujudkan revitalisasi

pertanian dan perdesaan, yang dilakukan dalam rangka: (i) meningkatnya peran sektor pertanian dalam arti luas dalam perekonomian nasional; (ii) terciptanya lapangan kerja berkualitas di perdesaan; serta (iii) meningkatnya kesejahteraan petani, nelayan dan masyarakat perdesaan, melalui peningkatan pendapatan dan produktivitas pekerja di sektor pertanian. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp8,8 triliun dalam tahun 2007 tersebut, Departemen Pertanian akan melaksanakan 5 program kerja,diantaranya: (1) program peningkatan ketahanan pangan dengan anggaran sebesar Rp3,2 triliun; (2) program peningkatan kesejahteraan petani sebesar Rp2,2 triliun; dan (3) program pengembangan agribisnis sebesar Rp2,3 triliun. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Pertanian pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) meningkatkan produksi berbagai komoditas pertanian, yang akan dilakukan melalui perluasan areal tanam dan peningkatan produktivitas serta intensitas tanam; (ii) pengembangan benih subsidi ke petani miskin, serta mempermudah akses petani miskin terhadap benih/bibit unggul pada daerah-daerah kantong kemiskinan, daerah rawan pangan dan daerah terisolir lainnya; (iii) revitalisasi pembibitan sapi, antara lain melalui pengembangan pusat pembibitan sapi, yang dibina oleh unit pelayanan teknis (UPT) daerah, diantaranya di Gowa, Pasuruan, Lombok Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Barat dan Sulawesi Tenggara; (iv) meningkatkan peran Perum BULOG dalam pembelian gabah petani serta fasilitasi pemerintah melalui pengembangan Dana Penguatan Modal Lembaga Usaha Ekonomi Perdesaan (DPMLUEP); serta (v) pengembangan pusat percontohan integrasi tanaman ternak, kompos dan biogas di tingkat perdesaan. Guna mendukung upaya mewujudkan pengelolaan keuangan negara yang modern, transparan dan akuntabel, dalam APBN tahun 2007 Departemen Keuangan (BA 15) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp9,6 triliun. Jumlah tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3,3 triliun (52,4 persen)

95

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

dari pagu anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp6,3 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Keuangan tahun 2007 tersebut berkaitan dengan upaya untuk mewujudkan visi Departemen Keuangan sebagai pengelola keuangan dan kekayaan negara yang bertaraf internasional, yang dapat dipercaya dan dibanggakan masyarakat, serta dapat menjadi instrumen bagi proses transformasi bangsa menuju masyarakat yang adil, makmur dan berperadaban tinggi. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp9,6 triliun tersebut, Departemen Keuangan akan melaksanakan 12 program kerja, diantaranya: (1) program peningkatan penerimaan dan pengamanan keuangan negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,3 triliun; dan (2) program peningkatan sarana dan prasarana aparatur negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,7 triliun. Dengan jumlah alokasi anggaran tersebut, maka berarti masing-masing program menyerap sekitar 24,0 persen, dan 18,0 persen dari keseluruhan alokasi anggaran Departemen Keuangan. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Keuangan pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) meneruskan modernisasi kantor-kantor di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak, yang meliputi pembentukan Kantor Pajak Madya (KPP MTO) dan pembentukan Kantor Pajak Pratama (KPP STO); (ii) meneruskan upaya optimalisasi penerimaan pajak, melalui berbagai langkah kebijakan, baik berupa penyempurnaan administrasi dalam rangka insentifikasi pemungutan, maupun langkah-langkah ekstensifikasi dalam rangka memperluas basis pajak; (iii) meningkatkan kemampuan sistem manajemen data base kepabeananan dan cukai; serta (iv) meningkatkan tertib administrasi penatausahaan pinjaman luar negeri. Sedangkan untuk menunjang upaya mewujudkan prioritas pembangunan dalam: (1) peningkatan kesempatan kerja, investasi dan ekspor; (2) penegakan hukum, pemberantasan korupsi, dan reformasi birokrasi; (3) penegakan kemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban serta penyelesaian konflik; 96

(4) rehabilitasi dan rekonstruksi NAD, Nias, DIY dan Jateng, serta mitigasi dan penanggulangan bencana; serta (5) pengurangan kesenjangan antar wilayah, dalam APBN tahun 2007 Departemen Luar Negeri (BA 11) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp5,4 triliun. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp1,3 triliun (32,9 persen) dari pagu anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp4,1 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Luar Negeri dalam tahun 2007 tersebut sejalan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas diplomasi Indonesia dalam memperoleh dukungan internasional bagi keutuhan dan kesatuan wilayah NKRI, serta mengedepankan peran Indonesia dalam menjaga stabilitas keamanan dan perdamaian dunia. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,4 triliun tersebut, dalam tahun 2007 Departemen Luar Negeri akan melaksanakan 12 program kerja, diantaranya: (1) Program Pemantapan Politik Luar Negeri dan Optimalisasi Diplomasi Indonesia, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,8 triliun, yang ditujukan untuk meningkatkan dukungan dan kepercayaan masyarakat internasional terhadap Indonesia yang demokratis, aman dan damai; (2) Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Negara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,3 triliun, yang ditujukan untuk meningkatkan kualitas dukungan sarana dan prasarana terhadap upaya pelaksanaan tugas diplomasi Indonesia; serta (3) Program Peningkatan Kerjasama Internasional, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,1 triliun, yang ditujukan untuk meningkatkan peran diplomasi Indonesia dalam forum regional, bilateral dan multilateral. Beberapa sasaran prioritas Departemen Luar Negeri yang akan dilaksanakan pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) merumuskan strategi penyusunan perjanjian internasional yang sesuai dengan kepentingan nasional dan penguatan posisi Indonesia dalam konfigurasi hubungan bilateral, regional, dan internasional; (ii) meningkatkan prakarsa dan kepemimpinan Indonesia dalam proses reformasi PBB yang menyeluruh dan berimbang sesuai dengan kepentingan global bersama; (iii) meningkatkan promosi dan

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

kerjasama ekonomi, perdagangan, investasi, kerja sama teknik dan pariwisata dengan negaranegara di Asia Pasifik; (iv) menyelenggarakan kerjasama pendidikan, kebudayaan, penerangan, kesehatan, kesejahteraan rakyat, pengentasan kemiskinan, Iptek, lingkungan hidup, penanggulangan bencana alam, wanita dan kerjasama ASEAN; serta (v) meningkatkan upaya-upaya penanganan kejahatan transnasional dan terorisme internasional, yang sesuai dengan kepentingan nasional serta sejalan dengan prinsip hukum internasional yang berlaku. Selanjutnya, untuk mendukung pembangunan sektor energi dan sumber daya mineral, serta pemanfaatan potensi sumber daya mineral dan energi secara optimal, dalam APBN tahun 2007 Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (BA 20) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp6,5 triliun. Jumlah tersebut berarti naik Rp1,1 triliun (20,0 persen) dari pagu anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp5,4 triliun. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp6,5 triliun tersebut, dalam tahun 2007 Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral akan melaksanakan 23 program kerja, diantaranya (1) Program Peningkatan Kualitas Jasa Pelayanan Sarana dan Prasarana Ketenagalistrikan dengan anggaran sebesar Rp3,4 triliun; (2) Program Pembinaan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,7 triliun; dan (3) Program Pembinaan Usaha Pertambangan Minyak dan Gas Bumi, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,7 triliun. Alokasi anggaran pada masing-masing program tersebut berarti menyerap sekitar 52,1 persen, sebesar 10,3 persen, dan sebesar 10,9 persen dari keseluruhan alokasi anggaran Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral pada tahun 2007, antara lain adalah : (i) pembangunan informasi lingkungan geologi untuk pengembangan Kawasan Pembangunan Terpadu (KAPET), Kawasan Strategis, Kawasan Industri, Kota dan Daerah; (ii) menyediakan infrastruktur yang memadai dalam menunjang terwujudnya pembangunan sarana dan prasarana dalam industri hilir minyak

bumi dan gas bumi; (iii) mengembangkan masyarakat sekitar kegiatan usaha eksploitasi gas bumi, pengelolaan perlindungan lingkungan, peningkatan kehandalan keselamatan operasi dan kesehatan kerja; (iv) tercapainya rasio elektrifikasi sebesar 60 persen pada tahun 2007, dengan didukung oleh peningkatan investasi untuk membangun pembangkit listrik beserta jaringan transmisi dan distribusinya; serta (v) terkelolanya data dan informasi mineral Indonesia yang optimal untuk mendorong investor dalam pencarian daerah potensi baru mineral dan panas bumi serta untuk kelangsungan ketersediaannya. Dalam pada itu, untuk mendukung upaya mewujudkan sistem dan politik hukum nasional yang mantap dalam rangka tegaknya supremasi hukum dan HAM guna menunjang tercapainya kehidupan masyarakat yang aman, bersatu, rukun, damai, adil dan sejahtera, dalam APBN tahun 2007 Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (BA 13) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp4,0 triliun. Jumlah ini berarti naik Rp0,5 triliun (15,0 persen) dari alokasi anggaran yang dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp3,5 triliun. Lebih tingginya alokasi anggaran Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia tahun 2007 tersebut sejalan dengan upaya peningkatan penegakan hukum dan HAM, pemberantasan korupsi, dan reformasi birokrasi tahun mendatang. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp4,0 triliun, dalam tahun 2007 Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia akan melaksanakan 15 program kerja, diantaranya: (1) Program Peningkatan Kinerja Lembaga Peradilan dan Lembaga Penegakan Hukum Lainnya, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,8 triliun, yang ditujukan untuk mendukung kelancaran pelayanan dan penegakan hukum, sebagai upaya untuk meningkatkan kinerja aparatur hukum; (2) Program Peningkatan Kesadaran Hukum dan HAM, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,5 triliun, yang ditujukan untuk menumbuhkembangkan serta meningkatkan kadar kesadaran hukum dan HAM bagi masyarakat dan penyelenggara negara; serta (3) Program Peningkatan Pelayanan dan Bantuan Hukum, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,3 97

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

triliun, yang ditujukan untuk meningkatkan kualitas pelayanan pemerintah di bidang hukum, serta memberikan bantuan hukum kepada setiap warga negara dengan adil. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Hukum dan HAM pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) tersedianya kebijakan/bahan hukum yang sesuai dengan aspirasi masyarakat, baik pada saat ini maupun masa yang akan datang, dengan memperhatikan perlindungan dan penghormatan terhadap HAM, serta mempunyai daya laku yang efektif dalam masyarakat; (ii) tersedianya peraturan perundang-undangan dan yurisprudensi dalam rangka mengatur perilaku individu dan lembaga; (iii) terwujudnya sarana dan prasarana lembaga penegak hukum yang memadai, transparan, akuntabel dan berkualitas; serta (v) meningkatnya kepercayaan masyarakat kepada hukum, dengan mengutamakan agenda penegakan hukum dan HAM, melalui pemberantasan korupsi, anti terorisme, pembasmian penyalahgunaan narkoba. Selanjutnya, dalam rangka mendukung upaya pembangunan kelautan dan perikanan untuk mewujudkan kemakmuran, pemerataan kesejahteraan sosial, dan terpeliharanya daya dukung ekosistem perairan, dalam APBN tahun 2007 Departemen Kelautan dan Perikanan (BA 32) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp3,3 triliun. Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp0,5 triliun atau 17,9 persen dari pagu alokasi anggaran Departemen Kelautan dan Perikanan yang ditetapkan dalam APBNP tahun 2006 sebesar Rp2,8 triliun. Peningkatan alokasi anggaran Departemen Kelautan dan Perikanan dalam tahun 2007 tersebut sejalan dengan prioritas pembangunan tahun 2007, yang berkaitan secara langsung dengan pembangunan kelautan dan perikanan, yaitu: (i) revitalisasi pertanian dalam arti luas dan pembangunan perdesaan; (ii) rehabilitasi dan rekonstruksi NAD, Nias, DIY dan Jateng, serta mitigasi dan penanggulangan bencana; serta (iii) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir. Program-program prioritas Departemen

Kelautan dan Perikanan, yang mendapat alokasi anggaran cukup besar dalam APBN tahun 2007, antara lain adalah: (1) program pengembangan sumber daya perikanan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,9 triliun, yang dipergunakan untuk pengembangan potensi usaha perikanan beserta peningkatan kesejahteraan pelakunya; (2) program pengembangan dan pengelolaan sumber daya kelautan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,5 triliun, yang dipergunakan untuk pengembangan pengelolaan, pengawasan dan pengendalian sumber daya kelautan; serta (3) program rehabilitasi dan pemulihan cadangan sumber daya alam, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,2 triliun, yang dipergunakan untuk pengelolaan dan rehabilitasi terumbu karang, mangrove, padang lamun, estuaria dan teluk. Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Kelautan dan Perikanan pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) revitalisasi perikanan di 33 propinsi, melalui pengembangan pelabuhan perikanan di 813 titik, pengadaan induk bermutu dan standardisasi pembenihan ikan/udang, pengembangan, perekayasaan, desiminasi dan pendampingan teknologi terapan di 12 unit balai budidaya; (ii) pemberdayaan masyarakat nelayan/ pembudidaya/pengolah ikan di 149 kabupaten/ kota pesisir; (iii) penanggulangan illegal fishing melalui penyiapan, operasionalisasi, pemeliharaan sistem, sarana pengawasan dan kerjasama operasi dengan TNI dan Polri di 21 pelabuhan perikanan; (iv) pengelolaan pesisir dan laut melalui fasilitasi percepatan RUU dan Perda tentang tata ruang laut, pesisir dan pulau-pulau kecil serta mitigasi bencana di 6 lokasi; (v) pengelolaan pulau-pulau kecil dan perbatasan, melalui inventarisasi dan penamaan pulau-pulau kecil di 11 propinsi dan bantuan sarana/modal usaha mata pencaharian alternatif pada 10 lokasi pulau-pulau kecil; (vi) pengembangan riset kelautan dan perikanan di 20 kabupaten/kota; serta (vii) pengembangan karantina ikan melalui pengembangan sistem karantina ikan dan penguatan kelembagaan pada 42 unit pelaksana teknis karantina ikan. Untuk mendukung upaya: (1) penanggulangan

98

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

kemiskinan; (2) peningkatan kesempatan kerja, investasi, dan ekspor; (3) revitalisasi pertanian, perikanan, kehutanan, dan perdesaan; serta (4) pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir sesuai prioritas pembangunan dalam RKP 2007, maka dalam APBN tahun 2007 Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi (BA 26) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp2,9 triliun, atau lebih tinggi Rp0,7 triliun (27,9 persen) apabila dibandingkan dengan alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp2,2 triliun. Lebih tingginya alokasi anggaran Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi tahun 2007 tersebut sejalan dengan upaya pemerintah untuk mengurangi tingkat pengangguran terbuka, memperluas lapangan kerja formal, mengurangi jumlah penduduk miskin serta mewujudkan percepatan pembangunan di wilayah cepat tumbuh dan strategis, tertinggal dan wilayah perbatasan. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,9 triliun tersebut, dalam tahun 2007 Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi akan melaksanakan 11 program kerja, diantaranya (1) program pengembangan wilayah tertinggal, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,6 triliun, yang ditujukan untuk mendorong dan meningkatkan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat di wilayah tertinggal; (2) program peningkatan kualitas dan produktivitas tenaga kerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,5 triliun, yang ditujukan untuk meningkatkan keterampilan, keahlian dan kompetensi tenaga kerja dan produktivitas; (3) program pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,4 triliun, yang ditujukan untuk mendorong percepatan pembangunan kawasan-kawasan yang berpotensi sebagai pusat-pusat pertumbuhan di luar Jawa; serta (4) program perluasan dan pengembangan kesempatan kerja, dengan alokasi anggaran sebesar Rp0,4 triliun, yang ditujukan untuk mendorong kesempatan kerja produktif serta mobilitas tenaga kerja dalam rangka mengurangi pengangguran dan setengah penganggur. Dengan dukungan anggaran tersebut, beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi

pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) meningkatkan pengawasan, perlindungan dan penegakan hukum keselamatan, dan kesehatan kerja; (ii) pencegahan dan penyelesaian kasus PHI/PHK di luar pengadilan; (iii) mewujudkan percepatan pembangunan di wilayah perbatasan, wilayah strategis, cepat tumbuh, serta wilayah tertinggal; dan (iv) mewujudkan pengembangan kawasan transmigrasi sesuai potensi kawasan dan kompetensi sumber daya manusia transmigran. Sementara itu, dalam rangka mendukung upaya penegakan, pembangunan dan pembaharuan hukum, dalam APBN tahun 2007 Mahkamah Agung (BA 05) mendapat alokasi anggaran sebesar Rp3,1 triliun, atau naik Rp1,1 triliun (51,0 persen) dari alokasi anggaran dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp2,0 triliun. Kenaikan alokasi anggaran Mahkamah Agung dalam tahun 2007 tersebut sejalan dengan salah satu prioritas pembangunan dalam RKP 2007, yaitu penegakan hukum dan HAM, pemberantasan korupsi, dan reformasi birokrasi. Prioritas pembangunan dalam bidang hukum tersebut, akan dilaksanakan melalui upaya: (i) pemberian rasa keadilan yang cepat dan jujur; (ii) peradilan yang mandiri dan bebas dari campur tangan pihak lain; (iii) memperbaiki akses pada layanan hukum dan peradilan; (iv) memperbaiki kualitas input eksternal pada proses peradilan; (v) mewujudkan institusi peradilan yang efisien, efektif dan bermartabat; serta (vi) melaksanakan tugas kekuasaan kehakiman dengan bermanfaat, integrasi, bisa dipercaya dan transparan. Dengan alokasi anggaran sebesar Rp3,1 triliun tersebut, dalam tahun 2007 Mahkamah Agung akan melaksanakan 11 program kerja, diantaranya program peningkatan kinerja lembaga peradilan dan lembaga penegakan hukum lainnya, yang direncanakan alokasi anggaran sebesar Rp1,1 triliun, yang ditujukan untuk meningkatkan pelayanan dan akses kepada masyarakat yang berperkara di pengadilan. 99

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Beberapa sasaran prioritas yang akan dilaksanakan Mahkamah Agung pada tahun 2007, antara lain adalah: (i) peningkatan sarana dan prasarana MA dan lembaga peradilan, yang meliputi perbaikan gedung, pengembangan dan pembangunan gedung kantor, serta pembangunan rumah dinas bagi pejabat pengadilan; (ii) melaksanakan penyempurnaan pedoman umum pelaksanaan tugas pengawasan, meningkatkan intensitas pengawasan reguler, pembinaan/koordinasi dan konsultasi pengawasan, serta meningkatkan penanganan terhadap pengaduan masyarakat; (iii) secara bertahap, terus melakukan upaya untuk mengurangi tunggakan perkara yang masuk ke Mahkamah Agung. Rincian alokasi anggaran belanja pemerintah pusat menurut organisasi, termasuk alokasi anggaran pada kementerian/lembaga selain yang disampaikan di atas dapat dilihat pada Tabel IV.5.

11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, antara lain dijelaskan rincian anggaran belanja negara (termasuk belanja pemerintah pusat) menurut fungsi pemerintah, yaitu: (i) fungsi pelayanan umum; (ii) fungsi pertahanan; (iii) fungsi ketertiban dan keamanan; (iv) fungsi ekonomi; (v) fungsi lingkungan hidup; (vi) fungsi perumahan dan fasilitas umum; (vii) fungsi kesehatan; (viii) fungsi pariwisata dan budaya; (ix) fungsi agama; (x) fungsi pendidikan; dan (xi) fungsi perlindungan sosial. Sebagaimana pelaksanaan APBN pada tahuntahun sebelumnya, dalam APBN tahun 2007 ini, fungsi pelayanan umum, fungsi pertahanan, fungsi ketertiban dan keamanan, fungsi ekonomi, dan fungsi pendidikan merupakan fungsi-fungsi yang mendapat alokasi anggaran yang cukup besar. Namun demikian, hal ini tidaklah berarti bahwa program-program dalam fungsi-fungsi pemerintahan yang lain tidak mendapatkan perhatian dari pemerintah. Fungsi pelayanan umum tidak saja mencerminkan program-program yang dilaksanakan oleh K/L, melainkan juga menampung program-program yang dijalankan oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara. Dalam APBN tahun 2007, alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum mencapai Rp296,8 triliun (8,4 persen terhadap PDB), atau menyerap sekitar 58,8 persen dari keseluruhan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat sebesar Rp504,8 triliun. Apabila dibandingkan dengan alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum yang ditetapkan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp263,4 triliun (8,7 persen terhadap PDB), maka alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum dalam APBN tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan Rp33,4 triliun (12,7 persen). Peningkatan alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum dalam tahun 2007 tersebut berkaitan terutama dengan tiga faktor utama. Pertama, lebih tingginya alokasi anggaran pada subfungsi pelayanan umum lainnya, yang dianggarkan mencapai Rp198,9 triliun (6,4 persen PDB). Hal ini terutama

Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi

Berdasarkan kemajuan yang dicapai dalam tahun 2005 dan perkiraan tahun 2006, serta tantangan yang akan dihadapi dalam tahun 2007, tema pembanguan pada pelaksanaan tahun ketiga RPJM 2004 ­ 2009 adalah meningkatkan kesempatan kerja dan menanggulangi kemiskinan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat. Tema pembangunan tersebut, selanjutnya dijabarkan dalam sembilan prioritas pembangunan, sebagaimana tertuang dalam RKP tahun 2007. RKP tahun 2007 memuat program-program yang akan dilaksanakan oleh semua kementerian/lembaga, termasuk Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara. Alokasi anggaran untuk masing-masing K/L didasarkan atas program-program yang akan dilaksanakan oleh masing-masing K/L. Programprogram tersebut pada dasarnya merupakan pelaksanaan dari fungsi-fungsi yang dijalankan pemerintah. Berdasarkan alokasi anggaran menurut fungsi tersebut, dapat diketahui sampai sejauh mana pemerintah telah menjalankan tugas pokoknya dalam menyediakan barang dan jasa, serta mendistribusikan kembali pendapatan dan kekayaan melalui transfer. Dalam penjelasan Pasal 100

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV. 5 REALISASI ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT ORGANISASI TAHUN 2006-2007 (dalam miliar rupiah)

2006 KODE KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA APBN % thd PDB APBN-P % thd PDB

2007

APBN % thd PDB

001 002 004 005 006 007 007 008 010 011 012 013 015 018 019 020 022 023 024 025 026 027 029 032 033 034 035 036 040 041 042 043 044 047 048 050 051 052 054 055 056 057 059 060 063 064 065 066 067 068 074 075 076 077 078 079 080 081 082 083 084 085 086 087 088 089 090 091 092 093 094 095 100 103

MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT DEWAN PERWAKILAN RAKYAT BADAN PEMERIKSA KEUANGAN MAHKAMAH AGUNG KEJAKSAAN AGUNG SEKRETARIAT NEGARA *) KEPRESIDENAN *) WAKIL PRESIDEN *) DEPARTEMEN DALAM NEGERI DEPARTEMEN LUAR NEGERI DEPARTEMEN PERTAHANAN DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM DEPARTEMEN KEUANGAN DEPARTEMEN PERTANIAN DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DEPARTEMEN KESEHATAN DEPARTEMEN AGAMA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DEPARTEMEN SOSIAL DEPARTEMEN KEHUTANAN DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM DAN KEAMANAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT DEPARTEMEN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA KEMENTERIAN BADAN USAHA MILIK NEGARA KEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGI KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP KEMENTERIAN KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA BADAN INTELIJEN NEGARA LEMBAGA SANDI NEGARA DEWAN KETAHANAN NASIONAL BADAN PUSAT STATISTIK KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERPUSTAKAAN NASIONAL KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMASI KEPOLISIAN NEGARA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA KOMISI PEMILIHAN UMUM MAHKAMAH KONSTITUSI PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA BADAN TENAGA NUKLIR INDONESIA BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL BADAN STANDARISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA BADAN PENGAWAS KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN DEPARTEMEN PERDAGANGAN KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKYAT KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS DEWAN PERWAKILAN DAERAH KOMISI YUDISIAL RI BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGANAN BENCANA JUMLAH KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

**)

146,6 1.183,0 614,8 2.182,2 1.506,0 1.370,2 217,9 1.174,6 4.747,1 28.229,2 3.376,9 6.617,9 6.284,5 1.044,9 5.382,4 8.451,9 36.755,9 13.523,6 9.720,9 2.163,7 2.255,6 1.790,5 2.646,6 18.013,8 88,7 104,7 76,5 626,7 204,5 276,5 401,0 938,6 132,3 209,9 899,0 638,5 25,8 950,8 243,5 1.603,0 133,8 2.061,5 16.778,2 337,2 59,1 282,4 246,7 564,6 689,3 49,3 536,5 692,3 218,1 78,0 454,1 252,5 367,5 166,3 158,5 40,1 53,5 148,3 86,7 236,7 476,4 1.259,5 413,8 486,0 222,2 9.617,6 192,8 47,0 204.227,3 76.779,0 114.659,3 31.932,7 223.371,0 427.598,3

0,0 0,0 0,0 0,1 0,1 0,1 0,0 0,0 0,2 1,1 0,1 0,3 0,2 0,0 0,2 0,3 1,4 0,5 0,4 0,1 0,1 0,1 0,1 0,7 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,1 0,0 0,1 0,7 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,4 0,0 0,0 8,0 3,0 4,5 1,2 8,7 16,7

161,4 1.184,5 658,7 2.047,3 1.512,4 984,2 1.446,5 4.096,3 27.484,1 3.511,5 6.301,8 5.916,2 1.247,0 5.394,8 8.881,0 40.125,3 14.291,4 10.901,7 2.253,6 2.344,3 1.829,3 2.836,7 21.299,7 88,6 96,3 117,7 656,5 198,8 432,3 363,5 1.006,7 135,6 195,9 978,5 698,5 30,8 969,8 242,9 1.592,9 144,5 1.447,0 16.618,3 327,0 79,1 282,4 244,5 491,2 667,8 43,8 533,9 669,7 232,8 74,0 681,0 253,4 397,4 172,8 162,9 66,1 252,5 148,9 81,4 237,3 475,1 1.386,9 407,1 502,1 284,4 12.264,3 186,2 47,0 214.377,6 82.555,2 142.852,7 38.463,8 263.871,7 478.249,3

0,0 0,0 0,0 0,1 0,0 0,0 0,0 0,1 0,9 0,1 0,2 0,2 0,0 0,2 0,3 1,3 0,5 0,3 0,1 0,1 0,1 0,1 0,7 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,1 0,0 0,0 0,5 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,4 0,0 0,0 6,9 2,6 4,6 1,2 8,5 15,3

196,1 1.519,2 1.105,4 3.091,7 1.716,1 1.594,8 3.839,1 5.447,2 32.640,1 4.039,9 9.607,7 8.789,6 1.899,4 6.458,2 10.467,8 44.058,4 17.236,3 13.799,3 2.882,6 3.347,1 2.503,9 3.265,9 24.213,4 151,0 143,0 104,5 982,3 217,3 446,2 530,2 1.488,4 165,1 247,5 1.072,6 913,9 30,2 1.297,8 360,5 1.971,7 211,3 2.458,8 20.041,5 456,5 151,5 347,1 278,2 658,0 1.045,6 59,7 657,1 781,5 196,8 98,0 545,3 333,2 522,5 204,4 252,2 66,0 63,2 201,6 108,7 374,2 562,0 1.600,6 532,7 663,4 247,7 9.998,8 281,6 101,9 61,5 258.004,7 85.086,5 134.939,8 26.745,2 246.771,5 504.776,2

0,0 0,0 0,0 0,1 0,0 0,0 0,1 0,2 0,9 0,1 0,3 0,2 0,1 0,2 0,3 1,2 0,5 0,4 0,1 0,1 0,1 0,1 0,7 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,1 0,0 0,1 0,6 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,3 0,0 0,0 0,0 7,3 2,4 3,8 0,8 7,0 14,3

II

061 062 069

BAGIAN ANGGARAN PEMBIAYAAN DAN PERHITUNGAN

CICILAN DAN BUNGA UTANG SUBSIDI DAN TRANSFER LAINNYA BELANJA LAIN-LAIN JUMLAH BAGIAN ANGGARAN PEMBIAYAAN DAN PERHITUNGAN (II) JUMLAH ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT (I+II)

*) Perubahan Nomenklatur BA 007 Kepresidenan dan BA 008 Wakil Presiden menjadi BA 007 Sekretariat Negara. **) Penambahan BA 103 Badan Koordinasi Nasional Penanganan Bencana. Sumber: Departemen Keuangan RI

101

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

berkenaan dengan: (i) meningkatnya alokasi anggaran untuk program subsidi dan transfer lainnya yang diperkirakan mencapai lebih dari Rp134,9 triliun (4,5 persen PDB), antara lain dipengaruhi oleh perubahan asumsi harga minyak mentah Indonesia dan nilai tukar rupiah, dan (ii) lebih tingginya alokasi anggaran untuk program pembiayaan lain-lain, yang direncanakan mencapai Rp43,0 triliun (1,4 persen PDB), terutama berasal dari tambahan anggaran untuk rehabilitasi dan rekonstruksi Provinsi DIY dan Jateng, serta peningkatan anggaran untuk penanggulangan bencana. Kedua, meningkatnya alokasi anggaran pada subfungsi pinjaman pemerintah berkenaan dengan program pembayaran bunga utang yang direncanakan mencapai Rp85,1 triliun, yang dipengaruhi antara lain oleh perubahan asumsi suku bunga SBI 3 bulan dan kebijakan pengelolaan utang secara keseluruhan di sisi pembiayaan anggaran. Ketiga, meningkatnya alokasi anggaran pada subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif, keuangan dan fiskal, serta urusan luar negeri, yang direncanakan mencapai Rp84,8 triliun (2,4 persen dari PDB), berkenaan dengan program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan kepemimpinan untuk mendukung kelancaran pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat. Selain fungsi pelayanan umum, terdapat empat fungsi lain yang direncanakan mendapat alokasi anggaran yang cukup signifikan. Keempat fungsi tersebut adalah fungsi pendidikan, fungsi ekonomi,fungsi pertahanan, serta fungsi ketertiban dan keamanan, yang masing-masing 10,7 persen, 10,2 persen, 6,5 persen, dan 5,8 persen dari keseluruhan pagu belanja pemerintah pusat. Dalam upaya memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional, Pemerintah akan terus berusaha semaksimal mungkin melaksanakan amanat UUD 1945 untuk memprioritaskan alokasi anggaran pendidikan sekurang-kurangnya sebesar 20 persen dari APBN. Berkaitan dengan itu, dalam APBN tahun 2007 alokasi anggaran pada fungsi pendidikan ditetapkan sebesar Rp54,1 triliun (1,5 persen terhadap PDB). Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar 102

Rp10,8 triliun atau 24,9 persen dari alokasi anggaran pada fungsi pendidikan yang ditetapkan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp43,3 triliun (1,4 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran pada fungsi pendidikan dalam tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan lebih tingginya alokasi anggaran yang dilaksanakan oleh Departemen Pendidikan Nasional dan Departemen Agama, antara lain untuk: (i) program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun; (ii) program pendidikan menengah; (iii) program pendidikan tinggi; dan (iv) program peningkatan mutu pendidikan dan tenaga kependidikan. Sementara itu, dalam rangka meningkatkan peranan pemerintah dalam menstimulasi perekonomian dan mendukung agenda pembangunan melalui program-program yang lebih berpihak pada pertumbuhan, penyerapan tenaga kerja, dan pengurangan kemiskinan, dalam APBN tahun 2007 alokasi anggaran pada fungsi ekonomi sebesar Rp51,2 triliun (1,5 persen terhadap PDB). Apabila dibandingkan dengan alokasi anggaran pada fungsi ekonomi yang ditetapkan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp39,6 triliun (1,3 persen terhadap PDB), maka alokasi anggaran pada fungsi ekonomi dalam tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp11,6 triliun (29,3 persen). Peningkatan alokasi anggaran pada fungsi ekonomi dalam tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan tingginya alokasi anggaran untuk program-program yang dilaksanakan oleh: (i) Departemen Pekerjaan Umum, melalui program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan; program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan; program pengembangan, pengelolaan, dan konservasi sungai, danau, dan sumber air lainnya; dan program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa, dan jaringan irigasi lainnya; (ii) Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, melalui program peningkatan kualitas jasa pelayanan sarana dan prasarana ketenagalistrikan; (iii) Departemen Perhubungan, melalui program peningkatan dan pembangunan sarana dan prasarana perkeretaapian, serta program pembangunan transportasi laut ; (iv) Departemen Kelautan dan Perikanan, melalui program

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

pengembangan sumber daya perikanan; (v) Departemen Pertanian, melalui program pengembangan agrobisnis, program ketahanan pangan, dan program peningkatan kesejahteraan pertanian; serta (vi) Kementerian Komunikasi dan Informasi, melalui program pengembangan, pemerataan dan peningkatan kualitas sarana dan prasarana pos dan telematika. Selanjutnya, dalam upaya untuk meningkatkan rasa aman, dan mengoptimalkan tugas dan fungsi pertahanan keamanan, dalam APBN tahun 2007 alokasi anggaran pada fungsi pertahanan sebesar Rp32,7 triliun (0,9 persen terhadap PDB). Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp4,4 triliun atau 15,7 persen dari alokasi anggaran pada fungsi pertahanan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp28,3 triliun (0,9 persen terhadap PDB). Peningkatan alokasi anggaran pada fungsi pertahanan dalam tahun 2007 tersebut terutama berkaitan dengan adanya tambahan alokasi anggaran untuk program-program yang dilaksanakan oleh Departemen Pertahanan, diantaranya: (i) program pengembangan pertahanan integratif; (ii) program pengembangan pertahanan matra darat; (iii) program pengembangan matra udara; serta (iv) program pengembangan matra laut. Sedangkan untuk menjaga keutuhan negara Republik Indonesia, serta menciptakan rasa aman di dalam negeri, dalam APBN tahun 2007 alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan sebesar Rp29,2 triliun (0,8 persen dari PDB). Apabila dibandingkan dengan alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan yang ditetapkan dalam APBN tahun 2006 sebesar Rp25,3 triliun (0,8 persen terhadap PDB), maka alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan dalam tahun 2007 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3,9 triliun (15,5 persen). Peningkatan alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan dalam tahun 2007 tersebut, terutama berkaitan dengan peningkatan alokasi anggaran untuk programprogram yang dilaksanakan oleh Kepolisian Negara RI, diantaranya: (i) program pengembangan sumber daya manusia kepolisian; (ii) program pemeliharaan kamtibmas; dan (iii) program pengembangan sarana dan

prasarana kepolisian. Selanjutnya, rincian anggaran belanja pemerintah pusat menurut fungsi secara lebih lengkap dalam APBN tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel IV.6.

Belanja ke Daerah

Alokasi anggaran belanja ke daerah dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp258,8 triliun atau 7,3 persen terhadap PDB. Secara nominal, jumlah tersebut, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp38,0 triliun atau 17,2 persen dari alokasi anggaran belanja ke daerah yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp220,8 triliun. Rencana alokasi anggaran belanja ke daerah tersebut terdiri dari dana perimbangan sebesar 96,7 persen dan dana otonomi khusus dan penyesuaian sebesar 3,3 persen. Alokasi anggaran transfer belanja ke daerah tersebut dimaksudkan untuk menjaga konsistensi dan keberlanjutan pelaksanaan desentralisasi fiskal guna menunjang pelaksanaan otonomi daerah. Dengan tetap memperhatikan berbagai peraturan perundangundangan dan mengacu pada hasil pembahasan antara DPR-RI dan Pemerintah dalam rangka Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun 2007, kebijakan belanja ke daerah dalam tahun 2007 akan diprioritaskan untuk: (i) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance), dan antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (ii) mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah (public service provision gap); (iii) mendukung kesinambungan fiskal (fiscal sustainability) dalam kebijakan ekonomi makro; (iv) meningkatkan kapasitas daerah dalam menggali potensi pendapatan asli daerah; (v) meningkatkan efisiensi sumber daya nasional; dan (vi) meningkatkan transparansi dan akuntabilitas alokasi belanja ke daerah.

103

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV. 6 ANGGARAN PEMERINTAH PUSAT, MENURUT FUNGSI TAHUN 2006-2007 1) (dalam miliar rupiah) % thd PDB 8,7 0,9 0,8 1,3 0,1 0,2 0,4 0,0 0,0 1,4 0,1 14,1 % thd PDB 8,4 0,9 0,8 1,5 0,2 0,3 0,5 0,0 0,1 1,5 0,1 14,3

KODE 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11

FUNGSI PELAYANAN UMUM PERTAHANAN KETERTIBAN DAN KEAMANAN EKONOMI LINGKUNGAN HIDUP PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM KESEHATAN PARIWISATA DAN BUDAYA AGAMA PENDIDIKAN PERLINDUNGAN SOSIAL JUMLAH

APBN 2006 263.421,0 28.277,6 25.294,2 39.643,8 4.477,2 6.049,3 12.730,3 1.025,0 1.104,0 43.287,4 2.288,7 427.598,5

APBN 2007 296.827,5 32.722,1 29.210,7 51.249,6 5.478,5 10.659,5 17.467,1 1.676,3 2.208,1 54.067,1 3.209,7 504.776,2

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan. Sumber: Departemen keuangan

Box IV. 4: Struktur Baru Departemen Keuangan Republik Indonesia Sejalan dengan reformasi birokrasi, telah dilakukan langkah-langkah penataan di bidang kelembagaan, ketatalaksanaan dan kepegawaian di lingkungan Departemen Keuangan. Di bidang kelembagaan, dengan ditetapkannya Peraturan Presiden Nomor 66 Tahun 2006 tentang Perubahan Keempat Atas Peraturan Presiden Nomor 10 tentang Unit Organisasi dan Tugas Eselon I Kementerian Negara Republik Indonesia, telah dilakukan perubahan susunan organisasi Departemen Keuangan. Perubahan susunan organisasi tersebut di samping berkaitan dengan adanya pengalihan tugas dan penajaman fungsi, juga merupakan konsolidasi tugas-tugas Unit Eselon II yang tersebar di beberapa unit Eselon I sebelumnya.

104

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Sedangkan latar belakang pembentukan unit Eselon I tersebut didasarkan pada beberapa pertimbangan, terutama : Pembagian wewenang pengelolaan keuangan negara yang meliputi pengkajian kebijakan ekonomi, keuangan dan fiskal, perumusan kerangka ekonomi makro dan pokok-pokok kebijakan fiskal, perencanaan dan penyusunan APBN, serta pelaksanaan dan pertanggungjawaban APBN, menjadi semakin jelas. Penajaman tugas dan fungsi unit eselon I agar tidak overlapping, menerapkan norma di bidang penataan organisasi, pembagian beban kerja yang lebih seimbang antarunit eselon I, dan untuk memenuhi kebutuhan dan tuntutan stakeholder. Peningkatan tugas-tugas di bidang pengelolaan utang negara, baik yang berasal dari Surat Utang Negara maupun pinjaman dan hibah luar negeri, mulai dari analisis ekonomi dan pasar keuangan, perencanaan, kebijakan, dan manajemen risiko sampai dengan cara pembayaran, akuntansi, dan sistem informasinya. Pemberdayaan tugas-tugas di bidang pengelolaan barang milik/kekayaan negara mulai dari inventarisasi, penilaian, pengawasan, pertanggung-jawaban, laporan, akuntansi, dan pembuatan neraca barang milik/kekayaan negara. Optimalisasi tugas-tugas di bidang perimbangan keuangan Pusat dan Daerah agar lebih efektif, efisien, transparan, dan akuntabel. Peningkatan kualitas kebijakan di bidang ekonomi makro, pendapatan dan belanja negara, sektor jasa keuangan dan kekayaan negara. Dengan ditetapkannya Perpres tersebut Departemen Keuangan yang semula terdiri atas 10 (sepuluh) unit Eselon I berubah menjadi 12 (dua belas) unit Eselon I yaitu : 1. Sekretariat Jenderal; 2. Ditjen Anggaran; 3. Ditjen Pajak; 4. Ditjen Bea dan Cukai; 5. Ditjen Perbendaharaan; 6. Ditjen Pembinaan Kekayaan Negara; 7. Ditjen Keuangan Daerah; 8. Ditjen Pengelolaan Utang; 9. Inspektorat Jenderal; 10. Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan; 11. Badan Kebijakan Fiskal; 12. Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan; Untuk instansi vertikal di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak, telah dilakukan langkah-langkah pembenahan, antara lain modernisasi organisasi pada beberapa Kanwil,

105

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

pembentukan Kantor Pelayanan Pajak Wajib Pajak Besar (Large Tax Office/LTO), Kantor Pelayanan Pajak Madya (Medium Tax Office/MTO) dan Kantor Pelayanan Pajak Pratama (Small Tax Office/STO). Langkah-langkah tersebut di samping untuk mewujudkan Good Governance, juga sejalan dengan upaya peningkatan pelayanan, penyuluhan, pengawasan, dan kepatuhan wajib pajak; intensifikasi, ekstensifikasi, dan penerimaan pajak; serta meningkatkan kepercayaan, citra dan efektivitas organisasi DJP dalam pelaksanaan tugas perpajakan. Di bidang ketatalaksanaan, di samping telah ditempuh langkah-langkah dalam upaya peningkatan pelayanan kepada masyarakat, juga berkaitan dengan dilaksanakannya langkahlangkah reformasi di bidang pengelolaan keuangan negara. Hal tersebut ditandai dengan ditetapkannya paket undang-undang di bidang keuangan negara meliputi : (1) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; (2) Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; dan (3) Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara, serta berbagai peraturan pelaksanaannya. Dalam paket perundangan dimaksud ditetapkan berbagai ketentuan baru, yang sekaligus merupakan penyempurnaan dan perubahan yang bersifat mendasar terhadap berbagai ketentuan dan tata cara dalam pengelolaan dan pertanggungjawaban keuangan negara. Penyempurnaan dan perubahan dimaksud di samping sejalan dengan upaya menerapkan kaidahkaidah pengelolaan keuangan yang sehat di lingkungan pemerintahan, juga dimaksudkan untuk mengantisipasi perubahan standar akuntansi pemerintahan yang mengacu kepada standar akuntansi pemerintahan yang berlaku secara internasional. Sedangkan di bidang kepegawaian, juga ditandai dengan semakin besarnya tantangan, baik dari sisi internal maupun eksternal. Selain itu, upaya reformasi di berbagai bidang dalam tata kehidupan berbangsa dan bernegara juga memberikan konsekuensi, yaitu semakin tingginya harapan masyarakat untuk mendapatkan pelayanan prima dari aparatur negara. Tantangan tersebut hanya dapat diatasi apabila organisasi birokrasi dapat mentransformasikan diri menjadi birokrasi yang efektif dan efisien, serta mampu menyesuaikan diri dengan kebutuhan masyarakat. Aparatur negara sebagai kerangka dasar birokrasi pemerintah perlu untuk selalu ditingkatkan kualitasnya. Hal ini tidak cukup dilakukan hanya dengan seleksi penerimaan yang ketat, penempatan jabatan sesuai keahlian, pengiriman pegawai ke diklat teknis/umum, kebijakan penggajian, dan pembinaan disiplin. Pegawai juga dituntut untuk dapat memberikan pelayanan prima dari dalam birokrasi itu sendiri. Dalam konsep total quality management, pegawai sebagai internal customer perlu untuk dikelola dengan baik agar dapat memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat (external customer). Dalam lingkup pembinaan SDM, aparatur negara, upaya peningkatan kualitas pelayanan terhadap para pegawai sebagai internal customer salah satunya adalah dengan otomatisasi kantor (office automation). Office automation dapat meningkatkan keakuratan, kecepatan,

106

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

kehandalan, dan transparansi pelayanan, misalnya dalam hal rekrutmen pegawai, administrasi kenaikan pangkat, administrasi mutasi, pembinaan disiplin dan pengembangan karier melalui assessment center. Teknologi informasi memungkinkan Pimpinan untuk dapat melakukan perencanaan, pengorganisasian, dan pengendalian secara teliti dan komprehensif terhadap aktivitas pelayanan terhadap pegawai yang pada gilirannya akan meningkatkan pelayanan terhadap pegawai di dalam birokrasi. Apabila aparatur di dalam birokrasi telah dilayani dengan baik, maka diharapkan dedikasi, loyalitas, dan moralnya akan meningkat, yang pada akhirnya akan meningkatkan kualitas birokrasi Pemerintah secara menyeluruh. Selain berbagai sebagaimana dikemukakan di atas, faktor strategis lain yang sangat mentukan keberhasilan dalam pencapaian tujuan adalah dengan faktor penguasaan dan pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi (information and communication technology/ICT). Dalam kaitan ini, salah satu tugas pokok dan fungsi Sekretariat Jenderal adalah di bidang pengembangan dan pengelolaan infrastruktur teknologi informasi yang terpadu di lingkungan Departemen Keuangan, yang mencakup pertukaran, integrasi, dan pengelolaan data serta pengelolaan bank data departemen. Layanan di bidang ICT tersebut mencakuo antara lain pengembangan perangkat karas, perangkat lunak, bank data, dan layanan integrasi data. Dengan optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi, upaya reformasi birokrasi melalui peningkatan aksebilitas masyarakat terhadap informasi pembangunan, peningkatan transparansi kegiatan, dan peningkatan arus pertukaran informasi diharapkan dapat diwujudkan.

Dana Perimbangan

Dana perimbangan merupakan transfer dana yang bersumber dari APBN ke daerah, berupa dana bagi hasil (DBH), dana alokasi umum (DAU), dan dana alokasi khusus (DAK). Selain dimaksudkan untuk membantu daerah dalam membiayai berbagai urusan dan kewenangan pemerintahan yang telah dilimpahkan, diserahkan dan/atau ditugaskan kepada daerah, pengalokasian dana perimbangan juga bertujuan untuk mengurangi ketimpangan sumber pendanaan antara pemerintah pusat dan daerah, serta mengurangi kesenjangan pendanaan pemerintahan antardaerah. Dengan demikian, dana perimbangan merupakan salah satu pilar pokok desentralisasi fiskal dalam konteks transfer dana dari pemerintah pusat ke pemerintah daerah.

Dalam APBN tahun 2007, alokasi dana perimbangan ditetapkan sebesar Rp250,3 triliun atau 7,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, secara nominal berarti meningkat sebesar Rp33,5 triliun (15,5 persen) dari alokasi dana perimbangan yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp216,8 triliun. Peningkatan alokasi dana perimbangan dalam APBN tahun 2007 tersebut terutama disebabkan oleh peningkatan alokasi DBH, DAU dan DAK yang cukup signifikan.

Dana Bagi Hasil (DBH)

Dana bagi hasil merupakan dana yang bersumber dari pendapatan APBN, yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan angka persentase untuk mendanai 107

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. Selain mengacu pada peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah, besarnya bagian daerah atas penerimaan yang dibagihasilkan juga berpedoman pada peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai otonomi khusus. Sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di bidang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah, alokasi DBH bersumber dari DBH pajak dan DBH sumber daya alam (SDA). DBH yang bersumber dari pajak terdiri dari DBH pajak bumi bangunan (PBB), DBH bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB), serta DBH pajak penghasilan (PPh) Pasal 25/29 wajib pajak orang pribadi dalam negeri (WPOPDN) dan PPh pasal 21. Sementara itu, DBH yang bersumber dari sumber daya alam (SDA) berasal dari kehutanan, pertambangan umum, perikanan, pertambangan minyak bumi, pertambangan gas bumi, dan pertambangan panas bumi. DBH dilaksanakan dengan prinsip menurut sumbernya, dalam arti bahwa bagian daerah atas penerimaan yang dibagihasilkan didasarkan atas daerah penghasil. Prinsip tersebut berlaku untuk semua komponen DBH, kecuali DBH perikanan yang dibagi sama rata ke seluruh kabupaten/kota. Selain itu, penyaluran DBH baik pajak maupun SDA dilakukan berdasarkan realisasi penerimaan tahun anggaran berjalan. Kebijakan di bidang dana bagi hasil dalam tahun 2007 lebih dititikberatkan pada penyempurnaan dan percepatan dalam proses perhitungan, pengalokasian, dan penetapan dana bagi hasil ke daerah. Hal ini dilakukan agar penyaluran DBH ke daerah dapat dilakukan tepat waktu. Untuk mendukung kebijakan tersebut, pemerintah akan melakukan langkah-langkah aktif dalam penyempurnaan proses dan mekanisme penyaluran DBH ke daerah, antara lain melalui 108

peningkatan koordinasi antardepartemen/ instansi terkait, peningkatan akurasi data oleh departemen/instansi terkait, serta pembangunan sistem untuk mendukung transparansi perhitungan dan penyaluran DBH. Dalam tahun 2007, alokasi DBH ditetapkan sebesar Rp68,5 triliun atau sekitar 1,9 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti meningkat sekitar Rp8,9 triliun atau 14,9 persen dari alokasi DBH yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp59,6 triliun. Peningkatan alokasi DBH dalam tahun 2007 tersebut selain disebabkan lebih tingginya alokasi DBH perpajakan, seiring dengan meningkatnya sasaran penerimaan perpajakan yang dibagihasilkan, juga karena dalam APBN 2007 DBH menampung : (i) kekurangan pembayaran DBH pajak dan DBH SDA tahun 2000-2005 sebesar Rp0,2 triliun, yang sumber pembiayaannya bersumber dari penggunaan saldo anggaran lebih (SAL), dan (ii) DBH atas pertambangan umum berupa royalti atas penerimaan proyeksi piutang negara hasil produksi batubara sebesar Rp3,1 triliun. Alokasi DBH tahun 2007 tersebut terdiri dari alokasi DBH perpajakan sekitar 50,3 persen, dan alokasi DBH SDA sekitar 49,7 persen.

DBH Perpajakan

DBH perpajakan meliputi bagi hasil atas penerimaan pajak penghasilan (PPh) Pasal 21 dan PPh Pasal 25/29 wajib pajak orang pribadi dalam negeri (WPOPDN), pajak bumi dan bangunan (PBB), serta bea perolehan hak atas tanah dan bangunan (BPHTB). Penerimaan negara dari PPh WPOPDN dan PPh Pasal 21 dibagikan kepada daerah sebesar 20 persen, dengan imbangan 8 persen untuk provinsi dan 12 persen untuk kabupaten/kota dalam provinsi bersangkutan. Sedangkan penerimaan negara dari PBB dibagikan kepada daerah sebesar 90 persen, dengan imbangan 16,2 persen untuk provinsi, 64,8 persen untuk kabupaten/kota dalam provinsi bersangkutan, dan 9 persen untuk biaya

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

pemungutan. Sementara itu, bagian pemerintah pusat sebesar 10 persen dialokasikan kembali kepada seluruh kabupaten kota, dengan ketentuan sebesar 6,5 persen dibagi merata, dan 3,5 persen dibagikan sebagai insentif pada kabupaten/kota yang realisasi penerimaan PBB sektor pedesaan dan perkotaan melampaui target yang ditetapkan tahun sebelumnya. Selanjutnya, penerimaan negara dari BPHTB dibagikan kepada daerah sebesar 80 persen, dengan imbangan 16 persen untuk provinsi dan 64 persen untuk kabupaten/kota dalam provinsi bersangkutan. Seperti halnya dengan DBH PBB, bagian pemerintah pusat atas penerimaan BPHTB sebesar 20 persen juga dialokasikan kembali kepada kabupaten/kota dengan porsi yang sama besar. Alokasi DBH perpajakan tersebut ditetapkan oleh Menteri Keuangan berdasarkan pada rencana penerimaan pajak yang dibagihasilkan tahun bersangkutan, sedangkan mekanisme penyalurannya dilaksanakan secara mingguan untuk DBH PBB dan BPHTB, dan secara triwulanan untuk DBH pajak penghasilan. Berdasarkan pada rencana penerimaan perpajakan yang dibagihasilkan, dan memperhatikan ketentuan-ketentuan mengenai DBH perpajakan yang berlaku, maka dalam APBN tahun 2007, alokasi DBH perpajakan ditetapkan sebesar Rp33,1 triliun (0,9 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti meningkat sebesar Rp5,4 triliun atau 19,5 persen apabila dibandingkan dengan alokasi DBH perpajakan yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp27,7 triliun. Alokasi DBH perpajakan tahun 2007 tersebut terdiri dari DBH PPh sebesar Rp7,5 triliun (22,7 persen), DBH PBB sebesar Rp20,2 triliun (61,0 persen), dan DBH BPHTB sebesar Rp5,4 triliun (16,3 persen). Peningkatan alokasi DBH perpajakan tahun 2007 tersebut, terutama berkaitan dengan meningkatnya alokasi DBH PPh, DBH PBB dan DBH BPHTB sebagai akibat dari meningkatnya sasaran penerimaan pajak yang dibagihasilkan.

DBH Sumber Daya Alam

DBH sumber daya alam (SDA) adalah bagian daerah yang berasal dari penerimaan sumber daya alam sektor kehutanan, pertambangan umum, perikanan, pertambangan minyak bumi, pertambangan gas bumi, dan pertambangan panas bumi. Berdasarkan ketentuan perundangundangan yang berlaku, penerimaan negara dari sektor nonmigas (kehutanan, pertambangan umum, perikanan dan pertambangan panas bumi) dibagikan kepada daerah sebesar 80 persen, kecuali DBH kehutanan dari penerimaan dana reboisasi yang dibagikan ke daerah sebesar 40 persen. Sementara itu, bagian daerah dari hasil minyak bumi dan gas alam, ditetapkan masing-masing sebesar 15 persen dan 30 persen dari penerimaannya setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya. Imbangan tersebut berlaku sampai dengan tahun 2008, sedangkan mulai tahun 2009 terdapat tambahan masing-masing sebesar 0,5 persen untuk DBH minyak bumi dan DBH gas alam, yang digunakan untuk menambah anggaran pendidikan dasar. Khusus untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan Provinsi Papua, sesuai dengan ketentuan dalam Undang-undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh dan Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua, maka untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan Provinsi Papua, masing-masing menerima alokasi dana bagi hasil dari penerimaan minyak bumi dan gas alam sebesar 70 persen sejak berlakunya kedua undang-undang dimaksud. Seperti halnya pada alokasi DBH perpajakan, penetapan alokasi DBH SDA juga dilakukan oleh Menteri Keuangan, berdasarkan ketetapan menteri teknis mengenai daerah penghasil dan dasar perhitungan DBH sumber daya alam, sedangkan penyaluran DBH SDA dilaksanakan secara triwulanan berdasarkan realisasi penerimaan SDA tahun anggaran berjalan. 109

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Penghitungan realisasi DBH sumber daya alam tersebut dilakukan secara triwulanan melalui mekanisme rekonsiliasi data antara pemerintah pusat dan daerah penghasil, kecuali untuk DBH SDA perikanan. Mengacu kepada target penerimaan SDA, dan memperhatikan ketentuan-ketentuan mengenai pembagian DBH SDA seperti diuraikan di atas, maka dalam APBN tahun 2007, alokasi DBH SDA ditetapkan sebesar Rp35,4 triliun (1,0 persen terhadap PDB). Jumlah ini, berarti lebih tinggi sebesar Rp3,5 triliun (11 persen) bila dibandingkan dengan alokasi DBH SDA yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp31,9 triliun. Peningkatan tersebut disebabkan karena dalam APBN 2007, alokasi DBH SDA menampung kekurangan pembayaran DBH SDA tahun 2000 s.d 2005 sebesar Rp0,2 triliun dan DBH pertambangan umum berupa royalti atas proyeksi penerimaan piutang produksi batu bara sebesar Rp3,1 triliun. Alokasi DBH SDA tersebut terdiri dari DBH migas sebesar Rp27,5 triliun (77,7 persen), dan DBH nonmigas sebesar Rp7,9 triliun (22,3 persen). Alokasi DBH migas tersebut terdiri dari DBH minyak bumi sebesar Rp15,8 triliun, dan DBH gas alam sebesar Rp11,6 triliun. Sementara itu, alokasi DBH nonmigas terdiri dari DBH pertambangan umum sebesar Rp6,0 triliun, DBH kehutanan sebesar Rp1,7 triliun, dan DBH perikanan Rp0,2 triliun.

Berdasarkan Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, jumlah keseluruhan DAU untuk tahun 2005 sampai dengan 2007 ditetapkan sekurangkurangnya 25,5 persen dari penerimaan dalam negeri (PDN) neto, dan mulai tahun 2008 ditetapkan sekurang-kurangnya 26 persen. Namun demikian, sesuai kesepakatan DPR-RI dan Pemerintah, pada tahun 2006 alokasi DAU telah ditetapkan sebesar 26 persen, yang pada dasarnya merupakan jumlah minimal persentase alokasi DAU yang seharusnya baru mulai diberlakukan pada tahun 2008. DAU untuk suatu daerah dialokasikan atas dasar celah fiskal dan alokasi dasar. Celah fiskal merupakan kebutuhan fiskal dikurangi dengan kapasitas fiskal daerah, sedangkan alokasi dasar dihitung berdasarkan jumlah gaji pegawai negeri sipil daerah, yang terdiri dari gaji pokok ditambah dengan tunjangan keluarga, dan tunjangan jabatan sesuai dengan peraturan penggajian pegawai negeri sipil. Kebutuhan fiskal daerah merupakan kebutuhan pendanaan daerah untuk melaksanakan fungsi layanan dasar umum, yang antara lain berupa penyediaan layanan kesehatan, pendidikan, penyediaan infrastruktur, dan pengentasan masyarakat dari kemiskinan. Sementara itu, kapasitas fiskal daerah merupakan sumber pendanaan daerah yang berasal dari pendapatan asli daerah (PAD) dan dana bagi hasil. Selanjutnya, setiap kebutuhan pendanaan daerah diukur dengan variabel sebagai berikut: (i) jumlah penduduk, yang mencerminkan kebutuhan akan penyediaan layanan publik di setiap daerah; (ii) luas wilayah, yang mencerminkan kebutuhan atas penyediaan sarana dan prasarana per satuan wilayah; (iii) indeks kemahalan konstruksi, yang mencerminkan tingkat kesulitan geografis yang dinilai berdasarkan tingkat kemahalan harga prasarana fisik secara relatif antardaerah; (iv) produk domestik regional bruto per kapita, yang

Dana Alokasi Umum (DAU)

DAU merupakan dana yang bersumber dari pendapatan APBN, yang dialokasikan dengan tujuan pemerataan kemampuan keuangan antardaerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi, yang penggunaannya ditetapkan sesuai dengan prioritas dan kebutuhan masing-masing daerah (block grant).

110

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

mencerminkan potensi dan aktivitas perekonomian suatu daerah yang dihitung berdasarkan total seluruh output produksi kotor dalam suatu wilayah; serta (v) indeks pembangunan manusia, yang mencerminkan tingkat pencapaian kesejahteraan penduduk atas layanan dasar di bidang pendidikan dan kesehatan. Data untuk menghitung kebutuhan dan kapasitas fiskal diperoleh dari lembaga statistik pemerintah dan/atau lembaga pemerintah yang berwenang menerbitkan data yang dapat dipertanggungjawabkan. Selanjutnya, Pemerintah merumuskan formula dan penghitungan DAU dengan memperhatikan pertimbangan DPR yang bertugas untuk memberikan saran dan pertimbangan terhadap kebijakan otonomi daerah. Hasil penghitungan DAU per provinsi, kabupaten, dan kota ditetapkan dengan Keputusan Presiden, sedangkan mekanisme penyaluran DAU dilakukan setiap bulan masing-masing sebesar 1/12 (satu per duabelas) dari DAU daerah yang bersangkutan dan dilaksanakan sebelum bulan bersangkutan. Sementara itu, mengenai konsep perhitungan pendapatan dalam negeri (PDN) neto, sesuai dengan kesepakatan DPR-RI dan Pemerintah dalam rangka Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan RAPBN tahun 2007, maka PNBP yang telah ditentukan alokasi penggunaannya, dan PNBP yang digunakan kembali oleh kementerian/lembaga penghasil PNBP tidak ikut diperhitungkan dalam penentuan besaran DAU tahun 2007. Demikian pula mengenai persentase DAU, sesuai dengan kesepakatan DPR-RI dan Pemerintah dalam rangka Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan RAPBN tahun 2007, maka persentase alokasi DAU dalam tahun 2007 ditetapkan sebesar 26 persen dari PDN neto. Selanjutnya, dalam rangka meningkatkan pemerataan alokasi dana antardaerah, dan mengatasi ketimpangan kemampuan keuangan antardaerah, maka akan terus dilakukan langkah-

langkah untuk meningkatkan akurasi data dasar perhitungan DAU, yang meliputi variabel kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal, serta data alokasi dasar. Berdasarkan sasaran penerimaan dalam negeri dalam APBN tahun 2007 sebesar Rp720,4 triliun, dikurangi dengan anggaran alokasi DBH sebesar Rp65,1 triliun (tidak termasuk DBH pajak dan SDA dari tahun 2000 s.d. 2005 sebesar Rp0,2 triliun dan DBH atas pertambangan umum berupa royalti atas penerimaan proyeksi piutang negara hasil produksi batubara sebesar Rp3,1 triliun) dan anggaran PNBP yang telah ditentukan alokasi penggunaannya dan yang digunakan kembali oleh kementerian/lembaga penghasil PNBP sebesar Rp21,5 triliun, maka besarnya DAU yang akan dialokasikan ke daerah dalam tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp164,8 triliun (4,7 persen terhadap PDB). Jumlah tersebut, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp19,0 triliun atau 13,0 persen bila dibandingkan dengan alokasi DAU dalam APBN tahun 2006 maupun APBN-P tahun 2006 sebesar Rp145,7 triliun.

Dana Alokasi Khusus (DAK)

DAK merupakan dana yang bersumber dari APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu untuk mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional, terutama untuk membantu membiayai kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan dasar masyarakat atau untuk mendorong percepatan pembangunan daerah. Daerah yang akan mendapatkan alokasi DAK adalah daerah-daerah yang memenuhi kriteriakriteria tertentu. Sesuai dengan ketentuan Pasal 40 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, kriteria-kriteria dalam pengalokasian DAK tahun 2007 meliputi kriteria umum, kriteria khusus, dan kriteria teknis. Kriteria umum ditetapkan dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan 111

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

daerah dalam APBD untuk membiayai kebutuhan pembangunan daerah. Dalam hal ini, kemampuan keuangan daerah merupakan selisih antara penerimaan umum APBD (hasil penjumlahan PAD, DAU, dan selisih antara DBH dan DBHDR) dengan belanja pegawai daerah (belanja PNS daerah). Berdasarkan kriteria umum tersebut, daerah yang akan memperoleh alokasi DAK adalah daerah-daerah dengan kemampuan keuangan sama dengan nol atau negatif, artinya daerah yang penerimaan umum APBD-nya hanya mampu atau bahkan tidak mencukupi untuk membiayai belanja pegawai daerah. Sementara itu, kriteria khusus ditetapkan dengan memperhatikan peraturan perundang-undangan, terutama ketentuan yang mengatur kekhususan suatu daerah, seperti Undang-undang tentang Otonomi Khusus Papua dan NAD, serta karakteristik daerah yang meliputi antara lain daerah pesisir dan kepulauan, daerah perbatasan dengan negara lain, daerah tertinggal/terpencil, daerah yang termasuk rawan banjir dan longsor, serta daerah yang termasuk daerah ketahanan pangan. Berdasarkan kriteria khusus, terutama aturan tentang kekhususan daerah tersebut, maka seluruh daerah kabupaten/kota di Provinsi NAD dan Papua akan diprioritaskan mendapat alokasi DAK. Selanjutnya, kriteria teknis ditetapkan oleh kementerian negara/departemen teknis terkait, dengan menggunakan indikator-indikator yang dapat menggambarkan kondisi sarana atau prasarana pada masing-masing bidang/kegiatan yang akan didanai oleh DAK. Bidang-bidang yang akan dibiayai dengan DAK tahun 2007 ini, terdiri dari: (i) bidang pendidikan; (ii) bidang kesehatan; (iii) bidang infrastruktur yang meliputi jalan, irigasi, dan air bersih; (iv) bidang kelautan dan perikanan; (v) bidang pertanian; (vi) bidang prasarana pemerintah; dan (vii) bidang lingkungan hidup. Sesuai dengan ketentuan Pasal 41 ayat (1) dan ayat (2) Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 112

tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, daerah penerima DAK berkewajiban untuk menyediakan dana pendamping sekurangkurangnya 10 persen dari alokasi DAK yang diterimanya dan dianggarkan dalam APBD. Namun demikian, bagi daerah dengan kemampuan fiskal tertentu, yaitu daerah yang kemampuan keuangan daerahnya sama dengan nol atau negatif, tidak diwajibkan menyediakan dana pendamping sebagaimana dinyatakan dalam Pasal 41 ayat (3) Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004. Dalam tahun 2007, kebijakan alokasi DAK diprioritaskan untuk: (i) membantu daerahdaerah dengan kemampuan keuangan di bawah rata-rata nasional dalam rangka mendanai kegiatan penyediaan sarana dan prasarana fisik pelayanan dasar yang sudah merupakan urusan daerah; (ii) menunjang percepatan pembangunan sarana dan prasarana di wilayah pesisir dan kepulauan, perbatasan darat dengan negara lain, daerah tertinggal/terpencil, serta termasuk daerah ketahanan pangan; (iii) mendorong penyediaan lapangan kerja, mengurangi jumlah penduduk miskin, serta mendorong pertumbuhan ekonomi melalui penciptaan sel-sel pertumbuhan di daerah; (iv) menghindari tumpang tindih kegiatan yang didanai dari DAK dengan kegiatan yang didanai dari anggaran kementerian/lembaga; serta (v) mengalihkan kegiatan-kegiatan yang didanai dari dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang telah menjadi urusan daerah secara bertahap ke DAK. Dalam tahun 2007, alokasi DAK ditetapkan sebesar Rp17,1 triliun atau 0,5 persen terhadap PDB, yang berarti meningkat Rp5,5 triliun atau 47,4 persen bila dibandingkan dengan alokasi DAK dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp11,6 triliun. DAK tahun 2007 tersebut ditetapkan alokasinya masing-masing untuk: (i) bidang pendidikan sebesar Rp5,2 triliun; (ii) bidang kesehatan sebesar Rp3,4 triliun; (iii) bidang infrastruktur sebesar Rp5,0 triliun,

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

terdiri dari infrastruktur jalan Rp3,1 triliun, infrastruktur air bersih dan sanitasi Rp1,1 triliun, dan infrastruktur irigasi Rp0,9 triliun. Jumlah tersebut belum termasuk sisa kurang bayar DAK Non DR Tahun 2005 bidang infrastruktur irigasi sebesar Rp1,6 miliar untuk Kabupaten Kutai Timur yang dialokasikan kembali pada tahun anggaran 2007; (iv) bidang kelautan dan perikanan Rp1,1 triliun; (v) bidang pertanian Rp1,5 triliun; (vi) bidang prasarana pemerintahan Rp0,5 triliun; dan (vii) bidang lingkungan hidup Rp0,4 triliun. Pada bidang pendidikan, alokasi DAK diprioritaskan untuk menunjang pelaksanaan wajib belajar 9 tahun bagi masyarakat di daerah, dengan fokus kegiatan pada upaya peningkatan sarana dan prasarana fisik Sekolah Dasar (SD), Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB), termasuk sekolah-sekolah setara SD yang berbasis keagamaan. Pada bidang kesehatan, alokasi DAK ditetapkan antara lain untuk meningkatkan mutu, daya jangkau, dan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat di daerah, dengan fokus kegiatan pada upaya peningkatan sarana dan prasarana fisik pelayanan kesehatan Puskesmas serta Puskesmas keliling roda empat, termasuk peralatannya. Pada bidang infrastruktur, fokus kegiatan yang akan dibiayai dengan alokasi DAK, antara lain mencakup: (i) pemeliharaan dan peningkatan prasarana jalan dan jembatan di kabupaten/kota yang menghubungkan antarkecamatan dan desa/kelurahan; (ii) operasi dan pemeliharaan dan/atau rehabilitasi jaringan irigasi kabupaten/kota dan bangunan pelengkapnya untuk menunjang produksi pertanian; serta (iii) rehabilitasi dan/atau pembangunan baru sistem prasarana air bersih bagi masyarakat pada desa-desa rawan air bersih dan kekeringan. Pada bidang kelautan dan perikanan, prioritas alokasi DAK ditetapkan antara lain untuk meningkatkan prasarana dasar di bidang perikanan, khususnya pengembangan perikanan tangkap, dan budidaya di daerah (nelayan/perikanan, pesisir, dan pulau-pulau

kecil). Pada bidang pertanian, prioritas alokasi DAK ditetapkan antara lain untuk meningkatkan sarana dan prasarana pertanian guna mendukung ketahanan pangan dan agrobisnis. Pada bidang pemerintahan, prioritas alokasi DAK ditetapkan untuk mendukung kelancaran penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai akibat pemekaran daerah. Pada bidang lingkungan hidup, alokasi DAK ditetapkan antara lain untuk meningkatkan sarana dan prasarana pengelolaan lingkungan hidup.

Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian

Selain dana perimbangan, berdasarkan ketentuan Pasal 34 ayat (3) huruf e, ayat (6), dan ayat (7) Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua, terhadap Provinsi Papua juga diberikan alokasi dana otonomi khusus yang besarnya ditetapkan setara 2 persen dari DAU nasional, dan penggunaannya diarahkan terutama untuk pembiayaan pendidikan dan kesehatan. Mekanisme penyaluran dana otonomi khusus tersebut, sesuai dengan peraturan yang berlaku dilaksanakan setiap triwulan, yaitu 15 persen pada triwulan I, 30 persen pada triwulan II, 40 persen pada triwulan III, serta 15 persen pada triwulan IV. Penyaluran dana otsus tersebut kepada kabupaten/kota dilakukan oleh gubernur yang difasilitasi oleh tim teknis yang dibentuk oleh pemerintah. Selain itu, sesuai dengan amanat Pasal 34 ayat (3) huruf f Undang-undang Nomor 21 Tahun 2001, kepada Provinsi Papua juga diberikan tambahan dana otsus dalam rangka pembangunan infrastruktur yang besarnya ditetapkan oleh Pemerintah dan DPR berdasarkan usulan Provinsi Papua. Selanjutnya, agar pelaksanaan otonomi khusus untuk Provinsi Papua tersebut dapat memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kesejahteraan rakyat, maka dalam pemanfaatan dana otsus tersebut, Pemerintah Daerah Provinsi

113

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Papua diharapkan dapat menggunakan sepenuhnya untuk kepentingan rakyat serta memenuhi rasa keadilan. Untuk itu, pembagian dana otonomi khusus ke masing-masing kabupaten/kota di Papua, perlu dilakukan dengan memperhatikan letak geografis masing-masing daerah, dengan perlakuan yang disesuaikan dengan karakteristik setiap daerah, yang meliputi daerah pesisir maupun daerah pedalaman/ pegunungan, serta mempertimbangkan hasil (outcome) yang telah dicapai. Di samping itu, Pemerintah Daerah Provinsi Papua diharapkan dapat mengelola dan memanfaatkan dana otonomi khusus dan dana tambahan otonomi khusus tersebut secara lebih efisien, efektif, transparan, dan akuntabel, dengan membangun mekanisme, koordinasi, perencanaan program jangka menengah, serta pemantauan dan evaluasi pelaksanaan penggunaannya. Sementara itu, dana penyesuaian tahun 2007 selain dialokasikan untuk mencegah agar penerapan formula DAU tidak menimbulkan adanya daerah yang memperoleh alokasi DAU yang lebih rendah dari DAU plus dana penyesuaian tahun 2005, juga dialokasikan untuk penyediaan sarana dan prasarana pembangunan, terutama infrastruktur yang merupakan kebutuhan di daerah-daerah yang kemampuan fiskalnya rendah. Berdasarkan berbagai pertimbangan sebagaimana dikemukakan di atas, maka alokasi dana otonomi khusus dan penyesuaian dalam tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp8,5 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Jumlah ini berarti mengalami peningkatan sebesar Rp4,4 triliun (107,3 persen) dari alokasi dana otsus dan penyesuaian yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp4,1 triliun. Alokasi dana otonomi khusus dan penyesuaian tahun 2007 tersebut terdiri dari: (i) Dana otonomi khusus sebesar Rp4,0 triliun, yang meliputi dana otonomi khusus bagi provinsi Papua sebesar Rp3,3 triliun, dan dana tambahan otonomi khusus untuk pembangunan infrastruktur Provinsi Papua 114

sebesar Rp0,8 triliun, dan (ii) Dana Penyesuaian sebesar Rp4,4 triliun. Perbandingan anggaran belanja ke daerah dalam APBN tahun 2006, APBN-P tahun 2006, dan APBN tahun 2007 lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel IV.7.

Keseimbangan Umum dan Defisit APBN

Dengan anggaran pendapatan negara dan hibah yang direncanakan mencapai sebesar Rp723,1 triliun (20,5 persen terhadap PDB), dan anggaran belanja negara yang direncanakan mencapai Rp763,6 triliun (21,6 persen terhadap PDB), maka dalam APBN tahun 2007 terdapat defisit anggaran yang diperkirakan mencapai Rp40,5 triliun, atau 1,1 persen terhadap PDB. Defisit anggaran tahun 2007 tersebut, berarti naik sebesar Rp0,5 triliun atau 1,3 persen bila dibandingkan dengan sasaran defisit anggaran dalam APBN-P tahun 2006 yang diperkirakan mencapai Rp40,0 triliun (1,3 persen terhadap PDB). Hal ini mencerminkan adanya keseimbangan antara langkah-langkah konsolidasi fiskal dengan upaya pemberian stimulus untuk memacu pertumbuhan ekonomi, penciptaan kesempatan kerja, dan penurunan kemiskinan.

Pembiayaan Defisit Anggaran

Meskipun defisit anggaran dalam APBN tahun 2007 telah menunjukkan tendensi yang menurun, akan tetapi tantangan yang dihadapi di sisi pembiayaan anggaran tidaklah bertambah ringan. Kebutuhan pembiayaan anggaran yang perlu disediakan, baik untuk melunasi surat utang negara (dalam negeri) dan pembayaran cicilan pokok utang luar negeri yang jatuh tempo, maupun untuk penyertaan modal negara dalam mendukung penyehatan berbagai BUMN, dan menunjang upaya percepatan pembangunan infrastruktur dalam rangka memacu pertumbuhan ekonomi nasional dalam tahun 2007 mendatang diperkirakan masih tetap tinggi. Namun demikian, sejalan dengan langkah-langkah konsolidasi fiskal dan penyehatan APBN dalam mendukung

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV.7 BELANJA KE DAERAH, 2006-2007 1) (dalam triliun rupiah)

Uraian I. DANA PERIMBANGAN a. DANA BAGI HASIL 1. Pajak i. Pajak Penghasilan ii. Pajak Bumi dan Bangunan iii. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan 2. Sumber Daya Alam i. Minyak Bumi ii. Gas Alam iii. Pertambangan Umum iv. Kehutanan v. Perikanan b. DANA ALOKASI UMUM c. DANA ALOKASI KHUSUS II. DANA OTONOMI KHUSUS DAN PENYESUAIAN a. DANA OTONOMI KHUSUS b. DANA PENYESUAIAN J U M L A H 2006 % thd APBN-P PDB 7,1 2,0 0,9 0,2 0,5 0,2 1,1 0,5 0,4 0,1 0,0 0,0 4,8 0,4 0,1 0,1 0,0 7,2 216,8 59,6 27,7 6,1 17,2 4,4 31,9 15,90 11,80 2,8 1,0 0,3 145,7 11,6 4,1 3,5 0,6 220,8 2007 % thd PDB 6,9 1,9 0,9 0,2 0,6 0,1 1,0 0,5 0,4 0,1 0,0 0,0 4,7 0,4 0,1 0,1 0,0 7,1 APBN 250,3 68,5 33,1 7,5 20,2 5,4 35,4 15,80 11,60 6,0 1,7 0,2 164,8 17,1 8,5 4,0 4,4 258,8

2)

APBN 216,6 59,4 26,2 6,0 15,0 5,3 33,1 16,70 12,50 2,4 1,2 0,3 145,7 11,6 3,5 2,9 0,6 220,1

% thd PDB 7,1 1,9 0,9 0,2 0,6 0,2 1,0 0,4 0,3 0,2 0,0 0,0 4,7 0,5 0,2 0,1 0,1 7,3

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan. 2) Termasuk kekurangan pembayaran DBH dan DAK TA 2000-2005 sebesar Rp0,2 triliun, dan DBH pertambangan umum - royalti proyeksi penerimaan piutang dana hasil produksi batu bara sebesar Rp3,1 triliun Sumber: Departemen Keuangan RI

terwujudnya ketahanan fiskal yang berkesinambungan (fiscal sustainability), maka titik berat kebijakan dalam pemenuhan kebutuhan pembiayaan anggaran tahun 2007 tersebut akan difokuskan pada tiga langkah strategi, yaitu: (i) peningkatan pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan dalam negeri; (ii) penurunan stok utang dan rasionya terhadap PDB secara bertahap; serta (iii) pemenuhan kewajiban pembayaran utang secara tepat waktu. Sejalan dengan arah kebijakan tersebut, dalam tahun 2007 mendatang akan diupayakan untuk memaksimalkan pemanfaatan sumber-sumber yang tersedia di dalam negeri, dengan menekan biaya dan risiko yang seminimal mungkin. Tetapi, mengingat sumber pembiayaan dalam negeri diperkirakan belum sepenuhnya mampu memenuhi kebutuhan pembiayaan APBN, maka untuk menghindari terjadinya crowding out pada pasar uang dan modal dalam negeri sebagai akibat penerbitan SUN yang berlebihan, masih

diperlukan sumber-sumber pembiayaan yang berasal dari luar negeri. Sekalipun demikian, pemanfaatan pinjaman luar negeri, baik berupa pinjaman program maupun pinjaman proyek akan dilakukan secara selektif. Pinjaman program akan dimanfaatkan untuk menunjang kebijakankebijakan strategis dalam pencapaian berbagai sasaran pembangunan ekonomi maupun sosial, sedangkan pinjaman proyek direncanakan untuk membiayai proyek-proyek prioritas yang telah dipersiapkan secara matang, sehingga pelaksanaannya diharapkan dapat lebih efektif dan efisien. Secara keseluruhan, kebutuhan pembiayaan neto dalam APBN tahun 2007 diperkirakan mencapai Rp40,5 triliun atau 1,1 persen terhadap PDB. Jumlah ini, secara nominal meningkat Rp0,5 triliun atau 1,3 persen jika dibandingkan dengan total kebutuhan pembiayaan anggaran neto dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp40,0 triliun (1,3 persen terhadap PDB). Kebutuhan pembiayaan 115

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

anggaran neto dalam APBN tahun 2007 tersebut akan diupayakan dipenuhi dari sumber-sumber pembiayaan dalam negeri, dan sumber-sumber pembiayaan luar negeri.

Pembiayaan Dalam Negeri

Dalam APBN tahun 2007, pembiayaan dalam negeri ditetapkan sebesar Rp55,1 triliun atau 1,6 persen terhadap PDB. Jumlah ini berarti lebih rendah sebesar Rp0,2 triliun (0,3 persen) dari sasaran pembiayaan dalam negeri yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp55,3 triliun. Rencana pembiayaan dalam negeri tahun 2007 tersebut terdiri dari: (i) rencana penggunaan sebagian dana dari saldo rekening pemerintah pada pembiayaan perbankan dalam negeri sebesar Rp13,0 triliun atau 0,4 persen terhadap PDB dan (ii) pembiayaan nonperbankan dalam negeri sebesar Rp42,1 triliun atau 1,2 persen terhadap PDB. Penggunaan sebagian dana dari saldo rekening pemerintah pada pembiayaan perbankan dalam negeri tahun 2007 yang ditetapkan sebesar Rp13,0 triliun tersebut, berarti Rp4,9 triliun atau 27,6 persen lebih rendah apabila dibandingkan dengan penggunaan dana saldo rekening pemerintah pada pembiayaan perbankan dalam negeri dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp17,9 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Penggunaan saldo rekening pemerintah pada pembiayaan perbankan dalam negeri tahun 2007 tersebut terdiri dari: (i) penggunaan dana dari saldo rekening pemerintah sebesar Rp5,2 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB, dan (ii) pemanfaatan dana yang berasal dari moratorium pokok utang tahun 2005 untuk cadangan pembiayaan NAD dan Nias sebesar Rp7,7 triliun atau 0,2 persen terhadap PDB. Dana yang berasal dari moratorium tersebut direncanakan penggunaannya khusus untuk melanjutkan rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias. Sementara itu, pembiayaan nonperbankan dalam negeri yang ditetapkan sebesar Rp42,1 triliun pada APBN tahun 2007 tersebut, berarti sebesar Rp4,8 triliun atau 12,7 persen lebih tinggi apabila 116

dibandingkan dengan pembiayaan nonperbankan dalam negeri yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp37,4 triliun (1,2 persen terhadap PDB). Pembiayaan nonperbankan dalam negeri dalam tahun 2007 tersebut akan diupayakan pemenuhannya dari hasil privatisasi dan penjualan aset program restrukturisasi perbankan, serta pembiayaan SUN neto. Dalam tahun 2007, program privatisasi akan difokuskan untuk memperkuat struktur permodalan perusahaan dan mendukung pengembangan usaha BUMN. Dari proses privatisasi tersebut diperkirakan dapat diperoleh hasil privatisasi neto sebesar Rp2,0 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut berasal dari penerimaan privatisasi Rp3,3 triliun dikurangi dengan penyertaan modal negara pada BUMN Rp1,3 triliun. Apabila dibandingkan dengan target penerimaan privatisasi (neto) dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp1,0 triliun, maka target privatisasi (neto) dalam tahun 2007 tersebut berarti 100,0 persen lebih tinggi. Sumber lain dalam pembiayaan nonperbankan dalam negeri, selain dari privatisasi, yaitu berasal dari hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan yang dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp1,5 triliun. Jumlah ini, berarti lebih rendah sebesar Rp1,1 triliun atau 41,8 persen apabila dibandingkan dengan sasaran hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp2,6 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB. Lebih rendahnya pembiayaan yang berasal dari hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan tahun 2007 tersebut, berkaitan dengan semakin berkurangnya volume dan kualitas aset yang dikelola oleh PT PPA. Sasaran hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan dalam tahun 2007 tersebut akan dipenuhi dari hasil pengelolaan aset saham bank, aset saham nonbank, aset hak tagih dan aset properti yang dikelola oleh PT PPA. Sementara itu, pembiayaan dalam negeri yang bersumber dari surat utang negara (SUN) neto dalam APBN tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp40,6 triliun atau 1,1 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp4,8 triliun atau

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

13,5 persen bila dibandingkan dengan pembiayaan SUN (neto) yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp35,8 triliun (1,1persen terhadap PDB). Untuk mendukung kerangka pembiayaan SUN neto yang ditetapkan dalam tahun 2007 tersebut, maka kebijakan SUN akan lebih diarahkan pada upaya: (i) mengurangi risiko refinancing; (ii) memperpanjang rata-rata utang jatuh tempo; (iii) menyeimbangkan struktur jatuh tempo sejalan dengan kebutuhan APBN dan daya serap pasar; dan (iv) mengembangkan dan meningkatkan likuiditas pasar sekunder. Kebijakan tersebut akan ditempuh dengan mengkombinasikan kegiatan penerbitan, pembelian kembali dan pertukaran (debt switching) SUN. Dalam hal penerbitan SUN, pemerintah akan senantiasa memperhatikan biaya utang dalam jangka panjang agar tidak memberatkan perekonomian secara keseluruhan serta tidak meningkatkan risiko refinancing. Selain itu, penerbitan SUN juga akan mempertimbangkankondisi pasar, seperti: (i) permintaan dan daya serap pasar; (ii) perkembangan sejumlah indikator ekonomi keuangan yang akan berpengaruh pada pasar keuangan secara keseluruhan maupun pasar surat utang; serta (iii) pemilihan waktu (timing) penerbitan yang tepat. Dalam kaitannya dengan pertukaran dan pembelian kembali, pemerintah akan memfokuskan pada usaha untuk mengurangi risiko refinancing pada tahun 2011 karena dampak dari kebijakan pengelolaan SUN tahun 2006 dan tahun-tahun sebelumnya telah menggeser risiko refinancing dari semula tahun 2007 sampai dengan 2009 menjadi tahun 2011. Pertukaran obligasi akan difokuskan pada tujuan: (i) memperpanjang profil utang jatuh tempo dengan menukar obligasi negara jangka pendek dengan obligasi negara jangka lebih panjang melalui mekanisme pasar; (ii) meningkatkan likuiditas pasar obligasi negara dengan menawarkan penukaran obligasi yang tidak likuid dengan obligasi yang likuid melalui mekanisme re-opening; dan (iii) membangun kepercayaan pasar dan daya tarik obligasi negara

karena membaiknya credit risk dan likuiditas pasar sekunder. Sedangkan pembelian kembali akan lebih difokuskan pada tujuan pengelolaan portofolio utang, yaitu dengan melakukan pembelian kembali pada saat pasar berada pada kondisi kurang stabil dan memerlukan dukungan dari pemerintah. Selanjutnya, mengingat terbatasnya sumber daya pemerintah dalam pembiayaan pembangunan di satu sisi, dan kebutuhan akan percepatan penyediaan infrastruktur dalam rangka mendukung pembangunan ekonomi pada sisi yang lain, maka dalam tahun 2007 mendatang akan ditingkatkan rencana pengembangan program kemitraan antara pemerintah dengan swasta (public-private partnership), khususnya yang terkait dengan kerangka pembiayaan investasi dalam penyediaan infrastruktur. Untuk mendukung upaya tersebut, dalam tahun anggaran 2007, ditetapkan alokasi dana sebesar Rp2,0 triliun atau 0,1 persen terhadap PDB, untuk penyertaan modal negara dalam mendukung penyediaan infrastruktur .

Pembiayaan Luar Negeri (neto)

Dalam APBN tahun 2007, pembiayaan anggaran yang berasal dari luar negeri (neto) ditetapkan sebesar minus Rp14,6 triliun atau 0,4 persen terhadap PDB. Jumlah ini, berarti meningkat sebesar Rp0,7 triliun atau 4,7 persen bila dibandingkan dengan sasaran pembiayaan luar negeri (neto) dalam APBN-P tahun 2006 sebesar minus Rp15,3 triliun atau 0,5 persen terhadap PDB. Jumlah tersebut berasal dari penarikan pinjaman luar negeri sebesar Rp40,3 triliun (US$4,3 miliar) atau 1,1 persen terhadap PDB dikurangi dengan pembayaran cicilan pokok utang luar negeri yang jatuh tempo dalam tahun 2007 sebesar Rp54,8 triliun (US$5,9 miliar) atau 1,6 persen terhadap PDB. Penarikan pinjaman luar negeri yang ditetapkan sebesar Rp40,3 triliun (US$4,3 miliar) dalam tahun 2007 tersebut berarti meningkat sebesar Rp2,7 triliun atau 7,3 persen dari penarikan pinjaman luar negeri dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp37,6 triliun atau 1,2 persen terhadap PDB. Penarikan pinjaman luar negeri tahun 2007 117

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

tersebut terdiri dari penarikan pinjaman program sebesar Rp16,3 triliun (US$1,8 miliar), dan penarikan pinjaman proyek sebesar Rp24,0 triliun (US$2,6 miliar). Penarikan pinjaman program tahun 2007 tersebut berarti meningkat sebesar Rp4,2 triliun atau 34,8 persen bila dibandingkan dengan penarikan pinjaman program yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp12,1 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Pinjaman program tersebut akan diupayakan dapat dipenuhi dari Asian Development Bank (ADB) sebesar US$700,0 juta, World Bank sebesar US$600,0 juta, Jepang sebesar US$200,0 juta, dan Islamic Development Bank (IDB) sebesar US$250,0 juta. Pinjaman program dari ADB akan digunakan untuk mendukung Millenium Development Goals, Infrastructure Reform Program, dan Local Government Finance and Governance Reform Program. Sementara itu, pinjaman program dari World Bank akan digunakan untuk mendukung program Development Policy Loan. Selanjutnya, pinjaman program dari Jepang merupakan cofinancing dari Infrastructure Reform Program dari ADB, dan Development Policy Loan dari World Bank. Sementara itu, penarikan pinjaman proyek tahun 2007 sebesar Rp24,0 triliun tersebut berarti mengalami penurunan sebesar Rp1,5 triliun atau 5,8 persen dari rencana penarikan pinjaman proyek dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp25,5 triliun (0,8 persen terhadap PDB). Penarikan pinjaman proyek dalam APBN tahun 2007 terutama berasal dari pinjaman yang telah disepakati dengan donor yang dijadwalkan akan dicairkan dalam tahun 2007. Di samping untuk membiayai proyek-proyek reguler, pinjamanproyek tersebut juga akan digunakan untuk membiayai rehabilitasi dan rekonstruksi NAD-Nias. Pinjaman proyek yang bersifat reguler antara lain berasal dari World Bank, Asian Development Bank (ADB), Japan Bank for International Cooperation (JBIC), Multilateral, Bilateral, dan Fasilitas Kredit Ekspor (FKE), sedangkan pinjaman proyek untuk rehabilitasi dan rekonstruksi NAD-Nias antara lain berasal dari World Bank, Asian 118

Development Bank (ADB), dan Islamic Development Bank (IDB). Di sisi lain, pemenuhan kewajiban pembayaran cicilan pokok atas pinjaman luar negeri yang telah jatuh tempo dalam tahun 2007 ditetapkan sebesar Rp54,8 triliun (US$5,9 miliar) sebagaimana dikemukakan di atas, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp2,0 triliun atau 3,8 persen apabila dibandingkan dengan rencana pembayaran cicilan pokok utang luar negeri dalam APBN-P tahun 2006 sebesar Rp52,8 triliun (1,7 persen terhadap PDB). Dengan berbagai perkembangan tersebut dan dengan memperhitungkan sasaran pertumbuhan ekonomi tahun 2007 sebesar 6,3 persen, maka rasio utang pemerintah terhadap PDB pada akhir ahun 2007 diproyeksikan akan mencapai 37,7 persen, atau menurun 4,2 persen dari posisi rasio utang pemerintah terhadap PDB pada akhir tahun 2006 sebesar 41,9 persen. Rasio utang pemerintah terhadap PDB tersebut terdiri dari rasio utang dalam negeri terhadap PDB sebesar 20,1 persen, dan rasio utang luar negeri terhadap PDB sebesar 17,6 persen. Penurunan rasio utang pemerintah tidak terlepas dari strategi pengelolaan utang pemerintah (Lihat Box IV. 5: Strategi Pengelolaan Utang Negara Tahun 2005 2009). Perbandingan pembiayaan defisit anggaran dalam APBN tahun 2006, RAPBN-P tahun 2006, dan RAPBN tahun 2007 dapat diikuti pada Tabel IV. 8.

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Tabel IV.8 PEMBIAYAAN DEFISIT ANGGARAN APBN 2006, APBN-P 2006 DAN APBN 2007

(dalam triliun rupiah) 2006

APBN I. Pembiayaan Dalam Negeri 1. Perbankan dalam negeri 2. Non-perbankan dalam negeri a. Privatisasi (neto) 2) b. Penj aset PT. PPA c. Surat Utang Negara (neto) d. PMN/Dukungan Infrastruktur II. Pembiayaan Luar negeri (neto) 1. Penarikan Pinjaman LN (bruto) a. Pinjaman Program b. Pinjaman Proyek 2. Pembyr. Cicilan Pokok Utang LN Jumlah % thd PDB APBN-P % thd PDB

1)

2007

APBN % thd PDB

50,9 23,0 27,9 1,0 2,4 24,9 -0,4 -28,5 35,1 9,9 25,2 -63,6

22,4

1,7 0,8 0,9 0,0 0,1 0,8 0,0 -0,9 1,2 0,3 0,8 -2,1

0,7

55,3 17,9 37,4 1,0 2,6 35,8 -2,0 -15,3 37,6 12,1 25,5 -52,8

40,0

1,8 0,6 1,2 0,0 0,1 1,1 -0,1 -0,5 1,2 0,4 0,8 -1,7

1,3

55,1 13,0 42,1 2,0 1,5 40,6 -2,0 -14,6 40,3 16,3 24,0 -54,8

40,5

1,6 0,4 1,2 0,1 0,0 1,1 -0,1 -0,4 1,1 0,5 0,7 -1,6

1,1

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan

Sumber: Departemen Keuangan RI

119

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Box IV. 5: Strategi Pengelolaan Utang Negara Tahun 2005 ­ 2009

Pemerintah menyadari bahwa kemampuan pembiayaan dalam negeri untuk memenuhi kebutuhan investasi untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat relatif masih terbatas. Keterbatasan ini telah menimbulkan implikasi belum berkurangnya tingkat ketergantungan pemerintah terhadap pinjaman luar negeri yang seharusnya hanya berperan sebagai pelengkap dalam pembiayaan pembangunan sampai akhir RPJM 2009. Pemerintah juga menyadari sepenuhnya bahwa pembiayaan pembangunan melalui utang akan bermuara pada bertambahnya stock utang yang dapat memicu timbulnya krisis utang. Oleh sebab itu, belajar dari pengalaman masa lalu, maka sudah menjadi tekad pemerintah untuk menurunkan stock utang pada batas yang terkendali. Dalam kerangka strategi pengelolaan utang, kebijakan di bidang anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) memainkan peranan yang sangat penting dalam penetapan akhir besarnya tingkat pinjaman (utang) untuk menutup defisit APBN. Sebaliknya, besarnya pinjaman (utang) dan porsinya dalam bentuk pinjaman luar negeri atau utang dalam negeri (domestic debt), dan komposisinya dalam berbagai porsi valuta asing dan rupiah, maupun dalam berbagai tingkat bunga, akan sangat berpengaruh pada besarnya beban pembayaran bunga utang, yang pada gilirannya juga akan berdampak pada kapasitas fiskal dan ketahanan fiskal (fiscal sustainability) dari APBN. Di sisi lain, kebijakan moneter, terutama dalam hal penetapan jumlah uang beredar, nilai tukar, dan tingkat bunga domestik dalam kerangka mempertahankan sasaran inflasi (jangka menengah), juga memainkan peranan yang sangat vital terhadap besarnya beban bunga utang, baik utang luar negeri maupun utang dalam negeri dalam APBN. Oleh karena itu, kebijakan fiskal dan moneter yang senantiasa diarahkan untuk mempertahankan stabilitas ekonomi makro, dan sekaligus mendorong pertumbuhan ekonomi, tidak dapat dipisahkan dengan kebijakan pengelolaan utang. Pemanfaatan utang luar negeri sebagai pelengkap bagi pembiayaan pembangunan sudah dilakukan sejak awal masa kemerdekaan; sedangkan utang dalam negeri baru mulai digunakan sebagai instrumen pembiayaan sejak krisis perbankan tahun 1998/1999. Krisis keuangan telah memaksa pemerintah untuk mengeluarkan utang dalam negeri baik sebagai tanggung jawab sebagai pemilik Bank Pemerintah dan upaya untuk menyelamatkan sistem keuangan secara keseluruhan, khususnya penyelamatan perbankan nasional. Utang dalam negeri tersebut muncul berkaitan dengan diterbitkannya obligasi dalam negeri oleh Pemerintah untuk memberi tambahan modal dalam rangka program rekapitalisasi perbankan (obligasi rekap). Penggunaan SUN sebagai instrumen pembiayaan tersebut telah mengakibatkan membengkaknya stok utang pemerintah dari 45,3 persen terhadap PDB pada akhir tahun 1998 menjadi 85,7 persen terhadap PDB pada akhir tahun 1999. Selanjutnya, posisi stok

120

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

utang pemerintah mencapai puncaknya pada akhir tahun 2000, yaitu menjadi sekitar 88,6 persen terhadap PDB, terdiri dari utang luar negeri sebesar 42,2 persen terhadap PDB, dan utang dalam negeri sebesar 46,4 persen terhadap PDB. Namun demikian, sejalan dengan upaya konsolidasi fiskal yang telah dan sedang dilaksanakan oleh pemerintah untuk mencapai kondisi fiskal yang sehat dan berkesinambungan, maka posisi stok utang pemerintah dalam beberapa tahun terakhir telah menunjukkan kecenderungan menurun. Apabila pada tahun 2001, stok utang pemerintah mencapai 74,7 persen terhadap PDB, maka pada tahun 2005 stok utang pemerintah tersebut telah menurun menjadi 48,0 persen terhadap PDB. Penurunan rasio stok utang pemerintah terhadap PDB secara konsisten dalam beberapa tahun terakhir tidak terlepas dari upaya pengelolaan utang yang baik dan komprehensif, yang dimaksudkan untuk menciptakan posisi stok utang yang aman dan sehat bagi perekonomian, yaitu penurunan stok utang secara bertahap tanpa mengganggu stabilitas APBN. Dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2004-2009 antara telah diberikan pedoman umum mengenai pengelolaan utang pemerintah, yaitu bahwa peningkatan pengelolaan pinjaman luar negeri pemerintah diarahkan untuk menurunkan stok pinjaman luar negeri tidak saja relatif terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), tetapi juga secara absolut (nominal). Sedangkan untuk pinjaman dalam negeri, diupayakan tetap adanya ruang gerak yang cukup bagi sektor swasta melalui penarikan pinjaman neto kurang dari 1 persen terhadap PDB, dan menurun secara bertahap. Dengan demikian, rasio stok pinjaman terhadap PDB diperkirakan menurun secara bertahap menjadi lebih rendah dari 40 persen terhadap PDB pada akhir tahun 2009. Dalam rangka melaksanakan pedoman umum pengelolaan utang negara sebagaimana diatur dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2005 (RPJMN 20042009), telah disusun Keputusan Menteri Keuangan Nomor 447/KMK.06/2005 tentang Strategi Pengelolaan Utang Negara Tahun 2005-2009. Penyusunan strategi pengelolaan utang negara tersebut dimaksudkan untuk: (i) memenuhi amanat ketentuan peraturan perundangundangan yang berkaitan dengan pengelolaan keuangan negara; (ii) memberikan keyakinan kepada semua pihak yang berkepentingan dengan penyelenggaraan pengelolaan keuangan negara, misalnya DPR, lembaga/negara donor, pelaku pasar/investor, dan masyarakat umum, bahwa utang negara dikelola secara baik dan bertanggungjawab melalui suatu proses pengelolaan yang transparan dan akuntabel; (iii) memberikan pedoman umum kepada setiap unit/lembaga yang terkait dengan pengelolaan utang negara, agar kebijakan yang ditempuh dapat merefleksikan bentuk kebijakan utang yang terpadu dan komprehensif, sehingga dapat mewujudkan keselarasan dan keharmonisan dalam pengelolaan utang negara, dan (iv) memfasilitasi penyusunan indikator pengukuran kinerja utama (key performace indicators) oleh unit-unit penyelenggara pengelolaan utang.

121

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Dalam KMK Nomor 447/KMK.06/2005 tersebut antara lain dikemukakan bahwa secara umum, tujuan pengelolaan utang negara dalam jangka panjang adalah meminimalkan biaya utang pada tingkat risiko yang terkendali. Sedangkan secara rinci, tujuan pengelolaan utang adalah untuk: (i) menjamin terpenuhinya financing gap dan ketahanan fiskal yang berkesinambungan (fiscal sustainability) yang sesuai dengan kondisi ekonomi makro, serta berbiaya rendah; (ii) meningkatkan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaan utang terutama untuk meminimalkan risiko, baik risiko pasar maupun risiko pembiayaan; dan (iii) mengembangkan upaya-upaya agar pinjaman yang sudah direncanakan dapat dilaksanakan sesuai dengan jadwal dan perkiraan biaya. Khusus berkaitan dengan SUN, sesuai dengan ketentuan Pasal 9 Undang-undang Nomor 24 Tahun 2002 tentang Surat Utang Negara, maka pengelolaan SUN juga dilaksanakan dalam berbagai bentuk kegiatan yang dapat mendukung pengembangan pasar SUN untuk menciptakan pasar perdana yang efisien maupun pasar sekunder yang aktif dan likuid. Dalam kaitannya dengan utang dalam negeri, kebijakan pokok penurunan stok utang dalam negeri dilakukan antara lain melalui pengelolaan utang secara baik dengan kematangan perhitungan (sound and prudent management policy). Langkah yang harus ditempuh adalah dengan pemenuhan kewajiban pembayaran pokok dan bunga utang yang jatuh tempo, dan pengaturan pembayaran kembali pokok dan bunga utang. Pengaturan pembayaran kembali difokuskan pada pendistribusian beban pembayaran utang pada suatu tahun ke tahun-tahun berikutnya dengan memperhatikan kemampuan membayar. Sementara itu, dalam kaitannya dengan pinjaman luar negeri, upaya intensif yang menjadi prioritas pemerintah adalah memfokuskan pada efektivitas kebijakan stabilitas ekonomi makro dan strategi pendanaan pinjaman luar negeri (borrowing strategy) serta kebijakan pengelolaan utang (debt management strategy). Dalam strategi dimaksud, Pemerintah akan lebih berhatihati menerapkan uji kelayakan persiapan proyek dari segi administrasi dan pengorganisasiannya (readiness criteria), selalu mengutamakan sumber pinjaman lunak dengan cost of borrowing yang relatif murah dan dalam batas-batas yang tidak terlalu mempersyaratkan keterikatan politis dan ekonomi (tied loan), serta menempuh jalur diplomasi guna membantu penurunan stock utang melalui mekanisme konversi utang (debt swap). Secara umum strategi yang ditempuh oleh pemerintah dalam jangka menengah periode tahun 2005 ­ 2009, khususnya berkaitan dengan pengelolaan portofolio dan risiko utang, antara lain meliputi: 1. Pengurangan utang negara 2. Penyederhanaan portofolio utang negara 3. Penerbitan/pengadaan utang negara dalam mata uang rupiah 4. Minimalisasi risiko pembiayaan kembali 5. Peningkatan porsi utang negara dengan bunga tetap

122

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

6. Penurunan porsi kredit ekspor 7. Penerapan prinsip pengelolaan utang negara yang baik. Di samping itu, juga telah, sedang dan akan terus diupayakan pengembangan pasar perdana dan pasar sekunder SUN agar dapat mendukung pengelolaan utang negara secara optimal yang bertujuan untuk menurunkan biaya utang pada tingkat risiko yang minimal dalam jangka panjang. Pemerintah optimis bahwa melalui strategi dan kebijakan tersebut, akan diperoleh optimalisasi efektivitas pemanfaatan utang yang pada gilirannya akan memainkan peran krusial dalam sasaran penurunan rasio debt to GDP menjadi lebih rendah dari 40 persen pada tahun 2009 dari 48,0 persen tahun 2005. Dengan demikian, diharapkan Indonesia akan dapat mengendalikan jumlah utang pada tingkat yang sustainable untuk mencapai ketahanan fiskal (fiscal sustainability) dan kemandirian pembiayaan pembangunan yang selama ini dicitacitakan.

123

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

Box IV. 6: Sensitivitas Dampak Perubahan Harga Minyak Mentah terhadap APBN 2007 Salah satu faktor yang berpengaruh cukup besar terhadap perubahan APBN, baik pendapatan negara maupun belanja negara adalah perkembangan harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional, atau Indonesia Crude Oil Price (ICP). Hal ini terutama karena hingga saat ini, dominasi penerimaan SDA migas masih cukup besar terhadap PNBP, dan peranan subsidi BBM dan bagi hasil migas masih cukup tinggi dalam belanja negara. Dampak Perubahan Harga Minyak Mentah terhadap Pendapatan Negara Perubahan harga minyak mentah akan berpengaruh terhadap pendapatan negara, baik penerimaan SDA migas dan PPh migas, maupun PNBP lainnya yang berasal dari pendapatan minyak mentah DMO (Domestic Market Obligation). Penerimaan yang disebut terakhir ini bersifat kontijensi (contingency), karena penerimaan ini bisa menjadi nihil, apabila harga jual minyak mentah DMO tersebut sama dengan harga beli pemerintah atau harga minyak mentah DMO milik Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) dibeli oleh pemerintah dengan harga ICP (Indonesia Crude Price). Dengan asumsi faktor-faktor lainnya tetap (ceteris paribus), maka setiap US$1,0 per barel perubahan harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional, akan memberikan dampak neto terhadap pendapatan negara, baik penerimaan SDA migas maupun PNBP lainnya yang bersumber dari pendapatan minyak mentah DMO sebesar Rp3,8 triliun (0,1 persen PDB). Jumlah ini berasal dari penerimaan PPh Migas sebesar Rp0,7 triliun, penerimaan SDA migas sekitar Rp3,0 triliun, dan PNBP lainnya yang bersumber dari pendapatan minyak mentah DMO sekitar Rp0,1 triliun. Dampak Perubahan Harga Minyak Mentah (ICP) terhadap Belanja Negara Selain berpengaruh terhadap sisi pendapatan negara, fluktuasi perubahan harga minyak mentah Indonesia juga mempengaruhi perubahan pos-pos belanja dalam APBN, yaitu subsidi BBM dan subsidi listrik pada belanja pemerintah pusat, serta dana bagi hasil pada belanja ke daerah. Subsidi BBM sangat terpengaruh oleh fluktuasi perubahan harga minyak mentah Indonesia, mengingat sebagian besar biaya produksi BBM dari operator subsidi BBM merupakan biaya untuk pengadaan minyak mentah, yang harganya mengikuti tingkat harga di pasar internasional. Dengan demikian, apabila harga BBM bersubsidi tidak disesuaikan dengan perkembangan harga pasar, maka dengan penerapan pola public service obligation (PSO), dimana subsidi BBM merupakan selisih antara harga patokan (harga MOPS + alpha) sebagai

124

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

harga jual operator BBM (PT Pertamina), dengan harga jual BBM bersubsidi yang telah ditetapkan pemerintah, setiap terjadi perubahan ICP akan menyebabkan beban subsidi BBM berubah dengan arah yang sama dengan perubahan selisih harga tersebut. Sebagai gambaran, dalam APBN tahun 2007, dengan asumsi berbagai variabel dan faktor-faktor lainnya, seperti nilai tukar rupiah dan volume konsumsi BBM tetap, maka setiap perubahan ICP sebesar US$1 per barel, akan menyebabkan perubahan beban subsidi BBM sekitar Rp2,6 triliun. Selain subsidi BBM, perubahan ICP juga akan mempengaruhi perubahan beban subsidi listrik. Hal ini di samping karena sebagian pembangkit listrik milik PLN masih menggunakan bahan bakar minyak (sekitar 27,5 persen dari total gWh yang diproduksi), juga karena harga beli BBM oleh PT PLN merupakan harga BBM nonsubsidi (yang sama dengan harga BBM di pasar), yang perkembangannya sangat dipengaruhi oleh perubahan harga minyak mentah di pasar internasional. Karena itu, setiap perubahan harga minyak mentah sangat sentistif terhadap perubahan biaya pokok produksi (BPP) listrik, dan apabila tarif dasar listrik (TDL) ditetapkan tidak berubah, maka beban subsidi listrik yang merupakan selisih antara TDL dengan BPP, juga akan mengalami perubahan, searah dengan perubahan harga minyak mentah. Dalam tahun 2007, apabila berbagai variabel dan faktor-faktor yang lain dianggap tetap, maka setiap perubahan harga minyak mentah sebesar US$1,0 per barel, diperkirakan akan berpengaruh pada perubahan beban subsidi listrik sekitar Rp0,4 triliun. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa setiap perubahan harga minyak mentah (ICP) sebesar US$1,0 per barel (ceteris paribus) akan berakibat pada perubahan belanja pemerintah pusat pada APBN 2007 sekitar Rp3,0 triliun. Sementara itu, perubahan ICP yang menyebabkan perubahan pada sisi penerimaan negara dari sektor migas, juga akan berpengaruh terhadap besaran alokasi belanja ke daerah. Dalam proses penyusunan APBN, komponen belanja ke daerah yang dipengaruhi secara langsung oleh perubahan ICP adalah dana bagi hasil, dan dana alokasi umum (DAU). Pada dana bagi hasil, perubahan ICP akan berpengaruh terhadap besaran alokasi dana bagi hasil penerimaan sektor pertambangan minyak bumi dan gas alam. Sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, dana bagi hasil disalurkan berdasarkan realisasi penerimaan tahun berjalan. Karena itu, setiap perubahan pada penerimaan sumber daya alam minyak bumi dan gas alam akibat perubahan ICP, juga akan menyebabkan perubahan pada alokasi dana bagi hasil dari penerimaan sektor pertambangan minyak bumi dan gas alam. Berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan tersebut, bagian daerah atas penerimaan minyak bumi dan gas alam masing-masing ditetapkan sebesar 15 persen dan 30 persen, sedangkan khusus untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Papua, sejalan dengan ketentuan

125

Bab IV

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007

perundang-undangan mengenai otonomi khusus, bagian daerah dari penerimaan minyak bumi dan gas alam ditetapkan sebesar 70 persen dari total penerimaan migas setelah dikurangi dengan pajak. Selanjutnya, sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang menyebutkan bahwa DAU merupakan persentase dari pendapatan dalam negeri neto yang ditetapkan dalam APBN, maka setiap perubahan pada: (i) penerimaan negara dari sektor migas, baik PPh migas maupun PNBP SDA migas, dan (ii) dana bagi hasil migas dalam penyusunan APBN, secara otomatis akan menyebabkan perubahan pada besaran DAU. Hal ini agak berbeda dengan penyusunan APBN Perubahan, dimana perubahan asumsi ICP yang berpengaruh terhadap perubahan penerimaan negara dari sektor migas, tidak mempengaruhi besaran DAU, mengingat besaran DAU dan alokasinya kepada masing-masing daerah telah ditetapkan dalam Peraturan Presiden mengenai penetapan alokasi DAU untuk Provinsi dan Kabupaten/Kota. Dalam tahun 2007, prosentase DAU terhadap PDN Neto ditetapkan sebesar 26 persen, sehingga setiap perubahan ICP akan menyebabkan perubahan pada besaran DAU dalam APBN 2007 sebesar 26 persen dari perubahan PDN neto. Sebagai gambaran, setiap perubahan asumsi harga minyak mentah sebesar US$1,0 per barel dengan asumsi faktor-faktor lainnya tetap (ceteris paribus), akan berakibat pada perubahan belanja daerah sebesar Rp1,4 triliun, terdiri dari DBH migas sebesar Rp0,6 triliun, dan DAU sebesar Rp0,8 triliun. Dengan berbagai perkembangan sebagaimana diuraikan di atas, maka dapat diketahui bahwa setiap perubahan harga minyak sebesar US$1,0 per barel (ceteris paribus) akan berakibat pada perubahan belanja negara dalam APBN 2007 sebesar Rp4,4 triliun. Namun dalam pelaksanaan APBN 2007, setiap perubahan harga minyak sebesar US$1,0 per barel (ceteris paribus) akan berakibat pada perubahan belanja negara dalam APBN 2007 sebesar Rp3,6 triliun. Dampak Neto Perubahan Harga Minyak Mentah (ICP) terhadap RAPBN 2007 Mengingat setiap US$1,0 per barel perubahan harga minyak mentah Indonesia (ICP) di pasar internasional, akan memberikan dampak terhadap perubahan pendapatan negara sebesar Rp3,8 triliun (0,107 persen PDB), dan berakibat pada perubahan belanja negara pada APBN 2007 sebesar Rp4,4 triliun (0,125 persen PDB), maka dapat disimpulkan bahwa setiap US$1,0 per barel perubahan ICP pada APBN 2007 akan memberikan dampak neto negatif terhadap perubahan defisit sebesar Rp0,6 triliun (0,017 persen terhadap PDB). Namun pada pelaksanaan APBN 2007, setiap US$1,0 per barel perubahan ICP akan memberikan dampak neto positif terhadap perubahan defisit sebesar Rp0,2 triliun (0,006 persen terhadap PDB).

126

Lampiran 1

Lampiran 1 RINGKASAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

2006 Uraian

APBN (1) (2) APBN-P (3)

2007 APBN (4)

% Selisih thd APBN 2006 (5)

% Selisih thd APBN-P 2006 (6)

A. Pendapatan Negara dan Hibah

I. Penerimaan Dalam Negeri 1. 2. Penerimaan Perpajakan Penerimaan Negara Bukan Pajak

625.237,0 621.605,4 416.313,2 205.292,3 3.631,6 647.667,8 427.598,3 220.069,5 54.198,2 -22.430,8 22.430,8 50.913,0 -28.482,2

659.115,2 654.882,3 425.053,1 229.829,3 4.232,9 699.099,1 478.249,3 220.849,8 42.510,8 -39.983,9 39.983,9 55.257,7 -15.273,8

723.057,9 720.389,0 509.462,0 210.927,0 2.669,0 763.570,8 504.776,2 258.794,6 44.573,6 -40.512,9 40.512,9 55.068,3 -14.555,4

15,6 15,9 22,4 2,7 -26,5 17,9 18,0 17,6 -17,8 80,6 80,6 8,2 -48,9

9,7 10,0 19,9 -8,2 -36,9 9,2 5,5 17,2 4,9 1,3 1,3 -0,3 -4,7

II. Hibah

B. Belanja Negara

I. Belanja Pemerintah Pusat

II. Belanja Ke Daerah

C. Keseimbangan Primer D. Surplus/Defisit Anggaran (A - B) E. Pembiayaan (I + II)

I. Pembiayaan Dalam Negeri

II. Pembiayaan Luar negeri (neto)

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan.

127

Lampiran 2

Lampiran 2 PENERIMAAN PERPAJAKAN TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

2006 Uraian APBN

(1) (2)

2007 APBN-P

(3)

APBN

(4)

% selisih % selisih thd APBN thd APBN-P 2006 2006

(5) (6)

A. Pajak Dalam Negeri I. Pajak Penghasilan (PPh) 1. PPh Migas a. PPh Minyak Bumi b. PPh Gas Alam 2. PPh Nonmigas a. PPh Pasal 21 b. PPh Pasal 22 b.1. PPh Pasal 22 Nonimpor b.2. PPh Pasal 22 Impor c. PPh Pasal 23 d. PPh Pasal 25/29 d.1. PPh Pasal 25/29 Pribadi d.2. PPh Pasal 25/29 Badan e. PPh Pasal 26 f. PPh Final dan Fiskal Luar Negeri II. Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPN/PPnBM) III. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) 1. PBB 2. BPHTB IV. Cukai V. Pajak Lainnya B. Pajak Perdagangan Internasional I. Bea Masuk

399.321,7 210.713,6 37.516,1 13.787,7 23.728,4 173.197,5 27.706,4 20.535,3 4.118,7 16.416,6 18.916,3 70.506,8 2.298,5 68.208,3 10.388,9 25.143,8

410.226,4 213.698,0 38.686,0 13.334,7 25.351,3 175.012,0 28.001,9 19.788,6 4.382,9 15.405,7 19.487,3 70.985,9 2.327,7 68.658,2 11.055,4 25.692,9

494.591,6 261.698,3 41.241,7 16.072,3 25.169,4 220.456,6 34.905,0 25.041,2 5.546,3 19.494,9 24.659,9 89.347,9 2.465,2 86.882,7 13.989,9 32.512,7

23,9 24,2 9,9 16,6 6,1 27,3 26,0 21,9 34,7 18,8 30,4 26,7 7,3 27,4 34,7 29,3

20,6 22,6 6,9 21,5 -0,7 26,0 24,7 26,5 26,5 26,5 26,5 25,9 5,9 26,5 26,5 26,5

128.307,6

132.876,1

161.044,2

25,5

21,2

21.008,0 15.727,9 5.280,1 36.519,7 2.772,8 16.991,5 16.572,6 418,9 416.313,2

22.540,0 18.153,8 4.386,2 38.522,6 2.589,7 14.826,7 13.583,0 1.243,7 425.053,1

26.656,9 21.267,0 5.389,9 42.034,7 3.157,5 14.870,4 14.417,6 452,8 509.462,0

26,9 35,2 2,1 15,1 13,9 -12,5 -13,0 8,1 22,4

18,3 17,1 22,9 9,1 21,9 0,3 6,2 -63,6 19,9

II. Pajak/Pungutan Ekspor Jumlah

1) Perbedaan satu angka dibelakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan.

128

Lampiran 3

Lampiran 3 PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK DAN HIBAH TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

2006 URAIAN (1) I. Penerimaan Negara Bukan Pajak A. Penerimaan SDA 1. Minyak Bumi 2. Gas Alam 3. Pertambangan Umum i. Iuran tetap ii. Iuran eksplorasi dan eksploitasi (Royalti) 4. Kehutanan i. Iuran hak pengusahaan hutan (IHPH) ii. Provisi sumber daya hutan (PSDH) iii. Dana reboisasi Perikanan APBN (2) 205.292,3 151.641,6 110.137,7 36.096,6 2.993,2 57,3 2.935,9 2.000,0 6,6 889,2 1.104,2 414,1 23.278,0 30.372,7 3.965,7 31,7 8.689,8 166,2 24,4 4.031,3 7.378,0 6.085,6 3.631,6 JUMLAH 208.923,9 APBN-P (3) 229.829,3 165.694,9 122.963,8 36.824,7 3.482,2 62,8 3.419,5 2.010,0 34,7 462,4 1.512,8 414,1 22.322,5 41.811,9 4.619,3 27,8 9.399,6 349,3 24,4 4.592,8 7.378,0 7.573,8 7.846,8 4.232,9 234.062,2 APBN 2007 (4) 210.927,0 146.256,9 103.903,7 35.989,0 3.564,2 59,2 3.505,0 2.550,0 31,0 1.217,0 1.302,0 250,0 19.100,0 45.570,0 8.284,3 33,9 11.517,8 310,2 27,6 5.597,8 7.850,0 7.360,9 4.587,5 2.669,0 213.595,9 % selisih % selisih thd thd APBN APBN-P 2006 2006 (5) 2,7 -3,6 -5,7 -0,3 19,1 3,4 19,4 27,5 371,9 36,9 17,9 -39,6 -17,9 50,0 108,9 6,8 32,5 86,6 13,1 38,9 6,4 -24,6 -26,5 2,2 (6) -8,2 -11,7 -15,5 -2,3 2,4 -5,6 2,5 26,9 -10,7 163,2 -13,9 -39,6 -14,4 9,0 79,3 21,8 22,5 -11,2 13,1 21,9 6,4 -2,8 -41,5 -36,9 -8,7

5.

B. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN C. PNBP Lainnya 1. Pendapatan Penjualan 2. Pendapatan Sewa 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. II. Hibah Pendapatan Jasa Pendapatan Bukan Pajak dari Luar Negeri Pendapatan Kejaksaan dan Peradilan Pendapatan Pendidikan Pendapatan Pelunasan Piutang Pendapatan Lainnya dari kegiatan usaha migas Pendapatan Lain-lain

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan

129

Lampiran 4

Lampiran 4 PENERIMAAN DAN PENGELUARAN REKENING DANA INVESTASI (RDI) TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

2006 Uraian (1) A. Penerimaan I. Penerimaan Pinjaman RDI a. Pokok b. Bunga c. Biaya Komitmen/denda 1. Penerimaan Pinjaman Rekening Pemerintah Daerah (RPD) a. Pokok b. Bunga c. Biaya Komitmen/denda 2. Penerimaan Tunggakan Pinjaman Daerah Melalui Pemotongan DAU III. Penerimaan Pinjaman Subsidiary Loan Agreement (SLA) a. Pokok b. Bunga c. Biaya Komitmen/denda B. Pengeluaran I. Pengeluaran RDI a. Pemberian/pencairan Pinjaman RDI b. Pencairan Jasa Bank SLA Pengeluaran RPD APBN (2) 7.800,4 1.610,0 1.247,1 361,9 1,1 APBN-P (3) 7.800,4 1.610,0 1.247,1 361,9 1,1 APBN 2007 (4) 6.307,3 1.224,2 948,2 275,2 0,8 % Selisih % Selisih thd thd APBN APBN-P 2006 2006 (5) -19,1 -24,0 -24,0 -24,0 -24,0 (6) -19,1 -24,0 -24,0 -24,0 -24,0

II.

97,0 45,5 51,1 0,4

97,0 45,5 51,1 0,4

73,8 34,6 38,9 0,3

-24,0 -24,0 -24,0 -24,4

-24,0 -24,0 -24,0 -24,4

0,0

0,0

0,0

0,0

0,0

6.093,4 2.898,6 3.184,0 10,8 422,5 399,8 315,0 84,8 22,7 7.378,0 0,0 7.378,0

6.093,4 2.898,6 3.184,0 10,8 422,5 399,8 315,0 84,8 22,7 7.378,0 0,0 7.378,0

5.009,3 2.204,0 2.797,0 8,2 457,3 434,7 356,4 78,3 22,5 5.850,0 2.000,0 7.850,0

-17,8 -24,0 -12,2 -23,9 8,2 8,7 13,2 -7,7 -0,7 -20,7 6,4

-17,8 -24,0 -12,2 -23,9 8,2 8,7 13,2 -7,7 -0,7 -20,7 6,4

II.

C. Surplus/Net D. Perkiraan Saldo Lebih Tahun 2006 E. Setoran ke APBN

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan

130

Lampiran 5

Lampiran 5 BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT KLASIFIKASI JENIS TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

2006 U R A I A N APBN (1) 1. Belanja Pegawai a. Gaji dan Tunjangan b. Honorarium, Vakasi, dll c. Kontribusi Sosial 2. Belanja Barang a. Belanja Barang b. Belanja Jasa c. Belanja Pemeliharaan d. Belanja Perjalanan 3. Belanja Modal 4. Pembayaran Bunga Utang a. Utang Dalam Negeri b. Utang Luar Negeri 5. Subsidi a. Perusahaan Negara i. Lembaga Keuangan 1. BI (eks KLBI) 2. Bank BUMN 3. Bank BPD 4. Subsidi Bunga Biofuel ii. Lembaga Non Keuangan 1. PT Pertamina 2. Perum Bulog 3. PT PLN 4. Produsen Pupuk 5. PT Sang Hyang Seri 6. PT Pertani 7. UPT Pusat DKP 8. PT KAI 9. PT Posindo 10. PT Pelni 11 PSO Lainnya b. Perusahaan Swasta 6. Belanja Hibah 7. Bantuan Sosial a. Penanggulangan Bencana b. Bantuan yang diberikan oleh K/L 8. Belanja Lain-lain Jumlah (2) 79.896,1 43.661,7 11.998,8 24.235,6 55.180,9 33.146,2 17.540,8 2.801,2 1.692,6 62.952,2 76.629,0 48.610,6 28.018,4 79.510,4 79.435,7 535,0 187,4 252,0 95,6 78.900,7 54.276,1 5.570,2 15.000,0 3.004,4 115,0 45,0 25,0 350,0 115,0 400,0 74,7 36.930,5 500,0 36.430,5 36.499,1 427.598,3 APBN-P (3) 79.075,3 43.749,7 11.090,0 24.235,6 55.991,7 33.127,6 18.370,3 2.801,2 1.692,6 69.779,7 82.494,7 58.154,8 24.339,9 107.627,6 107.552,9 447,6 100,0 252,0 95,6 107.105,3 64.212,1 5.965,2 31.246,0 4.182,0 185,0 45,0 25,0 450,0 115,0 650,0 30,0 74,7 41.018,2 2.900,0 38.118,2 42.262,1 478.249,4 (4) 101.202,3 56.779,4 14.593,3 29.829,6 72.186,3 39.227,9 13.825,4 5.208,9 13.924,1 73.130,0 85.086,4 58.421,7 26.664,8 102.924,3 102.819,1 1.510,2 145,1 245,8 119,3 1.000,0 101.308,8 61.837,9 6.760,7 25.838,2 5.797,0 75,0 50,0 375,0 125,0 450,0 105,2 51.409,0 2.000,0 49.409,0 18.837,9 504.776,2 APBN 2007 % thd APBN 2006 (5) 126,7 130,0 121,6 123,1 130,8 118,3 78,8 186,0 822,6 116,2 111,0 120,2 95,2 129,4 129,4 282,3 77,4 97,5 124,9 128,4 113,9 121,4 172,3 193,0 65,2 111,1 0,0 107,1 108,7 112,5 140,8 139,2 400,0 135,6 51,6 118,0 % thd APBN-P 2006 (6) 128,0 129,8 131,6 123,1 128,9 118,4 75,3 186,0 822,6 104,8 103,1 100,5 109,6 95,6 95,6 337,4 145,1 97,5 124,8 94,6 96,3 113,3 82,7 138,6 40,5 111,1 0,0 83,3 108,7 69,2 0,0 140,8 125,3 69,0 129,6 44,6 105,5

1) Perbedaan satu digit di belakang koma terhadap angka penjumlahan karena pembulatan.

131

Lampiran 6

Lampiran 6 ALOKASI ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT ORGANISASI (KEMENTERIAN/LEMBAGA), APBN 2007 (ribu rupiah)

KODE (1) I. 001 01.01.01 01.01.13 01.01.17 01.90.19 002 01.01.01 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.90.19 004 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.17 01.01.20 01.01.22 01.90.19 005 01.01.10 01.01.13 03.03.01 03.03.02 03.03.03 03.03.04 03.03.05 03.03.06 03.03.07 01.90.19 11.05.01 006 03.03.01 03.03.03 03.03.04 03.03.05 03.03.06 03.03.07 01.90.19 11.05.01 007 01.01.05 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.90.19 08.01.02 08.03.01 ORGANISASI (2) BAGIAN ANGGARAN KEMENTERIAN/LEMBAGA MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGUATAN KELEMBAGAAN DEMOKRASI PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGUATAN KELEMBAGAAN DEMOKRASI PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENINGKATAN PENERIMAAN DAN PENGAMANAN KEUANGAN NEGARA PROGRAM PEMBINAAN AKUNTANSI KEUANGAN NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN MAHKAMAH AGUNG PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PERENCANAAN HUKUM PROGRAM PEMBENTUKAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KESADARAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN PELAYANAN DAN BANTUAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KINERJA LEMBAGA PERADILAN DAN LEMBAGA PENEGAKAN HUKUM LAINNYA PROGRAM PENEGAKAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PROFESI HUKUM PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK KEJAKSAAN AGUNG PROGRAM PERENCANAAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KESADARAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN PELAYANAN DAN BANTUAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KINERJA LEMBAGA PERADILAN DAN LEMBAGA PENEGAKAN HUKUM LAINNYA PROGRAM PENEGAKAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PROFESI HUKUM PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK SEKRETARIAT NEGARA PROGRAM PENINGKATAN KERJASAMA INTERNASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGELOLAAN KEKAYAAN BUDAYA PROGRAM PENGEMBANGAN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN MEDIA MASSA JUMLAH (3)

196.121.325 22.206.054 2.728.026 21.073.921 150.113.324 1.519.174.351 791.632.065 1.302.600 4.841.201 121.624.146 599.774.339 1.105.383.639 198.867.700 5.485.000 14.649.100 311.100.000 8.409.000 6.437.000 560.435.839 3.091.726.309 5.000.000 7.291.000 15.000.000 3.000.000 2.000.000 5.000.000 1.132.111.100 22.000.000 12.000.000 1.887.324.209 1.000.000 1.716.134.604 2.000.000 30.000.000 2.500.000 501.661.700 122.401.000 25.000.000 1.031.571.904 1.000.000 1.594.823.401 1.800.000 261.000 15.000.000 78.108.000 2.300.000 426.504.116 1.058.307.785 5.000.000 7.542.500

132

Lampiran 6

KODE (1)

ORGANISASI (2)

JUMLAH (3)

010 01.01.01 01.01.03 01.01.06 01.01.07 01.01.10 01.01.12 01.01.15 01.01.17 01.03.01 01.03.02 01.04.01 01.06.01 01.06.02 01.06.04 01.06.05 01.06.06 01.06.07 01.06.08 01.06.10 01.90.19 03.01.05 03.03.02 03.03.03 04.03.05 05.04.01 05.05.01 06.90.01 06.90.02 06.90.06 06.90.08 06.90.09 06.90.10 08.03.01 10.05.01 011 01.01.02 01.01.04 01.01.05 01.01.09 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.01.19 01.04.01 10.05.01 012 02.01.01 02.01.02 02.01.03 02.01.04 02.01.05 02.01.06 02.02.01 02.02.02 02.03.01 02.04.01 02.90.01 02.90.19 013 01.01.06 01.01.10

DEPARTEMEN DALAM NEGERI PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGUATAN KELEMBAGAAN DEMOKRASI PROGRAM PERBAIKAN PROSES POLITIK PROGRAM PENINGKATAN KOMITMEN PERSATUAN DAN KESATUAN NASIONAL PROGRAM PENATAAN HUBUNGAN NEGARA DAN MASYARAKAT PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM KESERASIAN KEBIJAKAN KEPENDUDUKAN PROGRAM PENATAAN ADMINSITRASI KEPENDUDUKAN PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENATAAN DAERAH OTONOMI BARU PROGRAM PENATAAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN MENGENAI DESENTRALISASI DAN OTONOMI PROGRAM PENINGKATAN KERJASAMA ANTAR PEMERINTAH DAERAH PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS KELEMBAGAAN PEMERINTAH DAERAH PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH PROGRAM PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL PROGRAM PENINGKATAN PROFESIONALISME APARAT PEMERINTAH DAERAH PROGRAM PEMULIHAN WILAYAH PASCA KONFLIK PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMELIHARAAN KAMTIBMAS PROGRAM PEMBENTUKAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KESADARAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN SUMBERDAYA KELAUTAN PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM PROGRAM PENATAAN RUANG PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH STRATEGIS DAN CEPAT TUMBUH PROGRAM PENGENDALIAN PEMBANGUNAN KOTA-KOTA BESAR DAN METROPOLITAN PROGRAM PENGEMBANGAN KETERKAITAN PEMBANGUNAN ANTAR KOTA PROGRAM PENINGKATAN KEBERDAYAAN MASYARAKAT PERDESAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KOTA-KOTA KECIL DAN MENENGAH PROGRAM PENGEMBANGAN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN MEDIA MASSA PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN DEPARTEMEN LUAR NEGERI PROGRAM PEMANTAPAN POLITIK LUAR NEGERI DAN OPTIMALISASI DIPLOMASI INDO PROGRAM PENEGASAN KOMITMEN PERDAMAIAN DUNIA PROGRAM PENINGKATAN KERJASAMA INTERNASIONAL PROGRAM PENERAPAN KEPEMERINTAHAN YANG BAIK PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN DEPARTEMEN PERTAHANAN PROGRAM PENGEMBANGAN PERTAHANAN INTEGRATIF PROGRAM PENGEMBANGAN PERTAHANAN MATRA DARAT PROGRAM PENGEMBANGAN PERTAHANAN MATRA LAUT PROGRAM PENGEMBANGAN PERTAHANAN MATRA UDARA PROGRAM PENEGAKAN KEDAULATAN DAN PENJAGAAN KEUTUHAN NKRI PROGRAM PENGEMBANGAN BELA NEGARA PROGRAM PENGEMBANGAN SISTEM DAN STRATEGI PERTAHANAN PROGRAM PENGEMBANGAN INDUSTRI PERTAHANAN PROGRAM KERJASAMA MILITER INTERNASIONAL PROGRAM PENELITIAN DAN PENGAMBANGAN PERTAHANAN PROGRAM OPERASI BHAKTI TNI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN DEPARTEMEN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA RI PROGRAM PENINGKATAN KOMITMEN PERSATUAN DAN KESATUAN NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA

3.839.096.054 17.000.000 36.402.269 11.850.000 4.275.000 50.158.175 16.100.416 1.500.000 122.698.000 9.545.000 235.520.000 15.700.000 107.750.000 33.860.000 13.850.000 262.582.989 98.326.664 10.350.000 42.751.645 47.026.000 527.229.398 10.100.000 2.855.700 2.250.000 1.700.000 1.900.000 8.000.000 55.450.000 8.250.000 1.650.000 1.500.000 2.062.084.809 2.300.000 3.000.000 13.579.989 5.447.188.302 780.682.482 9.360.100 148.581.700 2.700.000 11.551.700 13.255.500 8.549.300 5.520.799 340.720.193 4.106.315.238 4.788.290 15.163.000 32.640.058.467 1.329.995.558 1.768.530.492 1.701.263.985 1.597.448.169 1.190.932.605 572.942.365 56.321.088 5.210.008.459 31.500.690 38.954.239 29.921.500 19.112.239.317 4.039.943.898 9.557.384 9.322.358

133

Lampiran 6

KODE (1) 01.01.13 01.04.01 01.90.19 03.03.01 03.03.02 03.03.03 03.03.04 03.03.05 03.03.06 03.03.07 10.05.01 11.05.01

015 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.01.20 01.01.21 01.01.22 01.01.23 01.01.24 01.01.25 01.01.26 01.90.19 10.05.01 018 01.01.10 04.03.03 04.03.04 04.03.08 04.90.19 019 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.01.19 01.90.19 03.03.02 04.07.02 04.07.03 04.07.04 04.90.19 020 01.01.10 01.01.13 01.01.15 01.04.01 03.03.02 04.05.01 04.05.02 04.05.03 04.05.04 04.05.05 04.05.06 04.05.07 04.05.08 04.06.01 04.06.02 04.07.01 04.90.19 05.03.01 05.04.01 05.04.02 05.04.03 05.90.01 10.05.01

ORGANISASI (2) PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PERENCANAAN HUKUM PROGRAM PEMBENTUKAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KESADARAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN PELAYANAN DAN BANTUAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KINERJA LEMBAGA PERADILAN DAN LEMBAGA PENEGAKAN HUKUM LAINNYA PROGRAM PENEGAKAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PROFESI HUKUM PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

DEPARTEMEN KEUANGAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENINGKATAN PENERIMAAN DAN PENGAMANAN KEUANGAN NEGARA PROGRAM PENINGKATAN EFEKTIVITAS PENGELUARAN NEGARA PROGRAM PEMBINAAN AKUNTANSI KEUANGAN NEGARA PROGRAM PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN KEUANGAN PROGRAM STABILISASI EKONOMI DAN SEKTOR KEUANGAN PROGRAM PENGELOLAAN DAN PEMBIAYAAN UTANG PROGRAM PEMANTAPAN PELAKSANAAN SISTEM PENGANGGARAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN DEPARTEMEN PERTANIAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGEMBANGAN AGRIBISNIS PROGRAM PENINGKATAN KETAHANAN PANGAN PROGRAM PENINGKATAN KESEJAHTERAAN PETANI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMBENTUKAN HUKUM PROGRAM PENGEMBANGAN INDUSTRI KECIL DAN MENENGAH PROGRAM PENINGKATAN KEMAMPUAN TEKNOLOGI INDUSTRI PROGRAM PENATAAN STRUKTUR INDUSTRI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PEMBENTUKAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS JASA PELAYANAN SARANA DAN PRASARANA KETENAGALISTRIKAN PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS JASA PELAYANAN SARANA DAN PRASARANA ENERGI PROGRAM PENGUASAAN DAN PENGEMBANGAN APLIKASI SERTA TEKNOLOGI ENERGI PROGRAM PENYEMPURNAAN RESTRUKTURISASI DAN REFORMASI SARANA DAN PRASARANA ENERGI PROGRAM PENINGKATAN AKSESIBILTAS PEMDA, KOPERASI DAN MASYARAKAT TERHAD PROGRAM PENYEMPURNAAN RESTRUKTURISASI DAN REFORMASI SARANA & PRASARANA KETENAGALISTRIKAN PROGRAM PENINGKATAN AKSESIBILTAS PEMDA, KOPERASI & MASYARAKAT TERHADAP PROGRAM PENGUASAAN & PENGEMBANGAN APLIKASI DAN TEKNOLOGI SERTA BISNIS KETENAGALISTRIKAN PROGRAM PEMBINAAN USAHA PERTAMBANGAN MINERAL DAN BATUBARA PROGRAM PEMBINAAN USAHA PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGENDALIAN PENCEMARAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM PROGRAM REHABILITASI DAN PEMULIHAN CADANGAN SUMBER DAYA ALAM PROGRAM PENGEMBANGAN KAPASITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS & AKSES INFORMASI SUMBER DAYA ALAM & LINGKUNGAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN

JUMLAH (3) 75.000.000 1.609.880 2.235.509.672 6.500.000 46.700.000 487.097.614 264.470.532 851.503.000 32.000.000 12.000.000 7.673.458 1.000.000

9.607.714.400 24.706.026 53.441.065 1.731.630.955 2.297.824.064 429.235.898 22.680.800 46.833.088 86.846.469 26.337.045 6.785.603 4.870.064.887 11.328.500 8.789.618.068 34.275.100 2.272.526.936 3.233.674.814 2.186.829.610 1.062.311.608 1.899.375.880 14.733.137 115.254.379 18.000.000 5.785.994 130.945.921 4.500.000 465.138.088 311.147.443 590.445.340 243.425.578 6.458.155.483 28.792.179 108.666.193 75.021.783 34.693.783 19.631.895 3.365.544.447 106.625.971 20.145.045 57.310.000 48.329.495 63.762.022 975.000 46.420.212 667.538.692 708.878.332 12.296.940 902.669.876 6.217.250 30.584.690 2.064.465 121.597.480 10.764.430 19.625.303

134

Lampiran 6

KODE (1)

022 01.01.10 01.01.13 01.01.17 03.02.01 04.08.03 04.08.04 04.08.05 04.08.06 04.08.07 04.08.08 04.08.09 04.08.10 04.08.11 04.08.12 04.08.13 04.08.14 04.08.15 04.08.16 04.08.17 04.08.18 04.08.19 04.08.20 04.08.21 04.90.19 10.05.01 023 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.04.01 01.90.19 10.01.01 10.02.01 10.03.01 10.04.01 10.06.01 10.07.01 10.07.02 10.07.03 10.09.01 10.90.19 11.05.01 024 01.01.10 01.01.13 01.90.19 06.02.01 07.01.01 07.02.01 07.03.02 07.03.03 07.03.04 07.03.05 07.05.01 07.90.01 07.90.02 07.90.19 10.05.01 025 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.01.19 01.90.19 DEPARTEMEN PERHUBUNGAN

ORGANISASI (2)

PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENCARIAN DAN PENYELAMATAN PROGRAM PEMBANGUNAN PRASARANA DAN FASILITAS LLAJ PROGRAM PENINGKATAN AKSESIBILITAS PELAYANAN ANGKUTAN LLAJ PROGRAM REHABILITASI DAN PEMELIHARAAN PRASARANA DAN FASILITAS LLAJ PROGRAM PENINGKATAN AKSESIBILITAS PELAYANAN ANGKUTAN PERKERETAAPIAN PROGRAM PENINGAKATAN DAN PEMBANGUNAN PRASARANA DAN SARANA KERTA API PROGRAM REHABILITSI PRASARANA DAN SARANA KERTA API PROGRAM RESTRUKTURISASI DAN REFORMASI KELEMBAGAAN PERKERETAAPIAN PROGRAM RESTRUKTURISASI KELEMBAGAAN DAN PRASARANA LLAJ PROGRAM PEMBANGUNAN TRANSPORTASI LAUT PROGRAM REHABILITASI DAN PEMELIHARAAN PRASARANA TRANSPORTASI LAUT PROGRAM RESTRUKTURISASI KELEMBAGAAN DAN PERATURAN TRANPORTASI LAUT PROGRAM PEMBANGUNAN PRASARANA DAN SARANA ASDP PROGRAM REHABILITASI PRASARANA DERMAGA SUNGAI, DANAU DAN PENYEBERANGAN PROGRAM RESTRUKTURISASI DAN REFORMASI KELEMBAGAAN ASDP PROGRAM PEMBANGUNAN TRANSPORTASI UDARA PROGRAM REHABILITASI DAN PEMELIHARAAN PRASARANA TRANSPORTASI UDARA PROGRAM RESTRUKTURISASI KELEMBAGAAN DAN PERATURAN TRANPORTASI UDARA PROGRAM PENGEMBANGAN TRANSPORTASI ANTARMODA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERHUBUNGAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN ANAK USIA DINI PROGRAM WAJIB BELAJAR PENDIDIKAN DASAR SEMBILAN TAHUN PROGRAM PENDIDIKAN MENENGAH PROGRAM PENDIDIKAN NON FORMAL PROGRAM PENDIDIKAN TINGGI PROGRAM PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN PROGRAM PENGEMBANGAN BUDAYA BACA DAN PEMBINAAN PERPUSTAKAAN PROGRAM MANAJEMEN PELAYANAN PENDIDIKAN PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PENDIDIKAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK DEPARTEMEN KESEHATAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM LINGKUNGAN SEHAT PROGRAM OBAT DAN PERBEKALAN KESEHATAN PROGRAM UPAYA KESEHATAN PERORANGAN PROGRAM PROMOSI KESEHATAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT PROGRAM UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT PROGRAM PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PENYAKIT PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN PROGRAM SUMBER DAYA KESEHATAN PROGRAM KEBIJAKAN DAN MANAJEMEN PEMBANGUNAN KESEHATAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN DEPARTEMEN AGAMA PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN

JUMLAH (3)

10.467.787.919 26.420.902 461.356.103 102.794.272 116.587.650 234.011.203 137.728.205 6.000.000 265.458.140 2.600.507.146 27.745.000 37.313.970 50.238.732 1.757.544.242 163.374.760 268.669.524 733.029.764 46.417.393 24.478.750 1.398.960.465 204.622.917 113.037.395 65.757.608 48.967.385 1.544.134.550 32.631.843 44.058.392.664 42.629.000 67.000.000 76.876.000 388.030.000 19.006.000 452.394.000 19.932.644.000 3.756.509.000 1.241.717.000 7.463.029.843 2.418.855.000 182.525.000 1.220.788.000 610.952.000 6.167.537.821 17.900.000 17.236.284.411 73.256.200 28.550.000 154.651.700 420.330.918 758.268.220 6.440.189.028 285.744.000 2.868.336.300 1.263.180.402 667.519.331 238.556.500 847.361.410 897.291.521 2.278.048.881 15.000.000 13.799.301.100 36.269.453 3.250.000 56.171.543 45.419.815 121.185.941 78.123.738 1.013.949.721

135

Lampiran 6

KODE (1) 08.02.02 09.01.01 09.01.02 09.02.01 09.03.01 09.90.01 09.90.19 10.01.01 10.02.01 10.03.01 10.04.01 10.06.01 10.07.01 10.07.03 10.08.01 10.90.19 11.05.01

026 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.01.19 01.04.03 01.90.19 04.02.01 04.02.03 04.02.04 04.90.19 06.90.01 06.90.02 06.90.03 06.90.19 027 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.01.19 01.90.19 10.05.01 11.04.01 11.05.01 11.06.01 11.06.02 11.08.01 11.09.01 11.90.01 11.90.02 029 01.01.10 01.04.01 01.90.19 03.01.09 04.03.01 04.03.02 04.90.19 05.04.01 05.04.02 05.04.03 05.90.01 10.05.01 032 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.04.01 01.90.19 04.03.05

ORGANISASI (2) PROGRAM PEMBINAAN DAN PENINGKATAN PARTISIPASI PEMUDA PROGRAM PENINGKATAN PELAYANAN KEHIDUPAN BERAGAMA PROGRAM PENINGKATAN PEMAHAMAN, PENGHAYATAN, PENGAMALAN, DAN PENGEMBANGAN NILAI PROGRAM PENINGKATAN KERUKUNAN UMAT BERAGAMA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN AGAMA PROGRAM PENGEMBANGAN LEMBAGA-LEMBAGA SOSIAL KEAGAMAAN DAN LEMBAGA PENDIDIKAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN ANAK USIA DINI PROGRAM WAJIB BELAJAR PENDIDIKAN DASAR SEMBILAN TAHUN PROGRAM PENDIDIKAN MENENGAH PROGRAM PENDIDIKAN NON FORMAL PROGRAM PENDIDIKAN TINGGI PROGRAM PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN PROGRAM MANAJEMEN PELAYANAN PENDIDIKAN PROGRAM PENINGKATAN PENDIDIKAN AGAMA DAN PENDIDIKAN KEAGAMAAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS DAN PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PROGRAM PERLINDUNGAN DAN PENGEMBANGAN LEMBAGA TENAGA KERJA PROGRAM PERLUASAN DAN PENGEMBANGAN KESEMPATAN KERJA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH STRATEGIS DAN CEPAT TUMBUH PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH TERTINGGAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN DEPARTEMEN SOSIAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PROGRAM PEMBERDAYAAN FAKIR MISKIN, KOMUNITAS ADAT TERPENCIL (KAT) DAN PENYANDANG PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK PROGRAM PELAYANAN DAN REHABILITASI KESEJAHTERAAN SOSIAL PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PENYULUHAN KESEJAHTERAAN SOSIAL PROGRAM BANTUAN DAN JAMINAN KESEJAHTERAAN SOSIAL PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEJAHTERAAN SOSIAL PROGRAM PENGEMBANGAN SISTEM PERLINDUNGAN SOSIAL PROGRAM PEMBERDAYAAN KELEMBAGAAN KESEJAHTERAAN SOSIAL DEPARTEMEN KEHUTANAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMANTAPAN KEAMANAN DALAM NEGERI PROGRAM PEMANFAATAN POTENSI SUMBER DAYA HUTAN PROGRAM PEMANTAPAN PEMANFAATAN POTENSI SUMBER DAYA HUTAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM PROGRAM REHABILITASI DAN PEMULIHAN CADANGAN SUMBER DAYA ALAM PROGRAM PENGEMBANGAN KAPASITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS & AKSES INFORMASI SUMBER DAYA ALAM & LINGKUNGAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN SUMBERDAYA KELAUTAN

JUMLAH (3) 1.100.000 320.618.098 146.041.629 27.146.785 21.889.782 112.823.554 1.579.593.525 26.345.613 3.215.321.296 655.137.962 28.908.110 918.235.029 407.681.651 45.210.358 177.364.583 4.759.012.923 2.499.991

2.882.613.339 24.903.300 27.099.051 30.904.905 90.724.916 27.610.095 122.638.416 558.843.581 179.551.449 403.510.997 195.763.501 80.150.000 424.741.259 637.286.460 78.885.409 3.347.121.600 7.872.000 24.331.869 91.787.956 8.972.839 331.136.319 11.684.025 680.000.000 625.000 518.913.293 33.162.036 1.479.600.000 38.036.263 5.000.000 116.000.000 2.503.920.399 24.130.300 132.936.700 476.632.885 82.424.243 252.383.700 139.355.000 610.176.624 242.476.767 248.614.300 94.578.990 128.964.500 71.246.390 3.265.878.510 26.538.852 9.487.296 96.226.979 47.067.108 119.377.363 517.931.875

136

Lampiran 6

KODE (1) 04.03.06 04.09.03 04.90.19 05.04.01 05.04.02 05.05.01

033 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.16 01.01.17 01.01.19 01.03.03 01.04.01 01.06.07 01.90.19 04.04.01 04.04.03 04.07.01 04.08.01 04.08.02 04.90.19 05.01.01 05.01.02 05.04.04 05.05.01 05.90.19 06.01.01 06.02.02 06.03.01 06.03.02 06.90.01 06.90.02 06.90.03 06.90.06 06.90.07 06.90.08 06.90.09 06.90.10 06.90.19 08.03.01 08.90.19 10.05.01 10.06.01 10.90.19 034 01.01.01 01.01.06 01.01.17 01.90.19 03.01.09 03.03.06 035 01.01.19 01.01.24 04.01.05 04.01.06 04.01.12 04.03.03 04.06.02 06.90.02 036 01.90.19 11.09.02

ORGANISASI (2) PROGRAM PENGEMBANGAN SUMBERDAYA PERIKANAN PROGRAM PENGUASAAN SERTA PENGEMBANGAN APLIKASI DAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM PROGRAM REHABILITASI DAN PEMULIHAN CADANGAN SUMBER DAYA ALAM PROGRAM PENATAAN RUANG

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN INFORMASI PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN, PENGELOLAAN DAN KONSERVASI SUNGAI, DANAU DAN SUMBER AIR PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN JARINGAN IRIGASI, RAWA, DAN JARINGAN PENGAIRAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI PROGRAM REHABILITASI/PEMELIHARAAN JALAN DAN JEMBATAN PROGRAM PENINGKATAN/PEMBANGUNAN JALAN DAN JEMBATAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN KINERJA PENGELOLAAN PERSAMPAHAN DAN DRAINASE PROGRAM PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN PROGRAM PENGENDALIAN BANJIR DAN PENGAMANAN PANTAI PROGRAM PENATAAN RUANG PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN PERUMAHAN PROGRAM PEMBERDAYAAN KOMUNITAS PERUMAHAN PROGRAM PENYEDIAAN DAN PENGELOLAAN AIR BAKU PROGRAM PENGEMBANGAN KINERJA PENGELOLAAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH STRATEGIS DAN CEPAT TUMBUH PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH TERTINGGAL PROGRAM PENGENDALIAN PEMBANGUNAN KOTA-KOTA BESAR DAN METROPOLITAN PROGRAM PENINGKATAN PRASARANA DAN SARANA PERDESAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KETERKAITAN PEMBANGUNAN ANTAR KOTA PROGRAM PENINGKATAN KEBERDAYAAN MASYARAKAT PERDESAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KOTA-KOTA KECIL DAN MENENGAH PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN MEDIA MASSA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PROGRAM PENDIDIKAN TINGGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK DAN KEAMANAN PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGUATAN KELEMBAGAAN DEMOKRASI PROGRAM PENINGKATAN KOMITMEN PERSATUAN DAN KESATUAN NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMANTAPAN KEAMANAN DALAM NEGERI PROGRAM PENEGAKAN HUKUM DAN HAM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM STABILISASI EKONOMI DAN SEKTOR KEUANGAN PROGRAM PENCIPTAAN IKLIM USAHA UMKM PROGRAM PENINGKATAN DAN PENGEMBANGAN EKSPOR PROGRAM PENINGKATAN EFISIENSI PERDAGANGAN DALAM NEGERI PROGRAM PENGEMBANGAN AGRIBISNIS PROGRAM PEMBINAAN USAHA PERTAMBANGAN MINYAK DAN GAS BUMI PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH STRATEGIS DAN CEPAT TUMBUH KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN DAN KESERASIAN KEBIJAKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT

JUMLAH (3) 1.879.877.821 5.900.000 370.082.283 27.785.557 160.603.376 5.000.000

24.213.446.000 9.483.541 115.038.281 82.883.740 67.637.707 11.435.224 19.881.000 46.185.151 18.000.000 29.308.000 140.764.000 621.564.452 1.859.108.000 2.779.475.090 2.000.000 2.568.315.507 7.126.513.552 262.824.210 360.389.100 29.000.000 1.991.978.376 123.080.000 41.086.326 959.861.650 2.246.266.794 473.104.000 1.220.236.512 25.920.000 27.000.000 15.000.000 55.692.000 768.929.360 10.000.000 20.000.000 10.000.000 22.652.189 4.255.000 297.000 2.858.776 42.500.000 2.921.462 150.959.709 13.601.700 24.852.500 7.515.000 36.765.509 63.050.000 5.175.000 143.042.689 61.131.989 56.950.700 1.400.000 7.660.000 1.400.000 4.900.000 5.400.000 4.200.000 104.548.807 33.817.907 70.730.900

137

Lampiran 6

KODE (1)

ORGANISASI (2)

JUMLAH (3)

040 01.01.10 01.01.12 08.01.01 08.01.02 08.01.03 08.01.04 08.01.05 08.01.06 08.90.19 041 01.01.15 01.01.17 01.01.19 04.90.04 042 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 04.07.01 043 01.01.17 05.03.02 05.04.01 05.04.03 05.90.01 05.90.19 10.05.01 044 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.90.19 04.01.05 04.01.08 04.01.09 04.01.10 04.01.11 11.05.01 047 01.90.19 11.04.02 11.04.04 11.05.01 11.05.02 048 01.01.09 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.01.19 01.06.13

DEPARTEMEN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGEMBANGAN NILAI BUDAYA PROGRAM PENGELOLAAN KEKAYAAN BUDAYA PROGRAM PENGELOLAAN KERAGAMAN BUDAYA PROGRAM PENGEMBANGAN PEMASARAN PARIWISATA PROGRAM PENGEMBANGAN DESTINASI PARIWISATA PROGRAM PENGEMBANGAN KEMITRAAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KEMENTERIAN NEGARA BADAN USAHA MILIK NEGARA PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMBINAAN DAN PENGEMBANGAN BUMN KEMENTERIAN NEGARA RISET DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN PERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM PROGRAM PENGEMBANGAN KAPASITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS & AKSES INFORMASI SUMBER DAYA ALAM & LINGKUNGAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN KEMENTERIAN NEGARA KOPERASI DAN UKM PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENCIPTAAN IKLIM USAHA UMKM PROGRAM PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN DAN KEUNGGULAN KOMPETITIF UKM PROGRAM PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG USAHA BAGI UMKM PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS KELEMBAGAAN KOPERASI PROGRAM PEMBERDAYAAN USAHA SKALA MIKRO PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KESEJAHTERAAN DAN PERLINDUNGAN ANAK PROGRAM KESERASIAN KEBIJAKAN PENINGKATAN KUALITAS ANAK DAN PEREMPUAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS HIDUP DAN PERLINDUNGAN PEREMPUAN KEMENTERIAN NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA PROGRAM PENERAPAN KEPEMERINTAHAN YANG BAIK PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMBINAAN DAERAH

982.284.833 7.275.475 151.549.620 48.404.995 91.242.714 45.110.334 149.507.165 80.215.400 93.502.081 315.477.049 217.319.162 6.510.800 47.022.200 25.132.062 138.654.100 446.234.990 1.500.000 1.250.000 8.250.000 109.213.700 90.700.000 71.000.000 53.571.290 110.750.000 530.188.895 6.006.800 257.895.000 17.061.400 159.687.000 16.000.000 67.238.695 6.300.000 1.488.446.568 3.000.000 6.000.000 3.000.000 5.000.000 5.000.000 101.222.668 55.833.000 325.100.000 678.500.000 34.750.000 269.540.900 1.500.000 165.143.343 39.952.343 8.500.000 15.626.000 84.750.000 16.315.000 247.509.082 22.530.000 13.150.000 11.796.800 133.400.000 18.950.000 8.334.300 36.647.982 2.700.000

138

Lampiran 6

KODE (1)

050 01.01.06 01.90.19 03.01.04 03.01.06 03.90.19 10.05.01 051 01.90.19 03.01.07 10.05.01 10.90.19 5'02 01.01.19 02.02.01 054 01.01.17 01.01.27 01.90.19 10.05.01 055 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.17 01.01.19 056 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.90.19 05.05.03 05.90.19 10.05.01 057 01.01.13 01.01.17 01.90.19 08.01.01 08.01.02 10.07.02 059 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.16 01.01.17 01.90.19 04.09.01 04.09.02 04.09.03 04.90.19 08.03.01 10.05.01 10.90.19 060 03.01.01 03.01.02 BADAN INTELIJEN NEGARA

ORGANISASI (2)

JUMLAH (3)

1.072.616.049 66.534.672 60.119.869 6.660.000 905.169.388 28.681.426 5.450.694 913.941.978 34.434.512 854.766.430 14.585.146 10.155.890 30.180.806 8.922.306 21.258.500 1.297.823.455 78.281.481 677.768.419 535.109.555 6.664.000 360.498.787 3.000.000 152.412.747 103.644.070 45.267.440 56.174.530 1.971.716.273 3.000.000 4.840.400 76.383.066 711.593.986 1.104.493.134 66.979.535 4.426.152 211.347.039 7.595.000 54.600.000 46.412.039 32.725.000 9.285.000 60.730.000 2.458.838.712 14.810.000 36.292.145 79.499.374 157.204.886 70.000.500 366.570.738 140.644.400 1.257.791.411 137.616.200 78.663.490 104.456.318 3.000.000 12.289.250 20.041.477.955 386.248.373 3.100.500.466

PROGRAM PENINGKATAN KOMITMEN PERSATUAN DAN KESATUAN NASIONAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PEMBERDAYAAN POTENSI KEAMANAN PROGRAM PENGEMBANGAN PENYELIDIKAN,PENGAMANAN DAN PENGGALANGAN KEAMANAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN LEMBAGA SANDI NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN PENGAMANAN RAHASIA NEGARA PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN DEWAN KETAHANAN NASIONAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN SISTEM DAN STRATEGI PERTAHANAN BADAN PUSAT STATISTIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGEMBANGAN STATISTIK PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN KEMENTERIAN NEGARA PPN / BAPPENAS PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN BADAN PERTANAHAN NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGELOLAAN PERTANAHAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN NILAI BUDAYA PROGRAM PENGELOLAAN KEKAYAAN BUDAYA PROGRAM PENGEMBANGAN BUDAYA BACA DAN PEMBINAAN PERPUSTAKAAN DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN INFORMASI PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENYELESAIAN RESTRUKTURISASI SEKTOR POS DAN TELEMATIKA PROGRAM PENGEMBANGAN, PEMERATAAN DAN PENINGKATAN KUALITAS SARANA DAN PRASARANA PROGRAM PENGUASAAN SERTA PENGEMBANGAN APLIKASI DAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN MEDIA MASSA PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA PROGRAM PENGEMBANGAN SDM KEPOLISIAN PROGRAM PENGEMBANGAN SARANA DAN PRASARANA KEPOLISIAN

139

Lampiran 6

KODE (1) 03.01.03 03.01.04 03.01.05 03.01.10 03.01.12 03.90.19

063 01.01.10 07.01.02 07.01.03 07.90.19 064 01.01.10 01.01.13 01.04.01 01.90.19 02.04.02 065 01.01.15 01.01.19 04.90.01 04.90.02 066 01.01.19 03.01.08 08.02.02 11.06.01 067 01.01.12 01.01.17 01.06.07 01.06.10 01.90.19 04.90.02 05.04.03 06.90.01 06.90.04 06.90.07 06.90.09 11.04.01 068 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.90.19 07.04.01 07.04.02 07.04.03 11.04.05 074 03.03.01 03.03.03 03.03.05 03.03.06 03.90.19 11.04.04 11.05.01 11.90.19

ORGANISASI (2) PROGRAM PENGEMBANGAN STRATEGI KEAMANAN DAN KETERTIBAN PROGRAM PEMBERDAYAAN POTENSI KEAMANAN PROGRAM PEMELIHARAAN KAMTIBMAS PROGAM PENYELIDIKAN DAN PENYIDIKAN TINDAK PIDANA PROGRAM KERJASAMA KEAMANAN DAN KETERTIBAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN

BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGAWASAN OBAT DAN MAKANAN PROGRAM PENGEMBANGAN OBAT ASLI INDONESIA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN IKLIM INVESTASI DAN REALISASI INVESTASI PROGRAM PENINGKATAN PROMOSI DAN KERJASAMA INVESTASI BADAN NARKOTIKA NASIONAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PENYALAHGUNAAN DAN PEREDARAN GELAP NARKOBA PROGRAM PEMBINAAN DAN PENINGKATAN PARTISIPASI PEMUDA PROGRAM PELAYANAN DAN REHABILITASI KESEJAHTERAAN SOSIAL KEMENTERIAN NEGARA PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENGEMBANGAN EKONOMI LOKAL PROGRAM PEMULIHAN WILAYAH PASCA KONFLIK PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN PROMOSI DAN KERJASAMA INVESTASI PROGRAM PENGEMBANGAN KAPASITAS PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN PROGRAM PENGEMBANGAN KAWASAN TERTINGGAL PROGRAM PENINGKATAN PRASARANA DAN SARANA PERDESAAN PROGRAM PENINGKATAN KEBERDAYAAN MASYARAKAT PERDESAAN PROGRAM PEMBERDAYAAN FAKIR MISKIN, KOMUNITAS ADAT TERPENCIL (KAT) DAN PENYANDANG BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM KELUARGA BERENCANA PROGRAM KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA PROGRAM PENGUATAN PELEMBAGAAN KELUARGA KECIL BERKUALITAS PROGRAM KETAHANAN DAN PEMBERDAYAAN KELUARGA KOMISI NASIONAL HAK ASASI MANUSIA PROGRAM PERENCANAAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN KESADARAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENINGKATAN KINERJA LEMBAGA PERADILAN DAN LEMBAGA PENEGAKAN HUKUM LAINNYA PROGRAM PENEGAKAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM KESERASIAN KEBIJAKAN PENINGKATAN KUALITAS ANAK DAN PEREMPUAN PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN

JUMLAH (3) 49.462.236 208.656.500 3.516.125.979 211.751.718 71.348.700 12.497.383.983

456.529.789 2.000.000 290.560.475 9.000.000 154.969.314 151.477.917 737.050 34.269.623 6.700.000 49.021.242 60.750.002 347.104.729 94.829.672 47.569.529 68.502.400 136.203.128 278.203.843 41.400.843 221.803.000 5.000.000 10.000.000 657.974.781 56.462.500 6.000.000 40.000.000 1.000.000 41.759.181 10.000.000 10.000.000 14.000.000 374.000.000 78.953.100 15.800.000 10.000.000 1.045.609.758 2.250.000 70.353.500 176.717.474 240.910.620 356.651.228 18.890.836 92.483.800 87.352.300 59.716.286 3.385.851 13.399.235 2.939.874 7.476.520 22.276.449 3.744.217 635.125 5.859.015

140

Lampiran 6

KODE (1)

ORGANISASI (2)

JUMLAH (3)

075 01.01.10 01.01.13 04.08.22 04.90.19 10.05.01 10.90.19 076 01.01.01 01.01.03 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.01.19 03.03.04 04.09.03 077 01.01.17 03.03.05 03.90.19 078 01.01.24 01.90.19 079 01.01.10 01.01.17 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 04.07.01 05.03.02 05.04.01 080 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 04.07.01 10.05.01 081 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 04.07.01 082 01.01.10 01.01.13 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 04.07.01 05.05.01

BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PEMBINAAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KOMISI PEMILIHAN UMUM PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGUATAN KELEMBAGAAN DEMOKRASI PROGRAM PERBAIKAN PROSES POLITIK PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN PELAYANAN DAN BANTUAN HUKUM PROGRAM PENGUASAAN SERTA PENGEMBANGAN APLIKASI DAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI MAHKAMAH KONSTITUSI RI PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENINGKATAN KINERJA LEMBAGA PERADILAN DAN LEMBAGA PENEGAKAN HUKUM LAINNYA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN PROGRAM STABILISASI EKONOMI DAN SEKTOR KEUANGAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI PROGRAM PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN PERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI PROGRAM PENATAAN RUANG

657.075.132 2.250.000 9.000.000 414.120.552 223.704.580 4.500.000 3.500.000 781.525.585 15.510.162 38.334.313 11.895.000 21.325.000 10.260.000 647.991.110 18.010.000 18.200.000 196.756.131 88.834.200 20.617.900 87.304.031 98.004.497 74.023.287 23.981.210 545.320.693 1.233.196 10.000.000 211.055.000 9.235.000 34.459.600 236.895.697 15.000.000 20.553.400 6.888.800 333.163.293 528.300 2.600.000 15.150.000 23.020.000 9.200.000 36.580.000 239.284.993 6.300.000 500.000 522.487.197 976.000 5.125.400 3.444.730 141.771.351 39.397.230 8.379.874 210.911.562 112.481.050 204.378.516 478.400 2.838.700 47.841.300 24.861.200 44.667.300 77.282.016 2.430.000 3.979.600

141

Lampiran 6

KODE (1)

083 01.01.05 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 04.03.05 05.04.01 05.05.01 05.90.01 06.90.01 08.03.01 084 01.04.02 01.90.19 04.01.06 04.07.01 04.07.03 04.90.03 085 01.01.13 01.04.01 01.04.02 01.04.03 01.90.19 086 01.01.09 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.90.19 10.05.01 087 01.01.09 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.90.19 088 01.01.09 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.15 01.01.17 01.90.19 089 01.01.10 01.01.13 01.01.17 01.90.19

ORGANISASI (2)

BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL PROGRAM PENINGKATAN KERJASAMA INTERNASIONAL PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PENGELOLAAN SUMBERDAYA KELAUTAN PROGRAM PERLINDUNGAN DAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM PROGRAM PENATAAN RUANG PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS & AKSES INFORMASI SUMBER DAYA ALAM & LING PROGRAM PENGEMBANGAN WILAYAH PERBATASAN PROGRAM PENGEMBANGAN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN MEDIA MASSA BADAN STANDARISASI NASIONAL PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN DAN PENGEMBANGAN EKSPOR PROGRAM PENINGKATAN KAPASITAS IPTEK SISTEM PRODUKSI PROGRAM PENINGKATAN KEMAMPUAN TEKNOLOGI INDUSTRI PROGRAM PENGEMBANGAN STANDARDISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM DIFUSI DAN PEMANFAATAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA PROGRAM PENERAPAN KEPEMERINTAHAN YANG BAIK PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENDIDIKAN KEDINASAN ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PROGRAM PENERAPAN KEPEMERINTAHAN YANG BAIK PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA PROGRAM PENERAPAN KEPEMERINTAHAN YANG BAIK PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN

JUMLAH (3)

252.163.842 500.000 1.500.000 2.500.000 2.000.000 3.000.000 3.500.000 1.500.000 40.500.000 3.015.000 39.266.142 18.250.000 5.000.000 91.530.800 16.500.000 14.583.000 9.018.900 66.027.632 1.000.000 20.764.032 17.050.000 1.000.000 2.546.700 23.666.900 63.203.452 11.584.500 2.873.200 1.999.700 12.192.700 34.553.352 201.593.809 4.500.000 2.500.000 5.728.432 38.891.679 4.000.000 47.468.338 89.850.009 8.655.351 108.705.602 2.858.100 13.500.000 10.000.000 8.525.900 34.000.000 39.821.602 374.244.887 2.471.000 3.750.000 58.409.000 17.564.000 10.895.000 105.091.000 176.064.887 561.997.447 185.027.533 16.001.674 81.900.000 279.068.240

142

Lampiran 6

KODE (1)

ORGANISASI (2)

JUMLAH (3)

090 01.01.10 01.01.12 01.01.13 01.01.16 01.01.17 01.01.22 01.04.01 03.03.02 03.03.04 04.01.01 04.01.02 04.01.03 04.01.06 04.01.12 04.90.03 04.90.19 08.03.01 091 01.01.19 06.01.01 06.02.02 06.90.19 092 08.02.01 08.02.02 08.02.03 08.02.04 08.02.05 08.90.19 093 01.01.17 01.90.19 03.03.03 03.03.06 094 01.01.19 01.90.03 095 01.01.01 01.01.13 01.01.17 01.90.19 100 03.03.05 03.90.19 103 01.06.11 01.90.19

DEPARTEMEN PERDAGANGAN PROGRAM PENINGKATAN PENGAWASAN DAN AKUNTABILITAS APARATUR NEGARA PROGRAM PENATAAN KELEMBAGAAN DAN KETATALAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN KUALITAS PELAYANAN INFORMASI PUBLIK PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PEMBINAAN AKUNTANSI KEUANGAN NEGARA PROGRAM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI PROGRAM PEMBENTUKAN HUKUM PROGRAM PENINGKATAN PELAYANAN DAN BANTUAN HUKUM PROGRAM PERSAINGAN USAHA PROGRAM PERLINDUNGAN KONSUMEN DAN PENGAMANAN PERDAGANGAN PROGRAM PENINGKATAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL PROGRAM PENINGKATAN DAN PENGEMBANGAN EKSPOR PROGRAM PENINGKATAN EFISIENSI PERDAGANGAN DALAM NEGERI PROGRAM PENGEMBANGAN STANDARDISASI NASIONAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN MEDIA MASSA KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKYAT PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENGEMBANGAN PERUMAHAN PROGRAM PEMBERDAYAAN KOMUNITAS PERUMAHAN PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA PROGRAM PENGEMBANGAN DAN KESERASIAN KEBIJAKAN PEMUDA PROGRAM PEMBINAAN DAN PENINGKATAN PARTISIPASI PEMUDA PROGRAM PENGEMBANGAN KEBIJAKAN DAN MANAJEMEN OLAHRAGA PROGRAM PEMBINAAN DAN PEMASYARAKATAN OLAHRAGA PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA OLAHRAGA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM PENINGKATAN KESADARAN HUKUM DAN HAM PROGRAM PENEGAKAN HUKUM DAN HAM BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD - NIAS PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN PROGRAM REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS DEWAN PERWAKILAN DAERAH (DPD) PROGRAM PENYEMPURNAAN DAN PENGUATAN KELEMBAGAAN DEMOKRASI PROGRAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA APARATUR PROGRAM PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR NEGARA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN KOMISI YUDISIAL RI PROGRAM PENINGKATAN KINERJA LEMBAGA PERADILAN DAN LEMBAGA PENEGAKAN HUKUM LAINNYA PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGANAN BENCANA PROGRAM PEMULIHAN DAERAH YANG TERKENA BENCANA NASIONAL PROGRAM PENYELENGGARAAN PIMPINAN KENEGARAAN DAN KEPEMERINTAHAN JUMLAH BAGIAN ANGGARAN KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

1.600.577.779 14.288.937 26.550.889 65.055.607 13.075.728 292.345.984 10.965.668 27.982.788 16.105.351 2.211.916 13.048.783 61.438.384 76.695.098 305.052.650 226.902.700 6.814.002 434.319.188 7.724.106 532.654.422 2.000.000 349.347.700 100.000.000 81.306.722 663.397.600 16.000.000 88.000.000 21.000.000 302.539.000 126.191.900 109.666.700 247.660.200 53.505.417 138.027.786 24.248.847 31.878.150 9.998.812.800 378.718.901 9.620.093.899 281.598.511 59.864.900 1.412.000 31.700.100 188.621.511 101.909.089 60.000.000 41.909.089 61.490.202 41.712.400 19.777.802 258.004.744.676

143

Lampiran 7

Lampiran 7 RINCIAN ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT TAHUN 2007 MENURUT FUNGSI (juta rupiah)

KODE (1) 01 01.01 01.03 01.04 01.06 01.90 02 02.01 02.02 02.03 02.04 02.90 03 03.01 03.02 03.03 03.90 04 04.01 04.02 04.03 04.04 04.05 04.06 04.07 04.08 04.09 04.90 05 05.01 05.03 05.04 05.05 05.90

FUNGSI/SUB FUNGSI (2) FUNGSI PELAYANAN UMUM Sub Fungsi Lembaga Eksekutif dan Legislatif, Masalah Keuangan dan Fiskal, serta Urusan LN Sub Fungsi Pelayanan Umum Sub Fungsi Penelitian Dasar dan Pengembangan Iptek Sub Fungsi Pembangunan Daerah Sub Fungsi Pelayanan Umum Lainnya FUNGSI PERTAHANAN Sub Fungsi Pertahanan Negara Sub Fungsi Dukungan Pertahanan Sub Fungsi Bantuan Militer Luar Negeri Sub Fungsi Litbang Pertahanan Sub Fungsi Pertahanan Lainnya FUNGSI KETERTIBAN DAN KEAMANAN Sub Fungsi Kepolisian Sub Fungsi Penanggulangan Bencana Sub Fungsi Pembinaan Hukum Sub Fungsi Ketertiban dan Keamanan Lainnya FUNGSI EKONOMI Sub Fungsi Perdagangan, Pengembangan Usaha, Koperasi dan UKM Sub Fungsi Tenaga Kerja Sub Fungsi Pertanian, Kehutanan, Perikanan dan Kelautan Sub Fungsi Pengairan Sub Fungsi Bahan Bakar dan Energi Sub Fungsi Pertambangan Sub Fungsi Industri dan Konstruksi Sub Fungsi Transportasi Sub Fungsi Telekomunikasi Sub Fungsi Ekonomi Lainnya FUNGSI LINGKUNGAN HIDUP Sub Fungsi Manajemen Limbah Sub Fungsi Penanggulangan Polusi Sub Fungsi Konservasi Sumberdaya Alam Sub Fungsi Tata Ruang dan Pertanahan Sub Fungsi Lingkungan Hidup Lainnya

JUMLAH (3) 50.056.017,2 20.492.525,4 263.065,0 1.680.888,8 842.673,7 26.776.864,2 32.722.067,0 8.161.113,2 5.287.588,0 31.500,7 99.704,2 19.142.160,8 29.210.737,0 9.688.067,0 116.587,7 3.809.631,2 15.596.451,1 51.249.635,4 2.074.371,5 1.141.906,0 10.507.429,8 4.638.583,1 3.709.112,2 1.381.817,0 1.631.535,6 18.292.812,2 1.560.152,0 6.311.916,0 5.478.493,0 389.389,1 284.665,7 3.120.821,2 1.336.083,5 347.533,5

144

Lampiran 7

KODE (1) 06 06.01 06.02 06.03 06.90 07 07.01 07.02 07.03 07.04 07.05 07.90 08 08.01 08.02 08.03 08.90 09 09.01 09.02 09.03 09.90 10 10.01 10.02 10.03 10.04 10.05 10.06 10.07 10.08 10.09 10.90 11 11.04 11.05 11.06 11.08 11.09 11.90

FUNGSI/SUB FUNGSI (2) FUNGSI PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM Sub Fungsi Pembangunan Perumahan Sub Fungsi Pemberdayaan Komunitas Permukiman Sub Fungsi Penyediaan Air Minum Sub Fungsi Perumahan dan Fasilitas Umum Lainnya FUNGSI KESEHATAN Sub Fungsi Obat dan Perbekalan Kesehatan Sub Fungsi Pelayanan Kesehatan Perorangan Sub Fungsi Pelayanan Kesehatan Masyarakat Sub Fungsi Kependudukan dan Keluarga Berencana Sub Fungsi Litbang Kesehatan Sub Fungsi Kesehatan Lainnya FUNGSI PARIWISATA DAN BUDAYA Sub Fungsi Pengembangan Pariwisata dan Budaya Sub Fungsi Pembinaan Kepemudaan dan Olah Raga Sub Fungsi Pembinaan Penerbitan dan Penyiaran Sub Fungsi Pariwisata dan Budaya Lainnya FUNGSI AGAMA Sub Fungsi Peningkatan Kehidupan Beragama Sub Fungsi Kerukunan Hidup Beragama Sub Fungsi Litbang Agama Sub Fungsi Pelayanan Keagamaan Lainnya FUNGSI PENDIDIKAN Sub Fungsi Pendidikan Anak Usia Dini Sub Fungsi Pendidikan Dasar Sub Fungsi Pendidikan Menengah Sub Fungsi Pendidikan Non-Formal dan Informal Sub Fungsi Pendidikan Kedinasan Sub Fungsi Pendidikan Tinggi Sub Fungsi Pelayanan Bantuan Terhadap Pendidikan Sub Fungsi Pendidikan Keagamaan Sub Fungsi Litbang Pendidikan Sub Fungsi Pendidikan Lainnya FUNGSI PERLINDUNGAN SOSIAL Sub Fungsi Perlindungan dan Pelayanan Sosial Anak-Anak dan Keluarga Sub Fungsi Pemberdayaan Perempuan Sub Fungsi Penyuluhan dan Bimbingan Sosial Sub Fungsi Bantuan dan Jaminan Sosial Sub Fungsi Litbang Perlindungan Sosial Sub Fungsi Perlindungan Sosial Lainnya

J U M L A H

JUMLAH (3) 10.659.481,9 1.309.209,4 2.766.597,7 1.693.340,5 4.890.334,3 17.467.051,2 1.057.828,7 6.440.189,0 5.084.780,0 468.025,9 238.556,5 4.177.671,1 1.676.261,2 554.992,7 559.830,9 135.996,8 425.440,7 2.208.113,4 466.659,7 27.146,8 21.889,8 1.692.417,1 54.067.138,4 478.739,6 23.147.965,3 4.411.647,0 1.270.625,1 254.872,6 8.423.764,9 4.335.790,0 177.364,6 610.952,0 10.955.417,3 3.209.749,1 805.222,5 127.225,1 562.075,3 1.479.600,0 108.767,2 126.859,0

258.004.744,7

145

Lampiran 8

Lampiran 8 BELANJA KE DAERAH TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

2006 Uraian APBN (1) A. Dana Perimbangan I. Dana Bagi Hasil 1. Pajak a. Pajak Penghasilan Pasal 21 Pasal 25/29 OP (2) 216.592,40 59.358,40 26.238,28 6.000,98 5.541,28 459,70 14.957,20 5.280,10 33.120,12 16.735,79 12.500,17 2.394,54 45,85 2.348,68 1.158,30 711,35 5,26 441,70 331,32 145.664,20 11.569,80 3.477,12 2.913,28 APBN-P (3) 216.797,69 59.563,69 27.676,43 6.065,92 5.600,38 465,54 17.224,31 4.386,20 31.887,26 15.941,55 11.825,77 2.785,79 50,22 2.735,58 1.002,86 369,94 27,79 605,14 331,28 145.664,20 11.569,80 4.052,12 3.488,28 2.913,28 575,00 563,84 220.069,52 563,84 220.849,81 APBN (4) 250.342,75 68.461,25 33.065,25 7.475,29 6.982,15 493,14 20.198,66 5.391,31 35.396,00 15.827,07 11.623,15 6.035,53 47,40 5.988,13 1.710,25 1.152,62 36,84 520,80 200,00 164.787,40 17.094,10 8.451,85 4.045,75 3.295,75 750,00 4.406,10 258.794,60 681,45 17,60

4) 3) 2)

2007

% selisih thd APBN 2006 (5) 15,58 15,34 26,02 24,57 26,00 7,27 35,04 2,11 6,87 -5,43 -7,02 152,05 3,37 154,96 47,65 62,03 600,90 17,91 -39,63 13,13 47,75 143,07 38,87

% selisih thd APBN-P 2006 (6) 15,47 14,94 19,47 23,23 24,67 5,93 17,27 22,92 11,00 -0,72 -1,71 116,65 -5,62 118,90 70,54 211,57 32,57 -13,94 -39,63 13,13 47,75 108,58 15,98 13,13 30,43 681,45 17,18

b. Pajak Bumi dan Bangunan c. BPHTB 2. Sumber Daya Alam a. Minyak Bumi b. Gas Alam c. Pertambangan Umum - Iuran Tetap Royalti d. Kehutanan - Provisi Sumber Daya Hutan Iuran Hak Pengusahaan Hutan Dana Reboisasi

e. Perikanan II. Dana Alokasi Umum III. Dana Alokasi Khusus B. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian I. Dana Otonomi Khusus 1. Otsus Murni (Persentase DAU) 2. Tambahan Otsus Infrastruktur II. Dana Penyesuaian J U M L A H

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan 2) Termasuk kekurangan pembayaran DBH pajak dan DBH SDA tahun 2000-2005 sebesar Rp231,4 miliar 3) Termasuk DBH pertambangan umum berupa royalti atas penerimaan proyeksi piutang negara hasil produksi batubara sebesar Rp3.148,8 miliar 4) Termasuk kekurangan pembayaran DAK (Non-DR) tahun 2005 sebesar Rp1,6 miliar

146

Lampiran 9

Lampiran 9 PEMBIAYAAN DEFISIT ANGGARAN TAHUN 2006 DAN 2007 1) (miliar rupiah)

% Selisih thd APBN 2006

(5)

2006 Uraian APBN

(1) (2)

2007 APBN-P

(3)

APBN

(4)

% Selisih thd APBN-P 2006

(6)

A. PEMBIAYAAN DALAM NEGERI I. Perbankan Dalam Negeri II. Non-Perbankan Dalam Negeri 1. Privatisasi (Neto) i. ii. Penerimaan Privatisasi Penyertaan Modal Negara BUMN PT Pupuk Iskandar Muda PT Perikanan Nusantara PT Kliring Berjangka Indonesia PT Kertas Leces PT Kertas Kraft Aceh PT Sang Hyang Seri PT Pertani PT Kereta Api Indonesia (KAI) PT Garuda Indonesia PT Merpati Nusantara Airlines PT Sarana Pengembangan Usaha PT Dirgantara Indonesia Perum PPD PT Semen Kupang (Persero) PT Industri Kereta Api PT Boma Bisma Indra PT Perkebunan Nusantara XIV

50.913,0 23.026,7 27.886,3 1.000,0 1.000,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 2.350,0 24.886,3 -350,0 -28.482,2 35.112,4 9.900,0 25.212,4 -63.594,6 22.430,8

55.257,7 17.906,5 37.351,2 1.000,0 3.195,0 -2.195,0 -150,0 -150,0 -130,0 -110,0 -300,0 -100,0 -20,0 -100,0 -500,0 -450,0 -15,0 -40,0 -40,0 -50,0 -40,0 0,0 0,0 2.579,5 35.771,7 -2.000,0 -15.273,8 37.550,4 12.075,1 25.475,3 -52.824,2 39.983,9

55.068,3 12.962,0 42.106,3 2.000,0 3.300,0 -1.300,0 -200,0 0,0 0,0 -175,0 0,0 0,0 0,0 -100,0 -500,0 0,0 -50,0 0,0 0,0 0,0 -100,0 -75,0 -100,0 1.500,0 40.606,3 -2.000,0 -14.555,4 40.274,6 16.275,0 23.999,6 -54.830,0 40.512,9

8,2 -43,7 51,0 100,0 230,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 -36,2 63,2 471,4 -48,9 14,7 64,4 -4,8 -13,8 80,6

-0,3 -27,6 12,7 100,0 3,3 -40,8 33,3 -100,0 -100,0 59,1 -100,0 -100,0 -100,0 0,0 0,0 -100,0 233,3 -100,0 -100,0 -100,0 150,0 0,0 0,0 -41,8 13,5 0,0 -4,7 7,3 34,8 -5,8 3,8 1,3

2. Penj.Aset Prog.Restr.Perbankan 3. Surat Utang Negara (Neto) 4. Dukungan Infrastruktur B. PEMBIAYAAN LUAR NEGERI, (Neto) I. Pinjaman Luar Negeri (Bruto) 1. Pinjaman Program 2. Pinjaman Proyek II. Pembayaran Cicilan Pokok Utang LN PEMBIAYAAN BERSIH

1) Perbedaan satu angka di belakang koma terhadap angka penjumlahan adalah karena pembulatan.

147

LAMPIRAN

148

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

ffi

UNDANG-UNDANGREPUBLIK.INDONESIA NOMOR 18TAIflTN 2006 TENTANG ANGGARAN PENDAPATAN DAI\I BIi]LANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2OO7

SEKRETARHT NEGARA REPUBLIK INDONESIA

PFIESIDE N REPUBLIK INDONESTA

.

UNDANG-UNDANGREPUBLIK INDONESTA NOMOR 18 TAHUN 2006 TENTANG ANGGARAN PENDAPATANDAN BELANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2OO7

.

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDENREPUBLIK INDONESIA,

Menimbang

:

a. bahwa dalam rangka melaksanakan amanat Pasal 23 ayat (1) dan ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Rancangan Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara diajukan oleh Presiden setiap tahun untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah; b. bahwaAPBN TahunAnggaran 2007 disusun sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintdhan negara dan kemampuan dalam menghimpun pendapatan negara dalam rangka mendukung terwujudnya perekonomian nasional berdasarkan atas demokrasi ekonosri dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkelanjutan, berkeadilan, berwawasan lingkungan, kemandirien, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional; c. bahwa pen)rusunan APBN Tahun Anggaran 2OAT berpedoman pada Rencana Kerja Pemerintah tahun 2007 dalam rangka mewujudkan Indonesia yang aman dan damai, adil dan demokratis, dan meningkatkan kesejahteraan ralryat; d. bahwa pembahasan Rancangan Undang-Undang APBN Tahun Anggaran 2OQ7 antara Dewan Perwakilan Ralryat bersama Pemerintah telah memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah sebagaimana tertuang dalam Surat Keputusan DPD Nomor 28/DPD/2OA6 tanggal 13 Juli 2006:

e. bahwa

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-2bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, b, c, dan d, perlu membentuk UndangUndang tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2OO7; Mengingat : 1 . Pasal 5 ayat (1), Pasal 20 ayat (2) dan ayat (4), Pasal 23 ayat (1) dan (2), Pasal31 ayat (4), dan Pasal33 ayat (1)' (2)' (3) dan (4) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; 2 . Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan {Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 50, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3263) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2000 (tembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 127, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3985);

3 . Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank

Indonesia (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3843) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2OO4 (I'embaran Negara Republik Indonesia Tahun 2OO4 Nomor 7, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor a3571;

.t.

Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 ientang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 135, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4151);

5 . Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2002 tentang Surat Utang Negara {Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2OO2 Nomor 110, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 42361; 6. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2OO3 tcntang Keuangan Negara {Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor a286};

F|

Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 20A3 Nomor 7O, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 42971; 8. Undang-Undang.

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-3-

8 . Undang-Undang Nomor 2Q Tahun 2O03 t..:ntang Sistem Pendidikan Nasionai (Lembaran Negara Republik lndonesia Tahun 2OOg Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4301); 9 . Undang-Undang Nomor I Tahun 2OO4 tentang Perbendaharaan Negara {Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2O04 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor a355h 1 0 . Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2OO4 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2OA4 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4389); 1 1 . Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2OO4 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik indonesia Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan l,embaran Negara Republik Indonesia Nomor aa00);

12, Undang-Undang Nomor 25 ?ahun 2004 tentang Sistem

Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2OO4 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 44211l'

t 3 . Undang-Undang

Nomor 32 Tahun 2OO4 tentang Pemerintahan (Lembaran Negara Republili Daerah Indonesia Tahun 2OO4 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 44371;

14. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2AO4 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Rrsat dan Pemerintahan (Lembaran Daerah Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor L26, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor aa38h 15. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh fl,embaran Negara Republik Indonesia Tahun 20A6 Nomor 62, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4633);

Dengan

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-4Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKII,ANRAKYAT REPUBLIK INDONESIA dan PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN: McnetapKan : UNDANG-UNDANG TENTANG ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA TAHUN ANGGARAN 2AA7, Pasal 1 Dalam Undang-Undang ini, yang dimaksud dengan: 1. Pendapatan negara dan hibah adalah semua penerimaan negara yang berasal dari penerimaan perpajakan, penerimaan negara bukan pajak, serta penerimaan hibah dari dalam negeri dan luar negeri. 2. Penerimaan perpajakan adalah semua penerimaan yang terdiri dari pajak dalam negeri dan pajak perdagangan internasional. berasal dari p{ak penghasilan, pajak pertambahan nilai barang dan jasa dan pajak penjualan atas barang mewah, pajak bumi dan bangunan, bea perolehan hak atas tanah dan bangunan, cukai, dan pajak lainnya. Pajak perdagangan internasional adatah semua penerimaan negara yang berasal dari bea masuk dan pajak/pungutan ekspor. Penerimaan negara bul<an pajak adalah semua penerimaan yang diterima negara dalam bentuk penerimaan dari sumber daya alam, bagtan pemerintah atas laba badan usaha milik negara serta penerimaan negara bukan pajak lainnya. Penerimaan hibah adalah semua penerimaan negara yang berasal dari sumbangan swasta dalam neg-ri serta sumbangan lembaga swasta dan pemerintah luar negeri. Belanja negara adalah semua pengeluaran negara yang digunakan untuk membiayai belanja pemerintah pusat dan belanja ke daerah. 8. Belanja

3 . Pajak dalam negeri adalah semua penerimaan negara yang

4.

5.

6.

7.

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-58. Belanja pemerintah pusat menurut organisasi adalah semua yang kepada pengeluaran negara dialokasikan kementerian/lembaga, sesuai dengan program-program yang akan dijalankan.

9.

Belanja pemerintah pusat menurut fungsi adalah semua pengeluaran negara yang digunakan unhrk menjalankart fungsi pelayanan umum, fungsi pertahanan, fungsi ketertiban dan keamanan, fungsi ekonomi, fungsi lingkungan hidup, fungsi perumahan dan fasilitas urnum, fungsi kesehatan, fungsi pariwisata dan budaya, fungsi agarna, fungsi pendidikan, dan fungsi perlindungan sosial. 1 0 . Belanja pemerintah pusat menurut jenis adalah semua pengeluaran negara yang digunakan untuk membiayai belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, pembayaran bunga utang, subsidi, belanja hibah, bantuan sosial, dan belanja lain-lain. I t . Belanja pegawai adalah semua pengeluaran negara yang digunakan untuk membiayai kompensasi dalam bentuk uang atau barang yang diberikan kepada pegawai pemerintah pusat, pensiunan, Nasional Tentara anggota Indonesia/Kepolisian Negara Republik Indonesia, dan pejabat negara, baik yang berhrgas di dalam negeri maupun di luar negeri, sebagai imbalan atas pekerjaan yang telah dilaksanakan, kecuali pekerjaan yang berkaitan dengan pembentukan modal. 12. Belanja barang adalah semua pengehrrran negara yang digunakan untuk membiayai pembelian barang dan jasa yang habis pakai untuk memproduksi barang clan jasa, baik yang dipasarkan maupun yang tidak dipasarkan. 1 3 . Belanja modal adalah semua pengeluaran negara yang dilakukan dalam rangka pembentukan modal dalam bentuk tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jaringan, serta dalam bentuk lisik lainnya. 1 4 . Pembayaran bunga utang adalah semua pengeluaran negara yang pembayaran digunakan . untuk atas kewajiban penggunaan pokok utang @incipal outstandinji, baik utang dalam negeri maupun utang luar negeri, yang dihitung berdasarkan posisi pinjaman. 1 5 . Subsidi adalah alokasi anggaran yang diberikan kepada perusahaan/lembaga yang menjual, memproduksi, mengekspor, atau mengimpor barang - dan jasa, yang memenuhi hajat hidup orang banyak sedemikian frpa, sehingga harga iualnva dapat dijangkau oleh masyarakat. l6.Belanja...

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-6-

1 6 . Belanja hibah adalah semua pengeluaran negara dalam bentuk transfer uang/barang yang sifatnya tidak wajib kepada negara lain atau kepada organisasi internasional. 1 7 , Bantuan sosial adalah semua pengeluaran negara dalam yang diberikan kepada bentuk transfer uang/barang masyarakat melalui kementerian/lembaga, guna melindungi dari terjadinya berbagai risiko sosial. 1 8 . Belanja lain-lain adalah semua pengeluaran atau belanja pemerintah pusat yang tidak dapat diklasifikasikan ke dalam jenis-jenis belanja sebagaimana dimaksud pada angka 11 sampai dengan angka 17, dan dana cadangan umum. i9. Belanja ke daerah adalah semua pengeluaran negara untuk membiayai dana perimbangan serta dana otonomi khusus dan penyesuaian. 20. Dana perimbangan adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi, yang terdiri atas dana bagi hasil, dana alokasi umum, dan dana alokasi [<husus, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2OO4 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemenntah Pusat dan Pemerintahan Daerah. 2 r . Dana bagi hasil, selanjutnya disingkat DBH adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan angka persentase untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2OO4 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah h:sat dan Pemerintahan Daerah. 22. Dana alokasi umum, selanjutnya disingkat DAU adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan dengan tduan pemerataan kemampuan keuangan antardaerah unhrk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2OO4 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerrntah Pusat dan Pemerintahan Daerah. 23. Dana alokasi khusus, selanjutnya disingkat DAK adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu denqan tujuan, untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang merupalan urusan daerah dansesuai...

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-7

-

dan sesuai dengan prioritas nasional, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. 24. Dana otonomi khusus dan penyesuaian adalah dana yang dialokasikan untuk membiayai pelaksanaan otonomi khusus suatu daerah, sebegaimana ditetapkan dalam Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2OO1tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua, dan penyesuaian untuk beberapa daerah'tertentu yang menerima DAU lebih kecil dari tahun anggaran sebelumnya. 25. Sisa kredit anggaran adalah sisa kewajiban pembiayaan program-program pembangunan pada akhir tahun anggaran. 26. Sisa lebih pembiayaan anggaran adalah selisih lebih antara realisasi pembiayaan dengan realisasi delisit anggaran yang terjadi.

2 7 . Pembiayaan defisit anggaran adalah semua jenis pembiayaan

yang digunakan dalam APBN. untuk menutup defisit anggaran negara

28. Pembiayaan dalam negeri adaiah semua pembiayaan yang berasal dari perbankan dan nonperbankan dalam negeri yang meliputi hasil privatisasi, penjualan aset perbankan dalam rangka program restrukturisasi, surat utang negara, dan dukungan infrastruktur.

29. Surat utang negara adalah surat berharga yang berupa surat

pengakuan utang dalam mata uang rupiah maupun valuta asing yang dijamin pembayaran bunga dan pokoknya oleh Negara Republik Indonesia sesuai dengan rnasa berlakunya, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2002 tentang Surat Utang Negara. 30. Dukungan infrastruktur adalah dukungan Pemerintah dalam bentuk kompensasi finansial dan/atau kompensasi dalam bentuk lain yang diberikan oleh Pemerintah kepada Badan Usaha melalui skema pembagian risiko dalam pelaksanaan proyek kerjasama penyediaan infrastruktur. 3 1 . Pembiayaan luar negeri bersih adalah semua pembiayaan yang berasal dari penarikan utang/pinjaman luar negeri yang terdiri dari pinjaman program dan pinjaman proygk, dikurangi dengan pembayaran cicilan pokok utang/pinjaman luar negeri. 32. Pinjaman program adalah nilai lawan rupiah dari pinjaman luar negeri dalam bentuk valuta asing yang dapat dirupiahkan. 33.Pinjaman...

PRESIDEN REPUSLIK INDONESIA

-8-

33. Pinjaman proyek adalah pinjaman luar negeri yang digunakan

untuk membiayai kegiatan pembangunan tertentu. 3 4 . Tahun Anggaran 2007 meliputi masa I (satu) tahun terhitung mulai dari tanggal l Januari sampai dengan tanggal 31 Desember2OA7. Pasal 2

(u |lggq""

Pendapatan Negara dan Hibah Tahun Anggaran 2007 diperoleh dari sumber.sumber: a. Penerimaan perpajakan; b. Penerimaan negara bukan pqjak; dan

c. Penerimaan hibah. perpajakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) a direncanakan sebesar RpSO9.a62.OOb.OOO.5OO,OO (lima ratus sembilan triliun empat ratus enam puluh dua miliar rupiah). (3) Penerimaan negara bukan pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b direncanakan sebesar Rp210.926.957.783.000,00 (dua ratus sepuluh triliun sembilan ratus dua puiuh enam miliar sembilan ratus lima ' puluh tujuh juta tqjuh ratus delapan puluh tiga ribu rupiah). (4) Penerimaan hibah sebagaimana dimaksud pada ayat (i) huruf c direncanakan sebesar Rp2.66g.965.OOO.il0O,O0- triliun (dua' enam ratus enam puluh delapan miliar sembilan ratus enam pulull llma juta rupiah). (s) Jumlah anggaran pendapatan negara dan hibah Tahun Anggaran 2007 sebagaimana dimaksird pada ayat (2), ayat (3), (a) direncanakan sebesar Rp72-3. SZ.bZdZ AS.itOO,Oo O 9"1 ?V* ratus dua puluh tiga triliun lima puluh tujuh miiiar !,qi*. semnua^nratus dua puluh dua juta tduh ratus delapan puluh tiga ribu rupiah). pasal 3

{21 fenelmaal huruf

t1 ) Peneri_maanperpajakan sebagaimana dimaksud dalam pasal 2 (2)

ayat rerdiri dari: a. Pajak daiam negeri; dan b. Pqiak perdagangan internasional.

(2)Penerimaan . .

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

-9-

(21 Penerimaan pajak dalam negeri sebagaimana dimaksud

pada (U ayat sebesar huruf a direncanakan Rp494.591.600.000.000,00 (empat ratus sembilan puluh empat triliun lima ratus sembilan puluh satu miliar enam ratus juta rupiah).

(3) Penerimaan pajak perdagangan internasional

sebagaimana dimaksud pada ayat (l) huruf b direncanakan sebesar Rp1a.870.4OO.OO0.O0O,OO (empat belas triliun delapan ratus tujuh puluh miliar empat ratus juta rupiah). Rincian penerimaan perpajakan Tahun Anggaran 2AO7 sebagaimana dimaksud pada ayat (21 dan ayat (3) adalah sebagaimana tercantum dalam penjelasan ayat ini. Pasal 4

t4)

(l)

Penerimaan negara bukan pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3) terdiri dari: a. Penerimaan sumber daya alam; b. Bagian pemerintah atas laba badan usaha milik negara; dan c. Penerimaan negara bukan pajak lainnya.

(21 Penerimaan sumber daya alam sebagaimana dimaksud pada (U ayat huruf direncanakan sebesar a Rp I 46.256.9 14.000.000,00 (seratus empat puluh enam triliun dua ratus lima puluh enam miliar sembilan ratus empat belas juta rupiah). (3) Bagian pemerintah atas laba badan usaha milik negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b direncanakan sebesar Rp19.100.000.000.000,00 (sembilan belas triliun seratus miliar rupiah). (4) Penerimaan negara bukan pajak lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (l) huruf c direncanakan sebesar Rp45.570.043.783.000,00 (empat puluh lima triliun lima ratus tujuh puluh miliar empat puluh tiga juta tujuh ratus delapan puluh tiga ribu rupiah). (s) Rincian penerimaan negara bukan pajak Tahun Anggaran 2007 sebagaimana dimaksud pada ayat (2i, ayat (3), dan ayat (4) adalah sebagaimana tercantum dalam penjelasan ayat ini.

Pasal 5

PRESIDEN REPUBLIK INOONESIA

.10Pasal 5 { 1 ) Anggaran Belanja Negara Tahun Anggaran 2007 terdiri dari: a. Anggaran belanja pemerintah pusat; dan b. Anggaran belanja ke daerah. (21 Anggaran belanja pemerintah pusat sebagaimana dimaksud sebesar pada direncanakan a (l) ayat huruf Rp504.776.199.968.000,O0 (lima ratus empat triliun tqjuh ratus tujuh puluh enam miliar seratqs sembilan puluh sembilan juta sembilan ratus enam puluh delapan ribu rupiah). (3) Anggaran belanja ke daerah sebagaimana dimaksud pada ayat { 1) huruf b direncanakan sebesar Rp258.794.599.050.000,00 (dua ratus lima puluh delapan triliun tujuh ratus sembilan puluh empat miliar lima ratus sembilan puluh sembilan juta lima puluh ribu rupiah). (4) Jumlah anggaran belanja negara Tahun Anggaran 2OAT sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) 0 direncanakan sebesar Rp763.57O.799. 18.000,00 (tujuh ratus enam puluh tiga triliun lima ratus tqiuh puluh miliar tujuh ratus sembilan puluh sembilan juta delapan belas ribu rupiah). Pasal 6

( 1 ) Anggaran belanja pemerintah pusat sebagaimana dimaksud

dalam Pasal 5 ayat (1) huruf a. Belanja pemerintah pusat b. Belanja pemerintah pusat c. Belanja pemerintah pusat

a dikelompokkan atas: menurut organisasi; menurut fungsi; dan menurut jenis belanja.

(2) Belanja pemerintah pusat menurut organisasi sebagaimana dimaksud pada ayat {1) hunrf a direncanakan sebesar Rp504.776.199.968.000,00 (lima ratus empat triliun tqjuh ratus tujuh puluh enam miliar seratus sembilan puluh sembilan juta sembilan ratus enam puluh delapan ribu rupiah).

(3) Belanja pemerintah

pusat tnenurut fungsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hriruf b direncanakan sebesar Rp504.776.199.968.000,00 {lima ratus empat triliun tujuh ratus tujuh puluh enam miliar seratus sembilan puluh sembilan juta sembilan ratus enam puluh delapan ribu rupiah). (4) Belanja. . .

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

- 11 -

(41 !."f.qi.

pemerintah pusat menurut jenis belanja sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c direncanakan sebesar Rp5O4.776.199.968.000,O0 {lima ratus empat triliun tujuh rahis '.u.iuh puluh enar-rr miliar seratus sembilan puluh sembilan juta sembilan ratus enarn puluh delapan ribu rupiah).

(s) Rincian

lebih lanjut dari anggaran belanja pemerintah pusat menurut unit organisasi/bagian anggarsu-r dan menurut program/$egiatan dibahas oleh Dewan penrrakilan Rakyat dengan Pimerintah. Pasal 7

( 1 ) Anggaran belanja pemerintah pusat menurut jenis belanja sebagaimana dimaksud dalam pasal 6 ayat (l) huruf c terdiri dari: a. Belanja pegawai; b. Belanja barang; c. Belanja modal; d. Pembayaran bunga utang; e. Subsidi; f. Belanja hibah; g. Bantuan sosial; dan h. Belanja lain-lain.

(21 Rincian anggaran belanja pemerintah pusar Tahun Anggaran

2OO7menurut organisasi sebagaimana dimaksud dalam pasal 6 ayat (2), menurut fungsi sebagaimana dimaksud d,alam Pasal 6 ayat (3), dan menurut jenis belanja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (4), diatur lebih lanjut dalam Peraturan Presiden yang menjadi lampiran yang tidak terpisahkan dari Undang-Undang ini yang ditetapkan paling lambat tanggal 3O November 2O06. Pasal 8

(l) . Perubahan rincian lebih lanjut dari nggaran belanja pemerintah pusat berupa: a. pergeseran anggaran belanja: (i) antarunit organisasi dalam satu bagiu anggaran; (ii) antarkegiatan dalam program satu sepanjang pergeseran tersebut merupakan hasil optimalisasi; dan/atau (iii) antarjenis belanja dalam satu kegiar;n. ,tr.perubahan. . .

PRESIDEN REPUEILIK INDONESIA

t2b. perubahan anggaran belanja yang bersumber dari peningkatan penerimaan negara bukan.pajak (PNBP);dan c. perubahan pagu pinjaman dan hibah luar negeri {PHLN) sebagai akibat dari luncuran PHLN; ditetapkan oleh Pemerintah. Perubahan rincian belanja pemerintah pusat sebagaimana dirnaksud pada ayat (1) dapat dilakukan sepanjang masih dalam satu provinsi/kabupaten/kota untuk kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka tugas pembantuan, atau dalam satu provinsi untuk kegiatan yang dilaksanakan dalam rangka dekonsentrasi.

(21

(3) Perubahan rincian belanja pemerintah pusat sebagaimana

dimaksud pada (1) ayat dapat dilakukan antarprovinsi/kabupaten/kota untuk kegiatan operasional yang dilaksanakan oleh unit organisasi di tingkat pusat maupun oleh instansi vertikalnya di daerah. (4) Perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), (2), dan (3) dilaporkan Pemerintah kepada DPR sebelum dilaksanakan dan dilaporkan pelaksanaannya dalam APBN Perubahan dan/atau Laporan Keuangan Pemerintah Pusat. Pasal 9 ( 1 ) Anggaran belanja ke daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasai 5 ayat (U huruf b terdiri dari: a. Dana perimbangan; dan b. Dana otoriomi khusus dan penyesuaian. (2) Dana, perimbangan sebagaimana dimaksr.ld pada ayat {1) huruf a direncanakan sebesar Rp250.342.751.050.000,00 {dtla ratus lima puluh triliun tiga ratus empat puluh dua miliar tujuh ratus lima, puluh satu juta lima puluh ribu nrpiah).

(3) Dana

otonomi khusus dan penyesuaian sebagaimana dimaksrrd pada ayat (U huruf b direncanakan sebesar Rp8.451.848.00O.000,00 {delapan triliun empat ratus lima puluh satu miliar. delapan ratus.empat puluh delapan juta rupiah).

Pasal 10

PRESIDE N REPUBLTK INDONESIA

-i3Pasal l0 ( 1 ) Dana perimbangan sebagaimana dimaksud dalam pasal g ayat (1) huruf a rerdiri dari: a. Dana bagi hasil; b. Dana alokasi umum; dan c. Dana alokasi khusus. (21 Dana bagi hasil seb"gaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a direncanakan sebesar Rp68.a6 1.2Sl .05O.O0O,O0 (enam puluh delapan triliun empat ratus enam puluh satu miliar dua ratus lima puluh satu juta lima puluh ribu rupiah). (3) Dana alokasi umum sebagaimana dimaksud pada ayat (l) huruf b direncanakan sebesar RpL64.ZST.+OO.OOO.bOO,OO (seratus enarn puluh empat triliun tujuh rafus delapan puluh tujuh miliar empat ratus juta rupiah). (4) Dana alokasi khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c direncanakan sebesar Rp17.09a.fOO.OOO.bOO,OO (tujuh belas triliun sembilan puluh empat miliar seratus juta rupiah). lebih lanjut dana perimbangan dilakukan sesuai dengan ketentuan daiam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2OO4 tentang Perimbangan Keuangan antara pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. (6) Rincian dana perimbangan Tahun Anggaran 2OOT sebagaimana dimaksud pada ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) adalah sebagaimana tercantum dalam penjelasan ayat ini. Pasal I 1 Dana otonomi khusus dan penyesuaian sebagaimana dimaksud dalam Pasal g ayat (t) huruf b terdiri dari: a. Dana otorromi khusus; darr b. Dana penyesuaian. huruf a direncanakan sebesar Rp4.045.748.000.000,00 {empat triliun empat puluh lima miliar tujuh ratus empat puluh delapan juta rupiah), b direncanakan sebesar Rp4.4O6.t0O.OO0.0OO,0O (empat triliun empat ratus enam miliar seratus juta rupiah). Pasal12. , .

(s) Pembagian

tu

(21 Dana otonomi khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

(3) Dana penyesuaian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf

PRESIDEN REPUBLIK TNDONESIA

-L4Pasal 12 il) Jumlah Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Tahun Anggaran 2OO7 sebesar Rp723.057.922..783.AAO,AO (tujuh ratus dua puluh tiga triliun lima puluh tujuh miliar sembilan ratus dua puluh dua juta tujuh ratus delapan puluh tiga ribu rupiah), sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (5), lebih kecil dari jumlah Anggaran Belanja Negara sebesar Rp763.57O.799.018.OOO,OO (tduh ratus enam puluh tiga triliun lima ratus tujuh puluh miliar tujuh ratus sembilan puluh sembilan juta delapan belas ribu rupiah), sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (41, sehingga dalam Tahun Anggaran 2OA7 terdapat Delisit Anggaran sebesar Rp40.512.876.235.000,00 (empat puluh triliun lima ratus dua belas miliar delapan ratus tujuh puluh enam juta dua ratus tiga puluh lima ribu rupiah), yang akan- dibiayai dari Pembiayaan Defisit Anggaran.

(21 Pembiayaan, Defisit Anggaran Tahun Anggaran 2OOT sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diperoletr dari sumbersumber: a. Pembiayaan dalam negeri sebesar Rp55.068.296.235.000,00 (lima puluh lima triliun enarn puluh delapan miliar dua ratus sembilan puluh enam juta dua ratus tiga puluh lima ribu rupiah); b. Pembiayaan luar negeri bersih sebesar negatif Rp14.555.420.000.00O,00 (empat belas triliun lima ratus lima puluh lima miliar empat ritus dualpuluh juta rupiah). (3) Rincian Pembiayaan Defisit Anggaran Tahun Anggaran 2002 sebagaimana dimaksud pada ayat (2) adalah JJbagaimana tercantum dalam penjelasan ayat ini. Pasal 13 tI) Pada pertengahan Tahun Anggaran . 2OOT, pemerintah men5rusun Laporan tentang Realisasi pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran- 2OOT Semester Pertama mengenai : a. Realisasi pendapatan negara dan hibah; b. Realisasi belanja negara; dan c. Realisasi pembiayaan delisit anggaran. (2) Dalam

PRESIDE N REPUBLIK INDONESIA

-15-

(21 Dalam

laporan sebagaimana dimaksud Pemerintah menyertakan prognosa untuk berikutnya.

pada ayat (U 6 (enam) bulan

(3) Laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2)

disampaikan kepada Dewan Perwakilan Ralqyat paling lambat pada akhir bulan Juli 20O7, untuk dibahas bersama antara Dewan Perwakilan Rakyat dengan Pemerintah. Pasal 14 Dalam melakukan keadaan Pemerintah dapat d,arurat, pengeluaran yang belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam Rancangan Undang-Undang tentang Perubahan atas Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007 danlatau disampaikan dalam Laporan Realisasi Anggaran Tahun Anggaran 2OO7. Pasal 15 Datarn hal terdapat sisa lebih pembiayaan anggaran Tahun Anggaran 2007, akan ditampung pada pembiayaan perbankan dalam negeri dan dapat digunakan sebagai dana talangan pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja negara tahuntahun anggaran berikutnya. Pasal 16 (1) Penyesuaian Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007 dengan perkembangan dan/atau perubahan keadaan dibahas bersama Dewan Perwakilan Ralryat dengan Pemerintah dalam rangka penyusunan perkiraan Perubahan atas Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2OO7,apabila terjadi: a. Perkembangan ekonomi makro yang tidak sesuai dengan asumsi yang digunakan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2OO7; b. Perubahan pokok-pokok kebijakan fiskal;

c. Keadaan

.liY,' A r$:i:a l' N\il--I*illZ --,\at 'i0? N0d^ Itl

#ff.r>$\r. -'Nh

i\0r srzr $;t r$4z

\i.-lhz

\"Prz

-4)r,a;tr!-7-\-

PRgSIDEN REPUBLIK INDONESIA

-16c. Keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran anggaran antarunit organisasi, antarprogram, dan/atau antarjenis belanja; d. Keadaan yang menyebabkan saldo anggaran lebih tahuntahun anggaran sebelumnya harus digunakan untuk pembiayaan anggaran Tahun Anggaran 2OO7. (2) Pemerintah mengajukan Rancangan Undang-Undang tentang P.erubahan atas Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2OO7 berdasarkan perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) untuk mendapatkan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat sebelurn Tahun Anggaran 2OO7 berakhir.

Pasal 17

t 1 ) Setelah

Pemerintah Tahun Anggaran 2OO7 berakhir, menyusun Pertanggungiawaban atas Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2007 berupa Laporan Keuangan Pemerintah Pusat.

(2) Laporan Keuangan Pemerintah Pusat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan, {3) Pemerintah mengajukan Rancangan Undang-Undang tentang Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2OO7, setelah Laporan Keuangan Pemerintah Pusat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan, paling lambat 6 (enam) bulan setelah Tahun Anggaran 2OO7berakhir untuk mendapatkan persetujuan Dewan Perwakilan Rai<yat.

Pasal 18 Undang-Undang ini rirulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2007.

Agar

1 I

\ +

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

17-

memerintshkan mengetahuinya, orang Agar setiap pengundangan Undang-Undang ini dengan PenemPatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Disahkan di Jakarta pada tanggal 15 NoPembet 2AO6 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, ttd DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO Diundangkan di Jakarta pada tanggal 15 Nopember 2006 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA, ttd HAMID AWALUDIN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIATAHUN 2006 NOMOR 94

t

Salinan sesuai deagan aslinya SEKRETARTAT NEGARARI

Perundang-undangan an dan Industri,

I I I I I I

W

PRHSIDE N REPUTJLII( INOONESIA

:

PDNJIII,ASAN ATAS UNDANG-UNDANG IRtrPUL]I,II( DOI{ ESIA IN N O M O R 1 8 T A I I U N2 0 0 6 'I'I'IITANG

I I

I I

UMUM

AN GC ARAN PIIND A PA'I'AN DAN FJ LA N.JA'N DC]A II TTA TAI.IUNANOGARAN2OO7

t

I I I I I

PerryusurranAPIIN Tahun Atrggaran 2007 clilalcr-rlran clengannlengi;rcppacla aruanat rJndang-Unclnng Nomcx l'l Lahun 2003 [enteingIieuangari Negar.tr. Sesuai lretentttan Parsal 12 clan Pasal 13 unrli.lng-unclang rlimnl<spcl, Irenyll$ullan APIIN Anggeiran 2ao7 bcrpedornarn l.epacl4 Itencala .1'3]]"" I(erja Pemerin[ah (l?l(P), I(eriigkn El<onorni Malcro, clan polcol<-;rol<61< I(ebijakan Fisltal tahun 2oa7 sebagairrranatelali clibahas clarnclisepalcati bersama clalanr Pemtricaraarn PenclerhuluanRAPBN 'l'erhnn Anggaran 2007 antara Pemet'intal-r dengan Dewan Perwal<ilan l?alcyatlleprrLrlilc Inclopcsia. APBN Tahttn Anggaran 2007 juga mempert-imbanglcan honclisi cl<onomi, sosial, dan polit'il<, yang berl<enibang clalarnbeberapar bularr [eral<]rir,serta yang cliplrl<iral<analcan tlitempuh clalarn teihnrr !11$sai langkatr tcenriait<an 2007. Di sarrnpingitut, perlyl-lsr'lnan AI'}RN'fahun Anggar.art 2oL)'T jrrga c.liaratrlral rtnh;k mengatasi rna.salah-rnasalah men.taJei"ryi111g menjacli prioritas petnbangunan, yaitr-i: (a) penanggtilarngan lcernrslcinarr; /b/ per-rrpglczrt.arr lcesernpatan l<erja, investasi, .t*"r .llpn.; (c) revitalisasi 1:e rtarrrian clalam arti luas dan.pefnbor-tg.,irun perclesann; l,tlpeningl<atal erlcsesibilitas clan.lcueilitas pencliclilcan clan l<esehatan; peneglal<karn hul<trnrcli,rn 1e,1 I.lAM, perrrberantasan korupsi, clan reformasi Llirc,lcrarsi; (n pelguratan kemampuan pertahanorr,' p.rreintapan lce anrernilrl clan lcete r-tibiln, ser.ta penyelesaietnlconflilc; (til rehabilitasi clan relconstr-nksi Nunlg,-o. Acch p313s9e{arn (NRD), Nias (Sumatera [Jtara), t)aerarh Istirnewa ?ogyalcarrta (DIY) da{-Jawa'fertgeth, serta mitigasi claii penanggulangan l..repcana; (lrl percepaiarr peinbangLlnan infrastrttktr-rr; *.itn pr:mbarlgLlna11 claerah /r/ peibatasan clan wilayali ter-isolir. L3erbagai besaratt APIIN Tahurr Angga.ran 2007 sangetl clipengalrhi oletr asrtrnsi rnalcro yaiig menclasarinya,* yailur perlunrl:uhan eponorni, lajur inflasi, nilai tr-rkarrupiah, tingl<ai sr-rlir-r bunga SI-ll 3 (Liga)5ulei1, lr3rgl rninysf; intertlrrsional,cian tingliat proclr-rlcsi Inclonesia. Uiftinttlminyal<

I)e ngan

t

I I I

t

I

'i' ,,

I I I I

W

fJ':(EStDI N RE Pt.,t3Ltt( il!DOl\tESt A

-2 Det1S.an.ntenrl:erhatilcan fal<lor el<sternnldeur stalriliras elconomi nrillcr.o, diclukung oleh perbailcaninfrastn-rlctr.rr', kebijr-rl.^,-r per-blil<1rr ilclim investasi, clan perbailian el<spor, rnal<a pcrturnbuhan elcono6i Inclcrnesiadalam tahun zaoZ cliperlciralcan alcan nlencaperi selcitar 6,3 (crtam lcomar tiga) ;lelsen. Sernentar,r ilu, melnh-ri lcebijalcan iislcerl, molleler, dan selctor riil yang lerlcoorclinasi, nilai ttrlcar rt- pitih cliper.lcirerl<il1 arlcrip berada padrr l<isaratr -st*bitii.." (sernbilanribu tigrl r:atrrs'.,-,1ri^h1 ltp9.300,00 per satr.r dolar AmerilcaSerilcat. nilai [ulcar n-rpi,llilnitir.rnp,i"y"i per.an+n perrling terhaclap pencapaian sarsarran ilflasi tr,r5urp i.OOl, darr perlrernbangan burnga perbanlcan. Dalerrn tahun 2AgZ, clengap .s.ulru terjaganya stabilitas nilai tul<.arrupiah, cian terjaminnyei pasol<1p clal arus clistr"ibr-tsi lcebulnhair bahan polcol<,yang clicJr-rlcung fatlcarnya oleh kebijakan penetapan harga oleh pc rncrintah (ac)rnirristi recl-price), a lca l 4jur rn inllasi diperlcilakan clapat ditelcanpacla level 6,5 {errarnlcoma lirna) persen. Sejalan derrgan ittt, rata-rata sulcr-ibr-Lnga Stll 3 (riga) bulern cliper.lciralcap lcoma lima) perrienpacla ta5rrl 2OA7 $:"1 mencapai rata-raLa.8,5(clelapan . Di lai-n pihal<, clengnn *"*p"itimbi.rrrgl<an per'[.r.rnrbuhan 1:ermilttrerrr minyal<dttnia yang telap lcuaL,i"r.,tor*u oJe i,rcftrst-r.i h Cina clani'ciia, ser[a l(ctatnya spare cli negara.-negara proclusen milyal< lcilrcnl "oprriity investasi di sehtor perrrrinyal<arr yerngrelitif lambat, rnal<arlata-gtta harger minyak rnentah Inclonesia di pasar inl.ernasio,',nilclerlarrr tahun 2OO7 diperlcirakan al<an beraclet pacla lrisalan I.iS$63,0 (enam pu65 tigl l<clnia nol dolar Amerilca Serilcat) per barcl, seclarrglcan' tingkei tirftingrlipyal< t rnenteth cliperkirr-rlcan seltitar 1,0 (satr-r lconranol1i.,t^ baiel per hari. Berclarsarlcan arAh perl<embangall lcerarnglca elconorni merlcro Incloncsra 2007 tersebut, rnalca kebijailcanTislcal tarhun 2oo7 alrap talrun tetal: d.iar-alrlcanurltttlc menjaga stallilir:as elconorni rnal<ro narnLlr) relail mendukung ntrintentuttnpertltmbuhan el<onorniyang lebi5 tler-1u;rli1as. peillnn dengau'arah lce bijakqn tersebut, tarntringanpolcolcyarrg clihaclapi lcebijalcairjislcal dalam tahun 2ao7 akan banyalc beliiaitan .l",rir,-, r.rpz\ya untul< terus menLlrulrltan defisit APllN, clan rnengr-rrerngi tinglcat rlsio ytang terhacialr proclt.tl< clomestil<bruto (PD13)clalam rangl<a r.nencirl.rai l*gsinambtTgat] fiskal (fiscal sttstainctLiligli,, seraya nrengupayarlcarr stinruluts-lisJ<arl dalnnt batas-batasi yang clapal. clitoparrg olei slmber.sttrnber pembiayErr\n yang tersedia. I(onclisi tersebut rnengisyara[lcan perlunyarst-r'ertegi licbijarlianIjsl<al tzrllrrr 2aor diarahkan percla clua langlcerh rLrenclasilr.Iterictrta,tu.r"^a"i,an seciiri:\ s[rrergi antara langkah-langliarh l<onsolickisi fisl<.arl untlrl< nrewujr-rcll<errr kesirrambLlrlgan fiskal ffiscctl ststcittctbility), clengan Llperya rnenstinlrlilsi perelconorniein dengan lcualitas per'ltrrirbuharn el<onorni, pencigrterarr lapanga-npelcerjaan, ctitn penangglllangarnkernislcirr nn. I{echLcr, clalarn hul pepgclolaelu utang, mengLlpayalcan penllrllnan beban trtang, pembilyi1erp pirserr rnoclal. I-li,rl irri erlcirrr {1"g efisien, clan metriaga- lcrecliLiliters; cliuS:ayakan melah-ti pengenclalianclellsit anggaran tahun 2007 nreni^cli

s el < i a r f

I

t

I I I I I I I I I I I I I

i;

Tlil?|":ttt, lnvestasi yang

pola datn krralitas Pe rtnrnbuhan, rnenirrglcartnya perarl

I I

I I I I I I I I I I I I I I

PFtl:SIDEN REPUBL.II( INDONISIA

tl t, t (.1tY but akas l,f-ltitar , .l<orua satu) perser]. Defisit iinggaran rerse cttupayalcan rnelahti berbagailangkah pernbaharLlanlieforrnasi) perpajalrap dan penerirnaern negara br-rkan pajak (pNBp) untuk rnenclorong peningkatan penerirnaan negarer, mengenclalilcan dan meningpatlr4n efisiensi belanja negara, ..ttu nrengoptimall<anpernanfaatal slmberstlrnber pem biayaan anggararj. Dalam Llpaya rnengoplirnallcan penerirnaan negr.rra, makei l<ebijalran perpa.ial<andalam tahun 2oo7, iclairr clitr-rjr.rlcari rlntul< rner-ringlcatlcal penerimaan negara jr"rgetalcan ctiarahl<an dntuk rneml:erilcan stirrrulr-rs secara terbatas guna meuchthung perturnbuhan ckonomi yang lebih berkualitas. tlat ini alcan ctilakril<air antara lain nrelalui pernberian beberapa fasilitas perpajaltan cli bitlang-biclangrlan selctor-sclctclr tertentr.l dengan tetarpn'renjagailclim usatra yang lcorrchisit', rlanrr-lrrtct-a1l ber;regarrg padn 1:r'insip-prinsipclasar pengenaan pajal< yang sehat clan l<6rnpetitii, agar ticlak mengganggLl upaya untr-rlc trr..,i,-rgirutl<ein penerilraan .,.g^.o. Berkaitan clengan itlr, l<ebijalcanperpajailcarn dalerni tahnn 200T erparltetarp diarahkan untulc rnelanjuti.an relormaisi aclmirristrasi clern lrcnyernpurnaan lcebijalcan bidang.pajal<, di l<epabeanan clan culcaii.Penerimaal perperlul<an meliputi lrajalcPenghasilern, Pijal< Pertambahan Nilai uarr-ang clan .Jas;a clarr Pajarl( Penjualan atas l3arang Mervah, Pajal< Ilurni clan liar-rgllrlirn, tjea Perolehan I'lak a.tas 'l'rinah cla. Elangr:nan, crrlcai, nE^ Masul<, Pajak/Pungutan Ekspor, clan pajal< lainrryi sesuatiperatLu'arrperup4a1gttnclangan yang berleil<u, semeutara itu, kebijalcan PNBP erl<an lebih dilitil(berettl<an rnelah.ri peninjauan dan penyempllrnaan peraturan PN[]f) paclei rnasipg-lrasing I(emenLerian/l,enlbaga,antara lain rnelalui: (i) per)yusLlnarl peratrrran perunclang-undangan PNBP, serta evaluasi clan cli llenyempllrnaan 1ar-if' bidang PIVBP, dan (ii)melalculcan verillhasi besaretn PNIJP clan penegalcal lruknrn (law enforcement)di biclarrg PNIIP. Di leiin pihal<, optimalisasi penerimaatl hibah alcein dilal<r-rlcan antarer lcrin rnelaltri monitor-irrg pencairan atas lcomitrnen para clonor dalam ranglra hibath, lchr:sr-rsnya Llntul( rehabilitasi clan rel<onst.rrlcsi clacrarh-cleieraLr*yang terlcenamusibaili bencnna. Di b.idang- l3elar"rjaPernerinLah lr'Llsirt, lcebijal<rrn tahr.rn 200'7 alcrrn diar3hkarr^-pada-langlcalr-langkatr strntegis i.rnir.rlirnempertajali prioritas alolcasi anggaran, ytiitu antara lain r-iirturk: (i) perbail<an penclarpat;r1 aparatur negara clan pensittnan; /ir/pernennhan lcewa.jibanpembayaral bunga utang; (ili) grenir-rglcatan tci.rntitas pelayeinarr dan opermiiorrgl pemeriutahan serta pcmelitraraall aset negara; (iu)investersi pemerintah cli bidang infrasLrttl<Lur ttntttlc nienclr-rlcr-rng kegiatarr el<onomi nersionrrl; /u/ pernlret'ian subsicli untr,rk memtraRtLl rnel-r"tabill.*rr frarga lrarang clrln jasa yang berdampak luas ke masyaralcat; /urlpeninglcitan anggaran pencliclikanse.jalanclengan ermanat UUD 1945; sc*rta /ulr)lces:ine,mlrit,rgal bantuan langsung ke rnasyarakatcli bic-lang prr,.li.lil.,in clan lcese5atan.

t-\i hirl,:,.,:

..

I

t

I I I

t

I 1,, I

I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I T

W

Pl:l[::;tDE f.J F l E t f ,u t S L t t ( t | . J D o N E 5 | A

-4 Di biclang'belanja ke daerah, clalam rarrgl<aperryeler:rggaraan of6lr:mi dcrerah, malca pe.nyerahan, pelimparran-, ,l,.r, 1r.r,iigo*u' r_lrllsan pemerintahan kepacla daerah secL\r'.r nyata clan berlningg.,i-,g jawaiS, jurga diikr'rti dengan pengaturan, pembergian,clan pernanli,ratin -sr-rnrber clerya nasi0nrrl sebara prclporsional, clernJlcreriis, aclil rlan transpur.an, clengeLrr rneurperhatilcan poteusi, lconclisi,clan lcebir[uhan clacratr.'ierkair clepgarr lral tersebttt, lcetlijal<anbelanja lr.eclaerah clalarn tarhrrn 2o0T erl<anfetap cliarahkan untuk: -7;;; ^/y' menguiangi lcesenjangiin fiskal antara plsat clEr' claerair (uertical Jiscal tibulance) clarri ontctr Jiscctt hnb.a-l.ance); mengr.trangi kesenjangan ""t"..i^i-r^i, (ii) pul-rlil<nntarclaeralr ;:elayanan (p'ttblicseruicepr,ouisiangip); lresinilrntrllrlgan llslral lJiscal fiirl nrencl-r-rlcung sustainabiltty) dalarn lcebijaican elconomi- malcro (it,) me ni6gl<eitlian lcapasitasclaerah dtllarrnmenggali potensi pendapatr.,r'urli cllere,rh (pAD); efisiensi t.trtrb.. .toyu nasic,nal;serter /ul rneninglcatlcern merringliat.l<;rp transparansi da^ al<*.tabilitas alolcil,;ibela..i^ l<edaerah./uil !)-elearr berbagai langliah lcebijalcancli atas, clalainrAPIIN 'l'aliun A'gg*rarr 2007 cliperkiral<anrnasih terdapat.clelisit anggafan, yang i.rlcancli5iayai clengarr,mellggllnakatlsumber-sttmber pen'rbifyalarn clerricialcrrnclal lper. negeli' Detlarnt.olgl:t] rtenutttp clellsit anggararr tr:rssb11t, al<an clilarlculca' langl<ah-langkah hebijalcanguri-ta ,nenrpe.olehsurnber pepibir\yaarrciengern bieiya rendah dan tingl<ar iiuit* )/arlg clapat aii"i",.ii."i^.i1*n_lalgt<ah l<ebijal<an sisi pembiayaan clalam negeri iersebLrt cli alcetn ciiti"nrpr-rlr aptara lerirr clengan:(i)rnelakulcein pengelolaanJ:ortclfcrlio sural utarngnegarr.A (suN) rlrelalui latnglcah-langlcah p".n6^yo.u,l Lr-,,rgaclarr lrol<ol< obligasi rlcgara secara't,epatwelltttt, penerbitan suN clalarrirnfitar urltlg rultiali clan rnata Llilng asing, penu.lcariltt tttang (clel;t stuitcLing) surta perlbelii,r' lce'rl-rerli obligas.i.I}egara; /ry'nrelernjnt-l<an' {br"tybctclt) iielrlal<an 1:rivntisasi yarrg pelatlcsanaanllya clilaln-rl<an berclasarlcan lcetentuern yang berlalcq cli persar nloclal;frr/ memanfaatl<an clana elrs moratr:r'iurn unllrl< mernbiayaiprogr.ernr relconstrulcsi clan rehabilitasi NAD-Nias; (iu) rlr(:nggLrnal<arn sebagieipclaln simpanan pemerintah; clan (u) memLerilcan clul<ungan clernl bagi percepatan pembangLlnan infi'astruktur claleun ,"r,-gl,o, l<e rnitr.lap Pemerintah-Swasta. Se me n ta ra - tu ,' d i . si si pem biayaar r luar neger i, langlcah- la^glc a5 i y 6r g di:eptr:t!'antarq leiin melipuLi: mengamanl<airpinjarrrin /r/ luar riegeri yrrng telah clibe palcati clan rencana penyerapan '1:injarrirarr lnar. negeri, bail< pirrjaman program rlleruplln pinjernran proyelc, cian pernlrayarap cicila' /lil polccll< t'ttatrglua.rnegeri yang sr-rclah jatirh [.,r,po. I]alnun ranglcarnenbilyni pernbiayaetnclellsit atlggaran, Perncrintah aha,r nrengeclel:anl<a1 prilsip l<emandilian, clengftn lebilt memprioritaslcanpenclirnaan yang ber-srrrnbcr dari dalarn neget:i. Pendanaerndari lnerr nLger.i alcan cl.ilal<r-rl<ur.r lebih selel<tifclan berhelti-hati, rlengan rnenguperyarlcan l:ebarr pi'jar'an yrrlg paling ringan melalui penarilcirn Pinjtrman il.ngu,n tinglcat 5*.ga yi*g renclah clan tenggang rval<lu yarlg panjanSJ, clnrr t.iclat< merrgerl<il:ntlca.

alcln n1r;r

I I I I I I I I I I I I I I I I I I

Frtl E 5lf-,I N RE PUE}LII( INI)OI{[SIA

W

t

I I I

adanya ikatan pcllitik, ser[a cliPrioritaskan unr.ulc niembiayai l<egiat.Einl<cgiatan yang procluktif. APBN diarahkan untltlc melal<sanalcan anranet[ ]<o'rst.itusi untlrlc niemenuhi hal< wa.ga r.qll^ ertas pekerjaan dan peirghirrupan yang rayalc burgi lcemanusiaan; hiclup sejairtera lahil clan'batin, bcrternpmt tinggal, cla'r mendapatkan linglctrngan hiclup yang bailc dan selrert, s.:rtel bcr.hal< t'etnSieroleh pelayarrari l<esehatan;jan:ri'a^ sosiitl yang rnemu'glcjrilca. pengenrbangan clirinya secara sebagai ,r,ur",,.tJior f,er.rnartabat, 4an menrJapat pencliclil<an yang .r-rturlr, leryak. Di samlring ilr-r, l<e seirnbarngi.rl pernba'gllnan termasulc- clilalamLrya p.,-rgurrggilran perhr tetap Sarrt.rs clijaga agar claPat rnencapai prioriiar"-prioiitos perberilcanlesejahtefairrl masyarakat secara lceselltruhancletnpeiak.sanzran tugas lcencgara4l yang telah dian-rar-ratlcan cralar"t;;;"g-U^cr^ng Dasar r9/r 5. se bagai salah satu folct-ts utama pernber'gr-lrlan nasionerl, negara merutprioritaskan anggaran penclerpatan clan Lrelarrjanegara serta clari allggarall pendapatan clan belanja claerah lrntnk nrernenuhi lcebuLnhan penyelenggaraanpencliclil<an nasitnzrl, clengan mengeilolceisilral selcpralnglcuran'gnya 20 (dr-ra ptrlurtr) persen APBN clan Aplll) untul< pencliclilcarn n a si o n a l ' N a mu n .me n gir r gat am anat ltonstitusi tr ntuk m emper hati l c l n berbagai bictanglai.r'ryiui^.^ lcesehrrurr^,r, auio,,,';^",;.'ro'ir.{rggar^' '-.ilu;,;- 'l'i;t penclidilcarrr-liper^kiral<a' nrasih mencapai lco'ra iJ""t deleipan) persen clttri APBN. Perhitur-rgan "t^* anggelr-an1:e ncliclilca' sebageii *uit"i prosentase terhaclap APBN terseburt aclatah perlranctintu,l (dalaim persen) antara arlolcasi iinggaran-p.l:l^ fi-rngsipendiclilcan cli cleiiamtrela.jer negalra{tidalcterrnasuk gaJipenciiclil< cleini"ggu,'"" perrcliclilca. l<etiilasa.) tertraclaplccselttruhan tiltania negerra(ticlak fernrasulc l<eselur.lr5ar-r 5grrji). Definisi arlggaran pendiclil<^-r'r y^.,g clipakai clerlarri fahu. 200.1 tcrsel:ut [etarpkonsisten ciengan a,r"nui clarlarrn Pasatl3i Ayart (4) tJnclang-tJnclang D a sa r i 9 4 5 ci a n f'a si l l 4 9 Ayar ( l) Unclang- unclang Nor nor .20J.ahu n 1003 tentang sistern Pen<.liclilran'Nasio,ral. seliin itu, pengalolcasiii' errggaf.iir.r penclidilcan jugat--harttssejaletnclengan unclang-Lrnrletng Nornor.3l .1.15u^ 2oa4 tentarrg Pemerintui',^,-,Ilaeiah, yarlg "t"luh rnerlctlpl(.rn Iirngsi pencliciilcan (beserta anggarannyer) clilimpnhlcrllr l)ereral, ser.taUr-r<l^'glce unclang Nomor 14 Tahr-rn2005 ientang Gr,.l. clan L)osell,yarrg rncnclulir.rpg perl:ailcari:l<esejnhleraarrpuru- penciiclil<. Dcngarn clen-ri!<ia',anggararl dilihar *.t ^g^r keselumhan anggarirn yiing ciiguntrr<^n ::"*i:tt:Tperlyelcnggaraall f:t, utrtul( pencliclil<zrn nasirinarl yang rnencrrl<rip selr rr-rrh pi'ogram dan all<tivitas yang bertujuan nnl.ul< nrencertlaslcani<eSiclr-r'an betngsa,baik cli jlsat tno.,[.t., r.li brierah seslrai r-lenganilmanlt tJr.ili.rng t J n cta n g)a sa r l 9 4 S . l Mengacu lcepadn unclang-unclang l)arsar lq4l), pemenuhap a6ggrrfe,l^ pendiclikan selcurarrg-kurangnyazo (dr-ra prrlutr) persen lxrlcarr 5ar'.yai 'bagi ^ l<ewajiban APBN teIapi j.,& nrrBD, sehinggil lie clepai* cre'ga,', ^ nlenggunal<an clefinisi anggaran per-rclicJilran tersebirt cli atas clihetral-rl<an pcrrrenuha'n arnanat lronstititsi dapat clicaperi, bail<rli ApllN n)aupgn ApIlD. Sejalnn

I I

I

I

. I

t

I I I I I I I

W

PRESIC,EN '.TEPUI]I-II( INDONESIA

6: sejctlandengan Llpaya pemenuhan anggerran pencriclilrein, yang jgga sar-igz.r. peuting unt'ulc clisiapkan aclalah p.ogriim--progranl ;reni'gpaternalcsesclain lcualita's pe^clic{ilcan yang ahan ,ne^3acli panclrran nasionerl ag.rr pengalokasian anggararl-pericticlircan clapar-el'ektif cta' nyata. II PAS}AI, DDMI PASAL PasarlI C u krrl rj e l a s. Pasal ? C u l i l rp j e l a s. P a s a l3 Ayat (l) C u h u pj e l a s . Ayat (2) jelas. Culcr-rp Ayat (3) C u l <r j e l a s. rp Ayat (a) Penerirnaan perl:ajakan sebesar Rpr iiO9.462.000.000.000,00i r nar (l ratLls .sernbilarr triliun ernpait r.atns eltanl puluh ch.rarnil.iar n_rpiah) terdiri atas:

ftjalc clakunnegeri zll I I l{ak (pPh} 6r.nglrasilr:rn ,411I I P[,hurinyalcbrrmiclangls

( c l a l a r t rn r l i i a h )

t

I I

t

I I I

l,

I ':'t'i

I

l,,

ll

I

alunt 4l l l 1l p[,I"r minyal< burrri 4l II l pl1: grs alrul -4tl 12 Plh rrorurigrs *'4Il l2l Pphnasat 2l 4l l l22 p[,lr llasal22non irnprr.ll1l23 pl)hp"lsal22 irrrprr. . . 4t l l24 ppli pasal23 4l I125 pph pasal25129orarrg prilxuli 41 1126 pph Fasal2S/2g tr,nl.ur ,ll I l2Z Pptrllasarl26 4l I t2B ppfrfinuldan lislcr,rl llrar negcr-i

49,1. i.600.om. 59 0rI),cx) 26I .698. 300.0Jo.(xlc,ff) 4 I .2.t 1.700.000.000,00 l 6.0711.300.0o0. 000,00 25.169.4m.0m.00iC,00 220.4 56.600. ff)0,00 ff)o 31.90ii. cdn.fin.000,00 s.546.300.0m.Ocx),00 I 9.4 900. 9.1. 000.000,00 24.659. (x)0. 00 900. 000, 2..t65.200.000.0m,00 B(i.B{tz.700.un 00c,00 r 3.989. ftx).000,c(] 900. 32.512.700.ffn.000,u)

rlI 12 tLrjak

t

I I

I

I

I

I

I

W

PRE SIDE N REPUBLII( II{DONfSIA

t t t

I I I I I I I I I I I I I I I

I

4112 llajakp:r.tarull"ilran rrilid [u,.rrrg, jasa tlurr rltur pjalc pqjr"rakul atas banrng mcwalr (lrlrNdiur llpn[3M) 4l li1 ftal< bunritliur bangr_rnan (pRti) zlI 14 l3ea lxrnlelutn hak atas tanalrrlan . krngurrarr(Bpfll'R) 4l 15 penclaJ:alan cril<ai .1 116 Pendalxrtrrn lainrryer 1>rqjalc b. I\akpr-claganganirrlenrasbnal .l 12l Perxlal)crtan bearmsulr 4 I 22 Perdal:alarrp{ak/pungutan clis;rr

r6 I .0.14.200.cff). ftn,00 2 t .?67. 000. 00c. 000,00 s.389.900.ffx1, [x)0,fi) .[2.034.7fi).0u). 000,00 3.157.500.fin.cx)0,00 l.l.870.,t 0U). 00. CXn,0O I 4.417.600.u)0.000,00 452.8C().000.ffX),00

Per.snl 4 A ya t" (t) C u rl crrp l a .rs. je Aya r (2 ) Or-rliup jelas. Ayat (3) Bagietn petnet'itrtalt rltas labft lJaclan userhrt Milil{ Negarit (LtUtvlN) ier)-nelsLll( rrl' Peltarninei (Persero) seci.rr-a r.ata-rata" r-lilritr.r'g berdi'rsarl(an pel'senclari lcelrnfungan 50 bersih l:ltJMNtalrr.r.1za.glalrr setelah clik.eneiltan pajal(. Ayat (,1) Culculrjelas. Ayat (S) Pr:nerimerarl rlegnrerburlcanpar.la11 ltpilr0 926.gii-/.,T83.000,00 .sebesarr (ch-ra ratlls sepult-lh trilir-rn sernbilan rat.Lls rlrrir purluh en^m rniliar. semll-i-lan ratlls lirla puluh tr.rjtrlr juta turliil-r .ut..,, ciclaryra' 'r.rl,1 tiga ribrir_r_i piatrJterclir"iatars :

a. Penerirnzuur stl.nl;cr clayaalan-r .l2l I l)enclaprtan mir.ryarl< bunri 42lll l per"rclalxltarr ryalc mir l;r,uni 4212 l\ndirprtan gas akurr 4212ll lbnclr.q:ntan arar-rr gas 42 I 3 [trrcla6:a.trrrr lxrtarrrbangillturnLn rr 42 131I l)cnrlrr;lirtan irtrantetzrp 421312 librrclapllanruyaltilxitrrlxuzr 42Irl l)crrclapatan lrclrr_rLarnrr (detlarrr rtrpieilr) l.l 6.25fr.9 OOC|. I'1. Om,CX) I 03.903. 700.CX}C OCx),&) I 03.903.700.Ocn ffJ0,fi ) 35.9Ug.0rJ0. (xX),(x) u)0 35.989.O0C. OICO,0O 0O0. 3.564.2 1,t.000.00,0,00 59.246.&)C 0O0,(X) 3.5&1.968.000 0r30,fi) 2.550.000 000.000,(x)

I: I

Ii r.,

..r.r'qwffi

42141Pcnciapnta u,,,

'\\i

,i.

,

I I I I I I I I I I

W

tf,1:ltiStDL-N

f ?t : P u E ] t _ tt ( t N L -O t \ t Es | / . ) .

tj 4214I 42142 Ibnclapntan dana rr:boisasi

l .3cr2. 000000,tx) ft)O. I .2l',l. m0.000. 000,cx) 31.m0.00c.(n0,00 250.m0.ffn.cxJo,00 250.000.m(C.Un,00 "' 19.100.CXn.0m.c00,00

i i 9. r 00.u$.tD0.000,00 45.570.&13.783.(X)0,00 8.257.4B9.294.&n,OO 2.5tr4483 fi)0,fi) 7.287.484.UyJ,N 6. 1I I .4B7.733.0Or0,0) 2. 128.ft1 . l4 3.0013,00 I 2Cr).253.m0,00

Penclalntanprovisisurnber dayahutan jruzur 42143 pendaprtan hitl< liengtrsarlulan lrrrtan 4215 Perx.Lrpatan lrril<arran 42 I 5l I Pcnclalxtt;ln , lxrilcruran b. Bagjarrlrmerintah atas lalvr IIUMN 4221 Bagianlrerner-irrtatr lalxr IIUMN rftrs c. Penerirr,ann neg6\rcr bulctn prljak lairrnyn 423I I Itrrclapatanlxqjualan lrersil prul Llcsi/sitaan r ' 4231I I Perrdapatan pnjuaLru.r lnsil lxrlaniarn, l<ehu buran,dan pertelnrran 423| 12 ltndapatan lxnjualan hasil en-nlcarn 1xt clanpedlcanan 423113 ftnclal:atan;rrlualarn ]rasil larntrang 423Ll,l l)enclapa n penjuulatrr ta trasil.si taan/ rarnpasandan lur.la pcrringgeilru-r 423I l5 lbndagntan lxrrjr.ralarr olrat_olxrtan dan hasil farmasi lainrryit 423116 ftnclEratan p4jualan inlbnnasi, 6rner.bilan,lilm, survey,lruretaan, clrn harsil cetal<an lairrnya per!rrakut<lol<r-rmen..dol<r"rnrer_r 4231lT lxlelangarr 423 I 19 Pcndapatiln penjr.ralar r li;riru rya 42312 llenclapatarr aset lxry'rurlan tl23121 Penclalxrian pr4jtrarlan rrnah,gcrch-rrrg, n barrgrrnan,clan ttrrvrh 423122 Pendalntarrlxrrjualan lcenclaraetn lJenlr()l,or --. 4231?3 Penda;ratan , pcnjualan*rvar lrli r--- 423t29 }lenriapntan ;xujr"ulan as:t lainr.ryi.r 1,ang ,-' txrlebih/rtrsal</clilrnpuskzur 4231 Pencla 3 palarrs:rvrr 423131 l,cnclapal.an nrrnahclinas/rrrrrnlr seiva ncgcri 423.132 Pcncizrl.xtfan grlurrg, hangrrnan, srw;r clan gr"rclang 423133 ltnclerpatarr sewatrncltlxnca

. , ber.geri,ll(

t

I I I I I I

I!

I r

s.0u1.970.u)0,00 307.912.000,00 2.492.316 OrCO,0o ?6.845.790.Off),00 101.5.18.cx1O,fi) 622.282.A.)0,(n 25,035073 0ry0,00 l.OBb.BB7.UD,00 33.91 l.2ir2.OtD,OrC -/09.0u),00 13.(120 r8.529089.Ory),&) l.it25.t'l2.ffX),00 423139 l)cnrlirlxrlarr

I

t

I I

!$dr+lc*orql*n5Epre{w'lffrli'l1lsl8Fs&lrfir'*sot{t{[email protected]

?F%6r1u{.*rg{Jrqrl.,&t!5;n:{br},r.f

i{oirtst$tqw$qp6.{fGrrrl,iirspd,e^.,

T I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I

,:t :. .'

PRISID[ N REPTJBLII( INI]ONESIA

W

-9

l

s:(:wa berxla-bencla Lal< l.lcrgctal< Iainnya 42314 Penclqxrlianjaxr I

423139

ftutlalnlan

423141 penclalntan rumah saldtclaninstansi keseltrlarrlainnya 423142 ftnclalntan ternpathibuan/ tiinurn/ rnr)$eurn dan pungrrlanusahapatiwisala alarn (pUl.,A) 423 143 Pcrrtiapatan stuat lcetenurprr, visa, lxrs[$r, SlM, SfNl(, rhrnBpliB 423144 ltnctapatan tral<clanprljirraur 423145 f,cnclalxkursensor/lcarrntirn, lxngatvasalu/ lxrnedl<saarr 4,23 46 penckqrrtarr 1 jasa terurga, 1xl<erjaurrr, in{bnuasi, pelatihan, fcfmofogi, pendap{{tar.lpN,pcrrclarlxrlar"r l3 D.IBC pel<erjaau cultai) clari fiasa 4'23ltIT Irenrlalxtanjrrsnl(antor Un rsrrn Agarna 423I 4{} f,eflclafntan jasa ban(lar. nclara, kelxlabuharran, c:lan lrcnavigpsian 4.23149 ftrrclaln{an jarsa lainnya I 42315Penclapatan II jtrsa 4231Sl l\:nrlaprtan jasa lcurlxrga lccrrangar.r fiasagiro) 423lS2. penclalxrtan prrryclcrrggat.aan jasa lclelairnruril<asi 423153 Penclapatan iur.rnlclanglrrrtulc lbkir mislrin 423 I 55 penclrrl.xrtzur g:nagil.ran biaya prjal<_ p4jarlc negpraclengan {urmt fxrl(sa +23157 ltnclatrxrtarr lekurg bea 423158 Penrlal;atan binyer g:rrgrrn-rsan pilrtang clanlelangrlegara -:-*-- 42315b Ibnclalnran jasa ll lairrrrya 42316 ltndi:rlxrtan l:ulcnnp{ak ctari}uar rregen 423161 Pcnrlalxtaudari perrrhriarn srrraL lxrjalanan llepLrblik nclonesia I 423162 Pcnt lagratnn jascrlxrlgrlrr.lsrur clari clokr_rrnen lcortsrder 4232I Fenclapata4 lcpjalcsaan r lxrirclilarr cku 423211 Ptlrrclapartan legalisasi lanclaternga.rr

536.282.000,&) 9.397 52.526.0cr0,cx) .7 r.930.$Js.690.Ocxj,m

20.Cr69.382.0U),(xl 2.354.47 1.2s',i.0c10,00 2.9'36.9tt9.,1't0U),00 3. 4rl.788.490.000,00

.

r.7 54 .-/g tI .O35. Off),CIl

64.9?2.350.000,u) 2U9.3t.f..22't 000,0c 1.6.15.62:1.000,00 2.r20.o27 r'7. .2 cxn,o0 477.95c).738.000,00 820.000.ur.m0,00 5.469.058.Un,U) 3.025.600.fi)0,00 28.s27.961.000,00 i!5.lB4.0 1.000,00 t 699.460.B39.(X)0,00 310.155.927.mo,tn 2r].{J90.927.&n,00 1t81.265.fi)O 0c)0,ff) '2'7.573.415.Cn0,fi) 1.057.B56.000,0r3

;ri.i

;;. ; ; .:':'.-':

Arnl)lr)

l)errr-lArnl,,,,

-.',' ;ft'. '

.1,."'

il, ,,,'

I I I I

IfIIESIDEN REPtJBt-tl( TNDONL-St/r

W

10250.459.mrJ,00 615.3(n.O00,00 1s.759.O(n.U)0,00 8.525.600.000,fi) 1.365.200.000,il1 5.597.840.3 I 4.C00,0,0 4.63t.979.130 00c,&) ,,i ,j 27.00tJ.385.mrO,fi) 15.510 0c0,00 938.t137.289.000,00 4.C)18.991.ff)O,u) . 2.453.685.000,0rc 1.250.000,00 1625.035.0q),00 lg.o2l.fiD,ff) 7.850.929.172.000,00 7.850.fin.fi)O 000,00

t t

I I I I I I I I I I I I I I I

423212 Pendayntan pengesa.han surat cli txlwali rangall 423213 Penclalntan uang ureja (leges)clan r.rlxrh pacla paniteralxulan pngadilan (practiLln) 4232I+ Itnclaprtan hasil claicla/tilangdan selngrinya 423215 penckqratan or.rgkos pcrlcara 423219 Penclnlxtanlcejal<sivrn clanlxrnAihrl laimyrr 42113 Pencla;ntan I pxndidilcan 42:l3l I ltnclapatan trnngpndidikan 423312 penclapalem r"rarng r{ian rnaslilc, lcenaikan tinglcat,clanal<lilr prulidikar-r 4233l3 tJangrlian urtul< rncnjalanl;an pr..rlct.il< 423319 lbnclapatanlrncliclilon lainnya 42342Pcnclapatan lxnerinraar-r dari keurbalibclarritr tahrm arregarztn yang lal.t 423'l2l Pcnerirruunlcenrlxrli belar{er pepprvai puse\t 423422 Penerjrrraan l<crnbali belanjalxrrsiun 423423 lrenerinnanlcarilxrlibelaqjaluinnya rupiah uruli 423rl2rl penertnaanlcernlxlli Belanjalain piqjar.rran LN

'

42344 Pendapat:an lxlunasarnpiutang 42344I ltnclapntan lxlurrasan piulang nonbendalrara 423442 l.trrckrpatan p.nti nrgi atas frelunasan kcmgianyang diclerita olehnegla .l.p/,lGI?) (rnasr.rlc bnclalrara 42347R:rtrlapreilan lzrin-lain 42347 Pcnerjnvran i kelrtrrli ;rrsclcrit/ uang :-: nrul<a gqji l%rrerirrraanclenrlalceter.larnlxrlarr -423472 penyclesaian : lxlreqjannpr:rrrerinlah 42347 Pendalntanlcerrlxrli/gur ti rrrgi atns 3 n lcer.ugian 423,175 PencJapatan clcrulirlxlanggir.rn cli biclang pesarnroclal t12347 Penda6ntan 6 dari Ger.al<an Nnsiolir.rl Rehabjlitaui llr.rtandtrn Ial urn (CiNl{IIJ I +23479 Pcndaqxikrn anggar:il1 lain-lain

929.172 mo,o0 I I.91t I g.Brl5.Oft),fi) 3./t 2.284.821.000,(x) 1.960.426.000,00 l.8lB.67fi.fiX),CX) 13.&D,UlC.(Ao,ff) 4.200.ux).&)0.0cn,00 7.'/24.355.962.Un,U)

P a s a l5 .

.

t

'.-

. -

.,1r f rl: ' ; r. nr{rtf rarilrt-*si*&tr"tn^r'

I I I I I

W

PFtIstt)[.N RE PIJBL.I}( INDONESIA

- l1 Irasal 5 Culcupjelas. Pasal 6 Crrkup jelas. Persal 7 jelas. Cr.rkurp Pasal B Ayat(t) Yang dirnaksurci clcngan hasil oplimalisasi aclalali hasil lebih atau sisa dana yang cliperoleh setelah pelalcsarnaan claii snatu l<egiatal yang target sasarannya lelah dicapai. Hasil lebih ertau sisardana ter.sebtrt selanjutnya dapat cligr-rnalcan untuk rneningl<atlcansasaran atai-lpLln l-tntul( lcegiatanlainnya clalam program yang sarn6r. Yang dimalcsu.cl clellgein penirrglca.tan PeneriuraanNcgara Bulcal l)^jal< (PNBP) aclalah t<etEtritranrealisasi pene.imaan clari target yelng clirencanalcan clalam APIJN. Peninglcatarr lrenerimeian tersel:'t selanjtttnya ciapal" cligttnalcan oleh kimenteriin/lembaga penghasil sesuai dengan lietentr-rinperlrncrallgan yarlg ber-ra*u. I-^t'g diraalcsucl.riengan perubahan pagll Irinjalman clan Flibarh l,uerr. Negeri (PFILN) ac{erlah peningkatan pagu plll,N sebagai apibat aclanya -cian luncttran pinjaman proyel< hiberh l,-ru. negeri yang bersilht n.r.tlti years' Tidalc termasulc dalarn luncuran tersebnt aclalih pI.ILN yang belum clisetr-rjui clalam APISN tahnn 2oo7 clan pinjarlcrn yarlg bersurnberdari l<redit. elcspor. Ayat (2) C r-rku p .j e l a s. Ayat {31-Cultulr jelas. Ayat 141 Yang clirna.l<sud_clengan clilaporl<an Pemerinterh lcepaclaDpR scl-lehrr-. clilaksanal<'an aclrrlahrlengarirnengirimkan temtxrsan spr.atpeletnpal perttbatran rirlcian/lrergeseran anggaran clnri Departemen l(elangarr kepada DPR berdasarlcan usulan lciinenterian/ rer'baga.

t

I I

t

I I I I I I I I

t

I I I

Yang

t

I I I I I I I I I I I

W

':,.IEStDEhJ REPUT3I-II( INDONESIA

t2

Yang dimaksurcl cleugan dilaporl<einpt:lalcsarnaannya clalam ApllN Perubeiltatl adalah rnelaporlcan perubahan rincian/p.rg".".o,r yerng clilakr-rkansebelurn APIJN Pembahan 2oa'7 cliajulian lepada Dp]t. Sedanglcarr yang clirnalcsucl dengan clilap,tr.lran peialcsar-r^"r,rrya clalanr laporau lcettatrgan pernerintarh pr-rsat. aclali,rlirnelaporl<an pJ,.irl:ah16 'irician/pergeseranyang crilalc'kan separ:rjang.tarru' 2oo'T . l)asal 9 je C l rl cr.rp l a s. f'asal l0 Ayat (l) C u ku p j e l a s. A ya r (2 ) .Jurnlahclairabagi hasil Lersebultermasu[<: 1' Pernbarlt-ut]-l<el<ltrangan dtrna bagi frrro^il tahuD 2000 2005 se b q sa rR p 2 3l.42B.92.o.ooo,ooctui r eitr r .r ( tiga puhS satn r l i l i l r empat rattts clula pr.rlr-rh clelapanjtrta sernbilan rziturs4r-ra 1lr-rlr-rlr ribu rupiah) yang tercliriclari: i, DBFI P.rjalc ii. DL]II SDA

t t

I I T I I I

(dalarn nrpiah) 5.057.000.000,00 2 2 6 . 3 7 19 2 0 . 0 0 0 , 0 0 .

*surnber pembiayaan untulc kelcuu.angflrr pernbaryar-an clana bagi hasil tah.rn 2000-200s tersebut l:errrs^l cleiri p.,rggr,-,^o. I?elceningsalclo Anggaran l-ebitr clan tercertaI clailarr., ir"rribioyaan perbeurkan dalam negeli. 2{)llFI -atas pertambangar} urnum-royalti penerirnetan proyelcsi *-- piutalrg rlegara trasil prodrrLsi battrl"rara se besrlr R p 3 , j t 4 8 . 8 3 3 . S 3 0 . 0 0 0 , 0r0 g at r i i i u n s e r a t u se r n p a t p n l u r h ( i delapan mi l i a r cl e l e i p anatns tiga pr r l' h tigajr .r talim a raLus r tiga 1:trh.rtrriltrr mp i a rh ), , Ayat (3) e C u rl <ujp l a s.

t

I

r-"':q?aqmrww _ 4ti4MqrqqFF-k-t **. '#tutbrryslr'r'*qtw*s rsti rHi iEr,rltH4p{!r{! lrtffi '*saur,or*rtFjfl.alsq",.*4fir

Ayart ('l)

rrrrffi.4frryffirs,*.r**!-

I

il

I I I I I I I I I I I I I I

W

13

,,,'lijl(i))t',

F R I i S t T ) EN REPTJBLI'( INDONESIA..i,:

Ayat (zt) ,, .1.. j r. j 'Jt.ttnlah clana alolcasi lchusus terscbut termasuk pemtrayr.rr.an lcelcurangan clanat alolctrsi l.h..-lsll;-"" tahnn 20os sebeserr Itp l '6 0 0 .0 0 0 .0 0 0 ,00 ( satu *itiu, .r r **, r utur sjur ta r ur piah) .s ur r l ber pernbiayaan kekurangan peml:ayarern clana alolcasi lcSusus terlun 20015 terscbut be,asal .tari penggllnaan Rel<er-ri'gserlcloA'gg1'a. l,ebih clan tercatat clalarrtp.mtluyi^,-, p.rt,u-rrt.a1tlalerrrr negeri. Ayeit (15) C u h u p j e l a s. Ayat (f>) D a n i l p e ri ml ra 'g a r r sebesar ., ltpQ50.Q 1?.7sr .0s0.000,00 ( cl' i r r ^Lt.r s lima puluh tlilir.rir tiga ratus crnpertpuluh clr-ra rniliar tqjr,rSrattrs lima pulurh satLr juta lio,u puluh ,iu, r.r.,fi^r,;, setcla6 dilcr.rrei'gi pembayarau kelcttrangernDllH dan DAI( tainrn 2oo0 sampt.ri clcngarr serta bagiarrctaJ'ah atu* proy.r."i'pr"i"rrg 3095. rr"6*,-,.a hasil prorlr,rl<si ! tr'a[uberra, l.erdiri atas:

(clalanrrrrpir.rh) l. Dana Lragi trasil (DBI_l) a. Dtlt-l per.pajalcan i DBI-Ipajak pcnghasilan l)ajal< pasal 2l pcnglrasilan - Pajalr perrghasilanpasal 25/29 orang pribadi ii Dlllt pajalcLlurniclan llangunurr iii DI3I.I[]ea per.olehan ]lali atas 'fanah rlarr Bangunan b. llBFl Sumber Daya Alarn, i Dti}.l Minyal<Bunri r' ' , i, DBH Oas Alam. iii DBl"l Pertarnbangan Urnum - llrrtrn Tetap r Roynlti lv-DBtt l(etrtrtanan . _-- - Provisi Surnber Dava Iluttrn - Iura-nllak pengu"il,oun I_lutarr - Dana Reboisasi v l)Bl.l Peril<anan 2. Dana Akilcasi[Jrnurn(DAU] 3. Dana Alokasi l(tiusus (nnfiy. er. DAI( biclnng perrclidilcan ' b. Dr\l( biclanglcesehatan c. DAI( biclanginfrastrulctur. i .Jalan ii lr-igasi iii Air bersih clnrrsarritasi 6 5 . 0 8 0 . 9 8 86 0 0 . 0 0 0 , o 0 . 3 3 . 0 6 01 9 7 . 4 0 0 . 0 0 0 , 0 0 , 7 .4'7,1. 0.000.000,o0 04 6.98I.000.000.000,00 493.040.000,000,00 20. | 96.257. 00.000,o0 4 s 389.900.000.o00,00 32.020.7L)I .200.000,00 15. 82.7 0.000.000,00 .A7 I t . 6 2 3 .I 5 0 . 0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 2.851371.200.000,00 . ,t"t.396.800.000,o0 2 . t \ o 3 . 9 7 . 40 0 .0 0 0 ,0 0 4 l . 51 9 . 2 0 0 . 0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 973.600.000.000,00 2 4. 8 0 0 . 0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 520.800,000.000,00 200.000.000.000,00 | 64 .'7 .400.000.000,00 87 I 7 .0 9 2 .5 0 0 .0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 5 . 19 5 . 2 9 0 . 0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 3.38 I .2',lO.000.000,00 s.032.740.000.000,00 3.I I :t.060.000.000,00 8 5 7 , 3I 0 . 0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 l .0 6 2 . 3 -o . 0 0 0 0 0 0 , 0 0 / . c l .D A t (

t

I I I I I

I I I I I I I I I I I I I I

PFiESIDEN R E.PtjLtt.II( INDONISIA

-t4

cl, DAt( bidarrghelautan dein

perilcanan DAI(,birlcrng ;rer.tanian f. DAI( biclangprasrarat-la pemerintalrarr DAI( hidang lirrgl<ungan b. hidup

Q

l. 100.360.000.000,00 | .492.170.000.000,00 s39.060.000.000,00 3 51 . f 1 0 . 0 0 0 . 0 0 0 , 0 0 :

Prrsal i I Ayat(l) Ccrltr-r1r.jelas. Ayat {2) D e rn eo to n o rrri <ttusussebesi- If t l I1p4.0.15.7413 000.000,00 ( em pat tr i l i r ,r r r crn;lal p]-llt.lh lirna milinrrtr,rjuhratLlscrniriu prilLlh dclapan jrita ,n-rpia5) te rcl i ria ta s: 1 ' A l o ka si D a n a Olonor ni l( httstts lccpacla Papua un[tr l< penr l r i ay agr p pentlidil<arr 1:eninglcatan clan lceselial-arr, sesl.laiclengarrpetentusrr yang cligarislcein clalarn Undang-unclang Nonror 21" 'l'artrr-rn I ?OO . tentang otonomi l(truslts bagi Prcrvinsi Perpua,' yarlg jlrrnlarlipyi,r setara clengan2 (dua) persen clarri pagrr clanri illolcetsi ,,r.rr,', (DAU) . secara nasional dan berlalcr,tselarnar20 latrurr se.jal<[atilrn ,2OO2 sebesi'rr" RPi3.295.748.000.000,00 (tiga trilir.rn clua r-i.il.r.rs sern5ilap pt'tlLthlirna r1riliar tr-tjuh rztttrs clelalranjrrta r"rrpia5); 1:r.rlr.rh ",ttpJ rlan '2' Dana tarnbahein clalarn ranglca otorrc)n'ri khr-rsus bagi provi.si Pallttal, yalrg teru[arna clitr,rjul<an nntulc pern]-riaya^,-, p.,rfbnrngLlpar) infraslrttktutr, sebeigai 1:elalcsanaanl.Jnclang-r-rnclarig ]iornor 2| Tahun 2001 tentang Otonomi l(husus bagi Prlvinsi prfruri1 plsal l];l aya't (3) hururf f sebesetr ltp'750.000.000.000,00(tLrjuir rntus lirna pulLrhrniliar rupiah). A.yat(3) D tl g p e n yci su aiansebesar t{ p4.406.100.000.000,00 em par ( tr i ti r - r n el-ypatraL31s.erIaIrI rniliar serarLr.is rultiah) tercliri clari atis: jurta l . D a n a p e n ye s uaian ser .lesar ltp6' /4.a46.700.000,00 ( enar n r .atus tttiutr p.-lltth empat miliar cmpitt ral.us ernpal- pululi enarl jutir tudt'tlr ratus ribu rupierh) clialokasilcan l<illacterprovilsi yor,53 rueneriuraDALI tahurn2007 lebifr kccil cli-ir-i talrrrn urligr,r^r, ',i005; 2 ' D a n a t p e rl ye suaiausebesar ltp168.466.800.000,00( ser atr r s ener .r .]l puh-tlrclelapatn nriliar euil.ltlL ratus enam pnluh .nnr-,-r jr.rta clelerl:arr ratus r:ibu rulriah) dialolcasilctrn lcepac,ler cltrerrh )r,*rig rLrener.inra D A tJ ttth ttn 2 OO7lebih lcecilclali tatr r .in angger r an 12006; cla;i

lj. l)anar

t

I I

t

I I

t

I

I I I I I I I I I

$frMy

*$.:,r,J47

PFTESIDE N REPIJBLII( II.IDONESIA

..,,.q1?1;,}t*l,

15 3 ' D a n e t p e n ye suaicr n sebesar l?p3.563.186.500.000,00r i ga r r i l i tr n ( lirna rattls enam pululi tiga miliar seratus cleleipanpr-rlulrenarl juta lima ralus tlbu ,',-t1ri^t',; yang clialolrasilcanl<epada daerarlr tertenr.u rr'r!,r.r. 1:renyecliaan air"ur-,u cran llrasarana nsir< , . in frilstrulctr-rr jalan jan lairrnya. Pasal 12 Ayat(l) C u ku p j e l a s. Ayat (2) jelers. Cr-rlcr,rp Ayat (3) P e trrb i a ya a n ,cl e fisit ar lggar an setr esar ltpr l0.5 12.8./6.2 31j .000,00 .. (empat pultth trilir-rnlinrriiatrrs clua belas rlririar clelapan rert.rrs r'ylrir pttlurtrenam jr-rtaclua ratuis tigeipnlrrh lirna.'ilrr..r r.,1ria5)terclir.i ertas: l ' P e mb i a ya a l lD er lamNeger i sebesar I?p55.o6:B .296235.000 ,00 ( l i r na pt'tlt-th lirna triliurt, .tta* pr-rlnha.tajart rniliar dr-raratus sernbilan pt-tluherlanl jutta clura ratr-istiga puh-rirlinii:rril:n r.upiali)terclir.i atas:

a. I)edrarrlfl;rn rlalarnnegeri lr. Norr-lrrlnrrkandalarnnegcr.i i llivartisr.ir:i (rretcr) - Pencrinraan privalisasi - Fcnyertnanrnxlail negaru ii l-brljualanasetprogmrrr rcstrul<turistrsi 1:erhr.nl<an iii Sr"rrat uterrrg neg:rra(netr:) iv f)nlatngelnirrfiastnrldrrr

(rlalarn r-upierh)

t .,

t

I I I

t

I I I I I I I I

12.962.O28.920. (x) fxx), (6.267.315.fi)O, 4'2. | 00 ?.(f,rO. 00iC. 0O0. 000,ff)

3.300.rnO.m0.cxn,00 . I .300.00'0.fiJ0. 0(n,0O

1.500.fi)O.fin.ffx),00 40.6(X.26'/ 5 0cu,0c .3r -2.000.cxx).ft)O 000,00

Pe|rbiayaan Perbettrlcan ctalam nege ri l-rerasal clar.i rcl<e'ing *P crn e ri n -L ecl i Banlc Incl.*esia sebesar Itpl2.962 oza qzc l .00o,oo ih '(dr-rer belas t|ilir-rnsernbilan rilttts enarn plrlr-rlr clrrarniliar clgn purlr,rlr jt'tter sernbilan rattts ciucr purfuh clelaparh ribr.r r-upiah) ter.n-rarsurl< penggllrlaarl sAL, sebesar I?p233.02g.920.0oo,o0 r-arrlrsrrgcr {crr.ra pulurh tigarrnilierrclua cielaparn jutat :iernbilan rait\.rs ;n-rlr-ttr dua p*lu5 r.,piah) untuk. nrembiayai lcelcuangr,r-,' l!:,_ f.,rbayaran DBI{ crar' DAI( clari berbagai daerah teilun 2000 *r,7r-,p"ia*,-,gr.. ta5un 2005. P ri va ti sa si n e to mcr upalr atr selisih anlal' tr pene' lm r an pr iv ati s as r clenganpenyerfaar,-o,lal negara.

I),. I r: lz c I t-r ,:r .r ,-r

PRESIDE N REFUBLIK INDONES',A

-16

tl llt

Pelaksanaan privatisasi dan penyertaan modal negara diatur lebih lanjut oleh Pemerintah. suN neto merupakan selisih antara penerbitan dengan-pl*b"yrr*rt pokok dan pernbelian kembali. jumlah rupiah penerbitan, pembayaran pokok, dan pembelian kembali surat utang negara diatur lebih lanjut oleh pemer-intah. untuk mendukung pembangtrnan kelistrikan di Indonesia, Pemerintah akan memberikan surat jaminan pada pernbiayaan Proyek Pembangunan Listrik menggunakan pembangkit batubara sebesar 10.000.MW dengan memperhitungkan resiko finansial yang mungkin terjadi. . 2. Pembiayaan Luar Negeri neto sebesar negatif Rp1a.555.420.000.000,00 (empat belas triliun lima ratus lima puluh lima miliar empat ratus dua puluh juta rupiah) terdiri atas:

(dalam rupiah) a. Fenarikan pinjaman hrarnegeri (bruto) Pinjamanprogram - Pi4iarnan proyek b. Fernbayarancicilan pokok utang luar negeri

40.274.5&.000.000,00 16.275.000.000.000,00 23.999. 580.000.000,0o ' -9. 830.000.000.000,00

Pasal 13 Cukup jelas.

il

lr It lr It

t

I I

l:

Pasal 14 Cukup jelas. Pasal 15 Cukup jelas. Pasal 16 Cukup jelas. Pasal 17 Ayat (1) Laporan Keuangan Pemerintah Pusat setidak-tidaknya meliputi Laporan Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, Neraca, Laporan Arus Kas, dan catatan atas Laporan Keui.ngan, yang dilampiri dengan laporan keuangan p"ru*"haan negara clan badan lainnya.

Ayat (2) . .

I I I I I I I I I I I I I I I

PRESITJE N REPUBLI}( INDONESIA

W

-t7

Ayat (2) Yang dimalcsud dengan Stanclar Akuntansi Pdmerintahan adalah Standar Akuntansi Pemerintahan sebagaimana ditetapkan dalarn Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahari. Ayat {3) Laporan keuangan yang diajul<an dalam rancangan undang-ulclang sebagaimana yang dimahsud pacla ayat ini adalah Laporan lieuangan Pemerintah Pusat (LI(PP) yang telah diperiksa oleh Bpt( dan tejah memuat koreksi/penyesuaian , (audited. statements) Jinancial sebagaimana diuraikan pada Penjelasan Umum Undang-unaang Notnor 15 Tahun 2OA4 tentang Pernerilcsaan Pengelolian dan Tanggung Jawab Keuangan Negara, P a sa l 1 B C u ku p j e l a s.

TAMBAT{ANL}IMBARAN NDGARA REPURLII( I}\DONtr,SIA NOMOR 4662

t

I I I I

Information

191 pages

Find more like this

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

298554