Read praktikum-geologi-teknik-2010.pdf text version

LABORATORIUM GEOLOGI TEKNIK

FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN

Zufialdi Zakaria

LABORATORIUM GEOLOGI TEKNIK

FAKULTAS TEKNIK GEOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN

KATA PENGANTAR

Geologi Teknik termasuk salah satu kurikulum inti dalam pendidikan geologi (George W. White, University of Illionis, 1980), beserta Geoteknik ilmu ini merupakan jembatan Geologi untuk berhubungan dengan disiplin ilmu lain antara lain Teknik Sipil dan Teknik Tambang. Geologi Teknik adalah ilmu yang mempelajari atau mengkaji gejala geologi dari aspek kekuatan dan/atau kelemahan geologi untuk keperluan pembangunan infrastruktur atau diterapkan pada tahap desain (tahap pra-konstruksi) dan tahap konstruksi bangunanbangunan. Ruanglingkup kajian geologi teknik antara lain meliputi kajian terhadap aspek-aspek keteknikan dari manfaat dan masalah beberapa faktor seperti: batuan/tanah, struktur geologi/tektonik maupun geomorfologi. Tulisan Praktikum Geologi Teknik, Bahan Kuliah, Tugas dan Latihan ini merupakan bagian dari bahan perkuliahan Geologi Teknik yang berisi satuan acara tatap muka, bahan kuliah, tugas dan latihan. Kuliah Geologi Teknik ini merupakan prasyarat untuk matakuliah

Geoteknik. Oleh sebab itu tulisan yang disampaikan akan sangat berguna sebagai pengantar kuliah Geoteknik (3 SKS) pada semester berikutnya..Kuliah ini juga akan bermanfaat saat mahasiswa mengambil Mata Kuliah Pilihan Penunjang (MKPP), seperti Geomekanika (2 SKS), Analisis Kestabilan Lereng (2 SKS), Morfotektonik (2 SKS), maupun Kebencanaan Geologi (2 SKS),

Bandung, 2010 Penulis,

iii

DAFTAR ISI

halaman KATA PENGANTAR........................................................................ iii DAFTAR ISI .................................................................................. iv vi DAFTAR GAMBAR......................................................................... vii DAFTAR TABEL ............................................................................ BAB 1 FENOMENA GEOLOGI TEKNIK, KEKUATAN DAN KELEMAHAN GEOLOGI ........................... 1.1. Pendahuluan.............................................................. 1.1.1. Tujuan Instruksional Khusus................................. 1.1.2. Tujuan Instruksional Umum ................................. 1.1.3. Materi ............................................................. 1.2. Pengertian Dasar ....................................................... 1.3. Tugas dan Latihan (Mandiri).......................................... BAB 2 ASPEK KETEKNIKAN DALAM GEOLOGI TEKNIK ................ 2.1. Pendahuluan...................................................... ....... 2.1.1. Tujuan Instruksional Khusus.................................. 2.1.2. Tujuan Instruksional Umum .................................. 2.1.3. Materi .............................................................. 2.2. Pengertian Dasar ....................................................... 2.2.1. Batuan dan Tanah .............................................. 2.2.2. Tanah Pelapukan dan Organik............................... 2.2.3. Penampang Tanah Residu.................................... 2.3. Deskripsi dan Klasifikasi................................................ 2.4. Klasifikasi Tanah (USCS).............................................. 2.5. Tugas & Latihan (Kelompok) ......................................... BAB 3 POTENSI LAHAN ............................................................. 3.1. Pendahuluan.............................................................. 3.1.1. Tujuan Instruksional Khusus.................................. 3.1.2. Tujuan Instruksional Umum .................................. 3.1.3. Materi............................................................... 3.2. Pengertian Dasar ....................................................... 3.3. Skala Peta................................................... .............. 3.4. Kebencanaan Geologi.................................................. 3.5. Tugas dan Latihan (Mandiri).......................................... 1 1 1 1 1 2 4 6 6 6 6 6 7 7 8 10 11 12 14 16 16 16 16 16 17 18 19 21

iv

BAB 4

EROSI DAN ERODIBILITAS................................................. 4.1. Pendahuluan.............................................................. 4.1.1. Tujuan Instruksional Khusus.................................. 4.1.2. Tujuan Instruksional Umum .................................. 4.1.3. Materi............................................................... 4.2. Pengertian Dasar ....................................................... 4.3. Tugas dan Latihan (Mandiri)..........................................

22 22 22 22 22 22 29 30 31

DAFTAR PUSTAKA........................................................................ LAMPIRAN ...................................................................................

v

DAFTAR GAMBAR

halaman Gambar 1.1. Gambar 2.1. Gambar 2.2. Penampang U-S Jawa Barat dengan potensi dan kendala dalam pengembangan wilayah ............... Sketsa urut-urutan profil tanah residu ....................... Profil tanah residu ................................................ 5 11 15

vi

DAFTAR TABEL

halaman Tabel 1.1. Salah satu faktor geologi (batuan/tanah) beserta manfaat dan masalah dalam hubungannya dengan kajian geologi teknik...................................................................... Contoh Klasifikasi tanah cara USCS.................................... Daftar perkiraan nilai faktor CP berbagai jenis penggunaan lahan di Jawa menurut Ambar & Sjafrudin, 1979 (dalam Soemarwoto, 1990) ........................................ Jenis & perkiraam nilai K (Ambar & Sjafrudin, 1979; dalam Soemarwoto, 1990) .................................................

3 13

Tabel 2.1. Tabel 4. 1.

27 28

Tabel 4.2.

vii

1

BAB 1

FENOMENA GEOLOGI TEKNIK, KEKUATAN DAN KELEMAHAN GEOLOGI

1.1.

PENDAHULUAN

1.1.1. Tujuan Instruksional Khusus: Mahasiswa diberikan peta Pulau Jawa dan dapat menggambarkan penampang Jawa Barat dari Selatan ke Utara dan membuat : 1) profil dari bentuk geografi/fisiografi/topografi 2) struktur tektonik dengan menampilkan daerah penunjaman, busur depan, busur vulkanik, busur belakang, dll. 3) daerah-daerah pegunungan, lereng, dataran dan pantai 1.1.2. Tujuan Instruksional Umum: Mahasiwa dapat menilai kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi dilihat dari aspek kekuatan dan kelemahan geologi sehubungan dengan kajian geologi teknik, yaitu faktor-faktor apa saja yang dapat menjadi masalah secara keteknikan dalam pengembangan wilayah dengan melihat penampang tersebut. 1.1.3. Materi Geologi teknik sebagai ilmu Ruang lingkup kajian geologi teknik Kekuatan dan kelemahan geologi Manfaat dan masalah

!" !#

2

1.2.

PENGERTIAN DASAR Geologi Teknik adalah ilmu yang mempelajari atau mengkaji gejala geologi dari aspek kekuatan dan/atau kelemahan geologi, diaplikasikan untuk kepentingan pembangunan infrastruktur terutama pada tahap desain dan tahap konstruksi bangunan-bangunan. Beberapa kajian yang penting untuk geologi teknik, antara lain: · · · · · · Hubungan geologi teknik dengan disiplin ilmu lain. Erosi dan erodibilitas, Genesa tanah & faktor-faktor yang mempengaruhi lapukan tanah Profil pelapukan tanah residu Deskripsi dan klasifikasi tanah Peta geologi teknik dan skala peta (1:5.000 s/d 1:200.000)

Ruanglingkup kajian geologi teknik meliputi kajian terhadap aspek-aspek keteknikan dari berbagai masalah/kendala (sebagai faktor penghambat, a.l. kebencanaan) dan manfaat/potensi (sebagai faktor pendukung) beberapa faktor, antara lain: a) Batuan / tanah / material, b) Struktur geologi c) Geomorfologi. Sebagai contoh, masalah dan manfaat faktor geologi (batuan dan tanah) diberikan di halaman berikut (Tabel 1.1). Batuan/tanah, struktur geologi dan geomorfologi sangat bergantung kepada unsur-unsur geotektonik (yang berkaitan dengan lempeng tektonik, yaitu pergerakan lempeng-lempeng kerak bumi yang bergerak, berpapasan atau bertumbukan). Jika melihat kondisi fisiografi maupun unsur-unsur tektonik (misalnya pada penampang melintang Utara-Selatan P. Jawa), jenis-jenis kebencanaan dapat diperkirakan terdapat pada masing-masing daerah.

!! $#

3

Misalnya : · · · Daerah Pantai (Tsunami, abrasi, dll.), Daerah Pegunungan (Erosi, longsor, dll.), Daerah Dataran (Banjir).

Tabel 1.1. Salah satu faktor geologi (batuan/tanah) beserta manfaat dan masalah dalam hubungannya dengan kajian geologi teknik FAKTOR GEOLOGI

(BATUAN/TANAH)

MASALAH/KENDALA

MANFAAT/POTENSI

Jenis batuan : a. Batuan beku Hampir jarang bermasalah Bahan fondasi dan urugan batu

b. Batuan sedimen

Perlapisan sebagai bidang lemah

Material bangunan dan juga akifer

c. Batuan metamorf

Lemah-banyak foliasi, hancur, biasanya tertektonik kuat

-

d. Tanah lunak / material

Mudah dierosi, Dayadukung kecil, Berpotensi kembangkerut

Lempung bentonit Lempung (bahan bata, keramik, genting, dll.) Pasir (bahan bangunan, sebagai akifer) Gamping, gipsum, pasir besi, lempung (dicampur sebagai bahan semen)

Hirnawan (2001)

!! $#

4

1.3.

TUGAS & LATIHAN (MANDIRI)

·

Buatlah penampang Utara-Selatan Pulau Jawa (contoh Gambar 1.2). Pilih yang paling mudah atau yang sudah dikenal, misalnya penampang utara-selatan Jawa Barat mulai dari Pantai Selatan Cianjur s.d. Pantai Utara sekitar Jakarta, atau penampang lain yang melewati: pantai selatan, gunungapi, lereng perbukitan, dataran, dan pantai utara.

·

Di bawah penampang ditulis masing-masing daerah: pantai (selatan), lereng (selatan), pegunungan, lereng (utara), dataran dan pantai (utara).

·

Tuliskan perkiraan jenis-jenis manfaat (atau potensi daerah yang dapat dimanfaatkan sebagai aspek pendukung dalam pengembangan wilayah), dan kendala (atau jenis kebencanaan yang dapat menjadi masalah dalam pengembangan wilayah) di masing-masing daerah tersebut dengan melibatkan aspek: Batuan/tanah, geomorfologi dan geologi struktur. Contoh gambar 1.2 seperti pada halaman 5.

Gambar 1.1. Penampang melintang struktur tektonik di Jawa Barat

!! $#

Selatan

Utara

!! $#

Pantai Selatan

Kendala Potensi Kendala Potensi Kendala Potensi Kendala Potensi Kendala

Lereng Selatan

Pegunungan

Lereng Utara

Dataran

Pantai Utara

Potensi Kendala

ASPEK

Potensi

Batuan

Tanah

Geomorfologi

Geologi Struktur

5

Gambar 1.2.

Penampang U-S Jawa Barat dengan potensi dan kendala dalam pengembangan wilayah

6

BAB 2

ASPEK KETEKNIKAN DALAM GEOLOGI TEKNIK

2.1.

PENDAHULUAN

2.1.1. Tujuan Instruksional Khusus: Mahasiswa dapat mendeskripsi satu set tanah residu dari suatu penampang tanah terlapukkan lemah sampai lapuk komplit (soil/tanah permukaan). Mahasiswa dapat menganalisis tahap pelapukan tanah residu dan dapat menggambarkan penampangnya (horison-horison tanahnya). 2.1.2. Tujuan Instruksional Umum: Mahasiwa dapat mengenal jenis tanah residu yang terdapat di salah satu stasiun pengamatan di lapangan. Mahasiswa dapat mendeskripsi jenis tanah dan mengklasifikasikan tanah yang didapatnya dengan cara klasifikasi USCS (unifined Soil Classification System). 2.1.3. Materi Sifat indeks Batuan dan tanah Residual dan transported soil Profil tanah residu Deskripsi tanah dan batuan Klasifikasi tanah menurut USCS

!! $#

7

2.2.

PENGERTIAN DASAR Metoda pembedaan tanah dalam suatu kategori tertentu merupakan upaya mengurangi kebencanaan dalam masalah tanah. Sifat-sifat yang mendasari pembedaan tersebut dinamakan sifat-sifat indeks (index properties), pengujiannya disebut uji klasifikasi. Sifat indeks dibagi menjadi : a. Sifat butiran tanah : Sifat utama dari butiran tanah adalah bentuk dan ukurannya. Pada lempung adalah karakter mineralogi dari butiran terkecil. b. Sifat agregat tanah: Pada tanah tak kohesif sifat agregat terpenting adalah kepadatan relatif. Pada tanah kohesif sifat terpenting adalah konsistensinya.

2.2.1. Batuan dan Tanah Secara garis besar bahan penyusun kerak bumi dibagi menjadi dua kategori: Batuan dan Tanah. Tanah adalah kumpulan agregat mineral alami yang dapat dipisahkan oleh adukan secara mekanika dalam air. Batuan merupakan agregat mineral yang diikat oleh gaya-gaya kohesif yang permanen dan kuat. Istilah tanah dalam pembahasan ini adalah yang termasuk dalam definisi di atas (ilaht perbedaan tanah dan batuan). Batuan dan tanah mempunyai perbedaan. Menurut Shower & Shower (1967), batuan dan tanah dibedakan dalam beberapa hal, yaitu: Batuan merupakan material kerak bumi yang terdiri atas mineral penyusun bertekstur, berstruktur. Sifat-sifat yang menyolok : · · · · padu ( cemented ) qu ( = unconfined compressive strength ) > 200 psi 14 kg/cm2 (psi= pound/square inch atau lb/in2 ) bila terdiri dari satu butir, ukuran butirnya boulder ( 256 mm) beratnya > 40 kg )

!! $#

8

Tanah merupakan mineral penyusun yang atau tanpa material organik sisa tumbuhan dan fauna yang terdekomposisi (lapuk), berstruktur dan bertekstur. Sifat-sifat yang menyolok : · urai, lepas, lunak ( loose, uncemented, soft ) · qu < 200 psi · ukuran butirnya < 256 mm (catatan: lihat Klasifikasi Tanah) · beratnya < 40 kg

2.2.2. Tanah Pelapukan dan Organik Tanah dipengaruhi oleh faktor-faktor penentu tanah seperti: Batuan induk, iklim, topografi, organisme, dan waktu. Tanah dapat dibedakan dalam dua kelompok besar, yang berasal dari pelapukan (fisika dan kimia) dan yang berasal dari bahan organik. Tanah lapukan secara genesis dikenal antara lain tanah jenis residual dan transported. a. Jika hasil pelapukan masih berada di tempat asalnya, disebut residual soil. Residual soil umumnya terkena dekomposisi (pelapukan akibat proses kimia, biologi dan fisika) dengan tanpa melalui transportasi atau tetap berada sekitar batuan dasar. Batuan dasar berubah (melapuk) menjadi tanah mulai dari segar hingga terlapukkan kuaResidual soil pada daerah iklim sedang dan agak-kering biasanya kaku dan stabil serta tidak meluas kearah kedalaman. Pada daerah iklim lembab dan hangat dengan penyinaran matahari yang lama, tanah tersebut kemungkinan meluas dan dalam hingga beberapa ratus meter. Tanah residual pada kondisi tertentu dapat menimbulkan masalah pondasi dan jenis konstruksi lainnya seperti konstruksi jalan. Pada daerah yang beriklim tropis tingkat pelapukan batuan dasar sangat

!! $#

9

tinggi sehingga pembuatan konstruksi jalan pada tanah residu di pegunungan seringkali menghadapi kondisi tanah yang labil terutama jika konstruksi memerlukan rekayasa pemotongan lereng ataupun penimbunan (cut and fill). Daerah pegunungan di Indonesia yang beriklim tropis, pada umumnya memiliki jenis tanah yang digolongkan kepada tanah residu. b. Jika tanah pelapukan telah mengalami transportasi, disebut

transported soil. Transpoted soil, adalah tanah yang terbentuk melalui proses desintegrasi (secara fisik, misalnya akibat erosi, perbedaan suhu, dll), transportasi (terpindahkan melalui media air atau angin) dan redeposisi (pengendapan kembali sesuai dengan lingkungan pengendapan. Transported soil sebagian besar bersifat lunak dan lepas hingga kedalaman beberapa ratus meter dan pada kondisi tertentu dapat menimbulkan berbagai masalah serius, misalnya masalah pondasi (settlement/penurunan). Transported soil pada umumnya terletak pada lembah-lembah pegunungan. Tanah yang berasal dari bahan organik dapat berupa susunan unsur organik maupun anorganik. ditujukan ke transported soil tumbuhan. Beberapa jenis tanah berikut biasa dipakai dalam penggolongan nama tanah di lapangan: · Pasir dan Kerikil, merupakan agregat tak berkohesi bersusunan fragmen angular atau sub angular. Partikel berukuran sampai 1/8 inci disebut pasir, 1/8 inci sampai 6 atau 8 inci disebut kerikil, Lebih dari 8 inci dikenal sebagai boulder. · Hardpan, merupakan tanah yang tahanannya besar sekali terhadap penetrasi alat bor.

· Lanau anorganik, tanah berbutir halus dengan sedikit atau tanpa

Tanah organik merupakan istilah yang yang terdiri atas hasil lapukan batuan

dengan banyak atau sedikit campuran hasil peluruhan bahan tumbuh-

plastisitas.

!! $#

10

· Lanau organik, merupakan tanah agak plastis, berbutir halus dengan

campuran partikel bahan organik terpisah secara halus. Permeabilitas sangat rendah.

· Lempung, merupakan agregat partikel-partikel berukuran mikroskopik

atau sub-mikroskopik, bersifat plastis. Dalam keadaan kering sangat keras. Permeabilitas sangat rendah.

· Lempung organik, lempung yang sebagian sifat fisik pentingnya

dipengaruhi oleh adanya bahan organik. Warna biasanya abu-abu tua atau hitam.

· Gambut (peat), agregat agak berserat berasal dari tumbuh-tumbuhan.

Tanah campuran dengan susunan dari dua jenis tanah berbeda, maka campuran yang dominan dinyatakan sebagai kata benda, sedang yang sedikit sebagai kata sifat. Contoh : 1) Pasir lanauan, menyatakan tanah pasir yang mengandung lanau; 2) Lempung pasiran, menyatakan tanah mengandung sifat-sifat lempung dengan mengandung sedikit pasir. Secara kualititatif, sifat-sifat agregat pasir dan kerikil dinyatakan dalam istilah: Loose (lepas), medium (sedang), dan dense (padat). Untuk lempung, dinyatakan dengan istilah : hard (keras), stiff (kaku), medium (sedang), soft (lunak). Warna juga merupakan petunjuk bagi perbedaan karakter tanah. Dalam kondisi geologi tertentu, tanah di lapangan dikenali dengan ciri-ciri yang khas. Karenanya diberi nama khusus, antara lain: Tuff, Loess, Modified loess, Tanah diatomeous, Lake marl atau boglime, Marl, Adobe, Caliche, Bentonit.

2.2.3. Penampang Tanah Residu Pada proses pembentukan residual soil, dikenal urutan profil tanah mulai dari batuan induk yang segar, ke arah atas bertahap lapisan-lapisan yang berangsur menuju tanah terlapukan kuat dan lengkap, yang kemudian ditutupi tanah organik, campur humus. Urutan tersebut adalah sebagai berikut :

!! $#

11

Residual soil Erosi (transportasi hasil erosi) Transported soil

Top soil (organic soil)

Completelly weathered zone

Strongly weathered zone

Moderatelly weathered zone

Partly weathered zone

Fresh rock

Gambar 2.1. Sketsa urut-urutan profil tanah residu

2.3.

DESKRIPSI dan KLASIFIKASI Deskripsi batuan/tanah tergantung kepada parameter yang terkait dengan material dan massa. Secara umum klasifikasi & deskripsi batuan/tanah berdasarkan kepada genesis, struktur, kandungan utama, besar butir, mineralogi butiran mineral utama. Khusus untuk tanah lebih mudah menggunakan klasifikasi standar USCS. Tujuan dari deskripsi dan klasifikasi batuan/tanah adalah untuk menentukan jenis batuan/tanah agar diperoleh gambaran tentang sifat-sifat batuan/tanah tersebut. Deskripsi untuk batuan yang perlu dicatat adalah: Nama batuan dan sifat petrografi, ditambah dengan deskripsi sifat bahan yaitu warna, tekstur, ukuran butir, kemas atau gambaran tektur lainnya, tingkat pelapukan,

!! $#

12

tingkat alterasi. Tambahkan pula deskripsi sifat massa batuan, yaitu struktur, diskontinuitas, profil pelapukan, Deskripsi untuk tanah perlu dicatat adalah: · · Nama tanah (nama dominan) termasuk kandungan minor : silty clay, sandy silt. Tambahkan sifat bahan yaitu warna, tekstur proporsi S, M, C, bentuk partikel dan komposisi, tingkat pelapukan, strength, konsistensi, plastisitas, Shear strength, kondisi kelembaban, kepadatan relatif (density) & compactions. · Tambahkan pula deskripsi sifat massa tanah yaitu struktur - blocky, lamine dsb., diskontinuitas, profil pelapukan Sebagian dari secara visual) variabel deskripsi di atas dilakukan di laboratorium,

sebagian besar dapat dilakukan di lapangan (penyelidikan langsung

2.4.

KLASIFIKASI TANAH (USCS) Klasifikasi tanah merupakan cara dalam menentukan jenis tanah agar diperoleh gambaran sepintas tentang sifat-sifat tanah. Beberapa cara dalam menentukan klasifikasi tanah, diantaranya adalah cara USCS. Cara USCS (Unified Soil Classification System) ini diusulkan oleh Cassagrande, dengan berdasarkan pada sifat tekstur tanah yang dibagi dalam 3 kelompok, yaitu : · · · Tanah berbutir halus, Tanah berbutir kasar Tanah organik.

Dasar klasifikasi sistem USCS melihat kepada jenis ukuran butir tanah, yaitu tanah kasar dan tanah halus: · · Tanah berbutir halus adalah yang lolos saringan 200 mesh sebanyak lebih dari 50%. Tanah berbutir kasar jika lebih dari 50% materialnya mempunyai ukuran >200 mesh.

!! $#

13

Tanah dibagi dalam simbol tertentu (15 simbol), terdiri atas gabungan atau individu dari simboil-simbol komponen, gradasi dan batas cair (L). · Simbol komponen : Kerikil (G, gravel), Pasir (S, sand), Lanau (M, mo), Lempung (C, clay), Organik (O, organic) Gambut (Pt, peat), · Simbol gradasi : Bergradasi baik (W, well graded) Bergradasi buruk (P, poor graded), · Simbol batas cair : Batas cair tinggi (H, high plasticity) Batas cair rendah (L, low plasticity) (catatan : batas cair didapat dari serangkaian test)

Tabel 2.1. Contoh Klasifikasi tanah cara USCS

Jenis Tanah Kerikil Kerikil Pasir Pasir Lanau Lempung Organik Gambut

Prefiks

Sub-kelompok

Sufiks

Simbol Nama GW GP SM SC ML CL OH

G G S S M C O Pt

Gradasi baik Gradasi buruk Lanauan Lempungan Batas cair <50% Batas cair < 50% Batas cair > 50%

W P M C L L H

!! $#

14

SM GP MH CL

= Pasir lanauan (+deskripsi verbal lainnya) = Kerikil gradasi buruk (+deskrisi verbal lainnya: warna, kekasaran, dll) = Lanau plastisitas tinggi (L<50%) = Lempung plastisitas rendah (L>50%)

Contoh:

SC GW ML CH = Pasir (S) lempungan (C), + deskripsi verbal lainnya = Kerikil (G) gradasi baik (W), + deskrisi verbal lainnya: warna, kekasaran, dll) = Lanau (M) plastisitas rendah (L ; batas cair L < 50 % ) = Lempung (C) plastisitas tinggi (H ; batas cair L > 50 % )

Penentuan batas cair (L) dilakukan melalui serangkaian uji (test) di laboratorium, yaitu : · · · uji batas cair (liquid limit), uji kadar air tanah, dan uji batas plastis.

Selain itu, penggunaan diagram Cassagrande sangat diperlukan dalam menentukan sifat tanah melalui plotting nilai batas cair dan indeks plastis tanah, sehingga posisinya dapat diketahui berada di areal plastisitas tinggi atau plastisitas rendah.

2.5.

TUGAS & LATIHAN (KELOMPOK) 1. Ambil contoh tanah dari masing-masing profil tanah salah satu singkapan tanah di lapangan yang dapat dilihat profil pelapukannya secara jelas (contoh di sekitar lembah atau lereng Kampus Jatinangor yang merupakan daerah pelapukan breksi volkanik menjadi residual soil). 2. Buat deskripsi tanah dan tentukan klasifikasinya.

!! $#

15

3. Contoh tanah di simpan dalam plastik transparan. Buat penampang tanah dan lekatkan tiap-tiap contoh tanah sesuai dengan profil tanah disertai dengan deskripsi dan klasifikasinya.

Profil

Top soil (organic soil)

Deskripsi

Completelly weathered zone Strongly weathered zone Moderatelly weathered zone Partly weathered zone

Fresh rock

Gambar 2.2. Profil tanah residu

!! $#

16

BAB 3

POTENSI LAHAN

3.1.

PENDAHULUAN

3.1.1. Tujuan Instruksional Khusus: Mahasiswa dapat menganalisis potensi lahan dan material yang ada (yang dapat dimanfaatkan sebagai aspek pendukung bagi pembangunan) beserta kebencanan yang telah atau mungkin timbul) sebagai aspek kendala dari suatu kondisi geologi. 3.1.2. Tujuan Instruksional Umum Mahasiswa dapat membuat peta geologi teknik dengan berpatokan kepada peta geologi masing-masing daerah pemetaannya. Mahasiswa dapat membahas aspek manfaat dan kendala yang ada di daerah pemetaannya berkaitan dengan batuan/tanah, struktur geologi dan geomorfologi. 3.1.3. Materi Makna peta dalam geologi teknik Makna skala peta dalam geologi teknik Pemetaan geologi teknik Potensi lahan dan material Kebencanaan geologi

!! $#

17

3.2.

PENGERTIAN DASAR Pemetaan dalam geologi teknik merupakan faktor yang sangat penting terutama dalam aplikasinya untuk menunjang perencanaan lahan termasuk pengkajian bahan bangunan, jaringan jalan raya, sumber daya mineral/enerji maupun penunjang analisis dampak lingkungan. Kegunaan lain dari pemetaan geologi teknik adalah untuk mengetahui kondisi hidrogeologi dan geomorfologi suatu daerah berkaitan dengan kajian aspek manfaaat (kegunaan) dan aspek kendala (kebencanaan). Ketelitian peta geologi teknik masing-masing. Pemetaan geologi teknik merupakan bagian dari eksplorasi. Sasaran umum suatu program eksplorasi adalah untuk mengenal seluruh bentuk lingkungan geologi yang bisa memberikan dampak terhadap konstruksi maupun pengembangan fisik wilayah/lahan yang diusulkan. Sasaran khusus adalah : · · · Menetapkan penyebaran lateral dan ketebalan lapisan tanah serta batuan sampai zona yang mempengaruhi kontruksi yang diusulkan. Menetapkan kondisi airtanah (groundwater) dengan pertimbangan perubahan musim dan efek konstruksi. Menentukan kebencanaan geologi termasuk lereng-lereng yang tidak stabil, patahan/sesar, penurunan tanah dan colapse (runtuhan), dataran banjir, dan kegempaan regional. · · Memperoleh sampel-sampel material geologi untuk diidentifikasi, dibuat klasifikasi, dam pengukuran sifat-sifat keteknikannya. Melakukan pengujian di tempat (in situ) untuk mengukur sifat-sifat keteknikan dari material geologi. Informasi-informasi geologi teknik dapat disampaikan dalam bentuk peta geologi teknik. Peta geologi teknik tidak begitu memerlukan nama formasi secara geologi, tetapi lebih dipentingkan adalah tipe material pada seluruh subdivisi geologi. Karakteristik khusus dari material harus diketahui, seperti adanya swelling clay di suatu daerah. bergantung kepada skala dengan kegunaannya

!! $#

18

Informasi lain yang perlu untuk dikemukakan sesuai keperluan adalah : · · · · · · · · · · · · · Satuan geologi ekivalen (nama secara geologi), Deskripsi dan ketebalan, Bentuk roman muka lain (seperti perkekaran), Bentuk topografi dan relief permukaan, Pelapukan Kemungkinan dapat dilaksanakan pekerjaan (contoh : dalam eskavasi), Drainase dan erosi permukaan, Airtanah-dalam (groundwater), Kesesuaian untuk pembuangan limbah, Kemantapan fundasi, Kestabilan lereng, Kemungkinan kestabilan terhadap gempa, Penggunaan lahan saat dipetakan.

3.3

SKALA PETA . Jenis peta-peta pada umumnya tergantung kepada keperluan pemakaian dan besar skala yang digunakannya, sebagai contoh menurut Dearman (1991) : · Engineering type, peta jenis ini berskala lebih besar dari 1:5.000. Informasi yang didapat sangat detail. Jenis peta ini identik dengan Peta Singkapan Detail berskala besar yang memuat sifat fisikmekanik material, derajat pelapukan, konsistensi dan lain-lain. Pada (catatan : Sebagai contoh pada peta longsoran, longsoran kecil sampai longsoran terkecil yang biasanya masih aktif dapat dipetakan, biasanya terdapat di sepanjang sungai, tebing maupun lereng sekitar jalan. Jenis dan arah longsoran, retakan dan kemiringan bangunan maupun jalan, dapat dibedakan dan dicantumkan).

!! $#

19

·

Lithologycal type, peta berskala 1:5.000 sampai 1:10.000 memuat detail geologi yang menonjol. Batas pengujian insitu seperti uji geofisik, pemboran dan sampling lainnya termasuk uji laboratorium secara sistematis dapat dicantumkan. (catatan : pada peta longsoran, longsoran kecil sampai sedang dapat dimuat dalam peta ini).

·

Engineering formation, pada skala 1:10.000 sampai 1:200.000 lebih kecil. Memuat daerah pemetaa dengan analisis fasies. Satuan peta dicirikan dengan penyelidikan petrografi, geofisik, pemboran, sampling dan sifat indeks. Metoda pemetaan dapat melaui remote sensing (foto udara maupun citra satelit). (catatan: Pada peta longsoran, longsoran yang dipetakan berdimensi sedang sampai besar atau gigantic landslide. Trend arah longsoran dapat ditelusuri terutama longsoran lama atau longsoran plistosen yang disebut sebagai fosil longsoran menurut Zaruba & Mencl, 1979).

·

Engineering groups, peta berskala 1:200.000 atau lebih kecil sehingga hanya sifat keteknikan geologi saja yang dipetakan. Metoda pembatasan satuan peta untuk peta geologi dengan pemetaan dapat melalui inderaja (citra satelit). (catatan : pada peta longsoran, hanya indikasi longsoran-longsoran terbesar, gigantic landslide, terutama sekitar gunung api yang dapat jelas terlihat atau dapat dibedakan. Contoh peta Citra SPOT daerah Cianjur selatan dan sekitarnya).

3.4.

KEBENCANAAN GEOLOGI Secara umum kondisi geologi dimanapun menyimpan sumberdaya yang bermanfaat bagi manusia sekaligus menyimpan potensi kebencanaan yang merugikan manusia. Sumber daya yang menguntungkan terdiri atas sumberdaya mineral & energi dan sumberdaya lahan/kewilayahan. Yang pertama merupakan material yang dimanfaatkan, yang terakhir merupakan space (ruang) tempat pemanfaatan sumberdaya material beserta sarana & prasarananya berupa infrastruktur.

!! $#

20

Pada kajian sumberdaya lahan/kewilayahan, diperlukan inventarisasi faktor pendukung yang perlu dimanfaatkan atau ditingkatkan maupun inventarisasi faktor kendala yang perlu dikendalikan, diturunkan dampaknya atau dihindari. Faktor kendala pada setiap pemanfaatan sumberdaya lahan/kewilayahan diantaranya adalah kelemahan geologi ataupun kebencanaan geologi. Kebencanaan geologi adalah peristiwa yang disebabkan oleh kondisi geologi melibatkan aspek geologi dan mengakibatkan kerugian harta benda, kerusakan sarana & prasarana, serta fasilitas umum lainnya, maupun menyebabkan korban manusia dan mahluk hidup lainnya. Jenis-jenis kebencanaan geologi diantaranya, yaitu : a. Longsor (berbagai jenis) b. Banjir dan banjir bandang c. Letusan gunungapi d. Gempa tektonik dan gempa volkanik e. Tsunami f. Erosi g. Settlement dan subsidence (penurunan tanah), berkaitan dengan fondasi h. Land subsidence (penurunan) dan/atau uplift (pengangkatan), berkaitan dengan kegiatan neotektonik regional (patahan aktif) i. Kelemahan geologi lainnya: swelling clay, slacking clay, expansive soil. Beberapa diantara kebencanaan geologi tersebut saling berhubungan, dari jenis bencana yang satu disusul oleh jenis bencana lainnya atau menjadi pemicu bencana lainnya, bergantung kepada faktor penyebab utamanya. Faktor penyebab utamanya bisa faktor internal dari material yang terkena bencana atau faktor eksternal di luar material yang terkena bencana atau dua faktor tersebut ikut berperan. Proses utama yang terlibat bisa berupa proses endogen (kegiatan atau gaya-gaya yang berkerja dari dalam bumi, misalnya kegiatan tektonik yang menyebabkan gempa, patahan dan/atau letusan gunungapi), bisa

!! $#

21

pula berupa proses eksogen (kegiatan atau gaya-gaya yang bekerja dari luar bumi, seperti pelapukan fisika maupun kimia, erosi, abrasi, iklim, dll.). Secara ringkas dapat dirumuskan sebagai : Bg = f (pn, px, g, t)

Bg pn px g t = kebencanaan geologi = proses endogen akibat gaya yang bekerja dari dalam bumi = proses eksogen akibat gaya yang bekerja dari luar bumi = kondisi geologi (batuan & lapukannya, bentangalam, stratigrafi dll.) = waktu

Kebencanaan geologi terjadi

akibat proses endogen maupun proses

eksogen terhadap suatu kondisi geologi (g) pada suatu waktu (t) tertentu. Jenis kebencanaan dan intensitas kerusakan akibat bencana yang timbul sangat dipengaruhi oleh proses, material yang terkena bencana dan waktu kebencanaan berlangsung.

3.5.

TUGAS & LATIHAN (MANDIRI) · Berpatokan kepada peta geologi masing-masing daerah pemetaan pendahuluan yang telah dikerjakan oleh mahasiswa, buatlah peta geologi teknik yang berisikan: penyebaran lateral batuan dan lapukkannya; perkiraan ketebalan satuan batuan serta perkiraan ketebalan zona pelapukan tanahnya (buat profil/penampang dari peta tersebut). klasifikasi tanah dan sifat-sifat keteknikannya perkiraan kondisi airtanah (groundwater) dangkal atau dalam penyebaran kebencanaan geologi termasuk lereng-lereng yang tidak stabil, patahan/sesar, penurunan tanah, runtuhan, dataran banjir, daerah gunungapi dan kegempaan regional

!! $#

22

BAB 4

EROSI DAN ERODIBILITAS

4.1.

PENDAHULUAN

4.1.1. Tujuan Instruksional Khusus: Mahasiswa menghitung laju kenaikan air larian (run-off), kenaikan erosi dan menghitung erodibilitas tanah pada suatu lahan yang dibuka/dikembangkan. 4.1.2. Tujuan Instruksional Umum Mahasiswa diberikan data daerah yang akan dibuka / dikembangkan berupa data-data kualitatif dan kuantitatif, misalnya daerah hutan yang dibuka untuk areal pemukiman/villa. Contoh kasus misalnya pada daerah pengembangan perumahan di Bandung Utara. 4.1.3. Materi Jenis-jenis erosi dan penyebabnya, Beberapa jenis rumus erodibilitas, Simulasi dan contoh soal mengenai erosi dan erodibilitas

4.2.

PENGERTIAN DASAR Dalam setiap pembukaan lahan untuk peletakan bangunan, biasanya dihitung nilai Buliding Coverage Rratio (BCR), namum BCR dapat juga dihitung setelah bangunan dibuat. Building Coverage Ratio adalah perbandingan luas daerah tertutup bangunan dibandingkan dengan luas daerah keseluruhan yang dinyatakan dalam persen. BCR = (luas daerah tertutup bangunan) x 100 % (luas daerah seluruhnya).

!! $#

23

BCR dipergunakan sebagai antisipasi awal yang termudah untuk memperkirakan apakah suatu perencanaan bangunan pada suatu lahan dapat menimbulkan berkurangnya air resapan dan bertambahnya air larian. Erosi (normal erosion atau geological erosion) adalah proses geologi secara alamiah yang menyebabkan kehilangan sejumlah massa tanah di suatu tempat akibat aliran air, baik di permukaan maupun melalui poripori antar partikel atau batuan di bawah permukaan (dalam hal ini: lanau lebih mudah hanyut terutama lanau tanpa lempung) Erosi yang berlangsung secara alamiah tersebut dapat dipercepat oleh aktivitas kegiatan manusia yang menimbulkan perubahan terhadap : · kondisi morfologi (misalnya pemangkasan lereng untuk membuat terasering/undak-undak), · kondisi tanah, dan · tumbuhan yang tumbuh di atasnya. Erosi yang dipercepat (accelerated erosion) dapat menimbulkan banyak kerugian kepada manusia seperti : banjir, kekeringan, turunnya produktivitas tanah, dan lain-lain. Jenis erosi permukaan seperti : erosi permukaan (sheet erosion dan (splash erosion), erosi alur (rill erosion), erosi parit (gully erosion) dan erosi tebing sungai (stream bank erosion) dapat dikategorikan erosi alamiah yang dipercepat (termasuk normal erosion) maupun erosi non-alamiah yang dipercepat. Faktor-faktor erosi yang berperan adalah struktur tanah/batuan,

perlapisan, kelulusan air, kadar air, tekstur, komposisi mekanik, jenis dan sebaran selimut vegetasi serta kemiringan lereng. Menurut Brady (1974) faktor-faktor erosi yang dipercepat umumnya akan meliputi : pengaruh curah hujan, faktor tanah (erosibilitas dll.), faktor topografi (lereng dan drainase/saluran), faktor tanaman penutup dan faktor pengendali erosi. Menurut menurut Wischmeier & Smith (1960), laju erosinya dapat dihitung.

!! $#

24

Laju kenaikan erosi (E) didekati dengan Persamaan USLE (Universal Soil Loss Equation) menurut Wischmeier & Smith (1960) dalam Soemarwoto (1990) dirumuskan sebagai E = R K L S C P

E=RKLSCP

Dimana : E R = Rata-rata erosi tanah tahunan (ton/ha) = Indeks erosivitas hujan = 0,41 x H1,09 H merupakan curah hujan tahunan (mm/tahun) K L = Faktor erodibilitas tanah (Tabel) = Faktor panjang lereng untuk menghitung erosi dibandingkan dengan lereng yang panjangnya 22 m = (Lo / 22)0.5 dimana Lo merupakan panjang lereng. S = Faktor kemiringan lereng untuk menghitung erosi dibandingkan dengan kemiringan lereng 9% = ( s / 9)1,4; dimana s adalah kemiringan lereng (%) C = Faktor pengelolaan tanah untuk menghitung erosi dibandingkan dengan tanah yang terus menerus terbuka (lihat Tabel) P = Faktor praktek pengawetan tanah untuk mengitung erosi dibandingkan dengan tanah tanpa usaha pengawetan (Tabel) Contoh : Di sebuah perbukitan landai terdapat sebuah kawasan hutan seluas 500 ha. Seluas 300 ha diantaranya akan dibuka menjadi kebun campuran dengan jenis tanah setelah dibuka diketahui merupakan tanah latosol merah dengan nilai faktor erodibilitas tanah, K = 0,12 (nilai untuk tanah jenis latosol merah, lihat Tabel); Nilai CPhutan (lihat Tabel) adalah 0,01; Nilai CPkebun campuran (lihat Tabel) adalah 0,43;

!! $#

25

Curah hujan tahunan pada stasiun pengamatan Badan Meteorologi dan Geofisika terdekat adalah 2000 mm/tahun; Rata-rata kemiringan lereng, s = 12 % ; Panjang rata-rata Lo = 25 m. Ditanyakan : Berapa laju kenaikan erosi (E) setelah lahan dibuka? Jawab : R = 0,41 x H1,09 = 0,41 x (2000)1,09 = 1625,199 K L = 0,12 = (Lo / 22)0,5 = (25/22)0,5 = 1,066 S = ( s / 9)1,4 = (12/9)1,4 = 1,496 CPhutan = 0,01 CPkebun = 0,43 Laju kenaikan erosi setelah daerah tersebut dibuka adalah : E = RKLS(CPkebun ­ CPhutan) = 1625,199 x 0,12 x 1,066 x 1,496 x (0,43-0,01) = 311,0112 x (0,42) = 130,625 ton/Ha/tahun Karena lahan yang dibuka adalah seluas 300 ha, maka jumlah total erosi yang terjadi pada lahan seluas tersebut adalah : ET = 300 x 130,625 = 39187,5 ton/tahun

!! $#

26

Besarnya laju kenaikan erosi secara empiris merupakan perkiraan saja. Terhadap lahan yang dibuka dan dijadikan bangunan villa atau hotel, erosi bisa berkurang karena berdirinya lahan terbangun dengan taman dan sebagainya justru akan mengurangi erosi terutama setelah kegiatan villa atau hotel berjalan. Pada masa konstruksi dan pembukaan lahan, erosi akan lebih intensif karena nilai CP berkurang drastis akibat tanaman atau hutan ditebang. Tabel CP yang dihimpun oleh Ambar dan Syafrudin (1979, Soemarwoto 1990) seperti pada halaman berikut. Erodibilitas menunjukkan nilai kepekaan suatu jenis tanah terhadap daya penghancuran dan penghanyutan air hujan. Tanah berindeks erodibilitas tinggi adalah tanah yang peka erosi atau sangat mudah tererosi. Tanah dengan indeks erodibilitas rendah adalah tanah resisten atau tahan terhadap erosi. Tanah yang mengandung banyak lanau (seperti tanah loss) adalah yang paling mudah tererosi karena: lanau berukuran 0,002 ­ 0,06 mm sangat mudah dihanyutkan air, mudah jenuh air sehingga kapasitas infiltrasi cepat menurun dan daya kohesif lemah. Tanah yang mengandung pasir lebih resisten terhadap erosi dalam

dibandingkan lanau karena : pasir berpori besar sehingga infiltasi tinggi dan dengan ukuran butir yang lebih besar maka pasir lebih tahan terhadap penghanyutan. Tanah lempung ternyata paling stabil dan tahan erosi karena : infiltrasi sangat rendah atau mempu-nyai penampungan air dan daya kohesifnya sangat tinggi. Persamaan sederhana nilai erodibilitas dikemukakan oleh untuk perhitungan erodibilitas sebagai berikut: Bouyoucos kapasitas

(1935) dalam Sutejo & Kartasapoetra (1988) memperkenalkan Clay Ratio

% Pasir + % Lanau K = ------------------------% Lempung

!! $#

27

Tabel 4. 1. Daftar perkiraan nilai faktor CP berbagai jenis penggunaan lahan di Jawa menurut Ambar & Sjafrudin, 1979 (dalam Soemarwoto, 1990)

Jenis penggunaan lahan Hutan : tak terganggu tanpa tumbuhan bawah, dengan seresah tanpa tumbuhan bawah, tanpa seresah tak terganggu sebagian berumput kebun-talun kebonan kebun pekarangan peliputan tanah sempurna peliputan tanah sebagian peliputan tanah sempurna peliputan tanah sebagian ; ditumbuhi - alang-alang - alang-alang, pembakaran sekali setahun - rumput serai umbi-umbian biji-bijian kacang-kacangan campuran padi dengan pengairan 1 tahun tanam - 1 tahun bero 1 tahun tanam - 2 tahun bero mulsa teras bangku galengan kontur

CP 0,01 0,05 0,50 0,01 0,10 0,02 0,07 0,20 0,01 0,07 0,01 0,02 0,06 0,65 0,51 0,51 0,36 0,43 0,02 0,28 0,19 0,14 0,04 0,14

Sumber : Soemarwoto, 1990

Semak :

Kebun:

Perkebunan : Rerumputan :

Tanaman pertanian :

Perladangan:

Pertanian yang disertai pencagaran tanah :

!! $#

28

Tabel 4.2.

Jenis & perkiraam nilai K (Ambar & Sjafrudin, 1979; dalam Soemarwoto, 1990)

Jenis tanah Latosol merah Latosol merah-kuning Latosol coklat Lithosol (pada lereng tajam) Regosol (di atas collovium) Regosol (pada puncak bukit) Gley humic Litosol Grumosol Regosol Latosol coklat Gley humic (di atas teras) Hydromorf abu-abu

Nilai K 0,12 0,12 0,26 0,23 0,27 0,16 0,29 0,13 0,16 0,21 0,31 0,31 0,20

Sumber : Soemarwoto, 1990

Contoh : Tanah-1 Tanah-2 : Pasir 20%; Lanau 30%; dan Lempung 50 % : Pasir 60 %; Lanau 15 % dan Lempung 25 %

Berapa erodibilitas masing-masing tanah, dan apa maknanya? Jawab : Berdasarkan rumus Bouyoucos di atas, maka Tanah-1 mempunyai nilai erodibilitas K = 1, sedangkan Tanah-2 mempunyai nilai erodibilitas K = 3. Tanah-2 berindeks erodibilitas tinggi, maka Tanah-2 adalah tanah yang lebih peka erosi atau sangat mudah tererosi. Tanah-1 yang nilai erodibilitasnya lebih rendah adalah tanah resisten atau tahan terhadap erosi.

!! $#

29

4.3.

TUGAS & LATIHAN (MANDIRI)

1. Diketahui

data

kasus

pembukaan

lahan

di

Bandung

Utara

(Lembang), masing-masing data yang diperlukan adalah: curah hujan, kemiringan lereng rata-rata, panjang lereng rata-rata, jenis tanah dan erodibilitasnya, serta jenis tanaman sebelum dibuka. Berapa ton per-tahun laju erosi Areal hutan tak terganggu (cari CP) seluas 80 Ha bila curah hujan = 2500 mm/tahun (cari R) . Jenis tanah latosol coklat (cari K). Kemiringan lereng rata-rata 16% (cari S), panjang lereng rata-rata 32 M (cari L) . Jawab : E = RKLCPS (Gunakan Tabel CP dan Tabel K yang sudah ada lalu hitunglah laju kenaikan erosi di daerah yang bersangkutan) 2. Diketahui perbandingan pasir, lanau dan lempung dari 2 contoh tanah. Tanah I (60 % lanau ; 10 % pasir ; 30 % lempung) dan Berapa nilai erodibiltas masingTanah II (15 % lanau ; 5 % pasir ; 80 % lempung). Apa yang dimaksud dengan erodibilitas? atau Tanah II, mengapa? 3. Areal semak tak terganggu (CP=0,01) luas 373 Ha sebagian akan dibuka untuk dijadikan areal kebun campuran (CP=0,43). Curah hujan tahunan (=H) 2000 mm. Jenis tanah latosol merah (K= 0,12). Kemiringan lereng rata-rata 12 % dengan panjang lereng rata-rata 25 M. Berapa maksimal luas areal semak yang akan dibuka bila total laju erosi (A2) yang diijinkan hanya 49038,31 Ton/tahun ? Jawab : E1 = RKL(CPkebuncampuran - CPsemak)S Gunakan Tabel CP dan Tabel K yang sudah ada lalu hitunglah laju kenaikan erosi di daerah yang bersangkutan E1= Ton/Hektar/Tahun (Lihat contoh Bab 4.2) masing tanah? Manakah yang lebih peka terhadap erosi, Tanah I

!! $#

30

DAFTAR PUSTAKA

· · · · · · · ·

·

Craig, R.F., (Budi Susilo, ed. Penerjemah), 1989, Mekanika Tanah, ed. 4, Penerbit Erlangga, Jakarta Dearman, W.R., 1991, engineering Geological Mapping, ButterworthHeinen-mann Ltd., 387 p. Dikau, R., et.al., 1997, Landslide Recognition, John Willey & Sons, 251 p. Hunt, R.E., 1984, Geotechnical engineering investigation manual, McGrawHill Book Company, 984 p. Schwab, G.O., et.al., 1993, Soil and water conservation engineering, John Willey & Sons, 507 p. Sowers, G.B. , & Sowers, B.F., 1967, Introductory Soil Mechanics and Foundations, Macmillan, New York City. Soemarwoto, O., 1986, Analisis Dampak Lingkungan, Gajah Mada Press, Yogyakarta Strahler, A.N., & Strahler, A.H., 1983, Modern physical geography, John Willey & Sons, 532 p. Sutedjo, MM., & Kartasapoetra, 1988, Pengantar ilmu tanah, Bina Aksara, 152 hal., Terzaghi, K., & Peck, R.B., 1967, Soil Mechanics in Engineering Practice, 2nd ed., John Wiley & Sons, p.3-22, Zaruba, Q., & Mencl., V., 1969, Landslide and their control, Elsevier Pub. Co., Amsterdam, 205 p.

· ·

!! $#

31

LAMPIRAN

Ringkasan Materi dan Kajian Utama PRAKTIKUM GEOLOGI TEKNIK

(1) Materi: PENGERTIAN DASAR KEKUATAN DAN KELEMAHAN FENOMENA GEOLOGI TEKNIK

Kajian:

( · · ·

" * # -#

# / %

! "# # $ & % % # ) # & *& + *& * & % %! # # & . ! &# # & &

% % # + *!*& !

!

%!

&$

'

# ,% !

# #

!

# #

# * 0

% ! . , 0

%# & / %# & & * *& # # & & ! % , %

0 1

& &

! ,

, & * *& % !

! * / & % &

(2) Materi: BATUAN / TANAH RESIDUAL & TRANSPORTED SOIL PROFIL TANAH RESIDU KLASIFIKASI TANAH

Kajian: ("

% !

% %! !# %! & 0 . % & 1

! *% !

# * + ! %#

#

!

%! & % && %

!#

!

, ( 2( .

%

&

0

&

!

0

!! $#

32

(3) Materi: PEMETAAN GEOLOGI TEKNIK POTENSI LAHAN DAN MATERIAL KEBENCANAAN

Kajian: " # ( & ! % &#

%

&/%

% % # & ! % &

! ! % & ! % #

& * *& 0 . !* # # & & !

&

!

*

!

!

& * *&

% #%# & (4) Materi: EROSI

!

& ! %

% &#

0

& # .

0 & 1

! 0 &

Kajian: 3 ( 1 3 ' * *& (

ERODIBILITAS

%

&

# &

! *

%

&

# &

,# ! 0

# &

#

0 # # !

& +

# /* # + % & #

%

& #!

* . / ' # &

# ! %# % . ,# /

# +.2 * *

%

0 # !

0 & # & % & !

# #%

*

# & & ! # &

1 ! #

(

. % # .

!! $#

Information

39 pages

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

668384


You might also be interested in

BETA
Topik 6
Microsoft Word - geomekanik.rtf
Majalah Teknik "Pengolahan Data Geolistrik dengan Metode Schlumberger".
National Geoscience Conference 2011