Read Microsoft Word - NAMA YAHWEH.docx text version

website: http://www.gkmin.net email: [email protected] Tulisan-tulisan berikut dapat dijadikan referensi lebih lanjut dari buku kecil "SIAPA TUHAN YANG ANDA SEMBAH?" Tersedia juga VCD yang menjelaskan secara singkat mengenai nama ALLAH dan YAHWEH Jika Anda menginginkan VCD tersebut, dapat menghubungi: Petrus Wijayanto Jl. Seruni no. 5 ­ Salatiga 50714 hp/sms: 0812 281 0181

Kata 'Allah' hanya milik Islam

(Tanggapan atas tulisan 'Tuhan ada di mana-mana')

Harian Wawasan, 8 Januari 2008

MENANGGAPI tulisan saudara M Najibur Rohman di Wawasan, Sabtu Pahing, 5 Januari 2008 halaman 7 yang berjudul "Tuhan ada di mana-mana", saudara M Najibur Rohman membahas dan menanggapi tulisan surat kabar mingguan Katolik di Malaysia The Herald yang dilarang menggunakan kata "Allah". Saudara M Najibur Rohman menganggap bahwa pelarangan tersebut sebagai sikap pemaksaan mayoritas (muslim) atas minoritas (agama lain-dalam hal ini Katolik dan Kristen), selain merupakan bentuk pengekangan kebebasan beragama. Sebagai seorang Kristen yang memimpin jemaat, saya justru berpikir sebaliknya. Masalah pelarangan penggunaan kata "Allah" jika ditinjau dari sudut arkeologis, historis, dan kaidah penerjemahan bahasa, bukan merupakan suatu bentuk pengekangan ataupun sikap pemaksaan terhadap minoritas. Kata "Allah" itu bukan serumpun dari bahasa semitik kuno (Ibrani, Aramaic dan Arab) sehingga kata "Allah" itu cognate dengan El, Eloah, maupun Elohim, karena kata "Allah" itu bukan bahasa melainkan nama diri dari sesembahan, dan kata "Allah" sudah dikenal jauh sebelum agama Islam ada, yaitu sebagai salah satu "nama diri" sesembahan paganisme, kemudian Islam datang dengan mengubah konsep kata "Allah" sebagai sang khalik/ pencipta. (Passing Over, PT Gramedia Pustaka Utama, 1998, hal 85). Bahasa Ibrani tidak mengenal kata "Allah", apalagi sebagai sebutan, sehingga tidak cognate dengan El, Eloah, dan Elohim yang merupakan "Sebutan" dari Nama Diri "Yahweh" dalam bahasa Ibrani. Menurut saya, pelarangan itu justru seharusnya bukan hanya untuk Malaysia, sebab kata "Allah" dalam Alquran memang merupakan nama diri yang tidak bisa diubah atau diterjemahkan. 1. Alquran berbahasa Inggris Roman Transliteration of the Holy Qur'an with full Arabic text, English transliteration by Abdullah Yusuf Ali, Dar Al Furqan-Beirut Lebanon Pada Ayat Al Faatihah ayat 1 dan 2 yang dalam transliterasi dari bahasa Arab berbunyi Bismillaahir-Rahmaanir- Rahiim. Al-Hamdulillaahi Rabbil- Aalamiin diterjemahkan: In the name of Allah, Most Gracious, Most Merciful. Praise be to Allah, the Cherisher and Sustainer of the Worlds. 2. Alquran berbahasa Belanda Inleiding tot de studie van de Heilige Qor'aan door Hazrat Mirza Bashir- Ud-Din Mahmud Ahmad, Hoofd van de Ahmadiyya Beweging en tweede opvolger van Hazrat Ahmad (vrede Gods ruste op hem), de Beloofde Messias en Mahdi Stichter van de Beweging, Rabwah-Punjab-Pakistan, Pada Ayat Al Faatihah ayat 1 dan 2 yang dalam transliterasi dari bahasa Arab berbunyi Bismillaahir-Rahmaanir- Rahiim. Al-Hamdulillaahi Rabbil-Aalamiin diterjemahkan In 1

website: http://www.gkmin.net email: [email protected] naam van Allah de Barmhartige, de Genadevolle. Alif Laam Miem (Ik ben Allah, de Al-wetende). Jika umat beragama hidup dalam jalurnya masing-masing, maka antara agama satu dengan yang lain, tidak akan terjadi benturan yang menimbulkan konflik horizontal seperti yang selama ini terjadi antara Kristen Katolik dengan Islam. Dalam agama Kristen dan Katholik, sebenarnya tidak pernah ada kata "Allah", apa yang selama ini dipergunakan untuk menerjemahkan kata "Allah" berasal dari bahasa Ibrani "Elohim" sedangkan untuk kata "ALLAH" (dalam huruf kapital semua) berasal dari nama diri sesembahannya para nabi yang tertulis dalam Alkitab, yaitu "Yahweh" dari huruf Ibrani "Yod He Waw He" yang jika ditransliterasi ke huruf latin akan tertulis YHWH. Jadi agar tidak terjadi benturan antara Agama Kristen dan Katholik terhadap Islam, memang seyogyanya Kristen dan Katholik tidak menggunakan lagi kata "Allah" untuk menerjemahkan kata "Elohim", melainkan menggunakan kata "Tuhan", dan tidak menggunakan kata "ALLAH" untuk menerjemahkan kata "Yahweh", melainkan tetap ditulis "Yahweh" atau ditulis huruf transliterasinya yaitu YHWH. Di Indonesia kata "Allah", itu bukan sinonim dari kata "Tuhan", sebab pemahaman kata "Allah" sendiri antara Kristen dan Katholik dengan Islam berbeda. Jika diklarifikasi berdasarkan pemakaian kata "Allah" pada umat Kristen dan Katholik, akan berprinsip bahwa Allah itu "Roh", sedangkan Islam berprinsip "Allah" itu zat, kalau kata "Allah" itu merupakan "bahasa" seharusnya antara umat Kristen dan Katholik dengan Islam serta dengan umat agama lain seperti Hindu dan Budha, akan punya pemahaman yang sama. Jadi penggunaan kata "Allah" oleh umat Kristen dan Katolik selama ini, merupakan kesalahan terjemahan. Contohnya: Kata "kursi" yang mengadopsi dari bahasa Arab Al-kursi baik umat Kristen, Katholik, Islam, Hindu dan Budha, dapat memiliki persepsi yang sama dari arti kata tersebut yaitu tempat untuk duduk., sedangkan kata Allah, umat Hindu dan Budha tidak pernah memakainya sebagai sinonim dari kata Tuhan sebab kata "Allah" itu nama diri yang tidak boleh dan tidak bisa diterjemahkan. Kata "Allah" juga bukan berasal dari kata "Al-ilah" karena: a. Allah itu nama tuhannya umat Islam, buktinya umat Islam di Amerika jika sembahyang akan mengucapkan "Allahu akbar" bukan "God akbar". b. Allah bukan berasal dari al-ilah dengan menghilangkan alif seperti penjelasan para dosen Islamologi, sehingga tinggal "lah" sebab artinya akan berubah, bukan nama tuhannya umat Islam atau sebutan untuk "dewa" atau sesembahan lagi, melainkan lisyakshin atau baginya laki-laki. c. Ilah itu sudah satu paket kosakata yang tidak bisa dipenggal, karena kata benda bukan kata kerja. d. Ilah bisa dimasukkan alif lam karena ilah adalah gelar atau sebutan sedangkan Allah itu tidak bisa karena nama pribadi. Contoh : Ustaadzun guru laki-laki, bisa dimasukkan alif lam, sehingga menjadi alustaadzu, tetapi Fatimah tidak bisa ditulis menjadi al-Fatima karena Fatimah itu nama pribadi atau nama orang. e. Ilah atau al-ilah ada mutsannahnya yaitu ilahaani artinya dua tuhan atau dua dewa, sedangkan Allah tidak ada mutsannahnya/tatsniyah-nya, kalau ada artinya bukan Allah lagi tetapi Allahaani, ini mengganti nama sesembahannya umat Islam. Contoh : Fatimah kalau di-mutsannah- kan menjadi Fatimataani yang berarti bukan lagi Fatimah tetapi berubah menjadi Tante Fatimataani. f. Ilah atau al-ilah bisa diterjemahkan menjadi dewa atau sesuatu yang disembah sedang "Allah" tidak bisa diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun karena nama pribadi. Silakan baca di Kamus Indonesia-Arab-Inggris Karangan Abd bin Nuh dan Oemar Bakri halaman 76. 2

website: http://www.gkmin.net email: [email protected] g. Allah bukan berasal dari hamzah, lam, ha karena kalau diuraikan secara ilmu shorof (ilmu yang menguraikan kata kerja) tidak pernah ditemukan, baik fiil madhinya/past tense, mudhori'nya/present continous tense, maupun mashdarnya/kata kerja yang tidak ada waktunya atau sumber kata. Yang ada hamzah, lam, lam, ha, atau allaha, tetapi kalau diuraikan secara wazan/ukuran /timbangan dalam ilmu shorof juga tidak bisa menjadi Allah. Contoh: "Allaha" dengan wazan af'ala-yuf'ilu-if'aalan. Jadi kalau kita uraikan secara nahwu shorof "Allaha" menjadi: Allaha-yullihu-illaahan. Dan itu bukan Allah tetapi sebutan. Tidak ada satu pun makhluk yang berhak memakai nama "Allah". Maka manusia hanya boleh memakai nama Abdullah (hamba Allah), Abdurrahman (hamba Allah Yang Maha Rahman), dll. Karena itulah kata "Allah" tidak boleh diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun. Maka terjemahan "Allah" menjadi God (bahasa Inggris) atau Tuhan (Indonesia) adalah tindakan yang batil. Karena God bisa diubah menjadi bentuk jama' (Gods) dan Tuhan bisa diubah menjadi bentuk jamak (Tuhan-tuhan). Sedangkan Allah tidak bisa diubah menjadi bentuk jamak. hf Rev. Yakub Sulistyo STh MA Gembala Sidang Gereja Pimpinan Rohulkudus "Surya Kebenaran" Ambarawa

KRITIK DAN JAWAB TERHADAP EFRAIM BAR NABBA BAMBANG NOORSENA S.H

Oleh: Teguh Hindarto STh Membaca tulisan Bambang Noorsena S.H, kami merasa terbeban untuk memberikan tanggapan berupa kritik dan jawab. Keterdorongan kami karena Bambang Noorsena kerap menuduh bahwa pihak yang mengusulkan untuk mengganti kata ALLAH menjadi YAHWEH dan Allah menjadi Eloim sebagai pihak "Kaum kurang cerdas" dan "Orang yang tidak memenuhi standar ilmiah". Baiklah, jika keilmiahan dan kecerdasan menjadi ukuran, kami dari pihak kaum kurang cerdas dan kurang memenuhi standar ilmiah mengajar Bambang Noorsena untuk menanggapi kritik dan jawab kami secara ilmiah pula. Dalam alinea kedua, Bambang Noorsena mengatakan bahwa nama YAHWEH pernah dipuja bersama dewi Asyera di Samaria. Dengan menganalogikan kasus tersebut, Bambang Noorsena hendak mempertahankan bahwa meski nama Allah pernah disembah secara politeis zaman pra Islam, akan tetapi nama itu tetap layak sebagai sesembahan yang benar. Tanggapan kami: Penemuan inskripsi kuno di Kuntilet Ajrud dan Khirbet Qom (One God, One Lord: Christianity in World of Religious Pluralism, Andre D Clark dan Bruce W Winter, 1992) bukan argumen valid untuk mempertahankan ALLAH. Kasus penemuan inskripsi kuno di Nablu hanya menunjukkan adanya proses sinkritisme diantara umat YAHWEH. Sinkritisme demikian kerap ditemui di Israel (Bandingkan 2 Taw 15:1-19, 1 Raja 11:1-7, Yer 7:16-20) Namun nama YAHWEH tetap diakui pada mulanya sebagai pencipta (Mazmur 121:1-2) dan Bapa Surgawi (Yesaya 64:8). Bagaimana dengan ALLAH? adakah sumber referensi Yudaik (Torah, Talmud, Misnah dan lain-lain) yang mengatakan bahwa ALLAH adalah nama sang pencipta dan Bapa di surga? Jelas sudah ada perbedaan latar belakang. Kasus inskripsi di Kuntilet Ajrud dan Khiebet Qom merupakan sinkritisme, sedangkan kasus penggunaan nama ALLAH di Mekah oleh orang Kristen maupun Islam merupakan adoptisme dari nama berhala atau dewa air menjadi nama sang pencipta. 3

website: http://www.gkmin.net email: [email protected] Pada alinea ketiga, Bambang Noorsena lagi-lagi mendasarkan pendapatnya pada statement manusia, yaitu pendapat orang muslim dan Kristen Arab yang mengatakan bahwa Allah adalah nama sang Pencipta langit dan bumi (Surah Jatsiyah 45:22 dan Wamus Al Kitab Al Muqodas, karya Butros Abdul Mali, 1981:107) sungguh menggelikan. Inikah yang disebut kriteria cerdas dan ilmiah itu? Yaitu banyak mengutip buku dan pendapat manusia yang tidak ada korelasinya dengan Firman Tuhan?? Pada alinea kelima, Bambang Noorsena lagi-lagi berasumsi bahwa kata ALLAH itu cognate dengan El, Eloah, Eloim (Bahasa Ibrani) dan Elah (Bahasa Aram) serta Alaha (Bahasa Syiria) Tanggapan kami: El berarti kuat. Dalam bahasa Arab diterjemahkan il. Dari bentuk dasar El menjadi Eloah atau ilah yang berarti sesembahan. Baik Eloah, Elah, ilah, Alaha bukanlah nama diri melainkan istilah Timur Tengah bagi yang disembah. Jadi, Eloah itu cognate dengan kata Ilah dan bukan Allah. ALLAH itu nama Ilah (Qs 20:14) yaitu ilah orang Arab (Qs 27:91) yang berdiam di Mekah (Qs 106:3). Sebagai bukti bahwa ALLAH itu nama dan bukan gelar, terbukti bahwa ALLAH tidak dapat dibuat jamak. ilah bertuk jamaknya alihah. Eloah bentuk jamaknya Eloim. Apakah bentuk jamak dari ALLAH?? Demikian pula YAHWEH sebagai nama diri tidak dapat dibuat jamak. Sekali lagi, baik YAHWEH maupun ALLAH ini dua oknum roh dan kuasa yang berbeda. Sadarilah ini sebagai suatu fakta penting agar kita jangan gegabah menganti nama sang pencipta yaitu YAHWEH menjadi ALLAH ( dalam Alkitab LAI, penggantian ini kurang lebih ada 297 kali). Pada alinea ke enam, Bambang Noorsena menyebutkan bahwa istilah ALLAH berasal dari Al dan ilah atau The God. Dengan kata lain sesembahan yang benar. Tanggapan kami: Tidak mungkin ALLAH berasal dari Al dan ilah. Hal ini menyalahi kaidah tata bahasa. Al merupakan definite article yang dalam istilah Inggris The. Sedangkan ilah dalam istilah Inggris berarti God atau Tuhan. Namun masalahnya, tidak mungkin Al atau ilah melebur menjadi kata baru ALLAH. Kalau hal ini diabaikan berarti Al dan Kitab harus mengalami perubahan menjadi Altab. Lalu Al dan Barokah menjadi Alrokah. ALLAH adalah nama Al ilah atau Ha Eloah atau The God orang Arab yang berdomisili di Mekah. Sedangkan YAHWEH adalah nama Al - ilah atau Hal Eloah atau The God of Israel yang ujudnya Roh (Yohanes 4:24) yang berdiam di Surga (1 Raj. 8:43) yang berkarya melalui Firman-Nya yang menjadi daging yang benama YESUA HAMASIAH (Yohanes 1:1-14). Terjemahan 1 Korintus 8:4 dalam bahasa Arab rancu dan yang menyesatkan. Seharusnya dalam bahasa Arab berbunyi: "la ilaha Al ilahu ahad" atau dalam bahasa Ibrani:"lo eloah aval ha eloah hu ekad" atau dalam terjemahan Indonesia: "dan sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Tuhan yang Esa...." Konteks Tuhan atau sesembahan yang Esa ini harus kita kembalikan pada teks aslinya (Ibrani) dari Ulangan 6:4 yang berbunyi: "Syema Yisrael; YAHWEH Eloheinu YAHWEH Ekhad yang berarti, dengarlah hai Israel; YAHWEH itu Eloim (Tuhan) kita, YAHWEH itu Esa. Jadi Esa itu adalah Al ilah atau Ha Eloah yang bernama YAHWEH dan bukan ALLAH. Dalam alinea enam sampai tujuh, Bambang Noorsena dengan optimisme tinggi mengatakan bahwa: 1. Nama YAHWEH tidak turun dari langit. 2. Akar kata Elah atau Eloah dari El (yang maha kuat) dan alah (sumpah) dengan mengutip Holy Bible Scofield References, Rev. C.I. Scofield, 1945. 4

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Tanggapan kami: 1. Nama YAHWEH berasal dari Dia Sang Pencipta yang memperkenalkan diri-Nya pada Musa dan Israel. Menurut Keluaran 3:15 Nama YAHWEH adalah sesembahan nenek moyang Israel turun temurun. Penyampaian nama diri itu disertai tanda-tanda hebat dan dasyat berupa kilat dan guruh (Keluaran 3:18-23; 34:6-8) 2. Memang benar bahwa akar kata Elah atau Eloah atau ilah berasal dari El dan alah atau ilah berasal dari El dan alah atau il dan alla. El atau il artinya yang Maha kuat, sedangkan alah atau allah berarti sumpah (1 Sam 14:24; Qs 68:10) Namun, apakah benar bahwa ALLAH berasal dari El dan alah atau il dan alah?? nampaknya Tidak!!! Jika Bambang Noorsena memegang teguh etimologi kata ALLAH berasal dari Al dan ilah berarti sudah kontradiksi dengan dalil etimologi dan filologi yang kami kemukakan. Sebab Al tidak sama dengan El atau il. Al adalah definite article (the) sedangkan El atau il berarti yang Kuat. Dalam Alinea 8-9 Bambang Noorsena mengutip inskripsi Zabad dan Ummul Jimmal dan mengatakan bahwa nama Allah telah dipanggil sebelum pra Islam dan oleh orang2 Kristen Syria terlepas dari konsep paganitis. Ditambahkan lagi dengan tulisan Spencer Tirmingham dalam bukunya Christianity Among The Arabs in pre Islam Times, 1974. hal 74 yang mengatakan bahwa sejalan dengan konsili Efesus 431, di tanah Arab sudah ada uskup sendiri dengan nama Abdellas atau Abdullah. Tanggapan kami: Digunakannya kata ALLAH oleh orang Kristen Arab bukan jaminan valid kesahihan nama ini sebagai pengganti Eloim maupun YAHWEH. Perlu dipertanyakan mengapa dan lewat sumber apa mereka mengadopsi kata ALLAH itu. Tampaknya jika ditelusuri bahwa tanah Arab merupakan wilayah subur pelarian bidat Kristen non chalcedonian (Bambang Ruseno Utomo 1993:130-131) terbukti bahwa banyak klaim dan tuduhan miring Al Quran banyak diarahkan pada sekte2 Kristen di Arab. Tampaknya dewa ALLAH ini telah dikenal di Babilon dan mulai bermigrasi 5000 tahun lalu ke Mekah (Steven Van Natan, 1995:1) Fakta ini dibenarkan pula oleh Roberts Morey melalui bukunya The Islamic Invasion, 1992, yang menyebutkan bahwa Allah adalah dewa bulan. Kami melihat penggunaan ALLAH oleh orang Kristen Arab lebih dikarenakan ketidaktahuan asal muasal nama Allah itu. Kedua, karena proses adopsi dan kontektualisasi yang berlebihan. Pada alinea ke sebelas, Bambang Noorsena bersikukuh bahwa para rasul menuliskan Perjanjian Baru dalam bahasa Yunani. Didalam tulisannya mereka tidak mempertahankan YAHWEH. Tanggapan kami: Perlu diketahui, bahwa Yesus dan murid-muridNya adalah orang Yahudi. Tentu mereka tidak berbahasa Arab, Aram atau Yunani tetapi bahasa Yahudi. Para murid Yesus hanyalah nelayan dan pekerja biasa. Dari mana mereka mengetahui bahasa Yunani secanggih itu?? Mereka menuliskan dalam bahasa Ibrani, lalu naskah itu disalin dalam bahasa Yunani oleh pengikutNya untuk kepentingan penginjilan lintas budaya dengan bahasa Yunani lingua franca. Penterjemah naskah ini mengacu pada terjemahan Septuaginta yang sudah mengganti nama YAHWEH menjadi KURIOS dan THEOS. Penggantian nama YAHWEH menjadi KURIOS dan THEOS lebih disebabkan penerapan berlebihan orang Yahudi terhadap bunyi Keluaran 20:7 (Jangan menyebut nama YAHWEH Eloimmu dengan sembarangan). Septuaginta adalah produk Yudaisme, Yudaismelah yang mula-mula mengganti nama YAHWEH menjadi KURIOS lewat terjemahan Perjanjian Lama dalam bahasa Yunani yang disebut teks Septuaginta. Para penterjemah Perjanjian Baru adalah orang-orang yang terikat konteks zamannya, sehingga mereka tidak berani mengucapkan nama itu. Alkitabiahkah mereka?? Tidak !! Ada tertulis dalam 1 Tawarikh 16:8: "Ho du la YAHWEH, yaqiru bi sy 5

website: http://www.gkmin.net email: [email protected] yemo" (Bersyukurlah kepada YAHWEH dan panggilah namanya") Jelas bukan, bahwa nama YAHWEH harus dipanggil? Adakah seharusnya dalam Perjanjian Baru nama YAHWEH itu? Ada!! Perhatikan ucapan nubuat Yesaya 40:3 yang dikutip kembali oleh Matius 3:3 yang berbunyi: "Badmidbar panuderek YAHWEH...." demikianlah salah satu contoh dalam Perjanjian Baru, ada tertulis nama YAHWEH itu. Demikianlah tanggapan kami. Nyatalah bahwa argumentasi untuk mempertahankan nama ALLAH bukan berasal dari kitab suci melainkan dari teori-teori yang mengatasnamakan keilmiahan dan objektivitas, sehingga akhirnya mengalihkan kita dari pokok yang paling mendasar dari semua percakapan, yaitu: Bisakah nama Sang Pencipta diterjemahkan? Sederhana saja sebetulnya. Namun karena gengsi dan kemalasan, akhirnya kita harus konsekuen mempertahankan nama yang salah itu sebagai ganti nama sesembahan (Eloim) yang benar yaitu YAHWEH (Yeremia 10:10 dan karena gengsi pula, semakin banyak teori bantahan dibangun, sehingga menjerumuskan kita dari kebenaran. Tanggapan ini kami tutup dengan perintah YAHWEH dari keluaran 23:13 yang berbunyi :"Dalam segala hal yang Kufirmankan kepadamu, haruslah kamu berawas-awas, nama eloim lain janganlah kamu panggil, janganlah nama itu kedengaran dari mulutmu"

Sefer Devarim 6:4-5/Ulangan 6:4-5 Hear, Israel: Yahweh is our God; Yahweh is one: and you shall love Yahweh your God with all your heart, and with all your soul, and with all your might. (World English Bible)

µ µ µ µ µ . .

Sefer Shemot 3:15/Keluaran 3:15 God said moreover to Moses, "You shall tell the children of Israel this,'Yahweh, the God of your fathers, the God of Abraham, the God of Isaac, and the God of Jacob, has sent me to you.' This is my name forever, and this is my memorial to all generations. (World English Bible)

6

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

, · , µ, , µ · µ µ µµ µ · .

PENGANTAR Diskusi mengenai nama Sang Pencipta dalam Kitab Suci umat Kristen mulai mendapat perhatian, baik dari kalangan teolog maupun non teolog. Reaksi yang muncul sangat beragam, baik pro maupun kontra. Ada yang menuduh fenomena ini muncul sebagai suatu `gerakan yang memecah belah gereja', `hendak mengembalikan gereja kepada Yudaisme', bahkan ada yang memberi label sinis, `kerjaan orang-orang kurang cerdas'. Namun disisi lain, gerakan ini mendapat respon diberbagai tempat secara positif bahkan secara fanatik. Ada suasana euforia bagi yang menerima hal ini, sehingga menimbulkan perbenturan dengan gereja-gereja yang lain. Melihat pada perkembangan diatas, maka sangat diperlukan suatu penjelasan yang bersifat teologis dan ilmiah sebagai wujud pertanggungjawaban. Penjelasan yang akan kami sampaikan pada paper ini dimaksudkan untuk menyampaikan landasan epistemologis maupun teologis terhadap paper yang diberi judul, "Redefinisi dan Rekonsepsi Penggunaan Nama Allah Serta Urgensi Penggunaan Nama Yahweh Dalam Komunitas Kristiani". Tulisan ini akan dibagi dalam enam kelompok bahasan.

7

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

· · · · · ·

Pertama, akan disampaikan mengenai eksistensi nama Allah dari Arabia pra Islam dan beberapa diskusi mengenai kontroversi asal-usul nama Allah. Kedua, akan disampaikan kronologi historis masuknya nama Allah dalam Kitab Suci berbahasa Melayu/Indonesia beserta implikasinya. Ketiga, akan disampaikan eksposisi mengenai nama Yahweh dalam perspektif teologis, historis dan arkeologis. Keempat, nama Yahweh dalam teks Perjanjian Baru berbahasa Ibrani. Kelima, nama Yahweh dalam inskripsi kuno. Keenam, nama Yahweh dalam terjemahan modern.

ALLAH: DARI ARABIA PRA ISLAM HINGGA INDONESIA MODERN PEMAHAMAN TENTANG ARABIA PRA ISLAM Arabia pra islam, artinya dunia Arab sebelum tersentuh nilai-nilai dan ajaran Islam yang diajarkan oleh Muhamad bin Abd'llah. Adapun karakteristik dunia Arabia pra Islam adalah: Arabia pra islam, artinya dunia Arab sebelum tersentuh nilai-nilai dan ajaran Islam yang diajarkan oleh Muhamad bin Abd'llah. Adapun karakteristik dunia Arabia pra Islam adalah: [1]

· · · ·

Secara Politis: Dikelilingi oleh tiga kerajaan besar dan berpengaruh yaitu, Sasanid Persia, Byzantium di Roma dan Abysinia di Afrika. Secara Sosial : Pola kehidupan masyarakat yang masih menonjol kesukuannya [tribal humanism]. Secara Kultural : kehidupan masyarakat yang masih dikuasai kebodohan. Secara Spiritual : Merebaknya animisme [kepercayaan bahwa setiap benda didiami roh], dinamisme [kepercayaan pada daya-daya gaib pada benda atau tempat tertentu], fetisisme [kepercayaan pada jin-jin yang bersifat baik maupun jahat], hanifisme [tendensi monoteistik yang bersifat asketik] serta perbauran komunitas Yahudi dan Kristen yang datang pada Abad 1 Ms. Adapun komunitas Yahudi dan kristen berdomisili di Medinah.

NAMA ALLAH PRA ISLAM Sebelum Islam berkembang sebagai agama definitif yang diproklamirkan oleh Muhamad dengan sahadat "La Ilah ila Allah", adapun nama Allah itu sendiri telah jauh dikenal didunia Arabia. Berikut pernyataan maupun komentar para ahli, baik dari kalangan Islam maupun Kristen Barat yang meneliti keislaman [Orientalisme]. Allah adalah nama dewa yang mengairi bumi dan ternak 2 nama dewa yang disejajarkan dalam sumpah-sumpah orang Quraish 3 nama dewa tertinggi suku badui Arab 4 nama dewa tertinggi diantara sekian banyak dewa lain yang disembah penduduk Mekkah pra Islam 5 nama dewa bulan pra Islam dengan simbolisasi bulan sabit 6 kata nama yang diterapkan hanya untuk menyatakan dewanya orang Arab secara khusus 7 nama dewa jaman pra Islam yang sama artinya dengan nama dewa Bel dari Babilonia8 ASAL USUL NAMA ALLAH Mengenai asal-usul nama Allah itu sendiri, masih menjadi bahan perdebatan baik di kalangan Kristen maupun Islam. Kita akan melihat sekilas pemetaan silang pendapat mengenai asalusul nama Allah dibawah ini. Pandangan Islam:

8

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Allah, berasal dari kata Al [definite article, The] dan Ilah [generic name, God]. Penyingkatan dari kata Al dan Ilah menjadi Allah, untuk menandai sesuatu yang telah dikenal. Dalam perkembangannya, untuk mempermudah hamzat yang berada diantara dua lam [huruf `LL'], huruf `I' tidak diucapkan sehingga berbunyi Allah dan menjadi suatu nama yang khusus dan tidak berakar 9 Ada pula yang berpendapat bahwa Allah berasal dari Al Ilahah, Al Uluhah dan Al Uluhiyah yang bermakna ibadah atau penyembahan 10 Yang lain mengajukan bahwa Allah berasal dari kata Alaha yang berarti menakjubkan atau mengherankan karena segala perbuatannya 11 Sementara ada yang berargumentasi bahwa Allah berasal dari kata, Aliha ya'lahu yang bermakna tenang 12 Kelompok pemikir dari Kufah mengatakan bahwa Allah, berasal dari Al-Lah, yang diambil dari verba noun lah yang berasal dari kata lahaya yang bermakna menjadi tinggi 13 Sedangkan Ibn Al-Arabi menyatakan bahwa Tuhan itu tidak bernama, tetapi Dzat yang dinamakan oleh umatNya. Penamaan terhadap Tuhan, berarti melimitasi eksistensi Tuhan 14 Pandangan Kristen : Ada yang beranggapan bahwa Allah adalah berasal dari sumber Syriac, Alaha 15 Sementara yang lain berpendapat bahwa Allah berasal dari akar kata rumpun semitis El, Eloah dan Elohim serta Alaha. Bentuk Arabnya Ilah, lalu mendapat imbuhan Al yang berfungsi sebagai definite article [The God- Al Ilah-Allah] 16 Kata Allah berasal dari Al dan Ilah. Akar kata ini terdapat dalam semua bahasa semitis, yaitu dua konsonan alif dan lam serta ucapan yang lengkap dengan huruf hidup adalah sesuai dengan phonetik masing-masing

17

George Fry dan James R. King menyampaikan, "the name by which God is known to muslim, Allah is generally thought to be the proper noun form of the Arabic word for God, Ilah. Al, meaning The ini Arabic word. This word is related to the Hebrew from El and Elohim 18 J. Blau menjelaskan bahwa kata Allah adalah murni dari konteks Arab dan bukan dari sumber Syriac 19 PENGGUNAAN NAMA ALLAH DALAM KEKRISTENAN DI INDONESIA Nama Allah, yang berasal dari dunia Arabia pra Islam, ternyata masih diperdebatkan mengenai akar kata maupun artinya. Nama Allah, telah diadaptasi oleh Kekristenan di Indonesia, melalui teks terjemahan Kitab Suci berbahasa Melayu yang telah berlangsung sejak tahun 1629 [A.C. Ruyl], Th 1733 [M.Lejdecker], Th 1879 [H.G. Klinkert] sampai berdirinya Lembaga Alkitab Indonesia, yaitu Th 1954 hingga saat ini. Sehubungan dengan pengadaptasian nama Allah, para penerjemah terdahulu menggunakan jasa kaum muslim Melayu untuk menerjemahkan beberapa kata tertentu dari bahasa Belanda yang dibawa para pekabar Injil 20 Hasil Pengadaptasian tersebut menjadikan nama Allah yang adalah nama diri [personel name] dari dewa pra Islam dan Asma Tuhan yang disucikan oleh komunitas Islam, hingga hari ini, menjadi nama jenis [generic name]. Contoh: dalam teks Hebraic dari Kejadian 1:1 berbunti, "Beresyit bara Elohim et ha shamayim wqe et ha arets", maka dalam teks Lembaga Alkitab Indonesia menjadi, "Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi". Demikian pula dengan nama Yahweh [YHWH] yang adalah nama diri Sang Pencipta [Mzm 121:1-2], nama Bapa Surgawi [Yes 64:8] dan nama Sesembahan yang benar [Yer 10:10], telah berganti menjadi TUHAN [dengan huruf kapital semua] dan ALLAH [dengan huruf kapital semua]. Perhatikan contoh

9

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

berikut: "Ani Yahweh, hu syemi" [Yes 42:8], telah diterjemahkan menjadi, "Aku ini TUHAN, itulah namaKu". Demikian pula frasa, "Adonai Yahweh diber, mi lo yinaven?" [Amos 3:8], telah diterjemahkan oleh LAI menjadi, "Tuhan ALLAH telah berfirman, siapakah yang tidak bernubuat?" Istilah Elohim telah diterjemahkan menjadi Allah lebih 6000 kali. Nama Yahweh, telah diubah menjadi TUHAN sebanyak kurang lebih 3000 kali. Sementara nama Yahweh menjadi ALLAH, sebanyak kurang dari 3000 kali. Renungkan: Patutkah nama diri Sang Pencipta diganti dan diterjemahkan dalam bahasa Indonesia? Jawaban atas pertanyaan ini, akan membawa anda pada implikasi yang kompleks. KEBERATAN DARI SISI FILOLOGIS DAN GRAMATIKAL Pada bagian sebelumnya, telah dipaparkan kajian asal-usul nama Allah dari perspektif historis maupun etimologis. Pada bagian ini akan kami perdalam dengan menyaksikan tinjauan kritis mengenai akar kata nama Allah yang dihubungkan dengan ungkapan semitik El. Eloah, Elohim [Ibr], Elah [Aram], Ilanu [Akkadian]. Allah, bukan bentukan atau kontraksi dari Al dan Ilah. Jika benar Allah adalah kontraksi dari Al dan Ilah, mengapa logika ini tidak berlaku untuk kata Arab lainnya seperti, Al dan Iman, mengapa tidak menjadi Alman? Al dan Ilmu mengapa tidak menjadi Almu? Bambang Noorsena pernah membantah dengan menyatakan bahwa kasus penyingkatan Al dan Ilah, hanya terjadi dalam bahasa Arab 21 Renungkan: mengapa penyingkatan ini menjadi sangat istimewa pada kata Al dan Ilah? Allah, bukan berasal dari rumpun kata semitis El, Eloah dan Elohim. Jika Allah adalah rumpun semitis dengan istilah Ibrani, El, Eloah dan Elohim, maka bentuk gramatika jamak untuk Allah itu apa? Dalam terminologi Hebraik, penjamakan kata benda, selalu digunakan akhiran "im" [jika gendernya maskulin] atau "ot" dan "ah", [jika gendernya feminin] 22 Kata "khay" [hidup] bentuk jamaknya adalah "khayim" [kehidupan]. Kata "Eloah", bentuk jamaknya "Elohim". Demikian pula dalam bahasa Arab, istilah Ilah [yang sepadan dengan Eloah], bentuk jamaknya adalah Alihah [Ilah-ilah]. Adakah bentuk jamak dari Allah? 23 Renungkan: Adakah tata bahasa yang membenarkan bahwa nama diri ditulis dalam bentuk jamak? Dalam Kitab Suci TaNaKh, tidak ada ditemui kata Allah dalam konotasi nama diri. Dalam naskah TaNaKh berbahasa Ibrani, ada sejumlah kata yang berkonotasi dengan Allah, namun sesungguhnya bukan. Contoh: 1. Alla [], huruf `h' diakhir kata tidak diucapkan karena tidak ada titik pengeras atau dagesh forte. Artinya, "sumpah" [1 Raj 8:31] 2. Alla [], huruf `h' akhir tidak diucapkan. Artinya, "pohon besar" [Yos 24:26] 3. Ela [], huruf `h' diakhir kalimat tidak diucapkan. Artinya, "nama suatu kaum" [Kej 34:41] dan "nama raja di Israel" [1 Raj 16:6-8] 4. Elaha [], Dan 5:21, Dan 20:2, [], [Dan 2;47a], 5. Elahakhon [] [Dan 2:47b], adalah varian bahasa Aram yang artinya sama dengan Eloah dalam bahasa Ibrani. Baik Elah, Elaha atau Elahakhon dapat menunjuk pada terminologi Sesembahan Israel Yang Sejati atau terminologi umum untuk sesembahan diluar Israel 6. Eloah [], Hab 3:3, 7. Elohei [], satu Taw 16:26,

10

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

8. Elohim [] , Kej 1:1, artinya Yang Maha Kuasa atau Sesembahan. Dalam bahasa Inggris diterjemahkan God dan dalam bahasa Yunani diterjemahkan Theos. 9. El [], Kej 33:20 artinya Yang Maha Kuat. Dalam Kitab Perjanjian Baru [Beshorah-Injil], tidak ditemui kata-kata yang menunjuk pada nama diri Allah. Ketika Yahshua [Yesus] berteriak di kayu salib saat kematianNya, Dia berseru: "Eli-Eli Lama Shabakhtani?" [Mat 27:46]. Kata "Eli', merupakan bentuk singkat dari "Elohim" dan "Anokhi" atau "Ani" [saya]. Kebiasaan menyingkat kalimat seperti ini biasa terjadi dalam tradisi Israel. Perhatikan dalam Keluaran 15:2 yang selengkapnya dalam naskah Hebraik: "ze Eli, weanwehu Elohei abi waaromenhu". Kata "Eli" dalam ayat tersebut diartikan "Sesembahanku" atau "Tuhanku". Seruan Eli-Eli lama sabakhtani dalam Matius 27:46 dalam Kitab Suci berbahasa Arab dituliskan, "Ilahi-Ilahi limadza taroktani?" dan bukan "Allahi-Allahi limadza taroktani?". MENANGGAPI SOAL EKSISTENSI INSKRIPSI NAMA ALLAH DI KALANGAN KRISTEN ARABIA SELATAN Patut diakui adanya fakta, bahwa di Arabia Utara pra Islam, telah ditemui sejumlah komunitas Kristiani non Khalsedonian yang telah lebih dahulu menggunakan nama Allah, dalam pengertian Al Ilah yang Esa, sebagaimana ditemui dari sejumlah inskripsi yang menurut Bambang Noorsena dipengaruhi Kekristenan 24 Adapun inskripsi-inskripsi tersebut adalah : Inskripsi Namarah [th 328 Ms], ditulis dalam huruf Aram Nabatea, sebua peralihan ke huruf Arab. Inskripsi Ummul Jimmal [th 250 Ms], ditulis dalam huruf Aram. Inskripsi Zabad [th 512 Ms], ditulis dalam huruf Yunani, Aram dan Arab. Ditemukan disebuah gereja kuno dengan diawali kata, "Bismi'llah". Inskripsi Haran [th 568 Ms], ditemukan disebuah gereja kuno dengan huruf Arab serta ada tanda salibnya, sebagai ciri kekristenan. Inskripsi Ummul Jimmal [th 500 Ms] dengan tulisan Arab, "Allah Ghafran" [Allah mengampuni] Terhadap fakta ini, terlebih dahulu kita melakukan kilas balik. Komunitas Yahudi dan Kristen telah ada di Arabia sekitar Abad 1 Ms. Sedangkan nama Allah yang terkadang dihubungkan dengan eksistensi Ka'bah pra Islam, telah lama ada jauh sebelum komunitas Kristiani maupun Yahudi. Konsekwensi logisnya, tentulah Yahudi dan Kristenlah yang telah mengadopsi kata tersebut dan menghubungkannya dengan terminologi Ibrani Eloah dan Elohim. Renungkan: Jika telah terjadi proses adopsi terminologi, berarti penggunaan nama Allah dalam komunitas Yahudi dan Kristen Arab pra Islam, tidaklah orisinil. Apalagi nama Allah, bagi komunitas Arabia pra Islam, dihubungkan dengan nama dewa-dewa tertentu yang bersifat paganistik, sebagaimana telah dipaparkan diawal kajian ini. BAGAIMANA NAMA ALLAH DAPAT TERCANTUM DALAM TERJEMAHAN KITAB SUCI LEMBAGA ALKITAB INDONESIA? PEMAHAMAN TENTANG TERMINOLOGI IBRANI ­ YUNANI UNTUK KETUHANAN Kitab Suci TaNaKh dan Besorah, dituliskan dalam bahasa Ibrani dan sebagiannya dalam bahasa Aram. Kemudian disalin dalam Lingua Franca [bahasa percakapan] pada waktu itu, yaitu bahasa Yunani. Inti keseluruhan Kitab Suci hendak memberikan kesaksian mengenai karya penyelamatan Elohim Yahweh lakukan mengenai suatu bangsa, yaitu Israel atau bangsa Ibrani. Dalam periode leluhur Israel, Elohim Yahweh berbicara kepada bangsa Israel untuk menjadikan alat penyelamatan, melalui pengutusan Abraham, Ishak dan Yakub beserta keturunannya. Mereka berbicara tentang Juruslamat [Mesias] dalam bentuk profetik dan

11

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

tipologis. Dalam zaman Perjanjian Baru, Elohim Yahweh berbicara kepada Israel, melalui PutraNya Yang Tunggal, Mesias yang dijanjikan. Adapun Mesias lahir dari keturunan Daud [Mik 5:1], secara antropologis, Mesias berasal dari suku Yhuda [Ibr 7:14]. Ajaran Sang Mesias, Yahshua [Yesus] diucapkan dalam bahasa Ibrani [dengan beberapa dialek Aram], kepada orang-orang Ibrani. Ajaran Sang Mesias dituliskan kemudian dalam bahasa Ibrani. Paska kenaikkan Mesias ke Sorga dan berita kabar-baik harus disampaikan kepada bangsa-bangsa, maka kabar-baik mulai disalin dan diterjemahkan dalam bahasa Yunani sebagai lingua franca pada waktu itu, dikarenakan Yerusalem merupakan wilayah jajahan Romawi yang menerapkan budaya Helenisme dengan bahasa pengantar Yunani. Dalam Kitab TaNaKh, dapat dijumpai sejumlah istilah Ketuhanan dalam bahasa Ibrani, yaitu: El [Kej 33:20], Eloah [Hab 3:3], Elohim [Kej 1:1], Adonai [Yes 61:6]. Adapun nama Elohim yang disembah Israel adalah bernama Yahweh [Kel 3:15,18]. · El : Yang Maha Kuat · Eloah : Yang Maha Kuasa. Sesembahan, Tuhan · Adon : Tuan · Adonai : Majikan, Penguasa, Tuhan · Elohim : Memiliki makna ganda. Pertama, merupakan istilah netral untuk mensifatkan tentang sesuatu yang disembah, baik oleh orang Israel yang monoteistik maupun diluar Israel yang politeistik. Contoh: "ki kol elohei ha amim elilim..." [1 Taw 16:26] dan "we syem elohim akherim lo tazqiru..." [Kel 23:13]. Kedua, untuk menandai jamak kehormatan bagi Yahweh Sang Pencipta. Contoh: "Yahweh, hu ha Elohim" [1 Raj 18:39]. Dalam Perjanjian Baru, padanan yang setara dengan Eloah atau Elohim, dalam bahasa Yunani adalah Theos [Yoh 1:1] dan Kurios [Yoh 4:11] serta Despotes [2 Ptr 2:1]. Naskah Septuaginta, yaitu Kitab TaNaKh dalam bahasa Yunani yang disusun pada Abad 3 seb.Ms, menggunakan kata ganti Theos setiap kali menerjemahkan Eloah atau Elohim. Setiap suku bangsa memiliki sejumlah terminologi khas yang orisinil untuk mensifatkan mengenai sesuatu yang disembah, yang mana setara dengan istilah El, Eloah, Elohim dan Theos, Kurios. Di Eropa digunakan istilah God, di Spanyol digunakan istilah Dei, dibeberapa suku di Indonesia seperti Nias, digunakan kata Lowalangi, di Batak Karo digunakan Jahoba, di Kalimantan digunakan Jubata, di Ambon digunakan Tete Manis, di tanah Jawa digunakan banyak nama al, Murbeng Jagad, Hyang Widi, dll. KRONOLOGI HISTORIS MASUKNYA NAMA ALLAH DALAM TERJEMAHAN KITAB SUCI Dalam buku, Hidup Bersama di Bumi Pancasila, diterangkan bagaimana kronologi masuknya agama Islam dan Kristen di Nusantara 25 Dijelaskan dalam buku tersebut bagaimana Islam telah lebih dahulu masuk ke Nusantara dalam dua tahap. Tahap pertama [tidak terlalu signifikan pengaruhnya] pada Abad VII-VIII oleh pedagang Arab menuju Sumatera. Tahap kedua [signifikan pengaruhnya] pada Abad XIII dibawa oleh pedagang Gujarat yang dipengaruhi mistik Persia. Selanjutnya Portugis yang beragama Katholik, masuk nusantara pada tahun 1512.

12

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Kemudian berturut-turut masuk armada Belanda pada tahun 1596, yang kemudian membentuk kongsi dagang VOC, pada tahun 1602. Karena kebangkrutan VOC, maka sekitar tahun 1800-an, pemerintah Hindia Belanda mulai mengambil alih kepemimpinan, termasuk masalah misi dan keagamaan. Pada masa ini, mulailah muncul lembaga misi dan proses penerjemahan Kitab Suci pun dimulai. Merujuk pada makalah DR. P.D. Latuihamalo yang dibacakan oleh DR. Katopo dalam Sarasehan Terjemahan Alkitab mengenai kata TUHAN dan ALLAH yang diselenggarakan di Bandung, Tgl 5 Juni 2001, kita mendapatkan informasi sbb: 26 Tahun 1629, Albert Corneliz Ruyl, seorang pegawai tinggi VOC berpangkat Onderkoftman, menerjemahkan Kitab Injil Matius dari bahasa Yunani kebahasa Melayu dan bahasa Belanda. Adapun transkripsi terjemahan mengenai konsep Ketuhanan sbb:

· · · ·

Theos diterjemahkan menjadi Allah [Mat 4:4] Iesous diterjemahkan menjadi Yesus [Mat 1:1] Christos diterjemahkan menjadi Christus [Mat 16:16] Abraam menjadi Ibrahim [Mat 1:1]

Pada tahun 1733, Melchior Lejdecker dan H.G. Klinkert pada tahun 1879 menerjemahkan dengan pola sbb:

· · ·

Theos diterjemahkan menjadi Allah [Mat 4:4] Iesous diterjemahkan menjadi Isa [Mat 1:1] Christos diterjemahkan menjadi Al Masih [Mat 16:16]

Sementara Bode menolak menggunakan nama Isa dan Al Masih, namun beliau tetap menggunakan nama Allah sebagai ganti Theos atau Elohim. Dikarenakan dari sejak Ruyl, Lejdecker sampai Bode, tetap menggunakan nama Allah sebagai translasi dari Theos dan Elohim, maka Lembaga Alkitab Indonesia berketetapan bahwa penggunaan nama Allah tetap sah dan relevan sebagai terjemahan untuk Theos dan Elohim Lembaga Alkitab Indonesia, yang berdiri sejak tahun 1954, tetap mempertahankan nama Allah yang sudah tercantum dalam teks terjemahan kuno diatas dengan dua pertimbangan yaitu: · Sudah lama diterima oleh umum · Allah, bukan dipahami sebagai nama diri tetapi sebagai nama jenis, sebagaimana Elohim, Theos, God, Deo Selanjutnya beliau mengatakan bahwa sejak diterjemahkannya Kitab Suci dalam bahasa Portugis [th 1748-1753], sudah dipergunakan nama JEHOVAH. Pada tahun 1839, P.Janz menerjemahkan dalam bahasa Jawa dengan transliterasi JEHUWAH. Zendeling Rinsje di tanah Batak menggunakan Djahoba. Demikian pula di Nias, digunakan Jehofa. Sementara Lejdecker menggunakan HUWA untuk YAHWEH dan Klinkert menggunakan HOEWA dan JEHOEWA, TOEHAN HOEWA dan Tuhan HOEWA. Dalam Konferensi para penerjemah Alkitab pada tahun 1952 (?) di Jakarta, ditetapkanlah supaya nama HUWA ditiadakan dan diganti menjadi TUHAN. Alasan terhadap persoalan tersebut adalah mengacu pada disertasi doktoral DR. H. Rosin, dosen STT Jakarta, tahun 1955 (?) di Geneva Universiteit, bahwa empat huruf [tetragrammaton] YHWH, tidak dapat diucapkan [unpronounciable]. Karena tidak dapat diucapkan, maka petunjuk terarah adalah dengan menggunakan huruf kapital semua, TUHAN. Renungkan: LAI tetap mempertahankan penggunaan nama Allah dengan alasan nama itu telah dipakai sejak Ruyl, Lejdecker, Klinkert serta Bode. Anehnya, mengapa nama Yahweh yang telah dituliskan sejak masuknya Portugis ke Indonesia, tidak dapat dipertahankan? Jika empat huruf YHWH tidak dapat diucapkan,

13

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

mengapa para penerjemah diatas, bahkan penerjemah dalam bahasa daerah sudah menggunakan nama Jehovah, Jehowa, Hoewa atau Huwa? Logiskah jika Musa, Ishak dan Yakub serta leluhur Israel tidak dapat mengucapkan nama Yahweh, padahal mereka berkomunikasi dengan Sang Pencipta secara audible? Jika naskah Kitab Suci berbahasa Ibrani dapat diterjemahkan dalam berbagai bahasa, mengapa nama Yahweh tidak dapat dituliskan? Bagaimana mungkin ada bahasa yang tidak dapat diterjemahkan dan ditransliterasikan? Dengan alasan apa Sang Pencipta memberitakan namaNya yang abstrak?? MEMPERTIMBANGKAN DOKUMEN 1939 Tahun 1896, telah beredar Injil dalam bahasa Melayu dengan judul WASIYAT YANG BEHAROE: ijaitoe Segala Kitab Perdjanjian Jang Beharoe ataw Indjil Toehan kita ISA AL MASIH. Kitab ini dicetak di Amsterdam, Belanda. Tahun 1940, akhirnya dimunculkan revisi kitab dengan judul muka, KITAB PERDJANJIAN BAHAROE, diterjemahkan dari bahasa Grika kepada bahasa Melayoe, dikeloearkan oleh Belandja British and Foreign Bible Society, London-National Bible Society of Scotland Edinburg-Nederlandsch Bijbel genootschap, Amsterdam. Kitab ini dicetak di Semarang, Jawa Tengah, Indonesia. Pada kata pengantar kitab terbitan tahun 1940, terlampir pandangan komite penyalin yang menuliskan pandagannya pada tahun 1939 di Sukabumi. Dalam kata pengantar tersebut, ada empat hal yang menarik untuk dicermati. KETERLIBATAN ASISTEN MELAYU ISLAM DALAM KOMITE PENYALIN [dok, hal 1]

"Maka bagi maksud itoe, sedia ditetapkanja pada akhir tahoen 1930 soetaoeComite Penjalin di Soekaboemi, yang sedang mengerdjakan salinan baharoe itoe dibawah pimpinan...dan berganti-ganti doea oerang assistant Melajoe djati dari tanah Melajoe..." KESUKARAN DALAM PENERJEMAHAN DAN KEBUTUHAN UNTUK KOREKSI TANPA BATAS [dok, hal 2]

14

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

"Maka ta'dapat tiada pembatja telah paham akan kesoekaran Comite Penjalin itoe mengadakan persatoean bahasa bagi pengertian yang am. Oleh sebab itoe djoega dipinta kepada pembatja yang insaf akan mengingatkan segala toentoetan terdjemahan yang sukar itu". ALLAH, NAMA TUHAN [dok. Hal 3] "Karena ma'na Toehan menoeroet perasaan orang Arab dan orang Melajoe djati ialah Allah. Demikian djuga menurut djalan bahasa Arab dan logat Melajoe djati, adalah perkataan Allah itoe boekanja sedjenis nama yang dinamakan, seperti pada perasaan disebelah barat tentang perkataan God. Oleh jand demikian maka perkataan Allah yang bersamboeng dengan koe, moe, nja, dengan toedjoean poenja, itoe bersalahan dengan perasaan orang Melajoe yang diloear golongan Keristen"

KETERGANTUNGAN PADA BAHASA ARAB MELAYU [dok. Hal 5] "Kadang-kadang penjalin terpaksa menggoenakan bahasa Melajoe, sebab tiada ada kata Melajoe djati yang boleh mensifatkan pengertian ataw toedjoean nas asli dengan sebetulbetulnya" Dari eksposisi historis diatas, dapat kita menyimpulkan bahwa penggunaan nama Allah yang tercantum dalam Kitab Suci TaNaKh maupun Besorah, sebenarnya bermula dari proses penerjemahan dengan melalui suatu adopsi sesembahan orang Melayu yang beragama Islam. Proses adopsi tersebut, bukan didasarkan pada suatu pemahaman teologis yang mendalam, melainkan hanya didasarkan pada proses kontekstualisasi semata, tanpa mengkaji dan mempertimbangkan bahwa nama Allah bukanlah istilah pengganti yang tepat untuk Elohim, Theos atau God. Kita juga melihat bagaimana sejumlah perbendaharaan bahasa Indonesia masih sangat terbatas dan terus mengalami perkembangan sehingga mengalami kesukaran dalam penerjemahan yang mengakibatkan banyak meminjam unsur Arab. Berlandaskan kenyataan diatas, terjemahan Kitab Suci yang ada bukanlah hasil karya yang harus dikeramatkan, melainkan karya terjemahan yang harus terus diselaraskan secara relevan dengan perubahan zaman. Masih kita jumpai dibeberapa nats Kitab Suci terjemahan LAI yang masih mengandung unsur kata yang tidak jelas maknanya seperti `terbantun' [Yud 1:12], `galah rangsang' [Kis 26:414], `mati bulur' [Ray 4:5]. Bahkan ada sejumlah nats terjemahan yang kurang atau tidak cocok dengan bahasa aslinya. Mengenai terminologi Ketuhanan, terasa rancu sekali jika kita menderetkan kata-kata seperti TUHAN dengan Tuhan, ALLAH dengan Allah dan allah, padahal pengucapannya sama. Bagaimana anda menjelaskan perbedaan antara ALLAH, Allah dan allah dalam terjemahan Kitab Suci berbahasa Indonesia versi LAI, padahal semua diucapkan sama? TUHAN YANG MENYATAKAN KEBERADAAN DIRI-NYA PROBLEMATIKA NAMA TUHAN Ada beberapa kelompok pemikir yang menolak anggapan bahwa Yang Maha Kuasa atau

15

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Tuhan itu memiliki sebuah nama. Diantaranya adalah Komarudin Hidayat dalam bukunya, Agama Masa Depan. Beliau menjelaskan : "Persoalan pertama yang harus diselesaikan adalah, apakah hubungan antara nama [ism, name] dan yang dinamakan [al musama, the name]? Apakah nama identik dengan yang diberi nama? Apakah ia sekedar tanda petunjuk? Seberapa jauh sebuah nama bisa menunjuk dan menjelaskan sesuatu yang ditunjuk? Karena Tuhan itu Maha Absolut dan Maha Gaib, seberapa jauh bahasa manusia mampu menangkap dan memahami Tuhan?... disana tetap terdapat suatu jarak antara proposisi kognitif yang dibangun oleh nalar manusia disatu sisi san hakikat Tuhan yang tidak terjangkau pada sisi lain?" 27 Pendapat diatas didasarkan pada pemikiran seorang Sufi bernama Ibn Al Arabi. Beliau menjelaskan bahwa Tuhan tidaklah memiliki sebuah nama. Jika Tuhan memiliki sebuah nama, berarti Tuhan dibatasi oleh nama tersebut. Jika Tuhan dibatasi, berarti bukan Tuhan 28 YANG MAHA KUASA MENYATAKAN SIAPA DIRINYA Kitab Suci TaNaKh dan Besorah memberikan sebuah eksposisi yang tegas dan kongkrit, mengenai bagaimana Tuhan memperkenalkan hakikat diriNya dan keberadaanNya serta namaNya. Realitas ini dengan jelas diungkapkan dalam Keluaran 3:13-15. Ketika Musa hendak diutus Yang Maha Kuasa, dia memberanikan diri bertanya mengenai nama pribadi Yang Maha Kuasa yang telah mengutusnya. Musa bertanya kepadaNya, "Mah shemo?" Dalam tata bahasa Ibrani, untuk menanyakaan sesuatu atau seseorang, biasanya digunakan bentuk tanya "mi?. Namun penggunaan kata "ma", bukan hanya bermaksud menanyakan nama secara literal namun hakikat atau pribadi dibalik nama itu 29 Pertanyaan Musa adalah pertanyaan yang bersifat Ontologis Eksistensial yang juga mewakili pertanyaan kita tentang namaNya. Jawab atas pertanyaan diatas, rupanya telah berusaha dijawab oleh manusia yang relatif dan telah kehilangan kemuliaan Yang Maha Kuasa, sepanjang abad. Uraian-uraian filosofis yang sempat dikutip dan dipaparkan oleh Komarudin Hidayat, merupakan salah satu upaya yang dilakukan manusia untuk memahami keberadaan Sang Pencipta. Kesimpulan mereka, bahwa realitas Ketuhanan dialami oleh hampir seluruh sistem religi. Oleh karenanya, klaim pengalaman akan Keilahian dalam suatu sistem keyakinan, tidak dapat dibenarkan. Tuhan itu universal dan ada dalam setiap agama-agama. Nama Tuhan dalam agama-agama bukanlah namaNya yang sebenarnya namun simbol ghaib yang dinamakan. Pernyataan diatas, akan dihadap mukakan dengan pernyataan Kitab Suci. Keluaran 3:14 merekam jawaban Yang Maha Kuasa kepada Musa. Dalam teks Ibrani dijelaskan, "Ehyeh Asyer Ehyeh". Lembaga Alkitab Indonesia menerjemahkan dengan "Aku adalah Aku". Terjemahan ini kurang memadai maksud yang dikandung dalam bahasa aslinya. DR. Harun Hadiwiyono dalam bukunya Iman Kristen, menyatakan bahwa kata "Ehyeh" bermakna "Aku Berada". Akar kata "Ehyeh" berasal dari "Hayah" yang menurut para ahli merupakan rangkuman dari kata "berada" atau "menjadi" dan "bekerja" 30 G. Johanes Boterweck dan Helmer Ringren dalam Theological Dictionary of The Old Testament menjelaskan, bahwa kata "Hayah" digunakan dalam Perjanjian Lama dan diterjemahkan dengan opsi sbb: {1} "Exist, be Present" {2}"Come into Being" {3} Auxilaries Verb 31 DR. Harun Hadiwiyono selanjutnya menegaskan implikasi sebutan "Ehyeh" oleh Yang Maha Kuasa, yaitu bahwasanya Tuhan bagi Musa dan Israel bukanlah Tuhan yang tidak bergerak, bukan Tuhan yang mati melainkan Tuhan yang hidup dan penuh dinamika 32

16

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Ungkapan dalam Keluaran 3:14 merupakan suatu penyingkapan tabir kepada manusia, dalam hal ini kepada Musa, mengenai hakikat Yang Maha Kuasa dan keberadaanNya yang dituangkan dalam ungkapan kata kerja "Ehyeh". Banyak yang memahami ayat ini sebagai penolakan Tuhan untuk menjawab pertanyaan Musa, sehingga Dia memberikan teka-teki dengan ucapan "Ehyeh". Demikianlah Stefan Leks dalam bukunya, Menuju Tanah Terjanji, menjelaskan: "Maka jelaslah ungkapan Alkitabiah ini menegaskan akan adanya Tuhan, tetapi sebenarnya tidak memberi jawaban siapakah nama Tuhan itu" 33 Pengungkapan nama Tuhan, terekam dalam Keluaran 3:15 yang dalam teks Hebraik berbunyi: "Yahweh Elohei Avotekem, Elohei Abvraham, we Elohei Yitshaq we Elohei Yaakov, shelakhmi aleikem. Ze shemi le olam we ze zikri le dor dor". Frasa "Ze shemi le olam we ze zikri le dor dor", meredam semua perbantahan manusia tentang namaNya. Musa tidak berspekulasi tentang namaNya. Juga tidak menamai gejala ajaib yang ada dihadapanNya, namun dia mendengar Yang Maha Kuasa menyatakan namaNya. Nama Yang Maha Kuasa adalah YHWH. Ada banyak penafsiran tentang Nama YHWH. Ada yang berpendapat bahwa Tetragrammaton [empat huruf] tersebut diucapkan Jehovah. Adapula yang berpendapat Yahuweh dan Yahveh. Namun indikasi kuat pengucapan YHWH adalah Yahweh, sebagaimana disitir dalam Ensiklopedia Judaica Vol III pada ulasan sebelumnya. Fakta ini diperkuat dengan ungkapan pujian "HaleluYah" yang merupakan bentuk singkat dari "Hallel" [pujilah] dan "Yah" [Yahweh]. Demikian pula nama-nama para nabi di Israel mengandung unsur-unsur nama Yahweh al., ObadYah, NehemYah, ZekharYah, MikhaYah, dll. Implikasi teologis Keluaran 3:15 adalah Yang Maha Kuasa memiliki suatu nama. Nama mencerminkan otoritas dan pribadi yang tersembunyi. Pengungkapan ini menepis spekulasi mengenai nama Tuhan yang dianggap beragam. NAMA YAHWEH DALAM KITAB PERJANJIAN BARU Sebagaimana telah kita ketahui bahwa Kitab Suci TaNaKh dan Besorah ditulis dalam bahasa Ibrani. Mengapa demikian? Karena sejarah ketuhanan beserta pewahyuannya terjadi dalam konteks peradaban Ibrani, melalui bangsa Ibrani, melalui para nabi yang berbahasa Ibrani [Kel 3:18; Yes 2:3; Yoh 4:22; Mzm 147:19-20]. Bahkan Kitab Perjanjian Baru yang selama ini diklaim dituliskan dalam bahasa aslinya yaitu Yunani, mulai mengalami peninjauan ulang. Fakta dilapangan membuktikan bahwa Perjanjian baru dituliskan dalam Bahasa Yunani. Hal ini ditunjukkan dalam jumlah kodeks, manuskrip dan papirus serta perkamen yang merekam salinan Perjanjian Baru dalam bahasa Yunani. Namun beberapa ahli Perjanjian Baru mulai banyak yang meragukan pernyataan bahwa Bahasa Yunani sebagai bahasa asli Perjanjian Baru. David Bivin dan Roy Blizard, dalam bukunya Understanding The Dificult Word of Jesus menjelaskan sbb: "Many scholar in Israel now convinced the spoken and writen language of the Jews in the land of Israel at the time of Jesus was indeed Hebrew; and that sinoptic Gospels were derived from original Hebrew sources" 34 Pernyataan diatas, didukung oleh Jehoshua M. Grintz 35 dan juga Prof David Flusser 36 serta Mathew Black 37 Pernyataan mereka merujuk pada kesaksian tertulis para penerus tradisi rasuli seperti Ireneus, Origen, Eusebeius, Ephipanius serta Jerome 38 Baru-baru ini dipublikasikan terjemahan karya DR. James Trimm selama 10 tahun. Judul karya Trimm bernama, The Hebraic Root New Testament Version. Menurut Trimm, naskah terjemahannya, didasarkan pada manukrip Perjanjian Baru

17

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

berbahasa Ibrani dan Aram yang usianya lebih tua dari naskah Tunani. Rujukan Trimm didasarkan pada naskah versi Shem Tob, versi Munster, versi Du Tillet serta Crawford ditambah Old Syriac serta Peshita Aramaic 39 Dalam naskah Ibrani-Aram Perjanjian Baru, digunakan terminologi Eloah untuk Yahweh, Adon untuk Yeshua. Bahkan nama Yahweh dicantumkan dalam beberapa nats Perjanjian Baru. Contoh: "And was there until the death of Herod: to fulfil what was spoken from YHWH by the prophet, who said..." [MatitYah 2:15] "How he entered the house of Eloah and ate the bread of the table of YHWH, which was not authorized to eat except for the cohenim and gave also to those who were with him?" [Markos 2:26] "And when Yosef and Miriam had completed everything as [was] in the Torah of YHWH, they returned to Galil, to their city, Natzaret" [Luka 2:39] "In the beginning was the Word and the Word was with Eloah and Eloah was the Word" [Yokhanan 1:1] "That the Eloah of our Adon Yeshua the Messiah, the Father of glory, may give you the spirit of wisdom and the revelation in his knowledge" [Ephesian 1:17] Fakta ini menyanggah bahwa dalam naskah Perjanjian Baru tidak ditemui nama Yahweh, melainkan telah diganti dengan Kurios. Penggantian nama Yahweh dengan Kurios, bukanlah kehendak Roh Kudus 40 , melainkan mengacu pada tradisi penerjemahan TaNaKh dalam bahasa Ibrani ke bahasa Yunani yang disebut Teks Septuaginta 41 Teks Septuaginta telah mengganti nama Yahweh menjadi "Kurios" yang artinya "Majikan" atau "Tuan" atau "Penguasa". NAMA YAHWEH DALAM INSKRIPSI KUNO Bukti-bukti tidak hanya datang dari rekaman Kitab Perjanjian Baru dalam bahasa Ibrani maupun Aram. Inskripsi [tulisan kuno pada batu] yang ditemukan di Timur Tengah memberikan sejumlah data dan fakta yang meneguhkan eksistensi dan penggunaan nama Yahweh dalam kehidupan zaman lampau. a. Tahun 1961, pada dinding sebuah gua kuno, tidak jauh dari Yerusalem Barat Daya, ditemukan prasasti Ibrani dari Abad VIII sm. Prasasti ini memuat pernyataan, "Yahweh adalah Elohim dari seluruh bumi" 42 b. Tahun 1966, di Israel Selatan, yaitu Arad, ditemukan keramik dengan tulisan kuno Ibrani. Umur tulisan paruh kedua Abad VII sebMs. Salah satu tulisan itu adalah surat pribadi kepada seorang bernama Eliashib. Tulisan tersebut berbunyi: "Kepada Tuanku, Eliashib, kiranya Yahweh menuntut perdamaian dari anda". Kalimat tersebut diakhiri dengan, "ia berdiam dalam rumah Yahweh" 43 c. Tahun 1935-1938, ditemukan surat-surat dalam kepingan keramik di Lachis. Surat itu nampaknya ditulis oleh seorang pejabat pos depan Yudea kepada atasannya selama perang antara Israel dan Babel, akhir Abad VII sm. Dari delapan kepingan, tujuh diantaranya memulai beritanya dengan salam: "Biarlah Yahweh membuat Tuanku melihat musim ini dalam keadaan darurat" 44 d. Batu Moab yang tersimpan di Musium Louvre Prancis menuliskan nama Yahweh. Pada batu tersebut merekam ucapan Raja Nebo saat menghancurkan Bait Suci, "Aku merebut disana altar Yahweh dan menyeretnya dihadapan Kamos" 45 e. Pdt. Charles Forster melaporkan temuan prasasti Sinai yang melaporkan terbelahnyaa Laut Teberau dan berjalannya orang Israel didalamnya. Pada

18

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

prasasti tersebut dikatakan bahwa "Yahweh adalah pelindung dan pendamping mereka" 46

NAMA YAHWEH DALAM TERJEMAHAN MODERN Akhir-akhir ini telah diterbitkan Kitab Suci terjemahan berbahasa Inggris yang mencantumkan nama Yahweh dan Yahshua [Yeshua] dalam teks terjemahannya. Adapun Kitab-kitab tersebut al., THE SCRIPTURES, The Institute for Scripture Research, Northriding Republic of South Afrika, 2000. THE WORD OF YAHWEH, Assembly of Yahweh, 2000 THE HEBRAIC NEW TESTAMENT VERSION, Society for Advancement of Nazarene Judaism, 2001. THE RESTORATION SCRIPTURES, YATI Publishing Margate FL, North Miami Beach, Florida, 2004. Di Indonesia ada usaha untuk mengembalikan nama Yahweh dan Yahshua [Yeshua] antara lain dengan menerbitkan KITAB SUCI TORAT DAN INJIL, Beth Yeshua ha mashiah, 2000. Ada lagi KITAB SUCI UMAT PERJANJIAN, jaringan Gereja-gereja Pengagung nama Yahweh, 2002. Karena berbagai kendala teknis, maka kehadiran Kitab ini di Indonesia, khususnya dibeberapa wilayah, masih menimbulkan kontroversi. KESIMPULAN Fakta historis dan etimologis, telah membuktikan bahwa nama Allah bersumber dari dunia Arab pra Islam. Upaya menghubungkan akar kata Allah, dengan istilah El, Eloah dan Elohim dalam tradisi semitik, masih menimbulkan pro dan kontra yang belum final. Penggunaan nama Allah dalam tradisi Kristen Arabia tidak orisinil, melainkan adopsi bahasa. Demikian pula penggunaannya dalam tradisi Kristen di Indonesia. Eksposisi exegetis sejumlah nats dalam TaNaKh dan Perjanjian Baru, mengarah pada pernyataan konklusif bahwa Sang Pencipta, Yang Maha Kuasa, Bapa Surgawi yang telah mengutus PutraNya Yang Tunggal adalah Yahweh. Realitas ini perlu ditanggapi oleh gereja atau komunitas Kristiani dengan melakukan usaha redefinisi dan rekonsepsi terhadap nama Allah dan mulai memberi perhatian akan urgensi serta relevansi penggunaan nama Yahweh dalam teks terjemahan Kitab Suci dan devosi komunal [ibadah, pujian, doa]. Upaya redefinisi adalah upaya yang selaras dengan pernyataan Yahshua [Yesus] sebagaimana disabdakan, "barangsiapa tinggal dalam FirmanKu, Dia akan mengetahui kebenaran dan kebenaran itu akan memerdekakan diriNya" [Yoh 8:32]. Demikianlah rasul Paul menjelaskan, "Aku berdoa, supaya kamu bersama-sama dengan segala orang kudus dapat memahami betapa lebarnya dn panjangnya dan tingginya dan dalamnya kasih Mesias [Kristus] dan dapat mengenal kasih itu, sekalipun ia melapaui segala pengetahuan" [Ef 3:18-19]. Sampai dimanakah pengenalan dan pengetahuan serta pemahaman akan Kebenaran dan kasih Mesias? Tidak ada batasnya. Disinilah landasan epistemologis perlunya upaya tanpa henti redefnisi pemahaman, pengenalan dan pengetahuan terhadap Kebenaran [dan bukan Kebenaran itu sendiri yang diredefinisi, karena Kebenaran tetap ada dan tiada perubahan]. Kesimpulan ini saya tutup dengan mengutip tulisan DR. Dieter Becker. Beliau menjelaskan bahwa salah satu fungsi dogmatika adalah: "fungsi produktif kontekstual,...Dogmatika harus menginterpretasikan Kitab Suci dan dogma terus menerus secara baru. Dogmatika tidak boleh tinggal dalam pertimbangan-pertimbangan historis saja. Keputusan-keputusan dari sejarah gereja dan sejarah misi membutuhkan penerjemahan kebenarannya kedalam situasi yang baru 47. Bersediakah kita dengan keberanian melakukan lompatan eksistensial untuk meredefinisi berbagai dogmatika yang

19

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

telah tidak relevan dalam kehidupan beriman? ==================

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. Pdt. Djaka Soetapa, Th.D., UMMAH: Komunitas Religius, Sosial dan Politis dalam Al Qur'an, Yogyakarta: Duta Wacana University Press, 1991, hal 55-101 Muhamad Wahyudi Nafis, Passing Over, Jakarta: Gramedia Pustaka Tama, 1998, hal 85 ­ mengutip R. Al Faruqi dalam Cultural Atlas of Islam, 1986, p.65 K.H. Moenawar Khalil, Kelengkapan Tarekh Muhamad, Jil IA, hal 269 Prof. DR. K.H. Kraemer, Agama Islam, Djakarta: BPK, 1952, hal 11 Huston Smith, Agama-Agama Manusia, Yayasan Obor Indonesia, 1991, hal 258 DR. Robert Morey, Islamic Invasion, Harvest House Publisher, 1992, p.211-218 James Hastings, Encylopedia of Religion and Ethic, T&T Clark, 1908, p.326 Thomas O'Brian, Paul Meagher, Encylopedia of Religion, Corpus Pub, 1979, p.117 DR. Quraish Shihab, Menyingkap Tabir Ilahi, Lentera Hati, 1998, hal 3-9 Ibid Ibid Ibid DR. Djaka Soetapa, Penterjemahan Kata Yahweh dan Elohim menjadi TUHAN dan Allah dalam Perspektif Teologi Islam, hal 2 [Makalah disampaikan pada Sarasehan Terjemahan Alkitab Mengenai Kata TUHAN dan ALLAH, PGPK, Bandung, 5 Juni 2001] DR. Kautzar Azhari Noer, Tuhan Kepercayaan [Artikel Koran Jawa Pos, 23 September 2001 Arthur Jefrey, The Foreign Vocabulary of the Qur'an, Baroda:Oriental Institute, 1938, p.66 Bambang Noorsena, Mengenai Kata Allah, Institute for Syriac Christian Studies, Malang, 2001, hal 9 Olaf Schumman, Keluar dari Benteng Pertahanan, Rasindo, hal 172-174 George Fry and James R. King, Islam: A Survey of The Muslim Faith, Baker Book House, 1982, p.487 Arabic Lexicographical, Miscelani, 1972, p. 173-190 Kitab Perdjanjian Beharoe, 1940, hal 1 Op.Cit., Mengenai Kata Allah, hal 16-17 DR. D.L. Baker, Pengantar Bahasa Ibrani, BPK 1992, hal 89 Teguh Hindarto, STh., Kritik dan Jawab Terhadap Efraim Bambang Noorsena, SH. [Artikel di Majalah BAHANA No 09, 2001, hal 13 Op.Cit., Mengenai Kata Allah, hal 62-69 Bambang Ruseno Oetomo, PSAK, 1993, hal 33-35 Latar Belakang Historis Terjemahan LAI Mengenai Nama: YHWH=TUHAN;Elohim=Allah, PGPK, hal 1-3 Gramedia Pustaka Tama, 2003, hal 73 Ibid., hal 80 J.D. Douglas, Ensiklopedi Alkitab Masa Kini, Jild I, Yayasan Bina Kasih OMF, 1994, hal 39 BPK 1998, hal 39 Vol III, Grand Rapids Michigan, 1978, p.373 Loc.Cit., Iman Kristen, hal 39 Nusa Indah Ende Flores, 1978, hal 30 Destiny Image Publishers, 2001, p.17 Hebrew As the Spoken and Writen Language in the Last days of the Second Temple, Journal of Biblical Literature, Vol LXXIX, 1960, p.32-47 Op.Cit., Understanding the Dificults Word of Jesus, p.18 An Aramaic Approach to the Gospels and Act, 3 rd ed. Oxford, 1967 Op.Cit., Undestanding the Dificult Word of Jesus, p.23-24 The Hebraic Root New Testament Version, Society for the Advancement of Nazarene Judaism, 2001, p.xxviii-xxxi Pdt. Josias Lengkong, MTh., Ph.D., Solusi Atas Kontroversi Penggunaan Nama Allah, hal 2 [makalah disampaikan di Hotel Indonesia, 25 Agustus 2000] Yisrael Hawkins, Why Aren't Your Prayer Answered Today? The House of Yahweh Publications, 1995, p.10 Israel Explorations Journal, Vol III, No 2 Israel Explorations Journal, Vol XVI, No 1 Nama Ilahi Yang Akan Kekal Selamanya, Watch Tower Bible & Tract Society of pensilvania, 1984, hal 13 Ibid. Grant R. Jefrey, Tanda Tangan Allah, YPI Immanuel, 1999, hal 62-64 DR. Dieter Becker, Pedoman Dogmatika, BPK 1993, hal 7

20

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Beberapa bukti dari Alkitab baik dalam perjanjian Baru maupun dalam perjanjian Lama tentang penggunaan "YHWH (YAHWEH)" masih bisa kita temuai dalam tulisan aslinya seperti berikut ini:

vhyh yhvh lmlk jl-kl-h`r& byvm hhv` yhyh yhvh `xd vsmv `xd Tetragramaton Untuk Yeremia 33:2 versi bahasa Arab, ternyata tidak memakai kata "ALLAH" untuk sesembahan bagi Abraham Ishak dan Yakub tetapi "YAHWEH"

Dalam Paleo Hebrew yaitu di gulungan laut Mati untuk Mazmur 119: 54-64

sumber: http://www.eliyah.com/yhwhdss.html

21

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Tetragammatron yg ditemukan di salinan terawal Septuaginta dalam bentuk paleo hebrew (Ibrani Kuno)

Sumber: http://www.eliyah.com/lxx.html Bukti2 penggunaan Kata "YAHWEH" dan YEHOVA tsb juga dikuatkan oleh berbagai2 peninggalan kuno (arkeheologi) yaitu: goretan pada batu dari sekitar tahun 830 SM

Potongan septuaginta yg pertama dari abab I Masehi Kitab Zakharia 8: 19-21 di Museum Israel

22

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Dalam septuaginta alexandrim 400 th kemudian diubah menjadi KURIOS dan sering dikatakan bahwa septuaginta itu ditulis dalam huruf yunani dimana YHVH tidak ada lagi Dalam kitab perjanjian baru berbahasa Ibrani masi bisa kita temukan kata YAHWEH

23

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Inkripsi lahis abab ke-7 SM ditemukan antara 1935-1938

Demikian juga dari sumber-sumber lain turut menguatkan: dalam Eksiklopedia Alkitab Masa Kini Jilid 1

Dalam Yesaya 45:21c Sudah jelas disebutkan siapakah Tuhan sesembahan kita yang layak Dia adalah Yahweh yg turun ke dunia untuk menyelamatkan dosa manusia dalam kamus Istilah Theologi

24

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

25

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

YHWY dalam mata uang Swedia th 1.600 dan YEHOVA dalam mata uang Jerman 1.635

Inkripsi batu dengan nama YHVH di paparia Jerman

26

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Buku doa th. 1770

Th 1278 dalam karya Phogiohidei dari perpustakaan Ghenevive paris Prancis

bagaimana dalam kamus bahasa Ingris-Indonesia karangan John M. Echols dan Hasan Saddily terbitan Gramedia Pustaka?

27

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Ada dugaan istilah bahasa Ibrani Eloah adalah bentuk yg paling dekat dengan kata Ilah (arab) Allah banyak muncul dalam kitab yg penulisannya dekat dengan suku2 kata Arab.

Apakah ada teks Ibrani yg mendekati Kata Allah? Ternyata tidak ada, lihat dibawah: Yang dekat hanya di kitab hosea atau Yosua 24:26 Haalla artinya pohon besar dalam Ratapan 3: 65

Taalatekha artinya kutuk Yesus = YAHWEH Pentingkah Integritas nama itu bagi Tuhan (YAHWEH)? jawabnya, ya. Dia menyatakan nama besar Tuhan (Yoh 17:6) dan Yesus adalah Yahweh itu sendiri lihat (Yes 45: 21c, Yoh 10: 30-34) Karena Yahweh selalu mempersoalkan namaNya yang berulang kali berusaha untuk dihilangkan Kej 4: 26 kemudian muncul lagi di jaman Musa Kel 3: 14-15.

28

website: http://www.gkmin.net email: [email protected]

Konteks Tuhan atau sesembahan yang Esa ini harus kita kembalikan pada teks aslinya (Ibrani) dari Ulangan 6:4 yang berbunyi: "Syema Yisrael; YAHWEH Eloheinu YAHWEH Ekhad yang berarti, dengarlah hai Israel; YAHWEH itu Eloim (Tuhan) kita, YAHWEH itu Esa. Jadi Esa itu adalah Al ilah atau Ha Eloah yang bernama YAHWEH dan bukan ALLAH. Tuhan begitu menekankan arti dari NamaNya yang Kudus agar tidak boleh diselewengkan dalam Maleakhi 2:1. Maka sekarang, kepada kamulah tertuju perintah ini, hai para imam! 2:2 Jika kamu tidak mendengarkan, dan jika kamu tidak memberi perhatian untuk menghormati nama-Ku, firman TUHAN semesta alam, maka Aku akan mengirimkan kutuk ke antaramu dan akan membuat berkat-berkatmu menjadi kutuk, dan Aku telah membuatnya menjadi kutuk, sebab kamu ini tidak memperhatikan.

Namun sebagai patokan tentang identitas (Nama) pengenal diriNya sudah pasti adalah YHWH yang bisa dibaca sebagai Yahweh atau Yehova atau Yehuwa, yang dalam pengucapan lafal sering disebut sebagai Adonai Elohim Mengapa saya menyebutkan sebagai patokan nama yang disebutkan olehNya sendiri hanyalah YHWH, bukan oleh manusia atau siapapun? sebab satu-satuNya Dia ketika memperkenalkan diriNya kepada manusia dengan identitas yang pasti terdapat di Sefer Shemot 3:15/Keluaran 3:15 yang dalam teks Hebraik berbunyi: "Yahweh Elohei Avotekem, Elohei Abvraham, we Elohei Yitshaq we Elohei Yaakov, shelakhmi aleikem. Ze shemi le olam we ze zikri le dor dor". God said moreover to Moses, "You shall tell the children of Israel this,'Yahweh, the God of your fathers, the God of Abraham, the God of Isaac, and the God of Jacob, has sent me to you.' This is my name forever, and this is my memorial to all generations. (World English Bible) . Frasa "Ze shemi le olam we ze zikri le dor dor", meredam semua perbantahan manusia tentang namaNya. Musa tidak berspekulasi tentang namaNya. Juga tidak menamai gejala ajaib yang ada dihadapanNya, namun Dia mendengar Yang Maha Kuasa menyatakan namaNya. Nama Yang Maha Kuasa adalah YHWH. Ada banyak penafsiran tentang Nama YHWH. Ada yang berpendapat bahwa Tetragrammaton [empat huruf] tersebut diucapkan Jehovah. Adapula yang berpendapat Yahuweh dan Yahveh. Namun indikasi kuat pengucapan YHWH adalah Yahweh, sebagaimana disitir dalam Ensiklopedia Judaica Vol III pada ulasan sebelumnya. Fakta ini diperkuat dengan ungkapan pujian "HaleluYah" yang merupakan bentuk singkat dari "Hallel" [pujilah] dan "Yah" [Yahweh]. Demikian pula nama-nama para nabi di Israel mengandung unsur-unsur nama Yahweh al., ObadYah, NehemYah, ZekharYah, MikhaYah, dll. 29

website: http://www.gkmin.net email: [email protected] Implikasi teologis Keluaran 3:15 adalah Yang Maha Kuasa memiliki suatu nama. Nama mencerminkan otoritas dan pribadi yang tersembunyi. Pengungkapan ini menepis spekulasi mengenai nama Tuhan yang dianggap beragam. Sefer Devarim 6:4-5/Ulangan 6:4-5 Hear, Israel: Yahweh is our God; Yahweh is one: and you shall love Yahweh your God with all your heart, and with all your soul, and with all your might. (World English Bible) . .

Akhirnya, untuk rekan-rekan yang percaya pada Tuhan Yesus Kristus (Yeshua ha masiah) keputusan ada pada kita masing-masing, apakah... Akan tetap menggunakan nama YHWH ("YAHWEH") untuk menyebut Tuhan sesembahan kita? atau Menyebut Tuhan dengan nama "ALLAH", seperti saudara-saudara Muslim menyebut Tuhannya. Ambilah keputusan, dan ingatlah `peringatan' di ayat berikut ini....apakah keyakinan Anda, dan yang (akan) Anda ajarkan kepada orang lain, juga anak-cucu Anda dapat dipertanggungjawabkan kepada Tuhan Semesta Alam? I Timotius 4:16 Awasilah dirimu sendiri dan awasilah ajaranmu. Bertekunlah dalam semuanya itu, karena dengan berbuat demikian engkau akan menyelamatkan dirimu dan semua orang yang mendengar engkau. Apakah keyakinan kita berdasar pada kebenaran Firman Tuhan, atau pada pemahaman dan pengertian kita sendiri? Roma10:2 Sebab aku dapat memberi kesaksian tentang mereka, bahwa mereka sungguh-sungguh giat untuk Tuhan, tetapi tanpa pengertian yang benar. Sebab, oleh karena mereka tidak mengenal kebenaran Tuhan dan oleh karena mereka berusaha untuk mendirikan kebenaran mereka sendiri, maka mereka tidak takluk kepada kebenaran Tuhan..... Terakhir, kita perlu hati-hati dengan berbagai pengajaran tentang Tuhan, meskipun itu diajarkan oleh tokoh-tokoh gereja:

Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut. (Amsal 14:12)

30

Information

Microsoft Word - NAMA YAHWEH.docx

30 pages

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

130671


You might also be interested in

BETA
Microsoft Word - BUKU SEMINAR.doc
Microsoft Word - MUKA DEPAN KULIT.doc
Nilai&EtikaDlmPerkhidAwam.qxd
Microsoft Word - SOALAN TOPIKAL EDIT font 12.doc
PANDANGAN MUHAMMADIYAH TERHADAP POLIGAMI