Read Microsoft Word - COVER - pdfMachine from Broadgun Software, http://pdfmachine.com, a great PDF writer utility! text version

METODE BERCERITA SEBAGAI PENANAMAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRA-SEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI Skripsi Diajuhkan Untuk Memenuhi Persyaratan Dalam Menempuh Ujian Sarjana Pendidikan Agama Islam

Oleh NOVI ROMAWATI NIM : 202011000962

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2007

METODE BERCERITA SEBAGAI PENANAMAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRA-SEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI

Skipsi Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Untuk Memenuhi Syarat-syarat Mencapai Gelar Sarjana Pendidikan Islam

Oleh NOVI ROMAWATI NIM 20201100962

Di bawah Bimbingan Pembimbing I Pembimbing II

( Drs. H. Ahmad Syafi'ie Noor ) NIM : 150 0094403

( Drs. Sapiudin Shidiq, M.Ag ) NIM : 150299477

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1427 H / 2006

PENGESAHAN PANITIA UJIAN

Skripsi yang

berjudul "METODE BERCERITA SEBAGAI PENANAMAN

PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRA-SEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI'' ini telah diujikan dalam sidang Munaqasyah Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada tanggal 17 November 2006 dan telah diterima sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Islam Program Strata Satu ( SI ) pada Jurusan Pendidikan Agama Islam. Jakarta, 17 November 2006 Ssidang Munaqasyah Dekan/ Ketua Merangkap Anggota Pembantu Dekan I, Sekretaris Merangkap Anggota

Prof. Dr. Dede Rosyada, MA NIP. 150 231 356 Anggota, Penguji I

Prof. Dr. H. Aziz Fahrurrozi, MA NIP. 150 202 343

Penguji II

Drs. H. A. Mawardi Sutedjo, M.S NIP. 150 011 336

Drs. H. Khalimi, M.Ag NIP. 150 267 202

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................ i iv vi 1 1 5 5 6 6 9 9 9 11 15 16 17 17 19 23 28 2 DAFTAR ISI ........................................................................... BAB I

DAFTAR TABEL ..................................................................... PENDAHULUAN ....................................................... A. Latar Belakang Masalah ............................................. B. Pembatasan dan Perumusan Masalah .............................. C. Tujuan dan Manfaat Penelitian ..................................... D. Metode Pembahasan ................................................. E. Sistematika Penulisan ................................................. BAB II LANDASAN TEORITIS ................................................ A. Pendidikan Agama Islam ............................................. 1. Pengertian Pendidikan Agama Islam ........................... 2. Dasar Pendidikan Agama Islam ................................. 3. Tujuan Pendidikan Agama Islam ............................... 4. Ruang Lingkup Pendidikan Agama Islam .....................

B. Hakikat Metode Bercerita ........................................... 1. Pengertian Metode Bercerita .................................... 2. Tujuan dan Fungsi Metode Bercerita ........................... 3. Aspek-aspek dan Teknik-teknik Bercerita ..................... 4. Kelebihan dan Kekurangan Metode Bercerita ................ 5. Pelaksanaan Metode Bercerita ...................................

i

BAB III

METODE PENELITIAN .............................................. A. Tujuan Penelitihan .................................................... B. Populasi dan Sampel ................................................... C. Sumber Data ............................................................ D. Teknik Pengumpulan Data ........................................... E. Teknik Analisa Data ...................................................

31 31 31 31 32 33 34 34 38 38 41

BAB IV HASIL PENELITIAN ................................................... A. Gambaran Umum TK Bait Al-Falah Pondok Ranji ................ B. Deskripsi Data ......................................................... 1. Sarana dan prasarana .............................................. 2. Keadaan Belajar Mengajar ....................................... 3. Pelaksanaan Metode Bercerita pada Pendidikan Agama Islam di TK Bait Al-Falah .............................................. C. Analisa Data ........................................................... 1. Respon Anak Didik terhadap Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam Melalui Metode Bercerita di Taman Kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji .................................... 2. Hasil Pelaksanaan Metode Bercerita .......................... BAB V PENUTUP ............................................................ A. Kesimpulan ......................................................... B. Saran ................................................................. DAFTAR PUSTAKA

45 46

46 57 59 59 62

ii

LAMPIRAN ­LAMPIRAN

iii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Setiap manusia membutuhkan pegangan hidup yang disebut agama. Dalam jiwa manusia ada satu perasaan yang mengakui adanya Dzat Yang Maha Kuasa, tempat berlindung dan memohon pertolongan-Nya. Manusia akan merasa tenang dan tentram hatinya kalau dapat mendekat dan mengabdi kepada Dzat Yang Maha Kuasa. Agama mengajarkan manusia agar selalu mendekatkan diri kepada Tuhan. Itulah sebabnya manusia memerlukan pendidikan agama untuk menuntun ibadahnya. Di sisi lain manusia diberi kemampuan untuk membina anak didiknya agar menjadi orang baik dan mempunyai kepribadian yang kuat dan sikap mental yang sehat serta akhlak yang terpuji. Perkembangan agama sejak usia dini anak-anak memerlukan dorongan dan rangsangan sebagaimana pohon memerlukan air dan pupuk. Minat dan cita-cita anak perlu ditumbuh kembangkan ke arah yang baik dan terpuji melalui pendidikan. Cara memberikan pendidikan atau pengajaran agama haruslah sesuai dengan

perkembangan psikologis anak didik. Oleh karena itu dibutuhkan pendidik yang memiliki jiwa pendidik dan agama, supaya segala gerak-geriknya menjadi teladan dan cermin bagi murid-muridnya. 1

1

Zakiah Daradjat, Kesehatan Mental, ( Jakarta; PT. Toko Gunung Agung, 2001) Cet ke -23,

h. 127

1

2

Tingkat usia kanak-kanak merupakan kesempatan pertama yang sangat baik bagi pendidik untuk membina kepribadian anak yang akan menentukan masa depan mereka. Penanaman nila-nilai agama sebaikya dilaksanakan kepada anak pada usia pra-sekolah, sebelum mereka dapat berpikir secara logis dan memahami hal-hal yang abstrak serta belum dapat membedakan hal yang baik dan buruk. Agar semenjak kecil sudah terbiasa dengan nilai-nilai kebaikan dan dapat mengenal Tuhannya yaitu Allah SWT. Anak didik pada usia Taman Kanak-kanak masih sangat terbatas kemampuannya. Pada umur ini kepribadiannya mulai terbentuk dan ia sangat peka terhadap tindakan-tindakan orang di sekelilingnya. Pendidikan agama diperlukan untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan baik misalnya membaca do'a tiap kali

memulai pekerjaan seperti do'a mau makan dan minum, do'a naik kendaraan, do'a mau pulang, dan lain-lain yang biasa di terapkan dalam kehidupannya sehari-hari. Di samping itu memperkenalkan Tuhan yang Maha Esa secara sederhana, sesuai dengan kemampuannya. 2 Metode yang digunakan dalam menyampaikan pendidikan agama pada anak tentu berbeda dengan metode yang dilaksanakan untuk orang dewasa. Hal ini sejalan dengan pendapat yang dikemukakan oleh Zakiyah Daradjat sebagai berikut : "Anakanak bukanlah orang dewasa yang kecil, kalau kita ingin agar agama mempunyai arti bagi mereka hendaklah disampaikan dengan cara-cara lebih konkrit dengan bahasa yang dipahaminya dan tidak bersifat dogmatic saja". 3

2 3

Ibid., h. 127 Zakiyah Daradjat, Ilmu Jiwa Agama, (Jakarta : Bulan Bintang, 1996), Cet. Ke-16, h.41

3

Cerita adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh guru kepada muridmuridnya, orang tua kepada anaknya, guru bercerita kepada pendengarnya. Suatu kegiatan yang bersifat seni karena erat kaitannya dengan keindahan dan sandaran kepada kekuatan kata-kata yang dipergunakan untuk mencapai tujuan cerita. 4 Anak-anak merupakan sosok individu yang mempunyai pikiran yang terbatas dan pengalaman yang sedikit. Mereka hidup dengan akal pikiran dan alam yang nyata, mereka dapat mengetahui dengan salah satu pancaindra, mereka belum dapat memikirkan soal-soal maknawi, soal-soal yang abstrak dan hukum-hukum umum. Anak-anak itu sangat perasa dengan perasaan yang halus dan mudah terpengaruh. Berkenaan dengan pendidikan agama yang akan diberikan dan ditanamkan ke dalam jiwa anak, orang tua harus dapat memperhatikan kondisi anak di dalam mendidiknya, sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangannya. Orang tua juga sebagai pendidik harus dapat memikirkan dan memperhatikan tahapan-tahapan di dalam memberikan pendidikan agama pada anaknya. Menurut Zakiyah Darajat "Anak pada usia pra-sekolah tertarik kepada ceritacerita pendek seperti cerpen yang berkisah tentang peristiwa yang sering dialaminya atau dekat dengan kehidupannya, terlebih lagi cenderung akan memilih suatu permainan yang bertujuan mendorong anak untuk tertarik dan kagum kepada agama Islam". 5

Soekanto, Seni Cerita Islami, (Jakarta : Bumi Mitra Press, 2001) Cet. ke-2, h. 9 Zakiyah Daradjat, Pendidikan Islam Dalam Keluarga dan Sekolah, ( Jakarta : CV Ruhama, 1995), Cet.ke-2, h. 78

5

4

4

Dunia anak adalah dunia pasif ide, maka dalam menunjang kemampuan penyesuaian diri seorang anak membutuhkan rangsangan yang cocok dengan jiwa mereka. Secara kejiwaan anak-anak ialah manusia yang akrab dengan simbol-simbol kasih sayang orang lain yang ada di sekitarnya, seperti melalui kata-kata sanjungan atau pujian. Guru yang mampu memberikan cerita akan menimbulkan semangat dan pemahaman kepada anak terhadap pelajaran yang diterima dari cerita tersebut. Jika dikaitkan dengan proses belajar mengajar, maka metode bercerita merupakan salah satu teknik penyampaian yang digunakan dalam proses pendidikan di Taman Kanak-kanak yang mempunyai kelebihan dan kekurangan. Dengan teknik yang bervariasi dalam penyampaian materi pelajaran akan membantu guru dalam melaksanakan tugas secara baik. Oleh sebab itu, metode bercerita adalah salah satu pemberian pengalaman belajar bagi anak Taman Kanak-kanak dengan membawakan cerita kepada anak secara lisan. 6 Salah satu cara untuk merangsang anak agar tertarik melakukan kegiatan dengan metode cerita. Penulis mencoba untuk mengetahui lebih jauh tentang pelaksanaan metode bercerita yang diterapkan di Taman Kanak-Kanak Bait Al-Falah melalui penelitian dengan judul "METODE BERCERITA SEBAGAI

PENANAMAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRASEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH RANJI". Ada beberapa hal yang mendorong penulis untuk membahas masalah ini, yaitu:

6

PONDOK

Moeslichatoen R, Metode Pengajaran Di Taman Kanak-kanak, (Jakarta : PT Asdi Mahasatya, 2004), Cet ke-2, h. 157

5

1. Pendidikan Agama Islam sangat penting di berikan kepada anak di usia prasekolah untuk mengenal agama. 2. Pendidikan agama merupakan mobilisator dan filter dari segala hal kehidupan. 3. Salah satu metode dalam melaksanakan pendidikan agama Islam pada lembaga Taman Kanak-kanak ini adalah metode bercerita, karena metode yang menarik dengan dunia anak-anak. 3. Pengaruh cerita yang baik disampaikan kepada anak didik sangat besar terhadap perubahan prilaku positif anak.

B. Pembatasan dan Perumusan Masalah Untuk mempermudah pembahasan pada penelitian ini, penulis membatasi masalah yang akan dibahas sebagai berikut : 1. Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam pada Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji. 2. Metode yang diteliti adalah metode bercerita Pelaksanaan metode cerita yang diterapkan di Taman Kanak-kanak mempunyai ruang lingkup yang luas. Namun dalam penulisan skripsi ini penulis hanya membatasi pada metode cerita yang diterapkan pada materi pendidikan agama Islam sebagai penanaman nilai-nilai keagamaan bagi anak yang diterapkan di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji. Untuk mempermudah pembahasan pada penelitian, maka permasalahan di rumuskan sebagai berikut:

6

1. Bagaimana pelaksanaan pendidikan agama Islam melalui metode bercerita di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ? 2. Bagaimana hasil anak-anak didik di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah setelah memperoleh pendidikan agama Islam melalui metode bercerita?

C. Tujuan dan Manfaat Penelitian A. Tujuan Penelitian : 1. Untuk mengetahui pelaksanaan metode bercerita dalam proses belajar mengajar pendidikan agama Islam di Taman Kanank-kanak Bait Al-Falah. 2. Untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan metode bercerita sebagai penanaman pendidikan agama Islam di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah. B. Manfaat Penelitian : 1. Untuk mengetahui betapa pentinganya metode becerita terhadap pelaksanaan pendidikan agama Islam bagi siswa di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji. 2. Untuk mengetahui pelaksanaan metode bercerita sebagai penanaman pendidikan agama Islam di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji.

D. Metode Pembahasan Sebagaiman lazimnya suatu karya ilmiah, maka penulis dalam membahas skripsi ini mengunakan dua macam metode penelitian, yaitu:

7

1. Kajian kepustakaan (Library Research), yaitu dengan membaca buku artikel serta literature lainnya yang berhubungan dengan masalah yang penulis bahas. 2. Penelitihan lapangan (Field Research), yaitu dalam hal ini penulis mengadakan penelitian langsung ke objek yang diteliti dengan jenis pengumpulan data, yaitu observasi, wawancara, dan dokumentasi. 3. Penulisan skripsi ini merujuk pada buku Pedoman Penulisan Skripsi, Tesis dan Disertasi UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Cetakan ke-2, tahun 2002.

E. Sistematika Penulisan Pokok bahasan dari seluruh rangkaian penulisan skripsi ini dibahas dalam lima bab. Setiap bab terdiri beberapa sub bahasan yang dibagi sebagai berikut: Bab I : Pendahuluan terdiri dari Latar Belakang Masalah, Pembatasan dan Perumusan Masalah, Metode Pembahasan, Manfaat Penelitian, dan Sistematika Penulisan. Bab II : Kajian Pustaka terdiri dari : Pengertian Pendidikan Agama Islam, Dasar pendidikan Islam, Tujuan Pendidikan Agama Islam, Ruang Lingkup Pendidikan Agama Islam, Hakikat Metode Bercerita : Pengertian Metode Bercerita, Fungsi Metode Bercerita, Tujuan Metode Bercerita, Aspek-aspek dan Teknik-teknik Bercerita, Kelebihan dan Kekurangan Metode Bercerita, Pelaksanaan Metode Bercerita.

8

Bab III : Metode Penelitihan terdiri dari : Tujuan Penelitian, Ruang Lingkup Penelitihan, Definisi Operasional, Sumber Data, Teknik Pengumpulan Data, Teknik Analisa Data. Bab IV : Hasil Penelitian terdiri dari : Gambaran umum Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah, Deskripsi Data :terdiri dari : Keadaan. Sarana dan Prasarana, Keadaan Belajar Mengajar, Pelaksanaan Metode Bercerita pada Pendidikan Agama Islam di Bait Al-Falah. Analisa Data terdiri dari : Respon Anak Didik Terhadap Metode Bercerita sebagai Penanaman Pendidikan Agama Islam di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah, Hasil Pelaksanaan Metode Bercerita. Bab V : Penutup yang terdiri dari : Kesimpulan dan Saran

9

BAB II LANDASAN TEORITIS

A. Pendidikan Agama Islam 1. Pengertian Pendidikan Agama Islam Sebelum penulis mengemukakan tentang pengertian Pendidikan Agama Islam, terlebih dahulu didefinisikan kata pendidikan. Pendidikan dalam bahasa Inggris disebut dengan "education" yang berarti pengembangan atau bimbingan, sedangkan dalam Bahasa Arab sering diterjemahkan dengan "Tarbiyah". Kata tarbiyah lebih luas konotasinya, yaitu mengandung arti "memelihara, membesarkan dan mendidik, sekaligus mengandung makna mengajar (hadanah)". 1 Ramayulis mendefinisikan pendidikan sebagai "bimbingan atau pertolongan yang diberikan dengan sengaja terhadap anak didik oleh orang dewasa agar menjadi dewasa".2 Sedangkan Menurut Ahmad D. Marimba Pendidikan adalah "Bimbingan atau pimpinan secara sadar oleh sipendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani siterdidik menuju terbentuknya kepribadian yang utama".3 Dengan demikian pendidikan berarti interaksi dalam diri individu dengan masyarakat sekitarnya baik dilihat dari segi kecerdasan atau kemampuan, minat maupun pengalaman. Mendidik adalah usaha atau tindakan yang dilakukan secara

Abudin Nata, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta : PT. Logos, 2001), Cet ke 4, h.5 Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta : Kalam Mulia, 1994), h. 1 3 Ahamad D. Marimba, Pengantar Filsafat Pendidikan Islam, (Bandung : PT. Al-Ma'arif. 1986), Cet. ke-6, h. 19

2

1

9

10

sadar dengan bantuan alat pendidikan untuk mencapai tujuan pendidikan, sehingga terbentuk manusia yang bertanggung jawab. Berdasarkan definisi-definisi tentang pendidikan yang dikemukakan di atas dapat disimpulkan bahwa pendidikan adalah proses yang terdiri dari usaha yang dilakukan oleh orang dewasa terhadap siterdidik, baik berupa bimbingan, pengarahan, pembinaan, ataupun latihan. Tujuan yang inggin dicapai adalah membawa siterdidik kearah terbentuknya kepribadian yang utama, baik jasmani maupun rohani bagi perjalanan hidupnya di masa yang akan datang. Tentang Pendidikan Islam para ahli mendefinisikannya sebagai berikut : Menurut Ahmad D. Marimba "pendidikan Islam adalah bimbingan jasmani dan rohani yang berdasarkan hukum-hukum agama Islam menuju terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuran Islam". 4 Menurut Zakiyah Darajat, bahwa "pendidikan agama Islam adalah usaha terhadap anak didik agar kelak dapat memahami dan mengamalkan ajaran agama Islam serta menjadikannya sebagai pandangan hidup". 5 Menurut Zuhairini menyatakan, bahwa " pendidikan Islam adalah usaha yang diarahkan kepada pembentukan kepribadian anak yang sesuai dengan ajaran Islam".6 Dari pengertian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa pendidikan agama Islam adalah bimbingan dan asuhan terhadap anak agar nantinya setelah selesai dari pendidikan ia dapat memahami, menghayati, dan mengamalkan ajaran-ajaran agama Islam yang telah diyakini secara menyeluruh, serta menjadikan ajaran agama Islam

4 5

Ibid., h. 23 Zakiyah Darajat, Ilmu Pendidikian Islam, Jakarta : Bumi Askara, 1996), h. 86 6 Zuhairini, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta : Bumi Askara, 1995), Cet. ke -2, h. 152

11

itu sebagai suatu pandangan hidupnya demi keselamatan dan kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat.

2. Dasar Pendidikan Agama Islam Setiap kegiatan untuk mencapai suatu tujuan harus mempunyai landasan atau dasar tempat berpijak yang baik dan kuat. Oleh karena itu pendidikan agama Islam sebagai sebuah kejayaan juga harus mempunyai landasan atau dasar yang sejalan dengan ajaran al-Qur'an dan Hadits. Untuk lebih jelasnya mengenai dasar-dasar pendidikan Islam, penulis akan menguraikan sebagai berikut: a. Al-Qur'an Kedudukan Al-Qur'an sebagai sumber pokok pendidikan Islam dapat dipahami dari ayat Al-Qur'an itu sendiri, Firman Allah :

Artinya : "Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al Kitab (Al Qur'an) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman"(Q.S. An-Nahl [16] : 64 )

Artinya : "Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau keduaduanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan

12

janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia". (Q.S. Al-Isra' [23] : 66 ) Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Al-Qur'an adalah firman Allah yang berfungsi sebagai mu'jizat (sebagai bukti kebenaran atas Nabi Muhammad SAW) yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, yang tertulis di dalam mushaf-mushaf, yang diriwayatkan dengan jalan mutawatir dan dipandang beribadah bagi yang membacanya. 6 Sebagaimana dalam Firman Allah :

.

Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah Allah dan ta`atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian.Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya." (Q.S. An-Nissa [4] : 59) Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa yang menjadi dasar atau sumber pertama pendidikan agama Islam adalah Al-qur'an yaitu kumpulan firman Allah SWT yang disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW dan kitab suci ini menjadi

6

Rosihon Anwar, Ulumul Qur'an, (Bandung : Pustaka Setia, 2000), Cet.Ke-1, h.31

13

sumber hukum yang utama dan berlaku untuk sepanjang masa dalam lingkungan umat Islam. Al-Qur'an sebagai sumber yang selalu digunakan oleh sahabat sejalan dengan firman Allah SWT dalam al-Qura'an surat An-Nissa ayat 59 yang memerintahkan untuk berbakti kepada Allah dan Rasul Allah dan untuk mengembalikan hal-hal yang diperselisihkan kepada Allah dan Rasulnya.7 b. As-Sunnah Dasar kedua pendidikan Islam adalah As-Sunnah yang mempunyai arti segala yang diriwayatkan dari Nabi Muhammad SAW berupa perkataan, perbuatan dan ketetapan yang berkaitan dengan hukum.8 As-Sunnah berisi pedoman untuk kemaslahatan hidup manusia dalam segala aspeknya, untuk membina umat manusia seutuhnya dan muslim yang bertaqwa. As-Sunnah merupakan landasan kedua dengan pembinaan pribadi manusia muslim. 9 Nabi Muhammad SAW bersabda bahwa menuntut ilmu maka akan mengetahui adanya Dzat Allah dan sifatnya, akan mengetahui bagaimana cara ibadah, mengetahui haram dan halal, dengan ilmu akan mengetahui adanya tingkah laku hati (prilaku hati) seperti akhlaq terpuji (sabar,syukur, dermawan, budi pekerti, jujur, ikhlas), akhlaq tercela (dendam, dengki, takabur, riya, marah dan bermusuhan). Seperti dalam Hadits Nabi :

Sapiuddin Shidiq, Tarikh Tasyri' (Sejarah Pembentukan Hukum Islam), (Jakarta : AMRI, 2005), Cet. ke-1, h. 32 8 Nasroen Haroen, Ushul Fiqh 1, (Jakarta : Logos Waca Ilmu, 2001), Cet.ke-3, h. 38 9 Zakiyah Darajat, Op., Cit., h. 21

7

14

Artinya : Menuntut Ilmu wajib bagi setiap orang Islam.10 Sesunggunya umat manusia akan kekal karena akhlaq, maka apabila akhlaq mereka hilang maka bangasa akan musna, oleh karena itu yang menolong agama samawi adalah orang Islam. Umat-umat terdahulu selalu tertanamkan urusan yang paling besar adalah Akhlaq, oleh karena itu Nabi bersabda :

Artinya : Sesunggunya aku (Muhammad) di utus hanyalah untuk menyempurnakan akhlaq yang mulia.11 Dari uraian di atas dapat simpulkan bahwa dasar pendidikan Islam adalah AlQur'an dan As-Sunnah yang memuat dua prinsip dasar yaitu aqidah dan syari'ah. Wilayah syariah mencakup aspek ibadah, muamalah, akhlak dan keilmuan lainnya, sedangkan aqidah mencakup keimanan dan keyakinan, keimanan dengan rukun Iman, Iman kepada Allah, Iman kepada Allah, Iman kepada Malaikat, Iman kepada Kitabkitab Allah, Iman kepada Rasul, Iman kepada hari akhir, Iman kepada Qadha dan Qadhar. Selain Al-Qur'an dan As-Sunnah, yang menjadi sumber pendidikan agama Islam adalah pemahaman para ulama dalam bentuk qiyas syar'i, ijma' yang diakui, ijtihad dan tafsir yang benar dalam bentuk hasil pengetahuan kemanusiaan dan

Syekh Jamalidin Al-Qosimi, Mauidhatul Mu'minin, (Indonesia : PT Daru Ihya Al-Kutub Al-Arabiyah), h.7-8 11 Umar bin Ahmad Barja, Akhlaq Lil Banin, (Surabaya : PT Makhtabah Muhammad Nahban bin Ahmad), h. 2

10

15

akhlak, dengan merujuk kepada kedua sumber asal Al-Qur'an dan As-Sunnah) sebagai sumber utama. 12

4. Tujuan dan Fungsi Pendidikan Islam Menurut Ibnu Khaldun bahwa pendidikan setiap aktifitas yang direncanakan, pasti mempunyai dasar dan tujuan. Begitu pula pendidikan Islam mempunyai dasar dan tujuan. Tujuan pendidikan itu biasanya dikaitkan dengan pandangan hidup yang diyakini kebenarannya oleh penyusun tujuan tersebut. Pandangan hidup ini berupa agama ataupun aliran filsafat tertentu. Pendidikan hanyalah suatu alat yang digunakan masyarakat, oleh karenanya tujuan pendidikan haruslah individu maupun sebagai masyarakat, Islam mempunyai dua tujuan, yaitu: 1. Tujuan keagamaan, maksudnya ialah beramal untuk akhirat sehingga ia menemui Tuhannya telah memurnikan hak-hak Allah yang telah diwajibkan atasnya. 2. Tujuan ilmiah yang bersifat kedunian, yaitu apa yang diungkapkan oleh pendidikan modern dengan tujuan kemanfaatan atau persiapan untuk hidup. Tujuan pendidikan Islam yang paling utama ialah beribadah kepada Allah dan kesempurnaan insani yang tujuannya kebahagiaan dunia akhirat.13 Sedangkan fungsi pendidikan agama bagi anak adalah membentuk manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT, mempunyai akhlak yang luhur,

Jamaludin dan Usman Said, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada, 1996), Cet ke-2, h. 37

13 12

Ramayulius, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta : Kalam Mulia, 1994), h. 24

16

berilmu pengetahuan dan memiliki ketrampilan yang dapat disalurkan. Agama benarbenar berfungsi sebagai pengendali kepribadian dalam hidupnya dikemudian hari. Pendidikan agama harus diberikan sejak dini agar anak terbiasa melakukan ibadah dan menjalankan ajaran-ajaran Islam dengan kesadarannya sendiri. 14

4. Ruang Lingkup Pendidikan Agama Islam Menurut Mahmud Yunus bahwa inti pokok ajaran Islam meliputi masalah Keimanan (aqidah), masalah Keislaman (syariat), dan masalah Ihsan (akhlak). Tiga inti pokok ajaran ini kemudian dijabarkan dalam bentuk rukun Iman, rukun Islam dan Akhlak. Dari ketiganya lahirlah beberapa keilmuan agama yaitu ilmu tauhid, ilmu fiqh, dan ilmu akhlak. Ketiga kelompok ilmu Agama itu kemudian dilengkapi dengan pembahasan dasar hukum Islam yaitu Al-Qur'an dan Hadits, serta ditambah lagi dengan sejarah Islam (tarikh), sehingga menurut Mahmud secara berututan adalah : a. Ilmu Tauhid / Keimanan Ilmu Tauhid ini meliputi rukun iman yaitu Iman kepada Allah, Iman kepada Malaikat, Iman kepada Kitab-kitab Allah, iman kepada Rosul , iman kepada hari akhir dan iman kepada Taqdir. b. Ilmu Fiqh Ilmu fiqh ini meliputi : thaharah, shalat, zakat, puasa, haji dan umroh, muamalah, mawaris, munakahat, hudud, jinayat, jihad dan aqdhiyah c. Al-Qur'an d. Hadits e. Akhlak meliputi : akhlak kepada Allah, akhlak kepada Rosul, akhlak kepada orang tua, akhlak kepada diri sendiri, akhlak kepada teman (sesama) dan akhlak kepada lingkungan hidup. f. Tarikh Islam.

14

Zakiyah Darajat, Ilmu Pendidikian Islam, (Jakarta : Bumi Askara, 1996), h. 86

17

Ruang lingkup pembahasan tergantung pada jenis lembaga pendidikan yang bersangkutan, tujuan dan tingkat kemamapuan anak didik sebagai konsumen. 15

B. Metode Bercerita 1. Pengertian Metode Bercerita Metode digunakan sebagai suatu cara dalam menyampaikan suatu pesan atau materi pelajaran kepada anak didik. Metode mengajar yang tidak tepat guna akan menjadi penghalang kelancaran jalannya suatu proses belajar mengajar sehingga banyak waktu dan tenaga terbuang sia-sia. Oleh karena itu metode yang diterapkan oleh guru baru berhasil, jika mampu dipergunakan untuk mencapai tujuan. Dr. Ahamad Tafsir memberikan pengertian metode adalah "Cara yang paling tepat dan cepat dalam melakukan sesuatu".

16

Sedangkan menurut Sukanto "Cerita

adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh guru kepada murid-muridnya, ayah kepada anak-anaknya, guru bercerita kepada pendengarnya. Suatu kegiatan yang bersifat seni karena erat kaitannya dengan keindahan dan bersandar kepada kekuatan kata-kata yang dipergunakan untuk mencapai tujuan cerita". 17 Metode bercerita merupakan salah satu metode yang banyak digunakan di Taman Kanak-kanak. Sebagai suatu metode bercerita mengundang perhatian anak terhadap pendidik sesauai dengan tema pembelajaran. Bila isi cerita dikaitkan dengan

Mahmud Yunus, Metode Khusus Pendidikan Agama Islam (Jakarta: PT Hidakarya Agung, 1983), Cet. ke-11, h.17 Ahmad Tafsir, Metodologi Pengajaran Agama Islam, ( Bandung : PT. Remaja Rosdakarya, 2003), Cet ke-7, h. 9 17 Soekanto, Seni Bercerita Islami, (Jakarta; Bina Mitra Press, 2001), Cet. ke-2, h. 9

16

15

18

dunia kehidupan anak di Taman Kanak kanak, maka mereka dapat memahami isi cerita itu, mereka akan mendengarkannya dengan penuh perhatian, dan dengan mudah dapat menangkap isi cerita. 18 Menurut Abudin Nata "Metode bercerita adalah suatu metode yang mempunyai daya tarik yang menyentuh perasaan anak. Islam menyadari sifat alamiah manusia untuk menyenangi cerita yang pengaruhnya besar terhadap perasaan. Oleh karenanya dijadikan sebagai salah satu teknik pendidikan". 19 Dunia kehidupan anak-anak itu dapat berkaitan dengan lingkungan keluarga, sekolah, dan luar sekolah. Kegiatan bercerita harus diusahakan menjadi pengalaman bagi anak di Taman Kanak-kanak yang bersifat unik dan menarik yang menggetarkan perasaan anak dan memotivasi anak untuk mengikuti cerita sampai tuntas. Dari pengertian di atas maka dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan metode bercerita adalah menuturkan atau menyampaikan cerita secara lisan kepada anak didik sehingga dengan cerita tersebut dapat disampaikan pesan-pesan yang baik. Dengan adanya proses belajar mengajar, maka metode bercerita merupakan suatu cara yang dilakukan oleh guru untuk menyampaikan pesan atau materi pelajaran yang disesuaikan dengan kondisi anak didik.

2. Tujuan dan Fungsi Metode Bercerita a. Tujuan Metode Bercerita

18

Moeslichatoen R, Metode Pengajaran Di Taman Kanak-kanak, ( Rieka Cipta : 2004), Abuddin Nata, Filsafat Pendidikan Islam, (Jaklarta: Logos Wacana Ilmu, 2001), Cet. ke-4,

h.157

19

h. 97

19

Tujuan metode bercerita adalah agar anak dapat membedakan perbuatan yang baik dan buruk sehingga dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan bercerita guru dapat menanamkan nilai-nilai Islam pada anak didik, seperti menunjukan perbedaan perbuatan baik dan buruk serta ganjaran dari setiap perbuatan. Melalui metode bercerita anak diharapkan dapat membedakan perbuatan yang baik dan perbuatan yang buruk sehingga dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Menurut Asnelli Ilyas bahwa tujuan metode bercerita dalam pendidikan anak adalah "menanamkan akhlak Islamiyah dan perasaan keTuhanan kepada anak dengan harapan melalui pendidikan dapat menggugah anak untuk senantiasa merenung dan berfikir sehingga dapat terwujud dalam kehidupan sehari-hari". 20 Menurut Hapidin dan Wanda Guranti, tujuan metode bercerita adalah sebagai berikut : a. Melatih daya tangkap dan daya berpikir b. Melatih daya konsentrasi c. Membantu perkembangan fantasi d. Menciptakan suasana menyenagkan di kelas. 21 Menurut Abdul Aziz Majid, tujuan metode bercerita adalah sebagai berikut : a. Menghibur anak dan menyenakan mereka dengan bercerita yang baik b. Membantu pengetahuan siswa secara umum c. Mengembangkan imajinasi d. Mendidik akhlak

Asnelli Ilyas, Mendambakan Anak Soleh, (Bandung : Al-Bayan, 1997), Cet. Ke-2, h.34 Hapinudin dan Winda Gunarti, Pedoman Perencanaan dan Evaluasi Pengajaran di Taman Kanak-kanak, (Jakarta: PGTK Darul Qolam, 1996), h. 62

21 20

20

e. Mengasah rasa 22 Sedangkan menurut Moeslichatoen R, bahwa tujuan metode bercerita adalah, "salah satu cara yang ditempuh guru untuk memberi pengalaman belajar agar anak memperoleh penguasaan isi cerita yang disampaikan lebih baik. Melalui metode bercerita maka anak akan menyerap pesan-pesan yang dituturkan melalui kegiatan bercerita. Penuturan cerita yang sarat informasi atau nilai-nilai dapat dihayati anak dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari". 23 Dalam kegiatan bercerita anak dibimbing untuk mengembangkan kemampuan untuk mendengarkan cerita dari guru, dengan jelas metode bercerita disajikan kepada anak didik bertujuan agar mereka memahami, menghayati dan mengamalkan ajaranajaran al-Qur'an dalam kehidupan sehari-hari dan menambahkan rasa cinta anak-anak kepada Allah, Rosul dan Al-Qur'an. b. Fungsi Metode Bercerita Secara umum metode berfungsi sebagai pemberi atau cara yang sebaik mungkin bagi pelaksanaan operasional dari ilmu pendidikan tersebut. 24 Bercerita bukan hanya berfungsi sebagai hiburan tetapi juga merupakan suatu cara yang dapat digunakan dalam mencapai sasaran-sasaran atau target pendidikan. Metode cerita dapat menjadikan suasana belajar menyenangkan dan menggembirakan

22

Abdul Aziz Abdul, Mendidik Dengan Cerita, (Bandung: Remaja Rosda Karya,2001), Cet

ke1, h. 6 Moeslichatoen R, Metode Pengajaran Di Taman Kanak-kanak, (Jakarta : PT Asdi Mahasatya, 2004), Cet ke-2, h.170

24 23

H. M. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta : Bumi Askara, 1999), Cet ke-1, h.61

21

dengan penuh dorongan dan motivasi sehingga pelajaran atau materi pendidikan itu dapat dengan mudah diberikan. Dalam hal ini penulis ingin menyampaikan beberapa fungsi metode cerita : a. Menanamkan nilai-nilai pendidikan yang baik Melalui metode bercerita ini sedikit demi sedikit dapat ditanamkan hal-hal yang baik kepada anak didik, dapat berupa cerita para Rosul atau umat-umat terdahulu yang memiliki kepatuhan dan keteladanan. Cerita hendaknya dipilih dan disesuaikan dengan tujuan yang hendak dicapai dalam suatu pelajaran. b. Dapat mengembangkan imajinasi anak Kisah-kisah yang disajikan dalam sebuah cerita dapat membantu anak didik alam mengembangkan imajinasi mereka. Dengan hasil imajinasinya diharapkan mereka mampu bertindak seperti tokoh-tokoh dalam cerita yang disajikan oleh guru. c. Membangkitkan rasa ingin tahu Mengetahui hal-hal yang baik adalah harapan dari sebuah cerita sehingga rasa ingin tahu tersebut membuat anak berupaya memahami isi cerita. Isi cerita yang dipahami tentu saja akan membawa pengaruh terhadap anak didik dalam menentukan sikapnya.

25

e. Memahami konsep ajaran Islam secara emosional Cerita yang bersumber dari Al-Qur'an dan kisah-kisah keluarga muslim diperdengarkan melalui cerita diharapkan anak didik tergerak hatinya untuk

25

H. M. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta : Bumi Askara, 1999), Cet ke-1, h.61

22

mengetahui lebih banyak agamanya dan pada akhirnya terdorong untuk beramal di jalan lurus. 26

3. Aspek-aspek dan Teknik-teknik Metode bercerita a. Aspek-aspek Bercerita Salah satu unsur penting dalam seluruh rangkaian dalam efektifitas yang ditempuh dalam upaya pembentukan moral anak melalui cerita adalah memilih tema cerita yang baik untuk disampaikan kepada anak. Berikut ini beberapa definisi mengenai tema adalah sebagai berikut : Tema-tema yang terdapat di dalam cerita banyak dikenal oleh masyarakat dan tidak semuanya baik untuk diceritakan kepada anak-anak. Dan untuk dewasa ini sudah banyak cerita yang diterbitkan. Di antara yang banyak itu pilih cerita yang baik dan berguna. Banyak tema cerita yang diterbitkan yang tidak memiliki pendidikan dan moral. Kisah-kisah yang ditulis hanya untuk merangsang emosi-emosi yang rendah. Tema cerita seperti ini, bukanlah patut disisikan dalam memilih tema. Secara teoritis ada beberapa aspek yang harus dipertimbangkan dalam memilih tema cerita. Aspek-aspek tersebut di antaranya adalah a. Aspek Relegius (agama) Dalam memilih tema cerita yang baik, aspek agama ini tidak dapat diabaikan mengingat tema cerita yang dipilih merupakan sarana pembentukan moral. Jika aspek

Bahroin s. Mendidik anak Saleh Melalui Metode Pendekatan seni Bermain, Cerita dan Menyanyi, (Jakarta: t.pn. 1995), Cet-ke-1, h. 24

26

23

agama ini kurang diperhatikan keberadaanya, maka dikhawatirkan anak akan memperoleh informasi-informasi yang temanya tidak baik, bahkan ada kemungkinan cerita yang demikian dapat merusak moral anak yang sudah baik. Bagi kalangan keluarga muslim tema cerita yang dipilih tidak hanya karena gaya ceritanya saja, melainkan harus sarat dengan nilai-nilai ajaran Islam. Kini upaya menenggelamkan pengaruh cerita yang temanya tidak baik dan dapat merusak aqidah dan akhlak anak.

27

b. Aspek Pedagogis (Pendidikan). Pertimbangan aspek pendidikan dalam memilih tema cerita juga penting, sehingga dari tema cerita diperoleh dua keuntungan, yaitu menghibur dan mendidik anak dalam waktu yang bersamaan. Disinilah letak peran pencerita untuk dapat memilih tema cerita dan menyampaikan pesan-pesan didaktis dalam cerita. Unsur mendidik, baik secara langsung ataupun tidak langsung terimplisit dalam tema dongeng. 28 c. Aspek Psikologis Mempertimbangkan aspek psikologis dalam memilih tema cerita sangat membantu perkembangan jiwa anak. Mengingat anak adalah manusia yang sedang berkembang. Maka secara kejiwaan tema ceritapun disesuaikan dengan kemampuan berfikir, kestabilan emosi, kemampuan berbahasa serta tahap perkembangan pengetahuan anak dalam mengahayati cerita tersebut. Cerita yang baik dapat mempengaruhi perkembangan anak.

27

J. Abdullah, Memilih Dongeng Islami Pada Anak, ( Jakarta : Amanah, 1997), h.2 Sugihastuti, Serba-serbi Cerita Anak-anak, (Jakarta : Pustaka Pelajar,1996), Cet.ke-1,h. 35

28

24

b. Teknik-teknik Bercerita Cerita sebaiknya diberikan secara menarik dan membuka kesempatan bagi anak untuk bertanya dan memberikan tanggapan setelah guru selesai bercerita. Cerita akan lebih bermanfaat jika dilaksanakan sesuai dengan minat, kemampuan dan kebutuahan anak. 29 Adapun teknik penggunaan dari masing-masing bentuk metode bercerita tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Bercerita dengan alat peraga Dalam melaksanakan kegiatan digunakan alat peraga untuk memberikan kepada anak didik suatu tanggapan yang tepat mengenai hal-hal yang didengar dalam suatu cerita : a. Bercerita dengan alat peraga langsung Alat peraga dalam pengertian ini adalah beberapa jenis hewan atau bendabenda yang sebenarnya bukan tiruan atau berupa gambar-gambar. Penggunaan alat peraga langsung untuk memberikan kepada anak suatu tanggapan yang tepat mengenai hal-hal yang didengar dalam cerita..Dalam bentuk cerita ini guru sebaiknya menggunakan langkah-langkah sebagai berikut : 1) Alat peraga diperhatikan dan diperkenalkan terlebih dahulu pada anak didik. 2) Guru menjelaskan dengan singkat melalui tanya jawab dengan mengenalkan objek yang akan diceritakan.

Achmad Hidayat dan Arief Imron , Paduan Mengajar KBK di Taman Kanak-kanak, (Jakarta : Insida Lantabora, 2004), Cet ke-1, h. 35

29

25

3) Alat peraga kemudian disimpan sebelum guru bercerita dan mengatur posisi duduk anak didik. b. Bercerita dengan gambar Bercerita dengan gambar hendaknya sesuai dengan tahap perkembangan anak, isinya menarik, mudah dimengerti dan membawa pesan, baik dalam hal pembentukan prilaku positif maupun pengembangan kemampuan dasar. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam bercerita dengan gambar adalah : 1) Gambar harus jelas dan tidak terlalu kecil. 2) Guru memperhatikan gambar tidak terlalu tinggi dan harus terlihat 3) Gambar-gambar yang digunakan harus menarik. 4) Gambar yang ditutup setiap kali guru memulai kembali. 30 c. Bercerita dengan menggunakan buku cerita Bercerita dengan buku dilakukan dengan membacakan cerita dari sebuah buku cerita bergambar. Dalam buku cerita bergambar biasanya terdapat tulisan kalimat-kalimat pendek yang menceritakan secara singkat gambar tersebut. Kegiatan membacakan cerita ini dilakukan karena kebanyakan anak usia pra-sekolah gemar akan cerita yang dibacakan oleh guru atau orang dewasa lainya. Ada dua hal yang harus diperhatikan oleh guru dalam membacakan cerita, seperti : 1) Buku cerita dipegang dengan posisi yang dapat dilihat semua anak. 2) Ketika memegang buku guru tidak boleh melakukan gerakan-gerakan seperti bercerita tanpa alat peraga, intonasi dan nada serta mimik gurulah

30

Eddy Supriadi, Srategi Belajar Mengajar, (Jakarta : LPGTK Tadika Puri, 2003), h. 13

26

yang berperan di samping gambar-gambar dan kalimat-kalimat dalam buku untuk membantu fantasi anak. 2) Bercerita dengan alat peraga Kegiatan belajar mengajar di Taman Kanak-kanak dapat dilaksanakan dengan menggunakan metode jika tidak ada alat peraga yang kongkrit. Dalam kegiatan bercerita yang berperan adalah guru dengan cara bercerita melalui ekspresi yang tepat. Dalam menggunakan metode ini ada beberapa hal yang perlu diperhatikan di antaranya adalah sebagai berikut : a. Guru harus menunjukan mimic muka, gerakan-gerakan tangan dan kaki serta suara sebagai pencerminan dan penghayatan secara sungguh-sungguh terhadap isi dan alur cerita. b. Dalam bercerita harus menggunakan bahasa yang jelas, komunikasi dan mudah dimengerti anak. c. Sebelum bercerita aturlah posisi duduk anak dan guru. d. Selama bercerita hindari teguran pada anak. Dari penjelasan-penjelasan di atas dapat diketahui bahwa teknik yang dipergunakan guru dalam bercerita ditentukan pula oleh bentuk cerita yang akan disajikan. Cerita yang membekas pada diri anak akan sangat berpengaruh dalam kehidupan selanjutnya.

27

Sebagaimana Mahmud Yunus mengemukakan bahwa "Pengaruh cerita lebih besar dari pada memberikan pengajaran semata-mata dengan nasehat atau menyuruh dan melarang kepada anak didik." 31

4. Kelebihan dan Kekurangan Metode Bercerita Dalam proses belajar mengajar, cerita merupakan salah satu metode yang terbaik. Dengan adanya metode bercerita diharapkan mampu menyentu jiwa jika didasari dengan ketulusan hati yang mendalam. Metode bercerita ini diisyaratkan dalam Al-Qur'an :

Artinya : "Kami menceritakan kepadamu yang paling baik dengan mewahyukan Al Qur'an ini kepadamu. Dan sesunggunya kamu sebelum(Aku mewahyukan) adalah termasuk orang-orang yang lalai "(Q.S.Yusuf [12] : 3 Kandungan ayat ini mencerminkan bahwa cerita yang ada dalam Al-Qur'an merupakan cerita-cerita pilihan yang mengandung nilai pedagonis. a. Kelebihan Metode Bercerita 1. Kisah dapat mengaktifkan dan membangkitkan semangat anak didik. Karena anak didik akan senatiasa merenungkan makna dan mengikuti berbagai situasi kisah, sehingga anak didik terpengaruh oleh tokoh dan topic kisah tersebut.

Mahmud Yunus, Metodik Khusus Pendidikan Agama, (Jakarta : Hida Karya Agung, 1983), cet. Ke-11, h. 19

31

28

2. Mengarahkan semua emosi sehingga menyatu pada satu kesimpulan yang terjadi pada akhir cerita. 3. Kisah selalu memikat, karena mengundang untuk mengikuti peristiwanya dan merenungkan maknanya. 4. Dapat mempengaruhi emosi. Seperti takut, perasaan diawasi, rela, senang, sungkan, atau benci sehingga bergelora dalam lipatan cerita. 32

b. Kekurangan Metode Bercerita 1. Pemahaman anak didik akan menjadi sulit ketika kisah itu telah terakumulasi oleh masalah lain. 2. Bersifat monolong dan dapat menjenuhkan anak didik. 3. Sering terjadi ketidakselarasan isi cerita dengan konteks yang dimaksud sehingga pencapaian tujuan sulit diwujudkan. Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa bercerita merupakan

penyampaian materi pelajaran dengan cara menceritakan kronologis terjadinya sebuah peristiwa baik benar atau bersifat fiktif semata. Metode bercerita ini dalam pendidikan agama menggunakan pradigma Al-Qur'an dan Hadits Nabi Muhammad, sehingga memiliki substansi cerita yang valid tanpa diragukan lagi keabsahanny. Namun terkadang kevalidan sebuah cerita terbentur pada Sumber Daya Manusia (SDM) yang menyampaikan cerita itu sendiri sehingga terjadi banyak kelemahannya.

Armai Arief, Pengantar Ilmu dan Metodologi Pendidikan, (Jakarta : Ciputat Press, 2002), Cet. Ke-1, h.159-162

32

29

5. Pelaksanaan Metode Bercerita Sesuai dengan tema dan tujuan langkah pelaksanaan dalam bercerita yaitu : 1. Mengkomunikasikan tujuan dan tema dalam kegiatan anak. 2. Mengatur tempat duduk agar dapat mendengarkan dengan intonasi yang jelas. 3. Pembukaan kegiatan bercerita, guru menggali pengalaman-pengalaman anak sesuai dengan tema cerita. 4. Menggunakan alat peraga/media untuk menarik perhatian dan menetapkan rancangan cara-cara bertutur yang dapat menggetarkan perasaan anak. 5. Penutup kegiatan bercerita dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan isi cerita. 33

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

33

Moeslichatoen R., Op., Cit., h. 179

30

A. Populasi dan Sampel Populasi adalah keseluruhan objek penelitian yang terdiri dari manusia, benda, hewan, tumbuh-tumbuhan dan peristiwa sebagai sumber data yang memiliki karakteristik tertentu dalam sebuah penelitian.1 Dalam penelitian yang menjadi populasi sekaligus sample adalah seluruh guru Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah yang berjumlah 8 (delapan ) orang guru, maka dari populasi 8 orang guru diambil semua (100%). Cara penjumlahan sampel diambil dari populasi 8 (delapan) orang guru Bait Al-Falah

B. Sumber Data Adapun sumber data yang dijadikan sebagai bahan skripsi antara lain : 1. Ketua Yayasan 2. Kepala sekolah TK beserta dewan guru 3. Para Siswa 4. Para Orang Tua Siswa

C. Teknik Pengumpulan Data Dalam penelitian ini penulis menggunakan beberapa teknik, antara lain :

30

1

Herman Rasito, Pengantar Metodologi Penelitian, (Jakarta ;: Gramedia Pustaka Utama, 1992), h.. 49

31

1. Observasi. Penulis melakukan observasi langsung kesekolah untuk mendapatkan gambaran konkrit tentang pelaksanaan metode bercerita yang dilakukan di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji. 2. Wawancara. Dalam wawancara ini, penulis langsung melakukan wawancara kepada kepala sekolah Informasi yang diinginkan dari kepala sekolah adalah mengenai sejarah dan latar belakang berdirinya Taman Kanak-kanak Bait AlFalah beserta sarana dan prasarananya yang tersedia. 3. Angket, yaitu formulir yang berupa pertanyaan-pertanyaan yang ditujukan secara tertulis pada seseorang atau sekumpulan orang untuk mendapatkan jawaban atau tanggapan dan informasi yang diperlukan oleh peneliti. Angket ini diberikan kepada seluruh guru Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah yang dijadikan responden penelitian, dan pertanyaan yang ada dalam angket ini yaitu untuk mengetahui tanggapan para guru tentang metode bercerita sebagai metode belajar mengajar Pendidikan Agama Islam di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah. 4. Dokumentasi. Penulis memperoleh data melalui penggunaan sumber-sumber tertulis yang sebagai utamanya adalah dokumen sekolah.

D. Teknik Analisa Data Dalam analisa ini penulis memperoleh data melalui observasi, angket dan wawancara kemudian diedit yang selanjutnya dianalisa dan disimpulkan. Setelah dipelajari, data tersebut direduksi dengan cara membuat abtraksi dan diedit serta dipindahkan jawaban responden dalam tabulasi dan disusun secara rinci

32

dalam bentuk tabel kemudian diukur dengan perhitungan rata-rata dengan menggunakan rumusan distribusi dan frekuensi sebagai berikuat : F P = -------- X 100 % N Keterangan : P = Prosentase F = Frekuensi N = Jumlah individu

BAB IV HASIL PENELITIAN

33

A. Gambaran Umum Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah merupakan lembaga pendidikan sekolah yang didirikan pada tahun 2003 yang berlokasi di Jl. WR. Supratman No.48 Pondok Ranji Taman Kanak-kanak ini didirikan atas keinginan kekeluargaan. Pada waktu itu inggin mendirikan dengan tujuan membantu anak yang kurang mampu atau yatim piatu disekitar sekolah. Tidak lama kemudian setelah diamati sekitar sekolah kebanyakan mereka adalah orang yang mampu, sebagian besar mereka kebanyakan tinggal diperumahan. Pada bulan januari dengan kekompakan keluarga besar yayasan Bait Al-Falah maka diadakan pembukaan pendaftaran dengan biaya yang murah supaya para warga sekitarnya berminat. Dengan dua bahasa dalam percakapan seharihari bahasa Indonesia dan bahasa Inggris seiring dengan kemajuan zaman modern. Tahun pertama TK Bait Al-Falah menerima 100 murid berusia 3-5 tahun yang dibagi 6 kelas. Tahun kedua sampai sekarang murid di Taman Kanak-kanak Bait AlFalah bertambah banyak. Untuk menampung murid yang banyak itu supaya nyaman, maka ketua yayasan merenovasi garansi sebagai ruangan kelas yang menjadikan anak betah dengan fasilitas puzzle dan AC. Selain itu lapangan basket anak-anak dirubah menjadi ruangan kelas yang luas dengan penuh hiasan yang menarik perhatian anak didik. Dengan bangunan yang bertambah TK Bait Al-Falah mempunyai luas tanah 1200 meter. Selain bangunan ruang kelas tersedia juga tempat parkir dengan luas tanah 500 meter. Tempat penerimaannya mampu menampung 33

34

mobil yang mewah-mewah seperti Mercedes Bend, APV, BMW dengan banyak pepohonan yang rindang dan suasana pandangan jalan ramai kemacetan. Semua ini merupakan keberhasilan yang cepat, yang argumentasinya keluar dari ketua yayasan pendiri Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah yaitu Bapak Ir. Edwin Kurniawan, M.BA. dan Kepala sekolah dipercayakan oleh salah seorang yang sudah hidup di dunia TK 15 tahun yaitu Bapak Iwan Ototh asli orang betawi yang pakar dalam pendidikan anak pra-sekolah. Beliau memiliki program kegiatan yang menarik perhatian untuk menghibur anak didik penuh keceriaan. 1 Keberadaan Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah untuk tahun kedua berjumlah 135 anak didik yang dibagi menjadi 9 kelas. Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah sekarang ini dilengkapi dengan fasilitas yang nyaman, tempat bermain yang luas dan peningkatan kualitas tenaga pengajar. Tenaga pengajar di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah pada tahun kedua berjumlah 18 (delapan belas) orang dengan perincian 9 (sembilan) orang guru dan 7 (tujuh) orang asisten/guru bantu 1 (satu) orang kepala Sekolah dan 1 (satu) koordinator sekolah merangkap sebagai guru keliling selama proses belajar berjalan. Diantara mereka ada yang memiliki latar belakang PGTK, dan S1. Untuk lebih jelasnya mengenai keberadaan guru Taman Kanak-kanak Bait AlFalah dapat dilihat table dibawah ini.

Tabel I

1

Iwan Ototh, Kepala Sekolah Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah, Wawancara Pribadi, Pondok Ranji : 14 Juni 2006

35

Dafatar guru-guru Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 17 18 Nama Guru Iwan Ototh Rina Setiyowati Amalia Husna Yuanhita Intan P Nurul Hediazfi Sri Suharsi Afidah Agustin Dian Almarina Titin Wahyu Fabiola Regina Tempat Tgl Lahir Jakarta, 23-07-1971 Sukoharjo,07-04-1975 Bandung, 22-08- 1985 Jakarta, 06-01 1981 Lampung, 10-10-1980 Jakarta, 26-10 1982 Tangerang,07-01-1981 Jakarta,19-08-1984 Jakarta,30-03 1981 B wangi, 22-05-1977 Jakarta, 23-06-1968 Ijazah Terakhir PGA Strata-1 Aliyah Strata-1 D-3 D-3 Strata-1 PGTK PGTK Strata-1 Strata-1 PGTK Strata-1 Strata-1 Strata-1 D-3 PGTK Jabatan Kep-Sek Koordinator Guru Guru Guru Guru Guru Guru Guru Guru Guru Asisten Asisten Asisten Asisten Asisten Asisten

Fatkhul Khoiriya Ponorogo 02-06-1980 Lilik Awaliz Dianah Wirda Sudarsi Tati Herawati Jakarta, 13-08-1981 Jakarta, 06 -06-1975 Jakarta, 23-06-1968 Trenggalk,31-01-1985 Tangerang,26-03-1977

Siswa Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah pada tahun kedua berjumlah 135 anak. Terdiri dari 3 (tiga) jenjang pendidikan yaitu pendidikan untuk anak usia 3-4 tahun di kelompok bermain, 4-5 tahun kelompok A 5-6 tahun kelompok B untuk lebih jelas lagi dapat dilihat pada table dibawah ini.

Tabel 2

36

Jumlah Siswa Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Kelas KB A B Jumlah Perempuan 11 Anak 20 Anak 18 Anak 49 Anak Laki-laki 19 Anak 25 Anak 42 Anak 86 Anak Jumlah 30 45 60 135 Anak

Selain itu Taman Kanak-kankak Bait Al-Falah juga mempunyai seorang pegawai bagian kebersihan dan pramu bakti.

2

Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah terletak di Jalan WR.Supratman No:48 Pondok Ranji Kecamatan Ciputat Tangerang. Taman Kanak-kanak ini berada di tengah-tengah antara perbatasan Pondok Ranji dan Bintaro dekat jalan raya yang tempatnya strategis untuk dijangkau. Di sekitar Taman Kanak-kakak ini terdapat perumahan dan ruko yang mewah. Di samping itu proses belajar mengajar di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah tidak terganggu walau dengan banyaknya kendaraan yang melewati sekolah ini sampai terjebak macet sebagian besar wali murid memiliki alat transportasi pribadi masing-masing. Selain itu kegiatan proses belajar mengajar juga didukung oleh fasilitasfasilitas seperti ruang memasak (Cooking), ruang ketrampilan (Art), ruang pertemuan (Center Hall) atau musholla, perpustakaan (library). Fasilitas tersebut biasanya dipergunakan siswa untuk kegiatan-kegiatan sehari-hari yang ditentukan sesuai dengan tema pembelajaran. Selain itu Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah mempunyai

Alvina Ayunda Batubara, Seketaris Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah, Wawancara Pribadi, Pondok Ranji : 14 Juni 2006

2

37

lapangan yang sering disebut dengan tempat bermain anak-anak ketika jam istirahat dan upacara mingguan.

B. Deskripsi Data Penulis mengambil data dari guru-guru yang mengajar di TK Bait Al-Falah Pondok Ranji. Semua guru dijadikan populasi sekaligus sample. Data-data penelitian tentang metode bercerita sebagai penanaman agama Islam pada anak usia pra-sekolah di TK Bait Al-Falah diperoleh dari wawancara, angket studi dokumentasi dan

melihat langsung proses pengajaran metode bercerita di TK Bait Al-Falah. Wawancara dilakukan dengan Kepala Sekolah, sedangkan angket diberikan kepada guru-guru. 1. Sarana dan Prasarana Taman Kanak-kanak merupakan lingkungan pertama bagi anak-anak di luar keluarganya. Maka Taman Kanak-kanak diusahakan menjadi tempat yang indah dan menyenangkan bagi kehidupan anak. Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah bagaikan rumah persinggahan anak didik. Untuk itu maka gedung Taman Kanak-kanak dilengkapi sarana dan prasarana yang memenuhi syarat dengan usia anak. Sarana dan prasarana merupakan hal yang penting dalam proses belajar mengajar. Keberadaannya mendukung dan memperlancar berlangsungnya proses pembelajaran. Maka sarana yang disediakan tersebut hendaknya memenuhi kriteria sebagai berikut :

38

a. Sarana tersebut dapat membantu guru dalam berbagai metode atau teknik mengajar dalam proses belajar mengajar. b. Sarana tersebut dapat membantu anak dalam melakukan kegiatan yang sesuai dengan minat, kemampuan dan usia anak. Sarana proses mengajar dan kelengkapannya digunakan oleh Taman Kanakkanak Bait Al-Falah mengacu pada garis-garis program pengembangan, sehingga sarana yang disediakan adalah sebagai berikut : Tabel 3 Sarana dan Prasarana di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah No 1 2 3 4 6 7 8 9 10 11 12 Sarana Meja guru dan murid Kursi guru dan murid Papan tulis Computer Loker dan rak sepatu Alat permainan (ayunan dan prosotan) Lemari besar untuk guru Perpustakaan dan unit kesehatan Kran untuk cuci tangan dan wudhu Kamar mandi Tempat parkir dan penunggu Jumlah 36 144 9 5 135 / 9 6 9 1 5 4 1 Keterangan Baik Baik Baik Baik Baik 1 Rusak 1 Rusak Baik Baik Baik Baik

Selain itu di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah juga memiliki sarana untuk lima sudut, yaitu :

39

1. Sudut Kelurga seperti piring, gelas, sendok, garpu, mangkok, serbet dan lain-lain. 2. Sudut Alam Sekitar seperti tanaman hias, binatang, air dan lain-lain. 3. Sudut Ketuhanan seperti peralatan sholat, gambar dan tulisan praktek sholat, buku cerita Islami, Iqro' dan lain-lain. 4. Sudut Pembangunan seperti balok-balok bangunan, kerucut berwarna dan lain-lain 5. Sudut Kebudayaan seperti alat musik, media kreatif dan lain-lain. STRUKTUR ORGANISASI Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah KEPALA SEKOLAH

SEKRETARIS

KOORDINATOR

BENDAHARA

PS

TK A

TK B

GURU

GURU

GURU

SISWA

SISWA

SISWA

2. Kegiatan Belajar Mengajar Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah di lembaga pendidikan yang

menyelenggarakan program pendidikan bagi anak usia 3-6 tahun dengan sebutan

40

anak pra-sekolah. Pendidikan pada tingkat pra-sekolah ini pada hakikatnya adalah belajar sambil bermain sehingga siswa dapat menyerap pelajaran tanpa mereka sadari. Bahasa sehari-hari di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah mempunyai kelebihan tersendiri yaitu menggunakan bahasa Indonesia dan bahasa inggris selama proses pembelajaran berjalan. Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar di Taman Kanak-kank Bait Al-Falah dimulai pukul 07.30 WIB sampai dengan 11.15 WIB. Dalam proses mengajar satu hal yang harus diperhatikan oleh guru adalah metode mengajar. Hal ini penting karena yang dihadapi adalah anak-anak yang masih kecil dengan sifat yang cepat bosan dan senang menggangu teman yang lain. Maka dari itu diharapkan guru dapat mengatasi setiap situasi yang terjadi di dalam maupun di luar kelas. Secara umum metode yang biasa digunakan di Taman Kanak-kanak bait AlFalah adalah metode bercerita, sosiodrama, proyek, karya wisata. Dari empat metode ini yang sering digunakan dan digemari untuk anak karena dapat memotivasi anak didik dengan dunia mereka. Kegiatan belajar mengajar tersebut adalah 1. Kegiatan pembukaan: a. Berbaris sesuai kelas atau kelompok b. Membaca do'a: Al-Fatihah dan Ayat Kursi c. Membaca ikrar d. Mengucap salam sebelum belajar di mulai e. Absen

41

2. kegiatan Inti (pemberian materi pelajaran)yang terdiri dari pengenalan surat-surat pendek, doa-doa pendek, pemberian tugas (Scince) sesuai tema, yang kemudian di akhiri dengan pembacaan buku cerita dan ketrampilan (Art) oleh ibu guru. 3. Istirahat atau makan, sebelum makan siswa dibiasakan mencuci tangan, berdoa dan menggunakan tangan kanan ketika makan, selesai makan siswa berdoa kembali. 4. Kegiatan penutup yang terdiri dari : a. Membaca do'a akan pulang. b. Menyanyikan lagu-lagu. c. Memberi salam Setiap hari anak-anak Taman Kanak-kanak bait Al-Falah selalu dibiasakan melakukan hal-hal yang baik dan Islami. Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah menjalin komunikasi dengan para wali murid agar hal-hal yang sudah di berikan di sekolah ditindaklanjuti atau dibiasakan juga dirumah. Pada usia Taman Kanak-kanak pembiasaan kehidupan beragama memang sangat penting karena masa inilah masa paling penting tepat untuk memberikan pondasi bagi kehidupannya kelak. Dalam proses belajar mengajar di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah selalu diperhatikan tingkat minat dan kemanpuan anak didik, seperti ketika menyampaikan materi pelajaran yang berisi bimbingan, nasehat dan pengetahuan agama, guru dapat menyajikan materi pelajaran tersebut dengan menggunakan berbagai metode seperti metode bercerita. Dengan metode bercerita materi pelajaran yang disampaikan akan lebih mudah dipahami dan cepat diserap oleh anak-anak, di mana anak akan antusias

42

dalam mendengarkan cerita apalagi ditambah improvisasi yang menarik dan berbagai intonasi. Beberapa metode yang dipergunakan di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah antara lain : 1. Metode bercerita (ceramah ), yaitu cara bertutur dan menyampaikan cerita atau memberikan penerangan kepada anak didik secara lisan. 2. Metode bercakap-cakap, yaitu suatu cara bercakap-cakap dalam bentuk tanya jawab antara anak dengan anak atau anak dengan guru. 3. Metode pemberian tugas, yaitu kegiatan belajar mengajar dengan memberikan kesempatan kepada anak untuk melaksanakan tugas yang telah disediakan oleh guru. 4. Metode demontrasi, yaitu cara mempertunjukan atau memperagakan suatu obyek atau proses dari suatu kejadian atau peristiwa. 5. Metode karya wisata, yaitu kunjungan secara langsung ke obyek-obyek yang sesuai dengan bahan-bahan kegiatan pengembangan dan kemanpuan yang sedang dibahas. 6. Metode bermain peran , yaitu memerankan tokoh-tokoh atau benda-benda di sekitar anak dengan tujuan untuk mengembangkan daya khayal dan penghayatan terhadap bahan pengembangan yang di laksanakan. 3 Dalam kegiatan belajar mengajar guru dapat menggunakan metode tersebut secara bervariasi yang disesuaiakan dengan situasi dan kondisi. Untuk membantu

3

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Metode Khusus Pengembangan Kemampuan Berbahasa Di Taman Kanak-kanak, (Jakarta, 1998), h. 8

43

kegiatan belajar di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah juga disediakan alat peraga dan alat bantu laiannya. Diantara alat peraga yang disediakan adalah gunting, lem, kertas, buku mewarnai, pensil, penghapus, pensil warna dan lain sebagainya yang semua itu dipergunakan sesuai dengan fungsinya. Dengan tersedianya alat-alat tersebut anak menjadi senang dalam menjalankan tugasnya dan memudahlkan guru dalam menyampaikan materi pelajaran. Adapun jenis materi pelajaran yang disampaikan di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ada dua program pengembangan, yaitu : a. Pengembangan bidang perilaku meliputi : b. Moral Pancasila . c. Keimanan dan ketaqwaan. d. Disiplin. e. Perasaan atau emosi. f. Kemanpuan bermasyarakat atau bersosialisasi b. Pengembangan kemanpuan dasar yang meliputi : 1. Kemanpuan berbahasa 2. Kemanpuan daya fakir 3. Kemanpuan keterampilan 4. Kemanpuan jasmani. 4

2.

Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam Melalui Metode Bercerita di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah. Taman Kanak-kanak merupakan lembaga pendidikan bagi usia pra-sekolah atau

anak berusia anrata 4 sampai 6 tahun. Program pendidikan di Taman Kanak-kanak bukan sekedar mengerjakan pokok bahasan yang telah tertera pada kurikulum, tetapi ditunjang pula dengan kreatifitas guru memberikan improvisasi dalam

mengembangkan daya imajinasi anak yang sesuai dengan kondisi anak itu sendiri.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Program Kegiatan Belajar Taman Kanak-kanak, (Jakarta, 1996), h. 13

4

44

Secara umum metade yang digunakan di Taman Kanak-kanak adalah bermain, menyanyi dan bercerita. Ketiga metode inilah yang sangat digemari oleh anak-anak usia pra-sekolah karena sesuai dengan dunia mereka, apalagi didukung oleh kreatifitas yang dimiliki para guru. Dengan metode bercerita guru dapat memberikan nasehat, bimbingan dan himbauan, sehingga diharapkan nasehat, bimbingan dan himbauan tersebut dapat berbekas dalam diri anak yang dapat dijadikan pedoman dalam tingkah laku. Para Guru di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah juga menggunakan metode bercerita dalam memberikan pendidikan agama Islam pada anak didiknya. Dalam menyampaikan cerita, guru mengambil sumber dari Al-Qur'an dan Hadits, bukubuku cerita bergambar, majalah atau yang berasal dari pengalaman dan pengamatan guru dengan memperhatikan kondisi anak didik. Tujuan ide bercerita itu sendiri berupa nasehat guna memperbaiki sikap anak didik, diharapkan agar anak didik tidak merasa dinasehati dan dilarang oleh guru. Anak usia pra-sekolah tertarik pada cerita-cerita pendek yang berkisah tentang peristiwa yang sering dialaminya atau dekat dengan kehidupannya sehari-hari. Hal ini sangat membantu perkembangan keagamaannya, karena pada usia pra-sekolah condong untuk meniru. Maka setiap cerita yang disampaikan, didengar, dilihat dan dibaca, oleh anak hendaknya mempunyai mutu dan nilai-nilai pedagogis, agar jangan sampai mereka menemukan tauladan tauladan yang tidak baik dalam cerita-cerita tersebut.

45

Dalam kegiatan proses belajar mengajar hal yang terpenting dan utama tergantung dari peran seorang guru dalam mengekspresikan serita. Para guru di Taman Kanak Bait Al-Falah diberi kebebasan untuk mengekspresikan cerita sesuai dengan keadaan lapangan selama tidak menyimpang dari aspek pedagogis dan prinsip-prinsip belajar mengajar di Taman Kanak-kanak.

C. Analisa Data 1. Respon Anak Didik terhadap Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam Melalui Metode Bercerita di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji. Taman Kanak-kanak merupakan lembaga pendidikan yang menyelenggarakan program pendidikan bagi pra-sekolah atau anak berusia 4 sampai 6 tahun. Program pendidikan di Taman Kanak-kanak bukan sekedar mengajarkan pokok bahasan yang tertera pada satuan kegiatan harian atau mingguan, tetapi ditunjanag pula oleh kreatifitas guru memberikan inprovisasi dalam mengembangkan daya imajinasi anak sesuai dengan kondisi anak itu sendiri. Secara umum anak-anak di Taman Kanak-kanak sangat senang dan antusias untuk mendengarkan cerita. Ketika seorang guru akan menyajikan sebuah cerita maka anak didik dengan tertib dan antusias mendengarkan apa yang diceritakan oleh guru. Akan tetapi untuk dapat diterima atau tidaknya cerita oleh sebuah anak tergantung kepada peranan guru dalam mengespresikan cerita.

46

Para guru di Taman Kanak-kanak diberi kebebasan untuk mengespresikan cerita sesuai dengan keadaan lapangan selama tidak menyimpang dari aspek pedagogis dan prinsip-prinsip belajar mengajar di Taman Kanak-kanak. Dalam pelaksanaan pendidikan agama Islam melalui metode bercerita penulis juga ingin mengetahui respon anak terhadap pelaksanaan pendidikan aagama Islam melalui metode bercerita. Untuk mengetahui respon anak tersebut penulis melakukan pengamatan langsung terhadap anak didik ketika berlangsungnya pelaksanaan metode bercerita dan memberikan angket kepada guru kelas diselenggarakan rumus : F P = -------- X 100 % N Keterangan : P = Prosentase F = Frekuensi N = Jumlah Populasi Di bawah ini adalah data-data hasil pengamatan penulis mengenai respon anak terhadap pelaksanaan pendidikan agama Islam melalui metode bercerita di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji yang dibuat dalam table-tabel. Tabel 4 Penggunaan Media atau Alat dalam Menerangkan Pelajaran Agama Islam No 1 2 Selalu Sering Jawaban Frekuensi 2 4 Persentase 25 50

47

3 4

Kadang-kadang Tidak Perna Jumlah

2 8

25 100

Dari data pada tabel di atas diketahui bahwa ada sebagian guru (50%) sering menggunakan alat peraga dalam menyampaikan pelajaran agama Islam (25%) yang selalu menggunakan alat peraga dalam menyampaikan pelajaran agama Islam, serta ada sebagian guru (25%) kadang-kadang menggunakan alat peraga dalam menyampaikan pelajaran agama Islam. Berdasarkan tabel di atas dapat disimpulkan bahwa sebagian guru sering menggunakan alat peraga atau media dalam penyampaikan materi pelajaran agama. Tabel 5 Ketertarikan Siswa Terhadap Materi Pendidikan Agama Islam yang Diajarkan Melalui Metode Bercerita No 1 2 3 4 Tertarik Cukup Tertarik Kurang Tertarik Tidak Tertarik Jumlah Jawaban Frekuensi 6 2 8 Persentase 75 25 100

48

Dari data pada tabel di atas para guru mengatakan bahwa sebagian anak didik (75%) yang tertarik dengan materi pendidikan agama Isalam yang di ajarkan oleh guru, serta ada sebagian guru mengatakan (25%) anak didik cukup tertarik dengan materi pendidikan agama Islam yang diajarkan oleh guru. Hal ini menunjukan bahwa sebagian besar siswa tertarik dengan materi pendidikan agama Islam yang di ajarkan oleh guru. Tabel 6 Aktivitas Guru Sebelum Melalui Cerita No 1 2 3 4 Jawaban Mempersiapkan Materi Memilih Cerita Yang Baik Kadang-kadang Tidak Pernah Jumlah Frekuensi 5 3 8 Persentase 62,5 37,5 100

Dari data pada tabel di atas diketahui bahwa ada sebagian guru (62,5%) dalam penyampaian cerita terlebih dahulu mempersiapkan materi yang akan diberikan terhadap anak didik, serta ada sebagian guru (37,5%) dalam penyampaian cerita terlebih dahulu memilih tema cerita yang baik. Hal ini menunjukan bahwa sebagian besar guru mempersiapkan materi yang akan diajarkan kepada siswa.

49

Tabel 7 Jenis Penyampaian Materi Cerita No 1 2 3 4 Cerita Nabi Cerita Tokoh dalam Al-Qur'an Cerita Binatang Cerita Tumbuh-tumbuhan Jumlah Jawaban Frekuensi 5 1 2 8 Persentase 62,5 12,5 25 100

Dari data pada tabel di atas diketahui bahwa ada sebagian guru (62,5%) menyampaikan isi cerita mengambil sumber dari cerita Nabi-nabi., serta ada sebagian guru (25%) menyampaikan isi cerita mengambil sumber dari cerita binatang, serta ada sebagian guru (12,5%) menyampaikan isi cerita mengambil sumber dari cerita tokoh dalam Al-Qur'an . Hal ini menunjukan bahwa sebagian besar guru dalam penyampaian cerita lebih banyak mengambil isi cerita tentang cerita Nabi dan mereka ikut berperan aktif dalam bercerita. Tabel 8 Kesenangan Anak dalam Mendengarkan Cerita No 1 2 3 Jawaban Sangat Senang Cukup Senang Kurang Senang Frekuensi 3 5 Persentase 3,75 6,25 -

50

4

Tidak Senang Jumlah

8

100

Dari tabel di atas diketahui bahwa anak murid (62,5%) guru mengatakan cukup senang dalam mendengarkan cerita yang disampaikan oleh gurunya, serta ada sebagian guru yang memperhatikan murid (3,75%) anak sangat senang

mendengarkan cerita, karena guru-guru mampu menyampaikan cerita dengan cara yang menarik. Tabel 9 Keaktifan Siswa dalam Kegiatan Bercerita No 1 2 3 4 Jawaban Sangat Aktif Cukup Aktif Kurang Aktif Tidak Aktif Jumlah Frekuensi 4 4 8 Persentase 50 50 100

Dari tabel di atas diketahui bahwa anak didik (50%) sangat aktif dalam kegiatan bercerita atau bercakap-cakap, serta ada sebagian guru mengatakan bahwa anak-anak TK Bait al-Falah (50%) cukup aktif dalam kegiatan bercerita atau bercakap-cakap. Hal ini menunjukan bahwa anak-anak cukup aktif dan sangat aktif dalam kegiatan bercerita atau bercakap-cakap.

51

Tabel 10 Keadaan Anak Ketika Guru Bercerita No 1 2 3 4 Jawaban Selalu Memperhatikan Cukup Memperhatikan Kadang-kadang Memperhatikan Tidak Memperhatikan Jumlah 8 100 Frekuensi 4 3 2 Persentase 50 37,5 25

Dari tabel di atas diketahui bahwa anak didik (50%) anak-anak selalu memperhatikan ketika guru bercerita atau bercakap-cakap, serta ada sebagian guru mengatakan bahwa anak-anak TK Bait al-Falah (37,5%) cukup memperhatikan ketika guru bercerita, sedangkan (25%) guru mengatakan anak-anak kadang-kadang memperhatikan ketika guru bercerita atau bercakap-cakap. Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak dalam kegiatan bercerita selalu memperhatikan gurunya karena isi cerita menarik perhatian anak didik. Tabel 11 Penggunaan Bahasa dalam Menyampaikan Materi Cerita No 1 2 3 4 Jawaban Bahasa Daerah Bahasa Asing Bahasa Indonesia Lain-lain 1 5 3 12,5 62,5 25 Frekuensi Persentase

52

Jumlah

8

100

Dari tabel di atas mengenai penggunaan bahas (62,5%) guru lebih cenderung memilih bahasa bahasa Indonesia, serta sebagian guru ada yang menggunakan bahasa lain-lain, sebagian kecil guru (12,5%) yang selalu menggunakan bahas Asing. Hal ini sebagian besar dari guru-guru menggunakan bahas Indonesia untuk menyampaikan isi cerita dengan jelas. Tabel 12 Penggunaan Tempat dalam Bercerita No 1 2 3 4 Jawaban Di halaman Sekolah Di dalam Kelas Di luar Kelas Lain-lain Jumlah Frekuensi 1 3 1 3 8 Persentase 12,5 37,5 12,5 37,5 100

Dari table di atas diketahui (37,5%) guru lebih suka bercerita di dalam kelas, dan (37,5%) guru lebih senang bercerita di tempat yang nyaman atau tempat lain-lain, dan (12,5%) ada salah satu guru yang suka menncari suasana indah dengan menngunakan di halaman sekolah sebagai tempat bercerita, (12,5%) ada salah satu guru yang suka mencari suasana indah dengan menggunakan teras atau di bawah pohon di luar sekolah sebagai tempat bercerita. Berdasarkan berbagai tempat yang

53

dapat dimanfaatkan untuk bercerita maka sebagian guru lebih memilih bercerita di dalam kelas dan tempat lain-lain yang nyaman untuk anak didik.

Tabel 13 Lamanya Penyampaian Cerita No 1 2 3 4 15 Menit 20 Menit 35 Menit 40 Menit Jumlah 8 100 Jawaban Frekuensi 4 4 Persentase 50 50

Dari table di atas diketahui bahwa empat guru (50%) dalam menyampaikan cerita banyak membutuhkan waktu 15 menit dan (50%) empat dari guru yang lainya membutuhkan waktu 20 menit dalam menyampaikan cerita. Tabel 14 Pemahaman Anak dengan Menggunakan Metode Bercerita No 1 2 3 4 Paham Cukup Paham Kurang Paham Tidak Mampu Jawaban Frekuensi 6 3 Persentase 75 37,5

54

Jumlah

8

100

Dari tabel di atas pada umumnya di Taman Kanak-kanak Bait Al-falah (75%) guru sebagian besar menggunakan metode bercerita anak-anak lebih senang dan paham. Serta sebagian (37,5) guru menggunakan metode bercerita cukup paham bagi anak didik. Tabel 15 Kemamapuan Anak dalam Menjawab Pertanyaan No 1 2 3 4 Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak Mampu Jumlah 8 100 Jawaban Frekuensi 5 3 Persentase 62,5 37,5

Dari tabel di atas guru mengatakan (62,5%) anak-anak mamapu menjawab pertanyaan setelah selesai bercerita, dan sebagian guru mengatakan (37,5%) anak didik cukup mampu untuk menjawab pertanyaan setelah guru bercerita. Hal ini guru semanggat dan berusaha agar anak-anak dapat memahami menghayati isi cerita yang pesan-pesan agama yang disampaikan dalam kehidupan sehari-hari, kemauan anak melaksanakan pesan-pesan agama melaluimetode bercerita dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

55

Tabel 16 Kemampuan Anak Melaksanakan Pesan-pesan Agama yang Disampaikan Melalui Metode Bercerita No 1 2 3 4 Jawaban Melaksanakan Tidak Melaksanakan Kadang-kadang Lain-lai Jumlah 8 100 Frekuensi 1 7 Persentase 12,5 87,5

Berdasarkan data yang diperoleh dari tabel di atas, diketahui bahwa hampir seluruh guru (87,5%) mengatakan bahwa anak-anak di Taman Kanak-kanak Bait AlFalah tidak melaksanakan pesan-pesan agama yang telah disampaikan oleh gurunya dan sebagian kecil (12,5%) guru mengatakan bahwa anak-anak Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah yang kadang-kadang melaksanakan pesan-pesan agama yang telah disampaikan.

2. Hasil Pelaksanaan Metode Bercerita Metode bercerita merupakan metode yang sangat diminati oleh para murid. Hal ini terlihat dari kegembiraan yang mereka ekspresikan ketika mendengarkan guru bercerita. Kegembiraan ini tercipta karena kreasi para guru dalam penerapan metode cerita membuat suaranya berubah-rubah. Menyesuaikan dengan tuntutan tokoh dalam

56

cerita yang dikisahkan, ditambah lagi dengan penyampaian yang dikemas secara penuh kesan saat menyampaikan sehingga tercipta cerita-cerita yang penuh makna dan dapat berguna bagi murid-murid yang mendengarkan. Menjalin hubungan baik dengan para guru sangatlah penting dalam menciptakan perubahan prilaku anak didik. Banyak di antara orang tua murid menyaksikan perubahan positif prilaku anak-anak yang sesuai dengan cerita yang mereka dengar dari gurunya. Disamping itu jika cerita yang disampaikan oleh guru menyenangkan dan berkesan dalam diri anak, sesampainya di rumah anak akan menceritakan kembali kepada orang tuanya untuk mendapatkan penguatan dari apa yang telah diceritakan oleh gurunya. Dengan diterimanya penguatan dari orang tuanya anak akan mengerjakan setiap hal yang diperintakan atau sebaliknya meninggalkan segala hal yang dikatakan tidak baik. Dengan demikian bahwa penerapan metode bercerita mempunyai pengaruh yang sangat positif dalam kegiatan proses belajar mengajar terhadap perkembangan keagamaan anak. Pealaksanaan kegiatan proses belajar mengajar di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah dengan metode bercerita sangat efektif dalam rangka penanaman nilai-nilai agama Islam pada anak. Dalam hal ini salah seseorang guru mengatakan: " dalam menyampaikan sebuah isi tema cerita para guru memperoleh respon positif yang diperlihatkan oleh para murid dengan sikap selalu antusias dan senang saat guru mengkisahkan sebuah ceruta. Guru selalu menghubungkan setiap materi cerita yang akan disajikan dengan nilai-nilai pendidikan Islam, sehingga aspek rohani anak

57

tersentuh dan ia akan patuh melakukan segala apa yang diperhatikan oleh gurunya tanpa terpaksa.

58

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Adapun kesimpulan yang penulis peroleh dari hasil penelitian ini sebagai berikut : 1. Pelaksanaan pendidikan agama Islam melalui metode bercerita di Taman Kanakkanak Bait Al-Falah dengan cara menyajikan cerita-cerita bersifat umum yang bernuansa Islami membuat anak didik memperhatikan dan mendengarkan dengan tenang ketika guru menjelaskan pelajaran yang didukung oleh alat peraga dan media (TV, Radio, Tape, VCD cerita Islami) ditunjang oleh kreativitas guru yang menarik. Upaya-upaya yang dilakukan guru dalam memberikan pendidikan agama Islam melalui metode bercerita antara lain : a. Selalu membiasakan anak-anak pada hal-hal yang baik dan Islami selama berlangsung kegiatan proses belajar mengajar di dalam atau di luar kelas, baik terhadap teman temannya maupun terhadap para gurunya melalui bercerita ataupun bercakap-cakap dengan menggunakan media boneka. b. Mendidik anak-anak untuk senantiasa sopan santun dan berbakti kepada orang tua melalui cerita yang bernuansa Islami tentang anak soleh guru membaca langsung dari buku cerita.

58

59

c. Membiasakan anak-anak dengan berdo'a ketika memulai kegiatan agar terbiasa dekat dengan Tuhannya melalui buku cerita dan gambar-gambar. 3. Pendidikan agama Islam yang ditanamkan kepada anak didik melalui metode bercerita sanggat membantu anak-anak untuk mengetahui dan memahami ajaranajaran dalam Islam. Sehingga mereka dapat mempraktekannya dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini didukung alat Bantu, seperti buku-buku cerita, gambar berseri atau kemampuan guru berimprovisasi dalam menciptakan suasana yang menyenangkan.

B. Saran - saran Ada beberapa hal yang disampaikan oleh penulis sebagai saran : 1. Hendaknya para guru bekerja sama dengan siswa dan orang tua dalam membimbing, membina mereka sehingga mereka selalu memiliki budi pekerti yang baik, menjadi insan kamil yang selamat kehidupannya di dunia dan akhirat. 2. Kepada guru-guru di TK Bait Al-Falah hendaknya mampu membimbing anak didik dengan lebih maksimal tanpa merasa cukup dengan apa yang ada dalam upaya menanamkan dan membiasakan nilai-nilai agama pada anak didik, sehingga anak terbiasa amalan-amalan yang baik sesuai dengan ajaran Islam. 3. Dalam menghadapi zaman yang penuh perkembangan, peran pihak sekolah, orang tua dan lingkungan masyarakat sangat membantupertumbuhan

60

kepribadian anak. Karenaitu hendaknya sekolah dan masyarakat mampu memainkan peranannya tersebut dengan baik. 4. Untuk mendukung keberhasilan proses pembelajaran dengan metode bercerita. Maka cerita akan lebih bernakna, jika dilengkapi dengan media yang sesuai dan memadai.

61

ANGKET UNTUK GURU KELAS DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH

Bismillahirrahmaanirrahim Assalamualaikum Wr. Wb. Ibu Guru yang Terhormat, Penelitian ini adalah dalam rangka penyelesaian skripsi, oleh karena itu saya mengharapkan bantuan Ibu Guru untuk mengisi angket ini dengan membubuhkan tanda silang ( X ) pada jawaban yang sebenarnya. Atas kesedian Ibu Guru, Saya ucapkan terima kasih.

Nama Responden Jabatan

:.................................... :....................................

Pertanyan ! 1. Apakah murid-murid anda tertarik dengan materi Pendidikaan Agama Islam yang diajarkan ? a. Tertarik b. Cukup tertarik c. d. Kurang tertarik Tidak tertarik

2. Apakah anda menggunakan media atau alat peragaa dalam menerangkan pelajaran agama ? a. Selalu c. Kadang-kadang

62

b.

Sering

d.

Tidak pernah

3. Aktivitas apakah yang anda siapkan sebelum memulai cerita ? a. Mempersiapkan materi b. Mencatat hal-hal yang baik c. d. Memilih tema cerita yang baik lain-lain

4. Cerita apa saja yang anda sampaikan pada anak didik ? a. Certa Nabi b. Cerita tokoh dalam Al-qur'an c. d. Cerita binatang Cerita tumbuh-tumbuhan

5. Apakah murid-murid anda senang mendengarkan cerita yang anda sampaikan dalam menyampaikan materi pelajaran ? a. b. Sangat senang Cukup senang c. d. Kurang senang Tidak senang

6. Apakah murid anda berperan aktif dalm kegiatan bercerita ? a. b. Sangat aktif Cukup aktif c. d. Kurang aktif Tidak aktif

7. Ketika guru sedang mengajar dengan bercerita, apakah murid-murid anda memperhatikan ? a. b. Selalu memperhatikan Cukup memperhatikan c. d. Kadang-kadang memperhatikan Tidak memperhatikan

8. Bahasa apakah yang anda gunakan dalam menyampaikan cerita ? a. Bahasa daerah b. Bahasa asing c. d. Bahasa Indonesia lain-lain

9. Dimana biasanya guru memilih tempat yang sesuai untuk bercerita ?

63

a. Di halaman sekolah b. Di dalam kelas

c. Diluar kelas d. lain-lain

10. Berapa lama biasanya guru menyampaikan cerita ? a. 15 menit b. 20 menit c. d. 35 menit 40 menit

11. Apakah murid-murid anda memahami materi yang disampaiakn dengan menggunakan metode bercerita ? a. Paham b. Cukup paham c. d. Kurang paham Tidak paham

12. Apakah murid-murid anda mampu menjawab pertanyaan yang diberikan ? a. Mampu b. Cukup mampu c. d. Kurang mampu Tidak mampu

13. Apakah murid anda melaksanakan pesan agama yang disampaikan melalui metode bercerita ? a. Melaksanakan b. Tidak melaksanakan c. d. Kadang-kadang Lain-lain

14. Untuk mengembangkan potensi beragama pada anak, apa yag biasanya dilakukan pihak sekolah ? a. b. c. Menyediakan sarana dan prasarana Menyediakan buku-buku untuk anak Mengunjungi tempat-tempat yang memperlihatkan kekuasaan Tuhan

64

d.

Semua dilakukan

15. Bagaimana perasaan anda mengajar dengan menggunakan metode bercerita ? a. Sangat puas c. d. Cukup puas T

b. Puas

65

DAFTAR PUSTAKA Ahmad Barja, Umar, bin, Akhlaq Lil Banin, Surabaya : PT Makhtabah Muhammad Nahban bin Ahmad, 1994 Al-Qosimi, Jamaludin, Syekh, Mauidhatul Mu'minin, Indonesia : PT Daru Ihya AlKutub Al-Arabiyah, 1994 Al-Qur'an dan Terjemahnya, Departemen Agama R.I Yayasan Penyelenggara Penterjemah Al-Qur'an, Jakarta, 1993 Abdullah, J., Memilih Dongeng Islami Pada Anak, Jakarta: Amanah, 1997 Anwar, Rosihan, Drs., Ulumul Qur'an, Bandung : Pustaka Setia, 2000 Arief, Armai, M.Ag., Pengantar Ilmu dan Metodologi Pendidikan, Jakarta: Ciputat Press, 2002 Arifin, M., Prof, H., M.Ed., Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: Bumi Askara, 1999 Arief Imron, Drs., Ahmad Hidayat, Panduan Mengajar KBK di Taman Kanak-kanak, Jakarta: Insida Lantabora, 2004 Aziz, Abdul, Mendidik Anak Dengan Cerita, Bandung: Remaja Rosdakarya, 2001, Cet. Ke-1 Ayunda, Alvina, Batubara, Seketaris Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah, Wawancara Pribadi, Pondok Ranji: 14 Juni 2006 Daradjat, Zakiyah, Prof, DR., Pendidikan Islam Dalam Keluarga dan Sekolah, Jakarta: CV Ruhama, 1995 ________, Ilmu Pendidikian Islam, Jakarta: Bumi Askara, 1996 ________, Kesehatan Metal, Jakarta; PT. Toko Gunung Agung, 2001 ________, Ilmu Jiwa Agama, Jakarta: Bulan Bintang, 1996 Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Program Kegiatan Belajar Taman Kanakkanak, Jakarta, 1996. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kemampuan Berbahasa, Jakarta, 1996. Metode Khusus Pengembangan

66

Ilyas, Asnelli, Mendambakan Anak Soleh, Bandung: Al-Bayan, 1997. Marimba, Ahmad, D, Drs., Pengantar Filsafat Pendidikan Islam, Bandung: PT. AlMa'arif. 1986. Nasroen, Haroen, Prof., Ushul Fiqh 1, Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 2001. Nata, Abuddin, Drs, M A., Filsafat Pendidikan Islam, Jaklarta: Logos Wacana Ilmu, 2001. Ototh, Iwan, Kepala Sekolah Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah, Wawancara Pribadi, Pondok Ranji: 14 Juni 2006. R., Moeslichatoen, Metode Pengajaran Di Taman Kanak-kanak, Jakarta: Rieka Cipta, 2004. Ramayulis, Prof, DR., Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: Kalam Mulia, 1994 Rasito, Herman, Pengantar Metodologi Penelitian, (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1992. S, Bahroin, Mendidik anak Saleh Melalui Metode Pendekatan seni Bermain, Cerita dan Menyanyi, (Jakarta: t.pn. 1995) Shidiq, Sapiuddin, Drs, M.Ag., Tarikh Tasyri'Sejarah Pembentukan Hukum Islam, Jakarta: AMRI, 2005. Soekanto, Seni Cerita Islami, Jakarta: Bumi Mitra Press, 2000. Sugihastuti, Serba-serbi Cerita Anak-anak, Jakarta: Pustaka Pelajar, 1996, Cet. Ke-1 Supriadi, Eddy, Srategi Belajar Mengajar, Jarkarta: LPGTK Tadika Puri, 2003 Syukisnawati, Diah, Seni Islam sebagai Media Pendidikan, Jakarta: PGTK Darul Qalam, 1994. Tafsir, Ahmad, DR., Metodologi Pengajaran Agama Islam, Bandung: PT.Remaja Rosdakarya, 2003. Usman, Said, Drs., Jamaludin dan, Filsafat Pendidikan Islam, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1996. Winda Gunarti, DAN Hapinudin dan Pedoman Perencanaan dan Evaluasi Pengajaran di Taman Kanak-kanak, Jakarta: PGTK Darul Qolam, 1996

67

Yunus, Mahmud, Metodik Khusus Pendidikan Agama, Jakarta: Hida Karya Agung, 1983. Zuhairini, Dra, H., Filsafat Pendidikan Islam, Jakarta: Bulan Askara, 1995.

68

BERITA WAWANCARA DENGAN KEPALA SEKOLAH TAMAN KAKAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI

Tanya : Jawab :

Bagaimana sejarah berdirinya Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ? Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah berdiri pada tahun 2003, didirikan oleh Bapak H.Winarno dan Ibu Hj. Sri Wilujeng dengan usaha bersamasama kekuatan keluarga. Dan diamanatkan kepada putranya yaitu, Ir. Edwin Kurniawan, M.BA.

Tanya : Jawab :

Apakah tujuan didirikan Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ? Tujuan didirikan Taman Kanak-kanak ini agar kita memiliki wadah untuk dapat mempersiapkan anak-anak melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, untuk mempersiapkan kesekolah dasar (SD).

Tanya : Jawab :

Kenapa Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah menggunakan dua bahasa ? Karena dengan kemajuan zaman modern ini, anak pada usia pra-sekolah saat ini lebih cepat terangsang daya pikir mereka.

Tanya : Jawab :

Ada berapa jenjang pendidikan di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ? Di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ada tiga jenjang yaitu, pertama kelompok bermain yang sering disebut dengan "Play Group", khusus usia

69

3-4 tahun. Kedua khusus kelompok TK A untuk usia 4-5 tahun. Ketiga khusus kelompok TK B khusus usia 5-6 tahun. Tanya : Jawab : Ada berapa materi yang disampaikan ? Dalam pelajaran di Taman Kanak-kanak dikenal dengan "Tema" seperti dibawah ini yang digunakan : aku, panca indra, keluargaku, rumah, sekolah, makanan dan minuman, pakaian, binatang, kebersihan kesehatan dan keamanan, tanaman, kendaraan. Tanya : Bagaimana kegiatan belajar mengajar di Taman Kanak-kanak Bait AlFalah ? Jawab : Kegiatan belajar mengajar di TK Bait Al-Falah pada umumnya sama dengan TK lain dengan kegiatan seperti, baris berbaris, syahadat (ikrar), menyanyi dan bermacam-macam tepuk tangan, memasuki ruangan kelas sesuai kelompok, berdo'a sebelum belajar, penyampaian tema, pemberian tugas, makan bersama, bermain(istirahat), ketrampilan, penutup(pulang). akan tetapi ada kelebihan yang dimiliki di TK Bait Al-Falah yaitu setiap hari jum'at diadakan praktek ibadah beserta do'a-do'a shalat yang akan dipraktekan, diadakan kotak amal (uang amal) untuk melatih anak didik beramal dari masa kanak-kanak bermanfaat bagi mereka. Tanya : Apakah semua sarana dan prasarana di Taman Kanak-kanak bait Al-Falah sudah terpenuhi ? Jawab : Syukur Alhamdulillah, semua sarana dan fasilitas sudah terpenuhi, makin bertambah hari demi hari adanya penambahan ruangan dan mainan untuk

70

membantu anak didik bisa bertambah senang, untuk alat peraga dalam bercerita cukup banyak dan banyak manfaatnya. Tanya : Dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar metode apa saja yang dipergunakan di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ? Jawab : Dengan banyaknya kegiatan yang ada di TK Bait Al-Falah maka cukup banyak metode yang digunakan seperti : metode bercerita, metode bercakap-cakap, metode proyek, metode karyawisata, dengan bernyanyi dan bertepuk tangan bersama-sama. Tanya : Bagaimana perkembangan Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah setiap Tahunnya ? Jawab : Alhamdulillah setiap tahunnya jumlah murid bertambah meningkat, hal ini karena sistem yang diterapkan dengan kedisiplinan dan dua bahasa yang dimiliki untuk bahasa pengantar, adanya remedial khusus siswa anak TK B yang belum bisa supaya dapat mengejar teman-teman yang sudah bisa untuk mempersiapkan ke SD yang unggulan di sekitas Bintaro Jaya dan Ciputat. Tanya : Bagaimana keadaan guru dan anak didik di Taman Kanak-Kanak Bait AlFalah ? Jawab : Keindahan ada pada guru-guru di TK Bait Al-Falah semuanya cukup humoris dan ada juga yang bisa melucu untuk menghibur ketika mereka dalam keadaan lelah (capek) dengan canda tawa bersama tidak terasa, karena berbagai macam suku yang ada. Alhamdulillah untuk keadaan anak

71

didik di TK bait Al-Falah sangat bermacam-macam karakter yang mereka miliki dari yang aktif sampai pasif, akan tetapi kondisi fisik dan psikis yang sehat. Tanya : Usaha apa saja yang dilakukan oleh kepala sekolah agar anak didik berprilaku agamis ? Jawab : Membiasakan mereka dengan sebelum memulai kegiatan dengan membaca do'a dan mengakhiri juga dengan do'a-do'a yang sudah diterapkan kepada anak didik sehari-hari, ayat-ayat pendek dan bacaan do'a-do'a dalam praktek shalat, beramal setiap hari jum'at, mengahafal rukun Iman dan rukun Islam. Pondok Ranji, 14 Juni 2006

Kepala Sekolah TK Bait Al-Falah Pondok Ranji

( Iwan Ototh )

72

METODE BERCERITA SEBAGAI PENANAMAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRA-SEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI Skripsi Diajuhkan Untuk Memenuhi Persyaratan Dalam Menempuh Ujian Sarjana Pendidikan Agama Islam

Oleh NOVI ROMAWATI NIM : 202011000962

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2007

73

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................

i iv vi 1 1 5 5 6 6 9 9 9 11 15 16 17 17 19 23 28

DAFTAR ISI ........................................................................... BAB I

DAFTAR TABEL ..................................................................... PENDAHULUAN ....................................................... A. Latar Belakang Masalah ............................................. B. Pembatasan dan Perumusan Masalah .............................. C. Tujuan dan Manfaat Penelitian ..................................... D. Metode Pembahasan ................................................. E. Sistematika Penulisan ................................................. BAB II LANDASAN TEORITIS ................................................ A. Pendidikan Agama Islam ............................................. 1. Pengertian Pendidikan Agama Islam ........................... 2. Dasar Pendidikan Agama Islam ................................. 3. Tujuan Pendidikan Agama Islam ............................... 4. Ruang Lingkup Pendidikan Agama Islam .....................

B. Hakikat Metode Bercerita ........................................... 1. Pengertian Metode Bercerita .................................... 2. Tujuan dan Fungsi Metode Bercerita ........................... 3. Aspek-aspek dan Teknik-teknik Bercerita ..................... 4. Kelebihan dan Kekurangan Metode Bercerita ................

74

5. Pelaksanaan Metode Bercerita ................................... BAB III METODE PENELITIAN .............................................. A. Tujuan Penelitihan .................................................... B. Populasi dan Sampel ................................................... C. Sumber Data ............................................................ D. Teknik Pengumpulan Data ........................................... E. Teknik Analisa Data ................................................... BAB IV HASIL PENELITIAN ................................................... A. Gambaran Umum TK Bait Al-Falah Pondok Ranji ................ B. Deskripsi Data ......................................................... 1. Sarana dan prasarana .............................................. 2. Keadaan Belajar Mengajar ....................................... 3. Pelaksanaan Metode Bercerita pada Pendidikan Agama Islam di TK Bait Al-Falah .............................................. C. Analisa Data ........................................................... 1. Respon Anak Didik terhadap Pelaksanaan Pendidikan Agama Islam Melalui Metode Bercerita di Taman Kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji .................................... 2. Hasil Pelaksanaan Metode Bercerita .......................... BAB V PENUTUP ............................................................ A. Kesimpulan ......................................................... B. Saran .................................................................

2 31 31 31 31 32 33 34 34 38 38 41

45 46

46 57 59 59 62

75

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN ­LAMPIRAN

76

METODE BERCERITA SEBAGAI PENANAMAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRA-SEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI

Skipsi Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Untuk Memenuhi Syarat-syarat Mencapai Gelar Sarjana Pendidikan Islam

Oleh NOVI ROMAWATI NIM 20201100962

Di bawah Bimbingan Pembimbing I Pembimbing II

( Drs. H. Ahmad Syafi'ie Noor ) NIM : 150 0094403

( Drs. Sapiudin Shidiq, M.Ag ) NIM : 150299477

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 1427 H / 2006

77

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4

Daftar Guru-guru Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ............. Jumlah Siswa Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ................. Sarana dan Prasarana di Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah ..... Penggunaan Media atau Alat dalam Menerangkan Pelajaran Agama Islam ............................................................

36 37 38

48

Tabel 5

Ketertarikan Siswa Terhadap Materi Pendidikan Agama Islam yang Diajarkan Melalui Metode Bercerita ........................... 48 49 50 51 51 52 53

Tabel 6 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Tabel 12 Tabel 13 Tabel 14 Tabel 15 Tabel 16

Aktivitas Guru Sebelum Memulai Cerita ............................ Jenis Penyampaian Materi Cerita ..................................... Kesenangan Anak dalam Mendengarkan Cerita .................... Keaktifan Siswa dalam Kegiatan Bercerita .......................... Keadaan Anak Ketika Guru Bercerita ................................ Penggunaan Bahasa dalam Menyampaikan Materi Cerita .........

Penggunaan Tempat dalam Bercerita ................................. 53 Lamanya Penyampaian Cerita .......................................... 54 Pemahaman Anak dengan Menggunakan Metode Bercerita....... Kemampuan Anak dalam Menjawab Pertanyaan ................... Kemampuan Anak Melaksanakan Pesan-pesan Agama yang Disampaikan Melalui Metode Bercerita ................. ...... 56 54 55

78

Puji dan syukur penulis panjatkan ke-hadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya, sehingga dapat diselesaikan skripsi yang berjudul " Metode Bercerita Sebagai Penanaman Pendidikan Agama Islam Pada Anak Usia Pra-Sekolah Di Taman Kanak-Kanak Bait Al-Falah Pondok Ranji". Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan untuk mencapai gelar sarjana Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. Sungguh tidak sedikit kesulitan-kesulitan yang penulis hadapi dalam menyelesaikan penulisan skripsi ini, namun berkat adanya bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak, Alhamdulillah kesulitan-kesulitan yang penulis hadapi dapat teratasi. Secara khusus penulis ucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Prof. Dr. Dede Rasyada, MA. Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah Dan Keguruan. 2. Bapak Drs. Abdul Fattah Wibisono, MA. Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam dan Bapak Drs. Sapiudin Shidiq, M.Ag. Sekretaris Jurusan Pendidikan Agama Islam. 3. Bapak Drs. Ahmad Syafi'ie Noor dan Bapak Drs. Sapiudin Shidiq, M.Ag, sebagai dosen pembimbing yang telah meluangkan waktunya dan membimbing penulis dengan ketulusan hati dan senantiasa memberikan nasehat selama penyusunan skripsi ini.

KATA PENGANTAR

79

4. Pimpinan

perpustakaan

Pusat

UIN

Syarif

Hidayatullah

dan

pimpinan

perpustakaan Fakultas Tarbiyah beserta stafnya yang telah melayani penulis dengan menyediakan buku-buku yang diperlukan dalam penyusunan skripsi ini. 5. Taman Kanak-kanak Bait Al-Falah yang telah menjadi inspirasi penulisan skripsiini, serta para dewan guru dan kepala sekolah yang telah memberikan izin kepada penulis untuk mengadakan penelitian dan meluangkan waktu untuk mengisi angket. 6. Ummi Naskhatin dan semua keluarga besar Moch Nadjih (Alm); (M.Lela &Anis, Mas Agus, Zain, Zumi, Hatta, Fadlor, Rindut, Suto, Yuk Pink), Teman sejatiku Mas Yosep Albanat, goniscong, yang telah memberikan motivasi yang sangat bermakna sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. 7. Teman-teman seperjuangan kelas B/PAI angkatan 2002, anak-anak An-Nur C3; nadiul, iyuz, nena bago, untuk temenku "Neneng" yang semangat mengajak keperpustakaan dan bersedia memberikan solusi. Akhirnya hanya Sang Ilahi jualah ikhlas berserah diri, semoga segala bantuan yang diberikan kepada penulis mendapat balasan yang berlipat ganda dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih dari sempurna, karena itu dengan segala kerendahan hati penulis mengharapkan saran dan kritik yang sifatnya membangun, sehingga skripsi ini akan bermanfaat bagi penulis khususnya dan para pembaca pada umumnya. Jakarta 28 September 2006

80

Penulis

81

PENGESAHAN PANITIA UJIAN

Skripsi yang

berjudul "METODE BERCERITA SEBAGAI PENANAMAN

PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA ANAK USIA PRA-SEKOLAH DI TAMAN KANAK-KANAK BAIT AL-FALAH PONDOK RANJI'' ini telah diujikan dalam sidang Munaqasyah Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada tanggal 17 November 2006 dan telah diterima sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Islam Program Strata Satu ( SI ) pada Jurusan Pendidikan Agama Islam. Jakarta, 17 November 2006 Ssidang Munaqasyah Dekan/ Ketua Merangkap Anggota Pembantu Dekan I, Sekretaris Merangkap Anggota

Prof. Dr. Dede Rosyada, MA NIP. 150 231 356 Anggota, Penguji I

Prof. Dr. H. Aziz Fahrurrozi, MA NIP. 150 202 343

Penguji II

Drs. H. A. Mawardi Sutedjo, M.S NIP. 150 011 336

Drs. H. Khalimi, M.Ag NIP. 150 267 202

82

Information

Microsoft Word - COVER - pdfMachine from Broadgun Software, http://pdfmachine.com, a great PDF writer utility!

89 pages

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

36578


You might also be interested in

BETA
Microsoft Word - abstraksi .doc
Microsoft Word - COVER - pdfMachine from Broadgun Software, http://pdfmachine.com, a great PDF writer utility!
Microsoft Word - 02 Cover + Bab I.doc
Microsoft Word - katalog.docx