Read 03 Daftar Isi Laporan Semester 2008 Cetakk.pmd text version

Daftar Isi

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR ISI .................................................................................................. DAFTAR TABEL ......................................................................................... DAFTAR GRAFIK ........................................................................................ DAFTAR BOKS ............................................................................................ DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. BAB I PERKEMBANGAN EKONOMI SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008 ..................................... 1.1. Pendahuluan ........................................................................ 1.2. Perkembangan Indikator Ekonomi Makro Semester I Tahun 2008 ..................................................................................... 1.2.1. Pertumbuhan Ekonomi .............................................. 1.2.2. Laju Inflasi ................................................................ 1.2.3. Nilai Tukar Rupiah ..................................................... 1.2.4. Suku Bunga SBI 3 Bulan ............................................. 1.2.5. Harga Minyak Mentah Internasional ......................... 1.2.6. Neraca Pembayaran ................................................. 1.3 Perkembangan APBN Semester I Tahun 2008 ...................... 1.4 Prognosis Ekonomi Indonesia Semester II 2008 .................. 1.4.1. Pertumbuhan Ekonomi ............................................. 1.4.1.1 1.4.1.2. Pertumbuhan PDB Menurut Permintaan Agregat ...................................................... Pertumbuhan PDB per Sektoral ................... i v vii x xi I-1 I-1 I-2 I-2 I-8 I-11 I-11 I-13 I-14 I-16 I-17 I-17 I-18 I-19 I-19 I-20 I-20 I-20 I-21 I-21 I-23

1.4.2. Inflasi ....................................................................... 1.4.3. Nilai Tukar ................................................................ 1.4.4. Suku Bunga SBI 3 Bulan ............................................. 1.4.5. Harga Minyak Internasional ..................................... 1.4.6. Neraca Pembayaran ................................................. 1.4.7. Prospek Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2008 ............ 1 . 5 Prognosis APBN Semester II Tahun 2008 ............................ BAB II PERKEMBANGAN ANGGARAN PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008 ...................................................................... 2.1. Pendahuluan .......................................................................... 2.2. Perkembangan Realisasi Pendapatan Negara dan Hibah dalam semester I tahun 2008 ........................................................

i

II-1 II-1 II-3

Daftar Isi

Halaman

2.2.1. Realisasi Penerimaan Dalam Negeri dalam semester I tahun 2008 .............................................................. 2.2.1.1. Penerimaan Perpajakan dalam Semester I Tahun 2008 ................................................. 2.2.1.2. Penerimaan Negara Bukan Pajak dalam Semester I Tahun 2008 ................................... 2.2.2. Hibah ....................................................................... 2.3. Prognosis Pendapatan Negara dan Hibah dalam semester II tahun 2008 .......................................................................... 2.3.1. Prognosis Penerimaan Dalam Negeri semester II tahun 2008 ........................................................................ 2.3.1.1. Penerimaan Perpajakan dalam Semester II Tahun 2008 ................................................ 2.3.1.2 Penerimaan Negara Bukan Pajak Semester II Tahun 2008 ................................................ 2.3.2. Perkiraan Hibah semester II tahun 2008 ................... BAB III PERKEMBANGAN REALISASI BELANJA PEMERINTAH PUSAT SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008 .......................................................................... 3.1. Pendahuluan ....................................................................... 3.2. Perkembangan Realisasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam Semester I Tahun 2008 ............................................. 3.2.1. Belanja Non Kementerian Negara/Lembaga .............. 3.2.1.1. Pembayaran Bunga Utang ........................... 3.2.1.2. Subsidi ........................................................ 3.2.1.3. Belanja Lain-lain .......................................... 3.2.2. Belanja Kementerian Negara/Lembaga ..................... 3.3. Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam Semester II Tahun 2008................................................................ 3.3.1. Prognosis Anggaran Belanja Non K/L dalam semester II Tahun 2008 .......................................................... 3.3.1.1. Prognosis Pembayaran Bunga Utang dalam Semester II Tahun 2008 ............................. 3.3.1.2. Prognosis Subsidi dalam Semester II Tahun 2008 .......................................................... 3.3.1.3. Prognosis Belanja Lain-lain dalam Semester II Tahun 2008 .......................................... 3.3.2. Prognosis Belanja K/L dalam semester II Tahun 2008..

ii

II-4 II-4 II-17 II-22 II-23 II-23 II-23 II-28 II-29

III-1 III-1 III-3 III-5 III-5 III-7 III-14 III-15 III-21 III-23 III-24 III-25 III-30 III-33

Daftar Isi

Halaman

BAB IV PERKEMBANGAN TRANSFER KE DAERAH SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008 .................. 4.1. Pendahuluan ....................................................................... 4.2. Perkembangan Realisasi Transfer ke Daerah dalam Semester I Tahun 2008 ......................................................................... 4.2.1. Perkembangan Realisasi Dana Perimbangan dalam Semester I Tahun 2008 .................................................. Dana Bagi Hasil .................................................... Dana Alokasi Umum ............................................. Dana Alokasi Khusus ............................................

IV-1 IV-1 IV-1 IV-2 IV-3 IV-8 IV-9 IV-10 IV-10 IV-11 IV-13 IV-13 IV-14 IV-15 IV-16 IV-16

4.2.2. Perkembangan Realisasi Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian dalam Semester I Tahun 2008 ................. Dana Otonomi Khusus .......................................... Dana Penyesuaian ................................................

4.3. Prognosis Transfer ke Daerah dalam Semester II Tahun 2008.. 4.3.1. Prognosis Dana Perimbangan dalam Semester II Tahun 2008 .............................................................. Dana Bagi Hasil .................................................... Dana Alokasi Umum ............................................. Dana Alokasi Khusus ............................................

4.3.2. Prognosis Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian dalam Semester II Tahun 2008 ................................. BAB V PERKEMBANGAN DEFISIT DAN PEMBIAYAAN ANGGARAN SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008 ...................................................................... 5.1. Pendahuluan ....................................................................... 5.2. Perkembangan Realisasi Defisit Anggaran dalam Semester I Tahun 2008 ......................................................................... 5.3. Perkembangan Realisasi Pembiayaan Non Utang dalam Semester I Tahun 2008 ........................................................... 5.3.1. Privatisasi ................................................................ 5.3.2. Rekening Pemerintah dan Penjualan Aset .................. 5.3.3. Dana Investasi Pemerintah ........................................ 5.4. Perkembangan Realisasi Pembiayaan Utang dalam Semester I Tahun 2008 ....................................................................... 5.4.1. Surat Berharga Negara .............................................. 5.4.2. Pinjaman Luar Negeri ................................................

iii

V-1 V-1 V-2 V-3 V-3 V-3 V-6 V-6 V-6 V-10

Daftar Isi

Halaman

5.5. Perkembangan Pengelolaan Utang dalam Semester I Tahun 2008 ................................................................................... 5.5.1. Surat Berharga Negara ............................................... 5.5.2. Pinjaman Luar Negeri ................................................ 5.6. Risiko Fiskal dalam Semester I Tahun 2008 ......................... 5.6.1. Sensitivitas Asumsi Ekonomi Makro .......................... 5.6.2. Risiko Utang Pemerintah ........................................... 5.6.3. Proyek Pembangunan Infrastruktur ........................... 5.6.4. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ........................... 5.6.5. Risiko Fiskal Lainnya ................................................. 5 . 7 . Prognosis Defisit, Pembiayaan Anggaran dan Risiko Fiskal dalam Semester II Tahun 2008 ............................................ 5.7.1. Prognosis Defisit dalam Semester II Tahun 2008 ....... 5.7.2. Prognosis Pembiayaan Anggaran dalam Semester II Tahun 2008 .............................................................. 5.7.2.1. Pembiayaan non utang ................................. 5.7.2.2. Pembiayaan utang 5.7.3. Perkiraan Risiko Fiskal dalam Semester II Tahun 2008

V-11 V-12 V-16 V-19 V-19 V-22 V-31 V-32 V-33 V-35 V-35 V-36 V-36 V-37 V-39

iv

Daftar Tabel

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel I.1 Tabel I.2 Tabel I.3 Tabel I.4 Tabel I.5 Tabel I.6 Tabel II.1 Tabel II.2 Tabel II.3 Tabel II.4 Tabel II.5 Tabel II.6 Tabel II.7 Tabel II.8 APBN-P dan Realisasi Tahun 2007-2008...................................... Perkembangan dan Proyeksi PDB Tahun 2007-2008..................... PDB Tahun 2007 dan Proyeksi PDB Tahun 2008 Menurut Sektor...... Neraca Pembayaran Indonesia, 2006 - 2008 ............................... Proyeksi Asumsi Ekonomi Makro 2008............................................ Perkiraan Realisasi APBN-P 2008 ................................................ Penerimaan Perpajakan 2007-2008................................................ PPh Non Migas Sektoral 2007-2008................................................ PPN Dalam Negeri Sektoral 2007-2008.......................................... PPN Impor Sektoral........................................................................ Bea Masuk Sektoral........................................................................ Perkembangan PNBP Semester I Tahun 2007-2008......................... Pendapatan Negara dan Hibah 2008................................................. Penerimaan Negara Bukan Pajak 2008............................................. I-17 I-18 I-19 I-22 I-23 I-25 II-6 II-9 II-11 II-13 II-16 II-18 II-24 II-28 III-3 III-6 III-7 III-8 III-9 III-11 III-12 III-12 III-22 III-32 III-38 IV-13

Tabel III.1 Realisasi Semester I Belanja Pemerintah Pusat 2007-2008............ Tabel III.2 Pembayaran Bunga Utang Dalam Negeri, 2007-2008.................... Tabel III.3 Pembayaran Bunga Utang Luar Negeri, 2007-2008........................ Tabel III.4 Subsidi, 2007-2008 ..................................................................... Tabel III.5 Subsidi BBM, 2005-2008 ............................................................. Tabel III.6 Subsidi Pangan, 2005-2008 ........................................................... Tabel III.7 Perkembangan Harga Gas Untuk Pupuk Urea.................................. Tabel III.8 Perkembangan Harga Bahan Baku Pupuk Non-Urea........................ Tabel III.9 Belanja Kementerian Negara/Lembaga Semester I Tahun 20072008............................................................................................ Tabel III.10Belanja Pemerintah Pusat 2008..................................................... Tabel III.11 Belanja Kementerian Negara/Lembaga, Semester I dan Prognosa Semester II Tahun 2008............................................................... Tabel IV.1 Realisasi Transfer ke Daerah 2007-2008...................................... Tabel V.1 Arahan Terhadap Metode, Jenis Rentangan Jumlah Saham Yang Akan Dijual, dan Tujuan Penggunaan Dana Terhadap Privatisasi Perusahaan (Persero)..................................................................... Perkembangan Profil Aset Yang Dikelola oleh PT PPA Tahun 2008....

V-4 V-5

Tabel V.2

v

Daftar Tabel

Halaman

Tabel V.3 Tabel V.4 Tabel V.5 Tabel V.6 Tabel V.7 Tabel V.8 Tabel V.9 Realisasi Pembiayaan SBN (Neto) Semester I Tahun 2008................. Realisasi Pembiayaan Anggaran Berdasarkan Non-Utang dan Utang Semester I 2007-2008.................................................................. Kepemilikan SBN Domestik............................................................ Rencana Pinjaman Program Tahun 2008...................................... Persentase Deviasi antara Asumsi Ekonomi Makro dan Realisasi pada APBN dan APBN-P 2008..................................................... Sensitivitas Defisit APBN-P 2008 Terhadap Asumsi Ekonomi Makro............................................................................................ Perkembangan Outstanding Utang Pemerintah dan Rasio Utang Terhadap PDB................................................................................. V-8 V-12 V-15 V-17 V-20 V-20 V-23 V-24 V-26 V-27 V-30 V-33 V-36 V-37 V-38

Tabel V.10 Rasio Utang Variabel Rate dan Refixing Rate Terhadap Utang........ Tabel V.11 Perbandingan Utang Valuta Asing Terhadap Total Utang dan PDB.... Tabel V.12 Perbandingan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Valuta Asing, 20072008............................................................................................. Tabel V.13 Perkembangan Indikator Rata-Rata Jatuh Tempo Utang (Average Time to Maturity) Per 31 Desember 2007 dan Per 30 Juni 2008... Tabel V.14 Rencana Program Tahunan Privatisasi 2008................................... Tabel V.15 Prognosa Pembiayaan Non-Utang Semester II Tahun 2008.............. Tabel V.16 Prognosa Pembiayaan Utang 2008................................................. Tabel V.17 Rata-Rata Realisasi Nilai Tukar Semester I Tahun 2007 dan 2008.....

vi

Daftar Grafik

DAFTAR GRAFIK

Halaman

Grafik I.1a Laju Pertumbunan Ekonomi Beberapa Negara Maju....................... Grafik I.1b Laju Pertumbunan Ekonomi Beberapa Negara Berkembang di Asia... Grafik I.2 Grafik I.3 Grafik I.4 Grafik I.5 Grafik I.6 Grafik I.7 Grafik I.8 Grafik I.9 Pertumbuhan Ekonomi Triwulanan.......................... ..................... Sumber-Sumber Pertumbuhan...................................................... Pertumbuhan PPN......................................................................... Pertumbuhan Kredit Konsumsi..................................................... Pertumbuhan Uang Beredar (M2)..................................................... Pertumbuhan Penjualan Kendaraan.............................................. Pertumbuhan Konsumsi Listrik..................................................... Pertumbuhan Impor Barang Modal............................................... I-1 I-1 I-3 I-3 I-3 I-3 I-4 I-4 I-4 I-4 I-4 I-5 I-5 I-5 I-5 I-6 I-9 I-9 I-9 I-9 I-10 I-10 I-11 I-12 I-13 I-14 I-16 II-3 II-5 II-7 II-8 II-9 II-10

Grafik I.10 Realisasi PMA dan PMDN............................................................... Grafik I.11 Pertumbuhan Kredit Investasi dan Modal Kerja................................ Grafik I.12 Pertumbuhan Penjualan Semen..................................................... Grafik I.13 Pertumbuhan Total Ekspor Impor................................................. Grafik I.14 Ekspor Impor Migas dan Non Migas.............................................. Grafik I.15 Pertumbuhan Sektoral................................................................... Grafik I.16a Harga Beras................................................................................... Grafik I.16b Harga Minyak Goreng.................................................................... Grafik I.16c Harga Gula Pasir............................................................................ Grafik I.16d Harga Kedelai............................................................................... Grafik I.17 Inflasi (IHK).................................................................................. Grafik I.18 Inflasi Kumulatif Jan-Juni 2008 Berdasarkan Kelompok Pengeluaran.................................................................................. Grafik I.19 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah 2007-2008............................. Grafik I.20 Perkembangan BI Rate, SBI 3 bulan, dan Fed Fund Rate................ Grafik I.21 Penawaran, Permintaan, dan Harga Minyak Internasional............ Grafik I.22 Perkembangan Lifting Minyak Mentah Indonesia 2007-2008....... Grafik I.23 Ringkasan Realisasi Semester I APBN 2007-2008......................... Grafik II.1 Pendapatan Negara dan Hibah 2007-2008.................................... Grafik II.2 Tax Ratio 2004-2008................................................................... Grafik II.3 Pajak Penghasilan 2007-2008....................................................... Grafik II.4 PPh Non Migas per pasal Semester I 2008.................................... Grafik II.5 PPh Non Migas Sektor Industri Pengolahan................................... Grafik II.6 PPh Migas 2007-2008..................................................................

vii

Daftar Grafik

Halaman

Grafik II.7 Grafik II.8 Grafik II.9 Grafik II.10 Grafik II.11 Grafik II.12 Grafik II.13 Grafik II.14 Grafik II.15 PPN Dalam Negeri Sektor Industri Pengolahan .......................... PBB 2007-2008 ........................................................................... BPHTB ....................................................................................... Cukai ......................................................................................... Pajak Lainnya ............................................................................ Pajak Perdagangan Internasional ................................................. Bea Masuk .................................................................................. Bea Keluar ................................................................................. PNBP SDA Migas ........................................................................ II-12 II-14 II-14 II-14 II-14 II-15 II-16 II-17 II-18 II-19 II-19 II-19 II-20 II-20 II-21 II-22 II-22 III-4 III-4 III-4 III-8 III-9 III-10 III-10 III-11 III-12 III-17 III-18 III-20 III-23 III-23 III-26

Grafik II.16a Rata-rata Lifting Semester I 2007-2008 ................................... Grafik II.16b Rata-rata ICP Semester I 2007-2008 ........................................ Grafik II.17 Grafik II.18 Grafik II.19 Grafik II.20 Grafik II.21 Grafik II.22 Grafik III.1 Grafik III.2 Grafik III.3 Grafik III.4 Grafik III.5 Grafik III.6 Grafik III.7 Grafik III.8 Grafik III.9 Realisasi Produksi Bulanan Gas Alam, Des 2007-mei 2008 ........ Penerimaan SDA Non Migas Semester I 2007-2008................... Produksi Bulanan Batubara Jan 2006-Triwulan I 2008.............. Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Semester I Tahun 2007-2008...................................................................... Komposisi Realisasi PNBP Lainnya Semester I 2008................... Realisasi Penerimaan Hibah Semester I Tahun 2007-2008......... Belanja Pemerintah Pusat (BPP) Menurut Jenis, Tahun 20052008.......................................................................................... Belanja K/L & Non-K/L Semester I, Tahun 2005-2008............... Komposisi Realisasi Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008........................................................................................... Subsidi BBM, Semester I 2005-2008.......................................... Perkembangan ICP, Semester I 2005-2008................................ Volume Konsumsi BBM, Semester I 2005-2008......................... Subsidi Listrik, Semester I 2005-2008....................................... Penjualan Tenaga Listrik, 2007-2008........................................ Subsidi Pangan, Semester I 2005-2008......................................

Grafik III.10 Realisasi 10 K/L Terbesar, Semester I 2005-2008..................... Grafik III.11 Belanja 10 K/L Terbesar, Semester I 2005-2008....................... Grafik III.12 Daya Serap Rata-Rata Terbesar Belanja 10 K/L, 2008................ Grafik III.13 Belanja Pemerintah Pusat, 2005-2008....................................... Grafik III.14 Belanja K/L & Non-K/L, Tahun 2005-2008................................ Grafik III.15 Subsidi BBM, 2005-2008............................................................

viii

Daftar Grafik

Halaman

Grafik III.16 Subsidi Listrik, 2005-2008......................................................... Grafik III.17 Belanja 10 K/L Terbesar, 2005-2008......................................... Grafik IV.1 Grafik IV.2 Grafik IV.3 Grafik IV.4 Grafik IV.5 Grafik IV.6 Grafik V.1 Grafik V.2 Grafik V.3 Grafik V.4 Grafik V.5 Grafik V.6 Realisasi Transfer ke Daerah 2005-2008.................................... Proporsi Dana Perimbangan Semester I 2008............................ Realisasi Dana Bagi Hasil 2005-2008......................................... Realisasi Dana Alokasi Umum 2005-2008.................................. Realisasi Dana Alokasi Khusus 2005-2008................................. Realisasi Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian 2005-2008...... Profil Jatuh Tempo Surat Berharga Negara (SBN) Perbandingan Akhir Desember 2007 dengan Akhir Juni 2008 ........................ Perkembangan Yield Curve Desember 2007-Juni 2008 ............ Komposisi Currency Utang Akhir Tahun 2007 dan Semester I Tahun 2008............................................................................... Perkembangan Kurs Valuta Asing............................................... Profil Jatuh Tempo Utang Pemerintah Semester I 2008 (Nominal)............................................................................................. Profil Jatuh Tempo Utang Pemerintah Semester I Tahun 2008 (Persentase) ................................................................................. III-27 III-34 IV-2 IV-2 IV-3 IV-8 IV-9 IV-10 V-11 V-13 V-27 V-28 V-29 V-29

ix

Daftar Boks

DAFTAR BOKS

Halaman

Boks II.1 Boks V.1 Faktor penyebab kenaikan PPh Non Migas serta PPN dan PPNBM semester I 2007-2008 ................................................................. Risiko Fiskal PT Pertamina dan PT PLN (Persero)........................... II-6 V-34

x

Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9 Lampiran 10 Lampiran 11 Penerimaan Negara Bukan Pajak 2008....................................... Realisasi Dana Bagi Hasil Pajak per Provinsi Semester I Tahun 2008....................................................................................... Realisasi Dana Bagi Hasil Pajak per Kabupaten/Kota Semester I Tahun 2008................................................................................. Realisasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam per Provinsi Semester I Tahun 2008............................................................... Realisasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam per Kabupaten/ Kota Semester I Tahun 2008....................................................... Realisasi Dana Alokasi Umum per Provinsi Semester I Tahun 2008........................................................................................ Realisasi Dana Alokasi Umum per Kabupaten/Kota Semester I Tahun 2008................................................................................ Realisasi Dana Alokasi Khusus per Provinsi Semester I Tahun 2008....................................................................................... Realisasi Dana Alokasi Khusus per Kabupaten/Kota Semester I Tahun 2008................................................................................. Realisasi Dana Penyesuaian per Provinsi Semester I Tahun 2008....................................................................................... Realisasi Dana Penyesuaian per Kabupaten/Kota Semester I Tahun 2008................................................................................ L-1 L-3 L-4 L-13 L-14 L-20 L-21 L-31 L-32 L-43 L-44

xi

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

BAB I PERKEMBANGAN EKONOMI SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008

1.1. Pendahuluan

Tekanan perlambatan laju pertumbuhan ekonomi global terus berlanjut sejak awal tahun 2008. Memasuki triwulan II tahun 2008, semakin nyata mulai dirasakan oleh hampir semua negara. Hal tersebut dapat dilihat dari realisasi laju pertumbuhan ekonomi di beberapa negara yang lebih lambat dibandingkan konsensus perkiraan (consensus forecast) sebelumnya. Laju pertumbuhan ekonomi AS pada triwulan I 2008 mencapai 2,5 persen dan pada triwulan II diperkirakan melambat hingga menjadi 1,4 persen. Demikian pula pertumbuhan di kawasan Eropa yang pada triwulan I 2008 mencapai 2,2 persen, diperkirakan turun menjadi 1,7 persen pada triwulan II (lihat Grafik I.1a). Berbeda dengan negara-negara maju lainnya, perekonomian Jepang diperkirakan akan kembali meningkat hingga mencapai 1,6 persen, dari perkiraan sebelumnya 1,0 persen. Di kawasan Asia, China dan India yang menjadi ujung tombak pertumbuhan ekonomi kawasan, masing masing tumbuh 10,6 persen dan 7,9 persen. Walaupun masih cukup tinggi namun pertumbuhan tersebut sedikit melambat dibandingkan beberapa triwulan sebelumnya. Untuk negara-negara di kawasan ASEAN laju pertumbuhan di triwulan I 2008 juga menunjukkan kecenderungan melemah pada triwulan II 2008 (lihat Grafik I.1b).

Melambatnya laju pertumbuhan ekonomi global dalam semester I tahun 2008, yang antara lain disebabkan oleh terus meningkatnya harga minyak mentah di pasar dunia telah mendorong dilakukannya kegiatan diversifikasi energi berbasis sumber-sumber energi terbarukan. Hal ini menyebabkan permintaan terhadap bahan-bahan baku bio-fuel, seperti jagung, Crude Palm Oil (CPO), tebu/gula, melonjak. Lonjakan permintaan ini menyebabkan naiknya harga komoditi-komoditi tersebut di pasar global. Kondisi ini menyebabkan harga

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-1

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

pangan dunia ikut melonjak dan telah mengakibatkan tekanan inflasi pangan di seluruh dunia. Melemahnya perekonomian dunia disertai dengan kecenderungan peningkatan harga komoditi dunia, termasuk harga minyak, akan berdampak terhadap perekonomian nasional. Peningkatan harga minyak yang sangat tajam dalam 8 bulan terakhir telah memaksa Pemerintah Indonesia melakukan kebijakan untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi dalam negeri rata-rata 28,7 persen pada Mei 2008. Banyak negara yang juga menerapkan kenaikan harga BBM seperti Malaysia yang menaikkan harga BBM sebesar 41,0 persen pada 4 Juni 2008; Vietnam menaikkan harga BBM sebesar 30 persen; China menaikkan harga premium sebesar 16 persen dan solar sebesar 18 persen pada Juni 2008; dan India menaikkan harga premium sebesar 11 persen. Kebijakan tersebut ditujukan untuk mengurangi disparitas harga minyak dalam negeri dan mengurangi subsidi BBM yang semakin meningkat. Kenaikan harga BBM yang disertai dengan meningkatnya harga komoditi pangan dunia, telah mendorong kenaikan harga bahan pangan domestik dan menyebabkan meningkatnya inflasi hingga mencapai 11,03 (y-o-y) pada Juni 2008. Sedangkan dalam semester I 2008 nilai tukar rupiah rata-rata adalah sebesar Rp9.261 per dolar AS, atau terdepresiasi (melemah) 2,5 persen dibandingkan semester I 2007. Berbeda dengan inflasi dan nilai tukar rupiah, dampak kecenderungan melemahnya pertumbuhan ekonomi global terhadap pertumbuhan ekonomi domestik relatif kecil. Pertumbuhan ekonomi semester I 2008 diperkirakan sekitar 6,2 persen, relatif sama dengan pertumbuhan pada periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 6,25 persen. Pemerintah menyadari bahwa dampak perlambatan ekonomi global, kenaikan harga minyak, dan harga pangan dunia tersebut belum berakhir dan masih tetap perlu diwaspadai, khususnya untuk menjaga tercapainya sasaran pertumbuhan dan pembangunan tahun 2008. Oleh sebab itu, stabilitas ekonomi merupakan salah satu faktor utama yang perlu terus dijaga. Variabel penting dalam menjaga stabilitas ekonomi tersebut adalah tingkat harga dan nilai tukar rupiah yang dapat memberi stimulus bagi aktivitas dan pertumbuhan ekonomi. Selain itu, untuk menjaga daya beli masyarakat, Pemerintah melakukan kebijakan pemberian Bantuan Langsung Tunai (BLT), Beras untuk Rakyat Miskin (Raskin), Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan terus melanjutkan pembangunan infrastruktur.

1.2. Perkembangan Indikator Ekonomi Makro Semester I Tahun 2008

1.2.1. Pertumbuhan Ekonomi

Realisasi pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) pada triwulan I tahun 2008 mencapai 6,3 persen, sedikit lebih tinggi dari pertumbuhan pada periode yang sama tahun 2007, sebesar 6,1 persen (lihat Grafik I.2). Sementara itu, pada triwulan II walaupun masih ada tekanan harga minyak dan beberapa komoditas serta melambatnya pertumbuhan ekonomi dunia, namun pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan masih tumbuh di atas 6 persen. Tingginya pertumbuhan ini didorong oleh menguatnya konsumsi masyarakat, investasi dan ekspor. Hal tersebut dapat mendorong meningkatnya pertumbuhan ekonomi pada triwulan III dan IV sehingga sasaran pertumbuhan ekonomi tahun 2008 dapat dicapai.

I-2 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

Peningkatan pertumbuhan pada triwulan I 2008 didukung oleh peningkatan kinerja sumber-sumber pertumbuhan ekonomi, yaitu konsumsi rumah tangga (5,5 persen) dan konsumsi pemerintah (3,6 persen), pembentukan modal tetap bruto (13,3 persen), ekspor (15 persen), dan impor (16,8 persen), lihat Grafik I.3. Indikator-indikator konsumsi masyarakat masih menunjukkan pertumbuhan yang cukup tinggi, walaupun dibayang-bayangi oleh tingginya inflasi. Tingginya konsumsi tercermin dari meningkatnya penerimaan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) terutama yang bersumber dari impor barang. Pertumbuhan PPN impor pada triwulan I 2008 mencapai 32,2 persen, sementara PPN Dalam Negeri (DN) sebesar 12,4 persen. Pada triwulan II 2008, pertumbuhan PPN impor dan PPN DN diperkirakan mengalami peningkatan masing-masing menjadi sebesar 79,1 persen dan 14,8 persen (lihat Grafik I.4). Meningkatnya permintaan masyarakat juga tercermin dari meningkatnya kredit konsumsi dan jumlah uang beredar untuk kebutuhan transaksi domestik. Pada triwulan I 2008 laju pertumbuhan riil kredit konsumsi dan jumlah uang beredar relatif lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yaitu masingmasing sebesar 21,5 persen dan 7,7 persen. Pada triwulan II 2008, pertumbuhan riil kredit konsumsi dan jumlah uang beredar diperkirakan menurun menjadi sebesar 18,9 persen dan 7 persen (lihat Grafik I.5 dan I.6). Perkembangan konsumsi masyarakat tersebut juga ditunjukkan oleh beberapa indikator di sektor riil lainnya seperti pertumbuhan penjualan motor, mobil dan listrik. Pertumbuhan penjualan motor dan mobil masing-masing mencapai 28,6 persen

I-3

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

dan 60,5 persen, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan pada triwulan I 2007 (lihat Grafik I.7). Pada triwulan II 2008, diperkirakan terjadi peningkatan pertumbuhan penjualan motor menjadi sebesar 35,8 persen, sedangkan pertumbuhan penjualan mobil diperkirakan sedikit melambat menjadi sebesar 46,1 persen (lihat Grafik I.7). Di sisi lain, terjadi perlambatan pertumbuhan konsumsi listrik (dalam KWh) yang disebabkan antara lain oleh adanya upaya penghematan konsumsi energi di dalam negeri. (lihat grafik I.8). Pada triwulan I 2008, pertumbuhan konsumsi pemerintah menunjukkan perlambatan dibandingkan periode yang sama tahun 2007. Kinerja investasi dalam triwulan I 2008 masih menunjukkan kecenderungan peningkatan yang cukup kuat. Peningkatan investasi tercermin dari meningkatnya impor barang modal, kredit investasi dan kredit modal kerja, serta realisasi PMA. Dalam triwulan II 2008, pertumbuhan investasi diperkirakan masih mengalami peningkatan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Peningkatan ini disebabkan masih tingginya impor barang modal (lihat Grafik I.9) dan realisasi PMA (lihat Grafik I.10). Sementara itu, penjualan semen dan kredit investasi serta modal kerja diperkirakan mengalami peningkatan sejalan dengan pelaksanaan proyek-proyek

I-4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun zooS

Bab I

infrastruktur dan relatif stabilnya suku bunga kredit perbankan (lihat Grafik l.rr dan Grafik l.rz).

Grafik I.n Pertumbuhan Kredit Investasi dan Modal Kerja

2s%

Triliur Rp 40%

I.tz Grafik Peniualan Semen Pertumbuhan

20%

gs%

30% 2E% zo%

I

lO n

rcitK +Pert

K +Pert

IOIIX

700 60o 500 400 300 200 100

rs% ro% S% o%

rs% ro% o%

-s%

[email protected]

Q3 | Q4 | Qr I Qz I as I Qc I Qr I Qz'

Qt I Qz I Qr I Q+ | Qr I Qz I Ar I al I Qr lQz'

) Pmyelsi Sunbq: Banklndoneia *) Prcyeltsi

diolah Sumhr: Asiasi SenmIqloncia, CEIC,

Ekspor yang menunjukkan peningkatan dalam triwulan I zoo8 masih menjadi pendorong terbesar bagi pertumbuhan ekonomi. Peningkatanekspor terutama didukung oleh ekspor barang sebesar1S,7persen dan ekspor jasa 9,2 persen, seiring dengan peningkatan daya saing dan kapasitasproduksi industri dalam negeri (lihat Grafik l.rg). Peningkatanekspor barang didorong oleh peningkatan nilai ekspor migas dan nonmigas, akibat naiknya harga beberapa komoditas di pasar internasional (lihat grafik l.r+). Peningkatannilai ekspor migas terutama didorong oleh kenaikan harga minyak dunia, sedangkanpeningkatan ekspor non migas terutama bersumber dari peningkatan volume ekspor sejumlah komoditas, antara lain timah, lemak dan minyak hewan/nabati, besi dan baja, dan beberapakomoditas lainnya. Dari sisi eksporjasa, peningkatanwisatawanmanca negarayang berkunjung ke Indonesiadan dicabutnyatrauel warning oleh beberapanegara, menambah sumber devisa nasional. Dalam triwulan II zoo8, pertumbuhan ekspor diperkirakan sedikit mengalami peningkatan menjadi sebesar29,2 persen (lihat Grafik

r.rg).

Grafikl.rg PertumbuhanTotal Ekspor Impor

7o% 60% 50li 4o% 3o% 20% ro% o% ro% 30x 20x roX oX 90x 8ox 7ox 60X 5ox

Grafik I.14 Ekspor Inpor llfigar dan Non Migas

-MtasFlspor

rMiFslmpor

-NonMigasElspor -NonMitas Impor

Impor dalam triwulan I zooS menunjukkan peningkatan seiring dengan membaiknya kegiatanekonomi di dalam negeri. Kenaikanimpor barang terutama terjadi pada komoditas pupuk, serta besi dan baja, yang naik 93,4 persen. Impor barang modal yang juga relatif besar tersebut menjadi pendorong pertumbuhan investasi, terutama mesin dan perlengkapannya, serta alat transportasi.

Laporan SemesterI dan Prognosis SemesterII zoo8

IS

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Berdasarkan perkiraan indikator-indikator tersebut, pertumbuhan PDB dalam triwulan II 2008 diperkirakan sebesar 6,1 persen. Sumber-sumber pertumbuhan PDB berasal dari konsumsi masyarakat (5,3 persen), konsumsi pemerintah (4,2 persen), investasi (10,5 persen), ekspor (12,0 persen) dan impor (11,2 persen). Dengan realisasi pertumbuhan PDB triwulan I 2008 dan perkiraan triwulan II 2008 maka diperkirakan pertumbuhan PDB semester I 2008 mencapai 6,2 persen, setara dengan pertumbuhan dalam periode yang sama tahun sebelumnya. Konsumsi masyarakat diperkirakan tumbuh 5,5 persen, konsumsi pemerintah sebesar 3,8 persen, investasi sebesar 12,2 persen, ekspor-impor juga diperkirakan melampaui pertumbuhan 2 digit, yaitu sebesar 15,0 persen dan 16,8 persen. Pada sisi penawaran, pertumbuhan ekonomi pada triwulan I 2008 mengalami peningkatan di semua sektor, kecuali di sektor pertambangan dan penggalian. Pertumbuhan PDB terutama didominasi oleh pertumbuhan sektor nontradable, diantaranya sektor pengangkutan dan komunikasi; sektor listrik, gas, dan air bersih; sektor konstruksi, dan sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan (lihat Grafik I.15). Sektor pengangkutan dan komunikasi tumbuh sebesar 19,7 persen, meningkat dibandingkan triwulan I 2007 sebesar 13,0 persen. Pertumbuhan tersebut terutama didukung oleh subsektor komunikasi sebesar 14,7 persen. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya penggunaan telepon seluler sebagai akibat semakin gencarnya penurunan tarif oleh operator telepon seluler. Sedangkan subsektor pengangkutan menyumbang sebesar 5,0 persen dari pertumbuhan sektor ini. Kegiatan angkutan didominasi oleh angkutan udara yang menyumbang sebesar 2,5 persen, dan angkutan jalan raya sebesar 1,1 persen. Pertumbuhan yang signifikan pada kegiatan angkutan udara disebabkan oleh pulihnya kepercayaan masyarakat terhadap industri penerbangan. Dampak kenaikan harga BBM menjadi salah satu sumber penurunan pertumbuhan sektor pengangkutan dan komunikasi pada triwulan II 2008 menjadi sebesar 12,6 persen. Sektor listrik, gas, dan air bersih mengalami peningkatan sebesar 12,1 persen, meningkat cukup signifikan dibandingkan triwulan I 2007 sebesar 8,2 persen. Hal tersebut terutama didukung oleh subsektor gas kota sebesar 6,1 persen, subsektor listrik sebesar 5,4 persen, dan subsektor air bersih sebesar 0,6 persen. Sejalan dengan menurunnya pasokan listrik, maka diperkirakan pada triwulan II 2008 sektor listrik, gas, dan air bersih akan tumbuh sebesar 7,0 persen. Pertumbuhan sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan sebesar 8,3 persen, meningkat dari 8,1 persen pada triwulan I 2007. Pertumbuhan sektor ini didukung oleh subsektor perbankan sebesar 3,3 persen, subsektor real estate sebesar 2,6 persen, subsektor jasa perusahaan sebesar 1,6 persen, subsektor lembaga keuangan bukan bank sebesar 0,7 persen, dan subsektor jasa penunjang keuangan sebesar 0,03 persen. Dampak gejolak sektor keuangan

I-6 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

dunia masih berpengaruh terhadap sektor keuangan domestik, sehingga pertumbuhannya pada triwulan II 2008 diperkirakan tumbuh sebesar 7,8 persen. Sektor perdagangan, hotel, dan restoran tumbuh sebesar 7,2 persen, menurun dibandingkan dengan pertumbuhan pada triwulan I 2007 sebesar 9,2 persen. Pertumbuhan tersebut didukung oleh subsektor perdagangan besar dan eceran sebesar 6,1 persen dan subsektor restoran sebesar 0,8 persen. Walaupun subsektor hotel hanya menyumbang sebesar 0,2 persen terhadap pertumbuhan sektor ini, namun merupakan satu-satunya subsektor yang pertumbuhannya meningkat dibanding periode yang sama tahun lalu. Salah satu faktor pendorong meningkatnya pertumbuhan subsektor hotel adalah karena selama periode Januari 2008 hingga Juni 2008 jumlah wisatawan mancanegara yang datang ke Indonesia mencapai 2,9 juta orang, atau meningkat sebesar 38,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2007, yaitu sebesar 2,1 juta orang. Sejalan dengan peningkatan jumlah wisatawan tersebut, maka pada triwulan II 2008 diperkirakan sektor ini akan tumbuh sebesar 7,5 persen. Pertumbuhan pada sektor pertanian yang sebesar 6,0 persen, meningkat signifikan dibandingkan triwulan I 2007 yang tumbuh negatif sebesar 1,7 persen. Pertumbuhan tersebut didorong oleh subsektor tanaman bahan makanan sebesar 3,9 persen, subsektor tanaman perkebunan sebesar 0,8 persen, subsektor perikanan sebesar 0,9 persen, dan subsektor peternakan dan hasil-hasilnya sebesar 0,3 persen. Peningkatan signifikan terjadi pada subsektor tanaman bahan makanan yang disebabkan oleh pola panen raya tanaman padi tahun 2008 yang kembali terjadi pada triwulan I dan mencapai puncaknya pada bulan Maret. Dengan terjadinya panen padi maka produksi gabah kering giling pada triwulan I 2008 meningkat sekitar 15 persen dibanding periode yang sama tahun 2007. Setelah melalui masa panen padi pada triwulan I, maka pada triwulan II 2008 diperkirakan pertumbuhan di sektor ini akan turun menjadi sebesar 3,0 persen. Sektor industri pengolahan pada triwulan I 2008 tumbuh sebesar 4,3 persen, menurun dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang tumbuh sebesar 5,2 persen. Pertumbuhan tersebut didukung oleh subsektor industri migas sebesar 0,1 persen, dan subsektor industri bukan migas sebesar 4,2 persen. Pertumbuhan subsektor industri migas terutama terjadi pada industri gas alam cair (LNG) yang tumbuh sebesar 1,2 persen, meningkat signifikan dibandingkan pada triwulan I 2007 yang tumbuh negatif 2,3 persen. Pada sub sektor industri bukan migas, pertumbuhannya terutama didorong oleh industri alat angkutan, mesin, dan peralatannya sebesar 4,9 persen. Tingginya pertumbuhan di subsektor industri tersebut terefleksikan dari pertumbuhan penjualan mobil nasional selama empat bulan terakhir yang mencapai angka sebesar 45.000 unit per bulan, meningkat dibandingkan periode yang sama tahun 2007 yang hanya sebesar 28.000 unit per bulan. Pertumbuhan subsektor industri bukan migas akan terus berlanjut selama triwulan II 2008, sehingga pertumbuhannya diperkirakan akan sebesar 5,4 persen. Sektor konstruksi tumbuh sebesar 8,3 persen, sedikit menurun dibanding periode yang sama tahun lalu yang tumbuh sebesar 8,4 persen. Sektor jasa-jasa juga mengalami penurunan pertumbuhan yaitu dari 7,0 persen pada triwulan I 2007 menjadi 5,7 persen pada triwulan I tahun ini. Sedangkan sektor pertambangan dan penggalian mengalami pertumbuhan negatif sebesar 2,3 persen, jauh menurun dibanding pertumbuhan triwulan I tahun lalu yang sebesar 6,2 persen. Meningkatnya harga bahan bangunan selama triwulan II 2008

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-7

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

diperkirakan menjadi salah satu penyebab melambatnya pertumbuhan sektor konstruksi menjadi sebesar 7,7 persen. Dengan memperhatikan realisasi yang terjadi selama triwulan I tahun 2008 dan perkiraan realisasi triwulan II 2008 serta masih tingginya harga komoditi primer dan faktor-faktor lainnya, maka pertumbuhan ekonomi semester I 2008 didukung oleh pertumbuhan sektor pertanian yang diperkirakan akan mencapai sebesar 4,4 persen; sektor pertambangan dan penggalian sebesar 0,9 persen; sektor industri pengolahan sebesar 4,9 persen; sektor listrik, gas, dan air bersih sebesar 9,5 persen; sektor konstruksi sebesar 8,0 persen; sektor perdagangan sebesar 7,3 persen; sektor pengangkutan dan komunikasi sebesar 16,1 persen; sektor keuangan sebesar 8,0 persen; dan sektor jasa-jasa sebesar 5,7 persen.

1.2.2. Laju Inflasi

Memasuki tahun 2008, perekonomian dalam negeri mengalami tekanan yang berasal dari gejolak di pasar komoditi internasional. Tingginya harga minyak dunia mendorong berbagai negara untuk menciptakan sumber energi alternatif, antara lain bio-diesel dan bio-fuel. Upaya tersebut telah mendorong peningkatan harga komoditi pangan dunia. Pada saat yang sama dampak krisis subprime mortgage ke bursa saham internasional telah mendorong para investor untuk mengalihkan dananya ke dalam bentuk investasi di pasar komoditi dunia. Kondisi-kondisi tersebut, ditambah dengan berbagai gangguan yang terjadi pada sisi pasokan (supply side) pada gilirannya menyebabkan lonjakan harga komoditi internasional, yang kemudian juga berimbas pada harga-harga bahan pangan di dalam negeri. Pada semester I 2008, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) masih menunjukkan kecenderungan yang meningkat. Rata-rata harga minyak mentah pada Januari ­Juni 2008 mencapai US$ 111,1 per barrel, atau mengalami kenaikan sebesar 80,5 persen dibandingkan harga minyak mentah dunia dalam periode yang sama tahun 2007 yang rata-ratanya mencapai US$ 61,5 per barrel. Kondisi ini menyebabkan membengkaknya beban subsidi BBM, sehingga pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi sebesar ratarata 28,7 persen pada 24 Mei 2008. Sementara itu, pada akhir Juni 2008 harga beras Thailand yang merupakan indikator harga beras dunia telah mencapai US$741,6 per metrik ton atau mengalami peningkatan sebesar 97 persen dibandingkan dengan akhir tahun 2007 yang harganya sebesar US$376,2. Kenaikan harga beras ini merupakan level tertinggi selama 20 tahun terakhir. Hal ini terutama disebabkan oleh dampak perubahan iklim, menurunnya lahan pertanian sebagai dampak dari urbanisasi, serta meningkatnya permintaan dari China, India dan negara-negara Asia lainnya seiring dengan cepatnya laju pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut. Tingginya harga beras dan terbatasnya pasokan telah mendorong beberapa negara pemasok beras seperti Vietnam, India, dan Mesir mengeluarkan kebijakan pembatasan ekspor beras dalam upaya mengamankan stok persediaan dan stabilitas harga di negara-negara tersebut. Dampak kenaikan harga beras dunia tidak terlalu signifikan terhadap harga beras domestik. Untuk beras kualitas sedang, pada akhir Juni 2008 harganya mencapai Rp5.501 per kilogram, atau hanya mengalami kenaikan sebesar 7,3 persen dibandingkan dengan akhir tahun 2007 yang harganya sebesar Rp5.126 per kilogram (lihat Grafik I.16a).

I-8 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

Relatif kecilnya peningkatan harga beras tersebut terutama disebabkan oleh adanya Program Kebijakan Stabilisasi Harga (PKSH) melalui operasi pasar, bantuan pangan melalui program Raskin, dan panen raya beras yang cukup sukses. Namun demikian, Pemerintah tetap terus berupaya untuk menjaga kecukupan pasokan beras melalui berbagai upaya peningkatan produksi beras di dalam negeri. Program peningkatan produksi terutama dilakukan melalui pemberian subsidi pupuk dan benih, pembangunan irigasi serta penanganan pasca panen. Dengan berbagai kebijakan tersebut diharapkan produksi beras dalam negeri cukup tinggi sehingga dampak kenaikan harga beras di pasar global terhadap harga beras domestik relatif kecil. Lonjakan harga komoditi di pasar domestik khususnya bahan makanan (lihat grafik I.16a, I.16b, I.16c, I.16d) dan kenaikan BBM, menyebabkan peningkatan inflasi pada bulan Mei dan Juni 2008. Inflasi pada bulan Mei 2008 tercatat sebesar 1,41 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang besarnya mencapai 0,10 persen atau 6,01 persen (y-o-y). Pada bulan Mei dari 45 kota yang disurvei seluruhnya mengalami inflasi, inflasi tertinggi terjadi di Banda Aceh sebesar 3,78 persen sedangkan inflasi terendah terjadi di Palangkaraya sebesar 0,19 persen.

Sejak bulan Juni 2008 metode penghitungan IHK (Indeks Harga Konsumen) menggunakan tahun dasar 2007=100 (periode sebelumnya menggunakan tahun dasar 2002=100) yang didasarkan pada hasil survei biaya hidup (SBH) 2007. Dalam metode baru tersebut, cakupan kota bertambah dari 45 kota menjadi 66 kota dan paket komoditasnya meningkat dari 744 jenis menjadi 774 jenis. Dengan bertambahnya jumlah komoditas tersebut, bobot komoditas makanan turun dari 43,38 persen menjadi 36,12 persen.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-9

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Dengan menggunakan tahun dasar 2007=100, inflasi bulan Juni 2008 mencapai 2,46 persen (mtm), dan inflasi tahunan sebesar 11,03 persen (y-o-y) (lihat Grafik I.17). Tingginya inflasi pada bulan ini terutama disebabkan oleh dampak lanjutan dari kenaikan harga BBM bulan sebelumnya. Dilihat dari kelompok pengeluaran, kenaikan harga tertinggi pada bulan Juni terjadi pada kelompok transpor, komunikasi dan jasa keuangan sebesar 8,72 persen, diikuti oleh kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 1,33 persen, kelompok bahan makanan sebesar 1,28 persen, dan kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar sebesar 1,14 persen. Kelompok pengeluaran lainnya yang mengalami peningkatan harga adalah kelompok kesehatan, kelompok sandang, dan kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga masing-masing sebesar 0,83 persen, 0,49 persen, dan 0,44 persen. Beberapa komoditi yang mengalami kenaikan harga pada bulan Juni 2008 antara lain bensin, solar, minyak pelumas, ongkos angkutan, beras, ikan segar, minyak goreng, cabe merah, mie instan, rokok kretek filter, semen, besi beton, sewa rumah, upah tukang dan lainnya. Sedangkan komoditas yang mengalami penurunan harga antara lain adalah telur ayam ras dan cabe rawit. Dilihat dari andil kelompok pengeluaran, inflasi bulan Juni 2008 sebesar 2,46 persen tersebut terutama disumbang oleh kelompok transpor dan komunikasi (1,55 persen); bahan makanan (0,31 persen); perumahan (0,27 persen); makanan jadi (0,23 persen); sandang (0,04 persen); kesehatan (0,03 persen) ; dan pendidikan (0,03 persen). Sementara itu bila dilihat dari 66 kota yang disurvei, tercatat seluruh kota mengalami inflasi. Inflasi tertinggi terjadi di kota Kendari sebesar 6,49 persen dan inflasi terendah terjadi di kota Bogor sebesar 1,15 persen.

Grafik I.18 Inflasi Kumulatif Jan-Juni 2008 Berdasarkan Kelompok Pengeluaran

Ba h a n Ma ka n a n Ma ka n a n Ja di Peru m a h a n Sa nda ng Keseh a ta n Pen didika n Tra n spot & Kom . 1 ,9 5 9 ,7 3 3 ,8 3 5 ,07 6 ,03 7 ,05 1 0,4 1

0

2

4 Persen

6

8

10

12

Sumber: BPS

Tingginya inflasi pada bulan Juni 2008 tersebut menyebabkan inflasi selama JanuariJuni 2008 mencapai 7,37 persen. Dilihat berdasarkan kelompok pengeluaran, inflasi kumulatif tertinggi terjadi pada kelompok pengeluaran untuk bahan makanan sebesar 10,41 persen, diikuti oleh kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan 9,73 persen; kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau sebesar 7,05 persen; kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar sebesar 6,03 persen;

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-10

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

kelompok kesehatan sebesar 5,07 persen; kelompok sandang 3,83 persen; dan kelompok pendidikan dan olahraga sebesar 1,95 persen. (lihat Grafik I.18) Untuk mengendalikan inflasi, pemerintah telah mengupayakan kebijakan stabilisasi harga pangan guna menurunkan harga bahan pangan secara terpadu. Kebijakan tersebut antara lain dilakukan melalui peningkatan subsidi bahan pangan dan operasi pasar, pembebasan PPN melalui PPN yang ditanggung pemerintah serta pembebasan bea masuk impor beberapa komoditi bahan pangan. Di sisi moneter, kebijakan yang ditempuh secara konsisten diarahkan untuk mencapai sasaran inflasi yang ditetapkan. Hal ini dilakukan melalui pengelolaan likuiditas yang sesuai dengan kebutuhan perekonomian dan menjaga kestabilan nilai tukar rupiah.

1.2.3. Nilai Tukar Rupiah

Nilai tukar selama semester I 2008 berfluktuasi pada kisaran Rp9.050 hingga Rp9.486 per Dolar AS. Nilai tukar rata-rata year to date (y-t-d) sebesar Rp9.261 per Dolar AS atau terdepresiasi 2,5 persen bila dibandingkan dengan semester I 2007. Berbagai faktor eksternal dan domestik yang mempengaruhi fluktuasi yang terjadi pada nilai tukar rupiah selama semester I 2008 antara lain: pertama, persistensi tingginya harga minyak dunia yang mendorong meningkatnya volume pembelian valuta asing oleh korporasi; kedua, antisipasi pelaku pasar terhadap tingginya inflasi sebagai dampak lanjutan kenaikan harga BBM bulan Mei 2008 serta kenaikan harga pangan dan tambang dunia yang menimbulkan sentimen negatif terhadap rupiah; ketiga, imbas tekanan depresiasi pada mata uang regional. Meskipun sedikit terdepresiasi namun secara keseluruhan, faktor fundamental nilai tukar rupiah masih cukup baik yang tercermin dari masih tingginya surplus neraca pembayaran yang bersumber dari surplus transaksi berjalan terkait dengan meningkatnya ekspor (lihat Grafik I.19).

1.2.4. Suku Bunga SBI 3 Bulan

Selama semester I 2008 rata-rata SBI 3 bulan berada pada level 8,20 persen, lebih tinggi dari asumsi APBN-P 2008 yang ditetapkan sebesar 7,5 persen. Namun demikian, rata-rata SBI 3 bulan dalam semester I 2008 lebih rendah bila dibandingkan dengan rata-rata SBI 3 bulan dalam semester I 2007 yang mencapai 8,24 persen. Sementara itu, Bank Indonesia sebagai otoritas moneter menyikapi kenaikan ekpektasi inflasi dengan menaikkan suku bunga BI Rate sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 8,25 persen pada bulan Mei 2008. Pada Juni 2008, Bank Indonesia melaksanakan kebijakan moneter yang lebih ketat dengan kembali menaikkan suku bunga BI Rate 25 bps menjadi 8,5 persen. Hal ini dilakukan setelah mencermati dan mempertimbangkan perkembangan dan prospek ekonomi global, regional dan domestik. Kenaikan BI Rate sejalan dengan upaya untuk mengendalikan tekanan inflasi

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-11

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

yang bersumber dari berbagai faktor eksternal terkait dengan tingginya harga komoditas pasar internasional dan faktor internal. Kenaikan BI Rate secara bertahap merupakan kebijakan moneter untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan untuk pengendalian tekanan inflasi ke depan. Kenaikan suku bunga BI Rate sesuai kerangka inflation targeting lazimnya akan diikuti dengan kenaikan SBI 3 bulan serta suku bunga pinjaman perbankan, seperti suku bunga kredit investasi, modal kerja, serta kredit konsumsi (lihat Grafik I.20). Seiring dengan kenaikan BI Rate maka suku bunga penjaminan yang ditetapkan oleh Lembaga Penjaminan Simpanan (LPS) juga telah dilakukan penyesuaian dengan peningkatan menjadi sebesar 8,50 persen. Peningkatan tersebut berlaku untuk periode penjaminan simpanan di bank umum periode 15 Juni 2008 sampai dengan 14 September 2008. Di sisi lain, di tengah kondisi ekonomi yang belum sepenuhnya pulih, perbaikan kinerja perbankan masih terus berlanjut. Salah satu indikatornya bisa dilihat dari fungsi intermediasi perbankan yang semakin baik. Dalam periode Januari 2008 hingga April 2008, rasio penyaluran kredit terhadap penghimpunan dana dan modal inti (Loan to Deposit Ratio/ LDR) secara konsisten terus mengalami peningkatan. Tercatat, pada bulan Januari 2008 rasio LDR sebesar 70,10 persen dan pada bulan April 2008 meningkat menjadi 74,40 persen. Sementara itu, seiring semakin membaiknya fungsi intermediasi perbankan, kualitas penyaluran kredit juga tetap dijaga. Hal ini tercermin dari rasio kredit bermasalah terhadap total kredit (Non Performing Loans/NPL) yang secara konsiten juga terus mengalami penurunan dalam periode Januari 2008 hingga April 2008. Tercatat, pada bulan Januari 2008 NPLs perbankan sebesar 4,82 persen dan pada bulan April 2008 berhasil ditekan menjadi 4,39 persen. Selain faktor LDR dan NPL, membaiknya kinerja perbankan juga terlihat dari indikator penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK). Selama Semester I 2008, DPK perbankan memang masih mengalami fluktuasi, namun dalam kisaran yang moderat dan dengan kecenderungan terus meningkat. Tercatat, pada bulan Januari 2008, nilai DPK sebesar Rp1.471,20 triliun dan pada bulan April 2008 angkanya melonjak menjadi Rp 1.481,77 triliun. Sementara itu, jika dibandingkan dengan posisi Desember 2007 yang sebesar 1.511,28 triliun, nilai nominal DPK pada April 2008 masih lebih rendah. Hal ini disebabkan karena banyaknya terjadi penarikan dana pada komposisi simpanan valas, sedangkan untuk simpanan dana bentuk rupiah relatif mengalami peningkatan. Ditengah ancaman inflasi global, the Fed melakukan kebijakan penurunan suku bunga the Fed (Fed Fund Rate/FFR) yang dimaksudkan untuk menstabilkan pasar keuangan karena krisis subprime loan. Tercatat, sepanjang Semester I 2008, the Fed telah empat kali

I-12

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun zooS

Bab I

menurunkan tingkat suku bunga yakni pada 22 Januari, 3o Januari, t8 Maret dan 3o April 2oo8. Padago April zoo8 the Fed menurunkan suku bunganyapada posisi z,o persendan bertahan hingga saat ini (lihat Grafik l.zo).

r.2.5. Harga Minyak Mentah Internasional

Lonjakan harga komoditi primer yang paling dirasakan adalah minyak mentah (crude oi[) sebagaisumber energi utama bagi aktivitas berbagaiindustri di dunia. Dalam tahun 2oo7, harga minyak mentah internasional berada pada level yang cukup tinggi. Gejala ini berlanjut sampai dengan akhir Juni zooS dimana harga minyak WTI menembus level US$r4o per barel. Bila mencermati permintaan dan penawaran minyak dunia, terlihat bahwa sejak DesemberzooT hingga Juni zoo8 produksi minyak dunia sudah melebihi permintaannya, namun demikian harga minyak internasional tetap meningkat. Tingginya harga minyak ini lebih disebabkan faktor non fundamental akibat tindakan spekulatif di pasar komoditi. Harga rata-rata minyak mentah WTI untuk periode Januari - Juni 2oo8 mencapaiUS$rrr,r atau naik 8o,5 persen dari harga rata-rata periode yang sama tahun sebelumnya yaitu US$6I,S. Harga rata-rata minyak mentah Indonesia (ICP) periode Januari - Juni 2oo8 mencapai US$ro9,4 per barel, meningkat 79,8 persen dari Gnfik I.er harganya pada periode yang Penawaran, Perrninta an dan sama di tahun 2oo7 sebesar Harga Minyak I nternasional 88 US$62,9 per barel. Sedangkan E PeEhtaan Prcduksi 87= untuk penghitunganpenerimaan t2o ? d negara, digunakan harga rata6 s s E rata ICP pada periode Desember 380 o e+E 2oo7 - Mei zoo8 sebesar US$roz,6 per barel, meningkat 83 4o 63,9 persen dari harganya pada ?EgFgEEHSEEA?EgAg periodeyang samadi tahun zooT 4 Smbs:bloombqc & CEIC sebesar US$62,Sper barel (Iihat Grafik I.zr).

'u$

Realisasi rata-rata volume lifttng minyak Indonesia untuk tahun 2oo7 mencapai o,899 juta barel per hari, lebih rendah dari asumsi dalam APBN-P zooT sebesaro,95o juta barel per hari. Pada periode Januari - Juni zooS realisasilifting minyak mencapai o,g24juta barel per hari. Sedangkanbesaran lifiting periode Desember 2oo7 - Mei zooS yang digunakan sebagaidasar penghitunganpenerimaannegara mencapaio,g21 juta barel per hari, sedikit lebih rendah dari asumsi ltfting dalam APBN-P zooS yaitu 0,927 juta barel per hari (lihat Grafrk l.zz). Terus menurunnya lifting minyak mentah ini terjadi karena penurunan produksi alamiah dari sumur-sumur minyak yang sudah tua, selain itu juga karena adanya gangguanproduksi akibat bencana alam seperti banjir, serta kegiatan investasi bidang perminyakan yang belum mampu meningkatkan produksi minyak. Sampai dengan tahun 2oo7, kegiatan eksplorasi yang dilakukan dalam rangka menemukan sumber-sumber minyak baru belum menghasilkan minyak secara optimal.

Laporan SemesterI dan Prognosis SemesferII zooS

I-rg

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Sejalan dengan hal tersebut, untuk mengantisipasi penurunan lifting minyak lebih jauh di tahun 2008 pemerintah berupaya untuk meningkatkan produksi dengan memberikan insentif fiskal, antara lain berupa pembebasan bea masuk dan pajak pertambahan nilai peralatan eksplorasi dan eksploitasi minyak bumi dan gas alam. Kebijakan tersebut tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor: 177/ PMK.011/2007 dan 178/ PMK.011/2007.

1 .1 00 1 .05 0 1 .000 950 9 00 85 0 8 00 750 7 00

Gra fik I.22 Perkem ba ngan Lift ing Miny ak Ment a h Indonesia 2007-2008

2007 2008 Rata-rata 2007 Rata-rata 2008

r ib u b p h

925

899

Des

M ei

Sep

Feb

M ar

Apr

O kt

Ags

Ju n i

Sumber : ESDM dan Depkeu

Di samping itu Pemerintah melalui Peraturan Menteri ESDM Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pedoman Pengusahaan Pertambangan Minyak Bumi pada Sumur Tua akan melakukan revitalisasi pemanfaatan sumur tua. Sebanyak 5.000 dari total 13.824 sumur tua diproyeksi akan dapat menghasilkan 5.000 sampai dengan 12.000 barel per hari. Terkait dengan produksi sumur minyak baru, Exxon Mobil yang menguasai lapangan minyak di Blok Cepu diharapkan akan dapat mulai beroperasi di penghujung 2008 dengan kapasitas awal sekitar 10 ribu barel per hari. Produksi lapangan minyak ini diperkirakan mencapai puncaknya pada tahun 2010-2011 dengan menghasilkan sekitar 165-185 ribu barel per hari. Dalam rangka meningkatkan produksi minyak, pemerintah juga memberikan fasilitas fiskal untuk eksplorasi minyak bumi seperti pembebasan bea masuk dan PPN ditanggung pemerintah atas impor barang untuk kegiatan eksplorasi minyak, gas dan panas bumi.

1.2.6. Neraca Pembayaran

Dalam tahun 2008, perekonomian dunia selain dibayang-bayangi oleh dampak krisis subprime mortgage yang berlangsung sejak paruh kedua tahun 2007, juga sangat terpengaruh dengan kondisi pasar komoditi, baik migas maupun non-migas, yang harganya cenderung meningkat. Kondisi ini juga berimplikasi terhadap kinerja sektor eksternal (neraca pembayaran) Indonesia. Dalam semester I tahun 2008, kinerja neraca pembayaran diperkirakan surplus sebesar US$3.154 juta, jauh lebih rendah dibandingkan surplus dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar US$8.015 juta. Penurunan ini terutama disebabkan oleh defisit neraca modal dan finansial, akibat menurunnya aliran modal masuk sektor publik dan meningkatnya aliran modal keluar sektor swasta, walaupun dalam periode yang sama terjadi peningkatan surplus neraca transaksi berjalan. Neraca Transaksi Berjalan (Current Accounts) Surplus transaksi berjalan dalam semester I tahun 2008 diperkirakan mencapai US$4.997 juta, atau meningkat sekitar 2,2 persen dibandingkan semester I tahun 2007. Kinerja neraca transaksi berjalan yang menunjukkan perbaikan ini tidak terlepas dari pengaruh peningkatan

I-14

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Nov

J u li

Jan

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

nilai ekspor, meskipun pada saat yang sama nilai impor dan defisit neraca jasa-jasa juga mengalami peningkatan. Nilai ekspor dalam semester I tahun 2008 diperkirakan mencapai US$71.197 juta, atau meningkat sekitar 27,5 persen dibandingkan nilai ekspor dalam semester I tahun 2007 yang mencapai US$55.828 juta. Peningkatan nilai ekspor bersumber dari ekspor migas dan nonmigas, terutama karena pengaruh kenaikan harga komoditi di pasar internasional. Tingkat harga minyak dunia yang cenderung naik sejak awal tahun 2008 membawa pengaruh yang siginifikan terhadap peningkatan nilai ekspor migas, yaitu sekitar 69,7 persen dibandingkan semester I tahun sebelumnya. Pada sisi lain, kenaikan harga komoditi nonmigas, seperti CPO, karet, batubara, dan tembaga, di pasar dunia turut mendorong peningkatan nilai ekspor nonmigas sekitar 17,5 persen dibandingkan semester I tahun 2007. Sementara itu, nilai impor diperkirakan mencapai US$54.637 juta, lebih tinggi sekitar 36,6 persen dibandingkan semester I tahun 2007, akibat naiknya impor migas dan nonmigas. Kenaikan impor migas diperkirakan sekitar 56,6 persen karena terpengaruh naiknya harga minyak dunia, walaupun volume impor migas diperkirakan menurun terkait akselerasi program konversi minyak tanah. Sementara itu, impor nonmigas diperkirakan tumbuh sekitar 31,2 persen, terutama karena dorongan kenaikan permintaan di dalam negeri seiring dengan tumbuhnya kegiatan produksi dan investasi. Neraca jasa-jasa dalam semester I tahun 2008 diperkirakan masih mengalami defisit sebesar US$11.562 juta, atau naik sekitar 5,8 persen dibandingkan defisit dalam periode yang sama tahun 2007. Kenaikan ini terutama bersumber dari jasa transportasi (freight), transfer ke luar negeri atas pendapatan investasi asing yang berasal dari PMA, dan jasa lainnya. Neraca Lalu Lintas Modal dan Finansial Neraca modal dan finansial dalam semester I tahun 2008 diperkirakan mengalami defisit sebesar US$1.461 juta, menurun dibandingkan semester I tahun 2007 yang menunjukkan surplus sebesar US$3.781 juta. Defisit neraca modal dan finansial ini disebabkan karena meningkatnya aliran modal keluar sektor swasta dan menurunnya aliran modal masuk sektor publik. Aliran modal keluar sektor swasta dalam periode ini diperkirakan mencapai US$5.358 juta, lebih tinggi dibandingkan semester I tahun sebelumnya sebesar US$1.052 juta. Peningkatan aliran modal keluar yang menyebabkan defisit ini bersumber dari investasi portofolio dan investasi lainnya di tengah meningkatnya penanaman modal langsung. Pada sisi lain, neraca modal sektor publik dalam periode yang sama diperkirakan surplus sebesar US$3.897 juta, lebih rendah dibandingkan surplus dalam semester I tahun 2007 yang mencapai US$4.833 juta. Penurunan surplus ini terkait dengan berkurangnya jumlah bantuan program dan bantuan proyek yang diterima pemerintah serta menurunnya kewajiban pembayaran utang luar negeri yang telah jatuh tempo. Berdasarkan perkembangan besaran-besaran neraca pembayaran tersebut, dalam semester I tahun 2008 cadangan devisa diperkirakan meningkat sebesar US$3.154 juta, sehingga secara keseluruhan posisi cadangan devisa diperkirakan mencapai US$60.074 juta atau ekuivalen dengan kebutuhan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah selama 5,2 bulan.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-15

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

1.3. Perkembangan APBN Semester I tahun 2008

Dari sisi fiskal, realisasi APBN 2008 hingga semester I masih mengalami surplus Rp61.503,0 miliar. Realisasi APBN 2008 tersebut jauh lebih baik dari target defisit APBN-P 2008 sebesar Rp94.503,2 miliar atau 2,1 persen PDB. Di sisi lain, realisasi pembiayaan anggaran dalam semester I 2008 mencapai Rp61.989,8 miliar, sehingga secara keseluruhan realisasi APBN 2008 dalam semester I terdapat kelebihan pembiayaan sebesar Rp123.492,8 miliar. Surplus anggaran tersebut disebabkan karena realisasi pendapatan negara dan hibah sampai dengan periode tersebut mencapai Rp425.125,2 miliar atau 47,5 persen dari rencananya di APBN-P 2008. Sementara itu, realisasi belanja negara pada periode yang sama mencapai sebesar Rp363.622,2 atau 36,7 persen dari rencananya dalam APBN-P 2008. Dari realisasi belanja negara tersebut, realisasi belanja pemerintah pusat mencapai Rp246.860,9 miliar atau 35,4 persen dari rencananya dalam APBN-P 2008, sedangkan realisasi transfer daerah mencapai sebesar Rp116.761,2 miliar atau 39,9 persen dari rencananya dalam APBN-P 2008. Dibandingkan dengan realisasi pendapatan negara dan hibah periode yang sama tahun 2007 yang mencapai Rp292.633,3 miliar atau 42,2 persen dari rencananya dalam APBN-P 2007, realisasi pendapatan negara dan hibah dalam semester I tahun 2008 tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp132.491,9 miliar atau 45,3 persen. Relatif tingginya realisasi pendapatan negara dan hibah dalam semester I tahun 2008 disebabkan karena beberapa faktor, seperti (i) tingginya realisasi harga minyak mentah semester I 2008 yang mencapai rata-rata US$109,4 per barel, dibandingkan realisasi semester I 2007 yang rata-rata US$60 per barel atau asumsi di APBN-P 2008 rata-rata US$96 per barel, (ii) program percepatan restitusi telah berakhir pada tahun 2007 dan di tahun 2008 sudah jauh berkurang, (iii) manfaat yang diperoleh penerimaan perpajakan dari windfall yang diperoleh oleh sektorsektor tertntu, seperti pertambangan dan perkebunan sebaagi akibat tingginya harga minyak mentah dan beberapa komoditi primer lainnya, serta (iv) dampak dari program perbaikan administrasi dan sistem perpajakan yang telah dilakukan sejak tahun 2002 ysng telah berhasil mendorong peningkatan pemungutan penerimaan perpajakan di tahun 2008. Di sisi belanja negara, apabila dibandingkan dengan realisasinya pada semester I tahun 2007 yang mencapai Rp275.196,2 miliar atau 36,6 persen dari rencananya dalam APBN-P 2008, realisasi belanja negara dalam tahun 2008 mengalami peningkatan sebesar Rp88.426,0 miliar atau 32,1 persen. Lebih baiknya penyerapan belanja negara dalam semester I tahun 2008 antara lain disebabkan oleh : (i) meningkatnya daya serap belanja kementerian/ lembaga, walaupun Pemerintah harus merevisi DIPA kementerian/lembaga sebagai dampak percepatan perubahan APBN 2008, (ii) realisasi belanja subsidi energi yang meningkat sebagai akibat tingginya harga minyak mentah Indonesia walupun Pemerintah telah meningkatkan harga BBM pada akhir Maret 2008 rata-rata 28,7 persen; (iii) pencairan

I-16

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

anggaran bantuan langsung tunai sebagai kompensasi kenaikan harga BBM pada Maret 2008, serta (iv) tingginya realisasi dana bagi hasil ke daerah sebagai dampak tingginya realisasi harga minyak. Kemudian, realisasi pembiayaan anggaran dalam semester I 2007 2008 tahun 2008 sebesar KETERANGAN % thd % thd APBN-P Smt. I APBN-P Smt.I APBN-P APBN-P Rp61.989,8 miliar A. Pendapatan Negara dan Hibah 694,1 292,6 42,2 895,0 425,1 47,5 mengalami I. Penerimaan Dalam Negeri 690,3 292,2 42,3 892,0 424,6 47,6 juga 1. Penerimaan Perpajakan 492,0 205,2 41,7 609,2 307,5 50,5 p e n i n g k a t a n 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak 198,3 87,0 43,9 282,8 117,1 41,4 miliar II. Hibah 3,8 0,4 11,2 2,9 0,5 16,7 Rp50.230,7 B. Belanja Negara 752,4 275,2 5,0 989,5 363,6 5,0 atau lebih dari lima I. Belanja Pemerintah Pusat 498,2 168,0 33,7 697,1 246,9 35,4 II. Transfer ke Daerah 254,2 107,2 42,2 292,4 116,8 39,9 kali lipat dari realisasi C. Surplus/Defisit Anggaran (58,3) 17,4 (29,8) (94,5) 61,5 (65,1) pembiayaan anggaran % terhadap PDB (1,5) (2,1) D. Pembiayaan 58,3 11,8 20,2 94,5 62,0 65,6 dalam periode yang I. Pembiayaan Dalam Negeri 70,8 36,9 52,1 107,6 80,5 74,8 tahun 2007. II. Pembiayaan Luar Negeri (12,5) (25,1) 200,2 (13,1) (18,5) 141,6 sama Meningkatnya Sumber : Departemen Keuangan realisasi pembiayaan anggaran selama semester I tahun 2008 antara lain disebabkan oleh : (i) tingginya realisasi penerbitan SBN, termasuk yang berbentuk obligasi internasional, (ii) cukup baiknya penyerapan pinjaman luar negeri, baik yang berasal dari pinjaman program maupun yang berasal dari pinjaman proyek yang digunakan untuk belanja kementerian/lembaga, serta (iii) relatif lebih baiknya realisasi penjualan aset PT PPA dibandingkan realisasinya dalam semester I tahun 2007. Selanjutnya dalam pada tabel I.1 dapat dilihat realisasi APBN-P 2008 sampai dengan semester I.

Tabel I.1 APBN-P dan Realisasi tahun 2007-2008 (triliun rupiah)

1.4. Prognosis Ekonomi Indonesia Semester II 2008

1.4.1. Pertumbuhan Ekonomi

Dalam semester II 2008, prospek perekonomian Indonesia diperkirakan masih tumbuh di atas 6 persen, yang didukung oleh masih kuatnya konsumsi dan investasi. Pertumbuhan konsumsi tercermin dari tingginya pertumbuhan PPN. Pertumbuhan investasi yang tinggi ditunjukkan oleh tingginya pertumbuhan impor barang modal periode sebelumnya. Selain itu, pertumbuhan ekspor diperkirakan masih menunjukkan tren yang positif. Kondisi tersebut diperkirakan akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi dalam semester II 2008 dapat mencapai 6,13 persen, lebih rendah bila dibandingkan realisasi pertumbuhan ekonomi dalam semester yang sama tahun sebelumnya yakni sebesar 6,4 persen. Dengan memperhatikan perkembangan realisasi semester I dan semester II 2008, maka pertumbuhan ekonomi selama tahun 2008 diperkirakan mencapai 6,2 persen, lebih rendah dari perkiraan dalam APBN-P sebesar 6,4 persen.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-17

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

1.4.1.1. Pertumbuhan PDB Menurut Permintaan Agregat

Konsumsi Dari sisi permintaan, pertumbuhan konsumsi masyarakat dalam semester II 2008 diperkirakan mengalami perlambatan akibat menurunnya daya beli masyarakat sebagai dampak kebijakan kenaikan harga BBM. Dengan demikian, dalam semester II 2008 konsumsi masyarakat diperkirakan tumbuh sebesar 5,4 persen. Sementara konsumsi pemerintah diperkirakan tumbuh sebesar 4,5 persen lebih tinggi dari periode yang sama tahun sebelumnya yang tumbuh sebesar 4,0 persen. Secara keseluruhan, dalam tahun 2008 pertumbuhan konsumsi diperkirakan sekitar 5,2 persen, lebih rendah dibanding APBN-P sebesar 5,6 persen. Investasi Dalam semester II 2008, pertumbuhan investasi diperkirakan agak melambat dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Tingginya laju inflasi dan suku bunga diperkirakan akan sedikit memperlambat kegiatan investasi. Mencermati hal-hal tersebut, dalam semester II 2008 pertumbuhan investasi diperkirakan mencapai 10,6 persen atau melambat dibandingkan semester II tahun lalu yang mencapai 11,2 persen. Secara keseluruhan investasi dalam tahun 2008 diperkirakan tumbuh 11,4 persen, lebih rendah dibandingkan dengan yang diasumsikan dalam APBN-P sebesar 12,3 persen. Ekspor Barang dan Jasa Perkembangan harga komoditas internasional dalam semester II 2008 diperkirakan meningkat secara signifikan dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Hal ini diperkirakan akan menyebabkan ekspor barang dan jasa dalam semester II 2008 tumbuh 13,6 persen, jauh lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2007 yang tumbuh 7,1 persen. Secara keseluruhan, dalam tahun 2008 pertumbuhan ekspor diperkirakan sebesar 14,3 persen, lebih tinggi dibanding dengan APBN-P sebesar 10,5 persen. Impor barang dan jasa dalam semester II 2008 diperkirakan tumbuh 15,8 persen jauh lebih tinggi dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2007 yang tumbuh sebesar 10,2 persen. Lebih tingginya impor ini dikarenakan antara lain oleh meningkatnya impor terkait dengan meningkatnya harga minyak global yang Tabel I.2. mencapai lebih dari US$ Perkembangan dan Proyeksi PDB Tahun 2007-2008 140 per barel. 2007 Proyeksi 2008 B e r d a s a r k a n Sem I Sem II Sem I Sem II perkembangan tersebut, PDB (%, y-o-y) 6,25 6,38 6,25 6,13 impor barang dan jasa Konsumsi 4,6 5,2 5,3 5,2 dalam tahun 2008 Konsumsi Masyarakat 4,7 5,4 5,5 5,3 tumbuh 16,3 persen Konsumsi Pemerintah 3,8 4,0 3,8 4,5 lebih tinggi 7,0 11,2 12,2 10,6 dibandingkan APBN-P Investasi sebesar 10,5 persen. Ekspor 9,0 7,1 15,0 13,6

Impor 7,5 10,2 16,8 15,8

P

K

In

E

Im

I-18

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

1.4.1.2. Pertumbuhan PDB per Sektoral

Dalam semester II 2008, pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan akan didominasi oleh sektor pengangkutan dan komunikasi, serta sektor perdagangan, hotel, dan restoran. Sementara itu sektor pertanian yang banyak menyerap tenaga kerja diperkirakan akan tumbuh sebesar 2,7 persen. Hal ini terkait dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan produksi makanan, terutama padi sebanyak 2 juta ton untuk mengurangi ketergantungan kebutuhan pangan nasional terhadap beras impor. Sektor industri pengolahan masih merupakan sektor terbesar dalam berkontribusi terhadap pembentukan PDB. Dalam tahun 2007 sektor tersebut menyumbang sekitar 27,0 persen dari PDB. Dalam semester II 2008, pertumbuhan sektor industri pengolahan diperkirakan akan mencapai sebesar 5,6 persen, lebih tinggi dibandingkan semester yang sama tahun sebelumnya sebesar 4,2 persen. Pertumbuhan sektor industri pengolahan yang lebih tinggi tersebut diperkirakan didorong oleh pertumbuhan subsektor industri bukan migas, dimana pertumbuhannya pada semester I diperkirakan masih terus berlanjut hingga semester II tahun 2008. Selain beberapa sektor utama PDB Tahun 2007 dan Proyeksi PDB Tahun 2008 Menurut Sektor tersebut, sektor yang diperkirakan akan 2007 Proyeksi 2008 Uraian m e n g a l a m i SI SII SI SII pertumbuhan PDB (%, y-o-y) 6,25 6,38 6,25 6,13 tertinggi dalam Pertanian 1,5 5,6 4,4 2,7 semester II tahun Pertambangan dan Penggalian 4,7 -0,6 0,9 4,7 2008 adalah sektor Industri Pengolahan 5,2 4,2 4,9 5,6 pengangkutan dan Listrik, Gas, dan Air Bersih 9,2 11,6 9,5 5,2 komunikasi, yaitu Konstruksi 8,1 9,1 8,0 6,9 sebesar 12,2 persen, yang disebabkan Perdagangan, Hotel, dan Restoran 8,4 8,5 7,3 7,2 oleh meningkatnya Pengangkutan dan Komunikasi 12,9 15,8 16,1 12,2 jumlah penumpang Keuangan 7,9 8,1 8,0 7,0 pada berbagai jenis Jasa-Jasa 7,0 6,2 5,7 6,0 angkutan, terutama terkait dengan hari raya Lebaran dan Natal 2008, serta meningkatnya penggunaan telepon seluler. Sektor konstruksi akan mengalami pertumbuhan sebesar 6,9 persen, sementara sektor perdagangan, hotel, dan restoran, serta sektor listrik, gas dan air bersih, masing masing diperkirakan tumbuh sebesar 7,2 persen dan 5,2 persen. Perkembangan PDB tahun 2007 dan proyeksi PDB tahun 2008 menurut sektor disajikan dalam Tabel I.3.

Tabel I.3.

1.4.2. Inflasi

Dampak lanjutan dari kenaikan BBM pada akhir Mei 2008 sudah berkurang dalam semester II 2008. Namun inflasi musiman seperti kenaikan uang sekolah terkait dengan dimulainya

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-19

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

tahun ajaran baru pada awal semester II, gaji ketigabelas bagi PNS/TNI/Polri dan pensiunan, serta meningkatnya kebutuhan pokok masyarakat terkait dengan adanya hari raya keagamaan (lebaran dan natal) diperkirakan akan memberi tekanan inflasi pada semester II 2008. Selain itu masih tingginya harga minyak mentah dunia dan beberapa komoditi pangan seperti beras, CPO dan lainnya perlu terus dicermati sehingga dampaknya dapat segera diantisipasi. Sementara itu relatif stabilnya nilai tukar rupiah, terjaganya pasokan dan kelancaran arus distribusi barang, serta minimalnya kebijakan administered price diperkirakan dapat menghambat laju inflasi dalam semester II 2008. Dengan perkembangan tersebut inflasi tahun 2008 diperkirakan mencapai 11,4 persen (y-o-y) lebih tinggi dibandingkan dengan asumsi dalam APBN-P 2008 sebesar 6,5 persen.

1.4.3. Nilai Tukar

Terjaganya kesinambungan fiskal dan membaiknya rating kredit, serta masih menariknya hasil imbal rupiah telah mendorong investor untuk menanamkan modalnya di Indonesia. Selain itu meningkatnya ekspor terkait dengan meningkatnya harga minyak mentah di pasar global diperkirakan akan meningkatkan surplus neraca pembayaran Indonesia pada semester II 2008. Kondisi ini diperkirakan akan menyebabkan nilai tukar rupiah pada semester II 2008 bergerak relatif stabil pada kisaran 9.200 hingga 9.300 per Dolar AS, atau rata-rata Rp9.239 per Dolar AS. Dengan mempertimbangkan realisasi semester I dan perkiraan semester II, rata-rata nilai tukar rupiah selama tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp9.250 per Dolar AS, terdepresiasi 1,5 persen bila dibandingkan dengan perkiraan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp9.100 per Dolar AS.

1.4.4. Suku Bunga SBI 3 Bulan

Meningkatnya ekspektasi inflasi ke depan dan tekanan terhadap nilai tukar rupiah serta fluktuasi yang terjadi pada pasar modal yang tercermin dari volatilitas IHSG, telah mendorong otoritas moneter untuk mengetatkan kebijakan moneternya dengan menaikkan suku bunga BI Rate. BI Rate sampai dengan posisi Juli 2008 berada pada level 8,75 persen, namun untuk akhir semester II tahun 2008 BI Rate diperkirakan akan meningkat mendekati 10 persen. Sejalan dengan meningkatnya BI Rate maka suku bunga rata-rata SBI 3 bulan juga diperkirakan akan meningkat mencapai 10 persen pada semester II 2008. Dengan demikian rata-rata suku bunga SBI 3 bulan diperkirakan mencapai 9,1 persen selama tahun 2008.

1.4.5. Harga Minyak Internasional

Berlanjutnya aksi spekulasi di pasar komoditi diperkirakan akan terus meningkatkan harga minyak mentah internasional. Sejalan dengan prediksi tersebut, harga rata-rata minyak mentah Indonesia dalam semester II 2008 diperkirakan akan mencapai US$145 per barel, lebih tinggi 77,7 persen dari harga rata-rata semester II 2007 yaitu US$81,61. Berkaitan dengan prediksi harga semester II 2008 maka harga ICP rata-rata tahun 2008 diperkirakan

I-20

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

mencapai US$127,2 per barel, lebih tinggi 33,9 persen dibanding asumsi dalam APBN-P 2008 yaitu US$95,0 per barel Mulai bulan Juni 2008 akan ada tujuh lapangan minyak yang akan beroperasi yakni North Duri 12 dan Rokan North Duri 13 (Chevron), Tunu 13 A (Total Mahakam), Lenggowangi (Petrochina Tuban), Randegan Utara (Pertamina), Siak Pusako (Pertamina), dan Blok Cepu (Exxon Mobil - Pertamina). Berkaitan dengan rencana tersebut dan memperhatikan fluktuasi produksi, dalam semester II 2008 lifting minyak diperkirakan mencapai 0,932 juta barel per hari, lebih tinggi daripada realisasi semester II 2007 yang mencapai 0,904 juta barel per hari. Dengan memperhitungkan prediksi lifiting dalam semester II 2008, maka diperkirakan lifting rata-rata minyak mentah dalam tahun 2008 akan mencapai 0,927 juta barel per hari atau sama dengan angka asumsi lifting minyak dalam APBN-P 2008.

1.4.6. Neraca Pembayaran

Dalam semester II tahun 2008, neraca pembayaran diperkirakan tetap surplus dengan kecenderungan menaik. Perbaikan ini ditopang oleh peningkatan surplus neraca transaksi berjalan serta surplus neraca modal dan finansial. Peningkatan surplus neraca transaksi berjalan disebabkan karena surplus neraca perdagangan meningkat lebih tinggi dibandingkan defisit neraca jasa-jasa. Kecenderungan naiknya surplus neraca perdagangan terkait dengan peningkatan nilai ekspor, baik migas maupun nonmigas, yang cukup tinggi dibandingkan semester II tahun 2007, meskipun pertumbuhannya tidak setinggi semester I tahun 2008. Demikian pula nilai impor diperkirakan meningkat namun dengan pertumbuhan yang lebih rendah dibandingkan semester I. Di sisi lain, kinerja neraca modal dan finansial dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mengalami surplus, setelah menunjukkan defisit dalam semester I tahun 2008 dan semester II tahun sebelumnya. Perbaikan ini didorong oleh peningkatan aliran modal masuk sektor publik dari bantuan program dan bantuan proyek dan aliran modal masuk sektor swasta. Peningkatan aliran modal masuk sektor swasta terutama terjadi pada penanaman modal langsung dan investasi lainnya, sedangkan investasi portfolio diperkirakan masih mengalami defisit (aliran modal keluar). Ringkasan neraca pembayaran Indonesia tahun 2006 ­ 2008 dapat dicermati pada Tabel I.4.

1.4.7. Prospek Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2008

Secara umum kinerja perekonomian Indonesia 2008 diperkirakan cukup baik, namun masih terdapat berbagai tantangan berat yang dapat mempengaruhi kinerja tahun 2008 secara keseluruhan. Proyeksi variabel ekonomi makro tahun 2008, dapat dilihat pada tabel I.5. Berbagai tantangan tersebut antara lain adanya tekanan inflasi yang bersumber dari inflasi musiman terkait dengan mulainya tahun ajaran baru, hari raya keagamaan (Idul Fitri, Natal, dan Tahun Baru), serta masih tingginya harga minyak dunia diperkirakan akan memberi tekanan inflasi. Inflasi pada akhir tahun 2008 diperkirakan mencapai 11,4 persen.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-21

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Tabel I.4 NERACA PEMBAYARAN INDONESIA, 2006 - 2008 (US$ juta)

ITEM A. TRANSAKSI BERJALAN Neraca Perdagangan a. Ekspor, fob b. Impor, fob Neraca Jasa-jasa, neto B. NERACA MODAL DAN FINANS Sektor Publik, neto - Penerimaan pinjaman dan bantu a. Bantuan program dan lainnya b. Bantuan proyek dan lainnya - Pelunasan pinjaman 1/ Sektor Swasta, neto - Penanaman modal langsung, net - Investasi portfolio - Lainnya, neto C. TOTAL (A + B) D. SELISIH YANG BELUM DIPER E. KESEIMBANGAN UMUM F. PEMBIAYAAN

Perubahan cadangan devisa 1/ Cadangan devisa Transaksi berjalan/PBD (%) Perkiraan realisasi Perkiraaa

2006 Sem. I 10.836 29.660 103.528 -73.868 -18.824 2.944 2.369 8.452 1.851 6.601 -6.083 575 2.211 -340 -1.296 13.780 729 14.509 -14.509

-6.901 42.586 2,9

2007 */ Sem. II 5.477 16.899 62.186 -45.287 -11.422 -458 -1.379 1.848 2.082 -234 -3.227 921 940 698 -717 5.019 -319 4.700 -4.700

-4.700 56.920

Total 10.365 32.718 118.014 -85.296 -22.353 3.323 3.454 9.821 2.652 7.169 -6.367 -131 2.138 252 -2.521 13.688 -973 12.715 -12.715

-12.715 56.920 2,4

Sem. I 4.997 16.559 71.197 -54.637

2008 **/ Sem. II 6.833 20.842 75.496 -54.654

Total 11.830 37.401 146.693 -109.291 -25.571 -18 5.750 12.198 3.092 9.106 -6.448 -5.768 1.699 -2.938 -4.529 11.812 -382 11.430 -11.430

-11.430 68.350 2,1

4.888 15.819 55.828 -40.009 -10.931 3.781 4.833 7.973 570 7.403 -3.140 -1.052 1.198 -446 -1.804 8.669 -654 8.015 -8.015

-8.015 50.924

-11.562 -14.009 -1.461 3.897 5.963 317 5.646 -2.066 -5.358 1.339 -779 -5.918 3.536 -382 3.154 -3.154

-3.154 60.074

1.443 1.853 6.235 2.775 3.460 -4.382 -410 360 -2.159 1.389 8.276 0 8.276 -8.276

-8.276 68.350

*) 1/

Negatif berarti surplus, positif berarti defisit.

Sumber : Bank Indonesia (diolah)

Mencermati perkembangan dan prospek ekonomi global dan regional, serta meningkatnya ekspektasi inflasi yang cukup tinggi pada tahun 2008, pertumbuhan ekonomi dalam tahun 2008 diperkirakan sebesar 6,2 persen, sedikit lebih rendah dibandingkan dengan perkiraan APBN-P 2008 sebesar 6,4 persen. Sejalan dengan meningkatnya inflasi, BI rate diperkirakan akan meningkat pula. Peningkatan BI rate ini diperkirakan akan diikuti oleh peningkatan suku bunga perbankan lainnya termasuk suku bunga SBI 3 bulan. Dalam tahun 2008 suku bunga SBI 3 bulan rata-rata diperkirakan sebesar 9,1 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan asumsi dalam APBN-P 2008 sebesar 7,5 persen. Masih tingginya hasil imbal rupiah, surplus neraca pembayaran Indonesia yang cukup memadai, serta terjaganya kesinambungan fiskal, diperkirakan akan mendorong penguatan rupiah pada semester II 2008. Dalam semester II 2008 rata-rata nilai tukar rupiah diperkirakan mencapai Rp9.239 per dolar AS. Dengan mempertimbangkan realisasi semester

I-22

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

I dan perkiraan semester II, rata-rata nilai tukar rupiah selama tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp9.250 per dolar AS, atau terdepresiasi 1,6 persen dibandingkan dengan APBNP 2008. Harga minyak ICP diperkirakan masih tetap tinggi selama semester II 2008 hingga mencapai rata-rata US$145 per barel. Dengan demikian sepanjang tahun 2008 diperkirakan realisasi rata-ratanya akan mencapai US$127,2 per barel. Realisasi lifting minyak dalam semester I 2008 mencapai rataTabel I.5. rata 0,925 juta barel Proyeksi Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2008 per hari. Dalam semester II 2008 APBN-P Realisasi Prognosis Perkiraan Indikator Makro 2008 S-I 2008 S-II 2008 Realisasi 2008 lifting minyak Pertumbuhan Ekonomi (%) 6,4 6,25 6,13 6,19 diperkirakan Inflasi (%, yoy) 6,5 11,0 11,4 11,4 mencapai rata-rata SBI 3 bulan rata-rata (%) 7,5 8,2 10,0 9,1 0,928 juta barel per Nilai Tukar (Rp/US$) 9.100 9.261 9.239 9.250 hari. Dengan Harga Minyak ICP (US$/barel) 95,0 109,4 145,0 127,2 demikian realisasi Lifting Minyak (MBCD) 0,927 0,925* 0,928 0,927 tahun 2008 * menggunakan rata-rata lifting periode Des'07 - Mei'08 sebagai basis penghitungan penerimaan migas diperkirakan dapat semester I 2008 sumber: Depkeu mencapai 0,927 juta barel per hari.

1.5 Prognosis APBN Semester II Tahun 2008

Memasuki semester II tahun 2008, kinerja APBN 2008 diperkirakan tetap dapat dikendalikan pada tingkat yang sustainable, baik di sisi pendapatan negara, belanja negara, maupun pembiayaan anggaran. Hal ini memberikan optimisme bahwa pelaksanaan APBN 2008 dapat tetap diamankan pada tingkat yang terkendali walaupun menghadapi tantangan tingginya harga minyak mentah di pasar dunia. Fluktuasi harga minyak mentah pada Semester II menimbulkan ketidakpastian bagi APBN dan perekonomian, namun Pemerintah berkeyakinan bahwa dampak kenaikan harga minyak mentah tersebut masih dapat dikendalikan. Pelaksanaan APBN 2008 diharapkan masih aman dengan dukungan semua pihak. Pada semester II tahun 2008, realisasi pendapatan negara dan hibah diperkirakan akan mencapai Rp581.923,5 miliar atau 65,0 persen dari rencananya dalam APBN-P 2008. Dengan perkiraan realisasi pada semester II tersebut, maka hingga akhir tahun 2008 realisasi pendapatan negara dan hibah diperkirakan akan mencapai Rp1.007.048,7 miliar atau 112,5 persen dari targetnya dalam APBN-P 2008. Meningkatnya perkiraan realisasi pendapatan negara dalam semester II tersebut terutama disebabkan oleh (i) perkiraan semakin meningkat harga minyak mentah Indonesia yang dapat mencapai rata-rata US$160 per barel, (ii) perkiraan lebih tingginya lifting minyak mentah Indonesia dibandingkan dengan realisasi dalam semester I tahun 2008, (iii) melanjutkan langkah-langkah kebijakan untuk mengintensifkan penerimaan perpajakan, termasuk dari sektor-sektor yang memperoleh windfall karena kenaikan harga komoditi primer, (iv) pemberian insentif perpajakan, baik

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-23

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

untuk investasi maupun dalam rangka stabilisasi harga pangan di dalam negeri, (v) melanjutkan optimalisasi PNBP Kemeterian/Lembaga, dan (vi) peningkatan lifting migas. Pada semester II tahun 2008, realisasi belanja negara diperkirakan akan mencapai Rp728.885,8 miliar atau 73,7 persen dari rencananya dalam APBN-P 2008. Dengan perkiraan realisasi pada semester II tersebut, maka hingga akhir tahun 2008 realisasi belanja negara diperkirakan akan mencapai Rp1.092.508,0 miliar atau 110,4 persen dari targetnya dalam APBN-P 2008. Meningkatnya perkiraan realisasi belanja negara dalam semester II tersebut terutama disebabkan (i) perkiraan meningkatnya pembayaran subsidi energi oleh karena tingginya perkiraan harga minyak mentah Indonesia pada semester II tahun 2008, (ii) penambahan raskin menjadi 12 bulan dan penambahan kredit program (KUR), (iii) meningkatnya penyerapan anggaran belanja Kementerian/Lembaga pada triwulan III dan IV tahun 2008 sebagaimana pola tahun-tahun sebelumnya, (iv) melanjutkan penyaluran bantuan langsung tunai (BLT), (v) penyaluran beasiswa untuk mahasiswa, (vi) penyaluran bantuan pendidikan untuk anak PNS golongan I dan II, serta Tamtama TNI/Polri, dan (vii) penyerapan transfer ke daerah sesuai dengan ketentuan perundangan yang berlaku. Sementara itu, dalam rangka mengendalikan subsidi energi pada Semester II tahun 2008 untuk mengantisipasi kenaikan harga minyak mentah di pasar dunia, akan dilakukan langkah-langkah sebagai berikut (i) percepatan program konversi mitan, (ii) penghematan pemakaian listrik, dan (iii) efisiensi PT Pertamina melalui pengurangan biaya distribusi dan margin (alpha). Diharapkan langkah-langkah tersebut dapat sedikit menekan subsidi energi sampai dengan akhir tahun 2008. Berdasarkan perkiraan pendapatan negara dan hibah serta belanja negara pada semester II tahun 2008 di atas, maka diperkirakan defisit anggaran 2008 pada semester II mencapai Rp146.962,4 miliar. Dengan peningkatan defisit pada semester II tersebut, diperkirakan realisasi keseluruhan defisit anggaran tahun 2008 akan mencapai Rp85.459,3 miliar atau sekitar 1,8 persen PDB. Dengan perkiraan tersebut, maka realisasi defisit anggaran tahun 2008 akan lebih kecil dari yang direncanakan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp94.503,2 miliar atau 2,1 persen PDB. Di sisi pembiayaan anggaran, dalam semester II tahun 2008 diperkirakan akan mencapai Rp23.469,5 miliar, yang berarti mengalami penurunan dari realisasi pembiayan pada semester I tahun 2008. Perkiraan realisasi pembiayaan anggaran dalam semester II tahun 2008 tersebut menyesuaikan dengan target pembiayaan yang lebih rendah untuk seluruh tahun 2008 karena penurunan target defisit anggaran menjadi 1,8 persen PDB pada tahun 2008. Selain itu, perkiraan realisasi pembiayaan anggaran dalam semester II tahun 2008 juga didasarkan pada perkiraan (i) meningkatnya realisasi privatisasi dan penjualan aset PT PPA, (ii) menurunnya SBN neto sesuai dengan rencana sampai dengan akhir tahun 2008, dan (iii) lebih rendahnya penarikan pinjaman luar negeri, terutama pinjaman program yang disebabkan karena pembatalan penarikan pinjaman program sesuai dengan matrik kebijakan yang telah disepakati. Selanjutnya, perkembangan realisasi APBN-P 2008 dapat dilihat pada tabel I.6.

I-24

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

Bab I

Tabel I.6 PERKIRAAN REALISASI APBN-P 2008

(dalam miliar rupiah)

APBN-P % thd PDB

20,0 19,9 13,6 12,9 6,8 1,2 5,6 4,4 0,6 0,1 1,0 0,1 0,6 0,4 0,2 6,3 4,3 4,1 3,3 0,8 0,2 0,7 1,3 0,1 22,1 15,5 6,5 9,1 2,1 1,5 0,6 5,2 4,2 2,8 1,3 1,1 6,5 6,2 1,7 4,0 0,5 0,3 0,0 -2,1 2,1 2,4 -0,3 2,7 0,0 0,1 2,6 -0,1 -0,3 1,1 0,6 0,5 -1,4 0,0

Realisasi Sem I

425.125,2 424.639,6 307.543,1 288.788,1 164.017,0 34.350,1 129.666,9 87.117,3 10.389,3 2.224,5 23.604,9 1.435,3 18.755,0 10.085,6 8.669,4 117.096,6 93.704,9 87.944,8 67.416,5 20.528,3 5.760,1 1.036,6 22.355,1 485,6 363.616,1 246.860,9 81.827,9 165.033,0 45.248,3 31.080,0 14.168,3 91.721,8 86.872,5 60.510,1 26.362,4 4.849,3 116.755,2 113.613,2 17.494,5 89.730,4 6.388,4 3.142,0 106.757,4 61.509,1 61.989,8 80.536,2 -1.988,0 82.524,2 82,3 821,8 81.620,1 0,0 -18.546,4 9.910,0 3.842,8 6.067,2 -28.456,4 123.498,9

% thd APBN-P

47,5 47,6 50,5 49,8 53,8 64,0 51,6 44,6 41,1 41,0 51,6 42,8 64,7 56,6 77,7 41,4 48,6 48,1 45,2 60,7 58,5 3,3 38,0 16,5 36,7 35,4 28,2 40,5 47,7 47,2 48,9 39,1 46,4 47,7 43,7 10,3 39,9 40,8 22,5 50,0 30,1 22,5 0,0 0,0 65,6 74,8 17,0 69,2 16,5 21,3 69,3 0,0 141,4 20,6 14,6 27,9 46,5 0,0

Prognosis Sem II

581.923,5 579.431,6 333.465,5 317.562,3 161.700,6 36.033,4 125.667,2 112.417,9 15.136,1 3.304,8 23.112,6 1.890,1 15.903,2 9.714,3 6.188,9 245.966,1 171.097,5 166.981,0 142.513,0 24.468,0 4.116,5 34.007,7 40.860,9 2.491,9 733.982,8 557.183,5 208.273,9 348.909,6 51.711,8 35.229,4 16.482,4 236.110,7 181.870,3 119.795,2 62.075,1 54.240,4 176.799,3 165.954,6 61.364,1 89.776,8 14.813,7 10.844,7 -100.347,5 -152.059,3 28.560,4 25.080,7 -9.712,0 34.792,6 417,7 3.028,2 34.169,9 -2.823,1 3.479,7 37.278,8 21.594,7 15.684,1 -33.799,0 -123.498,9

% thd APBN-P

65,0 65,0 54,7 54,7 53,0 67,2 50,0 57,5 59,9 60,8 50,6 56,4 54,9 54,5 55,5 87,0 88,7 91,3 95,6 72,3 41,8 108,8 69,5 84,5 74,2 79,9 71,8 85,7 54,6 53,5 56,9 100,7 97,2 94,5 103,0 114,7 60,5 59,6 78,9 50,0 69,9 77,5 0,0 160,9 30,2 23,3 83,0 29,2 83,5 78,7 29,0 100,0 -26,5 77,4 81,8 72,1 55,2 0,0

Perkiraan Realisasi

1.007.048,7 1.004.071,3 641.008,6 606.350,4 325.717,6 70.383,5 255.334,1 199.535,2 25.525,4 5.529,3 46.717,5 3.325,4 34.658,2 19.799,9 14.858,3 363.062,6 264.802,3 254.925,8 209.929,4 44.996,3 9.876,6 35.044,3 63.216,0 2.977,4 1.097.598,9 804.044,3 290.101,8 513.942,6 96.960,1 66.309,4 30.650,7 327.832,6 268.742,8 180.305,3 88.437,5 59.089,8 293.554,6 279.567,9 78.858,6 179.507,1 21.202,1 13.986,7 6.409,9 -90.550,2 90.550,2 105.616,9 -11.700,0 117.316,9 500,0 3.850,0 115.790,0 -2.823,1 -15.066,6 47.188,8 25.437,5 21.751,3 -62.255,5 0,0

% thd PDB

21,5 21,4 13,7 13,0 7,0 1,5 5,5 4,3 0,5 0,1 1,0 0,1 0,7 0,4 0,3 7,8 5,7 5,4 4,5 1,0 0,2 0,7 1,4 0,1 23,4 17,2 6,2 11,0 2,1 1,4 0,7 7,0 5,7 3,9 1,9 1,3 6,3 6,0 1,7 3,8 0,5 0,3 0,1 -1,9 1,9 2,3 -0,2 2,5 0,0 0,1 2,5 -0,1 -0,3 1,0 0,5 0,5 -1,3 0,0

% thd APBN-P

112,5 112,6 105,2 104,5 106,8 131,2 101,6 102,1 101,0 101,8 102,2 99,2 119,6 111,1 133,2 128,4 137,4 139,3 140,8 133,0 100,3 112,2 107,5 101,0 110,9 115,3 100,0 126,3 102,3 100,8 105,8 139,9 143,6 142,2 146,7 124,9 100,4 100,4 101,5 100,0 100,0 100,0 95,8 95,8 98,1 100,0 98,3 100,0 100,0 98,3 100,0 114,9 98,0 96,4 100,0 101,6 0,0

A. Pendapatan Negara dan Hibah I. Penerimaan Dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri i. Pajak penghasilan 1. 2. PPh Migas PPh Non-Migas

894.990,5 892.041,9 609.227,5 580.248,3 305.015,9 53.649,9 251.366,0 195.464,0 25.266,0 5.431,2 45.717,5 3.353,7 28.979,2 17.820,9 11.158,3 282.814,4 192.789,4 182.946,9 149.111,3 33.835,6 9.842,6 31.244,3 58.780,7 2.948,6 989.493,8 697.071,0 290.022,7 407.048,3 94.794,2 65.814,4 28.979,8 234.405,0 187.107,8 126.816,2 60.291,6 47.297,2 292.422,8 278.436,1 77.726,8 179.507,1 21.202,1 13.986,7 291,0 -94.503,2 94.503,3 107.616,9 -11.700,0 119.316,9 500,0 3.850,0 117.790,0 -2.823,1 -13.113,6 48.141,3 26.390,0 21.751,3 -61.254,9 0,0

ii. Pajak pertambahan nilai iii. Pajak bumi dan bangunan iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea masuk ii. Bea Keluar 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA i. Migas - Minyak bumi - Gas alam ii. Non Migas b. c. II. Hibah B. Belanja Negara I. Belanja Pemerintah Pusat A. B. a.l. Belanja K/L Belanja Non K/L Pembayaran Bunga Utang a. b. a. Utang Dalam Negeri Utang Luar Negeri Subsidi Energi i. ii. b. BBM (Pertamina) Listrik (PLN) Bagian Laba BUMN PNBP Lainnya

Subsidi

Subsidi Non Energi

II. Transfer Ke Daerah 1. Dana Perimbangan a. b. c. 2. Dana Bagi Hasil Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus

Dana Otonomi Khusus dan Peny.

C. Keseimbangan Primer D. Surplus/Defisit Anggaran (A - B) E. Pembiayaan (I + II) I. Pembiayaan Dalam Negeri 1. 2. Perbankan dalam negeri Non-perbankan dalam negeri a. b. c. d. 1. Privatisasi (neto) Penj aset PT. PPA Surat Berharga Negara (neto) Dana Investasi Pemerintah

II. Pembiayaan Luar negeri (neto) Penarikan Pinjaman LN (bruto) a. b. 2. Pinjaman Program Pinjaman Proyek

Pembyr. Cicilan Pokok Utang LN

Kelebihan/(Kekurangan) Pembiayaan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

I-25

Bab I

Perkembangan Ekonomi Semester I Tahun 2008

I-26

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

BAB II PERKEMBANGAN PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008

2.1. Pendahuluan

Realisasi Pendapatan Negara dan Hibah, yang terdiri dari Penerimaan Dalam Negeri dan Hibah, dalam semester I 2008 menunjukkan kinerja yang baik. Sampai dengan 30 Juni 2008, realisasi Penerimaan Dalam Negeri mencapai Rp424.639,6 miliar atau 47,6 persen dari target APBN-P 2008. Penerimaan dalam negeri tersebut, terdiri dari penerimaan perpajakan sebesar Rp307.543,1 miliar atau 50,5 persen dari target APBN-P 2008, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp117.096,6 miliar atau 41,4 persen dari target APBN-P-2008. Penerimaan perpajakan, dibedakan menjadi penerimaan pajak migas mencapai Rp34.350,1 miliar atau 64,0 persen dari target APBN-P, dan penerimaan pajak non migas mencapai Rp273.193,0 miliar atau 49,2 persen dari target APBN-P 2008. Dilihat secara sektoral, sebagian besar dari penerimaan pajak tersebut merupakan kontribusi dari sektor industri pengolahan, sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan, dan sektor pertambangan migas. Dilihat dari besarnya pertumbuhan, sektor pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan, dan sektor penggalian merupakan sektor yang mengalami pertumbuhan paling pesat dengan pertumbuhan rata-rata diatas 100 persen. Tanpa memperhitungkan penerimaan PPh dalam bentuk valas dan restitusi, penerimaan PPh nonmigas sektoral mencapai Rp118.496,0 miliar atau 33,1 persen lebih tinggi dari semester I 2007. Kontribusi terbesar berasal dari sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan yang mencapai Rp32.477,5 miliar atau 27,4 persen dari total PPh nonmigas. Sementara itu, penerimaan PPN Dalam Negeri sektoral mencapai Rp52.566,0 miliar atau tumbuh 19,2 persen, dengan kontribusi terbesar berasal dari sektor industri pengolahan Rp15.649,2 miliar atau 29,8 persen dari total PPN Dalam Negeri. Penerimaan PPN Impor sektoral mencapai Rp38.033,1 miliar atau meningkat 57,7 persen dengan kontribusi terbesar berasal dari sektor industri pengolahan Rp17.082,8 miliar atau 44,9 persen dari total PPN impor. Di bidang PNBP, realisasi sejumlah Rp117.096,6 miliar tersebut dapat dibedakan menjadi penerimaan SDA migas Rp87.944,8 miliar atau 48,1 persen dari target APBN-P 2008, SDA non migas Rp5.760,1 miliar atau 58,5 persen dari target APBN-P 2008, bagian pemerintah atas laba BUMN sebesar Rp1.036,6 miliar atau 3,3 persen dari target APBN-P 2008 dan PNBP lainnya sebesar Rp22.355,1 miliar atau 38,0 persen dari target APBN-P 2008. Sementara itu, realisasi penerimaan hibah sampai dengan 30 Juni 2008 mencapai sebesar Rp485,6 miliar, yang merupakan 16,5 persen dari target APBN-P 2008. Dengan membandingkan realisasi penerimaan semester I 2007 dan 2008 dapat ditunjukkan bahwa seluruh pos-pos penerimaan yang merupakan bagian dari Pendapatan Negara dan Hibah mengalami peningkatan. Secara total, Pendapatan Negara dan Hibah meningkat 45,3 persen, terdiri dari Penerimaan Dalam Negeri yang meningkat 45,3 persen dan Hibah yang meningkat 13,0 persen. Secara lebih terperinci, penerimaan perpajakan mengalami

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-1

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

pertumbuhan sebesar 49,8 persen, sedangkan PNBP mengalami pertumbuhan sebesar 34,7 persen. Meningkatnya penerimaan di seluruh pos-pos Pendapatan Negara dan Hibah tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor. Pertama, melonjaknya harga minyak mentah di pasar internasional yang rata-rata mencapai US$109,4 per barel dalam semester I 2008. Tingginya harga minyak tersebut mendorong meningkatnya penerimaan dalam negeri khususnya dari penerimaan migas, baik dari penerimaan perpajakan maupun PNBP. Kedua, melonjaknya harga pangan dunia, termasuk harga dari berbagai komoditi strategis seperti kelapa sawit dan CPO beserta turunannya. Melambungnya harga pangan dunia mendorong meningkatnya harga-harga di dalam negeri, yang memberi pengaruh positif pada meningkatnya penerimaan perpajakan khususnya PPN dan PPnBM. Sementara itu, tingginya harga kelapa sawit dan CPO beserta turunannya tersebut menyebabkan penerimaan dari Bea Keluar selama semester I 2008 meningkat secara tajam. Ketiga, melemahnya nilai kurs rupiah terhadap dolar Amerika Serikat di sisi lain membawa pengaruh positif terhadap penerimaan negara, yaitu meningkatkan penerimaan perpajakan, khususnya Bea Masuk, dan penerimaan PNBP, khususnya SDA migas, yang dikonversi dalam nilai rupiah. Keempat, dilaksanakannya berbagai kebijakan yang telah ditetapkan, baik di bidang perpajakan maupun PNBP, selama semester I 2008. Selain keempat faktor tersebut, meningkatnya penerimaan pajak dalam semester I 2008 juga dipengaruhi oleh tidak adanya tunggakan restitusi pada periode sebelumnya yang perlu diselesaikan. Dengan demikian, penerimaan perpajakan dalam semester I tersebut murni hanya memperhitungkan restitusi dalam tahun 2008. Selama semester I 2008, pelaksanaan kebijakan dalam upaya mengoptimalkan penerimaan negara dapat berjalan dengan baik. Di bidang perpajakan, pelaksanaan kebijakan intensifikasi yang merupakan bagian dari reformasi perpajakan menunjukkan hasil yang sangat memuaskan. Sehubungan dengan adanya fenomena booming sectors dalam tahun berjalan, program intensifikasi ini mampu meningkatkan penerimaan perpajakan melalui penggalian potensi pada sektor-sektor industri kelapa sawit, batu bara dan jasa konstruksi, demikian juga penggalian potensi melalui program mapping dan profiling wajib pajak (WP). Selain kebijakan intensifikasi tersebut, pelaksanaan kebijakan-kebijakan perpajakan lainnya seperti ekstensifikasi, modernisasi dan penegakan hukum (law enforcement) juga telah mampu mendorong meningkatnya penerimaan perpajakan. Terkait dengan pelaksanaan kebijakan pemberian fasilitas perpajakan, perlu dicatat bahwa pembayaran pajak ditanggung pemerintah (DTP) belum direalisasikan dalam semester I 2008. DTP tersebut direncanakan akan dilaksanakan dalam semester II 2008. Sementara itu, di bidang PNBP, pelaksanaan kebijakan yang ditujukan untuk meningkatkan kinerja BUMN dalam rangka mengoptimalkan PNBP telah berjalan cukup baik dalam semester I 2008. Demikian juga halnya dengan kebijakan pemberian insentif fiskal terhadap eksplorasi sektor migas dan panas bumi, dan kebijakan optimalisasi PNBP dari K/L. Dengan memperhatikan realisasi Pendapatan Negara dan Hibah serta keberhasilan dari pelaksanaan kebijakan perpajakan dan PNBP dalam semester I 2008, maka diperkirakan pendapatan negara dan hibah dalam semester II 2008 akan meningkat. Dalam semester II 2008, pendapatan negara dan hibah diperkirakan akan mencapai Rp581.923,5 miliar, terdiri dari penerimaan dalam negeri sebesar Rp579.431,6 miliar dan penerimaan hibah sebesar Rp2.491,9 miliar. Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun 2008, total penerimaan

II-2

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

dari pendapatan negara dan hibah diperkirakan akan mencapai Rp1.007.048,7 miliar atau 112,5 persen dari target APBN-P 2008. Secara lebih rinci, penerimaan perpajakan diperkirakan mencapai Rp333.465,5 miliar dalam semester II 2008, sedangkan PNBP diperkirakan mencapai Rp245.966,1 miliar. Sampai dengan akhir tahun 2008, realisasi penerimaan selama satu tahun diperkirakan akan mencapai Rp641.008,6 miliar untuk penerimaan perpajakan dan Rp363.062,6 miliar untuk PNBP. Dibandingkan dengan target APBN-P 2008, perkiraan tersebut masing-masing merupakan 105,2 persen dan 128,4 persen dari APBN-P untuk penerimaan perpajakan dan PNBP. Dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2008, perkiraan realisasi pada semester II, secara total, mengalami peningkatan. Namun demikian, secara lebih terinci, untuk beberapa pos penerimaan tertentu sedikit mengalami penurunan. Di bidang penerimaan perpajakan, penurunan tersebut terjadi pada PPh nonmigas, cukai, bea masuk, dan bea keluar, sedangkan di bidang PNBP penurunan tersebut terjadi pada SDA nonmigas. Secara umum, penurunan tersebut dipengaruhi oleh melambatnya pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan akan terjadi pada semester II yang terutama akan berpengaruh pada menurunnya penerimaan bea keluar. Selain itu, dampak kenaikan BBM yang dilakukan pada Mei 2008 akan menyebabkan melemahnya daya beli masyarakat dan meningkatnya biaya usaha yang pada gilirannya akan mempengaruhi penerimaan perpajakan seperti cukai, PPh nonmigas, dan SDA nonmigas. Dalam upaya mengantisipasi potensi penurunan penerimaan pada pos-pos tertentu tersebut, Pemerintah akan tetap melanjutkan berbagai kebijakan yang telah dilakukan. Kebijakankebijakan tersebut antara lain melalui penggalian potensi pada sektor-sektor yang diharapkan tetap booming seperti kelapa sawit, CPO dan migas. Terkait dengan kebijakan DTP, sebagaimana telah disebutkan, realisasinya akan dilakukan pada semester II 2008. Di bidang kepabeanan, telah dilakukan berbagai kebijakan tarif bea masuk untuk mengurangi biaya impor tanpa mengurangi target penerimaan negara. Dengan melaksanakan berbagai upaya tersebut, diharapkan penerimaan perpajakan secara total akan dapat memenuhi target yang ditetapkan.

2.2. Perkembangan Realisasi Pendapatan Negara dan Hibah dalam Semester I Tahun 2008

Grafik II.1 Pendapatan Negara dan Hibah 2007-2008 (triliun rupiah)

1 .0 0 0 9 00 8 00 7 00 6 00 5 00 4 00 3 00 2 00 1 00 0 A PBN-P Rea l SMT I 2007 Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n A PBN-P Rea l SMT I 2 008

Pendapatan Negara dan Hibah

Selama semester I 2008, realisasi pendapatan negara dan hibah mencapai Rp425.125,2 miliar, terdiri dari penerimaan dalam negeri sebesar Rp424.639,6 miliar (99,9 persen) dan hibah sebesar Rp485,6 miliar (0,1 persen). Dilihat secara proporsi, realisasi pendapatan negara dan hibah selama enam bulan pertama tahun 2008 ini mencapai 47,5 persen dari APBN-P 2008 yang ditargetkan sebesar Rp894.990,5 miliar. Perkembangan realisasi pendapatan negara dan hibah dalam semester I tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Grafik II.1.

II-3

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Apabila dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, realisasi semester I tahun 2008 tersebut mengalami peningkatan cukup signifikan. Dalam tahun 2007, realisasi pendapatan negara dan hibah sampai dengan akhir bulan Juni mencapai Rp292.633,3 miliar dengan komposisi Rp292.203,5 miliar berasal dari penerimaan dalam negeri (99,9 persen) dan Rp429,8 miliar berasal dari hibah (0,1 persen). Dilihat dari rasionya terhadap APBN-P 2007, realisasi pendapatan negara dan hibah pada periode tersebut mencapai 42,2 persen dari target. Dengan demikian, dalam semester I 2008, pendapatan negara dan hibah mengalami peningkatan sebesar 45,3 persen atau Rp132.491,9 miliar dibandingkan realisasi semester I 2007. Peningkatan pendapatan negara dan hibah tersebut terutama disebabkan oleh meningkatnya penerimaan dalam negeri yang sebagian besar didukung oleh penerimaan perpajakan. Tingginya penerimaan perpajakan tersebut antara lain dipengaruhi oleh tingginya harga beberapa komoditi ekspor, seperti CPO dan turunannya, dan tingginya harga minyak mentah di pasar internasional. Selain itu, tingginya penerimaan perpajakan juga didukung oleh pelaksanaan berbagai kebijakan yang telah dilaksanakan seperti intensifikasi dan ekstensifikasi penerimaan perpajakan, dan perkembangan asumsi ekonomi makro, seperti tingginya harga minyak mentah dan tingkat inflasi yang di sisi lain memberi pengaruh positif terhadap penerimaan perpajakan.

2.2.1. Realisasi Penerimaan Dalam Negeri dalam Semester I Tahun 2008

Penerimaan dalam negeri merupakan komponen utama bagi pendapatan negara dan hibah. Secara garis besar, penerimaan dalam negeri tersebut berasal dari penerimaan perpajakan dan PNBP. Sampai dengan akhir semester I 2008, penerimaan dalam negeri mencapai Rp424.639,6 miliar, terdiri dari penerimaan perpajakan Rp307.543,1 miliar (72,4 persen) dan PNBP Rp117.096,6 miliar (27,6 persen). Dengan demikian, realisasi penerimaan dalam negeri selama enam bulan pertama tersebut telah mencapai 47,6 persen dari rencananya di APBN-P 2008. Dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2007 yang mencapai Rp292.203,5 miliar, maka realisasi penerimaan dalam negeri dalam periode Januari-Juni tersebut meningkat sebesar Rp132.436,1 miliar atau 45,3 persen. Apabila dilihat secara proporsi terhadap APBNP, pencapaian realisasi dalam enam bulan pertama tahun 2008 sebesar 47,6 persen, masih lebih tinggi dibandingkan dengan proporsi pada periode yang sama tahun 2007 yang mencapai 42,3 persen.

2.2.1.1. Penerimaan Perpajakan dalam Semester I Tahun 2008

Salah satu fungsi pajak dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat adalah sebagai fungsi budgeter. Sesuai dengan fungsi budgeter ini, perpajakan merupakan salah satu sumber penerimaan negara yang akan dipakai untuk membiayai pelaksanaan tugas-tugas negara. Pentingnya peranan perpajakan dapat dilihat dari besarnya kontribusi perpajakan terhadap penerimaan negara. Selama satu dasawarsa terakhir, rata-rata pajak mampu memberikan kontribusi lebih dari 50,0 persen, menggeser dominasi penerimaan negara dari sektor migas

II-4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

di awal era 1980-an. Besarnya kontribusi pajak ini memberikan sinyal bahwa peranan pajak semakin penting dan sustainable bagi sumber pembiayaan belanja negara. Grafik II.2

Tax Ratio 2004-2008

1 4 ,0

1 3,5

%

1 3 ,0

1 2,5

1 2 ,0 2 004 2 005 2 006 2 007 2 008

Sumb er : Depar temen Keuangan

Dalam waktu yang bersamaan, kemampuan pemerintah dalam mengumpulkan pajak juga mengalami perbaikan. Hal ini dapat dilihat dari perkembangan tax ratio yang selama beberapa tahun terakhir mengalami peningkatan. Dalam beberapa tahun terakhir, tax ratio berhasil meningkat dari 12,2 persen dalam tahun 2004 menjadi 12,4 persen dalam tahun 2007, sedangkan dalam APBN-P tahun 2008 tax ratio ditargetkan sebesar 13,6 persen. Perkembangan tax ratio dari tahun 2004 sampai dengan 2008 dapat dilihat pada Grafik II.2.

Sampai dengan akhir Juni 2008, penerimaan perpajakan berhasil mencapai Rp307.543,1 miliar, terdiri atas pajak dalam negeri sebesar Rp288.788,1 miliar (93,9 persen) dan pajak perdagangan internasional sebesar Rp18.755,0 miliar (6,1 persen). Dengan demikian, proporsi penerimaan perpajakan telah mencapai 50,5 persen dari target APBN-P 2008, lebih tinggi dari proporsi penerimaan perpajakan dalam semester I 2007 yang mencapai 41,7 persen dari target APBN-P 2007. Apabila dibandingkan dengan realisasi pada akhir Juni 2007 yang mencapai Rp205.250,2 miliar, penerimaan pajak dalam semester I 2008 tersebut meningkat Rp102.292,9 miliar atau 49,8 persen. Khusus PPh nonmigas meningkat 39,4 persen. Dari angka pertumbuhan sebesar 39,4 persen tersebut, 1,7 persen diantaranya merupakan pertumbuhan yang disebabkan oleh penurunan restitusi, 17,2 persen oleh ekonomi (6,2 persen oleh pertumbuhan ekonomi, 11 persen oleh inflasi), dan 20,5 persen oleh extra effort (dalam hal ini kegiatan intensifikasi dan ekstensifikasi perbaikan administrasi dan reformasi perpajakan). Di sisi lain penerimaan PPN dan PPnBM meningkat 48,9 persen. Sebagian besar dari pertumbuhan tersebut merupakan kontribusi dari restitusi yaitu sebesar 15,7 persen, sedangkan ekonomi sebesar 17,2 persen (pertumbuhan ekonomi dan inflasi masingmasing memberikan kontribusi sebesar 6,2 persen dan 11,0 persen). Adapun upaya perbaikan administrasi dan reformasi perpajakan (extra effort) telah memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan PPN dan PPnBM sebesar 16,0 persen. Faktor penyebab kenaikan PPh dan PPN dan PPnBM secara lengkap dapat dilihat pada Boks II.1. Perkembangan penerimaan perpajakan dalam semester I tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Tabel II.1. Secara umum, meningkatnya penerimaan perpajakan dalam semester I 2008 didukung oleh keberhasilan dari pelaksanaan kebijakan perpajakan dan adanya perkembangan perekonomian yang memberi pengaruh positif terhadap penerimaan perpajakan. Kebijakan perpajakan tersebut antara lain adalah intensifikasi, ekstensifikasi, modernisasi, dan law enforcement. Kebijakan intensifikasi antara lain dilakukan melalui kegiatan penggalian potensi perpajakan. Kegiatan penggalian potensi perpajakan ini dilakukan melalui pembuatan mapping, profiling dan benchmarking WP penentu penerimaan di setiap kantor pelayanan pajak (KPP) dan penggalian potensi secara sektoral, khususnya pada sektor-sektor yang booming, yaitu industri kelapa sawit dan batubara.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-5

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Boks II.1 Faktor penyebab Kenaikan PPh Nonmigas serta PPN dan PPnBM, Semester I 2007-2008

PPN dan PPnBM

Restitusi Ekonomi Ex tra Effort

32% 16,0 15,7

52% 20,5 17,2

PPh NonMigas

Restitusi Ekonomi

4%

Ex tra Effort

33%

1,7 44%

17,2

35%

Realisasi Penerimaan (Rp Triliun) PPh NonMigas PPN dan PPnBM

2007 93,0 58,5

2008 129,7 87,1

Kenaikan (%) 39,4 48,9

Sumber Kenaikan (%) PPh NonMigas PPN dan PPnBM

Restitusi 1,7 15,7

Ekonomi 17,2 17,2

Upaya Internal 20,5 16,0

Total 39,4 48,9

Tabel II.1 Penerimaan Perpajakan 2007-2008 *) (miliar rupiah)

2007 Jenis I. Pajak Dalam Negeri 1) Pajak penghasilan Migas Non-Migas APBN-P 474.551,0 251.748,3 37.267,6 214.480,7 152.057,2 22.025,8 3.965,5 42.034,7 2.719,5 17.459,9 14.417,6 3.042,3 Total 492.010,9 % thd Realisasi Smt I APBN-P 197.131,2 113.349,5 20.306,5 93.043,0 58.497,8 1.306,9 1.585,4 21.124,6 1.267,0 8.119,0 7.782,1 336,9 205.250,2 41,5 45,0 54,5 43,4 38,5 5,9 40,0 50,3 46,6 46,5 54,0 11,1 41,7 YoY (%) 11,8 17,6 21,3 16,8 5,6 (69,3) 33,4 16,8 14,6 21,1 36,7 (66,8) 12,1 APBN-P 580.248,3 305.015,9 53.649,9 251.366,0 195.464,0 25.266,0 5.431,2 45.717,5 3.353,7 28.979,2 17.820,9 11.158,3 609.227,5 2008 Realisasi Smt % thd I APBN-P 288.788,1 164.017,0 34.350,1 129.666,9 87.117,3 10.389,3 2.224,5 23.604,9 1.435,3 18.755,0 10.085,6 8.669,4 307.543,1 49,8 53,8 64,0 51,6 44,6 41,1 41,0 51,6 42,8 64,7 56,6 77,7 50,5 YoY (%) 46,5 44,7 69,2 39,4 48,9 695,0 40,3 11,7 13,3 131,0 29,6 2.473,6 49,8

2) Pajak pertambahan nilai 3). Pajak bumi dan bangunan 4) BPHTB 5) Cukai 6) Pajak lainnya II. Pajak Perdagangan Internasional 1) Bea masuk 2) Bea Keluar

Sumber: Departemen Keuangan *) Selisih satu angka dibelakang koma karena pembulatan

II-6

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

Sementara itu, kebijakan ekstensifikasi dilakukan melalui tiga pendekatan, yaitu (i) pendekatan berbasis Pemberi Kerja dan Bendaharawan Pemerintah dengan sasaran antara lain meliputi karyawan, pegawai negeri sipil (PNS) dan pejabat negara; (ii) pendekatan berbasis properti, dengan sasaran orang pribadi yang melakukan usaha atau memiliki usaha di pusat perdagangan; dan (iii) pendekatan berbasis profesi, dengan sasaran antara lain dokter, artis, pengacara dan notaris. Selanjutnya, program modernisasi dilakukan antara lain melalui reformasi struktur organisasi berdasarkan fungsi, business process yang berorientasi pada pemanfaatan teknologi komunikasi dan informasi, pembentukan data processing center, dan pelaksanaan good governance. Terkait dengan program law enforcement, dengan berlakunya UU KUP tahun 2007, kebijakan pemeriksaan pada tahun 2008 dan selanjutnya, selain menguji kepatuhan WP juga akan lebih diarahkan pada pengungkapan tindak pidana dibidang perpajakan melalui kegiatan penyidikan. Di sisi perkembangan ekonomi makro, tingginya inflasi dan melemahnya nilai tukar rupiah justru membawa pengaruh positif terhadap penerimaan perpajakan. Inflasi yang tinggi menyebabkan harga-harga di pasar domestik menjadi meningkat dan pada gilirannya mendorong meningkatnya penerimaan PPN dan PPnBM. Sementara itu, melemahnya nilai tukar rupiah menyebabkan penerimaan dari bea masuk dalam denominasi rupiah menjadi semakin besar. Selain faktor-faktor tersebut, tingginya harga minyak mentah, harga komoditi pangan, dan harga CPO beserta turunannya di pasar internasional juga turut mendorong meningkatnya penerimaan perpajakan, khususnya bea keluar dan PPh nonmigas. Pajak Penghasilan (PPh) PPh merupakan jenis pajak yang memberikan kontribusi terbesar dalam penerimaan perpajakan. Sampai dengan Juni 2008, realisasi penerimaan PPh mencapai Rp164.017,0 miliar, atau 53,3 persen dari total penerimaan perpajakan. Sebagian besar penerimaan PPh tersebut berasal dari PPh nonmigas sebesar Grafik I I .3 Rp129.666,9 miliar (79,1 persen dari total PPh), Pajak Pengh asilan 2007 -2008 (triliu n ru piah ) dan sisanya sebesar Rp34.350,1 miliar (21,0 1 4 0 ,0 1 2 0 ,0 persen dari total PPh) berasal dari PPh migas. PPh Migas PPh Nonm igas Apabila dibandingkan dengan target APBN-P 1 0 0 ,0 8 0 ,0 2008, realisasi penerimaan PPh dalam semester 6 0 ,0 I 2008 tersebut telah mencapai 53,8 persen. 4 0 ,0 Sementara itu, realisasi penerimaan PPh dalam 2 0 ,0 periode yang sama tahun 2007 mencapai 0 ,0 Sm t I 2 007 Sm t I 2 008 Rp113.349,5 miliar, atau 45,0 persen dari APBN-P 2007. Dalam kurun waktu tersebut, PPh nonmigas telah memberikan kontribusi sebesar 82,1 persen dengan nilai sebesarRp93.043,0 miliar, sedangkan PPh migas sebesar 17,9 persen dengan nilai sebesar Rp20.306,4 miliar. Perkembangan penerimaan PPh dalam semester I tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Grafik II.3. Dengan melihat realisasi penerimaan perpajakan dalam semester I tahun 2007 dan 2008 dapat ditunjukkan bahwa penerimaan PPh meningkat secara signifikan, yaitu sebesar Rp50.667,5 miliar atau 44,7 persen. Peningkatan penerimaan PPh ini terutama didukung oleh pelaksanaan kebijakan di bidang perpajakan seperti intensifikasi, ekstensifikasi dan modernisasi.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 II-7

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

PPh Nonmigas Penerimaan PPh nonmigas dari tahun ke tahun menunjukkan perkembangan yang sangat pesat. Sampai dengan akhir Juni 2008, penerimaan PPh nonmigas mencapai Rp129.666,9 miliar atau 51,6 persen dari target APBN-P. Apabila dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun 2007 yang mencapai Rp93.043,0 miliar atau 43,4 persen APBNP 2007, maka telah terjadi pertumbuhan sebesar 39,4 persen. Peningkatan penerimaan PPh nonmigas dalam semester I 2008 tersebut terutama disebabkan oleh adanya booming pada komoditi tertentu, yang pada gilirannya meningkatkan penerimaan PPh Pasal 25/29 Badan, sebagai contoh adalah booming kelapa sawit yang sebagian besar disumbang Sumatera Utara, dan intensifikasi dan ekstensifikasi PPh. Dilihat secara per jenis PPh, realisasi PPh non migas dalam semester I 2008 ini sebagian besar berasal dari PPh pasal 25/29 Badan yang mencapai Rp62.309,2 miliar, atau 48,1 persen dari total penerimaan PPh non-migas. Selanjutnya, PPh pasal 21 memberikan kontribusi sebesar Rp25.208,4 miliar atau 19,4 persen, PPh Final dan Fiskal sebesar Rp11.912,4 miliar atau 9,2 persen, PPh pasal 22 Impor sebesar Rp12.083,0 miliar atau 9,3 persen, dan PPh pasal 23 sebesar Rp8.185,5 miliar atau 6,3 persen. Kontribusi dari PPh nonmigas per pasal secara keseluruhan dilihat pada Grafik II.4.

Grafik II.4 PPh Nonmigas per pasal Semester I 2008

9 ,2 % 4 ,8 % 0 ,0 % 1 9 ,4 %

PPh Pasal 21 PPh Pasal 22

1 ,8% 9 ,3 %

PPh Pasal 22 Impor PPh Pasal 23 PPh Pasal 25/29 Pr i b adi PPh Pasal 25/29 Badan PPh Pasal 26

6 ,3 % 4 8 ,1 % 1 ,1 %

PPh Fi nal dan Fi sk al PPh N on Mi gas Lai nny a

Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n

Secara sektoral, sumbangan terbesar terhadap penerimaan PPh nonmigas dari pengelompokan 12 sektor ekonomi yang ada berasal dari sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan yang mencapai Rp32.477,5 miliar pada akhir Juni 2008 atau 27,4 persen dari total PPh non-migas. Selanjutnya, sektor industri pengolahan menyumbang PPh nonmigas sebesar Rp29.953,1 miliar atau 25,3 persen, sektor perdagangan, hotel dan restoran menyumbang sebesar Rp11.818,3 miliar atau 10,0 persen, sektor pengangkutan dan komunikasi sebesar Rp10.207,9 miliar atau 8,6 persen, sektor pertambangan migas dan non migas masing-masing menyumbang Rp8.993,6 miliar atau 7,6 persen dan Rp6.685,6 miliar atau 5,6 persen. Kontribusi masing-masing sektor terhadap penerimaan PPh non migas dalam semester I 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Tabel II.2. Dibandingkan dengan realisasi dalam semester I tahun 2007 yang mencapai Rp28.306,8 miliar, penerimaan sektor keuangan, real estate dan jasa perusahaan dalam semester I 2008 mengalami peningkatan sebesar Rp4.170,7 miliar atau 14,7 persen. Sementara itu, sektor industri pengolahan yang merupakan kontributor terbesar kedua mengalami pertumbuhan sebesar Rp8.838,9 miliar atau 41,9 persen, yaitu dari Rp21.114,2 miliar di semester I 2007 menjadi Rp29.953,1 miliar di semester I tahun 2008. Selanjutnya, realisasi penerimaan sektor perdagangan, hotel dan restoran dalam semester I 2008 juga mengalami kenaikan sebesar Rp3.538,5 miliar atau 42,7 persen dibandingkan dengan semester I tahun 2007. Perkembangan penerimaan PPh nonmigas dan pertumbuhannya secara sektoral dari tahun 2007 ­ 2008 dapat dilihat pada Tabel II.2.

II-8

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

Tabel II.2 PPh Nonmigas Sektoral 2007-2008 (miliar rupiah)

2007 No SEKTOR Smt.I 2.233,4 6.829,5 4.803,8 115,2 21.114,2 1.929,5 2.043,7 8.279,8 8.397,2 28.306,8 4.829,6 113,8 88.996,7 % thd Total 2,5 7,7 5,4 0,1 23,7 2,2 2,3 9,3 9,4 31,8 5,4 0,1 100,0 yoy (%) 60,9 25,9 52,7 101,3 15,4 14,0 55,6 20,2 5,5 27,1 25,9 245,9 23,1 Smt.I 5.452,7 8.993,6 6.685,6 338,3 29.953,1 2.821,2 2.367,9 11.818,3 10.207,9 32.477,5 5.443,0 1.937,1 118.496,0 2008 % thd Total 4,6 7,6 5,6 0,3 25,3 2,4 2,0 10,0 8,6 27,4 4,6 1,6 100,0 yoy (%) 144,1 31,7 39,2 193,5 41,9 46,2 15,9 42,7 21,6 14,7 12,7 1.602,5 33,1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya TOTAL

Sumber : Departemen Keuangan

Berdasarkan perkembangan realisasi tersebut, secara umum peningkatan penerimaan PPh nonmigas terjadi pada seluruh sektor, dimana peningkatan tertinggi terjadi pada sektor penggalian yaitu sebesar 193,5 persen, dan sebaliknya, peningkatan terendah terjadi pada sektor jasa lainnya sebesar 12,7 persen. Namun demikian, apabila dilihat secara keseluruhan baik dari sisi besarnya kontribusi maupun tingginya pertumbuhan, maka sektor industri pengolahan yang mencapai Rp29.953,1 miliar atau tumbuh sebesar 41,9 persen tersebut adalah sektor utama yang berperan penting dalam mendukung pertumbuhan penerimaan PPh nonmigas. Sebagian besar dari sektor tersebut merupakan kontribusi dari industri

Grafik II.5 PPh Nonmigas Sekt or Indust ri Pengolahan (miliar rupiah)

Sm t I 2007

8 .0 0 0

6 .0 0 0 miliar Rp

Sm t I 2008

4 .0 0 0

2 .0 0 0

0 Ma k a n a n &Min u m a n T ek st il&Pa k a ia n Ja di

Sumber: Departemen Keuangan

Kim ia

Elek t r on ik

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-9

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

pengolahan makanan dan minuman dan sisanya disumbang oleh tekstil dan pakaian jadi, kimia, dan elektronik. Dengan demikian secara total, penerimaan PPh nonmigas, tanpa memperhitungkan PPh nonmigas dalam bentuk valas dan belum memperhitungkan restitusi, mengalami pertumbuhan sebesar 33,1 persen (yoy). Dari total 33,1 persen tersebut, 17,3 persen merupakan pertumbuhan alami yang berasal dari pertumbuhan ekonomi dan inflasi, sedangkan sisanya sebesar 15,8 persen adalah merupakan kontribusi dari seluruh sektor. Tiga sektor utama yang mempengaruhi PPh nonmigas adalah sektor industri pengolahan, sektor keuangan, dan jasa perusahaan, dan sektor perdagangan, hotel dan restoran. PPh Migas Realisasi penerimaan PPh migas sampai dengan Juni 2008 mencapai Rp34.350,1 miliar, atau 64,0 persen dari target APBN-P. Dengan demikian telah terjadi peningkatan sebesar Rp14.043,6 miliar atau 69,2 persen apabila dibandingkan dengan realisasi pada Juni 2007 yang mencapai sebesar Rp20.306,4 miliar. Meningkatnya penerimaan PPh migas Grafik II.6 tersebut antara lain dipengaruhi oleh PPh Migas 2007-2008 25 tingginya harga minyak internasional yang dalam semester I 2008 mencapai rata-rata 20 PPh Min y a k Bu m i US$109,4 per barel.

triliun Rp

Dilihat dari porsi PPh migas terhadap target APBN-P, pencapaian penerimaan migas selama semester I 2008 sebesar 64,0 persen tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan pencapaian pada periode yang sama tahun 2007 yang mencapai 54,5 persen.

15

PPh Ga s A la m

10 5 0 Sm t I 2 0 0 7 Sm t I 2 0 0 8

Sumber : Depar temen Keu angan

Secara lebih rinci, penerimaan PPh migas dapat digolongkan ke dalam tiga sumber penerimaan, yaitu penerimaan PPh minyak bumi, PPh gas alam dan PPh migas lainnya. Sampai dengan akhir semester I 2008, realisasi penerimaan PPh minyak bumi dan PPh gas alam masing-masing mencapai Rp13.483,4 miliar, atau 39,3 persen dari total PPh migas, dan Rp20.866,6 miliar atau 60,7 persen. Sementara itu, realisasi penerimaan PPh migas lainnya sampai dengan semester I tersebut mencapai Rp0,1 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi pada semester I tahun 2007, penerimaan PPh minyak bumi dan PPh gas alam mengalami peningkatan sebesar 77,7 persen dan 64,1 persen, sedangkan PPh migas lainnya justru mengalami penurunan sebesar 95,3 persen. PPN dan PPnBM PPN dan PPnBM merupakan jenis pajak yang memberikan kontribusi terbesar kedua dalam penerimaan perpajakan. Selama periode Januari-Juni 2008, realisasi penerimaan PPN dan PPnBM mencapai Rp87.117,3 miliar, atau 44,6 persen dari target APBN-P 2008. Hal ini berarti penerimaan PPN dan PPnBM mengalami peningkatan sebesar Rp28.619,5 miliar

II-10

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

atau 48,9 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2007 yang mencapai Rp58.497,8 miliar atau 38,5 persen dari target APBN-P 2008. Selain dipengaruhi oleh pelaksanaan kebijakan perpajakan dan perkembangan asumsi ekonomi makro selama periode Januari-Juni 2008, meningkatnya penerimaan PPN dan PPnBM juga didukung oleh adanya peningkatan penerimaan di sektor tertentu yaitu sektor industri elektronika dan otomotif, serta telah selesainya percepatan pembayaran tunggakan restitusi untuk periode sebelumnya pada tahun 2007. PPN Dalam Negeri Sektoral Secara garis besar, penerimaan PPN terdiri atas PPN dalam negeri (PPN DN) dan PPN impor. Sampai dengan akhir Juni 2008, dengan belum memperhitungkan restitusi, realisasi penerimaan PPN DN mencapai Rp52.566,0 miliar. Kontribusi terbesar berasal dari sektor industri pengolahan sebesar Rp15.649,2 miliar atau 29,8 persen dari total PPN DN. Sementara itu, sektor perdagangan, hotel dan restoran menyumbang sebesar Rp9.283,6 miliar atau 17,7 persen dari total PPN DN, dan sektor pertambangan migas memberikan kontribusi sebesar Rp7.471,5 miliar atau 14,2 persen. Perkembangan penerimaan PPN DN secara sektoral beserta pertumbuhannya dalam semester I tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Tabel II.3. Dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2007, penerimaan PPN DN sektoral dalam semester I 2008 mengalami pertumbuhan sebesar 19,2 persen. Dilihat secara lebih rinci, masing-masing sektor mengalami pertumbuhan yang bervariasi. Untuk sektor industri pengolahan sebagai kontributor utama tumbuh sebesar Rp2.462,4 miliar atau 18,7 persen.

Tabel II.3 PPN Dalam Negeri Sektoral 2007-2008 (miliar rupiah)

2007 No SEKTOR Smt.I 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya TOTAL

Sumber : Departemen Keuangan

2008 yoy (%) (1,0) (19,2) 25,9 46,0 28,8 11,9 75,9 32,8 8,4 22,1 46,6 15,4 17,8 Smt.I 1.832,2 7.471,5 640,2 69,1 15.649,2 275,2 4.571,6 9.283,6 4.287,8 4.504,1 1.141,1 2.840,3 52.566,0 % thd Total 3,5 14,2 1,2 0,1 29,8 0,5 8,7 17,7 8,2 8,6 2,2 5,4 100,0 yoy (%) 137,7 3,0 (10,0) 90,4 18,7 (3,7) 7,2 26,9 22,6 (7,8) 13,9 222,1 19,2

% thd Total 1,7 16,4 1,6 0,1 29,9 0,6 9,7 16,6 7,9 11,1 2,3 2,0 100,0

770,8 7.250,6 711,0 36,3 13.186,8 285,7 4.265,9 7.316,3 3.498,8 4.882,8 1.001,9 881,7 44.088,7

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-11

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Dari jumlah tersebut, sebagian besar merupakan kontribusi dari industri pengolahan makanan dan minuman dan sektor industri pengolahan kimia, sebagaimana dapat dilihat pada Grafik II.7. Selanjutnya, sektor perdagangan, hotel, dan restoran tumbuh Rp1.967,3 miliar atau 26,9 persen, sedangkan sektor pertambangan migas hanya mengalami pertumbuhan sebesar Rp220,9 miliar atau 3,0 persen dibandingkan tahun 2007. Di sisi lain, sektor keuangan, real estate, dan jasa perusahaan sedikit mengalami penurunan, yaitu turun sebesar Rp378,7 miliar atau 7,8 persen.

Grafik II.7 PPN Dalam Negeri Sekt or Indust ri Pengolahan

3 .5 0 0 3 .0 0 0 miliar Rp 2 .5 0 0 2 .0 0 0 1 .5 0 0 1 .0 0 0 5 00 0 Ma k a n a n &Min u m a n

Sumb er : Depar temen Keuangan

Sm t I 2 007 Sm t I 2 008

T ek st il&Pa ka ia n Ja di

Kim ia

Sementara itu, sektor pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan yang hanya menyumbang 3,5 persen dari total penerimaan PPN DN dalam periode Januari-Juni 2008 justru mengalami pertumbuhan yang sangat tinggi, yaitu mencapai 137,7 persen dibandingkan realisasi pada periode yang sama tahun 2007. Faktor utama yang menjadi penyebab meningkatnya penerimaan PPN DN sektor tersebut adalah melonjaknya harga komoditi hasil perkebunan antara lain kelapa sawit dan CPO beserta turunannya. PPN Impor Sektoral Penerimaan PPN impor mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu dari Rp24.120,7 miliar pada periode Januari-Juni tahun 2007 menjadi Rp38.033,1 miliar dalam periode yang sama tahun 2008. Dengan demikian, telah terjadi pertumbuhan sebesar Rp13.912,4 miliar atau 57,7 persen. Berdasarkan pengelompokan 12 sektor, sektor industri pengolahan merupakan penyumbang terbesar yang mencapai Rp17.082,8 miliar atau 44,1 persen dari total penerimaan PPN impor selama periode Januari-Juni 2008. Sementara itu, sektor pertambangan migas menempati urutan kedua dengan sumbangan sebesar Rp9.927,7 miliar atau 26,1 persen dari total penerimaan PPN impor, sedangkan sektor perdagangan, hotel dan restoran memberikan kontribusi sebesar Rp8.659,5 miliar atau 55,3 persen dari total penerimaan PPN impor.

II-12

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

Apabila dibandingkan dengan realisasi selama periode Januari-Juni 2007, sektor industri pengolahan mengalami pertumbuhan yang tinggi sebesar Rp5.230,3 miliar atau 44,1 persen. Hal itu disebabkan karena, sektor pertambangan migas serta sektor perdagangan, hotel dan

Tabel II.4 PPN Impor Sektoral (miliar rupiah)

2007 No SEKTOR Smt.I 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan Pertambangan Migas Pertambangan Bukan Migas Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan Jasa Lainnya Kegiatan yang belum jelas batasannya TOTAL

Sumber : Departemen Keuangan

2008 yoy (%) 44,4 28,9 42,2 (52,3) 29,6 5,6 4,7 37,2 (0,7) 10,4 101,4 43,2 29,2 Smt.I 51,8 9.927,7 175,0 48,6 17.082,8 88,6 510,1 8.659,5 1.069,7 313,1 87,8 18,5 38.033,1 % thd Total 0,1 26,1 0,5 0,1 44,9 0,2 1,3 22,8 2,8 0,8 0,2 0,0 100,0 yoy (%) (21,4) 93,1 145,0 164,2 44,1 32,3 154,0 55,3 27,2 51,7 14,9 574,7 57,7

% thd Total 0,3 21,3 0,3 0,1 49,1 0,3 0,8 23,1 3,5 0,9 0,3 0,0 100,0

65,8 5.140,9 71,4 18,4 11.852,5 66,9 200,8 5.577,4 840,7 206,5 76,5 2,7 24.120,7

restoran mengalami pertumbuhan masing-masing sebesar 93,1 persen dan 55,3 persen. Dengan demikian, dapat dilihat bahwa sektor migas merupakan salah satu sektor yang mengalami pertumbuhan yang sangat pesat atau dapat digolongkan sebagai booming sector. Secara umum, peningkatan penerimaan dari sektor-sektor tersebut disebabkan oleh adanya kenaikan harga pada komoditi-komoditi pangan di pasar internasional yang pada gilirannya berimbas pada harga-harga di pasar domestik. Selain itu, tingginya harga minyak di pasar dunia juga turut mendorong kenaikan harga impor yang menyebabkan penerimaan PPN impor meningkat. PBB dan BPHTB Realisasi penerimaan PBB sampai dengan Juni 2008 mencapai Rp10.389,3 miliar, atau 41,1 persen dari target APBN-P 2008. Hal ini berarti telah terjadi kenaikan sebesar Rp9.082,4 miliar atau 694,9 persen dibandingkan dengan realisasi dalam periode yang sama tahun 2007 yang hanya mencapai 5,9 persen dari APBN-P 2008. Tingginya realisasi penerimaan PBB dalam enam bulan pertama tahun 2008 tersebut terutama berasal dari adanya perbaikan administrasi penerimaan PBB migas, dimana penerimaan triwulan I dan II telah dicairkan pada bulan Mei dan Juni 2008, sedangkan pada tahun sebelumnya pada bulan Juni dan Agustus 2007. Sementara itu, meningkatnya penerimaan PBB juga disebabkan oleh windfall PBB pertambangan yang terjadi sebagai akibat melonjaknya harga minyak internasional. Perkembangan penerimaan PBB 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Grafik II.8.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 II-13

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Grafik II.8 PBB 2007-2008

9 .0 0 0 8 .0 0 0 7 .0 0 0

PBB Pedesaa n PBB Perkotaa n

Grafik II.9 BPHTB

2 .400

5 .0 0 0 4 .0 0 0 3 .0 0 0 2 .0 0 0 1 .0 0 0 0

PBB Keh u tan a n PBB Perta m ba n ga n

miliar Rp

miliar Rp

6 .0 0 0

PBB Perkebu n a n

1 .800

BPHTB

1 .2 00 600

0

Sm t I 2 0 0 7 Sm t I 2 0 08

Sm t I 2 007

Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n

Sm t I 2 008

Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n

Sementara itu, realisasi penerimaan BPHTB dalam periode Januari-Juni 2008 adalah sebesar Rp2.224,5 miliar atau 41,0 persen dari APBN-P 2008. Dengan demikian, terjadi peningkatan sebesar Rp639,1 miliar atau 40,3 persen dibandingkan dengan realisasi dalam periode Januari-Juni 2007 sebesar Rp1.585,4 miliar. Dilihat dari rasio penerimaan BPHTB terhadap APBN-Pnya, realisasi dalam tahun 2008 tersebut mempunyai porsi yang lebih besar dibandingkan dengan periode yang sama dalam tahun 2007 yang mencapai 40,0 persen. Peningkatan ini disebabkan oleh naiknya harga-harga properti dan meningkatnya transaksi pengalihan hak atas tanah dan atau bangunan. Cukai dan Pajak Lainnya Sampai dengan Juni 2008, realisasi penerimaan cukai mencapai Rp23.604,9 miliar atau 51,6 persen dari APBN-P 2008. Sebagian besar dari penerimaan cukai tersebut merupakan kontribusi dari cukai hasil tembakau, yaitu sebesar Rp22.984,9 miliar atau 97,4 persen dari total penerimaan cukai. Jika dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2007 yang mencapai Rp21.124,6 miliar atau 50,3 persen dari APBN-P 2007, terjadi peningkatan sebesar Rp2.480,3 miliar atau 11,7 persen. Perkembangan cukai 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Grafik II.10. Meningkatnya penerimaan cukai pada tahun 2008 antara lain didukung oleh penerapan kebijakan tarif cukai gabungan yaitu tarif spesifik dan advalorum serta pemberantasan cukai

Grafik II.10 Cukai

2 5 .0 0 0 2 0 .0 0 0

1 .0 00 8 00 Bea Ma ter a i Bu n g a Pen a g ih a n PPh Bu n g a T a g ih PPN, PPn BM & PT L

Grafik II.11 Pajak Lainnya

miliar Rp

miliar Rp

Sm t I 2 0 0 7 Sm t I 2 0 0 8 Sela in Cu ka i Ha sil T em ba ka u

1 5 .0 0 0 1 0 .0 0 0 5 .0 0 0 0 Cu ka i Ha silTem ba ka u

6 00 4 00 2 00 0 Sm t I 2 00 7

Sm t I 2 0 08

Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n

Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n

II-14

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

rokok palsu. Kebijakan cukai rokok tahun 2008 berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan nomor 134/PMK.04/2007 golongan III A dan III B digabung menjadi golongan III dengan batasan produksi sampai dengan 500 juta batang dan golongan II dan III dapat menurunkan harga jual eceran (HJE) minimum paling tinggi 15 persen. Selain itu, Pemerintah juga telah dan akan tetap melaksanakan beberapa langkah administratif untuk meningkatkan penerimaan cukai. Adapun langkah administratif yang ditempuh adalah: (i) operasi pasar atas peredaran hasil tembakau ilegal seperti hasil tembakau tidak dilekati pita cukai (polos), dilekati pita cukai palsu, atau dilekati pita cukai yang bukan peruntukannya; (ii) operasi intelijen yaitu operasi secara tertutup untuk mengumpulkan data dan informasi terkait dengan penindakan atas pelanggaran di bidang cukai; (iii) penyempurnaan desain dan feature pita cukai; (iv) audit cukai yaitu dengan melakukan audit reguler atau audit investigasi; dan (v) sosialisasi atas ketentuan peraturan di bidang cukai. Dalam periode Januari-Juni 2008, penerimaan pajak lainnya mencapai Rp1.435,3 miliar, meningkat 13,3 persen dibandingkan dengan realisasi pada periode yang sama tahun 2007 yang mencapai sebesar Rp1.267,0 miliar. Peningkatan ini antara lain disebabkan oleh meningkatnya penggunaan dokumen yang terutang bea meterai, yang diikuti oleh meningkatnya kesadaran masyarakat untuk melunasi bea meterai yang sebelumnya terutang. Namun demikian, meskipun secara nominal realisasi pada semester I 2008 sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2007, proporsi realisasi terhadap APBNP pada tahun 2008 lebih rendah dibandingkan dengan proporsi realisasi terhadap APBN-P pada tahun 2007. Pada tahun 2008, proporsinya mencapai 42,8 persen, sedangkan pada tahun 2007 proporsinya mencapai 46,6 persen. Pajak Perdagangan Internasional Pajak perdagangan internasional merupakan pajak yang dipungut dari aktivitas ekspor dan impor yang dilakukan di wilayah Indonesia. Secara umum, penerimaan pajak internasional tersebut berasal dari penerimaan bea Grafik I I .12 masuk dan bea keluar. Seiring dengan Pajak Perdagangan I nternasional 1 2 .0 0 0 meningkatnya harga beberapa komoditi Bea Ma su k 1 0 .0 0 0 Bea Kel u a r di pasar internasional, penerimaan pajak 8 .0 0 0 internasional juga mengalami 6 .0 0 0 peningkatan yang cukup signifikan. 4 .0 0 0 Sampai dengan Juni 2008, penerimaan 2 .0 0 0 pajak internasional mencapai Rp18.755,0 0 Sm t I 2 0 0 7 Sm t I 2 00 8 miliar atau 64,7 persen dari APBN-P Su m ber : Dep a r t em en Keu a n g a n 2008. Apabila dibandingkan dengan realisasi semester I APBN-P 2007 yang mencapai Rp8.119,0 miliar atau 46,5 persen target dari APBN-P nya, maka peningkatan yang terjadi adalah sebesar Rp10.636,0 miliar atau 131,0 persen. Bea Masuk Realisasi penerimaan bea masuk dalam periode Januari-Juni 2008 mencapai Rp10.085,6 miliar, meningkat Rp2.303,5 miliar atau 29,6 persen dibandingkan dengan realisasi pada

m iliar Rp

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-15

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

4 .0 0 0 Secara umum, peningkatan penerimaan bea 2 .0 0 0 masuk ini terutama disebabkan adanya lonjakan harga barang-barang impor sebagai 0 Sm t I 2 0 0 7 Sm t I 2 0 0 8 respon terhadap naiknya harga-harga Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n komoditi di pasar internasional. Selain itu, melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester I 2008 juga mendorong terjadinya peningkatan penerimaan bea masuk.

Secara sektoral, penerimaan bea masuk sampai dengan 26 Juni 2008 didominasi oleh sektor kendaraan bermotor dan bagiannya, termasuk pesawat udara yang mencapai Rp1.941,2 miliar atau 21,8 persen dari total bea masuk sektoral. Sementara itu, sektor logam dan produk olahannya mencapai Rp1.523,2 miliar atau 17,1 persen, sektor industri kimia hulu mencapai Rp1.138,5 miliar atau 12,8 persen dan sektor mesin dan komponennya mencapai Rp1.117,7 miliar atau 12,6 persen. Kontribusi dari seluruh sektor terhadap penerimaan bea masuk

Tabel II.5 Bea Masuk Sektoral (miliar rupiah)

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 SEKTOR Produk Pertambangan dan Minyak Bumi Industri Kimia Hulu Logam dan Produk Olahannya Mesin dan Komponennya Produk Elektronik dan Komponennya Kendaraan Bermotor dan Bagiannya, Termasuk Pesawat Udara Peternakan dan Perkebunan Makanan dan Minuman Olahan Hasil Hutan dan Perkebunan Industri Kimia Hilir Tekstil dan Produk Tekstil Produk Aneka (kulit, sepatu,mainan anak-anak, dll) Produk Farmasi Kapal, Kendaraan Air, dan Struktur Terapung Lainnya Hasil Kerajinan Ikan dan Produk Laut Lainnya Total

Sumber: Departemen Keuangan *) Sampai dengan 26 juni 2008

miliar Rp

periode yang sama tahun 2007 yang mencapai Rp7.782,1 miliar. Apabila dilihat dari rasionya terhadap target APBN-P, rasio realisasi penerimaan bea masuk pada semester I 2008 lebih tinggi dibandingkan dengan rasio realisasi penerimaan bea masuk pada tahun 2007. Grafik II.13 Bea Masuk Pada tahun 2008 rasionya mencapai sebesar 1 2 .0 0 0 56,6 persen, sedangkan pada tahun 2007 Bea Ma su k 1 0 .0 0 0 mencapai 54,0 persen. Perkembangan bea Bea Ma su k La in n y a 8 .0 0 0 masuk 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Grafik II.13. 6 .0 0 0

Smt. I 2008

*)

% 0,5 12,8 17,1 12,6 4,4 21,8 7,0 4,8 3,0 9,7 2,3 2,8 0,9 0,0 0,2 0,1 100,0

45,6 1.138,5 1.523,2 1.117,7 391,0 1.941,2 619,4 430,0 265,5 861,0 202,7 249,4 80,8 0,1 14,4 4,5 8.885,1

II-16

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

dalam periode Januari hingga 26 Juni 2008 dapat dilihat pada Tabel II.5. Bea Keluar Sampai dengan akhir Juni 2008, realisasi penerimaan bea keluar mencapai Rp8.669,4 miliar, atau 77,7 persen dari target APBN-P 2008. Realisasi tersebut meningkat lebih dari dua puluh kali lipat dengan nilai Rp8.332,5 miliar apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan bea keluar dalam periode yang sama dalam Grafik II.14 tahun 2007 sebesar Rp336,9 miliar atau 11,1 Bea Keluar 1 0 .0 0 0 persen dari target APBN-P.

Bea Kelu a r 8 .0 0 0 Tingginya realisasi penerimaan bea keluar dalam semester I 2008 ini terutama 6 .0 0 0 disebabkan oleh tingginya harga CPO dan 4 .0 0 0 turunannya di pasar internasional yang 2 .0 0 0 memberikan kontribusi terbesar terhadap penerimaan bea keluar. Meningkatnya 0 Sm t I 2 0 0 7 Sm t I 2 0 0 8 realisasi tersebut disebabkan oleh kebijakan Pemerintah dalam menetapkan tarif pajak Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n ekspor (PE) untuk stabilisasi harga minyak goreng dalam negeri sesuai Peraturan Menteri Keuangan Nomor 09/PMK.011/2008.

Dengan membandingkan realisasi penerimaan perpajakan pada semester I 2oo8 dan 2007 dapat disimpulkan bahwa realisasi penerimaan perpajakan pada semester I 2008 ini mengalami pertumbuhan yang sangat pesat. Secara proporsi terhadap APBN-P, realisasi pada tahun 2008 mampu melampaui realisasi pada tahun 2007.

2.2.1.2. Penerimaan Negara Bukan Pajak dalam Semester I tahun 2008

Penerimaan negara bukan pajak (PNBP) merupakan salah satu sumber penerimaan negara yang berasal dari penerimaan sumber daya alam (SDA), penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN, dan PNBP lainnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan realisasi PNBP terutama meliputi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional (ICP), dan produksi (lifting) minyak mentah. Di samping itu, langkah-langkah kebijakan yang diambil oleh Pemerintah dalam meningkatkan kinerja BUMN dan kinerja kementerian/lembaga dalam menghasilkan PNBP juga berpengaruh signifikan terhadap perkembangan realisasi PNBP. Dalam semester I tahun 2008, PNBP mencapai Rp117.096,6 miliar, atau 41,4 persen dari target PNBP yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp282.814,4 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp86.953,4 miliar, maka realisasi PNBP dalam semester I tahun 2008 meningkat sebesar Rp30.143,2 miliar, atau 34,7 persen. Perkembangan PNBP dalam semester I tahun 2007 dan 2008 dapat dilihat pada Tabel II.6. Kinerja PNBP dalam semester I tahun 2008 tersebut terutama ditopang oleh realisasi penerimaan SDA dan PNBP Lainnya. Dilihat dari kontribusi terhadap pendapatan negara dan hibah dalam APBN-P tahun 2008, maka PNBP memberikan kontribusi sebesar 27,5 persen dalam semester I tahun 2008. Kontribusi tersebut lebih rendah dibandingkan dengan semester I tahun 2007 sebesar 29,7 persen.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 II-17

miliar Rp

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Tabel II. 6. Perkembangan PNBP Semester I Tahun 2007 - 2008 (miliar rupiah) 2007 APBN-P Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA i. Migas Minyak Bumi Gas Alam ii. Non Migas Pertambangan Umum Kehutanan Perikanan b. Bagian Laba BUMN c. Surplus Bank Indonesia d. PNBP Lainnya Sumber: Departemen Keuangan 198.253,7 115.053,3 107.718,9 78.234,6 29.484,4 7.334,4 4.843,3 2.291,1 200,0 21.800,0 13.669,3 47.731,1 % thd PDB 5,3 3,1 2,9 2,1 0,8 0,2 0,1 0,1 0,0 0,6 0,4 1,3 Realisasi Smt I 86.953,4 51.274,7 46.165,1 35.655,6 10.509,4 5.109,6 4.089,8 971,9 47,9 4.356,8 13.669,3 17.652,6 % thd APBN-P 43,9 44,6 42,9 45,6 35,6 69,7 84,4 42,4 23,9 20,0 100,0 37,0 APBN-P 282.814,4 192.789,4 182.946,9 149.111,3 33.835,6 9.842,6 6.867,8 2.774,8 200,0 31.244,3 0,0 58.780,7 2008 % thd PDB 6,3 4,3 4,1 3,3 0,8 0,2 0,2 0,1 0,0 0,7 0,0 1,3 Realisasi Smt I 117.096,6 93.704,9 87.944,8 67.416,5 20.528,3 5.760,1 4.469,2 1.255,5 35,4 1.036,6 0,0 22.355,1 % thd APBN-P 41,4 48,6 48,1 45,2 60,7 58,5 65,1 45,2 17,7 3,3 0,0 38,0

Penerimaan Sumber Daya Alam Penerimaan sumber daya alam (SDA) merupakan penerimaan yang bersumber dari pemanfaatan SDA yang terdiri atas penerimaan SDA migas dan SDA nonmigas. Realisasi penerimaan SDA dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp93.704,9 miliar atau 48,6 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp192.789,4 miliar. Realisasi tersebut meningkat sebesar Rp42.430,2 miliar atau 82,8 persen apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp51.274,6 miliar. Kontribusi terbesar terhadap penerimaan SDA ini bersumber dari SDA migas yang memberikan kontribusi sebesar 93,9 persen, sedangkan SDA nonmigas sebesar 6,1 persen. Kontribusi SDA migas terhadap penerimaan SDA tersebut meningkat dibandingkan dengan kontribusinya dalam semester I tahun 2007 sebesar 90,0 persen. SDA Migas Dalam semester I tahun 2008, realisasi penerimaan SDA migas mencapai Rp87.944,8 miliar atau 48,1 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp182.946,9 miliar. Penerimaan SDA migas tersebut Grafik II.15 mengalami peningkatan sebesar Rp41.779,7 PNBP SDA Migas miliar atau 90,5 persen bila dibandingkan 100 dengan realisasi penerimaan dalam semester Minyak Bumi Gas Alam I tahun 2007 sebesar Rp46.165,1 miliar. 75 Penerimaan dari minyak bumi memberikan 50 kontribusi terbesar dalam penerimaan SDA migas dimana dalam semester I tahun 2008 25 penerimaan SDA minyak bumi mencapai 0 Rp67.416,5 miliar atau 76,7 persen dari total Smt.1 2007 Smt.1 2008 penerimaan SDA Migas. Apabila dibandingkan Sum ber : Depar tem en Keuangan dengan target penerimaan minyak bumi yang

triliun Rp

II-18

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negqrq dan Hibah SemesterI Tahun zooS

Bab II

ditetapkan dalam APBN-P tahun zooS sebesarRp149.ru,g miliar, maka realisasitersebut mencapai4S,2persen.Sementara jika dibandingkandenganrealisasipenerimaanminyak itu, bumi dalam semesterI tahun 2oo7 sebesarRp3S.6S5,6 miliar, maka realisasitersebut meningkat sebesarRp3r.76o,8 miliar atau 89,t persen. Peningkatantersebut terutama disebabkan kenaikan harga minyak mentah Indonesia (ICP) dari rata-rata US$6r,4 per barel pada semesterI tahun 2oo7 (Des zoo6-Mei 2oo7) menjadi US$roz,6 per barel pada semesterI zoo8 (Des zooT-Mei zoo8). Di sampingitu, upayapeningkatanproduksi minyak/ lifting melalui pemberian insentif fiskal terhadap usaha eksplorasi minyakbumi memberikan pengaruh signifikan dalam produksi minyak/hTtfng dimana pada bulan Mei zoo8 tifting minyak bumi tercatat sebesar guo,4 ribu barel per hari dan angka sementarabulan Juni zoo8 lr.ltrng mencapai r.o4r ribu barel per hari. Secara rata-rata, produksi minyak/Iifting mencapai925,8 ribu barel per hari dalam semesterI tahun 2oo8.

GraftII.t6a Rata-rata Semester Lifting I, zooT-aoo8 (nbu hari) barelper

1.200,0 1.000,0 8oo,o

a

Graft ILt6b I, Rata-rata SemesterzooT-zoo8 ICP

t4o,o

130,O 120,O llo,o loo,o 90,o 80,o 70,o 6o,o 5o,o

Des o7-Mei o8:

92s,E

6oo,o 400,0

200,0

Rata-rata Des o6Mei o7i 6t,4

F\c) C\ t\ t.t.OOOOOOOOOOOOO 6CAk=':.:?A.osE'l'itr

C\

cO

@

@

@

@

cO

DesoTJano8 FeboSMaroS ApriloSMeio8 Juno8

a s f; s i.; a s,s s i;;

Selanjutnya,realisasi penerimaan SDA gas alam dalam semester I tahun 2oo8 mencapai Rpzo.5z8,g miliar atau 23,3 persen dari total realisasi penerimaan SDA migas. Realisasi tersebutmencapai6o,7 persendari target yangditetapkandalamAPBN-Ptahun zooS sebesar Rp39.83S,6miliar. Apabila dibandingkan crfrkU.rz dengan realisasi semester I tahun 2oo7 Ralirui hoduL8t Bulmm Go AIm, I).8 2oo7-Mei 2oo8 yang mencapai Rpro.Sog,4 miliar, maka 240 penerimaan SDA gas alam ini meningkat 200 sebesar Rpro.o18,9miliar atau 95,3 persen. 160 Penerimaan SDA gas alam tersebut dipengaruhi oleh peningkatan produksi gas 8 tro alam nasional sebagaimanadapat dilihat E 80 pada Grafik II.r7 dimana dalam bulan 4o Juli produksi gas alam mencapai zr8 o MMSCFD. Faktor lainnya adalah AproS DesoT FeboS MaroS MeioS JanoS peningkatan harga minyak dunia yang mengakibatkan kenaikan harga gas alam, terutama LNG (ZiquidNaturalGas) akibat meningkatnya permintaan akan energi substitusi. Dalam tahun 2oo8, ekspor LNG Indonesiadiperkirakan akan mencapaizz,tjuta ton, yang

Sunber: hDartemen BDM

l.aporan Semester I dan Prognosis Semester II zooS

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

berarti mengalami peningkatan sebesar 6,2 persen apabila dibandingkan dengan ekspor LNG tahun 2007 yang mencapai 20,8 juta ton. SDA Nonmigas Realisasi penerimaan SDA nonmigas dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp5.760,1 miliar atau 58,5 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp9.842,6 miliar. Realisasi tersebut sebagian besar bersumber dari realisasi penerimaan SDA pertambangan umum sebesar Rp4.469,2 miliar atau 65,1 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp6.867,8 miliar. Jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp4.089,8 miliar, maka realisasi semester I tahun 2008 mengalami peningkatan sebesar Rp379,4 miliar atau 9,3 persen. Penerimaan SDA pertambangan umum tersebut terdiri dari pendapatan iuran tetap (landrent) dan pendapatan royalti yang berasal dari Kuasa Pertambangan (KP), Kontrak Karya (KK), dan Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B). Adapun realisasi penerimaan SDA pertambangan umum yang berasal dari pendapatan iuran tetap (landrent) mencapai Rp38,7 miliar, dan pendapatan royalti mencapai Rp4.430,5 miliar. Grafik II.18 Penerimaan SDA Non Migas Semester I 2007-2008 Komoditi utama penerimaan SDA 6 .000 Pertam ban gan Um u m Kehu tan an Perika nan pertambangan umum adalah batubara. 5.000 Dalam kuartal I tahun 2008, produksi 4 .000 batubara mencapai 60,4 juta ton atau 26,3 3 .000 persen dari target produksi sebesar 230 juta 2 .000 ton tahun 2008. Secara keseluruhan, 1 .000 penerimaan pertambangan umum 0 memberikan kontribusi terbesar terhadap Sm t.1 2 007 Sm t.1 2 008 penerimaan SDA non migas sebesar 77,6 persen. Faktor utama yang mendorong pencapaian realisasi penerimaan SDA pertambangan umum dalam semester I tahun 2008 tersebut meliputi: (i) adanya pembayaran atas tunggakan kewajiban oleh operator pertambangan; (ii) meningkatnya setoran para pengusaha tambang daerah berdasarkan izin penambangan yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah; dan (iii) upaya intensifikasi Pemerintah atas setoran perjanjian Grafik II.19 karya pengusahaan pertambangan Produksi Bulanan Batubara Jan 2006-Triwulan I 2008 (dalam Juta Ton) batubara yang memberikan 250 pengaruh signifikan terhadap kinerja SDA pertambangan umum. 200

m iliar R p

Su m b er : Depa r t em en Keu a n g a n

150

100

50

0 2006 2007 Tr. I 2008

Sumber: Dirjen Mineral, Batubara dan Panas Bumi, Dept. ESDM

Sumber realisasi penerimaan SDA nonmigas lainnya adalah dari SDA kehutanan dan perikanan. Realisasi SDA kehutanan dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp1.255,5 miliar, atau 45,2 persen dari target APBN-P tahun 2008 sebesar Rp2.774,8 miliar. Realisasi tersebut meningkat sebesar Rp283,6 miliar,

II-20

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

atau 29,2 persen bila dibandingkan dengan realisasi penerimaan SDA kehutanan dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp971,9 miliar. Penerimaan SDA kehutanan ini memberikan kontribusi sebesar 21,8 persen terhadap penerimaan SDA nonmigas. Faktor utama yang berpengaruh terhadap peningkatan penerimaan SDA kehutanan adalah karena adanya pelunasan atas tunggakan kewajiban pembayaran atas provisi sumber daya hutan (PSDH) dan dana reboisasi. Dalam semester I tahun 2008, realisasi penerimaan SDA perikanan yang bersumber dari pengelolaan kelautan dan perikanan mencapai Rp35,4 miliar, atau 17,7 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp200,0 miliar. Angka tersebut menunjukkan adanya penurunan penerimaan SDA perikanan sebesar Rp12,5 miliar, atau 26,1 persen bila dibandingkan dengan realisasi dalam periode yang sama tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp47,9 miliar. Faktor-faktor yang mempengaruhi menurunnya penerimaan SDA perikanan tersebut terutama berkaitan dengan rendahnya produksi perikanan sebagai akibat dari tingginya biaya operasional yang ditanggung oleh para pelaku usaha perikanan, serta adanya penghapusan sistem lisensi dan keagenan kapal asing sehingga izin penangkapan ikan hanya kepada orang dan/atau badan hukum Indonesia. Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Dalam tahun 2008, target penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN dalam APBN-P 2008 ditetapkan sebesar Rp31.244,3 miliar atau 11,0 persen dari total penerimaan PNBP tahun 2008. Dalam semester I tahun 2008, realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN baru mencapai Rp1.036,6 miliar, atau 3,3 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Realisasi Gr a fi k II.20 tersebut lebih rendah sebesar Pen er i m a a n Ba gi a n Pem er i n t a h a t a s La ba BUMN Sem est er I 2007 - 2008 Rp3.320,2 miliar atau 76,2 persen 5 .000 apabila dibandingkan dengan Ba g ia n La ba BUMN 4 .000 La ba BUMN Per ba n k a n realisasi pada periode yang sama La ba BUMN Non Per ba n k a n tahun sebelumnya yang mencapai 3 .000 Rp4.356,8 miliar. Rendahnya 2 .000 realisasi penerimaan bagian 1 .000 pemerintah atas laba BUMN dalam 0 semester I tahun 2008, terutama sm t . 1 2 0 0 7 sm t . 1 2 0 0 8 karena RUPS BUMN yang Sumb er : Depar t emen Keuan gan menetapkan pembagian dividen termasuk BUMN-BUMN penyumbang dividen terbesar seperti PT Bank Mandiri Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk, PT Bank Negara Indonesia Tbk, PT Telkom Tbk, PT Aneka Tambang Tbk, dan PT Perusahaan Gas Negara Tbk pada umumnya dilaksanakan sekitar bulan Juni 2008, dan dividennya baru mulai dibayarkan sebulan kemudian. Realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN diklasifikasikan ke dalam penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN perbankan dan nonperbankan. Dalam semester I tahun 2008, penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN perbankan mencapai Rp135,0 miliar dan BUMN nonperbankan mencapai Rp901,6 miliar. Realisasi penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN semester I tahun 2007-2008 dapat dilihat pada Grafik II.20.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 II-21

miliar Rp

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah SemesterI Tahun zooS

PNBP Lainnya pelayanandan pengaturan Salah satu sumber PNBP lainnya berasal dari kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh masing-masingkementerian/lembagakepada masyarakat, sesuai dengan tugas pokok dan fungsi kementerian/lembaga tersebut. Dalam semester I tahun 2oo8, realisasiPNBPlainnya mencapaiRpzz.355,rmiliar, atau 38,o persendari targetAPBNP tahun zoo8 sebesarRp58.78o,7miliar. Penerimaantersebut meningkat sebesar Rp4.7oz,5 miliar, atau 26,6 persen dibandingkan dengan realisasi PNBP lainnya dalam semester I tahun 2oo7 yang mencapai Pipt7.652,6 miliar. Sumber PNBP lainnya dalam semester I tahun 2oo8 meliputi: (f) pendapatan penjualan dan sewa sebesarRp4.548,r miliar; (if) pendapatanjasa sebesarRp7.o3r.4 miliar; (iri) pendapatanbunga dan peradilan Rp59o,z sebesar Rpzz3,z miliar; (ru) pendapatankejaksaan miliar; (u) pendapatanpendidikan Rpr.r35,z miliar, (ui) pendapatangratifikasi dan uang sitaan hasil korupsi Rp35z,9 miliar; (urf) GtafikII'2r pendapataniuran dan denda Rpz88,r miliar; Kmpciai Rdlisst PNBP Loimyo SEt,r 2oo8 (ufff) pendapatan Badan Layanan Umum (BLU) sebesarRpSz,9 miliar; dan (ix) pendapatan lainlain sebesar Rp8.g3,z miliar, yang antara lain terdiri dari setoran RDI, penerimaandalam rangka GerakanNasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL), serta penerimaan belanja tahun yang lalu. Komposisi realisasi PNBP lainnya dalam semester I tahun 2oo8 dapat dilihat pada Grafik II.zr.

rPen Penjualardarswa Bun8a tPen oPn Pndidikan rPh lurand.nhDda I BLU rPen EPE rPer tPcn Jasa Keial6aardarPeradilan GratlfiIasi&uangsitaarhasilkorupsi Laio-lah

2.2.2. Penerimaan Hibah

Penerimaanhibah yang dicatat di dalam APBN adalah penerimaannegarayang bersumber dari sumbanganatau donasi (grant) dari negara-negara internasional, asing,lembaga/badan lembaga/badannasional, serta perorangan yang tidak diikuti kewajiban untuk membayar kembali. Perkembanganpenerimaan negara yang berasal dari hibah ini tergantung pada komitmen dan kesediaannegara Grafik II.zz atau lembaga donor dalam RealisasiPenerimaan Hibah SemesterI tahun 2ooz - 2oo8 memberikan donasi (bantuan) (miliar rupiah) 500 kepada Pemerintah Indonesia. Selain itu, pada umumnya 480 penggunaan dana hibah harus 460 sesuai dengan kesepakatan 440 bersama yang tertuang dalam (memorandum nota kesepahaman 420 understanding) antara of 400 pemerintah Indonesia dengan 380 pihak donor.

Smt.l 2oo7 Smt.r 2oo8 Snmher T)enartemen Kpnancan

Dilihat dari sumber-sumbernya hibah dapat dibedakan menjadi

Laporan SemesterI dan Prognosis SemesterII zooS

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

hibah yang bersifat bilateral dan multilateral. Hibah bilateral adalah hibah yang berasal dari pemerintah suatu negara melalui suatu lembaga/badan keuangan yang ditunjuk oleh pemerintah negara yang bersangkutan untuk melaksanakan hibah, sedangkan hibah multilateral adalah hibah yang berasal dari lembaga multilateral, atau hibah yang berasal dari donor lainnya jika pihak yang memberikan hibah tidak termasuk di dalam lembaga bilateral ataupun multilateral. Dalam semester I tahun 2008, realisasi penerimaan hibah mencapai Rp485,6 miliar atau 16,5 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp2.948,6 miliar. Realisasi dalam semester I tahun 2008 tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp55,8 miliar atau 13,0 persen apabila dibandingkan dengan realisasi semester I tahun 2007 sebesar Rp429,8 miliar. Dari jumlah tersebut, sebagian besar dipergunakan untuk membiayai berbagai program yang terkait dengan proses rehabilitasi dan rekonstruksi Aceh dan Nias, yang dikelola langsung oleh Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh-Nias pasca bencana alam gempa bumi dan gelombang tsunami, sedangkan sebagian lainnya merupakan hibah yang diterima oleh kementerian/lembaga.

2.3.Prognosis Pendapatan Negara dan Hibah dalam Semester II tahun 2008

2.3.1. Prognosis Penerimaan Dalam Negeri Semester II Tahun 2008

Dalam semester II 2008, penerimaan dalam negeri diperkirakan akan mencapai Rp579.431,6 miliar, terdiri dari penerimaan perpajakan sebesar Rp333.465,5 miliar atau 57,6 persen dari total penerimaan dalam negeri, dan PNBP sebesar Rp245.966,1 miliar atau 42,4 persen. Dibandingkan dengan realisasi dalam semester I 2008, terjadi peningkatan sebesar Rp154.792,0 miliar atau 36,5 persen. Apabila dilihat secara proporsi terhadap APBN-P 2008, perkiraan realisasi penerimaan dalam negeri tersebut mencapai 65,0 persen, lebih tinggi apabila dibandingkan dengan realisasi semester I 2008 yang mencapai 47,6 persen dari APBN-P 2008. Dengan memperhatikan realisasi semester I dan perkiraan realisasi semester II tahun 2008, sampai dengan akhir tahun 2008 penerimaan dalam negeri diperkirakan akan mencapai Rp1.004.071,3 miliar, atau 12,6 persen lebih tinggi dibandingkan dengan target APBN-P 2008 yang mencapai Rp892.041,9 miliar. Dari total perkiraan penerimaan dalam negeri tersebut, sebesar Rp641.008,6 miliar atau 63,8 persen merupakan kontribusi dari penerimaan perpajakan, sedangkan Rp363.062,6 miliar atau 36,2 persen merupakan kontribusi dari PNBP.

2.3.1.1. Penerimaan Perpajakan dalam Semester II 2008

Meskipun pertumbuhan ekonomi diperkirakan melambat dalam semester II 2008, perkiraan realisasi penerimaan perpajakan dalam periode tersebut diharapkan dapat melebihi realisasi penerimaan perpajakan pada semester I 2008. Dalam periode Juli hingga Desember 2008, penerimaan perpajakan diharapkan mencapai Rp333.465,5 miliar, meningkat Rp25.922,5

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-23

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Tabel II.7 *) Pendapatan Negara dan Hibah 2008 (miliar rupiah)

% thd PDB 19,1 19,1 13,0 12,4 6,5 1,1 5,4 4,2 0,5 0,1 1,0 0,1 0,6 0,4 0,2 6,0 0,1 Real s.d. Smt I 425.125,2 424.639,7 307.543,1 288.788,1 164.017,0 34.350,1 129.666,9 87.117,3 10.389,3 2.224,5 23.604,9 1.435,3 18.755,0 10.085,6 8.669,4 117.096,6 485,6 % thd APBN-P 47,5 47,6 50,5 49,8 53,8 64,0 51,6 44,6 41,1 41,0 51,6 42,8 64,7 56,6 77,7 41,4 16,5 Prognosis Smt II 581.923,5 579.431,6 333.465,5 317.562,3 161.700,6 36.033,4 125.667,2 112.417,9 15.136,1 3.304,8 23.112,7 1.890,1 15.903,2 9.714,3 6.188,9 245.966,1 2.491,9 % thd Perk. Realisasi APBN-P 65,0 65,0 54,7 54,7 53,0 67,2 50,0 57,5 59,9 60,8 50,6 56,4 54,9 54,5 55,5 87,0 84,5 1.007.048,7 1.004.071,3 641.008,6 606.350,4 325.717,6 70.383,5 255.334,1 199.535,2 25.525,4 5.529,3 46.717,5 3.325,4 34.658,2 19.799,9 14.858,3 363.062,6 2.977,4 % thd PDB 21,5 21,4 13,7 13,0 7,0 1,5 5,5 4,3 0,5 0,1 1,0 0,1 0,7 0,4 0,3 7,8 0,1 % thd APBN-P 112,5 112,6 105,2 104,5 106,8 131,2 101,6 102,1 101,0 101,8 102,2 99,2 119,6 111,1 133,2 128,4 101,0

URAIAN A. Pendapatan Negara dan Hibah I. Penerimaan Dalam Negeri 1. Penerimaan Perpajakan a. Pajak Dalam Negeri i. PPh - PPh Migas - PPh Non-Migas ii. PPN/PPnBM iii. PBB iv. BPHTB v. Cukai vi. Pajak Lainnya b. Pajak Perdagangan Internasional i. Bea Masuk ii. II. Hibah Sumber: Departemen Keuangan *) Selisih satu angka dibelakang koma karena pembulatan Bea Keluar 2. Penerimaan Negara Bukan Pajak

APBN-P 894.990,5 892.041,9 609.227,5 580.248,3 305.015,9 53.649,9 251.366,0 195.464,0 25.265,9 5.431,2 45.717,5 3.353,7 28.979,2 17.820,9 11.158,3 282.814,4 2.948,6

miliar atau 8,4 persen dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2008. Peningkatan tersebut antara lain disebabkan oleh masih tingginya perkiraan harga minyak internasional yang mendorong harga-harga komoditi primer dalam negeri ikut meningkat, dan pada gilirannya akan mendorong naiknya penerimaan perpajakan dalam negeri. Sementara itu, melemahnya perkiraan kurs rupiah dalam semester II tersebut disisi lain akan membawa dampak positif bagi penerimaan perpajakan, khususnya pajak perdagangan internasional dan mulai berjalan pencatatan pajak ditanggung pemerintah. Apabila dilihat dari proporsinya terhadap APBN-P 2008, realisasi penerimaan perpajakan dalam semester II 2008 mencapai 54,7 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2008 yang mencapai 50,5 persen. Secara keseluruhan, realisasi penerimaan perpajakan sampai dengan akhir tahun 2008 diperkirakan dapat mencapai Rp641.008,6 miliar atau 5,2 persen lebih tinggi dari target APBN-P sebesar Rp609.227,4 miliar. PPh Penerimaan PPh dalam semester II 2008 diperkirakan dapat mencapai Rp161.700,6 miliar atau 53,0 persen dari APBN-P 2008. Perkiraan tersebut Rp2.316,4 miliar atau 1,4 persen lebih rendah dari realisasi penerimaan PPh semester I 2008 yang mencapai Rp164.017,0 miliar atau 53,8 persen dari APBN-P 2008. Lebih rendahnya perkiraan realisasi pada semester II tersebut antara lain disebabkan oleh kemungkinan turunnya penerimaan PPh nonmigas pasal 25/29 badan khususnya dari sektor perbankan. Hal ini terkait dengan besaran asumsi suku bunga yang diperkirakan meningkat pada semester II 2008 yang akan membawa dampak pada menurunnya pendapatan dari sektor perbankan, dan pada gilirannya menurunkan penerimaan dari PPh badan. Secara lebih rinci, dari total perkiraan penerimaan PPh dalam semester II tersebut, Rp125.667,2 miliar atau 77,7 persen berasal dari PPh nonmigas, sedangkan Rp36.033,4 miliar atau 22,3 persen berasal dari PPh migas. Dibandingkan dengan realisasi pada semester

II-24 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

I 2008, perkiraan realisasi PPh nonmigas mengalami penurunan sebesar Rp3.999,7 miliar atau 3,1 persen dan PPh migas mengalami peningkatan sebesar Rp1.683,4 miliar atau 4,9 persen. Dilihat secara proporsi terhadap APBN-P, pencapaian PPh nonmigas dalam semester II 2008 adalah sebesar 50,0 persen, lebih rendah dibandingkan dengan pencapaian PPh nonmigas dalam semester I 2008 yang mencapai 51,6 persen. Untuk PPh migas, proporsi pencapaian perkiraan realisasi dalam semester II adalah sebesar 67,2 persen dari target APBN-P, lebih tinggi apabila dibandingkan dengan pencapaian pada semester I 2008 yang mencapai 64,0 persen. Selanjutnya, dengan menjumlahkan realisasi penerimaan PPh dalam semester I dan II tahun 2008, maka total penerimaan PPh dalam tahun anggaran 2008 adalah sebesar Rp325.717,6 miliar. Apabila dibandingkan dengan target APBN-P yang mencapai Rp305.015,9 miliar, perkiraan realisasi selama satu tahun tersebut meningkat sebesar Rp20.701,7 miliar atau 6,8 persen. PPN dan PPnBM Penerimaan PPN dan PPnBM diperkirakan akan mencapai Rp112.417,9 miliar dalam semester II 2008. Apabila dibandingkan dengan realisasi penerimaan PPN dan PPnBM dalam semester I 2008, maka terjadi peningkatan sebesar Rp25.300,7 miliar atau 29,0 persen. Dilihat dari rasionya terhadap APBN-P 2008, perkiraan realisasi tersebut mencapai 57,5 persen, lebih tinggi dari realisasi pada semester I yang mencapai 44,6 persen dari target APBN-P. Peningkatan penerimaan PPN dan PPnBM dalam semester II tersebut disebabkan oleh masih tingginya harga-harga komoditi barang primer di pasar domestik. Masih tingginya hargaharga tersebut terkait dengan adanya tekanan inflasi yang antara lain disebabkan oleh diberlakukannya kebijakan kenaikan harga BBM di dalam negeri sebagai respon terhadap tingginya harga minyak mentah dunia. Sampai dengan akhir tahun 2008, penerimaan PPN dan PPnBM diperkirakan akan mencapai Rp199.535,2 miliar. Dibandingkan dengan target APBN-P 2008 yang mencapai Rp195.464,0 miliar, perkiraan realisasi tersebut meningkat sebesar Rp4.071,2 miliar atau 2,1 persen. PBB dan BPHTB Dalam semester II 2008, penerimaan PBB diperkirakan akan mencapai Rp15.136,1 miliar atau 59,9 persen dari target APBN-P. Dibandingkan dengan realisasi pada semester I 2008, perkiraan realisasi dalam semester II tersebut meningkat Rp4.746,8 miliar atau 45,7 persen. Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun 2008, penerimaan PBB diperkirakan akan mencapai Rp25.525,4 miliar, yaitu Rp259,4 miliar atau 1,0 persen lebih tinggi dari target APBN-P 2008. Masih tingginya harga minyak mentah di pasar internasional hingga akhir tahun 2008 menjadi salah satu penyebab tingginya penerimaan PBB dalam semester II 2008 yang sebagian besar berasal dari penerimaan windfall PBB migas. Sementara itu, dalam semester II 2008, penerimaan BPHTB diperkirakan akan mencapai Rp3.304,8 miliar atau 60,8 persen dari APBN-P 2008. Hal ini berarti terjadi peningkatan sebesar Rp1.080,4 miliar atau 48,6 persen dibandingkan dengan realisasi penerimaan BPHTB dalam semester I 2008 yang mencapai Rp2.224,5 miliar atau 41,0 persen dari APBN-P

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 II-25

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

2008. Sama halnya dengan kondisi pada semester I 2008, tingginya transaksi di bidang properti, dalam hal ini tanah dan bangunan, merupakan faktor utama yang memberikan kontribusi terbesar pada peningkatan penerimaan BPHTB. Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun 2008, perkiraan realisasi penerimaan BPHTB secara keseluruhan adalah sebesar Rp5.529,3 miliar. Dibandingkan dengan target APBN-P 2008 yang mencapai Rp5.431,2 miliar, maka perkiraan realisasi tersebut meningkat Rp98,1 miliar atau 1,8 persen. Cukai dan Pajak Lainnya Berbeda dengan tahun 2007, perhitungan perkiraan realisasi penerimaan cukai pada tahun 2008 menggunakan asumsi tidak adanya kebijakan cukai hasil tembakau dalam bentuk tarif atau harga dasar yang memungkinkan adanya kontra produktif terhadap penerimaan cukai. Selain itu, dengan diterbitkannya Surat Edaran Direktur Jenderal Bea dan Cukai Nomor SE-06/BC/2008 tanggal 15 Pebruari 2008 tentang Laporan Pemesanan Pita Cukai memungkinkan Pemerintah, dalam hal ini Direktorat Bea dan Cukai, untuk mendapatkan informasi yang lebih akurat mengenai potensi penerimaan cukai hasil tembakau. Dengan mempertimbangkan berbagai perkembangan asumsi ekonomi makro pada semester II 2008, dan juga berbagai kebijakan khusus yang diterapkan di bidang cukai pada tahun 2008 tersebut, maka penerimaan cukai pada semester II 2008 diperkirakan akan mencapai Rp23.112,6 miliar atau 50,6 persen dari target APBN-P 2008. Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun 2008, penerimaan cukai diperkirakan akan mencapai Rp46.717,5 miliar, yang berarti Rp1.000,0 miliar atau 2,2 persen lebih tinggi dari target APBN-P 2008. Dibandingkan dengan realisasi penerimaan cukai pada semester I 2008 yang mencapai Rp23.604,9 miliar atau 51,6 persen dari target APBN-P 2008, realisasi cukai pada semester II tersebut turun sebesar Rp492,2 miliar atau 2,1 persen. Penurunan ini antara lain merupakan dampak dari kenaikan harga BBM yang efeknya akan terus berlanjut hingga ke semester II. Selain itu, dalam masa transisi dimana Pemerintah menurunkan tarif advalorum dan menaikkan tarif spesifik, penerimaan cukai akan sedikit mengalami fluktuasi. Di sisi penerimaan pajak lainnya, dalam semester II 2008 diperkirakan akan mencapai Rp1.890,1 miliar atau 56,4 persen dari target APBN-P 2008, yang berarti terjadi kenaikan sebesar Rp454,9 miliar atau 31,7 persen dari semester I 2008. Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun 2008 penerimaan pajak lainnya diperkirakan akan mencapai Rp3.325,4 miliar atau 0,8 persen lebih rendah dari target APBN-P 2008. Pajak Perdagangan Internasional Penerimaan pajak perdagangan internasional, baik bea masuk maupun bea keluar diperkirakan akan menurun pada semester II 2008. Dalam semester II 2008, penerimaan pajak perdagangan internasional diperkirakan mencapai Rp15.903,2 miliar atau 54,9 persen dari target APBN-P. Dibandingkan dengan realisasi penerimaan pada semester I 2008, perkiraan realisasi tersebut menurun Rp2.851,7 miliar atau 15,2 persen. Dengan memperhatikan realisasi penerimaan pada semester I dan perkiraan realisasi pada semester II 2008, maka penerimaan pajak perdagangan internasional selama satu tahun anggaran 2008 adalah sebesar Rp34.658,2 miliar, atau 19,6 persen lebih tinggi dari target APBN-P 2008 yang mencapai Rp28.979,2 miliar. Secara umum, peningkatan ini dipengaruhi oleh

II-26 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

masih tingginya harga komoditi CPO di pasar internasional dan melemahnya nilai tukar rupiah yang disisi lain memberikan pengaruh positif pada penerimaan pajak perdagangan internasional. Bea Masuk Secara lebih rinci, dalam semester II 2008, bea masuk diperkirakan akan mencapai Rp9.714,3 miliar atau 54,5 persen dari target APBN-P 2008. Hal ini berarti Rp371,3 miliar atau 3,7 persen lebih rendah dari realisasi penerimaan bea masuk pada semester I 2008 yang mencapai Rp10.085,6 miliar atau 56,6 persen dari target APBN-P 2008. Turunnya penerimaan bea masuk dalam semester II tersebut antara lain disebabkan oleh adanya perlambatan laju pertumbuhan ekonomi semester II. Selain itu, turunnya penerimaan bea masuk dalam semester II juga disebabkan oleh adanya perjanjian penghapusan atau penurunan tarif bea masuk antara Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Jepang yang akan berlaku selama lima tahun. Dalam kerjasama yang mulai berlaku pada 1 Juli 2008 tersebut, kedua Pemerintah sepakat untuk menghapuskan tarif hingga nol persen. Dalam hal ini, Pemerintah Indonesia akan menghapus sekitar 35 persen pos tarif menjadi nol persen, dan 58 persen pos tarif menjadi nol persen setelah tiga-sepuluh tahun berlakunya kesepakatan tersebut. Di sisi lain, Jepang akan menghapuskan 80 persen pos tarifnya menjadi nol persen, dan 10 persen akan dihapus secara bertahap. Selain itu, penurunan penerimaan bea masuk tersebut juga merupakan dampak dari kenaikan harga BBM yang menyebabkan daya beli masyarakat menjadi melemah. Sebagai akibatnya, permintaan terhadap barang-barang impor akan menurun. Menurunnya impor tersebut secara langsung akan mengurangi penerimaan dari bea masuk. Dengan demikian, dalam tahun anggaran 2008 yang terbagi dalam semester I dan II tersebut, penerimaan bea masuk diperkirakan mencapai Rp19.799,9 miliar. Apabila dibandingkan dengan target APBN-P 2008 yang mencapai Rp17.820,9 miliar, peningkatan yang terjadi adalah sebesar Rp1.979,0 miliar atau 11,1 persen. Bea Keluar Dalam semester II 2008, penerimaan bea keluar diperkirakan akan mencapai Rp6.188,9 miliar atau 55,5 persen dari target APBN-P 2008. Hal ini berarti terjadi penurunan sebesar Rp2.480,5 miliar atau 28,6 persen dari realisasi penerimaan bea keluar dalam semester I 2008 yang mencapai Rp8.669,4 miliar atau 77,7 persen dari target APBN-P. Dengan demikian, sampai dengan akhir tahun 2008, penerimaan bea keluar diperkirakan mencapai Rp14.858,3 miliar. Dibandingkan dengan target APBN-P yang mencapai Rp11.158,3 miliar, terjadi peningkatan sebesar Rp3.700,0 miliar atau 33,2 persen. Menurunnya penerimaan bea keluar dalam semester II tersebut secara umum dipengaruhi oleh melambatnya perekonomian dunia, terutama pada negara-negara tujuan ekspor, sehingga akan berpengaruh pada kegiatan ekspor dan pada akhirnya, menurunkan penerimaan bea keluar. Selain itu, upaya pemerintah dalam mengembangkan energi alternatif dengan memanfaatkan komoditi CPO dan turunannya akan menyebabkan permintaan di dalam negeri terhadap komoditi tersebut meningkat. Tingginya permintaan dalam negeri secara otomatis akan mengurangi ekspor komoditi CPO ke luar negeri dan pada akhirnya akan berpengaruh pada menurunnya penerimaan bea keluar pada semester II.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 II-27

Bab II

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Dalam upaya untuk memperlambat penurunan bea keluar, Pemerintah dalam hal ini DJP dan DJBC akan melakukan audit khususnya terhadap ekspotir CPO dan turunannya. Selain itu, Pemerintah juga meningkatkan pengawasan fisik dan administrasi terhadap lalu lintas BBM dan CPO baik ekspor-impor maupun antar pulau yang diatur dalam Surat Edaran Direktur Jenderal Bea dan Cukai Nomor SE-01/BC.8/2008 tanggal 8 Februari 2008 tentang Optimalisasi Pengawasan Lalu Lintas Bahan Bakar Minyak dan CPO. Dengan memperhatikan perkiraan realisasi penerimaan perpajakan dari masing-masing jenisnya, dapat disimpulkan bahwa realisasi penerimaan perpajakan dalam tahun 2008 diperkirakan akan dapat melampaui target APBN-P.

2.3.1.2. Penerimaan Negara Bukan Pajak Semester II Tahun 2008

Dengan mempertimbangkan pencapaian realisasi PNBP semester I tahun 2008 dan berbagai kebijakan yang akan ditempuh dalam sisa waktu berikutnya, maka realisasi PNBP semester II diperkirakan sebesar Rp245.966,1 miliar atau 87,0 persen terhadap target dalam APBNP tahun 2008. Sehingga perkiraan total realisasi PNBP sampai dengan akhir tahun 2008 mencapai Rp363.062,6 miliar atau 128,4 persen terhadap APBN-P tahun 2008. Tingginya perkiraan realisasi ini dipengaruhi oleh perkiraan peningkatan seluruh komponen PNBP yaitu penerimaan SDA terutama dari SDA migas, penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN serta PNBP lainnya. Gambaran umum tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak 2008 dapat dilihat dalam Tabel II.8.

Tabel II.8 Penerimaan Negara Bukan Pajak, 2008 (miliar rupiah)

APBN-P Penerimaan Negara Bukan Pajak a. Penerimaan SDA i. Migas - Minyak bumi - Gas alam ii. Non Migas - Pertambangan umum - Kehutanan - Perikanan b. Bagian Laba BUMN c. PNBP Lainnya

Sumber : Departemen Keuangan

% thd PDB 6,3 4,3 4,1 3,3 0,8 0,2 0,2 0,1 0,0 0,7 1,3

Realisasi Smt I 117.096,6 93.704,9 87.944,8 67.416,5 20.528,3 5.760,1 4.469,2 1.255,5 35,4 1.036,6 22.355,1

% thd APBN-P 41,4 48,6 48,1 45,2 60,7 58,5 65,1 45,2 17,7 3,3 38,0

Prognosis % thd Smt II APBN-P 245.966,1 171.097,5 166.981,0 142.513,0 24.468,0 4.116,5 2.398,6 1.553,3 164,6 34.007,7 40.860,9 87,0 88,7 91,3 95,6 72,3 41,8 34,9 56,0 82,3 108,8 69,5

Perkiraan Realisasi 2008 363.062,6 264.802,3 254.925,8 209.929,4 44.996,3 9.876,6 6.867,8 2.808,8 200,0 35.044,3 63.216,0

% thd PDB 7,7 5,7 5,4 4,5 1,0 0,2 0,1 0,1 0,0 0,7 1,3

% thd APBN-P 128,4 137,4 139,3 140,8 133,0 100,3 100,0 101,2 100,0 112,2 107,5

282.814,4 192.789,4 182.946,9 149.111,3 33.835,6 9.842,6 6.867,8 2.774,8 200,0 31.244,3 58.780,7

Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA) Penerimaan SDA dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp171.097,5 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari perkiraan penerimaan SDA migas sebesar Rp166.981,0 miliar atau 91,3 persen dari yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 dan perkiraan penerimaan SDA nonmigas sebesar Rp4.116,5 miliar atau 41,8 persen dari yang ditetapkan dalam APBNP tahun 2008. Berdasarkan realisasi semester I dan prognosis semester II tahun 2008 maka diperkirakan total penerimaan SDA pada akhir tahun 2008 mencapai Rp264.802,3 miliar atau 137,4 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Di samping adanya

II-28

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Pendapatan Negara dan Hibah Semester I Tahun 2008

Bab II

berbagai langkah-langkah kebijakan yang ditempuh, perkiraan realisasi tersebut juga didorong oleh: (i) pencapaian target lifting/produksi minyak dan gas; (ii) peningkatan harga dan produksi komoditi mineral/tambang; dan (iii) upaya optimalisasi penerimaan SDA kehutanan dan SDA perikanan. Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Perkiraan penerimaan bagian pemerintah atas laba BUMN dalam semester II 2008 diperkirakan mencapai sebesar Rp34.007,7 miliar atau 108,8 persen dari yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Jumlah tersebut terdiri dari (i) perkiraan penerimaan dari BUMN sektor perbankan sebesar Rp4.370,9 miliar atau 13,9 persen terhadap target dalam APBNP 2008, dan (ii) perkiraan penerimaan dari BUMN sektor nonperbankan sebesar Rp29.636,8 miliar atau 94,9 persen terhadap target dalam APBN-P 2008. Jumlah tersebut meningkat tajam bila dibandingkan dengan realisasi semester I tahun 2008 karena sebagian besar BUMN diperkirakan telah menyetorkan seluruh kewajiban dividen. Dengan demikian, perkiraan total realisasi penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN sampai dengan akhir tahun 2008 adalah sebesar Rp35.044,3 miliar atau 112,2 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Perkiraan realisasi tersebut mencakup dividen interim dari BUMN yang memperoleh laba ekstra karena harga minyak tinggi, seperti PT Pertamina. PNBP Lainnya PNBP lainnya dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai sebesar Rp40.860,9 miliar atau 69,5 persen terhadap APBN-P tahun 2008. Berdasarkan realisasi semester I dan prognosis semester II tahun 2008, total penerimaan PNBP lainnya diperkirakan mencapai Rp63.216,0 miliar atau 107,5 persen terhadap APBN-P tahun 2008. Perkiraan jumlah penerimaan PNBP lainnya tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu: (i) penyelesaian pembayaran pengembalian cost recovery Pertamina EP; (ii) optimalisasi dan perbaikan administrasi PNBP kementerian negara/lembaga; dan (iii) peningkatan penerimaan dari pendapatan jasa.

2.3.2. Perkiraan Hibah Semester II tahun 2008

Perkiraan penerimaan hibah dalam semester II tahun 2008 mencapai Rp2.491,9 miliar atau 84,5 persen dari yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Dengan demikian, perkiraan total penerimaan hibah dalam tahun 2008 adalah sebesar Rp2.977,4 miliar atau 101,0 persen terhadap target yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Perkiraan penerimaan hibah dalam semester II tahun 2008 tersebut antara lain diperoleh dari lembaga multilateral ADB, IBRD, IDB serta lembaga donor lainnya. Faktor utama yang mempengaruhi perkiraan peningkatan penerimaan hibah pada semester II tahun 2008 adalah akan terealisasinya hibah untuk kementerian negara/lembaga.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

II-29

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

BAB III PERKEMBANGAN REALISASI BELANJA PEMERINTAH PUSAT SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008

3.1. Pendahuluan

Sebagai bagian integral dari pelaksanaan APBN, realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 dan prognosisnya untuk enam bulan berikutnya sangat dipengaruhi oleh perkembangan dan perubahan berbagai faktor internal maupun faktor eksternal. Sejak awal ditetapkan melalui UU Nomor 45 Tahun 2007, APBN 2008, tak terkecuali anggaran belanja pemerintah, mendapat tekanan yang sangat berat dari berbagai faktor eksternal yang berkembang sangat dinamis. Pertama, krisis pangan yang terjadi di berbagai belahan dunia, telah mendorong kenaikan harga beberapa komoditi pangan strategis di pasar internasional, yang kemudian berdampak pada peningkatan harga beberapa komoditi pangan di dalam negeri, seperti beras, tepung terigu, kedele, dan minyak goreng. Perkembangan ini, selain memberikan tekanan pada peningkatan inflasi dalam negeri, juga berpengaruh pada daya beli dan konsumsi (permintaan) masyarakat atas beberapa komoditi pangan strategis tersebut. Dalam rangka mengendalikan laju inflasi dan stabilisasi harga, telah diambil langkah-langkah penyediaan subsidi kedele, subsidi atau operasi pasar minyak goreng, operasi pasar khusus beras, serta penyediaan subsidi pajak dalam bentuk pajak atau bea masuk ditanggung pemerintah (DTP) atas tepung terigu, gandum, beras, minyak goreng, dan kedele. Kedua, perkembangan harga minyak dunia yang meningkat sangat tajam, hingga mencapai lebih dari 100 persen di atas asumsi harga minyak dalam APBN 2008, selain mempengaruhi perekonomian dalam negeri, juga memberikan tekanan yang sangat berat terhadap pelaksanaan APBN-P 2008. Meskipun peningkatan harga minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price, ICP) tersebut memberikan tambahan yang cukup signifikan pada pendapatan negara yang berasal dari penerimaan minyak bumi dan gas alam (Migas), namun tambahan beban belanja yang timbul sebagai dampak dari lonjakan harga minyak mentah, seperti subsidi energi baik subsidi bahan bakar minyak (BBM) maupun subsidi listrik, justru jauh lebih besar dari tambahan penerimaan migas. Hal ini menunjukkan bahwa kenaikan harga minyak mentah Indonesia pada saat ini justru berdampak negatif bagi ketahanan dan kesinambungan fiskal, yang pada akhirnya akan berdampak pula pada upaya pencapaian sasaran-sasaran yang telah ditetapkan sebelumnya. Berkaitan dengan itu, dalam rangka mengamankan pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun 2008, dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2008 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN Tahun Anggaran 2008, Pemerintah bersama-sama dengan Dewan Perwakilan Rakyat telah menetapkan percepatan pengajuan Perubahan atas APBN 2008. Berbagai langkah pengamanan atas APBN 2008 sebagaimana dituangkan secara formal dalam Perubahan atas APBN 2008 tersebut sekaligus dilakukan dalam kerangka "Meringankan Beban Masyarakat Dengan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-1

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Tetap Menjaga Momentum Pertumbuhan". Di bidang belanja negara, khususnya anggaran belanja pemerintah pusat, langkah-langkah pengamanan APBN dilakukan antara lain melalui: (i) penggunaan dana cadangan risiko fiskal; (ii) penghematan dan penajaman prioritas kegiatan serta penundaan kegiatan yang tidak prioritas pada anggaran kementerian negara/lembaga sekitar 10 persen; serta (iii) penghematan anggaran belanja subsidi BBM dan subsidi listrik, dan pelaksanaan Paket Kebijakan Stabilisasi Harga (PKSH). Sekalipun demikian, berbagai langkah pengamanan yang telah dilakukan di bidang belanja negara tersebut, bersama-sama dengan berbagai upaya optimalisasi penerimaan negara, baik yang berasal dari penerimaan perpajakan maupun PNBP, serta pemenuhan pembiayaan anggaran, yang dilakukan antara lain melalui penerbitan surat utang negara, maupun optimalisasi pinjaman program, ternyata tidak cukup memadai untuk mengatasi tekanan yang ditimbulkan dari peningkatan harga minyak mentah dunia yang terus berlanjut. Dalam kondisi yang sangat sulit tersebut, Pemerintah terpaksa menempuh kebijakan penyesuaian harga BBM dalam negeri, sebagai opsi/langkah terakhir dalam upaya menjaga kesinambungan fiskal dan menyehatkan APBN. Disadari bahwa penyesuaian harga BBM dalam negeri dalam rangka mengurangi beban subdisi BBM dalam APBN tersebut akan berdampak pada kenaikan harga barang-barang, sehingga akan menambah beban hidup masyarakat. Karena itu, selain berbagai upaya untuk mengendalikan laju inflasi, maka dalam rangka mengurangi beban masyarakat, terutama kelompok masyarakat berpenghasilan rendah, Pemerintah juga telah dan akan memberikan kompensasi atas pengurangan subsidi BBM, antara lain dalam bentuk: (i) bantuan langsung tunai (BLT) kepada 19,1 juta rumah tangga sasaran; (ii) bantuan biaya pendidikan bagi anak PNS gol I dan II, dan Tamtama TNI/Polri; serta (iii) beasiswa kepada mahasiswa. Kebijakan penyesuaian harga BBM dan pelaksanaan berbagai kebijakan fiskal terkait lainnya tersebut di atas mengacu pada ketentuan pasal 14 ayat (2) Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2008 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN Tahun Anggaran 2008, yang menyatakan: "Dalam hal terjadi perubahan harga minyak yang sangat signifikan dibandingkan asumsi harga minyak yang ditetapkan, Pemerintah dapat mengambil langkah-langkah kebijakan yang diperlukan di bidang subsidi BBM dan/ atau langkah-langkah lainnya untuk mengamankan pelaksanaan APBN 2008, yang selanjutnya diusulkan dalam APBN Perubahan dan/atau disampaikan dalam Laporan Keuangan Pemerintah Pusat". Selanjutnya, dalam penjelasan pasal 14 ayat (2) UU Nomor 16 tahun 2008 tentang Perubahan atas UU Nomor 45 tahun 2007 tentang APBN tahun 2008 disebutkan bahwa: "Yang dimaksud dengan "perubahan yang signifikan" adalah apabila perkiraan harga rata-rata minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price/ICP) dalam satu tahun di atas US$100 per barel yang berdampak pada pelampauan subsidi. Yang dimaksud dengan "langkah-langkah kebijakan dan/atau langkah-langkah lainnya" meliputi langkah-langkah kebijakan dalam rangka pengendalian volume penyediaan BBM bersubsidi, kebijakan harga BBM bersubsidi, dan/atau kebijakan fiskal lainnya yang terkait". Di samping itu, Pemerintah juga telah dan akan melanjutkan penyelenggaraan bazar dan operasi pasar dalam rangka penyediaan barang-barang kebutuhan pokok, seperti beras dan minyak goreng dengan harga yang murah dan terjangkau kepada masyarakat. Demikian pula, Pemerintah juga akan memberikan subsidi bunga dalam bentuk imbal jasa penjaminan (IJP) atas kredit usaha rakyat (KUR) dalam rangka meningkatkan akses pengusaha kecil dan mikro dalam memperoleh modal usaha.

III-2

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

3.2. Perkembangan Realisasi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam Semester I Tahun 2008

Dengan berbagai perkembangan dan langkah-langkah kebijakan sebagaimana diuraikan di atas, realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp246.860,9 miliar atau menyerap 35,4 persen dari pagu alokasi anggaran belanja pemerintah pusat yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp697.071,0 miliar. Bila dibandingkan dengan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp168.675,4 miliar, maka realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp78.185,5 miliar atau sekitar 46,4 persen. Lebih tingginya realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 tersebut terutama berkaitan dengan lebih tingginya realisasi subsidi BBM dan subsidi listrik berkenaan dengan meningkatnya harga minyak mentah di pasaran internasional. Perbandingan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 terhadap semester I tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel III.1.

Tabel III.1 Realisasi Semester I Belanja Pemerintah Pusat, 2007-2008 (miliar rupiah)

2007

Uraian APBN-P Real s.d Semester I (% thd APBN-P) APBN-P

2008

Real s.d Semester I (% thd APBN-P)

I. Belanja Kementerian/Lembaga II. Belanja Non KL a.l : 1. Pembayaran Bunga Utang a. Utang Dalam Negeri b. Utang Luar Negeri 2. Subsidi a. Energi b. Non-Energi 3. Belanja Lain-lain Jumlah

Sumber : Departemen Keuangan

244.594,2 253.578,0 83.555,1 58.803,2 24.751,9 105.073,4 88.048,3 17.025,1 25.781,2 498.172,2

69.913,5 98.112,4 39.126,6 26.782,7 12.344,0 38.773,3 35.007,1 3.766,2 1.792,3 168.025,9

28,6 38,7 46,8 45,5 49,9 36,9 39,8 22,1 7,0 33,7

290.022,7 407.048,3 94.794,2 65.814,4 28.979,8 234.405,0 187.107,8 47.297,2 32.078,8 697.071,0

81.827,9 165.033,0 45.248,3 31.080,0 14.168,3 91.721,8 86.872,5 4.849,3 5.526,8 246.860,9

28,2 40,5 47,7 47,2 48,9 39,1 46,4 10,3 17,2 35,4

Demikian pula bila dibandingkan dengan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam periode yang sama tahun-tahun sebelumnya, seperti digambarkan pada Grafik III.1, maka kinerja realisasi daya serap anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 secara umum masih lebih baik daripada kinerjanya dalam semester I tahun 2007, maupun tahun-tahun sebelumnya. Hal ini sekaligus menunjukkan bahwa sekalipun pada bulan Februari 2008 telah dilakukan percepatan pengajuan Perubahan atas APBN tahun

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-3

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

2008 dari jadwal reguler, namun hal tersebut tidak mempengaruhi kinerja pelaksanaan APBN, khususnya realisasi dan daya serap anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008. Fakta ini merupakan indikasi yang positif, bahwa pelaksanaan APBN dalam keseluruhan tahun 2008 diharapkan akan dapat dilaksanakan sesuai dengan sasaran yang telah ditetapkan semula.

Grafik III.1 Belanja Pemerintah Pusat (BPP) Menurut Jenis, Tahun 2005-2008

2008

Sem I APBN-P Sem I

35,4% thd APBN-P

33,7% thd APBN-P

2007

APBN-P Sem I

28,1% thd APBN-P

2006

APBN-P Sem I

27,5% thd APBN-P II

2005

APBN-P II 0 100.000 200.000 300.000 400.000 500.000 600.000 700.000

miliar Rp

KL Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang Subsidi Bantuan Sosial Belanja Lain-lain Non KL Lainnya

Sumber: Departemen Keuangan

Realisasi belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008 tersebut terdiri dari realisasi belanja non-kementerian negara/lembaga sebesar 66,8 persen, dan belanja kementerian negara/lembaga sebesar 33,2 persen (lihat Grafik III.3).

Grafik III.2 Belanja K/L & Non-K/L Semester I, Tahun 2005-2008

33,2% 66,8%

Grafik III.3 Komposisi Realisasi Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Belanja Non K/L = 67%

2008

Se me ster I

41,6% 58,4%

APBN-P

41,6% 58,4%

2007

Se me ster I

49,9% 50,1%

APBN-P Se me ster I APBN-P Se me ster I APBN-P

0

2005 APBN-P Semester I 6.187,5 107.042,8 APBN-P 213.953,0 264.296,3 5,5% 8,9% 91,1%

Lainnya 12%

55,3%

2006

Belanja K/L 33%

44,7%

2005

94,5%

Subsidi 37%

61,1%

38,9%

Pembayaran Bunga Utang 18%

75.000

150.000

225.000

2006

300.000

375.000

450.000

2007

525.000

600.000

675.000

750.000

2008

Semester I 11.928,1 122.629,8

APBN-P 249.815,8 248.356,4

Semester I 69.913,5 98.112,5

APBN-P 290.022,7 407.048,3

Semester I 81.827,9 165.033,0

K/L Non K/L

159.989,3 251.678,3

Sumber: Departemen Keuangan

Sumber: Departemen Keuangan

III-4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

3.2.1. Belanja Non-Kementerian Negara/Lembaga

Anggaran belanja non-Kementerian Negara/Lembaga (non-K/L), juga dikenal sebagai bagian anggaran pembiayaan dan perhitungan (APP), terdiri dari belanja pegawai, pembayaran bunga utang, subsidi, bantuan sosial, dan belanja lain-lain. Dalam 6 bulan pertama pelaksanaan APBN tahun 2008, realisasi anggaran belanja non-K/L mencapai Rp165.033,0 miliar, atau menyerap 40,5 persen dari pagu anggaran belanja non-K/L yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp407.048,3 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar Rp98.761,9 miliar, realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp66.271,1 miliar atau sekitar 67,1 persen. Lebih tingginya realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester I tahun 2008 ini, berkaitan dengan lebih besarnya realisasi belanja subsidi, dan pembayaran bunga utang, serta dilaksanakannya pemberian bantuan langsung tunai tahap pertama sebagai kompensasi berkenaan dengan kebijakan penyesuaian harga BBM. Sebagian besar realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester I tahun 2008 tersebut, yaitu mencakup sekitar 55,6 persen merupakan realisasi belanja subsidi, dan pembayaran bunga utang (27,4 persen), sementara pos-pos belanja lainnya hanya merupakan porsi yang tidak cukup signifikan, seperti belanja lainlain (3,3 persen), serta belanja pegawai dan bantuan sosial (13,6 persen).

3.2.1.1. Pembayaran Bunga Utang

Pembayaran bunga utang merupakan biaya dari konsekuensi atas penggunaan pinjaman, baik pinjaman dalam negeri maupun pinjaman luar negeri, yang telah dilakukan pada beberapa waktu sebelumnya, untuk pembiayaan anggaran negara. Dalam semester I tahun 2008, realisasi pembayaran bunga utang mencapai Rp45.248,3 miliar, atau menyerap 47,7 persen dari pagu anggaran pembayaran bunga utang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp94.794,2 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi pembayaran bunga utang dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp39.126,7 miliar, maka realisasi pembayaran bunga utang dalam semester I tahun 2008 tersebut menunjukkan peningkatan Rp6.121,6 miliar, atau 15,6 persen. Lebih tingginya realisasi pembayaran bunga utang dalam semester I tahun 2008 tersebut berkaitan dengan lebih besarnya realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri dan luar negeri. Dalam semester I tahun 2008, realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri mencapai Rp31.080,0 miliar, atau 47,2 persen dari pagu anggaran pembayaran bunga utang dalam negeri yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp65.814,4 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri pada periode semester I tahun 2007 sebesar Rp26.782,7 miliar, maka realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan Rp4.297,4 miliar, atau 16,0 persen. Peningkatan realisasi pembayaran bunga utang dalam negeri dalam semester I tahun 2008 tersebut, terutama dipengaruhi oleh realisasi penerbitan surat berharga negara (SBN) dalam negeri (neto) yang sampai dengan semester I tahun 2008 mencapai Rp41.690,1 miliar, atau hampir dua kali lipat dari realisasi penerbitan SBN dalam negeri (neto) dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp22.459,2 miliar. Di samping itu, perkembangan realisasi pembayaran bunga SBN domestik dalam semester I tahun 2008 juga dipengaruhi oleh: (i) diskon akibat

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-5

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

penerbitan surat perbendaharaan negara (SPN) dan obligasi negara tanpa kupon yang dibebankan di awal penerbitan, dan (ii) meningkatnya yield pada saat penerbitan selama tahun 2008, sebagai dampak dari berlanjutnya krisis di pasar keuangan internasional berkaitan dengan krisis Tabel III.2 subprime mortgage dan Pembayaran Bunga Utang Dalam Negeri, 2007-2008 kenaikan harga bahan pangan Semester I dan harga minyak dunia. Uraian 2007 2008 Perkembangan realisasi (miliar rupiah) 26.782,7 31.080,0 pembayaran bunga utang Pembayaran Bunga Utang DN Asumsi dan Parameter : dalam negeri semester I tahun - Tingkat Bunga SBI-3 bulan (%) 8,2 8,2 2007-2008 dan parameter - SBN domestik (neto) (miliar rupiah) 22.459,2 41.690,1 (miliar rupiah) 917,9 6.481,0 yang mempengaruhinya dapat - Discount Sumber : Departemen Keuangan dilihat dalam Tabel III.2. Sementara itu, realisasi pembayaran bunga utang luar negeri dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp14.168,3 miliar, atau menyerap 48,9 persen dari pagu anggaran pembayaran bunga utang luar negeri yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Apabila dibandingkan dengan realisasi pembayaran bunga utang luar negeri dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp12.344,0 miliar, maka realisasi pembayaran bunga utang luar negeri dalam semester I tahun 2008 tersebut, berarti mengalami kenaikan Rp1.824,3 miliar, atau 14,8 persen. Ada tiga faktor yang mempengaruhi peningkatan beban pembayaran bunga utang luar negeri dalam periode tersebut. Pertama, melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap nilai tukar beberapa mata uang kuat dari mana pinjaman luar negeri Indonesia berasal, terutama mata uang Yen-Jepang, Dolar Amerika Serikat, dan Euro pada semester I tahun 2008 dibandingkan dengan posisinya pada semester I tahun 2007. Rata-rata realisasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp9.261 per US dolar, atau mengalami depresiasi 2,5 persen bila dibandingkan dengan rata-rata realisasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp9.038 per US dolar. Demikian pula bila dibandingkan dengan asumsi rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam APBN-P 2008 sebesar Rp9.100 per US dolar, maka realisasi rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester I tahun 2008 menunjukkan depresiasi sekitar 1,8 persen. Kedua, cukup besarnya nilai pinjaman luar negeri yang menggunakan tingkat bunga komersial yang mengacu pada suku bunga pasar. Hal ini terutama dapat dilihat dari peningkatan rata-rata tingkat bunga LIBOR (London Interbank Offered Rate) 6 bulan, terutama untuk mata uang Yen dimana tingkat bunga rata-rata LIBOR Yen 6 bulan pada semester I tahun 2007 adalah 0,53 persen, sedangkan pada semester I tahun 2008 adalah sebesar 1,01 persen, karena sekitar 40,0 persen dari total pinjaman luar negeri berdenominasi Yen. Ketiga, meningkatnya posisi (outstanding) surat berharga negara dalam valuta asing (SBN Valas). Outstanding SBN valas yang digunakan untuk menghitung bunga pada semester I adalah outstanding pada akhir tahun sebelumnya, di mana posisi pada akhir Desember 2006 adalah US$5,5 miliar, sedangkan pada akhir Desember 2007 meningkat menjadi US$7,0 miliar. Selain itu, peningkatan pembayaran bunga SBN valas pada semester I tahun 2008 juga disebabkan oleh adanya diskon penerbitan SBN valas sampai dengan akhir bulan Juni 2008 yang mencapai Rp693,2 miliar. Dalam semester I tahun 2008 penerbitan SBN valas mencapai sebesar US$4,2 miliar, sedangkan pada semester I tahun 2007 hanya sebesar US$1,5 miliar. Dengan berbagai perkembangan tersebut, maka dari realisasi pembayaran bunga utang

III-6 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

luar negeri dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp14.168,3 miliar, realisasi pembayaran bunga utang SBN internasional mencapai Rp3.094,9 miliar, lebih besar Rp977,8 miliar atau 46,2 persen bila dibandingkan realisasinya dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp2.117,1 miliar. Realisasi pembayaran bunga utang luar negeri semester I tahun 2007-2008 disajikan dalam Tabel III.3.

Tabel III.3 Pembayaran Bunga Utang Luar Negeri, 2007-2008

Uraian Pembayaran Bunga Utang LN Asumsi dan Parameter : - Nilai Tukar - SBN valas - Bunga Pinjaman Bilateral - Bunga Pinjaman Multilateral - Discount

Sumber : Departemen Keuangan

Semester I 2007 (miliar rupiah) (Rp/US$) (miliar rupiah) (miliar rupiah) (miliar rupiah) (miliar rupiah) 12.344,0 9.038,0 13.575,6 2.993,7 3.849,0 217,8 2008 14.168,3 9.261,0 39.930,0 3.596,4 4.497,6 693,2

3.2.1.2. Subsidi

Subsidi dalam anggaran belanja negara dialokasikan dengan tujuan untuk mengendalikan harga komoditas yang disubsidi, meringankan beban masyarakat dalam memperoleh kebutuhan dasarnya, dan menjaga agar produsen mampu menghasilkan produk, khususnya produk yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat, dengan harga terjangkau. Pengalokasian anggaran subsidi tersebut oleh Pemerintah, dalam beberapa tahun terakhir ini, sekalipun jumlahnya mengalami peningkatan yang cukup besar, namun harus tetap memperhatikan kemampuan keuangan negara. Alokasi anggaran subsidi yang semakin meningkat tersebut, selain sejalan dengan perkembangan parameter yang mempengaruhi perhitungan subsidi, juga karena semakin diperluasnya jangkauan, baik sasaran maupun jenis subsidi. Dalam semester I tahun 2008, realisasi pembayaran subsidi mencapai Rp91.721,8 miliar, atau menyerap 39,1 persen dari pagu anggaran subsidi yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp234.405,0 miliar. Sementara itu, jika dibandingkan dengan realisasi anggaran subsidi dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp38.773,2 miliar, maka realisasi anggaran subsidi dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp52.948,6 miliar atau 136,6 persen. Peningkatan realisasi anggaran subsidi dalam semester I tahun 2008 yang sangat tajam tersebut antara lain berkaitan dengan lebih tingginya realisasi subsidi BBM, subsidi listrik, subsidi pupuk, subsidi dalam rangka PSO, dan subsidi bunga kredit program. Sebagian besar, yaitu hampir 95 persen dari realisasi anggaran subsidi tersebut, merupakan pembayaran untuk subsidi energi, sedangkan sisanya, sekitar 5 persen merupakan pembayaran subsidi non-energi. Perkembangan realisasi subsidi dalam semester I tahun 2007-2008 disajikan dalam Tabel III.4. Realisasi anggaran subsidi energi, yang terdiri dari subsidi BBM dan subsidi listrik, dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp86.872,5 miliar, atau menyerap 46,4 persen dari pagu anggaran subsidi energi yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp187.107,8 miliar. Realisasi anggaran subsidi energi dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp51.865,5 miliar atau 148,2 persen bila dibandingkan dengan realisasi anggaran subsidi energi dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp35.007,0 miliar. Peningkatan realisasi anggaran subsidi energi dalam semester I tahun 2008 tersebut, berkaitan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-7

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Tabel III.4 SUBSIDI, 2007 - 2008 (miliar rupiah) 2007 URAIAN APBN-P Semester I % thd APBN-P 36,9 39,8 47,3 26,9 22,1 25,1 26,5 9,4 12,3 APBN-P 2008 Semester I % thd APBN-P 39,1 46,4 47,7 43,7 10,3 16,6 31,2 21,4 26,6 8,8 -

SUBSIDI 1. Subsidi Energi a. BBM b. Listrik 2. Subsidi Non-Energi a. Pangan b. Pupuk c. Benih d. PSO e. Kredit Program f. Bahan Baku Kedelai g. Minyak Goreng h. Pajak

Sumber : Departemen Keuangan

105.073,4 88.048,3 55.604,3 32.444,0 17.025,1 6.584,3 6.797,3 479,0 1.200,0 1.639,5 325,0 -

38.773,2 35.007,0 26.276,9 8.730,1 3.766,2 1.650,6 1.801,4 112,5 201,7 -

234.405,0 187.107,8 126.816,2 60.291,6 47.297,2 8.589,4 7.809,0 1.021,3 1.729,1 2.148,4 500,0 500,0 25.000,0

91.721,8 86.872,5 60.510,1 26.362,4 4.849,3 1.424,1 2.439,4 369,9 571,7 44,2 -

dengan membengkaknya subsidi bahan bakar minyak (BBM) dan subsidi listrik, sebagai dampak dari perkembangan harga minyak mentah dunia yang terus melambung. Subsidi BBM, diberikan dengan maksud untuk mengendalikan harga jual BBM di dalam negeri, sebagai salah satu kebutuhan dasar masyarakat, sedemikian rupa sehingga dapat terjangkau oleh daya beli masyarakat, khususnya masyarakat berpenghasilan rendah. Hal ini dikarenakan harga jual BBM dalam negeri sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagai faktor eksternal, terutama harga minyak mentah di pasar dunia, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Grafik III.4 Amerika Serikat. Pada SUBSIDI BBM, SEMESTER I 2005 - 2008 saat ini, BBM bersubsidi 4 7 ,7 % hanya diberikan pada 2008 beberapa jenis BBM 4 7 ,3 % 2007 tertentu, yaitu meliputi 7 ,4 % 2006 premium, minyak tanah 4 4 ,9 % (kerosene), minyak solar, 2005 dan LPG. Perkiraan m ilia r Rp 2 0 . 00 0 4 0 .0 0 0 6 0 .0 0 0 8 0. 0 00 1 00 . 00 0 1 2 0 .0 00 1 4 0 .0 0 0 2 00 5 2 006 2 00 7 2 008 realisasi subsidi BBM 4 0 .0 1 1 4 .7 4 0 2 6 .2 7 7 6 0 .5 1 0 tahun 200-2008 SMT -I 89 .1 9 4 6 4 .2 1 2 5 5 .6 04 1 2 6 .8 1 6 A PBN-P disajikan dalam Grafik Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n III.4. Dalam semester I tahun 2008, realisasi pembayaran subsidi BBM mencapai Rp60.510,1 miliar, atau menyerap 47,7 persen dari pagu anggaran subsidi BBM yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp126.816,2 miliar. Bila dibandingkan dengan realisasi anggaran subsidi BBM dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp26.276,9 miliar, maka realisasi pembayaran subsidi BBM dalam semester I tahun 2008 tersebut, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp34.233,2 miliar atau 130,3 persen. Ada tiga faktor utama penyebab membengkaknya realisasi pembayaran subsidi BBM dalam semester I tahun 2008. Pertama, terus meningkatnya harga minyak mentah (crude oil) di

III-8 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

Tabel III.5 SUBSIDI BBM, 2005 - 2008 Uraian Asumsi dan Parameter : 1. ICP (US$/barel) - Asumsi APBN-P - Realisasi Sem-I (Jan-Juni) 2. Nilai Tukar Rupiah (Rp/US$) - Asumsi APBN-P - Realisasi Sem-I (Jan-Juni) 3. Volume BBM (ribu kiloliter) - Asumsi APBN-P - Realisasi Sem-I (Jan-Juni) Beban Anggaran (miliar rupiah) - Asumsi APBN-P - Realisasi Sem-I

Sumber: Departemen Keuangan

2005

2006

2007

2008

56,58 48,36 9.800 9.420 59.634,0 28.690,7

64,00 65,33 9.300 9.204 37.900,0 17.996,9

60,00 62,93 9.050 9.038 36.031,0 18.429,0

95,00 109,36 9.100 9.261 35.537,6 19.591,1

89.194,0 40.011,0

64.212,1 4.740,4

55.604,3 26.276,9

126.816,2 60.510,1

pasar dunia, yang berdampak pada meningkatnya harga minyak mentah Indonesia (Indonesian crude price, ICP). Dalam semester I tahun 2008 (Januari ­ Juni 2008), harga rata-rata ICP mencapai US$109,36 per barel, naik sekitar US$46,43 per barel atau 73,79 persen bila dibandingkan dengan rata-rata ICP dalam semester I tahun 2007 yang hanya mencapai US$62,93 per barel (lihat Tabel III.5 dan Grafik III.5). Dengan

menggunakan asumsi parameter dalam APBNP 2008, setiap satu dolar Amerika Serikat (US$1,0) per barel kenaikan harga minyak Indonesia, ceteris paribus (faktor-faktor lainnya, seperti kurs rupiah terhadap dolar Amerika, Serikat dan volume konsumsi BBM, tetap) akan memberikan tambahan beban subsidi BBM sekitar Rp2,4 triliun.

Grafik I II.5 PERKEMBANGAN ICP, SEMESTER I 2005 - 2008

1 40,00 1 20,00 1 00,00

US$/barel

80,00 60,00 40,00 20,00 0,00

Kedua, meningkatnya 4 2 ,3 9 4 4 ,7 4 5 3 ,0 0 5 4 ,8 6 4 8 ,7 3 5 2 ,9 2 2 005 6 2 ,2 6 6 1 ,1 9 6 1 ,7 2 6 8 ,9 2 7 0 ,0 1 6 7 ,8 5 2 006 realisasi volume 5 2 ,8 1 5 7 ,6 2 6 1 ,4 9 6 7 ,9 1 6 8 ,6 0 6 9 ,1 4 2 007 konsumsi BBM selama 9 2 ,0 9 9 4 ,6 4 1 0 3 ,1 1 1 0 9 ,3 1 1 2 4 ,6 7 1 3 2 ,3 6 2 008 semester I tahun 2008, Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n yang mencapai 19,6 juta kiloliter dibandingkan dengan realisasi volume konsumsi BBM selama semester I tahun 2007 sebesar 18,4 juta kiloliter. (Grafik III.6). Terdapat korelasi yang positif antara peningkatan volume konsumsi BBM (di dalam negeri) dengan disparitas harga yang makin melebar antara harga BBM domestik dengan harga BBM jenis yang sama di luar negeri (internasional). Ketiga, melemahnya (terdepresiasinya) nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, dari rata-rata Rp9.038 per dolar Amerika Serikat pada semester I tahun 2007 menjadi rata-rata Rp9.261 per dolar Amerika Serikat pada semester I tahun 2008 (lihat Tabel III.5.). Seperti halnya dengan subsidi BBM, pada saat ini subsidi listrik diberikan dengan tujuan agar harga jual listrik dapat terjangkau oleh pelanggan dengan golongan tarif tertentu, yang rata-rata harga jual tenaga listrik (HJTL)-nya lebih rendah dari biaya pokok produksi (BPP) tenaga listrik pada tegangan di golongan tarif tersebut. Dalam semester I tahun 2008, realisasi

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-9

Ja n u a r i

Febr u a r i

Ma r et

A pr il

Mei

Ju n i

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Grafik III.6 Volume Konsumsi BBM Semester I, 2005-2008

Ju n Mei A pr Ma r Feb Ja n Ju n Mei A pr Ma r Feb Ja n Ju n Mei A pr Ma r Feb Ja n Ju n Mei A pr Ma r Feb Ja n

2008

Premium Kerosene Solar

2005

2006

2007

-

1,0

2,0

3,0

jut a kilo liter

4,0

5,0

6,0

2005 Jan Sol ar Ker osen e Prem iu m 2,1 1,0 1,4 Feb 2,2 0,9 1,4 Mar 2,3 1,0 1,4 A pr 2,7 1,0 1,5 Mei 2,5 1,0 1,5 Ju n 2,4 1,0 1,5 Jan 0,8 0,8 1,3 Feb 0,8 0,8 1,2 Ma r

2006 A pr 0,8 0,8 1,3 Mei 0,9 0,9 1,4 Ju n 0,9 0,9 1,4 Ja n 0,9 0,8 1,4 Feb 0,8 0,8 1,3 Mar

2007 A pr 0,8 0,8 1,4 Mei 0,9 0,8 1,5 Ju n 0,9 0,8 1,5 Jan 1,0 0,8 1,6 Feb 0,9 0,7 1,4 Mar

2008 A pr 1,0 0,7 1,6 Mei 1,0 0,7 1,7 Ju n 1,0 0,7 1,5

0,9 0,8 1,4

0,9 0,8 1,4

1,0 0,7 1,6

Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n

anggaran untuk pembayaran subsidi listrik mencapai Rp26.362,4 miliar, atau menyerap 43,7 persen dari pagu anggaran subsidi listrik yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp60.291,6 miliar. Realisasi pembayaran subsidi listrik dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp17.632,3 miliar atau 202,0 persen bila dibandingkan dengan realisasi anggaran subsidi listrik dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp8.730,1 miliar. Pada dasarnya, ada dua faktor utama penyebab lebih tingginya realisasi subsidi listrik dalam semester I tahun 2008. Pertama, naiknya biaya produksi listrik sebagai dampak dari lebih tingginya ICP. Kedua, lebih tingginya penjualan tenaga listrik yang mencapai 51.580,5 juta KWh, dibandingkan penjualan tenaga listrik dalam semester I tahun 2007 sebesar 47.817,4 juta KWh. (lihat Grafik III.7 dan Grafik III.8).

Grafik III.7 SUBSIDI LISTRIK, SEMESTER I 2005 - 2008

43,7% 26,9% 11,3% 6,3%

10.000,0 20.000,0 30.000,0 40.000,0 50.000,0 60.000,0 70.000,0

2008 2007 2006 2005

miliar Rp

2008 26.362,4 60.291,6

2005 SMT-I APBN-P

Sumber: Departemen Keuangan

2006 3.549,1 31.246,0

2007 8.730,1 32.444,0

784,8 12.511,0

III-10

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

Grafik III.8 PENJUALAN TENAGA LISTRIK, 2007 - 2008

Juni Mei April Mare t Februari Januari 8.000,0 Januari 2008 2007 10.394,8 10.032,8 8.500,0 Fe bruari 10.379,6 9.670,3 9.000,0 Maret 9.961,9 8.957,3 9.500,0 10.000,0 April 10.238,0 9.764,5 10.500,0 Me i 10.606,2 9.392,5 11.000,0 ribu Kwh

Juni 10.606,2 10.196,2

Sumber: Departemen Keuangan

Di lain pihak, realisasi subsidi non-energi dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp4.849,4 miliar atau 10,3 persen dari pagu anggaran subsidi non-energi yang ditetapkan dalam APBNP 2008 sebesar Rp47.297,2 miliar. Subsidi non-energi ini, dalam APBN-P 2008, selain menampung alokasi anggaran untuk subsidi pangan, subsidi pupuk, subsidi benih, subsidi dalam rangka PSO, subsidi bunga kredit program, dan subsidi minyak goreng, yang telah ditetapkan dalam APBN 2008, juga menampung dua jenis subsidi baru, yaitu subsidi kedele dan subsidi pajak. Subsidi pangan yang dialokasikan dalam APBN, bertujuan untuk membantu masyarakat yang berpenghasilan rendah dalam memenuhi kebutuhan pokok berupa beras murah, melalui kebijakan penjualan beras dengan harga dibawah harga pasar, yang pelaksanaannya dilakukan oleh Perum Bulog. Besar kecilnya alokasi anggaran subsidi pangan dalam APBN tergantung kepada penetapan banyaknya rumah tangga sasaran (RTS) yang dapat membeli beras, besarnya jumlah beras yang dapat dibeli per RTS per bulan, durasi penjualan beras, harga jual beras, dan harga pembelian beras oleh Bulog. Dalam semester I tahun 2008, realisasi anggaran untuk pembayaran subsidi pangan mencapai Rp1.424,1 miliar, atau menyerap 16,6 persen dari pagu anggaran subsidi pangan yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp8.589,4 miliar. Realisasi pembayaran subsidi pangan dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti Rp226,5 miliar atau 13,7 persen lebih rendah bila dibandingkan dengan realisasi subsidi pangan dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp1.650,6 miliar. Lebih rendahnya realisasi subsidi Tabel III.6 pangan dalam semester I tahun SUBSIDI PANGAN, 2005 - 2008 2008 tersebut, terutama berkaitan Uraian 2005 2006 2007 2008 dengan tertundanya penetapan Subsidi Pangan (miliar Rp) 6.452,3 5.965,2 6.584,3 8.589,4 harga pembelian beras Bulog -- APBN-P Realisasi 453,1 1.117,2 1.650,6 1.424,1 sebagai dampak lebih cepatnya Parameter yang mempengaruhi Kuantum (ton) pengajuan perubahan APBN tahun - APBN-P 1.992.000 1.624.500 1.735.974 5.443.500 - Realisasi Sem-I (Jan-Juni) 1.015.311 839.869 942.275 1.418.482 2008. Realisasi subsidi pangan RTS (KK) 8.300.000 10.830.000 15.781.580 19.100.000 Durasi (bulan) 12 10 11 12 dalam Semester I tahun 2005HPB (Rp/kg) 3.494,0 4.275,0 4.620,0 4.700,0 2008 dapat dilihat dalam Tabel Harga jual (Rp/kg) 1.000,0 1.000,0 1.000,0 1.600,0 III.6 dan Grafik III.9. Sumber: Departemen Keuangan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-11

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Grafik II I.9 SUBSIDI PANGAN, SEMEST ER I 2005 - 2008

1 6 ,6 %

2008 2007 2006

7 ,0% 2 5,1 % 1 8,7 %

2005

1 .000,0 2.000,0 3.000,0 4.000,0 5.000,0 6.000,0 7 .000,0 8.000,0 9.000,0

m ilia r Rp

2005 SMT-I A PBN-P 453,1 6.452,3

2006 1 .1 1 7 ,2 5.965,2

2007 1.650,6 6.584,3

2008 1 .424,1 8.589,4

Su m ber : Depa r t em en Keu a n g a n

Sementara itu, subsidi pupuk dalam APBN-P tahun 2008 dialokasikan dalam rangka mendukung program revitalisasi pertanian sebagaimana diamanatkan dalam PP No.7 Tahun 2005 tentang RPJMN. Penyediaan subsidi pupuk ini, selain bertujuan untuk meringankan beban petani dalam memenuhi kebutuhan pupuk dengan harga yang relatif lebih murah, juga sekaligus dimaksudkan untuk mendukung program ketahanan pangan secara berkesinambungan. Anggaran subsidi pupuk ini, selain dialokasikan dan disalurkan melalui produsen maupun distributor pupuk, yaitu PT Pupuk Sriwijaya, PT Petrokimia Gresik, PT Pupuk Kaltim, dan PT Pupuk Kujang, serta PT Pertani dan PT Sang Hyang Seri, juga digunakan untuk biaya pengawasan penyaluran pupuk bersubsidi. Dalam tahun 2008, jenis pupuk yang disubsidi meliputi pupuk urea dan non-urea, yang mencakup ZA, SP-36/SP-18, NPK, dan pupuk organik untuk tanaman pangan, perkebunan dan perikanan rakyat. Dalam semester I tahun 2008, realisasi subsidi pupuk mencapai Rp2.439,4 miliar, atau menyerap 31,2 persen dari pagu anggaran subsidi pupuk yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp7.809,0 miliar. Realisasi subsidi pupuk dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti menunjukkan peningkatan sebesar Rp638,0 miliar atau 35,4 persen bila dibandingkan dengan realisasi anggaran subsidi pupuk dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp1.801,4 miliar. Peningkatan realisasi anggaran subsidi pupuk dalam semester I tahun 2008 tersebut, antara lain berkaitan dengan naiknya biaya produksi pupuk sebagai akibat dari tingginya harga gas dan bahan baku pupuk lainnya, seperti belerang, batuan fosfat, asam fosfat, amoniak, dan KCL (lihat Tabel III.7 dan Tabel III.8). Sementara itu, penjualan pupuk bersubsidi dalam semester I tahun 2008 mencapai 3.474.052 ton, atau hampir separuh dari total kebutuhan pupuk bersubsidi dalam tahun 2008 sebesar 7.045.000 ton.

Tabel III.7 Perkembangan Harga Gas Untuk Pupuk Urea (US$/MMBTU)

Produsen PT Pupuk Sriwidjaja PT Pupuk Kaltim PT Pupuk Kujang Cikampek PT Pupuk Petrokimia Gresik PT Pupuk Iskandar Muda 2005 2 1,0-3,01 1,85-2,55 2 3,5 2006 2,15 2,59 2,55 2,3 2007 2,33 2,79 3,2 2,3 2008 3,3 6,91 3,8 2,75 -

Tabel III.8 Perkembangan Harga Bahan Baku Pupuk Non-Urea (US$/Ton)

Bahan Baku Belerang Rock Fosfat Asam Fosfat Asam Sulfat Amoniak KCL 2005 93,96 63,92 483,2 19,66 294,65 207,5 2006 85,36 66,54 480 20,77 368,67 200 2007 134,05 71,08 753,25 15,39 293,67 231,05 2008 696 450 2215 37,88 550 625

Sumber: Departemen Pertanian

Sumber: Departemen Pertanian

III-12

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

Di samping melalui subsidi pupuk, dukungan terhadap program revitalisasi pertanian, juga dilakukan melalui penyediaan anggaran untuk subsidi benih, khususnya guna membantu meringankan beban petani dalam melengkapi kebutuhan akan sarana produksi pertanian di bidang benih. Dengan demikian, pengalokasian anggaran subsidi benih dalam APBN tersebut bertujuan untuk mendukung peningkatan produktivitas pertanian melalui penyediaan benih unggul untuk padi, jagung, kedele, dan ikan budidaya dengan harga yang terjangkau, yang pendistribusiannya dilakukan melalui PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, dan UPT Pusat Departemen Kelautan dan Perikanan. Seperti pada tahun sebelumnya, sampai dengan akhir bulan Juni 2008, belum ada realisasi anggaran untuk subsidi benih. Belum adanya realisasi anggaran subsidi benih dalam semester I tahun 2008 tersebut antara lain berkaitan dengan waktu musim tanam yang biasanya jatuh pada paruh kedua tahun yang bersangkutan. Selanjutnya, dalam rangka memberikan kompensasi finansial kepada BUMN-BUMN tertentu yang diberikan tugas untuk menjalankan pelayanan umum (public service obligation, PSO), seperti penyediaan jasa di daerah tertentu dan/atau dengan tingkat tarif yang relatif lebih murah dari harga pasar, dalam APBN-P 2008 juga dialokasikan anggaran untuk subsidi dalam rangka PSO. Alokasi anggaran subsidi dalam rangka PSO tersebut antara lain diberikan kepada PT Kereta Api untuk penugasan layanan jasa angkutan kereta api penumpang kelas ekonomi; PT Pelni untuk penugasan layanan jasa angkutan penumpang laut kelas ekonomi; dan PT Posindo untuk tugas layanan jasa pos di daerah terpencil. Dalam APBN-P 2008, subsidi dalam rangka PSO juga diberikan kepada PT LKBN Antara untuk penugasan layanan berita berupa teks, foto, radio, multimedia, english news, dan TV. Dalam semester I tahun 2008, realisasi pembayaran subsidi dalam rangka PSO mencapai Rp369,9 miliar atau menyerap 21,4 persen dari pagu alokasi anggaran subsidi dalam rangka PSO yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp1.729,1 miliar. Realisasi anggaran untuk pembayaran subsidi dalam rangka PSO dalam semester I tahun 2008 tersebut, berarti mengalami peningkatan sebesar Rp257,4 miliar atau 228,8 persen bila dibandingkan dengan realisasi anggaran untuk subsidi dalam rangka PSO dalam periode yang sama tahun 2007 sebesar Rp112,5 miliar. Lebih tingginya realisasi anggaran untuk subsidi dalam rangka PSO dalam semester I tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan lebih cepatnya penyelesaian persyaratan administrasi pencairan dana subsidi dalam rangka PSO. Realisasi anggaran untuk pembayaran subsidi dalam rangka PSO dalam semester I tahun 2008 tersebut terdiri dari bantuan PSO PT Pelni sebesar Rp194,9 miliar, PSO PT KAI sebesar Rp143,8 miliar, dan PSO PT Posindo sebesar Rp31,3 miliar. Sedangkan PSO untuk PT LKBN Antara, yang merupakan realokasi anggaran dari Bagian Anggaran Departemen Komunikasi dan Informasi, dalam semester I tahun 2008 belum ada realisasinya. Sementara itu, untuk membantu meringankan beban masyarakat dalam memenuhi kebutuhan akan sumber dana dengan bunga yang relatif lebih rendah, dalam APBN juga dialokasikan anggaran untuk subsidi bunga kredit program. Subsidi bunga kredit program tersebut diberikan antara lain untuk skim kredit ketahanan pangan dan energi (KKP-E), skim kredit program eks-KLBI yang dikelola oleh PT PNM, skim kredit pemilikan rumah sederhana sehat (KPRSh) dan rumah susun sederhana milik (Rusunami), beban pemerintah atas risk sharing terhadap KKP-E yang bermasalah, serta skim kredit pengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan sebagai salah satu upaya untuk mendukung program diversifikasi energi. Selain dari berbagai skim kredit program, yang telah berjalan selama ini

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-13

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

sebagaimana diuraikan di atas, dalam APBN tahun 2008 juga dialokasikan anggaran subsidi untuk penjaminan atas skim kredit usaha rakyat (KUR) dalam bentuk imbal jasa penjaminan atas penyaluran kredit usaha rakyat (IJP KUR). Program ini dilaksanakan dalam rangka meningkatkan akses usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) pada sumber-sumber pembiayaan, dengan tujuan utama untuk mempercepat upaya penanggulangan/ pengentasan kemiskinan, dan perluasan kesempatan kerja, dengan memberikan penjaminan kredit/pembiayaan. Realisasi pembayaran subsidi bunga kredit program dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp571,7 miliar, atau menyerap sekitar 26,6 persen dari pagu anggaran subsidi bunga kredit program yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp2.148,4 miliar. Jika dibandingkan realisasi pembayaran subsidi bunga kredit program dalam semester I tahun 2007 sebesar Rp201,7 miliar, maka realisasi pembayaran subsidi bunga kredit program dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp370,0 miliar atau 183,4 persen. Peningkatan yang sangat tajam dari realisasi subsidi bunga kredit program dalam semester I tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan tingginya realisasi penyaluran kredit untuk KPRSh dan rusunami, yang mencapai Rp531,8 miliar atau menyerap 66,5 persen dari pagu subsidi bunga kredit program untuk KPRSh dan rusunami dalam APBN-P 2008 sebesar Rp800,0 miliar. Sementara itu, dalam rangka membantu meringankan beban masyarakat miskin akibat kenaikan harga minyak goreng, dan sekaligus menstabilkan harga minyak goreng curah, dalam APBN-P 2008 dialokasikan subsidi minyak goreng. Subsidi minyak goreng ini dilakukan dalam bentuk operasi pasar murah, dengan subsidi harga minyak goreng curah sebesar Rp2.500 per liter, selama enam bulan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp500,0 miliar. Sampai dengan akhir bulan Juni 2008, realisasi anggaran subsidi minyak goreng baru mencapai Rp44,2 miliar, atau menyerap 8,8 persen dari pagu anggaran subsidi minyak goreng yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Sejalan dengan itu, dalam rangka pemihakan kepada perajin tahu dan tempe, dan sekaligus mengurangi beban masyarakat konsumen tahu dan tempe, berkaitan dengan naiknya harga tahu dan tempe akibat naiknya harga kedele sebagai bahan baku utama pembuatan tahu dan tempe, dalam APBN-P tahun 2008 juga dialokasikan anggaran untuk subsidi bahan baku kedele. Subsidi ini diberikan dalam bentuk subsidi harga kedele sebesar Rp1.000 per kg kepada perajin tempe dan tahu mikro/kecil, selama enam bulan. Namun demikian, sampai dengan akhir bulan Juni 2008, alokasi anggaran yang disediakan belum terealisir, terutama karena persyaratan administrasinya masih dalam proses penyelesaian. Di samping itu, kegiatan ini direncanakan akan dilaksanakan mulai bulan Juli 2008. Selain dari berbagai jenis subsidi harga tersebut, dalam APBN-P 2008 juga disediakan anggaran untuk subsidi pajak yang akan dialokasikan bersamaan dengan pelaksanaan kegiatan yang mendapatkan insentif, berupa pajak yang ditanggung pemerintah. Sampai dengan akhir bulan Juni tahun 2008, belum terdapat kegiatan dimaksud, sehingga dalam semester I tahun 2008 belum terdapat realisasi subsidi pajak.

3.2.1.3. Belanja Lain-lain

Hingga semester I tahun 2008, realisasi belanja lain-lain mencapai sebesar Rp5.526,8 miliar, atau menyerap sekitar 17,2 persen dari pagu anggaran belanja lain-lain yang ditetapkan

III-14 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

dalam APBN-P 2008 sebesar Rp32.078,8 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi anggaran belanja lain-lain pada periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp1.792,3 miliar (7,0 persen dari pagunya dalam APBN-P sebesar Rp25.781,2 miliar), maka realisasi anggaran belanja lain-lain dalam semester I tahun 2008 tersebut berarti mengalami peningkatan sebesar Rp3.734,5 miliar atau sekitar 208,4 persen. Peningkatan realisasi anggaran belanja lain-lain yang sangat signifikan dalam semester I tahun 2008 tersebut, antara lain berkaitan dengan pelaksanaan pemberian bantuan langsung tunai (BLT) tahap pertama pada akhir semester I tahun 2008. Realisasi anggaran belanja lain-lain dalam semester I tahun 2008 tersebut meliputi antara lain: (i) realisasi bantuan langsung tunai sebesar Rp4.142,8 miliar; (ii) belanja keperluan mendesak sebesar Rp684,6 miliar; (iii) biaya jasa perbendaharaan sebesar Rp1,6 miliar; (iv) pengembalian dana jasa giro untuk kegiatan GNRHL sebesar Rp189,0 miliar; (v) biaya pemungutan PBB sebesar Rp54,8 miliar; dan (vi) pengeluaran terprogram sebesar Rp309,5 miliar, yaitu antara lain meliputi realisasi anggaran TVRI dan RRI masing-masing sebesar Rp125,0 miliar dan Rp184,4 miliar.

3.2.2. Belanja Kementerian Negara/Lembaga

Belanja kementerian negara/lembaga merupakan anggaran belanja yang dikelola oleh masing-masing kementerian negara/lembaga yang telah mempunyai bagian anggaran sendiri dalam rangka melaksanakan tugas pokok dan fungsi kementerian negara/lembaga tersebut untuk mencapai sasaran-sasaran kegiatan dan program kerja yang ditetapkan dalam RKP dan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga (RKA-KL). Dalam tahun 2008, terdapat 74 organisasi kementerian negara/lembaga yang telah memiliki bagian anggaran sendiri, yaitu terdiri dari: (i) 20 departemen teknis; (ii) 3 kementerian koordinator; (iii) 10 kementerian negara; dan (iv) 41 lembaga negara. Ke-74 K/L tersebut, juga dapat dikelompokkan ke dalam 69 K/L eksekutif dan 5 K/L non-eksekutif. Dalam rangka mengamankan pelaksanaan APBN-P tahun 2008 dari goncangan (shock) harga minyak dunia, dan kenaikan harga pangan dunia, Pemerintah telah mengambil langkah-langkah kebijakan (policy measures) penghematan anggaran di bidang belanja pemerintah pusat, dengan antara lain melakukan penghematan dan penajaman prioritas anggaran belanja K/L, terutama pada kegiatan-kegiatan yang dilakukan, baik oleh K/L eksekutif maupun K/L non-eksekutif. Dengan langkah-langkah penghematan tersebut, maka pagu anggaran belanja K/L telah mengalami penyesuaian dari Rp311.947,0 miliar dalam APBN 2008 (induk), menjadi Rp290.022,7 miliar dalam APBN-P 2008, atau lebih rendah sekitar 10 persen. Pemotongan anggaran ini juga diikuti dengan penajaman sasaran prioritas kegiatan, dan penundaan pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang tidak prioritas. Dalam kerangka ini, peningkatan kualitas belanja (quality of spending) menjadi hal yang mutlak diperlukan agar sasaran-sasaran yang telah ditetapkan semula tetap dapat diupayakan seoptimal mungkin dicapai walaupun dengan biaya yang lebih rendah. Selanjutnya, agar tidak mengganggu kinerja kementerian negara/lembaga (K/L), maka pemotongan anggaran maupun penundaan kegiatan K/L tidak dilakukan untuk: (i) kegiatankegiatan dasar, yaitu kegiatan-kegiatan untuk memenuhi kebutuhan dasar satuan kerja, yang meliputi gaji, honorarium dan tunjangan, serta penyelenggaraan operasional dan pemeliharaan perkantoran; (ii) kegiatan-kegiatan penanganan bencana alam dan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-15

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

keselamatan manusia; (iii) kegiatan yang bersumber dari hibah; dan (iv) kegiatan-kegiatan dengan sumber pendanaan dari PNBP, khusus untuk badan layanan umum (BLU) dan badan hukum milik negara (BHMN). Dalam semester I tahun 2008, realisasi anggaran belanja kementerian negara/lembaga mencapai Rp81.827,9 miliar, atau menyerap 28,2 persen dari pagu anggaran belanja K/L yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp290.022,7 miliar. Ada beberapa faktor penyebab masih relatif rendahnya realisasi anggaran belanja K/L dalam semester I tahun 2008. Pertama, sebagian kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh K/L masih dalam tahap penyelesaian administratif. Kedua, revisi satuan anggaran per satuan kerja (SAPSK) dari beberapa K/L berkaitan dengan kebijakan penghematan/penundaan beberapa kegiatan pada belanja K/L, hingga saat ini masih dalam proses konsolidasi. Sekalipun demikian, apabila dibandingkan dengan realisasi daya serap anggaran belanja K/L dalam semester I tahun 2007, kinerja anggaran belanja K/L dalam semester I tahun 2008 relatif sama (tidak jauh berbeda). Hal ini menunjukkan bahwa pengajuan perubahan atas APBN 2008 yang dipercepat dari jadwal normal tidak berpengaruh signifikan terhadap kinerja K/L dalam melaksanakan APBN. Realisasi Belanja 10 K/L terbesar dalam Semester I tahun 2005-2008 dapat dilihat pada Grafik III.10 dan Grafik III.11. Berdasarkan nilai nominal penyerapannya, terdapat 5 K/L yang realisasi anggarannya relatif tinggi, yaitu: (i) Departemen Pertahanan (Rp14.618,9 miliar); (ii) Departemen Pendidikan Nasional (Rp13.085,4 miliar); (iii) Kepolisian Negara RI (Rp9.671,7 miliar); (iv) Departemen Pekerjaan Umum (Rp8.797,4 miliar); dan (v) Departemen Agama (Rp5.631,9 miliar). Dalam semester I tahun 2008, realisasi anggaran Departemen Pertahanan mencapai Rp14.618,9 miliar, atau menyerap 44,5 persen dari pagu anggaran belanja Departemen Pertahanan yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp32.871,1 miliar. Realisasi anggaran tersebut antara lain meliputi realisasi belanja pegawai Rp8.828,8 miliar (60,4 persen), belanja barang Rp3.296,2 miliar (22,5 persen), dan belanja modal Rp2.493,9 miliar (17,1 persen). Sebagian besar dari realisasi anggaran belanja Departemen Pertahanan tersebut digunakan antara lain untuk membiayai program pengembangan industri pertahanan, serta program penerapan kepemerintahan yang baik. Pada program pengembangan industri pertahanan, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan: (i) pengadaan alutsista TNI; (ii) pengembangan materiil industri pertahanan; (iii) pengembangan industri pertahanan; dan (iv) pengembangan sistem pertahanan. Pada program penerapan kepemerintahan yang baik, realisasi anggaran antara lain digunakan untuk kegiatan penyelenggaraan operasional dan penyelenggaraan perkantoran. Sementara itu, realisasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional dalam semester I tahun 2008 mencapai sebesar Rp13.085,4 miliar, yang berarti menyerap 29,0 persen dari pagu anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp45.296,7 miliar. Dari realisasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional dalam semester I tahun 2008 tersebut, realisasi anggaran belanja pegawai mencapai Rp3.005,3 miliar (23,0 persen), belanja barang mencapai Rp1.560,0 miliar (11,9 persen), belanja modal mencapai Rp259,8 miliar (2,0 persen), dan bantuan sosial mencapai Rp8.260,3 miliar (63,1 persen). Realisasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional tersebut digunakan terutama untuk melaksanakan program wajib belajar

III-16

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Gr a fik III.10 Rea l isa si Bel a n ja 10 K/L T er besa r , Sem est er I 2005-2008

12,0

10,0

triliun Rp

2005 2006 2007

2008 2005 2006 2007

2008 2005 2006 2007 2008

2005 2006 2007 2008

2005 2006 2007 2008

2005 2006 2007 2008 2005

2006 2007 2008 2005

2006 2007 2008 2005

2006 2007 2008 2005

DEPHAN Bel.Barang

DEPKEU

DEPTAN

DEPHUB

DIKNAS

DEPKES Bel.Modal

DEPAG Bansos

DEP PU

POLRI

Sumber: Departemen Keuangan

2006 2007 2008

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

BRR

8,0

6,0

4,0

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

2,0

-

Bab III

III-17

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Grafik III.11 Belanja 10 K/L Terbesar, Semester I 2005-2008

DEPTAN BRR DEPKEU DEPHUB DEPKES DEPAG DEP PU POLRI DEPDIKNAS DEPHAN

2.000,0 4.000,0 6.000,0 8.000,0 10.000,0 12.000,0 14.000,0 16.000,0

miliar rupiah 2008

Sumber: Departemen Keuangan

2007

2006

2005

pendidikan dasar sembilan tahun, program pendidikan menengah, program pendidikan tinggi, serta program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan. Pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) penyelenggaraan paket B setara SMP, (ii) penyelenggaraan UAN jenjang SD, (iii) pembangunan unit sekolah baru SMP, dan (iv) bantuan operasional sekolah. Sementara itu, realisasi anggaran pada program pendidikan tinggi, digunakan antara lain untuk: (i) pengadaan peralatan dan perlengkapan gedung, (ii) pengadaan tanah, serta (iii) pembinaan/penyusunan program, rencana kerja dan anggaran. Realisasi anggaran belanja Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam semester I tahun 2008 mencapai sebesar Rp9.671,7 miliar, yang berarti menyerap 45,6 persen dari pagu anggaran belanja Kepolisian Negara Republik Indonesia yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp21.205,5 miliar. Dari realisasi anggaran belanja Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam semester I tahun 2008 tersebut, realisasi anggaran belanja pegawai mencapai Rp7.870,4 miliar (81,4 persen), belanja barang mencapai Rp1.583,3 miliar (16,4 persen), dan belanja modal mencapai Rp218,1 miliar (2,2 persen). Realisasi anggaran belanja Kepolisian Negara Republik Indonesia tersebut digunakan antara lain untuk mendukung pelaksanaan program pemeliharaan Kamtibmas, serta program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian. Pada program pemeliharaan Kamtibmas, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) layanan keamanan, (ii) pengaturan dan penertiban kegiatan masyarakat/instansi, dan (iii) dukungan umum. Sementara itu, pada program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) penyelenggaraan operasional dan penyelenggaraan perkantoran, serta (ii) pembangunan materiil dan fasilitas polisi.

III-18

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

Dalam periode yang sama, realisasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum yang mencapai sebesar Rp8.797,4 miliar, yang berarti menyerap 26,8 persen dari pagu anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp32.809,9 miliar. Realisasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum dalam semester I tahun 2008 tersebut terdiri dari realisasi belanja pegawai sebesar Rp439,1 miliar (5,0 persen), belanja barang sebesar Rp632,3 miliar (7,2 persen), belanja modal sebesar Rp7.616,8 miliar (86,6 persen), dan bantuan sosial sebesar Rp109,1 miliar (1,2 persen). Sebagian besar dari realisasi anggaran belanja Departemen Pekerjaan Umum tersebut, digunakan antara lain untuk membiayai program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, serta program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan lainnya. Pada program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) pembangunan jalan nasional, (ii) pengadaan peralatan/ bahan jalan dan jembatan, (iii) pembangunan jalan strategis nasional, dan (iv) peningkatan/ pembangunan jalan dan jembatan lintas. Sementara itu, pada program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan lainnya, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) pembangunan/ peningkatan jaringan irigasi; (ii) rehabilitasi jaringan irigasi; (iii) rehabilitasi jaringan rawa; serta (iv) operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan jaringan rawa. Selanjutnya, realisasi anggaran belanja Departemen Agama dalam semester I tahun 2008 mencapai sebesar Rp5.631,9 miliar, yang berarti menyerap 35,2 persen dari pagu anggaran belanja Departemen Agama yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp15.989,6 miliar. Dari realisasi anggaran belanja Departemen Agama dalam semester I tahun 2008 tersebut, realisasi anggaran belanja pegawai mencapai Rp3.627,9 miliar (64,4 persen), belanja barang mencapai Rp445,2 miliar (7,9 persen), belanja modal mencapai Rp290,9 miliar (5,2 persen), dan bantuan sosial mencapai Rp1.267,9 miliar (22,5 persen). Sebagian besar dari realisasi anggaran belanja Departemen Agama tersebut digunakan antara lain untuk melaksanakan program manajemen pelayanan pendidikan, serta program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun. Pada program manajemen pelayanan pendidikan, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) pengembangan manajemen informasi kependidikan, (ii) pembinaan dan penyelenggaraan administrasi pendidikan dan pelatihan, dan (iii) pembinaan administrasi pengelolaan keuangan. Sementara itu, realisasi anggaran belanja pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun digunakan antara lain untuk: (i) penyelenggaraan program wajar pendidikan dasar 9 tahun pada MI/MTs, (ii) penyediaan Bantuan Operasional Sekolah dan penunjang pendidikan dasar, (iii) penyediaan sarana dan prasarana pendukung pendidikan MI/MTs, serta (iv) pembangunan unit sekolah baru MI/MTs. Sementara itu, berdasarkan daya serap anggaran dari pagu yang ditetapkan, dalam semester I tahun 2008 terdapat beberapa K/L yang memiliki kinerja daya serap anggaran yang relatif lebih baik dari berbagai K/L lainnya, yaitu antara lain: (i) Lembaga Sandi Negara; (ii) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia; (iii) Kepolisian Republik Indonesia; (iv) Dewan Ketahanan Nasional; dan (v) Departemen Pertahanan (Grafik III.12). Dalam semester I tahun 2008, realisasi anggaran belanja pada Lembaga Sandi Negara (LSN) mencapai Rp296,5 miliar, atau menyerap 49,0 persen dari pagu anggaran belanja LSN yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp605,1 miliar. Jumlah tersebut, terdiri dari realisasi belanja pegawai sebesar Rp13,4 miliar (4,5 persen), belanja barang sebesar Rp6,7

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-19

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Grafik III.12 Daya Serap Rata-rata Terbesar Belanja 10 K/L, 2008

LSN LIPI POLRI DKN DEPHAN BKKBN BATAN LAPAN BKNPB BPKP Sumber: Departemen Ke uangan 10,0 20,0 30,0 Pe rsen 37,2 37,1 36,1 40,0 50,0 60,0 39,3 42,4 46,9 45,6 45,4 44,5 49,0

miliar (2,3 persen), dan belanja modal sebesar Rp276,5 miliar (93,2 persen). Realisasi anggaran belanja pada LSN tersebut digunakan antara lain untuk melaksanakan program penerapan pemerintahan yang baik, serta program pengembangan pengamanan rahasia negara. Pada program penerapan pemerintahan yang baik, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) pengelolaan gaji, honorarium dan tunjangan; (ii) penyelenggaraan operasional dan pemeliharaan perkantoran; dan (iii) pembinaan/ koordinasi/pelaksanaan monitoring, evaluasi dan pelaporan. Sementara itu, realisasi anggaran belanja pada program pengembangan pengamanan rahasia negara, digunakan antara lain untuk: (i) pembinaan dan fasilitasi sistem persandian; dan (ii) penelitian dan pengembangan persandian. Selanjutnya, realisasi anggaran belanja Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp245,2 miliar, atau menyerap 46,9 persen dari pagu anggaran belanja Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp522,6 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari realisasi belanja pegawai sebesar Rp104,8 miliar (42,7 persen), belanja barang sebesar Rp71,7 miliar (29,2 persen), dan belanja modal sebesar Rp68,7 miliar (28,1 persen). Realisasi anggaran belanja pada Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia tersebut digunakan antara lain untuk melaksanakan program penerapan pemerintahan yang baik, program penelitian dan pengembangan Iptek, serta program penguatan kelembagaan Iptek. Pada program penerapan pemerintahan yang baik, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) pengelolaan gaji, honorarium dan tunjangan; (ii) penyelenggaraan operasional dan pemeliharaan perkantoran; dan (iii) peningkatan jasa litbang Iptek. Pada program penelitian dan pengembangan Iptek, realisasi anggaran belanja digunakan antara lain untuk: (i) penelitian dan pengembangan Iptek; dan (ii) pelaksanaan riset unggulan dan kompetitif. Sementara

III-20

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

itu, realisasi anggaran belanja pada program penguatan kelembagaan Iptek, digunakan antara lain untuk mendukung kegiatan-kegiatan: (i) penelitian dan pengembangan Iptek; (ii) perencanaan/penyusunan/pengembangan program dan sistem prosedur; serta (iii) pengembangan prasaran rujukan bagi pengukuran, standarisasi, pengujian dan kualitas (MSTQ). Dalam periode waktu yang sama, realisasi anggaran belanja Dewan Ketahanan Nasional (DKN) mencapai Rp12,1 miliar, atau menyerap 45,4 persen dari pagu anggaran belanja Dewan Ketahanan Nasional yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp26,6 miliar. Jumlah tersebut terdiri dari realisasi belanja pegawai sebesar Rp2,3 miliar (19,2 persen), belanja barang sebesar Rp9,7 miliar (80,4 persen), dan belanja modal sebesar Rp0,05 miliar (0,4 persen). Sebagian besar dari realisasi anggaran belanja pada Dewan Ketahanan Nasional tersebut digunakan antara lain untuk melaksanakan program penerapan pemerintahan yang baik, serta program pengembangan sistem dan strategi pertahanan. Pada program penerapan pemerintahan yang baik, realisasi anggaran digunakan antara lain untuk: (i) pengelolaan gaji, honorarium dan tunjangan; dan (ii) penyelenggaraan operasional dan pemeliharaan perkantoran. Sementara itu, pada program pengembangan sistem dan strategi pertahanan, realisasi anggaran belanja digunakan terutama untuk kegiatan penyelenggaraan perumusan kebijakan pertahanan keamanan nasional. Realisasi belanja K/L dalam semester I tahun 2008 dibandingkan realisasi belanja K/L dalam semester I tahun 2007 disajikan dalam Tabel III.9.

3.3. Prognosis Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam Semester II Tahun 2008

Perkiraan realisasi anggaran belanja pemerintah pusat, baik dalam semester II maupun dalam keseluruhan tahun 2008 selain dipengaruhi oleh kinerja realisasi dan daya serap anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008, juga dipengaruhi oleh proyeksi perkembangan indikator ekonomi makro dalam paruh kedua tahun 2008, dan langkah-langkah kebijakan (policy measures) yang akan ditempuh pemerintah dalam sisa waktu hingga akhir tahun 2008. Perkembangan berbagai indikator ekonomi makro, terutama yang berkaitan dengan dinamika faktor-faktor eksternal, seperti harga minyak mentah, kurs, dan suku bunga dalam semester II tahun 2008 diperkirakan masih akan bergerak dengan sangat dinamis. Respon kebijakan yang akan ditempuh oleh Pemerintah dalam mengatasi berbagai tekanan terhadap APBN yang timbul dari perkembangan yang sangat dinamis atas berbagai faktor ekonomi domestik dan global tersebut, akan sangat berpengaruh terhadap prognosis realisasi APBN, termasuk prognosis realisasi anggaran belanja pemerintah pusat, baik dalam semester II maupun dalam keseluruhan tahun 2008. Dengan kerangka pemikiran seperti itu, dan dengan memperhatikan realisasi dan daya serap anggaran belanja pemerintah pusat dalam pelaksanaan APBN selama semester I tahun 2008, maka realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester II tahun 2008 diperkirakan akan mencapai Rp557.183,5 miliar, atau 79,9 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-21

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Tabel III.9 BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA SEMESTER I TAHUN 2007-2008 1) (miliar Rupiah)

2007 KODE KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA APBN-P

176,5 1.367,5 1.081,9 2.854,9 1.571,8 1.435,6 3.892,6 4.891,1 29.773,2 3.780,4 8.883,2 8.078,2 1.743,4 5.963,4 10.091,6 40.074,3 16.880,1 13.376,5 2.682,7 3.040,9 3.564,8 3.001,4 24.891,4 180,9 128,8 94,1 923,0 316,3 433,2 491,7 1.395,1 150,5 222,8 965,5 966,7 27,2 1.170,5 374,9 2.017,7 268,1 2.341,2 18.424,2 411,0 136,4 348,5 250,4 628,7 965,8 53,8 597,6 703,5 177,1 88,2 594,1 300,6 554,3 184,0 230,9 59,4 56,9 183,5 102,6 343,2 505,9 1.488,9 479,5 606,2 311,7 9.381,2 253,5 101,6 55,4 450,1 244.594,2

2008 % Thd APBN-P

23,6 29,3 21,7 32,7 36,0 12,9 10,5 19,6 43,2 32,8 17,6 16,7 20,5 11,1 25,6 34,4 24,3 38,0 22,8 17,3 13,4 19,3 20,4 32,7 11,3 26,1 24,3 2,4 17,9 27,2 16,3 34,2 10,3 25,3 42,2 44,2 35,7 15,9 25,5 9,7 10,9 45,3 27,1 15,1 17,8 28,7 5,4 28,8 20,1 21,5 26,4 20,1 21,7 30,5 42,9 18,6 36,4 23,6 16,4 27,1 20,3 23,0 26,9 34,3 20,6 13,8 23,7 13,2 17,0 31,9 10,8 43,2 28,6

Semester I

41,7 401,1 234,3 934,1 566,3 184,6 409,6 960,7 12.865,0 1.239,5 1.562,7 1.352,1 358,0 662,8 2.581,2 13.805,6 4.108,5 5.084,6 611,4 526,9 477,2 578,5 5.086,5 59,1 14,6 24,5 224,7 7,5 77,7 133,8 226,9 51,4 22,9 244,5 407,7 12,0 417,5 59,7 514,2 26,0 255,0 8.339,2 111,4 20,6 62,2 72,0 34,3 278,3 10,8 128,2 185,9 35,6 19,1 181,1 129,0 103,1 66,9 54,5 9,7 15,4 37,3 23,6 92,4 173,6 306,9 66,2 143,4 41,1 1.594,2 80,9 10,9 23,9 49,1 69.913,5

APBN-P

195,4 1.653,9 1.484,3 5.808,7 1.840,7 1.412,3 5.712,8 5.055,0 32.871,1 4.413,1 14.950,3 8.305,5 1.800,4 5.508,1 15.298,9 45.296,7 18.420,3 15.989,6 2.643,4 3.462,5 3.857,9 3.019,1 32.809,9 202,1 119,1 146,6 1.078,1 186,9 466,0 534,0 1.098,7 192,6 136,7 970,0 605,1 26,6 1.426,1 392,5 2.520,0 320,4 2.128,9 21.205,5 638,4 184,3 383,3 295,9 922,5 1.196,6 51,0 721,3 714,8 177,1 96,3 522,6 327,0 572,9 191,9 243,3 69,1 56,0 188,8 119,1 401,2 594,3 1.410,2 674,5 748,0 237,8 10.888,3 281,2 91,7 111,3 246,2 1.100,0 290.022,7

Semester I

63,6 460,4 401,0 1.711,5 570,7 273,1 536,1 1.118,0 14.618,9 1.260,6 4.062,7 1.294,0 311,8 838,8 3.266,3 13.085,4 2.609,2 5.631,9 491,1 763,2 488,9 545,1 8.797,4 60,4 17,3 28,6 218,8 13,8 103,9 123,4 125,2 17,3 18,8 302,4 296,5 12,1 470,8 66,4 613,9 28,8 227,2 9.671,7 127,1 25,3 97,2 49,8 104,4 507,1 8,7 154,2 198,4 33,2 9,4 245,2 128,7 125,0 71,4 42,0 16,6 15,8 41,5 22,9 94,2 214,6 272,6 82,2 212,8 58,2 3.013,6 90,2 10,2 41,3 39,8 57,5 81.827,9

% Thd APBN-P

32,6 27,8 27,0 29,5 31,0 19,3 9,4 22,1 44,5 28,6 27,2 15,6 17,3 15,2 21,4 28,9 14,2 35,2 18,6 22,0 12,7 18,1 26,8 29,9 14,6 19,5 20,3 7,4 22,3 23,1 11,4 9,0 13,7 31,2 49,0 45,4 33,0 16,9 24,4 9,0 10,7 45,6 19,9 13,7 25,4 16,8 11,3 42,4 17,1 21,4 27,8 18,7 9,8 46,9 39,3 21,8 37,2 17,3 24,0 28,2 22,0 19,2 23,5 36,1 19,3 12,2 28,4 24,5 27,7 32,1 11,1 37,1 16,2 5,2 28,2

% kenaikan thd S-I 2007 52,8 14,8 71,1 83,2 0,8 47,9 30,9 16,4 13,6 1,7 160,0 (4,3) (12,9) 26,6 26,5 (5,2) (36,5) 10,8 (19,7) 44,8 2,4 (5,8) 73,0 2,1 18,7 16,4 (2,6) 84,2 33,8 (7,8) (44,8) (66,3) (17,8) 23,7 (27,3) 0,4 12,8 11,1 19,4 10,9 (10,9) 16,0 14,1 23,1 56,3 (30,8) 204,8 82,2 (19,3) 20,2 6,7 (6,8) (50,8) 35,4 (0,2) 21,3 6,7 (22,9) 70,2 2,5 11,3 (2,9) 1,9 23,6 (11,2) 24,2 48,3 41,6 89,0 11,5 (7,2) 72,7 (19,0)

1 2 4 5 6 7 10 11 12 13 15 18 19 20 22 23 24 25 26 27 29 32 33 34 35 36 40 41 42 43 44 47 48 50 51 52 54 55 56 57 59 60 63 64 65 66 67 68 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 100 103 104 105

MAJELIS PERMUSY AWARATAN RAKY AT DEWAN PERWAKILAN RAKY AT BADAN PEMERIKSA KEUANGAN MAHKAMAH AGUNG KEJAKSAAN AGUNG SEKRETARIAT NEGARA DEPARTEMEN DALAM NEGERI DEPARTEMEN LUAR NEGERI DEPARTEMEN PERTAHANAN DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM DEPARTEMEN KEUANGAN DEPARTEMEN PERTANIAN DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAY A MINERAL DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DEPARTEMEN KESEHATAN DEPARTEMEN AGAMA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DEPARTEMEN SOSIAL DEPARTEMEN KEHUTANAN DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM DAN KEAMANAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKY AT DEPARTEMEN KEBUDAY AAN DAN PARIWISATA KEMENTERIAN NEGARA BADAN USAHA MILIK NEGARA KEMENTERIAN NEGARA RISET DAN TEKNOLOGI KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP KEMENTERIAN NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAY AAN PEREMPUAN KEMENTERIAN NEGARA PENDAY AGUNAAN APARATUR NEGARA BADAN INTELIJEN NEGARA LEMBAGA SANDI NEGARA DEWAN KETAHANAN NASIONAL BADAN PUSAT STATISTIK KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BAPPENAS BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERPUSTAKAAN NASIONAL DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KEPOLISIAN NEGARA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA KOMISI PEMILIHAN UMUM MAHKAMAH KONSTITUSI PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA BADAN TENAGA NUKLIR BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL BADAN STANDARISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NASIONAL LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA BADAN PENGAWAS KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN DEPARTEMEN PERDAGANGAN KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKY AT KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS DEWAN PERWAKILAN DAERAH (DPD) KOMISI Y UDISIAL RI BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGANAN BENCANA BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI (BNP2TKI) BADAN PENANGGULANGAN LUMPUR SIDOARJO JUMLAH

17,0

1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber : Departemen Keuangan

III-22

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam semester I tahun 2008, maka realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp804.044,3 miliar, atau 15,3 persen melampaui pagu alokasi anggaran belanja pemerintah pusat yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp697.071,0 miliar.

Grafik III.13 Belanja Pemerintah Pusat, 2005-2008

900.000 800.000 7 00.000 600.000

500.000 4 00.000 3 00.000 2 00.000 1 00.000 0

A PBN-P Sem ester II 2 005 LKPP A PBN-P Sem est er II 2 006 LKPP A PBN-P Sem est er II 2 007 LKPP A PBN-P Sem ester Per k . II Rea lisa si 2 008

Su m ber : Depa r tem en Keu a n g a n

Grafik III.14 Belanja K/L & Non-K/L, Tahun 2005-2008

900.000 800.000 700.000

Non K/L

KL

miliar rupiah

600.000 500.000 400.000 300.000 200.000 100.000 -

2005 Sumber: Departemen Keuangan

2006

2007

2008

Pelampauan prognosis realisasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam keseluruhan tahun 2008 tersebut terutama berkaitan dengan lebih besarnya perkiraan realisasi belanja non-K/L, dan sedikit terlampauinya perkiraan realisasi anggaran belanja K/L dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Perkembangan realisasi semester II Belanja pemerintah pusat 20052007 dan perkiraan realisasi semester II tahun 2008 disajikan dalam grafik III.13. S e d a n g k a n perkembangan realisasi belanja K/L semester II tahun 2005-2007 dan perkiraan realisasi belanja K/L semester II tahun realisasi 2008 disajikan dalam Grafik III.14.

miliar rupiah

3.3.1. Prognosis Anggaran Belanja Non K/L dalam Semester II tahun 2008

Memperhatikan realisasi daya serap anggaran belanja non-K/L selama semester I tahun 2008, dan mempertimbangkan dinamika perkembangan berbagai indikator ekonomi makro, kemampuan daya serap anggaran, dan parameter-parameter yang diperkirakan mempengaruhi berbagai pos anggaran untuk subsidi, pembayaran bunga utang, dan belanja lainnya dalam sisa waktu hingga akhir 2008, maka realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester II diperkirakan mencapai Rp348.909,6 miliar atau menyerap 85,7 persen dari pagu alokasi anggaran belanja non-K/L yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi anggaran belanja non-K/L dalam semester

Perk.Realisasi

APBN-P

APBN-P

APBN-P

Semester II

Semester II

Semester II

APBN-P

LKPP

LKPP

LKPP

Semester II

Semester I

Semester I

Semester I

Semester I

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-23

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

I tahun 2008 sebesar Rp165.033,0 miliar, maka realisasi anggaran belanja non-K/L dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai sebesar Rp513.942,6 miliar, atau 26,3 persen melampaui pagu alokasi anggaran belanja non-K/L yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp407.048,3 miliar. Pelampauan perkiraan realisasi anggaran belanja non-K/L tersebut berkaitan dengan pelampauan anggaran pada pos-pos pembayaran bunga utang, subsidi, dan belanja lain-lain.

3.3.1.1. Prognosis Pembayaran Bunga Utang dalam Semester II tahun 2008

Prognosis pembayaran bunga utang, baik utang dalam negeri maupun utang luar negeri dalam enam bulan berikutnya, sangat dipengaruhi oleh dinamika perkembangan kondisi pasar, dan prospek berbagai indikator ekonomi, seperti perkiraan inflasi, tingkat suku bunga, dan nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester II tahun 2008. Berdasarkan proyeksi rata-rata suku bunga SBI 3 bulan, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester II masing-masing sebesar 10,0 persen dan sebesar Rp9.239 per US$, maka beban pembayaran bunga utang dalam periode tersebut diperkirakan akan mencapai sebesar Rp51.711,8 miliar, atau menyerap 54,6 persen dari pagu alokasi anggaran pembayaran bunga utang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Berdasarkan proyeksi tersebut, dan dengan memperhatikan realisasi pembayaran bunga utang dalam semester I tahun 2008, maka beban pembayaran bunga utang dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp96.960,1 miliar, yang berarti Rp2.165,9 miliar atau 2,3 persen melampaui pagu alokasi anggaran pembayaran bunga utang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp94.794,2 miliar. Pelampauan beban pembayaran bunga utang dalam tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan lebih besarnya perkiraan realisasi pembayaran bunga utang luar negeri dan beban pembayaran bunga utang dalam negeri. Dalam semester II tahun 2008, pembayaran bunga utang luar negeri diperkirakan mencapai Rp16.482,4 miliar, atau menyerap 56,9 persen dari pagu alokasi untuk pembayaran bunga utang luar negeri yang dianggarkan dalam APBN-P 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi anggaran untuk pembayaran bunga utang luar negeri dalam semester I tahun 2008, maka beban pembayaran bunga utang luar negeri dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp30.650,7 miliar, atau Rp1.670,9 miliar (5,8 persen) melampaui pagu alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang luar negeri yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp28.979,8 miliar. Hal ini antara lain disebabkan oleh lebih tingginya asumsi perkiraan nilai tukar rupiah yang diperkirakan Rp9.250 per dolar Amerika Serikat dibandingkan dengan asumsi dalam APBN-P 2008 sebesar Rp9.100 per dolar Amerika Serikat. Sementara itu, beban pembayaran bunga utang dalam negeri dalam semester II tahun 2008, diperkirakan mencapai Rp35.229,4 miliar, atau menyerap 53,5 persen dari pagu alokasi untuk pembayaran bunga utang dalam negeri yang dianggarkan dalam APBN-P 2008. Dengan demikian, beban pembayaran bunga utang dalam negeri dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp66.309,4 miliar, atau Rp495,0 miliar lebih tinggi dari pagu alokasi anggaran untuk pembayaran bunga utang dalam negeri yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp65.814,4 miliar. Hal ini antara lain disebabkan oleh lebih tingginya perkiraan realisasi suku bunga SBI 3-bulan, yaitu sebesar 9,1 persen dibandingkan dengan asumsi suku bunga SBI 3-bulan dalam APBN-P 2008 sebesar 7,5 persen.

III-24 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

3.3.1.2. Prognosis Subsidi dalam Semester II tahun 2008

Prognosis beban anggaran subsidi dalam semester II tahun 2008, sangat dipengaruhi oleh perkembangan tiga faktor atau parameter utama dalam perhitungan subsidi. Pertama, perkembangan indikator ekonomi makro, terutama harga minyak mentah di pasar dunia, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, dan tingkat suku bunga SBI 3 bulan. Harga minyak mentah dunia, memasuki paruh kedua tahun 2008, cenderung semakin melambung, menyentuh angka di atas US$140 per barel. Tingginya harga minyak mentah dunia tersebut juga berdampak pada tingginya ICP, yang dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai rata-rata US$145,0 per barel. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi rata-rata ICP dalam semester I tahun 2008 yang mencapai US$109,2 per barel, maka rata-rata ICP dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai US$127,2 per barel. Meningkatnya rata-rata ICP tersebut akan meningkatkan biaya produksi BBM, yang pada gilirannya akan makin memperbesar beban subsidi BBM dan subsidi listrik. Sejalan dengan meningkatnya inflasi yang akan berpengaruh terhadap peningkatan BI rate, diperkirakan akan diikuti pula oleh meningkatnya suku bunga perbankan lainnya termasuk suku bunga SBI 3 bulan. Dalam tahun 2008, suku bunga SBI 3 bulan rata-rata diperkirakan sebesar 9,1 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan asumsi suku bunga SBI 3 bulan dalam APBN-P 2008 sebesar 7,5 persen. Sementara itu, masih tingginya hasil imbal rupiah, surplus neraca pembayaran Indonesia yang cukup memadai, serta terjaganya kesinambungan fiskal, diperkirakan akan mendorong penguatan nilai tukar rupiah pada semester II tahun 2008. Dalam semester II tahun 2008, rata-rata nilai tukar rupiah diperkirakan mencapai Rp9.239 per dolar Amerika Serikat. Dengan mempertimbangkan realisasi semester I dan perkiraan semester II, rata-rata nilai tukar rupiah selama tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp9.250 per dolar Amerika Serikat, atau terdepresiasi 1,6 persen dibandingkan dengan asumsi ratarata nilai tukar rupiah yang diperkirakan dalam APBN-P 2008. Kedua, kuantitas barang yang disubsidi, seperti volume konsumsi BBM dalam negeri bersubsidi, volume penjualan tenaga listrik bersubsidi, kuantum beras bersubsidi untuk rakyat miskin (raskin), volume pupuk bersubsidi, dan berbagai kuantitas komoditi bersubsidi lainnya. Perkembangan volume konsumsi BBM bersubsidi sangat sensitif dipengaruhi oleh kenaikan dan derajat disparitas antara harga BBM domestik dengan harga BBM internasional. Fakta menunjukkan bahwa ketika disparitas harga BBM dalam negeri terhadap harga BBM di pasar internasional tidak terlalu besar, volume konsumsi BBM cukup rendah. Hal ini antara lain karena tidak ada insentif untuk melakukan penjualan (penyelundupan) BBM ke luar negeri (negara-negara sekawasan). Sebaliknya, pada saat disparitas harga BBM dalam negeri terhadap harga BBM di negara-negara sekawasan cenderung melebar akibat kenaikan harga minyak mentah di pasar internasional, maka volume konsumsi BBM cenderung makin meningkat. Hal ini antara lain karena adanya dorongan untuk melakukan penjualan (penyelundupan) BBM ke luar negeri akibat adanya perbedaan harga yang sangat signifikan. Kenyataan menunjukkan bahwa sekalipun harga BBM dalam negeri telah dinaikkan sejak 24 Mei 2008, dan bersamaan dengan itu telah pula diberlakukan penggunaan kartu kendali sebagai upaya untuk membatasi konsumsi minyak tanah, namun berbagai langkah kebijakan tersebut ternyata belum cukup mampu menekan konsumsi BBM dalam negeri. Dalam semester II tahun 2008, volume konsumsi BBM dalam negeri diperkirakan mencapai 19,4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-25

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

juta kiloliter, atau tidak jauh berbeda dengan realisasi konsumsi BBM dalam semester I tahun 2008. Ketiga, harga jual yang ditetapkan oleh Pemerintah (administered price) atas komoditi yang disubsidi, seperti harga eceran tertinggi BBM dalam negeri bersubsidi, harga eceran tertinggi (HET) pupuk bersubsidi, harga jual beras untuk rakyat miskin (raskin), dan tarif dasar listrik (TDL) untuk penjualan tenaga listrik bersubsidi. Dalam hal subsidi energi, berdasarkan perkembangan ICP, konsumsi BBM dalam negeri, dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam semester II, yang masingmasing diperkirakan mencapai US$145,0 per barel, 19,4 juta kiloliter, dan Rp9.239 per dolar Amerika Serikat, maka beban anggaran subsidi BBM dalam semester II tahun 2008 diperkirakan akan mencapai Rp119.795,2 miliar. Perkiraan beban subsidi BBM dalam semester II tersebut berarti Rp59.285,2 miliar atau 98,0 persen lebih tinggi dari realisasi subsidi BBM dalam semester I tahun 2008. Selain disebabkan oleh adanya perbedaan parameter subsidi, seperti ICP dan volume konsumsi yang lebih tinggi, peningkatan beban subsidi BBM dalam semester II tahun 2008 tersebut juga berkaitan dengan pelaksanaan mekanisme pembayaran subsidi BBM dari Pemerintah kepada PT Pertamina, dimana beban bulan terakhir semester I dibukukan pada bulan pertama semester II. Dengan berbagai perkembangan tersebut, dan memperhatikan realisasi subsidi BBM dalam semester I tahun 2008, maka beban anggaran subsidi BBM dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp180.305,3 miliar, atau 42,2 persen lebih tinggi dari pagu alokasi subsidi BBM yang dianggarkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp126.816,2 miliar. Di samping berkaitan dengan melemahnya nilai tukar rupiah dari Rp9.100 per per dolar Amerika Serikat yang diasumsikan dalam APBN-P 2008 menjadi Rp9.250 per dolar Amerika Serikat, meningkatnya volume konsumsi BBM dari perkiraan semula 35,5 juta kiloliter pada APBN-P 2008 menjadi 39 juta kiloliter, dan lebih tingginya harga minyak mentah Indonesia dari perkiraan semula US$95 per barel menjadi US$127,2 per barel, pelampauan beban anggaran subsidi BBM dalam keseluruhan tahun 2008 juga disebabkan oleh adanya pelunasan atas sebagian kekurangan pembayaran subsidi BBM dan Grafik III.15 SUBSIDI BBM, 2005 - 2008 (150,7%) LPG tahun 2007 sebesar Rp149,9 Perk Real (142,2%) 2008 (93,5%) miliar. Perkembangan realisasi (150,7%) 2007 (103,4%) subsidi BBM (100,0%) dalam semester II (92,6%) 2006 tahun 2005-2007 (107,2%) 2005 (62,3%) dan perkiraan realisasi subsidi 50.000 100.000 150.000 200.000 BBM dalam miliar Rp 2005 2006 2007 2008 semester II tahun LKPP 95.599 64.212 83.792 180.305 2008 dapat diikuti SEM-II 59.472 57.515 118.536 55.587 APBN-P 64.212 55.604 126.816 89.194 pada Grafik Sumber: Departemen Keuangan III.15.

III-26

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

Di samping berpengaruh terhadap besarnya beban subsidi BBM, perkembangan harga ICP dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, sebagaimana diuraikan di atas, juga berpengaruh terhadap beban subsidi listrik dalam semester II tahun 2008. Selain dari kedua parameter tersebut, besaran beban subsidi listrik juga sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan volume penjualan tenaga listrik bersubsidi. Dalam semester II tahun 2008, penjualan tenaga listrik bersubsidi diperkirakan mencapai 62,1 GWh, atau sedikit lebih rendah dari realisasi penjualan tenaga listrik dalam semester I 2008 sebesar 62,2 GWh. Berdasarkan perkembangan ICP, nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, dan penjualan tenaga listrik bersubsidi dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka beban anggaran subsidi listrik dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp62.075,1 miliar. Dengan perkembangan ini, dan memperhitungkan realisasi anggaran subsidi listrik dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp26.362,4 miliar, maka beban anggaran subsidi listrik dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp88.437,5 miliar, atau 46,7 persen melampaui pagu alokasi anggaran subsidi listrik yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp60.291,6 miliar. Perkiraan lebih tingginya beban subsidi listrik dalam tahun 2008 tersebut, selain berkaitan dengan lebih tingginya volume penjualan tenaga listrik bersubsidi, juga disebabkan oleh meningkatnya biaya produksi tenaga listrik sejalan dengan perkembangan harga minyak mentah Indonesia (ICP) yang masih terus meningkat, mengingat, sebagian besar pembangkit tenaga listrik masih menggunakan bahan bakar minyak. Dengan perkembangan subsidi BBM dan subsidi listrik sebagaimana diuraikan di atas, maka beban anggaran subsidi energi dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp181.870,3 miliar, atau 97,2 persen dari alokasi subsidi energi yang dianggarkan dalam APBN-P 2008 (Grafik III.16). Dengan prognosis subsidi energi dalam semester II tersebut, dan memperhatikan realisasi subsidi energi dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp86.872,5 miliar, maka beban subsidi energi dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp268.742,8 miliar, atau 43,6 persen melampaui pagu alokasi anggaran subsidi energi yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp187.107,8 miliar. Dalam upaya meringankan beban anggaran subsidi energi, dalam semester II tahun 2008, akan terus dilakukan berbagai upaya dan langkah-langkah kebijakan untuk menurunkan beban subsidi BBM dan subsidi listrik, serta mengintensifkan Grafik III.16 SUBSIDI LISTRIK, 2005 - 2008 pelaksanaan Perk Real (146,7%) kampanye Gerakan 2008 (88,5% ) Penghematan BBM (101,9%) (75,0% ) 2007 dan listrik kepada (97,3%) masyarakat luas 2006 (85,9%) melalui antara lain (70,7%) (64,5%) 2005 penggunaan lampu hemat energi, 10.000 20.000 30.000 40.000 50.000 60.000 70.000 80.000 90.000 100.000 miliar Rp penggunaan BBM 2005 2006 2007 2008 non-subsidi, serta LKPP 8.851 30.393 33.074 88.437,5 SEM-II 8.066 26.844 24.343 62.075,1 penggunaan energi APBN-P 12.511 31.246 32.444 60.291,6 alternatif dan Sumber: Departemen Keuangan biofuel.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-27

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Dalam hal subsidi non-energi, langkah-langkah kebijakan (policy measures) mempunyai pengaruh yang cukup signifikan dalam menentukan besaran beban subsidi non-energi, disamping parameter-parameter lainnya dalam perhitungan subsidi. Salah satu langkah kebijakan yang diambil pemerintah dalam mengantisipasi naiknya harga beberapa bahan kebutuhan pokok seperti terigu, minyak goreng, kedele, dan beras di pasar internasional yang mengemuka sejak awal tahun 2008, adalah dengan menyediakan subsidi pajak dan subsidi harga atas beberapa bahan pangan strategis, seperti terigu, minyak goreng, kedele, dan beras sebagai bagian dari paket kebijakan stabilisasi harga (PKSH) pangan yang diluncurkan sejak awal bulan Februari 2008. Selain itu, untuk meringankan beban masyarakat miskin dalam memenuhi kebutuhan pokok akan beras, sejak Februari 2008 telah pula ditetapkan kenaikan alokasi beras murah (raskin) dari 10 kg/RTS/bulan menjadi 15 kg/RTS/bulan. Demikian pula, dalam rangka memberikan kompensasi atas pengurangan subsidi BBM, juga telah dilakukan langkah-langkah konkret dan cepat dalam upaya penanggulangan kemiskinan, dengan antara lain memperpanjang durasi penjualan raskin dari 10 bulan menjadi 12 bulan. Sejalan dengan kebijakan perberasan, yang antara lain menetapkan kenaikan harga beras di gudang Bulog sebesar Rp300 per kg, dari Rp4.000 per kg menjadi Rp4.300 per kg, maka telah pula dilakukan penyesuaian terhadap harga pembelian beras (HPB) Pemerintah oleh Bulog dalam besaran yang sama (Rp300 per kg), yaitu dari HPB yang dipergunakan dalam perhitungan subsidi pangan dalam APBN-P sebesar Rp4.700 per kg menjadi Rp5.000 per kg. Berdasarkan berbagai langkah kebijakan tersebut, serta memperhatikan daya serap realisasi anggaran subsidi pangan dalam semester I tahun 2008, maka alokasi anggaran subsidi pangan dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp10.536,5 miliar, atau 122,7 persen dari pagu alokasi anggaran subsidi pangan yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi subsidi pangan dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp1.424,1 miliar, maka beban subsidi pangan dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp11.960,6 miliar, atau 39,2 persen melampaui pagu alokasi anggaran subsidi pangan yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp8.589,4 miliar. Sementara itu, mencermati perkembangan situasi industri pupuk nasional, khususnya terkait dengan peningkatan kebutuhan subsidi akibat peningkatan biaya produksi pupuk, dan pengamanan pasokan pupuk dalam rangka memantapkan ketahanan pangan 2008-2009, Pemerintah menetapkan penyesuaian harga pokok produksi (HPP) pupuk. Selain itu, kebutuhan pupuk bersubsidi dalam tahun 2008, diperkirakan akan meningkat dari yang telah ditetapkan dalam APBN-P yaitu dari sebesar 5,0 juta ton menjadi 7,0 juta ton. Berdasarkan penyesuaian HPP dan tambahan kebutuhan pupuk bersubsidi, serta realisasi pembayaran subsidi pupuk dalam semester I tahun 2008, maka alokasi anggaran subsidi pupuk dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp12.744,6 miliar, atau 163,2 persen dari pagu alokasi subsidi pupuk yang dianggarkan dalam APBN-P 2008. Dengan prognosis beban subsidi pupuk dalam semester II tersebut, dan memperhatikan realisasi subsidi pupuk dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp2.439,4 miliar, maka beban subsidi pupuk dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp15.184,0 miliar atau 94,4 persen melampaui pagu alokasi subsidi pupuk yang dianggarkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp7.809,0 miliar. Selain berkaitan dengan penambahan kuantitas pupuk bersubsidi, dan kebijakan penyesuaian HPP, pelampauan beban anggaran subsidi pupuk dalam tahun 2008

III-28

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

tersebut juga disebabkan oleh rencana pelunasan kekurangan pembayaran subsidi pupuk tahun 2006, hasil audit BPK. Selanjutnya, beban anggaran subsidi benih, yang dialokasikan untuk mendukung peningkatan produktivitas pertanian, serta membantu meringankan beban petani dalam memenuhi kebutuhan akan sarana produksi pertanian di bidang benih, berupa benih unggul untuk padi, jagung, kedele, dan ikan budidaya, yang distribusinya dilakukan melalui PT Sang Hyang Seri, PT Pertani, dan UPT Pusat Departemen Kelautan dan Perikanan, dalam semester II tahun 2008 realisasinya diperkirakan mencapai Rp1.021,3 miliar, atau sama dengan pagu alokasi subsidi benih yang dianggarkan dalam APBN-P 2008. Demikian pula, beban anggaran subsidi dalam rangka PSO dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp1.359,2 miliar, atau 78,6 persen dari pagu alokasi subsidi dalam rangka PSO yang dianggarkan dalam APBN-P 2008. Berdasarkan prognosis semester II dan memperhatikan realisasi pembayaran subsidi dalam rangka PSO dalam semester I tahun 2008, maka beban anggaran subsidi dalam rangka PSO dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp1.729,1 miliar, atau sama dengan pagu alokasi subsidi dalam rangka PSO yang dianggarkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp1.729,1 miliar. Subsidi dalam rangka PSO tersebut diberikan sebagai kompensasi finansial kepada BUMN-BUMN yang diberikan tugas untuk menjalankan pelayanan umum (public service obligation, PSO). Subsidi dalam rangka PSO tersebut antara lain diberikan kepada PT Kereta Api untuk penugasan layanan jasa angkutan kereta api penumpang kelas ekonomi; PT Pelni untuk penugasan layanan jasa angkutan penumpang laut kelas ekonomi; PT Posindo untuk tugas layanan jasa pos di daerah terpencil; dan PT LKBN Antara untuk penugasan layanan berita berupa teks, foto, radio, multimedia, english news, dan TV. Dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran subsidi bunga kredit program diperkirakan mencapai Rp2.623,1 miliar, atau 122,1 persen dari alokasi subsidi bunga kredit program yang dianggarkan dalam APBN-P 2008. Berdasarkan prognosis realisasi subsidi bunga kredit program dalam semester II tahun 2008, dan memperhatikan realisasi subsidi bunga kredit program semester I sebesar Rp571,7 miliar, maka realisasi subsidi bunga kredit program dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp3.194,7 miliar, atau 48,7 persen melampaui pagu alokasi anggaran subsidi bunga kredit program yang dianggarkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp2.148,4 miliar. Pelampauan alokasi anggaran subsidi bunga kredit program dalam tahun 2008 tersebut, selain dipengaruhi oleh adanya kenaikan suku bunga bank, dan meningkatnya volume penyaluran kredit, terutama kredit KPRSh dan rusunami, juga berkaitan dengan penyediaan alokasi anggaran untuk imbal jasa penjaminan atas kredit usaha rakyat (IJP KUR). Jumlah alokasi anggaran subsidi bunga kredit program dalam tahun 2008 tersebut terdiri dari subsidi bunga kredit eks pola KLBI sebesar Rp122,7 miliar, subsidi bunga kredit ketahanan pangan dan energi sebesar Rp674,9 miliar, risk sharing sebesar Rp108,0 miliar, subsidi bunga KPRSh dan rusunami sebesar Rp800,0 miliar, subsidi bunga kredit pengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan sebesar Rp449,2 miliar, subsidi bunga bagi pengusaha NAD sebesar Rp40,0 miliar, dan imbal jasa penjaminan kredit usaha rakyat (IJP KUR) sebesar Rp1.000,0 miliar. Kewajiban IJP KUR kepada perusahaan penjamin, yaitu Askrindo dan Sarana Pengembangan Usaha (SPU) tersebut merupakan konsekwensi atas pelaksanaan program kredit usaha rakyat (KUR) yang dilancarkan pemerintah dalam rangka meningkatkan akses usaha mikro, kecil, menengah (UMKM) pada sumber pembiayaan, dengan tujuan untuk penanggulangan/pengentasan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-29

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

kemiskinan dan perluasan kesempatan kerja, melalui pemberian penjaminan kredit/ pembiayaan. Sejalan dengan program operasi pasar minyak goreng yang baru dilaksanakan menjelang akhir semester I, maka dalam semester II program tersebut akan dituntaskan sebagaimana direncanakan akan berlangsung selama 6 kali pelaksanaan pasar murah. Berdasarkan realisasi subsidi minyak goreng dalam semester I, yang menyerap 8,8 persen dari keseluruhan pagu anggaran subsidi minyak goreng sebesar Rp500,0 miliar, maka dalam semester II diperkirakan keseluruhan pagu tersebut akan terserap. Sementara itu, untuk program penjualan kedele dengan harga Rp1.000,0 per kilogram bagi perajin tahu tempe usaha kecil menengah (UKM) yang akan dilaksanakan mulai bulan Juli dan akan berjalan selama 6 bulan, maka diperkirakan dalam semester II seluruh pagu anggaran subsidi kedele sebesar Rp500,0 miliar akan terserap. Selain berbagai jenis subsidi sebagaimana diuraikan di atas, dalam tahun 2008, Pemerintah juga memberikan subsidi pajak baik yang terkait dengan program kebijakan stabilisasi harga (PKSH) maupun yang tidak terkait dengan program kebijakan stabilisasi harga (non-PKSH). Dalam semester II tahun 2008, beban anggaran subsidi pajak (tax expenditure) diperkirakan mencapai Rp25.000,0 miliar, terdiri dari subsidi pajak PKSH sebesar Rp4.900,0 miliar, dan subsidi pajak non-PKSH sebesar Rp20.100,0 miliar. Jumlah subsidi pajak PKSH tersebut meliputi subsidi PPN impor terigu sebesar Rp500,0 miliar, subsidi PPN dalam negeri minyak goreng sebesar Rp3.000,0 miliar, dan subsidi PPN gandum sebesar Rp1.400,0 miliar. Sementara itu, subsidi pajak non-PKSH terdiri dari subsidi pajak penghasilan (PPh) sebesar Rp1.300,0 miliar, subsidi pajak pertambahan nilai (PPN) sebesar Rp16.800,0 miliar, dan subsidi bea masuk sebesar Rp2.000,0 miliar. Subsidi PPh merupakan bentuk lain dari PPh ditanggung pemerintah (DTP), terdiri dari PPh DTP atas panas bumi sebesar Rp500,0 miliar, dan PPh DTP atas bunga obligasi internasional sebesar Rp800,0 miliar. Sementara itu, subsidi PPN terdiri dari PPN DTP atas penyerahan BBM DN bersubsidi sebesar Rp9.000,0 miliar, dan pemberian fasilitas PPN Impor atas kegiatan eksplorasi (PDRI- PMK Nomor 178 Tahun 2007) sebesar Rp7.800,0 miliar.

3.3.1.3. Prognosis Belanja Lain-lain dalam Semester II tahun 2008

Dalam semester II tahun 2008 realisasi anggaran belanja lain-lain diperkirakan mencapai Rp37.852,8 miliar. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi belanja lainlain dalam semester I tahun 2008, yang mencapai Rp5.526,8 miliar, maka dalam keseluruhan tahun 2008, realisasi anggaran belanja lain-lain diperkirakan mencapai Rp43.379,6 miliar, atau Rp11.300,8 miliar (35,2 persen) melampaui pagu alokasi anggaran belanja lain-lain yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp32.078,8 miliar. Lebih tingginya perkiraan realisasi anggaran belanja lain-lain dalam tahun 2008 tersebut, terutama berkaitan dengan pelaksanaan kebijakan fiskal lainnya yang terkait (dengan kebijakan subsidi BBM), berupa paket program kompensasi kepada masyarakat berpenghasilan rendah atas kebijakan penyesuaian harga BBM dalam negeri berupa pemberian bantuan langsung tunai (BLT), bantuan pendidikan bagi anak PNS golongan I dan II, tamtama TNI/Polri, serta beasiswa bagi mahasiswa. Program bantuan langsung tunai diberikan dalam kerangka kebijakan perlindungan sosial (social protection) sebagai dampak pengurangan subsidi bahan bakar minyak (BBM).

III-30

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

Mekanisme yang dilakukan merupakan asistensi sosial (social assistance) yang ditujukan untuk membantu masyarakat miskin agar tetap dapat memenuhi kebutuhan dasarnya, mencegah penurunan taraf kesejahteraan masyarakat miskin akibat kesulitan ekonomi, dan meningkatkan tanggung jawab sosial bersama. Bantuan langsung tunai diberikan sebesar Rp100,0 ribu per bulan selama 7 bulan kepada 19,1 juta rumah tangga sasaran (RTS). Dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran bantuan langsung tunai (BLT) diperkirakan mencapai Rp9.957,2 miliar, dan dengan memperhatikan realisasi BLT dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp4.142,8 miliar, maka prognosis realisasi BLT dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp14.100,0 miliar. Selain BLT, pemerintah juga telah menyiapkan program bantuan pendidikan. Pertama, dalam rangka membantu meringankan beban PNS golongan I dan II, dan Tamtama TNI/ Polri dalam menghadapi tahun ajaran baru, dalam tahun 2008 akan dialokasikan bantuan pendidikan anak sebesar Rp150 ribu per anak, dengan total anggaran sebesar Rp450,0 miliar, yang secara keseluruhan akan direalisasikan dalam semester II tahun 2008. Kedua, bagi mahasiswa kurang mampu, akan diberikan beasiswa sebesar Rp500 ribu per orang per semester untuk 400 ribu mahasiswa, dengan alokasi anggaran untuk tahun 2008 sebesar Rp200 miliar, yang secara keseluruhan akan direalisasikan dalam semester II tahun 2008. Program ini akan berlanjut pada tahun 2009. Pelaksanaan berbagai kebijakan tersebut mengacu pada ketentuan pasal 14 ayat (2) Undang Undang Nomor 16 Tahun 2008 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN Tahun Anggaran 2008, yang menyatakan: "Dalam hal terjadi perubahan harga minyak yang sangat signifikan dibandingkan asumsi harga minyak yang ditetapkan, Pemerintah dapat mengambil langkah-langkah kebijakan yang diperlukan di bidang subsidi BBM dan/atau langkah-langkah lainnya untuk mengamankan pelaksanaan APBN 2008, yang selanjutnya diusulkan dalam APBN Perubahan dan/atau disampaikan dalam Laporan Keuangan Pemerintah Pusat". Selanjutnya, dalam penjelasan pasal 14 ayat (2) UU Nomor 16 tahun 2008 tentang Perubahan atas UU Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN Tahun 2008 disebutkan bahwa: "Yang dimaksud dengan "perubahan yang signifikan" adalah apabila perkiraan harga rata-rata minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price/ICP) dalam satu tahun di atas US$100 per barel yang berdampak pada pelampauan subsidi. Yang dimaksud dengan "langkah-langkah kebijakan dan/atau langkah-langkah lainnya" meliputi langkah-langkah kebijakan dalam rangka pengendalian volume BBM bersubsidi, kebijakan harga BBM bersubsidi, dan/atau kebijakan fiskal lainnya yang terkait". Di samping dipengaruhi oleh pelaksanaan paket program kompensasi pengurangan subsidi BBM, lebih tingginya perkiraan realisasi belanja lain-lain dalam tahun 2008 juga berkaitan dengan ditampungnya beberapa anggaran untuk kegiatan prioritas, seperti pembangunan Sistem Komunikasi Radio Terpadu (SKRT) kehutanan phase akhir dalam rangka menjaga keamanan hutan, pendanaan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), dan tambahan dana cadangan untuk keperluan mendesak. Dalam rangka kegiatan reboisasi dan pendukungnya, dalam APBN-P 2008 dialokasikan pagu bagi Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) sebesar Rp2.083,7 miliar. Sampai dengan akhir tahun 2008 realisasi dana GNRHL tersebut diperkirakan mencapai Rp1.758,7 miliar. Dengan demikian, terdapat sisa pagu GNRHL sebesar Rp325,0 miliar. Sisa dana tersebut akan direalokasi untuk mendanai pelaksanaan pembangunan SKRT kehutanan phase akhir, ditambah dengan alokasi anggaran rupiah murni sebesar

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-31

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Rp304,1 miliar, maka program SKRT kehutanan dalam keseluruhan tahun 2008, yang diperkirakan memerlukan alokasi dana sebesar Rp629,1 miliar. Pembangunan SKRT kehutanan phase akhir dimaksudkan untuk meningkatkan koordinasi dan komunikasi polisi hutan dalam menjaga keamanan hutan dari illegal logging, kebakaran hutan, dan lainlain. Dalam rangka membiayai kegiatan operasional Bawaslu yang bertugas mengawasi penyelenggaraan Pemilu di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia, diperlukan alokasi dana operasional Bawaslu dalam tahun 2008 sebesar Rp888,8 miliar. Dana tersebut akan digunakan antara lain untuk membiayai belanja pegawai dan belanja barang, baik bagi Bawaslu di tingkat pusat, maupun bagi pengawas Pemilu luar negeri, provinsi, kabupaten/ kota, kecamatan dan lapangan. Sementara itu, mengingat bahwa dana keperluan mendesak dalam tahun 2008 diperkirakan tidak mencukupi kebutuhan pendanaan bagi kegiatan-kegiatan prioritas yang sifatnya adhoc, mendesak, dan penting untuk segera dilaksanakan, maka alokasi anggaran dana keperluan mendesak dalam tahun 2008 ditambah sebesar Rp1.190,2 miliar dari pagu APBN-P 2008, sehingga diperkirakan menjadi sebesar Rp3.406,1 miliar. Perkiraan realisasi belanja pemerintah pusat dalam semester II tahun 2008 dan dalam keseluruhan tahun 2008 disajikan dalam Tabel III.10.

Tabel III.10 BELANJA PEMERINTAH PUSAT, 2008 (miliar rupiah)

Semester I Uraian APBN-P Jumlah 81.827,9 165.033,0

%thd APBN-P Prognosa Semester II

Perkiraan Realisasi Jumlah 290.101,8 513.942,6

%thd APBN-P

Jumlah 208.273,9 348.909,6

%thd APBN-P

I. Belanja K/L II. Belanja Non K/L a.l : 1. Pembayaran Bunga Utang

a. b. Utang Dalam Negeri Utang Luar Negeri Subsidi Energi Subsidi BBM Subsidi Listrik Non-Energi a.l : - Subsidi Pangan - Subsidi Pupuk - Subsidi Bunga Kredit Program a.l Subsidi Bunga Kredit Usaha Rakyat

290.022,7 407.048,3

28,2 40,5

71,8 85,7

100,0 126,3

94.794,2

65.814,4 28.979,8

45.248,3

31.080,0 14.168,3

47,7

47,2 48,9

51.711,8

35.229,4 16.482,4

54,6

53,5 56,9

96.960,1

66.309,4 30.650,7

102,3

100,8 105,8

2.

Subsidi

a.l : a.

234.404,9

187.107,8 126.816,2 60.291,6 47.297,1 8.589,4 7.809,0 2.148,4 -

91.721,8

86.872,5 60.510,1 26.362,4 4.849,3 1.424,1 2.439,4 571,7 -

39,1

46,4 47,7 43,7 10,3 16,6 31,2 26,6 -

236.110,8

181.870,3 119.795,2 62.075,1 54.240,5 10.536,5 12.744,6 2.623,0 1.000,0

100,7

97,2 94,5 103,0 114,7 122,7 163,2 122,1 -

327.832,6

268.742,8 180.305,3 88.437,5 59.089,8 11.960,6 15.184,0 3.194,7 1.000,0

139,9

143,6 142,2 146,7 124,9 139,2 194,4 148,7 -

b.

3.

Belanja Lain-lain

a. Cadangan Risiko Fiskal b. Belanja Lainnya a.l : - Keperluan Mendesak - Biaya sarana dan prasarana Konversi Energi - Bantuan Langsung Tunai - Beasiswa untuk mahasiswa - Bantuan pendidikan bagi anak PNS Gol.I, II dan Tamtama TNI/Polri - Bawaslu - Sistem Komunikasi Radio Terpadu - Kehutanan

32.078,8

9.254,0 22.824,8 2.215,9 2.196,2 -

5.526,8

5.526,8 626,5 4.124,8 -

17,2

24,2 28,3 -

37.852,8

3.000,0 34.852,8 2.779,6 2.196,2 9.975,2 200,0 450,0 888,8 629,1

118,0

32,4 125,4 100,0 -

43.379,6

3.000,0 40.379,6 3.406,1 2.196,2 14.100,0 200,0 450,0 888,8 629,1

135,2

32,4 176,9 153,7 -

Jumlah

697.071,0

246.860,9

35,4

557.183,5

79,9

804.044,3

115,3

1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber : Departemen Keuangan

III-32

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

3.3.2. Prognosis Belanja K/L dalam Semester II tahun 2008

Dalam APBN-P 2008, pagu anggaran belanja K/L ditetapkan sebesar Rp290.022,7 miliar, yang berarti turun Rp21.924,3 miliar atau 7,0 persen dari pagu awal belanja K/L yang ditetapkan dalam APBN 2008 (induk) sebesar Rp311.947,0 miliar. Hal ini berkaitan dengan kebijakan penghematan belanja K/L 10 persen yang diberlakukan, baik bagi K/L eksekutif maupun K/L non-eksekutif. Hingga 6 bulan pertama pelaksanaan APBN tahun 2008, realisasi belanja K/L mencapai sebesar Rp81.827,9 miliar, atau 28,2 persen dari pagu anggaran belanja K/L yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan memperhatikan kinerja realisasi daya serap anggaran belanja K/L dalam semester I, dan dengan memperhitungkan berbagai kebijakan yang sedang dan akan dilakukan oleh pemerintah dalam sisa waktu hingga akhir tahun 2008, maka dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran belanja K/L diperkirakan mencapai Rp208.273,9 miliar atau menyerap 71,8 persen dari total pagu alokasi anggaran belanja K/L yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan demikian, dalam keseluruhan tahun 2008, realisasi anggaran belanja K/L diperkirakan mencapai Rp290.101,8 miliar, atau sedikit diatas pagu alokasi anggaran belanja K/L yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Lebih tingginya perkiraan realisasi anggaran belanja K/L tersebut terutama disebabkan oleh dikembalikannya pagu anggaran KPU kepada pagu induknya dalam APBN 2008 sebesar Rp793,9 miliar dalam rangka persiapan pelaksanaan Pemilu tahun 2009, terkait dengan proses demokratisasi dan proses politik yang harus dipastikan berjalan dengan baik. Prognosis semester II dan perkiraan realisasi keseluruhan tahun 2008 dari 10 K/L yang memperoleh pagu alokasi anggaran belanja yang cukup besar dapat dilihat pada Grafik III.17. Dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran Departemen Pertahanan diperkirakan mencapai sebesar Rp18.252,2 miliar atau sekitar 55,5 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi anggaran dalam semester I tahun 2008, maka berarti realisasi anggaran belanja Departemen Pertahanan dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp32.871,1 miliar, atau sama dengan pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Perkiraan realisasi anggaran belanja Departemen Pertahanan tersebut antara lain akan digunakan untuk melaksanakan program pengembangan industri pertahanan, serta program penerapan kepemerintahan yang baik. Pada program pengembangan industri pertahanan, perkiraan realisasi anggaran akan digunakan antara lain untuk melaksanakan kegiatan: (i) pengadaan alutsista TNI, (ii) pengembangan materiil industri pertahanan, (iii) pengembangan industri pertahanan; dan (iv) pengembangan sistem pertahanan. Pada program penerapan kepemerintahan yang baik, perkiraan realisasi anggaran selain akan digunakan untuk kegiatan pengelolaan gaji, honorarium dan tunjangan, juga akan digunakan untuk penyelenggaraan operasional dan penyelenggaraan perkantoran. Sementara itu, realisasi anggaran Departemen Keuangan dalam semester II tahun 2008, diperkirakan mencapai sebesar Rp10.887,7 miliar atau 72,8 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhitungkan realisasi anggaran sebesar Rp4.062,7 miliar dalam semester I tahun 2008, maka realisasi anggaran Departemen Keuangan dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp14.950,3 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Perkiraan realisasi anggaran belanja Departemen Keuangan tersebut akan digunakan antara lain untuk

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 III-33

III-34

Bab III

Grafik III.17 Belanja 10 K/L Terbesar, 2005 - 2008

BRR

POLRI

DEP PU

DEPA G

DEPKES

DIKNA S

DEPH UB

DEPT A N

DEPKEU

DEPH A N

2 0 0 6 Pa g u

5 ,0

1 0 ,0

1 5 ,0

2 0 ,0 2 0 0 6 LKPP

2 5 ,0 2 0 0 7 Pa g u

3 0 ,0 2 0 0 7 LKPP

3 5 ,0 2 0 0 8 Pa g u

4 0 ,0

4 5 ,0 2 0 0 8 Per kir a a n Rea lisa si

5 0 ,0

2 0 0 5 Pa g u

2 0 0 5 LKPP

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Sumber: Departemen Keuangan

T r iliu n Ru pia h

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

melaksanakan program peningkatan penerimaan dan pengamanan keuangan negara, serta program peningkatan efektivitas pengeluaran negara. Alokasi anggaran pada program peningkatan penerimaan dan pengamanan keuangan negara akan digunakan untuk terutama membiayai kegiatan-kegiatan, antara lain: (i) modernisasi administrasi perpajakan, (ii) pengkajian tarif, obyek dan subyek atas bea masuk, cukai, pajak dan PNBP, (iii) modernisasi administrasi kepabeanan dan cukai, serta (iv) pengelolaan risiko fiskal. Pada program peningkatan efektivitas pengeluaran negara, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk membiayai kegiatan-kegiatan, antara lain: (i) pengelolaan dan pengendalian anggaran; (ii) pengkajian dan pengembangan sistem informasi; (iii) peningkatan pengelolaan hubungan keuangan pusat daerah, serta (iv) penyempurnaan dan pengembangan manajemen keuangan pemerintah. Selanjutnya, realisasi anggaran belanja Departemen Pertanian dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp7.011,6 miliar, atau sekitar 84,4 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan prognosis tersebut, dan dengan mempertimbangkan realisasi anggaran dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp1.294,0 miliar, maka berarti realisasi anggaran belanja Departemen Pertanian dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp8.305,5 miliar, atau sama dengan pagu alokasi anggaran belanja yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan untuk melaksanakan program peningkatan ketahanan pangan, serta program peningkatan kesejahteraan petani. Pada program peningkatan ketahanan pangan, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk membiayai kegiatan-kegiatan, antara lain: (i) penyediaan dan perbaikan insfrastruktur pertanian dalam mendukung ketahanan pangan (PNPM-P); (ii) pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT), penyakit hewan, karantina dan peningkatan ketahanan pangan; (iii) bantuan benih/bibit kepada petani dalam mendukung ketahanan pangan; serta (iv) pengembangan desa mandiri pangan, diversifikasi pangan, penanganan rawan pangan dan kelembagaan ketahanan pangan. Sementara itu, pada program peningkatan kesejahteraan petani, alokasi anggaran akan digunakan terutama untuk membiayai kegiatan-kegiatan, antara lain: (i) pembinaan dan penyelenggaraan pelatihan pertanian; (ii) pembinaan dan penyelenggaraan penyuluhan pertanian; (iii) penyelenggaraan pendidikan pertanian; serta (iv) penguatan kelembagaan ekonomi petani melalui PMUK dan LM3. Pada Departemen Perhubungan, realisasi anggaran dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp12.032,6 miliar atau 78,6 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Berdasarkan prognosis realisasi anggaran dalam semester II tersebut, dan memperhitungkan realisasi anggaran dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp3.266,3 miliar, maka berarti realisasi anggaran Departemen Perhubungan dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp15.298,9 miliar, atau sama dengan pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan untuk melaksanakan program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api, serta program pembangunan transportasi laut. Pada program peningkatan dan pembangunan prasarana dan sarana kereta api, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan, antara lain: (i) peningkatan jalan dan prasarana kereta api; (ii) pembangunan jalan kereta api; (iii) pembangunan double track dan double-double track; serta (iv) pembangunan depo. Sementara itu, pada program pembangunan transportasi laut, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan-kegiatan, antara

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-35

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

lain: (i) pembangunan kapal; (ii) pembangunan dermaga laut; (iii) pelayanan pelayaran perintis; serta (iv) pembangunan sarana dan prasarana pelabuhan. Pada Departemen Pendidikan Nasional, dalam semester II tahun 2008 realisasi anggaran diperkirakan mencapai Rp32.211,3 miliar atau 71,1 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Mengingat realisasi anggaran belanja Departemen Pendidikan Nasional dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp13.085,4 miliar, maka dengan perkembangan prognosis daya serap anggaran dalam semester II tersebut, berarti realisasi anggaran Departemen Pendidikan Nasional dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp45.296,7 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan antara lain untuk melaksanakan program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, program pendidikan menengah, program pendidikan tinggi, serta program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan. Pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) penyelenggaraan paket B setara SMP; (ii) penyelenggaraan UAN jenjang SD; (iii) pembangunan unit sekolah baru SMP; dan (iv) Bantuan Operasional Sekolah. Sementara itu, alokasi anggaran pada program pendidikan tinggi, digunakan antara lain untuk: (i) pengadaan peralatan dan perlengkapan gedung, (ii) pengadaan tanah, serta (iii) pembinaan/penyusunan program, rencana kerja dan anggaran. Selanjutnya, realisasi anggaran belanja Departemen Kesehatan dalam semester II tahun 2008, diperkirakan mencapai Rp15.811,1 miliar atau 85,8 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan prognosis tersebut, dan mengingat bahwa realisasi anggaran Departemen Kesehatan dalam semester I tahun 2008 mencapai sebesar Rp2.609,2 miliar, maka realisasi anggaran belanja Departemen Kesehatan dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp18.420,3 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut antara lain akan digunakan untuk melaksanakan program upaya kesehatan perorangan, serta program kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan. Pada program upaya kesehatan perorangan, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan-kegiatan: (i) pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin kelas III rumah sakit; (ii) peningkatan pelayanan kesehatan rujukan; serta (iii) pelayanan operasional rumah sakit. Sementara itu, pada program kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk membiayai kegiatan-kegiatan: (i) penyusunan, pengkajian dan pengembangan kebijakan dan strategi; (ii) peningkatan pembiayaan jaminan kesehatan; serta (iii) penanggulangan krisis. Dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran Departemen Agama diperkirakan mencapai sebesar Rp10.357,8 miliar, atau 64,8 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Dengan perkembangan ini, dan memperhatikan realisasi anggaran Departemen Agama dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp5.631,9 miliar, maka berarti realisasi anggaran Departemen Agama dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp15.989,6 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan antara lain untuk melaksanakan program manajemen pelayanan pendidikan, serta program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun. Pada program manajemen pelayanan pendidikan, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) pengembangan manajemen informasi kependidikan; (ii) pembinaan dan penyelenggaraan administrasi pendidikan dan pelatihan; dan (iii) pembinaan administrasi

III-36

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

pengelolaan keuangan. Sementara itu, pada program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) penyelenggaraan program wajar dikdas 9 tahun pada MI/MTs, (ii) penyediaan BOS dan penunjang pendidikan dasar, (iii) penyediaan sarana dan prasarana pendukung pendidikan MI/MTs, serta (iv) pembangunan unit sekolah baru MI/MTs. Sementara itu, realisasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam semester II tahun 2008, diperkirakan mencapai Rp24.012,5 miliar, atau 73,2 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Berdasarkan prognosis semester II tersebut, dan dengan memperhatikan realisasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp8.797,4 miliar, maka berarti realisasi anggaran Departemen Pekerjaan Umum dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp32.809,9 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan antara lain untuk melaksanakan program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, serta program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan lainnya. Pada program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) pembangunan jalan nasional, (ii) pengadaan peralatan/bahan jalan dan jembatan, (iii) pembangunan jalan strategis nasional, dan (iv) peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan lintas. Sementara itu, pada program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa dan jaringan pengairan lainnya, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) pembangunan/peningkatan jaringan irigasi, (ii) rehabilitasi jaringan irigasi, (iii) rehabilitasi jaringan rawa, serta (iv) operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan jaringan rawa. Dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran Kepolisian Negara RI diperkirakan mencapai sebesar Rp11.533,8 miliar, atau 54,4 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Mengingat realisasi anggaran belanja Kepolisian Negara RI dalam semester I tahun 2008 telah mencapai Rp9.671,7 miliar, maka dengan perkembangan prognosis daya serap anggaran dalam semester II tersebut, berarti realisasi anggaran Kepolisian Negara RI dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp21.205,5 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan antara lain untuk melaksanakan program pemeliharaan Kamtibmas, serta program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian. Pada program pemeliharaan Kamtibmas, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) layanan keamanan, (ii) pengaturan dan penertiban kegiatan masyarakat/instansi, dan (iii) dukungan umum. Sementara itu, pada program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian, alokasi anggaran akan digunakan antara lain untuk: (i) penyelenggaraan operasional dan penyelenggaraan perkantoran, dan (ii) pembangunan materiil dan fasilitas polisi. Selanjutnya, dalam semester II tahun 2008, realisasi anggaran Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD dan Nias diperkirakan mencapai Rp7.874,7 miliar atau 72,3 persen dari pagu alokasi anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Berdasarkan prognosis realisasi anggaran belanja dalam semester II tersebut, dan dengan memperhatikan realisasi anggaran BRR NAD dan Nias dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp3.013,6 miliar, maka berarti realisasi anggaran Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD dan Nias dalam keseluruhan tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp10.888,3 miliar, atau sama dengan pagunya dalam APBN-P 2008. Alokasi anggaran tersebut akan digunakan antara lain untuk melaksanakan program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan kepemerintahan, serta program

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-37

Bab III

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias. Pada program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan kepemerintahan, alokasi anggaran selain akan digunakan untuk membiayai pengelolaan gaji, honorarium dan tunjangan, juga akan digunakan untuk membiayai operasional dan pemeliharaan perkantoran. Sementara itu, pada program rehabilitasi dan rekonstruksi NAD dan Nias, alokasi anggaran akan digunakan untuk membiayai kegiatankegiatan, antara lain: (i) peningkatan kehidupan masyarakat dan pengembangan wilayah NAD dan Nias pasca bencana; (ii) rehabilitasi dan pembangunan perumahan/prasarana lingkungan permukiman, air bersih, sanitasi, drainase, dan persampahan; (iii) rehabilitasi dan pembangunan sarana dan prasarana jalan dan jembatan; serta (iv) pemulihan dan pengembangan pertanian, perikanan dan kelautan. Realisasi anggaran belanja K/L dalam semester I, dan prognosisnya dalam semester II, dan dalam keseluruhan tahun 2008 dapat diikuti dalam Tabel III.11.

Tabel III.11 BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA 1) SEMESTER I dan PROGNOSA SEMESTER II TAHUN 2008

(miliar Rupiah)

KODE

1 2 4 5 6 7 10 11 12 13 15 18 19 20 22 23 24 25 26 27 29 32 33 34 35 36 40 41 42 43 44 47 48 50 51 52 54 55 56 57 59 60 63

KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT DEWAN PERWAKILAN RAKYAT BADAN PEMERIKSA KEUANGAN MAHKAMAH AGUNG KEJAKSAAN AGUNG SEKRETARIAT NEGARA DEPARTEMEN DALAM NEGERI DEPARTEMEN LUAR NEGERI DEPARTEMEN PERTAHANAN DEPARTEMEN HUKUM DAN HAM DEPARTEMEN KEUANGAN DEPARTEMEN PERTANIAN DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DEPARTEMEN PERHUBUNGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DEPARTEMEN KESEHATAN DEPARTEMEN AGAMA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DEPARTEMEN SOSIAL DEPARTEMEN KEHUTANAN DEPARTEMEN KELAUTAN DAN PERIKANAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK, HUKUM DAN KEAMANAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKYAT DEPARTEMEN KEBUDAYAAN DAN PARIWISATA KEMENTERIAN NEGARA BADAN USAHA MILIK NEGARA KEMENTERIAN NEGARA RISET DAN TEKNOLOGI KEMENTERIAN NEGARA LINGKUNGAN HIDUP KEMENTERIAN NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN KEMENTERIAN NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA BADAN INTELIJEN NEGARA LEMBAGA SANDI NEGARA DEWAN KETAHANAN NASIONAL BADAN PUSAT STATISTIK KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BAPPENAS BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERPUSTAKAAN NASIONAL DEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KEPOLISIAN NEGARA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN

APBN-P

195,4 1.653,9 1.484,3 5.808,7 1.840,7 1.412,3 5.712,8 5.055,0 32.871,1 4.413,1 14.950,3 8.305,5 1.800,4 5.508,1 15.298,9 45.296,7 18.420,3 15.989,6 2.643,4 3.462,5 3.857,9 3.019,1 32.809,9 202,1 119,1 146,6 1.078,1 186,9 466,0 534,0 1.098,7 192,6 136,7 970,0 605,1 26,6 1.426,1 392,5 2.520,0 320,4 2.128,9 21.205,5 638,4

Realisasi Semester I

63,6 460,4 401,0 1.711,5 570,7 273,1 536,1 1.118,0 14.618,9 1.260,6 4.062,7 1.294,0 311,8 838,8 3.266,3 13.085,4 2.609,2 5.631,9 491,1 763,2 488,9 545,1 8.797,4 60,4 17,3 28,6 218,8 13,8 103,9 123,4 125,2 17,3 18,8 302,4 296,5 12,1 470,8 66,4 613,9 28,8 227,2 9.671,7 127,1

% Thd APBN-P 32,6 27,8 27,0 29,5 31,0 19,3 9,4 22,1 44,5 28,6 27,2 15,6 17,3 15,2 21,4 28,9 14,2 35,2 18,6 22,0 12,7 18,1 26,8 29,9 14,6 19,5 20,3 7,4 22,3 23,1 11,4 9,0 13,7 31,2 49,0 45,4 33,0 16,9 24,4 9,0 10,7 45,6 19,9

Prognosa Semester II

131,8 1.193,5 1.083,3 4.097,2 1.270,0 1.139,2 5.176,7 3.937,0 18.252,2 3.152,6 10.887,7 7.011,6 1.488,6 4.669,2 12.032,6 32.211,3 15.811,1 10.357,8 2.152,3 2.699,3 3.369,0 2.474,0 24.012,5 141,7 101,8 118,1 859,3 173,1 362,1 410,5 973,4 175,3 117,9 667,6 308,6 14,5 955,3 326,1 1.906,1 291,6 1.901,7 11.533,8 511,3

% Thd APBN-P 67,4 72,2 73,0 70,5 69,0 80,7 90,6 77,9 55,5 71,4 72,8 84,4 82,7 84,8 78,6 71,1 85,8 64,8 81,4 78,0 87,3 81,9 73,2 70,1 85,4 80,5 79,7 92,6 77,7 76,9 88,6 91,0 86,3 68,8 51,0 54,6 67,0 83,1 75,6 91,0 89,3 54,4 80,1

Perkiraan Realisasi

195,4 1.653,9 1.484,3 5.808,7 1.840,7 1.412,3 5.712,8 5.055,0 32.871,1 4.413,1 14.950,3 8.305,5 1.800,4 5.508,1 15.298,9 45.296,7 18.420,3 15.989,6 2.643,4 3.462,5 3.857,9 3.019,1 32.809,9 202,1 119,1 146,6 1.078,1 186,9 466,0 534,0 1.098,7 192,6 136,7 970,0 605,1 26,6 1.426,1 392,5 2.520,0 320,4 2.128,9 21.205,5 638,4

% Thd APBN-P 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

III-38

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Semester I Tahun 2008

Bab III

KODE

64 65 66 67 68 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 100 103 104 105

KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL KOMISI NASIONAL HAK AZASI MANUSIA BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA KOMISI PEMILIHAN UMUM MAHKAMAH KONSTITUSI PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA BADAN TENAGA NUKLIR BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL BADAN STANDARISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NASIONAL LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA BADAN PENGAWAS KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN DEPARTEMEN PERDAGANGAN KEMENTERIAN NEGARA PERUMAHAN RAKYAT KEMENTERIAN NEGARA PEMUDA DAN OLAH RAGA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI BADAN REHABILITASI DAN REKONSTRUKSI NAD DAN NIAS DEWAN PERWAKILAN DAERAH KOMISI YUDISIAL RI BADAN KOORDINASI NASIONAL PENANGANAN BENCANA BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLINDUNGAN TKI BADAN PENANGGULANGAN LUMPUR SIDOARJO JUMLAH

APBN-P

184,3 383,3 295,9 922,5 1.196,6 51,0 721,3 714,8 177,1 96,3 522,6 327,0 572,9 191,9 243,3 69,1 56,0 188,8 119,1 401,2 594,3 1.410,2 674,5 748,0 237,8 10.888,3 281,2 91,7 111,3 246,2 1.100,0 290.022,7

Realisasi Semester I

25,3 97,2 49,8 104,4 507,1 8,7 154,2 198,4 33,2 9,4 245,2 128,7 125,0 71,4 42,0 16,6 15,8 41,5 22,9 94,2 214,6 272,6 82,2 212,8 58,2 3.013,6 90,2 10,2 41,3 39,8 57,5 81.827,9

% Thd APBN-P 13,7 25,4 16,8 11,3 42,4 17,1 21,4 27,8 18,7 9,8 46,9 39,3 21,8 37,2 17,3 24,0 28,2 22,0 19,2 23,5 36,1 19,3 12,2 28,4 24,5 27,7 32,1 11,1 37,1 16,2 5,2 28,2

Prognosa Semester II

159,0 286,1 246,1 818,1 689,5 42,3 567,1 595,5 143,9 86,9 277,4 198,4 447,9 120,6 201,2 52,5 40,2 147,3 96,2 306,9 379,8 1.137,6 592,2 535,2 179,6 7.874,7 191,0 81,6 70,0 206,5 1.042,5 208.273,9

% Thd APBN-P 86,3 74,6 83,2 88,7 57,6 82,9 78,6 83,3 81,3 90,2 53,1 60,7 78,2 62,8 82,7 76,0 71,8 78,0 80,8 76,5 63,9 80,7 87,8 71,6 75,5 72,3 67,9 88,9 62,9 83,8 94,8 71,8

Perkiraan Realisasi

184,3 383,3 295,9 922,5 1.196,6 51,0 721,3 793,9 177,1 96,3 522,6 327,0 572,9 191,9 243,3 69,1 56,0 188,8 119,1 401,2 594,3 1.410,2 674,5 748,0 237,8 10.888,3 281,2 91,7 111,3 246,2 1.100,0 290.101,8

% Thd APBN-P 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 111,1 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

1) Perbedaan satu angka di belakang koma dalam angka penjumlahan adalah karena pembulatan Sumber : Departemen Keuangan

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

III-39

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

BAB IV PERKEMBANGAN TRANSFER KE DAERAH SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008

4.1. Pendahuluan

Pelaksanaan kebijakan desentralisasi fiskal bertujuan untuk: (i) mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah (vertical fiscal imbalance) serta antardaerah (horizontal fiscal imbalance); (ii) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional; (iii) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah; (iv) meningkatkan kemampuan daerah dalam menggali potensi ekonomi daerah; (v) meningkatkan sinkronisasi antara rencana pembangunan nasional dengan rencana pembangunan daerah; (vi) mendukung kesinambungan fiskal nasional dalam kerangka kebijakan ekonomi makro; dan (vii) mendukung kegiatan prioritas pembangunan nasional yang juga merupakan urusan daerah. Sementara itu, sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari kebijakan fiskal secara nasional, kebijakan alokasi transfer ke daerah, yang merupakan implementasi dari kebijakan perimbangan keuangan pemerintah pusat dan pemerintahan daerah, dalam tahun 2008 diarahkan untuk mendukung program/ prioritas nasional, dengan tetap menjaga konsistensi dan keberlanjutan pelaksanaan desentralisasi fiskal guna menunjang penyelenggaraan otonomi daerah yang luas, nyata, dan bertanggung jawab. Dengan demikian, pelaksanaan kebijakan desentralisasi fiskal diharapkan dapat menjadi salah satu stimulus pertumbuhan dan stabilitas ekonomi nasional.

4.2. Perkembangan Realisasi Transfer ke Daerah dalam Semester I Tahun 2008

Berbeda dengan belanja pemerintah pusat, realisasi anggaran transfer ke daerah pada periode tertentu dapat diketahui sejak awal. Hal ini dikarenakan penyaluran dana transfer ke daerah, baik besarannya maupun waktunya telah diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK). Pengaturan ini, selain bertujuan untuk memberikan kepastian cash flow APBD, juga dapat digunakan sebagai alat ukur kinerja pemerintah dalam hal penyaluran anggaran transfer ke daerah. Terkait dengan berbagai PMK tentang penyaluran anggaran transfer ke daerah, realisasi anggaran transfer ke daerah dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp116.755,3 miliar, atau 39,9 persen dari pagu alokasi anggaran transfer ke daerah yang ditetapkan dalam APBNP 2008 sebesar Rp292.422,8 miliar. Dibandingkan dengan realisasi anggaran transfer ke daerah dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp107.170,2 miliar, realisasi tersebut lebih tinggi Rp9.585,1 miliar atau 8,9 persen. Lebih tingginya realisasi tersebut terkait

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

IV-1

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

dengan lebih tingginya alokasi transfer ke daerah dalam tahun 2008 dan lebih tepat waktu penerbitan PMK yang mengatur tentang penyaluran anggaran transfer ke daerah. Namun demikian, apabila dilihat dari daya 350 48 serapnya terhadap pagu APBN-P, daya serap 300 46 anggaran transfer ke 250 44 daerah dalam semester I 200 tahun 2008 lebih rendah 42 150 dibandingkan dengan 40 daya serapnya dalam 100 semester I tahun 2007. 38 50 Hal ini sejalan dengan 36 0 penyempurnaan pola 2005 2006 2007 2008 penyaluran dana transfer APBN-P Semester I % thd APBN-P ke daerah mulai tahun anggaran 2008, khususnya pola penyaluran DAU. Pola penyaluran DAU sebelum tahun 2008 mengacu kepada KMK Nomor 556/KMK.03/2000 tentang Tata Cara Penyaluran DAU dan DAK, di mana gubernur/bupati/walikota dapat mengajukan surat permintaan pembayaran (SPP) kepada KPKN setempat enam hari kerja sebelum tanggal 1 bulan berikutnya sebesar 1/12 dari pagu yang tercantum dalam daftar alokasi (DA) DAU. Dengan demikian, dimungkinkan pada akhir bulan Juni daerah sudah dapat mencairkan DAU bulan Juli atau dengan kata lain daerah menerima lebih dari haknya, yang seharusnya 6 bulan menjadi 7 bulan. Untuk menyempurnakan hal ini diterbitkan PMK Nomor o4/PMK.07/ 2008 yang mengatur bahwa penyaluran DAU ke daerah dilakukan setiap tanggal 1 bulan yang bersangkutan, sehingga sampai Grafik IV.2 dengan akhir bulan Juni 2008 atau Proporsi Dana Perimbangan, semester I 2008 dalam semester I disalurkan DAU DAK DBH 6% sesuai dengan haknya, yaitu untuk 6 15% (enam) bulan.

Grafik IV.1 Realisasi Transfer ke Daerah, 2005 ­ 2008

Triliun Rp

Dari realisasi sebesar Rp116.755,3 miliar tersebut, lebih dari 95 persen merupakan realisasi Dana Perimba-ngan dan sisanya merupakan realisasi Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian. Perkembangan realisasi transfer ke daerah semester I tahun 2005-2008 dapat dilihat pada Grafik IV.1.

DAU 79%

4.2.1. Perkembangan Realisasi Dana Perimbangan dalam Semester I Tahun 2008

Dana perimbangan, yang terdiri dari dana bagi hasil (DBH), dana alokasi umum (DAU), dan dana alokasi khusus (DAK), dalam semester I tahun 2008 realisasinya mencapai Rp113.613,2 miliar atau 40,8 persen dari pagu alokasi dana perimbangan yang ditetapkan

IV-2 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Persen

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

dalam APBN-P 2008 sebesar Rp278.436,1 miliar. Sejalan dengan mekanisme penyaluran dan besarnya pagu yang telah ditetapkan dalam APBN-P 2008, sebagian besar atau sekitar 79,0 persen merupakan realisasi DAU, sedang sisanya 15,4 persen merupakan realisasi DBH dan 5,6 persen merupakan realisasi DAK. Proporsi Dana Perimbangan semester I tahun 2008 dapat dilihat pada Grafik IV.2.

Dana Bagi Hasil

Realisasi DBH dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp17.494,5 miliar atau 22,5 persen dari pagu alokasi DBH yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp77.726,8 miliar. Penyaluran DBH ke masing-masing daerah yang berhak menerima diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan. Sebagaimana telah ditetapkan dalam UU Nomor 16 Tahun 2008 tentang Perubahan Atas UU Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN Tahun Anggaran 2008, DBH meliputi : (1) DBH Pajak, yang terdiri dari (a) DBH PPh, (b) DBH PBB, dan (c) DBH BPHTB; serta (2) DBH SDA, yang terdiri dari (a) DBH SDA minyak bumi, (b) DBH SDA gas alam, (c) DBH SDA Pertambangan Umum, (d) DBH SDA Kehutanan, dan (e) DBH SDA Perikanan. Perkembangan realisasi Dana Bagi Hasil semester I tahun 2005-2008 dapat dilihat pada Grafik IV.3. Dalam Peraturan Menteri Grafik IV.3 Keuangan Nomor 174/ Realisasi Dana Bagi Hasil, 2005 ­ 2008 PMK.07/2007 tentang 90 30 Penetapan Alokasi Semen80 tara Dana Bagi Hasil Pajak 25 70 Penghasilan Pasal 25 dan 60 20 Pasal 29 Wajib Pajak Orang 50 Pribadi Dalam Negeri 15 40 (WPOPDN) dan Pajak 30 10 Penghasilan (PPh) Pasal 21 20 Tahun Anggaran 2008, 5 10 penerimaan PPh yang dibagihasilkan ke daerah 0 0 2005 2006 2007 2008 disalurkan secara triwulanan. Untuk triwulan I APBN-P Semester I % thd APBN-P sampai dengan triwulan III, DBH PPh disalurkan masing-masing sebesar 20 persen dari jumlah alokasi sementara, sedangkan untuk triwulan IV disalurkan sebesar selisih antara alokasi definitif dengan jumlah dana yang telah dicairkan selama triwulan I sampai dengan triwulan III. Berdasarkan PMK tersebut, dalam semester I tahun 2008, realisasi DBH PPh (PPh Pasal 21 dan Pasal 25/29 WPOPDN) mencapai Rp1.698,2 miliar atau 20,0 persen dari pagu DBH PPh yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp8.491,3 miliar. Realisasi semester I tahun 2008 tersebut, lebih rendah dari ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 174/ PMK.07/2007. Demikian juga, apabila dibandingkan dengan realisasi DBH PPh dalam semester I tahun 2007 sebesar 31,4 persen dari pagu APBN-P 2007, maka realisasi DBH PPh dalam semester I tahun 2008 mengalami penurunan sebesar 11,4 persen. Lebih rendahnya realisasi DBH PPh semester I tahun 2008 bila dibandingkan dengan semester I tahun 2007 terutama disebabkan oleh adanya perubahan Daftar Isian Pelaksanaan

Triliun Rp Persen

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

IV-3

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Anggaran (DIPA) sebagai akibat adanya penyesuaian rincian rencana penerimaannya. Terkait dengan hal tersebut, maka penyaluran DBH PPh tahap II, yang seharusnya disalurkan pada akhir bulan Juni 2008, akan disalurkan pada awal bulan Juli tahun 2008. Sementara itu, mekanisme penyaluran realisasi DBH PBB secara umum dilakukan dalam tiga mekanisme, yaitu mekanisme untuk (i) bagian daerah; (ii) bagian Pemerintah Pusat yang dibagikan merata kepada kabupaten/kota; dan (iii) bagian Pemerintah Pusat sebagai insentif kabupaten/kota. Sebagaimana telah ditetapkan dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 39/PMK. 07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Pajak Bumi dan Bangunan Bagian Daerah Tahun Anggaran 2008, penyaluran DBH PBB bagian daerah dilakukan secara mingguan berdasarkan realisasi penerimaan PBB tahun anggaran berjalan. Sedangkan mekanisme penyaluran realisasi DBH PBB bagian pemerintah pusat diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 169/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Pajak Bumi dan Bangunan Bagian Pemerintah Pusat yang Dibagikan kepada Seluruh Kabupaten dan Kota Tahun Anggaran 2008. Penyaluran DBH PBB bagian Pemerintah Pusat yang dibagikan merata kepada kabupaten/kota dilaksanakan dalam tiga tahap, yaitu tahap I pada bulan April, tahap II pada bulan Agustus, dan tahap III pada bulan November, sedang penyaluran DBH PBB bagian Pemerintah Pusat sebagai insentif dialokasikan berdasarkan prognosa realisasi penerimaan pada tahap III bulan November. Berdasarkan kedua PMK tersebut, dalam semester I tahun 2008 realisasi DBH PBB mencapai Rp7.892,1 miliar atau 35,9 persen dari pagu DBH PBB yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp22.001,9 miliar. Apabila realisasi tersebut dibandingkan dengan realisasi DBH PBB semester I tahun 2007 sebesar 7,2 persen dari pagu APBN-P 2007, menunjukkan peningkatan yang sangat signifikan, lebih dari empat kali lipat. Lebih tingginya realisasi DBH PBB dalam semester I tahun 2008 dibandingkan dengan realisasinya dalam semester I tahun 2007 terutama disebabkan oleh realisasi penerimaan PBB dalam semester I tahun 2008 secara persentase menunjukkan peningkatan yang sangat signifikan. Berbeda dengan DBH PBB, mekanisme penyaluran realisasi DBH BPHTB dilakukan melalui dua mekanisme, yaitu mekanisme untuk (i) bagian daerah dan (ii) bagian Pemerintah Pusat yang dibagikan merata kepada kabupaten/kota. Dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 38/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan Bagian Daerah Tahun Anggaran 2008 telah diatur bahwa mekanisme penyaluran realisasi DBH BPHTB bagian daerah dilakukan secara mingguan berdasarkan realisasi penerimaan BPHTB tahun anggaran berjalan. Sedangkan penyaluran realisasi DBH BPHTB bagian Pemerintah Pusat yang dibagikan merata kepada kabupaten/ kota diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 170/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan Bagian Pemerintah Pusat yang Dibagikan kepada Seluruh Kabupaten dan Kota Tahun Anggaran 2008. Dalam PMK tersebut diatur bahwa DBH BPHTB bagian Pemerintah Pusat yang disalurkan kembali kepada kabupaten/kota dilaksanakan dalam tiga tahap, yaitu tahap I pada bulan April, tahap II pada bulan Agustus, dan tahap III pada bulan November. Berdasarkan kedua PMK tersebut, dalam semester I tahun 2008 realisasi DBH BPHTB mencapai Rp1.993,2 miliar atau 36,7 persen dari pagu DBH BPHTB yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp5.433,0 miliar. Namun demikian, apabila realisasi tersebut dibandingkan dengan realisasi DBH BPHTB semester I tahun 2007 sebesar 32,5 persen dari pagu APBN-P 2007, maka realisasi DBH BPHTB semester I tahun 2008 menunjukkan

IV-4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

peningkatan sebesar 4,2 persen. Lebih tingginya realisasi DBH BPHTB semester I tahun 2008 bila dibandingkan dengan semester I tahun 2007 terutama disebabkan oleh lebih tingginya realisasi penerimaan BPHTB semester I tahun 2008. Sementara itu, dilihat dari realisasi DBH pajak per daerah,tidak termasuk DBH PBB dan BPHTB bagian daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota, dalam semester I tahun 2008 rata-rata masing-masing mencapai 9,0 persen dan 5,1 persen dari PMK tentang perkiraan alokasi DBH Pajak. Rendahnya persentase penyaluran tersebut dikarenakan bagian pusat yang dibagikan kembali ke daerah dari PBB dan BPHTB, serta biaya pemungutan PBB masih dalam tahap rekonsiliasi. Realisasi DBH pajak tidak termasuk DBH PBB dan BPHTB bagian daerah dalam semester I tahun 2008 sebesar Rp2.333,4 miliar, terdiri dari realisasi DBH pajak bagi Provinsi sebesar Rp1.211,5 miliar, dan realisasi DBH pajak bagi Kabupaten/ Kota sebesar Rp1.121,9 miliar. Berdasarkan realisasi penyaluran DBH pajak bagi provinsi dan kabupaten/kota tersebut, sebagian besar (87,5 persen) disalurkan di pulau Jawa. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan perekonomian masih terkonsentrasi di pulau Jawa. Adapun daerah provinsi yang menerima DBH pajak cukup besar dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Provinsi DKI Jakarta sebesar Rp882,4 miliar, Provinsi Jawa Barat sebesar Rp67,4 miliar, Provinsi Jawa Timur sebesar Rp41,1 miliar, Provinsi Banten sebesar Rp27,8 miliar, Provinsi Kalimantan Timur sebesar Rp24,7 miliar, Provinsi Jawa Tengah sebesar Rp24,4 miliar, Provinsi Riau sebesar Rp19,6 miliar, Provinsi Sumatera Utara sebesar Rp15,8 miliar, Provinsi Papua sebesar Rp11,6 miliar, dan Provinsi Sulawesi Selatan sebesar Rp9,5 miliar. Sedangkan daerah provinsi yang menerima DBH pajak relatif kecil dalam semester I tahun 2008, antara lain Provinsi Sulawesi Barat sebesar Rp0,5 miliar, Provinsi Sulawesi Utara dan Provinsi Gorontalo masing-masing sebesar Rp0,7 miliar, dan Provinsi Maluku sebesar Rp0,9 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 3. Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima DBH pajak cukup besar dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Kota Surabaya sebesar Rp21,5 miliar, Kabupaten Bekasi sebesar Rp21,4 miliar, Kota Bandung sebesar Rp19,0 miliar, Kota Balikpapan sebesar Rp16,5 miliar, Kabupaten Tangerang sebesar Rp14,5 miliar, Kota Batam sebesar Rp13,1 miliar, Kota Medan sebesar Rp10,8 miliar, dan Kabupaten Mimika sebesar Rp10,5 miliar. Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima DBH pajak relatif kecil dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Kabupaten Kaur, Kabupaten Bangka Selatan, Kabupaten Kayong Utara, Kabupaten Murung Raya, Kabupaten Tojo Una-una, Kabupaten Majene, Kabupaten Buton, Kabupaten Sumba Barat masing-masing sebesar Rp1,5 miliar, Kabupaten Gayo Lues, Kabupaten Tebo, dan Kota Pariaman masing-masing sebesar Rp1,6 miliar, dan Kabupaten Pekalongan sebesar Rp1,8 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 4. Perkiraan alokasi DBH SDA minyak bumi dan gas bumi tahun 2008 ditetapkan dalam PMK Nomor 216/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi Tahun Anggaran 2008 dan PMK Nomor 217/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Tambahan Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi untuk Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Tahun Anggaran 2008, yang penyalurannya dilaksanakan secara triwulanan mengacu kepada ketentuan dalam PMK Nomor 04/PMK.07/2008 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah. Pada triwulan I dan II, penyaluran dilakukan sebesar 20 persen dari pagu PMK-nya. Selanjutnya, pada triwulan III, penyaluran dilakukan berdasarkan realisasi penerimaan periode triwulan I sampai

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008 IV-5

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

dengan III dikurangi dengan jumlah penyaluran triwulan I dan triwulan II. Demikian pula penyaluran triwulan IV diperhitung dari realisasi penerimaan triwulan I sampai dengan IV dikurangi penyaluran triwulan I sampai dengan triwulan III. Berdasarkan peraturan tersebut, dalam semester I tahun 2008, penyaluran DBH minyak bumi dan gas bumi (migas) masing-masing mencapai Rp2.573,2 miliar dan Rp2.114,8 miliar atau masing-masing 11,6 persen dari pagu APBN-P 2008 sebesar Rp22.235,3 miliar dan 18,6 persen dari pagu APBN-P 2008 sebesar Rp11.363,5 miliar. Memperhatikan penyaluran DBH SDA migas sampai dengan semester I tahun 2008 yang belum mencapai 40 persen dari APBN-P 2008 tersebut, hal ini disebabkan adanya peningkatan pagu DBH SDA migas dalam APBN-P 2008 sebagai dampak dari melonjaknya harga minyak Indonesia (ICP) di pasar internasional dari semula US$60 per barel dalam APBN 2008 menjadi US$95 dalam APBN-P 2008. Apabila dibandingkan dengan realisasi DBH SDA minyak bumi semester I tahun 2007, yakni masing-masing sebesar 22,3 persen dari pagu DBH minyak bumi dalam APBN-P 2007 sebesar Rp12.072,9 miliar dan sebesar 12,2 persen dari pagu DBH gas bumi dalam APBN-P 2007 sebesar Rp9.817,4 miliar, maka penyaluran pada semester I tahun 2008 menunjukkan penurunan sebesar 10,7 persen untuk DBH minyak bumi dan naik 6,4 persen untuk DBH gas bumi. Seperti halnya penyaluran DBH SDA migas, penyaluran DBH SDA pertambangan umum, SDA kehutanan, dan SDA perikanan juga dilaksanakan secara triwulanan, dengan rincian sebagai berikut. Pada triwulan I dan II, penyaluran DBH SDA dilakukan sebesar 20 persen dari pagu PMK-nya, dan sisanya yaitu pada triwulan III dan IV penyalurannya dilakukan berdasarkan realisasi penerimaannya. Untuk SDA pertambangan umum, besarnya DBH masing-masing daerah dan mekanisme penyalurannya ditetapkan dalam PMK Nomor 159/ PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Pertambangan Umum Tahun Anggaran 2008. Sedangkan untuk DBH kehutanan dan DBH perikanan diatur dalam PMK Nomor 158/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Kehutanan Tahun Anggaran 2008, dan PMK Nomor 157/PMK.07/2007 tentang Penetapan Perkiraan Alokasi Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Perikanan Tahun Anggaran 2008. Penyaluran DBH SDA pertambangan umum dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp848,6 miliar atau 13,4 persen dari pagu anggaran yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp6.330,5 miliar. Apabila dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, dimana belum dilakukan penyaluran, maka penyaluran tersebut menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan. Sementara itu, realisasi DBH SDA kehutanan dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp342,3 miliar atau 20,0 persen dari pagu anggarannya yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp1.711,3 miliar. Penyaluran tersebut lebih rendah dari yang telah ditetapkan dalam PMK No. 159/PMK.07/2007. Hal ini antara lain dikarenakan adanya keterlambatan dalam proses penetapan dokumen transfer. Namun demikian, apabila dibandingkan dengan realisasi DBH SDA kehutanan semester I tahun 2007 sebesar 2,2 persen dari pagu APBN-P 2007, realisasi tersebut menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan sebesar 17,8 persen. Sama halnya dengan realisasi penyaluran DBH SDA Kehutanan, penyaluran DBH SDA perikanan dalam semester I tahun 2008 juga baru mencapai mencapai 20,0 persen dari pagu anggarannya yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp160,0 miliar atau Rp32,0

IV-6

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

miliar, yang dikarenakan adanya keterlambatan dalam proses penetapan dokumen transfer. Namun demikian, apabila dibandingkan dengan penyaluran DBH SDA Perikanan semester I tahun 2007, dimana belum dilakukan penyaluran, maka penyaluran tersebut menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan. Sementara itu, dilihat dari realisasi DBH SDA per daerah, baik provinsi maupun kabupaten/ kota, dalam semester I tahun 2008 rata-rata mencapai 20,0 persen dari PMK tentang Perkiraan Alokasi DBH SDA. Relatif rendahnya realisasi penyaluran DBH SDA tersebut antara lain terkait dengan dipercepatnya penyusunan perubahan atas UU No. 45 Tahun 2007 tentang APBN TA 2008, yang menyebabkan diperlukannya perubahan penetapan penerimaan SDA yang dibagihasilkan ke daerah. Selain itu perbedaan formula perhitungan penyaluran DBH SDA sesuai dengan PMK Nomor 04/PMK.07/2008 juga menyebabkan terjadinya perbedaan dimaksud. Realisasi DBH SDA dalam semester I tahun 2008 tersebut terdiri dari realisasi penyaluran DBH bagi Provinsi sebesar Rp1.489,5 miliar, dan realisasi penyaluran DBH SDA bagi Kabupaten/Kota sebesar Rp4.421,4 miliar. Berdasarkan realisasi penyaluran DBH SDA bagi provinsi dan kabupaten/kota tersebut, sebagian besar, lebih dari 90 persen disalurkan di luar Jawa, khususnya pulau Sumatera dan pulau Kalimantan. Hal ini menunjukkan bahwa kekayaan sumber daya alam Indonesia, khususnya minyak bumi dan gas alam, serta pertambangan umum banyak terdapat di pulau Sumatera dan pulau Kalimantan. Adapun daerah provinsi yang menerima DBH SDA cukup besar dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Provinsi Kalimantan Timur sebesar Rp519,6 miliar, Provinsi Riau sebesar Rp307,2 miliar, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sebesar Rp295,4 miliar, Provinsi Sumatera Selatan sebesar Rp90,4 miliar, Provinsi Papua sebesar Rp56,8 miliar, Provinsi DKI Jakarta sebesar Rp26,5 miliar, Provinsi Kalimantan Selatan sebesar Rp26,4 miliar, dan Provinsi Jawa Barat sebesar Rp21,4 miliar. Sedangkan daerah provinsi yang menerima DBH SDA relatif kecil dalam semester I tahun 2008, antara lain Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Bengkulu, Provinsi Banten, Provinsi DI Yogyakarta, Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Provinsi Sulawesi Barat, dan Provinsi Gorontalo, masing-masing di bawah Rp1,0 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 5. Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima DBH SDA cukup besar dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Kabupaten Kutai Kertanegara sebesar Rp536,5 miliar, Kabupaten Bengkalis sebesar Rp311,3 miliar, Kabupaten Siak sebesar Rp182,9 miliar, Kabupaten Banyuasin sebesar Rp149,9 miliar, Kabupaten Kutai Timur sebesar Rp145,3 miliar, Kabupaten Kampar sebesar Rp124,7 miliar, Kabupaten Mimika sebesar Rp114,0 miliar, Kabupaten Kutai Barat sebesar Rp103,2 miliar, Kabupaten Natuna sebesar Rp64,9 miliar, Kabupaten Aceh Utara sebesar Rp58,9 miliar. Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima DBH SDA relatif kecil dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Kabupaten Agam, Kabupaten Solok Selatan, Kabupaten Bengkulu Selatan, Kabupaten Tangerang, Kabupaten Tegal, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Landak, Kabupaten Sambas, Kabupaten Sangihe, Kabupaten Boalemo, Kabupaten Donggala, Kabupaten Mamasa, Kabupaten Klungkung, Kabupaten Belu, dan Kabupaten Maluku Tenggara Barat, masing-masing di bawah Rp500,0 juta. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 6.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

IV-7

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Dana Alokasi Umum

Sebagai komponen terbesar dari dana perimbangan, realisasi dana alokasi umum (DAU) sampai dengan akhir Juni 2008 mencapai Rp89.730,4 miliar, atau 50,0 persen dari pagu alokasi DAU yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp179.507,1 miliar. Hal ini telah sejalan dengan PMK Nomor 04/PMK.07/2008 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer Ke Daerah, yang mengatur bahwa mekanisme penyaluran DAU ke daerah dilaksanakan setiap bulan masing-masing sebesar seperduabelas dari alokasi DAU tiap-tiap daerah, yang telah ditetapkan dalam APBN. Hal ini berbeda dengan pola penyaluran DAU tahun 2005 sampai dengan 2007, dimana pada akhir bulan Juni dimungkinkan penyaluran DAU bulan Juli berdasarkan SPM-DAU yang diajukan daerah, sehingga dalam semester I dimungkinkan disalurkan DAU untuk 7 (tujuh) bulan. Kondisi inilah yang menyebabkan persentase penyaluran DAU dalam semester I tahun 2008 lebih rendah dari realisasi semester I tahun-tahun sebelumnya. Realisasi DAU dalam semester I tahun 2008 tersebut terdiri dari 60 200 realisasi DAU bagi Provinsi 180 58 sebesar Rp8.952,1 miliar, 160 dan realisasi DAU bagi 56 140 Kabupaten/Kota sebesar 54 120 Rp80.778,2 miliar, yang 52 100 masing-masing juga 50,0 80 50 persen dari pagu 60 anggarannya. Adapun 48 40 daerah provinsi yang 46 20 menerima DAU cukup 0 44 besar dalam semester I 2005 2006 2007 2008 tahun 2008, antara lain APBN-P Semester I % thd APBN-P adalah Provinsi Jawa Tengah sebesar Rp526,7 miliar, Provinsi Jawa Timur sebesar Rp511,4 miliar, Provinsi Papua sebesar Rp501,2 miliar, Provinsi Jawa Barat sebesar Rp452,1 miliar, Provinsi Sumatera Utara, dan Provinsi Kalimantan Barat masing-masing sebesar sebesar Rp364,0 miliar, Provinsi Kalimantan Tengah sebesar Rp335,1 miliar, Provinsi Sulawesi Selatan sebesar Rp328,4 miliar, dan Provinsi Nusa Tenggara Timur sebesar Rp308,3 miliar. Sedangkan daerah provinsi yang menerima DAU relatif kecil antara lain adalah Provinsi Kalimantan Timur sebesar Rp63,1 miliar, Provinsi Riau sebesar Rp99,2 miliar, Provinsi Kepulauan Riau sebesar Rp144,4 miliar, dan Provinsi Banten sebesar Rp171,4 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 7.

Grafik IV.4 Realisasi Dana Alokasi Umum 2005 ­ 2008

Triliun Rp

Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima DAU cukup besar dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Kabupaten Bogor sebesar Rp531, 3 miliar, Kabupaten Garut sebesar Rp501,1 miliar, Kabupaten Bandung sebesar Rp500,8 miliar, Kabupaten Malang sebesar Rp483,8 miliar, Kota Medan sebesar Rp404,3 miliar, Kota Palembang sebesar Rp358,1 miliar, Kabupaten Merauke sebesar Rp323,8 miliar, dan Kota Makassar sebesar Rp321,7 miliar. Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima DAU relatif kecil antara lain adalah Kota Bontang sebesar Rp24,5 miliar, Kabupaten Boolang Mongondow Utara Rp38,5

IV-8

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Persen

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

miliar, Kota Kotamubagu sebesar Rp39,6 miliar, Kabupaten Sumba Barat sebesar RpRp41,4 miliar, Kota Subulussalam sebesar Rp44,0 miliar, Kota Dumai sebesar Rp47,2 miliar, kabupaten Gorontalo Utara sebesar Rp50,7 miliar, Kabupaten Empat Lawang sebesar Rp54,6 miliar, Kabupaten Bintan sebesar Rp54,3 miliar, dan Kabupaten Nunukan sebesar Rp72,8 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 8.

Dana Alokasi Khusus

Realisasi DAK dalam semester I Tahun 2008 mencapai Rp6.388,4 miliar, atau 30,1 persen dari APBN-P 2008 sebesar Rp21.202,1 miliar. Realisasi DAK tersebut lebih besar apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama pada tahun 2007 sebesar 12,1 persen. Lebih besarnya realisasi DAK tersebut disebabkan karena adanya perubahan kebijakan dalam penyaluran DAK sesuai dengan PMK Nomor 04/PMK.07/2008, yang menyebutkan bahwa penyaluran DAK pada tahap pertama dilaksanakan paling cepat pada bulan Februari sebesar 30 persen bagi daerah-daerah yang sudah menyampaikan Peraturan Daerah mengenai APBD. Sementara itu, penyaluran pada tahap kedua, ketiga, dan keempat dapat dilaksanakan masing-masing sebesar 30 persen, 30 persen, dan 10 persen bagi daerah-daerah yang sudah menyampaikan laporan penyerapan penggunaan DAK sampai dengan tahap sebelumnya secara kumulatif sebesar 90 persen. Realisasi DAK dalam semester I tahun 2008 tersebut terdiri dari realisasi DAK bagi provinsi sebesar Rp228,7 miliar, dan realisasi DAK bagi kabupaten/kota sebesar Rp6.159,7 miliar, atau masing-masing sebesar 1,1 persen dan 29,1 persen dari pagu anggarannya dalam APBNP 2008. Adapun daerah Grafik IV.5 provinsi yang menerima Realisasi Dana Alokasi Khusus 2005 ­ 2008 transfer DAK cukup besar 25 35 dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah 30 20 Provinsi Sulawesi Selatan 25 sebesar Rp21,1 miliar, 15 Provinsi Papua Barat 20 sebesar Rp14,7 miliar, 15 10 Provinsi Nusa Tenggara Timur sebesar Rp12,8 10 5 miliar, Provinsi Kaliman5 tan Tengah sebesar Rp12,1 0 0 miliar, Provinsi Maluku 2005 2006 2007 2008 sebesar Rp11,0 miliar, Provinsi Kalimantan APBN-P Semester I % thd APBN-P Selatan sebesar Rp10,8 miliar, Provinsi Sulawesi Tengah sebesar Rp10,6 miliar, dan Provinsi Papua sebesar Rp10,3 miliar. Sedangkan daerah provinsi yang menerima DAK relatif kecil antara lain adalah Provinsi Banten sebesar Rp5,4 miliar, Provinsi DI Yogyakarta sebesar Rp5,8 miliar, dan Provinsi Bali sebesar Rp6,5 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 9.

Triliun Rp Persen

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

IV-9

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima transfer DAK cukup besar dalam semester I tahun 2008, antara lain adalah Kabupaten Ciamis Rp29,0 miliar, Kabupaten Sukabumi Rp29 miliar, Kabupaten Garut Rp28,9 miliar, dan Kabupaten Cianjur 27,6 miliar. Sedangkan daerah kabupaten/kota yang menerima transfer DAK relatif kecil antara lain adalah Kabupaten Bandung Barat sebesar Rp1,3 miliar, Kota Tarakan sebesar Rp2,1 miliar, Kota Bontang sebesar Rp2,2 miliar, Kota Tangerang sebesar Rp2,2 miliar, Kabupaten Siak sebesar Rp2,3 miliar, dan Kota Surabaya sebesar Rp2,4 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 10.

4.2.2. Perkembangan Realisasi Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian dalam Semester I Tahun 2008

Dana otonomi khusus (Otsus) dan penyesuaian dalam semester I pelaksanaan APBN-P tahun 2008 mencapai Rp3.142,0 miliar, atau 22,5 persen dari pagu dana Otsus dan penyesuaian yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp13.986,7 miliar. Dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp339,5 miliar atau 3,5 persen dari pagu APBN-P 2007 sebesar Grafik IV.6 Realisasi Dana Otonomi Khusus & Penyesuaian Rp9.593,2 miliar, maka 2005-2008 realisasi dana Otsus dan 15 25 penyesuaian dalam semester I tahun 2008 tersebut 12 20 menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan, 9 15 sebagai dampak dari 6 10 diterbitkannya peraturan Menteri Keuangan (PMK) 3 5 tentang mekanisme penyaluran dana otonomi 0 0 khusus dan penyesuaian 2005 2006 2007 2008 dalam tahun anggaran APBN-P Semester I % thd APBN-P 2008.

Triliun Rp

Dana Otonomi Khusus

Penyaluran dana otonomi khusus, yang terdiri dari (i) dana Otsus Papua; (ii) dana Otsus Aceh; serta (iii) dana tambahan Otsus Infrastruktur Papua tersebut baru dapat dilaksanakan setelah terlebih dahulu mendapatkan pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri pada setiap tahap sesuai dengan Pasal 24 PMK Nomor 04/PMK.07/2008 yang mengamanatkan agar dana Otsus Papua, dana Otsus Aceh, dan dana tambahan Otsus Infrastruktur Papua dilaksanakan secara bertahap. Untuk tahap I dilaksanakan pada bulan Maret sebesar 15 persen, tahap II dilaksanakan pada bulan Juni sebesar 30 persen, tahap III dilaksanakan pada bulan September sebesar 40 persen, serta tahap IV dilaksanakan pada bulan November sebesar 15 persen. Selanjutnya, untuk pencairan dana otonomi khusus Aceh selain menunggu pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri, juga didasarkan pada Qanun yang mengatur

IV-10

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Persen

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

tentang penggunaan dana otonomi khusus Aceh. Sementara itu, untuk tambahan otonomi khusus infrastruktur Papua baru dapat disalurkan setelah menerima surat hasil rekonsiliasi kegiatan antara departemen teknis bersama dengan Provinsi Papua. Dalam semester I tahun 2008, realisasi dana otonomi khusus (Otsus) mencapai Rp588,0 miliar, atau 7,8 persen dari pagu dana Otsus yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp7.510,3 miliar. Dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahun sebelumnya, dimana dalam semester I belum terdapat penyaluran dana otonomi khusus, maka realisasi dalam semester I tahun 2008 telah menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan. Sebagaimana dijelaskan di atas, bahwa penerbitan peraturan Menteri Keuangan (PMK) yang lebih cepat dan tepat waktu merupakan faktor yang mendorong lebih cepatnya penyaluran dana otonomi khusus.

Dana Penyesuaian

Dana penyesuaian dalam tahun 2008 terdiri dari dana penyeimbang DAU, dana tunjangan kependidikan, dana infrastruktur sarana dan prasarana, dana sarana dan prasarana Provinsi Papua Barat, dan dana alokasi cukai. Dalam semester I pelaksanaan APBN-P 2008, realisasi dana penyesuaian mencapai Rp2.554,0 miliar, atau 39,4 persen dari pagu dana penyesuaian yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp6.476,4 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi dana penyesuaian dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp339,5 miliar atau 6,1 persen dari pagu APBN-P 2007 sebesar Rp5.547,5 miliar, maka realisasi tersebut berarti lebih tinggi Rp2.214,5 miliar, atau 652,3 persen. Lebih tingginya realisasi dana penyesuaian dalam semester I tahun 2008 tersebut terutama berkaitan dengan realisasi dana sarana dan prasarana Provinsi Papua Barat, dan dana alokasi cukai. Realisasi dana penyeimbang DAU dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp121,4 miliar, atau 50,0 persen dari pagu dana penyeimbang DAU yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp242,8 miliar. Pencapaian realisasi tersebut terutama terkait dengan mekanisme penyaluran dana penyeimbang DAU kepada masing-masing daerah penerima dilakukan setiap bulan sebesar 1/12 (satu per dua belas) dari pagu, sebagaimana diatur dalam Pasal 7 PMK Nomor 172/PMK.07/2007 tentang Penetapan Rincian Dana Penyeimbang Dana Alokasi Umum Tahun Anggaran 2008 Kepada Daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota. Dalam periode yang sama, realisasi dana tunjangan kependidikan mencapai Rp600,0 miliar, atau 50,0 persen dari pagu alokasi dana tunjangan kependidikan yang ditetapkan dalam APBNP 2008 sebesar Rp1.200,0 miliar. Pencapaian realisasi tersebut juga terkait dengan mekanisme penyaluran yang dilakukan secara bulanan sebesar seperduabelas dari pagu alokasinya. Sementara itu, realisasi dana infrastruktur sarana dan prasarana dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp1.665,4 miliar, atau 40 persen dari pagu alokasi dana infrastruktur sarana dan prasarana yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp4.163,6 miliar. Realisasi tersebut sejalan dengan PMK Nomor 81/PMK.07/2008 tentang Penetapan Alokasi dan Pedoman Umum Penggunaan Dana Infrastruktur Sarana Dan Prasarana Tahun 2008, yang mengatur bahwa mekanisme penyaluran dana infrastruktur sarana dan prasarana yang dilakukan dalam empat tahap, yaitu untuk tahap I sebesar 40 persen, tahap II sebesar 30 persen, tahap III sebesar 20 persen, dan tahap IV sebesar 10 persen.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

IV-11

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Dalam periode yang sama, realisasi dana prasarana dan sarana Provinsi Papua Barat mencapai Rp100,5 miliar, atau 15,0 persen dari pagu alokasi dana prasarana dan sarana Provinsi Papua Barat yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp670,0 miliar. Sebagaimana halnya dengan dana infrastruktur sarana dan prasarana, mekanisme penyaluran Dana Sarana dan Prasarana Provinsi Papua Barat juga dilakukan dalam empat tahap, yakni tahap I sebesar 15 persen, Tahap II sebesar 30 persen, tahap III sebesar 40 persen, dan tahap IV sebesar 15 persen. Hal ini sejalan dengan Pasal 6 PMK Nomor 55/ PMK.07/2008 tentang Penetapan Alokasi Dana Sarana dan Prasarana Provinsi Papua Barat Tahun Anggaran 2008. Sementara itu, realisasi dana alokasi cukai dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp66,7 miliar, atau 33,3 persen dari pagu alokasi dana alokasi cukai yang ditetapkan dalam APBNP 2008 sebesar Rp200,0 miliar. Pencapaian realisasi tersebut sejalan dengan Pasal 7 ayat 3 PMK Nomor 60/PMK.07/2008 tentang Dana Alokasi Cukai Hasil Tembakau Tahun Anggaran 2008, yag mengatur bahwa mekanisme penyaluran dana alokasi cukai hasil tembakau untuk triwulan pertama sampai dengan triwulan ketiga masing-masing sebesar 1/3 dari penetapan dana alokasi cukai hasil tembakau. Realisasi dana penyesuaian dalam semester I tahun 2008 tersebut masing-masing terdiri dari realisasi dana penyesuaian bagi provinsi sebesar Rp188,9 miliar, dan realisasi dana penyesuaian bagi kabupaten/kota sebesar Rp2.365,1 miliar. Dari realisasi dana penyesuaian bagi provinsi tersebut, realisasi dana penyesuaian per provinsi terbesar antara lain meliputi Provinsi Papua Barat sebesar Rp100,5 miliar, Provinsi DKI Jakarta sebesar Rp31,7 miliar, Provinsi Jambi sebesar Rp21,5 miliar, Provinsi Jawa Timur sebesar Rp13,6 miliar, Provinsi Jawa Barat sebesar Rp8,6 miliar, Provinsi Jawa Tengah sebesar Rp5,3 miliar, dan Provinsi Gorontalo sebesar Rp3,6 miliar. Sedangkan realisasi dana penyesuaian per provinsi terkecil antara lain meliputi Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Riau, Provinsi Sumatera Selatan, Provinsi Kalimantan Barat, Provinsi Kalimantan Selatan, Provinsi Sulawesi Selatan, dan Provinsi Nusa Tenggara Barat, masing-masing di bawah Rp100,0 juta. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 11. Sementara itu, dari realisasi dana penyesuaian per kabupaten/kota, realisasi dana penyesuaian per kabupaten/kota terbesar antara lain meliputi Kabupaten Kutai Kertanegara sebesar Rp39,2 miliar, Kabupaten Bengkalis sebesar Rp27,5 miliar, Kabupaten Manokwari sebesar Rp27,1 miliar, Kabupaten Puncak Jaya dan Kabupaten Pegunungan Bintang masing-masing sebesar Rp23,9 miliar, Kabupaten Halmahera Timur sebesar Rp23,8 miliar, Kabupaten Pangkajene Kepulauan sebesar Rp22,8 miliar, Kabupaten Rejang Lebong sebesar Rp22,6 miliar, Kabupaten Enrekang sebesar Rp22,3 miliar, Kabupaten Fak-fak sebesar Rp21,9 miliar, Kabupaten Bengkayang sebesar Rp21,6 miliar, Kabupaten Seram Bagian Timur sebesar Rp21,5 miliar, Kabupaten Karangasem sebesar Rp21,0 miliar, dan Kabupaten Natuna sebesar Rp20,3 miliar. Sedangkan realisasi dana penyesuaian per kabupaten/kota terkecil antara lain mencakup Kabupaten Gayo Lues, Kabupaten Bangka Barat, Kota Banjar, Kota Magelang, Kota Batu, Kabupaten Sekadau, Kabupaten Balangan, Kota Bontang, dan Kota Pare-pare, masingmasing di bawah Rp1,0 miliar. Rincian lebih lengkap dapat diikuti dalam Lampiran 12. Realisasi transfer ke daerah dalam semester I tahun 2007 - 2008 dapat diikuti dalam Tabel IV.1 berikut.

IV-12

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

Tabel IV.1 Realisasi Transfer Ke Daerah, 2007 - 2008

(miliar rupiah)

2007

APBN-P I. Dana Perimbangan A. Dana Bagi Hasil 1. Pajak i. Pajak Penghasilan ii. Pajak Bumi dan Bangunan iii. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan 2. Sumber Daya Alam i. Minyak Bumi ii. Gas Alam iii. Pertambangan Umum iv. Kehutanan v. Perikanan B. Dana Alokasi Umum C. Dana Alokasi Khusus II. Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian A. Dana Otonomi Khusus B. Dana Penyesuaian 244.607,8 62.726,3 32.435,4 7.494,2 20.968,3 3.972,9 30.290,9 12.072,9 9.817,4 6.732,0 1.508,7 160,0 164.787,4 17.094,1 9.593,2 4.045,7 5.547,5 Semester I 106.830,7 9.083,3 5.167,4 2.356,9 1.518,1 1.292,3 3.916,0 2.688,7 1.194,7 32,5 95.682,2 2.065,2 339,5 339,5 % thd APBN-P 43,7 14,5 15,9 31,4 7,2 32,5 12,9 22,3 12,2 2,2 58,1 12,1 3,5 6,1 APBN-P 278.436,1 77.726,8 35.926,2 8.491,3 22.001,9 5.433,0 41.800,6 22.235,3 11.363,5 6.330,5 1.711,3 160,0 179.507,1 21.202,1 13.986,7 7.510,3 6.476,4

2008

Semester I 113.613,2 17.494,5 11.583,6 1.698,2 7.892,1 1.993,2 5.910,9 2.573,2 2.114,8 848,6 342,3 32,0 89.730,4 6.388,4 3.142,0 588,0 2.554,0 % thd APBN-P 40,8 22,5 32,2 20,0 35,9 36,7 14,1 11,6 18,6 13,4 20,0 20,0 50,0 30,1 22,5 7,8 39,4

Jumlah

254.201,0

107.170,2

42,2

292.422,8

116.755,2

39,9

Sumber : Departemen Keuangan

4.3 Prognosis Transfer ke Daerah dalam Semester II Tahun 2008

Realisasi transfer ke daerah dalam semester II Tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp176.799,3 miliar, atau 60,5 persen dari pagu anggaran transfer ke daerah yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp292.422,8 miliar. Berdasarkan realisasi transfer ke daerah semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasi transfer ke daerah dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi transfer ke daerah dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp293.554,6 miliar. Jumlah tersebut berarti lebih tinggi Rp1.131,8 miliar (0,4 persen) dari pagu anggaran transfer ke daerah yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Lebih tingginya perkiraan realisasi transfer ke daerah tersebut terutama disebabkan oleh lebih tingginya perkiraan realisasi dana perimbangan, sebagai dampak dari lebih tingginya perkiraan penerimaan yang akan dibagihasilkan, khususnya penerimaa perpajakan.

4.3.1 Prognosis Dana Perimbangan dalam Semester II Tahun 2008

Dalam semeter II tahun 2008, realisasi dana perimbangan diperkirakan mencapai Rp165.954,6 miliar, atau 59,6 persen dari pagu alokasi dana perimbangan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp278.436,1 miliar. Berdasarkan realisasi dana perimbangan semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasi dana perimbangan dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi dana perimbangan dalam tahun 2008

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

IV-13

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

diperkirakan mencapai Rp279.567,9 miliar. Jumlah tersebut berarti lebih tinggi Rp1.131,8 miliar (0,4 persen) dari pagu alokasi dana perimbangan yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Lebih tingginya perkiraan realisasi dana perimbangan tersebut terkait dengan lebih tingginya perkiraan realisasi dana bagi hasil, sedangkan realisasi dana alokasi umum dan dana alokasi khusus diperkirakan sama dengan pagu yang telah ditetapkan dalam APBN-P 2008.

Dana Bagi Hasil (DBH)

Realisasi dana bagi hasil (DBH) dalam semeter II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp61.364,1 miliar, atau 78,9 persen dari pagu alokasi DBH dalam APBN-P 2008 sebesar Rp77.726,8 miliar. Berdasarkan realisasi DBH semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasi DBH dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi DBH dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp78.858,6 miliar, atau naik Rp1.131,8 miliar (1,5 persen) dari pagu alokasi DBH yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Lebih tingginya perkiraan realisasi DBH tersebut terutama disebabkan oleh lebih tingginya perkiraan realisasi DBH pajak dan DBH SDA kehutanan.

DBH Pajak

Dalam semester II tahun 2008, DBH pajak diperkirakan mencapai Rp24.774,9 miliar, atau 69,0 persen dari pagu alokasi DBH pajak yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp35.926,2 miliar. Berdasarkan realisasi DBH pajak semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasi DBH pajak dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi DBH pajak dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp36.358,5 miliar, yang berarti lebih tinggi Rp432,3 miliar dari pagu alokasi DBH pajak yang ditetapkan dalam APBN-P 2008. Lebih tingginya perkiraan realisasi DBH Pajak dalam tahun 2008 tersebut di samping sejalan dengan peningkatan penerimaannya, juga telah memperhitungkan tambahan kurang bayar DBH Pajak tahun 2007, dengan rincian tambahan kurang bayar DBH PPh sebesar Rp23,7 miliar, DBH PBB Rp33,9 miliar, dan DBH BPHTB Rp26,2 miliar. Perkiraan realisasi DBH pajak dalam tahun 2008 tersebut terdiri dari: a. Perkiraan realisasi DBH PPh sebesar Rp8.514,7 miliar, meliputi: (1) (2) Perkiraan realisasi DBH PPh Pasal 21 sebesar Rp7.921,8 miliar, atau naik Rp21,5 miliar dari pagu DBH PPh Pasal 21 dalam APBN-P 2008; Perkiraan realisasi DBH PPh Pasal 25/29 WPOPDN sebesar Rp592,9 miliar, atau naik Rp2,0 miliar dari pagu DBH PPh Pasal 25/29 WPOPDN dalam APBN-P 2008.

b. Perkiraan realisasi DBH PBB sebesar Rp22.288,2 miliar, atau naik Rp286,3 miliar dari pagu DBH PBB dalam APBN-P 2008. Sesuai dengan kesimpulan Rapat Kerja Panitia Anggaran DPR RI dengan Pemerintah Dalam Rangka Pembicaraan Tingkat I/ Pembahasan RUU tentang Perubahan Atas UU Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN TA 2008 beserta Perubahannya, maka perkiraan realisasi DBH PBB migas tahun 2008 tersebut telah memperhitungkan DBH PBB migas yang tidak dibagihasilkan sehubungan dengan adanya windfall kenaikan penerimaan PBB migas sebagai akibat dari meningkatnya asumsi harga minyak dari US$60/barel menjadi US$95 per barel sebesar Rp1.954,8 miliar;

IV-14

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Bab IV

c.

Perkiraan realisasi DBH BPHTB sebesar Rp5.555,5 miliar, atau naik Rp122,5 miliar dari pagu DBH BPHTB dalam APBN-P 2008.

DBH Sumber Daya Alam

Dalam semester II tahun 2008, DBH SDA diperkirakan mencapai Rp36.589,2 miliar, atau 87,5 persen dari pagu alokasi DBH SDA yang ditetapkan dalam APBN-P tahun 2008 sebesar Rp41.800,6 miliar. Berdasarkan realisasi DBH SDA semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasi DBH SDA dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi DBH SDA dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp42.500,1 miliar. Perkiraan realisasi DBH SDA dalam tahun 2008 tersebut telah memperhitungkan kurang bayar DBH SDA tahun 2007, yang terdiri dari DBH SDA minyak bumi dan gas bumi tahun 2007 dan DBH SDA kehutanan dengan rincian DBH SDA minyak bumi sebesar Rp415,0 miliar, gas bumi Rp158,0 miliar, DBH SDA pertambangan umum sebesar Rp836,3 miliar, dan DBH SDA kehutanan Rp99,3 miliar. Perkiraan realisasi DBH SDA dalam tahun 2008 tersebut terdiri dari: a. Perkiraan realisasi DBH SDA migas sebesar Rp34.171,8 miliar, meliputi: (1) Perkiraan realisasi DBH SDA minyak bumi sebesar Rp22.650,3 miliar, atau naik Rp415,0 miliar dari pagu DBH SDA minyak bumi dalam APBN-P 2008; (2) Perkiraan realisasi DBH SDA gas bumi sebesar Rp11.521,5 miliar, atau naik Rp158,0 miliar dari pagu DBH SDA gas bumi dalam APBN-P 2008. Sehubungan dengan masih berlanjutnya tekanan yang cukup berat terhadap APBN tahun 2008, maka penyaluran/pembayaran DBH migas pada tahun 2008 maksimum pada tingkat harga minyak mentah Indonesia (ICP) rata-rata US$95 per barel sebagaimana yang tertuang dalam kesimpulan Rapat Kerja Panitia Anggaran DPR RI dengan pemerintah dalam rangka Pembicaraan Tingkat I/Pembahasan RUU tentang Perubahan atas UU Nomor 45 Tahun 2007 tentang APBN TA 2008 beserta Perubahannya. b. Perkiraan realisasi DBH SDA nonmigas sebesar Rp8.328,3 miliar, meliputi: (1) Perkiraan realisasi DBH SDA pertambangan umum sebesar Rp6.330,5 miliar, sama dengan pagu DBH SDA pertambangan umum dalam APBN-P 2008; (2) Perkiraan realisasi DBH SDA kehutanan sebesar Rp1.837,8 miliar, atau naik Rp126,5 miliar dari pagu DBH SDA kehutanan dalam APBN-P 2008; (3) Perkiraan realisasi DBH SDA perikanan sebesar Rp160,0 miliar, atau sama dengan pagu DBH SDA perikanan dalam APBN-P 2008.

Dana Alokasi Umum (DAU)

Sebagaimana telah diatur dalam PMK Nomor 04/PMK.07/2008, bahwa mekanisme penyaluran DAU ke daerah dilaksanakan setiap bulan masing-masing sebesar seperduabelas dari alokasi DAU masing-masing daerah, yang telah ditetapkan dalam APBN. Terkait dengan hal tersebut, dan berdasarkan realisasi DAU dalam semester I tahun 2008, maka realisasi DAU dalam semeter II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp89.776,8 miliar, atau 50,0 persen dari pagu alokasi DAU. Dengan demikian, dalam keseluruhan tahun 2008, realisasi DAU diperkirakan akan sama dengan pagu DAU yang telah ditetapkan dalam UU Nomor 45 Tahun 2007 sebesar Rp179.507,1 miliar.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008 IV-15

Bab IV

Perkembangan Transfer ke Daerah Semester I Tahun 2008

Dana Alokasi Khusus (DAK)

Realisasi dana alokasi khusus (DAK) dalam semeter II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp14.813,7 miliar, atau 69,9 persen dari pagu alokasi DAK dalam APBN-P 2008 sebesar Rp21.202,1 miliar. Berdasarkan realisasi DAK semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasi DAK dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi DAK dalam tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp21.202,1 miliar, yang berarti sama dengan pagu alokasi DAK yang ditetapkan dalam APBN-P 2008.

4.3.2 Prognosis Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian dalam Semester II Tahun 2008

Dalam semester II tahun 2008, realisasi dana otonomi khusus dan penyesuaian diperkirakan mencapai Rp10.844,7 miliar, atau 77,5 persen dari pagu alokasi dana otonomi khusus dan penyesuaian dalam APBN-P 2008 sebesar Rp13.986,7 miliar. Berdasarkan realisasi dana otonomi khusus dan penyesuaian semester I tahun 2008, dan melihat perkiraan realisasinya dalam semester II tahun 2008 tersebut, maka secara keseluruhan, realisasi dana otonomi khusus dan penyesuaian dalam tahun 2008 diperkirakan sama dengan pagu alokasi dana otonomi khusus dan penyesuaian yang ditetapkan dalam APBN-P 2008, yaitu Rp13.986,7 miliar. Perkiraan realisasi dana otonomi khusus dan penyesuaian tersebut terdiri dari: (i) dana otonomi khusus Rp7.510,3 miliar, yang meliputi dana Otsus Papua dan Aceh masing-masing Rp3.590,1 miliar dan dana tambahan Otsus infrastruktur Papua Rp330 miliar; dan (ii) dana penyesuaian Rp6.476,4 miliar, yang meliputi dana penyeimbang DAU Rp242,8 miliar, dana tunjangan kependidikan Rp1.200,0 miliar, dana infrastruktur sarana dan prasarana Rp4.163,6 miliar, dana sarana dan prasarana Provinsi Papua Barat Rp670,0 miliar, serta dana alokasi cukai Rp200,0 miliar.

IV-16

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II Tahun 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

BAB V PERKEMBANGAN DEFISIT DAN PEMBIAYAAN ANGGARAN SEMESTER I DAN PROGNOSIS SEMESTER II TAHUN 2008

5.1 Pendahuluan

Kondisi perekonomian dunia yang berubah cukup signifikan dan di luar perkiraan dalam setahun terakhir yang berdampak pada situasi perekonomian domestik telah memaksa pemerintah untuk melakukan penyesuaian dalam kebijakan fiskal, dimana pemerintah harus merubah anggarannya pada paruh pertama pelaksanaan APBN. Perubahan tersebut mengakibatkan beberapa komponen dalam APBN mengalami perubahan dan penyesuaian, untuk mengakomodir kebutuhan dari sisi belanja dan pengeluaran pembiayaan, sekaligus menyeimbangkan dengan kemampuan pendapatan negara serta penerimaan pembiayaan. Sebagai bagian dari keseluruhan kebijakan fiskal, perubahan tersebut juga berimbas pada struktur pembiayaan anggaran dalam APBN-P 2008. Sebagai akibat kenaikan defisit APBN, pembiayaan anggaran yang dibutuhkan meningkat dari semula Rp73.306,0 miliar (1,6 persen terhadap PDB) dalam APBN 2008 menjadi Rp94.503,3 miliar (2,1 persen terhadap PDB) dalam APBN-P 2008. Secara garis besar, sumber pembiayaan anggaran 2008 masih tetap bergantung dari sumber pembiayaan utang. Namun dengan perubahan tersebut, komposisi besaran pembiayaan juga mengalami perubahan. Semula pembiayaan yang bersumber dari nonutang mencapai sebesar negatif Rp1.600,0 miliar (negatif 2,2 persen dari total kebutuhan pembiayaan) dan utang mencapai Rp74.906,0 miliar (102,2 persen dari kebutuhan pembiayaan). Kemudian dalam APBN-P 2008, besaran komposisi tersebut menjadi negatif Rp10.173,1 miliar (negatif 10,8 persen dari total kebutuhan pembiayaan) bersumber dari nonutang dan Rp104.676,4 miliar (110,8 persen dari total kebutuhan pembiayaan) akan bersumber dari utang. Pembiayaan anggaran sebesar Rp94.503,3 miliar yang dibutuhkan dalam APBN-P 2008, dapat dikelompokkan menjadi dua sumber yaitu pembiayaan utang dan pembiayaan nonutang. Pembiayaan utang secara neto mencapai sebesar Rp104.676,4 miliar sedangkan pembiayaan nonutang sebesar negatif Rp10.173,1 miliar. Pembiayaan negatif dari sumber nonutang mengandung arti, adanya pengeluaran pembiayaan yang lebih besar dari pada penerimaan pembiayaan dari sumber-sumber nonutang, yang secara keseluruhan dalam kelompok pembiayaan akan ditutup dengan pembiayaan utang. Akibatnya, pembiayaan yang bersumber dari utang menjadi lebih besar dari pada kebutuhan pembiayaan defisit. Pembiayaan anggaran bersifat bersih merupakan selisih antara penerimaan pembiayaan dengan pengeluaran pembiayaan. Penerimaan pembiayaan utang bersumber dari penerbitan surat berharga negara/SBN (neto) dan penarikan pinjaman luar negeri. Sedangkan penerimaan pembiayaan nonutang bersumber dari penjualan aset pemerintah yang dikelola oleh PT Perusahaan Pengelola Aset (PT PPA), dan privatisasi BUMN. Penerimaan pembiayaan anggaran tersebut digunakan untuk membiayai defisit dan pengeluaran

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-1

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

pembiayaan antara lain untuk membayar utang negara yang jatuh tempo, penyertaan modal negara (PMN) pada BUMN, membiayai dana investasi, serta menyediakan dana apabila terdapat kegiatan yang dijamin oleh pemerintah dan terjadi gagal bayar yang selanjutnya pembayaran tersebut akan dikonversi menjadi tagihan. Dalam APBN-P 2008 penerimaan pembiayaan direncanakan sebesar Rp170.581,3 miliar yang bersumber dari privatisasi BUMN (neto) sebesar Rp500,0 miliar, penjualan aset program restrukturisasi perbankan sebesar Rp3.850,0 miliar, penerbitan SBN (neto) sebesar Rp117.790,0 miliar, dan penarikan pinjaman luar negeri sebesar Rp48.141,3 miliar. Penerimaan pembiayaan tersebut digunakan untuk membiayai defisit sebesar Rp94.503,3 miliar dan pengeluaran pembiayaan sebesar Rp76.078,0 miliar, yang antara lain akan digunakan untuk menambah saldo rekening pemerintah (neto) sebesar Rp12.000,0 miliar, membiayai dana investasi pemerintah sebesar Rp2.823,1 miliar, dan membayar cicilan pokok utang luar negeri sebesar Rp61.254,9 miliar.

5.2 Perkembangan Realisasi Defisit Anggaran dalam Semester I Tahun 2008

Sampai dengan akhir semester I tahun 2008, realisasi pendapatan negara dan hibah telah mencapai Rp425.125,2 miliar atau 47,5 persen apabila dibandingkan dengan target dalam APBN-P 2008. Apabila dibandingkan dengan realisasinya dalam periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp292.633,3 miliar, maka realisasi pendapatan negara dan hibah dalam semester I tahun 2008 mengalami peningkatan Rp132.491,8 miliar atau 45,3 persen. Sedangkan realisasi belanja negara sampai dengan akhir semester I tahun 2008 mencapai Rp363.616,1 miliar atau 36,7 persen terhadap APBN-P 2008. Dalam periode yang sama tahun 2007, realisasi belanja negara mencapai Rp275.196,2 miliar atau 36,6 persen terhadap APBN-P 2007. Hal tersebut menunjukkan bahwa realisasi belanja negara untuk tahun 2008 mengalami peningkatan Rp88.420,0 miliar atau 32,1 persen. Berdasarkan perkembangan realisasi pendapatan negara dan hibah serta belanja negara sebagaimana tersebut di atas, maka pelaksanaan APBN-P 2008 hingga akhir semester I mengalami surplus tahun anggaran berjalan (running surplus) sebesar Rp61.509,0 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi anggaran pada periode yang sama pada tahun sebelumnya, maka realisasi surplus tersebut mengalami kenaikan sebesar Rp44.071,9 miliar atau 252,7 persen. Surplus dalam semester I tahun 2008 disebabkan oleh realisasi penerimaan perpajakan yang cukup tinggi, khususnya pajak penghasilan, cukai, dan pajak perdagangan internasional. Di sisi pembiayaan, sampai dengan akhir semester I tahun 2008, realisasi pengeluaran pembiayaan anggaran mencapai Rp28.997,7 miliar (45,6 persen terhadap APBN-P), sedangkan penerimaan pembiayaan mencapai sebesar Rp90.987,5 miliar (66,4 persen terhadap APBN-P). Dengan demikian terdapat surplus pembiayaan sebesar Rp61.989,8 miliar (65,6 persen terhadap APBN-P). Apabila surplus pembiayaan dan surplus yang terjadi karena lebih besar pendapatan negara dan hibah dibandingkan dengan belanja negara seluruhnya diperhitungkan, maka terdapat Rp123.498,9 miliar kelebihan pembiayaan.

V-2

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

5.3 Perkembangan Realisasi Pembiayaan Non-Utang dalam Semester I Tahun 2008

Realisasi pembiayaan nonutang sampai dengan semester I tahun 2008 mencapai negatif Rp1.083,9 miliar atau 10,7 persen dari sasaran pembiayaan non-utang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar negatif Rp10.173,1 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi pembiayaan nonutang dalam periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp841,3 miliar, maka berarti mengalami penurunan Rp1.925,3 miliar atau 228,8 persen. Hal ini terutama disebabkan oleh lebih rendahnya realisasi sumber pembiayaan nonutang dari hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan serta adanya tambahan kas yang masuk ke dalam rekening dana investasi.

5.3.1 Privatisasi

Pembiayaan nonutang yang bersumber dari hasil privatisasi dalam semester I tahun 2008 baru mencapai Rp82,3 miliar atau 16,5 persen dari target yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp500,0 miliar. Dana tersebut bukan berasal dari hasil privatisasi, namun berasal dari penutupan rekening Menteri Keuangan untuk dana divestasi saham-saham BUMN dalam rupiah. Rendahnya realisasi privatisasi dalam semester I tahun 2008 antara lain disebabkan belum sepenuhnya rencana privatisasi dapat dilaksanakan. Hal ini antara lain karena fokus kebijakan Kementerian Negara BUMN masih lebih menekankan pada upaya untuk merestrukturisasi dan meningkatkan kinerja BUMN yang akan dijual, dalam rangka meningkatkan nilai pasar dari BUMN yang akan diprivatisasi tersebut, sambil menunggu momentum yang tepat dalam pelaksanaan privatisasi. Rencana BUMN yang akan diprivatisasi dalam tahun 2008 berdasarkan pada surat Keputusan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Nomor KEP-04/M.Ekon/01/2008 dapat diikuti pada Tabel V.1.

5.3.2

Rekening Pemerintah dan Penjualan Aset

Pada akhir semester I tahun 2008, Pemerintah mengakumulasikan tambahan kas sejumlah Rp1.988,0 miliar. Tambahan kas ini berangsur-angsur akan berkurang seiring dengan peningkatan kebutuhan untuk belanja negara dan pengeluaran pembiayaan terutama untuk pembayaran kembali utang yang jatuh tempo, pengeluaran untuk ditempatkan sebagai dana investasi dan kebutuhan pengeluaran pembiayaan yang lainnya. Dalam APBN-P 2008, diharapkan dalam rekening kas umum negara terdapat akumulasi/tambahan saldo sebesar Rp11.700,0 miliar, yang akan digunakan untuk kepentingan pengelolaan arus kas pemerintah dan membiayai kebutuhan awal tahun anggaran. Sementara itu, realisasi pembiayaan nonutang yang berasal dari penjualan aset program restrukturisasi perbankan baru mencapai Rp821,8 miliar yang merupakan hasil penjualan dari aset program restrukturisasi perbankan yang dikelola oleh PT Perusahaan Pengelola Aset (PT PPA) sebesar Rp619,4 miliar yang antara lain berasal dari divestasi 28,39 persen saham milik pemerintah di Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN). Selain itu, realisasi penjualan aset tersebut juga berasal dari penjualan dan penagihan aset eks-Bank Dalam Likuidasi (BDL) dan eks-Badan Penyehatan Perbankan Nasional serta aset lainnya yang

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-3

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Tabel V.1. Arahan terhadap Metode, Jenis Rentangan Jumlah Saham yang Akan Dijual dan Tujuan Penggunaan Dana terhadap Privatisasi Perusahaan (Persero)

No

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34.

Persero (Persero)

PT Semen Baturaja PT Krakatau Steel PT INTI PT Industri Sandang Nusantara PT Rekayasa Industri PT Kawasan Berikat Nusantara PT Kawasan Industri Makasar PT Kawasan Industri Medan PT Kawasan Industri Wijaya Kusuma PT Surabaya Industrial Estate Rungkut PT Barata Indonesia PT Industri Kereta Api PT Industri Kapal Indonesia PT Dok dan Perkapalan Surabaya PT Dok dan Perkapalan Kodja Bahari PT Kertas Kraft Aceh PT Semen Kupang PT Perkebunan Nusantara III PT Perkebunan Nusantara IV PT Perkebunan Nusantara VII PT Waskita Karya PT Pembangunan Perumahan PT Adhi Karya, Tbk. PT Sarana Karya, Tbk. PT Virama Karya PT Yodya Karya PT Djakarta Lloyd PT Bahtera Adhiguna PT Pengerukan Indonesia PT Sucofindo*) PT Surveyor Indonesia*) PT Asuransi Jasa Indonesia PT Bank Negara Indonesia, Tbk. PT Bank Tabungan Negara, Tbk.

Metode

Initial Public Offering/Strategic Sales Initial Public Offering/Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Initial Public Offering Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Initial Public Offering Initial Public Offering Initial Public Offering Initial Public Offering Initial Public Offering Secondary Offering Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Strategic Sales Initial Public Offering/Strategic Sales Initial Public Offering Initial Public Offering Secondary Offering/private placement Initial Public Offering/Strategic Sales

Saham Yang Dilepas

Maksimum 35% (Dilusi/penerbitan saham baru) Maksimum 60% (Dilusi & Divestasi) Maksimum 51% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 4,97% (Divestasi) Maksimum 70% (Divestasi) Maksimum 60% (Divestasi) Maksimum 60% (Divestasi) Maksimum 60% (Divestasi) Maksimum 50% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 49% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 49% (Divestasi) Maksimum 51% (Divestasi) Maksimum 38,48% (Divestasi) Maksimum 40% (30% Dilusi/penerbitan saham baru dan 10% divestasi) Maksimum 40% (30% Dilusi/penerbitan saham baru dan 10% divestasi) Maksimum 40% (30% Dilusi/penerbitan saham baru dan 10% divestasi) Maksimum 35% (Dilusi/penerbitan saham baru) Maksimum 30% (Dilusi/penerbitan saham baru) Maksimum 30% (Penerbitan Saham Baru/Right Issue) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 49% (Dilusi & Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 100% (Divestasi) Maksimum 30% (Dilusi/penerbitan saham baru) Maksimum 30% (Dilusi/penerbitan saham baru) Maksimum 30% (Dilusi/penerbitan saham baru) Maksimum 20% Divestasi (4,24% sisa 2007, 15,76% usulan baru) Maksimum 30% (Initial Public Offering) atau Maksimum 99,9% (Strategic Sales)

Tujuan Penggunaan Dana

Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan 1. Pengembangan Perusahaan 2. Pemenuhan APBN 1. Pengembangan Perusahaan 2. Pemenuhan APBN 1. Pengembangan Perusahaan 2. Pemenuhan APBN Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pengembangan Perusahaan Pemenuhan APBN Pemenuhan APBN Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan Pengembangan Perusahaan 1. Pengembangan Perusahaan 2. Pemenuhan APBN Pengembangan Perusahaan

Keterangan: *) Dilakukan restrukturisasi terlebih dahulu. Sumber: Lampiran Keputusan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Nomor: KEP04/M.EKON/01/2008, tanggal 31 Januari 2008 (http://www.ekon.go.id).

V-4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

dikelola oleh Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) sebesar Rp202,4 miliar. Hasil penjualan aset dalam semester I tahun 2008 tersebut baru mencapai 21,3 persen dari sasaran penjualan aset yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp3.850,0 miliar. Apabila dibandingkan dengan realisasi penjualan aset pada periode yang sama tahun anggaran sebelumnya, maka terdapat penurunan Rp318,0 miliar atau sekitar 27,9 persen. Penurunan hasil penerimaan penjualan aset tersebut terkait dengan jenis aset yang tersedia untuk dapat dijual, kualitas serta nilai aset yang ada. Dalam APBN-P 2008, Pemerintah menargetkan penerimaan dari penjualan aset program restrukturisasi perbankan sebesar Rp3.850,0 miliar yang berasal dari PT PPA sebesar Rp3.000,0 miliar dan DJKN sebesar Rp850,0 miliar. Untuk mencapai target tersebut, PT PPA berupaya melakukan optimalisasi penerimaan Hasil Pengelolaan Aset (HPA) dengan melakukan divestasi aset-aset saham bank dan nonbank dan properti serta melakukan penagihan/penyelesaian terhadap aset hak tagih. Kontributor terbesar dalam pencapaian kenaikan target HPA tahun 2008 tersebut ditargetkan dapat diperoleh dari hasil pelunasan kewajiban PT Tuban Petrochemical Industries (Tuban Petro). Pelunasan kewajiban oleh penjamin utang (penjamin pribadi) tersebut selesai dalam semester II Tahun 2008, sehingga target penerimaan dari HPA dalam APBN-P 2008 berjumlah Rp3.850,o miliar dapat tercapai seluruhnya.

Tabel V.2 Perkembangan Profil Aset yang Dikelola oleh PT PPA Tahun 2008 (juta rupiah)

Saldo Awal 2008 Jenis Aset Satuan Unit

Saham Bank Saham Non-Bank Hak Tagih Properti Surat Berharga Saham dan Kredit Bank Perusahaan Debitur Unit Perusahaan Perusahaan 6 29 376 3.568 9 2

Mutasi Aset

Prognosa Semester I Prognosa Semester 2008 II 2008 Unit

(2) (1) (1) (1.568) -

Saldo Akhir 2008 Unit

21 367 1.971 9 1

Nilai Aset Unit Nilai Aset

142.563 315.769 1.218.881 1.807.446 17.129 1.178.699 (1) (1) (7) (29) (87.200) (262.964) (1.295) (22.956) 1.291.569

Nilai Aset Unit

(11.649) (13.500) (43.819) (165.000) (3) (6) (1) (1)

Nilai Aset

Nilai Aset

(40.777) (180.000) (100.000) (1.460.000)

5.093 562.104 1.594.684 16.655 707.764

Total Sumber: PT. PPA

3.990

4.680.487

(38)

917.154

(1.572)

(233.968)

(11)

(1.780.777)

2.369

2.886.300

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-5

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

5.3.3

Dana Investasi Pemerintah

Pembiayaan untuk investasi pemerintah dalam APBN-P 2008, direncanakan sebesar Rp2.823,1 miliar, yang sebelumnya ditargetkan dalam APBN 2008 sebesar Rp4.000,0 miliar, yang berarti mengalami penurunan sebesar Rp1.176,9 miliar atau 29,4 persen. Penurunan target dana investasi pemerintah tersebut, dikarenakan adanya penghematan belanja kementerian dan lembaga negara. Besarnya dana investasi pemerintah dalam tahun 2008 akan digunakan untuk ditempatkan sebagai dana investasi dukungan infrastruktur dan dana investasi noninfrastruktur, termasuk untuk penjaminan terhadap kewajiban PT PLN (Persero) dalam rangka pelaksanaan pembangunan pembangkit listrik 10.000 MW. Sementara itu, sampai dengan semester I tahun 2008 dana investasi pemerintah belum direalisasikan. Hal ini seperti tahun sebelumnya dimana dana investasi pemerintah baru terealisasi dalam semester II. Perlu diketahui berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2008 tentang Investasi Pemerintah, bahwa investasi pemerintah dimaksudkan untuk memperoleh manfaat ekonomi, sosial, dan/atau manfaat lainnya, yang bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dalam rangka memajukan kesejahteraan umum, yang sumber dananya berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, keuntungan investasi terdahulu, dana/barang amanat pihak lain yang dikelola oleh Badan Investasi Pemerintah, dan sumber-sumber lainnya yang sah, berupa dana yang berasal dari masyarakat/swasta untuk penyediaan infrastruktur dan noninfrastruktur.

5.4

Perkembangan Realisasi Pembiayaan Utang dalam Semester I Tahun 2008

5.4.1 Surat Berharga Negara

Realisasi pembiayaan utang dalam semester I tahun 2008 mencapai Rp63.073,7 miliar atau 60,3 persen dari sasaran pembiayaan utang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 atau 84,2 persen apabila dibandingkan dengan rencana semula dalam APBN 2008. Apabila dibandingkan dengan realisasi periode yang sama tahun sebelumnya Rp10.917,8 miliar, maka pembiayaan utang mengalami peningkatan sebesar Rp52.155,9 miliar atau 477,7 persen. Realisasi pembiayaan utang tersebut berasal dari penerbitan SBN (neto) sebesar Rp81.620,1 miliar dan penarikan pinjaman luar negeri sebesar Rp9.910,0 miliar dan dikurangi pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri yang jatuh tempo selama semester I sebesar Rp28.456,4 miliar. Dalam APBN-P 2008, penerbitan SBN (neto) direncanakan sebesar Rp117.790,0 miliar, sedangkan penarikan pinjaman luar negeri dan pembayaran pokok pinjaman luar negeri yang jatuh tempo masing-masing sebesar Rp48.141,3 miliar dan Rp61.254,9 miliar. Dengan demikian sampai akhir semester I realisasi penerbitan SBN (neto), penarikan pinjaman luar negeri, dan pembayaran pokok pinjaman yang jatuh tempo apabila dibandingkan dengan jumlah kebutuhan sebagaimana dalam APBN-P 2008 masing-masing mencapai 69,3 persen, 20,6 persen, dan 46,5 persen. Pembiayaan dari penerbitan SBN (neto) selama semester I tahun 2008 tersebut berasal dari total penerbitan sebesar Rp96.930,1 miliar dan pelunasan pokok SBN jatuh tempo serta

V-6 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

pembelian kembali SBN sebelum jatuh tempo sebesar Rp15.310,0 miliar. Penerbitan SBN selama semester I bersumber dari penerbitan surat berharga baik di pasar dalam negeri maupun di pasar internasional. Di pasar dalam negeri, SBN yang telah diterbitkan meliputi SBN yang ditawarkan pada investor institusi maupun investor individu, yang selama ini dikenal dengan Obligasi Ritel Indonesia (ORI). Untuk SBN yang diterbitkan terutama untuk investor institusi diantaranya diterbitkan dalam bentuk instrumen jangka pendek dengan bunga diskonto, yaitu Surat Perbendaharaan Negara (SPN), dan instrumen jangka panjang yang meliputi obligasi dengan tingkat bunga tetap (Fixed Rate/FR), obligasi dengan tingkat bunga mengambang (Variable Rate/VR), dan obligasi tanpa kupon (Zero Coupon/ZC). Dengan melihat kebutuhan pembiayaan yang bersumber dari utang, terutama dalam bentuk surat berharga yang cukup besar sementara kondisi pasar sedang tidak cukup berpihak pada penerbit, maka pemerintah harus secara cermat menyusun strategi penerbitannya, baik dari sisi waktu penerbitan, jenis instrumen yang diterbitkan, jumlah yang diterbitkan untuk setiap skedul yang ditetapkan, dan menuntut kemampuan untuk membaca kondisi pasar surat berharga. Terkait dengan waktu dan jumlah surat berharga yang diterbitkan, pemerintah menerapkan strategi front loading issuance yaitu dengan menerbitkan surat berharga, baik di pasar domestik maupun internasional, dalam jumlah lebih besar pada awal-awal tahun anggaran. Alasan utama front loading issuance adalah untuk: (1) memanfaatkan likuiditas yang besar pada awal tahun sehingga yield penerbitan relatif lebih rendah, (2) menghindari beban penerbitan terkonsentrasi pada akhir tahun anggaran sehingga berpotensi terjadinya cornering mengingat target gross issuance yang besar, dan (3) mengantisipasi ketidakpastian kondisi pasar keuangan global dan domestik. Dalam tahun 2008, pemerintah semaksimal mungkin tetap mengupayakan penerbitan yang berasal dari sumber dalam negeri, dengan senantiasa mempertimbangkan dan menghitung kapasitas pasar dalam negeri untuk dapat menyerap jumlah penerbitan pada harga yang dapat diterima dan mendukung pembangunan pasar surat berharga secara berkesinambungan. Menyadari kemampuan pasar domestik yang relatif terbatas, penerbitan di pasar luar negeri akan tetap dilakukan, dengan tetap memperhitungkan struktur utang dalam jangka panjang, dan mengukur biaya dan risiko yang terkait dengan penerbitan tersebut. Di pasar domestik hingga akhir semester I tahun 2008 jumlah surat berharga yang telah diterbitkan mencapai Rp56.355,8 miliar. Setelah memperhitungkan jumlah surat berharga yang jatuh tempo sebesar Rp13.038,0 miliar dan jumlah surat berharga yang dibeli kembali sejumlah Rp2.007,0 miliar, serta utang bunga (neto) sebesar Rp996,5 miliar, maka neto penerbitan surat berharga selama semester I mencapai Rp81.620,1 miliar. Dalam semester I tahun 2008, penerbitan di pasar domestik tersebut dilakukan dengan pola penerbitan dua kali untuk setiap bulannya, pada setiap hari Selasa minggu kedua dan minggu keempat. Agar dapat menjaring investor dengan preferensi dan horizon investasi yang beragam, hampir dalam setiap penerbitan pemerintah menawarkan seri dan tenor yang berbeda. Secara lebih rinci SBN yang diterbitkan sampai dengan semester I tahun 2008 disajikan dalam Tabel V.3. Selama semester I tahun 2008 pemerintah telah enam kali melakukan penerbitan FR dengan tenor (waktu hingga jatuh tempo) berkisar antara 5 ­ 30 tahun, dua kali penerbitan VR dengan tenor tiga tahun, empat kali penerbitan ZC dengan tenor 2 ­ 5 tahun, satu kali penerbitan ORI dengan tenor empat tahun, tiga kali penerbitan SPN, dan dua kali penerbitan di pasar internasional dengan tenor berkisar antara 6 - 30 tahun. Diantara SBN yang diterbitkan tersebut terdapat dua seri baru FR, satu seri baru VR, satu seri baru SPN, dua

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-7

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Tabel V.3 Realisasi Pembiayaan SBN (Neto) Semester I Tahun 2008

Surat Berharga Realisasi Juta USD

4.200,0 -

Miliar Rp

95.668,6 56.355,8 51.105,8 23.100,0 5.000,0 9.550,0 13.455,8 5.250,0 5.250,0 39.312,8 39.312,8 (13.038,0) (13.038,0) (7.698,3) (4.168,8) (1.170,9) (2.007,0) (2.007,0) (400,0) (310,0) (1.027,0) (270,0) 80.623,6

Penerbitan Dalam Denominasi Rupiah di pasar Dalam Negeri Jangka Panjang (> 1tahun) Bunga tetap, FR Bunga mengambang, VR Tanpa bunga, ZC (diskonto) Bunga tetap untuk investor retail, ORI SBSN Jangka Pendek (sampai dengan 1 tahun) Surat Perbendaharaan Negara, SPN Dalam Denominasi Valuta Asing Jangka Panjang dengan bunga tetap SBSN Jatuh Tempo Dalam Denominasi Rupiah di pasar Dalam Negeri Bunga tetap, FR Bunga mengambang, VR Tanpa bunga, ZC (diskonto) Bunga tetap untuk investor retail, ORI Surat Perbendaharaan Negara, SPN SU kepada BI untuk Kredit Program Pembelian Kembali sebelum Jatuh Tempo Dalam Denominasi Rupiah di pasar Dalam Negeri Bunga tetap, FR Bunga mengambang, VR Tanpa bunga, ZC (diskonto) Bunga tetap untuk investor retail, ORI Total Pembiayaan SBN (Neto) *

Keterangan: * Jika memperhitungkan accrued interest, maka total realisasi pembiayaan SBN (neto) sebesar Rp81,620,1 miliar.

seri baru ZC, satu seri baru ORI, dan dua seri baru SBN valas. Beberapa seri yang merupakan re-opening, yaitu penambahan jumlah terhadap seri SBN yang diterbitkan sebelumnya, masih tetap dilakukan. Re-opening tersebut dilakukan terutama untuk tujuan pengembangan

V-8

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

pasar, dimana secara ideal untuk tiap seri atau kelompok jatuh tempo SBN diperlukan jumlah tertentu dan dengan kepemilikan yang tersebar pada berbagai kelompok investor agar dapat mendukung likuiditas pasar. Awal bulan Januari 2008, Pemerintah menerbitkan SUN internasional pada saat yang cukup dini. Hal ini dilakukan pemerintah untuk memanfaatkan January effect dimana pada awal tahun likuiditas di pasar keuangan masih sangat besar. Hal tersebut sekaligus untuk meminimalisir dampak negatif yang dapat muncul dan sulit diantisipasikan dari situasi pasar keuangan internasional yang masih bergejolak. Penerbitan yang cukup awal ini juga dilakukan untuk mengantisipasi kondisi pasar finansial dunia yang dapat semakin memburuk sebagai dampak dari terjadinya krisis pasar keuangan yang disebabkan oleh subprime mortgage. Sebagai akibat yang terjadi di pasar global, tidak cukup banyak penerbit terutama emerging market yang menerbitkan di pasar internasional, akibat likuiditas yang berkurang. Melihat adanya kebutuhan pembiayaan SBN yang tinggi, sementara kemampuan pasar dalam negeri masih cukup terbatas, pada bulan Juni 2008 pemerintah kembali melakukan penerbitan di pasar internasional. Penerbitan ini dilakukan dalam kondisi likuiditas pasar keuangan yang masih cukup rentan (volatile), baik sebagai akibat krisis subprime mortgage yang masih terasa akibatnya yang ditunjukkan oleh memburuknya kondisi keuangan beberapa perusahaan finansial, kondisi harga di pasar komoditas yang sedang sangat tinggi dan mendorong ekspektasi inflasi, dan sentimen pasar terhadap emerging market akibat kondisi ekonomi Vietnam. Dengan kondisi pasar tersebut, Pemerintah harus ekstra cermat dalam melihat peluang dan kondisi pasar dari waktu ke waktu selama masa penerbitan. Hingga akhir semester I tahun 2008 jumlah penerbitan SBN di pasar internasional mencapai USD4,2 miliar. Pada semester I tahun 2008 pemerintah juga melakukan penerbitan obligasi dengan bunga variable melalui lelang untuk pertama kalinya. Hal ini dilakukan mengingat adanya kebutuhan pasar atas instrumen ini oleh beberapa kelompok investor, dan memanfaatkan peluang untuk memaksimalkan hasil penerbitan di pasar domestik setelah mempertimbangkan rendahnya penawaran investor pada penerbitan-penerbitan SUN sebelumnya. Pemerintah juga kembali menerbitkan surat berharga berjangka pendek, SPN, yang pernah diterbitkan pada awal tahun 2007 namun kemudian dihentikan karena minat pelaku pasar yang relatif kecil akibat perlakuan perpajakan yang dipandang kurang dapat diterima oleh pelaku pasar (unlevel playing field) sehingga menurunkan daya tarik terhadap instrumen dimaksud. Setelah dilakukan perubahan perlakuan perpajakan atas instrumen SPN, dari semula sebesar 20 persen bersifat final yang dipungut pada saat penerbitan, kepada seluruh pelaku pasar. Perlakuan perpajakan tersebut berbeda dengan perlakuan perpajakan atas surat berharga jangka panjang, yang merupakan pajak penghasilan atas capital gain bersifat final yang dipungut pada saat terjadinya perpindahan kepemilikan atau pada saat jatuh tempo. Selanjutnya, untuk meningkatkan daya tarik, menciptakan adanya fairness diantara instrumen surat berharga yang diterbitkan pemerintah, maka dalam semester I tahun 2008 telah dilakukan perbaikan atas perlakuan pajak penghasilan atas SPN melalui penerbitan Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2008 tanggal 4 April 2008 tentang Pajak Penghasilan atas Diskonto Surat Perbendaharaan Negara. Dengan perubahan tersebut, pemerintah kembali menerbitkan SPN yang apabila menilik hasilnya dapat dikatakan lebih dapat diterima oleh pasar.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-9

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Penerbitan SBN di pasar domestik pada semester I tahun 2008 ditandai dengan kondisi pasar yang sangat lesu dan likuiditas pasar yang menurun. Hal ini ditunjukkan dari keberhasilan lelang yang tidak setinggi dua tahun sebelumnya, ketika likuiditas pasar masih cukup tinggi. Likuiditas pasar yang rendah ditunjukkan oleh rasio antara penawaran SBN yang dimenangkan dengan penawaran SBN yang disampaikan dalam lelang (bid to cover ratio) yang rendah, harga SBN yang relatif mahal yang ditunjukkan oleh yield yang tinggi bahkan dengan spread penawaran yang semakin melebar/bervariasi, dan dalam beberapa kesempatan lelang tidak ada bid yang dimenangkan. Secara rata-rata selama semester I tahun 2008 bid to cover ratio mencapai 1,48 kali, jauh lebih rendah bila dibandingkan dengan tahun 2006 yang mencapai 2,32 kali atau tahun 2007 yang mencapai 2,37 kali. Sampai dengan semester I tahun 2008 pemerintah belum dapat menerbitkan surat berharga berbasis syariah. Hal ini mengingat undang-undang yang dapat digunakan sebagai basis penerbitan baru dapat diselesaikan pada pertengahan April 2008 yang ditetapkan dengan Undang-Undang Nomor 19 tahun 2008 tentang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Setelah terselesaikannya undang-undang dimaksud, pemerintah masih harus menyelesaikan dua peraturan pemerintah terkait dengan Perusahaan Penerbit, dan Pendirian Perusahaan Penerbit SBSN serta beberapa aturan pelaksanaannya sebelum secara operasional dilakukan penerbitan. Walaupun kelengkapan aturan belum seluruhnya terselesaikan, namun pemerintah telah mulai melakukan persiapan inventarisasi aset negara yang dapat digunakan sebagai underlying asset dalam penerbitan SBSN terutama SBSN dengan struktur ijarah. Menurut undang-undang yang telah diselesaikan, pada prinsipnya terdapat empat struktur dasar transaksi berbasis syariah yang dapat dilakukan yaitu: (a) ijarah, sewa menyewa; (b) Mudharabah, penyediaan modal; (c) Musyarakah, kerjasama penggabungan modal; dan (d) Istisna, pembiayaan proyek. Diharapkan dalam semester II tahun 2008 penerbitan surat berharga berbasis syariah telah dapat diterbitkan, sehingga kebutuhan pembiayaan sampai dengan akhir tahun dapat dipenuhi. Hasil penerbitan SBN sampai dengan bulan Mei 2008 menyebabkan profil jatuh tempo SBN domestik dan internasional yang dapat diperdagangkan mengalami perubahan sebagaimana terlihat pada Grafik V.1.

5.4.2

Pinjaman Luar Negeri

Sementara itu, realisasi pembiayaan dari penarikan pinjaman luar negeri dalam semester I tahun 2008 mencapai sebesar Rp9.910,0 miliar, terdiri dari penarikan pinjaman proyek sebesar Rp6.067,2 miliar dan penarikan pinjaman program Rp3.842,8 miliar. Berdasarkan lender, maka penarikan pinjaman proyek tersebut terutama berasal dari pinjaman multilateral Asian Development Bank (ADB), World Bank, dan pinjaman bilateral dari negara Jepang dan Jerman. Dalam semester I tersebut, pinjaman program yang telah direalisasikan antara lain penarikan pinjaman program Development Policy Loan IV yang berasal dari Japan Bank for International Cooperation (JBIC) sebesar USD200 juta dan First Infrastructure Development Policy Loan yang berasal dari World Bank sebesar USD200 juta. Dari sisi mata uang, pinjaman yang direalisasikan sampai dengan semester I tahun 2008 terutama berdenominasi USD dan Yen. Sementara itu, pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri dalam semester I 2008 telah mencapai Rp28.456,4 miliar. Jumlah tersebut berarti 46,5 persen dari jumlah yang

V-10 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Grafik V.1 Profil Jatuh Tempo Surat Berharga Negara (SBN) Perbandingan Akhir Desember 2007 dengan Akhir Juni 2008

1 40

1 20

Des 2007

1 00

Jun-08

Triliun Rp

80

60

40

20

0

diperkirakan akan dibayar kembali dalam APBN-P 2008. Pembayaran kembali tersebut sebagian besar dibayarkan untuk membayar cicilan pokok pada ADB, World Bank, JBIC, dan Jerman. Dari sisi denominasi matauang, pembayaran cicilan pokok terutama untuk membayar pinjaman dalam mata uang Yen dan USD. Secara keseluruhan realisasi pembiayaan anggaran pada semester I 2008 dibanding periode yang sama tahun 2007 dapat diikuti dalam Tabel V.4.

5.5

Dalam menyusun pembiayaan anggaran melalui utang, Pemerintah menetapkan strategi pengelolaan utang yang dalam jangka panjang bertujuan untuk meminimalkan biaya utang pada tingkat risiko yang terkendali. Strategi tersebut meliputi pengurangan utang negara melalui pelunasan tunai secara bertahap, prioritas penerbitan/pengadaan utang negara dalam matauang rupiah untuk mengurangi risiko matauang, peningkatan porsi utang negara dengan bunga tetap (fixed rate) untuk meningkatkan predictability, pengurangan risiko pembiayaan kembali (refinancing risk) dengan mengutamakan utang jangka panjang, dan penyederhanaan struktur portofolio utang negara untuk mempermudah pengelolaan utang dan pengendalian risiko utang. Namun dalam pelaksanaannya, strategi yang telah ditetapkan akan disesuaikan dengan perkembangan kondisi pasar keuangan global dan domestik yang mempengaruhi pengelolaan utang.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-11

20 08 20 09 20 10 20 11 20 12 20 13 20 14 20 15 20 16 20 17 20 18 20 19 20 20 20 2 20 1 22 20 23 20 24 20 25 20 26 20 27 20 28 20 29 20 30 20 3 20 1 32 20 33 20 34 20 35 20 36 20 37 20 38

Perkembangan Pengelolaan Utang dalam Semester I Tahun 2008

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Tabel V.4 Realisasi Pembiayaan Anggaran Berdasarkan Non-Utang dan Utang Semester I, 2007-2008 (miliar rupiah)

2007 Uraian APBN-P % thd PDB 0,3 0,3 0,1 0,0 (0,1) 1,2 1,5 (0,3) 1,1 0,5 0,6 (1,4) 1,5 Realisasi Semester I 841,3 (298,5) 1.139,8 10.917,8 36.034,8 (25.117,0) 3.045,4 3.045,4 (28.162,4) 11.759,1 % thd APBN-P 6,9 (2,8) 0,0 68,8 0,0 23,7 61,5 200,3 7,2 0,0 13,1 51,4 20,2 APBN-P % thd PDB (0,2) (0,3) 0,0 0,1 (0,1) 2,3 2,6 (0,3) 1,1 0,6 0,5 (1,4) 2,1 2008 Realisasi Semester I (1.083,9) (1.988,0) 82,3 821,8 63.073,7 81.620,1 (18.546,4) 9.910,0 3.842,8 6.067,2 (28.456,4) 61.989,8 % thd APBN-P 10,7 17,0 16,5 21,3 0,0 60,3 69,3 141,4 20,6 14,6 27,9 46,5 65,6

I. Pembiayaan Non-Utang 1. Perbankan dalam negeri 2. Privatisasi (Neto) 3. Penjualan aset PT. PPA 4. Dana Investasi Pemerintah II. Pembiayaan Utang 1. Surat Berharga Negara (Neto) 2. Pinjaman Luar Negeri (Neto) a. Penarikan pinjaman - Pinjaman program - Pinjaman proyek b. Pembayaran cicilan pokok utang LN Pembiayaan Neto ( I + II )

12.279,3 10.621,6 2.000,0 1.657,7 (2.000,0) 46.005,9 58.546,3 (12.540,4) 42.210,3 19.005,0 23.205,3 (54.750,7) 58.285,2

(10.173,1) (11.700,0) 500,0 3.850,0 (2.823,1) 104.676,4 117.790,0 (13.113,6) 48.141,3 26.390,0 21.751,3 (61.254,9) 94.503,3

5.5.1 Surat Berharga Negara

Kondisi pasar keuangan global dan domestik sejak pertengahan tahun 2007 sampai dengan saat ini masih berada dalam situasi yang kurang menguntungkan akibat krisis subprime mortgage dan kenaikan harga minyak serta harga pangan dunia. Situasi tersebut mengakibatkan kondisi likuiditas pasar keuangan yang semakin ketat dan meningkatnya ekspektasi inflasi, yang menyebabkan kondisi pasar SUN domestik menjadi bearish yang ditunjukkan oleh kecenderungan menurunnya harga atau meningkatnya yield SUN secara tajam. Kondisi tersebut juga dipicu oleh munculnya sentimen negatif dari pelaku pasar akibat besarnya tambahan neto penerbitan SBN dalam tahun 2008 sebesar Rp117.790,0 miliar yang dua kali lipat dibandingkan tambahan neto tahun 2007 sebesar Rp57.172,2 miliar. Tambahan tersebut dipersepsikan terlalu besar dan berpotensi menciptakan "crowding-out", mengingat pasar SUN domestik dianggap belum cukup dalam (deep) dan likuid. Untuk memenuhi target penerbitan SBN (neto) yang ditetapkan dalam APBN-P 2008 sebesar Rp117.790,0 miliar, Pemerintah berusaha menyeimbangkan antara kondisi portofolio dan risiko utang dengan kondisi pasar SBN. Hal ini dilakukan agar target pembiayaan SBN (neto) dapat terpenuhi pada kondisi portofolio utang yang sustainable dalam jangka panjang. Untuk memastikan terpenuhinya kebutuhan pembiayaan ditengah situasi pasar domestik dan global yang tidak menguntungkan, dalam tahun 2008 ditempuh strategi penerbitan surat berharga dengan membuka seluruh kemungkinan penerbitan instrumen yang tersedia, pasar yang mungkin bisa menyerap penerbitan dan pada tingkat maturity yang relatif tinggi likuiditasnya. Surat berharga yang diterbitkan dalam semester I tahun 2008 meliputi Surat Perbendaharaan Negara (SPN), obligasi dengan tingkat bunga tetap, obligasi dengan tingkat bunga mengambang, Obligasi Ritel Indonesia (ORI), obligasi tanpa kupon (zero coupon) dan obligasi dengan tingkat bunga tetap di pasar internasional. Dari sisi nilai tukar, dalam semester

V-12

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

I tahun 2008 sangat didominasi oleh obligasi dalam valuta asing. Hal ini dilakukan mengingat likuiditas pasar dalam negeri yang tidak cukup mendukung. Sementara dari sisi tenor, dengan mempertimbangkan assessment terhadap kondisi likuiditas pasar dalam negeri, sebagian besar surat berharga di dalam negeri diterbitkan dengan tenor sampai dengan sepuluh tahun. Sementara di pasar internasional, karena dukungan likuiditas yang mencukupi maka penerbitan dengan tenor lebih dari sepuluh tahun bahkan tiga puluh tahun mendapatkan respon yang cukup besar. Keseimbangan antara tenor pendek di pasar domestik dan tenor panjang di pasar valuta asing, menjadi pengurang terjadinya risiko pembiayaan kembali (refinancing risk). Terjadinya krisis ekonomi global yang berimbas pada kondisi pasar domestik dan ekspektasi inflasi yang tinggi telah menekan harga Obligasi Negara cukup dalam. Hal ini terlihat pada kenaikan kurva imbal hasil (yield curve) Obligasi Negara sejak bulan Desember 2007 sampai dengan pertengahan Juni 2008. Dalam kurun waktu enam bulan, untuk surat berharga dengan tenor satu tahun telah mengalami peningkatan sekitar 330 bps (basis points) atau sekitar 3,3 persen. Artinya apabila pemerintah menerbitkan instrumen dengan jangka waktu jatuh tempo satu tahun pada bulan Desember, maka pada saat tersebut investor akan meminta imbalan atas investasinya (return) atau bunga sebesar 7,8 persen. Sementara apabila pada pertengahan Juni pemerintah menerbitkan instrumen dengan tenor yang sama maka imbalan atas investasinya (return) atau bunga yang diminta investor akan lebih tinggi 3,3 persen dibanding enam bulan sebelumnya. Apabila dilihat dari Grafik V.2, maka untuk instrumen yang paling panjang, 30 tahun, maka kenaikan tersebut akan mencapai sekitar

Grafik V.2 Perkembangan Yield Curve Desember 2007 ­ Juni 2008

14,5 14,0 13,5 13,0 12,5 12,0 11,5 Persen 11,0 10,5 10,0 9,5 9,0 8,5 8,0 7,5 7,0

31-Dec-07 31-Jan-08 28-Feb-08 31-Mar-08 30-Apr-08 30-May-08 30-Jun-08 1y 7,8 7,7 8,3 9,1 10 11 10,4 2y 8,5 7,9 8,5 9,7 11 12 12 3y 8,6 8,3 8,7 10 12 12 13 4y 9,1 8,8 9 10 12 12 13 5y 9,2 9 9,4 10 13 12 13 6y 9,6 9,3 9,5 11 13 13 13 7y 9,6 9,4 9,7 11 13 13 13 8y 9,9 9,6 9,9 11 13 13 13 9y 9,8 9,8 10 11 13 13 13 10y 10 9,9 10 12 13 13 13 15y 11 10 11 12 13 13 14 20y 10 11 11 12 13 13 14 30y 11 11 11 12 13 13 13,9

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-13

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

300 bps. Kenaikan tertinggi dialami pada instrumen dengan tenor 4-6 tahun, dimana pergeseran yield pada titik tersebut cukup lebar dibanding titik lainnya. Pergeseran kurva tersebut membawa konsekuensi pada kenaikan biaya utang pemerintah terutama untuk instrumen baru yang diterbitkan dalam tahun 2008. Apabila melihat pergerakan yield dari bulan ke bulan terlihat fluktuasi yield yang cukup besar. Pada bulan Januari 2008 yield dengan tenor sampai dengan 10 tahun cenderung menurun sedangkan tenor 20 tahun dan 30 tahun meningkat tipis dibanding yield bulan Desember 2007. Penurunan yield tersebut diantaranya disebabkan oleh January effect dan indikasi bahwa investor lebih tertarik pada obligasi dengan tenor kurang dari 10 tahun. Setelah itu, yield pada bulan Februari sampai dengan April 2008 cenderung meningkat cukup signifikan, bahkan dalam satu bulan terjadi peningkatan yield sebesar 206 bps yaitu pada obligasi negara dengan tenor lima tahun. Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh ekspektasi inflasi akibat kenaikan harga minyak dan pangan dunia dan meningkatnya risiko anggaran Pemerintah akibat meningkatnya subsisi BBM sebagai dampak kenaikan harga minyak dunia, sehingga semakin membebani APBN. Jika dibandingkan bulan April, maka pada bulan Mei 2008, yield obligasi negara seri benchmark mengalami penurunan antara 5 ­ 33 bps. Penurunan tersebut mengindikasikan respon positif pasar keuangan atas keputusan Pemerintah untuk menaikkan harga BBM bersubsidi yang dapat mengurangi beban APBN pada tahun 2008. Namun demikian, penurunan yield tersebut tidak berlanjut lama karena pada bulan Juni 2008 kembali terjadi kenaikan yield sebesar 55 ­ 91 bps pada obligasi negara seri benchmark. Kenaikan tersebut kemungkinan disebabkan oleh kenaikan harga minyak dunia yang cukup besar sehingga kembali meningkatkan ekspektasi inflasi dan risiko anggaran Pemerintah. Kondisi pasar SBN domestik yang relatif kurang menguntungkan, sebagaimana terlihat dari pergerakan yield curve yang semakin meningkat sedangkan di sisi lain hasil penerbitan menunjukkan kecenderungan penurunan bid to cover ratio dibanding tahun 2006 dan tahun 2007, menyebabkan Pemerintah perlu melakukan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Melakukan pembelian kembali (buyback) SBN pada bulan April 2008. Buyback yang dilakukan bertujuan untuk mengurangi gejolak pasar SUN domestik dengan mengutamakan pembelian SUN yang bertenor sampai dengan 5 tahun. Dengan mempertimbangkan kondisi keuangan pemerintah dan harga penawaran yang disampaikan oleh investor, maka nominal SBN yang di-buyback adalah sebesar Rp2.007,0 miliar. 2. Dengan persetujuan DPR-RI, melakukan moratorium pembayaran bunga SU-002, SU004, SU-007 dan cicilan pokok SU-007 yang jatuh tempo tahun 2008. Moratorium cicilan pokok SU-007 bertujuan untuk mengurangi penerbitan gross SBN. Dari sisi likuiditas pasar, nampak bahwa investor domestik memiliki minat yang lebih rendah. Hal tersebut berlawanan dengan minat investor asing yang terlihat dari perkembangan kepemilikan SUN rupiah oleh asing. Meningkatnya kepemilikan investor asing mengindikasikan bahwa pasar SUN domestik masih cukup menarik sebagai salah satu tempat investasi oleh global fund manager (lihat tabel V.5). Namun besarnya kepemilikan asing perlu diwaspadai terhadap potensi terjadinya sudden reversal. Dengan mempertimbangkan hasil penerbitan sampai dengan bulan Juni 2008 dan mempertimbangkan daya serap pasar dalam negeri di tengah kondisi yang kurang

V-14 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Tabel V.5. Kepemilikan SBN Domestik

(triliun rupiah)

Feb-2008

267,91 150,63 72,48 38,46 6,35 14,86 200,18 27,19 43,27 83,38 25,93 0,87 19,53

Des-2007

Bank: Bank BUMN Rekap Bank Swasta Rekap Bank Non Rekap BPD Rekap Bank Indonesia: Departemen Keuangan: Non-Banks: Reksadana Asuransi Asing Dana Pensiun Sekuritas Lain-lain 268,65 154,67 72,63 35,37 5,97 14,86 194,24 26,33 43,47 78,16 25,50 0,28 20,50

Jan-2008

266,74 152,13 70,15 38,65 5,80 14,86 194,46 25,69 43,44 79,07 25,68 0,57 20,01

Mar-2008

273,12 155,22 73,15 38,40 6,34 14,87 210,41 27,69 44,47 80,74 26,41 0,64 30,47

Apr-2008

267,58 149,12 72,74 39,14 6,57 14,86 216,96 29,02 45,00 86,19 27,12 0,90 28,73

Mei-2008

271,16 148,59 73,21 42,79 6,57 15,30 225,22 29,91 45,58 91,66 27,62 1,07 29,39

30-Jun-08

272,18 16,04 232,02 30,98 47,40 94,10 28,55 0,78 30,21

Total

477,75

476,05

482,95

498,40

499,40

511,68

520,24

menguntungkan tersebut, maka pada akhir semester I tahun 2008 Pemerintah kembali memasuki pasar internasional untuk menerbitkan obligasi di pasar valuta asing. Dalam penerbitan International Bonds yang kedua tahun 2008, Pemerintah berhasil menerbitkan instrumen dengan 3 waktu jatuh tempo yang berbeda (tranche) dengan melakukan penambahan atas instrumen yang pernah diterbitkan (re-opening) yang jatuh tempo tahun 2014, 2018, dan 2038 senilai USD2,2 miliar. Dampak positif dari penerbitan obligasi internasional tersebut ditengarai dengan nilai tukar Rupiah yang cenderung menguat, pasar SUN domestik yang relatif stabil karena menurunnya tekanan (pressure) ke pasar akibat berkurangnya supply SUN. Untuk memenuhi sisa penerbitan SBN (neto) bulan Juli sampai dengan akhir tahun 2008, Pemerintah akan lebih fokus pada pasar dalam negeri dengan menerbitkan Obligasi Negara ritel, Obligasi Negara tanpa kupon, Obligasi Negara reguler dengan tingkat bunga tetap dan mengambang, Surat Perbendaharaan Negara, serta menerbitkan Surat Berharga Syariah Negara. Untuk Surat Berharga Syariah, Pemerintah akan melakukannya baik di pasar domestik maupun pasar internasional. Namun komposisi tersebut bersifat indikatif mengingat realisasinya tergantung kondisi pasar SBN dan portofolio utang. Apabila kondisi memungkinkan Pemerintah akan mengutamakan penerbitan SBN dalam jangka panjang dan melakukan debt switching guna mengurangi risiko pembiayaan kembali utang (refinancing) yang meningkat cukup signifikan pada 5 tahun ke depan yaitu sampai dengan tahun 2013 sebagaimana terlihat pada Grafik V.1.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-15

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

5.5.2 Pinjaman Luar Negeri

Dalam semester I tahun 2008 diperkirakan telah dilakukan penarikan pinjaman program sebesar Rp3.842,8 miliar (equivalent USD400 juta) dan pinjaman proyek sebesar Rp6.067,2 miliar. Realisasi anggaran pinjaman proyek sampai dengan semester I tahun 2008 baru mencapai 27,9 persen dibandingkan dengan target penarikan yang ditetapkan dalam APBNP 2008 sebesar Rp21.751,3 miliar. Salah satu sebab yang mengakibatkan rendahnya absorbsi pinjaman proyek oleh Kementerian/Lembaga (K/L) adalah karena K/L masih melakukan proses pengadaan barang/jasa dan/atau persiapan pelaksanaan kegiatan. Diperkirakan pada awal semester II, kegiatan yang dapat membebani penarikan pinjaman telah efektif dilaksanakan, mengingat realisasi penarikan pinjaman proyek berkaitan langsung dengan belanja K/L, sehingga keterlambatan penyerapan pinjaman akan berpengaruh kepada kinerja pelaksanaan kegiatan pada K/L. Dari sisi pengelolaan utang, keterlambatan penarikan akan berpengaruh pada adanya biaya komitmen yang dikenakan terhadap pinjaman yang tidak ditarik tersebut. Meskipun dalam pelaksanaannya secara umum biaya komitmen tersebut jauh lebih rendah dari pada biaya bunga, namun dengan tidak lancarnya penyerapan mengakibatkan pula ketidaklancaran pelaksanaan kegiatan. Pada akhirnya nilai manfaat dari sebuah kegiatan yang dibiayai dari dana pinjaman yang seharusnya dapat berpengaruh bagi perekonomian, tidak dapat segera dirasakan masyarakat. Dalam semester I tahun 2008 pinjaman program yang ditarik antara lain berasal dari Japan Bank for International Cooperation (JBIC) untuk Development Policy Loan IV sebesar USD200 juta dan dari Bank Dunia untuk First Infrastructure Development Policy Loan (IDPL-I) sebesar USD200 juta. Apabila dibandingkan dengan rencana penarikan dalam APBN-P 2008, realisasi penarikan pinjaman program baru mencapai 14,6 persen dari jumlah yang ditargetkan sebesar Rp26.390,0 miliar. Pinjaman program, merupakan pinjaman yang diterima dalam bentuk tunai (cash financing) yang memerlukan persyaratan tertentu (trigger) untuk pencairannya. Persyaratan tersebut dapat berwujud policy matrix, kegiatan tertentu yang telah dilaksanakan (refinancing loan), dan lain-lain. Policy matrix adalah serangkaian kebijakan yang harus disusun atau diselesaikan atau dilaksanankan yang menjadi jaminan (collateral) pinjaman program yang harus dipenuhi agar pinjaman dapat dicairkan. Ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam policy matrix pada umumnya menyangkut program reformasi yang dilakukan Indonesia yang dapat mencakup berbagai bidang seperti pelayanan bagi rakyat miskin, perbaikan iklim investasi, pengelolaan dan penatausahaan keuangan publik, pengembangan pasar modal, reformasi audit, kebijakan di bidang pembangunan infrastruktur, dan lain-lain. Masih rendahnya penarikan pinjaman terutama pinjaman program, disebabkan adanya kewajiban untuk memenuhi policy matrix. Adapun saat ini sebagian besar policy matrix yang dipersyaratkan oleh pemberi pinjaman tersebut masih dalam proses penyusunan dan penyelesaian di tingkat Pemerintah. Pencairan pinjaman program dapat dilakukan dalam beberapa bulan ke depan tergantung dari penyelesaian policy matrix. Adapun rincian pinjaman program yang dibiayai dari ketiga lender dapat dilihat dalam Tabel V.6 tentang Rencana Pinjaman Program. Berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, keseluruhan dana yang tersedia melalui pinjaman program diharapkan dapat ditarik pada triwulan ketiga dan keempat.

V-16

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Tabel V.6 Rencana Pinjaman Program Tahun 2008

No

1

Lender

JBIC

Nama Program

1. DPL IV (co-financing dengan World Bank) 2. Climate Change Program Loan 1. Development Policy Support Program IV 2. Infrastructure Reform Sector Development Program II 3. Local Government Finance and Governance Reform SDP II

2

ADB

3

World Bank

1. First Infrastructure Development Policy Loan (IDPL-I) 2. Fifth Development Policy Loan (DPL-V) 3. Infrastructure Development Policy Loan 4. BOS Refinancing

Dalam Infrastructure Development Policy Loan, program ditujukan untuk membantu Pemerintah dalam melakukan reformasi khususnya di bidang infrastruktur. Pemberi pinjaman yang memberikan komitmennya untuk mendukung pinjaman program ini diantaranya adalah Bank Dunia dan Japan Bank for International Cooperation (JBIC). Isu-isu yang tercantum dalam policy matrix terkait Development Policy Loan diantaranya adalah: (i) peningkatan kualitas kerangka kebijakan dan kerangka kelembagaan dalam upaya peningkatan peran Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dalam penyediaan infrastruktur; (ii) upaya peningkatan alokasi bagi belanja modal (capital expenditure); dan (iii) kerangka kebijakan pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework). Sedangkan Development Program Loan, pada dasarnya bertujuan untuk mendukung pelaksanaan reformasi Pemerintah dalam sebuah program yang dirancang untuk mempromosikan pertumbuhan ekonomi dan mencapai pengentasan kemiskinan yang berkelanjutan. Local Government Finance and Governance Reform Sector Development Program adalah program yang bertujuan melakukan reformasi di bidang keuangan Pemerintah Daerah khususnya dalam memperkuat kerangka kerja di bidang hukum dan peraturan desentralisasi, mempersingkat dan memperjelas pembagian tanggung jawab fungsional antara berbagai tingkatan lembaga pemerintah dan antara Pusat dan Daerah, meningkatkan perimbangan sumber daya keuangan, menyusun sistem komunikasi antar institusi agar terjadi koordinasi yang efektif. Selanjutnya, pada tahun 2008 terdapat pinjaman program dengan mekanisme refinancing melalui program BOS-KITA (Bantuan Operasional Sekolah ­ Knowledge Improvement for Transparency and Accountability). BOS-KITA bertujuan untuk meningkatkan akses terhadap pendidikan bagi kelompok umur 7 ­ 15 tahun dengan membantu sistem yang ada di sekolah dalam meningkatkan penggunaan dana BOS. Dalam mekanisme refinancing ini, pinjaman program dapat ditarik setelah kegiatan dilaksanakan. Pinjaman program dengan mekanisme ini baru pertama kali dilaksanakan, berbeda dengan mekanisme sebelumnya,

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-17

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

trigger yang digunakan untuk penarikan dana bukan hanya policy matrix namun juga melibatkan sebuah kegiatan yang telah dilaksanakan. Program ini ditujukan pula bagi peningkatan kualitas pelaksanaan program BOS yang selama ini telah dijalankan Pemerintah. Salah satu program atau kegiatan yang saat ini menjadi perhatian dunia adalah program atau kegiatan yang bertujuan mengatasi permasalahan climate change. JBIC berkomitmen dalam pemberian pinjaman program terkait climate change, dimana salah satu tujuan program tersebut adalah meningkatkan kapasitas penyerapan karbon melalui aktivitas penghutanan kembali (reforestation). Adapun isu-isu policy matrix yang didiskusikan terkait program tersebut antara lain: (i) secara bertahap membentuk Unit Pengelola Hutan di tiaptiap propinsi; (ii) melakukan kajian terhadap standard operating procedure mengenai Pencegahan Kebakaran Hutan; (iii) penerbitan ketentuan perundang-undangan mengenai (a) pengelolaan irigasi terpadu (integrated watershed management), (b) pengelolaan sumber air (water resource management), (c) kebijakan dan strategi mengenai pengelolaan sanitasi; (iv) mempersiapkan roadmap mengenai pengurangan emisi carbondioksida (CO 2)pada sektor-sektor utama pada konservasi energi yang didasarkan pada database konsumsi energi dan emisi CO2; (v) rencana pembangunan (medium term) mengenai climate change. Sampai dengan semester I tahun 2008, pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri secara nilai nominal adalah sebesar Rp28.456,4 miliar. Jumlah tersebut digunakan untuk membayar pinjaman yang didominasi oleh pinjaman dengan matauang Yen, USD, dan EUR. Dihitung dari jumlah keseluruhan, pembayaran kembali pinjaman luar negeri dalam matauang USD mengambil porsi paling banyak yaitu 43,0 persen diikuti oleh Yen dan EUR masing-masing sebesar 38,0 persen dan 16,0 persen. Besarnya pembayaran kembali pinjaman yang telah jatuh tempo khususnya dalam matauang Yen dan EUR memberikan tambahan beban bagi APBN mengingat terjadinya penguatan nilai tukar Yen dan EUR terhadap USD. Apabila dibandingkan dengan alokasi anggaran untuk pembayaran cicilan pokok pinjaman, maka sampai dengan semester I tahun 2008 realisasi pembayaran telah mencapai 46,5 persen. Dalam APBN-P walaupun dalam penyusunannya hanya memperhitungkan asumsi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika sebesar Rp9.100 per USD, namun dalam prakteknya, pembayaran bunga dan pembayaran cicilan pokok utang dalam valuta asing akan menggunakan nilai tukar berdasarkan mata uang aslinya (original currency). Pergerakan nilai tukar USD dalam beberapa waktu terakhir relatif melemah terhadap beberapa mata uang dunia, di lain pihak, nilai Euro dan Yen menguat cukup tajam. Hal tersebut berpotensi mengakibatkan adanya tambahan beban bagi pembayaran pinjaman baik cicilan pokok maupun bunga pinjaman. Dalam rangka menyederhanakan struktur portofolio dan meminimalkan risiko pinjaman luar negeri, Pemerintah dalam semester I tahun 2008 ini telah memanfaatkan tawaran konversi matauang pinjaman dari ADB, khususnya pinjaman lunak Asian Development Fund (ADF) yang bersumber dari berbagai matauang (currency basket) ke dalam mata uang SDR yang cenderung lebih sederhana dalam pengadministrasiannya dan memiliki volatilitas relatif rendah yang dapat mempermudah pengelolaan terhadap risiko pasar akibat pergerakan nilai tukar. Sementara pada semester I tahun 2008 ini juga, Pemerintah tengah melakukan kajian terhadap adanya tawaran dari Bank Dunia untuk melakukan konversi tingkat bunga pinjaman Single Currency Pool (SCP) ­ USD yang sifatnya floating dan non

V-18 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

market-based ke dalam pilihan tingkat bunga fixed atau floating yang lebih market-based. Terhadap tawaran tersebut Pemerintah akan mempertimbangkan secara hati-hati mengingat kondisi pasar keuangan global dalam beberapa bulan terakhir serta kemudian akan menindaklanjutinya apabila hasil analisis menunjukkan bahwa konversi yang ditawarkan dapat meminimalkan risiko dari portofolio pinjaman pemerintah. Sebagai salah satu upaya untuk mengoptimalkan pengelolaan portofolio pinjaman Pemerintah, telah dilakukan pembahasan terhadap program debt swap yang ditawarkan oleh pihak pemberi pinjaman. Salah satu tindak lanjut atas tawaran tersebut, Pemerintah telah mengajukan usulan untuk memanfaatkan program Tropical Forest Conservation Act (TFCA) dari Pemerintah Amerika Serikat dalam rangka konservasi hutan tropis. Indonesia layak menerima fasilitas ini karena memenuhi persyaratan sebagai negara yang yang berpendapatan menengah ke bawah dan memiliki pinjaman lunak kepada Pemerintah Amerika Serikat. Negara yang memenuhi persyaratan tersebut diberi tawaran untuk menukarkan utangnya melalui mekanisme debt swap/debt redirection dengan kewajiban penyediaan pendanaan untuk konservasi dan perlindungan hutan tropis di negara yang bersangkutan. Indonesia dapat memanfaatkan program TFCA ini senilai USD19,6 juta. Mekanisme program TFCA tersebut pada dasarnya merupakan pengalihan pinjaman (debt redirection) mengingat dana yang seharusnya diterima oleh Pemerintah Amerika Serikat atas pelunasan pinjaman dari Indonesia dialihkan kepada Trust Fund untuk kegiatan konservasi hutan di wilayah Indonesia. Dalam pelaksanaannya, Pemerintah akan melibatkan Non Government Organization (NGO) sebagai mitra kerja yang berkewajiban untuk menyediakan dana minimal 20 persen dari nilai TFCA atau minimal USD3,92 juta. Dengan mekanisme ini, Pemerintah mengharapkan program TFCA tersebut menjadi pilot project yang akan menarik pihak-pihak lain untuk ikut berpartisipasi dalam program konservasi hutan. Dengan demikian, diharapkan program tersebut dapat berkelanjutan dalam jangka panjang dan mampu memberikan manfaat sebesar-besarnya untuk sumber daya alam, kehidupan flora dan fauna, dan bagi masyarakat Indonesia.

5.6 Risiko Fiskal dalam Semester I Tahun 2008

5.6.1 Sensitivitas Asumsi Ekonomi Makro

Dinamika ekonomi makro yang terjadi, baik di dunia maupun domestik merupakan salah satu risiko yang harus dihadapi pemerintah dalam mengelola APBN. Dinamika tersebut telah menyebabkan indikator-indikator ekonomi yang dipergunakan sebagai basis perhitungan APBN akan terdeviasi dari target yang telah ditetapkan. Deviasi ini selanjutnya akan menyebabkan terjadinya perubahan besaran-besaran pendapatan, belanja, dan pembiayaan dalam APBN yang bila tidak dikelola dengan baik akan mengancam kesinambungan APBN. Fenomena pengaruh perkembangan ekonomi terhadap APBN ini tidak hanya terjadi di Indonesia namun juga merupakan fenomena yang terjadi di negaranegara lainnya. Tabel V.7 menunjukkan persentase deviasi antara perkiraan awal besaranbesaran asumsi ekonomi makro yang digunakan dalam penyusunan APBN dan realisasinya year on year (y-o-y) sampai dengan Juni 2008. Dari Tabel V.7 dapat dilihat variabel yang paling besar deviasinya adalah harga minyak dan inflasi. Dua fenomena ini merupakan dua hal yang saling berkaitan satu sama lain.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-19

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Tabel V.7 Persentase Deviasi antara Asumsi Ekonomi Makro dan Realisasi *) pada APBN dan APBN-P 2008 (dalam persen) Uraian Pertumbuhan Ekonomi (%) Tingkat Inflasi (%) Suku Bunga SBI 3 Bulan (%) Nilai Tukar Rupiah (Rp/US$) Harga Minyak ICP (US$/barel) Lifting Minyak (juta barel/hari)

Sumber: Departemen Keuangan *) **) Angka positif menunjukkan realisasi lebih tinggi daripada anggaran Untuk nilai tukar, angka positif menunjukkan depresiasi Selisih antara asumsi ekonomi makro APBN tahun 2008 dengan realisasi y-o-y s.d Juni 2008 ***) Selisih antara asumsi ekonomi makro APBN-P tahun 2008 dengan realisasi y-o-y s.d Juni 2008

APBN** (7,4) 73,0 6,7 1,7 74,7 (10,3)

APBN-P*** (1,6) 59,7 6,7 1,7 10,3 0,1

Kecenderungan kenaikan harga minyak ini di samping disebabkan oleh faktor fundamental yaitu sisi permintaan dan penawaran, juga oleh faktor nonfundamental misalnya faktor geopolitik dan perubahan aliran dana dari pasar keuangan ke pasar komoditi. Faktor nonfundamental ini sangat sukar untuk diprediksi yang pada akhirnya menciptakan ketidakpastian, sehingga menjadi salah satu sumber risiko fiskal. Selanjutnya tingginya harga minyak dan harga komoditi kemudian menjadi salah satu faktor utama yang memberikan tekanan yang tinggi bagi angka inflasi.

Deviasi yang terjadi antara realisasi indikator ekonomi makro dengan yang telah diasumsikan, menyebabkan besaran-besaran dalam APBN juga akan ikut berubah. Pengaruh deviasi asumsi ekonomi makro terhadap defisit APBN dapat digambarkan dalam bentuk analisis sensitivitas. Tabel V.8 menunjukkan sensitivitas defisit APBN terhadap perubahan asumsi ekonomi makro secara parsial, yaitu dengan asumsi bahwa faktor-faktor lain tidak berubah (ceteris paribus). Dari Tabel V.8 dapat dilihat bahwa setiap kenaikan harga minyak US$1 per barel dapat menyebabkan potensi kenaikan defisit antara Rp0,8 triliun sampai dengan Rp1,2 triliun. Tambahan defisit ini disebabkan tambahan pendapatan negara yang lebih kecil dibandingkan

Tabel V.8 Sensitivitas Defisit APBN-P 2008 terhadap Asumsi Ekonomi Makro

2008 * No Uraian Satuan Perubahan Asumsi 6,4 6,5 9.100 8 95 0,927 35,5

Tambahan (Triliun Rp)

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Pertumbuhan ekonomi (%) Inflasi (%) Rata-rata Nilai Tukar Rupiah (Rp/US$) Suku bunga SBI-3 bulan (%) Harga Minyak ICP (US$/barel) Lifting minyak (juta barel/hari) Konsumsi BBM (juta kilo liter)

-0,1 0,1 100 1 1 -0,05 1

0,38 s.d. 0,39 -0,38 s.d -0,39 0,6 s.d. 0,7 1 s.d. 1,2 0,8 s.d. 1,2 10,2 s.d. 11 2,6 s.d 2,8

Sumber: Departemen Keuangan (diolah) Keterangan: *) Defisit APBN-P Tahun 2008 = Rp94,5 triliun

V-20

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

tambahan pengeluaran negara yang harus dilakukan akibat kenaikan harga minyak. Sebagaimana diketahui harga minyak Indonesia (ICP) mempengaruhi APBN baik pada sisi pendapatan negara dan sisi belanja negara. Pada sisi pendapatan negara, kenaikan harga minyak Indonesia ICP akan mengakibatkan kenaikan pendapatan negara dari kontrak production sharing (KPS) minyak dan gas melalui PNBP. Peningkatan harga minyak dunia juga akan meningkatkan pendapatan dari PPh migas dan penerimaan migas lainnya (selisih harga domestic market obligation/DMO dengan fee kontraktor pada kegiatan hulu migas). Pada sisi belanja negara, peningkatan harga minyak dunia akan meningkatkan belanja subsidi BBM, subsidi listrik, dan dana bagi hasil ke pemerintah daerah. Terkait dengan subsidi BBM, variabel lain yang juga penting untuk dicermati adalah besaran volume konsumsi BBM domestik. APBN-P 2008 mengasumsikan konsumsi BBM domestik untuk tahun 2008 sebesar 35,5 juta kiloliter yang terdiri atas konsumsi premium sebesar 16,9 juta kiloliter, minyak tanah 7,6 juta kiloliter dan solar 11 juta kiloliter. Peningkatan konsumsi BBM domestik rata-rata sebesar 1 juta kiloliter untuk setiap jenis bahan bakar berpotensi menambah defisit APBN-P 2008 sekitar Rp2,6 triliun sampai dengan Rp2,8 triliun. Sementara itu pengaruh kenaikan inflasi 0,1 persen diperkirakan akan menurunkan defisit sebesar Rp0,38 triliun sampai dengan Rp0,39 triliun. Sebagaimana diketahui inflasi adalah kecenderungan kenaikan harga barang dan jasa secara umum dalam suatu perekonomian. Dengan demikian inflasi mempengaruhi besaran APBN, baik di sisi pendapatan maupun di sisi belanja. Di sisi pendapatan, inflasi akan mempengaruhi jumlah pendapatan pajak terutama dari Pajak Penghasilan (PPh) dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Di sisi belanja, inflasi akan mempengaruhi besaran nilai Dana Perimbangan dalam anggaran Transfer ke Daerah sebagai akibat perubahan pada pendapatan pajak. Ketidakpastian yang tinggi dari variabel makroekonomi ini serta dampaknya pada APBN telah menjadi fokus perhatian pemerintah bahkan sejak awal tahun anggaran 2008 berjalan. Hal ini nampak dengan dilakukannya pengajuan RAPBN-P lebih cepat dari jadual biasanya dilakukan. Untuk mengatasi tekanan inflasi akibat kenaikan harga komoditi pemerintah telah mengeluarkan kebijakan stabilisasi pangan misalnya untuk komoditas minyak goreng, pemerintah telah menerapkan kebijakan pengenaan tarif pungutan ekspor untuk Crude Palm Oil (CPO) dan pelaksanaan operasi pasar. Komoditi lain yang juga menjadi fokus perhatian pemerintah adalah beras, terigu, dan kedelai. Tingginya ketidakpastian yang bersumber dari asumsi harga minyak serta besarnya potensi kenaikan defisit akibat perubahan harga minyak telah mendorong pemerintah untuk meningkatkan dana cadangan risiko fiskal dari Rp7.000,0 miliar pada APBN 2008 menjadi Rp9.254,0 miliar. Dana cadangan ini berfungsi sebagai bantalan jika harga minyak mencapai USD100 per barel dan konsumsi BBM bersubsidi melonjak hingga 37,0 juta kiloliter dari 35,5 juta kiloliter yang ditetapkan di dalam APBN. Pengalokasian dana cadangan (contingency reserve/appropriations) ini merupakan salah satu cara yang lazim diterapkan untuk mengelola risiko fiskal. Di samping itu untuk mengurangi tekanan risiko kenaikan harga minyak terhadap APBN, per tanggal 24 Mei 2008 pemerintah melakukan penyesuaian harga BBM bersubsidi sekitar 28,7 persen dari harga sebelumnya. Dengan penyesuaian harga, pengendalian volume dan kebijakan fiskal lainnya diharapkan akan diperoleh penghematan APBN yang akan dialokasikan antara lain untuk: program bantuan langsung tunai (BLT), raskin, Kredit Usaha Rakyat (KUR), bantuan pendidikan, public service obligation (PSO) kereta api kelas

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-21

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

ekonomi, dan cadangan risiko fiskal. Langkah ini dilakukan untuk tetap menjaga kesinambungan fiskal dengan tetap memperhatikan kesejahteraan masyarakat.

5.6.2

Risiko Utang Pemerintah

5.6.2.1 Kondisi Umum Pengelolaan Risiko Utang dalam Semester I Tahun 2008

Pengelolaan utang selama semester I tahun 2008 mengalami tantangan yang lebih berat bila dibandingkan kondisi tahun sebelumnya. Masih memburuknya kondisi pasar finansial global akibat krisis subprime mortgage telah menyebabkan meningkatnya biaya yang harus dibayar Pemerintah dalam melakukan penerbitan Surat Utang Negara baik di pasar domestik maupun di pasar global. Meningkatnya harga-harga komoditi yang dipicu oleh naiknya harga minyak mentah di pasaran dunia, telah menyebabkan meningkatnya inflasi di dalam negeri yang telah melebihi level 10 persen. Naiknya harga-harga komoditi yang diikuti oleh naiknya angka inflasi memaksa Bank Indonesia untuk meningkatkan angka BI rate dari 8,00 persen menjadi 8,50 persen dan diperkirakan akan terus naik hingga level antara 9,00 persen sampai dengan 10,00 persen. Kondisi tersebut di atas telah menyebabkan naiknya imbal hasil (yield) yang diminta oleh investor. Di tengah kesulitan yang dihadapi akibat naiknya imbal hasil yang diminta investor, kenaikan harga minyak juga menambah besaran subsidi yang harus ditanggung Pemerintah, yang pada akhirnya telah meningkatkan defisit APBN. Naiknya tingkat defisit menyebabkan harus direvisinya APBN 2008 menjadi APBN-P 2008. Dalam APBN-P 2008 jumlah target penerbitan SBN dan penarikan pinjaman program ditargetkan naik. Akibat adanya tantangan-tantangan tersebut di atas, pengelola utang tahun 2008 telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam rangka pemenuhan target pembiayaan tahun 2008, diantaranya dua kali menerbitkan Global Bond di pasar global, dan untuk pertama kalinya sejak tahun 2002 menerbitkan SUN berbunga variabel. Selain itu pengelola utang juga telah menerbitkan kembali instrumen Surat Perbendaharaan Negara (SPN). Adanya upaya-upaya tersebut telah berhasil mengamankan kebutuhan pembiayaan untuk tahun anggaran 2008 tanpa mengabaikan pengelolaan risiko utang, sehingga kondisi risiko utang diusahakan tetap membaik, walaupun diperlukan fleksibilitas dalam pemilihan instrumen utang.

5.6.2.2 Prediksi Debt Sustainability pada Akhir Tahun 2008

Rasio kesinambungan utang (debt sustainability) mengukur daya tahan ekonomi suatu negara untuk memenuhi kewajiban utangnya yang jatuh tempo di masa yang akan datang tanpa mengorbankan pengeluaran pokok Pemerintah secara signifikan yang sangat dibutuhkan untuk pembangunan. Indikator debt sustainability yang paling sederhana adalah rasio utang terhadap PDB. Perkembangan outstanding utang pemerintah dan rasio utang terhadap PDB dapat dilihat pada Tabel V.9.

V-22

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Tabel V.9 Perkembangan Outstanding Utang Pemerintah dan Rasio Utang terhadap PDB (triliun rupiah)

Uraian Laporan Per 31 Des. 2007 Realisasi Sementara Proyeksi Pencapaian Per 30 Juni 2008 Per 31 Des. 2008

Data Utang: SUN PLN Total Utang PDB Nominal (Rp) Rasio Utang thd PDB (%) 803,62 584,45 1.388,07 3.957,40 35,08 883,20 615,10 1.498,30 4.367,18 * 34,31 920,62 612,29 1.532,91 4.849,20 * 31,61

Keterangan: 1. Data utang bersumber dari Direktorat EAS DJPU yang telah diolah kembali. 2. Kurs nilai tukar USD terhadap IDR yang digunakan untuk tahun 2007 sebesar Rp9.400, sedangkan untuk realisasi 2008 digunakan kurs USD sebesar Rp9.250. 3. Nilai PDB berdasarkan data BPS, proyeksi menggunakan asumsi pertumbuhan PDB nominal sama dengan pertumbuhan kwartal I 2008. 4. Angka proyeksi SUN telah memperhitungkan penerbitan (neto) dalam APBN-P 2008. 5. Angka pinjaman LN berdasarkan data s.d bulan Mei 2008. 6. Angka proyeksi outstanding pinjaman LN berdasarkan proyeksi pembayaran dan penarikan s.d akhir tahun dengan perhitungan kurs saat ini.

Jumlah outstanding utang sampai dengan semester I tahun 2008 bila dibandingkan outstanding Desember 2007 meningkat sebesar Rp110,2 triliun yang terdiri dari peningkatan outstanding SUN sebesar Rp79,6 triliun dan peningkatan outstanding pinjaman luar negeri sebesar Rp30,6 triliun. Peningkatan oustanding pinjaman luar negeri (PLN) lebih disebabkan oleh apresiasi nilai tukar valuta asing, mengingat jumlah realisasi pembayaran pokok PLN melebihi penarikan PLN selama semester I tahun 2008 (Rp9,9 triliun untuk penarikan berbanding Rp28,5 triliun untuk pembayaran). Perkembangan PDB nominal pada kuartal I tahun 2008 meningkat sangat pesat (annual growth rate 23 persen) bila dibandingkan kuartal I tahun 2007 yaitu dari Rp918,8 triliun menjadi Rp1.126,8 triliun, dengan asumsi growth rate yang sama maka didapatkan proyeksi PDB semester I tahun 2008 sebesar Rp4.367,18 triliun dan akhir tahun 2008 sebesar Rp4.849,2 triliun. Rasio utang terhadap PDB pada semester I tahun 2008 diperkirakan sebesar 34,31 persen sedangkan pada akhir tahun 2008 rasio tersebut akan berada di sekitar angka 31,61 persen. Turunnya angka rasio utang terhadap PDB menunjukkan risiko terhadap kesinambungan utang semakin menurun.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-23

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

5.6.2.3 Hasil Pengukuran Risiko Portofolio Utang dalam Semester I Tahun 2008

1. Risiko Pasar (Market Risk) Risiko pasar adalah potensi kerugian akibat perubahan variabel ekonomi di pasar terutama suku bunga dan nilai tukar valuta asing yang akan menambah beban pemerintah. Perkembangan risiko pasar selama semester I tahun 2008 ditandai dengan penurunan pada indikator risiko tingkat bunga namun terjadi peningkatan yang cukup signifikan pada indikator risiko-risiko nilai tukar. a. Risiko Tingkat Bunga (Interest Rate Risk) Risiko tingkat bunga adalah potensi tambahan beban anggaran akibat perubahan tingkat bunga di pasar yang meningkatkan biaya pemenuhan kewajiban utang Pemerintah. Risiko tingkat bunga terutama akan berpengaruh pada komponen portofolio utang yang berbunga mengambang dan utang yang akan dire-financing segera selama satu tahun anggaran. Perkembangan indikator risiko tingkat bunga portofolio utang selama semester I tahun 2008 memperlihatkan penurunan angka rasio utang VR terhadap total utang dan refixing rate menunjukkan turunnya risiko tingkat bunga portofolio utang (lihat Tabel V.10). Penurunan kedua indikator tersebut akan menurunkan volatilitas beban pembayaran bunga yang ditanggung oleh pemerintah.

Tabel V.10 Rasio Utang Variable Rate dan Refixing Rate terhadap Utang (dalam persen) Per 31 Des. 2007 Per 30 Jun. 2008 Proyeksi Per 31 Des. 2008

No

Uraian

1.

Rasio Variabel Rate masingmasing portofolio thd total utang SUN PLN Total Variabel thd Total Utang 13,18 14,17 27,35 11,22 14,48 25,70 10,96 14,16 25,12

2.

Rasio Refixing rate masing-masing portofolio thd total utang SUN PLN Total Refixing thd Total Utang 13,99 16,98 30,97 12,41 16,68 29,09 11,31 17,09 28,40

Keterangan: 1. 2. 3. Kurs USD terhadap IDR untuk tahun 2007 sebesar Rp9.400, dan semester I 2008 sebesar Rp9.250 Asumsi untuk proyeksi tidak ada penerbitan SUN berbunga variabel pada semester II 2008 Asumsi ratio floating rate terhadap total utang untuk PLN tahun 2009 tetap thd total utang

V-24

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Rasio utang yang memiliki bunga variabel/mengambang terhadap total utang secara keseluruhan (SUN dan PLN) menurun selama semester I tahun 2008 dibandingkan Desember 2007. Khusus untuk portofolio Surat Utang Negara (SUN), penurunan porsi SUN variabel (VR) disebabkan kecilnya penerbitan SUN VR, sementara terjadi pelunasan (redemption) SUN VR yang jatuh tempo. Sementara pada portofolio PLN, terjadi sedikit peningkatan porsi PLN yang berbunga variabel akibat adanya pelunasan pokok. Secara keseluruhan porsi utang yang berbunga variabel turun selama semester I tahun 2008. Komposisi portofolio utang pada semester I tahun 2008 menunjukkan berkurangnya risiko penambahan beban pembayaran bunga utang outstanding, akibat kenaikan tingkat bunga acuan di pasar. Indikator ini memperlihatkan eksposur tambahan biaya bunga melebihi yang telah dianggarkan sebagai akibat kenaikan suku bunga pasar semakin menurun. Pada semester I tahun 2008 angka refixing rate untuk total utang turun menjadi 29,09 persen dibandingkan akhir tahun 2007 yang sebesar 30,97 persen (turun 1,88 persen). Refixing rate pada semester I tahun 2008 mengindikasikan sebesar kira-kira 29,0 persen bagian dari utang pemerintah akan mengalami kenaikan pembayaran bunga jika tingkat suku bunga acuan pembayaran utang mengalami kenaikan dan sebaliknya pada masa pembayaran bunga setelah tanggal tersebut. Potensi kenaikan pembayaran bunga sebagian besar berasal dari komposisi utang yang berbunga mengambang sebesar 25,70 persen sedangkan sisanya berasal dari utang yang jatuh tempo yang akan di re-finance dengan utang baru. Penurunan refixing rate disumbangkan oleh turunnya porsi utang berbunga variabel sebesar 1,65 persen, dan ditambah naiknya porsi utang non-VR yang jatuh tempo dalam satu tahun sebesar 0,23 persen. Risiko tingkat bunga utang diproyeksikan akan sedikit menurun pada akhir tahun 2008, apabila tidak ada penerbitan SUN VR pada semester II tahun 2008, dan kurs nilai tukar valas tetap stabil, serta rasio VR pada PLN yang ditarik pada semester II tahun 2008 sama dengan rasio VR PLN outstanding. b. Risiko Nilai Tukar (Exchange Rate Risk) Risiko nilai tukar adalah potensi peningkatan beban kewajiban pemerintah dalam memenuhi kewajiban utang akibat peningkatan kurs nilai tukar valuta asing. Risiko nilai tukar mengenai portofolio utang yang berdenominasi dalam valuta asing, atau utang yang dikaitkan (indeks) dengan valuta asing. Semakin besar porsi utang dalam portofolio yang berdenominasi valas semakin rentan terhadap perubahan kurs, yang akan meningkatkan risiko penambahan beban utang Pemerintah. Outstanding pinjaman dalam valuta asing terdiri dari SUN (Global Bond) dan pinjaman luar negeri. Perbandingan utang valas terhadap total utang dan PDB dapat dilihat pada Tabel V.11. Rasio utang valas terhadap total utang mengalami peningkatan selama semester I tahun 2008 dari 46,94 persen pada akhir tahun 2007 menjadi 47,97 persen pada semester I tahun 2008. Peningkatan rasio utang valas pada semester I ini disebabkan adanya dua kali penerbitan Global Bond (total nilai USD4,2 miliar) dan adanya penguatan kurs nilai tukar valas. Rasio utang valas terhadap total utang pada akhir tahun 2008 diproyeksikan akan sedikit turun dibandingkan semester I tahun 2008, namun masih lebih tinggi bila dibandingkan tahun 2007.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-25

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Besaran utang dalam valuta asing terhadap perekonomian nasional (PDB) selama semester I tahun 2008 sedikit meningkat dari 16,43 persen menjadi 16,46 persen, namun diproyeksikan menurun menjadi 14,86 persen pada akhir tahun 2008. Penurunan rasio utang valas terhadap PDB menunjukkan meningkatnya kapasitas perekonomian untuk membayar kewajiban pemerintah dalam valuta asing.

Tabel V.11 Perbandingan Utang Valuta Asing terhadap Total Utang dan PDB (miliar USD) Uraian Total utang Total utang valas Ratio utang valas thd total utang (%) PDB Rasio utang valas thd PDB (%) Per 31 Des. 2007 147,4 69,2 46,94 421,0 16,43 Per 30 Juni 2008 162,0 77,7 47,97 472,1 16,46 Proyeksi 31 Des. 2008 165,7 77,9 47,00 524,2 14,86

Keterangan: 1. Data utang bersumber dari Direktorat EAS DJPU yang telah diolah kembali. 2. Kurs nilai tukar USD terhadap IDR yang digunakan untuk tahun 2007 sebesar Rp9.400, sedangkan untuk realisasi 2008 digunakan kurs USD sebesar Rp9.250. 3. Nilai PDB berdasarkan data BPS, proyeksi menggunakan asumsi pertumbuhan PDB nominal sama dengan pertumbuhan kwartal I 2008. 4. Angka proyeksi SUN telah memperhitungkan penerbitan (neto) dalam APBN-P 2008. dan penerbitan Sukuk Valas sebesar USD500 juta. 5. Angka pinjaman LN berdasarkan data s.d bulan Mei 2008. 6. Angka proyeksi outstanding pinjaman LN berdasarkan proyeksi pembayaran dan penarikan s.d akhir tahun dengan perhitungan kurs saat ini.

(i)

Komposisi Utang Pemerintah dalam Valuta Asing

Penambahan dan pengurangan utang dalam original currency selama semester I tahun 2008 tersebut di atas telah merubah komposisi mata uang pinjaman utang valas Pemerintah. Komposisi mata uang selama semester I tahun 2008 dan akhir tahun 2007 dapat dilihat pada Grafik V.3. Berdasarkan Grafik V.3 dapat dilihat bahwa porsi utang dalam USD menjadi yang terbesar menggantikan JPY dalam semester I tahun 2008, dengan penambahan share mencapai 5,51 persen, sedangkan porsi JPY sedikit bertambah dan porsi Euro berkurang cukup signifikan yaitu sebesar 4,12 persen. Penambahan porsi USD dalam komposisi mata uang utang cukup mengurangi risiko nilai tukar karena memiliki volatilitas lebih rendah dibandingkan JPY atau Euro.

V-26 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Grafik V.3 Komposisi Currency Utang Akhir Tahun 2007 dan Semester I Tahun 2008

2008

Tahun

42,63%

37,89%

10,91%

USD JPY EUR WBD

2007

37,12%

37,52%

15,03%

SDR GBP Other

0%

20%

40%

60% Persen

80%

100%

(ii) Perkembangan Kurs Nilai Tukar Valuta Asing Tahun 2007 Kurs nilai tukar valas untuk tahun 2007 dibandingkan dengan tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel V.12.

Tabel V.12 Perbandingan Nilai Tukar Rupiah terhadap Valuta Asing, 2007-2008 Jenis Mata Uang Kurs Nilai Tukar 28 Des.2007 Kurs Nilai Tukar 30 Juni 2008 Perubahan (%)

Berdasarkan Tabel V.12 dapat dilihat bahwa terdapat kenaikan yang cukup signifikan selama semester I tahun 2008 untuk kurs nilai tukar terhadap Rupiah untuk matauang Euro dan JPY, sedangkan untuk USD dan GBP justru sedikit menurun. Kenaikan kurs akan mempengaruhi pembayaran pokok dan bunga utang (debt service) dan juga meningkatkan nilai outstanding utang.

EUR GBP JPY USD

13.759,8 18.804,2 83,1 9.400,0

14.563,0 18.396,6 86,7 9.225,0

5,84 -2,17 4,33 -1,86

Untuk melihat seberapa besar pengaruh pergerakan kurs pada outstanding utang, adalah dengan melihat Grafik V.4 tentang perkembangan kurs valas.

Sumber : Kurs tengah Bank Indonesia

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-27

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Dari Grafik V.4 dapat dilihat perkembangan kurs nilai tukar beberapa currency utama. Berdasarkan diagram di atas tampak bahwa nilai tukar Rupiah terhadap USD dan GBP cukup stabil dan cenderung menguat, sedangkan nilai tukar Rupiah terhadap Euro cenderung melemah namun tidak se-volatile nilai tukar JPY.

Grafik V.4 Perkembangan Kurs Valuta Asing

2. Risiko Refinancing (Refinancing Risk) Risiko refinancing adalah potensi naiknya tingkat biaya utang pada saat melakukan pembiayaan kembali (refinancing), atau bahkan tidak dapat dilakukan refinancing sama sekali yang akan meningkatkan beban pemerintah dan/atau mengakibatkan tidak terpenuhinya kebutuhan pembiayaan pemerintah. Risiko refinancing terutama terjadi apabila jumlah utang yang jatuh tempo berjumlah besar secara bersamaan, sehingga akan meningkatkan jumlah penerbitan/penarikan utang yang akan mengakibatkan meningkatnya yield yang diminta investor/lender. Indikator risiko refinancing yang paling sederhana adalah maturity profile dari portofolio utang. Maturity profile yang tersebar merata akan kurang berisiko dibandingkan maturity profile yang terkonsentrasi pada satu periode waktu tertentu. Sebaran maturity profile portofolio utang semester I tahun 2008 dapat dilihat pada Grafik V.5. Berdasarkan Grafik V.5 dapat dilihat bahwa utang yang jatuh tempo sampai dengan akhir tahun 2008 masih cukup besar atau mencapai Rp83,0 triliun, yang didominasi PLN. Jumlah PLN yang jatuh tempo untuk dua tahun yang akan datang masih cukup besar walaupun trend-nya menurun. Sedangkan untuk SUN profil jatuh tempo lebih baik karena lebih tersebar ke tenor jangka menengah dan panjang.

V-28

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Grafik V.5 Profil Jatuh Tempo Utang Pemerintah Semester I 2008 (nominal)

140,0 120,0 100,0

Triliun Rp

PLN SUN

80,0 60,0 40,0 20,0 0,0

Tahun

Untuk melihat kosentrasi maturity utang per tahun dapat dilihat pada maturity profile dalam persentase terhadap portofolio sebagaimana dapat diikuti pada Grafik V.6. Berdasarkan Grafik V.6 dapat dilihat bahwa untuk SUN maturity profile sudah cukup tersebar, namun untuk PLN terjadi kosentrasi yang cukup besar pada pelunasan utang dalam

Grafik V.6 Profil Jatuh Tempo Utang Pemerintah Semester I Tahun 2008 (Persentase)

10,0% 9,0% 8,0% 7,0%

Persen

PLN SUN

6,0% 5,0% 4,0% 3,0% 2,0% 1,0% 0,0%

Tahun

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-29

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

jangka pendek, akibatnya terjadi tekanan refinancing terutama untuk tahun 2008 sampai dengan tahun 2011, sebagai akibat dari besarnya refinancing untuk utang tahun 2008 sampai dengan tahun 2011 yang cukup besar. Berdasarkan maturity profile, risiko refinancing akan meningkat pada beberapa tahun yang akan datang dengan adanya penerbitan SUN yang memiliki tenor pendek apabila tidak diikuti dengan debt switching (penukaran utang), buy back (pembelian kembali) dan refinancing PLN. Profil perkembangan indikator rata-rata jatuh tempo utang (average time to maturity/ ATM) per 31 Desember 2007 dapat diikuti pada Tabel V.13. Nilai ATM untuk PLN dalam semester I tahun 2008 turun bila dibandingkan ATM PLN untuk akhir tahun 2007. Turunnya ATM PLN ini menunjukkan semakin meningkatnya risiko refinancing untuk PLN yang terutama disebabkan adanya kebijakan net payment telah mengurangi porsi utang baru yang bertenor panjang yang dapat menyeimbangkan semakin banyaknya PLN yang mendekati jatuh tempo. Berdasarkan Tabel V.13 dapat dilihat bahwa rata-rata jangka waktu jatuh tempo (average time to maturity) untuk portofolio pada semester I tahun 2008 cenderung memburuk bila dibandingkan posisi akhir tahun 2007. ATM untuk SUN selama semester I tahun 2008 tergolong cukup panjang yaitu di atas 10 tahun. Meningkatnya ATM SUN selama semester I tahun 2008 disebabkan banyaknya penerbitan SUN yang memiliki tenor jangka panjang.

Tabel V.13 Perkembangan Indikator Rata-Rata Jatuh Tempo Utang (Average Time to Maturity ) per 31 Desember 2007 dan per 30 Juni 2008 Per 31 Desember 2007 Keterangan Outstanding (miliar Rp) ATM (tahun) Per 30 Juni 2008 Outstanding (miliar Rp) ATM (tahun)

SUN Zero Coupon Fixed Rate Global Bond SU non SRBI * Variabel Rate Total SUN PLN Total Utang

14.668,8 294.463,2 65.800,0 130.644,0 171.722,4 603.965,8 584.450,6 1.261.748,9

1,3 9,1 16,9 11,99 7,96 9,41 8,56 9,31

24.273,0 330.338,4 103.600,0 129.473,1 165.616,9 724.851,4 615.093,7 1.339.945,1

1,41 9,54 16,01 11,53 7,62 10,48 6,7 8,74

Keterangan : *) SRBI tidak diperhitungkan dalam ATM karena repayment tergantung kondisi BI.

V-30

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

5.6.3

Proyek Pembangunan Infrastruktur

Risiko fiskal yang terkait dengan Proyek Pembangunan Infrastruktur berasal dari dukungan/ jaminan yang diberikan Pemerintah kepada beberapa proyek, antara lain: (1) proyek percepatan pembangunan pembangkit tenaga listrik 10.000 megawatt (MW), (2) proyek pembangunan jalan tol Trans Jawa, (3) proyek pembangunan jalan tol Jakarta Outer Ring Road II (JORR II), dan (4) proyek pembangunan monorail Jakarta. 1. Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik 10.000 MW Terkait dengan proyek percepatan pembangunan pembangkit tenaga listrik 10.000 MW, kewajiban PT Perusahaan Listrik Negara (PT PLN) kepada kreditur pada tahun 2008 masih terbatas pada kewajiban pembayaran bunga atas pinjaman. Bila seluruh kebutuhan pembiayaan dapat terpenuhi pada tahun 2008 maka estimasi beban bunga yang harus dibayar PT PLN pada tahun ini adalah sekitar Rp245,0 miliar, angka ini lebih rendah dari estimasi sebelumnya sebesar Rp282,0 miliar. Pemerintah telah mengalokasikan dana guna mengantisipasi risiko fiskal atas kewajiban PT PLN dalam pembayaran bunga tersebut. Sampai dengan semester I tahun 2008 belum ada realisasi anggaran atas risiko ini. Pembayaran bunga akan dilakukan dua kali dalam satu tahun (setiap semester). Namun untuk tahun 2008 ini, pembayaran bunga hanya akan dilakukan PT PLN pada semester II tahun 2008. 2. Proyek Pembangunan Jalan Tol Risiko fiskal yang berasal dari proyek pembangunan jalan tol berasal dari dukungan pemerintah dalam menanggung kenaikan biaya pengadaan tanah dari yang telah diperjanjikan. Proyek pembangunan jalan tol yang mendapat dukungan adalah antara lain proyek pembangunan jalan tol Trans Jawa dan proyek pembangunan jalan tol Jakarta Outer Ring Road II (JORR II). Pemberian dukungan Pemerintah tersebut merupakan kebijakan pemberian dukungan bagi 28 ruas jalan tol dengan total nilai sebesar Rp4,9 triliun yang akan dialokasikan dari tahun 2008 hingga tahun 2010. Sampai dengan semester I tahun 2008 ini belum ada realisasi terkait dengan dukungan pemerintah dimaksud. 3. Proyek Pembangunan Monorail Jakarta Proyek lain yang juga mendapat dukungan pemerintah adalah proyek pembangunan monorail. Sampai dengan akhir semester I tahun 2008, investor proyek Jakarta Monorail belum berhasil mendapatkan fasilitas pembiayaan (financial closing) sesuai dengan kontrak sebagaimana dimaksud dalam perjanjian kerjasama yang telah ditandatangani bersama Pemerintah Provinsi DKI. Terkait dengan hal tersebut, terdapat kemungkinan bahwa proyek ini akan ditinjau kembali oleh pihak-pihak terkait. Mengingat hal tersebut, maka pada tahun 2008 tidak ada risiko fiskal terkait dengan proyek ini karena proyek monorail diperkirakan belum dapat beroperasi di tahun 2008 ini. Di samping dukungan yang diberikan pada proyek-proyek di atas, untuk mendorong pembangunan proyek-proyek infrastruktur, pemerintah melalui Departemen Keuangan mendirikan lembaga pembiayaan infrastruktur, yaitu Indonesia Infrastructure Fund (IIF) dan Guarantee Fund (GF). IIF bertanggung jawab dalam memobilisasi dana untuk pembiayaan jangka panjang infrastruktur, sementara GF bertanggung jawab dalam penjaminan proyek-proyek infrastruktur. Seperti telah direncanakan, IIF akan mulai beroperasi pada akhir tahun 2008 ini.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-31

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

5.6.4

Badan Usaha Milik Negara (BUMN)

Perkembangan kontribusi BUMN terhadap APBN hingga bulan Juni tahun 2008 menunjukkan belanja pemerintah (dalam hal ini subsidi kepada BUMN) yang dikeluarkan lebih besar dibandingkan dengan penerimaan dari BUMN terutama penerimaan yang berasal dari pendapatan bagian pemerintah atas laba BUMN, hal ini antara lain terlihat dari beberapa indikator: 1) Belanja subsidi: a) Subsidi BBM melalui PT Pertamina sebesar Rp60.510,0 miliar (47,7 persen dari jumlah yang dianggarkan dalam APBN-P 2008); b) Subsidi listrik melalui PT PLN sebesar Rp26.362,4 miliar (43,7 persen dari jumlah yang dianggarkan dalam APBN-P 2008); c) Subsidi dalam rangka PSO (PT KAI, PT PELNI, dan PT Pos Indonesia) sebesar Rp369,9 miliar (21,4 persen dari jumlah yang dianggarkan dalam APBN-P 2008). 2) Setoran dividen dari BUMN Perbankan sebesar Rp135,0 miliar. Relatif lebih besarnya belanja negara terkait dengan BUMN dibandingkan dengan pemasukannya menunjukkan masih besarnya potensi risiko fiskal yang berasal dari BUMN (lihat Boks V.1). Untuk mengurangi tekanan tersebut pemerintah telah menetapkan beberapa kebijakan. Kebijakan-kebijakan yang telah dilakukan oleh pemerintah untuk menekan risiko fiskal yang berasal dari BUMN terkait dengan kenaikan harga minyak dunia diantaranya adalah meningkatkan efisiensi pada PT Pertamina dan PT PLN. Untuk meningkatkan efisiensi Pertamina, Pemerintah telah memutuskan untuk menurunkan alpha yang dijadikan sebagai salah satu komponen perhitungan subsidi. Sementara itu untuk penghematan konsumsi listrik dan biaya PT PLN dilakukan berbagai langkah, diantaranya melalui penerapan tarif multiguna, menggunakan gas sebagai bahan bakar pembangkit, mengalihkan pengunaan High Speed Diesel menjadi Marine Fuel Oil pada Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD), dan menurunkan losses. Secara tidak langsung tren kenaikan harga minyak dan komoditas lainnya juga mempengaruhi penerimaan pembiayaan yang berasal dari BUMN, yaitu penerimaan privatisasi. Pada tahun 2008 dilakukan perubahan target privatisasi dari semula sebesar Rp1.500,0 miliar pada APBN 2008 menjadi Rp500,0 miliar pada APBN-P 2008, mengingat pasar yang tidak kondusif disebabkan oleh kenaikan harga minyak dan komoditi telah memberikan tekanan kepada tingkat inflasi domestik. Hal ini telah menyebabkan investor mengalihkan dananya pada instrumen-instrumen yang relatif aman. Sehingga selama semester I tahun 2008 belum ada satu BUMN pun yang proses privatisasinya terealisasi. Rencana program tahunan privatisasi tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel V.14. Di samping meningkatnya tekanan risiko fiskal akibat kenaikan harga minyak, Pemerintah juga menerima permohonan permintaan jaminan pemerintah dalam bentuk Stand By Letter of Credit sebesar USD100 juta oleh lender Europe Export Credit Agency dalam rangka restrukturisasi utang PT Garuda Indonesia. Namun atas permohonan ini Pemerintah belum memberikan keputusan. Sumber risiko fiskal lain yang terkait dengan BUMN berasal dari pengelolaan penerusan pinjaman kepada BUMN melalui skema subsidiary loan agreement (SLA)/rekening dana

V-32 Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

investasi (RDI). Piutang Tabel V.14 Rencana Program Tahunan Privatisasi 2008 Pemerintah terhadap utang BUMN yang berasal dari SLA/ Peruntukan Rencana No RDI per 31 Maret 2008 sebesar Rp52,87 triliun. Dari jumlah 1. APBN 21 tersebut potensi utang yang 2. Pengembangan Perusahaan 11 bermasalah sebesar Rp11,19 triliun. Untuk itu pemerintah terus 3. APBN dan Pengembangan Perusahaan 4 mengupayakan restrukturisasi 4. APBN dari BUMN Minoritas 8 piutang negara yang ada pada BUMN mengacu kepada Sumber: Kementerian Negara BUMN Peraturan Menteri Keuangan Nomor 17/PMK.05/2007 tanggal 19 Februari 2007 dengan tahapan penjadwalan ulang, perubahan persyaratan, penyertaan modal negara dan penghapusan serta Peraturan Dirjen Perbendaharaan Nomor 13/PB/2007 tentang Petunjuk Teknis Penyelesaian Piutang Negara yang bersumber dari Naskah Perjanjian Penerusan Pinjaman dan Perjanjian Pinjaman Rekening Dana Investasi pada BUMN/Perseroan Terbatas. Sampai dengan semester I tahun 2008, total BUMN/PT yang mengikuti program restrukturisasi BUMN sebanyak 41 BUMN dan tiga diantaranya telah selesai diproses.

5.6.5

Risiko Fiskal Lainnya

Di samping risiko fiskal tersebut di atas, pemerintah juga dihadapkan oleh beberapa risiko lainnya, diantaranya: bencana alam, lumpur Sidoarjo serta keanggotaan pada organisasi/ lembaga keuangan internasional. Bencana Alam. Pada Tahun 2008, dana cadangan yang dialokasikan untuk penanggulangan bencana adalah sebesar Rp3.000,0 miliar. Sampai dengan bulan Juni tahun 2008 belum ada dana yang terealisasikan, mengingat penggunaannya masih dalam pembahasan dengan DPR. Lumpur Sidoarjo. Pada tahun anggaran 2008, untuk penanganan lumpur Sidoarjo telah dialokasikan dana sebesar Rp1.100,0 miliar yang dikelola oleh Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS). Sampai dengan bulan Juni 2008 dana yang terserap baru sekitar Rp57,5 miliar, dana ini terutama digunakan untuk pengeluaran yang bersifat rutin. Pengeluaran ini diperkirakan akan meningkat mulai akhir Juni 2008 seiring dengan dimulainya pembangunan infrastruktur dan proses pembebasan tanah. Keanggotaan pada organisasi dan lembaga keuangan internasional. Pada tahun anggaran 2008 jumlah dana yang diperkirakan harus dipersiapkan oleh pemerintah Indonesia untuk membayar kontribusi dan penyertaan modal pada organisasi dan lembaga keuangan internasional adalah sebesar Rp569,5 miliar, diantaranya sebesar Rp269,5 miliar berbentuk trust fund dan penyertaan modal. Sampai dengan akhir semester I tahun 2008, sebesar Rp136,6 miliar telah dilakukan pembayaran kepada Islamic Development Bank (IDB). Sementara sekitar Rp105,0 miliar tagihan pembayaran kepada World Bank telah jatuh tempo. Terkait dengan tagihan ini, pemerintah masih melakukan proses penyelesaian pembayarannya.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

V-33

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Boks V.1 Risiko Fiskal PT Pertamina dan PT PLN Simulasi macro stress test dilakukan untuk mengetahui sampai seberapa jauh dampak kenaikan harga BBM dalam negeri dan harga minyak mentah terhadap perubahan indikator risiko fiskal BUMN yang meliputi: i. Kontribusi bersih BUMN terhadap APBN Kontribusi bersih BUMN terhadap APBN menunjukkan selisih antara penerimaan (dividen, pajak, dan hasil privatisasi) dan pengeluaran APBN (subsidi dan penyertaan modal Negara) terkait dengan BUMN. ii. Utang bersih BUMN Utang bersih BUMN merupakan selisih antara total kewajiban dengan aktiva lancar BUMN. Risiko fiskal yang diakibatkan utang bersih dimaksud karena peningkatan jumlah utang bersih akan menurunkan tingkat kontribusi BUMN kepada Pemerintah sebagai akibat kebutuhan pelunasan kewajiban jangka panjang dan investasi. iii. Kebutuhan pembiayaan bruto BUMN Kebutuhan pembiayaan bruto BUMN menunjukkan jumlah investasi yang diperlukan agar BUMN berkembang, sumber pembiayaan tersebut berasal dari penyisihan laba, utang, obligasi atau bantuan/pinjaman Pemerintah. A. Hasil simulasi macro stress test PT Pertamina Mengingat perkembangan harga minyak internasional cenderung naik, terdapat potensi tekanan risiko fiskal dari PT Pertamina dan PT PLN walaupun Pemerintah telah melakukan penyesuaian pengurangan subsidi pada pertengahan bulan Mei 2008. 1) Stress test kenaikan harga BBM dalam negeri

(Miliar Rupiah)

Indikator Risiko Kontribusi Bersih Terhadap APBN Utang Bersih % Pendapatan Operasional Kebutuhan Pembiayaan Bruto Sebelum Harga BBM Naik 2008 (96.913) (33.104) (6,7) 2009 (89.575) (31.023) (6,3) 2010 (90.135) (31.589) (6,1) Sesudah Harga BBM Naik 2008 (56.309) (31.510) (7,0) 2009 (50.232) (28.040) (6,2) 2010 (50.626) (27.182) (5,8) 2008 (40.605) (1.594) 0 Selisih 2009 (39.343) (2.984) (0) 2010 (39.509) (4.407) (0)

12.807

2.905

7.885

12.807

2.905

7.885

-

-

-

Kenaikan harga BBM mengakibatkan kontribusi bersih Pertamina terhadap APBN berkurang negatifnya yang dipicu penurunan subsidi BBM, artinya tekanan kenaikan harga minyak menjadi berkurang setelah dikeluarkannya kebijakan penyesuaian harga BBM bersubidi. 2) Stress test kenaikan harga minyak mentah

(Miliar Rupiah)

Indikator Risiko Kontribusi Bersih Terhadap APBN Utang Bersih % Pendapatan Operasional Kebutuhan Pembiayaan Bruto Harga Minyak USD 95 2008 (56.309) 2009 (50.232) 2010 (50.626) Harga Minyak USD 110 2008 (95.562) 2009 (87.926) 2010 (89.109) Harga Minyak USD 135 2008 (160.985) 2009 (150.749) 2010 (153.248)

(31.510) (7,0) 12.807

(28.040) (6,2) 2.905

(27.182) (5,8) 7.885

(33.093) (6,8) 12.807

(31.027) (6,3) 2.905

(31.672) (6,2) 7.885

(35.732) (6) 12.807

(36.006) (6) 2.905

(39.157) (7) 7.885

V-34

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

Dengan masih tingginya peluang kecenderungan kenaikan harga minyak mentah, berdasarkan simulasi yang dilakukan pemerintah, kontribusi bersih Pertamina terhadap APBN yang sudah negatif kembali melonjak jika harga minyak mentah naik menjadi USD110/barel, bahkan bertambah besar pada saat harga USD135/barel. Artinya kenaikan harga minyak memberikan tambahan tekanan kepada APBN melalui BUMN. B. Hasil simulasi macro stress test PT PLN Di samping melalui PT Pertamina, dampak kenaikan harga minyak terhadap APBN akan berpengaruh melalui kenaikan subsidi listrik yang dibayarkan melalui PT PLN. Dari tabel di atas dapat dilihat beban APBN akan semakin meningkat dengan semakin meningkatnya harga minyak. Jika harga minyak sampai akhir tahun naik dari USD110 per barel menjadi USD135 per barel kontribusi bersih terhadap APBN akan naik dari (negatif) Rp67.230,0 miliar menjadi (negatif) Rp79.345,0 miliar

(Miliar Rupiah) Indikator Risiko

Kontribusi Bersih Terhadap APBN Utang Bersih % Pendapatan Operasional Kebutuhan Pembiayaan Bruto Harga Minyak USD 95 2008 (59.962) 162.847 120,1 46.569 2009 (56.347) 223.687 167,4 70.148 2010 (46.577) 253.429 202,0 61.301 Harga Minyak USD 110 2008 (67.230) 162.847 114,0 47.175 2009 (63.084) 223.687 159,3 70.706 2010 (51.039) 253.429 195,1 61.669 Harga Minyak USD 135 2008 (79.345) 162.847 105,1 48.184 2009 (74.424) 223.687 147,4 71.644 2010 (58.527) 253.429 184,4 62.287

Terkait dengan hal di atas, juga perlu diantisipasi kewajiban PSO pada beberapa BUMN transportasi atas potensi tekanan fiskal akibat kenaikan harga BBM sepanjang tidak ada kenaikan tarif kelas ekonomi.

5.7

Prognosis Defisit, Pembiayaan Anggaran dan Risiko Fiskal dalam Semester II Tahun 2008

5.7.1 Prognosis Defisit dalam Semester II Tahun 2008

Sejalan dengan perkiraan realisasi pendapatan negara dan hibah, serta perkiraan realisasi belanja negara, maka dalam semester II tahun 2008 diperkirakan terdapat defisit anggaran sebesar Rp152.059,3 miliar atau 160,9 persen dari sasarannya yang ditetapkan dalam APBNP 2008. Defisit anggaran tersebut diperkirakan dapat ditutup dengan pembiayaan nonutang sebesar negatif Rp9.089,2 miliar atau 89,3 persen dari sasarannya dalam APBN-P 2008 dan utang sebesar Rp37.649,7 miliar atau 50,3 persen dari sasarannya dalam APBN-P 2008.

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-35

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

5.7.2 Prognosis Pembiayaan Anggaran dalam Semester II Tahun 2008

Perkiraan realisasi pembiayaan anggaran dalam semester II tahun 2008 diharapkan dapat dicapai sejalan dengan ditempuhnya beberapa kebijakan yang telah diprogramkan, antara lain penerbitan obligasi baru, privatisasi, penjualan aset program restrukturisasi perbankan, serta percepatan penyelesaian policy matrix sebagai syarat pencairan pinjaman program, pelaksanaan privatisasi BUMN dan penjualan aset program restrukturisasi. Dengan ditempuhnya berbagai langkah kebijakan tersebut, maka pembiayaan anggaran dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai Rp28.560,5 miliar atau 30,2 persen dibandingkan dengan target dalam APBN-P 2008.

5.7.2.1 Pembiayaan Non-Utang

Dengan memperhatikan perkembangan pelaksanaan APBN 2008 dalam semester I tahun 2008, maka pembiayaan non-utang dalam semester II tahun 2008 diperkirakan mencapai negatif Rp9.089,2 miliar atau 89,3 persen dibandingkan dengan sasaran yang telah ditetapkan dalam APBN-P 2008. Perkiraan realisasi pembiayaan anggaran dalam semester II tahun 2008 tersebut diharapkan dapat dicapai sejalan dengan ditempuhnya beberapa kebijakan yang telah diprogramkan, antara lain privatisasi; penjualan aset program restrukturisasi yang meliputi divestasi aset-aset saham nonbank dan properti serta melakukan penagihan/ penyelesaian terhadap aset hak tagih. Dengan ditempuhnya berbagai langkah kebijakan tersebut, maka postur pembiayaan nonutang dalam semester II tahun 2008 akan menjadi sebagai berikut. Perkiraan realisasi perbankan dalam negeri sebesar negatif Rp9.712,0 miliar, privatisasi Rp417,7 miliar, hasil penjualan aset program restrukturisasi perbankan Rp3.028,2 miliar, dan dana investasi pemerintah sebesar negatif Rp2.823,1 miliar. Dana investasi pemerintah ini dialokasikan untuk dana infrastruktur sebesar Rp1.000,0 miliar, dana restrukturisasi BUMN sebesar Rp1.500,0 miliar dan sisanya sebesar Rp323,1 miliar untuk pencadangan jaminan listrik. Gambaran APBN dalam prognosa semester II tahun 2008 dan prognosa tahun 2008 dapat dilihat dalam Tabel V.15.

Tabel V.15 Prognosis Pembiayaan Non-Utang Semester II Tahun 2008 (miliar rupiah) Uraian 1. Perbankan Dalam Negeri 2. Non-Perbankan Dalam Negeri a. Privatisasi (Neto) b. Penj. Aset Prog. Restr. Perbankan c. Dana Investasi Pemerintah Pembiayaan Non-Utang APBN-P (11.700,0) 1.526,9 500,0 3.850,0 (2.823,1) (10.173,1) Realisasi Semester I (1.988,0) 904,1 82,3 821,8 0,0 (1.083,9) Proyeksi Semester II (9.712,0) 622,8 417,7 3.028,2 (2.823,1) (9.089,2) Perkiraan Realisasi (11.700,0) 1.526,9 500,0 3.850,0 (2.823,1) (10.173,1) % thd APBN-P 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0 100,0

V-36

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

5.7.2.2

Pembiayaan Utang

Prognosis perhitungan pembiayaan utang pada semester II tahun 2008 adalah sebagaimana disajikan dalam Tabel V.16 tentang prognosis pengelolaan utang dalam semester II tahun 2008. Dalam Tabel V.16 terlihat bahwa dengan mempertimbangkan realisasi pengelolaan utang pada semester I tahun 2008 dan berdasarkan target pembiayaan utang yang ditetapkan dalam APBN-P 2008, maka pembiayaan utang dalam semester II tahun 2008 direncanakan sebesar Rp37.649,7 miliar yang bersumber dari SBN neto sebesar Rp34.169,9 miliar dan pinjaman luar negeri neto sebesar Rp3.479,8 miliar. Namun Pemerintah akan terus memantau kebutuhan pembiayaan sampai akhir tahun dan ketersediaan kas negara untuk membiayai anggaran pada awal tahun 2009, agar realisasi pembiayaan utang pada semester II tahun 2008 yang bersumber dari penerbitan SBN dan pinjaman program tidak jauh melebihi kebutuhan riil-nya.

Tabel V.16 Prognosa Pembiayaan Utang 2008 (miliar rupiah)

Uraian APBN-P Realisasi Semester I

81.620,1 96.930,1 57.000,1 39.930,0 (15.310,0) (18.546,4) 9.910,0 3.842,8 6.067,2 (28.456,4) 63.073,7

Proyeksi Semester II

34.169,9 58.069,9 (23.900,0) 3.479,8 37.278,8 21.594,7 15.684,1 (33.799,0) 37.649,7

Perkiraan Realisasi

115.790,0 155.000,0 115.070,0 39.930,0 (39.210,0) (15.066,6) 47.188,8 25.437,5 21.751,3 (62.255,4) 100.723,4

% thd APBN-P

98,3 98,1 100,0 114,9 98,0 96,4 100,0 101,6 96,2

I. Surat Berharga Negara (Neto) a. Penerbitan - SBN Domestik - SBN Internasional b. Pembayaran pokok jatuh tempo II. Pinjaman Luar Negeri (Neto) a. Penarikan pinjaman - Pinjaman program - Pinjaman proyek b. Pembayaran cicilan pokok PLN Pembiayaan Utang (Neto)

117.790,0 158.000,0 (39.210,0) (13.113,6) 48.141,3 26.390,0 21.751,3 (61.254,9) 104.676,4

Pembiayaan melalui SBN neto pada semester II tahun 2008 bersumber dari penerbitan dan pembayaran pokok jatuh tempo SBN. Penerbitan SBN berasal dari Surat Utang Negara (SUN) yang terdiri dari obligasi negara seri FR, obligasi negara seri VR, obligasi negara ritel, obligasi negara tanpa kupon, surat perbendaharaan negara, dan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN). Penerbitan SUN akan difokuskan pada pasar domestik sedangkan SBSN akan diterbitkan di pasar domestik dan internasional. Jumlah nominal penerbitan masingmasing instrumen pada Tabel V.11 bersifat indikatif dan realisasinya ditentukan oleh perkembangan kondisi pasar keuangan. Pokok jatuh tempo SBN yang akan dibayar meliputi obligasi negara seri FR, obligasi negara seri VR, obligasi negara tanpa kupon, dan SU kepada BI seri SU-005. Di samping itu, dalam rangka mengelola portofolio dan risiko utang,

V-37

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Pemerintah juga berencana melakukan pembelian kembali secara tunai (buyback) dan penukaran (switching) SBN. Besaran realisasi pembelian kembali dan penukaran SBN ditentukan kondisi pasar keuangan dan kemampuan kas Pemerintah. Pembelian kembali berpengaruh pada jumlah penerbitan gross SBN, sedangkan penukaran tidak mempengaruhi jumlah penerbitan gross SBN. Sedangkan pembiayaan melalui pinjaman luar negeri (neto) dalam semester II tahun 2008 bersumber dari penarikan pinjaman program dan penarikan pinjaman proyek serta pembayaran cicilan pokok jatuh tempo. Penarikan pinjaman program direncanakan berasal dari World Bank, ADB, JBIC, dan Perancis dengan jumlah nominal tergantung hasil negosiasi dengan lender dan hasil pemenuhan policy matrix sebagai syarat penarikan pinjaman program. Penarikan pinjaman proyek berasal dari lender multilateral, bilateral, dan melalui kredit ekspor dengan jumlah realisasi ditentukan pelaksanaan proyek oleh K/L. Realisasi penarikan dan pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri juga ditentukan oleh nilai tukar matauang valas pada saat setelmen. Pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri diperkirakan mengalami kekurangan pembayaran yang disebabkan oleh realisasi nilai tukar yang melebihi asumsi APBN-P 2008. Pada semester I tahun 2008 rata-rata nilai tukar Rp/ USD mencapai Rp9.260/USD, sebagaimana terlihat pada Tabel V.17, lebih tinggi dibandingkan asumsi APBN-P 2008 sebesar Tabel V.17 Rp9.100/USD. Apabila Rata-rata Realisasi Nilai Tukar rata-rata nilai tukar Semester I Tahun 2007 dan 2008 rupiah per USD pada 2007 2008 semester II tahun 2008 Mata Uang melebihi asumsi APBNEq. USD Eq. Rupiah Eq. USD Eq. Rupiah P 2008, termasuk nilai Poundsterling 1,97 17.810,75 1,97 18.283,78 tukar matauang JPY, Euro 1,33 12.017,96 1,53 14.168,18 EURO dan GBP Yen 120,09 75,29 104,94 88,24 terhadap rupiah US Dollar 1,00 9.038,72 1,00 9.259,83 semakin meningkat, Rupiah 9.038,72 1,00 9.259,83 1,00 maka kekurangan pembayaran cicilan pokok pinjaman luar negeri akan semakin besar lagi. Sedangkan nilai tukar penarikan pinjaman program dalam semester I tahun 2008 juga melebihi asumsi APBN-P 2008 yaitu sebesar Rp9.312/USD untuk penarikan pinjaman program dari JBIC pada bulan Maret 2008 dan sebesar Rp9.553/USD untuk penarikan pinjaman program dari World Bank pada bulan Juni 2008. Apabila nilai tukar penarikan pinjaman program pada semester II tauhn 2008 juga melebihi asumsi APBN-P 2008, maka kekurangan pembayaran cicilan pokok tersebut dapat terkompensasi sehingga target pembiayaan pinjaman luar negeri (neto) dapat tercapai. Dengan menggunakan asumsi nilai tukar pada semester II tahun 2008 sebesar asumsi APBNP 2008 yaitu Rp9.100/USD, maka total pembiayaan utang neto pada tahun 2008 diperkirakan sedikit lebih kecil dibandingkan target yaitu sebesar 96,2 persen terhadap target APBN-P 2008.

V-38

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

Bab V

5.7.3

Perkiraan Risiko Fiskal dalam Semester II tahun 2008

Dengan mempertimbangkan kemungkinan terjadinya serta dampaknya terhadap APBN-P 2008, sumber risiko fiskal utama diperkirakan berasal dari trend kenaikan harga minyak. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor baik faktor fundamental dan nonfundamental yang mempengaruhi dinamika pasar minyak dunia. Faktor Fundamental. Faktor struktural terdiri atas pergerakan permintaan dan penawaran di pasar minyak dunia. a. Permintaan. Tingkat konsumsi minyak mentah dunia diperkirakan masih cukup tinggi pada tahun 2008. Hampir sebagian besar pertumbuhan ini berasal dari negara NonOECD, dimotori oleh China, Middle East oil producing countries, Rusia, Brasil, dan India. Sementara negara-negara OECD diperkirakan tidak akan banyak mengalami perubahan, dimana pertumbuhan dari negara-negara Eropa akan meng-offset penurunan konsumsi dari Amerika Serikat. b. Penawaran. Dari sisi penawaran diperkirakan kapasitas yang sudah ada telah dipergunakan mendekati kapasitas maksimalnya dengan demikian masih sangat rentan terhadap goncangan/shock. Supply and demand balance sangat ketat selama tahun 2008, pertumbuhan y-o-y konsumsi minyak dunia telah melebihi pertumbuhan produksi negaranegara non-OPEC. Kombinasi dari peningkatan permintaan dunia, pola musiman dari stock minyak mentah, juga rendahnya spare capacity dari negara-negara pengekspor minyak baik OPEC maupun non-OPEC telah menyebabkan adanya tekanan yang tinggi pada harga minyak mentah dunia untuk naik. Faktor Non-Fundamental. Faktor lain yang juga sangat memperbesar peluang bertahannya trend kenaikan harga minyak adalah pergerakan arus investasi yang mengalir dari pasar uang dunia ke pasar komoditas serta faktor geopolitik yang terjadi terutama pada sejumlah negara-negara pengekspor minyak yaitu Nigeria, Irak, dan Venezuela. Dari faktorfaktor yang ada tersebut dapat diperkirakan trend kenaikan harga minyak akan tetap terjadi hingga akhir tahun 2008. Trend kenaikan harga minyak mentah ini juga berpotensi memberikan tekanan risiko fiskal yang bersumber dari BUMN. Sebagaimana yang telah diuraikan pada subjudul risiko BUMN, dari stress test yang dilakukan faktor kenaikan harga minyak mentah berpotensi mendorong kontribusi bersih Pertamina terhadap APBN yang sudah negatif kembali melonjak, kondisi yang sama berpotensi terjadi pada kontribusi bersih PLN terhadap APBN. Sebagian besar hal ini disebabkan oleh melonjaknya subsidi BBM dan listrik seiring kenaikan harga minyak. Di samping itu kenaikan harga minyak serta harga komoditi lainnya juga berpotensi memberikan tekanan yang tinggi terhadap laju inflasi. Tekanan inflasi ini selanjutnya dapat mengganggu stabilitas pasar modal yang dibutuhkan bagi pencapaian target sumber pembiayaan yang berasal dari setoran privatisasi. Pelaksanaan program privatisasi ini akan direalisasikan pada semester II tahun 2008. Pada semester II tahun 2008 , sumber risiko fiskal yang berasal dari proyek pembangunan infrastruktur diperkirakan berasal dari dukungan pemerintah kepada proyek pembangunan jalan tol dan proyek percepatan pembangkit listrik 10.000 MW. Untuk pembangunan jalan tol berasal dari pencairan alokasi dana untuk dukungan pemerintah terhadap kenaikan biaya pengadaan tanah, yang besarnya diperkirakan Rp500,0 miliar. Sementara untuk proyekLaporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008 V-39

Bab V

Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran Semester I Tahun 2008

proyek percepatan pembangkit listrik 10.000 MW berasal dari kewajiban pembayaran bunga yang harus dilakukan oleh PLN, besarnya diperkirakan Rp245,0 miliar. Pemerintah telah mencadangkan sejumlah dana di dalam APBN-P 2008 apabila PLN tidak mampu memenuhi kewajibannya tersebut. Untuk sumber risiko fiskal lainnya, alokasi dana yang dicadangkan untuk bencana alam diperkirakan akan direalisasikan pada semester II tahun 2008, mengingat sampai dengan akhir semester I tahun 2008 penggunaan dana tersebut masih dalam tahap pembahasan dengan DPR. Untuk penanganan lumpur Sidoarjo, realisasi penggunaan dana yang telah dialokasikan diperkirakan akan meningkat secara signifikan seiring dimulainya pembangunan infrastruktur dan proses pembebasan lahan. Sumber risiko fiskal yang berasal dari keanggotaan pada organisasi dan lembaga keuangan internasional pada tahun 2008 diperkirakan sebesar Rp269,5 miliar diantaranya berbentuk trust fund dan penyertaan modal. Sampai dengan akhir semester I tahun 2008, kewajiban yang telah jatuh tempo sebesar Rp241,6 miliar. Sisa dari kewajiban yang ada diperkirakan akan jatuh tempo pada semester II tahun 2008.

V-40

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 1

Lampiran 1 Penerimaan Negara Bukan Pajak 2008 (dalam rupiah)

Jenis Penerimaan 42 Penerimaan negara bukan pajak 4211 4212 4213 Pendapatan minyak bumi 42111 Pendapatan minyak bumi Pendapatan gas alam 42121 Pendapatan gas alam Pendapatan pertambangan umum 421311 Pendapatan iuran tetap 421312 Pendapatan royalti Pendapatan kehutanan 42141 Pendapatan dana reboisasi 42142 Pendapatan provisi sumber daya hutan 42143 Pendapatan iuran hak pengusahaan hutan Pendapatan perikanan 421511 Pendapatan perikanan

APBN-P 282.814.420.373.000 192.789.424.468.000 149.111.310.000.000 149.111.310.000.000 33.835.550.000.000 33.835.550.000.000 6.867.814.468.000 83.040.373.000 6.784.774.095.000 2.774.750.000.000 1.271.300.000.000 1.498.700.000.000 4.750.000.000 200.000.000.000 200.000.000.000 31.244.300.000.000 31.244.300.000.000 58.780.695.905.000 3.382.655.119.000 2.510.115.000 9.778.910.000 3.353.221.253.000 9.465.178.000 231.911.000 5.848.788.000 234.603.000 1.364.361.000 43.913.719.000 721.529.000 1.813.944.000 30.026.309.000 10.000.000.000 1.351.937.000 54.566.090.000 15.394.614.000 33.223.785.000 3.983.254.000 1.964.437.000 13.721.817.009.000 2.800.929.603.000 30.172.066.000 2.571.036.960.000 5.627.087.851.000 51.302.889.000

Realisasi SMT I 117.096.550.229.000 93.704.857.778.000 67.416.452.749.000 67.416.452.749.000 20.528.329.604.000 20.528.329.604.000 4.469.171.184.000 38.662.593.000 4.430.508.591.000 1.255.487.366.000 917.467.990.000 299.194.018.000 38.825.358.000 35.416.875.000 35.416.875.000 1.036.554.626.000 1.036.554.626.000 22.355.137.825.000 224.141.093.000 141.823.110.000 10.653.947.000 11.488.971.000 40.763.407.000 1.270.800.000 3.746.320.000 1.909.299.000 5.542.040.000 6.943.199.000 56.869.101.000 1.443.784.000 837.709.000 36.751.750.000 15.510.000 17.820.348.000 52.962.658.000 15.050.202.000 24.059.225.000 8.527.792.000 5.325.439.000 5.968.782.774.000 13.800.153.000 6.412.381.000 837.640.984.000 2.970.220.264.000 49.411.708.000

421 Penerimaan sumber daya alam

4214

4215

422 Pendapatan Bagian Laba BUMN 4221 Bagian pemerintah atas laba BUMN 423 Pendapatan PNBP Lainnya 42311 Pendapatan penjualan hasil produksi/sitaan 423111 Pendapatan penjualan hasil pertanian, kehutanan, dan perkebunan 423112 Pendapatan penjualan hasil peternakan dan perikanan 423113 Pendapatan penjualan hasil tambang 423114 Pendapatan penjualan hasil sitaan/rampasan dan harta peninggalan 423115 Pendapatan penjualan obat-obatan dan hasil farmasi lainnya 423116 Pendapatan penjualan informasi, penerbitan, film, survey, pemetaan dan hasil cetakan lainnya 423117 Penjualan dokumen-dokumen pelelangan 423118 Pendapatan penjualan cadangan beras pemerintah dalam rangka operasi pasar murni 423119 Pendapatan penjualan lainnya 42312 Pendapatan penjualan aset 423121 Pendapatan penjualan rumah, gedung, bangunan, dan tanah 423122 Pendapatan penjualan kendaraan bermotor 423123 Pendapatan penjualan sewa beli 423124 Penjualan aset bekas milik asing 423129 Pendapatan penjualan aset lainnya yang berlebih/rusak/dihapuskan 42313 Pendapatan sewa 423131 Pendapatan sewa rumah dinas/rumah negeri 423132 Pendapatan sewa gedung, bangunan, dan gudang 423133 Pendapatan sewa benda-benda bergerak 423139 Pendapatan sewa benda-benda tak bergerak lainnya 42314 Pendapatan jasa I 423141 Pendapatan rumah sakit dan instansi kesehatan lainnya 423142 Pendapatan tempat hiburan/taman/museum dan pungutan usaha pariwisata alam (PUPA) 423143 Pendapatan surat keterangan, visa, paspor, SIM, STNK, dan BPKB 423144 Pendapatan hak dan perijinan 423145 Pendapatan sensor/karantina, pengawasan/pemeriksaan 423146 Pendapatan jasa tenaga, pekerjaan, informasi, pelatihan, teknologi, pendapatan BPN, pendapatan DJBC (jasa pekerjaan dari cukai) 423147 Pendapatan jasa Kantor Urusan Agama 423148 Pendapatan jasa bandar udara, kepelabuhanan, dan kenavigasian 423149 Pendapatan jasa I lainnya 42315 Pendapatan jasa II 423151 Pendapatan jasa lembaga keuangan (jasa giro) 423152 Pendapatan jasa penyelenggaraan telekomunikasi 423153 Pendapatan iuran lelang untuk fakir miskin 423154 Pendapatan jasa pencatatan sipil 423155 Pendapatan biaya penagihan pajak-pajak negara dengan surat paksa

2.064.115.895.000 68.849.760.000 505.864.300.000 2.457.685.000 2.025.579.539.000 39.923.001.000 1.069.340.072.000 3.328.140.000

1.834.834.445.000 37.029.318.000 219.433.521.000 928.446.407.000 270.380.472.000 400.053.661.000 23.466.000 1.227.000 988.144.000

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-1

Lampiran 1

Jenis Penerimaan

423156 Pendapatan uang pewarganegaraan 423157 Pendapatan bea lelang 423158 Pendapatan biaya pengurusan piutang dan lelang negara 423159 Pendapatan jasa II lainnya 42316 Pendapatan bukan pajak dari luar negeri 423161 Pendapatan dari pemberian surat perjalanan Republik Indonesia 423162 Pendapatan dari jasa pengurusan dokumen konsuler 423169 Pendapatan rutin lainnya dari luar negeri 42317 Pendapatan bunga 423171 Pendapatan bunga atas investasi dalam obligasi 423172 Pendapatan BPPN atas bunga obligasi 423173 Pendapatan bunga dari pitang dan penerusan pinjaman 423179 Pendapatan bunga lainnya 42321 Pendapatan kejaksaan dan peradilan 423211 Pendapatan legalisasi tanda tangan 423212 Pendapatan pengesahan surat di bawah tangan 423213 Pendapatan uang meja (leges) dan upah pada panitera badan pengadilan (peradilan) 423214 Pendapatan hasil denda/tilang dan sebagainya 423215 Pendapatan ongkos perkara 423219 Pendapatan kejaksaan dan peradilan lainnya 42331 Pendapatan pendidikan 423311 Pendapatan uang pendidikan 423312 Pendapatan uang ujian masuk, kenaikan tingkat, dan akhir pendidikan 423313 Uang ujian untuk menjalankan praktik 423319 Pendapatan pendidikan lainnya 42341 Pendapatan dari penerimaan kembali belanja tahun anggaran berjalan 423411 Penerimaan kembali belanja pegawai pusat 423412 Penerimaan kembali belanja pensiun 423413 Penerimaan kembali belanja lainnya rupiah murni 42342 Pendapatan dari penerimaan kembali belanja tahun anggaran yang lalu 423421 Penerimaan kembali belanja pegawai pusat 423422 Penerimaan kembali belanja pensiun 423423 Penerimaan kembali belanja lainnya rupiah murni 423424 Penerimaan kembali belanja lain pinjaman luar negeri 423425 Penerimaan kembali belanja lain hibah 423426 Penerimaan kembali belanja swadana 423429 Penerimaan kembali belanja lainnya 42343 Pendapatan laba bersih hasil penjualan BBM 423431 Pendapatan penjualan bahan bakar minyak 423432 Pendapatan minyak mentah DMO 423439 Pendapatan Lainnnya dari kegiatan Hulu Migas 42344 Pendapatan pelunasan piutang 423441 Pendapatan pelunasan piutang non-bendahara 423442 Pendapatan pelunasan ganti rugi atas kerugian yang diderita oleh negara (masuk TP/TGR) bendahara 42347 Pendapatan lain-lain 423471 Penerimaan kembali persekot/uang muka gaji 423472 Penerimaan denda keterlambatan penyelesaian pekerjaan pemerintah 423473 Pendapatan atas denda administrasi BPHTB 423474 Penerimaan premi penjaminan perbankan nasional 423475 Pendapatan denda pelanggaran di bidang pasar modal 423476 Pendapatan dari gerakan nasional rehabilitasi hutan dan lahan (GNRHL) 423477 Pendapatan regestrasi dokter/doketr gigi 423479 Pendapatan anggaran lain-lain 42348 Pendapatan Iuran Badan Usaha 423481 Pendapatan iuran badan usaha dan kegiatan usaha penyediaan dan pendistribusian BBM 423482 Pendapatan iuran badan usaha dan kegiatan usaha pengangkutan gas bumi melalui pipa 42411 Pendapatan Gratifikasi dan Uang Sitaan Hasil Korupsi 424111 Pendapatan uang sitaan hasil korupsi yang telah ditetapkan pengadilan 424112 Pendapatan gratifikasi yang ditetapkan KPK menjadi milik negara

APBN-P

31.384.307.000 42.269.350.000 839.334.669.000 379.409.943.000 56.648.876.000 322.761.067.000 1.342.531.103.000 1.342.531.103.000 33.766.987.000 1.163.642.000 275.505.000 676.830.000 20.834.900.000 9.303.210.000 1.512.900.000 4.599.509.370.000 4.027.998.545.000 23.543.285.000 25.227.186.000 522.740.354.000 1.431.993.000 996.993.000 170.000.000 265.000.000 52.591.456.000 983.648.000 51.603.178.000 4.630.000 20.590.230.000.000 9.850.570.000.000 10.739.660.000.000 8.331.411.555.000 8.328.980.000.000 2.431.555.000 3.764.881.192.000 2.066.213.000 3.739.322.000 38.318.000 12.500.000.000 2.083.653.223.000 2.500.000.000 1.660.384.116.000 429.900.830.000 329.842.200.000 100.058.630.000 26.500.000.000 25.000.000.000 1.500.000.000

Realisasi SMT I

565.713.000 31.046.778.000 39.015.513.000 186.371.433.000 132.874.883.000 34.537.912.000 66.738.951.000 31.598.020.000 223.239.484.000 9.190.621.000 284.035.000 54.304.000 213.710.524.000 590.172.507.000 1.355.860.000 441.654.000 381.804.541.000 199.394.440.000 4.395.853.000 2.780.159.000 1.135.157.015.000 904.779.280.000 78.907.976.000 4.713.173.000 146.756.586.000 1.549.961.955.000 61.152.918.000 46.246.435.000 1.243.213.761.000 165.016.750.000 4.185.871.000 1.277.952.000 28.868.268.000 4.214.124.893.000 534.085.000 4.058.871.838.000 154.718.970.000 2.500.520.938.000 2.487.245.721.000 13.275.217.000 4.584.003.133.000 3.901.247.000 36.878.079.000 81.384.000 369.378.000 10.350.337.000 2.112.159.031.000 581.500.000 2.419.682.177.000 191.700.011.000 122.544.059.000 69.155.952.000 2.180.973.000 1.869.252.000 311.721.000

L-2

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 2

Lampiran 2 REALISASI DANA BAGI HASIL PAJAK PER PROVINSI SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) PPh No. Daerah Pasal 21 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu Provinsi Lampung Provinsi DKI Jakarta Provinsi Jawa Barat Provinsi Banten Provinsi Jawa Tengah Provinsi DI Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Kalimantan Tengah Provinsi Kalimantan Selatan Provinsi Kalimantan Timur Provinsi Sulawesi Utara Provinsi Gorontalo Provinsi Sulawesi Tengah Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Barat Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Bali Provinsi Nusa Tenggara Barat Provinsi Nusa Tenggara Timur Provinsi Maluku Provinsi Maluku Utara Provinsi Papua Provinsi Papua Barat Total

*) Tidak termasuk bagian daerah

PBB *) Pasal 25/29 49 1.212,5 235,0 453,5 591,5 170,8 376,3 96,8 38,2 367,5 74.861,6 3.399,1 795,1 1.739,1 332,6 3.833,6 286,2 65,2 445,6 440,6 45,9 47,7 80,2 678,6 36,9 254,0 666,4 187,4 103,6 44,3 34,9 169,5 54,3 92.193,8 4.304,8 4.304,8

BPHTB *)

7.681 14.560,8 5.218,0 19.186,4 12.112,4 2.732,2 11.606,5 1.457,4 1.141,5 3.731,6 800.611,5 63.956,2 27.021,9 22.661,4 4.589,2 37.247,1 2.846,3 2.079,0 4.946,3 24.223,5 616,5 652,9 1.119,0 8.774,7 501,2 1.563,8 6.972,8 4.827,2 1.986,9 855,8 1.035,8 11.421,5 2.436,8 1.112.374,9

2.660,5 2.660,5

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-3

Lampiran 3

Lampiran 3 REALISASI DANA BAGI HASIL PAJAK PER KABUPATEN/KOTA SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) PPh No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 Daerah Pasal 21 Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Singkil Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Timur Kab. Aceh Utara Kab. Bireun Kab. Aceh Pidie Kab. Simeulue Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Kab. Nagan Raya Kab. Aceh Jaya Kab. Aceh Barat Daya Kab. Gayo Lues Kab. Aceh Tamiang Kab. Bener Meriah Kota Subulussalam Kab. Pidie Jaya Kab. Asahan Kab. Dairi Kab. Deli Serdang Kab. Tanah Karo Kab. Labuhan Batu Kab. Langkat Kab. Mandailing Natal Kab. Nias Kab. Simalungun Kab. Tapanuli Selatan Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Utara Kab. Toba Samosir Kota Binjai Kota Medan Kota Pematang Siantar Kota Sibolga Kota Tanjung Balai Kota Tebing Tinggi Kota Padang Sidempuan Kab. Pakpak Bharat Kab. Nias Selatan Kab. Humbang Hasundutan Kab. Serdang Bedagai 342,2 589,0 294,4 324,7 259,3 197,3 162,1 794,1 315,9 333,4 220,5 3.328,4 277,1 484,5 1.574,5 209,6 267,3 233,1 183,2 395,3 225,3 266,6 243,2 499,8 390,3 1.267,8 352,1 932,8 894,1 299,6 431,4 811,1 331,4 311,8 371,6 537,7 376,0 8.483,2 1.367,1 416,4 318,1 341,3 640,6 299,1 283,8 341,7 481,5 Pasal 25/29 4,0 3,6 1,9 1,0 5,1 1,4 1,3 2,2 5,5 1,4 1,1 13,3 2,9 5,4 9,8 1,2 1,0 2,0 1,0 5,7 1,0 1,0 1,2 52,6 25,1 67,7 26,8 69,7 30,4 23,5 25,6 38,7 23,9 22,1 23,6 22,4 37,5 957,5 64,0 32,7 38,4 62,2 28,9 21,6 21,9 21,6 35,7 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

PBB *)

BPHTB *)

L-4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100

Kab. Samosir Kab. Batu bara Kab. Limapuluh Kota Kab. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab. Pesisir Selatan Kab. Sawahlunto Sijunjung Kab. Solok Kab. Tanah Datar Kota Bukit Tinggi Kota Padang Panjang Kota Padang Kota Payakumbuh Kota Sawahlunto Kota Solok Kota Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab. Dharmasraya Kab. Solok Selatan Kab. Bengkalis Kab. Indragiri Hilir Kab. Indragiri Hulu Kab. Kampar Kab. Kuantan Singingi Kab. Pelalawan Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Bintan (Kepulauan Riau) Kab. Natuna Kab. Karimun Kota Batam Kota Tanjung Pinang Kab. Lingga Kab. Batanghari Kab. Bungo Kab. Kerinci Kab. Merangin Kab. Muaro Jambi Kab. Sarolangun Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Tanjung Jabung Timur Kab. Tebo Kota Jambi Kab. Lahat Kab. Musi Banyuasin Kab. Musi Rawas Kab. Muara Enim Kab. Ogan Komering Ilir

326,7 734,3 229,6 277,2 180,6 264,7 212,8 234,5 249,8 227,9 247,8 465,2 182,4 3.590,7 254,5 197,7 209,5 172,2 214,8 145,1 270,0 6.403,9 1.078,8 1.196,0 1.076,8 951,4 2.355,6 1.131,1 1.000,4 2.792,0 3.022,5 7.771,1 1.710,5 1.729,0 1.075,9 11.173,8 1.520,5 958,9 473,7 311,2 186,1 251,8 233,1 180,5 203,6 310,3 174,8 1.773,2 522,3 787,5 371,7 816,9 1.246,7

21,3 23,2 7,0 7,6 5,6 6,2 6,4 5,8 6,2 5,9 9,1 24,5 9,5 208,3 13,9 5,7 7,0 6,2 6,0 6,0 5,6 129,8 29,2 61,7 20,2 24,5 20,1 29,4 19,8 31,1 55,3 259,2 58,2 45,6 60,0 548,7 125,0 49,7 18,1 25,3 10,6 10,2 15,4 9,0 11,1 11,4 9,6 135,3 19,3 16,2 12,3 27,3 18,6

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-5

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153

Kab. Ogan Komering Ulu Kota Palembang Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Prabumulih Kab. Banyuasin Kab. Ogan Ilir Kab. OKU Timur Kab. OKU Selatan Kab. Empat Lawang Kab. Bangka Kab. Belitung Kota Pangkal Pinang Kab. Bangka Selatan Kab. Bangka Tengah Kab. Bangka Barat Kab. Belitung Timur Kab. Bengkulu Selatan Kab. Bengkulu Utara Kab. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kab. Kaur Kab. Seluma Kab. Mukomuko Kab. Lebong Kab. Kepahiang Kab. Lampung Barat Kab. Lampung Selatan Kab. Lampung Tengah Kab. Lampung Utara Kab. Lampung Timur Kab. Tanggamus Kab. Tulang Bawang Kab. Way Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro Kab. Bandung Kab. Bekasi Kab. Bogor Kab. Ciamis Kab. Cianjur Kab. Cirebon Kab. Garut Kab. Indramayu Kab. Karawang Kab. Kuningan Kab. Majalengka Kab. Purwakarta Kab. Subang Kab. Sukabumi Kab. Sumedang Kab. Tasikmalaya Kota Bandung

895,5 7.796,6 441,6 755,1 1.329,1 620,9 500,1 469,7 425,8 430,2 212,3 309,4 1.037,3 130,7 222,3 147,0 127,1 124,2 137,7 136,9 799,5 83,1 126,7 124,7 87,2 92,2 242,6 433,1 538,5 292,8 360,6 360,0 570,5 239,5 2.189,0 370,7 2.499,7 19.447,7 6.087,6 1.163,5 1.491,2 2.379,0 1.169,1 2.614,2 6.310,7 1.268,9 1.429,6 3.338,1 1.440,9 1.890,3 1.478,8 1.141,2 16.162,1

25,0 277,8 11,8 54,9 35,9 13,4 12,5 14,3 13,2 11,9 13,9 26,3 63,6 8,6 14,0 9,7 9,2 3,8 2,8 6,1 33,8 2,0 2,0 2,6 2,0 2,3 16,7 25,3 24,9 25,3 20,1 29,7 100,6 16,7 253,4 38,6 133,9 583,9 134,1 61,2 107,5 81,0 62,4 72,5 309,6 66,2 65,0 90,4 67,0 68,3 70,3 59,7 1.417,1

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

L-6

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194 195 196 197 198 199 200 201 202 203 204 205 206

Kota Bekasi Kota Bogor Kota Cirebon Kota Depok Kota Sukabumi Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kab. Bandung Barat Kab. Lebak Kab. Pandeglang Kab. Serang Kab. Tangerang Kota Cilegon Kota Tangerang Kab. Banjarnegara Kab. Banyumas Kab. Batang Kab. Blora Kab. Boyolali Kab. Brebes Kab. Cilacap Kab. Demak Kab. Grobogan Kab. Jepara Kab. Karanganyar Kab. Kebumen Kab. Kendal Kab. Klaten Kab. Kudus Kab. Magelang Kab. Pati Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Purbalingga Kab. Purworejo Kab. Rembang Kab. Semarang Kab. Sragen Kab. Sukoharjo Kab. Tegal Kab. Temanggung Kab. Wonogiri Kab. Wonosobo Kota Magelang Kota Pekalongan Kota Salatiga Kota Semarang Kota Surakarta Kota Tegal Kab. Bantul Kab. Gunung Kidul Kab. Kulon Progo

4.288,1 3.075,1 2.312,1 3.997,7 4.438,5 2.143,5 1.244,0 1.124,6 1.998,3 2.276,6 2.258,8 5.580,2 12.570,8 5.378,4 12.467,9 480,5 1.058,7 573,1 792,0 552,7 536,0 2.609,5 611,6 609,4 1.322,1 655,6 600,3 534,9 364,9 3.837,7 607,5 661,3 361,2 558,2 537,8 508,3 422,8 827,3 611,0 438,8 469,7 504,1 327,4 361,6 637,3 689,8 694,8 7.270,0 1.688,3 675,8 995,9 628,5 612,2

559,4 270,5 150,6 275,0 82,1 91,0 68,2 60,1 91,6 67,2 67,7 132,5 491,7 222,6 210,9 29,8 98,4 31,3 57,6 27,1 42,5 59,9 30,5 42,0 53,1 36,7 41,7 54,8 28,2 261,4 53,4 82,2 34,8 34,5 37,4 40,7 32,7 40,3 30,8 26,6 122,2 38,3 24,1 25,6 108,0 82,6 50,7 591,3 185,4 72,4 51,0 35,8 35,2

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-7

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

207 208 209 210 211 212 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235 236 237 238 239 240 241 242 243 244 245 246 247 248 249 250 251 252 253 254 255 256 257 258 259

Kab. Sleman Kota Yogyakarta Kab. Bangkalan Kab. Banyuwangi Kab. Blitar Kab. Bojonegoro Kab. Bondowoso Kab. Gresik Kab. Jember Kab. Jombang Kab. Kediri Kab. Lamongan Kab. Lumajang Kab. Madiun Kab. Magetan Kab. Malang Kab. Mojokerto Kab. Nganjuk Kab. Ngawi Kab. Pacitan Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponorogo Kab. Probolinggo Kab. Sampang Kab. Sidoarjo Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Trenggalek Kab. Tuban Kab. Tulungagung Kota Blitar Kota Kediri Kota Madiun Kota Malang Kota Mojokerto Kota Pasuruan Kota Probolinggo Kota Surabaya Kota Batu Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang Kab. Pontianak Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintang Kota Pontianak Kota Singkawang Kab. Sekadau Kab. Melawi Kab. Kayong Utara

2.333,9 2.313,4 628,4 811,0 516,4 707,1 625,8 3.890,9 1.283,0 797,3 771,0 566,8 564,8 638,5 662,2 1.419,3 1.147,9 774,6 626,8 690,8 715,5 2.246,6 661,1 894,8 513,6 4.340,5 611,7 802,1 649,0 871,1 795,6 768,1 1.315,4 998,5 1.869,3 651,6 710,9 1.018,5 17.760,3 553,9 155,7 170,3 165,7 306,2 450,3 203,7 312,7 246,1 1.550,6 247,1 150,7 175,3 135,2

136,4 240,6 59,5 92,8 52,9 82,6 51,6 136,1 103,6 111,3 67,3 55,4 68,1 58,2 56,4 81,0 153,8 79,2 60,4 63,0 69,4 157,1 62,7 57,6 47,2 168,8 56,0 56,1 49,8 60,6 85,2 67,8 436,6 94,4 180,9 125,2 62,1 77,9 2.350,6 51,0 13,6 10,1 14,0 13,5 19,7 25,1 19,5 16,6 217,5 43,9 11,3 13,7 10,5

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

L-8

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

260 261 262 263 264 265 266 267 268 269 270 271 272 273 274 275 276 277 278 279 280 281 282 283 284 285 286 287 288 289 290 291 292 293 294 295 296 297 298 299 300 301 302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312

Kab. Barito Selatan Kab. Barito Utara Kab. Kapuas Kab. Kotawaringin Barat Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab. Barito Timur Kab. Murung Raya Kab. Pulang Pisau Kab. Gunung Mas Kab. Lamandau Kab. Sukamara Kab. Katingan Kab. Seruyan Kab. Banjar Kab. Barito Kuala Kab. Hulu Sungai Selatan Kab. Hulu Sungai Tengah Kab. Hulu Sungai Utara Kab. Kota Baru Kab. Tabalong Kab. Tanah Laut Kab. Tapin Kota Banjarbaru Kota Banjarmasin Kab. Balangan Kab. Tanah Bumbu Kab. Berau Kab. Bulungan Kab. Kutai Kartanegara Kab. Kutai Barat Kab. Kutai Timur Kab. Malinau Kab. Nunukan Kab. Paser Kota Balikpapan Kota Bontang Kota Samarinda Kota Tarakan Kab. Penajam Paser Utara Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa Kab. Sangihe Kota Bitung Kota Manado Kab. Kepulauan Talaud Kab. Minahasa Selatan Kota Tomohon Kab. Minahasa Utara Kota Kotamubagu Kab. Bolaang Mongondow Utara Kab. Kep. Siau Tagulandang Biaro Kab. Minahasa Tenggara

152,9 175,1 157,5 441,9 505,5 705,8 136,5 121,9 119,2 98,2 78,7 142,7 142,0 140,6 376,4 292,8 289,1 335,4 287,2 1.094,9 613,6 364,6 268,9 551,7 2.351,4 286,6 306,8 1.275,8 1.187,4 1.922,9 1.026,0 3.632,2 985,9 1.025,3 1.261,4 14.942,6 5.380,6 1.478,6 1.335,4 881,1 34,6 57,8 28,4 65,1 482,2 26,6 41,3 37,1 30,1 30,7 30,7 26,3 33,9

3,2 3,9 5,4 16,1 22,3 28,1 2,2 2,4 2,3 2,2 2,2 2,4 2,2 2,9 23,3 15,7 16,5 19,7 17,0 26,9 17,7 59,1 15,8 21,9 401,5 15,6 17,8 38,5 23,3 17,0 15,4 19,1 16,1 24,4 16,7 181,9 59,2 134,4 98,5 16,3 2,5 3,1 2,3 4,5 38,6 2,1 1,9 3,9 2,1 2,1 2,1 2,0 1,7

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-9

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

313 314 315 316 317 318 319 320 321 322 323 324 325 326 327 328 329 330 331 332 333 334 335 336 337 338 339 340 341 342 343 344 345 346 347 348 349 350 351 352 353 354 355 356 357 358 359 360 361 362 363 364 365

Kab. Boalemo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Pohuwato Kab. Bone Bolango Kab. Gorontalo Utara Kab. Banggai Kab. Banggai Kepulauan Kab. Buol Kab. Toli-Toli Kab. Donggala Kab. Morowali Kab. Poso Kota Palu Kab. Parigi Moutong Kab. Tojo Una Una Kab. Bantaeng Kab. Barru Kab. Bone Kab. Bulukumba Kab. Enrekang Kab. G o w a Kab. Jeneponto Kab. Luwu Kab. Luwu Utara Kab. M a r o s Kab. Pangkajene Kepulauan Kab. Pinrang Kab. Selayar Kab. Sidenreng Rappang Kab. Sinjai Kab. Soppeng Kab. Takalar Kab. Tana Toraja Kab. Wajo Kota Pare-pare Kota Makassar Kota Palopo Kab. Luwu Timur Kab. Majene Kab. Mamuju Kab. Polewali Mandar Kab. Mamasa Kab. Mamuju Utara Kab. Buton Kab. Konawe Kab. Kolaka Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Konawe Selatan Kab. Bombana Kab. Wakatobi

85,2 236,2 349,0 133,1 122,2 53,8 203,5 136,5 81,4 90,6 77,8 92,2 120,7 703,0 95,3 77,4 203,1 250,9 471,6 280,8 226,6 306,8 261,1 247,6 365,9 303,1 539,1 292,2 233,7 286,6 241,7 263,1 268,0 292,5 322,3 516,0 4.581,2 450,5 1.957,6 124,6 219,2 148,9 107,4 151,8 114,1 216,7 408,6 142,3 593,9 377,8 117,6 74,4 109,9

3,9 6,2 49,2 5,0 3,7 3,6 19,6 6,0 4,2 9,3 12,3 3,7 5,1 49,9 5,7 4,5 14,1 19,1 28,8 17,8 13,7 24,0 18,0 15,4 18,4 15,7 16,2 22,2 18,8 21,7 17,2 15,2 13,9 20,3 20,0 38,6 567,8 38,2 22,7 9,2 16,2 11,0 7,9 11,2 11,3 15,9 40,0 19,7 185,2 48,1 11,9 9,8 9,8

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

L-10

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

366 367 368 369 370 371 372 373 374 375 376 377 378 379 380 381 382 383 384 385 386 387 388 389 390 391 392 393 394 395 396 397 398 399 400 401 402 403 404 405 406 407 408 409 410 411 412 413 414 415 416 417 418

Kab. Kolaka Utara Kab. Konawe Utara Kab. Buton Utara Kab. Badung Kab. Bangli Kab. Buleleng Kab. Gianyar Kab. Jembrana Kab. Karangasem Kab. Klungkung Kab. Tabanan Kota Denpasar Kab. Bima Kab. Dompu Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kota Mataram Kota Bima Kab. Sumbawa Barat Kab. Alor Kab. Belu Kab. Ende Kab. Flores Timur Kab. Kupang Kab. Lembata Kab. Manggarai Kab. Ngada Kab. Sikka Kab. Sumba Barat Kab. Sumba Timur Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Timor Tengah Utara Kota Kupang Kab. Rote Ndao Kab. Manggarai Barat Kab. Nagekeo Kab. Sumba Barat Daya Kab. Sumba Tengah Kab. Maluku Tenggara Barat Kab. Maluku Tengah Kab. Maluku Tenggara Kab. Pulau Buru Kota Ambon Kab. Seram Bagian Barat Kab. Seram Bagian Timur Kab. Kepulauan Aru Kab. Halmahera Tengah Kab. Halmahera Barat Kota Ternate Kab. Halmahera Timur Kota Tidore Kepulauan

67,6 62,5 60,3 2.887,5 422,7 741,5 680,2 542,2 502,7 427,8 419,0 3.835,6 288,0 353,2 593,5 428,3 505,5 606,2 1.269,6 422,6 2.773,8 162,2 215,9 145,3 119,1 97,5 87,9 127,0 77,3 121,9 97,4 115,2 201,9 91,7 1.002,5 71,7 84,1 61,3 48,4 51,8 64,2 83,3 111,4 71,9 753,3 81,5 58,4 59,7 66,6 67,4 564,4 90,6 122,2

9,7 9,7 9,7 215,0 34,8 66,6 90,5 43,6 39,4 35,9 58,6 415,2 10,9 12,6 13,2 16,6 120,9 61,1 12,5 21,6 11,7 7,9 13,8 6,5 4,6 3,0 2,9 9,3 4,2 10,3 8,8 8,4 4,7 3,9 51,3 2,7 4,5 3,0 2,6 2,9 4,7 2,5 4,4 2,7 40,2 2,8 2,8 6,4 2,0 2,3 31,0 2,2 2,6

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-11

Lampiran 3

PPh No. Daerah Pasal 21 Pasal 25/29

PBB *)

BPHTB *)

419 420 421 422 423 424 425 426 427 428 429 430 431 432 433 434 435 436 437 438 439 440 441 442 443 444 445 446 447 448 449 450 451

Kab. Kepulauan Sula Kab. Halmahera Selatan Kab. Halmahera Utara Kab. Biak Numfor Kab. Jayapura Kab. Jayawijaya Kab. Merauke Kab. Mimika Kab. Nabire Kab. Paniai Kab. Puncak Jaya Kab. Yapen Waropen Kota Jayapura Kab. Sarmi Kab. Keerom Kab. Yahukimo Kab. Pegunungan Bintang Kab. Tolikara Kab. Boven Digoel Kab. Mappi Kab. Asmat Kab. Waropen Kab. Supiori Kab. Mamberamo Raya Kab. Sorong Kab. Manokwari Kab. Fak Fak Kota Sorong Kab. Sorong Selatan Kab. Raja Ampat Kab. Teluk Bintuni Kab. Teluk Wondama Kab. Kaimana Total

75,3 92,7 474,7 331,6 368,2 293,3 719,8 9.015,4 353,6 247,6 272,8 282,6 2.443,2 264,8 290,2 244,8 278,7 244,8 245,4 244,9 249,5 245,1 245,2 251,0 427,4 446,6 240,0 1.284,6 146,0 140,5 694,1 124,0 152,0 467.645,1

2,6 2,9 6,7 12,3 11,8 8,7 27,1 46,4 12,2 3,9 4,1 6,2 73,8 4,6 4,1 4,6 4,6 4,8 3,9 4,8 5,0 3,6 3,7 3,9 3,2 12,3 5,8 44,3 3,0 2,9 3,0 2,7 4,3 25.998,2

861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 861,0 388.290,4

532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 532,1 239.974,5

*)

Tidak termasuk bagian daerah

L-12

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 4

Lampiran 4 REALISASI DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA ALAM PER PROVINSI SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap 2 47,1 19,3 49,2 119,7 27,3 104,3 393,6 14,2 12,7 14,3 0,7 2,0 1,3 7,9 92,2 197,9 256,0 372,9 58,8 6,0 27,1 43,3 46,6 83,3 1,8 0,3 81,0 107,0 13,3 2.203,1 Royalti 77,8 705,8 1.863,1 399,7 4.015,6 10.036,2 105,0 0,8 641,1 20,5 25,1 12,0 414,0 1.249,4 22.261,1 53.394,2 67,9 6.434,7 1.497,0 3.372,1 7,3 6.166,6 54.859,2 55,8 167.681,9 DBH SDA Kehutanan PSDH 2.337 1.591,8 161,9 7.432,7 4.162,4 2.736,3 64,8 338,9 1.197,8 74,4 1.830,4 0,3 1.698,8 876,9 3.482,1 3.160,3 10.316,9 37,0 157,3 268,3 0,9 333,3 0,2 555,1 667,5 1.813,0 2.662,2 47.958,4 IIUPH 152,0 152,0 DR -

No.

Daerah

DBH SDA Minyak Bumi 109.188 212,0 298.952,4 27.570,5 10.471,2 32.521,0 1.728,8 13.897,8 21.069,2 17.120,1 169,8 12.390,4 741,5 88.341,8 1.286,0 91,4 4.948,7 640.700,7

DBH SDA Gas Alam 183.855 3,4 46,0 11.786,7 8.294,4 50.991,5 5.051,3 2.395,4 766,2 367.145,4 30,6 630.366,1

DBH SDA Perikanan 420,1 420,1

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu

10 Provinsi Lampung 11 Provinsi DKI Jakarta 12 Provinsi Jawa Barat 13 Provinsi Banten 14 Provinsi Jawa Tengah 15 Provinsi DI Yogyakarta 16 Provinsi Jawa Timur 17 Provinsi Kalimantan Barat 18 Provinsi Kalimantan Tengah 19 Provinsi Kalimantan Selatan 20 Provinsi Kalimantan Timur 21 Provinsi Sulawesi Utara 22 Provinsi Gorontalo 23 Provinsi Sulawesi Tengah 24 Provinsi Sulawesi Selatan 25 Provinsi Sulawesi Barat 26 Provinsi Sulawesi Tenggara 27 Provinsi Bali 28 Provinsi Nusa Tenggara Barat 29 Provinsi Nusa Tenggara Timur 30 Provinsi Maluku 31 Provinsi Maluku Utara 32 Provinsi Papua 33 Provinsi Papua Barat Total

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-13

Lampiran 5

Lampiran 5 REALISASI DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA ALAM PER KABUPATEN/KOTA SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap 3 0,3 0,1 3,9 15,3 49,1 1,1 63,4 30,6 13,8 11,6 0,6 2,9 2,2 0,2 5,5 12,6 4,8 51,0 0,7 11,0 8,3 132,0 11,7 28,5 1,0 1,0 3,2 47,7 0,2 47,3 Royalti 8,6 8,6 8,6 8,6 8,6 8,6 34,0 8,6 8,6 8,6 8,6 8,6 8,6 130,1 8,6 8,6 8,6 8,6 8,6 141,2 141,2 1.168,5 141,2 342,8 141,2 141,2 141,2 182,6 141,2 141,2 1.193,9 732,6 2.753,3 732,6 PSDH 212 322,2 212,5 1.167,6 282,5 709,1 749,4 579,3 305,8 271,3 212,5 212,5 212,5 212,5 212,5 212,5 241,5 322,2 212,5 764,1 282,5 1.167,6 271,3 127,3 822,5 127,3 127,3 130,4 129,2 372,1 140,6 128,1 1.521,3 127,3 830,8 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 127,3 18,0 18,0 295,0 18,0 19,7 20,3 18,2 41,5 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 18,0 18,8 18,1 18,0 3.676,6 1.531,6 2.019,3 3.927,6 2.781,1 5.028,4 1.618,2 1.551,8 4.617,9 1.491,5 1.486,5 DBH SDA Kehutanan IIUPH DR 347,3 738,5 221,5 738,4 599,4 495,8 295,4 128,4 92,0 347,3 495,8 221,6 738,5 128,4 9,6 5,7 770,1 41,9 2,4 261,6 26,3 558,8 2,7 4,4 0,4 47,3 2,6 0,4 330,0 151,3 38,0 86,9 16,0 819,4 86,7 219,1 303,5 16,6 -

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83

Daerah Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Singkil Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Timur Kab. Aceh Utara Kab. Bireun Kab. Aceh Pidie Kab. Simeulue Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Kab. Nagan Raya Kab. Aceh Jaya Kab. Aceh Barat Daya Kab. Gayo Lues Kab. Aceh Tamiang Kab. Bener Meriah Kota Subulussalam Kab. Pidie Jaya Kab. Asahan Kab. Dairi Kab. Deli Serdang Kab. Tanah Karo Kab. Labuhan Batu Kab. Langkat Kab. Mandailing Natal Kab. Nias Kab. Simalungun Kab. Tapanuli Selatan Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Utara Kab. Toba Samosir Kota Binjai Kota Medan Kota Pematang Siantar Kota Sibolga Kota Tanjung Balai Kota Tebing Tinggi Kota Padang Sidempuan Kab. Pakpak Bharat Kab. Nias Selatan Kab. Humbang Hasundutan Kab. Serdang Bedagai Kab. Samosir Kab. Batu bara Kab. Limapuluh Kota Kab. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab. Pesisir Selatan Kab. Sawahlunto Sijunjung Kab. Solok Kab. Tanah Datar Kota Bukit Tinggi Kota Padang Panjang Kota Padang Kota Payakumbuh Kota Sawahlunto Kota Solok Kota Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab. Dharmasraya Kab. Solok Selatan Kab. Bengkalis Kab. Indragiri Hilir Kab. Indragiri Hulu Kab. Kampar Kab. Kuantan Singingi Kab. Pelalawan Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Bintan (Kepulauan Riau) Kab. Natuna Kab. Karimun Kota Batam

DBH SDA Minyak Bumi 513 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 569,9 10.703,1 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 513,4 1.049,2 513,4 513,4 513,4 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 357,6 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 83,3 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 17,0 307.086,9 59.790,5 60.423,5 120.404,3 59.790,5 60.815,1 168.365,3 61.809,4 177.743,0 59.790,5 59.790,5 11.009,1 54.664,0 11.009,1 11.009,1

DBH SDA Gas Alam 2.180 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 3.134,9 47.007,4 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 2.180,1 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 6,9 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 0,3 9,2 9,2 9,2 9,2 9,2 9,2 9,2 9,2 9,2 9,2 92,0 4.148,9 9.428,0 4.148,9 4.148,9

DBH SDA Perikanan 70 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0

L-14

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 5

No.

84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172

Daerah

Kota Tanjung Pinang Kab. Lingga Kab. Batanghari Kab. Bungo Kab. Kerinci Kab. Merangin Kab. Muaro Jambi Kab. Sarolangun Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Tanjung Jabung Timur Kab. Tebo Kota Jambi Kab. Lahat Kab. Musi Banyuasin Kab. Musi Rawas Kab. Muara Enim Kab. Ogan Komering Ilir Kab. Ogan Komering Ulu Kota Palembang Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Prabumulih Kab. Banyuasin Kab. Ogan Ilir Kab. OKU Timur Kab. OKU Selatan Kab. Empat Lawang Kab. Bangka Kab. Belitung Kota Pangkal Pinang Kab. Bangka Selatan Kab. Bangka Tengah Kab. Bangka Barat Kab. Belitung Timur Kab. Bengkulu Selatan Kab. Bengkulu Utara Kab. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kab. Kaur Kab. Seluma Kab. Mukomuko Kab. Lebong Kab. Kepahiang Kab. Lampung Barat Kab. Lampung Selatan Kab. Lampung Tengah Kab. Lampung Utara Kab. Lampung Timur Kab. Tanggamus Kab. Tulang Bawang Kab. Way Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro Kab. Bandung Kab. Bekasi Kab. Bogor Kab. Ciamis Kab. Cianjur Kab. Cirebon Kab. Garut Kab. Indramayu Kab. Karawang Kab. Kuningan Kab. Majalengka Kab. Purwakarta Kab. Subang Kab. Sukabumi Kab. Sumedang Kab. Tasikmalaya Kota Bandung Kota Bekasi Kota Bogor Kota Cirebon Kota Depok Kota Sukabumi Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kab. Bandung Barat Kab. Lebak Kab. Pandeglang Kab. Serang Kab. Tangerang Kota Cilegon Kota Tangerang Kab. Banjarnegara Kab. Banyumas Kab. Batang Kab. Blora

DBH SDA Minyak Bumi

11.009,1 11.009,1 2.708,3 2.326,9 2.326,9 2.326,9 3.009,9 3.009,3 11.853,4 9.273,8 2.326,9 2.722,3 5.759,6 48.353,9 9.282,8 9.237,8 4.645,9 7.449,0 4.645,9 4.645,9 4.645,9 5.606,7 7.025,4 4.847,8 4.645,9 4.645,9 4.645,9 494,0 494,0 494,0 494,0 494,0 494,0 494,0 2.846,5 2.846,5 2.846,5 2.846,5 8.199,2 2.846,5 2.846,5 2.846,5 2.846,5 2.846,5 1.332,1 7.191,0 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 3.195,5 2.567,3 1.332,1 1.419,8 1.332,1 1.729,6 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 1.332,1 10,0 10,0 10,0 339,6

DBH SDA Gas Alam

4.148,9 4.148,9 2.051,6 1.843,2 1.843,2 1.843,2 1.843,2 1.843,2 11.301,4 6.922,3 1.843,2 1.843,2 7.838,0 100.348,3 8.115,1 7.491,3 7.284,5 7.328,2 7.284,5 7.284,5 7.284,5 7.284,5 7.284,5 7.284,5 7.284,5 7.284,5 7.284,5 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 1.003,3 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 185,6 -

DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap

19,6 32,7 13,7 30,8 23,0 4,1 4,9 49,7 131,7 54,3 99,4 39,8 33,8 8,4 450,9 63,5 15,4 318,2 237,9 278,9 209,7 2,4 27,7 1,4 1,4 23,1 0,7 5,1 2,3 42,3 1,1 3,8 23,7 7,9 4,4 0,3 16,5 0,9 2,3 0,3 -

DBH SDA Kehutanan PSDH

3.338,6 934,2 925,5 925,0 926,3 937,0 3.365,7 3.445,0 925,0 927,2 1.252,3 390,9 2.064,7 390,9 390,9 949,7 390,9 390,9 390,9 390,9 399,6 390,9 949,7 949,7 1.252,3 16,2 16,2 16,2 16,2 16,2 72,8 72,8 16,2 16,2 75,3 597,5 75,3 75,3 75,3 75,3 94,1 136,9 75,3 75,3 284,8 95,8 95,9 218,7 716,9 95,8 479,7 321,1 95,8 254,7 198,2 95,8 95,9 96,1 197,9 300,7 95,8 95,8 95,8 95,8 95,8 95,8 95,8 95,8 95,8 284,8 29,8 29,8 148,9 29,8 29,8 29,8 109,1 118,1 114,4 3.051,0

Royalti 732,6 856,9 147,1 741,1 88,8 88,8 88,8 88,8 88,8 88,8 88,8 88,8 1.714,4 573,7 573,7 6.890,5 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 573,7 8.630,7 4.146,2 3.345,4 7.601,8 5.966,2 6.174,9 4.279,7 26,3 150,5 26,3 26,3 26,3 85,9 26,3 26,3 26,3 0,2 1,2 0,2 0,2 0,2 0,5 0,2 0,2 0,2 0,2 51,3 51,3 1.282,2 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,4 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 51,3 41,0 8,2 8,2 8,2 8,2 8,2 1,5 1,5 1,5 1,5

IIUPH

-

DR

81,3 31,5 4,7 40,8 173,4 443,1 7,5 195,6 195,6 -

DBH SDA Perikanan

70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-15

Lampiran 5

No.

173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194 195 196 197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235 236 237 238 239 240 241 242 243 244 245 246 247 248 249 250 251 252 253 254 255 256 257 258 259 260 261

Daerah

Kab. Boyolali Kab. Brebes Kab. Cilacap Kab. Demak Kab. Grobogan Kab. Jepara Kab. Karanganyar Kab. Kebumen Kab. Kendal Kab. Klaten Kab. Kudus Kab. Magelang Kab. Pati Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Purbalingga Kab. Purworejo Kab. Rembang Kab. Semarang Kab. Sragen Kab. Sukoharjo Kab. Tegal Kab. Temanggung Kab. Wonogiri Kab. Wonosobo Kota Magelang Kota Pekalongan Kota Salatiga Kota Semarang Kota Surakarta Kota Tegal Kab. Bantul Kab. Gunung Kidul Kab. Kulon Progo Kab. Sleman Kota Yogyakarta Kab. Bangkalan Kab. Banyuwangi Kab. Blitar Kab. Bojonegoro Kab. Bondowoso Kab. Gresik Kab. Jember Kab. Jombang Kab. Kediri Kab. Lamongan Kab. Lumajang Kab. Madiun Kab. Magetan Kab. Malang Kab. Mojokerto Kab. Nganjuk Kab. Ngawi Kab. Pacitan Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponorogo Kab. Probolinggo Kab. Sampang Kab. Sidoarjo Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Trenggalek Kab. Tuban Kab. Tulungagung Kota Blitar Kota Kediri Kota Madiun Kota Malang Kota Mojokerto Kota Pasuruan Kota Probolinggo Kota Surabaya Kota Batu Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang Kab. Pontianak Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintang Kota Pontianak Kota Singkawang Kab. Sekadau Kab. Melawi Kab. Kayong Utara Kab. Barito Selatan Kab. Barito Utara

DBH SDA Minyak Bumi

10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 10,0 1.932,3 662,7 662,7 13.034,9 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 716,2 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 1.429,0 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 662,7 -

DBH SDA Gas Alam

40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 40,3 -

DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap

0,8 7,3 5,3 0,1 11,6 3,3 1,6 2,8 1,8 4,7 2,5 3,4 8,8 1,5 31,3 155,5 0,4 9,4 124,8 34,2 1,3 1,6 34,0 129,9

DBH SDA Kehutanan PSDH

117,7 119,9 111,0 107,7 220,8 110,5 107,7 111,1 270,7 107,7 118,4 109,6 107,7 108,0 149,4 107,7 113,8 264,0 139,8 107,7 107,7 141,5 107,7 107,7 107,7 107,7 107,7 107,7 107,7 107,7 107,7 0,2 0,7 0,2 0,2 0,2 91,9 93,6 211,0 987,3 91,8 91,8 201,7 242,2 240,8 91,8 91,8 363,0 99,1 384,6 113,7 277,3 627,0 101,3 91,8 180,7 383,0 91,8 91,8 91,8 91,8 91,8 206,6 91,8 121,4 91,8 91,8 91,8 91,8 91,8 91,8 91,8 91,8 124,4 146,1 146,1 224,8 159,4 147,1 146,5 322,6 879,7 146,1 146,1 148,6 734,8 159,4 809,0 866,2

Royalti

1,5 1,5 3,6 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 48,1 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 1,5 0,6 3,1 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 17,7 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 3,5 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 1,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 0,6 69,0 69,0 69,0 729,0 69,0 69,0 168,0 69,0 69,0 69,0 69,0 69,0 69,0 192,2 192,2

IIUPH

-

DR

259,3 43,4 3,3 1,1 8,6 1.940,0 8,0 1.939,8 43,4 776,6 1.081,4

DBH SDA Perikanan

70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0

L-16

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 5

DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap

35,2 5,9 17,6 4,2 38,5 430,1 54,6 12,0 25,1 4,8 94,8 54,3 15,7 334,6 72,7 122,3 50,4 24,1 68,1 186,9 156,0 50,2 532,4 229,9 295,6 11,8 42,9 109,0 2,7 47,7 13,6 210,9 1,3 0,0 13,8 1,3 7,9 0,6 5,2 3,3 10,5 4,2 25,6 1,4 5,1 5,5 49,1 6,7 15,2 1,2 1,9 1,1 15,9 11,4 7,7 1,0 0,5 -

No.

262 263 264 265 266 267 268 269 270 271 272 273 274 275 276 277 278 279 280 281 282 283 284 285 286 287 288 289 290 291 292 293 294 295 296 297 298 299 300 301 302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312 313 314 315 316 317 318 319 320 321 322 323 324 325 326 327 328 329 330 331 332 333 334 335 336 337 338 339 340 341 342 343 344 345 346 347 348 349 350

Daerah

Kab. Kapuas Kab. Kotawaringin Barat Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab. Barito Timur Kab. Murung Raya Kab. Pulang Pisau Kab. Gunung Mas Kab. Lamandau Kab. Sukamara Kab. Katingan Kab. Seruyan Kab. Banjar Kab. Barito Kuala Kab. Hulu Sungai Selatan Kab. Hulu Sungai Tengah Kab. Hulu Sungai Utara Kab. Kota Baru Kab. Tabalong Kab. Tanah Laut Kab. Tapin Kota Banjarbaru Kota Banjarmasin Kab. Balangan Kab. Tanah Bumbu Kab. Berau Kab. Bulungan Kab. Kutai Kartanegara Kab. Kutai Barat Kab. Kutai Timur Kab. Malinau Kab. Nunukan Kab. Paser Kota Balikpapan Kota Bontang Kota Samarinda Kota Tarakan Kab. Penajam Paser Utara Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa Kab. Sangihe Kota Bitung Kota Manado Kab. Kepulauan Talaud Kab. Minahasa Selatan Kota Tomohon Kab. Minahasa Utara Kota Kotamubagu Kab. Bolaang Mongondow Utara Kab. Kep. Siau Tagulandang Biaro Kab. Minahasa Tenggara Kab. Boalemo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Pohuwato Kab. Bone Bolango Kab. Gorontalo Utara Kab. Banggai Kab. Banggai Kepulauan Kab. Buol Kab. Toli-Toli Kab. Donggala Kab. Morowali Kab. Poso Kota Palu Kab. Parigi Moutong Kab. Tojo Una Una Kab. Bantaeng Kab. Barru Kab. Bone Kab. Bulukumba Kab. Enrekang Kab. G o w a Kab. Jeneponto Kab. Luwu Kab. Luwu Utara Kab. M a r o s * Kab. Pangkajene Kepulauan Kab. Pinrang Kab. Selayar Kab. Sidenreng Rappang Kab. Sinjai Kab. Soppeng Kab. Takalar Kab. Tana Toraja Kab. Wajo Kota Pare-pare Kota Makassar Kota Palopo

DBH SDA Minyak Bumi

123,6 123,6 123,6 123,6 123,6 123,6 1.355,0 123,6 123,6 123,6 123,6 251,5 123,6 14.263,8 14.852,1 104.713,9 14.263,8 14.915,0 14.263,8 14.860,9 14.263,8 14.263,8 15.001,8 14.689,6 15.240,7 16.039,2 285,8 285,8 285,8 285,8 285,8 2.572,0 285,8 285,8 285,8 285,8 -

DBH SDA Gas Alam

58.916,0 58.916,0 404.325,0 58.916,0 58.916,0 58.916,0 58.916,0 58.916,0 58.916,0 59.348,6 60.820,1 58.916,0 58.962,9 -

DBH SDA Kehutanan PSDH

1.312,8 787,5 987,8 538,2 535,7 1.152,0 535,7 588,1 1.070,2 535,7 2.640,8 1.568,4 544,7 565,3 534,1 526,7 1.926,3 1.922,8 606,4 1.984,3 528,1 526,7 526,7 526,7 1.922,5 10.394,2 3.810,1 4.177,8 3.209,1 3.053,9 2.346,7 2.790,9 2.887,4 1.719,5 1.719,5 1.719,5 1.719,5 1.719,5 17,5 6,2 6,2 6,2 6,2 23,1 14,6 6,2 6,2 17,5 17,5 6,2 14,6 76,7 181,8 62,9 62,9 62,9 181,8 217,2 89,0 160,4 66,1 61,9 151,5 98,8 59,6 69,8 98,7 0,1 0,3 0,6 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,4 0,1 0,1 0,5 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1 0,1

Royalti

192,2 338,4 378,3 212,1 192,2 2.130,5 192,2 192,2 192,2 192,2 208,2 192,2 8.724,9 3.710,2 4.359,9 3.710,2 3.710,2 12.858,2 9.753,0 7.400,8 5.283,5 4.086,0 3.710,2 9.613,0 12.124,5 13.885,4 8.899,0 21.310,0 21.627,5 63.679,1 9.043,2 10.113,6 17.174,0 8.899,0 8.899,0 12.169,0 8.899,0 8.979,1 135,7 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 11,3 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0 585,0

IIUPH

243,2 364,8 -

DR

2.543,0 706,2 1.479,3 2,0 2.016,8 171,5 1.631,4 6.888,4 3.379,4 59,1 127,1 24,2 20,4 9,0 262,4 211,8 4,5 8,0 1.463,9 6.889,0 1.399,1 4.908,4 4.391,7 2.066,7 3.530,6 1.614,8 37,3 55,9 27,9 37,3 37,3 27,9 52,0 449,0 449,0 535,4 99,8 342,5 22,1 7,7 312,3 133,3 34,6 132,8 -

DBH SDA Perikanan

70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-17

Lampiran 5

No.

351 352 353 354 355 356 357 358 359 360 361 362 363 364 365 366 367 368 369 370 371 372 373 374 375 376 377 378 379 380 381 382 383 384 385 386 387 388 389 390 391 392 393 394 395 396 397 398 399 400 401 402 403 404 405 406 407 408 409 410 411 412 413 414 415 416 417 418 419 420 421 422 423 424 425 426 427 428 429 430 431 432 433 434 435 436 437 438 439

Daerah

Kab. Luwu Timur Kab. Majene Kab. Mamuju Kab. Polewali Mandar Kab. Mamasa Kab. Mamuju Utara Kab. Buton Kab. Konawe Kab. Kolaka Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Konawe Selatan Kab. Bombana Kab. Wakatobi Kab. Kolaka Utara Kab. Konawe Utara Kab. Buton Utara Kab. Badung Kab. Bangli Kab. Buleleng Kab. Gianyar Kab. Jembrana Kab. Karangasem Kab. Klungkung Kab. Tabanan Kota Denpasar Kab. Bima Kab. Dompu Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kota Mataram Kota Bima Kab. Sumbawa Barat Kab. Alor Kab. Belu Kab. Ende Kab. Flores Timur Kab. Kupang Kab. Lembata Kab. Manggarai Kab. Ngada Kab. Sikka Kab. Sumba Barat Kab. Sumba Timur Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Timor Tengah Utara Kota Kupang Kab. Rote Ndao Kab. Manggarai Barat Kab. Nagekeo Kab. Sumba Barat Daya Kab. Sumba Tengah Kab. Maluku Tenggara Barat Kab. Maluku Tengah Kab. Maluku Tenggara Kab. Pulau Buru Kota Ambon Kab. Seram Bagian Barat Kab. Seram Bagian Timur Kab. Kepulauan Aru Kab. Halmahera Tengah Kab. Halmahera Barat Kota Ternate Kab. Halmahera Timur Kota Tidore Kepulauan Kab. Kepulauan Sula Kab. Halmahera Selatan Kab. Halmahera Utara Kab. Biak Numfor Kab. Jayapura Kab. Jayawijaya Kab. Merauke Kab. Mimika Kab. Nabire Kab. Paniai Kab. Puncak Jaya Kab. Yapen Waropen Kota Jayapura Kab. Sarmi Kab. Keerom Kab. Yahukimo Kab. Pegunungan Bintang Kab. Tolikara Kab. Boven Digoel Kab. Mappi Kab. Asmat

DBH SDA Minyak Bumi

26,1 26,1 26,1 26,1 26,1 26,1 182,8 26,1 -

DBH SDA Gas Alam

-

DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap 132,3 6,5 84,4 51,2 17,4 11,3 15,7 5,2 22,3 126,2 179,7 5,9 1,3 0,4 0,6 45,0 1,3 149,1 11,0 117,7 4,8 5,2 94,0 87,5 91,0 16,0 61,7 22,8 8,8 23,7 Royalti 12.869,4 272,2 272,2 2.994,1 272,2 272,2 272,2 272,2 272,2 272,2 272,2 272,2 272,2 843,0 843,0 843,0 843,0 843,0 843,0 843,0 843,0 6.744,2 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 14,6 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 1.837,6 1.761,9 1.761,9 11.085,3 1.761,9 1.761,9 1.761,9 2.934,1 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 109.718,3 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9 5.485,9

DBH SDA Kehutanan PSDH

0,4 166,6 531,7 167,1 166,6 301,1 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,1 0,0 0,0 0,3 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 158,6 234,8 215,7 666,1 158,6 285,4 285,4 215,7 428,1 193,7 190,7 334,4 348,1 339,8 641,7 193,6 306,3 214,6 181,3 302,6 1.120,1 829,5 181,3 181,3 181,3 181,3 220,7 302,6 181,3 181,3 181,3 1.559,3 181,3 181,3

IIUPH

-

DR

1.470,1 541,6 268,6 201,2 1.788,0 447,0 447,0 201,2 836,3 10,3 506,5 554,7 525,5 1.589,2 10,2 397,5 105,9 385,7 2.984,9 2.060,9 125,4 385,6 4.381,4 -

DBH SDA Perikanan

70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0

L-18

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 5

DBH SDA Pertambangan Umum Iuran Tetap

12,3 11,5 41,8 8.447,9

No.

440 441 442 443 444 445 446 447 448 449 450 451

Daerah

Kab. Waropen Kab. Supiori Kab. Mamberamo Raya Kab. Sorong Kab. Manokwari Kab. Fak Fak Kota Sorong Kab. Sorong Selatan Kab. Raja Ampat Kab. Teluk Bintuni Kab. Teluk Wondama Kab. Kaimana Total

DBH SDA Minyak Bumi

8.455,1 1.237,2 1.237,2 1.237,2 1.237,2 2.613,3 1.303,3 1.237,2 1.237,2 1.932.503,6

DBH SDA Gas Alam

61,1 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 7,6 1.484.436,3

DBH SDA Kehutanan PSDH

181,3 181,3 220,7 726,8 1.063,8 1.707,3 665,5 665,5 1.450,4 744,0 665,5 2.959,9 191.833,6

Royalti

5.485,9 5.485,9 5.485,9 14,0 14,0 14,0 14,0 14,0 111,6 14,0 14,0 14,0 670.277,3

IIUPH

608,0

DR

125,4 211,5 1.374,7 3.596,1 2.709,4 270,8 7.920,2 101.704,0

DBH SDA Perikanan

70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 70,0 31.579,9

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-19

Lampiran 6

Lampiran 6 REALISASI DANA ALOKASI UMUM PER PROPINSI SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu Provinsi Lampung Provinsi DKI Jakarta Provinsi Jawa Barat Provinsi Banten Provinsi Jawa Tengah Provinsi DI Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Kalimantan Tengah Provinsi Kalimantan Selatan Provinsi Kalimantan Timur Provinsi Sulawesi Utara Provinsi Gorontalo Provinsi Sulawesi Tengah Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Barat Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Bali Provinsi Nusa Tenggara Barat Provinsi Nusa Tenggara Timur Provinsi Maluku Provinsi Maluku Utara Provinsi Papua Provinsi Papua Barat Total DAU 255.442 363.955,4 315.838,0 99.187,6 144.442,4 234.401,8 272.888,1 195.522,7 241.236,4 285.267,0 452.115,9 171.371,9 526.745,9 255.669,1 511.430,3 364.040,4 335.106,5 233.274,6 63.114,4 266.458,1 184.319,0 303.243,4 328.354,8 183.337,3 283.217,7 224.093,7 255.643,2 308.300,9 278.118,2 225.740,7 501.215,9 289.042,1 8.952.135,3

L-20

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 7

Lampiran 7 REALISASI DANA ALOKASI UMUM PER KABUPATEN/KOTA SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 Daerah Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Singkil Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Timur Kab. Aceh Utara Kab. Bireun Kab. Aceh Pidie Kab. Simeulue Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Kab. Nagan Raya Kab. Aceh Jaya Kab. Aceh Barat Daya Kab. Gayo Lues Kab. Aceh Tamiang Kab. Bener Meriah Kota Subulussalam Kab. Pidie Jaya Kab. Asahan Kab. Dairi Kab. Deli Serdang Kab. Tanah Karo Kab. Labuhan Batu Kab. Langkat Kab. Mandailing Natal Kab. Nias Kab. Simalungun Kab. Tapanuli Selatan Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Utara Kab. Toba Samosir Kota Binjai Kota Medan Kota Pematang Siantar DAU 151.731,9 203.975,8 157.922,0 80.913,9 150.169,8 139.146,1 160.555,1 112.487,4 190.888,4 177.627,4 102.776,9 153.501,2 92.333,2 107.654,5 116.657,7 136.342,4 97.185,0 113.462,1 113.357,9 118.854,2 111.898,6 43.990,8 62.281,6 211.380,9 163.704,2 389.881,1 197.889,7 289.051,7 291.740,3 197.217,1 196.707,2 319.796,7 264.477,3 145.294,7 169.025,8 126.072,0 138.211,3 404.332,3 156.021,5

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-21

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94

Kab. Nias Selatan Kab. Humbang Hasundutan Kab. Serdang Bedagai Kab. Samosir Kab. Batu bara Kab. Limapuluh Kota Kab. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab. Pesisir Selatan Kab. Sawahlunto Sijunjung Kab. Solok Kab. Tanah Datar Kota Bukit Tinggi Kota Padang Panjang Kota Padang Kota Payakumbuh Kota Sawahlunto Kota Solok Kota Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab. Dharmasraya Kab. Solok Selatan Kab. Bengkalis Kab. Indragiri Hilir Kab. Indragiri Hulu Kab. Kampar Kab. Kuantan Singingi Kab. Pelalawan Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Bintan (Kepulauan Riau) Kab. Natuna Kab. Karimun Kota Batam Kota Tanjung Pinang Kab. Lingga Kab. Batanghari Kab. Bungo Kab. Kerinci Kab. Merangin Kab. Muaro Jambi Kab. Sarolangun Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Tanjung Jabung Timur Kab. Tebo

129.039,4 125.800,6 190.716,1 109.729,1 87.687,5 192.509,6 207.440,4 136.417,2 201.808,0 148.761,2 212.380,4 136.893,0 182.691,5 186.924,5 118.201,9 96.349,6 312.321,0 117.345,3 93.419,7 102.910,4 111.051,3 152.788,0 123.302,5 106.554,6 194.850,0 125.477,1 122.381,9 145.694,5 97.813,2 100.532,4 47.220,9 172.055,7 54.291,5 100.286,7 96.465,4 94.268,6 72.364,1 130.349,2 158.770,9 176.261,4 169.580,6 138.221,4 136.589,5 115.200,6 105.891,5 140.021,9

L-22

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144

Kota Jambi Kab. Lahat Kab. Musi Banyuasin Kab. Musi Rawas Kab. Muara Enim Kab. Ogan Komering Ilir Kab. Ogan Komering Ulu Kota Palembang Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Prabumulih Kab. Banyuasin Kab. Ogan Ilir Kab. OKU Timur Kab. OKU Selatan Kab. Empat Lawang Kab. Bangka Kab. Belitung Kota Pangkal Pinang Kab. Bangka Selatan Kab. Bangka Tengah Kab. Bangka Barat Kab. Belitung Timur Kab. Bengkulu Selatan Kab. Bengkulu Utara Kab. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kab. Kaur Kab. Seluma Kab. Mukomuko Kab. Lebong Kab. Kepahiang Kab. Lampung Barat Kab. Lampung Selatan Kab. Lampung Tengah Kab. Lampung Utara Kab. Lampung Timur Kab. Tanggamus Kab. Tulang Bawang Kab. Way Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro Kab. Bandung Kab. Bekasi Kab. Bogor Kab. Ciamis Kab. Cianjur Kab. Cirebon Kab. Garut Kab. Indramayu

185.162,5 151.423,7 88.548,1 225.211,8 199.956,7 255.197,7 164.840,2 358.064,8 93.150,7 105.494,8 90.467,9 214.957,8 144.255,3 179.428,0 127.525,1 54.594,5 140.351,8 122.761,4 119.871,1 115.102,3 102.810,1 114.231,0 110.327,0 133.825,1 189.319,0 156.771,1 167.664,0 100.430,8 121.780,2 111.878,2 103.836,4 107.257,8 162.831,0 329.021,8 334.551,3 220.062,2 264.742,7 271.047,5 225.385,7 148.761,6 254.737,0 104.034,0 500.771,0 262.682,8 531.294,8 428.651,7 412.252,1 396.967,1 501.123,8 341.065,1

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-23

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194

Kab. Karawang Kab. Kuningan Kab. Majalengka Kab. Purwakarta Kab. Subang Kab. Sukabumi Kab. Sumedang Kab. Tasikmalaya Kota Bandung Kota Bekasi Kota Bogor Kota Cirebon Kota Depok Kota Sukabumi Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kab. Bandung Barat Kab. Lebak Kab. Pandeglang Kab. Serang Kab. Tangerang Kota Cilegon Kota Tangerang Kab. Banjarnegara Kab. Banyumas Kab. Batang Kab. Blora Kab. Boyolali Kab. Brebes Kab. Cilacap Kab. Demak Kab. Grobogan Kab. Jepara Kab. Karanganyar Kab. Kebumen Kab. Kendal Kab. Klaten Kab. Kudus Kab. Magelang Kab. Pati Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Purbalingga Kab. Purworejo Kab. Rembang Kab. Semarang Kab. Sragen Kab. Sukoharjo Kab. Tegal

344.761,0 293.442,0 300.397,7 194.013,2 309.300,1 413.576,7 304.496,8 394.782,7 479.508,2 295.072,2 198.683,3 170.334,6 213.568,2 139.471,9 152.504,5 203.070,7 95.576,7 243.105,8 277.152,7 290.104,9 337.813,4 387.227,0 125.967,8 222.608,7 244.353,8 351.076,2 200.787,4 239.130,1 285.749,1 358.213,4 386.539,3 241.619,7 307.515,0 252.820,7 253.078,2 308.197,5 245.447,6 372.338,4 230.270,3 294.000,9 301.632,2 232.662,0 288.932,3 225.371,5 257.898,2 199.205,4 246.583,0 275.633,0 249.467,8 303.226,1

L-24

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

195 196 197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235 236 237 238 239 240 241 242 243 244

Kab. Temanggung Kab. Wonogiri Kab. Wonosobo Kota Magelang Kota Pekalongan Kota Salatiga Kota Semarang Kota Surakarta Kota Tegal Kab. Bantul Kab. Gunung Kidul Kab. Kulon Progo Kab. Sleman Kota Yogyakarta Kab. Bangkalan Kab. Banyuwangi Kab. Blitar Kab. Bojonegoro Kab. Bondowoso Kab. Gresik Kab. Jember Kab. Jombang Kab. Kediri Kab. Lamongan Kab. Lumajang Kab. Madiun Kab. Magetan Kab. Malang Kab. Mojokerto Kab. Nganjuk Kab. Ngawi Kab. Pacitan Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponorogo Kab. Probolinggo Kab. Sampang Kab. Sidoarjo Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Trenggalek Kab. Tuban Kab. Tulungagung Kota Blitar Kota Kediri Kota Madiun Kota Malang Kota Mojokerto Kota Pasuruan Kota Probolinggo

210.528,2 299.466,4 213.833,6 128.262,7 132.025,9 112.692,4 317.432,2 210.455,9 118.097,2 291.584,7 252.197,9 201.828,4 296.297,3 205.628,6 236.435,9 385.565,8 317.189,0 293.407,1 223.780,5 266.412,4 471.266,4 293.589,7 341.023,6 299.646,2 268.939,5 234.322,1 245.082,0 483.823,6 250.760,2 290.030,0 272.438,9 203.359,2 223.967,4 299.773,9 269.280,0 265.542,4 211.194,0 321.508,0 213.923,2 276.139,8 232.874,1 256.174,3 314.212,5 108.582,9 200.080,8 133.093,6 236.525,2 111.250,9 112.795,2 125.440,1

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-25

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

245 246 247 248 249 250 251 252 253 254 255 256 257 258 259 260 261 262 263 264 265 266 267 268 269 270 271 272 273 274 275 276 277 278 279 280 281 282 283 284 285 286 287 288 289 290 291 292 293 294

Kota Surabaya Kota Batu Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang Kab. Pontianak Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintang Kota Pontianak Kota Singkawang Kab. Sekadau Kab. Melawi Kab. Kayong Utara Kab. Barito Selatan Kab. Barito Utara Kab. Kapuas Kab. Kotawaringin Barat Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab. Barito Timur Kab. Murung Raya Kab. Pulang Pisau Kab. Gunung Mas Kab. Lamandau Kab. Sukamara Kab. Katingan Kab. Seruyan Kab. Banjar Kab. Barito Kuala Kab. Hulu Sungai Selatan Kab. Hulu Sungai Tengah Kab. Hulu Sungai Utara Kab. Kota Baru Kab. Tabalong Kab. Tanah Laut Kab. Tapin Kota Banjarbaru Kota Banjarmasin Kab. Balangan Kab. Tanah Bumbu Kab. Berau Kab. Bulungan Kab. Kutai Kartanegara Kab. Kutai Barat Kab. Kutai Timur Kab. Malinau Kab. Nunukan Kab. Paser

356.795,2 107.988,9 147.282,6 174.675,3 258.222,9 278.493,3 265.869,4 211.421,4 215.315,9 269.194,6 199.675,9 127.256,8 122.561,2 140.877,5 48.779,8 158.710,8 150.824,3 240.787,0 181.395,0 221.814,3 165.009,3 127.887,5 189.528,3 145.596,1 144.880,3 125.869,8 129.045,2 189.042,1 170.280,6 185.609,1 148.146,1 146.954,4 146.106,5 122.282,8 173.811,5 123.999,4 138.879,8 125.716,4 101.667,1 197.633,8 92.856,2 119.917,1 150.427,9 103.062,1 184.841,3 146.108,6 201.779,1 72.809,2 91.835,4

L-26

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

295 296 297 298 299 300 301 302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312 313 314 315 316 317 318 319 320 321 322 323 324 325 326 327 328 329 330 331 332 333 334 335 336 337 338 339 340 341 342 343 344

Kota Balikpapan Kota Bontang Kota Samarinda Kota Tarakan Kab. Penajam Paser Utara Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa Kab. Sangihe Kota Bitung Kota Manado Kab. Kepulauan Talaud Kab. Minahasa Selatan Kota Tomohon Kab. Minahasa Utara Kota Kotamubagu Kab. Bolaang Mongondow Utara Kab. Kep. Siau Tagulandang Biaro Kab. Minahasa Tenggara Kab. Boalemo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Pohuwato Kab. Bone Bolango Kab. Gorontalo Utara Kab. Banggai Kab. Banggai Kepulauan Kab. Buol Kab. Toli-Toli Kab. Donggala Kab. Morowali Kab. Poso Kota Palu Kab. Parigi Moutong Kab. Tojo Una Una Kab. Bantaeng Kab. Barru Kab. Bone Kab. Bulukumba Kab. Enrekang Kab. G o w a Kab. Jeneponto Kab. Luwu Kab. Luwu Utara Kab. M a r o s Kab. Pangkajene Kepulauan Kab. Pinrang Kab. Selayar Kab. Sidenreng Rappang Kab. Sinjai Kab. Soppeng

87.195,1 24.464,7 141.830,1 30.521,7 16.546,0 153.380,7 185.086,4 106.739,1 135.867,6 215.036,6 124.445,5 117.093,8 102.033,5 127.421,8 39.600,1 38.496,7 48.505,1 53.759,9 99.912,0 136.385,2 128.482,0 109.558,9 112.054,3 50.683,6 215.559,8 130.239,3 127.169,2 152.306,6 251.436,4 188.654,1 176.168,5 174.728,5 181.882,1 123.592,6 112.334,1 124.497,5 264.527,7 181.695,1 126.116,6 208.899,4 148.073,1 159.150,2 151.808,9 156.091,1 163.027,8 170.377,9 121.188,4 148.247,8 142.001,0 158.740,5

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-27

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

345 346 347 348 349 350 351 352 353 354 355 356 357 358 359 360 361 362 363 364 365 366 367 368 369 370 371 372 373 374 375 376 377 378 379 380 381 382 383 384 385 386 387 388 389 390 391 392 393 394

Kab. Takalar Kab. Tana Toraja Kab. Wajo Kota Pare-pare Kota Makassar Kota Palopo Kab. Luwu Timur Kab. Majene Kab. Mamuju Kab. Polewali Mandar Kab. Mamasa Kab. Mamuju Utara Kab. Buton Kab. Konawe Kab. Kolaka Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Konawe Selatan Kab. Bombana Kab. Wakatobi Kab. Kolaka Utara Kab. Konawe Utara Kab. Buton Utara Kab. Badung Kab. Bangli Kab. Buleleng Kab. Gianyar Kab. Jembrana Kab. Karangasem Kab. Klungkung Kab. Tabanan Kota Denpasar Kab. Bima Kab. Dompu Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kota Mataram Kota Bima Kab. Sumbawa Barat Kab. Alor Kab. Belu Kab. Ende Kab. Flores Timur Kab. Kupang Kab. Lembata Kab. Manggarai Kab. Ngada

147.332,5 198.079,4 168.094,0 114.127,7 321.664,2 113.110,3 120.501,5 121.794,1 171.792,4 167.651,5 107.174,0 92.354,1 171.624,2 168.399,6 188.246,4 170.166,9 162.668,9 127.054,2 153.218,8 108.644,9 103.685,8 118.515,6 58.402,8 39.008,8 132.958,4 131.442,7 252.366,8 192.593,8 152.039,3 174.907,3 138.091,3 208.086,0 171.036,5 210.527,0 142.260,8 239.608,9 254.418,2 292.124,8 208.190,0 150.908,7 115.506,9 90.375,0 142.316,4 189.993,5 153.799,5 145.028,7 200.821,2 106.897,5 191.267,4 82.057,0

L-28

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

395 396 397 398 399 400 401 402 403 404 405 406 407 408 409 410 411 412 413 414 415 416 417 418 419 420 421 422 423 424 425 426 427 428 429 430 431 432 433 434 435 436 437 438 439 440 441 442 443 444

Kab. Sikka Kab. Sumba Barat Kab. Sumba Timur Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Timor Tengah Utara Kota Kupang Kab. Rote Ndao Kab. Manggarai Barat Kab. Nagekeo Kab. Sumba Barat Daya Kab. Sumba Tengah Kab. Maluku Tenggara Barat Kab. Maluku Tengah Kab. Maluku Tenggara Kab. Pulau Buru Kota Ambon Kab. Seram Bagian Barat Kab. Seram Bagian Timur Kab. Kepulauan Aru Kab. Halmahera Tengah Kab. Halmahera Barat Kota Ternate Kab. Halmahera Timur Kota Tidore Kepulauan Kab. Kepulauan Sula Kab. Halmahera Selatan Kab. Halmahera Utara Kab. Biak Numfor Kab. Jayapura Kab. Jayawijaya Kab. Merauke Kab. Mimika Kab. Nabire Kab. Paniai Kab. Puncak Jaya Kab. Yapen Waropen Kota Jayapura Kab. Sarmi Kab. Keerom Kab. Yahukimo Kab. Pegunungan Bintang Kab. Tolikara Kab. Boven Digoel Kab. Mappi Kab. Asmat Kab. Waropen Kab. Supiori Kab. Mamberamo Raya Kab. Sorong Kab. Manokwari

151.169,1 41.404,6 162.467,3 194.742,5 142.898,3 156.943,9 99.546,5 119.623,1 73.891,7 77.438,3 47.686,4 209.895,7 250.396,7 144.585,3 146.188,8 180.632,7 120.536,9 93.019,0 109.849,2 101.515,7 109.778,4 122.965,4 102.846,1 107.618,6 130.645,4 150.282,5 138.062,9 158.667,0 210.627,1 184.615,4 323.759,0 118.785,1 211.783,0 221.304,9 194.087,5 128.413,1 165.808,5 152.157,4 148.319,2 196.295,7 175.495,4 156.196,7 224.547,1 206.298,7 203.540,1 86.908,7 101.333,4 183.170,6 136.186,7 167.122,3

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-29

Lampiran 7

No.

Daerah

DAU

445 446 447 448 449 450 451

Kab. Fak Fak Kota Sorong Kab. Sorong Selatan Kab. Raja Ampat Kab. Teluk Bintuni Kab. Teluk Wondama Kab. Kaimana Total

189.162,2 119.475,5 209.014,3 148.061,8 172.312,5 118.202,2 180.724,8 80.778.215,3

L-30

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 8

Lampiran 8 REALISASI DANA ALOKASI KHUSUS PER PROVINSI SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 21 22 23 24 25 26 27 29 31 32 33 Daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu Provinsi Lampung Provinsi DKI Jakarta Provinsi Jawa Barat Provinsi Banten Provinsi Jawa Tengah Provinsi DI Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Kalimantan Tengah Provinsi Kalimantan Selatan Provinsi Sulawesi Utara Provinsi Gorontalo Provinsi Sulawesi Tengah Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Barat Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Bali Provinsi Nusa Tenggara Timur Provinsi Maluku Utara Provinsi Papua Provinsi Papua Barat Total DAK 7.370,1 1.740,3 7.336,2 6.608,7 7.618,8 6.818,4 5.429,1 5.840,4 9.328,2 12.053,7 10.811,7 8.423,7 7.612,2 10.560,3 21.082,2 13.721,4 8.959,8 6.490,2 11.164,5 12.772,8 10.983,6 10.944,6 10.260,9 14.740,2 228.672,0

20 Provinsi Kalimantan Timur

28 Provinsi Nusa Tenggara Barat 30 Provinsi Maluku

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-31

Lampiran 9

Lampiran 9 REALISASI DANA ALOKASI KHUSUS PER KABUPATEN/KOTA SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Daerah Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Singkil Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Timur Kab. Aceh Utara Kab. Bireun Kab. Aceh Pidie Kab. Simeulue Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Kab. Nagan Raya Kab. Aceh Jaya Kab. Aceh Barat Daya Kab. Gayo Lues Kab. Aceh Tamiang Kab. Bener Meriah Kota Subulussalam Kab. Pidie Jaya Kab. Asahan Kab. Dairi Kab. Deli Serdang Kab. Tanah Karo Kab. Labuhan Batu Kab. Langkat Kab. Mandailing Natal Kab. Nias Kab. Simalungun Kab. Tapanuli Selatan Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Utara Kab. Toba Samosir Kota Binjai DAK 14.035,5 15.895,2 14.079,3 14.164,8 14.810,1 13.334,7 17.328,3 16.471,5 16.204,5 17.727,3 15.783,0 11.592,6 11.862,6 10.197,0 9.360,9 12.959,4 10.585,8 12.059,7 9.566,4 12.846,9 12.342,3 3.789,3 3.896,7 22.995,0 16.590,3 25.419,0 17.460,9 6.866,7 19.492,5 16.122,0 23.209,2 24.039,3 20.016,3 14.352,0 17.337,9 17.496,3 8.510,7

L-32

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81

Kota Medan Kota Pematang Siantar Kota Sibolga Kota Tanjung Balai Kota Tebing Tinggi Kota Padang Sidempuan Kab. Pakpak Bharat Kab. Nias Selatan Kab. Humbang Hasundutan Kab. Serdang Bedagai Kab. Samosir Kab. Batu bara Kab. Limapuluh Kota Kab. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab. Pesisir Selatan Kab. Sawahlunto Sijunjung Kab. Solok Kab. Tanah Datar Kota Bukit Tinggi Kota Padang Panjang Kota Padang Kota Payakumbuh Kota Sawahlunto Kota Solok Kota Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab. Dharmasraya Kab. Solok Selatan Kab. Bengkalis Kab. Indragiri Hilir Kab. Indragiri Hulu Kab. Kampar Kab. Kuantan Singingi Kab. Pelalawan Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Bintan (Kepulauan Riau) Kab. Natuna

6.697,5 8.935,5 10.492,8 9.347,4 9.346,8 8.906,7 12.588,6 16.956,3 11.898,9 14.569,8 16.716,0 4.379,4 18.001,2 18.647,1 13.964,7 18.753,6 14.691,3 20.931,9 12.388,5 16.592,4 15.583,2 9.889,2 8.818,5 13.148,7 8.926,5 9.968,4 9.851,4 12.001,2 14.015,4 12.229,8 12.848,7 2.969,7 3.181,2 2.907,0 3.045,9 12.208,8 2.547,0 11.990,7 11.978,1 2.324,7 2.466,0 2.408,7 3.025,5 10.407,9

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-33

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125

Kab. Karimun Kota Batam Kota Tanjung Pinang Kab. Lingga Kab. Batanghari Kab. Bungo Kab. Kerinci Kab. Merangin Kab. Muaro Jambi Kab. Sarolangun Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Tanjung Jabung Timur Kab. Tebo Kota Jambi Kab. Lahat Kab. Musi Banyuasin Kab. Musi Rawas Kab. Muara Enim Kab. Ogan Komering Ilir Kab. Ogan Komering Ulu Kota Palembang Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Prabumulih Kab. Banyuasin Kab. Ogan Ilir Kab. OKU Timur Kab. OKU Selatan Kab. Empat Lawang Kab. Bangka Kab. Belitung Kota Pangkal Pinang Kab. Bangka Selatan Kab. Bangka Tengah Kab. Bangka Barat Kab. Belitung Timur Kab. Bengkulu Selatan Kab. Bengkulu Utara Kab. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kab. Kaur Kab. Seluma Kab. Mukomuko Kab. Lebong

5.623,2 2.475,3 8.458,2 11.561,7 13.082,7 11.871,9 15.679,8 12.900,0 13.812,9 12.493,5 2.963,1 12.403,5 12.752,7 10.840,8 14.730,6 14.740,8 18.777,0 3.186,9 18.222,6 11.705,4 2.516,1 9.741,9 7.513,5 8.879,7 14.409,0 12.098,7 14.168,7 10.910,7 2.776,2 15.941,4 15.097,8 11.051,1 13.089,9 13.192,5 14.243,1 12.186,9 19.595,4 20.573,1 16.979,4 12.329,7 13.968,0 15.546,6 13.404,0 11.697,9

L-34

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169

Kab. Kepahiang Kab. Lampung Barat Kab. Lampung Selatan Kab. Lampung Tengah Kab. Lampung Utara Kab. Lampung Timur Kab. Tanggamus Kab. Tulang Bawang Kab. Way Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro Kab. Bandung Kab. Bekasi Kab. Bogor Kab. Ciamis Kab. Cianjur Kab. Cirebon Kab. Garut Kab. Indramayu Kab. Karawang Kab. Kuningan Kab. Majalengka Kab. Purwakarta Kab. Subang Kab. Sukabumi Kab. Sumedang Kab. Tasikmalaya Kota Bandung Kota Bekasi Kota Bogor Kota Cirebon Kota Depok Kota Sukabumi Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kab. Bandung Barat Kab. Lebak Kab. Pandeglang Kab. Serang Kab. Tangerang Kota Cilegon Kota Tangerang Kab. Banjarnegara

17.704,5 14.689,8 23.345,7 16.648,8 16.367,4 20.424,3 18.257,1 13.542,6 12.491,4 12.805,5 8.352,9 3.303,6 2.697,6 3.086,7 29.467,8 27.589,5 2.979,3 28.945,8 3.719,1 2.847,3 19.415,4 14.867,4 12.510,3 24.753,9 29.023,8 13.135,5 20.191,5 2.449,8 2.392,2 4.216,8 10.677,6 2.295,0 8.174,4 8.303,1 9.536,4 12.192,9 1.282,2 19.793,4 18.468,9 17.393,4 16.517,1 5.151,6 2.229,9 17.660,4

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-35

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194 195 196 197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213

Kab. Banyumas Kab. Batang Kab. Blora Kab. Boyolali Kab. Brebes Kab. Cilacap Kab. Demak Kab. Grobogan Kab. Jepara Kab. Karanganyar Kab. Kebumen Kab. Kendal Kab. Klaten Kab. Kudus Kab. Magelang Kab. Pati Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Purbalingga Kab. Purworejo Kab. Rembang Kab. Semarang Kab. Sragen Kab. Sukoharjo Kab. Tegal Kab. Temanggung Kab. Wonogiri Kab. Wonosobo Kota Magelang Kota Pekalongan Kota Salatiga Kota Semarang Kota Surakarta Kota Tegal Kab. Bantul Kab. Gunung Kidul Kab. Kulon Progo Kab. Sleman Kota Yogyakarta Kab. Bangkalan Kab. Banyuwangi Kab. Blitar Kab. Bojonegoro Kab. Bondowoso

3.043,8 16.670,4 17.494,2 16.226,1 3.100,2 23.669,4 19.066,5 3.097,5 18.381,6 16.469,4 19.921,5 17.998,5 18.839,4 14.187,9 14.596,2 19.820,4 17.580,0 2.961,3 15.314,1 17.022,9 15.321,3 17.351,4 16.286,1 15.164,1 8.542,8 14.444,4 21.188,1 17.184,0 8.385,0 10.543,5 9.308,4 6.342,3 9.302,1 9.449,7 17.234,4 18.263,7 15.641,4 3.045,3 9.671,4 16.443,6 18.774,6 20.212,8 3.012,6 13.556,1

L-36

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235 236 237 238 239 240 241 242 243 244 245 246 247 248 249 250 251 252 253 254 255 256 257

Kab. Gresik Kab. Jember Kab. Jombang Kab. Kediri Kab. Lamongan Kab. Lumajang Kab. Madiun Kab. Magetan Kab. Malang Kab. Mojokerto Kab. Nganjuk Kab. Ngawi Kab. Pacitan Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponorogo Kab. Probolinggo Kab. Sampang Kab. Sidoarjo Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Trenggalek Kab. Tuban Kab. Tulungagung Kota Blitar Kota Kediri Kota Madiun Kota Malang Kota Mojokerto Kota Pasuruan Kota Probolinggo Kota Surabaya Kota Batu Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang Kab. Pontianak Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintang Kota Pontianak Kota Singkawang Kab. Sekadau

6.721,2 19.945,5 7.807,2 3.009,6 22.791,6 16.752,3 14.426,1 16.281,6 26.921,7 17.693,1 18.107,7 16.023,0 18.418,8 16.671,9 22.872,3 18.878,1 15.716,4 17.589,9 2.683,8 14.335,2 3.066,6 18.911,1 6.396,3 19.822,5 9.863,4 7.167,3 6.923,7 9.534,6 8.034,3 10.779,3 9.353,4 2.422,5 9.156,0 17.385,0 14.871,9 17.865,6 19.871,7 19.746,0 21.682,8 20.929,8 16.644,9 12.042,6 14.351,4 13.375,2

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-37

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

258 259 260 261 262 263 264 265 266 267 268 269 270 271 272 273 274 275 276 277 278 279 280 281 282 283 284 285 286 287 288 289 290 291 292 293 294 295 296 297 298 299 300 301

Kab. Melawi Kab. Kayong Utara Kab. Barito Selatan Kab. Barito Utara Kab. Kapuas Kab. Kotawaringin Barat Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab. Barito Timur Kab. Murung Raya Kab. Pulang Pisau Kab. Gunung Mas Kab. Lamandau Kab. Sukamara Kab. Katingan Kab. Seruyan Kab. Banjar Kab. Barito Kuala Kab. Hulu Sungai Selatan Kab. Hulu Sungai Tengah Kab. Hulu Sungai Utara Kab. Kota Baru Kab. Tabalong Kab. Tanah Laut Kab. Tapin Kota Banjarbaru Kota Banjarmasin Kab. Balangan Kab. Tanah Bumbu Kab. Berau Kab. Bulungan Kab. Kutai Kartanegara Kab. Kutai Barat Kab. Kutai Timur Kab. Malinau Kab. Nunukan Kab. Paser Kota Balikpapan Kota Bontang Kota Samarinda Kota Tarakan Kab. Penajam Paser Utara Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa

13.653,3 3.076,2 12.735,0 12.599,4 20.363,1 17.099,1 6.553,2 12.546,0 11.519,4 8.721,9 16.104,3 11.517,9 10.048,8 11.588,1 13.420,5 13.519,5 19.209,9 17.779,5 14.744,4 14.246,1 12.007,8 6.982,2 5.333,7 5.231,1 13.647,9 10.885,5 13.079,7 11.218,2 13.728,6 2.955,9 2.796,3 2.842,2 16.426,2 12.758,4 13.479,6 13.236,0 2.744,7 2.280,3 2.217,0 2.448,6 2.115,9 2.389,2 22.646,1 20.757,9

L-38

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312 313 314 315 316 317 318 319 320 321 322 323 324 325 326 327 328 329 330 331 332 333 334 335 336 337 338 339 340 341 342 343 344 345

Kab. Sangihe Kota Bitung Kota Manado Kab. Kepulauan Talaud Kab. Minahasa Selatan Kota Tomohon Kab. Minahasa Utara Kota Kotamubagu Kab. Bolaang Mongondow Utara Kab. Kep. Siau Tagulandang Biaro Kab. Minahasa Tenggara Kab. Boalemo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Pohuwato Kab. Bone Bolango Kab. Gorontalo Utara Kab. Banggai Kab. Banggai Kepulauan Kab. Buol Kab. Toli-Toli Kab. Donggala Kab. Morowali Kab. Poso Kota Palu Kab. Parigi Moutong Kab. Tojo Una Una Kab. Bantaeng Kab. Barru Kab. Bone Kab. Bulukumba Kab. Enrekang Kab. G o w a Kab. Jeneponto Kab. Luwu Kab. Luwu Utara Kab. M a r o s Kab. Pangkajene Kepulauan Kab. Pinrang Kab. Selayar Kab. Sidenreng Rappang Kab. Sinjai Kab. Soppeng Kab. Takalar

21.277,2 11.575,8 12.822,3 18.625,5 19.474,2 22.171,8 27.316,5 3.605,4 3.690,9 6.131,4 3.548,1 14.203,2 18.893,1 12.047,7 15.355,8 14.750,4 3.568,8 19.025,7 16.301,4 12.957,9 15.367,8 22.981,2 15.281,4 17.577,3 13.207,5 15.582,6 14.851,5 13.874,4 13.595,1 21.249,3 16.407,6 13.332,9 17.991,9 14.552,7 18.768,3 16.908,0 18.496,5 16.126,8 15.534,3 14.218,5 16.075,5 18.551,7 13.809,9 17.045,7

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-39

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

346 347 348 349 350 351 352 353 354 355 356 357 358 359 360 361 362 363 364 365 366 367 368 369 370 371 372 373 374 375 376 377 378 379 380 381 382 383 384 385 386 387 388 389

Kab. Tana Toraja Kab. Wajo Kota Pare-pare Kota Makassar Kota Palopo Kab. Luwu Timur Kab. Majene Kab. Mamuju Kab. Polewali Mandar Kab. Mamasa Kab. Mamuju Utara Kab. Buton Kab. Konawe Kab. Kolaka Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Konawe Selatan Kab. Bombana Kab. Wakatobi Kab. Kolaka Utara Kab. Konawe Utara Kab. Buton Utara Kab. Badung Kab. Bangli Kab. Buleleng Kab. Gianyar Kab. Jembrana Kab. Karangasem Kab. Klungkung Kab. Tabanan Kota Denpasar Kab. Bima Kab. Dompu Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kota Mataram Kota Bima Kab. Sumbawa Barat Kab. Alor Kab. Belu Kab. Ende

17.061,9 16.659,3 11.912,4 5.997,9 12.080,4 15.315,3 12.102,6 18.652,8 17.022,0 10.367,4 13.677,3 20.753,4 19.623,9 17.790,6 19.512,3 13.736,1 12.306,3 19.562,4 17.217,9 23.656,8 12.877,5 3.776,1 3.755,1 10.738,5 12.778,5 17.907,3 15.278,1 15.036,3 16.749,6 14.311,2 16.609,2 4.275,3 18.842,1 12.743,1 17.841,3 19.383,9 20.562,3 19.574,1 11.829,9 11.310,3 22.054,8 17.414,4 17.189,1 17.210,4

L-40

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

390 391 392 393 394 395 396 397 398 399 400 401 402 403 404 405 406 407 408 409 410 411 412 413 414 415 416 417 418 419 420 421 422 423 424 425 426 427 428 429 430 431 432 433

Kab. Flores Timur Kab. Kupang Kab. Lembata Kab. Manggarai Kab. Ngada Kab. Sikka Kab. Sumba Barat Kab. Sumba Timur Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Timor Tengah Utara Kota Kupang Kab. Rote Ndao Kab. Manggarai Barat Kab. Nagekeo Kab. Sumba Barat Daya Kab. Sumba Tengah Kab. Maluku Tenggara Barat Kab. Maluku Tengah Kab. Maluku Tenggara Kab. Pulau Buru Kota Ambon Kab. Seram Bagian Barat Kab. Seram Bagian Timur Kab. Kepulauan Aru Kab. Halmahera Tengah Kab. Halmahera Barat Kota Ternate Kab. Halmahera Timur Kota Tidore Kepulauan Kab. Kepulauan Sula Kab. Halmahera Selatan Kab. Halmahera Utara Kab. Biak Numfor Kab. Jayapura Kab. Jayawijaya Kab. Merauke Kab. Mimika Kab. Nabire Kab. Paniai Kab. Puncak Jaya Kab. Yapen Waropen Kota Jayapura Kab. Sarmi Kab. Keerom

18.610,8 21.812,4 16.066,2 19.534,8 19.448,1 16.561,2 16.793,1 17.540,1 18.018,9 16.848,6 11.597,4 15.355,2 17.520,6 4.652,4 3.945,3 3.800,4 18.553,8 21.538,8 18.647,7 12.777,9 13.791,9 25.710,9 13.510,2 14.504,7 16.296,9 17.571,3 15.727,8 13.485,3 14.898,0 14.468,4 15.160,8 16.674,3 18.427,2 18.075,6 23.351,1 25.105,5 14.614,8 16.552,5 19.477,5 17.215,8 15.162,3 33.680,4 13.077,3 17.825,7

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-41

Lampiran 9

No.

Daerah

DAK

434 435 436 437 438 439 440 441 442 443 444 445 446 447 448 449 450 451

Kab. Yahukimo Kab. Pegunungan Bintang Kab. Tolikara Kab. Boven Digoel Kab. Mappi Kab. Asmat Kab. Waropen Kab. Supiori Kab. Mamberamo Raya Kab. Sorong Kab. Manokwari Kab. Fak Fak Kota Sorong Kab. Sorong Selatan Kab. Raja Ampat Kab. Teluk Bintuni Kab. Teluk Wondama Kab. Kaimana Total

16.839,6 18.851,4 16.645,5 16.423,5 14.933,7 18.002,7 15.066,9 17.347,2 3.448,2 13.477,8 18.588,6 15.973,2 13.512,0 17.128,8 18.633,6 12.937,2 15.842,7 12.652,8 6.159.758,1

L-42

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 10

Lampiran 10 REALISASI DANA PENYESUAIAN PER PROVINSI SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) Dana Penyeimbang DAU 14.992,9 14.992,9 Dana Tunjangan Kependidikan 16,5 17,4 5,3 8,1 4,6 4,3 16.696,6 63,5 20,2 38,3 217,6 23,2 0,7 5,0 1,1 28,8 0,7 15,6 1,1 2,1 10,1 17,9 17.198,8 100.500,0 100.500,0 Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat Dana Infrastruktur Dana Alokasi Sarana dan Cukai Prasarana 21.465,9 7.630,0 3.577,6 3.577,6 36.251,2 142,7 947,8 5.219,7 105,0 13.585,0 20.000,1

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33

Daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Provinsi Sumatera Utara Provinsi Sumatera Barat Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau Provinsi Jambi Provinsi Sumatera Selatan Provinsi Bangka Belitung Provinsi Bengkulu Provinsi Lampung Provinsi DKI Jakarta Provinsi Jawa Barat Provinsi Banten Provinsi Jawa Tengah Provinsi DI Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Provinsi Kalimantan Barat Provinsi Kalimantan Tengah Provinsi Kalimantan Selatan Provinsi Kalimantan Timur Provinsi Sulawesi Utara Provinsi Gorontalo Provinsi Sulawesi Tengah Provinsi Sulawesi Selatan Provinsi Sulawesi Barat Provinsi Sulawesi Tenggara Provinsi Bali Provinsi Nusa Tenggara Barat Provinsi Nusa Tenggara Timur Provinsi Maluku Provinsi Maluku Utara Provinsi Papua Provinsi Papua Barat Total

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-43

Lampiran 11

Lampiran 11 REALISASI DANA PENYESUAIAN PER KABUPATEN/KOTA SEMESTER I TAHUN 2008 (juta rupiah) Dana Penyeimbang DAU Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat Dana Alokasi Cukai 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 53,9 142,1 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 5,7 -

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62

Daerah Kab. Aceh Barat Kab. Aceh Besar Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Singkil Kab. Aceh Tengah Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Timur Kab. Aceh Utara Kab. Bireun Kab. Aceh Pidie Kab. Simeulue Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa Kota Lhokseumawe Kab. Nagan Raya Kab. Aceh Jaya Kab. Aceh Barat Daya Kab. Gayo Lues Kab. Aceh Tamiang Kab. Bener Meriah Kota Subulussalam Kab. Pidie Jaya Kab. Asahan Kab. Dairi Kab. Deli Serdang Kab. Tanah Karo Kab. Labuhan Batu Kab. Langkat Kab. Mandailing Natal Kab. Nias Kab. Simalungun Kab. Tapanuli Selatan Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Utara Kab. Toba Samosir Kota Binjai Kota Medan Kota Pematang Siantar Kota Sibolga Kota Tanjung Balai Kota Tebing Tinggi Kota Padang Sidempuan Kab. Pakpak Bharat Kab. Nias Selatan Kab. Humbang Hasundutan Kab. Serdang Bedagai Kab. Samosir Kab. Batu bara Kab. Limapuluh Kota Kab. Agam Kab. Kepulauan Mentawai Kab. Padang Pariaman Kab. Pasaman Kab. Pesisir Selatan Kab. Sawahlunto Sijunjung Kab. Solok Kab. Tanah Datar Kota Bukit Tinggi Kota Padang Panjang Kota Padang Kota Payakumbuh

Dana Tunjangan Kependidikan 865,8 1.596,0 966,8 343,9 904,0 811,9 1.104,7 1.701,2 1.718,7 1.854,0 308,1 1.264,4 222,7 649,1 496,7 551,7 323,2 393,5 289,2 657,9 801,7 220,9 486,5 1.755,1 1.306,5 3.681,0 594,0 2.379,6 2.943,0 1.269,8 1.969,4 3.098,3 2.027,4 1.161,8 2.111,0 1.276,8 820,1 3.986,2 918,1 450,2 451,6 509,0 875,3 222,5 435,8 691,0 1.272,9 590,0 761,5 1.706,9 1.969,7 279,4 1.845,3 1.671,0 1.972,2 1.246,4 651,9 1.823,1 503,4 333,3 2.699,7 579,9

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana 3.577,6 1.590,1 1.590,1 14.310,3 2.285,7 3.575,2 9.830,3 16.099,4 10.375,2 10.733,0 1.590,1 11.074,9 8.228,6 6.750,3 5.764,0 7.727,1 12.521,8 13.647,6 10.732,9 13.316,8 6.721,7 626,1 1.987,6 1.788,8 -

L-44

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 11

No.

63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129

Daerah

Kota Sawahlunto Kota Solok Kota Pariaman Kab. Pasaman Barat Kab. Dharmasraya Kab. Solok Selatan Kab. Bengkalis Kab. Indragiri Hilir Kab. Indragiri Hulu Kab. Kampar Kab. Kuantan Singingi Kab. Pelalawan Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Bintan (Kepulauan Riau) Kab. Natuna Kab. Karimun Kota Batam Kota Tanjung Pinang Kab. Lingga Kab. Batanghari Kab. Bungo Kab. Kerinci Kab. Merangin Kab. Muaro Jambi Kab. Sarolangun Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Tanjung Jabung Timur Kab. Tebo Kota Jambi Kab. Lahat Kab. Musi Banyuasin Kab. Musi Rawas Kab. Muara Enim Kab. Ogan Komering Ilir Kab. Ogan Komering Ulu Kota Palembang Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Prabumulih Kab. Banyuasin Kab. Ogan Ilir Kab. OKU Timur Kab. OKU Selatan Kab. Empat Lawang Kab. Bangka Kab. Belitung Kota Pangkal Pinang Kab. Bangka Selatan Kab. Bangka Tengah Kab. Bangka Barat Kab. Belitung Timur Kab. Bengkulu Selatan Kab. Bengkulu Utara Kab. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kab. Kaur Kab. Seluma Kab. Mukomuko Kab. Lebong Kab. Kepahiang Kab. Lampung Barat Kab. Lampung Selatan Kab. Lampung Tengah

Dana Penyeimbang DAU

25.840,4 11.481,0 11.951,1 19.925,6 -

Dana Tunjangan Kependidikan

335,9 1.876,8 544,8 869,1 598,0 484,6 1.659,7 1.544,4 1.127,8 2.066,3 1.213,4 628,2 581,9 977,8 606,9 679,3 1.830,6 590,9 330,3 575,5 421,2 572,5 46,7 800,0 1.002,9 1.484,8 1.202,2 979,6 837,9 652,0 692,1 806,8 1.585,6 1.609,3 1.424,4 1.370,1 1.782,1 1.826,7 1.018,5 3.541,3 453,4 755,1 545,2 1.691,7 1.324,2 1.560,0 320,0 358,9 1.084,8 549,7 444,5 77,5 314,3 167,6 372,0 919,4 1.523,3 1.499,5 984,8 297,9 568,4 328,4 320,3 315,9 1.149,4 2.871,7 4.542,4

Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana

1.788,8 7.830,3 795,0 7.155,3 8.944,1 3.960,0 8.944,2 12.521,8 17.888,3 14.310,6 5.008,8 3.577,6 7.870,6 5.366,5 3.577,6 17.172,7 9.659,8 12.256,6 8.112,8 1.431,1 1.073,3 1.431,1 10.017,4 6.320,5 5.856,2 1.813,4 1.987,6 8.049,7 7.155,3 21.109,9 2.175,7 1.590,0 7.155,3 10.733,0

Dana Alokasi Cukai

-

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-45

Lampiran 11

No.

130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194 195 196

Daerah

Kab. Lampung Utara Kab. Lampung Timur Kab. Tanggamus Kab. Tulang Bawang Kab. Way Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro Kab. Bandung Kab. Bekasi Kab. Bogor Kab. Ciamis Kab. Cianjur Kab. Cirebon Kab. Garut Kab. Indramayu Kab. Karawang Kab. Kuningan Kab. Majalengka Kab. Purwakarta Kab. Subang Kab. Sukabumi Kab. Sumedang Kab. Tasikmalaya Kota Bandung Kota Bekasi Kota Bogor Kota Cirebon Kota Depok Kota Sukabumi Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kab. Bandung Barat Kab. Lebak Kab. Pandeglang Kab. Serang Kab. Tangerang Kota Cilegon Kota Tangerang Kab. Banjarnegara Kab. Banyumas Kab. Batang Kab. Blora Kab. Boyolali Kab. Brebes Kab. Cilacap Kab. Demak Kab. Grobogan Kab. Jepara Kab. Karanganyar Kab. Kebumen Kab. Kendal Kab. Klaten Kab. Kudus Kab. Magelang Kab. Pati Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Purbalingga Kab. Purworejo Kab. Rembang Kab. Semarang Kab. Sragen Kab. Sukoharjo Kab. Tegal Kab. Temanggung Kab. Wonogiri

Dana Penyeimbang DAU

-

Dana Tunjangan Kependidikan

4.440,6 1.608,0 2.820,3 1.449,9 904,4 2.039,2 835,7 5.285,3 3.652,2 3.883,2 4.578,7 3.894,6 4.565,5 4.361,8 3.205,5 3.280,2 3.233,3 3.466,8 1.783,1 2.868,2 3.501,1 2.946,1 3.106,1 3.251,1 2.037,7 1.956,8 1.016,2 1.486,7 675,7 1.212,8 1.994,6 545,4 2.025,5 3.260,8 3.641,8 4.024,1 3.645,9 1.036,9 2.057,3 2.016,3 3.416,2 1.523,8 2.023,4 2.833,5 2.834,1 3.177,0 1.695,8 2.463,8 1.994,6 2.342,3 2.747,7 2.039,6 3.799,6 1.881,5 3.762,7 2.507,5 1.713,0 2.321,4 1.888,5 2.339,3 1.503,6 2.204,7 2.741,6 2.414,3 2.812,5 1.537,8 3.067,9

Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana

1.590,1 1.788,8 5.525,2 7.155,3 3.974,8 3.577,6 14.310,6 7.155,3 795,0 6.529,2 6.260,9 795,0 14.310,6 8.412,6 -

Dana Alokasi Cukai

37,9 758,0 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 37,9 542,6 37,9 37,9 37,9 39,0 37,9 37,9 151,2 152,3 150,0 149,9 196,8 154,6 175,4 181,4 188,7 247,2 155,8 150,7 227,6 186,0 5.735,7 188,6 283,8 150,6 153,4 149,5 150,9 149,6 152,9 178,4 150,2 149,5 261,8 149,9

L-46

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 11

No.

197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235 236 237 238 239 240 241 242 243 244 245 246 247 248 249 250 251 252 253 254 255 256 257 258 259 260 261 262 263

Daerah

Kab. Wonosobo Kota Magelang Kota Pekalongan Kota Salatiga Kota Semarang Kota Surakarta Kota Tegal Kab. Bantul Kab. Gunung Kidul Kab. Kulon Progo Kab. Sleman Kota Yogyakarta Kab. Bangkalan Kab. Banyuwangi Kab. Blitar Kab. Bojonegoro Kab. Bondowoso Kab. Gresik Kab. Jember Kab. Jombang Kab. Kediri Kab. Lamongan Kab. Lumajang Kab. Madiun Kab. Magetan Kab. Malang Kab. Mojokerto Kab. Nganjuk Kab. Ngawi Kab. Pacitan Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponorogo Kab. Probolinggo Kab. Sampang Kab. Sidoarjo Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Trenggalek Kab. Tuban Kab. Tulungagung Kota Blitar Kota Kediri Kota Madiun Kota Malang Kota Mojokerto Kota Pasuruan Kota Probolinggo Kota Surabaya Kota Batu Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang Kab. Pontianak Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintang Kota Pontianak Kota Singkawang Kab. Sekadau Kab. Melawi Kab. Kayong Utara Kab. Barito Selatan Kab. Barito Utara Kab. Kapuas Kab. Kotawaringin Barat

Dana Penyeimbang DAU

-

Dana Tunjangan Kependidikan

1.784,5 697,1 684,2 660,8 2.676,0 2.100,8 681,8 2.452,6 2.756,8 1.800,6 3.048,4 1.618,0 1.842,3 3.588,6 3.374,2 2.764,4 1.836,5 2.008,6 4.018,4 2.297,3 3.160,7 2.625,3 1.995,8 1.891,9 2.233,5 4.442,5 1.943,9 2.956,2 2.491,5 1.471,3 1.767,0 2.575,6 2.659,4 883,5 1.554,4 2.866,1 1.476,2 2.123,9 2.087,1 1.980,5 3.003,8 662,1 1.177,4 1.045,9 1.511,2 499,3 600,2 1.826,9 3.707,0 383,6 554,9 926,5 1.003,3 1.208,1 2.109,4 1.606,1 1.399,0 1.319,5 1.550,1 590,8 219,0 541,0 231,2 712,4 589,7 1.232,5 701,5

Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana

795,0 19.604,6 11.269,6 5.366,5 2.285,7 715,5 3.577,6 14.480,5 11.924,8 5.366,5 795,0 16.439,3 3.990,0 12.530,7 21.024,6 5.366,5 11.012,0 795,0 5.366,5 7.151,0 6.529,2 17.884,7 12.516,4

Dana Alokasi Cukai

229,3 149,7 292,9 149,5 290,2 411,2 183,6 70,0 35,0 52,5 49,0 38,5 368,9 398,1 611,4 1.292,4 575,0 357,5 599,5 645,7 3.110,8 566,2 421,7 444,7 421,6 1.763,2 450,5 615,1 587,9 417,8 1.451,2 2.959,9 442,2 743,9 460,6 716,8 419,8 1.015,2 424,9 485,0 960,8 434,7 3.160,4 370,0 1.350,1 411,4 422,6 366,2 1.079,6 375,2 -

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-47

Lampiran 11

No.

264 265 266 267 268 269 270 271 272 273 274 275 276 277 278 279 280 281 282 283 284 285 286 287 288 289 290 291 292 293 294 295 296 297 298 299 300 301 302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312 313 314 315 316 317 318 319 320 321 322 323 324 325 326 327 328 329 330

Daerah

Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab. Barito Timur Kab. Murung Raya Kab. Pulang Pisau Kab. Gunung Mas Kab. Lamandau Kab. Sukamara Kab. Katingan Kab. Seruyan Kab. Banjar Kab. Barito Kuala Kab. Hulu Sungai Selatan Kab. Hulu Sungai Tengah Kab. Hulu Sungai Utara Kab. Kota Baru Kab. Tabalong Kab. Tanah Laut Kab. Tapin Kota Banjarbaru Kota Banjarmasin Kab. Balangan Kab. Tanah Bumbu Kab. Berau Kab. Bulungan Kab. Kutai Kartanegara Kab. Kutai Barat Kab. Kutai Timur Kab. Malinau Kab. Nunukan Kab. Paser Kota Balikpapan Kota Bontang Kota Samarinda Kota Tarakan Kab. Penajam Paser Utara Kab. Bolaang Mongondow Kab. Minahasa Kab. Sangihe Kota Bitung Kota Manado Kab. Kepulauan Talaud Kab. Minahasa Selatan Kota Tomohon Kab. Minahasa Utara Kota Kotamubagu Kab. Bolaang Mongondow Utara Kab. Kep. Siau Tagulandang Biaro Kab. Minahasa Tenggara Kab. Boalemo Kab. Gorontalo Kota Gorontalo Kab. Pohuwato Kab. Bone Bolango Kab. Gorontalo Utara Kab. Banggai Kab. Banggai Kepulauan Kab. Buol Kab. Toli-Toli Kab. Donggala Kab. Morowali Kab. Poso Kota Palu Kab. Parigi Moutong Kab. Tojo Una Una Kab. Bantaeng Kab. Barru

Dana Penyeimbang DAU

37.226,7 -

Dana Tunjangan Kependidikan

1.018,3 1.087,8 532,5 455,9 565,5 567,6 371,9 217,4 667,6 304,8 1.182,8 824,6 1.095,5 1.137,7 1.119,9 741,5 844,0 887,9 710,0 534,2 1.162,5 362,1 569,1 645,5 689,2 2.000,6 618,4 662,1 315,7 258,4 699,8 1.030,7 313,7 1.803,8 437,6 373,3 413,5 1.428,7 1.106,2 523,5 1.642,1 408,0 896,5 415,1 614,4 1.203,7 478,8 322,7 370,8 1.119,4 911,0 284,3 464,9 329,8 1.339,7 578,5 630,8 678,5 2.123,4 853,6 1.095,9 1.576,3 995,7 619,6 502,7 804,4

Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana

795,0 17.886,5 9.838,5 10.733,0 10.733,0 1.788,8 2.782,4 2.782,4 894,4 3.577,4 16.278,3 10.733,0 10.375,2 7.950,3 1.073,3 3.975,2 10.733,0 1.888,2 7.870,8 795,0 11.925,2 10.733,0 1.590,1 18.087,0 10.733,0 12.937,9 21.308,1 15.634,9 13.944,8 10.757,9 7.552,8 7.950,3 1.073,3 7.870,8 7.950,3 1.699,4 3.756,5 18.772,7

Dana Alokasi Cukai

-

L-48

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Lampiran 11

No.

331 332 333 334 335 336 337 338 339 340 341 342 343 344 345 346 347 348 349 350 351 352 353 354 355 356 357 358 359 360 361 362 363 364 365 366 367 368 369 370 371 372 373 374 375 376 377 378 379 380 381 382 383 384 385 386 387 388 389 390 391 392 393 394 395 396 397

Daerah

Kab. Bone Kab. Bulukumba Kab. Enrekang Kab. G o w a Kab. Jeneponto Kab. Luwu Kab. Luwu Utara Kab. M a r o s * Kab. Pangkajene Kepulauan Kab. Pinrang Kab. Selayar Kab. Sidenreng Rappang Kab. Sinjai Kab. Soppeng Kab. Takalar Kab. Tana Toraja Kab. Wajo Kota Pare-pare Kota Makassar Kota Palopo Kab. Luwu Timur Kab. Majene Kab. Mamuju Kab. Polewali Mandar Kab. Mamasa Kab. Mamuju Utara Kab. Buton Kab. Konawe Kab. Kolaka Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Konawe Selatan Kab. Bombana Kab. Wakatobi Kab. Kolaka Utara Kab. Konawe Utara Kab. Buton Utara Kab. Badung Kab. Bangli Kab. Buleleng Kab. Gianyar Kab. Jembrana Kab. Karangasem Kab. Klungkung Kab. Tabanan Kota Denpasar Kab. Bima Kab. Dompu Kab. Lombok Barat Kab. Lombok Tengah Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa Kota Mataram Kota Bima Kab. Sumbawa Barat Kab. Alor Kab. Belu Kab. Ende Kab. Flores Timur Kab. Kupang Kab. Lembata Kab. Manggarai Kab. Ngada Kab. Sikka Kab. Sumba Barat Kab. Sumba Timur

Dana Penyeimbang DAU

-

Dana Tunjangan Kependidikan

2.614,7 1.535,6 833,9 1.593,8 987,9 839,4 1.101,4 941,5 1.230,1 1.124,5 451,2 861,6 945,6 1.141,7 923,7 1.726,1 1.375,8 595,6 2.636,4 577,9 579,9 762,0 946,8 1.291,2 372,9 138,3 1.665,2 805,1 987,5 1.350,8 1.075,6 693,4 778,9 380,6 402,9 293,3 97,0 86,8 1.088,3 705,5 2.107,6 1.271,4 738,3 1.318,2 629,8 1.438,9 1.194,2 2.256,1 823,2 1.624,0 2.190,4 2.341,2 1.484,6 1.055,7 783,0 306,8 740,5 1.371,0 1.083,1 720,6 1.123,1 616,2 1.610,1 515,4 878,4 432,2 589,8

Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana

795,0 8.944,1 21.465,9 795,0 4.372,7 1.985,1 21.545,4 18.921,6 10.732,9 10.812,5 7.950,3 1.162,7 11.925,5 2.017,4 3.309,3 1.788,8 5.565,1 5.366,5 7.950,3 1.788,8 16.081,5 1.987,6 3.577,6 14.310,4 3.443,6 19.677,1 795,0 2.109,3 3.578,5 3.309,2 7.527,6 3.577,6 1.590,1 5.270,0 795,0 1.987,6 10.733,0 1.590,1 1.788,8 795,0 -

Dana Alokasi Cukai

-

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

L-49

Lampiran 11

No.

Daerah

Dana Penyeimbang DAU

Dana Tunjangan Kependidikan

Dana Sarana dan Prasarana Prov Papua Barat

Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana

Dana Alokasi Cukai

398 399 400 401 402 403 404 405 406 407 408 409 410 411 412 413 414 415 416 417 418 419 420 421 422 423 424 425 426 427 428 429 430 431 432 433 434 435 436 437 438 439 440 441 442 443 444 445 446 447 448 449 450 451

Kab. Timor Tengah Selatan Kab. Timor Tengah Utara Kota Kupang Kab. Rote Ndao Kab. Manggarai Barat Kab. Nagekeo Kab. Sumba Barat Daya Kab. Sumba Tengah Kab. Maluku Tenggara Barat Kab. Maluku Tengah Kab. Maluku Tenggara Kab. Pulau Buru Kota Ambon Kab. Seram Bagian Barat Kab. Seram Bagian Timur Kab. Kepulauan Aru Kab. Halmahera Tengah Kab. Halmahera Barat Kota Ternate Kab. Halmahera Timur Kota Tidore Kepulauan Kab. Kepulauan Sula Kab. Halmahera Selatan Kab. Halmahera Utara Kab. Biak Numfor Kab. Jayapura Kab. Jayawijaya Kab. Merauke Kab. Mimika Kab. Nabire Kab. Paniai Kab. Puncak Jaya Kab. Yapen Waropen Kota Jayapura Kab. Sarmi Kab. Keerom Kab. Yahukimo Kab. Pegunungan Bintang Kab. Tolikara Kab. Boven Digoel Kab. Mappi Kab. Asmat Kab. Waropen Kab. Supiori Kab. Mamberamo Raya Kab. Sorong Kab. Manokwari Kab. Fak Fak Kota Sorong Kab. Sorong Selatan Kab. Raja Ampat Kab. Teluk Bintuni Kab. Teluk Wondama Kab. Kaimana Total

106.424,9

1.328,7 775,8 1.170,9 302,9 484,8 431,4 325,0 324,2 1.091,6 2.946,5 1.032,1 501,2 1.622,4 969,9 209,1 276,5 317,6 1.431,0 753,9 93,2 583,1 457,9 579,5 612,1 688,9 1.234,9 514,9 685,3 257,8 643,5 258,2 92,6 348,9 838,8 65,7 327,2 185,3 60,1 57,4 73,3 95,6 182,6 24,6 77,5 26,0 426,9 634,1 462,5 577,5 86,6 92,7 124,8 92,1 139,4 582.789,4 -

1.788,8 11.645,2 1.590,1 1.192,4 8.944,1 1.788,8 5.366,5 795,0 15.900,7 21.306,8 2.683,2 10.017,2 5.006,5 23.729,8 10.369,6 11.925,2 13.396,4 19.677,1 23.850,8 5.366,5 11.537,6 5.098,1 20.929,2 23.846,4 19.650,8 13.952,6 26.474,4 21.451,6 14.785,0 3.577,6 1.629.180,8

46.666,5

L-50

Laporan Semester I dan Prognosis Semester II 2008

Information

03 Daftar Isi Laporan Semester 2008 Cetakk.pmd

211 pages

Find more like this

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

298551


You might also be interested in

BETA
Microsoft Word - SAKN I gabung.doc
03 Daftar Isi Laporan Semester 2008 Cetakk.pmd