Read PROGRAM S3 EKONOMI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN text version

PANDUAN AKADEMIK

PROGRAM PASCASARJANA

UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

KATA PENGANTAR

Sejak tahun akademik 2009/2010, Program Pascasarjana Unpar telah menjalankan Sistem Penjaminan Mutu dalam upaya peningkatan mutu secara berkelanjutan. Salah satu bagian dari implementasi sistem tersebut adalah tersedianya panduan tertulis yang dapat digunakan oleh seluruh mahasiswa dan dosen Program Pascasarjana Unpar di dalam menjalankan seluruh kegiatan Tridharma Perguruan Tinggi. Untuk itulah Buku Panduan Program Pascasarjana Unpar Tahun Akademik 2011/2012 ini diterbitkan. Buku ini diharapkan dapat digunakan oleh seluruh dosen dan mahasiswa di jenjang magister dan doktor. Dengan disatukannya panduan untuk kedua jenjang tersebut, diharapkan terjadi interaksi yang lebih baik antara mahasiswa dan dosen di berbagai program studi. Berdasarkan pengalaman di dalam pengelolaan Program Pascasarjana, didapati bahwa terdapat sejumlah mahasiswa yang mengalami kegagalan karena ketidaktahuannya atas sejumlah ketentuan akademik dan administratif, walaupun buku panduan semacam ini selalu diterbitkan setiap tahun sejak Program Pascasarjana Unpar didirikan pada tahun 1995. Oleh karena itu, setiap mahasiswa Program Pascasarjana Unpar diharapkan membaca dan memahami berbagai ketentuan yang tertuang di dalam buku panduan ini. Program Pascasarjana Unpar menyelenggarakan kegiatan akademik yang cara penyelenggaraannya memberi kesempatan yang luas kepada para mahasiswa untuk mengembangkan diri sesuai kemampuan dan keinginannya. Dalam rangka itu, Program Pascasarjana Unpar memberi kesempatan kepada yang berminat untuk menjadi mahasiswa non reguler (non gelar) atau mahasiswa pendengar. Dalam batas-batas persyaratan yang ditetapkan untuk menjaga kualitas, mahasiswa reguler, non reguler maupun pendengar, mempunyai keleluasaan untuk meramu rencana studinya, sesuai dengan kemampuan dan kebutuhannya. Akhir kata, kami menyadari bahwa Buku Panduan ini masih mengandung kekurangan-kekurangan. Masukan dari para pengguna buku ini akan sangat bermanfaat bagi kami, penyelenggara Program Pascasarjana Unpar, tapi juga bagi semua pengguna selanjutnya.

Bandung, 2 Juni 2012

Prof. Ign. Bambang Sugiarto, Ph.D. Direktur Program Pascasarjana

1

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................... 1 DAFTAR ISI................................................................................................ 2 BAGIAN SATU PENDAHULUAN .......................................................................................... 1. LATAR BELAKANG................................................................................. 2. VISI DAN MISI PROGRAM PASCASARJANA ............................................. 3. TUJUAN DAN SASARAN PROGRAM PASCASARJANA ............................... 6 6 6 7

BAGIAN DUA PENGELOLA PROGRAM PASCASARJANA ..................................................... 9 1. PIMPINAN PROGRAM PASCASARJANA ................................................... 9 2. PIMPINAN PROGRAM DOKTOR .............................................................. 9 3. PIMPINAN PROGRAM MAGISTER ..........................................................10 4. SEKRETARIAT PROGRAM PASCASARJANA ...........................................12 BAGIAN TIGA KEGIATAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA ....................................13 1. SISTEM PEMBELAJARAN ......................................................................13 2. PENYUSUNAN RENCANA STUDI .............................................................13 3. PERUBAHAN RENCANA STUDI ..............................................................14 4. KARTU RENCANA STUDI.......................................................................14 5. BERHENTI STUDI SEMENTARA (CUTI STUDI) ........................................14 6. TIDAK AKTIF .......................................................................................15 7. POLA PEMBELAJARAN .........................................................................15 7.1. Pola Pembelajaran Kelas ................................................................ 15 7.2. Pola Pembelajaran Seminar ............................................................ 16 7.3. Pola Pembelajaran Mandiri ............................................................. 16 8. PLAGIARISME ......................................................................................17 9. UJIAN ..................................................................................................17 9.1. Ujian Tengah Semester (UTS) ......................................................... 17 9.2. Ujian Akhir Semester (UAS) ............................................................ 17 9.3. Ujian Susulan ................................................................................ 18 9.4. Ujian Penyetaraan (Ujian Waive) ..................................................... 18 10. PENILAIAN ATAS PENGUASAAN MATERI PEMBELAJARAN ..................18 11. PENEMPUHAN ULANG MATA KULIAH..................................................19 12. PENILAIAN ATAS KEBERHASILAN MAHASISWA ..................................20 12.1. Syarat Kelulusan dalam Program Magister ...................................... 20 12.2. Syarat Kelulusan dalam Program Doktor ........................................ 21 13. STATUS MAHASISWA .........................................................................21 13.1. Mahasiswa Reguler ........................................................................ 21 13.2. Mahasiswa Pendengar .................................................................... 22 13.3. Mahasiswa Non Reguler (Tak Bergelar) ........................................... 22 14. KEGIATAN KO-KURIKULER, SEMINAR, DAN PUBLIKASI ......................23 15. ALIH KREDIT .....................................................................................23 16. PUTUS KULIAH ..................................................................................24 17. GELAR, IJAZAH, DAN WISUDA ............................................................24 18. KEWAJIBAN KEUANGAN .....................................................................25

2

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

18.1. Biaya registrasi dan administrasi ................................................... 25 18.2. Biaya sks....................................................................................... 25 18.3. Biaya lain-lain ............................................................................... 26 19. FASILITAS UNTUK MAHASISWA ......................................................... 26 BAGIAN EMPAT PROGRAM MAGISTER............................................................................... 28 1. PROGRAM MAGISTER DI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN ........ 28 2. TESIS .................................................................................................. 28 2.1. Seminar Rancangan Penelitian (Seminar I) ...................................... 29 2.2. Seminar Pembahasan Hasil Penelitian (Seminar II) .......................... 30 2.3. Sidang Tesis .................................................................................. 30 2.4. Penilaian Tesis ............................................................................... 31 3. PROGRAM MAGISTER MANAJEMEN ..................................................... 32 3.1. Visi dan Misi.................................................................................. 32 3.2. Akreditasi ...................................................................................... 32 3.3. Jenis dan Tujuan Bidang Konsentrasi ............................................ 32

3.3.1 3.3.2 3.3.3 3.3.4 Manajemen Bisnis (B) ........................................................................ 32 Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani (I) ....................... 32 Manajemen Risiko (R) ........................................................................ 33 Manajemen Strategik (S) .................................................................... 33

3.4. 3.5. 3.6.

Kurikulum ..................................................................................... 33 Dosen ............................................................................................ 35 Silabus .......................................................................................... 35

3.6.1 3.6.2 3.6.3 3.6.4 3.6.5 Mata Kuliah Wajib Umum.................................................................. 35 Konsentrasi Manajemen Bisnis .......................................................... 37 Konsentrasi Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani ....... 40 Konsentrasi Manajemen Risiko .......................................................... 41 Konsentrasi Manajemen Strategik...................................................... 43

3.7. Program Matrikulasi Untuk Magister Manajemen ............................ 45 4. PROGRAM MAGISTER ILMU HUKUM .................................................... 47 4.1. Visi, Misi dan Tujuan ..................................................................... 47 4.2. Akreditasi ...................................................................................... 50 4.3. Metoda Pembelajaran ..................................................................... 50 4.4. Kurikulum ..................................................................................... 50 4.5. Dosen ............................................................................................ 53 4.6. Silabus .......................................................................................... 53

4.6.1 4.6.2 4.6.3 Mata Kuliah Wajib Umum.................................................................. 53 Konsentrasi Hukum Bisnis ................................................................ 54 Konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah ........................................ 56

Program Matrikulasi untuk Konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah .......................................................................................... 57 5. PROGRAM MAGISTER TEKNIK SIPIL .................................................... 58 5.1. Visi, Misi dan Tujuan ..................................................................... 58 5.2. Akreditasi ...................................................................................... 59 5.3. Kurikulum ..................................................................................... 59 5.4. Dosen ............................................................................................ 63 5.5. Silabus .......................................................................................... 64 5.6. Program Matrikulasi Untuk Magister Teknik Sipil ........................... 72 6. PROGRAM MAGISTER ARSITEKTUR..................................................... 73 6.1. Visi, Misi, dan Tujuan .................................................................... 73 6.2. Akreditasi ...................................................................................... 74 6.3. Kurikulum ..................................................................................... 74

4.7.

3

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

6.4. 6.5.

6.5.1 6.5.2 6.5.3 6.5.4

Dosen ............................................................................................ 77 Silabus .......................................................................................... 77

Mata Mata Mata Mata Kuliah Kuliah Kuliah Kuliah Wajib Umum ..................................................................77 Wajib Alur Riset..............................................................78 Wajib Alur Desain...........................................................79 Pilihan ............................................................................79

7. PROGRAM MAGISTER ILMU SOSIAL .....................................................83 7.1. Visi, Misi, dan Tujuan .................................................................... 83 7.2. Akreditasi ...................................................................................... 83 7.3. Kurikulum ..................................................................................... 84

7.3.1 7.3.2 7.3.3 Bidang Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Publik ......................84 Bidang Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Bisnis ......................84 Bidang Konsentrasi Hubungan Internasional .....................................84

7.4. Dosen ............................................................................................ 86 7.5. Silabus .......................................................................................... 86 8. PROGRAM MAGISTER ILMU TEOLOGI ...................................................90 8.1. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran ....................................................... 90 8.2. Akreditasi ...................................................................................... 91 8.3. Kurikulum ..................................................................................... 91 8.4. Dosen ............................................................................................ 92 8.5. Silabus .......................................................................................... 92 9. PROGRAM MAGISTER TEKNIK KIMIA ...................................................96 9.1. Tujuan .......................................................................................... 96 9.2. Kurikulum ..................................................................................... 96 9.3. Dosen ............................................................................................ 97 9.4. Silabus .......................................................................................... 97

9.4.1 9.4.2 9.4.3 9.4.4 Mata Mata Mata Mata Kuliah Kuliah Kuliah Kuliah Wajib Inti .......................................................................97 Wajib Konsentrasi Teknologi Pangan ..............................99 Wajib Konsentrasi Manajemen Teknologi Proses ........... 101 Pilihan .......................................................................... 103

10. PROGRAM MAGISTER TEKNIK INDUSTRI ......................................... 107 10.1. Visi, Misi dan Tujuan ................................................................... 107 10.2. Jenis dan Kompetensi Bidang Konsentrasi.................................... 107 10.3. Kurikulum ................................................................................... 108 10.4. Dosen .......................................................................................... 109 10.5. Silabus ........................................................................................ 110

10.5.1 10.5.2 10.5.3 10.5.4 Mata Mata Mata Mata Kuliah Kuliah Kuliah Kuliah Wajib Umum ................................................................ 110 Wajib Konsentrasi Sistem Informasi Bisnis ................... 111 Wajib Konsentrasi Desain Industri................................ 111 Pilihan .......................................................................... 112

10.6. Program Matrikulasi Untuk Magister Teknik Industri .................... 113 BAGIAN LIMA PROGRAM DOKTOR ................................................................................ 115 1. PROGRAM DOKTOR DI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN .......... 115 2. UJIAN KUALIFIKASI ........................................................................... 115 2.1. Panitia Ujian Kualifikasi ............................................................... 117 2.2. Penilaian Dalam Ujian Kualifikasi................................................. 117 3. DISERTASI ......................................................................................... 117 3.1. Penyusunan Usulan Penelitian Disertasi....................................... 118 3.2. Pelaksanaan dan Penyusunan Disertasi ....................................... 119 3.3. Ujian Disertasi Tertutup dan Ujian Disertasi Terbuka ................... 119 3.4. Prosedur Administrasi dan Persyaratan Pelaksanaan Tahapan Disertasi ..................................................................................... 120

4

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

3.5. Panitia Ujian ................................................................................ 120 3.6. Pembimbingan Disertasi .............................................................. 121 3.7. Penilaian Terhadap Disertasi ........................................................ 121 3.8. Penyebarluasan Hasil Penelitian Disertasi .................................... 122 4. EVALUASI TAHAP .............................................................................. 123 PROGRAM DOKTOR ILMU EKONOMI ....................................................... 125 4.1. Tujuan ........................................................................................ 125 4.2. Akreditasi .................................................................................... 125 4.3. Kurikulum ................................................................................... 125 4.4. Dosen .......................................................................................... 127 4.5. Ujian Kualifikasi .......................................................................... 127 5. PROGRAM DOKTOR ILMU HUKUM ..................................................... 129 5.1. Visi, Misi, dan Tujuan .................................................................. 129 5.2. Akreditasi .................................................................................... 129 5.3. Kurikulum ................................................................................... 130 5.4. Dosen .......................................................................................... 130 5.5. Ujian Kualifikasi .......................................................................... 130 6. PROGRAM DOKTOR ILMU TEKNIK SIPIL ............................................ 131 6.1. Tujuan ........................................................................................ 131 6.2. Akreditasi .................................................................................... 132 6.3. Kurikulum ................................................................................... 133 6.4. Dosen .......................................................................................... 134 6.5. Silabus ........................................................................................ 134 6.6. Ujian Kualifikasi .......................................................................... 135 7. PROGRAM DOKTOR ARSITEKTUR...................................................... 136 7.1. Tujuan ........................................................................................ 136 7.2. Akreditasi .................................................................................... 136 7.3. Kurikulum ................................................................................... 136 7.4. Dosen .......................................................................................... 137 7.5. Ujian Kualifikasi .......................................................................... 137 BAGIAN ENAM DOSEN PROGRAM PASCASARJANA ......................................................... 138

5

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

BAGIAN SATU PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG

Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan (Unpar) berdiri pada tahun 1995 dengan menyelenggarakan 4 (empat) program studi pada jenjang magister (S-2), yaitu Magister Manajemen, Magister Ilmu Hukum, Magister Teknik Sipil dan Magister Arsitektur. Pada tahun 2000, Program Pascasarjana Unpar menyelenggarakan 2 (dua) program jenjang magister lagi, yaitu Magister Sosial dan Magister Ilmu Teologi. Bersamaan dengan penyelenggaraan dua program magister pada tahun 2000, Program Pascasarjana menyelenggarakan 4 (empat) program studi jenjang doktor (S-3), yaitu Doktor Ilmu Ekonomi, Doktor Ilmu Hukum, Doktor Ilmu Teknik Sipil dan Doktor Arsitektur. Pendirian program-program studi jenjang doktor tersebut berkaitan dengan terbitnya Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 212/U/1999 tentang Pedoman Penyelenggaraan Program Doktor, yang memungkinkan perguruan tinggi swasta di Indonesia dengan kriteria tertentu untuk menyelenggarakan program studi jenjang doktor. Hal ini menjadikan Unpar sebagai perguruan tinggi swasta pertama di Indonesia yang menyelenggarakan program studi pada jenjang doktor. Pada tahun 2009, Program Pascasarjana Unpar menyelenggarakan Program Magister Teknik Kimia, yang diikuti dengan penyelenggaraan Program Magister Teknik Industri pada tahun 2010, sehingga pada saat ini Program Pascasarjana telah menyelenggarakan 8 program magister dan 4 program doktor.

2. VISI DAN MISI PROGRAM PASCASARJANA

Visi Program Pascasarjana Unpar 2020 adalah : Menjadi komunitas akademik beriman tingkat pascasarjana yang di dalam penyelenggaraan program akademiknya mengembangkan potensi lokal pada tataran internasional demi peningkatan martabat manusia. Berdasarkan Visi Program Pascasarjana tersebut di atas, dirumuskanlah Misi Program Pascasarjana sebagai berikut : 1. Menyelenggarakan program akademik jenjang magister dengan berpedoman pada visi program Pascasarjana 2020 untuk menghasilkan lulusan yang : a. mempunyai kemampuan mengembangkan dan memutakhirkan ilmu, teknologi, dan seni dengan cara menguasai dan memahami pendekatan, metode, kaidah ilmiah, disertai keterampilan penerapannya;

6

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

b. mempunyai kemampuan memecahkan permasalahan di bidang keahliannya melalui kegiatan penelitian dan pengembangan berdasarkan kaidah ilmiah; c. mempunyai kemampuan mengembangkan kinerja profesionalnya yang diwujudkan dengan ketajaman analisis permasalahan, keserbacakupan tinjauan, kepaduan pemecahan masalah atau profesi yang serupa. 2. Menyelenggarakan program akademik jenjang doktor dengan berpedoman pada Visi Program Pascasarjana 2020 untuk menghasilkan lulusan yang : a. mempunyai kemampuan mengembangkan konsep ilmu, teknologi, dan seni baru di bidang keahliannya melalui penelitian; b. mempunyai kemampuan mengelola, memimpin, dan mengembangkan program penelitian; c. mempunyai kemampuan pendekatan interdisipliner dalam bekerja di bidang keahliannya. 3. Menghasilkan penelitian yang secara langsung maupun tidak langsung dapat meningkatkan martabat manusia dan/atau memutakhirkan ilmu, teknologi, dan seni serta memanfaatkan hasil-hasil penelitian di dalam proses pembelajaran dan pengabdian kepada masyarakat. 4. Melakukan kerjasama dan sinergi dengan berbagai pihak internal maupun eksternal di dalam rangka perwujudan Visi Program Pascasarjana 2020.

3. TUJUAN DAN SASARAN PROGRAM PASCASARJANA

Tujuan jangka panjang Program Pascasarjana Unpar adalah : 1. Meningkatkan kontribusi Program Pascasarjana Unpar di masyarakat melalui penelitian sesuai dengan agenda penelitian Unpar, yang hasilnya disajikan di berbagai fora ilmiah dan di jurnal nasional maupun internasional. 2. Meningkatkan kualitas penelitian Pascasarjana Unpar sehingga menghasilkan banyak paten dan mendatangkan revenue bagi Unpar. 3. Meningkatkan jumlah dan mutu penelitian bersama (joint research) terutama dengan institusi di luar negeri. 4. Meningkatkan peran Pascasarjana Unpar sehingga terasa dampaknya di Indonesia, regional, bahkan global melalui kerjasama dengan berbagai institusi dalam dan luar negeri. 5. Meningkatkan jumlah mahasiswa asing yang kuliah di Program Pascasarjana Unpar dan dosen dari perguruan tinggi asing terkemuka yang mengajar/memberi kuliah tamu di Program Pascasarjana Unpar. 6. Mempersiapkan dan melaksanakan pendirian program studi baru di jenjang Magister/Doktor yang diamanatkan di dalam Rencana Strategis Unpar. Untuk mencapai tujuan jangka panjang di atas, Program Pascasarjana Unpar telah menetapkan sasaran dan strategi pencapaian sebagai berikut : 1. Memantapkan implementasi Sistem Penjaminan Mutu di Program Pascasarjana yang meliputi aspek akademik dan non akademik. 2. Meningkatkan kualitas kegiatan dosen melalui keikutsertaan dosen dalam seminar, lokakarya dan pelatihan yang terkait dengan keberadaan Pascasarjana khususnya dalam kerjasama dengan lembaga profesi dan lembaga pendidikan tinggi baik secara nasional maupun internasional.

7

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

3. Meningkatkan softskill mahasiswa melalui kegiatan pelatihan/workshop, komunikasi dengan dunia praktek yang bersifat advanced. 4. Meningkatkan kualitas kompetensi akademik dosen melalui pembuatan jejaring dengan dunia profesi, keikutsertaan dalam penelitian, penulisan jurnal dan penulisan publikasi, serta studi lanjut agar memenuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku. 5. Melakukan evaluasi kepuasan pengguna lulusan Pascasarjana Unpar melalui survey terhadap seluruh alumni program magister dan program doktor serta melalui pertemuan program studi dengan alumni. 6. Melakukan evaluasi sistem informasi melalui pembuatan jaringan informasi dan perekrutan tenaga pengelola jaringan 7. Meningkatkan kualitas laporan kerja dan laporan keuangan melalui rapatrapat dan lokakarya 8. Merevisi dan membuat aturan, kebijakan dan prosedur standar melalui kegiatan rapat, lokakarya dan penyusunan. 9. Menambah dan mengganti sarana dan prasarana, termasuk di dalamnya perangkat lunak dan keras teknologi informasi. 10. Meningkatkan status akreditasi semua program studi yang telah diakreditasi ke BAN-PT.

8

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

BAGIAN DUA PENGELOLA PROGRAM PASCASARJANA

1. PIMPINAN PROGRAM PASCASARJANA

Direktur Prof. Ign Bambang Sugiharto, Ph.D [email protected]

Asisten Direktur I : Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Tri Basuki Joewono, Ph.D. [email protected] Asisten Direktur II : Bidang Keuangan dan Sumberdaya Dr.Asaf Kleopas Sugih

2. PIMPINAN PROGRAM DOKTOR

Kepala Program Doktor Ilmu Ekonomi Prof. Dr. Hamfri Djajadikerta, SE., Ak., MM. [email protected] [email protected]

Sekretaris Program Doktor Ilmu Ekonomi Dr. Fransiskus Xaverius Supriyono, Drs., MM. [email protected]

Kepala Program Doktor Ilmu Hukum Prof. Dr. Asep Warlan Yusuf, SH., MH. [email protected]

9

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Sekretaris Program Doktor Ilmu Hukum Dr. Niken Savitri, SH., MCL. [email protected] [email protected]

Kepala Program Doktor Ilmu Teknik Sipil Prof. Paulus Pramono Rahardjo, Ph.D. [email protected] [email protected]

Kepala Program Doktor Arsitektur Prof. Dr. Yulianto Sumalyo, Ir., CES., DEA. [email protected]

Sekretaris Program Doktor Arsitektur Dr. Rumiati Rosaline Tobing, MT. [email protected] [email protected]

3. PIMPINAN PROGRAM MAGISTER

Kepala Program Magister Manajemen Prof. Dr. Hamfri Djajadikerta, SE., Ak., MM. [email protected] [email protected]

Sekretaris Program Magister Manajemen Dr. Fransiskus Xaverius Supriyono, Drs., MM. [email protected]

Kepala Program Magister Ilmu Hukum Prof. Dr. Asep Warlan Yusuf, SH., MH. [email protected]

10

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Sekretaris Program Magister Ilmu Hukum Dr. Niken Savitri, SH., MCL. [email protected] [email protected]

Kepala Program Magister Teknik Sipil Aloysius Tjan Hin Hwie, Ph.D. [email protected]

Kepala Program Magister Arsitektur Prof. Dr. Yulianto Sumalyo, Ir., CES., DEA. [email protected]

Sekretaris Program Magister Arsitektur Dr. Rumiati Rosaline Tobing, MT. [email protected] [email protected]

Kepala Program Magister Ilmu Sosial Sukawarsini Djelantik, Dra., M.Int.S., Ph.D. [email protected]

Kepala Program Magister Ilmu Teologi Dr. (theol.) Leonardus Samosir, OSC. [email protected]

Kepala Program Magister Teknik Kimia Herry Santoso, ST., MTM., Ph.D. [email protected]

11

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Kepala Program Magister Teknik Industri Catharina Badra Nawangpalupi, ST., M.Eng.Sc. [email protected]

4. SEKRETARIAT PROGRAM PASCASARJANA

Kepala Bagian Yohanes Timbul Widodo [email protected]

Kepala Sub Bagian Akademik Petrus Purnomo [email protected]

Kepala Sub Bagian Keuangan Budiningsih [email protected]

Kepala Sub Bagian Rumah Tangga

Staf Sekretariat Sutisna Salim, S.Sos. [email protected]

[email protected]

Staf Sekretariat Thomas Chrismanto [email protected]

Staf Sekretariat Dani Darajat,SH [email protected]

12

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

BAGIAN TIGA KEGIATAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA

1. SISTEM PEMBELAJARAN

Pembelajaran di Program Pascasarjana Unpar dilakukan berdasarkan Sistem Kredit Semester. Sistem ini menggunakan satuan kredit untuk mengukur beban akademik satu semester bagi dosen, mahasiswa, maupun penyelenggara program. Mahasiswa merencanakan penyelesaian program menurut kemampuan masing-masing, baik kemampuan akademik maupun ketersediaan waktu dan dana. Berikut adalah penjelasan atas beberapa istilah yang terkait dengan Sistem Kredit Semester di Program Pascasarjana Unpar : Semester adalah satuan waktu kegiatan yang terdiri atas 16 sampai 19 minggu kuliah atau kegiatan terjadwal lainnya, berikut kegiatan iringan lainnya, termasuk 2 sampai 3 minggu kegiatan penilaian. Sistem Kredit Semester (SKS) adalah sistem penyelenggaraan pendidikan yang menggunakan satuan kredit semester (sks) untuk menyatakan beban studi mahasiswa, beban kerja dosen, pengalaman belajar, dan beban penyelenggaraan program. Satuan kredit semester (sks) adalah takaran penghargaan terhadap pengalaman belajar yang diperoleh selama satu semester melalui kegiatan terjadwal per minggu sebanyak 1 jam perkuliahan, atau 2 jam praktikum, atau 4 jam kerja lapangan, yang masing-masing diiringi oleh sekitar 1 ­ 2 jam kegiatan terstruktur dan sekitar 1 ­ 2 jam kegiatan mandiri.

2. PENYUSUNAN RENCANA STUDI

Agar dapat menjalani proses pembelajaran, pada awal setiap semester mahasiswa wajib menyusun rencana studi untuk semester yang akan dijalaninya. Rencana studi tersebut dibuat pada Formulir Rencana Studi (FRS) elektronik di komputer Program Pascasarjana pada waktu dan tempat yang ditetapkan oleh Program Pascasarjana. Agar dapat mengisi FRS, mahasiswa wajib melunaskan Biaya Studi Tahap I yang terdiri dari biaya registrasi dan administrasi. Setiap mahasiswa yang telah melakukan pendaftaran rencana studi akan menerima bukti pendaftaran rencana studi elektronik melalui e-mail mahasiswa ([email protected], dengan xxxxxxx adalah username mahasiswa) yang dapat diakses melalui webmail yang tersedia di website Unpar http://www.unpar.ac.id. Pelunasan biaya studi Tahap I paling lambat 7 hari kerja sebelum awal masa pengisian FRS.

13

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Pengisian FRS wajib dilakukan setiap awal semester oleh setiap mahasiswa untuk mendapatkan status mahasiswa aktif. Kelalaian pengisian FRS akan berakibat tidak terdaftarnya mahasiswa tersebut dalam semester terkait. Pengaktifan kembali status mahasiswa harus mendapatkan ijin tertulis dari pimpinan Program Pascasarjana setelah memenuhi semua persyaratan administrasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku (lihat Bagian III Sub 17.1).

3. PERUBAHAN RENCANA STUDI

Dua minggu setelah kegiatan pembelajaran dilangsungkan, mahasiswa yang sudah menyusun rencana studinya melalui pengisian FRS diberi kesempatan untuk melakukan perubahan terhadap rencana studi yang telah disusunnya. Perubahan seperti mengganti, menambah, atau membatalkan pengambilan suatu mata kuliah dilakukan dengan mengisi Formulir Perubahan Rencana Studi (FPRS) elektronik di komputer Program Pascasarjana pada waktu dan tempat yang ditetapkan oleh Program Pascasarjana. Setiap mahasiswa yang telah melakukan perubahan rencana studi akan menerima bukti perubahan rencana studi elektronik melalui e-mail mahasiswa ([email protected], dengan xxxxxxx adalah username mahasiswa) yang dapat diakses melalui webmail yang tersedia di website Unpar http://www.unpar.ac.id. Apabila perubahan rencana studi mengakibatkan terjadinya kelebihan pembayaran biaya studi pada semester tersebut, maka kelebihan tersebut diperhitungkan pada jumlah yang harus dibayarkan pada semester berikutnya.

4. KARTU RENCANA STUDI

Kartu Rencana Studi (KRS) adalah bukti pendaftaran yang sah tentang rencana studi mahasiswa pada suatu semester. KRS menjadi sumber informasi tentang besarnya biaya studi yang harus dibayarkan seorang mahasiswa pada suatu semester.

5. BERHENTI STUDI SEMENTARA (CUTI STUDI)

Berhenti studi sementara adalah mengundurkan diri untuk sementara dari kegiatan akademik pada semester tertentu dengan hak untuk mendaftarkan diri kembali untuk menyelesaikan beban studi tersisa. Masa cuti studi tidak diperhitungkan sebagai masa studi terpakai. Lama cuti studi mahasiswa adalah maksimum 2 semester (tidak berturutturut) yang harus diajukan pada setiap semester. Berhenti studi sementara pada suatu semester hanya dapat diajukan selambatlambatnya pada akhir masa perubahan rencana studi. Mahasiswa yang akan berhenti studi sementara, wajib melakukan hal-hal sebagai berikut: mengisi formulir permohonan cuti studi;

14

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

menunjukkan bukti pelunasan biaya registrasi dan administrasi untuk semester bersangkutan; mengisi FRS atau FPRS dengan beban sks yang diambil sebesar 0 (nol) sks. Kepada mahasiswa yang pengajuan cuti studinya disetujui akan diterbitkan surat izin cuti dari Direktur atau Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan.

6. TIDAK AKTIF

Mahasiswa yang tidak melakukan pendaftaran rencana studi dan tidak mengajukan cuti studi pada suatu semester akan mendapat status tidak aktif. Mahasiswa yang tidak aktif selama 2 semester berturut-turut dianggap mengundurkan diri dari Program Pascasarjana. Mahasiswa yang berstatus tidak aktif dapat memperoleh kembali status sebagai mahasiswa aktif dengan persyaratan sebagai berikut : Mengajukan surat permohonan kepada Direktur atau Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan. Surat permohonan harus sudah diterima oleh Program Pascasarjana paling lambat pada akhir masa pendaftaran rencana studi semester dimana mahasiswa tersebut hendak aktif kembali. Membayar 2 (dua) kali biaya registrasi dan administrasi untuk semester dimana mahasiswa berstatus tidak aktif sesuai dengan ketentuan tarif terbaru. Melakukan pendaftaran rencana studi pada semester dimana mahasiswa hendak aktif kembali. Semester pada saat mahasiswa tidak berstatus aktif diperhitungkan sebagai semester terpakai dalam masa studi mahasiswa tersebut.

7. POLA PEMBELAJARAN

Setelah mahasiswa memiliki Kartu Rencana Studi (KRS) dengan pengambilan sejumlah sks beban studi, mahasiswa berhak mengikuti pembelajaran dalam mata kuliah yang tercantum dalam KRS tersebut. Pembelajaran terdiri dari berbagai aktivitas yang pada dasarnya merupakan proses penyampaian (komunikasi satu arah), diskusi (komunikasi dua arah), dan pendalaman materi mata kuliah dalam waktu satu semester. Pembelajaran ditutup dengan penilaian atas penguasaan materi mata kuliah. Di Program Pascasarjana Unpar, pembelajaran disampaikan melalui tiga pola: pola pembelajaran kelas, pola pembelajaran seminar, dan pola pembelajaran mandiri. Ketiga pola ini berbeda dalam hal proses pembelajaran dan cara evaluasi atas pemahaman materi mata kuliah. 7.1. Pola Pembelajaran Kelas

15

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Pola pembelajaran kelas adalah pola pembelajaran dimana penyampaian materi diselenggarakan melalui pelaksanaan tatap muka secara rutin sesuai jadwal yang ditetapkan oleh Program Pascasarjana. Materi yang akan dibahas dalam suatu semester ditentukan oleh dosen (atau dosen koordinator mata kuliah dalam hal mata kuliah diasuh oleh lebih dari satu dosen) sesuai dengan silabus yang menjadi bagian dari kurikulum. Rincian materi dan jadwal penyampaiannya disajikan dalam Satuan Acara Perkuliahan. Kehadiran dosen dan mahasiswa dalam tatap muka dimonitor dengan kewajiban mengisi Berita Acara Proses Pembelajaran dan Daftar Kehadiran Perkuliahan. Penilaian hasil belajar diperoleh dari penilaian atas Kegiatan Akademik Terstruktur, Ujian di Masa Ujian Tengah Semester, Ujian di Masa Ujian Akhir Semester. Kegiatan Akademik Terstruktur adalah kegiatan pembelajaran di luar kelas yang direncanakan oleh dosen dan wajib dilaksanakan oleh mahasiswa, tetapi tidak dijadwalkan secara reguler oleh Program Pascasarjana. Kegiatan Akademik Terstruktur dapat berupa pembuatan tugas, penulisan makalah, atau pembahasan studi kasus untuk dikerjakan oleh individu atau kelompok. Pola pembelajaran kelas dapat ditunjang dengan pelaksanaan kuliah praktika (di laboratorium atau studio) dan atau kuliah lapangan. 7.2. Pola Pembelajaran Seminar Dalam pola pembelajaran seminar, proses pembelajaran diselenggarakan dengan cara diskusi antara mahasiswa dengan dosen pembimbing, dosen pembahas, dan sesama peserta seminar. Materi yang dibahas ditentukan oleh mahasiswa dengan persetujuan dosen pembimbing. Pola pembelajaran ini diterapkan pada mata kuliah Seminar Bidang Konsentrasi/Kajian. Pada pembelajaran pola seminar, mahasiswa menulis karya ilmiah. Penilaian atas penguasaan materi dilakukan berdasarkan penilaian saat karya ilmiah disajikan dan dipertahankan dalam pertemuan ilmiah berupa seminar. Jumlah karya ilmiah yang disusun oleh setiap mahasiswa ditentukan oleh bobot sks mata kuliahnya. Pada umumnya, untuk setiap satu sks, mahasiswa menyusun satu karya ilmiah. Penilaian atas penguasaan materi dilakukan oleh dosen koordinator mata kuliah, dosen pembimbing, dan dosen pembahas. Mahasiswa yang menempuh ulang atau tidak dapat menyelesaikan proses pembelajaran di dalam satu semester harus membuat lagi karya ilmiah sebanyak yang dibutuhkan pada mata kuliah tersebut, setelah mahasiswa mengisi kembali FRS atau FPRS untuk mata kuliah tersebut. 7.3. Pola Pembelajaran Mandiri Dalam pola pembelajaran mandiri, proses pembelajaran diselenggarakan dengan cara diskusi antara mahasiswa secara individual dan dosen pembimbing. Materi yang dibahas ditentukan oleh mahasiswa dengan persetujuan dosen pembimbing. Setiap mahasiswa peserta mata kuliah pola mandiri menyusun

16

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

satu karya ilmiah untuk Independen dengan bobot 2 dua karya ilmiah untuk Independen dengan bobot 3

mata kuliah Studi Literatur / Studi sks. mata kuliah Studi Literatur / Studi sks.

Penilaian atas penguasaan materi karya ilmiah dilakukan saat karya ilmiah itu disajikan dan dipertahankan dalam pertemuan ilmiah yang khusus diselenggarakan untuk keperluan tersebut. Terhadap kesertaan dalam Tesis atau Disertasi, penilaian dilakukan dalam beberapa tahapan. Kecuali untuk Tesis dan Disertasi, penilaian sudah harus selesai pada akhir semester penempuhan mata kuliah.

8. PLAGIARISME

Sebagai institusi yang menjunjung tinggi kebenaran dan kejujuran, setiap sivitas akademika Unpar, termasuk di dalamnya mahasiswa dan dosen di lingkungan Program Pascasarjana Unpar, harus menjamin bahwa semua karya ilmiahnya terbebas dari plagiarisme. Karya, ide, pendapat, dan temuan ilmuwan lain yang termuat di dalam karya ilmiah mahasiswa dan dosen Program Pascasarjana harus dirujuk berdasarkan kaidah dan tatakrama ilmiah yang berlaku. Dosen dan mahasiswa yang melakukan plagiat akan diberikan sanksi tegas sesuai ketentuan yang berlaku. Bagi mahasiswa yang terbukti melakukan plagiat dapat berakibat kehilangan statusnya sebagai mahasiswa.

Apabila mahasiswa telah lulus namun di kemudian hari terbukti bahwa tesis atau disertasinya merupakan karya plagiat, dapat berakibat pada pembatalan gelar yang telah diperolehnya.

9. UJIAN

Ujian merupakan bagian dari penilaian atas penguasaan materi mata kuliah hingga suatu tahap yang ditetapkan. Pada umumnya, ujian terdiri atas : 9.1. Ujian Tengah Semester (UTS) Merupakan bagian dari penilaian atas penguasaan materi mata kuliah yang diselenggarakan dalam Masa Ujian Tengah Semester (Masa UTS). Jadwal UTS ditetapkan oleh Program Pascasarjana. Kesertaan dalam UTS mensyaratkan pelunasan biaya studi semester terkait (pelunasan biaya studi Tahap II) paling lambat 7 hari kerja sebelum awal Masa UTS. 9.2. Ujian Akhir Semester (UAS)

17

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Merupakan bagian dari penilaian atas penguasaan materi mata kuliah yang diselenggarakan dalam Masa Ujian Akhir Semester (Masa UAS) yang jadwalnya ditetapkan oleh Program Pascasarjana. Kesertaan dalam UAS mensyaratkan kehadiran minimum 80% dari kegiatan tatap muka yang diselenggarakan untuk mata kuliah dimaksud, kecuali dosen koordinator mata kuliah terkait memberikan dispensasi tertulis yang disampaikan kepada Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan selambatlambatnya sehari sebelum UAS mata kuliah terkait dilaksanakan. 9.3. Ujian Susulan Merupakan ujian yang diselenggarakan bagi mahasiswa yang tidak mengikuti UTS atau UAS suatu mata kuliah dalam masa-masa ujian terkait karena sakit atau alasan lain yang dapat diterima. Masa Ujian Susulan lamanya 4 hari kerja, dan diselenggarakan setelah Masa UAS. Permohonan untuk mengikuti ujian susulan diajukan kepada Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan secara tertulis selambatlambatnya 7 (tujuh) hari kerja setelah UTS atau UAS mata kuliah tersebut dilaksanakan. Ijin mengikuti ujian susulan didasarkan pada pemenuhan persyaratan administrasi, pertimbangan atas alasan yang diajukan mahasiswa, dan kesanggupan Program untuk menyelenggarakannya. Mahasiswa yang mendapatkan ijin mengikuti ujian susulan untuk suatu mata kuliah pada suatu semester hanya berhak menempuh satu kali ujian susulan mata kuliah tersebut pada semester terkait (UTS atau UAS). 9.4. Ujian Penyetaraan (Ujian Waive) Merupakan ujian yang diselenggarakan bagi mahasiswa yang diwajibkan mengikuti matrikulasi berupa penempuhan satu atau lebih mata kuliah yang tingkatannya lebih rendah daripada tingkatan mata kuliah program studinya. Ujian penyetaraan diselenggarakan sebelum semester dimulai (sebelum perkuliahan dijalankan). Permohonan untuk mengikuti ujian penyetaraan diajukan ke Sekretariat Program Pascasarjana. Ujian-ujian lain yang secara khusus berkaitan dengan Program Magister dan Program Doktor diatur tersendiri dalam Bagian Dua dan Bagian Tiga buku panduan akademik ini.

10.

PENILAIAN ATAS PENGUASAAN MATERI PEMBELAJARAN

Penguasaan mahasiswa atas materi pembelajaran di setiap mata kuliah dinyatakan dalam Nilai Akhir (NA) berupa huruf: A yang berarti lulus dengan sangat memuaskan; B yang berarti lulus dengan memuaskan; C yang berarti lulus dengan cukup; D yang berarti lulus dengan kurang; atau

18

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

E yang berarti tidak lulus.

Untuk mata kuliah yang diselenggarakan dengan pola pembelajaran kelas, nilai akhir (NA) diperoleh dari proses konversi Angka Akhir (AA) yang merupakan rata-rata tertimbang dari Angka Rata-Rata Tugas (ART), Angka Ujian Tengah Semester (AUTS) dan Angka Ujian Akhir Semester (AUAS), yang dapat dinyatakan dalam rumus

AA x% ART y% AUTS z % AUAS

dengan x%, y%, z% adalah persentase bobot masing-masing komponen dan x% + y% + z% = 100%. Bobot untuk setiap komponen AA ditentukan oleh dosen koordinator mata kuliah dan dicantumkan dalam Satuan Acara Perkuliahan. Skala nilai yang digunakan untuk ART, AUTS, AUAS dan AA adalah rentang 0100 dengan pembulatan nilai sampai satuan terdekat. Untuk mata kuliah yang diselenggarakan dengan pola seminar atau pola mandiri, NA diperoleh dari merata-ratakan penilaian dari sejumlah penguji atas karya ilmiah dan tanya jawab yang terjadi di pertemuan ilmiah yang diselenggarakan untuk kepentingan itu. Bobot nilai dari setiap penguji di mata kuliah Seminar Bidang Konsentrasi/Kajian, dan Studi Literatur/Independen ditetapkan oleh koordinator mata kuliah. Bobot nilai di mata kuliah Tesis dan Disertasi diatur tersendiri. Untuk mengkonversi AA menjadi NA, dapat digunakan patokan sebagai berikut: AA 80 s/d 100 70 s/d 79 60 s/d 69 50 s/d 59 < 50 NA A B C D E

Cara konversi lain dapat ditetapkan oleh dosen koordinator mata kuliah setelah ada persetujuan dari Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan. Kesetaraan Nilai Akhir (KNA) suatu mata kuliah adalah sebagai berikut: NA A B C D E KNA 4 3 2 1 0 KETERANGAN lulus dengan sangat memuaskan lulus dengan memuaskan lulus dengan cukup lulus dengan kurang tidak lulus

11.

PENEMPUHAN ULANG MATA KULIAH

19

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Merupakan suatu mekanisme yang dapat dilakukan oleh mahasiswa untuk memperbaiki nilai akhir yang telah diperoleh dari mata kuliah tertentu yang bukan mata kuliah tesis atau disertasi. Nilai akhir tertinggi yang dapat diraih dalam penempuhan ulang mata kuliah ini adalah A. Prosedur penempuhan ulang suatu mata kuliah sama dengan prosedur penyusunan rencana studi yang telah diuraikan di atas. Semua kegiatan pembelajaran dalam mata kuliah tersebut wajib diikuti oleh mahasiswa. Penempuhan ulang mata kuliah tesis dan disertasi diuraikan di Bagian Dua dan Bagian Tiga buku panduan akademik ini. Biaya studi untuk menempuh ulang suatu mata kuliah adalah 60% biaya sks mata kuliah tersebut.

12.

PENILAIAN ATAS KEBERHASILAN MAHASISWA

Penilaian atas keberhasilan mahasiswa mengikuti proses pembelajaran di suatu program dilakukan setelah mahasiswa menyelesaikan semua kegiatan pembelajaran yang disyaratkan dalam kurikulum program. Penilaian dinyatakan dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK), yang dihitung dengan rumus :

IPK

( KNA

i 1 n i

n

i

sksi )

,

i

sks

dimana KNAi adalah Kesetaraan Nilai Akhir mata kuliah ke - i, sksi adalah beban sks mata kuliah ke - i, dan n adalah jumlah mata kuliah yang telah ditempuh dalam kurikulum program studi. 12.1. Syarat Kelulusan dalam Program Magister Syarat kelulusan dalam Program Magister adalah sebagai berikut : IPK minimum adalah 2,75 Tidak terdapat Nilai Akhir D. Semua ini harus dicapai dalam batas masa studi terpakai maksimum sebagai berikut : 8 semester untuk semua program Magister kecuali Magister Manajemen. 9 semester untuk program studi Magister Manajemen. Mahasiswa tidak diperkenankan melanjutkan studi apabila telah mencapai masa studi terpakai maksimal tersebut di atas. Program Pascasarjana Unpar memberikan predikat kelulusan kepada lulusan Program Magister yang dinyatakan di dalam transkrip akademik lulusan sebagai berikut: IPK 2,75 ­ 3,40 3,41 ­ 3,70 3,71 ­ 4,00

20

PREDIKAT KELULUSAN Memuaskan Sangat Memuaskan Dengan Pujian

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Predikat kelulusan Dengan Pujian juga mensyaratkan bahwa masa studi terpakai di program Magister tidak lebih dari 5 (lima) semester. Bagi mahasiswa yang mendapat IPK 3,71 tetapi masa studinya melebihi ketentuan di atas, akan diberikan predikat kelulusan Sangat Memuaskan. 12.2. Syarat Kelulusan dalam Program Doktor Syarat kelulusan dalam Program Doktor adalah sebagai berikut : IPK minimum adalah 3,00 Tidak terdapat Nilai Akhir D. Sejak Tahun Akademik 2011 ­ 2012, semua persyaratan kelulusan program doktor di atas harus dicapai dalam batas masa studi maksimum 10 (sepuluh) hingga 13 (tiga belas) semester. Mahasiswa tidak diperkenankan melanjutkan studi di Program Pascasarjana Unpar apabila telah mencapai masa studi terpakai maksimal. Rincian proses pembelajaran program doktor dapat dilihat pada Bagian Lima Sub 1. Predikat kelulusan untuk Program Doktor adalah: IPK 3,00 ­ 3,50 3,51 ­ 3,84 3,85 ­ 4,00 PREDIKAT KELULUSAN Memuaskan Sangat Memuaskan Dengan Pujian

Predikat kelulusan Dengan Pujian ditentukan juga dengan memperhatikan masa studi mahasiswa Program Doktor, yaitu tidak lebih dari 8 semester. Apabila masa studi mahasiswa melebihi 8 semester, maka predikat kelulusannya adalah Sangat Memuaskan.

13.

STATUS MAHASISWA

Mahasiswa di Program Pascasarjana Unpar dapat dibedakan menjadi 3 status, yaitu: mahasiswa reguler, mahasiswa pendengar, dan mahasiswa non reguler (tak bergelar). Pembedaan dilakukan berdasarkan perbedaan hak mahasiswa dalam mengikuti proses pembelajaran dan menggunakan fasilitas yang ada di kampus, dan perbedaan kewajiban administrasi keuangan yang harus dipenuhi. 13.1. Mahasiswa Reguler Merupakan mahasiswa yang mendaftarkan diri di program studi tertentu (Magister atau Doktor) setelah yang bersangkutan dinyatakan lulus seleksi calon mahasiswa baru. Mahasiswa reguler wajib membayar biaya registrasi dan administrasi setiap semester untuk mendapatkan status terdaftar. Setelah pembayaran biaya registrasi dan administrasi, mahasiswa reguler mempunyai hak atas semua fasilitas yang diperuntukkan baginya dalam mengikuti pembelajaran di mata kuliah yang diikutinya, dan fasilitas lain sebagaimana dinyatakan di bagian lain panduan ini.

21

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

13.2. Mahasiswa Pendengar Merupakan mahasiswa reguler yang ingin menambah wawasan dengan cara mengikuti pembelajaran mata kuliah tertentu tanpa mengikuti evaluasinya. Kesertaan sebagai mahasiswa pendengar harus secara formal dimintakan kepada Kepala Program dan Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan. Syarat yang harus dipenuhi adalah pemenuhan persyaratan akademik (isi mata kuliah), ketersediaan tempat, dan pelunasan semua biaya yang harus dibayarkan sesuai ketentuan. 13.3. Mahasiswa Non Reguler (Tak Bergelar) Merupakan mahasiswa yang mengikuti pembelajaran di mata kuliah tertentu tanpa melalui seleksi calon mahasiswa baru. Mahasiswa non reguler tidak dapat memperoleh gelar Magister ataupun Doktor, dan hanya berhak mengikuti pembelajaran dan evaluasi dalam mata kuliah yang diikutinya. Kesertaan sebagai mahasiswa non reguler dalam mata kuliah tertentu harus dimohonkan kepada Asisten Direktur Bidang Akademik dan Kemahasiswaan melalui pengisian formulir untuk keperluan tersebut pada masa pengisian FRS di awal semester. Izin kesertaan diberikan berdasarkan penyelenggaraan mata kuliah tersebut bagi mahasiswa reguler, ketersediaan tempat, dan pelunasan semua biaya yang harus dibayarkan sesuai ketentuan. Mahasiswa non reguler tidak dapat menambah, mengurangi, ataupun mengubah mata kuliah yang dipilih untuk diikutinya. Dengan kata lain, mahasiswa non reguler tidak dapat melakukan perubahan rencana studi. Kekecualian untuk hal ini adalah apabila mata kuliah yang diikutinya ternyata dibatalkan pelaksanaannya, maka mahasiswa non reguler tersebut harus membatalkan keikutsertaan dalam mata kuliah tersebut dan yang bersangkutan berhak memperoleh kembali biaya sks yang telah dibayarkan untuk menempuh mata kuliah tersebut. Mahasiswa non reguler yang berhasil lulus dengan nilai A, B, atau C dari mata kuliah yang diikutinya akan menerima bukti keberhasilan penyelesaian (sertifikat). Sertifikat tersebut dapat digunakan untuk bukti permintaan alih kredit bila mahasiswa non reguler menjadi mahasiswa reguler. Persyaratan alih kredit diuraikan di bagian lain buku panduan akademik ini. Mahasiswa non reguler dapat mengajukan permohonan menjadi mahasiswa reguler pada program magister yang sama. Permohonan tersebut diajukan jika memenuhi persyaratan minimum berikut : Telah menjadi mahasiswa non reguler maksimum 2 semester;

22

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Lulus sedikitnya 12 sks pada kurikulum program magister yang akan diikutinya dengan indeks prestasi 12 sks yang terbaik mencapai sedikitnya 3,50; Tidak pernah mendapatkan nilai D atau E selama mengikuti program non reguler.

14.

KEGIATAN KO-KURIKULER, SEMINAR, DAN PUBLIKASI

Masing-masing program studi menyelenggarakan kegiatan ko-kurikuler (peninjauan ke lapangan, kerja magang, latihan, atau kursus). Mahasiswa diharapkan aktif ikut serta dalam kegiatan tersebut. Ada kalanya program studi mengkoordinasikan kegiatan seminar dengan mengundang para pakar dan praktisi untuk memperluas wawasan mahasiswa. Dalam kegiatan seminar tersebut, para mahasiswa diharapkan aktif ikut serta dalam kepanitiaan, penyelenggaraan, maupun sebagai partisipan dalam seminar tersebut. Setiap program studi, melalui Program Pascasarjana atau Fakultas, menyediakan (sebagian) sarana untuk penelitian dan publikasi ilmiah. Dosen, mahasiswa, maupun praktisi dapat berpartisipasi dalam semua kegiatan ini.

15.

ALIH KREDIT

Mahasiswa Pascasarjana Unpar dapat mengajukan permohonan alih kredit untuk diperhitungkan dalam syarat kelulusan suatu program. Persyaratan yang harus dipenuhi adalah: Kredit diperoleh dari program studi yang mempunyai peringkat akreditasi sama atau lebih tinggi dari program studi di Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan; Mata kuliah yang akan dialihkan mendapat nilai minimum B, dan bukan mata kuliah Tesis, Disertasi, atau Seminar Bidang Konsentrasi/Kajian; Sks mata kuliah yang dialihkan belum tentu sama dengan sks mata kuliah yang akan digantikan. Beban sks yang disetujui untuk dialihkan, ditetapkan oleh dosen koordinator mata kuliah tersebut di Pascasarjana Unpar, berdasarkan Satuan Acara Perkuliahan dari mata kuliah yang minta dialihkan kreditnya; Jumlah satuan kredit semester yang dapat dialihkan ke Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan sebanyak-banyaknya adalah 30% (tiga puluh persen) dari jumlah kelulusan satuan kredit semester minimal di program studi di mana mahasiswa terdaftar di Universitas Katolik Parahyangan. Mahasiswa harus membayar biaya alih kredit sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Kelulusan dari mata kuliah tertentu yang diperoleh seorang mahasiswa ketika mahasiswa tersebut berstatus sebagai mahasiswa non reguler dapat diakui sebagai kelulusan dari mata kuliah yang sama yang akan ditempuh mahasiswa tersebut setelah berstatus mahasiswa reguler.

23

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Syarat yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut : Kesamaan materi bahasan mata kuliah pada waktu mahasiswa menempuh mata kuliah tersebut dengan status sebagai mahasiswa non reguler dan pada waktu mahasiswa akan menempuh mata kuliah tersebut dalam status sebagai mahasiswa reguler; Jumlah satuan kredit semester yang dapat dialihkan dari program non reguler ke program reguler di Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan sebanyak-banyaknya adalah 50% (lima puluh persen) dari jumlah kelulusan satuan kredit semester minimal di program studi di mana mahasiswa terdaftar di Universitas Katolik Parahyangan.

16.

PUTUS KULIAH

Seorang mahasiswa putus kuliah apabila: Dengan alasan pribadi mengundurkan diri dari program studi; Jumlah sks lulus dan/atau IPKnya tidak memenuhi ketentuan kelulusan dari program studi pada akhir masa studi terpakai maksimal 9 semester untuk Program Magister Manajemen, 8 semester untuk Program Magister lainnya, 10 semester untuk Program Doktor; Selama dua semester berturut-turut tidak melakukan registrasi dan pendaftaran rencana studi; Terkena sanksi lain yang dijatuhkan oleh Rektor; Tidak lulus yang ke dua kalinya dari Ujian Kualifikasi, Ujian Usulan Penelitian Disertasi, atau Ujian Disertasi Tertutup (khusus Program Doktor); Hingga batas waktu yang ditetapkan, tidak mendaftarkan diri untuk Ujian Kualifikasi, Ujian Usulan Penelitian, atau Ujian Disertasi Tertutup (khusus Program Doktor).

17.

GELAR, IJAZAH, DAN WISUDA

Gelar akademik diberikan kepada mahasiswa reguler yang sudah lulus Program Magister atau Program Doktor. Gelar akademik yang dimaksud adalah : Gelar Magister Manajemen Magister Humaniora Magister Teknik Magister Teknik Magister Sains Magister Humaniora Magister Teknik Magister Teknik Doktor Ilmu Ekonomi Doktor Ilmu Hukum Doktor Ilmu Teknik Sipil Doktor Arsitektur Singkatan MM. M.Hum. MT. MT. M.Si. M.Hum. MT. MT. Dr. Dr. Dr. Dr. Program Studi Magister Manajemen Magister Hukum Magister Teknik Sipil Magister Arsitektur Magister Ilmu Sosial Magister Teologi Magister Teknik Kimia Magister Teknik Industri Doktor Ilmu Ekonomi Doktor Ilmu Hukum Doktor Ilmu Teknik Sipil Doktor Arsitektur

Program Program Program Program Program Program Program Program Program Program Program Program

24

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Baik ijazah magister maupun ijazah doktor diberikan kepada lulusan setelah yang bersangkutan memenuhi semua ketentuan administrasi akademik maupun administrasi keuangan. Wisuda dilakukan bersamaan dengan wisuda lulusan program diploma dan program sarjana dalam Upacara Wisuda Unpar.

18.

KEWAJIBAN KEUANGAN

Ada tiga macam biaya yang harus dibayarkan mahasiswa dalam rangka penyelesaian studinya di Program Pascasarjana Unpar, yaitu: biaya registrasi dan administrasi, biaya sks, dan biaya lain-lain. 18.1. Biaya registrasi dan administrasi Dibayarkan setiap awal semester (pembayaran tahap I) sebagai bagian untuk mendapatkan status sebagai mahasiswa terdaftar pada semester tersebut (mahasiswa wajib mengisi FRS). Biaya ini juga harus dibayarkan oleh mahasiswa yang bermaksud untuk cuti studi. Mahasiswa yang berstatus tidak terdaftar pada satu / lebih semester akibat tidak melakukan pendaftaran rencana studi pada semester tersebut, diwajibkan untuk membayar sebesar 2 (dua) kali biaya registrasi dan administrasi untuk setiap semester yang tidak ditempuhnya sesuai dengan ketentuan tarif terbaru untuk mendapatkan status aktif kembali sebagai mahasiswa. 18.2. Biaya sks Dibayarkan setiap semester untuk mendapatkan status mahasiswa aktif (tidak cuti). Pada pembayaran tahap pertama (paling lambat 7 hari kerja sebelum awal masa FRS, bersama-sama dengan biaya registrasi dan administrasi) dibayarkan biaya kredit untuk minimum 5 sks, pada tahap kedua (paling lambat 7 hari kerja sebelum awal Masa UTS), dilunasi sisa biaya kredit (kelebihan dari 5 sks, bila ada). Tarif biaya kredit ditentukan oleh tingkatan mata kuliah dan status penempuhan mata kuliah (sebagai mahasiswa reguler, non reguler, atau pendengar; menempuh pertama kali atau mengulang). Untuk mata kuliah tesis, pembayaran biaya sks dilakukan dalam satu semester. Pengulangan mata kuliah tesis terjadi bila dalam waktu satu semester mahasiswa belum lulus dari Sidang Tesis. Atas pengulangan tesis, mahasiswa harus membayar biaya kredit untuk 1 sks tesis per semester, di samping biaya registrasi dan administrasi, sampai mahasiswa lulus dari program studi atau berhenti studi secara permanen. Untuk mata kuliah disertasi, pembayaran biaya sks dilakukan dalam empat semester terhitung mulai semester dimana mata kuliah Disertasi diambil. Pembayaran pada tiga semester pertama masing-masing minimum sebesar 8 sks, dan pada semester keempat antara 6 ­ 8 sks (tergantung pada besarnya beban sks disertasi di programnya).

25

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

18.3. Biaya lain-lain Dibayarkan bila terjadi hal berikut: mahasiswa Magister mengulang Sidang Magister; mahasiswa Magister meminta penggantian pembimbing dan atau ko-pembimbing; mahasiswa Doktor menempuh Ujian Kualifikasi; mahasiswa Doktor yang mengulang: Ujian Kualifikasi, Ujian Usulan Penelitian Disertasi, atau Ujian Disertasi Tertutup; mahasiswa Doktor meminta penggantian promotor dan atau kopromotor ; mahasiswa Magister atau Doktor kehilangan PIN untuk akses Sistem Informasi Akademik Mahasiswa; mahasiswa Magister atau Doktor mendaftarkan diri untuk ujian susulan; mahasiswa Magister mendaftarkan diri untuk ujian penyetaraan (ujian waive); mahasiswa Magister atau Doktor mengajukan permohonan alih kredit dari program studi di luar Universitas Katolik Parahyangan. Di luar biaya di atas, mahasiswa masih harus menyiapkan dana untuk membeli buku dan membiayai penelitiannya. Besarnya tarif untuk berbagai jenis biaya ditetapkan oleh Yayasan Unpar. Tarif yang ditetapkan untuk berlaku pada tahun akademik tertentu langsung berlaku bagi mahasiswa yang masuk pada tahun akademik tersebut. Bila tarif ini berbeda dengan tarif yang berlaku sebelumnya, tarif baru akan diberlakukan kepada mahasiswa yang telah masuk sebelumnya (mahasiswa lama) setelah waktu peralihan tertentu. Semua jenis biaya dibayarkan ke Rekening Program Pascasarjana Unpar di : Bank NISP Kantor Cabang Pembantu Unpar Rekening No. 017-010-87015-5 a.n. Yayasan Universitas Katolik Parahyangan. Bukti pembayaran/transfer dikirimkan ke Sekretariat Program Pascasarjana.

19.

FASILITAS UNTUK MAHASISWA

Mahasiswa reguler dapat menggunakan fasilitas sebagai berikut: Perpustakaan, lengkap dengan fasilitas pengecekan koleksi di kampus Unpar Jl. Merdeka No. 30 Bandung dan Jl. Ciumbuleuit No. 94 Bandung secara on-line. Student Lounge di lantai Mezzanine yang dilengkapi dengan akses internet melalui wi-fi. E-mail account ([email protected]) dan password. Akses pada Sistem Informasi Akademik Mahasiswa (Portal Mahasiswa) dengan e-mail account di kampus Unpar Jalan Merdeka No. 30 Bandung dan Jalan Ciumbuleuit No. 94 Bandung.

26

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Akses internet melalui wi-fi Program Pascasarjana Unpar di setiap lantai kampus dengan menggunakan e-mail account. Akses internet melalui wi-fi kampus Unpar Jl. Ciumbuleuit No. 94 Bandung dengan menggunakan e-mail account.

Beberapa fasilitas, seperti perpustakaan dan akses Sistem Informasi Akademik Mahasiswa, mensyaratkan pengajuan permohonan sedangkan fasilitas lain merupakan fasilitas umum di lingkungan Program Pascasarjana Unpar yang digunakan sebagaimana layaknya penggunaan fasilitas umum di lingkungan kampus. Mahasiswa non reguler dapat menggunakan fasilitas berikut ini : Perpustakaan ­ sebatas penggunaan fasilitas di dalam ruang perpustakaan saja. Student Lounge di lantai Mezzanine.

27

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

BAGIAN EMPAT PROGRAM MAGISTER

1. PROGRAM MAGISTER DI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN

Program Magister adalah program akademik pada jenjang strata dua (S-2) yang bertujuan untuk menghasilkan lulusan yang : menguasai, memahami, dan dapat menerapkan pendekatan, metode, dan kaidah ilmiah di bidang ilmunya untuk, secara mandiri maupun dalam kerjasama lintas disiplin, memberi kontribusi pemecahan permasalahan masyarakat; bersikap terbuka dan tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan terutama yang terkait dengan bidang ilmunya. Agar dapat diterima di Program Magister, calon mahasiswa harus mempunyai potensi dan prestasi akademik yang tinggi, dan mempunyai motivasi tinggi untuk mengembangkan keterampilan berdasarkan penguasaan konsep. Unpar menyelenggarakan 6 program studi strata dua : Program Studi Magister Manajemen, dengan beban studi total 42 sks; Program Studi Magister Ilmu Hukum, dengan beban studi total 36 sks; Program Studi Magister Teknik Sipil, dengan beban studi total 36 sks; Program Studi Magister Arsitektur, dengan beban studi total 36 sks; Program Studi Magister Ilmu Sosial, dengan beban studi total 42 sks; Program Studi Magister Ilmu Teologi, dengan beban studi total 44 sks; Program Studi Magister Teknik Kimia, dengan beban studi total 36 sks.

2. TESIS

Tesis adalah karya ilmiah tertulis yang disusun oleh mahasiswa secara individual berdasarkan hasil penelitian dan harus dipertahankan dalam Sidang Tesis yang juga merupakan Sidang Magister. Proses penyelesaian Tesis sangat tergantung pada inisiatif mahasiswa. Mahasiswa memilih sendiri topik penelitian, dan mengusulkan nama dosen pembimbing kepada Kepala Program. Kepala Program dapat menolak usulan mahasiswa bila dipandang kurang ada kesesuaian antara keahlian calon pembimbing dengan materi yang dibahas di tesis. Program Pascasarjana pada dasarnya hanya mengukuhkan persetujuan Kepala Program, kecuali bila calon pembimbing yang diusulkan ternyata sudah mempunyai tugas membimbing dalam jumlah yang berlebihan. Pada dasarnya setiap tesis dibimbing oleh satu dosen pembimbing dengan keahlian yang sesuai dengan topik tesis. Bila pembimbing menganggap topik tesis terlalu luas, maka pembimbing tesis dapat mengusulkan pembimbing tambahan sehingga pembimbing tesis terdiri dari dua orang pembimbing, Pembimbing I dan Pembimbing II atau Pembimbing Utama dan Ko-pembimbing. Ko-pembimbing

28

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

adalah dosen yang bertugas membantu Pembimbing Utama dalam proses bimbingan tesis, sedangkan Pembimbing II adalah dosen pembimbing yang memiliki keahlian khusus (yang berbeda dengan keahlian Pembimbing I) yang juga diperlukan oleh mahasiswa untuk menyelesaikan tesisnya. Khusus pada Program Studi Magister Ilmu Hukum, mahasiswa harus mempunyai 2 orang pembimbing. Kualifikasi akademik pembimbing diatur dalam Surat Keputusan Direktur Program Pascasarjana No. III/PPS/2010-01/036-SK sebagai berikut : Status Pembimbing Pembimbing Pembimbing I Pembimbing II Ko-pembimbing Gelar Akademik Minimal Doktor Doktor Jabatan Fungsional Minimal Lektor Asisten Ahli

Proses bimbingan tesis dicatat dalam formulir bimbingan tesis. Durasi bimbingan tesis dihitung mulai dari tanggal pertama kali mahasiswa menempuh tesis (FRS/FPRS) sampai dengan tanggal pembimbing menandatangani tesis sebagai persetujuan bagi tesis untuk disidangkan. Bila dalam satu semester mahasiswa tidak berhasil menyelesaikan tesisnya, dan batas masa studinya belum terlampaui, maka penyelesaian tesis dapat dilakukan setelah mahasiswa mendaftarkan kembali kesertaan dalam mata kuliah tesis dan membayar biaya satu sks tesis. Sebagai upaya penjaminan kualitas tesis, mahasiswa penyusun tesis harus melalui tahapan Seminar Rancangan Penelitian (Seminar I) dan Seminar Pembahasan Hasil Penelitian (Seminar II) sebelum tesisnya dapat dipertahankan di Sidang Tesis. Untuk keperluan kedua seminar itu, dibentuk Komite Tesis yang beranggotakan 3 ­ 4 orang, terdiri dari pembimbing dan dua pakar lain yang bertugas sebagai pembahas hasil pekerjaan penyusun tesis. Dalam Seminar I dan Seminar II mahasiswa mendapatkan masukan dari Komite Tesis dan semua partisipan seminar lainnya. Seminar I dan II dapat dijalankan apabila dihadiri oleh seluruh anggota Komite Tesis. Kualifikasi minimal pembahas / penguji tahapan penyusunan tesis di atas adalah bergelar akademik Doktor. 2.1. Seminar Rancangan Penelitian (Seminar I) Pada awal penyusunan tesis, mahasiswa diwajibkan mempresentasikan rencana penelitian tesisnya dalam Seminar Rancangan Penelitian (Seminar I). Dalam seminar ini, masalah penelitian dan metode yang dipilih dikomentari/dikritik oleh komite tesis sehingga mahasiswa dapat menyempurnakan rancangan penelitiannya. Isi dari Rancangan Penelitian adalah masalah penelitian dengan latar belakangnya, tujuan dan kegunaan penelitian, metode penelitian, daftar literatur, dan jadwal penyelesaian tesis. Bila alat pengumpul data berupa kuesioner akan digunakan, maka kuesioner tersebut dilampirkan dan ikut dibahas.

29

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Seminar Rancangan Penelitian dapat diselenggarakan paling cepat 5 hari kerja setelah permohonan penjadwalan seminar diterima Sekretariat.

2.2. Seminar Pembahasan Hasil Penelitian (Seminar II) Setelah penelitian tesis selesai dan laporan sementara (draft tesis) juga sudah lengkap, mahasiswa wajib mempresentasikan laporan penelitiannya dalam Seminar Pembahasan Hasil Penelitian (Seminar II). Dalam seminar ini komite tesis menitikberatkan komentar pada kedalaman analisis dan kesesuaian antara masalah yang diteliti, metode yang dipilih, hasil penelitian dan kesimpulan serta saran yang diberikan. Hasil seminar adalah pernyataan dari komite tesis tentang layak tidaknya hasil penelitian tersebut diajukan ke Sidang Tesis. Bilamana komite tesis berpendapat bahwa hasil penelitian tesis belum memenuhi syarat, maka mahasiswa harus memperbaikinya sampai disetujui oleh komite tesis untuk disidangkan. Seminar Pembahasan Hasil Penelitian dapat diselenggarakan paling cepat 5 hari kerja setelah permohonan penjadwalan seminar diterima Sekretariat.

2.3. Sidang Tesis Akhir studi ditandai dengan mahasiswa mempertahankan tesis dalam sebuah sidang di hadapan seluruh anggota Komite Tesis. Syarat untuk dapat mengikuti sidang tesis: telah lulus semua mata kuliah, kecuali tesis, dengan IPK minimum 2,75 dan tidak ada nilai D; telah mempunyai nilai TOEFL minimum 500, yang ditunjukkan oleh salah satu bukti di bawah ini : Sertifikat TOEFL dari Pusat Pendidikan Berkelanjutan Unpar. Sertifikat TOEFL Internasional yang dikeluarkan oleh Educational Testing Service (ETS), New Jersey ­ Amerika Serikat. Hasil TOEFL Ujian Saringan Masuk Program Pascasarjana Unpar; telah menyelesaikan tesis hingga siap untuk disidangkan yang dibuktikan dengan menyerahkan lembar persetujuan sidang yang telah ditanda-tangani oleh tim pembimbing. Pada saat mengajukan permohonan Sidang Tesis, mahasiswa harus mengisi Data Peserta Ujian Sidang Tesis dan menyerahkan lampiran-lampiran yang dibutuhkan, antara lain 1 buku draft Tesis soft cover berwarna krem; 1 CD berisi 1 file Tesis lengkap dalam format file .pdf. Sidang Tesis dapat diselenggarakan paling cepat 5 hari kerja setelah permohonan penjadwalan sidang tesis diterima Sekretariat.

30

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Bilamana seorang mahasiswa dinyatakan gagal mempertahankan tesisnya dalam sidang tesis, maka Mahasiswa tersebut diberi kesempatan kedua kalinya. Sidang ulangan dapat diselenggarakan paling cepat satu bulan setelah sidang yang pertama, dan sebelum masa studi mahasiswa tersebut berakhir. Bila mahasiswa gagal dalam sidang tesis ulangan, dan mahasiswa belum melewati batas akhir masa studi, topik/tema tesis harus diganti dan mahasiswa harus mendaftarkan kesertaannya untuk mata kuliah tesis dengan beban studi 6 sks. Setelah Sidang, mahasiswa wajib menyerahkan 2 buku Tesis hard cover berwarna krem yang sudah ditandatangani seluruh anggota Komite Tesis. Jika isi Tesis mengalami perubahan setelah Sidang, maka penyerahan file Tesis lengkap dalam bentuk file .pdf harus diulangi. 2.4. Penilaian Tesis Penilaian terhadap tesis dilakukan oleh tim penguji tesis yang terdiri dari dosen pembimbing dan dosen pembahas. Penilaian tesis terdiri dari 3 komponen: Proses Penelitian, Hasil Penelitian, dan Presentasi : Angka Proses Penelitian (APRO) berbobot 20%, meliputi penilaian atas : i. Kreativitas. ii. Kemandirian mahasiswa dalam merencanakan, melaksanakan, dan melaporkan penelitiannya. Penilaian atas proses dilakukan hanya oleh pembimbing Angka Hasil Penelitian (AHAS) berbobot 40%, meliputi penilaian atas : i. Kelayakan hasil penelitian untuk dipublikasikan. ii. Kontribusi temuan terhadap bidang ilmunya atau implementasi temuan untuk praktek. Penilaian atas hasil dilakukan oleh pembimbing dan pembahas (penguji tesis). Angka Presentasi (APRE) berbobot 40%, meliputi penilaian atas : i. Kesinambungan alur pemikiran yang tertuang dalam rangkaian kalimat. ii. Kemampuan mahasiswa dalam mengkomunikasikan hasil penelitiannya, menjawab pertanyaan, dan atau menanggapi kritikan dari tim penguji. Penilaian atas presentasi dilakukan oleh pembimbing dan pembahas.

31

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

3. PROGRAM MAGISTER MANAJEMEN

3.1. Visi dan Misi Visi Program Magister Manajemen adalah menjadi lembaga pendidikan bisnis dan manajemen yang diakui berkualitas internasional. Program Magister Manajemen UNPAR mempunyai misi : 1. Mendidik dan mempersiapkan calon pemimpin organisasi agar memiliki kapabilitas bisnis dan manajerial yang prima sesuai dengan standar internasional, dengan menekankan pada penalaran konseptual; keterampilan menyelesaikan masalah; semangat belajar berkelanjutan, serta sikap profesional. 2. Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, sistem, dan praktek bisnis dan manajemen secara kontekstual. 3. Menjadi mitra pengembangan kemampuan manajemen berbagai organisasi di Indonesia. 3.2. Akreditasi Program studi Magister Manajemen merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 020/BAN-PT/AkVIII/S2/I/2011 tertanggal 21 Januari 2011, dengan masa berlaku akreditasi hingga 21 Januari 2016. 3.3. Jenis dan Tujuan Bidang Konsentrasi Program Magister Manajemen Universitas Katolik menyelenggarakan empat konsentrasi, yaitu: 1. Manajemen Bisnis 2. Manajemen Strategik 3. Manajemen Risiko 4. Hubungan Industrial & Manajemen Modal Insani.

3.3.1 Manajemen Bisnis (B)

Parahyangan

Konsentrasi Manajemen Bisnis didisain untuk mempersiapkan peserta berkarir di bidang manajemen dan bisnis dengan mengembangkan penguasaan pengetahuan manajemen dan bisnis terkini dan kemampuannya untuk mengaplikasikan kompetensi itu dalam praktek.

3.3.2 Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani (I)

Konsentrasi Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani disiapkan untuk memungkinkan peserta untuk meningkatkan pemahaman tentang hubungan kerja ditinjau dari sudut pandang berbagai disiplin ilmu. Fokus ini juga mencakup hubungan antara lembaga-lembaga yang terlibat dalam suatu kegiatan produktif. Tujuan dari program ini adalah untuk memberikan peserta penguasaan pengetahuan dan keterampilan terkini sebagai dasar

32

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

untuk dapat berkarir dalam bidang hubungan industrial, manajemen modal insani, dan analis kebijakan ketenagakerjaan.

3.3.3 Manajemen Risiko (R)

Konsentrasi Manajemen Risiko dirancang bagi peserta yang berminat untuk menguasai keahlian dalam pengidentifikasian, penilaian, dan penanganan risiko menuju pada proses pengambilan keputusan yang rasional dalam situasi penuh ketidakpastian. Dalam proses belajar peserta memiliki kesempatan untuk menggunakan dan mengoperasikan instrumen-instrumen manajemen risiko berbasis teknologi informasi diantaranya: kuantifikasi risiko, penetapan toleransi/selera risiko dan pengembangan indikator-indikator risiko.

3.3.4 Manajemen Strategik (S)

Konsentrasi Manajemen Strategik dirancang untuk peserta yang berminat untuk menguasai keahlian dalam memformulasikan strategi, memastikan proses dan ilmplementasinya untuk penciptaan nilai yang berkesinambungan bagi organisasi dimana mereka berkarya. Proses belajar akan dilengkapi dengan pendampingan dalam menerapkan teori dan konsep ke dalam praktek terbaik melalui simulasi dengan skenario dunia nyata, dan mengoperasikan instrumen-instrumen manajemen strategi berbasis teknologi informasi. 3.4. Kurikulum Sejak Semester Ganjil Tahun Akademik 2009/2010, Program Magister Manajemen memberlakukan Kurikulum 2009. Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Manajemen Bisnis Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani Manajemen Strategik Mananajemen Risiko Wajib + Tesis 21 sks 21 sks 21 sks 21 sks Wajib Konsentrasi 14 sks 21 sks 21 sks 21 sks Pilihan 7 sks Total 42 sks 42 sks 42 sks 42 sks

Mata kuliah Wajib Umum

Kode MUW501 MUW502 MUW503 MUW504 MUW505 MUW600 Nama Mata Kuliah Hukum Bisnis Manajemen Strategik & Risiko Teori Organisasi dan Perilaku Keorganisasian Tata Kelola Korporasi Manajemen Perubahan & Pengetahuan Tesis sks 2 3 3 4 3 6 Prasyarat Minimal telah lulus 30 sks.

33

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Manajemen Bisnis (Pilihan Bagi Lainnya)

Kode MBW501 MBW502 MBW503 MBW601 Nama Mata Kuliah Metode Kuantitatif untuk Manajemen Bisnis Strategi Pemasaran Keuangan Korporasi Seminar Manajemen Bisnis sks 3 4 4 3 Prasyarat Minimal telah lulus 30 sks.

Mata kuliah Wajib Konsetrasi Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani (Pilihan Bagi Lainnya)

Kode MIW501 MIW502 MIW503 MIW504 MIW505 MIW601 MIW602 Nama Mata Kuliah Metode Kuantitatif untuk Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani Manajemen Modal Insani Sistem Hubungan Industrial di Indonesia dan Perbandingan Hubungan Industrial Hukum Ketenagakerjaan & Kontrak Tawarmenawar Kolektif Manajemen Kinerja Lanjut Seminar Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani sks 2 3 4 3 3 3 3 Prasyarat MIW502 MIW601

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Manajemen Risiko (Pilihan Bagi Lainnya)

Kode MRW501 MRW502 MRW503 MRW504 MRW601 MRW602 Nama Mata Kuliah Metode Kuantitatif untuk Manajemen Risiko Manajemen Risiko Perbankan Dasar Manajemen Risiko Terintegrasi Manajemen Kontinuitas Bisnis Manajemen Risiko Perbankan Lanjut Seminar Manajemen Risiko sks 3 4 4 3 4 3 Prasyarat MRW502 MRW503

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Manajemen Strategik (Pilihan Bagi Lainnya)

Kode MSW501 MSW502 MSW503 MSW504 MSW601 MSW602 Nama Mata Kuliah Metode Kuantitatif untuk Manajemen Strategik Analisis Lingkungan Bisnis Manajemen Rantai Nilai Manajemen Pemangku-kepentingan Manajemen Strategik Lanjut Seminar Manajemen Strategik sks 3 3 4 4 4 3 Prasyarat MUW502 MSW601

Mata kuliah Pilihan Konsentrasi Manajemen Bisnis

Kode MBE501 MBE502 MBE503 MBE504 MBE505 MBE506 Nama Mata Kuliah Manajemen Hubungan Pelanggan Komunikasi Pemasaran Terintegrasi Pemasaran Jasa Restrukturisasi Keuangan Manajemen Investasi Metodologi Penelitian Bisnis sks 3 3 3 3 3 2 Prasyarat MBW503 MBW503 -

34

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Kode MBE507 MBE601 MBE602 MBE603 Nama Mata Kuliah Manajemen Bisnis Keluarga Manajemen Merek Strategik Keuangan Korporasi Lanjut Magang sks 2 3 3 4 Prasyarat MBW502 MBW503 MBW502 / MBW503

3.5. Dosen

Prof. Dr. Bernadette M. Waluyo, SH., M.Hum., CN. Prof. Dr. Catharina Dewi Wulansari, SH., MM., MH. Prof. Dr. Frans Mardi Hartanto Prof. Dr. Hamfri Djajadikerta, SE., Ak., MM. Prof. Dr. Johannes Gunawan, SH., LL.M. Prof. Dr. Marcellia Susan Karnadi, SE., MSIE. Prof. Dr. Martinus Yuwana Mardjuka, M.Si. Prof. Dr. Ridwan S. Sundjaja, Drs., MSBA. Prof. Dr. Wilson Bangun, Drs., M.Si. Dr. Ajat Darajat Dr. Adrian Teja, SE., MM. Eduard Nurima, Drs., Ph.D. Dr. Elizabeth T. Manurung, Dra., Ak., M.Si. Dr. F. X. Supriyono, Drs., MM. Ferry Jaya Permana, Ph.D. Dr. Fransiscus Haryanto, SE, MM. Dr. Hasan Mustafa, MS. Dr. Hindra Mulya, MM. Dr. Ida Susanti, SH, LL.M. Januarita Hendrani, SE., MA., Ph.D. Julius Dharma Lesmono, Drs., SE., MT., MSc., Ph.D. Dr. Lily Sudarthio, SE., MM. Dr. Miryam B. Lilian Wijaya Dr. Paulus Sukapto, MBA. Pius Suratman Kartasasmita, Ph.D. Dr. Rahmat Wiriaatmadja Sani Susanto, Ph.D. Sapta Dwikadrdana, Ph.D. Dr. Sentosa Sembiring, SH, MH. Dr. Totoh Buchori, SH., MH. Dr. Totok Sugiharto Dr. Ulber Silalahi, MA.

3.6. Silabus

3.6.1 Mata Kuliah Wajib Umum Hukum Bisnis (MUW501) Matakuliah ini memberikan pemahaman mengenai prinsip dasar hukum bisnis yang berlaku universal dan yang bersifat kontekstual untuk Indonesia. Dalam matakuliah ini mahasiswa akan mempelajari kemungkinan terjadinya situasi dimana ada ketidaksesuaian antara hukum bisnis normatif dengan praktek bisnis yang sesungguhnya. Materi bahasan mencakup aspek bisnis yang terkait dengan hukum perdata, hukum acara, hukum perdagangan internasional, hukum pasar modal, hukum perijinan, dan undang-undang anti-monopoli.

35

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Manajemen Strategik dan Risiko (MUW502) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan pemahaman tentang esensi dari manajemen strategik dan manajemen risiko. Dalam tengah semester pertama, pembahasan akan fokus pada elemen-elemen manajemen strategik yang mendiskusikan tentang kerangka-kerangka kerja manajemen strategik yang dikenal, dan proses manajemen strategik itu sendiri dari tingkatan formulasi sampai pada implementasi. Dalam tengah semester kedua, pembahasan akan fokus pada dasar-dasar utama manajemen risiko yang mendiskusikan tentang hubungan antara ketidakpastian dengan risiko, imbal-hasil dengan risiko, prinsip-prinsip manajemen risiko, dan peran manajemen risiko dalam proses pengambilan keputusan perusahaan di tingkat strategik. Referensi: Cornelis A. de Kluyver and John A. Pearce II (2009), Strategy: a view from the top, 3rd edition, Pearson International Edition. Arthur A Thompson, John E Gamble, A J Strickland III (2004), Strategy: Core Concepts, Analytical Tools, Readings, McGraw-Hill. F. Antonius Alijoyo (2009), Enterprise Risk Management ­ Practical Approach, PT RAY Indonesia. Teori Organisasi dan Perilaku Keorganisasian (MUW503) Matakuliah ini bertujuan untuk memberikan pemahaman dasar tentang organisasi, baik dari aspek struktur, proses maupun perilaku. Pada tengah semester pertama pembahasan akan fokus pada struktur organisasi. Materi yang dibahas mencakup konsep organisasi dan lingkungannya, disain organisasi, dan perubahan organisasi. Pada tengah semester kedua pembahasan fokus pada pembahasan perilaku keorganisasian, yang mencakup perilaku keorganisasian dengan lingkungan dan konteksnya, proses kognitif dan dinamika perilaku keorganisasian, serta kepemimpinan. Matakuliah ini juga memberikan perspektif internasional dan lintas-kultur, namun memberi penekanan pada lingkungan bisnis Indonesia. Referensi: Gareth R Jones (2007), Organizational Theory, Design, and Change, 5th edition, Pearson. Fred Luthans (2008), Organizational Behavior, 11th edition, McGraw-Hill. Tata Kelola Korporasi (MUW504) Mata kuliah ini memberikan pemahaman tentang prinsip-prinsip umum tata kelola perusahaan dan bagaimana prinsip-prinsip tersebut diterapkan dalam praktik, mulai dari struktur organ-organ perusahaan, dinamika proses antara organ-organ tersebut, sampai pada tantangan budaya yang harus dihadapi. Empat prinsip umum tata kelola: transparansi, akuntabilitas, tanggung-jawab, dan kewajaran akan didiskusikan secara ekstensif, sementara satu prinsip tambahan khas Indonesia yaitu independensi akan masuk dalam pembahasan pada saat diskusi merujuk pada isu dan tantangan penerapan tata kelola perusahaan di Indonesia. Mata kuliah ini juga mendiskusikan dan mengkaji etika bisnis sebagai unsur terpenting yang mendasari praktik-praktik tata kelola perusahaan yang baik. Referensi: Mas Achmad Daniri, Corporate Governance in Indonesia, Ray Indonesia. Indonesia National Code on Corporate Governance (Komite Nasional Kebijakan Governance Indonesia), 2006. Laura Pincus Hartman and Joseph R. Desjardins, Business Ethics, McGraw-Hill. Manajemen Perubahan & Pengetahuan (MUW505) Matakuliah ini memberikan pemahaman mengenai isu, teknik, dan strategi manajemen perubahan. Bagian pertama matakuliah ini terfokus pada pengembangan keahlian dalam memprediksi perubahan yang dibutuhkan organisasi dan memastikan bahwa perubahan tersebut dikelola secara efektif. Bagian kedua matakuliah ini menekankan pada

36

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

implementasi manajemen perubahan terutama pada pengembangan pengetahuan. Referensi: William W Lee & Karl J Krayer (2003), Organizing Change, Pfeiffer. Shelda Debowski (2006), Knowledge Management, Wiley.

manajemen

Tesis (MUW600) Matakuliah ini adalah tugas akhir mahasiswa. Terdapat empat jenis tesis yakni Tesis Manajemen Bisnis, Tesis Manajemen Strategik, Tesis Manajemen Risiko, dan Tesis Hubungan Industrial & Manajemen Modal Insani. Melalui matakuliah ini mahasiswa akan diberikan pengarahan mengenai metode penelitian manajemen secara umum dan metode penelitian khusus yahg dipakai dalam bidang konsentrasi masing-masing. Setelah memperoleh pembekalan metode penelitian, mahasiswa diminta untuk merumuskan proposal penelitian. Setelah proposal penelitian tersebut dinyatakan layak, maka penelitian dapat dilaksanakan. Hasil penelitian harus dilaporkan dalam bentuk laporan penelitian, yang kemudian diuji melalui sidang terbuka. Bagi mahasiswa yang belum pernah bekerja, disarankan untuk melakukan kegiatan magang sambil melakukan penelitian pada organisasi/perusahaan yang sama. 3.6.2 Konsentrasi Manajemen Bisnis Metode Kuantitatif untuk Manajemen Bisnis (MBW501) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai berbagai alat analisis kuantitatif dalam bisnis, agar para peserta dapat memformulasikan berbagai masalah manajerial dalam model-model kuantitatif, dan menggunakan berbagai alat tersebut untuk memecahkan masalah yang dihadapi dalam menjalankan bisnis. Materi yang tercakup adalah alat-alat statistika dan matemaitika untuk pembuatan keputusan bisnis, seperti teknik peramalan, optimasi, simulasi, dan regresi. Mata kuliah ini mengajarkan pula penggunaan berbagai macam perangkat lunak (soft ware) serta belajar melakukan intepretasi hasil perhitungan yang diperolehnya. Referensi: David R. Anderson, Dennis J Sweeney, Thomas A. Williams, Kipp Martin (2008), Quantitative Methods for Business, 11th edition, Thomson South-Wesley. Strategi Pemasaran (MBW502) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai konsep strategi pemasaran sehingga mampu untuk melakukan analisis dan membuat perancangan dan formulasi strategi pemasaran sehingga sebuah organisasi bisnis mampu bersaing dan berkembang. Materi yang dibahas meliputi tujuan dan fungsi strategi pemasaran untuk membangun keunggulan bersaing, berbagai teknik untuk menganalisis peluang, berbagai strategi pemasaran dan implementasinya. Diskusi dan pembahasan kasus merupakan metode yang digunakan dalam proses pembelajaran. Referensi: George S. Day (2007), The Market-Driven Organization: Understanding, Attracting and Keeping Valuable Customers, New York: Free Press. Keuangan Korporasi (MBW503) Mata kuliah ini berisikan konsep dasar manajemen keuangan seperti laporan keuangan, cash flows, time value of money, risk and return, valuation process, investasi modal kerja dan aktiva tetap, berbagai jenis sumber pembiayaan, pembagian dividen sehingga dengan demikian mahasiswa dapat memahami bahwa kinerja perusahaan dipengaruhi oleh keputusan-keputusan yang telah dibuat serta implementasinya. Kinerja serta posisi keuangan perusahaan akan tercermin dalam laporan keuangan perusahaan. Selain itu dipahami pula adanya hubungan ataupun pengaruh antara harga saham dengan berbagai keputusan yang dibuat manajemen perusahaan serta kinerja perusahaan. Referensi:

37

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Eugene F Brigham and Michael C Ehrhard, Financial Management Theory and Practice, edisi 11, Thomson.

Seminar Manajemen Bisnis (MBW601) Matakuliah ini didisain untuk membangun keutuhan pemahaman mahasiswa mengenai manajemen bisnis. Matakuliah ini membahas topik-topik kontemporer dari manajemen bisnis yang dipresentasikan oleh mahasiswa melakukan studi literatur maupun studi empirik di bidang bisnis. Melalui matakuliah ini mahasiswa juga akan memperoleh kesempatan bertemu dengan para praktisi sehingga mereka dapat bertukar pikiran dan mengkaji topik-topik dalam bidang ini secara lebih mendalam dan praktis. Referensi: Journal of Management, Sage Publication, MIT Sloan Management Review, Harvard Business Review Manajemen Hubungan Pelanggan (MBE501) Matakuliah ini membahas konsep pengelola hubungan pelanggan, yang bertujuan untuk memberikan pemahaman mengenai konsep manajemen hubungan pelanggan, proses mengelola hubungan pelanggan, dan meningkatkan kepekaan mahasiswa akan pentingnya mengembangkan hubungan yang mendalam dengan pelanggan serta nilai dari hubungan ini untuk menciptakan keberhasilan bisnis jangka panjang. Referensi: Buttle, F. (2004), Customer Relationship Management: Concepts and Tools, Elsevier. Komunikasi Pemasaran Terintegrasi (MBE502) Komunikasi Pemasaran Terintegrasi adalah prosess lintas fungsi untuk menciptakan dan mengembangkan hubungan dengan pelanggan dan publik dengan mengendalikan atau mempengaruhi berita secara strategik. Melalui matakuliah ini mahasiswa mempelajari bagaimana mengintegrasikan semua elemen-elemen komunikasi pemasaran dan mengapa integrasi ini penting untuk keberhasilan organisasi. Advertising, public relations, sales promotion, event marketing, direct marketing, e-communication, dan selling harus diintegrasikan untuk menyampaikan berita secara konsisten kepada pelanggan dan publik sehingga dapat berkontribusi terhadap brand equity bagi suatu organisasi. Matakuliah ini akan menggunakan studi kasus dan latihan dalam proses pembelajaran. Referensi: Duncan, T. (2005), Principles of Advertising and IMC, 2nd Ed, McGraw-Hill, New York. Pemasaran Jasa (MBE503) Matakuliah ini bertujuan memperkenalkan mahasiswa mengenai pemasaran jasa sebagai area pemikiran dan praktik pemasaran yang berbeda dan terpisah dan membantu mahasiswa memahami pengaruhnya dalam persaingan. Fokus pada tiga hal, yakni service customer, service company dan integrasi pemasaran, sumber daya manusia dan operasi dalam sistem jasa. Matakuliah ini bertujuan agar mahasiswa mampu menganalisis strategi pemasaran jasa dan membuat keputusan dalam industri jasa. Referensi: Zeithaml Valerie A, Bitner. Mari Jo, Gremier. Dwayne D (2006), Service Marketing, Integrating Customer Focus Across the Firm,4 th edition, McGraw-Hill International Edition. Restrukturisasi Keuangan (MBE504) Matakuliah ini menjelaskan kepada mahasiswa teknik-teknik restrukturisasi keuangan yang dapat diterapkan untuk meningkatkan nilai perusahaan. Bagian pertama dari kuliah membahas teknik-teknik restrukturisasi keuangan yang ditujukan untuk memperkuat daya saing perusahaan. Mencakup topik divestitures, spinoffs, splitoffs, equity carveouts, leveraged recapitalizations, dan leveraged buyouts. Bagian kedua membahas restrukturisasi dari financially distressed firm. Topik yang tercakup adalah private workouts, prepackaged bankruptcy filings, dan restructuring in bankruptcy. Matakuliah ini ditujukan bagi mahasiswa yang tertarik untuk mempelajari isu-isu keuangan, strategik, dan bisnis dari strukturisasi korporasi, yang bermanfaat untuk

38

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

berkarir dalam investment banking, commercial banking, turnaround management, general management, strategy consulting, securities analysis, and investment management. Referensi: Altman, E., and E. Hotchkiss, Corporate financial distress and bankruptcy: Predict and avoid bankruptcy, analyze and invest in distressed debt, 3rd ed., Wiley Finance, 2005. Baker, G. and G. Smith, The new financial capitalists: Kohlberg Kravis Roberts and the creation of corporate value, Cambridge University Press, 1999. Manajemen Investasi (MBE505) Memperkenalkan mahasiswa kepada konsep-konsep analisis portofolio dalam manajemen investasi institusional. Membahas bagaimana menetapkan tujuan investasi yang tepat, mengembangkan strategi portofolio yang optimal, mengestimasi risk-return tradeoffs, mengevaluasi kinerja investasi, serta mendiskusikan berbagai pendekatan kuantitatif yang terkini. Referensi: Bodie, Kane and Marcus (2002), Investment, 5th edition, Irwin. Manajemen Merek Strategik (MBE601) Matakuliah ini membahas bagaimana strategi-strategi merek yang menguntungkan dapat dikembangkan. Pada dasarnya membahas bagaimana membangun brand equity, bagaimana mengukur brand equity, bagaimana mengkapitalisasi brand equity untuk mengembangkan bisnis. Matakuliah ini bertujuan memberikan pemahaman mengenai isu-isu penting dalam perencanaan dan evaluasi strategi merek; konsep dan teknik yang tepat untuk meningkatkan profitabilitas jangka panjang dari strategi merek. Referensi: Kevin Lane Keller, Strategic Brand Management, 3rd edition, Prentice-Hall, 2008. Keuangan Korporasi Lanjut (MBE602) Mata kuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai kerangka teoritis untuk memahami dan menganalisis masalah-masalah keuangan perusahaan. Materi yang dibahas mencakup strategi dan kondisi perusahaan melalui analisis akuntansi dan keuangan, model-model keuangan untuk menentukan nilai perusahaan, peramalan laporan keuangan dan kinerja perusahaan dengan mempertimbangkan strategi dan posisi keuangan perusahaan, berbagai pendekatan untuk membuat keputusan investasi riil dalam keadaan yang tidak pasti. Referensi: Eugene F Brigham and Michael C Ehrhard, Financial Management Theory and Practice, 11th edition, Thomson. Paul M. Healy and Krishna G. Palepu (2007), Business Analysis and Valuation: Using Financial Statements. 4th edition, Mason, Ohio: Thomson Southwestern. Richard A Brealey, Steward C. Myers, Franklin Allen (2008), Principles of Corporate Finance, 9th edition, Mc Graw Hill. Magang (MBE603) Matakuliah ini adalah matakuliah yang memberikan mahasiswa kesempatan untuk memperoleh pengalaman kerja nyata. Mahasiswa wajib melakukan praktek kerja selama paling sedikit 3 (tiga) bulan kerja. Pada saat melakukan magang, mahasiswa akan memperoleh pembimbing baik dari pihak perusahaan maupun dari program studi. Pada akhir magang mahasiswa diwajibkan memberikan laporan tertulis mengenai kegiatan magang dan hasil kerja selama magang dan dipresentasikan dihadapan tim penguji untuk memperoleh penilaian. Penilaian juga diberikan oleh pembimbing pihak perusahaan tempat mahasiswa melakukan magang.

39

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

3.6.3 Konsentrasi Hubungan Industrial dan Manajemen Modal Insani Metode Kuantitatif untuk Hubungan Industrial & Manajemen Modal Insani (MIW501) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai alat statistika untuk dapat membuat keputusan dengan tepat dalam bidang hubungan industrial dan manajemen modal insani. Matakuliah ini mencakup konsep hubungan sebab akibat dan teknik regresi multivariat untuk mengevaluasi dampak praktek-praktek hubungan industrial dan manajemen modal insani terhadap hasil (seperti kinerja, ROI dari pelatihan dan pengembangan, kepuasan kerja, dan motivasi), pengukuran keefektifan praktek-praktek manajemen modal insani dalam mencapai tujuan organisasi, serta performance & human capital metrics. Referensi: Joseph F. Hair, Bill Black, Barry Babbin, Rolph E.Anderson, Ronald L. Tatham (2006), Multivariate Data Analysis, 6th edition, Pearson. Jac Fitz-enz & Barbara Davison (2002), How to Measure Human Resource Management, 3rd edition, McGraw-Hill. John Sullivan (2004), HR Metrics: The World Class Way, Kennedy Information Inc. Manajemen Modal Insani (MIW502) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai konsep dan praktik yang mendasari sistem manajemen modal insani yang efektif. Matakuliah ini memberikan kerangka sistematik dalam menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan-keputusan kepegawaian. Fokus matakuliah ini adalah bagaimana organisasi memperoleh, mengorganisasi, dan mempertahankan modal insaninya. Materi yang tercakup tanggung jawab utama dari fungsi manajemen sumber insani, perencanaan strategi kepegawaian, analisis pekerjaan, rekrutmen, seleksi, penempatan, pelatihan dan pengembangan, perencanaan karir, manajemen kinerja, manajemen imbalan, hubungan industrial, dan manajemen modal insani pada lingkup internasional. Mahasiswa akan mempelajari berbagai metode dan teknik yang tersedia untuk profesi manajemen modal insani. Mahasiswa akan diperkenalkan dengan prinsip-prinsip utama, proses dan metode yang digunakan organisasi untuk mempertahankan keunggulan bersaingnya. Referensi: Noe, R.A., et.al., Human Resource Management: Gaining a Competitive Advantage, 5th ed. McGraw-Hill, 2006. Angela Baron & Michael Amstrong (2008), Human Capital Management: Achieving Added Value Through People, Kogan Page. Sistem Hubungan Industrial di Indonesia & Studi Banding Hubungan Industrial (MIW503) Matakuliah ini memberikan pemahaman yang mendalam bagi mahasiswa mengenai sistem hubungan industrial Indonesia baik dari perspektif historis maupun komparatif. Bagian pertama dari matakuliah ini fokus pada perkembangan sistem hubungan industrial di Indonesia; latar belakang falsafah dan sejarah yang membentuk sistem yang berlaku sekarang akan dieksplorasi untuk memberikan pemahaman mengenai karakter dari sistem hubungan industrial tersebut, serta kebijakan-kebijakan dalam hubungan industrial Indonesia. Pada bagian kedua matakuliah ini fokus pada hubungan industrial di berbagai negara lain, yang memiliki budaya, norma, institusi pasar tenaga kerja, dan regulasi yang berbeda. Referensi: Ian Breadwell (1996), Contemporary industrial Relations: A Critical Analysis, Oxford University Press. Joris Van Ruysseveldt, Rien Huiskamp (1995), Comparative Industrial & Employment Relations, London, Sage Publications Safaria, Anne Friday, Dedi Suhanda & Selly Riawanti (2003), Hubungan Industrial di Sektor Informal: Permasalahan dan Prospek, Bandung: AKATIGA.

40

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Hukum Ketenagakerjaan & Kontrak (MIW504) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai kerangka hukum dan peraturan yang mengatur hubungan hukum antara pekerja dan pengusaha, baik dalam lingkungan perusahaan dengan serikat pekerja maupun hukum yang mengatur hubungan kerja individual. Materi yang dibahas meliputi landasan hukum dari hubungan industrial, mencakup hukum yang mengatur serikat pekerja, hukum yang mengatur perselisihan hubungan industrial, kontrak kerja, hak pekerja dan pengusaha, statuta standar minimum dan peraturan hak azasi manusia, tawar menawar kolektif, serta arbitrase. Referensi: Djumadi (2004), Hukum Perburuhan dan Perjanjian Kerja, Rajawali Pers. Permana, Nina Insania K. et al. (2006), Merancang PHK yang Menguntungkan Semua Pihak, Jakarta: Penerbit PPM. Manajemen Kinerja Lanjut (MIW601) Matakuliah ini diberikan agar mahasiswa paham dan mampu menganalisis, dan mengelola kinerja sumber daya manusia dalam sebuah organisasi. Mencakup pengertian, tujuan dan manfaat manajemen kinerja, metode penilaian, menyusun penilaian kinerja, evaluasi hasil penilaian, konseling, serta memanfaatkan aspek lain dalam sistem manajemen sumber daya manusia untuk mengelola kinerja sumber daya manusia. Referensi: Michael Amstrong (2006), Performance Management: Key Strategies and Practical Gyuidelines, Kogan Page Michael Amstrong (2007), A Handbook of Employee Reward Management & Practice, 2th edition, Kogan Page. Seminar Hubungan Industrial & Manajemen Modal Insani (MIW602) Matakuliah ini membahas topik-topik perspektif kontemporer dari hubungan industrial dan manajemen modal insani. Bertujuan untuk mengeksplorasi aspek-aspek spesifik dari hubungan industrial dan manajemen modal insani secara mendalam, termasuk hubungan ketenagakerjaan di sektor swasta maupun publik. Topik bahasan dapat berkembang dan berubah sesuai perkembangan isu-isu terkini. Melalui matakuliah ini mahasiswa juga akan memperoleh kesempatan bertemu dengan para praktisi dalam bidang hubungan industrial dan manajemen modal insani sehingga mereka dapat bertukar pikiran dan mengkaji topik-topik dalam bidang ini secara lebih mendalam dan praktis. Referensi: Journal of Industrial Relations, Sage Publication Human Resource Management Journal, Wiley Periodicals Inc.

3.6.4 Konsentrasi Manajemen Risiko Metode Kuantitatif untuk Manajemen Risiko (MRW501) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai alat analisis kuantitatif untuk melakukan analisis risiko. Matakuliah ini mencakup aplikasi matematika dan statistika dalam bidang manajemen risiko, seperti teori peluang dan teori estimasi; alat modeling risiko; metode modeling struktural, serta simulasi sistem dinamik. Melalui matakuliah ini mahasiswa akan dilatih untuk membangun kemampuan analitis dan sintesis dalam manajemen risiko. Melalui matakuliah ini mahasiswa dibekali penguasaan terhadap satu materi ujian modul Kuantitatif Bisnis dari Lembaga Sertifikasi Manajemen Risiko Sektor Riil di Indonesia. Manajemen Risiko Perbankan Dasar (MRW502) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa memahami konsep dasar manajemen risiko perbankan, yang mencakup karakteristik risiko, (baik risiko pasar dan treasury, risiko kredit, maupun risiko operasional), regulasi yang diterapkan untuk mengelola dan mengendalikan risiko dalam dunia perbankan, dan struktur tatakelola risiko dalam dunia

41

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

perbankan. Mahasiswa juga diajarkan untuk menghitung risiko pasar dan risiko likuiditas, risiko kredit dan risiko finansial, dan risiko operasional, serta menghitung kebutuhan modal minimum bank dan memelihara kecukupan modalnya untuk mengantisipasi risiko-risiko tersebut. Melalui matakuliah ini mahasiswa dipersiapkan untuk menguasai materi ujian tingkat 1 dan 2 dari Badan Sertifikasi Manajemen Risiko Perbankan di Indonesia. Referensi: GARP and BSMR, Work Book Level 1 and 2, Risk Management Certification, 2008 Jorion, Philippe, Value At Risk: The New Benchmark for Managing Financial Risk, 3rd edition, McGraw-Hill, 2007 Lam, James, Enterprise Risk Management: Complete Guidance for Direction, Commissioner, and Riks Professional, John Wiley & Sons, Inc. Hoboken, New Jersey, 2003 Crouhy, Michel, Galai, Dan, and Mark, Robert, The Essentials of Risk Management, McGraw-Hill, 2006 Resti, Andrea, and Sironi, Andrea, Risk Management and Shareholder's Value in Banking Manajemen Risiko Terintegrasi (MRW503) Matakuliah ini dirancang untuk memberikan peserta suatu penguasaan menyeluruh dan mendalam tentang konsep, terminologi, dan aplikasi Enterprise Risk Management (ERM); dan melengkapi mereka dengan pembelajaran `experiential' melalui simulasi-simulasi tentang bagaimana mengadopsi prinsip-prinsip yang benar dalam mengelola risiko, menseleksi dan menggunakan kerangka kerja yang tepat dalam mengelola risiko, dan melaksanakan suatu proses yang efektif dalam mengelola risiko. Pembelajaran `experiential' satu siklus penuh proses manajemen risiko akan dibimbing oleh seorang praktisi atau ahli manajemen risiko bersertifikasi, mulai dari identifikasi risiko, asesmen risiko, mitigasi risiko, dan pengendalian serta pemantauan risiko. Melalui matakuliah ini mahasiswa dibekali penguasaan terhadap dua materi ujian modul ERM dan Teknik Manajemen Risiko dari Lembaga Sertifikasi Manajemen Risiko Sektor Riil di Indonesia. Referensi: ISO 31000: International standard of Risk Management (ISO organization) Practical guideline of ERM in Indonesia (by F. Antonius Alijoyo, PT Ray Indonesia, 2008) Simple tools and techniques for Enterprise Risk Management, by Robert J. Chapman, Wiley Finance ­ John Wiley & Sons, England 2006 Manajemen Kontinuitas Bisnis (MRW504) Tujuan dari matakuliah ini adalah memberikan peserta pemahaman menyeluruh dari Manajemen Kontinuitas Bisnis sebagai suatu proses manajemen terpadu dalam mengidentifikasikan dampak-dampak dari ancaman yang dapat terjadi, dan mengembangkan rencana-rencana untuk menanggapinya. Tujuan dari MKB adalah meningkatkan daya tahan organisasi terhadap gangguan-gangguan bisnis dan meminimalkan dampak dari gangguan tersebut. Peserta akan dibimbing untuk mampu memvisualisasikan bagaimana suatu ancaman potensial dapat membahayakan kontinuitas dari fungsi-fungsi bisnis kritikal organisasi, dan selanjutnya mengaplikasikan suatu proses perencanaan MKB yang efektif sampai pada pembuatan suatu Rencana Kontinuiti Bisnis (RKB) yang dapat diuji. Referensi: Book: Business Continuity: Best practices, World-Class Business Continuity Management. 2nd edition. Author: Andrew Hiles,2004. Publish by DRI (Disaster Recovery Institute) and BCI (Business Continuity Institute) Book: Business Continuity Planning, a step-by-step guide with Planning forms on CDROMS, by Kenneth L. Fulmer, CBCP. Published by DRI (Disaster Recovery Institute) and BCI (Business Continuity Institute).

42

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Manajemen Risiko Perbankan Lanjut (MRW601) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa memahami konsep manajemen risiko perbankan tingkat lanjut, sehingga mampu menggunakan pendekatan pengukuran `advanced' untuk mengukur risiko dalam kaitannya dengan standar Basel II, penggunaan kolateral dan sekuritisasi sebagai upaya mitigasi risiko. Mahasiswa akan diajarkan tentang tahapan bagaimana membangun permodelan manajemen risiko, sistem peratingan, dan pendekatan pengukuran tingkat lanjut di antaranya: `Internal Measurement Approach (IMA), Loss Distribution Approaches (LDA), dan `Risk Drivers and Controls Approach (RDCA), Value at Risk (VaR), Stress Testing, RAROC (Risk Adjusted Return on Capital), serta model Merton dan KMV. Melalui matakuliah ini mahasiswa dipersiapkan untuk menguasai materi ujian tingkat 3 dan 4 dari Badan Sertifikasi Manajemen Risiko Perbankan di Indonesia. Referensi: GARP and BSMR, Work Book Level 3, Risk Management Certification, 2008 Jorion, Philippe, Value At Risk: The New Benchmark for Managing Financial Risk, 3rd edition, McGraw-Hill, 2007 Loffler, Gunter and Peter N. Posch, Credit Risk Modeling using Excel and VBA, John Wiley & Sons, Ltd., 2007 Siddiqi, Naeem, Credit Risk Scorecards: Developing and Implementing Intelligent Credit Scoring, John Wiley & Sons, Inc., 2006 Akkizidis, Ioannis S., and Vivianne Bouchereau, Guide to Optimal Operational Risk & Basel II, Auerbach Publications, 270 Madison Avenue, New York, NY 10016. Van Deventer, Donald R and Kenji Imai. 2003. Credit Risk Model & the Basel Accords. John Wiley & Sons (Asia) Pte Ltd. Seminar Manajemen Risiko (MRW602) Matakuliah ini didisain untuk membangun keutuhan dan kedalaman pemahaman mahasiswa tentang manajemen risiko. Mahasiswa akan memperoleh kesempatan bertemu, mendengarkan pengalaman dari dan bertukar pikiran secara langsung dengan para praktisi manajemen risiko di Indonesia, sehingga mereka memahami bagaimana manajemen risiko dipraktekkan di berbagai perusahaan, baik perusahaan keuangan maupun non keuangan. Mahasiswa juga diminta untuk menyusun dan mempresentasikan makalah ilmiah sehubungan dengan penerapan manajemen risiko.

3.6.5 Konsentrasi Manajemen Strategik Metode Kuantitatif untuk Manajemen Strategik (MSW501) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai alat analisis kuantitatif untuk melakukan analisis kebijakan dan pembuatan keputusan strategik. Matakuliah ini mencakup aplikasi alat-alat statistika, khususnya teknik peramalan. Game theory juga akan dibahas sebagai alat kuantitatif untuk menganalisis situasi dimana para pembuat keputusan yang rasional berinteraksi dalam suatu peristiwa yang hanya terjadi sekali maupun yang berkelanjutan. Konsep-konsep dasar seperti sequential and simultaneous moves, pure and mixed strategies, Nash equilibria, zero and non-zero games akan dipakai untuk menganalisis market and competition, information uncertainty, strategic moves, bargaining, auction design. Melalui matakuliah ini mahasiswa akan dilatih untuk membangun model kuantitatif dari topik bahasan dalam manajemen strategik. Referensi: J.H. Powell (2003), Game Theory in Strategy, chapter 29, The Oxford Handbook of Strategy (editors: Faulkner & Campbell), Oxford University Press. Martin Osborn (2004), An Introduction to Game Theory, Oxford University Press. Analisis Lingkungan Bisnis (MBW502) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa mampu menganalisis dinamika karakteristik industri baik di pasar lokal maupun global, yang dipengaruhi dan mempengaruhi keputusan perusahaan untuk bertahan dan berkembang. Materi yang akan dibahas

43

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

antara lain paradigma struktur-perilaku-kinerja, ko-opetisi, batas perusahaan, keunggulan bersaing, dan kebijakan industri. Mahasiswa akan diperkenalkan dengan berbagai kerangka pikir, konsep, dan indikator industri untuk dipakai dalam tulisan ilmiah yang merupakan kajian kritis atas industri tertentu. Referensi: Robert Pitkethly (2003), Analysing The Environment, Chapter 9, The Oxford Handbook of Strategy (editors: Faulkner & Campbell), Oxford University Press. Manajemen Rantai Nilai (MSW503) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa menguasai konsep mutakhir yang menyatukan tantangan-tantangan strategik, pemasaran, operasional, dan sistem informasi termasuk penekanan pada pentingnya proses dan budaya perusahaan sebagai syarat pendukung keberhasilan pelasanaan manajemen rantai nilai. Selain membahas beberapa teori yang terkait dengan isu-isu utama, mata kuliah ini menekankan pentingnya diskusi dan berbagi pengalaman baik dengan dosen matakuliah yang berpengalaman maupun dengan praktisi manajemen puncak yang hadir sebagai dosen tamu. Referensi: Roberta S. Russell, and Bernard W. Taylor (2007), Operation Management: Creating Value along the Supply Chain. David Blanchard (2006), Supply Chain Management Best Practices. Manajemen Pemangku-kepentingan (MSW504) Karena peran pemangku kepentingan sangat besar pengaruhnya terhadap keberhasilan dan kesinambungan suatu bisnis, seorang ahli strategi perlu memahami bagaimana membangun model pengikatan dengan para pemangku kepentingannya. Matakuliah ini akan memberi bekal pengetahuan praktis sehingga mahasiswa mampu mengembangkan suatu model strategi khusus penanganan pemangku kepentingan yang sesuai dengan karakter bisnis, industri, dan konteks sosial budaya dimana organisasi tersebut beroperasi. Matakuliah ini akan dibimbing oleh dosen yang juga berpengalaman sebagai praktisi. Selain itu, beberapa pengajar tamu akan diundang untuk berbagi pengalaman mereka kepada para peserta. Referensi: Margit Huber, editor Martina Pallas (2006), Customizing Stakeholder Management Strategies, concept for long-term business success, Springer VerlaG. AA1000 Stakeholder Engagement Standard (Institute of Social and Ethical Accountability) ISO 26000 (draft): Corporate Social Responsibility. Manajemen Strategik Lanjut (MSW601) Matakuliah ini dirancang agar mahasiswa mampu berpikir, memutuskan, dan bertindak sebagai seorang ahli strategi melalui beberapa simulasi berbasis skenario dunia nyata. Peserta diharapkan memainkan peran sebagai seorang ahli strategi di suatu perusahaan atau bentuk organisasi lainnya, yang dihadapkan pada masalah dan tantangan aktual. Pendekatan yang diberikan akan menstimulir peserta untuk berpikir secara strategik, yang memungkinkan mereka mencari pemecahan masalah secara kreatif, dan memberikan kesempatan untuk mendemonstrasikan kepemimpinan mereka dalam menerapkan suatu keputusan strategik tertentu yang telah diambil. Peserta matakuliah ini akan dibimbing oleh dosen yang juga seorang praktisi berpengalaman. Selain itu, peserta akan memperoleh kesempatan untuk berinteraksi langsung dengan beberapa praktisi manajemen puncak di Indonesia. Referensi: Veronique Ambrosini (2007), Advanced Strategic Management: A Multi-Perspective Approach . Seminar Manajemen Strategik (MSW602) Matakuliah ini menjadi ajang kesempatan bagi peserta dalam dua bentuk, pertama adalah kesempatan untuk mempelajari perspektif dan pengalaman praktisi senior, dan

44

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

kedua adalah kesempatan bagi peserta sendiri untuk mendemonstrasikan pemahaman dan kompetensi mereka dalam bidang manajemen strategik. Topik seminar dipilih berdasarkan aktualitas dan relevansinya dengan konteks Indonesia. Pelaksanaan seminar dapat dilakukan dengan cara mengundang pembicara dari luar dan atau mendorong peserta menggunakan kesempatan ini untuk berbagi atau bertukar hasil observasi atau perspektif mereka sendiri tentang suatu isu strategik yang terkait dengan lingkungan bisnis Indonesia. Referensi: Strategic Decision Journal Harvard Business Review

3.7. Program Matrikulasi Untuk Magister Manajemen Program matrikulasi diselenggarakan untuk menyamakan pengetahuan mahasiswa tentang materi yang berkaitan dengan bisnis dan manajemen sampai ke tingkatan yang dianggap minimal untuk dapat mengikuti mata kuliah yang ada di Program Magister Manajemen UNPAR. Karenanya, kelulusan dari mata kuliah yang diselenggarakan di program matrikulasi ini merupakan keharusan, yang berarti jika tidak lulus harus diulang kembali. Mata kuliah Matrikulasi

Kode MMW401 MMW402 MMW403 Nama Mata Kuliah Ekonomi Manajerial Manajemen Bisnis Informasi Akuntasi untuk Manajer

Silabus Mata kuliah Matrikulasi

Ekonomi Manajerial (MMW401) Matakuliah ini membangun penguasaan mahasiswa untuk menggunakan kerangka pikir ekonomi mikro dalam memahami keputusan-keputusan perusahaan untuk dapat bertahan dan berkembang sebagai bagian dari industri di pasar internasional. Materi yang dibahas mencakup permintaan, struktur pasar, integrasi vertikal dan horisontal, kebijakan harga, keputusan dalam ketidak-tentuan, dan informasi asimetrik. Mahasiswa akan dilatih untuk mengenali berbagai komponen kunci dalam keputusan perusahaan dan karakteristik pasar. Evaluasi hasil belajar dilakukan melalui penulisan karya ilmiah yang menguraikan dan menganalisis keputusan perusahaan sebagai akibat dan atau penyebab perubahan dalam sruktur industri tertentu atau dalam perekonomian Indonesia. Referensi: Michael R Baye (2009), Managerial Economics and Business Strategy, McGraw-Hill. Manajemen Bisnis (MMW402) Matakuliah ini memberikan pemahaman dasar mengenai manajemen, bisnis dan pengelolaannya. Materi yang dibahas mencakup konsep manajemen, mulai dari perencanaan sampai dengan pengendalian. Selain itu juga konsep bisnis, lingkungan bisnis, fungsi operasi bisnis dan pengelolaannya, yakni manajemen manusia bersumber daya, manajemen operasi, manajemen pemasaran, dan manajemen keuangan. Evaluasi hasil belajar dilakukan melalui pembahasan kasus-kasus manajemen bisnis, baik nasional maupun internasional. Referensi: Louis E. Boone & David L.Kurtz (2005), Contemporary Business, 11th edition, , Thomson.

45

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Wareen R. Plunkett, Raymond F. Attner, Gemmy S. Allen (2005), Management: Meeting and Exceeding Customer Expectation, 8th edition, Thomson.

Informasi Akuntansi untuk Manager (MMW403) Matakuliah ini memberikan pemahaman mengenai penggunaan metode dan teknik keuangan yang diperlukan untuk merencanakan, menganalisis dan membuat keputusan, serta pengendalian, selain implikasi finansial dari keputusan yang dibuat. Matakuliah ini mencakup pembahasan mengenai konteks akuntansi, laporan keuangan, dan informasi akuntansi manajemen; dengan menekankan pada interprestasi dari informasi akuntansi serta pemahaman mengenai asumsi-asumsi yang digunakan dalam akuntansi, dan bukan pada bagaimana menyusun dokumen transaksi menjadi laporan keuangan. Evaluasi hasil belajar dilakukan melalui pembahasan kasus-kasus manajemen untuk menguji pemahaman yang dimaksud di atas. Referensi: Paul M Collier (2006), Accounting for Managers, Interpreting Accounting Information for Decision-Making, 2nd endition, Wiley.

46

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

4. PROGRAM MAGISTER ILMU HUKUM

4.1. Visi, Misi dan Tujuan Manusia memiliki dua dimensi dalam kehidupannya, yaitu dimensi statik dan dimensi dinamik. Adapun dimensi statik manusia terdiri atas dua aspek, yaitu aspek individual dan aspek sosial, sebagaimana telah difahami secara meluas. Sementara itu, dimensi dinamik manusia adalah aspek kerja. Dengan kerja, manusia mengaktualisasikan dan mewujudkan jatidirinya. Dunia kerja manusia, baik yang bersifat privat maupun yang bersifat publik, baik pada tataran regional atau nasional maupun pada tataran internasional menuntut banyak hal dari pihak manusia itu sendiri. Kerja menuntut profesionalitas dan tanggung jawab sosial dari setiap pribadi manusia. Di samping itu martabat setiap orang sebagai manusia kerja menuntut pula penyelenggaraan prinsip solidaritas dan prinsip subsidiaritas. Prinsip solidaritas mengandung di dalamnya faktor kemampuan untuk bekerjasama dan bergotong royong secara komunikatif dan apresiatif. Ada unsur kesediaan untuk senantiasa menghargai sesama manusia sebagai manusia seutuhnya di sini. Prinsip solidaritas juga menuntut kesediaan untuk selalu solider dengan lingkungan alam. Dalam mengaktualisasikan dirinya, manusia dituntut untuk senantiasa mereksa lingkungan alam demi masa depan kehidupan itu sendiri. Sementara itu prinsip subsidiaritas menghendaki agar dalam kerja manusia selalu peduli dengan mereka yang lebih rendah ataupun yang lebih kecil, khususnya mereka yang lemah dan marginal. Manusia dituntut untuk tidak serakah dan harus selalu berbagi dengan yang kecil dan lebih rendah itu. Kebebasan manusia memang menuntut manusia itu sendiri untuk senantiasa mengembangkan talenta masing-masing dengan sekuat tenaga. Namun demikian kodrat manusia juga menghendaki untuk berbagi dengan sesamanya. Mereka yang memiliki talenta yang lebih harus memberi kesempatan dan posisi ataupun kedudukan yang setara kepada mereka yang kurang ataupun bahkan tidak beruntung. Rasa congkak karena karunia talenta yang lebih, dipadu dengan hasrat untuk secara serakah dan monopolistik menutup kesempatan pihak yang kurang berdaya untuk maju dan berpartisipasi dalam perkembangan sosial itu merupakan suatu langkah yang membunuh kehidupan itu sendiri. Keserakahan yang eksploitatif ini pulalah yang pada akhirnya menghancurkan alam lingkungan hidup. Keserakahan oleh manusia atas sesamanya dan keserakahan atas alam inilah yang pada hakekatnya menyebabkan kemiskinan dan hancurnya kehidupan, terutama yang berkaitan dengan lingkungan alam. Manusia congkak dan serakah telah menyebabkan manusia lainnya dan kehidupan alam menjadi miskin. Artinya, manusia dan alam menjadi kehilangan martabat dan makna kehidupannya (miskin dalam arti esse atau to be). Merekapun terampas khasanah-miliknya (miskin dalam arti habere atau to have). Dalam menghadapi fenomena kehidupan manusia modern seperti terurai di atas, hukum perlu berperan dalam program penyelamatan kehidupan sosial

47

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

dan alam. Dengan kata lain, hukum harus melawan program kemiskinan oleh manusia atas manusia lain dan atas alam itu. Dalam konteks ini, demi tereksanya keadilan sebagai keadilan (justice as fairness) hukum harus lebih mengutamakan mereka yang tidak beruntung (law for the poor atau menurut istilah Rawls, law for the worst off). Hukumpun harus lebih mengutamakan kelestarian kehidupan itu sendiri (law for life). Meski demikian hal ini tidak berarti bahwa hukum tidak akan lagi memperhatikan mereka yang mapan dan beruntung. Hukum harus tetap memberikan pelayanan dan perlindungan standar kepada mereka. Hal ini mengingat bahwa kaum mapan dan beruntung itu juga manusia pula yang mempunyai hak dan martabat sebagaimana layaknya manusia. Artinya, hukum yang mengutamakan mereka yang lemah dan tidak beruntung itu tidak lalu bermakna sebagai hukum yang anti terhadap mereka yang mapan dan beruntung itu. Mereka yang mapan dan beruntung tetap harus didorong untuk senantiasa berprestasi dan maju, meskipun juga tetap harus diatur agar mereka juga tidak menghancurkan atau ­ paling tidak ­ merugikan pihak yang lemah dan tidak beruntung itu. Hasrat untuk maju dan berprestasi harus selalu terkendali agar tidak berubah menjadi keserakahan yang potensial merugikan semua pihak itu. Di lain pihak, mereka yang lemah dan tidak beruntung juga harus diarahkan untuk dapat suatu saat menjadi mandiri serta siap untuk bersaing secara tangguh, untuk pada gilirannya mereka dapat setara dengan mereka yang mapan dan beruntung itu. Hukum perlu menata sedemikian rupa sehingga tidak senantiasa memanjakan mereka yang lemah dan tidak beruntung itu. Hukum dengan demikian perlu mendorong mereka yang lemah dan tidak beruntung itu mempunyai martabat dan harga diri. Artinya, mereka perlu memiliki sikap untuk tidak senantiasa berharap dan mengandalkan bantuan dan belas kasihan dari pihak lain, terutama dari pihak negara. Meski demikian negara tetap mempunyai kewajiban konstitusional untuk lebih perduli kepada kaum lemah dan tidak beruntung itu. Dalam pada itu sumbangan utama Ilmu Hukum bagi kehidupan itu sendiri adalah studi pengambilan keputusan secara adil, benar, dan tepat. Pengambilan keputusan tersebut harus selalu diwarnai dengan kesadaran akan pentingnya kebebasan untuk memilih yang terbaik, tersedianya posisi dan kesempatan yang setara bagi segenap orang, serta pengutamaan kepada mereka yang tidak berdaya (John Rawls, 1971). Kesadaran akan hal ini diharapkan akan mampu membentuk manusia-manusia kerja yang kompetitif, memiliki jaringan kerjasama (networking), serta berwawasan think globally, act locally bagi lingkungan kerjanya. Faktor-faktor tersebut di atas memicu dan mewarnai penyelenggaraan Program Studi Magister Ilmu Hukum Universitas Katolik Parahyangan (PSMIH Unpar). Visi PSMIH Unpar adalah menjadi pusat kajian ataupun studi hukum bagi program melawan kemiskinan (law for the poor) dan program penyelamatan atau pelestarian kehidupan (law for life), yang menghasilkan magister hukum dengan kualifikasi : a. memiliki kemampuan mengembangkan ilmu hukum dan ketrampilan profesional dalam menangani masalah-masalah ketidak-adilan sosial, terutama dalam isu-isu kemiskinan, khususnya di kawasan pedesaan

48

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

dan pesisir serta isu-isu pelestarian kehidupan, khususnya kehidupan alam, baik pada tingkat nasional maupun pada tingkat internasional; b. memiliki rasa tanggung jawab sosial yang tinggi, terutama dalam isuisu kemiskinan dalam pelbagai bidang kehidupan politik, ekonomi, sosial, dan budaya, terutama di kawasan pedesaan dan pesisir, serta isu-isu pelestarian kehidupan, khususnya kehidupan alam; c. mempunyai semangat dan kehendak untuk senantiasa maju dan sanggup memajukan dunianya menjadi lebih baik dan manusiawi Guna mewujudkan serangkaian Visi PSMIH Unpar seperti terurai di atas, maka Misi PSMIH Unpar adalah menyelenggarakan tugas pendidikan dan pengajaran serta penelitian. Dalam konteks ini PSMIH Unpar memiliki tanggung jawab dan wewenang, kewajiban dan hak untuk membentuk dan mengembangkan kemampuan di bidang ilmu hukum serta profesionalisme para mahasiswanya, sehingga lulusannya : a. mampu mengembangkan ilmu hukum dan ketrampilan profesional dalam mengaktualisasikan kebebasannya untuk pengambilan keputusan secara adil, tepat, dan benar dalam menangani masalahmasalah ketidak-adilan sosial, terutama dalam isu-isu kemiskinan, terutama di kawasan pedesaan dan pesisir serta isu-isu kehidupan, khususnya kehidupan alam, baik pada tingkat nasional maupun pada tingkat internasional; b. sadar akan kesetaraan kesempatan dan posisi bagi segenap orang, serta mengutamakan kepada mereka yang tidak berdaya, terutama dalam isu-isu kemiskinan dalam pelbagai bidang kehidupan politik, ekonomi, sosial, dan budaya, terutama di kawasan pedesaan dan pesisir, serta isu-isu pelestarian kehidupan, khususnya kehidupan alam; c. mempunyai wawasan ke masa depan dengan dilandasi oleh semangat kerja yang kompetitif, memiliki jaringan kerjasama, serta berwawasan think globally, act locally bagi lingkungan kerjanya. Tanggung jawab dan wewenang, kewajiban dan hak PSMIH Unpar seperti tersebut di atas didukung dengan program penelitian yang dilakukan terutama oleh para mahasiswanya atas pelbagai isu yang menyangkut permasalahan kemiskinan, terutama di kawasan pedesaan dan pesisir serta permasalahan pelestarian kehidupan, khususnya kehidupan alam. Dalam rangka penuangan Visi dan Misi PSMIH Unpar seperti tersebut di atas, maka Tujuan PSMIH Unpar adalah : a. menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran melalui suatu kurikulum yang dirancang untuk membentuk dan menghasilkan Magister Hukum seperti yang terpapar dalam profil lulusan tersebut di atas; b. mendorong mahasiswanya untuk menganalisis dan merumuskan teori tentang pelbagai isu hukum, khususnya yang terkait dengan permasalahan keadilan sosial, terutama isu-isu kemiskinan, terutama di kawasan pedesaan dan pesisir serta isu-isu kehidupan, khususnya kehidupan alam dalam skala nasional maupun internasional; c. menjalin kerjasama dengan pelbagai pihak dalam rangka penanganan urusan keadilan sosial, khususnya isu-isu kemiskinan, terutama di

49

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

kawasan pedesaan dan pesisir serta isu-isu kehidupan, khususnya kehidupan alam. 4.2. Akreditasi Program studi Magister Ilmu Hukum merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 018/BAN-PT/AkVIII/S2/I/2011 tertanggal 7 Januari 2011, dengan masa berlaku akreditasi hingga 7 Januari 2016. 4.3. Metoda Pembelajaran Pada hakekatnya Program Magister Ilmu Hukum (Strata 2) itu bukanlah program Sarjana Ilmu Hukum (Strata 1) plus. Artinya, program ini tidak akan menyediakan pelbagai jenis matakuliah Ilmu Hukum yang belum diperoleh mahasiswa pada tingkat Strata 1 Ilmu Hukum. Hal ini mengingat bahwa tujuan pembelajaran Strata 2 itu adalah mengaplikasikan ataupun mengaktualisasikan teori-teori hukum secara produktif dan efektif terhadap isu-isu kemasyarakatan yang ada. Dengan demikian, mahasiswa Program Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan akan lebih dipacu untuk berpikir serta merumuskan konsep-konsep aplikatif yang merupakan aktualisasi teori-teori hukum seperti tersebut di atas. Mereka harus mampu mengidentifikasi dan merumuskan permasalahan serta mengkritisi peraturan perundang-undangan atas dasar teori-teori hukum yang ada. Atas dasar itu, maka metode pembelajaran yang terutama yang dipergunakan di dalam rangkaian perkuliahan pada Program Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan adalah rangkaian diskusi dan pembuatan makalah serta presentasi dalam seminar guna memecahkan masalah yang disodorkan, khususnya oleh pihak pengajar ataupun penanggung-jawab matakuliah. Atas dasar itu pula maka ­ berbeda dengan susunan kurikulum pada Strata 1 Ilmu Hukum ­ susunan kurikulum Program Magister Ilmu Hukum Program Pascasarjana Universitas Katolik Parahyangan terdiri atas rangkaian tema pokok yang dipandang perlu untuk senantiasa dikaji dan digeluti oleh seorang magister hukum. Pada gilirannya, setiap penanggungjawab ataupun dosen matakuliah di setiap awal semester akan menyediakan pelbagai tema dan permasalahan penting yang akan menjadi bahan kajian pada semester yang bersangkutan. Bentuk ujian akhirnyapun juga berupa paparan makalah yang harus dipertahankan oleh setiap mahasiswa, guna memperoleh penilaian dari dosen yang bersangkutan. 4.4. Kurikulum Struktur dan isi kurikulum mencerminkan perhatian terhadap pendalaman ilmu Hukum, kemampuan meneliti dalam bidang Hukum, perluasan wawasan dan daya analisis terhadap masalah Hukum, dan penegasan sikap pengutamaan pada mereka yang tersisih. Terhitung mulai

50

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Semester Ganjil Tahun Akademik 2009/2010, Program Magister Ilmu Hukum memberlakukan Kurikulum 2009. Bidang konsentrasi (bidang keahlian) yang diselenggarakan Program Magister Ilmu Hukum adalah a. Hukum Bisnis b. Hukum Pemerintahan Daerah Keseluruhan mata kuliah dalam kurikulum Program Studi Magister Ilmu Hukum Unpar digolongkan ke dalam 3 kelompok : 1. Kelompok Mata Kuliah Wajib Umum, yang meliputi 6 mata kuliah termasuk tesis. 2. Kelompok Mata Kuliah Wajib Konsentrasi, yang meliputi 4 mata kuliah 3. Kelompok Mata Kuliah Pilihan, yang meliputi sejumlah alternative mata kuliah. Dalam hal ini mahasiswa wajib mengambil / memilih beberapa mata kuliah sesuai dengan minatnya. Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Hukum Bisnis Hukum Pemerintahan Daerah Wajib + Tesis 16 sks 16 sks Wajib Konsentrasi 8 sks 8 sks Pilihan 12 sks 12 sks Total 36 sks 36 sks

Dengan demikian, agar dapat dinyatakan lulus dari Program Magister Ilmu Hukum Unpar, seorang mahasiswa harus telah lulus seluruh mata kuliah wajib dan sejumlah mata kuliah pilihan dengan bobot total 36 sks. Ujian tesis sebagai mata kuliah pembulat studi hanya dapat diselenggarakan apabila Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) mahasiswa yang bersangkutan minimal 2,75. Berikut ini susunan kurikulum Program Magister Ilmu Hukum Unpar. Mata kuliah Wajib Umum

Semester Ganjil Kode HUW500 HUW501 HUW502 Nama Mata Kuliah Teori Hukum Sosiologi Hukum Indonesia Sejarah dan Politik Hukum sks 2 2 2

Semester Genap Kode HUW503 HUW504 Nama Mata Kuliah Filsafat Hukum Modern Metode Penelitian dan Penemuan Hukum sks 2 2

Semester Ganjil dan Genap Kode HUW600 Nama Mata Kuliah Tesis sks 6

51

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Mata kuliah wajib konsentrasi Hukum Bisnis

Semester Ganjil Kode HBW601 HBW602 Semester Genap Kode HBW603 HBW604 Nama Mata Kuliah Hukum Perdagangan Internasional Kapita Selekta Masalah Hukum Bisnis sks 2 2 Nama Mata Kuliah Peranan Hukum dalam Pembangunan Ekonomi Perbandingan Hukum Kontrak sks 2 2

Mata kuliah wajib konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah

Semester Ganjil Kode HPW601 HPW602 Semester Genap Kode HPW603 HPW604 Nama Mata Kuliah Masalah Kewenangan dalam Hukum Pemerintahan Daerah Hukum Perijinan sks 2 2 Nama Mata Kuliah Aspek Hukum Aset dan Kekayaan Daerah Hukum Otonomi Desa dan Masyarakat Adat sks 2 2

Mata kuliah pilihan konsentrasi Hukum Bisnis

Semester Ganjil Kode HBE601 HBE602 HBE603 HBE604 HBE605 HBE606 HBE607 HBE608 Semester Genap Kode HBE609 HBE610 HBE611 HPW603 Nama Mata Kuliah Pidana dalam Bisnis Perlindungan Hukum atas Kekayaan Intelektual Aspek Hukum Masalah Lingkungan dan Tataruang Masalah Kewenangan dalam Hukum Pemerintahan Daerah sks 2 2 2 2 Nama Mata Kuliah Hukum Jaminan Aspek Hukum Waralaba Kontrak Dagang Internasional Teknik Penyelesaian Sengketa Bisnis Hukum Kompetisi dalam Bisnis Masalah Kemiskinan dan Keadilan Sosial Permasalahan Hukum dalam Perusahaan Permasalahan Perlindungan Hukum bagi Konsumen sks 2 2 2 2 2 2 2 2

Mata kuliah pilihan konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah

Semester Ganjil Kode HBE606 HBW601 Nama Mata Kuliah Masalah Kemiskinan dan Keadilan Sosial Peranan Hukum dalam Pembangunan Ekonomi sks 2 2

52

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Kode HPE601 HPE602 HPE603 HPE604 HPE605 HPE606 Semester Genap Kode HBE610 HBW603 HPE607 HPE608 Nama Mata Kuliah Perlindungan Hukum atas Kekayaan Intelektual Hukum Perdagangan Internasional Sejarah Hukum Pemerintahan Daerah Aspek Hukum Komunikasi Sosial dan Media Massa sks 2 2 2 2 Nama Mata Kuliah Kapita Selekta Permasalahan Daerah Aspek Hukum Community Development Analisis Kebijakan Publik Masalah Kriminalisasi Perbuatan Hukum Pemerintah Hukum Perpajakan dan Keuangan Daerah Aspek Bisnis dalam Pemerintahan Daerah sks 2 2 2 2 2 2

4.5. Dosen

Prof. Dr. Asep Warlan Yusuf, SH., MH. Prof. Dr. Ateng Syafrudin, SH. Prof. Dr. B. Arief Sidharta, SH. Prof. Dr. B. Koerniatmanto Soetoprawiro, SH. Prof. Dr. Bernadette M. Waluyo, SH., M.Hum., CN. Prof. Dr. C. F. G. Sunaryati Hartono, SH. Prof. Dr. Johannes Gunawan, SH., LL.M. Dr. Anthon Freddy Susanto, SH., M.Hum. Dr. Bayu Seto Hardjowahono, SH., LL.M. Dr. Eni Rohyani, SH., M.Hum. Dr. Ida Susanti, SH., LL.M. Dr. Johannes Ibrahim Kosasih, SH., M.Hum. Dr. Marni Emmy Mustafa, SH, MH. Dr. Niken Savitri, SH., MCL. Dr. Pan Lindawaty S. Sewu, SH., M.Hum. Dr. Sentosa Sembiring, SH., MH. Agustinus Pohan, SH., MS. Anne Safrina Kurniasari, SH., LL.M. Sri Rahayu Oktoberina, SH., MPA. Tristam P. Moeliono, SH., MH., LL.M.

4.6. Silabus

4.6.1 Mata Kuliah Wajib Umum Teori Hukum (HUW500) Teori hukum (Meuwissen, Gijssels-van Hoecke, Bruggink dan penulis-penulis Anglo Saxis), teori ilmu hukum, berbagai disiplin hukum, tinjauan ilmu hukum dari sudut pandang positivistik dan normatif, konsep ilmu (Atomisme Logikal, Positivisme Logikal, Rasionalisme Kritis, Kuhn, Hermeneutik, Pragmatisme), pengembangan ilmu hukum dengan analisis kaidah, aturan, asas dan sistem hukum, hubungan hukum dan moral, ilmu hukum dan ilmu-ilmu sosial.

Sosiologi Hukum Indonesia (HUW501)

53

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Ruang lingkup sosiologi hukum, analisis sistem hukum, dampak dan efektivitas hukum, hukum, kekuasaan, dan struktur sosial, kultur hukum, perubahan masyarakat dan perubahan hukum. Sejarah dan Politik Hukum (HUW502) Batasan, pengertian, ruang lingkup dan metode sejarah hukum, kegunaan sejarah hukum bagi pengembangan hukum (teoritis dan praktis), garis besar perkembangan hukum dalam tradisi Civil Law dan Common Law dan sejarah hukum Indonesia serta arah perkembangannya di masa mendatang. Filsafat Hukum Modern (HUW503) Nilai-nilai dasar penegakan kaidah hukum di dalam masyarakat, konsep keadilan, equality, ketertiban, hubungan antara hukum dan kekuasaan, pengertian hak dan kewajiban, pengertian sanksi, kedudukan manusia di dalam hukum. Metode Penelitian dan Penemuan Hukum (HUW504) Keterampilan meneliti dan menemukan hukum serta menuangkan hasil penelitian dan penemuan hukum tersebut dalam suatu laporan tesis 4.6.2 Konsentrasi Hukum Bisnis Peranan Hukum Dalam Pembangunan Ekonomi (HBW601) Seluk beluk tentang economic analysis of law dan peran hukum ekonomi dalam membentuk hubungan yang saling menunjang antara gejala ekonomi dan gejala hukum (kedudukan, fungsi dan peran hukum dalam era globalisasi ekonomi, berbagai teori pembangunan yang relevan dengan negara berkembang, dan aspek-aspek hukum dari investasi asing melalui Perusahaan Transnasional serta dampaknya bagi negara berkembang). Perbandingan Hukum Kontrak (HBW602) Membandingkan hukum kontrak menurut tradisi Civil Law dan Common Law. Hukum Perdagangan Internasional (HBW603) Konsep-konsep dan aturan-aturan dalam konteks Tata Perekonomian Dunia yang baru; kesepakatan-kesepakatan Kerjasama Internasional dan Regional di bidang perdagangan, seperti World Trade Organization, The General Agreement on Tarrifs and Trade, Masyarakat Eropa, NAFTA, APEC, ASEAN, AFTA dsb, serta pengaruhnya terhadap perkembangan pola dan strategi perdagangan internasional Indonesia; tata cara dan poly pelaksanaan perdagangan internasional ditinjau dari sudut Hukum Perdata Internasional, seperti yang dimaksudkan dalam the Vienna Convention on the International Sale of Goods; dampak dari regulasi internasional di bidang bisnis dan perdagangan terhadap peraturan hukum dan perkembangan aktivitas bisnis dan perdagangan di dalam negeri ; aspek-aspek praktikal dari pemberlakuan kaidahkaidah hukum dan kebiasaan perdagangan internasional terhadap aktivitas bisnis dan perdagangan Indonesia. Kapita Selekta Masalah Hukum Bisnis (HBW604) Aspek-aspek yuridis dari transaksi waralaba (Franchising), beberapa persoalan hukum dalam kontrak-kontrak BOT, aspek-aspek kontraktual dari transaksi Imbal Beli (Countertrade). Sedang dipikirkan kemungkinan untuk pembahasan tentang beberapa jenis transaksi bisnis internasional yang sudah diatur di dalam konvensi -konvensi internasional seperti international leasing, factoring, merger dan e-commerce. Hukum Jaminan (HBE601) Macam-macam jaminan yang dikenal dalam hukum Indonesia, bagaimana konstruksi yuridis dari perjanjian jaminan dan bagaimana kekuatan hukum dari perjanjian jaminan serta masalah-masalah yang timbul dalam praktek sehubungan dengan UUHT

54

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

bagi perbankan dan segi-segi hukum yang berkaitan dengan penyelesaian masalah kredit macet perbankan serta masalah eksekusinya. Aspek Hukum Waralaba (HBE602) Berbagai aspek hukum yang berkaitan dengan konsep waralaba, jenis-jenis dan pola waralaba, perjanjian dan jenis-jenis perjanjian waralaba, perburuhan dalam waralaba, dan aspek HaKI dari waralaba. Kontrak Dagang Internasional (HBE603) Asas-asas umum dalam perjanjian; elemen-elemen pokok dari suatu transaksi dan kontrak bisnis (baik domestik maupun internasional); elemen-elemen kontrak bisnis; jenis jenis utama kontrak bisnis dan perdagangan; aspek-aspek khusus dalam kontrak-kontrak bisnis transnasional; teknik perumusan substansi perjanjian ke dalam pasal-pasal dan atau persyaratan-persyaratan kontrak bisnis; kapita selekta kontrak di bidang atau aktivitas bisnis tertentu, seperti distributorship, agency, franchise, international sale. Teknik Penyelesaian Sengketa Bisnis (HBE604) Asas-asas dalam penyelesaian perselisihan dalam bisnis; metode dan teknik co ntract adaption, metode dan teknik meditation and reconciliation; metode dan teknik Commercial Arbitration; metode dan teknik litigasi di forum pengadilan. Hukum Kompetisi Dalam Bisnis (HBE605) Aspek-aspek hukum, ekonomi dan etika dari para pelaku ekonomi atau pengusaha dalam menjalankan usahanya dalam sistem ekonomi pasar; bagaimana peran dan fungsi pemerintah sebagai regulator sekaligus pelaku ekonomi dalam upaya menciptakan suatu persaingan bisnis yang sehat bagi sesama pelaku ekonomi dan konsumen dalam sistem ekonomi pasar. Masalah Kemiskinan dan Keadilan Sosial (HBE606) Identifikasi makna kemiskinan dan keadilan sosial serta hubungan antara keduanya, dan peranan hukum dalam upaya penanggulangan kemiskinan dan realisasi keadilan sosial. Permasalahan Hukum dalam Perusahaan (HBE607) Jenis dan kedudukan yuridik Perusahaan sebagai badan usaha dan badan hukum yang dikenal dalam praktik bisnis; Konsep dan batasan badan usaha sebagai badan hukum (legal entity); aturan hukum positif yang mengatur tentang pendirian perusahaan, masalah permodalan, organ dalam perusahaan; aspek hukum yang muncul dengan adanya penggabungan perusahaan (merger, akuisi dan konsolidasi); masuk bursa (go public); Keberadaan Perusahaan Transnasional (Mutty National Corporation, MNC) di Indonesia. Permasalahan Perlindungan Hukum bagi Konsumen (HBE608) Pemahaman tentang tanggung jawab para pelaku usaha dalam rangka perlindungan bagi para konsumen. Pidana dalam Bisnis (HBE609) Makna tindak pidana dan kriminologi dalam aspek binis sebagai bagian dari kehidupan manusia, serta pengkajian aspek pidana dalam pelbagai peraturan perundang-undangan tentang bisnis. Perlindungan Hukum atas Kekayaan Intelektual (HBE610) Kedudukan Hukum Kekayaan Intelektual (HKI) dalam sistem hukum kebendaan; Penggolongan dan jenis jenis HKI; pengaturan HKI dalam tataran hukum nasional maupun hukum internasional; arti pentingnya perlindungan HKI dalam kerangka bisnis; HKI sebagai obyek transaksi bisnis; perjanjian (lisensi) dalam HKI; lembaga pendaftaran HKI; perkembangan makna HKI lewat putusan pengadilan (Yurisprudensi).

55

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Aspek Hukum Masalah Lingkungan dan Tataruang (HBE611) Kendala-kendala yang timbul dalam penegakan hukum lingkungan, baik penegakan Hukum Lingkungan Administratif, Perdata, maupun Pidana; pendekatan e konomi serta penggunaan instrumen-instrumen ekonomi seperti fasilitas perpajakan, bea masuk, audit lingkungan dan semua jenis insentif dan disinsentif ekonomi yang dapat diterapkan dalam upaya perlindungan lingkungan. 4.6.3 Konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah Aspek Hukum Aset dan Kekayaan Daerah (HPW601) Pengaturan aset dan kekayaan yang terdapat di dalam kewenangan pemerintah daerah, serta yang harus dikelola secara efektif dan efisien demi terselenggaranya pelayanan pemerintah daerah bagi masyarakat yang bersangkutan. Hukum Otonomi Desa dan Masyarakat Adat (HPW602) Permasalahan hukum yang ada pada pengurusan otonomi desa di Jawa-Bali dan pelbagai bentuk masyarakat adat di Luar Jawa-Bali. Masalah Kewenangan dalam Hukum Pemerintahan Daerah (HPW603) Permasalahan perselisihan kewenangan antar instansi dan antar daerah dan pola-pola penyelesaiannya di dalam penyelenggaraan Pemerintahan Daerah. Hukum Perijinan (HPW604) Makna perijinan dalam pengurusan pemerintahan khususnya di daerah, fungsi dan pentingnya urusan perijinan dalam kehidupan bermasyarakat, beserta tatacara atau prosedur perijinan itu sendiri. Kapita Selekta Permasalahan Daerah (HPE601) Pelbagai permasalahan aktual serta alternatif penyelesaian hukum yang sekiranya dapat disodorkan sebagai bahan pengambilan keputusan oleh pihak Pemerintah Daerah. Aspek Hukum Community Development (HPE602) Pelbagai permasalahan sosial di masyarakat luas serta pelbagai alternatif kemungkinan penyelesaian masalah dari sudut pandang ilmu hukum. Analisis Kebijakan Publik (HPE603) Hakekat kebijakan publik, pola-pola proses pengambilan kebijakan publik serta kaitannya dengan pengurusan pemerintahan khususnya di Daerah. Masalah Kriminalisasi Perbuatan Hukum Pemerintah (HPE604) Hakekat Perbuatan Hukum Pemerintah dalam pengurusan pemerintahan sehari-hari, terutama dalam hal masalah freies Ermmesen serta batas-batasnya dalam kaitannya dengan masalah tindak pidana dan kemungkinan kriminalisasinya. Hukum Perpajakan dan Keuangan Daerah (HPE605) Makna perpajakan dan klasifikasi keuangan serta masalah pengaturan sistem perpajakan dan keuangan tersebut, terutama di Daerah. Aspek Bisnis dalam Pemerintah Daerah (HPE606) Dalam mata kuliah ini dibahas berbagai masalah dan isu penting dan strategic tentang penyelenggaraan pemerintahan daerah yang berkenaan dengan kegiatan bisnis, antara lain meliputi kebijakan dan pengaturan penyelenggaraan pemerintahan daerah berdasarkan hukum positif dan prospeknya di masa depan ; isu dan peluang pengaplikasian konsep good governance; analisis kelembagaan publik dan privat; keterhubungan kewenangan antara Pusat dan Daerah; Penguatan peran serta masyarakat; seluk beluk perizinan dalam berbagai aspeknya; pengaturan dan kebijakan dalam pengelolaan sumber daya alam, lingkungan hidup dan penataan ruang.

56

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Sejarah Hukum Pemerintahan Daerah (HPE607) Perkembangan sistem dan pengaturan hukum pemerintahan daerah sejak masa sebelum penjajahan sampai dengan sekarang, pengaruhnya pada tatanan hukum positif, serta arah perkembangannnya di masa mendatang. Aspek Hukum Komunikasi Sosial dan Media Massa (HPE608) Pentingnya pengaturan hukum komunikasi sosial dan media massa serta pengaruhnya bagi tatanan kehidupan bermasyarakat, pengaturan hubungan kerjasama antara lembaga-lembaga media massa baik cetak maupun elektronik dengan pemerintahan, khususnya di Daerah.

4.7. Program Matrikulasi untuk Konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah Khusus untuk Konsentrasi Hukum Pemerintahan Daerah, bagi mahasiswa Program Magister Ilmu Hukum yang memiliki ijasah non-sarjana hukum diselenggarakan program matrikulasi. Adapun program matrikulasi adalah proses menyamakan pengetahuan mahasiswa tentang materi yang berkaitan dengan Hukum Pemerintahan Daerah sampai ke tingkat yang dianggap cukup untuk dapat mengikuti matakuliah yang ada di Program Magister Ilmu Hukum Pemerintahan Daerah Unpar. Karenanya kelulusan dari matakuliah yang diselenggarakan di program matrikulasi ini menjadi syarat bagi keikutsertaan dalam matakuliah yang ada di Program Magister Ilmu Hukum Pemerintahan Daerah tersebut. Kelulusan dari matakuliah matrikulasi itu akan ditentukan melalui ujian penyetaraan. Adapun Matakuliah Matrikulasi tersebut adalah sebagai berikut : 1. Pengantar Ilmu Hukum 2. Pengantar Hukum Indonesia 3. Hukum Tatanegara dan Administrasi 4. Hukum Pemerintahan Daerah

57

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

5. PROGRAM MAGISTER TEKNIK SIPIL

5.1. Visi, Misi dan Tujuan Peranan keahlian bidang teknik sipil adalah menyiapkan rancangan, metode pengelolaan dan pengawasan prasarana umum untuk mendukung berlangsungnya kehidupan sosial dan ekonomi di suatu wilayah/daerah. Indonesia mempunyai wilayah yang luas dan jumlah penduduk yang besar, namun kuantitas dan kualitas prasarana umum nya masih sangat terbatas. Peningkatan kegiatan ekonomi yang akan diikuti dengan pembangunan maupun pemeliharaan prasarana umum sangat membutuhkan banyak ahli di bidang teknik sipil. Program Magister Teknik Sipil Universitas Katolik Parahyangan bertekad untuk mengembangkan ilmu pengetahuan di bidang teknik sipil, baik aspek teknik maupun manajemennya, untuk ikut memberikan sumbangan penyelesaian permasalahan dalam penyediaan prasarana umum. Untuk mewujudkan tekad tersebut Program Magister Teknik Sipil Unpar menjalin dan mengembangkan kerjasama dengan instansi pemerintah, organisasi profesi, serta kalangan industri, dalam bentuk penyelenggaraan seminar, kursus-kursus, dan penelitian. Melalui kerjasama ini, penelitian yang dilakukan oleh para mahasiswa dalam rangka penyelesaian studinya diharapkan terkait dengan permasalahan nyata yang dihadapi masyarakat di bawah bimbingan dosen yang kompeten. Misi Program Studi Magister Teknik Sipil Unpar meliputi penyelenggaraan tri- dharma perguruan tinggi. Di bidang pendidikan dan pengajaran, program studi ini mempersiapkan para mahasiswa menjadi tenaga ahli yang mampu menyelesaikan berbagai masalah dalam rancangan prasarana umum, selalu terdorong melakukan penelitian untuk pengembangan ilmu pengetahuan di bidang teknik sipil, memberikan kesadaran lingkungan yang tinggi, dan mampu bekerjasama secara multidisiplin. Di bidang penelitian, program studi ini melakukan berbagai kajian atas masalah dalam penyediaan dan pengelolaan prasarana umum, yang mencakup baik aspek teknik maupun aspek perencanaan dan manajemennya. Di bidang pengabdian masyarakat, program studi ini menyebarluaskan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang teknik sipil, dan ikut menyelesaikan berbagai masalah nyata yang dihadapi Indonesia. Program Magister Teknik Sipil Unpar bertujuan untuk menghasilkan lulusan (Magister Teknik) yang : Memiliki kemampuan dan keterampilan profesional berdasarkan konsep-konsep keilmuan mutahir; Mampu melakukan penelitian untuk mengembangkan ilmu dan konsep-konsep baru di bidang Teknik Sipil; Mampu mengambil keputusan di bidang perencanaan maupun pelaksanaan berdasarkan teori dan teknik-teknik mutahir; Memiliki wawasan luas sehingga dapat bekerjasama secara efektif dan efisien dengan para ahli dari bidang lain dalam penyelesaian masalah.

58

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

5.2. Akreditasi Program studi Magister Teknik Sipil merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 017/BAN-PT/AkVI/S2/XI/2008 tertanggal 28 November 2008, dengan masa berlaku akreditasi hingga 28 November 2013. 5.3. Kurikulum Sejak tahun akademik 2002/2003 Program Magister Teknik Sipil memberlakukan kurikulum baru dengan total beban studi 36 sks, dan dirancang untuk dapat diselesaikan dalam waktu 4 semester (maksimum masa studi adalah 8 semester). Program Magister Teknik Sipil menyelenggarakan 8 bidang konsentrasi : Teknik Sumber Daya Air; Teknik Struktur; Manajemen Konstruksi; Geoteknik; Teknik Transportasi; Teknik Pengelolaan Prasarana Umum, dengan 2 bidang kajian: Manajemen Air dan Lingkungan, dan Manajemen Transportasi; Pengelolaan Jaringan Jalan (kerjasama dengan Kementerian Pekerjaan Umum Republik Indonesia); Manajemen Proyek Konstruksi (kerjasama dengan Kementerian Pekerjaan Umum Republik Indonesia) Mahasiswa di setiap bidang konsentrasi diberi kesempatan untuk memperdalam bidang ilmu yang sangat spesifik. Komposisi mata kuliah di setiap bidang konsentrasi (kecuali Pengelolaan Jaringan Jalan) terdiri dari mata kuliah wajib (termasuk tesis) dan mata kuliah pilihan. Mata kuliah pilihan dapat dipilih dari sejumlah mata kuliah yang ditawarkan program studi. Mahasiswa dapat mengisi sks pilihan dengan mengambil mata kuliah yang diselenggarakan oleh Program Magister lain di Unpar, dengan jumlah sks untuk ini maksimum 3 sks. Khusus untuk Konsentrasi Pengelolaan Jaringan Jalan, seluruh mata kuliah yang diambil adalah mata kuliah wajib. Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Teknik Sumber Daya Air Teknik Struktur Manajemen Konstruksi Geoteknik Teknik Transportasi Teknik Pengelolaan Prasarana Umum Pengelolaan Jaringan Jalan*) Wajib konsentrasi + Tesis 27 27 27 27 27 27 36 sks sks sks sks sks sks sks Pilihan 9 9 9 9 9 9 sks sks sks sks sks sks Total 36 36 36 36 36 36 36 sks sks sks sks sks sks sks

59

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Wajib konsentrasi Pilihan + Tesis Manajemen Proyek Konstruksi*) 33 sks 5 sks * dalam rangka kerjasama dengan Kementerian Pekerjaan Umum RI. Konsentrasi Total 38 sks

Setiap bidang konsentrasi dipimpin oleh seorang Koordinator Bidang Konsentrasi (KBK). Koordinator Bidang Konsentrasi membantu Kepala Program Magister Teknik Sipil menyusun kurikulum dan silabus, melakukan koordinasi dengan para dosen, membantu menyusun aktivitas pada setiap bidang konsentrasi, dan menjadi narasumber bagi para mahasiswa untuk merencanakan studinya. Mata kuliah Wajib Umum

Semester Ganjil dan Genap Kode SUW616 Nama Mata Kuliah Tesis sks 6

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Teknik Sumber Daya Air

Semester Ganjil Kode SAW513 SAW523 SAW533 SAW543 Semester Genap Kode SAW613 SAW623 SAW633 Nama Mata Kuliah Teknik Sungai Pengangkutan Sedimen Tata Air Perkotaan sks 3 3 3 Nama Mata Kuliah Hidrologi Teknik Lanjut Teknik Keairan Hidrolika Saluran Terbuka Perancangan Bangunan Air sks 3 3 3 3

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Teknik Struktur

Semester Ganjil Kode SSW543 SSW553 SSW563 SSW573 Nama Mata Kuliah Struktur Beton Lanjut Teknologi Bahan Lanjut Elastisitas Struktur Baja Lanjut sks 3 3 3 3

Semester Genap Kode SSW613 SSW623 SSW633 Nama Mata Kuliah Mekanika Bahan Lanjut Stabilitas Struktur Metode Elemen Hingga sks 3 3 3

60

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Manajemen Konstruksi

Semester Ganjil Kode SKW513 SKW523 SKW533 SKW543 Semester Genap Kode SKW633 SKW643 SKW653 Nama Mata Kuliah Manajemen Tata Laksana Proyek Ekonomi Teknik Estimasi Biaya Konstruksi Sks 3 3 3 Nama Mata Kuliah Manajemen Proyek Perencanaan dan Pengendalian Proyek Manajemen Resiko Proyek Aspek Hukum dan Administrasi Proyek Sks 3 3 3 3

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Geoteknik

Semester Ganjil Kode SGW523 SGW532 SGW533 SGW542 SGW552* Nama Mata Kuliah Perilaku Tanah Perbaikan Tanah Mekanika Tanah Lanjut Geologi Teknik dan Mekanika Batuan Dinamika Tanah Lanjut Sks 3 2 3 2 2

* salah satu dari mata kuliah dengan tanda ini harus ditempuh Semester Genap Kode Nama Mata Kuliah Sks SGW644 Teknik Pondasi Lanjut 4 SGW653 Penyelidikan Geoteknik 3 SGW612* Aspek Geoteknik Dalam Rekayasa Gempa 2 SGW622** Analisis Geoteknik Terapan 2 SGW632** Analisis Geoteknik dengan Metode Elemen Hingga 2 * salah satu dari mata kuliah dengan tanda ini harus ditempuh ** salah satu dari mata kuliah dengan tanda ini harus ditempu h, diselenggarakan dua tahun sekali

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Teknik Transportasi

Semester Ganjil Kode STW513 STW533 STW543 STW553 Semester Genap Kode STW523 STW623 STW633 Nama Mata Kuliah Teori Aliran Lalu Lintas Pemodelan Transportasi Perancangan Perkerasan Lanjut sks 3 3 3 Nama Mata Kuliah Perencanaan Transportasi Umum Sistem Manajemen Perkerasan Ekonomi Transportasi Material Perkerasan sks 3 3 3 3

61

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Teknik Pengelolaan Prasarana Umum

Semester Ganjil Kode SPW513 SPW533 SKW513 SAE523 Semester Genap Kode SKW643 SPW653 SPW643 Nama Mata Kuliah Ekonomi Teknik Manajemen Pemeliharaan Prasarana Umum Pembiayaan Prasarana Umum Sks 3 3 3 Nama Mata Kuliah Pengantar Prasarana Umum Perencanaan Terpadu Prasarana Umum Manajemen Proyek Analisis dan Desain Sistem Teknik Sipil Sks 3 3 3 3

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Pengelolaan Jaringan Jalan

Semester Ganjil Kode SJW512 SJW523 SJW533 SJW542 STW533 STW543 Semester Genap Kode SJW623 SJW632 SJW642 SJW673 SJW683 STW613 Nama Mata Kuliah Pembiayaan Jaringan Jalan Geoteknik untuk Perencanaan Jaringan Jalan Umum Kedinasan Studio Pengembangan Jaringan Jalan Studio Pemeliharaan Jaringan Jalan Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas sks 3 2 2 3 3 3 Nama Mata Kuliah Pengantar Pengelolaan Jaringan Jalan Kebijakan dan Perencanaan Transportasi Manajemen Konstruksi Analisis Dampak Lingkungan dan Keselamatan Jalan Sistem Manajemen Perkerasan Ekonomi Transportasi sks 2 3 3 2 3 3

Mata kuliah wajib bidang konsentrasi Manajemen Proyek Konstruksi

Semester Ganjil Kode SMW553 SMW523 SMW543 SMW513 SMW533 SUE512 Nama Mata Kuliah Perencanaan dan Pengendalian Proyek/Siklus Proyek Manajemen Biaya Manajemen Risiko Manajemen Proyek Hukum Kontrak Nasional dan Kontrak Konstruksi Studi Independen Sks 3 3 3 3 3 2

Semester Genap Kode SJW642 SMW613 SMW623 Nama Mata Kuliah Umum Kedinasan Manajemen Sumberdaya Manusia Aspek Hukum dan Adminstrasi Proyek sks 2 3 3

62

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Kode SMW633 SMW643 Nama Mata Kuliah Manajemen Mutu Studio Manajemen Proyek Konstruksi sks 3 3

Daftar mata kuliah pilihan

Kode SAE513 SAE523 SAE613 SGE512 SGE523 SGE562 SGE572 SGE622 SGE632 SGE662 SPE513 SPE523 SSE513 SSE522 SSE533 SSE613 SSE633 SSE663 SUE512 SUE522 SUE533 SUE543 SUE613 SME613 SME623 SME633 Nama Mata Kuliah Sistem Pengelolaan Irigasi Analisis dan Desain Sistem Teknik Sipil Air Tanah dan Rembesan Perancangan Struktur Tanah Interaksi Tanah Struktur Geoteknik Lingkungan Teknik Terowongan Rekayasa Tanah Lunak Analisis Geoteknik Struktur Lepas Pantai Perancangan Galian dan Penahan Tanah Sistem Pengelolaan Air Hujan Sistem Pengelolaan Sampah Dinamika Struktur Lanjut Analisis Struktur Lanjut dengan komputer Rekayasa Gempa Lanjut Metode Probabilitas untuk Teknik Struktur Pelat dan Cangkang Beton Prategang Lanjut Studi Independen Analisis Numerik Analisis Dampak Lingkungan Perancangan Eksperimen Manajemen Bencana Alam Teknik Pengambil Keputusan Sistem Informasi Teknologi Penyelesaian Sengketa Kontrak sks 3 3 3 2 3 2 2 2 2 2 3 3 3 2 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3

5.4. Dosen

Prof. Dr. A. Aziz Djajaputra Prof. Bambang Suryoatmono, Ph.D. Prof. Dr. Djoko Sularnosidji Prof. Iswandi Imran, Ir., MASc., Ph.D. Prof. Masyur Irsyam, Ir., Sp-1, MSE., Ph.D. Prof. Paulus Pramono Rahardjo, Ph.D. Prof. Robertus Wahyudi Triweko, Ph.D. Prof. Dott. Sampurno Prof. Wimpy Santosa, Ph.D. Aloysius Tjan Hin Hwie, Ph.D. Anastasia Caroline Sutandi, Ir., MT., Ph.D. Dr. -Ing. Andreas Wibowo Bigman Marihat Hutapea, Ir., MSCE, Ph.D. Dr. Cecilia Lauw Giok Swan Dadang Muhammad M., Ph.D. Ibnoe Fadjar Purnomosidhi Poerwo H. K., M.Sc., Ph.D. Dr. Johannes Adhijoso Tjondro, Ir., ME. Munarto Eddie Sunaryo, Ir., M.Sc., Ph.D. Dr. Paulus Kartawijaya, Ir., MT. Peter F. Kaming, Ph.D.

63

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Salahudin Gozali, Ph.D. Tri Basuki Joewono, Ph.D. Agus Bari Syailendra, Ir., MT. Ebby Hermawan, Ir., MT. Harris Hasudungan Batubara, Ir., M.Eng.Sc. Lucky Ruswandi Sumanang, Ir., MT. Pito Sumarno, MT., PMP. Samun Haris, Ir., MT. Santoso Urip Gunawan, Ir., MT. Soedarwoto, Ir., MT. Suhardi Ali Mudarto, Drs., M.Si. Yohanes L. D. Adianto, Ir., MT.

5.5. Silabus

Sistem Pengelolaan Irigasi (SAE513) Prinsip-prinsip pengelolaan prasarana umum, Pengambilan keputusan, Mobilisasi sumber daya, Pengelolaan konflik, Pemantauan dan evaluasi proyek irigasi, Pengoperasian dan pemeliharaan sistem irigasi, Pengaturan kelembagaan, Partisipasi masyarakat, Sistem informasi irigasi. Analisis dan Desain Sistem Teknik Sipil (SAE523) Pendekatan analisis sistem, Metode metode estimasi, Program linier dan non-linier, Dasar dasar ekonomi teknik, Alokasi sumber daya, Pemilihan alternatif desain, Evaluasi proyek, Analisis pengambilan keputusan, Analisis sensitivitas. Air Tanah dan Rembesan (SAE613) Air, Kualitas air dan kontaminasi air tanah, Permeabilitas, Persamaan energi Bernoulli, Prinsip aliran air tanah, Akuifer, Manajemen air tanah, Uji pemompaan, Rembesan & teori flownet, Uplift pada struktur bangunan air, Aliran pada tubuh dam, Drawdown & gaya-gaya rembesan, Erosi internal, Desain filter, Anisotropi, Analisis aliran dengan cara numerik, Sistem dewatering. Hidrologi Teknik Lanjut (SAW513) Siklus hidrologi (presipitasi, infiltrasi, evaporasi, evapotranspirasi, limpasan langsung, aliran dasar), Pemodelan curah hujan-limpasan, Statistik dan probabilitas hidrologi, Analisis resiko, Pelacakan banjir di saluran dan reservoir. Teknik Keairan (SAW523) Prinsip-prinsip perencanaan, Pendekatan sistem dalam perencanaan sumber daya air, Analisis ekonomi dan keuangan, Dampak lingkungan dan dampak sosial proyek sumber daya air, perencanaan proyek serbaguna, Contoh kasus pengembangan sumber daya air, Irigasi, pengendalian banjir, Air bersih, dan air tanah. Hidrolika Saluran Terbuka (SAW533) Analisis dan karakteristik aliran pada saluran terbuka, Perencanaan saluran berdasarkan prinsip aliran seragam (aluran irigasi, drainase, jaringan air limbah). Aliran kritis, Energi spesifik, Pengukuran aliran (bendung, ambang lebar, ambang tajam, flume), Aliran berubah lambat laun (garis peninggi, profit aliran, pelacakan banjir), Aliran berubah tiba-tiba (loncatan air, bangunan pelimpah), Aliran tak langgeng. Perancangan Bangunan Air (SAW543) Tahap-tahap perancangan, Perancangan saluran, Talang, Siphon, Gorong-gorong, Pintu air, Bangunan pengukur aliran, Bangunan pelimpah, Bangunan peredam energi, Loncatan air, Kolam olak, Bangunan pengendali sedimen, Transisi saluran.

64

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Teknik Sungai (SAW613) Karakteristik sungai, Aliran air (tetap, tidak tetap, seragam, tidak seragam), Analisis profil aliran, Angkutan sedimen (sedimen dasar, melayang dan terlarut), Morfologi sungai, Survai Sungai (pemetaan, muka air, dasar sungai, debit aliran, sedimen, kualitas air), Pemodelan sungai (model matematik, model fisik), Pengaturan dasar sungai, Pengendalian aliran, Pengendalian muka air, Pengendalian kualitas air, Pengendalian banjir, Navigasi, PLTA, Pembuangan limbah, Bangunan-bangunan sungai, Pelestarian air dan tanah, Proyek serba guna. Sistem Pengangkutan Sedimen (SAW623) Permasalahan sedimentasi (erosi dan sedimentasi), Sumber-sumber sedimen, Sifatsifat sedimen, Prinsip-prinsip angkutan sedimen, laju Pengangkutan Sedimen, Pengukuran sedimen, Sedimentasi waduk, Pengendalian sedimen, Pengangkutan sedimen di pantai. Tata Air Perkotaan (SAW633) Pengelolaan tata air perkotaan, keterpaduan tata air perkotaan, sistem air bersih, sistem pengelolaan air limbah, sistem air hujan, prinsip prinsip perencanaan dan pengelolaan, operasi dan pemeliharaan, sistem pendukung keputusan, studi kasus dari berbagai masalah tata air perkotaan di negara berkembang. Perancangan Struktur Tanah (SGE512) Analisis dan masalah kestabilan, parameter tanah untuk analisis kestabilan, Kestabilan lereng alam, Kestabilan lereng buatan, Metode perbaikan kestabilan lereng, Spesifikasi dan pelaksanaan galian dan timbunan, Konstruksi Dam, Pengendalian Mutu. Interaksi Tanah-Struktur (SGE523) Konsep interaksi tanah dan struktur, Modulus subgrade, Model Winkler, Pondasi diatas medium elastik, Pondasi rakit, Konsep transfer beban pada pondasi tiang, pengujian tiang dengan beban aksial dan metode interpretasinya, Instrumentasi pada pengujian pondasi tiang dan metode interpretasinya, Konsep p-y, Analisis tiang yang dibebani lateral dengan konsep modulus subgrade non-linier. Teknik Terowongan (SGE572) Penyelidikan geoteknik untuk pekerjaan terowongan, klasifikasi tanah dan batuan untuk teknik terowongan, pengujian in-situ untuk terowongan, terowongan pada batuan, pengenalan tunnel boring machines, stabilisasi terowongan dan lining, manajemen material dan construction plant, immerse tube tunnel, soft ground tunneling, sistem terowongan dengan galian dan timbunan, efek konstruksi terowongan pada bangunan sekitar, dan konstruksi dinding diafragma. Rekayasa Tanah Lunak (SGE622) Origin and formation of soft clays and peats, properties of soft clay, properties of peats, sampling and testing of soft soil, in-situ testing in soft clay and peats, consolidation theory for soft clay and modelling of stage construction, construction of basement and deep excavation in soft clay, modelling of soft clay for geotechnical analysis, settlement of embankment on soft clay and peats, reclamation and man-made island on soft soil, tank on soft clay, foundation on soft clay, harbour structure on soft clay, tunneling in soft clay, technologies of soft soil improvement. Analisis Geoteknik Struktur Lepas Pantai (SGE632) Jenis struktur lepas pantai dan pertimbangan geoteknik, dasar teknik kepantaian, gelombang dan transportasi sedimen, dasar struktur lepas pantai, konstruksi breakwater dan bangunan pelindung pantai, submarine soils, investigasi geoteknik kelautan, teknologi reklamasi pantai, teknologi pengerukan, stabilitas dasar laut, instalasi pipa

65

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

bawah laut, struktur cofferdam, offshore gravity structure, offshore pile foundation, konstruksi dermaga dan pelabuhan. Perancangan Galian dan Penahan Tanah (SGE662) Tekanan tanah, Dinding penahan dan turap, Galian dengan penyangga, Cofferdam, Shoring pile, Desain jangkar, Teknik pelaksanaan konstruksi, Konstruksi pada tanah lembek, Perancangan dinding diafragma. Perilaku Tanah (SGW523) Konsep dasar perilaku tanah, Interaksi tanah lempung dan air, Stress path dan Kriteris keruntuhan tanah, Perilaku kuat geser dan deformasi pada tanah, Masifikasi problem stabilitas deformasi, serta parameter tanah terkait. Pendekatan SHANSEP, Formasi tanah, Korelasi karakteristik teknis tanah, Anisotropi, Hukum konstitutif pada tanah, Critical state soil mechanics, Model hiperbolik dan model lain. Perbaikan Tanah (SGW532) Prinsip perbaikan tanah, Tanah ekspansif, Tanah organik dan gambut, Stabilisasi dengan semen dan kapur, Kompaksi dalam (deep compaction), Kompaksi dinamik, Preloading dan drainase vertikal, Stone column, Grouting, Underpinning, Dinding diafragma, Aplikasi geotekstil dan geomembran, Penjangkaran tanah, Soil nailing. Mekanika Tanah Lanjut (SGW533) Prinsip-prinsip mekanika tanah dasar, Prinsip tegangan efektif, Distribusi tegangan pada tanah, Settlement, Aplikasi stress path untuk analisis settlement, Konsolidasi satu dan tiga dimensi, Kuat geser tanah dan metode pengujian di laboratorium, Pengujian tanah di lapangan (in-situ test) dan metode interpretasinya. Pengenalan Teori Keruntuhan dalam tiga dimensi. Geologi Teknik dan Mekanika Batuan (SGW542) Geologi teknik, sifat teknis batuan, sifat fisik batuan, sifat mekanika batuan, klasifikasi massa batuan, pengujian batuan, kriteria keruntuhan batuan, aplikasi mekanika batuan, struktur di atas batuan, batuan sebagai material konstruksi. Dinamika Tanah Lanjut (SGW552) Prinsip-prinsip teori vibrasi, Perambatan gelombang getaran pada tanah, Parameter dinamik tanah, Respon dinamik tanah. Getaran pada pondasi, Pengaruh getaran pada bangunan, Desain pondasi mesin. Aspek Geoteknik Dalam Rekayasa Gempa (SGW612) Gempa dan getaran pada tanah, Respon spektrum, Aplikasi program komputer SHAKE, Likuifaksi pada tanah pasir, Metode evaluasi potensi likuifaksi, Uji simple shear dan Uji triaxial siklik, Aplikasi uji lapangan untuk analisis potensi likuifaksi. Analisis Geoteknik Terapan (SGW622) Metode numerik untuk teknik tanah, Metode beda hingga, Metode elemen hingga untuk pemodelan geoteknik, Analisis geoteknik dengan menggunakan program-program komputer, antara lain CPT, LCPC, MCOYLE, MAXILTR, SONPIL, CAISSON, DYNAMIC, MICROWAVE, PILING, GROUP, FTGBC, FTGSET, SCHMERT, SHAFT, BORPILE, FEADAM, FE2D, TZ, LATERAL, BISHOP dan lain-lain. Aplikasi pada berbagai kasus riil, Metode interpretasi dari hasil perhitungan komputer, Penyusunan laporan dll. Analisis Geoteknik dengan Metode Elemen Hingga (SGW632) Teori elastisitas, Persamaan matriks, Hubungan regangan-peralihan, Metode kekakuan, Energi potensial dan metode Rayleigh-Ritz, Formulasi isoparametrik, Elemen satu dimensi, Aplikasi pada pondasi tiang, aplikasi pada tiang dengan beban lateral, aplikasi pada balok diatas pondasi elastik, aplikasi pada konsolidasi, Perambatan gelombang, aplikasi pada pemancangan tiang, Elemen dua dimensi pada transformasi koordinat, Kontinum, Persamaan konstitutif, Non-linearity, Model

66

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

hiperbolik, Model critical state, Konsep perilaku tanah, Pemodelan, Penentuan parameter, Programming, Program FE2D, Program FEADAM, Metode elemen hingga untuk rembesan, Program SEEP, Program Plaxis. Teknik Pondasi Lanjut (SGW644) Prinsip-prinsip pondasi, Pondasi dangkal, Daya dukung dan penurunannya, Distribusi tegangan, Jenis pondasi dalam dan pemilihan jenis pondasi dalam, Daya dukung pondasi dalam, Negative skin friction, Formula dinamik, Pengujian integritas tiang, Uji pembebanan aksial dan interpretasi daya dukung, Pengujian dengan cara dinamik, Kelompok tiang, efisiensi dan penurunannya, Penggunaan hasil uji tanah di lapangan untuk perhitungan daya dukung dan penurunan, Tiang dengan beban lateral, Teknik pelaksanaan pondasi dan masalah-masalah lapangan. Penyelidikan Geoteknik (SGW653) Pengantar geologi teknik, Investigasi lapangan, Pengujian di lapangan (uji sondir, pemboran, SPT, Vane shear, Borehole shear, Pressuremeter, Ko-stepped blade, Dilatometer, dll.), dan Pengujian di laboratorium, Metode interpretasi dan penyusunan laporan, Praktikum di lapangan dan di laboratorum, instrumentasi geoteknik. Pengantar Pengelolaan Jaringan Jalan (SJW512) Pembahasan secara global mengenai dampak jaringan jalan bagi pengembangan wilayah (kota/kabupaten) dari berbagai aspek/sudut tinjauan, seperti pertumbuhan kegiatan ekonomi masyarakat, pengaruh terhadap kehidupan sosial masyarakat, pengaruh terhadap lingkungan hidup. Kebijakan dan Perencanaan Transportasi (SJW523) Pengembangan dan pemeliharaan prasarana transportasi di wilayah (kota/kabupaten/provinsi) dimulai dengan dilakukannya kebijakan (policy). Kebijakan oleh pemerintah diambil dengan tujuan tertentu. Penjelasan tentang adanya kebijakan akan berdampak terdapat prasarana transportasi merupakan pokok bahasan. Hal berikutnya adalah implikasi dari diambilnya kebijakan itu terhadap perencanaan transportasi. Manajemen Konstruksi (SJW533) Materi yang dibahas antara lain metode pengendalian mutu dan biaya terhadap suatu konstruksi prasarana transportasi.. Jenis spesifikasi dan dampaknya terhadap proses kontruksi maupun pengawasan. Pengembangan metode konstruksi. Pengelolaan meminimalkan dampak negatif yang timbul pada saat terjadinya konstruksi/ rekonstruksi/pemeliharaan prasarana transportasi terhadap lalulintas yang ada. Analisis Dampak Lingkungan dan Keselamatan Jalan (SJW542) Adanya transportasi darat ­ jalan raya yang tujuannya adalah mengingkatkan kesejahteraan masyarakat ternyata juga menimbulkan akibat negatif pada masyarakat maupun lingkungan. Dibahas semua unsur negatif yang terjadi tersebut, kebijakan dan tindakan agar dampak negatif tersebut menjadi sekecil mungkin. Dampak negatif dari transportasi pada pengguna jalan adalah terjadi kecelakaan. Dibahas unsur yang menyebabkan timbulnya kecelakaan di jalan, serta usaha mengurangi risiko terjadinya kecelakaan lalu lintas. Dampak negatif bagi lingkungan maupun pada pengguna jalan dinyatakan juga dalam nilai uang, baik unsur yang market maupun non market, dengan pendekatan willingness to pay maupun willingness to accept. Pembiayaan Jaringan Jalan (SJW623) Manajemen pembiayaan, Sumber pembiayaan, debt financing bagi suatu pekerjaan konstruksi/rekonstruksi maupun pemeliharaan prasarana jaringan jalan. Sistem anggaran bagi proyek pemeliharaan maupun pengembangan jaringan jalan.

67

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Geoteknik untuk Perencanaan Jaringan Jalan (SJW632) Aspek geoteknk yang harus dipahami oleh pejabat pembina jaringan jalan pada saat ada pekerjaan pengembangan maupun pemeliharaan jaringan jalan. Studio Pengembangan Jaringan Jalan (SJW673) Solusi atas adanya suatu masalah apabila dilakukan pengembangan jaringan jalan di suatu wilayah (kota/kabupaten). Merupakan studi kasus yang diminati oleh kelompok. Permasalahan dilihat dari berbagai aspek dan solusi yang ditawarkan harus memperhatikan berbagai akibat negatif yang mungkin terjadi atas diambilnya keputusan tersebut. Studio Pemeliharaan Jaringan Jalan (SJW683) Solusi atas adanya suatu masalah pada saat dilakukan pemeliharaan jaringan jalan di suatu wilayah (kota/kabupaten). Merupakan studi kasus yang diminati oleh kelompok. Permasalahan dilihat dariberbagai aspek dan solusi yang ditawarkan harus memperhatikan berbagai akibat negatif yang mungkin terjadi atas diambilnya keputusan tersebut. Manajemen Proyek (SKW513) Pengertian manajemen proyek, Organisasi proyek, Perencanaan proyek, Penjadwalan proyek, Alokasi sumberdaya, Anggaran proyek, Sistem pengendalian proyek, Sistem informasi pada manajemen proyek, Manajemen resiko. Perencanaan, dan Pengendalian Proyek (SKW523) Perencanaan, Penjadwalan dan alokasi sumber sumber untuk proyek konstruksi, Critical path method, Pertimbangan kendala kendala perencanaan dan dampaknya pada manajemen, Metode simulasi dan teknik optimasi. Manajemen Resiko Proyek (SKW533) Keputusan dan proses pengambilan keputusan untuk proyek konstruksi, Strategi untuk manajemen resiko proyek. Aspek Hukum dan Administrasi Proyek (SKW543) Pemahaman kelembagaan yang terkait dengan perencanaan pembangunan dan pekerjaan konstruksi., Pemahaman hukum perencanaan, Hukum lingkungan, Hukum pertanahan, Hak hak atas tanah, Rencana tata guna lahan, dan peraturan bangunan. Kekuatan dan kelemahan hukum sebagai alat pengendalian pembangunan. Manajemen Tata Laksana Proyek (SKW633) Sistem Kontrak, Penyusunan Dokumen Kontrak, Optimasi, Menyusun Tim Proyek, Implementasi Proyek, Rencanan Tata Laksana, Monitoring dan Pengendalian, Manajemen Lokasi Bangunan, Manajemen Material Konstruksi, Manajemen Peralatan Konstruksi, Manajemen Tenaga Kerja Pembangunan, Hubungan Biaya ­ Waktu, Penjajagan Arus Kas, Tindakan Koreksi, Keselamatan Kerja. Ekonomi Teknik (SKW643) Hubungan nilai uang terhadap waktu, Ekonomi pembangunan, Mekanisme pasar, Intervensi pemerintah, Konsep biaya dan ekonomi lingkungan, Depresiasi dan deplesi, Evaluasi alternatip, Ketidakpastian, Analisis keputusan, Alokasi dan pembiayaan modal, Pengambilan keputusan dengan kriteria jamak. Estimasi Biaya Konstruksi (SKW653) Persiapan dan perkiraan biaya, Perencanaan metode dan program evaluasi pekerja, Peralatan, Sub-contract, Biaya tak langsung, Penilaian rasional dari resiko dan margin keuntungan, value engineering.

68

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Manajemen Proyek (SMW513) Pengertian Proyek, Proses Manajemen, Fungsi dan Manfaat Manajemen Poyek, Definisi, fungsi dan Efektivitas manajemen, Definisi, Teori, Struktur, Efektivitas, dan Budaya organisasi, Teori dan Gaya Kepemimpinan, Pengetahuan Pokok Manajemen Proyek, Pengetahuan Pokok Manajemen Konstruksi, Tim Kerja Proyek Konstuksi, Sumberdaya Manusia pada Proyek Konstruksi, Pengelolaan Komunikasi proyek (Project Communication Management), Pengelolaan Pengadaan proyek (Project Procurement Management), Pengelolaan Sistem Keselamatan, kesehatan & kesejahteraan (SMK3), proyek: (Project Safety & Health Management), Pengelolaan Dampak Lingkungan proyek (Project Environmental Impact Management). Manajemen Biaya (SMW523) Komponen Estimasi Biaya, Jenis-jenis estimasi, Prinsip hubungan uang dan waktu, Estimasi Biaya Konseptual, Analisis Harga Satuan, Unbalancing bid, Cost Schedule Control System (CSCS), Mark-Up, Arus Kas Proyek, Risiko dan Biaya Konstruksi, Optimasi Biaya Total Proyek Konstruksi, Analisis Kelayakan Proyek Konstruksi, Cost of capital. Hukum Kontrak Nasional dan Kontrak Konstruksi (SMW533) Dasar Hukum Perjanjian pada umumnya. Asas-asas umum Perjanjian. Keabsahan Perjanjian. Wanprestasi dan Akibat hukumnya. Pengantar FIDIC. Pengertian Kontrak Konstruksi. Variasi Kontrak Konstruksi. Model Kontrak Konstruksi. Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha dalam Pembangunan Proyek Infrastruktur. Surety Bond dan Bank Garansi sebagai Jaminan dalam Proyek. Manajemen Resiko (SMW543) Pengertian risiko, Sifat dan karakteristik proyek konstruksi konstruksi, Perilaku individual terhadap risiko, Teorema utilitas (utility theorem), Qualitative Risk Management, Teori probabilitas dan statistika, Probabilitas subjektif, Bayes theorem, Analisis pohon keputusan (decision tree analysis), Matriks keputusan, Diagram Tornado, Identifikasi dan alokasi risiko (employer's risk and contractor's risk), Klaim ekskalasi biaya dan keterlambatan waktu penyelesaian proyek, Kuantifikasi klaim, bond, asuransi, instrumentasi hedging, garansi, Simulasi Monte Carlo, Stochastic dominance, Sifat dan karakteristik investasi infrastruktur, Risk concession model untuk kontrak Build, Operate, Transfer (BOT). Perencanaan dan Pengendalian Proyek/Siklus Proyek (SMW553) Project Initiation, Mutu dan Pengendalian Mutu, Perencanaan Biaya Proyek, Perencanaan Jadwal Pelaksanaan, Pengendalian Perencanaan (Value Engineering dan Value Analysis), Pengendalian Biaya dan Jadwal, Keterikatan Jadwal dan Biaya, Audit Proyek, Project Cycle, Project Definition and Project Sequence, Project Identification and Project Formulation, Financial analysis of projects, Economic and Social Analysis of Project, Project Implementation, Management and Control Cycle. Manajemen Sumberdaya Manusia (SMW613) Perencanaan sumberdaya manusia, Pemenuhan tim proyek (rekrutmen, seleksi, negosiasi, pemagangan), Pengembangan tim proyek (kemampuan manajemen umum, training, co-location, penghargaan dan hukuman), Mengelola tim proyek (percakapan & pengamatan, penilaian kinerja proyek, manajemen konflik, catatan isue). Manajemen Mutu (SMW633) Perencanaan pengelolaan mutu (analisis manfaat terhadap biaya, perencanaan eksperimen, biaya mutu, tambahan peralatan untuk perencanaan mutu), Pelaksanaan penjaminan mutu (teknik perencanaan mutu, audit mutu, teknik dan cara pengendalian mutu), Pelaksanaan pengendalian mutu (diagram sebab akibat, control chart, flowcharting, histogram, pareto chart, run-chart, scatter diagram, statistik sampling, inspeksi, perbaikan produk cacat).

69

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Studio Manajemen Proyek Konstruksi (SMW643) Mempraktekan pengetahuan dari mata kuliah yang telah ditempuh dalam program ini dalam suatu proyek. Sistem Pengelolaan Sampah (SPE523) Terjadinya sampah, penanganan, penyimpanan, dan pemrosesan setempat, pengumpulan sampah, pengangkutan dan pemindahan sampah, daur ulang dan pemanfaatan kembali sumber daya, konversi produk, dan energi, pembuangan akhir, perencanaan pengelolaan sampah, studi kasus dari berbagai masalah pengelolaan sampah di negara berkembang. Pengantar Prasarana Umum (SPW513) Pendekatan sistem dalam pengelolaan prasarana umum, Perencanaan sistem prasarana, Organisasi, Sistem informasi, Sistem pendukung pengambilan keputusan, Proses penyusunan anggaran, Manajemen keuangan, Manajemen proyek, Pengoperasian dan pemeliharaan. Dinamika Struktur Lanjut (SSE513) Analisis dan desain balok, rangka, lantai, gedung, dan struktur lainnya terhadap beban dinamis, Penekanan pada pengembangan model berparameter diskret dari struktur, Metodemetode numerik untuk analisis struktur yang mengalami beban gempa, Beban bergerak dan gaya dinamis. Analisis Struktur Lanjut dengan Komputer (SSE522) Analisis struktur linier dan non-linier, statik dan dinamik untuk model elemen hingga, Program komputer GTStrudl, SAP2000 dan ETABS. Metode Probabilitas untuk Teknik Struktur (SSE613) Analisis dan spesifikasi kinerja struktur dengan menggunakan metodologi statistik, variabilitas besaran bahan, Ketidaktentuan pada beban hidup, gempa dan angin, Keterandalan sistem struktural, Aplikasi simulasi komputer, Pengembangan pada peraturan yang berdasarkan probabilitas. Pelat dan Cangkang (SSE633) Analisis struktur, Tekuk dan getaran pada pelat dan membran, Persamaan pada koordinat lengkung, Metode variabel kompleks, Metode aproksimasi dan prinsip variasional, perilaku linier dan non-linier, Pelat anisotropis dan non homogen, dan masalah tegangan termal, Cangkang tipis, Cangkang silindris, Cangkang yang berbentuk benda putar, Cangkang berkelengkungan ganda, Prinsip energi dan metode variasional, Berbagai metode analisis aproksimasi, Tekuk dan getaran, Masalah tegangan termal, Teori non-linier. Struktur Beton Lanjut (SSW543) Beton prategang dan bertulang termasuk lentur biaksial dan tekan, Desain batas (limit), Teori garis leleh pada pelat (slab), Konstruksi komposit, Desain rangka kaku, Desain tangki beton prategang, Balok ujung dan prategang menerus. Teknologi Bahan Lanjut (SSW553) Komposisi material beton, Portland cement, Pertimbangan dan aspek penggunaan beton, Syarat teknis, Pemilihan material, Pengendalian mutu, Mass concrete, Lightweight concrete, Heavy concrete, Fiber concrete, Beton dengan polymer. Elastisitas (SSW563) Persamaan elastisitas dalam koordinat kartesia dan lengkung, Masalah dua dimensi, Masalah Tiga Dimensi, Prinsip energi dan metode variasional, Analisis Tegangan. Analisis Regangan, Masalah tegangan termal.

70

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Struktur Baja Lanjut (SSW573) Kekuatan batang tekan yang meliputi tegangan residual, Elemen pelat tekan yang diperkaku dan yang tidak diperkaku, Lentur penampang tidak simetris. Desain untuk torsi, Kriteria desain tekuk torsi-lateral, Kekuatan dan kriteria untuk pelat girder berbadan tipis, Stabilitas rangka, Elemen struktur dari beton-baja komposit, Desain komponen sambungan. Mekanika Bahan Lanjut (SSW613) Tegangan, regangan, energi & keruntuhan, Silinder berdinding tebal, Lentur simetris pada pelat lingkaran, Defleksi, reaksi & metode energi, torsi, lentur tidak simetri, Pusat geser & balok berdinding tipis, Balok lengkung, Keruntuhan plastis & analisa batas, Balok/Kolom, Tekuk & non linearity. Stabilitas Struktur (SSW623) Lentur batang akibat beban aksial dan lateral, Tekuk pada batang, Cincin, dan Pipa yang mengalami tekan, Tekuk lateral balok, Torsi balok I, Tekuk pelat tipis. Metode Elemen Hingga (SSW633) Elemen satu dimensi dan Prosedur Perhitungan, Elemen-elemen dasar, Cara-cara formulasi, Metode Variasional, Elemen Isoparametrik, Transformasi Koordinat, Estimasi Error dan Konvergensi, Tinjauan Pemodelan dan Penggunaan Perangkat Lunak. Perencanaan Transportasi Umum (STW513) Teknik pengaturan dan pengontrolan lalu lintas, Perencanaan lampu lalu lintas, Teknik pengaturan kecepatan lalu lintas dengan peraturan maupun fisik, Pengaturan rute lalu lintas daerah-daerah terbatas (restricted zones), Pejalan kaki, Parlor, kecelakaan lalu lintas di kota. Sistem Manajemen Perkerasan (STW533) Jaringan jalan, Survei kerusakan dan pengklasifikasiannya, Uji non-destruktif, Pengukuran kekasaran, Pemodelan kinerja perkerasan, Teknik pemeliharaan dan perbaikan jalan, Optimasi di tingkat jaringan, Optimasi di tingkat proyek. Ekonomi Transportasi (STW543) Konsep-konsep dasar ekonomi yang berhubungan dengan kasus transportasi ­ khususnya jalan raya (baik pengguna jasa transportasi, penyelenggara jasa transportasi, maupun penyelenggara prasarana transportasi). Unsur biaya transportasi, dan manfaat transportasi baik yang langsung maupun tidak langsung, dan aplikasinya pada Benefit Cost Analysis. Aplikasi teori ekonomi transportasi pada congestion pricing, maupun perencanaan prasarana transportasi jalan raya. Material Perkerasan (STW553) Jenis-jenis material perkerasan, Agregat, filler dan bahan pengikat, Persyaratan material perkerasan, Bahan pengikat aspal dan karakteristiknya, Pengujian material beraspal, Teori dan perancangan campuran perkerasan. Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas (STW613) Studi tengang ruang dan waktu (space and time), Distribusi-distribusi kecepatan lalu lintas, Karakteristik lalu lintas dalam suatu jaringan transportasi, Teori-teori pergerakan lalu lintas, Sistem operasi dan kontrol lalu lintas. Pemodelan Transportasi (STW623) Kebutuhan akan transportasi, Analisis pemenuhan (supply) transportasi, Transportasi publik, Angkutan lalu lintas kota, Analisis/pemilihan perjalanan, Trip distribution analysis, Pemilihan rute.

71

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Perancangan Perkerasan Lanjut (STW633) Desain tebal perkerasan lentur metode SNI, AASHTO '72, ,93, The Asphalt Insitute (mekanistik empiris). Evaluasi perkerasan visual, benkelman beam, FWD. Desain tebal perkerasan lapis ulang metode AASHTO, mekanistik empiris. Analisis perkerasan sebagai bahan viskoelastik. Uji parameter bahan perkerasan lentur. Desain tebal perkerasan kaku metode PCA, AASHTO ,93. Desain tebal lapis ulang metode AASHTO ,93. Analisis Numerik (SUE522) Solusi langsung dan iteratif untuk sistem linier, Solusi untuk sistem no-linier, Nilai eigen dan vektor eigen, Pendekatan suatu fungsi, Analisis kesalahan (error), Interpolasi, Turunan dan integrasi numerik, Persamaan diferensial biasa, dan Persamaan diferensial parsial. Perancangan Eksperimen (SUE543) Menyusun rancangan suatu eksperimen, Eksperimen dengan suatu faktor, Randomized blok design, Latin square design, Eksperimen faktorial, Faktor-faktor kualitatif dan kuantitatif. Manajemen Bencana Alam (SUE613) Bencana Alam, Pengertian secara fisik, Banjir, Kering, Longsoran, Gempa, Tsunami, Angin, Metode metode untuk mencegah dan mengurangi kerusakan, Kendala struktural dalam kemasyarakatan, Studi mengenai Persepsi, Studi perilaku masyarakat, Evaluasi resiko, mitigasi, Pendekatan terpadu penanggulangan bencana alarn.

5.6. Program Matrikulasi Untuk Magister Teknik Sipil Ketentuan mengenai Program Matrikulasi tersebut tergantung pada latar belakang pendidikan mahasiswa dan diputuskan oleh Kepala Program pada saat penentuan kelulusan seleksi bagi calon mahasiswa. Program Matrikulasi diselenggarakan di Program S-1 Teknik Sipil Fakultas Teknik Unpar.

72

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

6. PROGRAM MAGISTER ARSITEKTUR

6.1. Visi, Misi, dan Tujuan Di waktu-waktu mendatang negeri kita menghadapi dua kondisi sekaligus, yaitu globalisasi dan regionalisasi; yang tentu akan berpengaruh dan mewujud pada lingkungan binaan. Kedua kondisi tersebut mencuatkan berbagai isu yang perlu dipandang sebagai tuntutan jaman yang harus diantisipasi dalam pembangunan dan penataan lingkungan binaan: di satu pihak, isu-isu global yang umum (hak asasi manusia, pembangunan partisipatif, pemberdayaan masyarakat) mau pun yang khusus menyangkut permukiman dan lingkungan hidup (healthy environment, sustainable development, compact city, energy saving), dan di pihak lain isu-isu regional/lokal (pluralitas budaya, arsitektur daerah/tradisional, kondisi fisik, sosial dan iklim setempat). Program Studi Magister Arsitektur Unpar mempunyai visi turut berperan secara aktif dalam menyiapkan pelaku pembangunan fisik (langsung maupun tidak langsung) dalam bidang arsitektur yang amat dibutuhkan untuk memenuhi tuntutan dan kondisi di masa depan itu. Upaya ini didasari pada harapan lulusan-lulusannya mampu berkiprah dalam pembangunan di masa depan serta mumpuni dalam melakukan tugasnya pada tingkat nasional maupun internasional. Program Studi Magister Arsitektur membawa misi menyelenggarakan tridharma perguruan tinggi (pendidikan dan pengajaran, penelitian, pengabdian kepada masyarakat) dalam bidang arsitektur pada tingkatan magister, dengan maksud turut mendorong perwujudan tata lingkungan binaan yang layak dan baik, tanggap terhadap konteks sosial-budaya dan lingkungan fisik-alam setempat, efektif dalam pembiayaan, efisien dalam penggunaan enerji, dalam kerangka sustainable development, dan mengutamakan kualitas kehidupan. Berdasarkan visi, misi di atas, tujuan Program Studi Magister Arsitektur adalah : Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran dengan kurikulum yang dirancang dan disempurnakan terus-menerus untuk membentuk dan menghasilkan pelaku dan/atau pengamat (langsung maupun tidak langsung) pembangunan dan penataan lingkungan binaan di bidang arsitektur. Menyelenggarakan kegiatan penelitian (oleh dosen maupun mahasiswa) untuk mengkaji isu-isu aktual dan masa depan, yang memiliki implikasi bagi penyempurnaan kebijaksanaan dan perencanaanperancangan lingkungan binaan, untuk meningkatkan kualitas kehidupan manusia. Menyelenggarakan kegiatan pengabdian kepada masyarakat dalam pengembangan lingkungan binaan melalui penyebarluasan pengetahuan dan penerapan keahlian serta pelatihan-pelatihan.

73

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Sejalan dengan visi, misi dan tujuan tersebut, profil lulusan Program Studi Magister Arsitektur adalah : Memiliki kompetensi profesional dalam bidang-bidang kajian dan penerapan yang memerlukan keahlian arsitektur. Mampu menerapkan teori dan teknik-teknik mutakhir dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengelolaan pembangunan fisik. Mampu melakukan penelitian untuk mengembangkan ilmu dan konsep-konsep baru di bidang arsitektur. Memiliki wawasan luas sehingga dapat bekerjasama dengan para ahli bidang-bidang lain 6.2. Akreditasi Program studi Magister Arsitektur merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 019/BAN-PT/AkIV/S2/III/2006 tertanggal 9 Maret 2006, dengan masa berlaku akreditasi hingga 9 Maret 2011. 6.3. Kurikulum Berdasarkan pada visi, misi dan tujuan pendidikan tersebut, kurikulum Program Studi Magister Arsitektur UNPAR dirancang dengan garis besar sebagai berikut : a) Program studi mempunyai dua alur: Alur riset : merupakan studi yang didasarkan pada kajian-kajian ilmiah dalam perkuliahan, dan memberi keleluasaan kepada mahasiswa untuk mendalami bidang tertentu (antara lain: sejarah dan teori arsitektur, keteknikan arsitektur, perumahan, arsitektur kota), yang diakhiri dengan tesis riset. Alur desain : merupakan studi yang didasarkan pada kajian dan penerapan desain arsitektur (meliputi bangunan dan lingkungan) untuk membentuk keahlian arsitek profesional, yang diakhiri dengan tesis desain. b) Beban studi yang harus diselesaikan setiap mahasiswa (untuk setiap alur) minimal 36 sks, dirancang untuk 4 semester tetapi dapat diselesaikan dalam 3 semester. Mahasiswa dapat dinyatakan lulus jika IPK yang diperoleh mencapai minimum 2,75. c) Terdapat 4 kategori mata kuliah : Mata Kuliah Wajib Umum (6 mata kuliah berkode AUW termasuk tesis) harus ditempuh oleh semua mahasiswa program Magister Arsitektur. Mata Kuliah Wajib Alur Riset (4 mata kuliah berkode ARW) yang harus ditempuh oleh mahasiswa yang mengambil alur riset. Mata kuliah Wajib Alur Desain (4 mata kuliah berkode ADW) yang harus ditempuh oleh mahasiswa yang mengambil alur desain. Mata Kuliah Pilihan dipilih oleh mahasiswa dari mata kuliah lain yang diselenggarakan, sehingga total beban studinya mencapai minimal 36 sks.

74

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing alur adalah sebagai berikut :

Alur Riset Desain Wajib Umum + Tesis 16 sks 16 sks Wajib Alur 12 sks 18 sks Pilihan 8 sks 2 sks Total 36 sks 36 sks

Studi dengan alur riset boleh ditempuh oleh mahasiswa dengan latar belakang pendidikan S1 jurusan arsitektur/teknik arsitektur, sipil, planologi/perencanaan wilayah & kota, dan desain interior. Mahasiswa dengan latar belakang non arsitektur diharuskan menempuh sekurangkurangnya dua mata kuliah pada Program Studi S1 Jurusan Arsitektur UNPAR, yang akan ditentukan kemudian. Studi dengan alur desain dapat ditempuh hanya oleh mahasiswa yang mempunyai latar belakang pendidikan S1 jurusan arsitektur/teknik arsitektur. Pemilihan alur studi dilakukan sejak ujian saringan masuk, dan selama semester pertama masih dilakukan proses seleksi penetapan alur studi. Mata kuliah Wajib Umum

Semester Ganjil Kode AUW542 AUW552 Nama Mata Kuliah Metodologi Penelitian Sejarah dan Teori Arsitektur sks 2 2 Prasyarat -

Semester Genap Kode AUW532 AUW562 AUW612 Nama Mata Kuliah Masalah Lingkungan Binaan Metodologi Perancangan Arsitektur Proposal Tesis sks 2 2 2 Prasyarat Tempuh AUW532, AUW542, AUW562

Semester Ganjil dan Genap Kode Nama Mata Kuliah sks Prasyarat Riset : lulus AUW532, AUW542, AUW612 Desain : lulus AUW532, AUW562, AUW612, ADW526

AUW626

Tesis

6

Mata kuliah wajib Alur Riset

Semester Ganjil Kode ARW553 ARW523 Nama Mata Kuliah Aspek Arsitektur dalam Real Estat Perkotaan Aspek Tekno Ekonomi dlm Arsitektur sks 3 3 Prasyarat -

75

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Semester Genap Kode ARW533 ARW513 Nama Mata Kuliah Morfologi Kota dan Tipologi Bangunan Aspek Sosial-Budaya dlm Arsitektur sks 3 3 Prasyarat -

Mata kuliah wajib Alur Desain

Semester Ganjil Kode ADW516 ADW613 Nama Mata Kuliah Studio Proyek A Teori Arsitektur Lanjut sks 6 3 Prasyarat -

Semester Genap Kode ADW526 ADW543 Nama Mata Kuliah Studio Proyek B Etika dalam Praktek Arsitektur sks 6 3 Prasyarat lulus AUW562, ADW516 -

Mata kuliah Pilihan Setiap mata kuliah pilihan dapat diikuti oleh mahasiswa alur orientasi riset maupun alur desain. Mata kuliah wajib khusus untuk alur tertentu dapat diambil sebagai mata kuliah pilihan untuk alur lain. Mata kuliah pilihan dapat diambil pula dari program studi magister lain di lingkungan Unpar, sebanyak tidak lebih dari dua mata kuliah untuk alur riset (R) dan satu mata kuliah untuk alur desain (D). Kelompok Bidang Ilmu Arsitektur Kota dan Urban Desain

Kode ADE522 Nama Mata Kuliah Perancangan Lingkungan Kota sks 2

Kelompok Bidang Ilmu Perumahan dan Perkotaan

Kode ARE522 ADE592 ADE562 Nama Mata Kuliah Fengshui dalam Arsitektur Perumahan Kampung Kota Pranata Pembangunan Lanjutan sks 2 2 2

Kelompok Bidang Ilmu Teknologi dan Manajemen

Kode ADE612 Nama Mata Kuliah Pemeliharaan Bangunan sks 2

76

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Kelompok Bidang Ilmu Sejarah Teori dan Filosofi

Kode ARE562 ADE622 Nama Mata Kuliah Konservasi Bangunan Teori Makna dalam Arsitektur sks 2 2

6.4. Dosen

Prof. Dr. Sandi A. Siregar, Ir., M.Arch. Prof. Dr. Yulianto Sumalyo, Ir., CES., DEA. Dr. Harastoeti Dibyo Hartono, Ir., MSA. Herman Wilianto, Ph.D. Dr. Kamal A. Arif, Ir., M.Eng. Dr. Purnama Salura, Ir., MM., MT. Dr. Rumiati R. Tobing, Ir. MT. Dr. Yohanes Basuki Dwisusanto, Ir., M.Sc. Dr. Yuswadi Saliya, Ir., M.Arch.

6.5. Silabus

6.5.1 Mata Kuliah Wajib Umum Masalah Lingkungan Binaan (AUW532) Perluasan wawasan dan pendalaman pemahaman tentang masalah-masalah pembangunan dan penataan fisik-spasial lingkungan binaan (perkotaan dan perdesaan) dari sudut pandang arsitektur; mampu mengidentifikasi dan menguraikan suatu permasalahan di bidang bangunan, arsitektur kota atau perumahan & permukiman/real estat, serta mampu merumuskan problema spesifik lingkungan binaan tersebut yang memerlukan penelitian untuk pemecahannya. Metodologi Penelitian Arsitektur (AUW542) Pemahaman aspek teknis dalam penelitian perencanaan dan perancangan lingkungan, mencakup prosedur penelitian, lingkup dan substansi penelitian, perencanaan waktu dan pembiayaan penelitian, mengumpulkan, merangkum dan mengolah data, pokok-pokok statistik terapan, menyusun dan menulis laporan proposal tesis, standar penulisan tesis. Sejarah dan Teori Arsitektur (AUW552) Pendalaman pemahaman perkembangan sejarah dan teori arsitektur mulai jaman purba, pertengahan, pencerahan, sampai dengan awal modern, baik pada skala global maupun regional dan lokal Indonesia. Pendalaman pemahaman perkembangan aliran-aliran arsitektur dunia sampai dengan gaya perwujudannya pada struktur dan bentuk bangunan hingga style ornamen bangunan. Metodologi Perancangan Arsitektur (AUW562) Pendalaman pemahaman berbagai prinsip/pendekatan yang bekerja dalam proses perancangan lingkungan binaan, arsitektural dan mampu melakukan apresiasi terhadap proses perancangan yang melatarbelakangi suatu/berbagai karya arsitektur.

77

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Proposal Tesis (AUW612) Pemahaman proses penyusunan proposal tesis; pembatasan topik penelitian dan perumusan masalah penelitian. Seminar tentang topik-topik, hipotesa, kerangka teoritik, metoda pengumpulan data, teknik analisa, dan rancangan penelitian untuk tesis yang dipilih. Pada akhir kuliah, mahasiswa diharapkan mampu menghasilkan proposal tesis atau rancangan penelitian. Tesis Riset/Tesis Desain (AUW626) Tesis Riset (alur research-oriented) Telaah teoritis mengenai suatu masalah lingkungan binaan dari sudut pandang alur (keahlian) yang dipilih dan penelitian ilmiah di bawah bimbingan dosen yang bidang keahliannya sesuai. Sidang Tesis baru dapat dilaksanakan jika mahasiswa telah lulus minimum 30 sks termasuk seluruh mata kuliah wajib umum dan wajib alur riset. Tesis Desain (alur design-oriented): Penerapan telaah arsitektural melalui proses analisis (penelusuran masalah) dan sintesis (pemecahan masalah) suatu masalah lingkungan binaan; kajian penerapan praktek perencanaan/perancangan arsitektur mulai tahap gagasan desain, desain preliminari, pengembangan desain, penyiapan dokumen gambar kerja rinci, penyiapan spesifikasi bangunan, rencana anggaran biaya bangunan, pengawasan pelaksanaan pembangunan, sampai dengan pemeliharaan bangunan. Sidang Tesis baru dapat dilaksanakan jika mahasiswa telah lulus minimum 30 sks termasuk seluruh mata kuliah wajib umum dan wajib desain.

6.5.2 Mata Kuliah Wajib Alur Riset Aspek Sosial-Budaya dalam Arsitektur (ARW513) Pendalaman pemahaman aspek sosial-budaya dalam arsitektur, meliputi pengenalan dan pemahaman arsitektur lokal, budaya etnik, ruang sosial, ragam sosial komunitas, langam, makna, dan bentuk arsitektur dari pengaruh lokal, campuran. Aspek Tekno-Ekonomi dalam Arsitektur (ARW523) Pendalaman pemahaman aspek Tekno-Ekonomi dalam perancangan arsitektur, meliputi perkembangan aspek ekonomi dalam pemilihan teknologi. Morfologi Perkotaan dan Tipologi Bangunan (ARW533) Pendalaman pemahaman struktur, bentuk, pola kota dan lingkungan perkotaan, pembentukan dan transformasinya; analisis/kajian lingkungan perkotaan dan elemen-elemen fisik-spasialnya; korelasi morfologi lingkungan dengan tipologi bangunan; kasus/konteks kota-kota di Indonesia. Aspek Arsitektur dalam Real Estat Perkotaan (ARW543) Wawasan dan pemahaman tentang konsep-konsep (dan klasifikasi properti), teori, dan permasalahan di bidang real estat; pembangunan, pengembangan, penataan real estat (kaitannya dengan hak pemilikan, perizinan, peraturan dan perundangan); manajemen, pemasaran (analisa pasar, perilaku konsumen, brokerage), pembiayaan/keuangan/ investasi real estat.

78

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

6.5.3 Mata Kuliah Wajib Alur Desain Teori Arsitektur Lanjut (ADW513) Pendalaman kajian tentang mengenai arsitektur modern dan perkembangan mutakhir arsitektur modern; isu dan pemikiran baru dalam teori dan desain arsitektur; refleksi terhadap perkembangan arsitektur di Indonesia. Studio Proyek/Perancangan Arsitektur (A) (ADW516) Penerapan telaah arsitektural melalui proses analisis (penelusuran masalah) dan sintesis (pemecahan masalah) suatu masalah lingkungan binaan; kajian penerapan praktek perencanaan/perancangan arsitektur mulai tahap gagasan desain, desain preliminari, pengambangan desain, penerapan dokumen gambar kerja rinci, pengawasan pelaksanaan pembangunan, sampai dengan pemeliharaan bangunan. Studio Proyek/Perancangan Arsitektur (B) (ADW526) Penerapan telaah arsitektural melalui proses analisis (penelusuran masalah) dan sintesis (pemecahan masalah) suatu masalah lingkungan binaan; kajian penerapan praktek perencanaan/perancangan arsitektur mulai tahap gagasan desain, desain preliminari, pengembangan desain, penerapan dokumen gambar kerja rinci, pengawasan pelaksanaan pembangunan, sampai dengan pemeliharaan bangunan; wawasan penyusunan spesifikasi bangunan dan perencanaan anggaran biaya. Etika dalam Praktek Arsitektur (ADW543) Pemahaman mengenai kode etik dan kode tata laku bagi arsitek dalam menjalankan profesinya; peran asosiasi profesi dalam pengembangan dan pembinaan keprofesian dan rasa kesejawatan; arsitek dan pengambangan profesinya. 6.5.4 Mata Kuliah Pilihan Teknik Analisis Kualitatif (AUE522) Pemahaman riset kualitatif, filsafat ilmu, logika riset kualitatif, jenis jenis riset kualitatif, perancangan riset kualitatif, metode riset kualitatif, validitas dan reliability riset kualitatif, rambu-rambu riset kualitatif, dilengkapi dengan latihan dan diskusi. Ekologi Pembangunan (AUE532) Isu lingkungan dan sustainable development menjadi perhatian dari berbagai disiplin ilmu. Mata kuliah Ekologi Pembangunan dimaksudkan untuk dapat memahami konsep sustainable development dalam wacana arsitektur mulai dari pemahaman akan konsep pembangunan, terutama pembangunan kota, sampai proses desain arsitektur. Posmodernisme dalam Arsitektur (AUE542) Dasar-dasar paham Posmodernisme dan perwujudannya dalam fenomena arsitektur di Indonesia, permasalahan dan analisa kritis. Manajemen Proyek (AUE552) Konsep Manajemen Proyek; Struktur Organisasi Proyek; Perencanaan Proyek; Penetapan Anggota Tim Proyek; Perencanaan Jaringan Kerja; Pengendalian Proyek; Pengaturan Pelaksanaan Proyek; Kepemimpinan. Studi kasus: struktur organisasi proyek; perencanaan proyek; penetapan anggota tim proyek, pengendalian proyek, pelaksanaan proyek, kepemimpinan dalam proyek.

79

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Analisis Dampak Lingkungan (AUE562) Struktur dan fungsi sistem-eko; energi dalam sistem-eko; siklus materi dalam sistem hayati; populasi dan komunitas; peraturan dan perundang-undangan mengenai pelaksanaan AMDAL; komponen-komponen lingkungan dan analisisnya; penyusunan dokumen-dokumen AMDAL, RKL, dan RPL; sistemeko dan disain; disain dan dampak lingkungan. Arsitektur Tropis (AUE572) Implikasi konteks iklim (di Indonesia) terhadap bentuk bangunan, perletakan bangunan, bahan bangunan dan konstruksi bangunan. Pertimbangan biaya enerji dalam disain bangunan tropis. Hukum Perumahan & Permukiman (AUE582) Hukum Tanah dan masalah perpajakan yang berkaitan dengan real estat, baik yang menyangkut regulasi maupun administrasi pertanahannya. Hak-hak atas tanah, pembebasan tanah dan pencabutan hak atas tanah, proses transaksi real-estat, kontrak listing, jual beli, sewa, dan pembebanan hak tanggungan, serta masalah perpajakan yang terkait dengan kelengkapan dokumennya. Peran BPN, PPAT, Notaris dalam pemindahan Hak Atas Tanah. Investasi Properti (AUE592) Pemahaman prinsip evaluasi peluang investasi dalam tanah dan bangunan di perkotaan. Pengambilan keputusan investasi, risiko dan pengembalian modal, matematika investasi, pasar, aspek legal, keuangan, pajak. Penentuan biaya modal untuk investasi. Pembahasan problem dalam penerapan kriteria investasi yang tepat untuk peluang tipe tertentu. Masalah investasi peremajaan kota. Appraisal properti dan kelayakan proyek. Faktor-faktor sosial, politik dan ekonomi yang mempengaruhi lokasi, disain, pembiayaan, konstruksi dan pemasaran bangunan. Analisa kasus pengambilan keputusan investasi swasta dan pemerintah dalam tanah dan bangunan. Studi Literatur (AUE612) Pendalaman suatu topik khusus dibawah bimbingan seorang dosen dengan keahlian yang sesuai. Pengkonsentrasi artikel/buku-buku terkait (sebanyak kurang lebih 20 buah) dan pembuatan abstrak disertai ulasannya. Penyusunan makalah sintesa dari bacaan yang dikaji. Ekonomi Perkotaan (ADE512) Alokasi tanah, teori lokasi, teori harga/sewa tanah & bangunan, faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan kemerosotan perkotaan, peran anggaran pembangunan, peraturan dan kebijaksanaan pemerintah dalam pengendalian pembangunan perumahan & permukiman/real estat. Perancangan Lingkungan Kota (ADE522) Meningkatkan keterampilan dalam urban design dengan membuat rancangan lingkungan perkotaan yang dipilih/diberikan; penerapan teori dan metode dalam suatu proses dan tahapan intervensi terhadap suatu segmen lingkungan kota; analisis dan disain; teknik penyajian urban design; (semi-) studio design, diskusi, konsultasi, presentasi. Analisis Nilai dalam Perancangan (ADE532) Pengertian Nilai (Value), Nilai Awal (Initial Value), Nilai Pakai (Used Value), Nilai Sosial, Penghematan Biaya, Rekayasa Nilai, Analisis Nilai, Manajemen Nilai, Perencanaan Nilai, dan Valuism. Perancangan bangunan gedung berdasarkan Nilai, Rekayasa Nilai & analisis Nilai dalam perencanaan dan Perancangan. Rekayasa Nilai dan Manajemen Nilai dalam Pelaksanaan. Nilai dan pengambilan kebutuhan dalam perancangan. Pengukuran Nilai suatu perancangan. Permodelan Statis dan Dinamis Nilai dalam Perancangan.

80

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Pengendalian Bangunan dan Lingkungan (ADE542) Eksplorasi masalah energi dan konservasi, iklim, dan temperatur sebagai faktor perancangan bangunan. Teknologi Konstruksi Perumahan (ADE552) Rasionalisasi Praktek Konstruksi: Produksi material bangunan dan komponen bangunan. Berbagai tahapan konstruksi. Problem struktural. Analisa keuangan dan biaya. Penghematan biaya bangunan, pengintegrasian pengetahuan konvensional dan inovatif. Praktek mandiri, pembangunan perumahan bertumpu pada masyarakat dan koperasi. Pranata Pembangunan (ADE562) Pemahaman kelembagaan yang terkait dengan perencanaan pembangunan dan pekerjaan konstruksi. Pemahaman hukum tata ruang, hukum lingkungan, hukum pertanahan, perizinan, dan peraturan bangunan. Kekuatan dan kelemahan hukum sebagai alat pengendalian pembangunan. Proposal Proyek (ADE572) Pengertian proyek, proyek dan kreativitas, kreativitas-motivasi-proyek, visimisi-strategi program-proyek dan pembangunan (ekonomi), anthropologi ekonomi, barang publik dan barang privat, harga bayangan, lingkungan ekonomi dan proyek, kriteria investasi (time value of money, metode-metode penilaian investasi, perbandingan metode-metode tersebut, mutually exclusive projects), aspek pasar dan pemasaran, aspek teknis dan teknologis, aspek finansial dan ekonomi, analisa sensitivitas, penulisan laporan. Estetika Kota (ADE582) Pemahaman dan apresiasi pemikiran estetika terutama dalam kaitannya dengan lingkungan perkotaan. Penelusuran analitis aspek-aspek prinsip desain perkotaan (urban design) serta apresiasi fenomena aktual asitektur kota. Perumahan Kampung Kota (ADE592) Pemahaman dan apresiasi mengenai eksistensi lingkungan kampung dan kehidupannya dalam konteks perkotaan. Penelusuran analitis aspek-aspek pembangunan/pembinaan lingkungan perkampungan dan kaitannya dengan partisipasi masyarakat, serta apresiasi fenomena aktual kampung kota. Pemeliharaan Bangunan (ADE612) Fungsi pemeliharaan bangunan. Metode/teknik pemeliharaan bangunan, manajemen pemeliharaan bangunan, penyusunan anggaran biaya pemeliharaan bangunan, inspeksi elemen-elemen bangunan, studi kasus. Psikologi Arsitektur (ARE512) Pemahaman konsep-konsep psikologi dan relevansinya dalam studi arsitektur, terutama perilaku manusia dan motivasinya dalam lingkungan. Analisa kebutuhan psikologis manusia sebagai individu atau dalam kelompok dan peranannya dalam menciptakan suatu tempat. Kebudayaan Kota (ARE532) Pemahaman ekspresi budaya masyarakat kota masa kini di ruang publik perkotaan. Makna budaya; budaya sebagai gaya hidup kolektif (collective lifestyle); budaya sebagai pembentuk ruang kota; budaya di jalan, taman kota, museum, pusat komersial, pertokoan/pasar, restoran, perumahan; strategi budaya.

81

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Urbanisme dalam Arsitektur (ARE542) Pemahaman perkembangan pola-pola inhabitasi dan artikulasi kota, terutama pada konteks Asia dan Eropa, serta pengaruhnya pada urbanisme Nusantara. Pembahasan dilandasi oleh pandangan Urbanisme Nusantara terbentuk atau terpengaruh terutama oleh Urbanisme India, Cina, dan Eropa mulai abad-abad awal masehi. Setelah penempuhan mata kuliah ini, mahasiswa diharapkan akan memiliki wawasan dan sudut pandang yang berbasis ke-nusantara-an yang pluralistik dan dinamik. Sosiologi Perkotaan (ARE552) Mata kuliah ini membahas konsep dasar, pendekatan, dan teori sosiologi yang digunakan untuk memahami kota sebagai sebuah sistem sosial, baik yang menyangkut struktur, maupun proses sosial masyarakat kota. Setelah mengikuti mata kuliah ini para peserta kuliah diharapkan mampu menulis paper yang berupa analisis tentang fenomena sosial tertentu dengan menggunakan konsep, pendekatan dan teori sosiologi yang dibahas dalam kuliah. Konservasi Bangunan (ARE562) Pengenalan ruang lingkup konservasi; Sejarah konservasi; Aspek-aspek yang melandasi konservasi; Kriteria konservasi; Istilah dan pengertian dalam konservasi; Pemeran dalam konservasi; Upaya konservasi di Indonesia dan Tugas-tugas lapangan. Estetika Arsitektur (ARE572) Pemahaman dan pendalaman teori dan konsep estetika secara umum. Pemahaman dan apresiasi pemikiran estetis untuk bidang arsitektur dan bidang-bidang terkait secara langsung (perkembangan budaya teknologi dan seni) pada lingkup bangunan, lingkungan buatan dan lingkungan natural. Penelusuran analitis aspek-aspek design principles dan apresiasi/penerapan fenomena aktual terhadap estetika di bidang arsitektur. Ekonomi Bangunan (ARE582) Sejarah ekonomi bangunan. Ekonomi lingkungan hemat enerji. Aspek ekonomi dalam proses desain, dalam proses perencanaan dan pengembangan. Kaitan desain terhadap biaya-biaya. Definisi dan besaran ekonomi bangunan. Nilai pakai dan nilai tukar.

82

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

7. PROGRAM MAGISTER ILMU SOSIAL

7.1. Visi, Misi, dan Tujuan Program studi Magister Ilmu Sosial Universitas Katolik Parahyangan dirancang untuk menghasilkan lulusan yang memiliki integritas, kualitas, profesionalisme, dedikasi, dan kompetensi tinggi dalam meneliti, menganalisis, dan menawarkan solusi bagi berbagai persoalan sosial kemasyarakatan, khususnya di bidang Kebijakan dan Administrasi Publik, Kebijakan dan Administrasi Bisnis, serta Hubungan Internasional. Persoalan sumber daya manusia dengan kualifikasi pendidikan formal yang memadai menjadi penting, terutama pada saat Indonesia menjadi bagian integral dari proyek globalisasi sektor ekonomi, politik dan budaya. Globalisasi menuntut sumber daya manusia yang lebih kompetitif dan siap pakai. Untuk kepentingan inilah maka program ini dirancang sedemikian rupa dengan memperhatikan keseimbangan antara aspek teoritis dan praktis di dalam perkuliahannya. Visi penyelenggara program ini adalah melaksanakan pendidikan lanjutan di bidang ilmu sosial dengan komitmen untuk memadukan wawasan serta sumber daya lokal, nasional maupun global untuk membangun kekuatan bangsa dalam kiprah internasionalnya. Program ini mengemban misi untuk menghasilkan lulusan yang profesional, berkualitas, dan kompeten dalam bidang Kebijakan dan Administrasi Publik; Kebijakan dan Administrasi Bisnis; dan Hubungan Internasional, terutama menghadapi era globalisasi dan kompetisi. Dengan menjunjung tinggi prinsip preferential option for the poor, tujuan progam ini adalah menghasilkan Magister yang : Menguasai konsep dan mampu melakukan riset di bidang Kebijakan dan Administrasi Publik, Kebijakan dan Administrasi Bisnis, atau Hubungan Internasional. Mampu menganalisis dan menawarkan solusi terhadap berbagai masalah sosial, ekonomi dan politik pada tingkat lokal, nasional, regional, maupun global secara jujur, manusiawi, dan non diskriminatif. Mempunyai wawasan luas, integritas dan rasa percaya diri dalam melakukan pekerjaan di bidang masing masing. Menjunjung tinggi prinsip demokrasi, keadilan, keterbukaan, etika, dan moralitas. Para alumni dari program ini diharapkan dapat bekerja di sektor sektor publik, bisnis maupun nirlaba, antara lain: perusahaan multinasional, sektor industri dan manufacturing (perpabrikan), lembaga pembangunan internasional, LSM (lokal maupun internasional), lembaga penelitian (pemerintah maupun swasta), pemerintah pusat, pemerintah daerah, lembaga militer dan kepolisian, dll. 7.2. Akreditasi Program studi Magister Ilmu Sosial merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 018/BAN-PT/Ak-

83

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

VII/S2/I/2010 tertanggal 8 Januari akreditasi hingga 8 Januari 2015. 7.3. Kurikulum

2010,

dengan

masa

berlaku

Dalam rangka menghasilkan para magister yang unggul dan berwawasan luas, program menyelenggarakan tiga bidang konsentrasi, yakni : 1. Kebijakan dan Administrasi Publik 2. Kebijakan dan Administrasi Bisnis 3. Hubungan Internasional Untuk menyelesaikan program Magister llmu Sosial seseorang harus lulus dari sejumlah mata kuliah dengan beban kredit total minimal 42 sks, yang terdiri dari 36 sks mata kuliah wajib (termasuk tesis) dan 6 sks mata kuliah pilihan, sesuai dengan Keputusan Rektor No. III/PRT/200602/59 tanggal 20 Februari 2006. Pada keputusan tersebut ditetapkan sejumlah mata kuliah wajib umum dan wajib konsentrasi.

7.3.1 Bidang Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Publik

Bidang konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Publik memfokuskan pada berbagai persoalan kontemporer dalam kebijakan publik, pengambilan keputusan, administrasi pembangunan, administrasi keuangan negara, sistem perpajakan, administrasi pinjaman luar negeri, otonomi daerah, manajemen Badan Usaha Milik Negara, Lembaga Swadaya Masyarakat dan pemberdayaan masyarakat, dan manajemen perkotaan. Terbuka peluang bagi mereka yang ingin memperluas wawasan dengan mengambil mata kuliah pilihan dari bidang konsentrasi lain.

7.3.2 Bidang Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Bisnis

Bidang konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Bisnis menawarkan berbagai keahlian di sektor wirausaha tingkat lokal, nasional, maupun internasional yang meliputi perencanaan pemasaran, administrasi keuangan, pengembangan sumber daya manusia, pengembangan organisasi, bisnis internasional, strategi bisnis, usaha kecil dan menengah, bisnis dan serikat pekerja, multi-tingkat marketing, dan networking, serta bisnis dan manajemen lingkungan. Peserta dapat mengambil mata kuliah pilihan dari bidang konsentrasi lain.

7.3.3 Bidang Konsentrasi Hubungan Internasional

Bidang konsentrasi Hubungan Internasional menawarkan berbagai perspektif teoretis dan praktis fenomena internasional kontemporer yang meliputi politik-ekonomi pembangunan, global governance, resolusi konflik domestik dan internasional, transaksi bisnis dan politik internasional, LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) dan pembangunan global, hukum dan perjanjian internasional, serta dinamika ekonomi - politik Asia Pasifik. Peserta dapat mengambil mata kuliah pilihan dari bidang konsentrasi lain.

84

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Publik Kebijakan dan Administrasi Bisnis Hubungan Internasional Wajib Umum + Tesis 18 sks 18 sks 18 sks Wajib Konsentrasi 18 sks 18 sks 18 sks Pilihan 6 sks 6 sks 6 sks Total 42 sks 42 sks 42 sks

Mata kuliah Wajib Umum

Semester Ganjil Kode IUW513 IUW523 IUW553 IUW543 Nama Mata Kuliah Teori dan Isu Pembangunan Ekonomi dan Politik Pembangunan Metode Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif Statistik Sosial Ekonomi sks 3 3 3 3

Semester Ganjil dan Genap Kode IUW616 Nama Mata Kuliah Tesis sks 6

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Publik

Semester Ganjil Kode IPW-613 IPW-623 Nama Mata Kuliah Keuangan Negara Otonomi Daerah & Kebij. Pembangunan sks 3 3

Semester Genap Kode IBW513 IPW523 IPW533 IPW543 Nama Mata Kuliah Teori & Perilaku Organisasi Analisis Kebijakan Publik Manajemen Publik Perencanaan, Implementasi dan Evaluasi Kebijakan /Program sks 3 3 3 3

Mata kuliah Wajib Bidang Konsentrasi Kebijakan dan Administrasi Bisnis

Semester Ganjil Kode IBW613 IBW623 Nama Mata Kuliah Adm. & Org. Pelayanan Publik Politik Bisnis Internasional sks 3 3

Semester Genap Kode IBW513 IBW523 IBW533 Nama Mata Kuliah Teori dan Perilaku Organisasi Metode Pemasaran Administrasi Keuangan Bisnis sks 3 3 3

85

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Kode IBW543 Nama Mata Kuliah Perencanaan & Administrasi Sumber Daya Manusia sks 3

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Hubungan Internasional

Semester Ganjil Kode IHW613 IHW623 Nama Mata Kuliah Studi Kawasan Asia Tenggara dan Asia Timur Organisasi & Hukum Internasional sks 3 3

Semester Genap Kode IHW513 IHW523 IHW533 IHW543 Nama Mata Kuliah Teori Hubungan Internasional Ekonomi Politik Internasional Hubungan Internasional di Asia Pasifik Studi Strategis & Perdamaian sks 3 3 3 3

Mata kuliah Pilihan

Kode IUE623 Nama Mata Kuliah Politik Ekonomi Demokrasi sks 3

7.4. Dosen

Prof. Bob Sugeng Hadiwinata, Ph.D. Aloysius B. M. Witono, MSBA, Ph.D. Dr. Atom Ginting Munthe Dr. Andreas Hugo Pareira Gandhi Pawitan, Ph.D. Dr. Hasan Mustafa, MS. I Nyoman Sudira, Ph.D. Indraswari, Dra., MA., Ph.D. Mangadar Situmorang, Ph.D. Pius Sugeng Prasetyo, M.Si., Ph.D. Pius Suratman Kartasasmita, Ph.D. Sanerya Hendrawan, Ph.D Sukawarsini Djelantik, Dra., M.Int.S., Ph.D. Dr. Ulber Silalahi, MA. Yulius Purwadi Hermawan, Ph.D.

7.5. Silabus

Teori & Isu Pembangunan (IUW513) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan alat analisa dan eksplanasi terhadap berbagai fenomena dan teori pembangunan. Dewasa ini konsep pembangunan yang bertumpu pada pertumbuhan ekonomi menghadapi berbagai gugatan. Para pakar mulai melihat pembangunan sebagai proses politik yang melibatkan keio mpok gainers (yang diuntungkan) dan losers (yang dirugikan). Perhatian juga akan difokuskan pada bagaimana developmental state merumuskan kebijakan-kebijakan dalam konteks politik, sosial dan ekonomi untuk mencapai tujuan pembangunan.

86

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Ekonomi Politik Pembangunan (IUW523) Mata kuliah ini membahas fenomena pembangunan dari perspektif ekonomi -politik dengan mengacu pada berbagai perspektif seperti teori modernisasi, teori ketergantungan; teori sistem dunia, pendekatan neo-institusionalisme, dan perspektif neo-radikal. Perhatian juga akan diberikan pada gagasan Sustainable Development dan Alternative Development yang menekankan pada pemeliharaan lingkungan dan pemberdayaan kaum tertindas. Metode Penelitian Admintrasi (IUW533) Mata kuliah ini bertujuan membekali peserta agar mampu melakukan penelitian secara mandiri khususnya ketika menyusun tesis. Mata kuliah ini dirancang secara khusus untuk memberikan pengetahuan mengenai metode dan teknik penelitian pada lingkup sektor publik, bisnis dan hubungan internasional sesuai dengan kaidah-kaidah yang berlaku di bidang masing-masing. Pembahasan akan difokuskan pada masalah bagaimana mengeksplorasi topik penelitian, merumuskan pertanyaan penelitian, mengakses data dan informasi (wawancara, observasi, studi dokumen, dll.) Statistik Sosial Ekonomi (IUW543) Mata kuliah ini dimaksudkan untuk membekali peserta agar mampu menganalisis berbagai tema penelitian dengan menggunakan metode statistik non-parametrik yang umum digunakan di dalam disiplin ilmu sosial. Peserta diharapkan mampu untuk melakukan kegiatan riset yang benar dalam hal: mengumpulkan dan menyeleksi data; menganalisis data; menarik hubungan antar variabel; menampilkan data kuantitatif; dan menarik kesimpulan hasil penelitian. Teori dan Perilaku Organisasi (IBW513) Mata kuliah ini mengkaji secara kritis eksistensi, perkembangan dan karakter organisasi sektor publik maupun swasta. Pembahasan akan terfokus pada usaha untuk menjelaskan bagaimana struktur, proses dan perilaku organisasi berinteraksi dengan lingkungannya yang dmamis. Persoalan yang akan dikemukakan adalah bagaimana sebuah organisasi bekerja; bagaimana individu maupun kelompok berperilaku di dalam sebuah organisasi; bagaimana mengembangknn prinsip efektivitas dan efisiensi di dalam organisasi; serta bagaimana mengembangkna prinsip good governance dan good corporate governance. Analisis Kebijakan Publik (IPW523) Mata kuliah ini dirancang untuk membahas teori dan aplikasi kebijakan publik. Masalah yang akan diketengahkan menyangkut berbagai teknik pembuatan, implementasi dan evaluasi kebijakan publik. Dengan merujuk pada beberapa studi kasus, khususnya di negara sedang berkembang, mata kuliah ini mencoba menyangkut isu power, standard operating procedure, kontrol, pengawasan, pemberlakuan prinsip accountability dan evaluasi program/ proyek. Manajemen Publik (IPW533) Krisis ekonomi dan politik yang melanda sebagian negara Asia dapat dipahami sebagai akibat dari rendahnya kredibilitas dan kemampuan pemerintah negara-negara bersangkutan dalam mengelola sektor publik secara efektif dan efisien. Mata kuliah ini memperkenalkan pendekatan manajemen di sektor publik dan membahasnya secara kritis dalam penerapannya di negara-negara sedang berkembang. Fokus pembahasan akan berpusat pada cara-cara untuk menciptakan prinsip good governance. Perencanaan, Implementasi dan Evaluasi Kebijakan/Program (IPW543) Pada dekade 1990-an pendekatan konvensional sektor publik (yang memfokuskan pada kekuasaan dan dominasi negara) mendapat tantangan dan pendekatan alternatif yang lebih memusatkan pada aspek kewirausahaan. Konsekuensinya, perusahaan negara (BUMN) mulai ditantang untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang lebih efisien dan produktif agar dapat menjamin proses re-investasi. Dengan mengadopsi prinsip kewirausahaan sektor swasta, BUMN dituntut untuk melakukan terobosanterobosan di dalam aspek manajemen, pelayanan, produksi dan pemasaran. Peserta diharapkan mengeksploitasi pemikiran tersebut secara kreatif.

87

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Keuangan Negara (IPW613) Mata kuliah ini membahas teori dan aplikasi fungsi-fungsi pembiayaan modern di sektor publik yang meliputi perencanaan dan pengawasan baik dari sisi penerimaan/pembiayaan maupun pengeluaran. Perhatian juga diberikan kepada persoalan legitimasi dan sistem accountability sektor keuangan negara dari sisi politis, hukum, sosial dan moral. Otonomi Daerah dan Kebijakan Pembangunan (IPW623) Otonomi Daerah merupakan isu penting dalam usaha untuk memahami rekonstruksi hubungan pusat-daerah pada masa pasca-Suharto. Isu ini mempengaruhi pola pembiayaan pembangunan di daerah dalam mana pemerintah daerah makin dituntut untuk lebih efisien dalam menganggarkan dan menggunakan dana pembangunan. Mata kuliah ini mengkaji secara kritis konsep, strategi dan implementasi otonomi daerah berikut dampak ekonomis dan politis proses otonomi itu sendiri. Perhatian diberikan juga pada isu federalisme dan negara kesatuan. Metode Pemasaran Sosial (IBW523) Perencanaan merupakan ujung tombak bisnis modern baik pada tingkat lokal, regional maupun global. Mata kuliah ini mengkaji penerapan berbagai konsep pemasaran seperti diferensiasi, positioning, segmentasi pasar, dan daur hidup produk. Dengan demikian peserta diharapkan dapat melakukan pengembangan produk, membuat rencana pemasaran serta menerapkan dan mengendalikan strategi pemasaran yang tepat. Administrasi Keuangan Bisnis (IBW533) Masalah keuangan merupakan urat nadi kegiatan bisnis. Mata kuliah ini membahas secara kritis penilaian dan keputusan investasi, pembiayaan dan struktur keuangan perusahaan, prediksi dan perencanaan anggaran, penilaian dan kinerja keuangan, pengelolaan likuiditas dan aktiva lancar, serta persoalan-persoalan yang muncul di dalam proses merjer dan akuisisi. Perencanaan & Administrasi Sumber Daya Manusia (IBW543) Sumberdaya manusia merupakan suatu penentu berhasil tidaknya suatu strategi bisnis sehingga perusahaan perlu mengembangkannya. Mata kuliah ini menyajikan pembahasan isu-isu strategis sumberdaya manusia, strategi pengembangan sumberdaya manusia, integrasi harapan pegawai dengan strategi perusahaan, perencanaan organisasi, penataan kebutuhan staffing, strategic staffing, pengembangan kemampuan karyawan, pengembangan manajer yang efektif, serta masalah pengelolaan kinerja. Politik Bisnis Internasional (IBW623) Mata kuliah ini membahas strategi-strategi bisnis intemasional, struktur MNCs (multinational corporations), hubungan antara head-quarters dengan subsidiaries, dinamika merjer dan akuisisi, aliansi dan joint venture, comparative advantage, manajemen lintas budaya, sistem moneter intemasional, perdagangan intemasional, dll. Peserta diharapkan memperoleh gambaran tentang politik bisnis pada era globalisasi. Teori Hubungan Internasional (IHW513) Mata kuliah ini ditantang untuk memenuhi sekurang-kurangnya dua tujuan: (1) mengidentifikasi dan mendeskripsikan struktur-struktur politik global pada masa sebelum dan sesudah perang dingin (cold war); (2) memprediksi struktur-struktur yang mungkin terbentuk akibat perubahan konstelasi politik, terutama berkaitan dengan masa depan nation-state sebagai aktor politik utama dalam hubungan internasional. Pembahasan akan terfokus pada proses interaksi antar berbagai aktor negara dan nonnegara di dalam konteks politik kontemporer.

88

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Ekonomi Politik Internasional (IHW523) Mata kuliah ini membahas dinamika ekonomi internasional dari perspektif politik. Beberapa isu yang akan mendapat perhatian, antara lain, adalah: perubahan struktur ekonomi-politik internasional, politik perdagangan internasional, dinamika komoditas internasional (produk pertanian, tekstil, elektronik, otomotif, dll.), sistem moneter internasional, peran negara berkembang dalam sistem moneter internasional, krisis hutang luar negeri negara berkembang, masalah lingkungan hidup, dan masalah perburuhan di tingkat internasional. Hubungan Internasional di Asia Pasifik (IHW533) Mata kuliah ini mengkaji perubahan konstelasi ekonomi-politik di kawasan Asia Pasifik. Perhatian akan difokuskan pada isu di seputar mitos Asia Miracle; uji keabsahan model pembangunan NICs (New Industrializing Countries), dan bagaimana upaya negara-negara di kawasan ini dalam merespon krisis moneter yang menghantam beberapa negara sejak pertengahan dekade 1990-an. Akan dibahas pula pola-pola interaksi di antara kekuatan-kekuatan besar seperti AS, Cina, Jepang, Australia, New Zealand dan ASEAN. Studi Strategis dan Perdamaian (IHW543) Sejak berakhimya perang dingin pada awal 1990-an, intensitas konflik antar etnis dan antar negara makin meningkat. Jumlah korban jiwa akibat kekerasan (violence) meningkat dua kali lipat dari jumlah pada saat perang dingin. Maka, makin banyak lembaga intemasional (baik pemerintah maupun non-pemerintah) yang berperan aktif dalam menolong korban kekerasan dan mengupayakan penyelesaian. Mata kuliah ini membahas konflik-konflik dalam perspektif negara berkembang dengan mengetengahkan sumber-sumber konflik, pola-pola konflik, strategi-strategi penyelesaian konflik, peran lembaga internasional dalam resolusi konflik, dan peacebuilding dalam masyarakat pasta-konflik. Studi Kawasan Asia Tenggara dan Asia Timur (IHW613) Asia Tenggara merupakan kawasan strategis bagi Indonesia dalam konteks perekonomian regional. Mata kuliah ini secara khusus membahas hubungan timbal balik antara negara dengan pelaku bisnis di kawasan Asia Tenggara dan ditawarkan kepada mereka yang berminat untuk mendalami aspek politik dari reproduksi kapital, faktor etnis dalam bisnis, tindakan pelaku bisnis dalam merespon kebijakan pemerintah, dan reaksi sektor wirausaha terhadap krisis ekonomi dalam konteks Asia Tenggara.

89

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

8. PROGRAM MAGISTER ILMU TEOLOGI

8.1. Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Visi Program Magister Ilmu Teologi adalah menjadi komunitas akademik beriman yang menjaga dan atau memelihara nilai-nilai Katolisitas dengan mengindahkan Sapientia Christiana berkomitmen mengembangkan Teologi Transformatif berdasarkan relasi mutualis antara ortodoksi dan ortopraksis. Misi Program Magister Ilmu Teologi meliputi Tri Dharma Perguruan Tinggi : 1. Di bidang pendidikan dan pengajaran program studi ini mempersiapkan mahasiswa yang mampu menyikapi tantangan masyarakat masa kini dan masa depan berdasarkan pemahaman mendalam atas kekayaan tradisi iman Kristiani. 2. Di bidang penelitian program studi ini melakukan berbagai kajian teologi, dengan menitik-beratkan pada reinterpretasi kreatif, inkulturatif, kontekstual. 3. Di bidang pengabdian masyarakat program studi ini ikut merasakan denyut kehidupan masyarakat, sehingga refleksi spiritualnya menyentuh inti persoalan nyata yang mendatangkan efek transformatif. Program ini ditujukan bagi para peminat, baik para calon petugas pastoral gerejawi maupun awam pada umumnya. Maka, tujuan pendidikan teologi pada program ini disesuaikan dengan kebutuhan peserta didik di lapangan : Dalam bidang penelitian program MIT menyelenggarakan kegiatan penelitian baik oleh dosen maupun mahasiswa, untuk mengkaji isuisu aktual untuk meningkatkan kualitas manusia dan menjadikan sebuah bahan kajian reflektis teologis. Kemampuan akademis yang mereka dapatkan diharapkan menjadi alat untuk menganalisa serta memberikan jawaban reflektis atas persoalan kontekstual. Dengan demikian karya mereka menjadi sumbangan dalam mengabdi masyarakat. Sesuai dengan visi, misi dan tujuan di atas program ini menjabarkan sasaran yang tercermin dari para lulusan. Sasaran tersebut secara lengkap tertulis seperti ini : `Program Studi Teologi bermaksud membina tenaga pelayanan bagi Gereja Katolik pada khususnya dan masyarakat Indonesia umumnya. Program ini dijalankan dengan mempertimbangkan keseimbangan antara tuntutan global dan budaya lokal, spiritual dan intelektual, ortodoksi dan ortopraksis. Lulusan program ini diharapkan dapat bekerja sebagai pengajar di Perguruan Tinggi, petugas gerejawi, penulis mediamassa atau pun pekerja sosial yang mempunyai visi lebih terbuka dalam membangun dialog antar umat beragama. Secara kualitatif, lulusan program ini diharapkan mampu : a. menyikapi tantangan masyarakat masa kini dan masa depan berdasarkan pemahaman mendalam atas kekayaan tradisi iman kristiani; b. ikut merasakan denyut kehidupan masyarakat sehingga refleksi spiritualnya menyentuh inti persoalan nyata; c. mengadakan penelitian dan pengajaran di bidang Teologi;

90

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

d. e.

menjalankan tugas-tugas kepemimpinan dan pelayanan kristiani bagi Gereja dan masyarakat. Sanggup bekerja sama dengan agama-agama lain yang menjadi kekayaan bangsa Indonesia pada khususnya dan dunia pada umumnya dengan perspektif yang lebih terbuka dan mendalam.

Karena itu, program ini berkonsentrasi pada Teologi transformatif dengan menitikberatkan pendekatan reinterpretasi kreatif.' 8.2. Akreditasi Program studi Magister Ilmu Teologi merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 002/BAN-PT/AkVIII/S2/V/2010 tertanggal 14 Mei 2010, dengan masa berlaku akreditasi hingga 14 Mei 2015. 8.3. Kurikulum Dalam rangka mencapai tujuan pendidikan program ini, dibuka konsentrasi dalam bidang Teologi Transformatif dengan menitikberatkan pendekatan Reinterpretasi Kreatif. Untuk menyelesaikan program studi Magister Ilmu Teologi, seorang mahasiswa harus lulus dari beban studi sebesar 44 sks, terdiri dari 38 sks mata kuliah wajib (termasuk tesis), 6 sks mata kuliah pilihan. Mata kuliah Wajib

Kode TUW513 TUW523 TUW533 TUW543 TUW552 TUW562 TUW572 TUW582 TUW613 TUW623 TUW632 TUW642 TUW658 Nama Mata Kuliah Kitab Suci dan Transformasi Hidup Metodologi Teologi Interioritas Kultur Kontemporer Evangelisasi dan Pencarian Nilai Estetika Teologis Ortodoksi dan Masalah Sosial Teologi Teosentris Teologi Pastoral Kerajaan Allah dan Paradigmanya Model-model Kristologi Alternatif Teologi Spiritual: Intelegensi Spiritual Paedagogi: Humanisasi & Divinisasi Tesis sks 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 2 2 8

Mata kuliah Pilihan

Semester Ganjil Kode TUE512 TUE522 TUE532 TUE542 TUE632 Nama Mata Kuliah Teologi Feminis Teologi Pembebasan Teologi Salib Teologi Penciptaan Hukum Sakramen sks 2 2 2 2 2

91

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR TUE642 TUE662 Homiletik Moral Seks dan Perkawinan 2 2

Semester Genap Kode TUE612 TUE622 TUE652 Nama Mata Kuliah Teologi Politik Teologi Ekumenis Hukum Perkawinan sks 2 2 2

8.4. Dosen

Prof. Dr. Ign. Bambang Sugiharto Dr. A. Hari Kustono Dr. Anton Subianto Bunyamin Dr. Ign. Eddy Putranto Dr. Laurentius Tarpin Dr. (Theol.) Leonardus Samosir Dr. Paulus Wirasmohadi Soerjo Christoforus Harimanto Suryanugraha, Drs., SLL. Fabianus Sebastian Heatubun, Drs., SLL. Fransiskus Borgias, Drs., M.Th. Stanislaus Ferry Sutrisna Widjaja, Drs., MA. Thomas Maman Suharman, Drs., STL. Yohanes Driyanto, Drs., JCL.

8.5. Silabus

Kitab Suci & Transformasi Hidup (TUW513) Dalam kuliah ini akan dipelajari bagaimana memahami nilai universal dari Kitab Suci kristiani yang secara historis berkonteks partikular, apa dasar otoritasnya, hermeneutika macam apa yang sesungguhnya diperlukan. Metodologi Teologi (TUW523) Kuliah menyikap tegangan antara penggalian perspektif lokal dan otoritas Magisterium. Disini diperkenalkan berbagai paradigma Teologi beserta metode metodenya yang khas, dari yang klasik hingga yang kontemporer. Dengan ini dibukakan spektrum berbagai kemungkinan untuk berteologi sendiri. Interioritas Kultur Kontemporer (TUW533) Disposisi mental kultural jaman ini hendak dipahami lebih mendalam; kecenderungan kecenderungan apa saja sebenarnya yang bergerak dalam arus bawah kehidupan kontemporer; bagaimana itu bisa dilihat sebagai akses ataupun hambatan ke arah tingkat spiritualitas yang lebih tinggi. Evangelisasi dan Pencarian Nilai (TUW543) Materi kuliah ini adalah sekilas konsep evangelisasi dalam sejarah; pengertian baru evangelisasi sebagai pencarian nilai atau kejelian nilai melihat Kristus yang terkandung dalam tata nilai atau konteks lokal (Kristus dalam wajah lain): Evangelisasi sebagai kesaksian hidup. Estetika Teologis (TUW552) Setelah Sains dan Epistemologi modern yang postivistik tak lagi memadai untuk memahami problem makna, Estetika kini dianggap penting. Estetika di sini akan

92

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

dilihat sebagai cara memahami dan memperdalam pengalaman religiusitas serta pemahaman yang lebih hidup tentang Allah. Ortodoksi dan Masalah Sosial (TUW562) Peserta diajak untuk memahami metode analisis sosial yang dihadapkan pada teologi sosial, mengembangkan metode sendiri, dan kemudian belajar menggunakan metode tersebut untuk menganalisis beberapa masalah sosial dihadapkan pada ajaran sosial Gereja. Materi Pokok: model model Teologi Sosial, Metode Analisis Sosial dalam kerangka refleksi teologis, Ajaran Sosial Gereja. Teologi Teosentris (TUW572) Dalam kuliah ini akan ditinjau kembali alur historis dari paradigma ekklesiosentris ke kristosentris menuju teosentris; bagaimana monoteisme dan konsep Tritunggal dipahami dan didudukkan dalam konteks pluralisme agama. Teologi Pastoral (TUW582) Peserta diajak untuk memahami Teologi Pastoral secara baru dalam sejarah perkembangan Teologi Praktis, menelusuri tantangan pastoral Gereja Asia, dan belajar mengembangkan serta menggunakan suatu metode Teologi Pastoral. Materi pokok: pemahaman Teologi Pastoral dalam sejarah perkembangan pemahaman mengenai Teologi Praktis, tantangan Gereja Asia, FABC dan Sinode Asia, Gereja Diaspora Romo Mangunwijaya, Pedoman Umat Katolik Keuskupan Bandung, Metode Teologi Pastoral. Kerajaan Allah dan Paradigmanya (TUW613) Kerajaan Allah itu universal; Keselamatan diperuntukkan bagi semua orang, bukan monopoli Gereja. Namun Gereja adalah paradigma Kerajaan Allah yang signifikan. Signifikasinya terletak justru dalam katolisitasnya. Katolisitas ini menjadi nyata dalam keterbukaannya untuk berdialog dengan sesama. Model-model Kristologi Alternatif (TUW623) Dalam kuliah ini dibahas beberapa model Kristologi alternatif, terutama un tuk memahami Yesus Kristus dalam berbagai dimensinya, khususnya dari perspektif non Barat. Teologi Spiritual: Intelegensi Spiritual (TUW632) Akan diangkat sisi lain yang penting dari studi Teologi: bukan intellego ut credam, melainkan credo ut intellegam; akan dilihat pendasaran teoretisnya, juga para tokohnya sepanjang sejarah sebagai jejak jejak yang memperlihatkan signififikani dan intelegensi spritual. Paedagogi: Humanisasi dan Divinisasi (TUW642) Kuliah ini berisi tujuan historis filosofis tentang apa itu mendidik; apa artinya "memanusiakan manusia" atau lebih jauh lagi "menjadikan manusia sebagai citra Ilahi". Teologi Feminis (TUE512) Disini akan dikaji berbagai pemikiran yang signifikan dalam gelombang Feminisme di bidang Teologi, dilihat dari implikasinya terutama bagi pemahaman kita tentang kodrat, gender, kebudayaan, peradaban dan terutama spiritualitas. Teologi Pembebasan (TUE522) Berbagai bentuk Teologi pembebasan beserta permasalahannya akan dibahas Teologi Pembahasan versi Amerika Latin dibandingkan dengan berbagai versi yang dikembangkan dalam konteks Asia; perumusan ulang bagaimana sebaiknya istilah "pembebasan" dipahami; tanggapan Gereja Katolik (Vatikan) terhadap Teologi Pembebasan; tema tema sentral dalam Teologi Pembebasan. Teologi Salib (TUE532)

93

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Peserta diajak untuk memahami salib sebagai puncak peristiwa keselamatan; sebagai pemaknaan peristiwa peristiwa kehidupan yang sering ditolak; paradoks antara penderitaan dan kemuliaan; sebagai transvaluasi nilai; salib yang mendekatkan kita pada mereka yang menderita dan tersisih. Teologi Penciptaan (TUE542) Materi Penciptaan dilihat dalam kaitannya dengan konsep "evolusi" dalam berbagai pandangan kontemporer; bagaimana memahaminya dalam konteks keslamatan; implikasinya bagi konsep "penebusan", "dosa", "emansipasi", dan "peradaban". Teologi Politik (TUE612) Antara tahun 1960an sampai dengan dan 1980an wilayah Teologi ditandai oleh minat terhadap keterbukaan Gereja terhadap situasi masyarakat. "Teologi Politik" ­ sebagai perwujudan minat ini di Eropa ­ tidak dilihat sebagai cabang dari Teologi, tetapi sebagai esensi Teologi kalau Teologi hendak tetap relevan. Teologi Ekumenis (TUE622) Ekumenisme dilihat kembali jejak historisnya, hakekatnya, implikasi konkretnya, berbagai gerakannya, terutama yang terkini. Hukum Sakramen (TUE632) Peserta diajak untuk memahami tentang hakekat, arti, dan fungsi sakramen dalam Gereja Katolik. Dibahas pula tentang pelayan, waktu, dan tata perayaannya. Homiletik (TUE642) Homiletik adalah output pendidikan dan pengajaran selama di Fakultas Filsafat Teologi. Secara kualitatif, bobot dan mutu pendidikan/pengajaran, pengetahuan, dan pemahaman mahasiswa akan tampak dalam "apa" dan "bagaimana" homilinya. Oleh karenanya sebagai suatu disiplin, homiletika mempersiapkan mahasiswa dengan retorika suatu disiplin, homiletika mempersiapkan mahasiswa dengan retorika sebagai suatu teknik persuasi dan pengolahan imajinasi yang diberikan secara teoritis dan praktis. Hukum Perkawinan (TUE652) Inti mata kuliah ini adalah pemahaman yuridis tentang hakekat, arti, tujuan, dan reksa pastoral perkawinan Katolik sebagai realitas sosial, gerejani, dan rohani. Moral Seks dan Perkawinan (TUE662) Kuliah ini membahas dinamika perkembangan Gereja Katolik, tentang makna seksualitas manusia yang berdimensi unitif, prokreatif, dan relasional dalam kaitannya dengan cinta dan perkawinan. Seksualitas yang pada awal kekristenan dipahami secara negatif, destruktif, sumber dosa, kemudian mengalami perubahan pemahaman. Seksualitas dilihat sebagai anugerah Allah dan merupakan bagian dari keberadaan manusia, mempengaruhi cara berada manusia. Seksualitas dipahami dalam artinya yang utuh. Ilmu-ilmu sosial dan kemanusiaan memberi kontribusi pada perubahan pemahaman tersebut. Dalam kuliah ini dibahas kontribusi pada perubahan pemahaman moral seksualitas dari zaman para bapa Gereja sampai Konsili Vatikan II yang secara dominan dipengaruhi filsafat neoplatonis dan stoicisme melalui pemikiran Agustinus. Di samping itu, kuliah ini juga membahas maaslahmasalah kontrasepsi dan aborsi, hubungan seks pranikah, masturbasi, menyikapi fenomena homoseksualitas, menyikapi ketegangan antara ajaran moral Gereja yang keras di satu sisi, dan realitas konkret yang dihadapi umat di lain pihak. Masalah perceraian dan pisah ranjang serta bagaimana menyiasati tantangan membangun keluarga dalam dunia saat ini, juga akan menjadi bahan refleksi kita. Pada bagian akhir refleksi, kita akan mencoba merumuskan dan mencari terobosan baru dalam moral seksualitas dan perkawinan yang lebih teologis-biblis, personalistik dalam terang iman.

94

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

95

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

9. PROGRAM MAGISTER TEKNIK KIMIA

9.1. Tujuan Sesuai dengan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 232/U/2000, tujuan Program Magister Teknik Kimia adalah menghasilkan lulusan yang : Mempunyai kemampuan untuk mengembangkan dan memutakhirkan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan cara menguasai dan memahami metode dan kaidah ilmiah disertasi ketrampilan penerapannya di bidang Teknik Kimia. Mempunyai kemampuan untuk memecahkan persoalan di bidang keahlian Teknik Kimia melalui kegiatan penelitian didasarkan pada kaidah ilmu pengetahuan. Mempunyai kemampuan untuk mengembangkan kinerja profesionalnya yang ditujukan dengan ketajaman menganalisis permasalahan, kecukupan tinjauan dan kepaduan pemecahan masalah. 9.2. Kurikulum Konsentrasi dalam Program magister Teknik Kimia adalah di bidang Teknologi Pangan dan Manajemen Teknologi Proses. Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Teknologi Pangan Manajemen Teknologi Proses Wajib Inti + Tesis 18 sks 18 sks Wajib Konsentrasi 10 sks 10 sks Pilihan 8 sks 8 sks Total 36 sks 36 sks

Mata kuliah Wajib Inti

Kode KUW510 KUW511 KUW512 KUW513 KUW514 KUW640 Nama Mata Kuliah Rekayasa Sistem Proses Inovasi Teknologi Proses Rekayasa Produk Kimia Manajemen Transfer Teknologi Perekayasaan Metodologi Penelitian Tesis sks 3 2 2 3 2 6

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Teknologi Pangan

Kode KPW520 KPW521 KPW522 KPW523 Nama Mata Kuliah Pengembangan Produk Pangan Teknologi Pengawetan Pangan Teknik Pangan Peraturan Pangan sks 3 3 2 2

96

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Manajemen Teknologi Proses

Kode KMW525 KMW526 KMW527 KMW528 Nama Mata Kuliah Manajemen Teknologi Proses Analisis Tekno-Ekonomi Manajemen Limbah Industri Perencanaan Strategis Analisis Resiko Sks 3 3 2 2

Mata kuliah Pilihan

Kode KUE631 KUE632 KUE633 KUE634 KUE635 KUE636 KUE637 KUE638 KUE639 KUE640 KUE641 Nama Mata Kuliah Pengendalian Proses Multi Variable Bioteknologi Pangan Perekayasaan dan Diversifikasi Pangan Teknologi Pati (Starch technology) Industrial Bioproduct Process Intensification Biorefineries-Industrial Process and Product Hazardous Waste Treatment Powder Technology / Crystallization Supercritical Fluid Technology Sumber Energi Terbarukan / Renewable Energy Resources sks 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

9.3. Dosen

Prof. Dr. Ign. Suharto, Ir., APU. Prof. Dr. Veronica Soesilowati Praptowidodo, Ir. Dr. A. Koesdarminta Dr. Asaf Kleopas Sugih, Ir. Dr. Buana Girisuta, Ir. Budi Husodo Bisowarno, Ir. M.Eng., Ph.D. Johan Utomo, ST., Ph.D. Dr. Paulus Sukapto, MBA. Sani Susanto, Ph.D. Tedi Hudaya, M.Eng.Sc., Ph.D. Anastasia Prima Kristijarti, S.Si., MT. Andy Chandra, ST., MM. Henky Muljana, M.Eng. Herry Santoso, MTM. Judy Retti Witono, Ir., MAppSc.

9.4. Silabus

9.4.1 Mata Kuliah Wajib Inti Rekayasa Sistem Proses (KUW510) Matakuliah ini dirancang untuk melengkapi mahasiswa dengan dasar-dasar dan penerapan rekayasa sistem proses dalam perancangan, operasi, dan pengendalian prosesproses teknik kimia. Proses pembelajaran merupakan kombinasi kuliah, diskusi dan penyelesaian tugas secara mandiri. Chemical engineering simulation software, seperti Chemcad dan Aspen akan digunakan untuk menyelesaikan persoalan rekayasa sistem proses.

97

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Rekayasa Sistem Proses: past, present, future; problems and challenges. Conceptual Process Design. Reactor & Separation Systems. Reactor/Separation/Recycle Systems ­ Continuous Systems. Reactor/Separation/Recycle Systems ­ Batch Systems. Heat Integration. Peranan Rekayasa Sistem Proses dalam Industri Kimia di Indonesia. Process Control Review: Automation of operation. Control Design. Operational Optimisation. Safe and Clean Process Technology. Overall Strategy: Process Design and Integration. Referensi Utama : Smith, Robin., 2005, Chemical Process: Design and Integration, John Wiley & Sons. A.C. Dimian and C.S. Bildia, 2008, Chemical Process Design ­ Computer Aided Case Studies, Wiley-VCH. J.L.A. Koolen, 2002, Design of Simple and Robust Process Plants, Wiley-VCH. Referensi Tambahan : Gani, R. Dan Hostrup, M., 2008, Computer Aided Process Engineering, CAPEC, Institut for Kemiteknik, Danmarks Tekniske Universitet, Denmark. Sundmacher, K., Kienle, A., dan Siedel-Morgenstern, A., 2005, Integrated Chemical Processes, Wiley-VCH. Inovasi Teknologi Proses (KUW511) Konsep dan aspek-aspek inovasi teknologi dalam industri proses, reaksi (berkatalis) dan pemisahan sebagai inti proses Teknik Kimia, inovasi dan perkembangan dalam bidang : katalisis (homogen dan heterogen) dalam industri proses, teknologi reaktor industri (adsorptive reactors, advanced industrial reactors) , teknologi ekstraksi superkritik, penukar panas dan compact Heat Exchanger, teknologi distilasi reaktif dan ekstraksi reaktif, teknologi pemisahan dengan membran, teknologi pengeringan, presentasi tugas akhir. Referensi : Reay, D., Ramshaw, C., and Harvey, A., Process Intensification: Engineering for Efficiency, Sustainability, and Flexibility. Butterworth Heinemann, 2008. Sundmacher, K., Kienle, A., Morgenstern, A. S. (Eds.), Integrated Chemical Processes. Wiley-VCH, 2005. I. Chorkendorff, J.W. Niemantsverdriet. Concepts of Modern Catalysis and Kinetics. 2nd Edition, Wiley-VCH, 2007. Jens Hagen. Industrial Catalysis. 2nd Edition, Wiley-VCH, 2006. Nunes, S. P. and Peinemann, K. V. (Eds.), Membrane Technology in the Chemical Industry. 2nd Edition, Wiley-VCH, 2005. Zlotin Boris & Zusman Alla. Managing Innovation Knowledge: The Ideation Approach to the Search, Development, and Utilization of Innovation Knowledge, Ideation International. 1999. Mann Darrell, L. Better Technology Forecasting Using Systematic Innovation Methods, Elsevier Science Inc. 2003. Arun S. Mujumdar, Handbook of Industrial Drying, CRC Press, 2007. Rekayasa Produk Kimia (KUW512) Pengertian rekayasa dan pengembangan produk kimia; Identifikasi kebutuhan konsumen dan spesifikasi produk yang diinginkan; Pemanfaatan dan penyaringan sumber-sumber ide dalam perancangan produk; Pemilihan proses pembuatan produk; Proses manufaktur produk dan bahan-bahan kimia adi (specialty chemicals); Analisis keekonomian proses perancangan produk. Referensi : E.L. Cussler and G.D. Moggridge. Chemical Product Design. Cambridge University Press, 2001. K.T. Ulrich and S.D. Eppinger. Product Design and Development. 4th edition, McGraw-Hill International Edition, 2008. Wesselingh, J.A., Kiil, S. and Vigils, M.E. Design and Development of Biological, Chemical, Food, and Pharmaceutical Products, John Wiley and Sons, 2007.

98

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

W.D. Seider, J.D. Seader, D.R. Lewin, and S. Widagdo. Product and process design principles: Synthesis, analysis and evaluation. 3rd edition, Hoboken: Wiley, 2009.

Manajemen Transfer Teknologi (KUW513) Batasan teknologi, transfer teknologi, beberapa konsep fundamental ilmu transfer teknologi, donor dan reseptor dalam transfer teknologi, sumber transfer teknologi baik dari dalam negeri maupun internasional, korporasi nasional untuk transfer teknologi, jenis-jenis transfer teknologi vertical dan horizontal, aplikasi ergonomic untuk menyelesaikan transfer teknologi terhadap kecelakaan kerja dan studi kasus transfer teknologi industri kimia dan pangan. Definition and History of Technology, Management of Technology, Technology and National Development, Technology Development Rationales. Technology Change, Invention, Innovation, Diffusion, Technology Dimensions, Technology Development Approaches, Technology Transfer Pattern and Process, Technology Transfer Agent, Technology Infrastructure, Technology Readiness, Licensing, Imitation Strategy, Intellectual Property rights. Referensi : Mogave ro, Louis N., and Shane, Roberts. Technology Transfer and Innovation, Marcel Dekker, Inc, New York and Basel.1982. Kobli, P.K & Virdi, M.S. Some Problems of Technology Transfer from an R&D Laboratory to Industry in Developing Country, R&D Management, Vol 10, No2, February.1980. Mansfie ld, E., Raporort, J., Schnee, J., Wagner, S., Hambuger, M. Research and Innovation in the Modern Corporation, W.W. Norton Company, New York.1971 Smith,C . Technology Strategies, Prentice Hall PTR, Upper Saddle River, NJ 0458,2002 Perekayasaan Metodologi Penelitian (KUW630) Penerapan metodologi penelitian terhadap exploratory research, testing out research, dan problem solving research dengan didukung oleh statistical tool dan distribusi, evaluasi percobaan, percobaan perbandingan, percobaan faktorial, sequential experiments, nonparametric experiments, fatigue experiments dengan data lapangan, korelasi, regresi dan analisis validasi. Referensi : Hicks, C.R. Fundamental Concepts in the Design of Experiments, Holt, Renihart and Winston , Inc, Indiana, USA. Lazic, Z.R.,. Design of Experiments in Chemical Engineering, A Practical Guide, Wiley-VCH Verlag gmlH&Co, Kga A, Weinheim. 2004 Montgomery, D.C. Design and Analysis of Experiments, 3rd Ed. John Wiley and Sons, New York. 1991. Lipson, C., and N.J. Sheth. Statistical Design and Analysis of Engineering Experiments, Mc Graw-Hill Book Company, New York. 1973 Gass, S. L.[1964]. Linear programming, 2nd ed, McGraw-Hill, New York. Suharto, Ign., Buana Girisuta, Y.I.P Arry Miryanti. Perekayasaan Metodologi Penelitian, Penerbit Andi Offset, Yogyakarta. 2004. 9.4.2 Mata Kuliah Wajib Konsentrasi Teknologi Pangan Pengembangan Produk Pangan (KPW520) Pengembangan produk turunan susu, pengembangan produk minuman (beverages), pengembangan bahan pangan berbasis fats and oil emulsion, pengembangan produk cereal, pengembangan confectionary produk, pengembangan produk functional foods, pengembangan formulasi bahan makanan campuran dengan menggunakan linear programming, pengembangan bahan pangan berprotein tinggi, dan pengembangan

99

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

kemasan untuk produk pangan meliputi prinsip, fungsi, material, sistem dan metode pengemasan pangan, jenis dan sifat material kemasan untuk produk pangan baru baik untuk retail maupun untuk transportasi antara pulau dan benua dengan kapal laut. Referensi : Bachtiar Rifai, Tb.H. Perspektif Dari Pembangunan Ilmu dan Teknologi, Penerbit Gramedia, Jakarta. 1986. Darwin,K,. Tempe As Functional Food And Contemporary Nutrition ­ Health Paradigm, Its Potential Beneficial Effect in Disease Prevention and Treatment, Proceedings of the 3rd International Soybean Processing and Utilization Conference, 15-20 October, Tsukuba, Japan. 2000. Hulse,J.H. Soybean : Biodiversity and Nutrtional Quality, Proceedings of the 2nd International Soybean Processing and Utilization Conference, 8-13 January 1996, Bangkok. 1996. Shuler, M.L., and Kargi,F. Bioprocess Engineering, Prentice Hall International Series, Eglewood Cliffs, New Jersey, USA. 1992. Hui, Y.H. Handbook of Food Manufacturing, John Wiley and Sons,New Jersey, USA, 2007. Fellows, P. Food Processing Technology Principles and Practice, Ellis Horwood, New York. 1988 Teknologi Pengawetan Pangan (KPW521) Pengantar Pengawetan Pangan. Komposisi bahan pangan. Penyebab kerusakan pangan secara (mikro)biologis. Penyebab kerusakan pangan secara fisik dan kimia. Usia produk pangan; mekanisme reaksi kerusakan pangan dan perhitungan shelf life/ waktu kadaluarsa. Teknik-teknik pencegahan kerusakan pangan : kondisi yang perlu diatur pada penanganan pangan terkait sanitasi (GMP, HACCP); kondisi yang perlu diatur pada penyimpanan pangan: water activity, pH, temperature; thermal treatments (sterilisasi, UHT); penambahan bahan kimia untuk mencegah kerusakan pangan: antimikrobial agents & antioksidan; metode pencegahan kerusakan pangan non-konvensional (ozonisation, high pressure treatment, ionisation radiation, dll). Packaging untuk mencegah kerusakan pangan (packaging atmospheres); syarat-syarat food packaging; contoh-contoh food packaging. Kapita Selekta : Contoh proses pengawetan pangan untuk produk pangan tertentu (susu, daging olahan, dll); Contoh proses pengawetan pangan untuk produk pangan tertentu (susu, daging olahan, dll) Referensi : M. Shafiur Rahman (editor), Handbook of Food Preservation, Second Edition, CRC Press, Taylor & Francis Group, LLC., 2007. Marcus Karel, and Daryl B. Lund, Physical Principles of Food Preservation, 2nd edition, Marcel Dekker, 2003. Gaurav Tewari and Vijay K. Juneja (editor), Advances in Thermal and Non-Thermal Food Preservation, Blackwell Publishing Ltd., 2007 Peter Zeuthen and Leif Bogh-Sorensen (editor), Food Preservation Techniques, Woodhead Publishing Limited and CRC Press LLC, 2003 Zeki Berk, Food Process Engineering and Technology, Academic Press 2009 Frazier, William C., Food Microbiology, Mc-Graw Hill, 1988. Nickers on, Microbiology of Foods and Food Processing, Elsevier Science Ltd, July 1972. Teknik Pangan (KPW522)

100

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Matakuliah ini dirancang untuk memberikan dasar-dasar untuk perancangan dan pengembangan proses-proses yang digunakan dalam industri pangan. Mahasiswa diharapkan dapat mengembangankan keilmuan teknik pangan, yang menghubungkan rekayasa dengan bidang ilmu pangan lainnya, untuk menghasilkan produk pangan bermutu tinggi dengan harga yang murah. Introduction: food industries and food engineering. Food Properties and Preparation. Transport and Storage of Food Product. Food Freezing. Evaporation and Freeze Concentration. Food Dehydration. Extrusion Processes. High pressure food processing. Measurements in Food Processing & food quality quantization. Monitoring and Control. System Integration. Food Packaging. Selected Topics: Membrane Separation & others. Perkembangan Industri Pangan di Indonesia Referensi : D.R. Heldman and D.B. Lund, Handbook of Food Engineering, 2nd Ed., CRC Press, 2007. L.R. Wilhelm, D.A. Suter, G.H. Brusewitz, Food & Process Engineering Technology, American Society of Agricultural Engineering, 2005. R. Paul Singh, Computer Applications in Food Technology, Elsevier Science and Technology, 1996. Manbendra Bhuyan, Measurement and Control in Food Processing, Taylor and Francis, 2007. Singh, R.P and Heldman, D.R., Introduction to Food Engineering, Elsevier Science and Technology, 2009. Fellows, P. Food Processing Technology Principles and Practice, Ellis Horwood, New York. 1988 Fryer,P.J., Pyle,D.L., Rielly, C.D. Chemical Engineering for the Food Industry, Blackie Academic & Professional,london, 1997. Huang, Yanbo, Automation for Food Engineering : Food Quality Quantization & Process Control, CRC Press, 2001. Earle, R.L., Unit Operations in Food Processing, 2nd edition, Pergamon, 1983. Peraturan Pangan (KPW523) Pengantar Peraturan Pangan; Undang-Undang Republik Indonesia (UU. RI) No. 7 tahun 1996 tentang Pangan; UU RI No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen; UU.RI No. 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta; Peraturan Pangan tentang Food Additives and Toxicology meliputi fungsi dan modus operandi, konsekuensi; Peraturan Pangan pada Sistem Rantai Pangan (Food Chain System) di lahan pertanian pangan, penanganan (handling) dan penyimpanan (storage); proses produksi di pabrik (processing); pengawetan pangan; distribusi dan pemasaran produk pangan, konsumen produk pangan, Good Manufacturing Practices (GMP); ISO 9000; ISO 14000; Codex; HACCP; Lembaga konsumen, Halal, FDA, SNI, WHO, FAO. Referensi : · Undang-Undang Republik Indonesia (UURI) No. 7 tahun 1996 tentang Pangan, · Codex Alimentarius Commission, · UURI No. 8 tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, · Food and Drug Administration. Bacteriological Analitical Manual, 4th Edn, Bureau of Foods, Woshington, 1976, · Food & Nutrition in Australia, Mark L.W., Methuen Austrlia, 1982. · Pedoman umum gizi seimbang, Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat. 9.4.3 Mata Kuliah Wajib Konsentrasi Manajemen Teknologi Proses Manajemen Teknologi Proses (KMW525) Introduction, Demand Forecasting, Aggregate Production Planning, Material Requirement Planning, Short-Term Scheduling, Operations and Productivity, Operations Strategy in a Global Environment, Maintenance & Reliability, Project Management, Managing Quality,

101

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Design of Goods & Services, Process Strategy, Location Strategies, Layout Strategies, Human Resources and Job Design, Supply-chain Management, Problem solving. Referensi : Heizer, J. dan Render, B., 2006. Operations Management. 8th Ed., Pearson Education International, River, New Jersey, USA Johnston, R.J., Chambers, S., Harland, C., Harrison, A., and Slack, N., 2003. Cases in Operations Management, 3rd Ed., Essex, United Kingdom Raturi, A.S., and Evans, J.R., 2005. Principles of Operations Research, SouthWestern (part of the Thomson Corporation), Mason, Ohio, USA King, W. R. Quantitative Analysis for Marketing Management. McGraw-Hill, 1967. Churchman, C. W., Ackoff, R.L. & Arnoff, E.L. Introduction to Operations Research. Wiley 1957 Clark, W. A. & Sextion Jr., D.E. Marketing and Management Science: A Synergism. Irwin, 1970. Frank, R.E., Kuehn, A.A. & Massy, W. F. Eds. Quantitative Techniques in Marketing Analysis. Irwin, 1962. Miller, D. W. & Starr, M.K. Executive Decisions and Operation Research. PrenticeHall, 1960. Sasieni, M., Yaspan, A. & Friedman, L. Operations Research Methods and Problems. Wiley, 1959. Analisis Tekno-Ekonomi (KMW526) Understanding Financial Statement; Balance Sheet: Assets, Liabilities, Equities; Profit and Loss Statement: Revenues and Expenses; Cash Flow Statement; Financial Statement Analysis; Understanding the Objective of a Firm; Decision Making in Corporate Finance; Investment Decision: Risk and Return, Capital Budgeting; Financing Decision: Equity and Debt; Dividend Decision; Managing Cash Flow and Working Capital. Referensi : Buffa, E.S, Modern Production Management. 3rd. Wiley, 1969. Heizer, J and Render, B.,2009, Operations Management, Volume II, 9th edition, Prentice Hall, New York, USA. Lu, F.P.S. Economic Decision-Making for Engineers and Managers. Whitcombe & Tombs, 1969. Park, W.R. Cost Engineering Analysis, John Wiley & Sons, New York, 1973 Peter, M. S. and Klaus D. Timmerhaus. Plant Design and Economic for Chemical Engineers, 4th Edition, Mc Graw Hill International, Inc., Singapore. 1991. Smith, G. W. Engineering Economy, Iowa State U.P., 1968. UNIDO, Manual for the Preparation of Industrial Feasibility Studies, UNIDO Publications Barbiroli, Giancarlo, Dynamics of Technology : A Methodological Framework for Techno-economic Analyses, Kluwer Academic Publ., 1997. Barbiroli, Giancarlo, The Dynamics of Technology: A Methodological Framework for Techno-Economic Analyses, Theory and Decision Library A, 1997. N. Lymberopoulos and Emmanuel I. Zoulias, Hydrogen-based Autonomous Power System: Techno-economic Analysis of the Integration of Hydrogen in Autonomous Power System, 2008. Manajemen Limbah Industri (KMW527) Overview mengenai sumber dan karakteristik limbah industri kimia. Jenis-jenis proses pengolahan limbah industri kimia berdasarkan dalam karakteristik limbah dan pembuangannya. Life Cyle Analysis dan konsep 3 R (reduce, reuse, recyle). Strategistrategi minimisasi limbah di industri kimia. Regulasi pemerintah dalam pengolahan limbah industri (Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 1997, Amdal). Manajemen Limbah Industri (padat, cair, gas). Pengenalan ISO 14000, tujuan, manfaat, dan implementasi. Study cases : water pollution control in chemical industry, food industry, and paper industry. Referensi :

102

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Water Environment Federation, Industrial Wastewater Management, Treatment, and Disposal, 3rd Edition, McGraw-Hill Professional, 2008. Kiely, G. Environmental Engineering, McGraw­Hill International (UK) Limited, London, 1997. Cheremisinoff, N. P. Handbook of Water and Wastewater Treatment Technologies, Butterworth Heinemann, Boston, 2002. Woodard, F. Industrial Waste Treatment Handbook, Butterworth Heinemann, Boston, 2001. Spellman, F. R., Handbook of Water and Wastewater Treatment Plant Operations, CRC Press LLC, Boca Raton - Florida, 2003. Azad, H. S., Industrial Wastewater Management Handbook, Mc-Graw Hill Inc., 1976. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara, BAPEDAL, 2001. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup, Jakarta, 1997. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan & Pengelolaan Lingkungan Hidup, Jakarta, 2009.

Perencanaan Strategis Analisis Resiko (KMW528) Pengertian dan kegunaan Strategi. Jenis Strategi: Strategi Korporat, Strategi Bisnis dan Strategi Fungsional. Beberapa pendekatan dalam penyusunan strategi. Teknik dan analisis Perumusan strategi: Misi dan Visi, Evaluasi Faktor Eksternal dan Internal, Porter's, Evaluasi Key Success Factors, SWOT, Issue pokok, Tanggung Jawab Sosial, Aspirasi Key Persons, Daya Tarik Industri dsb. Menentukan Arah dan Alternatif Strategi: IFE Matrix, TOWS Matrix dan SPACE Matrix. Penerapan Strategi: BCG Matrix, GE Matrix, Grand Strategi Matrix, Generic Strategies dsb. Strategi International. Implementasi Strategi, Pengendalian dan Evaluasi. Strategi Fungsional : Operasi, Pemasaran, Keuangan, Research & Development dan Strategi Teknologi, Information Technology Strategy. Rencana Jangka Panjang. Dasar-dasar Manajemen Resiko. Referensi : Fred R. David, Concepts of Strategic Management, Prentice Hall Inc,Twelfth Edition, 2009 Henry Mintzberg , The Strategy Process, James Brian Quinn, John Voyer, Prentice Hall, New Jersey, 4th ed 2003. H. Igor Ansoff, The New Corporate Strategy, John Wiley & Sons,1988 Michael E. Porter, From Competitive Advantage to Corporate Strategy, Harvard Business Review , May - June , 1987 Henry Mintzberg, Bruce Ahlstrand, Joseph Lampel, Strategy Safary : A Guided tour through the Wild Strategic Management, The Free Press,1998 Gary Hammel, Competing for The Future, C.K.Prahalad,Harvard Business School Press, 1994

9.4.4 Mata Kuliah Pilihan Pengendalian Proses Multi Variable (KUE631) Matakuliah ini dirancang dengan tujuan agar para mahasiswa lebih memahami pengendalian proses meliputi: cascade, ratio and feedforward control, PID enhancemenst, differential control, Multi-input Multi-output systems, dan other advanced control techniques, process and control loop interactions, control loop paring- the RGA method, decoupling control systems, multivariable control techniques: other advanced control techniques: deadtime compensation- the smith predictor, predictive control, adaptive control; digital control systems. Process operability; Analysis multivariable; Optimal control (LQR dan LQG); MPC; Uncertainty; Robust control; H-2/H-infinity control. Referensi : Text Book :

103

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Seborg, D.E., Process Dynamic and Control, John Wiley &Sons, 2004 (bisa dipinjam di PDII-Unpar) Diktat Kuliah Buku berguna lain di Perpustakaan /PDII UNPAR : Stephanopoulos, G., Chemical process Control, Prentice Hall, [1984]. Luyben, W.L and Luyben, W.L. Essential of Process Control, McGraw-Hill, [1997]. Internet resources : http://ocw.mit.edu/OcwWeb/Chemical-Engineering/10-450Process-dynamics-Operations--and-ControlSpring2003/LectureNotes/ http://www.che.ufl.edu/www-che/topics/control.html atau sumber-sumber lain. Bioteknologi Pangan (KUE632) Bioteknologi tradisional dan bioteknologi modern, biokonversi, rekayasa genetika termasuk fusi DNA rekombinan, genetically modified microorganisms (GMO) kedelai, jagung, beras, kentang dan buah-buahan seperti apel, tomat, dan aplikasi teknologi DNA rekombinan ke industri pangan. Referensi : Aiba, S., Humphrey, A. E. & Millis, N. Biochemical Engineering. Academic, 1965 Blakebrough, N. ed. Biochemical and Biological Engineering Science. Vol. 1&2. Academic, 1968 Casida, L.E. Jr. Industrial Microbiology. Wiley, 1968. Gosh, T. & Fiechter, A. Advances in Biochemical, Springer Verlag, 1971 Kubitschek, H.E. Introduction to Research with Continuous Cultures. PrenticeHall, 1970 Rhodes, A. & Fiechter, D. Principles of Industrial Microbiology. Pergamon, 1966 Solomons, G.L. Materials and Methods in Fermentation. Academic, 1969. Webb, F. C. Biochemical Engineering. Van Nostrand. 1964. Perekayasaan dan Diversifikasi Pangan (KUE633) Pada era tahun 1970 di negara-negara ASEAN masih sering terjadi masalah kurang kalori protein karena kurang kualitas dan jumlah konsumsi protein yang disebabkan oleh mahalnya harga protein, metode pemasakan makanan yang kurang tepat, kebiasaan makan (Food habits) dan sikap masyarakat. Sebagaimana disebutkan oleh FAO dalam Study World Agriculture: toward 2010 disebutkan bahwa kegagalan menangani kemiskinan adalah alasan utama kurang kalori protein (Protein calorie malnutrition atau undenutrition). Pengentasan kemiskinan adalah tugas mulia dan sangat berat, namun demikian dengan meningkatkan dan memperbaiki penanganan pangan antara produsen pangan dan konsumen mampu meningkatkan akses masyarakat berpenghasilan rendah menuju pangan murah, aman untuk dikonsumsi, dan kecukupan pangan. Diversifikasi pangan berbasis serealia dan pati, produk hasil laut dan ikan air tawar, produk gula, produk susu sapi, kelapa sawit, kelapa (coconut). Referensi : Kefford, J.F. and Chandler, B.V. The Chemical Constituents of Citrus Fruits. Advances in Food Research, Supplement 2, Academic Press, New York. 1970 Rauch, G. Jam Manufacture, 2nd ed. Leonard Hill, London. 1965 Tressler, D.K. and Joslyn, M.A. Fruit and Vegetable Juice Processing Technology, 2nd edn. AVI Publ. Co. Westport.1971 Van Arsdel, W.B., Copley, M.J. and Morgan, A.I. Food Dehydration. 2nd ed. 2 vols, AVI Publ. Co. Westport. Conn. 1973 Food and Drug Administration. Bacteriological Analytical Manual. 4th edn, Bureau of Foods, Washington. 1976 Teknologi Pati - Starch Processing Technology (KUE634) Introduction : worldwide starch production. Structure and physicochemical properties of starch. Starch sources. The differences in structure of starches from different sources.

104

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Extraction and manufacturing technology of starch. Industrial derivatives of starch. Starch industrial applications (in food industries, chemical industries, biodegradable polymers industries, etc.). Physical and chemical modifications of starch: hydrolysis, esterification, etherification, crosslinking, carboxymethylation, etc. Case studi(es) ­ Self study and presentations. Example: Topics on industrial processes to make glucose/ fructose syrup from starch, Topics on types of starch-based emulsifiers and their properties, Topics on biodegradable polymers from starch, etc. Referensi : Jan BeMiller and Roy Whistler (editor), Starch Chemistry and Technology, 3rd edition, Elsevier, Burlington, 2009. Steve W. Cui (editor). Food Carbohydrates-Chemistry, Physical Properties, and Applications, CRC Press-Taylor and Francis Group, Boca Raton, 2005 Ann-Charlotte Eliasson (editor). Starch in Food-Structure, Function, and Applications, Woodhed Publishing Ltd., Cambridge, 2004 Otto B. Wurzburg (editor). Modified Starches-Properties and Uses, CRC Press, Boca Raton,1986. Industrial Bioproduct (KUE635) Overview of industrial bioproducts; Agriculture and forestry resources; Bioproduct opportunities: emerging and developing products; Top value added chemicals from biomass: potential candidates from sugars and synthesis gas, top twelve candidates of sugar-derived chemicals, potential candidates from biorefinery lignin. Referensi : M. Paster, J.L. Pellegrino, T.M. Carole, Industrial Bioproducts: Today and Tomorrow, U.S. Department of Enerrgy, 2003 T. Werpy and G. Petersen, Top value added chemicals from biomass: volume I. U.S. Deparment of Energy, 2004. J.E. Holladay, J.J. Bozell, J.F. White and D. Johnson, Top value added chemicals from biomass: volume II. U.S. Deparment of Energy, 2007. Process Intensification (KUE-636) Microreactors, membrane reactors, trickle-flow reactors, moving bed reactors, ultrasound reactors, magnetic field in chemical processes Referensi : Frerich Johannes Keil, Modelling of Process Intensifications, Wiley-VCH, Weinheim, 2007. Kai Sundmacher, Achim Kienle, dan Andreas Seidel-Morgenstern, Integrated Chemical Processes, Wiley-VCH, Weinheim, 2005. Hazardous Waste Treatment (KUE638) Pengenalan & klasifikasi limbah industri B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun), dan prinsip-prinsip teknologi pengolahannya. Jenis-jenis proses pengolahan fisika-kimia, Advanced Oxidation Process untuk pengolahan limbah cair non-biodegradable, proses foto-oksidasi UV/H2O2, proses foto-oksidasi UV/O3, proses foto-oksidasi UV/TiO2, proses kombinasi dari Advanced Oxidation Process, proses foto-oksidasi air-superkritik. Pengolahan & disposal limbah padat B3. Recovery & recycle limbah B3. Referensi : Michael LaGrega, Phillip Buckingham, & Jeffrey Evans, Hazardous Waste Management, 2nd Ed., McGraw-Hill Inc., 2000 William, C. Blackman, Basic Hazardous Waste Management, 3rd Ed., CRC-Press, 2001 Tang, W. Z., Physicochemical Treatment of Hazardous Wastes. CRC-Press, 2004 Lawrence, K. Wang, Yung-Tse Hung, Howard H. Lo, Constantine Yapijakis, Hazardous Industrial Waste Treatment, CRC-Press, 2006 Powder Technology/Crystallization (KUE-639)

105

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Prinsip utama proses yang melibatkan pembentukan partikel, misalnya kristalisasi larutan dan teknologi bubuk. Penggerak utama mekanisme kristalisasi dalam kaitannya dengan diagram fasa, kelarutan, efek panas dan process yield. Alat-alat proses kristalisasi/ teknologi bubuk, aspek desain, aspek operasional, tinjauan sistemik dan perhitungan biaya. Fokus konsentrasi matakuliah ini dapat dipilih antara proses kristalisasi larutan atau teknologi bubuk. Referensi : Perry, R.H, Green, D.W, Maloney, J.O, Perry's Chemical Engineers' Handbook, 7th edition, McGraw-Hill, 1997. Mullin, J.W, Crystallization, 4th edition, Butterworth Heinemann, 2001. Jones, A.G, Crystallization Process Systems, Butterworth Heinemann, 2002. Richardson, J.F, Harker, J.H, Backhurst, J.R, Coulson and Richardson's Chemical Engineering ­ Particle Technology and Seperation Processes, Vol, 2, 5th edition, Butterworth Heinemann, 2002. Supercritical Fluid Technology (KUE-640) Introduction to high pressure technology, thermodynamic and kinetic properties at high pressure, design and construction of high pressure equipment, safety and control in high pressure plant, economics of high pressure processes, applications : chemical and enzymatic reaction in supercritical fluids, supercritical fluids in food processing, supercritical fluids in polymer and biopolymer processing. Referensi : A. Bertucco and G. Vetter, High Pressure Process Technology : Fundamentals and Applications, Elsevier, 2001. M.F. Kemmere and T. Meyer, Supercritical Fluids in Polymer Reaction Engineering, Wiley-VCH, 2005. C.J. Doona and F.E. Feeherry, High Pressure Processing of Foods, IFT Press, 2007. J.M. Desimone and W. Tumas, Green Chemistry using Liquid and Supercritical Carbon Dioxide, Oxford University Press, 2003. Sumber Energi Terbarukan / Renewable Energy Resources (KUE-641) Pengantar dan dasar-dasar termodinamika untuk konversi energi; Pengenalan konsep energi yang terbarukan dan latar belakangnya; Jenis-jenis sumber energi yang terbarukan : energi surya, energi angin, energi panas bumi dan biofuel; Hidrogen dan Sel bahan bakar; Analisa kelayakan ekonomi; Analisa dampak lingkungan. Kaltschmitt, M., Streicher, W., Wiese, A., Renewable Energy Technology,Economics and Environment. Springer-Verlag, 2007. Vieira Da Rosa,A., Fundamentals of Renewable Energy Processes. Elsevier Inc, 2005. Twidell, J., Weir, T., Renewable Energy Resources. Taylor Francis, 2006. Sorensen, B., Renewable Energy Its Physics, Engineering, Environmental Impacts, Economy, and Planning Aspects. Elsevier Sci., 2004. Quaschning, V., Understanding Renewable Energy Systems. Carl Hanser Verlag GmbH & Co KG, 2005. Larminie, J., Dicks,A., Fuel Cell Systems Explained. John Wiley and Sons, 2003.

106

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

10.

PROGRAM MAGISTER TEKNIK INDUSTRI

10.1. Visi, Misi dan Tujuan Sejalan dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat atas peran aktif pendidikan tinggi untuk menyiapkan lulusan yang memiliki kompetensi dan memiliki keunggulan kompetitif, Program Studi Magister Teknik Industri menyelenggarakan program keilmuan Teknik Industri yang berbasis pada bidang pengelolaan mutu industri, aplikasi teknologi informasi, dan perancangan sistem produk dan / atau jasa. Program Studi Magister Teknik Industri ini dikembangkan berdasarkan aspirasi komunitas akademik Universitas Katolik Parahyangan dan didasarkan atas Visi Program Studi untuk : Menjadi Komunitas Keilmuan Teknik Industri yang Mengembangkan Potensi Lokal pada Tataran Internasional demi Peningkatan Martabat Manusia Berdasarkan visi tersebut, Program Studi Magister Teknik Industri membawa misi untuk senantiasa menyelenggarakan tridharma perguruan tinggi di bidang Teknik Industri dengan penekanan pada hal-hal berikut : 1. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran dengan kurikulum yang disesuaikan dengan kebutuhan dan memanfaatkan potensi-potensi yang ada, dengan didasarkan pada pemutahiran bidang ilmu melalui penelitian, pengabdian masyarakat maupun kerja sama dengan institusi lain. 2. Menyelenggarakan penelitian untuk pengembangan keilmuan Teknik Industri, yang hasilnya disebarluaskan melalui pendidikan dan pengajaran serta diabdikan demi peningkatan martabat manusia. 3. Menyelengarakan pengabdian kepada masyarakat dalam mengembangkan dan menyebarkan pengetahuan dan teknologi demi peningkatan martabat manusia. Program Magister Teknik Industri Unpar bertujuan untuk menghasilkan lulusan Magister Teknik Industri yang : 1. Memiliki kemampuan menganalisis, mengambil keputusan, dan memecahkan masalah berdasarkan keilmuan Teknik Industri untuk peningkatan pembangunan industri yang berdampak pada peningkatan martabat manusia. 2. Mampu memahami pendekatan, metode, dan kaidah ilmu Teknik Industri untuk dikembangkan, dimutahirkan dan diterapkan di dunia nyata demi peningkatan kinerja profesionalitas. 10.2. Jenis dan Kompetensi Bidang Konsentrasi Program Magister Teknik Industri menyelenggarakan 3 bidang konsentrasi : 1. Manajemen Mutu 2. Sistem Informasi Bisnis 3. Desain Industri Kompetensi yang ingin dicapai dalam bidang konsentrasi Manajemen Mutu adalah : mampu memecahkan masalah mutu; mampu merancang dan

107

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

menerapkan sistem manajemen mutu dan mampu memperbaiki mutu produk/jasa. Kompetensi yang akan dicapai dalam bidang konsentrasi Sistem Informasi Bisnis adalah: mampu memodelkan enterprise/bisnis; mampu menganalisis kebutuhan sistem informasi dalam organisasi (enterprise/bisnis) dan mampu memberikan solusi berupa rancangan sistem informasi. Kompetensi yang akan dicapai dalam bidang konsentrasi Desain Industri adalah: mampu menganalisis strategi pengembangan produk; mampu merancang produk dan mampu menguji kriteria rancangan. 10.3. Kurikulum Kurikulum dikembangkan berdasarkan penekanan ilmu-ilmu Teknik Industri yang sesuai dengan kondisi dunia industri dibarengi dengan pengembangan kemampuan analitis secara menyeluruh, kecakapan teknologi informasi, kemampuan manajemen serta pemahaman etika industri dan lingkungan. Lulusan diharapkan mampu menjawab tantangan dunia nyata yang kompleks. Untuk menyelesaikan Program Magister Teknik Industri, setiap mahasiswa harus menyelesaikan beban studi sebanyak 36 SKS yang dirancang untuk ditempuh selama 4 semester (dan dapat diselesaikan dalam minimum 3 semester dan maksimum 8 semester), dengan komposisi sebagai berikut :

Konsentrasi Manajemen Mutu Sistem Informasi Bisnis Desain Industri Wajib Inti + Tesis 18 sks 18 sks 18 sks Wajib Konsentrasi 12 sks 12 sks 12 sks Pilihan 6 sks 6 sks 6 sks Total 36 sks 36 sks 36 sks

Mata kuliah Wajib Umum

Kode NUW500 NUW510 NUW520 NUW530 NUW540 NUW600 Nama Mata Kuliah Seminar Teknik Industri Metode Optimasi Pemodelan & Simulasi Sistem Analisis Multivariat Metodologi Penelitian Tesis sks 1 2 3 3 3 6

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Manajemen Mutu

Kode NMW651 NMW652 NMW551 NMW552 Nama Mata Kuliah Rekayasa Keandalan Perbaikan Mutu Pengendalian Mutu Manajemen Kualitas Terpadu sks 3 3 3 3

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Sistem Informasi Bisnis

Kode NIW571 Nama Mata Kuliah Pemodelan Sistem Bisnis sks 3

108

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Kode NIW572 NIW671 NIW672 Nama Mata Kuliah Sistem Informasi Enterprise Perancangan dan Analisis Sistem E-Business sks 3 3 3

Mata kuliah Wajib Konsentrasi Desain Industri

Kode NDW591 NDW592 NDW691 NDW692 Nama Mata Kuliah Perencanaan Produk dan Proses Perilaku konsumen & strategi pemasaran Perancangan untuk Proses Manufaktur dan Perakitan Interaksi Manusia dan Sistem Sks 3 3 3 3

Mata kuliah Pilihan

Kode Nama Mata Kuliah Perancangan Eksperimen Manajemen Proyek Six Sigma Kualitas Jasa Metrologi dan Pengujian Standar dan Audit Mutu Rekayasa Perangkat Lunak Data Mining Sistem Basis Data Rekayasa Nilai Desain ramah lingkungan Strategi Peluncuran Produk dan Manajemen Merk sks 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3

Umum

NUE601 NUE602 NME652 NME654 NME651 NME653 NIE671 NIE672 NIE673 NDE691 NDE692 NDE693

Konsentrasi Manajemen Mutu

Konsentrasi Informasi Bisnis

Konsentrasi Desain Industri

10.4. Dosen

Dr. Bagus Arthaya, MEng. Dr. Carles Sitompul, ST., MT, MIM Dr. Cecilia Esti Nugraheni, MT Dr. Paulus Sukapto, MBA Dr. Veronica Sri Moertini, MT Julius Dharma Lesmono, Ph.D. Sani Susanto, Ph.D. Y. M. Kinley Aritonang, Ph.D. Catharina B. Nawangpalupi, M.Eng.Sc.

109

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

10.5. Silabus

10.5.1 Mata Kuliah Wajib Umum Metode Optimasi (NUW510) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan menggunakan metode optimasi untuk mengatasi permasalahan yang kompleks (non-linier). Materi bahasan mencakup pemrograman non-linier, metode heuristik dan teori permainan (game theory). Pemodelan & Simulasi Sistem (NUW520) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan dalam memodelkan dan menyelesaikan permasalahan dengan kompleksitas tinggi dan tingkat kepentingan yang berbeda-beda, setelah mahasiswa memahami cara pandang sistem. Materi bahasan mencakup cara pandang sistem, metodologi pemodelan sistem, soft system methodology, system dynamics, model matematis untuk permasalahan yang melibatkan biaya dan ketidakpastian, pemodelan proses dan simulasi proses bisnis. Analisis Multivariat (NUW530) Mata kuliah ini dirancang untuk mempelajari berbagai alat analisis multivariat dalam permasalahan teknik dan manajemen. Materi bahasan mencakup pengelompokan (clustering) berhirarki dan non-hirarki, clustering, analisis faktor, analisis diskriminan, korelasi kanonik, analisis konjoin, regresi logistik, analisis jalur dan Structural Equations Modeling. Metodologi Penelitian (NUW540) Mata kuliah ini dirancang untuk mempersiapkan mahasiswa dalam melakukan penelitian level menengah di mana penekanan dalam metodologi penelitian ini adalah pemilihan metode dan dasarnya disertai dengan penggunaannya secara tepat dan analisis yang sesuai. Materi bahasan mencakup identifikasi masalah dan penentuan tujuan penelitian, pengumpulan dan pengolahan data kualitatif dan kuantitatif, pemilihan instrumen penelitian, analisis kualitatif dan kuantitatif, dan penyusunan laporan penelitian. Seminar Teknik Industri (NUW500) Mata kuliah ini dirancang untuk mempersiapkan mahasiswa dalam mengerjakan tugas akhir (tesis) mereka. Dalam Seminar ini, mahasiswa diarahkan untuk memilih topik penelitian, memberikan argumentasi mengenai kontribusi hasil penelitian mereka dalam bidang ilmu Teknik Industri dan kesesuaiannya dengan kebutuhan di dunia nyata, merancang metodologi penelitian disertai kerangka acuan waktu penyelesaian. Bidang Konsentrasi Manajemen Mutu Pengendalian Mutu (NMW551) Mata kuliah ini dirancang untuk memperkenalkan filosofi pengendalian mutu dan penggunaan statistika dalam pengendalian mutu. Materi bahasan mencakup pembuatan peta-peta kendali dan maknanya, perencanaab perbaikan mutu, filosofi Deming, Crossby dan Juran, seven tools dan new seven tools. Manajemen Kualitas Terpadu (NMW552) Mata kuliah ini dirancang untuk memperkenalkan implementasi dari filosofi pengendalian mutu dan bagaimana proses pengelolaan mutu dalam sistem industri. Materi bahasan meliputi pemahaman mengenai berbagai standar mutu, seperti ISO 9000, 14000 dan 18000, model Malcolm Baldridge, maupun sistem penjaminan mutu lain yang terkait dengan sertifikasi dan sering diterapkan di dunia industri. Rekayasa Keandalan (NMW651) Mata kuliah ini dirancang untuk mempelajari keandalan (reliability) dan safety serta hubungannya dengan biaya dan mutu. Materi bahasan meliputi teori dasar keandalan, model-model keandalam, penilaian resiko, pengujian tingkat keandalan, model perawatan dan perbaikan, FMECA dan analisis kegagalan.

110

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Perbaikan Mutu (NMW652) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan bagi mahasiswa dalam merencanakan perbaikan mutu setelah mereka memahami dasar-dasar pengendalian mutu. Pada mata kuliah ini, mahasiswa diharapkan dapat mengambil permasalahan mutu pada kasus di dunia industri dan menyelesaikan permasalahan tersebut serta mengevaluasi perbaikan yang telah dilakukan. 10.5.2 Mata Kuliah Wajib Konsentrasi Sistem Informasi Bisnis Pemodelan Sistem Bisnis (NIW571) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi kemampuan dalam merancang model sistem bisnis secara keseluruhan dengan memperhatikan perancangan sistem informasi yang sesuai. Materi bahasan mencakup logika perancangan model, arsitektur model bisnis, tahap-tahap pembuatan model proses bisnis (model building), teknik-teknik pembuatan model seperti Business Process Modeling Notation (BPMN), Cognition enhanced Natural language Information Analysis Method (CogNIAM), Extended Business Modeling Language (xBML), Event-driven process chain (EPC), Integration Definition for Function Modeling (IDEF0), dan Unified Modeling Language (UML), dan perangkat lunak yang terkait dengan bahasa pemrograman model bisnis seperti Architecture of Integrated Information Systems, Business Process Execution Language, dan XML Process Definition Language. Sistem Informasi Enterprise (NIW572) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman mengenai platform teknologi yang diperlukan dalam integrasi proses bisnis. Materi bahasan mencakup perancangan dan implementasi sistem informasi enterprise, model-model sistem informasi enterprise seperti e-supply chain management, supplier relationship management (SRM), customer relationship management (CRM), Enterprise Resource Planning (ERP), dan dampak penggunaan sistem informasi enterprise dalam dunia industri. Perancangan dan Analisis Sistem (NIW671) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman mengenai siklus hidup pengembangan perangkat lunak. Mahasiswa diharapkan mampu menggunakan pemahaman atas mata kuliah sebelumnya yang terkait dengan pemodelan dan simulasi sistem dan mampu menerapkan ilmu-ilmu tersebut secara spesifik pada pengembangan model perangkat lunak. Materi bahasan mencakup teori mengenai perancangan sistem perangkat lunak, metode analisis terstruktur dan pengembangan berdasarkan metodologi Soft Systems Methodology, Structured Design, Structured Programming dan Structured Analysis . E-Business (NIW672) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan pemahaman praktis tentang aplikasi sistem informasi enterprise di dunia industri. Materi bahasan mencakup contoh-contoh praktis dalam penggunaan e-supply chain management, supplier relationship management (SRM), customer relationship management (CRM), Enterprise Resource Planning (ERP) di perusahaan dan selanjutnya mahasiswa diharapkan mampu merancang kerangka EBusiness dan mengevaluasinya di bawah bimbingan praktisi. 10.5.3 Mata Kuliah Wajib Konsentrasi Desain Industri Perencanaan Produk dan Proses (NDW591) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman tentang tahap-tahap perencanaan produk ­ untuk tipe produk diskrit ­ dan proses ­ untuk tipe produk kontinu. Materi bahasan mencakup identifikasi kebutuhan konsumen, tahap-tahap pengembangan produk/proses, pemilihan konsep produk/proses, pemilihan/perancangan kemasan, analisis kelayakan produk yang dirancang.

111

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Perilaku konsumen & strategi pemasaran (NDW592) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman mengenai strategi pemilihan produk yang akan dirancang berdasarkan keinginan dan nilai-nilai konsumen dan strategi pemasarannya. Materi bahasan mencakup nilai-nilai konsumen, model perilaku konsumen, pengaruh pada nilai konsumen, etika konsumen dan produsen, strategi pemasaran yang sesuai untuk nilai konsumen yang berbeda. Perancangan untuk Proses Manufaktur dan Perakitan (NDW691) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi kemampuan dalam memperbaiki rancangan produk berdasarkan kemampuan proses manufaktur dan perakitannya. Materi bahasan mencakup arsitektur produk, bill of material, diagram fungsi produk, proses manufaktur, proses perakitan dan evaluasi perbaikan proses manufaktur dan perakitan. Interaksi Manusia dan Sistem (NDW692) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi kemampuan evaluasi dan analisis lanjutan dalam rancangan produk atau sistem dalam kemudahannya memberikan fungsinya bagi pengguna. Materi bahasan mencakup konsep dasar mengenai human-computer interface (HCI) and man-machine interface (MMI), usability dan web-usability, kriteria-kriteria usability, pengujian usability, dan perbaikan usability. 10.5.4 Mata Kuliah Pilihan Manajemen Proyek (NUE602) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan perencanaan dan pelaksanaan proyek yang baik. Materi bahasan mencakup teori dasar tentang proyek, penyusunan perincian rencana proyek, pembentukan tim, penyusunan diagram jaringan kerja, resiko proyek, pengendalian pelaksanaan proyek dan penutupan proyek. Manajemen proyek menggunakan materi-materi PMBOK (Project Management Book of Knowledge). Perancangan Eksperimen (NUE601) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan perancangan eksperimen yang benar dan hubungannya dengan kualitas sebuah produk. Materi bahasan mencakup pemahaman mengenai parameter dan gangguan, penentuan level parameter, metodemetode eksperimen, mencakup full factorial, Latin Square, nested experimen, Taguchi Method, dan Responsed Surface Method. Six Sigma (NME652) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan perbaikan mutu didasarkan pada konsep Six Sigma. Materi bahasan mencakup proses Six Sigma DMAIC (define, measure, analyze, improve, control), proses Six Sigma DMADV (define, measure, analyze, design, verify) dan Lean Six Sigma. Kualitas Jasa (NME654) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman tentang konsep dan cara pengukuran kualitas jasa. Materi bahasan mencakup kriteria-kriteria jasa, kriteria mutu untuk jasa, metode-metode pengukuran kualitas jasa seperti SERVQUAL, SERFPERF, IPA (importance-performance analysis), ITIL (untuk teknologi informasi) dan HEdPERF (untuk pendidikan tinggi). Metrologi dan Pengujian (NME651) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman mengenai metode dan cara pengukuran pada mesin dan alat untuk menghasilkan kalibrasi yang akurat. Materi bahasan meliputi prinsip-prinsip pemodelan dalam metrologi dan pengujian, kerangka dasar probabilitas metrologi, pensekatan statistik untuk penilaian ketidakpastian dalam pengukuran, validasi pengukuran, model-model pengukuran seperti penggunaan MATLAB/MATCAD ataupun aplikasi lain yang sesuai.

112

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Standar dan Audit Mutu (NME653) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi kemampuan dalam penerapan standar mutu dan perencanaan untuk persiapan audit mutu di dunia industri. Materi bahasan mencakup konsep tentang Quality Management System (QMS), tipe-tipe audit, prosedur audit, kriteria auditor, dokumentasi audit, sertifikasi ISO. Rekayasa Perangkat Lunak (NIE671) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan kemampuan lanjutan dan kemampuan perancangan sistem informasi yang efektif. Materi bahasan mencakup perancangan perangkat lunak, pengembangan dan perawatan perangkat lunak, pengelolaan konfigurasi perangkat lunak, proses pengembangan, kualitas perangkat lunak dan penggunaan Computer Aided Software Engineering. Materi disesuaikan dengan Software Engineering Book of Knowledge (SEBOK). Data Mining (NIE672) Mata kuliah ini dirancang untuk memahami cara pengelompokkan dan pemilihan data dari jumlah data yang tak terhingga berdasarkan korelasi, pola dan kecenderungan dengan menggunakan metode statistik dan matematis. Materi bahasan mencakup prapemrosesan data, analisis data secara eksploratorial, estimasi dan prediksi, klasifikasi, pengelompokkan data dan asosiasi. Sistem Basis Data (NIE673) Mata kuliah ini dirancang untuk memahami model-model basis data dan merancang sistem basis data yang sesuai dengan kebutuhan. Materi bahasan mencakup pemahaman tentang basis data, tipe data, model-model basis data, perancangan model basis data dan evaluasi perancangan sistem basis data. Rekayasa Nilai (NDE691) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman mengenai nilai tambah pada produk didasarkan pada perbaikan produk atau perbaikan proses. Materi bahasan mencakup tahap-tahap rekayasa nilai yaitu pengumpulan informasi, kreasi atau penciptaan alternatif, ebbvaluasi dan presentasi, model-model pengembangan rekayasa nilai seperti Quality Function Deployment, Functional Analysis dan Value Improvement Processes. Desain ramah lingkungan (NDE692) Mata kuliah ini dirancang untuk memberi pemahaman mengenai pentingnya aspek sustainability (keberlanjutan) diterapkan dalam proses perancangan produk dan manufakturnya. Materi bahasan mencakup konsep cara pandang siklus hidup produk, metode-metode pengukuran sustainability, seperti life cycle assessment, Sprider Web, MET, MIPS, Factor 4, Factor 10 dan life cycle cost, kemudahan proses assembly dan dissassembly, sertifikasi ISO 14000. Strategi Peluncuran Produk dan Manajemen Merk (NDE693) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan pengetahuan mengenai strategi peluncuran produk baru serta proses pengelolaan merk produk. Materi bahasan mencakup aktivitas peluncuran produk, kriteria kesuksesan peluncuran produk, strategi-strategi peluncuran produk, komunikasi pemasaran, pembuatan blueprint produk, penggunaan channel penjualan, strategi penentuan merk produk.

10.6. Program Matrikulasi Untuk Magister Teknik Industri Untuk menyamakan cara berpikir dan pemahaman konsep-konsep dasar, akan diberikan mata kuliah matrikulasi bagi calon mahasiswa yang memiliki bidang ilmu S1 selain Teknik Industri. Tiga mata kuliah matrikulasi yang

113

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

diberikan adalah : Statistika Industri, Sistem Produksi, dan Pengantar Teknik Industri. Kurikulum mata kuliah berikut kode dan jumlah SKS mata kuliah dapat dillihat pada tabel-tabel berikut.

Kode NUE401 NUE402 NUE403 Nama Mata Kuliah Statistika Industri Sistem Produksi Pengantar Teknik Industri Sks 2 2 2

Silabus Statistika Industri (NUE401) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan dasar pemahaman mengenai metodemetode statistik baik statistika deskriptif maupun inferensial. Materi bahasan mencakup himpunan, probabilitas, distribusi diskrit dan kontinu, pengujian statistika, estimasi, dan analisis variansi. Sistem Produksi (NUE402) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan dasar pemahaman mengenai sistem produksi secara umum, khususnya sistem produksi manufaktur diskrit. Materi bahasan mencakup perencanaan dan pengendalian produksi seperti peramalan permintaan produksi, perencanaan kapasitas produksi, penjadwalan produksi, perencanaan material, perencanaan persediaan, pengendalian lantai pabrik dan model-model sistem manufaktur, misalnya Sistem Toyota, Lean Manufacturing, dsb. Pengantar Teknik Industri (NUE403) Mata kuliah ini dirancang untuk memberikan dasar pemahaman tentang keilmuan Teknik Industri dimulai dari sejarah Teknik Industri sampai masa depan dan tantangan Teknik Industri. Materi bahasan mencakup studi gerakan dan studi waktu, perancangan sistem kerja, proses manufaktur, cara pandang sistem dan teori sistem, perancangan sistem industri terintegrasi, dan analisis kelayakan usaha.

114

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

BAGIAN LIMA PROGRAM DOKTOR

1. PROGRAM DOKTOR DI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN

Program Doktor adalah program akademik pada jenjang strata tiga (S-3) yang bertujuan untuk menghasilkan lulusan yang : memiliki integritas tinggi sebagai ilmuwan; bersikap terbuka dan tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan terutama yang terkait dengan bidang ilmunya; menguasai teori dan keterampilan yang diperlukan untuk mengadaptasi dan menghasilkan temuan baru melalui telaah atau penelitian yang taat kaidah di bidangnya; mampu menggunakan pengetahuan dan keterampilannya secara mandiri maupun dalam kerjasama lintas disiplin untuk memberi kontribusi pemecahan permasalahan masyarakat. Untuk mencapai tujuan di atas, Unpar menyelenggarakan 4 program studi strata tiga sebagai berikut : Program Studi Doktor Ilmu Ekonomi, dengan beban studi total 57 sks. Program Studi Doktor Ilmu Hukum, dengan beban studi total 42 sks. Program Studi Doktor Ilmu Teknik Sipil, dengan beban studi total 42 sks. Program Studi Doktor Arsitektur, dengan beban studi total 42 sks. Beban studi total di atas sudah termasuk Disertasi yang mempunyai beban antara 30 ­ 32 sks. Agar dapat diterima di program doktor, calon mahasiswa harus mempunyai potensi dan prestasi akademik yang tinggi, dan mempunyai motivasi tinggi untuk menjadi ahli di bidang yang telah dipilih.

2. UJIAN KUALIFIKASI

Merupakan ujian komprehensif yang diselenggarakan untuk menilai kelayakan seorang mahasiswa program doktor menjadi kandidat doktor. Ujian Kualifikasi diselenggarakan atas permintaan mahasiswa setelah mahasiswa memenuhi persyaratan untuk menempuh Ujian Kualifikasi. Kelulusan dari Ujian Kualifikasi memberi hak kepada kandidat doktor untuk mulai menyusun disertasi. Mahasiswa yang dinyatakan tidak lulus dari Ujian Kualifikasi diberi kesempatan mengulang Ujian Kualifikasi satu kali. Bila mahasiswa gagal untuk kedua kalinya dari Ujian Kualifikasi, mahasiswa dinyatakan putus studi. Kemampuan yang dievaluasi melalui Ujian Kualifikasi adalah Kemampuan keilmuan secara umum. Evaluasi kemampuan keilmuan secara umum dilakukan melalui pengujian atas kemampuan menalar, kemampuan mengabstraksi, dan kemampuan menyusun dan merumuskan hasil pemikiran.

115

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Kemampuan keilmuan khusus (bidang ilmu yang dipilih). Evaluasi kemampuan keilmuan khusus dilakukan melalui pengujian atas penguasaan metodologi dan materi di bidang ilmunya.

Evaluasi kemampuan dilakukan oleh Panitia Ujian Kualifikasi melalui ujian tertulis dan ujian lisan. Ujian tertulis berupa penulisan makalah ilmiah atau ujian dengan sejumlah pertanyaan essai, sedangkan ujian lisan dilakukan dalam sebuah ujian tertutup yang dihadiri oleh seluruh Panitia Ujian Kualifikasi. Pengujian kemampuan keilmuan dilakukan melalui pengujian atas : penguasaan metodologi di bidang ilmunya; penguasaan materi, dasar maupun kekhususan, di bidang ilmunya. Pengujian kemampuan akademik secara umum dilakukan melalui pengujian atas : kemampuan menalar dan melakukan abstraksi; kemampuan menyusun dan merumuskan hasil pemikiran. Persyaratan untuk dapat menempuh Ujian Kualifikasi adalah sebagai berikut : mahasiswa harus berstatus sebagai mahasiswa aktif; membayar biaya Ujian Kualifikasi sesuai ketentuan yang ada; memiliki kemampuan bahasa Inggris minimum setara TOEFL 500, yang ditunjukkan oleh salah satu bukti di bawah ini : Sertifikat TOEFL dari Pusat Pendidikan Berkelanjutan Unpar, Sertifikat TOEFL Internasional yang dikeluarkan oleh Educational Testing Service (ETS), New Jersey ­ Amerika Serikat, Hasil TOEFL Ujian Saringan Masuk Program Pascasarjana Unpar; harus telah lulus dengan IPK minimum 3,00 dari sejumlah mata kuliah (lihat syarat mengikuti Ujian Kualifikasi di setiap program doktor). Kesertaan dalam Ujian Kualifikasi harus dimohonkan secara tertulis kepada Kepala Program selambat-lambatnya pada semester ke empat, terhitung sejak mahasiswa yang bersangkutan pertama kali terdaftar sebagai mahasiswa di Program Doktor. Apabila sampai akhir semester ke empat seorang mahasiswa belum lulus Ujian Kualifikasi, maka yang bersangkutan dinyatakan putus studi. Pengulangan Ujian Kualifikasi dilakukan baik untuk ujian tertulis maupun untuk ujian lisannya dan, dilaksanakan paling cepat satu bulan setelah hasil dari Ujian Kualifikasi yang pertama diumumkan, dan selambat-lambatnya tiga bulan setelah Ujian Kualifikasi yang pertama. Pendaftaran untuk mengikuti Ujian Kualifikasi yang kedua mensyaratkan pelunasan biaya mengulang ujian kualifikasi menurut tarif yang berlaku. Prosedur administrasi yang harus diikuti sama dengan prosedur Ujian Kualifikasi yang pertama. Bila mahasiswa tidak lulus dari Ujian Kualifikasi yang kedua, mahasiswa dinyatakan gagal menjadi Kandidat Doktor di Program Doktor Unpar dan dinyatakan putus studi dari Program Doktor Unpar.

116

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

2.1. Panitia Ujian Kualifikasi Panitia Ujian Kualifikasi ditetapkan bagi mahasiswa tertentu oleh Direktur Program Pascasarjana atas usulan Kepala Program. Panitia Ujian Kualifikasi terdiri dari minimal 4 dosen penguji yang memenuhi salah satu kualifikasi berikut : berjabatan fungsional Guru Besar; bergelar Doktor dan berjabatan fungsional serendah-rendahnya Lektor, serta memenuhi salah satu kriteria berikut : pakar dalam bidang yang akan didalami oleh mahasiswa; membina mata kuliah yang disyaratkan bagi Ujian Kualifikasi; wali akademik mahasiswa yang bersangkutan. Ketua Panitia Ujian Kualifikasi adalah Kepala Program Doktor terkait, yang penugasannya ditetapkan oleh Direktur Program Pascasarjana. 2.2. Penilaian Dalam Ujian Kualifikasi Penilaian terhadap peserta Ujian Kualifikasi dilakukan oleh semua anggota Panitia Ujian Kualifikasi yang dibentuk bagi mahasiswa tersebut. Aspek yang dinilai adalah kemampuan keilmuan secara umum dan kemampuan keilmuan secara khusus (bidang keilmuan yang dipilih). Evaluasi atas kemampuan tersebut dilakukan melalui ujian tertulis dan ujian lisan. Mahasiswa dinyatakan lulus dari Ujian Kualifikasi bila Angka Akhirnya tidak kurang dari 75.

3. DISERTASI

Merupakan karya tulis ilmiah yang didasarkan pada penelitian yang mendalam dalam suatu bidang ilmu, yang dibuat untuk memenuhi salah satu syarat mendapat gelar Doktor dalam bidang ilmu tertentu. Penyusunan disertasi dilakukan dibawah bimbingan seorang Promotor dan seorang Ko-promotor, Kualifikasi akademik Promotor dan Ko-promotor adalah sebagai berikut : Status Pembimbing Promotor Ko-promotor Gelar Akademik Doktor Doktor Jabatan Fungsional Minimal Guru Besar sesuai dengan bidang program Lektor

Tahapan penyelesaian disertasi secara berurutan adalah sebagai berikut : Seminar Usulan Penelitian Disertasi (1 kali), Ujian Usulan Penelitian Disertasi (maksimum 2 kali), Seminar Kemajuan Penelitian Disertasi (2 ­ 3 kali tergantung pada Program), Ujian Disertasi Tertutup (maksimum 2 kali),

117

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Ujian Disertasi Terbuka (1 kali).

Kualifikasi minimal pembahas dan penguji dalam setiap tahapan penyelesaian disertasi di atas adalah bergelar akademik Doktor dan berjabatan fungsional serendah-rendahnya Lektor. 3.1. Penyusunan Usulan Penelitian Disertasi Tahapan ini mulai dengan pengusulan Promotor dan Ko-promotor oleh kandidat doktor, penyusunan Usulan Penelitian Disertasi, Seminar Usulan Penelitian Disertasi, dan berakhir dengan kelulusan mahasiswa pada Ujian Usulan Penelitian Disertasi oleh Panitia Ujian Usulan Penelitian Disertasi. Ujian Usulan Penelitian Disertasi sudah harus dilaksanakan selambatlambatnya 2 semester setelah mahasiswa dinyatakan sebagai kandidat doktor. Bobot bagi Ujian Usulan Penelitian Disertasi diatur sebagai berikut : Untuk mata kuliah Disertasi yang memiliki bobot total 30 sks, maka bobot untuk Ujian Usulan Penelitian Disertasi adalah 9 sks. Untuk mata kuliah Disertasi yang memiliki bobot total 32 sks, maka bobot untuk Ujian Usulan Penelitian Disertasi adalah 10 sks. Penyusunan Usulan Penelitian Disertasi dilakukan oleh kandidat doktor di bawah bimbingan Promotor dan Ko-promotor. Usulan Penelitian Disertasi berisi : permasalahan yang akan diteliti; tinjauan literatur yang terkait dengan masalah yang dipilih; aspek baru yang akan diteliti atau kontribusi yang akan diberikan; kerangka pemikiran dan hipotesis penelitian (bila ada); metode yang akan digunakan. Setelah penyusunan Usulan Penelitian Disertasi selesai, diselenggarakan Seminar Usulan Penelitian Disertasi. Pada kesempatan itu diberikan masukan oleh pakar pada masalah yang diteliti, agar usulan penelitian menjadi lebih sempurna. Dokumen Usulan Penelitian Disertasi yang telah disempurnakan menjadi bahan Ujian Usulan Penelitian Disertasi. Panitia Ujian Usulan Penelitian Disertasi mengkaji Usulan Penelitian Disertasi dalam suatu ujian terbuka yang disebut Ujian Usulan Penelitian Disertasi. Hasil pengkajian menetapkan nilai akhir mahasiswa pada Ujian Usulan Penelitian Disertasi. Mahasiswa Program Doktor dinyatakan lulus Ujian Usulan Penelitian Disertasi apabila nilai akhir yang diperoleh dalam ujian tersebut minimal B. Jika Nilai Akhir Ujian ini kurang dari B, maka mahasiswa harus melakukan perbaikan dan mengulang Ujian Usulan Penelitian Disertasi yang kedua kali. Apabila dalam Ujian Usulan Penelitian Disertasi yang kedua kalinya Nilai

118

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Akhir Ujian ini kurang dari B, maka kandidat doktor dinyatakan putus studi. 3.2. Pelaksanaan dan Penyusunan Disertasi Setelah Ujian Usulan Penelitian Disertasi dinyatakan lulus, penelitian dan penulisan disertasi dilaksanakan oleh kandidat doktor dengan bimbingan Promotor dan Ko-promotor. Secara berkala diselenggarakan Seminar Kemajuan Penelitian Disertasi. Dari Seminar ini dapat diperoleh saran penyempurnaan Disertasi dari berbagai ahli yang menguasai bidang penelitian yang dilakukan. Disertasi harus memenuhi kriteria : Isi sesuai dengan bidang kekhususan yang dipilih. Isi memberikan sumbangan pemikiran baru di bidang ilmu yang dipilih. Ditulis dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris dengan format dan cara penulisan sesuai ketentuan Program Pascasarjana Unpar. 3.3. Ujian Disertasi Tertutup dan Ujian Disertasi Terbuka Tahap akhir dari Program Doktor adalah Ujian Disertasi Tertutup dan Ujian Disertasi Terbuka. Kandidat doktor sudah harus lulus dari Ujian Disertasi Tertutup sebelum semester ke 9 berakhir, dihitung sejak pertama kali kandidat doktor terdaftar sebagai mahasiswa di Program Doktor di Unpar. Kandidat doktor dinyatakan lulus Ujian Disertasi Tertutup apabila nilai akhir yang diperoleh dalam ujian tersebut minimal B. Jika Nilai Akhir Ujian Disertasi Tertutup pada ujian yang pertama kurang B, maka kandidat doktor dinyatakan tidak lulus Ujian Disertasi Tertutup. Ia harus mengikuti ujian yang kedua kali dan terakhir. Kandidat doktor dinyatakan putus studi apabila masih tidak lulus pada ujian ke dua kalinya. Setelah kandidat doktor lulus dari Ujian Disertasi Tertutup, dengan seizin Promotor dan Ko-promotor, dijadwalkan Ujian Disertasi Terbuka. Dalam Ujian Disertasi Terbuka kandidat doktor dan temuan barunya diperkenalkan oleh Promotor dan Ko-promotor kepada masyarakat luas, khususnya masyarakat akademik. Bobot bagi Ujian Disertasi Tertutup dan Ujian Disertasi Terbuka diatur sebagai berikut : Untuk mata kuliah Disertasi yang memiliki bobot total 30 sks, maka bobot untuk Ujian Disertasi Tertutup adalah 15 sks. bobot untuk Ujian Disertasi Terbuka adalah 6 sks. Untuk mata kuliah Disertasi yang memiliki bobot total 32 sks, maka bobot untuk Ujian Disertasi Tertutup adalah 16 sks. bobot untuk Ujian Disertasi Terbuka adalah 6 sks.

119

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

3.4. Prosedur Disertasi

Administrasi

dan

Persyaratan

Pelaksanaan

Tahapan

Pendaftaran mata kuliah Disertasi melalui pengisian FRS harus dilakukan setiap kandidat doktor sebelum kandidat doktor dapat mengusulkan Promotor dan Ko-promotor, dan harus terus dilakukan setiap semester selama Ujian Disertasi Terbuka belum diselenggarakan. Tahapan pembayaran sks mata kuliah Disertasi digambarkan sebagai berikut : Tahapan Pembayaran Minimum Disertasi Semester I Semester II Semester III Semester IV Disertasi Disertasi Disertasi Disertasi Sisa sks 8 sks 8 sks 8 sks terhutang Sisa sks 8 sks 8 sks 8 sks terhutang

Disertasi Bobot 30 sks Bobot 32 sks

Bila pada semester kelima disertasi belum selesai (belum lulus Ujian Disertasi Terbuka), maka beban studi Disertasi untuk semester-semester selanjutnya adalah 0 sks per semester sampai kandidat doktor lulus Ujian Disertasi Terbuka atau putus studi. Kaitan proses penyusunan disertasi dan pembayaran disertasi adalah sebagai berikut : Proses Penyusunan Disertasi Penetapan Promotor / Ko-Promotor Ujian Usulan Penelitian Disertasi Seminar Kemajuan Penelitian II Ujian Disertasi Tertutup pelunasan setiap tahapan

Tahap Pelunasan Disertasi I II III IV

Persetujuan penundaan pembayaran suatu tahapan pelunasan Disertasi oleh pimpinan Program Pascasarjana tidak dapat digunakan sebagai dispensasi pelaksanaan tahapan penyusunan disertasi terkait. 3.5. Panitia Ujian Panitia Ujian Usulan Penelitian Disertasi ditetapkan oleh Direktur Program Pascasarjana atas usulan dari Kepala Program setelah berkonsultasi dengan Promotor dan Ko-promotor dari kandidat doktor yang akan diuji. Panitia Ujian Usulan Penelitian Disertasi bagi seorang kandidat doktor terdiri dari : Promotor dan Ko-promotor dari kandidat doktor; Minimal 2 (dua) Anggota Panitia Penguji tambahan yang merupakan pakar dalam bidang yang sesuai dengan bidang yang diteliti kandidat doktor, dengan kualifikasi akademik sudah bergelar akademik Doktor atau berjabatan Guru Besar. Panitia Ujian Disertasi Tertutup ditetapkan oleh Direktur Program Pascasarjana atas usulan dari Kepala Program setelah berkonsultasi dengan

120

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Promotor dan Ko-promotor dari kandidat doktor yang akan diuji. Panitia Ujian Disertasi Tertutup bagi seorang kandidat doktor terdiri dari : Promotor dan Ko-promotor dari kandidat doktor; 3 (tiga) Anggota Panitia Penguji tambahan yang merupakan pakar dalam bidang yang sesuai dengan bidang yang diteliti kandidat doktor, dengan kualifikasi akademik sudah berjabatan fungsional Guru Besar atau bergelar akademik Doktor dan berjabatan akademik minimal Lektor. Salah satu dari Anggota Panitia Penguji harus berasal dari luar Universitas Katolik Parahyangan. Panitia Ujian Disertasi Terbuka ditetapkan oleh Direktur Program Pascasarjana atas usulan dari Kepala Program setelah berkonsultasi dengan Promotor dan Ko-promotor kandidat doktor. Panitia Ujian Disertasi Terbuka bagi seorang kandidat doktor terdiri dari : Promotor dan Ko-promotor dari kandidat doktor; Minimal 2 (dua) Anggota Panitia Penguji tambahan yang merupakan pakar dalam bidang yang sesuai dengan bidang yang diteliti kandidat doktor, dengan kualifikasi akademik sudah berjabatan fungsional Guru Besar atau bergelar akademik Doktor dan berjabatan akademik minimal Lektor. 3.6. Pembimbingan Disertasi Disertasi merupakan mata kuliah yang diselenggarakan dengan pola pembelajaran mandiri. Karenanya, inisiatif mahasiswa (kandidat doktor) sangat menentukan kualitas disertasi dan waktu penyelesaiannya. Beban kerja 1 sks dalam pola pembelajaran mandiri dalam satu minggu setara dengan 30 menit kegiatan diskusi dengan dosen pembimbing (jadwal sesuai kesepakatan antara dosen pembimbing dan mahasiswa) dan 4,5 jam sisanya belajar sendiri. Proses pembimbingan dilaporkan dengan mengisi Formulir Bimbingan yang harus diserahkan ke Kepala Program (melalui Sekretariat Program Pascasarjana) setiap akhir semester. Promotor dan Ko-promotor, sebagaimana layaknya peran pembimbing, berperan dalam perumusan judul disertasi sampai dengan penentuan kelayakan disertasi (atau kelayakan Usulan Penelitian Disertasi) untuk diujikan. Promotor dan Ko-promotor juga ikut menentukan sejauh mana masukan dari pakar yang diperoleh melalui Seminar Kemajuan Penelitian Disertasi dimasukkan menjadi bagian disertasi. 3.7. Penilaian Terhadap Disertasi Penilaian atas ujian dalam rangka disertasi meliputi penilaian atas proses persiapan dan pelaksanaan penelitian, menghasilkan Angka Proses (APRO), hasil yang diperoleh, menghasilkan Angka Hasil (AHAS), dan kemampuan kandidat doktor untuk mengkomunikasikan rencana yang dibuat dan hasil yang diperoleh, menghasilkan Angka Presentasi (APRE). Ketiga angka diberikan dalam setiap Ujian yang dilakukan dalam rangka disertasi, yaitu Ujian Usulan Penelitian Disertasi, Ujian Disertasi Tertutup, dan Ujian Disertasi Terbuka.

121

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Angka Proses (APRO) diberikan hanya oleh Promotor dan Ko-promotor berdasarkan penilaian atas aspek : i. kreativitas; ii. kemandirian dalam bekerja; dan iii. kemampuan mengorganisasi penelitian. Ketiga aspek ini merupakan angka dengan rentang 1 ­ 100, diberi bobot yang sama untuk setiap aspek dan setiap pembimbing. Angka Hasil (AHAS) diberikan oleh setiap penguji berdasarkan penilaian atas : i. kelayakan usulan penelitian untuk direalisasi (dalam Ujian Usulan Penelitian Disertasi) atau kelayakan hasil penelitian untuk dipublikasikan (dalam Ujian Disertasi Tertutup); ii. temuan baru untuk bidang ilmunya. Kedua aspek ini merupakan angka dengan rentang 1 ­ 100, diberi bobot yang sama untuk setiap aspek dan setiap penguji. Angka Presentasi (APRE) diberikan oleh setiap penguji terhadap : i. kesinambungan alur pemikiran yang tertuang dalam rangkaian kalimat; ii. kemampuan kandidat doktor untuk menyampaikan rencana atau hasil penelitiannya secara lisan; iii. kemampuan kandidat doktor untuk menjawab atau menanggapi kritik. Kedua aspek ini merupakan angka dengan rentang 1 ­ 100, diberi bobot yang sama untuk setiap aspek dan setiap penguji.

Angka Akhir (AA) untuk Ujian Usulan Penelitian Disertasi, Ujian Disertasi Tertutup, dan Ujian Disertasi Terbuka merupakan rata-rata tertimbang dari APRO, AHAS, dan APRE dari semua penguji untuk masing-masing ujian. Angka Akhir merupakan angka dengan rentang 1 ­ 100 yang dibulatkan hingga satuan terdekat. Untuk mengkonversi Angka Akhir menjadi Nilai Akhir (NA), digunakan patokan sebagai berikut: AA 85 s/d 100 70 s/d 84 NA A B

Bila Nilai Akhir yang diperoleh kurang dari B, maka kandidat dinyatakan tidak lulus. 3.8. Penyebarluasan Hasil Penelitian Disertasi Sebagai bagian dari upaya penjaminan kualitas disertasi, setiap kandidat doktor sangat dianjurkan untuk : menyajikan sebagian ataupun keseluruhan hasil penelitian disertasinya dalam seminar nasional atau bahkan seminar internasional (dapat

122

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

menggantikan Seminar Kemajuan Penelitian Disertasi yang diselenggarakan di Unpar); menerbitkan hasil penelitian disertasinya menjadi satu atau lebih artikel dalam jurnal ilmiah nasional yang terakreditasi, atau bahkan jurnal ilmiah internasional.

4. EVALUASI TAHAP

Sejak Tahun Akademik 2011 ­ 2012, Program Pascasarjana memberlakukan pembatasan masa studi program doktor berdasarkan Surat Keputusan Direktur Program Pascasarjana No. III/PPS/2011-05/489-SK. Masa studi program doktor adalah maksimum 10 ­ 13 semester, dan berlaku efektif bagi mahasiswa program doktor angkatan 2011 - 2012 dan sesudahnya. Evaluasi Tahap dilakukan pada batas waktu terselesaikannya kegiatan sebagai berikut : Evaluasi KEGIATAN BATASAN WAKTU Tahap I Lulus Ujian Kualifikasi Semester ke-4 untuk mahasiswa bergelar terakhir magister yang sebidang dengan program doktor. Semester ke-5 untuk mahasiswa bergelar terakhir magister yang tidak sebidang dengan program doktor. Semester ke-4 untuk mahasiswa bergelar terakhir sarjana yang sebidang dengan program doktor. Semester ke-5 untuk mahasiswa bergelar terakhir sarjana yang tidak sebidang dengan program doktor. Semester ke-6 untuk mahasiswa bergelar terakhir magister yang sebidang dengan program doktor. Semester ke-7 untuk mahasiswa bergelar terakhir magister yang tidak sebidang dengan program doktor. Semester ke-8 untuk mahasiswa bergelar terakhir sarjana yang sebidang dengan program doktor. Semester ke-9 untuk mahasiswa bergelar terakhir sarjana yang tidak sebidang dengan program doktor.

II

Lulus Ujian Usulan Penelitian

123

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Evaluasi Tahap Akhir

KEGIATAN Lulus Ujian Terbuka

BATASAN WAKTU Semester ke-10 untuk mahasiswa bergelar terakhir magister yang sebidang dengan program doktor. Semester ke-11 untuk mahasiswa bergelar terakhir magister yang tidak sebidang dengan program doktor. Semester ke-12 untuk mahasiswa bergelar terakhir sarjana yang sebidang dengan program doktor. Semester ke-13 untuk mahasiswa bergelar terakhir sarjana yang tidak sebidang dengan program doktor.

Mahasiswa yang tidak lulus pada salah satu tahapan evaluasi studi di atas tidak diperkenankan untuk melanjutkan studinya di program doktor yang sama di Program Pascasarjana dan dinyatakan tidak lulus Evaluasi Tahap. Bagi mahasiswa angkatan sebelum 2011 ­ 2012, dikenakan aturan peralihan sebagai berikut : No. 1 2 3 4 Angkatan Angkatan Angkatan Angkatan ANGKATAN 2006 2007 2008 2009 ­ ­ ­ ­ 2007 dan sebelumnya 2008 2009 2010 dan 2010 ­ 2011 BATASAN WAKTU STUDI Semester Genap 2012 - 2013 Semester Genap 2013 ­ 2014 Semester Genap 2014 ­ 2015 Semester Genap 2015 - 2016

124

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

PROGRAM DOKTOR ILMU EKONOMI

4.1. Tujuan Program Doktor Ilmu Ekonomi Unpar bertujuan untuk menghasilkan doktor ekonomi dengan konsentrasi ekonomi, manajemen, atau akuntansi yang : 1. memiliki integritas tinggi sebagai ilmuwan; 2. bersikap terbuka dan tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, khususnya yang terkait dengan bidang keahlian ekonomi, manajemen, atau akuntansi; 3. menguasai teori dan keterampilan yang diperlukan untuk mengadaptasi dan menghasilkan temuan baru melalui telaah atau penelitian yang taat kaidah di bidangnya; 4. mampu menggunakan pengetahuan dan keterampilannya secara mandiri, maupun dalam kerjasama lintas disiplin untuk memberikan kontribusi terhadap pemecahan masalah yang dihadapi masyarakat. 4.2. Akreditasi Program studi Doktor Ilmu Ekonomi merupakan program studi yang terakreditasi peringkat C (Cukup) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 013/BAN-PT/Ak-IX/S3/XI/ 2010 tertanggal 26 November 2010, dengan masa berlaku akreditasi hingga 26 November 2015. 4.3. Kurikulum Kurikulum setiap bidang konsentrasi terdiri dari mata kuliah dengan jenjang 700 dan 800. Mata kuliah dengan jenjang 700 dapat ditempuh pada tahun pertama, sedangkan mata kuliah dengan jenjang 800 umumnya ditempuh setelah mata kuliah di jenjang 700 lulus. Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Ekonomi Manajemen Akuntansi Wajib + Disertasi 45 sks 45 sks 45 sks Pilihan 12 sks 12 sks 12 sks Total 57 sks 57 sks 57 sks

Bidang Konsentrasi Ekonomi

Mata kuliah Wajib

Kode EUW713 EUW723 EUW733 EEW713 EEW723 EUW830 Nama Mata Kuliah Metodologi Ekonomi Statistika Lanjut General System Theory Teori Ekonomi Mikro Lanjut Teori Ekonomi Makro Lanjut Disertasi sks 3 3 3 3 3 30

125

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Mata kuliah Pilihan

Kode Nama Mata Kuliah EEW813* Ekonomi Internasional Lanjut EEW833* Strategi Industri EEE813 Ekonometrika Lanjut EEE823 Keuangan Internasional Lanjut EUE813 Studi Independen *) salah satu dari dua mata kuliah ini harus ditempuh sks 3 3 3 3 3

Bidang Konsentrasi Manajemen

Mata kuliah Wajib

Kode Nama Mata Kuliah EUW713 Metodologi Ekonomi EUW723 Statistika Lanjut EUW733 General System Theory EMW713 Teori Manajemen Lanjut EEW713* Teori Ekonomi Mikro Lanjut EMW813* Advanced Strategic Management EMW823* Management Science EUW830 Disertasi *) salah satu dari mata kuliah ini harus ditempuh sks 3 3 3 3 3 3 3 30

Mata kuliah Pilihan

Nama Mata Kuliah Advanced Corporate Finance Advanced Marketing Management Advanced Organizational Behavior Advanced Consumer Behavior Studi Independen Mata kuliah pilihan / wajib dari konsentrasi lain yang dapat menunjang bidang konsentrasi yang dipilih. *) salah satu dari mata kuliah ini harus ditempuh. Kode EMW833* EMW843* EME823* EME813 EUE813 sks 3 3 3 3 3

Bidang Konsentrasi Akuntansi

Mata kuliah Wajib

Kode EUW713 EUW723 EUW733 EAW713 EAW723 EUW830 Nama Mata Kuliah Metodologi Ekonomi Statistika Lanjut General System Theory Advanced Accounting Theory Advanced Management Accounting Disertasi sks 3 3 3 3 3 30

Mata kuliah Pilihan

Kode EAW813* EAW823* EAW833* Nama Mata Kuliah Advanced Management Audit Design of Cost Management System Behavioral Accounting sks 3 3 3

126

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Advanced Accounting Information System International Accounting Studi Independen Mata kuliah pilihan / wajib dari konsentrasi lain yang dapat menunjang bidang konsentrasi yang dipilih. *) salah satu dari mata kuliah ini harus ditempuh EAE813 EAE823 EUE813 3 3 3

4.4. Dosen

Prof. Dr. Dedi Rosadi. Prof. Frans Mardi Hartanto, Ph.D. Prof. Dr. Faisal Afiff, Spec. Lic. Prof. Dr. Hamfri Djajadikerta, SE., Ak., MM. Prof. Dr. Ign. Bambang Sugiharto Prof. Dr. Marcellia Susan Karnadi, SE., MSIE. Prof. Dr. Ridwan S. Sundjaja, Drs., MSBA. Prof. Dr. Rusadi Kantaprawira. Dr. Elizabeth T. Manurung, SE., Ak., M.Si. Dr. Hanes Riyadi, MS. Dr. Indryati Sunaryo, M.Sc. Januarita Hendrani, SE., MA., Ph.D. Julius Dharma Lesmono, Drs., SE., MT., M.Sc., Ph.D. Dr. Miryam B. L. Wijaya. Dr. Steph Subanidja, SE., MBA. Sani Susanto, Ph.D.

4.5. Ujian Kualifikasi Syarat penempuhan Ujian Kualifikasi dapat dilihat pada Subbab 2 Bagian Tiga buku panduan ini. Sejumlah mata kuliah di bawah ini harus telah lulus dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimum 3,00 : a. Untuk mahasiswa di bidang konsentrasi Ekonomi : Metodologi Ekonomi (3 sks) Statistika Lanjut (3 sks) Teori Ekonomi Mikro Lanjut (3 sks) Teori Ekonomi Makro Lanjut (3 sks) Ekonomi Internasional Lanjut, atau Strategi Industri (3 sks) b. Untuk mahasiswa di bidang konsentrasi Manajemen : Metodologi Ekonomi (3 sks) Statistika Lanjut (3 sks) Teori Manajemen Lanjut (3 sks) Teori Ekonomi Mikro Lanjut, atau Management Science, atau Advanced Strategic Management (3 sks) Manajemen Pemasaran Lanjut, atau Manajemen Keuangan Lanjut, atau Perilaku Organisasi Lanjut (3 sks) c. Untuk mahasiswa di bidang konsentrasi Akuntansi : Metodologi Ekonomi (3 sks) Statistika Lanjut (3 sks) Teori Akuntansi Lanjut (3sks) Akuntansi Manajemen Lanjut (3 sks)

127

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Advanced Management Audit, atau Design of Cost Management System, atau Behavioral Accounting (3 sks)

Semua mata kuliah wajib dan pilihan yang lain harus sudah lulus sebelum menempuh Ujian Usulan Penelitian Disertasi. Kelulusan sejumlah mata kuliah tambahan dipersyaratkan bagi mahasiswa yang diterima dalam Program Doktor secara bersyarat.

128

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

5. PROGRAM DOKTOR ILMU HUKUM

5.1. Visi, Misi, dan Tujuan Visi Program Doktor Unpar : menjadi lembaga pendidikan doktor yang terkemuka dan bermutu tinggi di Jawa Barat, yang lulusannya mampu berkiprah dalam pembangunan masa depan bangsa Indonesia. Misi program ini adalah : 1. Menyelenggarakan proses pembelajaran agar lulusannya : a. memiliki kemampuan akademik dan keterampilan profesional; b. mampu mengembangkan Ilmu Hukum melalui proses penelitian; c. mampu melakukan penelitian dan memutakhirkan Ilmu Hukum. 2. Melakukan penelitian untuk pengembangan ilmu dan teknologi terutama bagi kesejahteraan masyarakat tersisih; 3. Melakukan kaji tindak dan menyebarluaskan hasil penelitian dan penemuan pemikiran baru, terutama bagi peningkatan kesejahteraan bagi masyarakat tersisih; Program Doktor Ilmu Hukum bertujuan : 1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas penelitian untuk pengembangan Ilmu Hukum di lingkungan Unpar khususnya dan di Indonesia pada umumnya; 2. Menghasilkan Doktor yang : a. memiliki integritas ilmiah; b. bersikap terbuka dan tanggap terhadap perkembangan Ilmu Hukum, serta permasalahan yang dihadapi masyarakat; c. memiliki wawasan dan kemampuan dasar Ilmu Hukum, serta keterampilan yang diperlukan untuk mengadaptasi dan atau memanfaatkan metodologi baru yang akan digunakan dalam melakukan penelitian; d. menguasai pendekatan teori, konsep dan paradigma yang paling sesuai dengan bidang keahliannya; e. akrab dengan masalah dan karya serta pemikiran mutakhir para ahli dalam kawasan keahliannya; f. mampu menggunakan pengetahuan dan keterampilan dalam kawasan keahliannya untuk menemukan jawaban dan atau memecahkan permasalahan yang kompleks, termasuk yang memerlukan pendekatan lintas disiplin; g. mampu mengkomunikasikan pemikiran serta hasil karyanya, baik dengan sejawat maupun khalayak yang lebih luas. 3. Melakukan kegiatan pengabdian kepada masyarakat dalam bidang Ilmu Hukum, dan sekaligus melatih dan mengembangkan kesepakatan dan sikap dosen maupun mahasiswa, terhadap masalah-masalah yang berkembang di dalam masyarakat. 5.2. Akreditasi Program studi Doktor Ilmu Hukum merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 004/BAN-PT/Ak-

129

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

IX/S3/VII/2010 tertanggal 9 Juli 2010, dengan masa berlaku akreditasi hingga 9 Juli 2015. 5.3. Kurikulum Agar Visi, Misi, dan Tujuan Program Doktor Ilmu Hukum sebagaimana dikemukakan di atas dapat diwujudkan dan dicapai, maka ditetapkan susunan mata kuliah sebagai berikut :

Kode HUW752 HUW712 HUW762 HUW722 HUW742 HUW832 Nama Mata Kuliah Filsafat Ilmu Pengetahuan Sistem Filsafat Hukum Indonesia Teori Hukum Lanjutan Metodologi Penelitian Seminar Bidang Kajian Disertasi sks 2 2 2 2 2 32

Beban studi total Program Doktor Ilmu Hukum adalah 42 sks, yang terdiri atas 10 sks mata kuliah wajib 32 sks Disertasi Mata kuliah yang diberikan merupakan landasan bagi cara berpikir ilmiah, dan dikembangkan lebih lanjut dalam penyusunan disertasi dengan bimbingan guru besar yang menguasai kekhasan Ilmu Hukum, sehingga peserta program tumbuh menjadi ilmuwan hukum pada bidang hukum tertentu yang dibutuhkan bagi pembangunan bangsa yang sedang melancarkan reformasi di berbagai bidang, termasuk reformasi hukum. 5.4. Dosen

Prof. Dr. Bernadette M. Waluyo, SH., M.Hum., CN. Prof. Dr. Bernard Arief Sidharta, SH. Prof. Dr. Ign. Bambang Sugiharto Prof. Dr. Johannes Gunawan, SH., LL.M. Prof. Dr. Lili Rasjidi, SH., S.Sos., LL.M. Prof. Dr. Soedjono Dirdjosisworo, SH., MM. Prof. Dr. Wila Chandrawila Supriadi, SH. Dr. Sentosa Sembiring, SH., MH.

5.5. Ujian Kualifikasi Syarat penempuhan Ujian Kualifikasi dapat dilihat pada Subbab 2 Bagian Tiga buku panduan ini. Sejumlah mata kuliah wajib dengan beban total 10 sks harus telah lulus dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimum 3,00. Kelulusan sejumlah mata kuliah tambahan dipersyaratkan bagi mahasiswa yang diterima dalam Program Doktor secara bersyarat.

130

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

6. PROGRAM DOKTOR ILMU TEKNIK SIPIL

6.1. Tujuan Teknik Sipil berkaitan dengan pembentukan dan transformasi dari sumber daya manusia, material, peralatan, serta sumber-sumber ekonomi ke dalam bangunan sipil, industri, dan fasilitas infrastruktur yang dibutuhkan untuk peningkatan kehidupan manusia. Termasuk di dalamnya adalah aktivitas perencanaan, perancangan, konstruksi, operasi, dan pemeliharaan melalui suatu jaringan yang kompleks dan saling berkaitan di antara keragaman infrastruktur, baik di sektor swasta maupun instansi pemerintah. Sifat perubahan yang kompleks dalam industri konstruksi dan pasar tersebut mempunyai implikasi terhadap pendidikan lanjut di bidang teknik sipil. Program Pascasarjana Unpar mempunyai komitmen yang tinggi untuk menyelenggarakan pendidikan lanjut pada tingkat pascasarjana yang berkualitas tinggi, menyelenggarakan penelitian-penelitian pada ruang lingkup yang luas di bidang Teknik Sipil, serta melakukan kajian-kajian yang bersifat interdisipliner/multidisiplin yang berkaitan dengan perencanaan, perancangan, pelaksanaan konstruksi dan pengelolaan prasarana umum dan lingkungan buatan. Pada tingkat doktor pendidikan akan lebih meningkatkan kedalaman ilmu dan tingkat penelitian yang didasarkan kepada konsep penelitian mandiri untuk memberikan kontribusi kepada pengembangan keilmuan teknik sipil. Dalam proses pendidikan ini, para mahasiswa diberi keleluasaan untuk menyusun program belajar sesuai dengan rencana pengembangan profesinya di masa datang, yang menggabungkan penguasaan teknologi, perencanaan dan pengelolaan di bidang teknik sipil, serta pengaruh dan dampaknya terhadap kondisi ekonomi, lingkungan alam, maupun perubahan sosial, khususnya di Indonesia. Pendidikan Pascasarjana juga diarahkan untuk menumbuhkan motivasi yang berkesinambungan pada mahasiswa untuk menghadapi tantangan-tantangan dan kesempatankesempatan yang dihadapinya secara bertanggung jawab, dan berkelanjutan. Dapat dikatakan bahwa visi yang mendasari penyelenggaraan Program Doktor Ilmu Teknik Sipil Unpar, adalah suatu tekad untuk mengembangkan ilmu pengetahuan di bidang Teknik Sipil dengan memberikan bekal kemampuan penelitian yang tinggi kepada para mahasiswa serta memberikan wawasan yang mendalam mengenai bidang disiplin ilmu secara mandiri. Untuk mewujudkan hasil pendidikan yang relevan dengan tantangan serta kebutuhan masyarakat, Program Pascasarjana Unpar, menjalin dan mengembangkan kerjasama dengan instansi pemerintah, organisasi profesi, kalangan industri, dan universitas lain, baik di dalam maupun di luar negeri, dalam bentuk kegiatan kunjungan lapangan, penyelenggaraan seminar dan kursus-kursus, serta penelitian. Melalui kerjasama ini, penelitian yang dilakukan oleh para mahasiswa dalam rangka penyelesaian studinya diharapkan terkait dengan permasalahan nyata yang dihadapi di masyarakat di bawah bimbingan dosen yang kompeten, disamping masalah-masalah dasar pengembangan keilmuan teknik sipil.

131

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Tujuan Program Doktor Ilmu Teknik Sipil Unpar : 1. Menyelenggarakan pendidikan dan pengajaran melalui suatu kurikulum yang diramu untuk membentuk dan menghasilkan Doktor dalam bidang Ilmu Teknik Sipil yang mempunyai kualifikasi sebagai berikut: memiliki kemampuan dan keterampilan profesional berdasarkan konsep-konsep keilmuan mutahir. mampu melakukan penelitian untuk mengembangkan ilmu dan konsep-konsep baru di bidang Teknik Sipil. mampu menyimpulkan dan mengambil keputusan di bidang perencanaan maupun pelaksanaan berdasarkan teori dan teknik-teknik mutahir yang teruji. memiliki wawasan luas sehingga dapat bekerjasama secara efektif dan efisien dengan para ahli dari bidang lain dalam penyelesaian masalah. 2. Menyelenggarakan penelitian untuk mengembangkan Ilmu Teknik Sipil yang relevan dan bermanfaat untuk kebutuhan pengembangan di Indonesia. 3. Melakukan kegiatan pengabdian kepada masyarakat dalam bidang ilmu teknik sipil dan sekaligus melatih dan mengembangkan kepekaan dan sikap dosen maupun mahasiswa terhadap masalah-masalah yang berkembang dalam masyarakat. Didasari oleh kerangka pikir yang digunakan dalam tujuan di atas, Program Pascasarjana Ilmu Teknik Sipil Unpar, mempunyai misi yang meliputi ketiga dharma perguruan tinggi yaitu pendidikan dan pengajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat sebagai berikut : 1. Di bidang pendidikan dan pengajaran, program studi ini bertujuan mempersiapkan para mahasiswanya menjadi tenaga ahli yang mampu memberikan solusi berbagai masalah dalam bidang teknik sipil, dan melakukan penelitian untuk pengembangan ilmu pengetahuan dalam bidang teknik sipil, mempunyai kesadaran lingkungan yang tinggi, serta mampu bekerjasama secara inter dan multidisipliner, serta mempunyai kemampuan melakukan penelitian secara mandiri. 2. Di bidang penelitian, program studi ini bertujuan melakukan kajiankajian, pendalaman dan pengembangan mengenai berbagai aspek dalam bidang teknik sipil, yang mencakup baik aspek teknis maupun aspek perencanaan dan manajemennya, khususnya di Indonesia. 3. Di bidang pengabdian kepada masyarakat, program studi ini ingin menyebarluaskan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang teknik sipil, dan memanfaatkan kemampuan keahlian yang dimilikinya untuk ikut serta menyelesaikan berbagai masalah yang dihadapi masyarakat Indonesia. 6.2. Akreditasi Program studi Doktor Ilmu Teknik Sipil merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 004/BAN-PT/Ak-

132

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

IX/S3/VII/2010 tertanggal 9 Juli 2010, dengan masa berlaku akreditasi hingga 9 Juli 2015. 6.3. Kurikulum Mahasiswa yang terdaftar pada Program Studi Doktor untuk pertama kalinya, akan mempunyai seorang Wali Akademik yang ditetapkan oleh Kepala Program. Wali Akademik akan membantu mahasiswa merancang Rencana Studi. Tahapan pendidikan Program Doktor Ilmu Teknik Sipil Unpar, secara garis besar dapat dibedakan atas : Tahap Pra-Doktoral, dimana mahasiswa mahasiswa wajib mengikuti kegiatan perkuliahan selama 2 semester pertama dengan jumlah minimum 12 sks, dan 3 sks diantaranya adalah Seminar Bidang Kajian. Bila dipandang perlu, Wali Akademik dapat menetapkan beberapa mata kuliah lain yang harus ditempuh mahasiswa, di luar dari jumlah minimum 12 sks di atas. Tahap Doktoral. Setelah lulus ujian kualifikasi, maka pada tahap doktoral, mahasiswa menyusun usulan penelitian disertasi, menuliskan naskah disertasi, sampai ke mempertahankan disertasi. Termasuk dalam penyusunan disertasi adalah menyeminarkan hasil secara berkala dalam Seminar Kemajuan Penelitian. Mata kuliah wajib adalah mata kuliah yang dipilih mahasiswa bersama dengan Wali Akademik di awal kegiatan akademik. Mata kuliah yang dipilih dalam Rencana Studi dapat dipilih dari daftar mata kuliah yang disediakan dalam Program Studi. Dalam jumlah 12 sks mata kuliah wajib tersebut, mata kuliah tingkat 700 harus mencakup minimum 6 sks. Komposisi beban studi minimal untuk masing-masing konsentrasi adalah sebagai berikut :

Konsentrasi Teknik Sumber Daya Air Teknik Struktur Geoteknik Teknik Transportasi Wajib 12 sks 12 sks 12 sks 12 sks Disertasi 30 sks 30 sks 30 sks 30 sks Total 42 sks 42 sks 42 sks 42 sks

Mata kuliah yang diselenggarakan oleh Program Doktor Ilmu Teknik Sipil adalah sebagai berikut :

Kode SUW713 SUE713 SSE713 SSE723 SSE733 SGE713 SGE723 Nama Mata Kuliah Seminar Bidang Kajian Studi Independen Mekanika Kontinum Topik Lanjut Metode Elemen Hingga Analisis Tegangan Eksperimental Lanjut Variational and Energy Method Hukum Konstitutif Lanjut sks 3 3 3 3 3 3 3

133

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR Kode STE713 SAE713 SAE723 SUW830 Nama Mata Kuliah Evaluasi Sistem Transportasi Analisis Risiko di Bidang Sumber Daya Air Aplikasi Komputer dalam Pengelolaan Sumber Daya Air Disertasi sks 3 3 3 30

6.4. Dosen

Prof. Dr. A. Aziz Djajaputra Prof. Bambang Suryoatmono, Ph.D. Prof. Iswandi Imran, Ir., MASc., Ph.D. Prof. Paulus Pramono Rahardjo, Ph.D. Prof. Robertus Wahyudi Triweko, Ph.D. Prof. Wimpy Santosa, Ph.D. Dr. Paulus Kartawijaya, Ir., MT.

6.5. Silabus

Seminar Bidang Kajian (SUW713) Mahasiswa memilih topik pembahasan tertentu. Mempelajarinya baik melalui studi literatur maupun eksperimental. Kemudian mendokumentasikan pengetahuannya itu dalam bentuk makalah. Seminar dengan topik tersebut diselenggarakan dihadapan para penguji dan mahasiswa lainnya. Nilai diberikan berdasarkan penilaian penguji atas penguasaan materi dan kemampuan menjawab dari penyaji. Mekanika Kontinum (SSE713) Analisis tensor, analisis tegangan, regangan, dan laju regangan; Aplikasi mekanika Newtonian pada media yang dapat berubah bentuk; Persamaan medan untuk mekanika fluida dan elastisitas. Topik Lanjut Metode Elemen Hingga (SSE723) Metode elemen hingga untuk media linier dan non linier; Analisis tegangan; Transfer panas; Dinamika fluida; Analisis vibrasi dan transient; Metode residual berbobot; Ketidak linieran material dan geometris; Metode iterasi non linier. Variational and Energy Method (SGE713) Tujuan: Memperoleh pengertian tentang aplikasi metode aplikasi dan energi untuk berbagai masalah rekayasa dan cara perumusan solusi dengan metode numerik. Pendahuluan; Kinetika; Kinematika; Prinsip thermodinamika; Persamaan Konstitutif; Masalah Nilai Batas pada Mekanika; Persamaan Batang, Balok, Torsi, dan elastisitas bidang; Konsep dasar kalkulus variasi; Kerja virtuil dan prinsip energi; Hamilton's principle; Theorema Energi dalam mekanika struktur; The Ritz Method; Weighted Residual Methods; Aplikasi pada metode elemen hingga. Hukum Konstitutif Lanjut (SGE723) Review: model linear, model elastic-plastic sempurna, model elastic-plastic dengan isotropic hardening; Plasticity model I: model Mohr Coulomb, model Drucker-Prager; Plasticity model II: associative law (model CC, model MCC, model strain-softening), non associative law (model Ladd); Model visco-elastic. Analisis Tegangan Eksperimental Lanjut (SSE733) Instrumentasi untuk dan aplikasi strain gages; Reduksi dan akuisisi data; Simulasi laboratorium untuk uji lapangan; Aplikasi dan desain transducer; Mekanika retak; Non destructive test (NDT); Tegangan sisa.

134

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Analisis Risiko di Bidang Sumberdaya Air (SAE713) Tujuan: memperdalam penguasaan dalam teknik statistik dan probabilitas dan aplikasinya untuk melakukan analisis resiko di bidang sumberdaya air. Konsep risiko dan ketidakpastian dalam permasalahan sumberdaya air; Gejala acak dan peristiwa acak dalam sumberdaya air; Merumuskan variabel acak yang terkait dalam masalah air; Fungsi distribusi dari variabel acak; Momen populasi; Statistik di bidang hidrologi dan sumberdaya air; Analisis frekuensi empiris dari variabel sumberdaya air; Metode untuk memperkirakan parameter dari fungsi distribusi; Fungsi-fungsi distribusi probabilitas yang biasa dipergunakan di bidang sumberdaya air; Batas keandalan; Goodness of fit tests; Masalah khusus dalam analisis data acak; Pengisian jaringan hidrologi; Aplikasi analisis resiko dalam perancangan bangunan air; Konsep dasar probabilitas dan statistik untuk masalah simulasi dari peramalan. Aplikasi Komputer dalam Pengelolaan Sumber Daya Air (SAE723) Memberikan dasar-dasar penerapan komputer untuk pengelolaan dan pengendalian sumberdaya air. Sistem pendukung pengambilan keputusan di bidang sumberdaya air; Pemodelan jaringan sistem sungai; Model simulasi dan optimasi; Pemrograman linier; Program LINDO; Pemrograman dinamis; Program CSUDP; Penggunaan spreadsheet untuk pemodelan sumberdaya air; Aplikasi pada pengoperasian waduk serbaguna; Metode optimasi pada waduk serbaguna; Aplikasi komputer untuk penjadwalan pembagian air irigasi. Evaluasi Sistem Transportasi (STE713) Tujuan : Memahami proses evaluasi suatu sistem transportasi, yang melibatkan berbagai macam konsep, metodologi, organisasi, politik, serta hal-hal lain yang ada, sehingga dapat menjelaskan proses evaluasi suatu sistem transportasi yang ideal bagi suatu kondisi, menerapkan teknik-teknik evaluasi sistem transportasi pada suatu perencanaan transportasi, merumuskan pendekatan yang bersifat komprehensif untuk melakukan suatu evaluasi sistem transportasi, membandingkan berbagai macam pendekatan untuk melakukan evaluasi sistem transportasi. Isi Mata Kuliah : Arti suatu sistem transportasi, Arti suatu proses evaluasi, Arti pendekatan sistem, Penjelasan yang komprehensif tentang suatu masalah/situasi transportasi, Permasalahan, Sasaran, dan Tujuan perencanaan, Usulan alternatif, Prinsip analisis ekonomi, Analisis biaya proyek, Analisis manfaat/biaya pengguna sistem transportasi, Analisis harga (Price Analysis), Analysis institusional/organisasional, Analisis finansial, Evaluasi komprehensif (Overall Evaluation), Partisipasi masyarakat, Pemantauan (Continuing Monitoring).

6.6. Ujian Kualifikasi Syarat penempuhan Ujian Kualifikasi dapat dilihat pada Subbab 2 Bagian Tiga buku panduan ini. Sejumlah mata kuliah dengan beban studi total 12 sks yang ditetapkan oleh wali akademik pada awal masa studi harus telah lulus dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimum 3,00. Kelulusan sejumlah mata kuliah tambahan dipersyaratkan bagi mahasiswa yang diterima dalam Program Doktor secara bersyarat.

135

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

7. PROGRAM DOKTOR ARSITEKTUR

7.1. Tujuan Dalam bidang pendidikan dan pengajaran, Program Doktor Arsitektur bertujuan menghasilkan doktor dalam arsitektur yang : a. memiliki integritas ilmiah yang tinggi sebagai ilmuwan, bersikap terbuka dan tanggap terhadap perkembangan ilmu, pengetahuan, sosial, dan budaya; b. menguasai teori dan keterampilan yang diperlukan untuk mengadaptasi dan menghasilkan temuan baru melalui telaah dan penelitian yang taat kaidah di bidang arsitektur; c. mampu melakukan penelitian secara mandiri, dengan daya analisis dan sintesis yang tinggi, termasuk yang memerlukan pendekatan lintas disiplin, untuk mengembangkan konsep baru di bidang arsitektur; d. mampu menggunakan pengetahuan dan keterampilannya secara mandiri maupun kerjasama lintas disiplin, untuk menunjang upaya pemecahan masalah lingkungan binaan dan permukiman yang dihadapi masyarakat; e. mampu mengkomunikasikan pemikiran serta hasil karyanya kepada kalangan sejawat di bidang arsitektur maupun khalayak yang lebih luas. Di bidang penelitian, program ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas penelitian dalam bidang arsitektur untuk mengembangkan teori, konsep, dan paradigma ilmu arsitektur, metode-metode perancangan arsitektur, dalam upaya turut membina kebudayaan pada umumnya, dan memecahkan masalah-masalah lingkungan binaan dan permukiman yang aktual di Indonesia pada khususnya. Di bidang pengabdian kepada masyarakat, program ini bertujuan untuk meningkatkan kepekaan serta kemampuan mengatasi masalah-masalah lingkungan binaan dan permukiman yang dihadapi umat manusia, terutama masyarakat di Indonesia, dalam rangka menggalakkan kegiatan pengabdian kepada masyarakat. 7.2. Akreditasi Program studi Doktor Arsitektur merupakan program studi yang terakreditasi peringkat B (Baik) berdasarkan Surat Keputusan Badan Akreditasi Nasional ­ Perguruan Tinggi No. 001/BAN-PT/AkIX/S3/V/2010 tertanggal 14 Mei 2010, dengan masa berlaku akreditasi hingga 14 Mei 2015. 7.3. Kurikulum Beban studi yang harus diselesaikan minimum 42 sks, terdiri dari 12 sks kegiatan pembelajaran kelas, seminar, dan atau mandiri. 30 sks Disertasi. Mahasiswa yang latar belakang sarjananya arsitektur, tetapi magisternya bukan arsitektur; atau mahasiswa yang sarjananya arsitektur tetapi tidak

136

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

memiliki pendidikan magister, diharuskan menempuh tambahan yang ditetapkan oleh Program Pascasarjana.

perkuliahan

Program Doktor Arsitektur dirancang untuk 6 semester studi, dapat diselesaikan dalam waktu 4 semester, dan harus sudah selesai paling lama dalam waktu 10 semester. Mata kuliah wajib yang diselenggarakan oleh Program Doktor Arsitektur adalah sebagai berikut :

Kode AUW732 AUW712 AUW722 AUW716 AUW830

Nama Mata Kuliah Filsafat Ilmu Arsitektur Sejarah, Teori dan Kritik Arsitektur Metodologi Penelitian Arsitektur Lanjut Seminar Bidang Kajian Disertasi Mata kuliah lain tingkat 700 atau 800 dari program lain dengan beban antara 6-12 sks.

sks 2 2 2 6 30

7.4. Dosen

Prof. Antariksa, Ir., M.Eng., Ph.D. Prof. Gunawan Tjahjono, Ir., M.Arch., Ph.D. Prof. Dr. Ign. Bambang Sugiharto Prof. Dr. Josef Prijotomo, Ir., M.Arch. Prof. Dr. Sandi A. Siregar, Ir., M.Arch. Prof. Dr. Yulianto Sumalyo, Ir., CES., DEA. Prof. Tri Harso Karyono, Ir., MA., Ph.D. Prof. Dr.-Ing. Uras Lilian Magdalena Siahaan, Ir., Lic.Rer.Reg. Dr. Abang Winarwan, Ir., MSA., M.Arch. Dr. Harastoeti Dibyo Hartono, Ir., MSA. Herman Wilianto, Ph.D. Dr. Kamal A. Arif, Ir., M.Eng. Dr. Purnama Salura, Ir., MM., MT. Dr. Rumiati R. Tobing, Ir. MT. Dr. Yohanes Basuki Dwisusanto, Ir., M.Sc. Dr. Yuswadi Saliya, Ir., M.Arch.

7.5. Ujian Kualifikasi Syarat penempuhan Ujian Kualifikasi dapat dilihat pada Subbab 2 Bagian Tiga buku panduan ini. Sejumlah mata kuliah wajib sebesar minimal 12 sks harus telah lulus dengan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimum 3,00 Kelulusan sejumlah mata kuliah tambahan dipersyaratkan bagi mahasiswa yang diterima dalam Program Doktor secara bersyarat.

137

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

BAGIAN ENAM DOSEN PROGRAM PASCASARJANA

Nama Dosen

A. Aziz Djajaputra, Prof., Ir. (Teknik Sipil, ITB), MSCE. (Teknik Sipil, University of Kentucky, USA), Dr. (Teknik Sipil, ITB). A. Hari Kustono, Drs. (Teologi, Universitas Sanata Dharma), L.Th (Teologi, Universitas Gregoriana, Roma), Dr. (Teologi, Universitas Gregoriana, Roma). A. Koesdarminta, Drs. (MIPA, UI), Dr. (MIPA, ITB).

Bidang Keahlian

Geoteknik (Konsolidasi, Rekayasa Pondasi dan Hubungan Konstitutif). Exegese dan Teologi Kitab Suci.

Teknik Lingkungan (Bioteknologi Limbah Cair, Kesehatan Masyarakat), Biokimia. Tawar Menawar Kolektif.

Adjat Daradjat, Drs. (Administrasi Publik, Unpar), M.Si. (Administrasi Publik, Universitas Garut), Dr. (Ilmu Sosial, Unpad) Adrian Teja, SE (Ekonomi, STIE Bandung), MM. (Manajemen, Prasetya Mulia Jakarta), Dr. (Ekonomi, Unpar). Agus Bari Syailendra, Ir. (Teknik Sipil Perhubungan, ITS), MT (Sistem & Teknik Jalan Raya, ITB). Agustinus Pohan, SH. (Hukum, Unpad), MS. (Justice Studies, Arizona State University, USA). Aloysius B. M. Witono, Sarjana Muda (Administrasi Niaga, Unpar), MSBA (Administrasi Bisnis, St. Louis University, Filipina), Ph.D (Commerce, St. Thomas University, Filipina). Aloysius Tjan Hin Hwie, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MT. (Sitem dan Teknik Jalan Raya, ITB), Ph.D. (Teknik Sipil, Arizona State of University, USA).

Praktisi (pasar modal).

Rekayasa Lalulintas

Sosiologi Hukum, Hukum Pidana, Sistem Peradilan. Pemasaran dan Organisasi, Manajemen Risiko, Perilaku Organisasi.

Teknik Transportasi (rekayasa lalulintas, material perkerasan, perancangan perkerasan, sistem manajemen perkerasan, ekonomi transportasi). Teknik Transportasi (Rekayasa Lalu Lintas)

Anastasia Caroline Sutandi, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MT. (Manajemen Industri, ITB), Ph.D. (Transportasi, University of Queensland, Australia). Anastasia Prima Kristijarti, S.Si. (Biologi, Unpad), MT. (Teknik Kimia, ITB). Andreas Hugo Pareira, Drs. (Hubungan Internasional, Unpar), MA (Southeast Asia Studies, University of Passau, Jerman), Dr. (Ilmu Sosial, University of Giessen, Jerman).

Pengolahan limbah industri mikrobiologi industri. Hubungan Internasional

dan

138

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Andreas Wibowo, Ir. (Teknik Sipil, ITB), MT (Teknik Sipil, ITB), Dr. ­Ing (Teknik Sipil, Technische Universität Berlin). Andy Chandra, ST. (Teknik Kimia, Unpar), MM. (Manajemen Sumberdaya Manusia, Unpar). Anne Safrina Kurniasari, SH. (Hukum, Unpad), LL.M (Criminology, Leiden University, Belanda). Antariksa, Prof., Ir. (Arsitektur, UGM), M.Eng. (Architecture & Design, Kyoto Seika University, Jepang), Ph.D. (Sejarah Arsitektur, Kyoto Seika University, Jepang) Anthon Freddy Susanto, SH (Hukum, Unpas), M.Hum. (Hukum, Undip), Dr. (Hukum, Undip). Antonius Subianto Bunyamin, Drs. (Filsafat, Unpar), L.Ph. (Filsafat, KU Leuven, Belgia), Dr. (Filsafat, Universitas Lateranensis, Roma) Asaf Kleopas Sugih, M.Eng. (Chemical Engineering, University of Groningen, Belanda), Ph.D. (Chemical Engineering, University of Groningen, Belanda). Asep Warlan Yusuf, Prof., SH. (Hukum, Unpar), MH. (Hukum, Unpad), Dr. (Hukum, UI). Ateng Syafrudin, Prof., SH. (Hukum, Unpar), Dr. (Hukum, Unpar). Atom Ginting Munthe, Drs. (Hubungan Internasional, Unpar), MSi. (Ilmu Sosial, Unpad), Dr. (Ilmu Sosial, Unpad). B. Arief Sidharta, Prof., SH. (Hukum, Unpar), Dr. (Hukum, Unpad). B. Koerniatmanto Soetoprawiro, Prof., SH. (Hukum, Unpar), MH. (Hukum, Unpad), Dr. (Hukum, Unair). Bagus Arthaya, Ir. (Teknik Mesin, ITB), M.Eng. (Robotika, KU Leuven, Belgia), Dr. (Mechatronics, KU Leuven, Belgia). Bambang Suryoatmono, Prof. Ir. (Teknik Sipil, ITB), MT. (Teknik Sipil, ITB), Ph.D. (Teknik Sipil, University of Wisconsin ­ Madison, USA). Bayu Seto Hardjowahono, SH. (Hukum, Unpar), LL.M. (Hukum, University of Georgia), Dr. (Hukum, Groningen). Bernadette M. Waluyo, Prof., SH. (Hukum, Unpar), M.Hum. (Hukum, Unpar), CN. (Notariat, Unpad), Dr. (Hukum, Unpar). Bigman Marihat Hutapea, Ir. (Teknik Sipil, ITB), MSCE (Teknik Sipil, University of Colorado), Ph.D. (Teknik Sipil, University of Colorado) Bob Sugeng Hadiwinata, Prof., Drs. (Hubungan

Bidang Keahlian

Manajemen Rekayasa.

Manajemen operasional, MSDM, dan analisis kelayakan pabrik / proyek. Hukum Pidana. Sejarah dan Filsafat Arsitektur.

Teori dan Filsafat Hukum. Filsafat.

Teknologi proses / teknologi pengolahan karbohidrat dan lemak. Hukum Administrasi Hukum Tata Ruang, Pemerintahan Daerah. Negara, Hukum

Desentralisasi Bidang Pemerintahan, Otonomi Daerah. Teori Perbandingan Politik, Studi Wilayah, Metode Penelitian Sosial. Filsafat Hukum dan Teori Hukum. Sejarah Hukum Metodologi Penelitian, Mekatronika, Metrologi Industri. Teknik Struktur.

Hukum Perdata Internasional, dan Hukum Kontrak Internasional. Hukum Perdata. Geoteknik. Real Estat, Hukum

Politik Bisnis Internasional, LSM

139

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Internasional, UGM), MA (Politics, Monash University, Australia), M.Phil. (Sociology & Political Development, University of Cambridge, UK), Ph.D. (International Relation, University of Cambridge, UK). Buana Girisuta, ST (Teknik Kimia, Unpar), M.Eng. (Chemical Engineering, Rijks Universiteit, Groningen, Belanda), Dr. (Chemical Engineering, University of Groningen, Belanda). Budi Husodo Bisowarno, Ir. (Teknik Kimia, ITB), M.Eng. (Engineering, Curtin University of Technology, Australia), Ph.D. (Chemical Engineering, Curtin University of Technology, Australia). Carolina Felicita Gerardine Sunaryati Hartono, Prof., SH. (Hukum, UI), PostGrad.Dip. (Hukum, London University), Dr. (Hukum, Unpad). Carles Sitompul, ST (Teknik Industri, ITB), MT. (Teknik & Manajemen Industri, ITB), MIM (Industrial Management, Katholieke Universiteit Leuven, Belgia), Dr. (Industrial Engineering & Operation Research, Universiteit Gent, Belgia). Catharina Badra Nawangpalupi, ST (Teknik Industri, ITB), M.Eng.Sc. (Manufacturing Engineering, University of New South Wales, Australia), MTD. (Advanced Industrial Design Engineering, Delft University of Technology, Belanda). Catharina Dewi Wulansari, Prof. (Hukum), SH, MH. (Unpar), Dr. (Unpad). Cecilia Esti Nugraheni, ST. (Teknik Informatika, ITB), MT. (Teknik Informatika, ITB), Dr. rer. nat. (Teknik Informatika, Ludwig-Maximillians Universitaet, Jerman). Cecilia Lauw Giok Swan, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MT. (Teknik Sipil, ITB), Dr. (Teknik Sipil, ITB). Christoforus Harimanto Suryanugraha, Drs. (Filsafat Agama, Unpar), SLL (Liturgi, Pontificium Athenaeum Anselmianum, Roma). Dadang Muhammad M., Ir. (Teknik Sipil, ITB), MSc. (Teknik Sipil, Purdue University), Ph.D. (Teknik Sipil, Purdue University). Dedi Rosadi, Prof., Drs. (Aministrasi Niaga, Unpar), M.Si. (Ilmu Sosial, Unpad), Dr. (Ilmu Sosial, Unpad). Djoko Soelarnosidji, Prof., Ir. (Teknik Sipil,

Bidang Keahlian

dan Perberdayaan Civil Pembangunan Alternatif. Society,

Teknologi konversi biomassa.

Design and control aspects of reactive distillation columns, process modelling, simulation and control, nonlinear control system, process monitoring, data processing and reconciliation. Hukum Ekonomi, Hukum dan Pembangunan, Hukum Perdata Internasional. Manajemen Produksi. Operasional, Sistem

Perancangan Produk, Sustainability, Manajemen Produk, Pemodelan Sistem.

Hukum Bisnis. Sistem Basis Data, Sistem Informasi.

Teknologi Bahan Beton. Liturgi.

Teknik Transportasi.

General System Theory.

Geoteknik (Dynamic Soil Response,

140

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Unpar), M.C.E. (Transportasi, Kyoto University, Japan), Dr. (Teknik Sipil, Kyoto University, Japan). Ebby Hermawan, ST (Teknik Sipil, Universitas Langlang Buana), MT (Rekayasa dan Manajemen Infrastruktur, ITB). Eduard Nurima, Drs. (Ekonomi, Unpar), Ph.D. (Ekonomi, St. Thomas, Filipina). Elizabeth Tiur Manurung, Dra. (Ekonomi, Unpad), Akt. (Akuntansi, Unpad), M.Si. (Ekonomi, UI), Dr. (Ekonomi, Unpad). Eni Rohyani, SH (Hukum, Unpad), (Hukum, Unpar), Dr. (Hukum, Unpar). M.Hum.

Bidang Keahlian

Tanah Mengembang, Tanah, Aplikasi Rekayasa Pondasi). Rekayasa infrastruktur dan Stabilisasi Geotekstil, manajemen

Ekonomi Moneter. Akuntansi.

Hukum Pemerintahan Daerah Manajemen Sumber Daya Manusia. Liturgi dan Teologi.

F. X. Supriyono, Drs. (Manajemen, UGM), MM (Manajemen, Unpar), Dr. (Ilmu Ekonomi, Unpar). Fabianus Sebastian Heatubun, Drs. (Filsafat Agama, Unpar), SLL (Liturgi, Pontificium Athenaeum Anselmianum, Roma). Faisal Afiff, Prof., Drs. (Ekonomi Perusahaan, Unpad), Spec.Lic (Bidang Pemasaran, VU Gent, Belgia); Dr. (Ekonomi, VU Gent, Belgia). Ferry Jaya Permana, Drs. (Matematika, ITB), M.Si. (Matematika, ITB), Ph.D. (Matematika, TU Delft, Belanda). Frans Mardi Hartanto, Prof., Ir. (Mesin, ITB), M.A. (Industrial Relation, Minnesota University, USA), Ph.D. (Manajemen, Minnesota Univesity, USA). Fransiscus Haryanto, SE (Ekonomi, Unpar), MM (Manajemen, STMB Bandung), Dr. (Ekonomi Moneter, IPB). Fransiskus Borgias, Drs. (IKIP Sanata Dharma, Yogyakarta), M.Th. (Intercultural Theology, Katolieke Universiteit Nijmegen). Gandhi Pawitan, Ir. (Pertanian, IPB), M.Sc. (Statistika, University of Philippine), Ph.D. (Statistika, University of Wollongong, Australia). Gunawan Tjahjono, Prof., Ir. (Arsitektur, ITB), M.Arch. (Arsitektur, University of California ­ Los Angeles, USA), Ph.D. (Arsitektur, University of California ­ Berkeley, USA). Hamfri Djajadikerta, Prof., SE (Ekonomi, Unpar), MM (Akuntansi, Unpad), Dr. (Ekonomi, Unpar). Hanes Riyadi, Ir. (Manajemen Infrastruktur, STIMIK Jakarta STI&K), MBA (General Management, IIM), MM (Manajemen Sumberdaya Manusia, Universitas Satyagama), Dr. (Manajemen

Pemasaran.

Matematika Keuangan

Manajemen Industrial.

Strategik,

Hubungan

Praktisi (Bank Danamon)

Teologi Biblis.

Statistik Sosial, Ilmu Komputer.

Teori dan Sejarah Arsitektur.

Akuntansi Manajemen, Manajemen Keuangan, Strategi, Perilaku. Perilaku Organisasi.

141

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Bisnis, Unpad). Harastoeti Dibyo Hartono, Ir. (Arsitektur, ITB), MSA. (Arsitektur, 1TB), Dr. (Arsitektur, ITB).

Bidang Keahlian

Konservasi dalam Arsitektur (Sejarah, Teori , Falsafah Arsitektur; Sejarah Arsitektur, Telaah Bangunan Bersejarah) Pengelolaan Jaringan Jalan.

Harris Hasudungan Batubara, ST (Teknik Sipil, ITB), M.Eng.Sc. (Transport & Traffic Engineering, Monash University, Australia). Hasan Mustafa, Drs. (Ketataniagaan, Unpar), MS. (Psikologi Industri, Unpad), Dr. (Sosiologi Industri, Unpad). Henky Muljana, ST (Teknik Kimia, Unpar), M.Eng. (Thermo Chemical Engineering, Rijks Universiteit ­ Groningen, Belanda). Herman Wilianto, Ir. (Arsitektur, Unpar), MSP. (Planologi, ITB), Ph.D. (Urban and Regional Planning, University of Waterloo, Canada). Herry Santoso, ST (Permodelan, ITB), MTM (Processing Control, University of New South Wales, Australia)

Manajemen Sumber Daya Manusia, Perilaku Organisasi, Kepemimpinan. Teknologi Pengolahan Biopolimer (Biopolymer Processing). Life-style dalam Perumahan Perkotaan (Perumahan dan Pemukiman, Real Estate, Fengshui dalam Arsitektur). Pemodelan, perancangan, pengendalian, dan optimasi proses, analisa operabilitas proses kimia , manajemen teknologi proses, analisis ekonomi & kelayakan pabrik. Pemasaran. Studi Kawasan, Berkembang. Perencanaan Transportasi. Masalah Negara

Hindra Mulya, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MM. (Manajemen, Unpar), Dr. (Ekonomi, Unpar). I Nyoman Sudira, Drs. (FISIP, Unpar), MSi. (FISIP, UGM), Ph.D. (Political Science, University of Helsinki) Ibnoe Fadjar Poernomosidhi Poerwo H. K., Ir. (Planologi, ITB), M.Eng. (Transport, University of Wales, UK), Ph.D. (Transport Engineering, University of Wales, UK). Ida Susanti, SH (Hukum, Unpar), CN (Notariat, Unpad), LL.M. (Hukum Internasional, University of Groningen, Belanda), Dr. (Hukum, University of Groningen, Belanda) Ignatius Bambang Sugiharto, Prof., Drs. (Filsafat & Teologi, STFT Suryagung Bumi), Drs. (Swastra, UI), Dr. (Filsafat, Pontificia Studiorum Universitas A. S. Thomas AQ, Roma). Ignatius Eddy Putranto, S. Ag. (Filsafat, Unpar), M.A. (Theology, Catholic Theological Union, Chicago), Dr. (Ministry, Catholic Theological Union, Chicago). Ignatius Suharto, Prof., Ir. (Teknik Kimia, UGM), M.App.Sc. (Chemical Engineering, University of New South Wales, Australia), Dr. (Teknik Kimia, UGM).

dan

Kebijakan

Hukum Perburuhan, Perdata Internasional.

Hukum

Filsafat.

Teologi Interkultural.

Proses industri kimia, alat dan mesin industri pangan, bioteknologi pangan, pengawetan pangan, manajemen teknologi dan metodologi penelitian.

142

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Indraswari, Dra. (Ilmu Komunikasi, Unpad), MA (Sosiologi, University of Essex, UK), Ph.D. (Antropologi, The Australian National University, Australia). Indryati Sunaryo, S.Psi. (Psikologi, UI), Sp-1 (Organizational and Personal Psychology, KU Leuven, Belgia), M.Si. (Teknik & Manajemen Industri, ITB), Dr. (Ilmu Pengetahuan Teknik, ITB). Iswandi Imran, Prof., Ir. (Teknik Sipil, ITB), MASc. (Teknik Sipil, University of Toronto, Kanada), Ph.D. (Teknik Sipil, University of Toronto, Kanada). Januarita Hendrani, Dra. (Ekonomi, Unpar), M.A. (Ekonomi, Vanderbilt University, USA), Ph.D. (Ekonomi, Concordia University, Canada). Johan Utomo, ST. (Teknik Kimia, Unpar), Ph.D. (Chemical Engineering, Curtin University of Technology, Australia).

Bidang Keahlian

Kebijakan Publik.

Perilaku Organisasi.

Teknik Struktur.

Ekonomi Sumber Daya Manusia, Ekonomi Internasional dan Keuangan Internasional, Manajemen Pemasaran, dan Metode Penelitian. Proses kristalisasi industrial, pemodelan dan simulasi sistem partikel, proses pengolahan dan pengayaan bahan mineral pertambangan seperti bijih besi, mineral sands, uranium, vanadium, dll., Studi kelayakan proyek industri : conceptual, definitive dan detailed engineering stages. Teknik Struktur (Struktur Kayu, Struktur Beton dan Teknik Gempa). Hukum Perdata, Hukum Perlindungan Konsumen. Hukum Bisnis. Teori dan Sejarah Arsitektur.

Johannes Adhijoso Tjondro, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), ME. (Teknik Sipil, University of Canterbury, New Zealand), Dr. (Teknik Sipil, Unpar). Johannes Gunawan, Prof., SH. (Hukum, Unpar), LL.M. (Hukum, Vrije Universiteit Brussel), Dr. (Hukum, Unpar). Johannes Ibrahim Kosasih, SH. (Hukum, Unpar), M.Hum (Hukum, Unpar), Dr. (Hukum, Unpar). Josef Prijotomo, Prof., Ir. (Arsitektur, ITS), M.Arch. (Arsitektur, Iowa State University, USA), Dr. (Arsitektur, ITS). Judy Retti Witono, Ir. (Teknologi Pangan, ITB), M.App.Sc. (Food Engineering, University of New South Wales, Australia). Julius Dharma Lesmono, Drs. (Matematika, ITB), SE. (Ekonomi, Unpar), MT (Teknik & Manajemen Industri, ITB), MSc. (Matematika Terapan, University of Twente, Belanda), Ph.D (Matematika, University of Queensland, Australia).

Rekayasa Proses dengan konsentrasi Bioproses & Pangan. Penelitian Operasional, Matematika Keuangan, Model-model stokastik untuk manajemen perawatan, manajemen persediaan dan keandalan, Persamaan diferensial stokastik dan aplikasinya. Sejarah Perkotaan (Teknologi dan Manajemen Arsitektur, Arsitektur Kota, Rekayasa Konstruksi dalam Arsitektur, Konservasi dalam Arsitektur).

Kamal Abdullah Arif, Ir. (Arsitektur, Unpar), M.Eng. (Construction Engineering, AIT, Thailand), Dr. (Arsitektur, Unpar).

143

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Laurentius Tarpin, S.Ag (Filsafat Agama, Unpar), LTh (Teologi Moral, Pontificia Universitas Lateranensis, Roma), Dr. (Teologi Moral, Accademia Alfonsiana, Universitas Lateranensis, Roma). Leonardus Samosir, Drs. (Filsafat Agama, Unpar), Dr.Theol. (Teologi, Universitat Bonn, Jerman). Lili Rasjidi, Prof., SH. (Hukum, Unpad), S.Sos. (Administrasi Negara, Unpad), LL.M. (Hukum, Universiti Malaya), Ph.D. (Hukum, Universiti Kebangsaan Malaysia). Lily Sudhartio, SE (Manajemen, (Manajemen Industri, ITB), Dr. Universitas Indonesia) Unpar), MT (Manajemen,

Bidang Keahlian

Teologi Moral.

Teologi. Filsafat Hukum.

Manajemen Stratejik.

Lucky Ruswandi Sumanang, ST (Teknik Sipil, ITB), MT (Teknik Sipil, ITB). Mangadar Situmorang, Drs. (FISIP, UGM), MSi. (Ilmu Politik, UGM), Ph.D. (International Relations, Curtin University of Technology) Marcellia Susan Karnadi, Prof., SE. (Ekonomi, Unpar), MSIE. (Teknik Industri, ITB), Dr. (Ekonomi, Unpad). Marni Emmy Mustafa, SH (Hukum, Sriwijaya), Dr. (Ilmu Hukum, Unpad). Universitas

Manajemen Risiko dalam Manajemen Proyek Konstruksi. Organisasi Internasional, Hukum Internasional, Kekuatan dan Pemikiran Politik. Pemasaran, Keuangan. Hukum Paten Intelektual. dan Hak Kekayaan

Martinus Yuwana Mardjuka, Prof., Drs. (Sosial Ekonomi, Universitas Sanata Dharma), M.Si. (Studi Pembangunan, IPB), Dr. (Ilmu Pengelolaan Lingkungan & Sumberdaya Alam, IPB). Masyhur Irsyam, Prof., Ir. (Teknik Sipil, ITB), Spesialis I (Jalan Raya, PU ITB), MSE (Teknik Sipil, University of Michigan, USA), Ph.D. (Teknik Sipil, University of Michigan, USA). Miryam B. Lilian Wijaya, Dra. (Ekonomi, Unpar), MA (Ekonomi, KU Leuven, Belgia), Dr. (Ekonomi, KU Leuven, Belgia). Munarto Eddie Sunaryo, ST (Teknik Sipil, Unpar), M.Sc. (Highway Engineering, University of Strathclyde, UK), Ph.D. (Civil Engineering, University of Strathclyde, UK). Niken Savitri, SH. (Hukum, Unpar), MCL. (Perbandingan Hukum, University of Queensland, Australia), Dipl. (Human Rights & Human Rights of Women, Raoul Wallenberg Institute, Lund University, Swedia), Dr. (Hukum, Unpar). Pan Lindawaty Suherman Sewu, SH. (Hukum, Unpad), M.Hum (Hukum, Unpar), Dr. (Hukum, Unpar). Paulus Kartawidjaja, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MT.

Perekonomian Indonesia, Pemasaran Jasa, Industri Pariwisata.

Geoteknik (Pondasi Dinamik dan Rekayasa Gempa, Interaksi Tanah dan Struktur, Geosintetik, Model Konstitutif). Ekonomi Mikro dan (Ekonomi Industri). Geoteknik. Permodelan

Hukum Pidana dan Hak Asasi Manusia.

Hukum Bisnis Teknik Struktur (Interaksi Tanah

144

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

(Teknik Sipil, ITB), Dr. (Teknik Sipil, ITB). Paulus Pramono Rahardjo, Prof., Ir. (Teknik Sipil, Unpar), Spesialis I. (Jalan Raya, PU ITB), MSCE (Teknik Sipil, Virginia Polytechnic Institute and State University, USA), Ph.D. (Teknik Sipil, Virginia Polytechnic Institute and State University, USA). Paulus Sukapto, (Pertanian, UGM), MBA. (Technology Management, Nanyang Technological University, Singapura), Dr. (Ekonomi, Unpar). Paulus Wirasmohadi Soerjo, S.Ag. (Filsafat, Unpar), LJC (Teologi, Potifica Universitas Urbaniana, Roma), Dr. (Hukum Gereja, Potifica Universitas Urbaniana, Roma). Peter F. Kaming, Ir. (Teknik Sipil, Universitas Atmajaya Yogyakarta), M.Eng (Teknik Sipil, Asian Institute of Technology, Thailand), Ph.D. (Construction Management, University of Wolverhampton, UK). Pito Sumarno, BA.Eng. (Akademik Teknik Pekerjaan Umum), Ir. (Arsitektur, UI), MT (Teknik Sipil, UI). Pius Sugeng Prasetyo, Drs. (Ilmu Pemerintahan, UGM), MSi. (Ilmu Administrasi, UI), Ph.D. (Social Sciences, University of Giessen, Jerman). Pius Suratman Kartasasmita, Drs. (Administrasi Publik, Unpar), MA (Sosiologi, UI), Ph.D. (Sociology, Cornell University, USA). Purnama Salura., Ir. (Arsitektur, Unpar), MT. (Arsitektur, Unpar), MM. (Manajemen, ITB), Dr (Arsitektur, ITB).

Bidang Keahlian

Struktur, Mekanika Bahan Lanjut). Geoteknik (Pondasi Dalam, Interaksi Tanah dan Struktur, Insitu testing, Likuifaksi dan Rekayasa Gempa, Aplikasi Komputer dan Metode Elemen Hingga untuk Analisis Geoteknik). Ergonomi.

Hukum Kanonik (Hukum Gereja).

Manajemen dan Rekayasa Konstruksi.

Manajemen Proyek

Kebijakan Publik, Otonomi Daerah, Administrasi Pembangunan. Teori Organisasi, Development Sociology, Public Policy, Community Development. Teori Makna dan Bentuk Arsitektur (Sejarah Teori Falsafah Arsitektur, Arsitektur Vernakular, Makna Arsitektur Vernakular dan Kontemporer, Tanad dan Simbol dalam Arsitektur Perkotaan). Praktisi (BNI).

Rahmat Wiriaatmaja, Drs. (Ekonomi, Unpar), MBA (Finance, Golden Gate University, USA), Dr. (Ekonomi, Unpar). Ridwan Suhaedi Sundjaja, Prof., SE (Ekonomi, Unpar), MSBA (Administrasi Bisnis, St. Louis University, Baguio, Filipina), Dr. (Manajemen, De La Salle University, Filipina). Robertus Wahyudi Triweko, Prof. Ir. (Teknik Sipil, Unpar), M.Eng. (Teknik Sipil, AIT, Bangkok), Ph.D. (Teknik Sipil, Colorado State University, USA). Rumiati Rosaline Tobing, Ir. (Arsitektur, Unpar), MT. (Arsitektur, Unpar), Dr. (Arsitektur, Unpar).

Manajemen.

Manajemen Prasarana Umum (Perencanaan dan Pengelolaan Sumber Daya Air, Analisis Sistem dan Pengelolaan Prasarana Umum). Pranata Kota (Perumahan dan Pemukiman, Lingkungan Perkotaan, Peraturan Pembangunan di Perkotaan, Aspek Sosial Perumahan Kota).

145

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Rusadi Kantaprawira, Prof., SH (Hukum, Unpad), Dr. (Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Unpad). Salahudin Gozali, Ir. (Teknik Sipil, ITB), ME. (Teknik Sipil, University of Canterbury, New Zealand), Ph.D. (Teknik Sipil, University of Canterbury, New Zealand). Sampurno, Prof., Ir. (Geologi, ITB), Dott. (Geologi, Universitas Padova, Italia) Samun Haris, Ir. (Teknik Sipil, Mandala), MT (Teknik Sipil, Unpar). ST Teknik

Bidang Keahlian

General System Theory. Teknik Sumber Daya Air (Hidrolika Saluran Terbuka, Aliran Tidak Langgeng dan Simulasi Numerik Aliran Tidak Langgeng). Geologi. Transportasi. Tipomorfologi dalam Arsitektur (Perancangan Arsitektur, Urban Design, ARKODEKO, Arsitektur Kota, Tipologi Bangunan, Arsitektur Perumahan Kota). Organisasi, Manajemen BUMN dan Privatisasi, Strategi Bisnis, Manajemen Publik. Sistem Informasi Manajemen Matematika. Manajemen, Operasional,

Sandi A. Siregar, Prof., Ir. (Arsitektur, Unpar), MAE. (Arsitektur, KU Leuven, Belgia), Dr. (Arsitektur, KU Leuven, Belgia).

Sanerya Hendrawan, Drs. (Administrasi Niaga, Unpar), MA (Sosial Politik, UI), Ph.D (Social Sciences, KU Leuven, Belgia). Sani Susanto, Drs. (Matematika, ITB), Ir. (Sosial Ekonomi Pertanian, Unpad), MSc. (Teknik & Manajemen Industri, ITB), Ph.D. (Industrial Engineering and Engineering Management, Monash University, Australia). Santoso Urip Gunawan, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MT. (Sistem & Teknik Jalan Raya, ITB).

Teknik Transportasi (Teknik Lalu Lintas, Perancangan Geometrik Jalan dan Material Perkerasan Jalan). Masalah Perburuhan.

Sapta Dwikardana, Drs. (FISIP, Unpad), MSi. (Ilmu Administrasi, UI), Ph.D. (Social Sciences, KU Leuven, Belgia). Sentosa Sembiring, SH. (Hukum, Unpar), MH. (Hukum, UI)., Dr (Hukum, Unpar). Soedarwoto Hadisiswoyo, Ir. (Teknik Sipil, ITB), MT. (Teknik Sipil, ITB). Sri Rahayu Oktoberina, SH. (Hukum, UI), MPA (Public Administration, University of Idaho, USA). Stanislaus Ferry Sutrisna Wijaya, Drs. (Filsafat Agama, Unpar), MA (Teologi, Ateneo de Manila, Philipina). Steph Subanidja, SE (Manajemen, Undip), MBA (Business Feasibility Study, Swinburne University of Technology, Australia), Dr. (Manajemen Bisnis, Unpad). Suhardi Ali Mudarto, SE (Ekonomi Perusahaan, UII), M.Si. (Sosiologi, UI). Sukawarsini Djelantik, Dra. (FISIP, Unpad),

Hukum Dagang. Teknik Sumber Daya Air (Sistem Pengelolaan Irigasi, Pengangkutan Sedimen). Hukum Lingkungan. Teologi Pastoral.

Strategi.

Pengelolaan Jaringan Jalan. Diplomasi dan Politik Luar Negeri,

146

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

M.Int.S. (International Studies, Sydney University), Ph.D. (International Relations, Flinders University). Tedi Hudaya, ST (Teknik Kimia, ITB), M.Eng.Sc. (Reactor Engineering, University of New South Wales, Australia), Ph.D. (Chemical Engineering, University of New South Wales, Australia) Thomas Maman Suharman, Drs. (Filsafat dan Teologi, STFT Suryagung Bumi), STL (Teologi Spiritualitas, Universitas Gregoriana, Roma). Totoh Buchori, Drs. (Pendidikan Kewarganegara & Hukum, IKIP Bandung), SH (Hukum Perdata, STHB), MM (Human Resource Management, American Institute of Management Studies), MM (Manajemen Sumberdaya Manusia, STIE Widya Jayakarta), MH (Hukum Pidana, Unpad), Dr. (Ilmu Hukum, Unpar). Totok Sugiharto, SE (akuntansi, Unsoed), MM (Information System, Universitas Bina Nusantara), M.Phil. (Manajemen, Maastricht School of Management, Belanda) Dr. (Bussiness Administration, Maastricht School of Management, Belanda). Tri Basuki Joewono, ST (Teknik Sipil, Unpar), MT (Teknik Sipil, Unpar), MT (Transportasi, ITB), Ph.D. (Civil and Environment Engineering, Saitama University, Jepang). Tri Harso Karyono, Prof., Ir. (Arsitektur, ITB), MA (Arsitektur, University of York, UK), Ph.D. (University of Sheffield, UK). Tristam P. Moeliono, SH (Hukum, Unpar), MH (Hukum, UI), LL.M (Hukum, University of Utrecht, Belanda). Ulber A. Silalahi, Drs. (FISIP, Unpar), MSi. (Ilmu Administrasi, UI), Dr. (FISIP, Unpad). Uras Lilian Magdalena Siahaan, Prof., Ir. (Arsitektur, ITB), Lic.Rer.Reg. (Regional Planning, Karlsruhe Universitat, Swedia), Dr.-Ing. (Berlin Technische Universitat, Jerman). Veronica Soesilowati Praptowidodo, Prof., Ir. (Teknik Kimia, ITB), Dr. (Teknik Kimia, ITB). Veronica Sri Moertini, ST (Telekomunikasi ­ Elektro, ITB), MT. (Teknik Informatika, ITB), Dr. (Teknik Informatika, ITB). Wila Chandrawila Supriadi, Prof., SH. (Hukum, Unpar), Dr. (Hukum, Erasmus Universiteit ­ Rotterdam). Wilson Bangun, Prof., Drs. (Manajemen, Universitas Nonmensen), M.Si. (Perencanaan Pembangunan Wilayah & Pedesaan, USU), Dr. (Ilmu Ekonomi, Unpad). Wimpy Santosa, Prof., Ir. (Teknik Sipil, Unpar), Spesialis I (Jalan Raya, PU ITB), M.Eng (Teknik Sipil, Virginia

Bidang Keahlian

Komunikasi Internasional, Hubungan Internasional di Asia Pasifik. Teknik reaksi kimia, Advanced Oxidation Process untuk pengolahan limbah non-biodegradable. Teologi Spiritual.

Hukum Ketenagakerjaan.

Manajemen Rantai Nilai.

Teknik dan Perencanaan Transportasi (Transportasi umum, transportasi perkotaan, manajemen permintaan transportasi). Fisika Bangunan dalam Arsitektur.

Hukum Internasional, Hukum dan Ekonomi. Manajemen Organisasi. Arsitektur dan Pemukiman Kota.

Teknologi polimer dan membran untuk proses pemisahan. Data Mining, Basis Data, Analisis Citra.

Hukum Kesehatan, Hukum Keluarga. Manajemen Sumber Daya Manusia.

Teknik Transportasi. (Teknik Perkerasan Jalan, Pengelolaan Lalu

147

PANDUAN AKADEMIK PROGRAM PASCASARJANA UNPAR

Nama Dosen

Polytechnic Institute and State University, USA), MSCE (Teknik Sipil, University of Connecticut, USA), Ph.D. (Teknik Sipil, University of Connecticut, USA). Y. M. Kinley Aritonang, (Fisika, UI), MT. (Teknik & Manajemen Industri, ITB), Ph.D. (Industrial Engineering, New Mexico State University, USA). Yohanes Basuki Dwisusanto, Ir. (Arsitektur, ITB), MSc. (Urban Planning, Land and Housing Development, AIT, Thailand), Dr. (Arsitektur, Unpar). Yohanes Driyanto, Drs. (Filsafat, Unpar), LJC (Hukum Gereja, Urbaniana, Roma). Yohanes L. D. Adianto, Ir. (Teknik Sipil, Unpar), MT (Teknik Sipil, ITB).

Bidang Keahlian

Lintas Kota Eksperimen). dan Perancangan

Manajemen Operasional, Manajemen Persediaan, Manajemen Kualitas. Kampung dalam Urbanitas di Indonesia (Perumahan dan Pemukiman, Perencanaan Kota, Perumahan Kota, Peran Masyarakat dan Arsitektur). Hukum Gereja. Manajemen dan Rekayasa Konstruksi (Manajemen Tata Laksana Proyek, Manajemen Proyek, Aplikasi Komputer untuk Manajemen Proyek). Sejarah Perkembangan dan Teori Arsitektur, Sejarah Perkembangan dan Teori Kota, Peradaban dan Kebudayaan (Etnik / Arsitektur Tradisional). Politik Internasional dan Kepartaian di Indonesia. Teori Arsitektur (Sejarah Teori Falsafah Arsitektur; Sejarah, Teori dan Kritik Arsitektur).

Yulianto Sumalyo, Prof., Ir. (Arsitektur, UGM), CES (Urban & Regional Planning, Ecole des Ponts et Chaussees, Perancis), DEA (History & Civilization, Ecole des Hauts Etudes en Sciences Sosiales Paris, Perancis), Dr. (History & Civilization, Ecole des Hauts Etudes en Sciences Sosiales Paris, Perancis) Yulius Purwadi Hermawan, Drs (FISIP, UGM), M.A. (Politics, Monash University). Ph.D. (International Studies, University of Leeds, UK). Yuswadi Saliya, Ir. (Arsitektur, ITB), M.Arch. (Arsitektur, University of Hawaii, USA), Dr. (Arsitektur, ITB).

148

Information

PROGRAM S3 EKONOMI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN

149 pages

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

152546


You might also be interested in

BETA
PROGRAM S3 EKONOMI UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN