Read 03110028.pdf text version

KONSEP PEMBARUAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MENUJU MASYARAKAT MADANI (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.)

SKRIPSI

Oleh : Mar'atus Sholihah 03110028

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS TARBIYAH UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG 2007 KONSEP PEMBARUAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MENUJU MASYARAKAT MADANI (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.)

i

1

SKRIPSI

Diajukan kepada Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Strata Satu Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I)

Oleh : Mar'atus Sholihah 03110028

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM FAKULTAS TARBIYAH UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) MALANG 2007 HALAMAN PERSETUJUAN KONSEP PEMBARUAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MENUJU MASYARAKAT MADANI (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.)

Oleh : Mar'atus Sholihah 03110028

i

2

Telah Disetujui pada tanggal 28 Juli 2007 Oleh Dosen Pembimbing :

Muhammad Amin Nur, M.A. NIP. 150 327 263

Mengetahui, Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam

Drs. Moh. Padil, M.PdI. NIP. 150 267 235 HALAMAN PENGESAHAN KONSEP PEMBARUAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MENUJU MASYARAKAT MADANI (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.)

SKRIPSI

dipersiapkan dan disusun oleh Mar'atus Sholihah (03110028) telah dipertahankan di depan Dewan Penguji pada tanggal 30 Juli 2007 dengan nilai A dan telah dinyatakan diterima sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar strata satu Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I) pada tanggal 4 Juli 2007:

i

3

Panitia Ujian Ketua Sidang Sekretaris Sidang

Drs. A. Zuhdi NIP. 150 275 611 Penguji Utama

Muhammad Amin Nur, M.A. NIP. 150 327 263 Pembimbing

Drs. Moh. Padil, M.PdI. NIP. 150 267 235

Muhammad Amin Nur, M.A. NIP. 150 327 263

Mengesahkan, Dekan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang

Prof. Dr. H. M. Djunaidi Ghony NIP. 150 042 031

PERSEMBAHAN Kupersembahkan karya ini untuk:

Kedua orang tuaku tersayang Bapak Moh. Anam dan Ibunda Binti Amansiyah yang selama ini telah membimbing dan mendidikku dengan sabar dan bijaksana, sejak awal beliau selalu menginginkan anak-anaknya menjadi anak saleh dan shalihah dan berhasil dalam menggapai harapan dan cita-cita. Berkat do'a tulus hati, kesabaran dan kepercayaan yang selalu mengiringi perjalanan studi penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. "Sembah sungkem kagem beliau" Nenekku (Alm.), terimakasih atas nasehatnya untuk selalu berhati-hati dalam melangkah. Semoga amal ibadahnya diterima disisi-Nya. Kakak-kakakku tercinta Yusuf Bahruddin (Alm.), Yayuk Istikanah, Mujannatun (Alm.), Syamsul Arifin dan kakak iparku Budi Prasetyo yang selalu membuatku bangkit dan membangun semangatku dalam meraih cita-cita. Keponakan-keponakan tersayang Moh. Naufal Zaky dan Shabrina Nailah Mazro'atul Ulya. Yang selalu membuatku tertawa dan menghibur serta membuatku bersemangat kembali sehingga membuat hidupku lebih hidup. "Kalian sungguh berarti dalam Hidupku"

i

4

Sahabatku semuanya yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu. Terimakasih atas motivasi untuk terus bersama-sama berjuang mengejar impian, cita, dan menggapai asa serta bantuan dalam penyelesaian skripsiku. "Kalian akan selalu berada dalam hatiku" Segenap anggota KSR-PMI Unit UIN Malang dari semua angkatan (mas, mbak dan adik-adik) yang membuat ku tertawa, senyum, dan menangis dalam kebersamaan indah tak terlupakan, kita adalah saudara selamanya. "Bravo KSR" Semua Bocah-bocah kediri Yang tergabung pada Forum Komunikasi Mahasiswa Kediri (FKM-K) terimakasih atas kepercayaan dan kebersamaannya. "Semoga Sukses menyertai kita" Someone in My Hearth "My-Greatest Inspiracy" yang masih menjadi misteri illahi, yang selalu tiada henti-henti membuatku bersemangat terus berjuang disetiap waktu serta selalu mendampingiku disaat kuragu melangkah menghadapi duniaku. Bapak dan Ibu guru serta dosen dari Taman-kanak-Kanak sampai Perguruan Tinggi terimakasih "jasamu tiada tara" semoga ilmu yang diajarkan bermanfaat di dunia dan akhirat kelak. Amin

MOTTO

pk r'¯»t úï!$# (#qã ZtB#uä (#qà)®?$# ©!$# ö Ý àZtFø 9ur Ó §ø ÿtR $¨B ôMtB£s% 7$ Ï %© tó Ï 9 ( (#qà)¨?$#ur ©!$# 4 ¨bÎ ) ©!$# 7 Î 7yz $yJÎ / tbqè=yJ÷ès? ÇÊ Ñ È

Wahai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap hari (individu) melakukan Nadzar terhadap sesuatu (ide, konsep, rencana kerja) yang telah diajukan dan ditawarkan untuk hari esok (masa depan) dan bertakwalah kepada Allah sesungguhnya Allah Maha Pemberi khabar terhadap prestasi kerjamu. (QS Al-Hasyr (59): 18)

i

5

__________________ (DEPAG, Al-Qur'an dan Terjemahannya, Semarang: CV Toha Putra, 1989, hlm. 919) Muhammad Amin Nur, M.A Dosen Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Malang NOTA DINAS PEMBIMBING Hal : Skripsi Mar'atus Sholihah Lamp. : 6 (Enam)Eksemplar Malang, 9 Juni 2007

Kepada Yth. Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang di Malang Assalamu'alaikum Wr. Wb. Sesudah melakukan beberapa kali bimbingan, baik dari segi isi, bahasa maupun tehnik penulisan, dan setelah membaca skripsi mahasiswa tersebut di bawah ini : Nama : Mar'atus Sholihah NIM : 03110028 Jurusan : Pendidikan Agama Islam

i

6

Judul Skripsi

: Konsep Pembaruan Pendidikan Agama Islam Menuju Masyarakat Madani (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.)

Maka selaku Pembimbing, kami berpendapat bahwa skripsi tersebut sudah layak diajukan untuk diujikan. Demikian, mohon dimaklumi adanya. Wassalamu'alaikum Wr. Wb. Pembimbing,

Muhammad Amin Nur, M.A. NIP. 150 327 263

SURAT PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan, bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada suatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka. Malang, 9 Juni 2007 Penulis

Mar'atus Sholihah

i

7

i

8

KATA PENGANTAR

Assalamu'alaikum Wr. Wb. Alhamdulillah puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Islam rahmat dan hidayah-Nya, Madani sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan judul "Konsep Pembaruan Pendidikan Agama Menuju Masyarakat (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.)". Shalawat serta salam tetap terlimpahkan kepada junjungan kita Nabi Besar Muhammad SAW., yang telah membimbing ummatnya ke jalan yang benar yakni Dinnul Islam. Penulis menyadari bahwa baik dalam perjalanan studi maupun dalam penyelesaian skripsi ini, penulis banyak memperoleh bimbingan dan motivasi dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan rasa syukur dan terimakasih yang sedalam-dalamnya kepada: 1.Ayahanda dan Ibunda tercinta yang sangat banyak memberikan dorongan baik moril, materiil, dan spirituil, semoga atas pengorbanannya, kasih sayangnya, semoga Allah SWT memberikan imbalan yang sebesar-besarnya. 2.Bapak Prof. Dr. H. Imam Suprayogo, selaku Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Malang, dan para pembantu Rektor, atas segala motivasi dan layanan fasilitas yang telah diberikan selama penulis menempuh studi. 3.Bapak Prof. Dr. H. M. Djunaidi Ghony, selaku Dekan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang 4.Bapak Drs. Moh Padil, M.PdI, selaku Ketua Jurusan Pendidikan Islam Universitas Islam Negeri (UIN) Malang 5.Yang Terhormat Bapak Muhammad Amin Nur, M.A., selaku Dosen Pembimbing yang penuh perhatian, ketelatenan, kesabaran dalam memberikan bimbingan dan arahan dalam

i

9

penulisan skripsi ini, dan terimakasih yang sebesar-besarnya atas waktu yang diluangkannya 6.Seluruh Dosen UIN Malang yang telah berjasa membantu penulis dalam mencari dan mendalami ilmu pengetahuan selama studi 7.Seluruh Karyawan UIN Malang yang telah membantu dan memudahkan penulis dalam berurusan dengan administrasi di lembanga UIN Malang. 8.Yang Terhormat Bapak Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A, sebagai tokoh utama dalam penyusunan Skripsi dalam memberikan sumbangan pemikiran, bimbingan, arahan penulisan studi tokoh ini, terimakasih atas waktu dan kesempatan yang telah diberikan. 9.Saudara-Saudaraku di Forum komunikasi Mahasiswa Kediri (FKM-K) Kediri 10.Saudara-Saudaraku di UKM KSR-PMI UIN Malang yang telah memberikan motivasi dengan rasa persaudaraan. 11.Seluruh pihak yang telah membantu menyelesaikan skripsi ini, yang tidak bisa penulis sebutkan satu per satu. Tiada ucapan yang dapat penulis haturkan kecuali "Jazaakumullah Ahsanul Jazaa " semoga semua amal baiknya diterima oleh Allah SWT. Dan akhirnya penulis mengharapkan masukan berupa saran dan kritik yang konstruktif dari pembaca demi memperbaiki karya tulis yang sederhana ini dan semoga skripsi ini dapat membawa manfaat bagi para pengkaji/ pembaca dan bagi penulis sendiri. Amiin Ya Robbal 'Alamiin. Wassalamu'alaikum Wr. Wb. Malang, 9 Juni 2007 yang telah memberikan kesempatan untuk mendarmabaktikan dan keloyalan dalam organisasi daerah

i

10

Penulis

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I

: Contoh Butir-Butir Standar Kompetensi Lulusan Program Studi PAI

Lampiran II

: Contoh Standar Kompetensi Bahan Kajian MatakuliahMatakuliah Dari Masing-Masing Rumpun Kompetensi Lulusan

Lampiran III

: Contoh Profil & Standar Kompetensi Lulusan Fakultas Tarbiyah Jurusan Pendidikan Agama Islam

Lampiran IV Lampiran V Lampiran VI Lampiran VII Lampiran VIII

: Contoh Silabus mata kuliah Perbandingan Agama : Pedoman Wawancara : Dokumentasi Hasil Wawancara : Bukti Konsultasi : Gambar PETA KONSEP (Kerangka Pikir Pembahasan)

i

11

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i HALAMAN PENGAJUAN ................................................................................. ii HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................... iii HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. iv HALAMAN PERSEMBAHAN........................................................................... v HALAMAN MOTTO.......................................................................................... vi HALAMAN NOTA DINAS .............................................................................. vii HALAMAN PERNYATAAN .......................................................................... viii KATA PENGANTAR ......................................................................................... ix DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................... x DAFTAR ISI........................................................................................................ xi ABSTRAK........................................................................................................... xii BAB I : PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah.........................................................1 B. Rumusan Masalah ................................................................... 9 C. Tujuan Penelitian ...................................................................10

i

12

D. Manfaat Penelitian ................................................................ 10 E. Ruang Lingkup Pembahasan ................................................. 11 F. Penegasan Istilah.................................................................... 11 G. Metode Penelitian.................................................................. 14 H. Sistematika Pembahasan........................................................ 20 BAB II : HISTORIKA BIOGRAFI DAN INTELEKTUAL A. Riwayat Kehidupan Muhaimin............................................. 21 B. Pendidikan dan Karir Muhaimin........................................... 23 C. Karya-karya Muhaimin......................................................... 24 BAB III : KONSEP PEMBARUAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MENUJU MASYARAKAT MADANI MENURUT PANDANGAN MUHAIMIN DI PTAI A.Konsep Sejarah Perkembangan Masyarakat Madani...........38 B.Konsep dan Latar Belakang Pembaruan pendidikan Agama Islam dalam Mewujudkan Masyarakat Madani di PTAI............................................................................. 49 C.Pandangan dasar dan kritik Muhaimin Terhadap Pembaruan PAI menuju 73 D.Filsafat pendidikan Agama Islam dan Implikasinya terhadap paradigma pengembangan kurikulum........... 83 BAB IV : UPAYA MUHAIMIN DALAM MENGAPLIKASIKAN Masyarakat Madani

i

13

PARADIGMA PENGEMBANGAN KURIKULUM DI PTAI A. Konsep paradigma pengembangan kurikulum PAI.............. 97 B. Strategi Pembaruan Pendidikan Agama Islam Melalui paradigma pengembangan kurikulum di PTAI..........116 C. Aktualisasi Pembaruan Pendidikan Agama Islam Melalui paradigma pengembangan kurikulum di PTAI ....................................................................................134 D. Model pengembangan kurikulum pendidikan Islam di PTAI sebagai alternatif dalam mewujudkan masyarakat madani........................................................................145 BAB V : PENUTUP A.Kesimpulan......................................................................... 178 B.Saran................................................................................... 181 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

i

14

ABSTRAK Mar'atus Sholihah, Konsep Pembaruan Pendidikan Agama Islam Menuju Masyarakat Madani (Analisis Paradigma Pengembangan Kurikulum Menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A.). Skripsi, Jurusan Pendidikan Islam, Fakultas Tarbiyah, Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Muhammad Amin Nur, M.A. Kata Kunci: Konsep Pembaruan Pendidikan Agama Islam, masyarakat madani, paradigma pengembangan kurikulum, tokoh Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A . Muhaimin adalah seorang tokoh dalam pembaruan Pendidikan Agama Islam di PTAI yang memiliki kapakaran di bidangnya. Dan juga merupakan salah satu Guru Besar dalam bidang ilmu pendidikan Islam. Dari pemikiran Muhaimin diharapkan mampu membawa PTAI menuju ke gerbang percaturan dunia yang menjadi cita-cita masyarakat madani yang memiliki karakteristik ideal dalam rangka menghadapi dunia yang syarat dengan perbedaan, pluralisme, multikulturalisme, dan krisis multidimensional, serta dekadensi moral. Sehingga paradigma yang dikembangkan menjadi jelas arah dan wilayah pengembangannya dan output PTAI yang dihasilkan berciri khas Islami dan memiliki daya saing di bidangnya. Berpijak dengan latar belakang di atas maka rumusan masalahnya adalah: (1) Bagaimana konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam menuju masyarakat madani menurut Muhaimin dan (2) Bagaimana upaya Muhaimin dalam mengaplikasikan pembaruan pengembangan kurikulum PAI menuju masyarakat madani. Adapun tujuan yang dalam permasalahan ini adalah: (1) Mendiskripsikan konsep pembaruan PAI dalam membangun masyarakat madani sesuai dengan analisis paradigma pengembangan kurikulum menurut Muhaimin; (2) Untuk mengetahui aplikasi, aktualisasi dan peran PAI dalam upaya mewujudkan masyarakat madani menurut Muhaimin. Penulisan skripsi ini penulis menggunakan penelitian kepustakaan (library research) dimana penulis menggunakan metode penelitian deskriptif-kualitatif.

i

15

Untuk mengumpulkan data, penulis menggunakan metode dokumentasi dan wawancara. Sumber data primer adalah buku-buku dan hasil wawancara dengan Muhaimin dan data sekunder adalah orang-orang terdekat dengan beliau, dan menganalisis buku-buku literatur yang mendukung pembahasan skripsi ini. Dalam analisis, penulis menggunakan content analisis yakni pemahaman secara konsepsional yang berkelanjutan didalam deskripsi, artinya melakukan analisis terhadap makna yang terkandung dalam keseluruhan pemikiran Muhaimin tentang paradigma pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam di PTAI. Hasil analisa, menunjukkan bahwa konsep pembaruan PAI menuju masyarakat madani di PTAI adalah dengan menciptakan dan mengembangkan paradigma pengembangan kurikulum. Sehingga diharapkan mampu menjadi salah satu konsep yang tepat dalam upaya memperbarui pendidikan Islam yang menjadi landasan keimanan dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, serta berimplikasi pada pengembangan kepribadian, penciptaan budaya akademik yang Islami, dan etos belajar yang tinggi serta membentuk suasana religius dalam lingkungan PTAI yang sesuai dengan tuntutan masyarakat madani, yakni masyarakat yang beradab mencintai perbedaan, hasil wawancara dengan Muhaimin penulis menghasilkan temuan-temuan dan fakta-fakta bahwa UIN atau PTAI harus berbeda dengan Perguruan Tinggi yang lain, harus memiliki ciri khas Islami tanpa cenderung pada madzhab tertentu dan bersifat non sekterianisme dan kemudian dijabarkan pada rumpun-rumpun mata-kuliah yang diajarkan dan pengembangan kurikulum yang dimanifestasikan dalam kehidupan sehari-hari melalui hidden kurikulum. Dalam pembahasan ini, ada hal-hal yang perlu dikaji ulang dan perlu dicari solusinya sehingga dapat dilaksanakan sebagai suatu program nyata pada masa yang akan datang, yakni persoalan kurikulum yang dikembangkan dan disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat yang notabene sebagai masyarakat yang multikultural, humanistik, pluralistik dalam rangka mewujudkan masyarakat madani. Dan model pengembangan kurikulum yang harus dikembangkan adalah model pendekatan rekonstruksi social yang relevan dengan kebutuhan masyarakat madani. Dan menciptakan arah baru lulusan PTAI yang siap pakai (link and match) sesuai dengan kebutuhan masyarakat madani. Sehingga dengan pengembangan kurikulum ini mencapai standar kompetensi lulusan di PTAI yang sesuai dengan harapan, yakni terciptanya generasi ulul albab dan lulusan yang mampu bersaing di dunia kerja dan memiliki kepribadian Islami, etos kerja/ belajar yang tinggi dan memiliki kepribadian yang tecermin dari ciri dan karakteristik masyarakat madani di PTAI. Masyarakat madani adalah masyarakat yang egaliter, menghargai orang berdasarkan prestasi, keterbukaan, partisipasi seluruh masyarakat anggota aktif, penegakan hukum, keadilan, toleransi, pluralisme, musyawarah dan demokrasi.

i

16

1

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah Dewasa ini kehidupan bangsa Indonesia tengah dilanda krisis. Krisis ini telah melanda berbagai aspek kehidupan seperti ekonomi, politik, sosial, budaya, hukum, ilmu pengetahuan, pertahanan dan keamanan dan lain sebagainya. Misalnya saja dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi yang sering disalahgunakan untuk tujuan-tujuan destruktif, selain itu juga adanya dikhotomi antara ilmu agama dan ilmu umum. Sedangkan krisis dalam bidang kebudayaan ditandai oleh kebudayaan hedonistik, mengabdi kepada pemuasan hawa nafsu dan bebas nilai. Keadaan masyarakat yang demikian mirip dengan keadaan Arab Jahiliyah pada awal kedatangan Islam Untuk mengatasi masalah tersebut diatas, kini tengah dicari konsep yang tepat untuk menggantikan konsep kemasyarakatan model sebelumnya yang dinilai banyak mengandung berbagai kelemahan. Konsep yang diharapkan dapat mengatasi permasalahan kemasyarakatan tersebut diatas adalah konsep masyarakat madani. Sementara itu pendidikan Islam sebagai sarana pembentukan dan penyiapan umat manusia, diharapkan mampu memberikan kontribusi bagi upaya mewujudkan masyarakat madani. 1

Abuddin Nata, Manajemen Pendidikan; Mengatasi Kelemahan Pendidikan Islam Di Indonesia (Jakarta: Prenada Media, 2001), Hlm. 123

1

i

2

Menurut Nurcholis Madjid yang menyatakan bahwa masyarakat madani adalah masyarakat yang berperadaban sebagaimana yang dibangun Rasulullah SAW selama 10 tahun di Madinah. Yakni masyarakat yang adil, terbuka dan demokratis, dengan landasan taqwa kepada Allah SWT dan taat pada ajaran-ajarannya. 2 serta mulai populer di Indonesia seiring dengan era reformasi politik di Indonesia. Namun tugas mewujudkan masyarakat madani bukanlah hal yang mudah, diperlukan proses yang panjang dan kesabaran yang tidak pernah henti. Dalam konteks kehidupan bangsa sekarang ini, dimana moralitas dan akhlak sudah hampir terkubur dalam gempita konsumerisme dan hedonisme, kehadiran pendidikan yang

membebaskan sangat berarti. Pendidikan yang membebaskan adalah pendidikan dimana manusia mampu membebaskan dirinya dan

masyarakatnya dari kebodohan, keterbelakangan, dan kemiskinan. 3 Membangun masyarakat madani tidak cukup hanya dengan melontarkan slogan kehidupan masyarakat madani. Perwujudan masyarakat madani tidak sebatas ucapan dan tidak dapat dinyatakan dalam bentuk verbal, tetapi dapat dinyatakan dengan aktualisasi tindakan manusia seharihari. Masyarakat madani hanya dapat dibangun oleh individu manusia yang memiliki karakteristik kehidupan dalam masyarakat madani itu, dan membangun individu tidak dapat terjadi secara spontan, melainkan diperlukan proses sosialisasi panjang dengan pendidikan, karena tatanan

Sufyanto, Masyarakat Tamaddun Kritik hermeunitas Masyarakat Madani Nurcholis Madjid (Yogyakarta: LP2IP Bekerja Sama Dengan Pustaka Pelajar, 2001), Hlm.3 3 Jawahir Thontowi, Siasat Gerakan Kota Jalan Menuju Masyarakat Baru (Yogyakarta: Penerbit Shalahuddin), hlm. 76

2

i

3

masyarakat madani memiliki beberapa muatan karakteristik individu manusia, misalnya sikap, moral, kebiasaan, nilai, dan kepribadian. Oleh sebab itu membangun masyarakat madani melalui pendidikan melibatkan mekanisme membangun sikap, sampai dengan kepribadian manusia itu. 4 Pendidikan merupakan sistem dan cara meningkatkan kualitas hidup manusia dalam segala aspek kehidupan manusia. Dalam sejarah umat manusia, hampir tidak ada kelompok manusia yang tidak menggunakan pendidikan sebagai alat pembudayaan dan peningkatan kualitasnya, sekalipun dalam masyarakat yang masih terbelakang (primitif). Dengan demikian, bagaimanapun sederhananya peradaban masyarakat, didalamnya terjadi atau berlangsung suatu proses pendidikan. Oleh karena itu, sering dinyatakan bahwa pendidikan telah ada sepanjang peradaban umat manusia. Karena pendidikan pada hakikatnya merupakan usaha manusia melestarikan hidupnya. 5 Pendidikan merupakan bagian terpenting bagi kehidupan manusia yang sekaligus membedakan manusia dengan hewan. Manusia dikarunia Tuhan akal pikiran, sehingga proses belajar bagi manusia adalah merupakan usaha manusia untuk membina kepribadiannya sesuai dengan nilai-nilai dalam masyarakat dan kebudayaannya. 6

Djohar, Pendidikan Strategik Alternatif Untuk Pendidikan Masa Depan (Yogyakarta: Kurnia Kalam Semesta, 2003), hlm. 173 5 Ihsan Hamdani dan Ihsan Fuad, Filsafat Pendidikan Islam (Bandung: CV Pustaka Setia, 2001), hlm. 28 6 Tim Dosen FKIP IKIP Malang, Pengantar Dasar-Dasar Kependidikan (Surabaya: Usaha Nasional, 1988), hlm. 2

4

i

4

Pada era reformasi ini, masyarakat Indonesia ingin mewujudkan perubahan dalam semua aspek kehidupan. Pendidikan dibutuhkan untuk menyiapkan anak manusia demi menunjang perannya di masa mendatang. Mengingat pendidikan merupakan kebutuhan penting bagi setiap manusia, Negara dan maupun pemerintah, maka pendidikan harus selalu ditumbuhkembangkan secara sistematis oleh para pengambil kebijakan yang berwenang di Republik ini. Berangkat dari kerangka ini, maka upaya pendidikan yang dilakukan oleh suatu bangsa selalu memiliki hubungan yang sangat signifikan dengan rekayasa Bangsa dimasa mendatang, sebab pendidikan selalu dihadapkan pada perubahan masyarakat. Oleh karena itu, mau tidak mau pendidikan harus didesain mengikuti irama perubahan tersebut, kalau tidak pendidikan akan ketinggalan. Tuntutan pembaruan pendidikan menjadi suatu keharusan dan "pembaruan" pendidikan selalu mengikuti dan relevan dengan kebutuhan masyarakat, baik pada konsep, kurikulum, proses, fungsi, tujuan, menajemen lembaga-lembaga pendidikan, dan sumber daya pengelola pendidikan. 7 Mencermati konsep pembaruan pendidikan di atas, maka pembaruan pendidikan merupakan suatu usaha atau proses multidimensional yang kompleks, dan tidak hanya bertujuan untuk menyempurnakan kekurangankekurangan yang dirasakan, tetapi terutama merupakan suatu usaha penelaahan kembali atas aspek-aspek sistem pendidikan yang berorientasi pada rumusan tujuan yang baru dan selalu berorientasi pada perubahan

Hujair AH Sanaky, Paradigma Pendidikan Islam Membangun Masyarakat Madani Indonesia (Yogyakarta: Safiria Insania Press, 2003), hlm. 5

7

i

5

masyarakat. Upaya pembaruan pendidikan tidak akan ada ujung akhir sampai kapanpun. 8 Apabila mencermati keadaan pendidikan di Indonesia, sebenarnya telah banyak di lakukan pembaruan, dan tujuan pembaruan itu pada akhirnya ialah: "Untuk menjaga agar produk pendidikan kita tetap relevan dengan kebutuhan dunia kerja atau persyaratan bagi pendidikan lanjut pada jenjang pendidikan berikutnya. Patut diakui bahwa perkembangan pendidikan di Indonesia secara kuantitatif mengalami kemajuan, tetapi pemberdayaan masyarakat secara luas sebagai cermin dari kemajuan itu belum tercapai". Banyak paradigma pendidikan telah dilontarkan oleh beberapa orang, namun paradigma mana yang relevan untuk masa depan pendidikan di Indonesia, oleh sebab itu perlu analisis spekulatif berdasarkan keadaan objektif masyarakat kita masa depan, yakni masyarakat madani

kedudukannya di tengah masyarakat global. Sekarang ini tampak adanya pemikiran yang rasional yang sekarang kita kembangkan didalam system pendidikan kita tampaknya tidak lagi mendapat tempat dan tidak lagi fungsional untuk mengakomodasikan perubahan keadaan yang akan terjadi. Karakteristik keadaan ini yang mendorong kita harus memiliki paradigma pendidikan untuk masa depan khususnya di Indonesia, yakni sistem pendidikan yang memungkinkan peserta didik dan pelaku praksis pendidikan dapat mengaktualisasikan dirinya. Oleh karena itu dasar pemikiran paradigma pendidikan ini tampaknya lebih kearah yang berdampak terhadap praksis pendidikan kita. Sehubungan dengan itu

8

Ibid, hlm. 6

i

6

membuat begitu pentingnya kita untuk lebih besar memperhatikan pendidikan kita sebagai dasar melihat masa depan. 9 Dalam konteks pendidikan, ide-ide atau nilai-nilai dasar itu seharusnya diturunkan kebawah, yaitu kedalam UUD 1945, undang-undang, dan secara operasional sampai kepada peraturan-peraturan pemerintah kebawah. Hanya saja pada tataran yang lebih operasional, ide-ide atau nilainilai itu mulai tidak jelas atau bahkan menghilang, terutama ketika diimplementasikan dalam pendidikan sekolah atau perguruan tinggi, dimana keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, belum sepenuhnya manjadi inti atau core dalam pengembangan pendidikannya. Akibatnya parah sekali, antara lain lulusan sekolah atau perguruan tinggi kurang memiliki keimanan dan ketakwaan yang kuat, yang pada gilirannya dapat menimbulkan krisis multidimensional sebagaimana keadaan bangsa Indonesia sekarang ini, yang intinya terletak pada krisis moral dan akhlak. Timbulnya tindakan-tindakan dekadensi moral, termasuk didalamnya KKN (korupsi, kolusi dan nepotisme), antara lain disebabkan karena rendahnya kualitas keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT. 10 Pada kenyataannya pengembangan kurikulum kita sekarang ini belum mengantisipasi masa depan dan masyarakat madani. Artinya belum mampu menyiapkan output yang sesuai dengan permintaan pasar, kurang memiliki kemampuan bersaing secara kompetitif dan outputnya hanya sekedar mengandalkan ijazah resmi dari bidang studi tertentu dari suatu

Djohar, op.cit., hlm. 85-86 Muhaimin, Nuansa Baru Pendidikan Islam Mengurai Benang Kusut Dunia Pendidikan. (Jakata: PT Raja Grafindo Persada, 2006), hlm. 88

10 9

i

7

lembaga pendidikan dengan kemampuan yang sangat terbatas atau paspasan. Pendidikan Islam pada dasarnya adalah pendidikan yang bertujuan untuk membentuk pribadi muslim seutuhnya, mengembangkan seluruh potensi manusia baik yang berbentuk jasmani maupun rohani.

Menumbuhsuburkan hubungan yang harmonis setiap pribadi dengan Allah, manusia dan alam semesta. 11 Dalam konteks yang terakhir tersebut, pada dekade yang lalu, kajian yang berkembang di PTAI, sebagaimana tercermin dalam Fakultas- Fakultas dan Jurusan yang ada, lebih menekankan pada perkembangan ilmu pengetahuan agama Islam dalam pengertian al-ulum al-naqliyah (perennial knowledge). Pengembangan semacam itu ternyata telah mendapat kritik, yaitu bahwa paradigma yang mendasari PTAI tersebut dianggap kurang relevan lagi bagi perkembangan ilmu pengetahuan dan tuntutan

pembangunan nasional, karena bersifat sangat sektoral, hanya memenuhi satu sektor tertentu dalam kehidupan Islam di Indonesia, yaitu memenuhi kebutuhan akan sarjana-sarjana yang mendapatkan pengetahuan tinggi mengenai agama Islam. Dengan demikian PTAI lebih mengabadikan faham dualisme atau dikothomi, dan melahirkan over specialization, bahkan terjadi isolasi akademik. Disamping itu PTAI dengan paradigmanya tersebut dipandang tidak memungkinkan untuk melahirkan manusia-manusia yang kompetitif dalam era globalisasi yang didominasi oleh ilmu pengetahuan dan teknologi, sehingga PTAI dituntut untuk dapat melahirkan manusia-manusia

Haidar Putra Daulay, Pendidikan Islam Dalam System Pendidikan Nasional Di Indonesia (Jakarta: Prenada Media, 2004), hlm. 31

11

i

8

yang menguasai iptek dan sekaligus hidup di dalam nilai-nilai agama (Islam), yang hal ini merupakan pilar-pilar masyarakat madani. 12 Setiap kegiatan ilmiah memerlukan suatu perencanaan, organisasi. Kegiatan tersebut harus dilaksanakan secara sistematis dan terstuktur. Demikian pula dalam pendidikan, diperlukan adanya program yang mapan dan dapat menghantarkan proses pendidikan sampai pada tujuan yang diinginkan. Proses pelaksanaan, sampai penilaian pendidikan lebih dikenal dengan istilah "kurikulum pendidikan". 13 Sudah banyak pakar pendidikan yang menyumbangkan pikiran tentang pengembangan kurikulum. Salah satu diantara pakar itu adalah Muhaimin. Dalam penelitian ini peneliti menganalisis tentang pemikiran Muhaimin. Karena banyak memiliki, yakni: 1) Pengalaman dan kepakaran ilmu yang digelutinya serta berhasil di bidangnya; 2) Banyak buku-buku yang dihasilkan atau mempunyai karya-karya monumental; 3) Muhaimin merupakan salah seorang bagian penting dalam pengembangan kurikulum PTAI, terutama di UIN Malang; 4) Ketokohannya diakui secara "Mutawatir". Dari berbagai uraian diatas yang menjadi sebab ketertarikan bagi penulis untuk mengkaji analisis paradigma pendidikan Agama Islam yang dihasilkan beliau, yang mana semua ide-ide dan gagasan beliau tentang pengembangan kurikulum banyak mewarnai pendidikan Agama Islam di

Muhaimin, Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam, Pemberdayaan, Pengembangan Kurikulum, Hingga Redefinisi Islamisasi Pengetahuan (Bandung: nuansa, 2003), hlm.297 13 Muhaimin dan Abdul Mujib, Pemikiran Pendidikan Islam, Kajian Filosofis Dan Kerangka Dasar Operasionalisasinya (Bandung : Penerbit Trigenda Karya, 1993), hlm. 183184

12

i

9

Indonesia ini, terutama di UIN Malang. Maka peneliti ingin menggali dan menganalisis ide-idenya khususnya dalam pengembangan kurikulum. Berdasarkan latar belakang diatas maka Penggalian ini dituangkan oleh peneliti dalam sebuah karya tulis ilmiah yang berjudul "KONSEP PEMBARUAN MASYARAKAT PENDIDIKAN MADANI AGAMA ISLAM MENUJU

(Analisis

Paradigma

Pengembangan

Kurikulum menurut Prof. Dr. H. Muhaimin, MA.". Diharapkan dengan hadirnya konsep pembaruan pendidikan Agama Islam yang didasarkan pada analisis paradigma pengembangan kurikulum dapat dijadikan sebuah alternatif bagi dunia pendidikan dalam mengatasi krisis multidimensional serta mengatasi permasalahan kehidupan umat manusia dalam rangka mewujudkan masyarakat madani. B. Rumusan Masalah Bertitik tolak dari latar belakang diatas, penulis dapat merumuskan masalah dalam pembahasan skripsi ini sebagai berikut : 1. Bagaimana konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam menuju masyarakat madani menurut pandangan Muhaimin di PTAI? 2. Bagaimana upaya Muhaimin dalam mengaplikasikan paradigma pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam menuju masyarakat madani di PTAI?

i

10

C.

Tujuan Penelitian Merujuk pada latar belakang masalah dan rumusan masalah diatas, besar harapan penulis agar tulisan ini dapat menjadi sumbangan pemikiran bagi pendidikan Islam di masa mendatang yang penuh dengan perubahan dan menuntut untuk disikapi secara arif dan bijaksana. Adapun tujuan penulisan ini adalah: 1. Untuk mendeskripsikan konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam dalam membangun masyarakat madani sesuai dengan analisis paradigma pengembangan kurikulum menurut Muhaimin. 2. Untuk mengetahui aplikasi Konsep Pembaruan PAI dalam upaya mewujudkan masyarakat madani melalui analisis paradigma

pengembangan kurikulum menurut Muhaimin. D. Manfaat Penelitian Dengan adanya penelitian studi tokoh Muhaimin. Mengenai analisis paradigma pengembangan kurikulum pendidikan Agama Islam yang diharapkan dapat bermanfaat : 1. Secara teoritis; Penelitian ini sebagai salah satu acuan dalam pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam dalam

meningkatkan khazanah ilmiah dalam dimensi Pendidikan Agama Islam. Selain itu sebagai inovasi bagi lembaga Pendidikan Agama Islam yang selalu mengadakan pembaruan menuju kearah kemajuan, sehingga peran dan fungsinya dapat dirasakan oleh masyarakat. Khususnya lembaga Di Universitas Islam Negeri Malang.

i

11

2. Secara praksis; Bermanfaat bagi kalangan pembaca dan penambahan karya ilmiah di Perpustakaan UIN Malang. Dan juga memberikan sumbangan dan kontribusi pemikiran tentang pentingnya membangun masyarakat madani melalui jalur pengembangan kurikulum pendidikan Agama Islam. Sehingga memunculkan suatu pemikiran konsep pendidikan Agama Islam dalam membangun masyarakat madani, sehingga menjadi konsep yang lebih maju dan menjadi wacana pengembangan pemikiran terhadap pendidikan Agama Islam tentang persoalan-persoalan kontemporer yang dihadapi masyarakat madani. E. Ruang Lingkup Pembahasan Adapun yang menjadi ruang lingkup pembahasan dalam penulisan skripsi ini lebih mengarah kepada analisis paradigma pengembangan kurikulum menurut Muhaimin. Penulis sangat perlu manyajikan analisis ini mengingat dunia pendidikan khususnya pengembangan kurikulum harus mampu memenuhi tuntutan kebutuhan masyarakat, yang dapat

meningkatkan sumber daya manusia menuju masyarakat madani, khususnya pendidikan Agama Islam sendiri yang mempunyai tujuan untuk membentuk Insanul kamil (manusia paripurna). F. Penegasan Istilah Dalam rangka menghindari kekaburan dan untuk mempermudah pemahaman dalam skripsi ini, maka perlu adanya pemahaman konkrit mengenai istilah-istilah yang digunakan.

i

12

Dalam penegasan ini antara lain menjelaskan tentang pembaruan pendidikan Islam menuju masyarakat madani dan analisis paradigma pengembangan kurikulum. Diantara penegasan istilah ini adalah : 1. Pembaruan adalah identik dengan pembangunan "development " yaitu proses, multidimensional yang kompleks menurutnya

pembaruan haruslah sesuai dengan kerangka pembaruan. Dalam konteks ini pendidikan dianggap sebagai prasyarat dan kondisi yang mutlak bagi masyarakat untuk menjalankan program dan mencapai tujuan pembaruan. Dengan demikian tak heran ketika pendidikan dikatakan sebagai kunci kearah pembaruan. 2. Pendidikan Agama Islam adalah usaha sadar untuk menyiapkan siswa dan meyakini, memahami, menghayati dan mengamalkan ajaran agama Islam melalui kegiatan bimbingan, pengajaran dan latihan dengan memperhatikan tuntutan untuk menghormati agama lain dalam hubungan kerukunan antar umat beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional. 14 3. Masyarakat madani adalah masyarakat yang adil, terbuka dan demokratis, dengan landasan taqwa kepada Allah SWT dan taat pada ajaran-ajarannya serta membentuk manusia-manusia yang kompetitif dalam era globalisasi yang didominasi oleh ilmu pengetahuan dan teknologi, sehingga PTAI dituntut untuk dapat melahirkan manusia-manusia yang menguasai IPTEK dan sekaligus

Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam Di Sekolah ( Bandung : PT Remaja Rosdakarya Offset, 2004), hlm: 75-76

14

i

13

hidup didalam nilai-nilai agama Islam, dalam hal ini merupakan pilar-pilar masyarakat madani. 4. Paradigma dalam konteks pengembangan ilmu, paradigma

merupakan khas mekanisme berpikirnya seorang ahli. Validitas suatu paradigma akan menjadi lebih tinggi jika banyak ahli yang mengadopsinya. Paradigma ini lebih mendeskripsikan mekanisme atau dinamika, serta lebih menonjolkan interaksi dan interpedensi antar komponen atau faktor. Misalnya saja pada persoalan pengembangan kurikulum adalah suatu contoh paradigma. 15 5. Pengembangan kurikulum PAI adalah kegiatan menghasilkan kurikulum PAI atau proses yang mengkaitkan komponen dengan yang lainnya untuk menghasilkan kurikulum PAI yang lebih baik, serta kegiatan penyusunan (desain), pelaksanaan, penilaian dan penyempurnaan kurikulum. 6. Analisis konsep adalah suatu analisis mengenai istilah-istilah (katakata) yang mewakili gagasan atau konsep. jika dalam suatu analisis berusaha menemukan jawaban apanya sesuatu, maka apa yang dilakukannya ini adalah analisis filosofis. Dalam analisis konsep, jawabannya berbentuk definisi-definisi, dan definisi tergantung pula kepada tokoh-tokoh atau lembaga yang mengeluarkan atau menciptakannya. 16

Muhaimin, Nuansa Baru Pendidikan Islam Mengurai Benang Kusut Dunia Pendidikan. Op.Cit. hlm.3 16 Djumransjah, Pengantar Filsafat Pendidikan,Kata Pengantar Imam Suprayogo, (Malang: Bayumedia, 2004), hlm.40

15

i

14

G.

Metodologi Penelitian 1. Pendekatan Dan Jenis Penelitian Dalam penulisan skripsi ini penulis menggunakan penelitian kepustakaan (library research) dimana penulis menggunakan metode penelitian deskriptif-kualitatif. Metode penelitian kualitatif adalah suatu penelitian yang ditujuan untuk mendeskripsikan dan menganalisis fenomene, peristiwa, aktivitas sosial, sikap, kepercayaan, persepsi, pemikiran orang secara individual maupun kelompok. 17 Penelitian kualitatif ini dapat menunjukkan pada penelitian tentang kehidupan masyarakat, tingkah laku, juga tentang fungsionalisasi organisasi, pergerakan-pergerakan sosial, atau hubungan kekerabatan. 18 Penelitian ini lebih menekankan pada kekuatan analisis data pada sumber-sumber data yang ada yang didapat dari buku-buku, tulisantulisan dan dengan mengandalkan teori-teori yang ada untuk diinterpretasikan secara luas dan mendalam. Untuk itu, penulis menggunakan pendekatan deskriptif kepustakaan dengan berdasarkan tulisan yang mengarah pada pembahasan skripsi ini. Selain itu peneliti menggunakan pendekatan interpretasi adalah suatu pendekatan

Nana Syodih Sukmadinata, Metode Penelitian Pendidikan, (Bandung: Program Pasca Sarjana Universitas Pendidikan Indonesia dan PT. Remaja Rosdakarya, 2005), hlm.60 18 Anselm Strauss and Juliet Corbin, Basics Of Qualitative Research grounded theory procedures and techniques (Dasar -Dasar Penelitian Kualitatif Prosedur, Teknik, Dan Teori Grounded), Penyadur Djunaidi Ghony, (Surabaya : PT Bina Ilmu Ofset, 1997), hlm 11

17

i

15

penelitian yang dilakukan oleh peneliti untuk menjelaskan bagian-bagian yang kurang jelas berdasarkan asumsi dan pemahaman peneliti. 19 2. Sumber Data Dalam pustaka yang dijadikan sumber acuan dalam kajian pustaka seyogyanya menggunakan sumber primer dan dapat juga menggunakan sumber sekunder. 20 Dalam hal ini penulis menggunakan sumber data yaitu: (a) Sumber data primer; Dalam hal ini adalah bukubuku karya Muhaimin yang berkaitan dan sesuai dengan pokok persoalan Pendidikan konsep Agama analisis Islam. paradigma Adapun pengembangan buku-bukunya kurikulum lain:

antara

Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam di Sekolah, Madrasah dan Perguruan Tinggi (2005). Jakarta: Rajawali Pers, Paradigma Pendidikan Islam Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Di Sekolah (Bandung): Remaja Rosdakarya, 2001); Wacana

Pengembangan Pendidikan Islam (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2003); Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam Pemberdayaan,

Pengembangan Kurikulum Hingga Islamisasi Pengetahuan (Bandung: Nuansa, 2003). Selain itu penulis menggunakan data dari hasil wawancara langsung dari Muhaimin (b) Sumber data sekunder; Adalah sumber lain yang sependapat dengan pemikiran Muhaimin yang relevan dengan pokok persoalan dalam kajian ini, dalam hal ini dapat berupa

Neong Muhajir, Metode Penelitian Kualitatif, Edisi III (Yogyakarta, Rake Sarasin, 1996), hlm. 49 20 Biro Admisnistrasi Akademik, Perencanaan, dan Sistem Informasi bekerjasama dengan Penerbit Universitas Negeri Malang, Pedoman Penulisan Karya Ilmiah Edisi Keempat, (Malang: Penerbit Universitas Negeri Malang, Cetakan Ketiga 2003), hlm 3

19

i

16

buku-buku literature, makalah-makalah, artikel-artikel, serta hal-hal lain yang memakai pemikiran Muhaimin dalam mendukung penulisan skripsi ini. (c) data penunjang, adalah orang-orang yang pernah bergelut dengan keseharian Muhaimin dalam rangka memperjelas analisis pemikiran Muhaimin. 3. Prosedur Pengumpulan Data Prosedur pengumpulan data dalam studi ini dilakukan dalam tiga tahap, yaitu: a) Tahap orientasi. Peneliti mengumpulkan data secara umum tentang tokoh untuk mencari hal-hal menarik dan penting untuk diteliti; b) Tahap eksplorasi; pada saat menggali informasi dan memperoleh data peneliti membatasinya pada hal-hal yang relevan dengan fokus studi; c) Tahap fokus studi; peneliti mulai melakukan studi secara mendalam yang terfokus pada maslah keberhasilan, keunikan, dan karya sang tokoh yang dianggap penting dan mempunyai pengaru signifikan pada masyarakat. 4. Metode Pengumpulan Data Dalam Studi tokoh pada umumnya menggunakan dua metode pengumpulan data, yakni: 21 a. Wawancara, Wawancara adalah metode pengumpulan data yang merupakan salah satu aspek penting karena sifatnya yang luwes, "Rapport" atau hubungan baik dengan orang yang diwawancarai dapat memberikan suasana kerjasama, sehingga memungkinkan diperolehnya informasi yang benar. 22

Arief Furchan dan Agus Maimun MA. Studi Tokoh, Metode Penelitian Mengenai Tokoh.( Jakarta : Pustaka Pelajar, 2005), hlm.50-58 22 Arief Furchan, Pengantar Penelitian Dalam Pendidikan, (Surabaya: Usaha Nasional, 1982) hlm. 248

21

i

17

Wawancara adalah metode pengumpulan data dengan cara menanyakan sesuatu kepada subyek penelitian atau informan.metode wawancara yang digunakan dapat mengacu pada wawancara tidak berstruktur atau wawancara mendalam. Wawancara tidak berstruktur menurut Danundjaja (1984) dibagi menjadi dua, yaitu wawancara terarah dan wawancara tidak terarah. Melalui wawancara terarah ini diharapkan dapat diungkap berbagai persoalan yang berkaitan dengan obyek studi. Sementara dari wawancara tidak terarah dapat diungkap berbagai informasi yang dapat mendukung data yang diperoleh dari wawancara terarah. Untuk mendukung wawancara tidak terarah. Dapat dilakukan juga wawancara sambil lalu (casual interview), dimana subyek studi atau informan yang diwawancarai tidak diseleksi lebih dahulu dan wawancara itu dilakukan secar informal dan spontanitas. Wawancara terbuka (open-ended)

dilakukan untuk menggali ide, pendapat, pandangan sang tokoh. Wawancara sebaiknya dilakukan pada waktu dan konteks yang dianggap tepat untuk mendapatkan data akurat dan dilakukan berkali-kali sesuai dengan keperluan. Wawancara semacam ini sering disebut indepth interview. Wawancara juga dapat dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Yaitu: 1. Wawancara langsung, yang dilakukan oleh peneliti secara langsung kepada tokoh dengan mendengarkan dan menanyakan hal-hal yang belum jelas tentang pemikiran tokoh. Wawancara ini biasanya dilakukan apabila tokoh masih hidup.

i

18

2.

Wawancara tidak langsung, yang dilakukan oleh peneliti kepada orang lain yang mengetahui tentang aktivitas dan produktivitas sang tokoh.

b. Dokumentasi Dalam hal ini data dokumentasi ini digunakan untuk melengkapi data yang diperoleh dari wawancara. Dengan

dokumentasi, peneliti dapat mencatat karya-karya yang dihasilkan sang tokoh. Selama ini atau tulisan-tulisan orang lain yang berkaitan dengan sang tokoh. Disamping itu, dengan dokumentasi peneliti diharapkan dapat melacak dokumen pribadi sang tokoh. Dokumen pribadi ini terdiri dari dua jenis: 1. Dokumen pribadi berdasarkan permintaan (solicated). Dokumen pribadi yang dibuat atas permintaan adalah dokumen pribadi yang dibuat atas permintaan peneliti 2. Dokumen pribadi yang tidak berdasarkan permintaan (unsolicated). Dokumen yang tidak berdasarkan permintaan adalah dokumen yang dibuat oleh sang tokoh untuk keperluan sendiri atau atas permintaan orang lain yang bukan peneliti. Jadi peneliti memakai dokumen yang sudah ada. Tugas peneliti hanyalah memilih, mencari, menyajikan dan menganalisis dokumen tersebut. 5. Tehnik Analisis Data Analisis data adalah kegiatan mengatur, mengurutkan,

mengelompokkan, memberi tanda/ kode, dan mengkategorikan data sehingga dapat ditemukan dan dirumuskan hipotesis kerja berdasarkan data tersebut.

23

Sedangkan menurut Neong Muhadjir Analisis data

merupakan upaya mancari dan menata secara sistematis catatan hasil

23

Lexy Moeleong, Metodologi Penelitian Kualitatif (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2004), hlm.10

i

19

observasi, wawancara dan lainnya untuk meningkatkan pemahaman peneliti tentang kasus yang diteliti dan menyajikannya sebagai temuan bagi orang lain. 24 Dalam menganalisa data, penulis menggunakan content analisis yakni pemahaman secara konsepsional yang

berkelanjutan didalam deskripsi, artinya melakukan analisis terhadap makna yang terkandung dalam keseluruhan pemikiran Muhaimin tentang paradigma pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam di PTAI. 6. Pengecekan keabsahan data Dalam penelitian kualitatif, yang termasuk studi tokoh, pengecekan keabsahan data dapat dilakukan dengan cara antara lain : 25 a) Kredibilitas data: Upaya peneliti untuk menjamin kesahihan data dengan mengkonfirmasikan data yang diperoleh kepada subyek penelitian. Tujuannya adalah untuk membuktikan bahwa apa yang ditemukan peneliti sesuai dan benar dengan apa yang dilakukan subyek penelitian. b) Transferabilitas data: Dilakukan dengan cara memberikan

kesempatan kepada orang untuk membaca laporan penelitian (sementara) yang telah dihasilkan oleh peneliti;

Neong Muhajir, Metode Penelitian Kualitatif, Edisi III (Yogyakarta, Rake Sarasin, 1996), hlm 104 25 Arief Furchan dan Agus Maimun. Op.Cit. hlm.50-58

24

i

20

H. Sistematika Pembahasan. Adapun sistematika pembahasan skripsi adalah sebagaimana tersebut dibawah ini : BAB I Merupakan bab pendahuluan; berisi latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, ruang lingkup pembahasan, penegasan istilah, metode penelitian, dan deskripsi tentang sistematika pembahasan. BAB II Merupakan pemaparan Biografi Muhaimin yang mencakup riwayat kehidupan, pendidikan dan karir serta hasil karya tulis dan kegiatan yang digelutinya BAB III Merupakan analisis tentang konsep Pembaruan Pendidikan Agama Islam menuju masyarakat madani menurut Muhaimin di PTAI BAB IV Membahas tentang analisis pengembangan kurikulum menurut Muhaimin. Bab ini juga merupakan pengembangan dari bab sebelumnya untuk mencari modus vivendy (titik temu) dari rumusan masalah yang menjadi problema penulis. BAB V Merupakan penutup yang meliputi Kesimpulan dan saran yang bersifat konstruktif agar semua upaya yang pernah dilakukan serta segala hasil yang telah dicapai bisa ditingkatkan lagi kearah yang lebih baik

i

21

BAB II HISTORIKA BIOGRAFI DAN INTELEKTUAL

A.

Riwayat Kehidupan Muhaimin. 1 Nama lengkapnya adalah Muhaimin dilahirkan di Lumajang, 11 Desember

1956. Ayahnya bernama H. Soelchan (alm.) dan Ibu Hj. Chotimah (alm.). Kedua orangtua Muhaimin sudah meninggal dunia. Kedua orangtua Muhaimin adalah salah satu tokoh masyarakat/ kyai di Lumajang dan memiliki pondok pesantren. Kedua orangtua Muhaimin telah berhasil mendidik dan membimbing dengan sabar dan bijaksana. Sejak awal orangtuanya selalu menginginkan Muhaimin menjadi anak yang saleh, yang berguna bagi keluarga, masyarakat, Nusa dan Bangsanya. Muhaimin selalu berharap untuk mewujudkan keinginan orang tuanya sampai akhir hayatnya. Muhaimin merupakan putera keempat dari tujuh bersaudara. Muhaimin menikah dengan seorang wanita yang berbudi pekerti luhur dan cantik yang bernama Hj. Rosida Rahayu, istri Muhaimin inilah yang sangat setia menemani dan mengingatkan atas kekeliruan dan juga memberikan solusi apabila Muhaimin memiliki persoalan, dan yang tiada henti-hentinya memberikan dukungan kepada Muhaimin dengan penuh kesabaran. Dari hasil pernikahannya ini Muhaimin dikaruniai tiga orang putra dan putri; putri sulungnya bernama Qurrotu Aini (Malang, 23 Januari 1984); Moh. Rosyidi Alhamdani (Malang, 27

Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 26 Februari 2007

1

i

22

Oktober 1986); dan bungsu Mahro Syihabuddin (Malang, 3 September 1988). 2 Sekarang Muhaimin bertempat tinggal bersama keluarga tercinta disebuah rumah yang asri dikawasan perumahan padat penduduk di Jl. Joyo Raharjo 150 Malang 65144 Telp. (0341) 583968. Semasa mahasiswa, aktif mengikuti kegiatan organisasi yakni mengikuti PMII selama 1 tahun, lalu mengikuti HMI dan pernah menjabat sebagaii sekretaris HMI. Namun setelah itu Muhaimin mulai merambah dunia pendidikan dengan mengabdi di MTS Nurul Huda Sumbersari selama empat tahun. Selama studi di S1 Muhaimin mendapatkan beasiswa selama 2 tahun. Selama studi Muhaimin sempat mengikuti Ngaji "Wetonan" di pondok pesantren Gading. Sahabat dekat Muhaimin salah satunya dalah Hasyim Asy'ari, sahabat pada saat menempuh pendidikan Di PGA di Lumajang. Hasyim sekarang menjadi ketua KUA DEPAG di Lumajang. Hasyim Asy'ari inilah yang mengajarkan Muhaimin dalam membimbing pada saat Mengikuti IPNU. Pada saat itu Muhaimin pernah menjabat sebagai Ketua IPNU pada tahun 1974-1976. Dalam pemikiran Muhaimin banyak dipengaruhi oleh pemikiran tokoh-tokoh pendidikan yang juga merupakan guru-guru Muhaimin, diantaranya adalah Nurcholis Madjid, Amin Abdullah, Harun Nasution, Quraish Shihab, Mukti Ali, Syafi'i Ma'arif, Neong Muhadjir, dan masih banyak lagi. Muhaimin pernah menjadi Kepala Jaminan Mutu (KJM). Dan sekarang menjadi Dosen Tetap/Guru Besar Bidang Ilmu Pendidikan Agama di UIN Malang dan bergelar lengkap sebagai Prof. Dr. H. Muhaimin, M.A. Dahulu berkantor di

Muhaimin, Pendidikan Agama Islam Berwawasan Rekonstruksi Social, Dalam Pidato Ilmiah Disampaikan Di Hadapan Sidang Terbuka Senat UIN Malang dalam rangka Pengukuhan Guru Besar, (Malang: DEPAG UIN Malang, 2004), hlm 39

2

i

23

UIN Malang Jalan Gajayana-Dinoyo No. 50 Malang 65145, Telp.(0341) 551354, Fax. (0341) 572533. Selain itu Muhamin juga pernah menjadi yang tersebut dibawah ini: 1. Anggota Majelis Pertimbangan Pendidikan dan Pengajaran Agama Islam di Jawa Timur. 2. Konsultan dan Pelatih Pengembangan Pendidikan TK/RA, Madrasah (MI, MTs, MA) dan Madrasah Diniyah di Kanwil Depag Jatim. 3. Tim Pengembang Kurikulum PTAI Ditpertais Depag RI (2004-2005). 4. Konsultan dan Pelatih Pengawas PAI dan Kepala Madrasah Kanwil Depag di Jatim. 5. Konsultan Penulisan Buku Paket PAI SMP pada MGMP PAI Kotamadya Malang. Anggota Tim Pakar Penyusunan Kurikulum Berbasis Kompetensi PAI Madrasah Ditmapendais Depag Pusat (2003-2004). 6. Konsultan dan Pelatih Pengembangan Madrasah di Kanwil Depag Propinsi Bali. Instruktur dan Pelatih pada Diklat Kanwil Depag Jawa Timur." B. Pendidikan Dan Karir Muhaimin. Pendidikan diawali di MI Lumajang (1969), PGAN 4 Tahun (1973), PGAN 6 Tahun Lumajang (1975), dan Sarjana Muda Jurusan Bahasa Arab Fakultas Tarbiyah IAIN Malang (1979), serta Sarjana Lengkap IAIN Sunan Ampel Fakultas Tarbiyah Malang (1982), S-2 IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta (1989), dan mengambil S-3 di IAIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, dengan judul disertasi "FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM INDONESIA: Suatu Kajian Tipologis". Selain mengajar muhaimin memiliki berbagai Pengalaman ke Luar Negeri antara lain: Pada Tahun 2000, Muhaimin Mengikuti School Management Training di Kanada, selama 3 bulan, Ke Saudi Arabia (Ibadah Haji) Tahun 2001, Kunjungan ke Iran (Tahun 2003), Kunjungan Kerja ke Sudan, Qatar dan Mesir (Tahun 2004), Kunjungan Kerja ke Malaysia (tahun 2004), Nara Sumber Pada Seminar Pendidikan di Riyardh (Tahun 2005).

i

24

Muhaimin juga memiliki berbagai macam pengalaman-pengalaman dalam menjalankan profesi yang digelutinya sejak masih muda yakni sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Pegawai Harian Fak. Tarbiyah IAIN SA Malang (1981-1983); Kasi Umum pada Fak. yang sama (1983-1984); Kasi Pengajaran pada Fak. yang sama (1985-1987); Dosen Tetap Pada Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Ampel/STAIN Malang sejak 1985 s.d sekarang; 5. Sekretaris Fakultas Tarbiyah UMM (1983-1984) dan Dekan Fakultas Tarbiyah UMM (1984-1987); 6. Sekretaris Jurusan Pendidikan Agama Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Ampel di Malang (1992 s.d 1996); 7. Pembantu Dekan II Fakultas Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel (1997); 8. Staf Pengajar di STIT Kepanjen Malang (1991-1997); 9. Staf Pengajar Fak.Tarbiyah UNISMA (1984-1996); 10. Staf Pengajar STAIPANA Bangil Pasuruan (1993-1998); 11. Staf Pengajar di UMM Program S1 (1984-1998); 12. Staf Pengajar pada Pasca Sarjana/S2 UMM Program Magister Agama Islam tahun 1996 s.d sekarang; 13. Staf Pengajar Program Pascasarjana Univ. Muhammadiyah Sidoarjo (2000 s.d 2003); 14. Staf Pengajar Program Pascasarjana UM Surabaya (2004 s.d sekarang). 15. Pembantu Ketua II STAIN Malang (1997-1998); 16. Pembantu Ketua I STAIN Malang (1998 s.d 2004) dan Pembantu Rektor I UIN Malang (2004-2005). 17. Pembantu Rektor II UIN Malang (2005-2007). 18. Kepala Kantor Jaminan Mutu UIN Malang (2005-2007). 19. Staf Pengajar Program Pascasarjana (S2) STAIN/UIN Malang (1999 s.d sekarang). 20. Staf pengajar Program Pascasarjana (S2) UNIPDU Jombang (2002 s.d sekarang). 21. Staf Pengajar Program Doktor IAIN Sunan Ampel Surabaya (2005 s.d sekarang). 22. Pembimbing Disertasi di Universitas Islam Negeri Malang dan IAIN Sunan Ampel Surabaya. C. Karya-Karya Muhaimin. Memahami makna kreativitas dan produktivitas Tuhan alam raya ini kiranya merefleksikan kinerja Muhaimin sebagai pribadi pengabdi untuk berkreasi dan bekerja keras, ada beberapa buku yang bisa di identifikasikan sebagai hasil kreatifitasnya. Dalam menerbitkan buku-buku Muhaimin bekerja sama dengan

i

25

penerbit-penerbit terkenal seperti Pustaka pelajar yogyakarta, Remaja Rosdakarya Bandung, Trigenda Karya, Ramadhani Solo, dan penerbit lainnya yang terkenal. Adapun buku-bukunya adalah: 1. Problematika Agama Dalam Kehidupan Manusia (1989). Jakarta: Kalam Mulia. 2. Konsep Pendidikan Islam (Sebuah Telaah Komponen Dasar Kurikulum) (1991). Solo : Ramadhani. 3. Belajar Sebagai Sarana Pengembangan Fitrah Manusia (1991). Jakarta: Kalam Mulia. 4. Pengenalan Kurikulum Madrasah (1992). Solo : Ramadhani. 5. Pemikiran Pendidikan Islam (Kajian Filosofik Dan Kerangka Dasar Operasionalnya) (1993). Bandung: Trigenda Karya. 6. Bekal Para Juru Dakwah Masa Kini (1994). Bandung: Trigenda Karya. 7. Dimensi-Dimensi Studi Islam (1995). Surabaya: Karya Abditama. 8. Strategi Belajar-Mengajar (Penerapannya Dalam Pembelajaran Pendidikan Agama Islam) (1996). Surabaya: Citra Media. 9. Dasar-Dasar Kependidikan Islam (Suatu Pengantar Ilmu Pendidikan Islam) (1996). Surabaya: Karya Abditama. 10. Tema-Tema Pokok Dakwah Islam Di Tengah Transformasi Sosial (1998). Surabaya: Karya Abditama. 11. Paradigma Pendidikan Islam Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama di Sekolah , Bandung: Remaja Rosdakarya.. Cetakan I (2001) dan Cetakan II (Januari, 2002). 12. Wacana Pengembangan Pendidikan Islam (2003). Yogyakarta: Pustaka Pelajar. (Cetakan Kedua, Agustus 2004). 13. Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam, Pemberdayaan, Pengembangan Kurikulum hingga Islamisasi Pengetahuan (2003). Bandung: Nuansa Cendekia. 14. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam di Sekolah, Madrasah dan Perguruan Tinggi (2005). Jakarta: Rajawali Pers. 15. Pengembangan Kurikulum di PTAI (2005). Yogyakarta: Pustaka 16. Pelajar Kawasan dan Wawasan Studi Islam (2005). Jakarta: Prenada. 17. Manajemen Penjaminan Mutu di UIN Malang. Malang: UIN, 2005. 18. Nuansa Baru Pendidikan Islam Mengurai Benang Kusut Pendidikan. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2006. 19. Pedoman dan Implementasi Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Madrasah Ibtidaiyah (MI). Surabaya: Kanwil Depag Jatim, 2007. 20. Pedoman dan Implementasi Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Madrasah Tsanawiyah (MTs). Surabaya: Kanwil Depag Jatim, 2007.

i

26

21. Pedoman dan Implementasi Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Madrasah Aliyah (MA). Surabaya: Kanwil Depag Jatim, 2007. Di samping menulis beberapa buku, Muhaimin juga melakukan Penelitianpenelitian, diantaranya penelitian yang pernah dilakukan adalah: 1. Deskripsi Empat Pondok Pesantren Di Jawa Timur: Studi Dan Eksperimentasi Pengembangan Pondok Pesantren Di Jawa Timur (1982)-Riset kolektif. Persepsi Mahasiswa Fakultas Tarbiyah IAIN Malang Terhadap Jabatan Guru Agama (1987). 2. Mencari Alternatif Pola Pengembangan Program Pengalaman Lapangan Di Fakultas Tarbiyah IAIN Malang (1988). 3. Telaah Kurikulum Madrasah Berdasarkan Konsep Pendidikan Islam (1989). 4. Tinjauan Islam Tentang Beberapa Upacara Di Gunung Kawi (1991)-Riset Kolektif Strategi Pembinaan Dan Pengembangan Perpustakaan Masjid Sebagai Pusat Informasi Dan Dakwah Di Kotamadya Malang (1992). 5. Kesiapan Masyarakat Desa Dalam Menghadapi Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun Di Kecamatan Bantur dan Gedangan Kabupaten Malang (1993). 6. Eksistensi Pendidikan Agama Islam Luar Sekolah Di Pedesaan (Studi Kasus Di Desa Tembokrejo Kecamatan Muncar Kabupaten Banyuwangi Jawa Timur) (1994). 7. Studi Tentang Aliran-Aliran Pemikiran Teologi Dalam Islam Pada Periode Klasik (1995). 8. Upaya K.H. Moh. Yahya Dalam Mengembangkan Pendidikan Di Pondok Pesantren Miftahul Huda Gading Kasri Malang (1996). 9. Pengembangan Sumber Daya Manusia Di Pondok Pesantren Kecamatan Lowokwaru Kotamadya Malang (1996) -Riset Kolektif. Pelaksanaan Pendidikan Agama di Madrasah-Madrasah Kodya Malang (1997)-Riset Kolektif. Penciptaan Suasana Religius Di Sekolah-Sekolah Kotamadya Malang (1998). 10. Pemberlakuan Sistem Guru Kelas dalam Peningkatan SDM pada Madrasah Ibtidaiyah di Kotamadya Malang (1999). 11. Etos Kerja Guru Pendidikan Agama Islam di SMU Negeri Kotamadya Malang (1999/2000)-Penelitian Kompetitif. Evaluasi Pendidikan Agama Islam pada Perguruan Tinggi Umum (2003). 12. Pengembangan Pendidikan Agama Sebagai Budaya Sekolah Studi Kasus di SMA Kotamadya Malang (2006).

Adapun yang termasuk hasil karya Muhaimin selama mengajar di Perguruan Tinggi adalah menyusun Buku-Buku Diktat Kuliah. Antara lain::

i

27

1. 2. 3. 4. 5.

Kuliah Pengantar Ilmu Agama Islam. Dirosah Islamiyah: Aspek Teologi. Dirosah Islamiyah: Aspek Filsafat. Manusia Dan Pendidikan: Kajian Tentang Belajar Menurut Konsep Islam. Pergumulan Umat Islam Di Pentas Sejarah: Seri Kuliah Sejarah Kebudayaan Islam. 6. Pemikiran Teologi Islam Pada Periode Klasik. 7. Modul Ulum al-Hadits. 8. Strategi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam. 9. Bekal Pendidik Agama Islam Luar Sekolah 10. Pengembangan Pendidikan Islam: Menggagas Format Pendidikan Islam Masa Depan. 11. Problematika Pendidikan Islam 12. Lima Belas Isu Penting Dalam Pengembangan Pendidikan Islam 13. Esei-Esei Pemikiran Pengembangan Pendidikan Islam. Aktif mengikuti kegiatan ilmiah, seperti seminar, lokakarya, work shop, pelatihan. Judul-Judul Makalah Yang Telah Diseminarkan adalah: 1. Perspektif filsafat pendidikan Islam dalam konteks pendidikan di Indonesia (Disajikan pada Forum Ilmiah Fak. Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel). 2. Pengembangan SDM dalam transformasi Iptek menuju terciptanya kaderkader HMI yang mandiri (Disajikan pada Batra HMI Malang) 3. Pengembangan Perpustakaan di Fakultas Tarbiyah: Menyongsong sarjana tarbiyah masa depan (Dialog Ilmiah). 4. Islam, Jihad dan Transformamsi sosial (Disajikan pada PKD PMII Malang). 5. Filsafat Islam: Kajian ontologis, epistemologis & aksiologis (Disajikan pada LSAFI HMI Malang). 6. Strategi pembelajaran pendidikan agama Islam pada pendidikan dasar dan menengah (Disajikan pada Seminar dan Workshop dalam rangka HAB Depag Kodya Malang). 7. Kiat Fakultas Tarbiyah dalam menyiapkan lulusan yang siap pakai (Disajikan pada seminar regional UNMUH Surabaya). 8. Feminisme dalam pandangan Islam (Disajikan pada seminar regional di Malang). 9. Beberapa pokok pikiran tentang pengembangan kurikulum Fakultas Tarbiyah (Disajikan pada seminar dan lokakarya kurikulum IAIN Sunan Ampel). 10. Model-model pengembangan pendidikan agama Islam (Disajikan pada seminar regional Fak. Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel). 11. Peran Lembaga Pendidikan Agama Islam dalam penanggulangan HIV/AIDS (Disajikan pada penataran Upaya Penanggulangan HIV/AIDS Kotamadya Malang). 12. Profil Guru Agama pada era tinggal landas (Disajikan pada diolog ilmiah dalam rangka HAB Depag Kodya Malang).

i

28

13. 14.

15. 16. 17. 18.

19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30.

31.

32.

Model Penyusunan kurikulum lokal: suatu tinjauan praktis (Disajikan pada Semlok kurikulum lokal Fak. Tarbiyah IAIN Sunan Ampel). Pendekatan keagamaan dalam pendidikan anak di TKA (Disajikan pada seminar dan lokakarya nasional di Fakultas Tarbiyah Jember IAIN Sunan Ampel). Refleksi ramadlan dalam konteks peningkatan etos kerja dan amal saleh di era globalisasi (Disajikan pada dialog ilmiah di MIN I Malang). Pemurnian aqidah issue sentral dakwah Islamiyah (Disajikan pada pelatihan khatib di Kabupaten Malang). Is Muhammad Feminism? (Disajikan pada seminar regional SEMA Fak. Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel). Ujian negara bagi PTAIS jurusan PAI: Implikasinya dalam penyebaran mata kuliah per-semester (Disajikan pada diskusi di Kopertais Wilayah IV Surabaya). Aktualisasi kebijakan nasional tentang pendidikan Islam (Disajikan pada seminar regional di STIT Ibrahimi Banyuwangi). Pembelajaran pendidikan agama di sekolah dan madrasah (Disajikan pada seminar dan lokakarya nasional di UNDAR Jombang). Profil guru agama: Sebuah renungan (Disajikan pada seminar dalam rangka HAB Depag Kodya Malang). Menyiapkan calon guru agama di IAIN: Sebuah pemikiran awal (Disajikan pada seminar sehari Lustrum V IAIN Sunan Ampel). Tantangan guru agama dalam era modernisasi dan industrialisasi (Disajikan pada seminar regional HMJ PAI Fak. Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel). Membangun Kompetensi guru agama (Disajikan pada penataran dan lokakarya Fakultas Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel). Prospek guru agama dalam menatap masa depan (Disajikan pada seminar regional di STIT Raden Rahmat Kepanjen Malang). Profil mahasiswa IAIN dalam menatap era globalisasi (Disajikan pada dialog ilmiah IAIN Sunan Ampel Fakultas Tarbiyah Malang). Profil guru agama dalam menatap wajib belajar 9 tahun (Disajikan pada seminar regional program D-2 Fakultas Tarbiyah). Iman dan Taqwa: Sebuah Tinjauan Qur'ani. (Disajikan pada seminar Dosen Fakultas Tarbiyah Malang IAIN Sunan Ampel). Metodologi Studi Islam sebagai MKDU di STAIN (Disajikan pada seminar dosen STAIN Malang). Landasan filosofis pendidikan Madrasah (Disajikan pada penataran dan lokakarya Kurikulum Madrasah bagi Pejabat dan Pengawas PAI Kanwil DEPAG Jawa Timur di STAIN Malang). Perkembangan Pemikiran Modern Dalam Islam (Disajikan pada Penataran Intensifikasi Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam bagi Guru-Guru MAN se Indonesia di UNISMA Malang, Tgl. 20 - 24 Agustus 1998). Landasan filosofis pendidikan Madrasah (Disajikan pada penataran dan lokakarya Kurikulum Madrasah bagi Pengawas Pendidikan Agama Islam Kanwil DEPAG Jawa Timur di UNISMA Malang).

i

29

33. 34. 35.

36. 37. 38. 39.

40.

41.

42.

43.

44.

45.

46.

47. 48.

49. 50.

Kepala Madrasah Sebagai Pengembang Kurikulum (Disajikan pada Pelatihan Manajemen Kepala Madrasah di STAIN Malang). Tugas Kepala Madrasah Dalam Evaluasi Kurikulum (Disajikan pada Pelatihan Manajemen Kepala Madrasah di STAIN Malang). Kepala Madrasah Sebagai Pengembang dan Evaluator Kurikulum (Disajikan pada Penataran dan Lokakarya Sosialisasi Kurikulum 1994 Bagi Kepala Madrasah Aliyah se Wilayah Indonesia Timur di STAIN Malang). Profil Mahasiswa Muslim Masa Depan. Makalah Disajikan pada Pelatihan Kepemimpinan Mahasiswa di STAIN Malang, Juli 1999. Membangun sinergi antara Madrasah Model dan Madrasah Satelit, Makalah disajikan pada Workshop Manajemen Madrasah se-Jatim, 20 Oktober 1999. Problem Statement Kepemimpinan pendidikan di Madrasah, Makalah disajikan pada Workshop Manajemen Madrasah se Jatim, 20 Oktober 1999. Pengembangan jurusan/program studi di STAIN Malang. Makalah Disajikan pada Rapat Kerja Jurusan/Program Studi Tanggal 10 Desember 1999 di STAIN Malang. Konsolidasi internal di bidang akademik (suatu upaya pencerahan STAIN Malang di masa depan). Makalah disajikan pada Rapat Kerja STAIN Malang, Tgl. 8-9 Mei 1999. Pengembangan kurikulum pendidikan agama Islam di sekolah umum. Makalah disajikan pada Penataran Guru Agama SLTP se Jawa Timur, tgl. 4 Agustus 1999, di Islamic Center Surabaya. Pendekatan keagamaan dalam pendidikan anak di Taman Kanak-kanak. Makalah disajikan pada Penataran Guru Agama TK se Jawa Timur, tgl. 4 Agustus 1999, di Islamic Center Surabaya. Pengembangan tenaga kependidikan di Madrasah, Makalah disajikan pada Penataran Kepala Madrasah se Kotamadya dan Kabupaten Kediri, 20-21 Maret 2000. Pengembangan kurikulum pendidikan agama Islam di sekolah umum. Makalah disajikan pada Penataran GPAI dan Kasi Pendais se-Jawa Timur, tgl. 13Agustus 2000, di Wisma Sejahtera Surabaya. Pengembangan Tenaga Kependidikan Agama Islam dalam Menatap Era Globalisasi. Makalah disajikan pada Lokakarya GPAI, Kasi pendais se Jawa Timur, tgl. 13 September 2000 di Islamic Center Surabaya. Pengembangan Kurikulum PAI. Makalah disajikan pada Penataran KKG, MGMP, Kasi Pendais dan PPAI se Jawa Timur, tgl. 14 Oktober 2000 di Hotel Asida Batu Malang. Pengembangan Jurusan/Program Studi di STAIN dalam Perspektif UIN. Makalah disajikan pada Rapat Kerja STAIN Malang, tgl. 29-30 April 2000. Prospek Fakultas/Jurusan Tarbiyah Dalam Menatap Otonomi Daerah. Makalah disajikan pada Studium General di STIT Maskumambang Gresik Jawa Timur, tgl. 17 September 2000. Membangun Masyarakat Belajar yang Profesional. Makalah Disajikan pada Diskusi Dosen Jurusan Tarbiyah STAIN Malang, tgl. 16 Desember 2000 Tergesernya Peranan Guru Agama. Makalah Disajikan pada Pelatihan Guru Agama SMU Se Jawa Timur, tgl. 6 Mei 2001.

i

30

51.

52.

53. 54.

55.

56.

57.

58.

59.

60. 61.

62. 63. 64. 65.

66. 67. 68.

Posisi Bahasa Arab dalam pengembangan studi Islam, Makalaha disajikan pada Workshop Pembelajaran Bidang Studi Bahasa Arab MA se Jatim dan Nusa Tenggara, 24 Mei 2001. Manajemen Pendidikan Berbasis Madrasah Dalam Konteks Otonomi Daerah. Makalah Disajikan Pada Lokakarya Pengawas Pendidikan Agama Islam se Jawa Timur, 2 Juni 2001. Redefinisi Islamisasi Pengetahuan. Makalah Disajikan pada Seminar PPS Magister Agama Islam UMM, tgl. 10 Juni 2001. Problema Umat Islam Dulu, Kini dan Yang Akan Datang. Makalah Disajikan Pada Silaturrahmi Ulama se Kabupaten Malang, Rabu, 4 Juli 2001, di Kandepag Kabupaten Malang. Pengembangan model school visit, Makalah disajikan pada Residensial Program Sertifikasi Guru Madrasah se Kabupaten Lamongan, Bangkalan dan Trenggalek, 20 Juli 2001. Pengembangan Masyarakat Belajar yang Profesional di Madrasah. Makalah Disajikan Pada Lokakarya Kepala Madrasah dan Pengurus Madrasah se Kabupaten Malang, 12 Oktober 2001. EBTANAS Masihkah Fungsional?Makalah Disajikan Pada Sarasehan yang Diselenggarakan oleh Forum Intelektual Kotamadya Malang Jawa Pos, 25 November 2001. Tantangan Pendidikan Agama Islam di Masa Depan. Makalah Disajikan pada Pertemuan Para Kasi Pendais se Wilayah Kantor Departemen Agama Jawa Timur di Tretes Pandaan Jatim, tgl. 5 Januari 2002. Performa Guru Pendidikan Agama Islam Jenjang Pendidikan Dasar, Makalah disajikan pada Seminar sehari Ketua MGMP PAI se Kabupaten Malang, Februari 2002. Profesionalisme GPAI di Sekolah, Makalah disajikan pada Seminar Sehari Kelompok Kerja GPAI Kabupaten Malang, Maret 2002. Problem Pendidikan Agama Islam di Sekolah/Madrasah, Makalah Disajikan pada Seminar Sehari Bagi Pengawas PAI Se Jatim di Batu Malang, Februari 2002 Profesionalisme Guru Madrasah. Makalah Disajikan pada Seminar GuruGuru Madrasah Se Jatim di Surabaya, April 2002. Pengembangan Kurikulum STAIN Malang Upaya Elaborasi Tarbiyah Ulul Albab, Makalah disajikan di Diskusi pimpinan dan dosen, 5 Juni 2002. Visi dan Misi STAIN dan Aktualisasinya dalam Pengembangan Program PPL, Makalah disajikan pada Orientasi PPL tgl. 11 Juli 2002. Pola Pengembangan kurikulum Bahasa Arab, Makalah disajikan pada Pelatihan Bahasa Arab bagi Guru MA & MAK se Jatim, Bali, NTB dan NTT, tgl. 12 Agustus 2002. Integrasi Imtaq dan Ipteks, Makalah Disajikan pada Seminar di Surabaya, Juni 2002. Strategi Penyusunan Kurikulum dan Silabi PTAI, Makalah Disajikan pada Seminar dan Workshop Kurikulum di STAIN Tulungagung, 28 Mei 2002 Pengembangan Pembelajaran Baca Tulis Al-Qur'an, Makalah Disajikan pada Pelatihan GPAI SLTP Se Jatim Di Surabaya, September 2002.

i

31

69. 70. 71. 72.

73. 74.

75. 76.

77.

78.

79.

80.

81.

82.

83.

84.

Pendidikan kecakapan hidup dalam perspektif Islam, Makalah disajikan pada Seminar sehari HMJ Tarbiyah, 21 Oktober 2002. Model-Model Pengembangan Kurikulum PAI, Makalah disajikan pada Workshop Penyusunan Kurikulum Nasional PAI, tgl. 29 Mei 2003. Paradigma Pengembangan Pengabdian Kepada masyarakat, Makalah disajikan pada Seminar Dosen, 13 Juni 2003. Pengembangan Kurikulum Madrasah Aliyah Keagamaan (Pondok Pesantren). Makalah Disajikan Pada Acara Pembinaan dan Peningkatan SDM Pengasuh Pondok Pesantren se Jawa Timur, Tgl. 23 s.d 25 Juni 2003 di Gedung Pusat Pengembangan Islam Surabaya. Teori pengembangan kurikulum Bahasa Arab di PTAI, Makalah disajikan pada Pelatihan Dosen Bahasa Arab PTAI se Indonesia, 5 Juli 2003. Pengelolaan Kurikulum Berbasis Madrasah, Makalah Disajikan pada Seminar dan Workshop KBK Bagi Kabid Mapendais Kanwil Depag Se Indonesia di Ciawi Bogor, Juni 2003. Pengembangan Kurikulum PAI Berbasis kompetensi, Makalah Disajikan pada Pelatihan Pengawas PAI Se Jatim di Surabaya, Juli 2003. Teori Pengembangan Kurikulum Program Studi di Lingkungan IAIN/STAIN, Makalah Disajikan pada Pertemuan Ketua Program Studi IAIN/STAIN se Indonesia di Ciputat Jakarta, 24 Juli 2003. Kurikulum Berbasis Kompetensi PAI di Madrasah, Makalah Disajikan pada Pelatihan Kepala dan Wakil Kepala Madrasah Se Jatim di Surabaya, Agustus 2003 Integrasi Pendidikan Budi Pekerti dan Pendidikan Agama, Makalah disajikan pada Pelatihan Guru-Guru PAI Se Jatim di Surabaya, Agustus 2003. Implementasi Kurikulum PAI KBK, Makalah disajikan pada Orientasi KBK bagi Wakil Kepala Madrasah dan Guru MTs se Jatim di Surabaya, 25-28 Agustus 2003. Pengembangan Keguatan Belajar-Mengajar PAI, Makalah disajikan pada Orientasi KBK bagi Wakil Kepala Madrasah dan Guru MTs se Jatim di Surabaya, 25-28 Agustus 2003. Model penyusunan draft Pedoman Umum dan Program Kerja MGMP MA/SMU se Indonesia, Makalah disajikan pada Temu Konsultasi MGMP tgl. 30 Agustus 2003. Mengimplisitkan Pendekatan Keagamaan Dalam Pembelajaran Kemampuan BTQ (BacaTulis Al-Qur'an) Di SD/SLTP, Makalah Disajikan Pada Seminar dan Workshop Guru PAI SD/SLTP Se Jatim Di Surabaya, September 2003. Strategi pengembangan kurikulum Fakultas Syariah, Makalah disajikan pada Seminar dan Lokakarya Pemberdayaan Kualitas Lulusan Fakultas Syariah di Pasaran Kerja, 3 September 2003. Membangun sinergi antara Madrasah, Orang Tua, dan Tokoh Masyarakat, Makalah disajikan pada Pelatihan Manajemen Madrasah Aliyah se Kabupaten Kediri, 11 September 2003.

i

32

85.

86.

87.

88. 89.

90.

91. 92.

93. 94.

95.

96.

97. 98. 99. 100.

101.

Pengembangan Kurikulum PTAI, Makalah Disajikan pada Pertemuan Dekan dan Pembantu Dekan I IAIN Se Indonesia di Jakarta, 22-23 Nopember 2003 Indikator Kinerja Dewan Pendidikan dan Komite Madrasah: Implikasinya Terhadap Pengembangan Action Plan, Makalah Disajikan pada Temu Konsultasi MGMP PAI MA/SMU Se Indonesia, September 2003. Pengembangan Kurikulum Berbasis kompetensi PTAI, Makalah Disajikan pada Woorkshop Pengembangan Kurikulum di Kopertais Makasar Ujung Pandang, September 2003. Konsep dan impelementasi KBK di PTAI, Makalah Disajikan pada Workshop KBK di STAIN Ponorogo, 22-25 Agustus 2003 Pengembangan Program Studi Umum di PTAI (Sebuah Pertanggungan Jawab Akademis), Makalah Disajikan pada Seminar dan Workshop STAIN Se Jawa Barat dan Jawa Tengah di STAIN Cirebon, 16 Juni 2003 Pengembangan kurikulum PTAI Berbasis Kompetensi, Makalah Disajikan pada Seminar dan Workshop STAIN Se Jawa Barat dan Jawa Tengah di STAIN Cirebon, 16 Juni 2003. Prospek Mahasiswa Tarbiyah, Makalah Disajikan pada Seminar Sehari di STIT Kertosono-Nganjuk, Agustus 2003. Model-Model Pembelajaran PAI, Makalah Disajikan pada Workshop Peningkatan Mutu Pembelajaran PAI bagi Guru-guru Madrasah Se Jatim di Surabaya, September 2003. Manajemen Peningkatan Mutu Madrasah, Makalah Disajikan Pada Pelatihan Kepala Madrasah Aliyah Se-Jatim di Surabaya, Oktober 2003. Strategi Global Pendidikan Indonesia Dalam Menyikapi Persaingan Pendidikan Dalam Konteks Model Baru Kelulusan SLTP/SMU, Disajikan pada Talk Show Pendidikan "Tantangan dan Peluang Format Baru Pelulusan SLTP/SMU"di Gedung SC UIIS Malang, Tgl. 29 April 2003 Visi dan Misi MA: Aktualisasinya dalam manajemen. Makalah disajikan pada Seminar Kelompok Kerja Madrasah Aliyah se Kabupeten Gresik, 20 Desember 2003. Tantangan PAI di Era Golabalisasi, Makalah Disajikan Pada Seminar Sehari Bagi Pengawas PAI, Kepala TK/RA & Kepala Madrasah se Kabupaten Madiun, di Madiun Januari 2004 Pengembangan Kurikulum dan Silabus STAIN, Makalah Disajikan pada Workshop di STAIN Kediri, Februari 2004 Landasan Pengembangan Kurikulum Madrasah, Makalah Disajikan pada Workshop Guru-Guru Madrasah Se Kabupaten Malang, 2 April 2004. Akreditasi Madrasah, Makalah Disajikan pada Workshop Pengawas PAI Se Kabupaten Malang, Maret 2004. Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Madrasah, Makalah Disajikan pada Workshop Kepala Madrasah Aliyah Se Kabupaten Gresik, di Bungah Gresik Jatim, Februari 2004. Korupsi dalam Perspektif Pendidikan, Disajikan pada Musyawarah Majelis Tarjih Muhammadiyah Jatim di Probolinggo, April 2004.

i

33

102. Tantangan STIT di Era otonomi Daerah, Pidato Ilmiah Disampaikan Pada Dies Natalis dan Wisuda STIT Al-Mustaqim Negara-Bali, Tgl. 30 Mei 2004. 103. Kurikulum Berbasis Kompetensi PAI di Madrasah Aliyah, Makalah Disajikan pada Workshop Kepala dan Wakil Kepala MA Se Kabupaten Gresik, 4 ­ 6 Juni 2004 104. Inovasi Pendidikan Implikasinya terhadap Madrasah, Makalah Disajikan pada Seminar dan Workshop Pengembangan Madrasah di Denpasar Bali, 911 Juni 2004. 105. Peningkatan Kualitas Program Studi di UIN Malang, Makalah disajikan pada Workshop Kurikulum Program Studi Bahasa dan Sastera Arab dan Inggris. 106. Pengembangan Kurikulum UIN Malang, Makalah disajikan pada Workshop Kurikulum Program Studi Bahasa dan Sastera Arab dan Inggris. 107. Pengembangan Kurikulum UIN Malang, Makalah disajikan pada Diskusi Dekan dan PD I, Unit-Unit Penunjang di lingkungan UIN Malang 108. Upaya Peningkatan Mutu Program Studi di UIN Malang, Makalah disajikan pada Diskusi Dekan dan PD I, Unit-Unit Penunjang di lingkungan UIN Malang 109. Pengembangan Standar Kompetensi Lulusan UIN Malang, Makalah disajikan pada Diskusi Dekan dan PD I, Unit-Unit Penunjang di lingkungan UIN Malang. 110. Pengembangan Standar Kompetensi Lulusan Fakultas Tarbiyah UIN Malang, Makalah disajikan pada Diskusi dosen-dosen di lingkungan Fakultas Tarbiyah UIN Malang. 111. Manajemen Program Pelatihan (Training). Makalah Disajikan pada Seminar Widyaiswara Diklat di Surabaya, Tgl. 7 Desember 2004. 112. Posisi Strategis Penjaminan Mutu Dalam Rangka Pemberdayaan Madrasah. Makalah Disajikan Pada Seminar dan Workshop Kepala MA se Jawa Timur di Surabaya, tgl. 20 Mei 2005. 113. Musykilah at-Tarbiyah al-Islamiyah Wa Tanmiyatuha bi Indonesia. Makalah Disajikan Pada Seminar Pendidikan Islam di Riyadh. Tgl. 23 ­ 24 Mei 2005. 114. Peningkatan Mutu Madrasah Tsanawiyah. Makalah Disajikan Pada Seminar dan Workshop Kepala MTs se Jawa Timur di Surabaya, tgl. 8 Juni 2005. 115. Quality Assurance di Madrasah. Makalah Disajikan Pada Seminar dan Workshop Kepala MA Kegamaan se Jawa Timur di Surabaya, tgl. 14 Juni 2005. 116. Pengembangan Wawasan Keislaman & Pembentukan Sikap Sosial Siswa. Disajikan Pada Seminar Wakil Kepala SMA Bidang Kesiswaan se Jawa Timur di Surabaya, tgl. 9 Agustus 2005 117. Mendesain Kurikulum STAIN. Makalah Disajikan Pada Seminar & Workshop Pengembangan Kurikulum STAIN Ponorogo, Tgl. 11 September 2005. 118. Pengembangan Pendidikan Islam Menatap Masa Depan. Pidato Ilmiah Disampaikan pada Rapat Terbuka Senat STAIPANA Bangil Dalam Rangka Wisuda Sarjana S1 dan Lulusan D2, Tgl. 10 September 2005.

i

34

119. Tantangan Lembaga Pendidikan Islam Di Masa Depan. Pidato Ilmiah Disampaikan pada Rapat Terbuka Senat STKIP-STIT Muhammadiyah Lumajang Dalam Rangka Wisuda tahun 2005, Tgl. 25 September 2005. 120. Pengembangan Kurikulum di PTAIN. Makalah Disajikan Pada Seminar & Workshop Pembelajaran, Penyusunan Kurikulum & SAP Bagi Dosen STAIN Kendari, Tgl. 8 Oktober 2005. 121. Manajemen Penjaminan Mutu di PTAIN. Makalah disajikan pada Seminar dan Workshop Pembantu Rektor & Pembantu Ketua Bidang Akademik PTAIN se Indonesia di Malang, Tgl. 27 Oktober 2005. 122. Membangun Etos Kerja Dosen. Makalah Disajikan pada Pelatihan Dosen PTAIN Se Jawa Timur, Tgl. 4 November 2005. 123. Merancang dan Membuat Program Pengajaran. Makalah Disajikan pada Pelatihan Dosen PTAIN se Jawa Timur di Diklat Surabaya, Tgl. 16 Mei 2006. 124. Strategi Pembudayaan Agama Islam Dalam Komunitas Sekolah. Makalah Disajikan Pada Seminar dan Workshop Guru PAI SMP se Jawa Timur. Tgl. 21 Juli 2006. 125. Strategi Pengembangan Pendidikan Agama Islam Di SMA/K. Makalah Disajikan pada Seminar Guru Agama Islam SMA/K Se Jawa Timur di Surabaya, Tgl. 2 Agustus 2006. 126. Pengembangan Lembaga Penjaminan Mutu di PTAIN. Makalah disajikan pada Seminar dan Workshop Pembantu Rektor & Pembantu Ketua Bidang Akademik PTAIN se Indonesia di Jakarta, Tgl. 14 Agustus 2006. 127. Menggali & Membangun Potensi Sumberdaya Manusia Dalam Menghadapi Dunia Kerja. Makalah Disajikan Pada Seminar Nasional Pengembangan SDM, Tgl. 2 September 2006, di Kotamadya Madiun. 128. Penjaminan Mutu di STAIN. Makalah Disajikan Pada Seminar dan Workshop Pimpinan dan Dosen-Dosen STAIN Tulungagung, tgl. 21 September 2006. 129. Interelasi Materi Pendidikan Agama Islam Dan Civic Education Di Madrasah Tsanawiyah. Makalah disajikan pada Seminar AUSAID, Tgl. 25 September 2006 di Hotel Pelangi Malang. 130. Menggali makna Ibadah Puasa Ramadlan dan Pengembangannya Di SMA/K. Makalah Disajikan pada Seminar Guru Agama Islam SMA/K Se Jawa Timur, Tgl. 7 Oktober 2006. 131. Konsep Kurikulum Jurusan Kependidikan Islam Dalam Menjawab Tantangan Global. Makalah disajikan pada Seminar Jurusan Kependidikan Islam (KI) Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Ampel Surabaya, pada tgl. 30 Nopember 2006. 132. Reorientasi Kurikulum STAIN Jember (Pengembangan Kurikulum STAIN ke Arah Inovasi Pendidikan). Makalah disajikan pada Seminar & Workshop Pimpinan dan Dosen pada tgl. 7 -8 Desember 2006 di STAIN Jember. 133. Peningkatan dan Pengembangan Lembaga Penjaminan Mutu di PTAIN. Makalah disajikan pada Seminar dan Workshop Dosen-Dosen PTAIN se Indonesia Bagian Barat di Padang, Tgl. 24 Desember 2006.

i

35

134. Peningkatan Lembaga Penjaminan Mutu di PTAIN. Makalah disajikan pada Seminar dan Workshop Dosen-Dosen PTAIN se Indonesia Bagian Tengah di Surabaya, Tgl. 26 Desember 2006. 135. Peningkatan dan Pengembangan Lembaga Penjaminan Mutu di PTAIN. Makalah disajikan pada Seminar dan Workshop Dosen-Dosen PTAIN se Indonesia Bagian Timur di Gorontalo, Tgl. 28 Desember 2006. 136. Madrasah Aliyah Keagamaan dan Standar Nasional Pendidikan. Makalah Disajikan pada Seminar & Workshop Kepala MAK Se Jawa Timur, Tgl. 9 Januari 2007, Diselenggarakan oleh Madrasah Development Center di Surabaya. 137. Kesiapan Sekolah/Madrasah Dalam Pengembangan KTSP. Makalah Disajikan pada Seminar Sehari Dalam Rangka HAB Depag di Kabupaten Gresik, Tgl. 21 Januari 2007 138. Implementasi Pengembangan KTSP di Madrasah. Makalah Disajikan pada Seminar dan Workshop Penyusunan KTSP Bagi Kasi Mapendais Depag dan Pengawas PAI se Jawa Timur Tgl. 29 Januari 2007. 139. Membangun Madrasah Aliyah Negeri Yang Berwawasan Lokal dan Global. Makalah Disajikan pada Seminar Sehari di MAN Pasuruan, Tgl. 8 Februari 2007. 140. Pengembangan Kurikulum Madrasah Tsanawiyah dan Madrasah Aliyah. Makalah Disajikan pada Seminar Sehari Kepala MTs dan MA se Kabupaten Malang, Tgl. 14 Februari 2007. Dan makalah-makalah lainnya yang tidak sempat terdokumentasikan. Beliau juga berkarya dengan menulis di majalah/surat kabar, yakni: 1. Menguak kebangkitan Islam dalam perspektif sejarah. Majalah Tarbiyah No. 20 tahun VIII. 2. Strategi belajar-mengajar (sebuah telaah praktek pendidikan dari segi CBSA di Fak. Tarbiyah IAIN). 3. Majalah Tarbiyah No. 16 tahun VII Redupnya sebuah almamater. 4. Majalah Tarbiyah No. 17 tahun VII. Pendidikan Islam antara cita dan fakta. Majalah Tarbiyah No. 15 tahun VI. 5. Istilah tarbiyah masih menjadi masalah. Majalah Tarbiyah No. 14 tahun VI. 6. Ibnu Rusyd membela filsafat. Majalah Tarbiyah No. 18 tahun VII. 7. Upaya mengaktualisasikan kebijakan nasional tentang pendidikan Islam. Majalah Al-Syarif Pondok Pesantren Sukorejo Situbondo Jawa Timur, No. perdana, 1993. 8. Fungsi dan peran guru agama (sebuah telaah kurikulum pendidikan dasar 1994). Majalah Tarbiyah No. 37 tahun XIII. 9. Fungsi pendidikan dan pendekatannya dalam PBM. Majalah Mimbar Pembangunan Agama Kanwil Depag Jatim. 10. Wajib belajar 9 tahun sebagai upaya pengentasan kemiskinan. Majalah Tarbiyah No. 36 tahun XIII.

i

36

11.

12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32.

33. 34.

Mewujudkan moral agama di kalangan masyarakat. Majalah Mimbar Pembangunan Agama Kanwil Depag Jatim. Muwajahah al-mutathorrif fi alIslam. Jurnal Pendidikan Islam Vol. I. Pendidikan dan Keadilan. Majalah Tarbiyah No. 23 tahun IX. Jihad dan transformasi sosial: Implikasinya terhadap guru agama. Majalah Tarbiyah No. 38 tahun XIII. Iman dan Taqwa (Tinjauan Konseptual dan Pengembangannya dalam Pendidikan). Majalah Tarbiyah No. 41 tahun XIII. Upaya fakultas tarbiyah dalam menyiapkan sarjana siap pakai. Majalah Tarbiyah No. 42 tahun XIII. Eksistensi madrasah sebagai sekolah yang berciri khas agama Islam. Majalah Tarbiyah No. 45 tahun XIV. The Religious Approach For Childhood Education In TPQ. Majalah Tarbiyah No. 44 tahun XIV. Era Baru Kebangkitan STAIN Malang (Dari Persatuan semu ke arah Persatuan sejati). Gema STAIN Malang, Nov. 1997. Wawasan dan Kawasan Metodologi Studi Islam sebagai MKDU di IAIN/STAIN. Majalah El-Harokah No. 47 Tahun XV. Masalah sosial dan pelanggaran hak asasi manusia. Majalah El-Harokah No. 48 Tahun XV Gerakan Intelektual: Respon terhadap kemunduran peradaban Islam. Majalah El-Harokah No. 49 Tahun XV. Potret Paradigma Pengembangan Pendidikan Islam di Indonesia. Jurnal STAIN Malang Edisi No. 5 Tahun 1998. Menyiapkan Imam Bagi Orang-Orang Bertaqwa. Majalah El-Harakah STAIN Malang, Nomor 50, tahun XVI, SeptemberNopember 1998. Pemikiran Modern Dalam Islam (Implikasinya Terhadap Studi Islam di STAIN). Majalah El-Harakah STAIN Malang, Nomor 51, tahun XVII, Maret 1999. Shafhah Syakhshiyah al-Thalib al-Muslim fi al-Mustaqbal. El-Hujum STAIN Malang, September 1999/Jumadil Ula 1419. Sketsa Pengembangan Kurikulum di STAIN Malang. Majalah el-Harakah No. 52/XVIII/Juni-Agustus 1999. Pengembangan Jurusan/Program Studi dalam Perspektif UIN. Majalah elHarakah No. 54/XX/Januari-Maret 2000. Peran Kepala Madrasah dalam Pengembangan Masyarakat Belajar Yang Profesional. Majalah Mimbar Pembangunan Agama, Maret 2001/Th. XV. Perbincangan Tentang Pendidikan Islam di Indonesia, Ulul Albab, Jurnal Studi Islam, Sains dan Teknologi, Vol. 3 No. 2 Tahun 2001. Azmah Akhlaq al-Muta'allim: Man al-Mas'ul 'Anha?El-Hujum STAIN Malang, Februari 2002. Mencari Format Membangun Ukhuwah, Republika, Jum'at 21 Maret 2003. Kurikulum Berbasis Kompetensi dan Life Skill, Lektur, Jurnal Pendidikan Islam, STAIN Cirebon Seri XVIII 2003.

i

37

35. 36.

37. 38.

Arah Pengembangan Program Studi Manajemen Pendidikan Islam. El-Jadid, Jurnal Ilmu Pengetahuan Islam, Vol.1,No. I, Mei­Oktober 2003. Mencermati Paradigma Pengembangan Pendidikan Agama di Sekolah dan PTU, Jurnal Diknas Jakarta, Februari 2004. KTSP Wujud Otonomi Sekolah/Madrasah. Majalah Mimbar Pembangunan Agama, Nov. 2006 Membumikan Ulul Albab Upaya Kembali ke Khittah PTAIN. Gema Pers UIN Malang, Desember 2006. Penulis Artikel, Pengisi Rubrik Zikir Kontekstual dan Pengamat Pendidikan pada Jawa Pos: 1) Ribuan Siswa Putus Sekolah 2) Krisis Akhlak Salah siapa? 3) Puasa dan pengendalian diri; 4) Ebtanas jangan semuanya pusat; 5) Puasa dan etos kerja; 6) Rindukan ramadlan lagi; 7) SKS perlu dirasionalisasi; 8) Hakekat kurban; 9) Membangun Negara Terpuruk; 10) Mendesak, Reorientasi Peran Guru; 11) Tak hanya jadi transformer; 12) Pendidikan belum "Jreng"; 13) Kuliah Tugu Bubar, Yes; 14) Sewa rahim dalam konteks pendidikan; 15) Puasa menuju life skill; 16) Kecakapan hadirkan Tuhan; 17) Iqra' sebagai basic skill; 18) ZIS wujud pengembangan social skill; 19) Berkurban sejati; 20) Idul Fitri Titik Tolak Mewujudkan Perdamaian; 21) Zikir Kontekstual: Dikabulkan atau direspon; 22) Zikir Kontekstual: Pacaran, Allah atau Setan yang menemani; 23) Zikir Kontekstual: Rahmah, Maghfirah, & Itqun Min an-Nar; 24) Puasa Hidupkan iman inklusif (1); 25) Puasa Hidupkan iman inklusif (2); 26) Kategorisasi Shaim (1); 27) Kategorisasi Shaim (2); 28) Korbannya Sekolah Pinggiran; 29) Melatih Hidup dalam iman; 30) Tadarus Lahirkan generasi tilawah; 31) Puasa dan kepemimpinan; 32) Shaim sebagai pemelihara al-Qur'an; 33) Niat puasa dan membangun bangsa; 34) Mengapa pahala orang berpuasa berlipat ganda?; 35) Shaim hadapi upacara wisuda, Dll;

i

38

BAB III KONSEP PEMBARUAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM MENUJU MASYARAKAT MADANI MENURUT PANDANGAN MUHAIMIN DI PTAI

A. Konsep Sejarah Perkembangan Masyarakat Madani Pada dasarnya gagasan masyarakat madani sebenarnya bukanlah sebuah wacana baru, Gellner menelusuri akar gagasan ini kemasa lampau melalui sejarah peradaban barat (Eropa dan Amerika), dan antara lain yang menjadi perhatian adalah ketika konsep ini pertama kali dipopulerkan oleh seorang pemikir terkenal dari Skotlandia, Azam Ferguson (1723-1816) dalam karya klasiknya "An Esyay on History of Civil Society" (1967), hingga perkembangan konsep masyarakat lebih lanjut oleh kalangan pemikir modern seperti Locke, Rousseau, Hegel, Marx, dan Toeguevlle, hingga upaya menghidupkan kembali di Eropa dan Barat di zaman kontemporer. Istilah "Masyarakat Madani" yang disosialisasikan di Indonesia, sebagai terjemahan dari bahasa Inggris Civil Society. Kata Civil Society, sebenarnya dari bahasa latin Civitas Dei, artinya kota Ilahi dan society yang berarti masyarakat, maka dari kata civil ini membentuk kata civilization, berarti peradaban. Dengan demikian, kata civil sociaty, diartikan sebagai komunitas masyarakat kota, yakni masyarakat yang telah berperadaban maju. 1

Hujair AH Sanaky, Paradigma Pendidikan Islam, Membangun Masyarakat Madani Indonesia (Yogyakarta : Safiria Insania Press, 2003), hlm. 42

1

i

39

Sebagaimana yang di sampaikan oleh Muhaimin, bahwa: "Masyarakat Madani itu adalah masyarakat yang beradab, masyarakat yang pluralis dalam berpendapat, multikulturalisme, postmodernisme" 2

Dalam perspektif Islam, Civil society lebih mengacu kepada penciptaan peradaban. Kata Al-din, yang umumnya diterjemahkan sebagai agama, berkaitan dengan makna Al-tamaddun, atau peradaban. Keduanya menyatu dalam pengertian Al-madinah yang artinya harfiahnya adalah kota. Dengan demikian, maka civil society yang diterjemahkan sebagai masyarakat madani yang mengandung tiga hal, yakni; Agama, peradaban, dan perkotaan. Di sini agama merupakan sumber, peradaban adalah prosesnya, dan masyarakat kota adalah hasilnya. 3 Secara etimologi, madinah adalah derivat kata bahasa arab yang mempuyai dua pengertian: pertama, madinah berarti kota atau disebut dengan masyarakat kota, karena kata madani adalah turunan dari bahasa arab "Madinah", yang juga dalam bahasa yunani polis dan politica yang kemudian menjadi dasar kata policy dan politic dalam bahasa Inggris. kedua "masyarakat berperadaban", karena madinah juga derivat dari kata tamaddun atau madaniyah yang berarti "peradaban" yang dalam bahasa Inggris dikenal sebagai civility dan civilization dan kata sifat dari kata madinah adalah madani. Civilized Society atau civil society dalam bahasa arab dapat disebut Mujtama'Madani, masyarakat "berperadaban"

Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 26 Februari 2007 3 M. Dawam Rahardjo, Sejarah Agama Dan Masyarakat Madani, dalam Wododo Utsman Dkk. (Editor) Membongkar `Mitos' Masyarakat Madani', (Pustaka Pelajar Offset Cet I, 2000), hlm. 30

2

i

40

jadi masyarakat madani dapat berarti sama dengan civil society, karena masyarakat yang menjunjung tinggi nilai- nilai peradaban. 4 Secara terminologi, menurut Ahmad Hatta sebagaimana yang dikutip Hujair A.H Sanaky, masyarakat madani adalah komunitas muslim pertama di kota Madinah yang dipimpin langsung oleh Rasulullah SAW dan diikuti oleh keempat khulafaur-Rasyidin. Masyarakat madani yang dibangun pada zaman Rasul tersebut identik dengan civil society, karena secara sosial-kultural mengandung substansi keadaban atau civility. Pendapat ini senada dengan Nurcholis Madjid yang menyatakan bahwa masyarakat madani adalah masyarakat yang

berperadaban sebagaimana yang dibangun Rasulullah SAW selama 10 tahun di madinah. Yakni masyarakat yang adil, terbuka dan demokratis, dengan landasan taqwa kepada Allah SWT dan taat pada ajaran-ajarannya. Madinah merupakan negara yang didirikan untuk membangun peradaban baru, para sejarawan ada yang mengatakan bahwa madani berarti madinah yaitu kota tujuan hijrah Nabi Muhammad SAW yang dulunya bernama Yastrib. Kemudian, perubahan nama dari Yastrib menjadi Madinah yang dipahami oleh umat Islam sebagai manifesto konseptual mengenai upaya Nabi untuk mewujudkan sebuah masyarakat madani, dihadapkan dengan masyarakat badawi atau nomad. Nabi mengubah nama Yastrib menjadi Madinah pada hakikatnya merupakan sebuah pernyataan umat, sikap, proklamasi atau demokrasi bahwa ditempat baru itu, Nabi bersama pendukungnya yakni kaum Anshor dan Muhajirin hendak mendirikan dan

4

Hujair.AH Sanaky, Op cit, hlm. 30

i

41

membangun suatu masyarakat yang beradab, yaitu suatu masyarakat yang teratur atau berperaturan, sebagaimana mestinya sebuah masyarakat. 5 Dengan tindakan ini, menurut Nurcholis Madjid, Nabi Muhammad SAW telah merintis dan memberi teladan kepada umat manusia dalam membangun masyarakat madani. Yaitu masyarakat yang beradab (Ber-"Madaniyah") karena tunduk dan patuh (dana-yadinu) kepada ajaran kepatuhan (Dia). Masyarakat madani pada hakikatnya adalah reformasi total pada masyarakat yang tak kenal hukum (lawness) Arab jahiliyah, dan terhadap supremasi kekuasaan pribadi seorang penguasa seperti selama ini menjadi pengertian umum negara. Perkataan "Madinah" yang digunakan oleh Nabi SAW untuk menukar nama kota hijrah beliau itu, kita menangkapnya sebagai isyarat langsung, semacam definisi proklamasi, deklarasi, bahwa di tempat baru itu beliau hendak mewujudkan suatu masyarakat teratur (berperaturan), sebagaimana mestinya sebuah masyarakat. Maka sebuah konsep, Madinah adalah pola kehidupan sosial yang sopan, yang ditegakkan atas dasar kewajiban dan kesadaran umum untuk patuh kepada peraturan atau hukum. 6 Apabila ditelusuri, munculnya masyarakat madani di Indonesia 1995, bermula dari gagasan yang diberikan oleh Dato Seri Anwar Ibrahim, ketika itu menteri keuangan dan timbalan perdana menteri Malaysia, yang membawa ke Indonesia istilah masyarakat madani sebagai terjemahan civil society, dalam ceramahnya pada simposium nasional dalam rangka forum ilmiah pada festifal istiqlal, 26 september 1995 (menurut suatu keterangan, istilah itu sendiri ia

Sufyanto, Masyarakat Tamaddun Kritik Hermeneutis Masyarakat Madani Nurcholis Madjid, (Yogyakarta : LP21P Bekerja Sama Dengan Pustaka Pelajar, 2001), hlm. 3 6 Ibid,. Hlm.115-117

5

i

42

terjemahkan dari bahasa Arab `Mujtama'Madani'. Yang diperkenalkan oleh Prof Naquib Al-Attas, seorang ahli sejarah dan peradaban Islam dari Malaysia, pendiri sebuah lembaga yang bernama Institute For Islamic Thourtht And Civilization (ISTAC) yang di sponsori oleh Anwar Ibrahim. 7 Dalam ceramahnya yang

berjudul "Islam dan pembentukan masyarakat madani", ia mengemukakan sebagai berikut: "Yang dimaksud dengan masyarakat madani ialah sistem sosial yang subur yang diasaskan kepada prinsip moral yang menjamin keseimbangan antara kebebasan perorangan dengan kestabilan masyarakat. Masyarakat mendorong daya usaha serta inisiatif individu baik dari segi pemikiran, seni, pelaksanaan pemerintahan mengikuti undang-undang dan bukan nafsu atau keinginan individu menjadikan keterdugaan predintability serta ketulusan transparancy system". 8 Dari sini paling tidak masyarakat madani adalah masyarakat (mahasiswa) yang saling menghargai sesama, memberikan kebebasan perseorangan, memiliki kemampuan spiritual, berilmu, bermoral, kemampuan inovasi dalam membangun dan menata kehidupan dunia yang rahmatan lil alamin. Latar belakang Anwar Ibrahim memiliki gagasan tentang masyarakat madani, dikarenakan fenomena pada kelemahan dan keterbelakangan umat Islam rantau yang mayoritas muslim. Yaitu sebagaimana pernyataannya bahwa: "Kemelut yang diderita oleh umat semasa semasa seperti meluasnya keganasan sikap melampaui dan tidak tasamuh, kemiskinan dan kemelaratan, ketidakadilan dan kebejatan sosial, kejahilan, kelesuan intelektual dan kemuflisan budaya adalah manifestasi kritis masyarakat madani. Kemelut ini kita saksikan di kalangan masyarakat Islam baik di Asia maupun di Afrika, seolah-olah umat terjerumus kepada salah satu kezaliman. Kezaliman akibat kediktatoran atau kezaliman yang timbul dari runtuhnya atau ketiadaan order politik serta peminggiran rakyat dari proses politik". 9

M. Dawam, Rahardjo, Masyarakat Madani di Indonesia : Sebuah Penjajakan Awal (Jurnal Pemikiran Islam, Paramadina. Vol.1. no.02, 1999) , Hlm .8 8 Ibid, hlm. 23 9 Sufyanto, Op. cit. Hlm.95

7

i

43

Di sini pokok yang menjadi dasar masyarakat madani yaitu: prinsip moral, keadilan, keseksamaan, musyawarah dan demokrasi. Dimana agama merupakan sumber, peradaban adalah prosesnya, dan masyarakat kota adalah hasilnya. Dengan demikian, maka civil society diterjemahkan sebagai "masyarakat madani", yang mengandung tiga hal yakni agama, peradaban, dan perkotaan. Sejarah ini dapat dilacak dari kehidupan Rasulullah Muhammad SAW, dalam konteks masyarakat madani kala itu. Gambaran tentang integritas umat itu misalnya terlihat melalui wujud Nahdhatul ulama dan Muhammadiyah di Indonesia. Dengan demikian, konsep masyarakat madani mengandung tiga hal yaitu; agama sebagai sumbernya, peradaban sebagai prosesnya, dan masyarakat kota atau perkumpulan sebagai hasilnya. 10 Penyebutan karakteristik masyarakat madani dimaksudkan untuk menjelaskan bahwa dalam merealisasikan wacana masyarakat madani diperlukan prasyarat-prasyarat yang menjadi nilai universal dalam penegakan masyarakat madani. Prasyarat ini tidak bisa dipisahkan satu sama lain atau hanya mengambil salah satunya saja. Melainkan merupakan satu kesatuan yang integral yang menjadi dasar dan nilai bagi eksistensi masyarakat madani. 11 Masyarakat madani yang hendak diwujudkan antara lain mempunyai karakteristik sebagai berikut : 1) Masyarakat beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa yang memiliki pemahaman mendalam akan agama serta hidup berdampingan dan saling menghargai perbedaan agama masing-masing.

10

Adi Suryani Culla, MASYARAKAT MADANI: Pemikiran, Teori Dan Relevansinya Dengan Cita-Cita Reformasi, (Jakarta : PT Raja Grafindo Persada, 2002), hlm. 183 11 Dede Rosyada, Dkk, Pendidikan Kewarganegaraan (Civil Education) Demokrasi, Hak Asasi manusia, Dan Masyarakat Madani, (Jakarta: ICCE UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Bekerja Sama Dengan The Asian Foundation Dan FRENADA MEDIA, 2003), hlm.247

i

44

2)

3)

4) 5) 6)

Masyarakat demokratis dan beradab yang menghargai adanya perbedaan orang lain. Memberi tempat dan penghargaan perbedaan pendapat serta mendahulukan kepentingan individu, kelompok, dan golongan. Masyarakat yang menghargai hak-hak asasi manusia. Mulai dari hak untuk mengeluarkan pendapat, berkumpul, berserikat, hak atas kehidupan ynag layak, hak memilih agama, hak atas pendidikan dan pengajaran, serta hak untuk memperoleh pelayanan dan perlindungan hukum yang adil. Masyarakat tertib dan sadar hukum yang direfleksikan dari adanya budaya malu apabila melanggar hukum. Masyarakat yang kreatif, mandiri, dan percaya diri. Masyarakat yang memiliki orientasi kuat pada penyusunan ilmu pengetahuan dan teknologi. Masyarakat yang memiliki semangat kompetitif dalam suasana kooperatif, penuh persaudaraan dengan bangsa-bangsa lain dengan semangat kemanusiaan universal (pluralistik). 12 Mengenai bentuk masyarakat yang diinginkan untuk masa depan umat

manusia dalam milenium ke 3 yang mengaku akan harkat dan manusia (human dignity) yaitu hak-hak dan kewajibannya dalam masyarakat. Masyarakat tersebut yaitu masyarakat madani (civil society), dapat digambarkan mempunyai karakteristik sebagai berikut: 1) Manusia dapat mengakui akan hakikat kemanusiaan (dignity of man) yang bukan hanya sekedar untuk mengisi kebutuhannya untuk hidup (proses humanisasi), tetapi juga untuk eksis sebagai manusia (proses humanisasi); Pengakuan akan hidup bersama manusia segi makhluk sosial melalui sarana yang berbentuk organisasi sosial seperti Negara; Masyarakat yang mengakui kedua karakteristik tersebut, yaitu yang mengakui akan hak asasi manusia dalam kehidupan yang demokratis. Inilah yang disebut masyarakat madani atau civil society. 13 Sebagaimana yang di sampaikan oleh Muhaimin, bahwa: "Masyarakat Madani di lingkungan perguruan tinggi adalah masyarakat dari kalangan mahasiswa, dosen, karyawan dan seluruh komponen di lembaga perguruan tinggi yang diharuskan memiliki ciri khas sebagai perguruan tinggi berciri khas islami, jadi PTAI harus berbeda dalam konsep dengan perguruan tinggi umum yang lainnya" 14

2) 3)

Hujair Sanaky, Op, cit. hlm.50-51 Ibid. hlm: 155-156 14 Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 26 Februari 2007

13

12

i

45

Kalau kita melihat kembali pengertian (masyarakat madani) civil society atau Madinah (kota) yakni terbentuknya suatu masyarakat yang mandiri, beradab (civilized) dan tahu hak dan kewajibannya serta mengerti peranan yang dilakukannya. Maka tataran yang demikian memiliki ciri khas yang

mengedepankan sikap mandiri, beradab (percaya ada tatanan dari pada anarkis), taat hukum, mendahulukan penyelesaian otak daripada otot (rasional dari pada anarkhis), taat hukum, mendahulukan penyelesaian otak daripada otot (rasional daripada emosional) terhadap suatu permasalahan yang muncul, menggunakan pendekatan diplomasi dari pada cara militer, mempunyai toleransi yang tinggi dari pada ngotot-ngototan, menghargai kerja keras, menghargai ilmu dan keahlian (meritokrasi, menghargai suasana yang majemuk (SARA), dan mempunyai simbol peradaban yang maju seperti kualitas pendidikan, pembagian kerja yang canggih (division of labour), ada sarana operasi ilmu pengetahuan dan seni seperti perpustakaan, gedung kesenian dan museum. 15 Lebih jauh Nurcholis Madjid mengungkapkan beberapa ciri mendasar dari masyarakat madani yang dibangun Nabi, antara lain: 1) 2) 3) 4) 5) Egaliterisme; Penghargaan kepada orang berdasarkan prestasi; Keterbukaan partisipasi seluruh masyarakat anggota aktif; Toleransi dan pluralisme; Musyawarah. 16 Dalam mewujudkan masyarakat madani menurut Nurcholis Madjid. Dibutuhkan manusia-manusia yang secara pribadi berpandangan hidup dengan

Chairil Anwar, Islam Dan Tantangan Kemanusiaan Abad XXI (Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset, 2000), hlm. 77 16 Adi Surtani Culla, Agama Dan Masyarakat Madani Iii, Dalam Adi Suryani Culla, Masyarakat Madani : Pemikiran, Teori, Dan Relevansinya Dengan Cita-Cita Reformasi, (Jakarta : PT Raja Grafindo Persada, 2002), hlm : 193

15

i

46

semangat ketuhanan, dengan konsekuensi tindakan kebaikan kepada sesama manusia, untuk itu Nabi telah memberikan keteladanan dalam mewujudkan ciriciri masyarakat madani seperti di singgung di atas. Masyarakat madani membutuhkan pribadi-pribadi yang tulus yang mengikatkan jiwa pada kebaikan bersama. Tetapi, meskipun demikian, komitmen saja sebenarnya tidak cukup, mengingat "I'tikad baik" bukan perkara yang muda diawasi dari luar diri. Maka, harus diiringi dengan tindakan nyata yang terwujud dalam amal saleh, tindakan yang demikian harus diterapkan dalam kehidupan kemasyarakatan, dalam tatanan kehidupan yang kolektif yang memberi peluang adanya pengawasan. Pengawasan sosial adalah konsekuensi langsung I'tikad baik yang diwujudkan dalam tindakan kebaikan. 17 Dalam mewujudkan pengawasan itulah, menurut Madjid, dibutuhkan keterbukaan dalam masyarakat. Mengingat setiap manusia sebgai makhluk yang lemah mungkin mengalami kekeliruan dan kekhilafan. Maka dengan keterbukaan itu, setiap orang mempunyai potensi untuk mengatakan pendapat dan untuk didengar sementara dari pihak yang mendengar ada kesediaan untuk mendengar dengan rendah hati untuk merasa tidak selalu benar, bersedia mendengar pendapat orang lain untuk diikuti mana yang terbaik. Demikianlah, kata Madjid, masyarakat madani antara lain dilihat merupakan masyarakat demokrasi yang terbangun dengan menegakkan musyawarah. Dalam proses musyawarah itu muncul hubungan sosial yang luhur dilandasi toleransi dan pluralisme ini tidak lain adalah wujud civility, yaitu sikap kejiwaan pribadi dan sosial yang tersedia melihat diri sendiri tidak selalu benar.

17

Ibid., hlm. 194

i

47

Pluralisme dan toleransi ini tak lain pula merupakan wujud dari "ikatan keadaban" (bond of civility), dalam arti masing-masing pribadi dan kelompok dalam lingkungan yang lebih luas, memandang yang lain dengan penghargaan, betapapun perbedaan ada, tanpa saling memaksakan kehendak, pendapat, atau pandangan sendiri. 18 Peningkatan mutu, efisiensi, atau pemerataan tidak harus dimulai dari titik nol (perubahan sistem). Karena proses pendidikan sudah berjalan sejak lama memiki variabel yang begitu kompleks sehingga perubahan-perubahan

revolusioner diperkirakan akan menumbuhkan masalah-masalah baru yang tidak kurang gawatnya dari pada masalah-masalah yang diperbaiki atau diubah. Oleh karena itu, perbaikan dan pengembangan yang sering melibatkan perubahan, pada hakikatnya, merupakan proses pembaruan yang berkesinambungan atau penyesuian yang terjadi terus menerus. 19 Dalam proses perubahan pendidikan paling tidak pendidikan memiliki dua peran, yang harus diperhatikan: "(1) pendidikan akan berpengaruh terhadap perubahan masyarakat, dan (2) pendidikan harus memberikan sumbangan optimal terhadap proses transformasi menuju terwujud masyarakat madani". Proses perubahan sistem pendidikan harus dilakukan secara terencana dengan langkah yang strategis, yaitu: "Mengidentifikasi berbagai problem yang menghambat terlaksananya pendidikan dan merumuskan langkah-langkah pembaruan yang lebih bersifat strategis dan praktis sehingga dapat diimplementasikan di lapangan" Atau lebih bersifat operasional. Langkah-langkah tersebut harus dilakukan secara terencana, sistematis, dan menyeluruh semua aspek, mengantisipasi

18 19

Ibid hlm. 195 Yusuf Amir Feisal, Reorientasi Pendidikan Islam (Jakarta: Gema Insania Press, 1995),

hlm. 55

i

48

perubahan yang terjadi, mampu merekayasa terbentuknya sumber daya manusia cerdas, yang memiliki kemampuan inovatif dan mampu meningkatkan kualitas manusia. 20 Masyarakat yang madani hanya akan terwujud apabila tatanan hidup dalam sistem masyarakat madani mampu dinyatakan dengan tindakan sehari-hari. Hal ini dimulai dengan pemberdayaan manusia sebagai elemen pokok dari suatu masyarakat. Dan membangun individu tidak dapat terjadi secara spontan, melainkan melalui proses sosialisasi panjang dengan pendidikan.21 Karena tatanan masyarakat madani memiliki beberapa muatan karakteristik individu manusia, misalnya sikap, moral, kebiasaan, nilai, dan kepribadian, maka membangun masyarakat madani dan perspektif pendidikan melibatkan mekanisme

membangun sikap, sampai dengan terbentuknya kepribadian manusia itu. 22 Oleh karena itu, mewujudkan masyarakat madani, yang menuntut pergeseran paradigma masyarakat Indonesia dewasa ini, tentunya meminta reposisi dan reinvensi pendidikan nasional. Menurut Tilaar pendidikan kita dewasa ini belum menunjang jiwa reformasi yaitu yang menginginkan masyarakat yang demokratis, masyarakat terbuka, pemerintahan yang bersih (Clean Government), masyarakat transparan, masyarakat berdasarkan menit dan bukan karena kolusi ataupun untuk kepentingan kelompok sendiri. Pendidikan kita telah terpisah dari kebudayaan, baik kebudayaan daerah maupun kebudayaan nasional. 23

Hujair AH Sanaky, Op. Cit., hlm.126 Djohar, Pendidikan Yang Membebaskan Untuk Kontruksi Masyarakat Madani, Dalam Membongkar Mitos Masyarakat Madani (Pustaka Pelajar Offset Cet I, 2000), hlm 300 22 Ibid, hlm 301 23 H. A.R Tilaar, Op. cit, hlm176

21

20

i

49

B. Konsep Dan Latar Belakang Pembaruan Pendidikan Agama Islam dalam Mewujudkan Masyarakat Madani. Secara etimologi pembaruan mempunyai kata dasar "baru" yang kemudian mendapat awalan "pe" dan akhiran "an" yang artinya cita-cita baru dan cara-cara baru. Bila dikaitkan dengan istilah sistem pendidikan dan pengajaran Islam, maka pembaruan dapat diartikan dengan lahirnya cita-cita baru dan cara-cara baru dalam penyelenggaraan pendidikan dan pengajaran Islam di Indonesia. 24 Sedangkan secara terminologi (istilah), menurut Santoso S. Hadi Wijaya menjabarkan istilah "baru" dalam pembaruan pendidikan adalah: "Apa saja yang belum dipahami, diterima atau dilaksanakan oleh si penerima pembaruan, meskipun bukan baru lagi bagi orang lain. Akan tetapi yang lebih penting dari sifatnya yang baru ialah sifat kualitatif berbeda dari sebelumnya". 25 Kualitatif yang dimaksud berarti bahwa pembaruan ini memungkinkan adanya pengaturan kembali unsur-unsur pendidikan, maupun komponen­ komponen pendidikan. Jadi adanya tuntutan diadakannya pembaruan pendidikan karena kurangnya relevansi antara pendidikan dan kebutuhan masyarakat. Apabila mencermati keadaan pendidikan di Indonesia, sebenarnya telah banyak dilakukan pembaruan, dan tujuan pembaruan itu pada akhirnya adalah: "Untuk menjaga agar produk pendidikan kita tetap relevan dengan kebutuhan dunia kerja atau persyaratan bagi pendidikan lanjut pada jenjang berikutnya." 26

Amir Hamzah Wirjosukarto, Pembaruan Pendidikan Dan Pengajaran Islam (Jember: Muria Offset, 1985), hlm.1 25 Cece wijaya, et al, Upaya Pembaharuan Dalam Pendidikan Dan Pengajaran (Bandung: Remaja Rosda karya, 1978), hlm.7-8 26 Hujair AH Sanaky, Op. Cit, hlm. 7

24

i

50

Sebelum penulis membicarakan pengertian pendidikan Agama Islam (PAI) perlulah penulis awali dengan menguraikan pendidikan secara umum yang dikemukakan oleh para ahli sebagai berikut : 1. Zuhairini, mengemukakan pendidikan adalah suatu aktifitas untuk mengembangkan seluruh aspek kepribadian manusia yang berjalan seumur hidup. 27 Akhmad D. Marimba, mengemukakan secara umum pendidikan dapat diartikan sebagai bimbingan secara sadar oleh guru terhadap perkembangan jasmani dan rohani siswa menuju terbentuknya kepribadian yang utama. 28 Ahmad Tafsir, berpendapat bahwa pendidikan adalah bimbingan yang diberikan kepada seseorang agar dapat berkembang secara maksimal. 29 Dari pendapat tersebut diatas, maka pendidikan dapatlah diartikan/diambil kesimpulan bahwa pendidikan adalah merupakan tuntunan dan bimbingan secara sadar dari orang yang telah dewasa, agar bertanggung jawab didalam hidupnya, untuk menuju kehidupan bahagia sejahtera lahir maupun batin. Adapun pengertian Pendidikan Agama Islam (PAI) sendiri mempunyai banyak definisi menurut para ahli diantaranya : 1. Menurut Zuhairini, Pendidikan Agama Islam adalah usaha untuk membimbing kearah pembentukan kepribadian peserta didik secara sistematis dan pragmatis supaya mereka hidup sesuai dengan ajaran Islam, sehingga terjalin kebahagiaan dunia akhirat. 30 Menurut GBPP PAI sebagaimana yang dikutip Muhaimin bahwa pendidikan agama Islam (PAI) adalah usaha sadar untuk menyiapkan siswa dan meyakini, memahami, menghayati dan mengamalkan ajaran agama Islam melalui kegiatan bimbingan, pengajaran dan latihan dengan memperhatikan tuntutan untuk menghormati agama lain dalam

2.

3.

2.

Zuhairini, Filsafat Pendidikan Islam (Jakarta: Bumi Aksara, 1995), hlm. 149 Akhmad D. Marimba, Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. (Bandung: Al-ma'arif, 1989), hlm. 19 29 Ahmad Tafsir, Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam (Bandung : PT Remaja Rosdakarya, 2000), hlm. 27 30 Zuhairini, Metodologi Penelitian Agama (Solo : Ramadhani, 1993), hlm : 11

28

27

i

51

3.

hubungan kerukunan antar umat beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional. 31 Sedangkan menurut Muhaimin bersama Tim Dosen IAIN Sunan Ampel Malang, yang menjelaskan PAI sebagai proses dan upaya serta cara mendidikkan ajaran-ajaran agama Islam, agar menjadi anutan dan pandangan hidup (way of life) bagi seseorang. 32 Sebagaimana yang di sampaikan oleh Muhaimin, bahwa:

"Pendidikan agama Islam dapat menjadi factor integrasi dan disintagrasi karena masyarakat yang majemuk" Jadi dengan demikian, maka jelaslah bahwa yang dimaksud dengan Pendidikan Agama Islam itu ialah usaha sadar generasi tua (pendidik) untuk mengarahkan pengalaman, pengetahuan, kecakapan dan ketrampilan kepada generasi muda (anak didik) agar kelak menjadi manusia muslim, bertaqwa kepada Allah SWT, berbudi luhur, berkepribadian yang utuh, yang secara langsung memahami, menghayati dan mengamalkan ajaran agama Islam dalam kehidupan sehari-hari, sehingga pendidikan Islam mampu menjadi pemersatu dalam kehidupan bermasyarakat. Sedangkan Dasar dan tujuan Pendidikan Agama Islam adalah merupakan masalah fundamental dalam pelaksanaan pendidikan, sebab dari dasar pendidikan itu akan menentukan corak dan isi pendidikan dan arti tujuan pendidikan akan menentukan kearah mana peserta didik itu akan diarahkan/ dibawa. Untuk mempermudah pemahaman tentang dasar dan tujuan pendidikan agama Islam, berikut ini akan dibahas secara terpisah.

Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam Di Sekolah (Bandung : PT Remaja Rosdakarya Offset, 2001), hlm: 75-76 32 Tim Dosen IAIN Sunan Ampel Malang, Dasar- Dasar Kependidikan Islam. (Surabaya : Karya Abditama, 1996), hlm: 2

31

i

52

Dasar pendidikan agama Islam adalah sesuatu yang menjadi pangkal tolak atau landasan utama dilaksanakannya pendidikan agama Islam. Adapun dasar tersebut adalah : 1. Dasar Keagamaan (Religius); Dasar keagamaan (religius) dalam uraian ini adalah dasar-dasar yang bersumber dari ajaran Islam yang termaktub dan dijelaskan dalam Al-Qur'an dan sunah Rasul yang menerangkan tentang pentingnya pendidikan, antara lain: 33 1. Surat Al-Mujadilah ayat 11

Ëx|¡øt (#ßs|¡øù$$sù ħÎ=yfyø9$# Îû (#ßs¡¡xs? öä3s9 YSÏ% #sOEÎ) (#þãt#uTM tÏ%©!$# $psr'¯t (#è?é& tÏ%©!$#u öä3Ï (#ãt#uTM tÏ%©!$# ª!$# Æìsùöt (#â"à±$$sù (#â"à±$# YSÏ% #sOEÎ)u ( öä3s9 ª!$# ×Î7yz tè=y÷ès? $yÎ/ ª!$#u 4 ;My_u`yS zù=Ïèø9$#

Artinya:"Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan

kepadamu,`berlapang-lapanglah dalam majelis', maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: `berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantaramu dan orangorang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat'. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan". 34

2. Sedangkan Hadits Nabi adalah:

Akhmad D. Marimba, Pengantar Filasafat Pendidikan Islam (Bandung. Al-Ma'arif, 1974), hlm. 20 34 DEPAG, Al-Qur'an dan Terjemahannya. (Surabaya : Mahkota, 1990), hlm. 910-911

33

i

53

: ) ,

.(

Artinya:"Dari Amr bin Syua'ib dari bapaknya dari kakeknya dia berkata: Rasulullah SAW bersabda: suruhlah anak-anakmu mengerjakan sholat, ketika mereka berumur tujuh tahun, dan pukulah mereka karena meninggalkan sholat, jika berumur sepuluh tahun dan pisahkanlah anak laki-laki dan perempuan, tempat tidur mereka".(HR. Abu Daud dengan sanad shahih)." 35 2. Dasar yuridis Dasar yuridis adalah dasar pelaksanaan pendidikan agama Islam yang berasal dari peraturan perundang-undangan baik secara langsung maupun tidak langsung yang dapat dijadikan pegangan dalam melaksanakan pendidikan agama Islam di sekolah-sekolah maupun lembaga pendidikan formal di Indonesia, meliputi : 1. Dasar Ideal Yakni falsafah Negara RI yaitu Pancasila. Pancasila sebagai ideologi negara berarti setiap warga negara Indonesia harus berjiwa Pancasila, dimana sila pertama Ketuhanan Yang Maha Esa adalah menjiwai dan menjadi sumber pelaksanaan sila-sila yang lain. Dalam hal ini dapat dilihat

Abi Zakaria, Yahya bin Sarifin Nawawi. 1986. Tt. Riyadus Shalihin. PT. Al-Ma'arif. Bandung. Hlm: 316

35

i

54

dalam undang-undang pendidikan dan pengajaran Nomor 4 tahun 1950 Bab III pasal 4 berbunyi: "Pendidikan dan Pengajaran berdasar atas asas-asas yang termaktub dalam pancasila." 36 Disamping itu juga disebutkan dalam ketetapan MPR No II/MPR/1988 dalam garis-garis besar haluan negara (GBHN),

menyebutkan bahwa: "Pendidikan Nasional berdasarkan pancasila". 37 Dari uraian diatas dapat diambil suatu pengertian bahwa PAI sebagai sub sistem pendidikan nasional berdasarkan pancasila. 2. Dasar struktural Yakni dasar yang termaktub dalam UUD 1945 bab XI pasal 29 ayat 1 dan 2, antara lain disebutkan : 1. Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa 2. Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya dan kepercayaannya itu. 38 Dari UUD 1945 diatas mengandung makna bahwa negara Indonesia memberi kebebasan kepada semua warga negaranya untuk beragama dengan mengamalkan semua agama yang dianut. 3. Dasar Operasional Dasar operasional merupakan dasar yang secara langsung melandasi pelaksanaan pendidikan agama pada sekolah-sekolah di Indonesia, disebutkan dalam ketetapan MPR No II/MPR. RI/1988 tentang GBHN,

36

Zuhairini, Pengantar Ilmu Pendidikan Perbandingan (Malang: Biro Ilmiah Fakultas Tarbiyah. IAIN Sunan Ampel Malang, 1985), hlm :17 37 MPR RI. Ketetapan MPR RI NO.II MPR/1988 Tentang GBHN 1988-1993. (Surabaya : CV. Amin) hlm. 92 38 Zuhairini dan Abdul Ghofir, Metodologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam, (Malang: Fakultas Tarbiyah UIN Malang dan UM Press, 2004), hlm. 9

i

55

mengenai arah dan kebijaksanaan pembangunan dalam bidang agama dan kepercayaan terhadap Tuhan YME, yaitu: "Diusahakan supaya terus bertambah sarana-sarana yang diperlukan bagi pengembangan kehidupan keagamaan dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, termasuk pendidikan agama yang dimasukkan kedalam kurikulum disekolah-sekolah, mulai dari sekolah-sekolah negeri." 39 Bertitik tolak dari dasar yuridis diatas, maka dalam penyelenggaraan pendidikan agama, perlu dipahami mengenai kedudukan pendidikan agama di Indonesia dan sejarah adanya pendidikan agama itu, baik dari segi dasar hukumnya maupun dari segi kedudukan dibidang sendi pendidikan agama, didalam kurikulum sekolah umum. Tujuan dalam proses pendidikan Islam adalah identitas (cita-cita) yang mengandung nilai-nilai Islami, yang hendak dicapai dalam proses pendidikan yang berdasarkan pada ajaran agama Islam. Dengan demikian tujuan Pendidikan Agama Islam adalah: "Mewujudkan nilai-nilai Islami dalam setiap pribadi manusia didik yang diikhtiyarkan oleh pendidik muslim, melalui proses yang terminal pada hasil (produk) yang berkepribadian Islam, yang beriman, bertaqwa dan berilmu pengetahuan yang sanggup mengembangkan dirinya menjadi hamba Allah yang taat". 40 Tujuan pendidikan itu ditentukan oleh zaman dan kebudayaan tempat kita hidup. Juga telah dijelaskan bahwa tujuan pendidikan itu ditentukan oleh "pandangan hidup". karena pandangan hidup manusia itu berlain-lainan, berbedadasar sampai dengan universitas-universitas

39 40

MPR RI.Op. Cit., hlm : 9 HM. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam (Jakarta: Bumi Aksara, 1993), hlm.224

i

56

beda pula apa yang hendak dicapai dengan pendidikan itu. 41 Dengan demikian tujuan pendidikan Islam berjangkauan sama luasnya dengan kebutuhan hidup manusia modern, masa kini dan masa yang akan datang, dimana manusia tidak saja memerlukan iman dan agama, melainkan juga ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) sebagai alat untuk memperoleh kesejahteraan hidup didunia dan sebagai sarana untuk mencapai hidup spiritual yang bahagia di Akhirat kelak. Adapun tujuan akhir dari pendidikan Islam itu terletak dalam realisasi hidup penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah. sebagai hamba-Nya yang berilmu pengetahuan dan beriman secara bulat, sesuai kehendak Sang pencipta untuk merealisasikan cita-cita yang terkandung dalam kalimat ajaran-Nya. Sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur'an surat Al-An'am ayat 162:

tÏs>yèø9$# Éb>u` ¬! ÎA$ytu y"$u<øtxu 'Å5Ý¡èu 'ÎAY|¹ ¨Î) öè%

Artinya: "Katakanlah sesungguhnya sembahyangku ibadahku, hidupku dan matiku (aku persembahkan) untuk Allah, Tuhan seluruh Alam". (QS Al-An'am : 162). 42 Dari berbagai tujuan tersebut dapat ditarik beberapa hal yang hendak ditingkatkan dan dituju oleh kegiatan PAI, yaitu: 1) 2) 3) 4) Dimensi keimanan siswa terhadap ajaran Islam; Dimensi pemahaman atau penalaran (intelektual) serta keilmuan siswa terhadap ajaran agama Islam; Dimensi penghayatan atau pengalaman batin yang dirasakan siswa dalam menjalankan ajaran Islam; Dimensi pengalamannya, dalam arti bagaimana ajaran Islam yang telah diimani, dipahami dan dihayati dan mampu diamalkan dalam kehidupan pribadi, sebagai manusia yang beriman dan bertaqwa dan bertakwa kepada

Ngalim Purwanto, Ilmu Pendidikan Teoritis Dan Praktis, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2003), hlm.23 42 M Said, Tarjamah Alquran Alkarim ,(Bandung: PT al-Ma'arif Bandung, 1987), hlm. 136

41

i

57

Allah SWT dan berakhlak mulia, serta diaktualisasikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. 43

Itulah konsep pembaruan pendidikan Agama Islam, selanjutnya akan dibahas mengenai latar belakang perlunya pembaruan pendidikan agama Islam. Yakni selama ini banyak muncul pemikiran dan kebijakan yang diambil dalam yang diharapkan dapat meningkatkan kualitas Pendidikan Islam dan mampu

memberikan nuansa baru bagi pengembangan sistem Pendidikan Islam di Indonesia, sekaligus hendak memberikan kontribusi dalam menjabarkan makna pengembangan kualitas manusia Indonesia, sesuai dengan Tujuan Pendidikan Nasional dalam UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 pasal 3 yang berbunyi: "Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab". 44

Dari Undang-Undang Sisdiknas ini dapat penulis simpulkan bahwa point pertama adalah meningkatkan keimanan dan ketakwaan atau dalam istilah lain adalah memiliki kekuatan spiritual keagamaan, kemudian baru pengenalan diri kepada kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara. Dari batasan inilah bahwa pentingnya spiritual keagamaan sebagai asas yang pertama didalam mengembangkan peserta didik. Untuk mencapai fungsi dan tujuan pendidikan nasional tersebut maka

Muhaimin. Paradigma Pendidikan Islam Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Di Sekolah. Op.cit, hlm.78 44 Tim Redaksi Fokus Media, Standar Nasional Pendidikan (SNP), (Bandung: Fokus Media, 2005), hlm.98

43

i

58

Pendidikan Agama merupakan bagian penting dalam kegiatan pendidikan di setiap jenjang dan jenis pendidikan karena merupakan pondasi untuk membangun tujuan pendidikan dan watak bangsa utamanya beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Keberhasilan dan kegagalan pendidikan agama sangat menentukan terhadap keberhasilan maupun kegagalan penyelenggaraan serta pelaksanaan pendidikan di Indonesia yang pada akhirnya juga menentukan nasib bangsa Indonesia. 45 Sehingga munculnya berbagai pemikiran dan kebijakan perlu dipotret, ditata, dan didudukkan dalam suatu paradigma sehingga model-model, orientasi dan langkah-langkah yang hendak dituju menjadi semakin jelas. 46 Namun demikian dalam beberapa hal pemikiran konseptual pengembangan pendidikan Islam dan beberapa kebijakan yang diambil kadang terkesan mengebu-gebu, idealis, atau bahkan kurang realistis sehingga para pelaksana di lapangan mengalami hambatan dan kesulitan untuk merealisasikannya atau bahkan intensitas pelaksanaan dan efektivitasnya masih dipertanyakan. Menurut Muhaimin, hal ini disebabkan oleh kurangnya kejelasan dan lemahnya pemahaman paradigma (jendela pandang) pengembangan pendidikan Islam itu sendiri, yang berimplikasi pada kesalahan orientasi dan langkah, atau ketidakjelasan wilayah dan arah pengembangannya. Menurut Asumsi Penulis diperlukan suatu pemikiran yang jelas dan terarah, maka kajian ini diperlukan

Asma'un Sahlan. Model Pengembangan Pembelajaran PAI Melalui Pembudayaan Suasana Religius Di Sekolah Umum: Studi Kasus di SMUN Malang I. El-Hikmah Jurnal Kependidikan Dan Keagaman,, Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Malang. Volume IV. Nomor 1, Juli 2006.. hlm. 40 46 Muhaimin, Potret Paradigma Pengembangan Pendidikan Islam di Indonesia, Jurnal Ulul Albab Vol.3. No.1 tahun 2001, hlm 99-100

45

i

59

pula seorang ahli atau pakar dalam upaya memberikan sebuah konsistensi, persepsi, asumsi, teori, kerangka acuan dan juga khas mekanisme berpikirnya seorang ahli. PTAI merupakan bagian integral dari sistem pendidikan nasional. Karena itu, PTAI secara keseluruhan juga tidak bisa mengisolasikan diri dari perubahanperubahan paradigma, konsep, visi dan orientasi baru pengembangan Pendidikan Tinggi/Perguruan Tinggi Nasional, dan bahkan internasional, seperti dirumuskan dalam deklarasi UNESCO tentang Perguruan Tinggi pada tahun 1998. Dalam konteks Indonesia, kajian ulang tentang Perguruan Tinggi semakin menemukan momentumnya dengan terjadinya krisis moneter, yang disusul krisis ekonomi, politik dan social. Semua krisis ini tidak hanya menimbulkan keprihatinan mendalam tentang meningkatnya drop-out rate di kalangan mahasiswa, tetapi juga tentang semakin merosotnya efektifitas dan efisiensi Perguruan Tinggi dalam menghasilkan mahasiswa dan lulusan yang memiliki competitive advantage, memiliki daya saing yang andal dan tangguh dalam zaman globalisasi yang penuh tantangan. 47 Dari sinilah Penulis memilih Muhaimin sebagai seorang tokoh pendidikan yang ahli dalam bidang ilmu pengetahuan dan juga pakar dalam pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam. Diharapkan dari pembahasan ini akan memperjelas konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam melalui analisis paradigma pengembangan kurikulum sehingga dapat meningkatkan kualitas Pendidikan Islam. Sebelum beralih pada ulasan yang lebih mendalam mengenai

Azyumardi Azra, "IAIN di Tengah Paradigma Baru Perguruan Tinggi", Dalam ed. Komaruddin Hidayat dan Hendro Prasetyo, Problem Dan Prospek IAIN Antologi Pendidikan Tinggi Islam (Jakarta: Dirjen Binbaga Islam Depag RI., 2000), hlm. 3

47

i

60

hakikat kurikulum, maka perlu kiranya kita menyimak fenomena perkembangan dan perubahan kurikulum di Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) di Indonesia. Tinjauan terhadap fenomena kurikulum di PTAI ini sangat relevan mengingat keadaannya yang sering berubah-ubah, sehingga konsekuensi logisnya

pelaksanaan pendidikan menjadi tidak jelas, bahkan kehilangan identitas diri. Masykuri Abdillah memposisikan problematika kurikulum di PTAI ini sebagai berada dalam stadium kronis. 48 Gambaran umum tentang kesiapan masyarakat dalam merespon perkembangan kontemporer dapat kita saksikan dalam dunia pendidikan. Dalam konteks ini, yang menjadi perhatian adalah Pendidikan Tinggi Islam, sebab di kawasan tersebut tidak kalah rumitnya. Misalnya, besarnya arus pemikiran keislaman yang mengalir dari Timur dan Barat telah membawa perubahan paradigmatik (shifting paradigm) dalam penyelenggaraan Pendidikan Islam di Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI). Perubahan paradigmatik tersebut secara nyata ditunjukkan dengan adanya good will Departemen Agama R.I. dalam meloloskan konversi status kelembagaan dari IAIN dan STAIN menjadi Universitas Islam Negeri (UIN). Ini jelas bukan sekadar perubahan kelembagaan saja, namun lebih dari itu sangat bersentuhan dengan cara pandang kita terhadap apa yang selama ini disebut dengan ilmu-ilmu keislaman. Apakah tidak mungkin bahwa konversi kelembagaan Perguruan Tinggi Islam di atas diartikan sebagai suatu bentuk koreksi tersamar terhadap pemahaman mengenai ilmu-ilmu keislaman yang selama ini dimaknai secara sempit dan dikotomis. Paradigma baru Perguruan Tinggi yang bertumpu pada tiga tungku utama, yaitu otonomi,

Masykuri Abdillah, "Menimbang Kurikulum IAIN: Kasus Kurikulum 1995 dan 1997," Ibid, hlm 73

48

i

61

akuntabilitas, dan jaminan kualitas, merupakan tantangan dan sekaligus peluang bagi IAIN, termasuk dalam upaya mengatasi dikotomi keilmuan agama dan umum dan sekaligus melakukan reintegrasi kedua disiplin ilmu tersebut. 49 Sedangkan dalam upaya meretas dikotomi keilmuan dinyatakan: "Agama tanpa bantuan ilmu pengetahuan akan lumpuh dan gagal mencapai tujuannya yang mulia, dan sebaliknya, ilmu pengetahuan tanpa bantuan agama akan buta dan gagal pula melihat tujuannya yang sejati". Demikianlah kata-kata Albert Einstein sebagaimana di kutip Soetandyo dalam tulisannya. Problem akut yang dihadapi dalam dunia keilmuan modern adalah adanya dikotomi keilmuan: umum dan agama. Dikotomi inilah yang banyak disinyalir telah menimbulkan kesenjangan dan memicu munculnya berbagai permasalahan dalam konteks manusia madani. Nasr misalnya, menjelaskan bahwa terjadinya kehampaan spiritual didalam masyarakat madani tidak dapat dilepaskan dari adanya pandangan yang dikotomis. Masyarakat madani yang cenderung memisahkan secara diametral antara agama yang bersifat transenden dan hal-hal keduniaan yang imanen telah menimbulkan kesenjangan atau split personality dalam diri manusia. Jadi gagasan pembaruan konsep Pendidikan Agama Islam ini memang tidak dapat dilepaskan dari realitas ini. Menurut Suprayogo, dalam pengembangan kurikulum, kata kunci yang perlu dipegang adalah: "Membangun kualitas sumber daya manusia yang dibina berdasarkan nilai-nilai akhlakul karimah, keluasan ilmu dan kematanagn profesional. Ketiganya harus dikembangkan secara utuh dan terpadu, tidak cukup hanya mengedepankan kekuatan ilmu dan ketrampilan". 50

Azyumardi Azra, Paradigma Baru Pendidikan Nasional Rekonstruksi Dan Demokratisasi, (Jakarta: Penerbit Buku Kompas, 2002), Hlm.104-105 50 Imam Suprayogo, Reformulasi Visi Pendidikan Islam (Malang: STAIN Press, 1998), hlm 16

49

i

62

Seperti halnya di Universitas Islam Negeri (UIN) Malang yang dalam pengembangan pendidikannya bertolak pada suatu paradigma bahwa Pendidikan Islam yang perlu dikembangkan PTAI ke depan adalah pendidikan ulul albab. Paradigma ini berimplikasi pada Pendidikan Islam yang berorientasi pada peningkatan kualitas iman dan takwa, atau bahkan Imam bagi orang-orang yang bertakwa. 51 Dengan status UIN tersebut muncul citra baru di masyarakat bahwa PTAI ternyata juga familiar dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Setidaknya gambaran ini di UIN Malang terlihat munculnya Jurusan Teknik Informatika. Kesan tadi bahkan disertai dengan sebuah harapan yang besar dari masyarakat terhadap munculnya babak baru dalam sejarah ilmu pengetahuan di Perguruan Tinggi Islam, yaitu dialektikanya kembali ilmu pengetahuan dan agama setelah sekian lama terpisah. Tetapi persoalannya tidak sesederhana yang dibayangkan, khususnya jika dilihat dari sudut kebijakan kurikulum, misalnya bagaimana Pendidikan Islam mengupayakan ilmu pengetahuan berdialektika dengan agama, atau sebaliknya, sementara keduanya dalam beberapa hal menunjukkan kecenderungan yang berbeda dalam suatu persoalan. Kemudian, bagaimana dialektika itu diwujudkan dalam praktek pembelajaran: benarkah keduanya dapat berjalan bersama dan saling memberi masukan; kalau benar, bagaimana perangkat epistemologis dan instrumen apa yang diperlukan merupakan sederet persoalan yang harus dijawab dengan segera dan hati-hati oleh Perguruan Tinggi Agama Islam PTAI setelah perubahan status kelembagaannya.

Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam, Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya Offset, 2004), hlm.63

51

i

63

Masalah pokok ini meniscayakan komitmen dan kerja cerdas, karena hal tersebut berkaitan dengan aspek yang sangat essensial bagi suatu Perguruan Tinggi, yaitu sistem keilmuan yang menjadi pondasi bagi bangunan

kurikulumnya. Dalam setiap lembaga pendidikan, kurikulum merupakan dasar bagi seluruh aktivitas pendidikan. Namun kualitas kebijakan yang selama ini dibuat belum cukup mampu "mengubah" keadaan pendidikan kita menjadi lebih maju. Dengan posisinya yang sangat strategis dalam penyelenggaraan pendidikan tersebut, semestinya kurikulum menempati prioritas yang tinggi dalam kebijakan pendidikan. Sebab kurikulum merupakan salah satu elemen pendidikan terkait langsung dengan dasar pengembangan diri peserta didik agar bisa menjadi manusia yang bermutu dan memiliki kompetensi sebagaimana diharapkan. Itulah sebabnya, apabila Perguruan Tinggi Agama Islam bertujuan melahirkan sarjana yang memiliki karakter intelektual yang ulama dan profesional, maka tidak bisa tidak disyaratkan adanya reformasi dan rekonstruksi kurikulumnya. Jadi pembaruan kurikulum merupakan salah satu jalan yang dapat diprioritaskan oleh pengambil kebijakan dalam mewujudkan masyarakat madani di Indonesia. Dan konsepsi ideal pendidikan Islam adalah sebuah proses transformasi dan internalisasi ilmu pengetahuan dan nilai-nilai Islami pada diri anak didik melalui penumbuhan dan pengembangan potensi fitrahnya, guna mencapai keselarasan dan kesempurnaan hidup dalam segala aspeknya, untuk masa kini dan masa akan datang, agar tercipta kepribadian muslim sejati yang disebut insan

i

64

kamil. 52 Dari sini penulis mengambil kesimpulan bahwa latar belakang konsep pembaruan Pendidikan Islam ini harus didudukkan ke dalam paradigma yang jelas dan terarah yakni sesuai dengan pemikiran Muhaimin yang menyatakan bahwa PTAI yang harus beda dengan Perguruan Tinggi yang lain dan memiliki ciri khas. Maka kajian ini dimaksudkan untuk memberikan deskripsi tentang pengembangan pendidikan Islam melalui potret atau pemetaan paradigma yang ada dan memperjelas orientasi dan wilayah dan masing-masing paradigma tersebut sehingga pemikiran dan kebijakan yang terkesan menggebu-gebu, idealis dan kurang realistis, dapat ditelaah ulang dan dikoreksi kembali. Selanjutnya dapat direkonstruksi paradigma mana yang sekiranya relevan untuk dikembangkan dalam menatap masa depan bangsa Indonesia menuju masyarakat madani. 53 Dalam ajaran Islam masyarakat madani juga telah dicontohkan oleh Rasulullah Muhammad SAW pada periodisasi Madinah. Yakni gambaran tatanan kehidupan sosial manusia yang harmonis, ditandai dengan semangat menjunjung tinggi nilai-nilai Islam tentang keadilan, perlindungan hak, toleransi, musyawarah dan pola-pola hidup Islami lainnya yang tercatat dalam tinta sejarah periodisasi madinah yang kita kenal dengan istilah masyarakat madani (civil society) yaitu tatanan masyarakat yang dicita-citakan oleh setiap umat manusia di manapun berada. 54 Jadi PTAI dituntut melahirkan manusia-manusia yang menguasai iptek dan hidup dalam nilai-nilai agama (Islam) yang merupakan pilar-pilar masyarakat

Jamali Sahrodi, dkk, Membedah Nalar Pendidikan Islam, Pengantar Ke Arah Ilmu Pendidikan Islam, (Yogyakarta: Pustaka Rihlah Group, 2005), Hlm. 13-15 53 Muhaimin, op. cit. hlm.36 54 Triyo Supriyatno, Paradigma Berbasis Teo-Antropo-Sosiosentris, (Malang: P3M (Penerbit Pusat Pengembangan Pendidikan Dan Masyarakat) dan PTAI Malang, 2004), hlm.63

52

i

65

madani.

Lembaga Perguruan Tinggi yang bertugas untuk mengembangkan

kemampuan intelektual mahasiswa sangat diperlukan didalam pembentukan masyarakat Indonesia yang madani yaitu masyarakat terbuka (open society). Sesuatu yang mengimplikasikan adanya warga masyarakat yang mempunyai kemampuan untuk berpikir bebas sehingga dapat membuka cakrawala pemikiran masyarakat untuk membangun kehidupan yang lebih baik dan bermoral. Jadi tugas pendidikan akan makin berat. Sebagai bagian dari reformasi total, reformasi pendidikan harus ditujukan tidak semata-mata meningkatkan intelektualnya atau bertujuan untuk mendapat keuntungan melainkan harus diimbangi dengan pembangunan moral, sikap dan perilaku. 55 Pendidikan memang merupakan kunci kemajuan, semakin baik kualitas pendidikan yang diselenggarakan oleh suatu masyarakat /bangsa, maka akan diikuti dengan semakin baiknya kualitas masyarakat/bangsa. Tidak salah jika Fazlurrahman menyatakan bahwa: "Setiap reformasi dan pembaruan dalam Islam harus dimulai dengan pendidikan". Karena itu, para pemerhati dan pengembang pendidikan Islam tiada henti-hentinya untuk memperbincangkan masalah tersebut". 56 Dalam hubungannya dengan ini pendidikan tidak lepas dari gejolak reformasi ini. Reformasi total memerlukan perubahan sikap, perilaku, nilai-nilai hidup sebagai way of life bersama, sebuah pemerintahan yang bersih dari korupsi, kolusi dan nepotisme. Ini adalah tugas pendidikan nasional yang mungkin harus lebih mempertimbangkan aspek moral dari para pendidik sehingga nantinya menghasilkan output yang tidak hanya pandai di bidangnya masing-masing

Farid Samsu Hananto dan Ahmad Abtokhi, "UIN: Menyelaraskan Perkembangan Iptek dengan Imtaq", dalam Zainuddin (Eds.) Memadu Sains Dan Agama Menuju Universitas Masa depan, (Malang, Bayumedia Publishing bekerja sama dengan PTAI Malang, 2004), Hlm.90 56 Muhaimin, Perbincangan Tentang Pendidikan Islam Di Indonesia, Jurnal Ulul Albab. Vol.3 nomor 2 thn 2001, hlm 6

55

i

66

melainkan juga tinggi akhlak dan budi pekerti yang luhur. Jauh dari sikap perilaku korupsi, kolusi dan nepotisme. Dengan semua itu penulis mengharapkan akan adanya konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam yang mampu mengatasi dekadensi moral. Penulis dapat menganalisis hal-hal yang berkenaan dengan realitas diskursus tentang Perguruan Tinggi Agama Islam, bahwa hal yang bisa dijalankan bagi masyarakat yang memang peduli pada bangsa adalah menguatkan kembali dunia pendidikan. Institusi-institusi pendidikan yang di bangun secara mandiri sebagai bentuk dari "civil society" atau masyarakat madani, sudah waktunya bergegas kembali manata dan mengembangkan sayap edukatifnya yang lebih menitikberatkan pada pembangunan peradaban. Perubahan (change) harus selalu digalakkan dengan tetap harus diiringi semangat dan gerak untuk maju (progress). Maka dengan begitu, input dan output yang nantinya bisa dihasilkan tidak hanya bertambah banyaknya lembaga-lembaga pendidikan serta bervariasinya gelar-gelar akademis melainkan pendidikan yang peduli pada pembentukan sikap-sikap mental yang tahan banting, berorientasi pada kepribadian, kecerdasan, berakhlak mulia, kreatif dan tingginya moralitas. Kehadiran pendidikan Islam patut disambut gembira, karena darinya diharapkan bangkitnya gerakan-gerakan pemikiran baru di bidang pendidikan Islam, sebagai upaya menggali pemikian-pemikiran alternatif serta memberikan kontribusi dalam mengantisipasi persolan pendidikan nasional, terutama dalam konteks pembangunan bangsa Indonesia yang sedang dilanda krisis

multidimensional. Oleh karena itu perlu adanya paradigma pengembangan

i

67

kurikulum dalam upaya peningkatan kualitas pendidikan Islam dewasa ini dan juga mengatasi masalah krisis yang melanda. Dewasa ini, termasuk Indonesia masih dilanda krisis global atau krisis multidimensional yang berkepanjangan terutama dalam ekonomi dan finansial. Jadi dalam hal ini kita membutuhkan tenaga-tenaga terampil dan profesional yang berkualitas tinggi dan jumlah yang memadai. Apalagi kemajuan teknologi dan informasi komunikasi, telah mendorong terciptanya suatu masyarakat terbuka di dalam berbagai kehidupan manusia, tidak hanya bidang ekonomi dan bisnis tapi juga bidang-bidang lainnya. Di masa krisis ini baru kita sadar akan pentingnya sumber daya manusia yang berkualitas. Kualitas disini bukan semata-mata ahli dalam bidang-bidang tertentu melainkan juga disertai dengan sikap dan perilaku yang profesional antara lain keahlian itu bukan hanya untuk dirinya sendiri, melainkan juga bertanggungjawab untuk mengentaskan negara dari krisis. Yang lebih penting dari itu semua adalah moral dan perilaku dari sumber daya manusia itu sendiri. 57 Dalam usaha perubahan dan pembaruan global, maka perlu diperhatikan dalam konteks global adalah masalah multikulturalisme dalam berbagai aspek yang menempel kepadanya. Mengelola pendidikan mensyaratkan pemahaman multikulturalisme dalam berbagai aspek yang menempel kepadanya. Mengelola pendidikan dengan meluaskan pergaulan ke berbagai kawasan negara, ideologi, organisasi, atau bahkan keyakinan (agama). Melalui hal ini peradaban global Islam akan terbentuk secara damai dan menyejukkan. 58 Konsep pendidikan multikulturalisme harus dihadapi dengan obyektif dan percaya diri, selain itu juga

Farid Samsu Hananto Dan Ahmad Abtokhi, Op. Cit. hlm.87-88 A. Malik Fajar, Holistika Pemikiran Pendidikan , Editor Ahmad Barizi, (Jakarta, PT Raja Grafindo Persada, 2005. Hlm.41

58 57

i

68

memperkokoh tauhid/dasar-dasar keyakinan Islam. Semangat multikultur harus tercermin dari isi / konten kurikulum. Perbedaan latar belakang kultur (agama dan budaya) harus tercipta saling menghargai dan menghormati dengan saling mengenal, diskusi dan bertukar pendapat. Karena keterbukaan maka sebenarnya akan memperkokoh keyakinan yang dimiliki oleh masing-masing. Sedangkan reaksi terhadap tuntutan menghadapi masyarakat global adalah pluralisme. Pluralitas agama dalam konteks masyarakat Indonesia adalah realitas. Agama adalah hakikat manusia Indonesia. Karenanya pluralisme agama harus menjadi kekuatan konstruktif-transformatif dan bukan kekuatan destruktif. 59 Potensi konstruktif-transformatif akan berkembang bila masing-masing komunitas agama menjunjung tinggi nilai toleransi dan kerukunan. Sebaliknya potensi destruktif akan dominan jika masing-masing komunitas agama tidak memiliki sikap toleran, bahkan menganggap agamanya paling benar (truth claim), paling memonopoli keselamatan (claim of salvation), superior dan memandang inferior agama lain (alwi Shihab, 1997). Kondisi ini akan menjadi pemicu

ketidakharmonisan, konflik dan ketegangan antarumat beragama dan antar madzhab. 60 Keharmonisan hidup dalam konteks pluralisme, dapat dibangun dengan dasar kearifan menghadapi perbedaan keyakinan. Karena itu,

pembelajaran pendidikan agama Islam diharapkan mampu mewujudkan ukhuwah Islamiyah dalam arti luas tersebut. Sungguhpun masyarakat berbeda-beda agama, suku, ras, etnis, tradisi, budaya, tetapi bagaimana melalui keragaman ini dapat

Muhaimin, Dkk. Strategi Belajar Mengajar. (Surabaya: CV Citra Media, 1996), hlm 1-2 Umi sumbulah, Merekonstruksi Pluralisme Agama Dengan Perspektif Al-qur ' an. ElHarakah, Wacana Kepemimpinan, Keagamaan Dan Kebudayaan. Edisi 59 tahun XIII Maret-Juni 2003. Hlm.77-78

60

59

i

69

dibangun suatu tatanan hidup yang rukun, damai dan tercipta kebersamaan hidup serta toleransi yang dinamis dalam membangun bangsa Indonesia. Masyarakat yang plural membutuhkan ikatan keadaban (the bound of civility), yakni pergaulan antara satu sama lain yang diikat dengan suatu "civility" (keadaban). Ikatan ini pada dasarnya dapat dibangun dari nilai-nilai universal ajaran agama. Karena itu, bagaimana guru agama atau dosen mampu membelajarkan pendidikan agama yang difungsikan sebagai panduan moral dalam kehidupan masyarakat yang serba plural tersebut, serta mampu mengangkat dimensi-dimensi konseptual dan substansial dari ajaran agama, seperti kejujuran, keadilan, kebersamaan, kesadaran akan hak dan kewajiban, ketulusan dalam beramal, musyawarah dan sebagainya, untuk diaktualisasikan dan direalisasikan dalam hidup dan kehidupan masyarakat yang plural tersebut. 61 Dari berbagai uraian pembahasan diatas maka penulis sependapat dengan Muhaimin yang menegaskan bahwa kesadaran pluralisme. Dan toleransi agama akan dimiliki oleh seseorang diharapkan semakin tinggi toleransinya. Sebaliknya semakin rendah pengetahuan dan wawasan keislaman seseorang, maka akan semakin besar kemungkinan timbulnya hal-hal yang negatif. Di Indonesia juga memiliki berbagai macam kebudayaan yang saling mempengaruhi. Jadi terdapat pluralisme budaya yang lebih beragam dalam suatu masyarakat dan sama-sama

Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam, Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, Op.Cit, hlm.76-77

61

i

70

diberlakukan. Pluralisme budaya dapat muncul karena adanya berbagai macam suku bangsa dan juga karena adanya proses perubahan masyarakat. 62 Dari uraian diatas dapat dipaparkan kesimpulan dari latar belakang munculnya gagasan perubahan PTAIN adalah: a) Karena pentingnya perubahan ini karena banyak kalangan pemerhati Islam ada keprihatinan bahwa kajian Islam di Perguruan Tinggi Islam tampak berhenti pada dasar-dasar rasionalisme dan komparatifisme yang sudah diletakkan oleh tokoh-tokoh pembaharu Islam awal seperti Harun Nasution dan Mukti Ali. Hal inilah yang dalam pandangan para ahli kurang cukup kuat untuk merespon kebutuhan dan tuntutan baru yang lebih kompleks, jadi diperlukan paradigma seorang tokoh yang jelas dan terarah; Adanya proses globalisasi yang demikian cepat serta perkembangan industri yang sedemikian luar biasa. Jadi PTAI sebagai Institusi yang berperan dalam melahirkan Sumber daya manusia yang bersifat responsif terhadap tuntutan tersebut menuju masyarakat madani; Adanya krisis multidimensional yang saat ini sedang melanda bangsa Indonesia, jadi dengan adanya perubahan diharapkan akan memainkan perannya sebagai lembaga yang memiliki amanah untuk menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas unggul akan dapat diemban secara lebih leluasa; Upaya merentas dikhotomi ilmu pengetahuan. Menumbuhkan kesadaran pluralisme dan multikulturalisme yang ada di dalam pendidikan di negeri ini. Perlunya dibangun pada dataran operasional yakni dengan pengembangan kurikulum agar lulusannya mampu berkiprah di seluruh kehidupan dan bidang keahlian sehingga menciptakan peluang bagi kita untuk merespon barbagai tuntutan dan tantangan dengan mengembangkan PTAI lebih berciri khas. Terkait dengan konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam melalui pengembangan kurikulum ini kiranya akan membawa angin segar dalam pengembangan pendidikan. Jadi dengan adanya kurikulum terbaru akan membawa kesan: 1. Umat Islam sebagai komunitas terbesar di Indonesia terasa semakin dinafikan, dimana ciri khas kepribadian: "Pendidikan Islam" itu sendiri

62

b)

c)

d) e) f)

Musleh Harry, Pluralisme Budaya Dalam Reformasi Hukum Di Indonesia,(Jurnal elHarakah, Wacana Kepemimpinan, Keagamaan Dan Kebudayaan Edisi 59 Tahun XXIII MaretJuni 2003. Malang. hlm.60-61.

i

71

2.

3.

menjadi tidak terlihat. Dan yang tampak hanya "Pendidikan Umum" berciri khas agama Islam, Kurikulum ini terkesan terlalu banyak percabangan ilmu (poliferasi) sehingga beban yang dipikul peserta didik terlalu berat. Sebenarnya "modifikasi" pendidikan umum bisa saja dilakukan tanpa harus mengurang atau bahkan memangkas "materi pelajaran agama" sebagai ciri khas kepribadian " Pendidikan Islam". Kurikulum ini terkesan cenderung menghantarkan out putnya untuk lebih memprioritaskan "Perguruan Tinggi Umum" sebagai alternatif melanjutkan studi, dan sebenarnya cukup membawa dampak positif sekaligus membanggakan; hanya saja kemudian "input"bagi lembaga tinggi agama termasuk IAIN/STAIN menjadi sangat minim kalau tidak boleh dikatakan "habis" kalaupun ada barangkali harus puas dengan kualitas norma buncit yang tidak terjaring dalam UMPTN/SPMB; sementara dengan modal "Pendidikan Agama" yang diperolehnya sejak MI, MTS, dan MA masih belum mampu menghantarkan memiliki kepribadian yang tangguh dalam keimanan dan ketakwaan (IMTAQ). Suatu hal yang membawa angin segar dalam proses pengembangan

kualitas pendidikan tinggi adanya keputusan menteri agama nomor: 383 tahun 1997 tentang kurikulum nasional program sarjana S-1 sebagai upaya peningkatan sumber daya manusia, antisipasi terhadap proses globalisasi serta diharapkan agar mampu memberikan jawaban terhadap tuntutan perubahan yang terjadi, tanpa harus meninggalkan ciri kepribadiannya sebagai "Lembaga Pendidikan Islam." Adapun kendala yang melilit sebagian besar lulusan PTAI itu sudah lama diketahui orang, antara lain: 1. Penguasaan ilmu agama Islam yang kurang mendalam akibat ketidakmampuan membaca kitab klasik yang merupakan khazanah ilmu Pendidikan Islam, Penguasaan ilmu pengetahuan umum untuk berkomunikasi secara lancar dengan anggota masyarakat yang menguasai bidang itu kurang, Penguasaan yang kurang luas atas metodologi dan teknik penyampaian ajaran Islam agar mudah diterima oleh warga masyarakat yang berbedabeda; Keteladanan yang kurang dapat ditiru akibat kurangnya penghayatan ajaran agama oleh sarjana agama itu sendiri. Jadi menurut penulis PTAI harus memiliki ciri khas dan berbeda dengan perguruan tinggi umum yang lain.

2. 3.

4.

i

72

Masalah kemanusiaan merupakan tantangan terbesar dunia pendidikan bagi "Indonesia Baru". Namun, apakah banyak diantara warga bangsa, khususnya kaum elite negeri ini yang memandang hal itu sebagai persoalan besar yang harus diprioritaskan. Jika kita sepakat atas persoalan besar kemanusiaan ini, perumusan kembali " Paradigma baru" merupakan agenda paling penting. Paradigma baru itu harus bisa dihadapkan kesadaran kebangsaan, kearifan natural dan kemanusiaan. Untuk itu pendidikan harus bebas kepentingan dan kekuasan sesaat, tetapi lebih pada masyarakat, karena generasi dimasa depan harus memperhatikan pendidikan. Karena sebuah peradaban adalah produk pendidikan, kegagalan suatu bangsa dan hancurnya peradaban berarti kegagalan dunia pendidikan. 63 Dari beberapa uraian diatas maka dapat dianalisis bahwasanya dewasa ini, pemerintah telah mengusahakan agar Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien dan menarik berbagai perbaikan atau pengembangan kurikulum. Upaya tersebut dilakukan untuk menghasilkan lulusan yang berkepribadian Islami. Merumuskan konsep Pendidikan Islam memang bukan pekerjaan yang mudah dan ringan, sebab rumusan tersebut harus mengkaitkan Islam sebagai disiplin ilmu. Dalam upaya merekonstruksi Pendidikan Islam, perlu diperhatikan prinsip-prinsip Pendidikan Islam yakni: 1. Pendidikan Islam merupakan bagian sistem kehidupan Islam, yaitu suatu proses internalisasi dan sosialisasi nilai-nilai moral Islam melalui sejumlah informasi, pengetahuan, sikap, perilaku, dan budaya, Pendidikan Islam merupakan life long process sejak dini kehidupan manusia,

63

2.

Abdul Munir Mulkhan, Nalar Spiritual Pendidikan Solusi Problem Filosofis Pendidikan Islam, (Yogyakarta: PT Tiara Wacana Yogya, 2003), hlm. 159

i

73

3.

4.

Pendidikan Islam berlangsung melalui suatu proses yang dinamis, yakni harus mampu menciptakan iklim dialogis dan interaktif antara dosen dan mahasiswa; Pendidikan Islam dilakukan dengan memberi lebih banyak mengenai pesanpesan moral kepada mahasiswa. Jadi penulis dapat menganalisis bahwa pembaruan Pendidikan Pendidikan

Islam melalui paradigma pengembangan kurikulum di PTAI adalah dalam rangka merentas adanya dikotomi keilmuan, serta upaya dalam meningkatkan kualitas Pendidikan Islam sehingga menghasilkan lulusan Perguruan Tinggi yang mampu menjawab tantangan zaman global serta dalam upaya mengatasi dekadensi moral, krisis multidimensional, dan reaksi terhadap tuntutan pluralitas agama serta multikulturalisme sehingga tercipta masyarakat madani yang beradab sehingga kualitas hidup dan kehidupan manusia menjadi lebih baik.

C. Pandangan

dasar

dan

kritik

Muhaimin

Terhadap Agama

Pembaruan menuju

Pengembangan

Kurikulum

Pendidikan

Islam

Masyarakat Madani Di PTAI. Menurut Muhaimin dalam rangka pembaruan pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam maka kurikulum yang dikembangkan di PTAI dipertimbangkan didasarkan pada beberapa pandangan dasar dari Muhaimin. Pandangan dasar tersebut antara lain sebagai berikut: 1. PTAI sebagai Perguruan Tinggi Islam mengemban misi sebagai lembaga pengembangan keilmuan atau kajian ilmu-ilmu keislaman yang bersifat rasional, dinamis, analitis kritis, empiris dan antisipatif, dan berusaha membangun sikap dan perilaku beragama yang loyal, memiliki komitmen (pemihakan) terhadap Islam, serta penuh dedikasi terhadap agama yang

i

74

diyakini kebenarannya, atas dasar wawasan keilmuan keislaman yang dimiliki, dengan tetap menjaga kerukunan hidup beragama yang dinamis; 2. PTAI sebagai Perguruan Tinggi yang menyelenggarakan program pendidikan akademik, vokasional dan/atau professional, mengemban misi untuk menyiapkan calon-calon lulusan yang mampu mengintegrasikan "kepribadian ulama" dengan "intelektualitas akademik" sesuai dengan bidang keahlian atau konsentrasi studi yang ditekuni, yang diwujudkan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara ditengah-tengah kehidupan dunia yang semakin global; 3. PTAI sebagai bagian integral dari sistem pendidikan nasional berupaya menyiapkan calon lulusan yang memiliki keunggulan kompetitif dan komparatif sesuai standard mutu nasional dan internasional; dan 4. PTAI juga merupakan lembaga dakwah yang mengemban misi pembinaan dan pengembangan masyarakat Islam dalam berbagai sector kehidupannya. Keempat pandangan dasar tersebut diatas akan berimplikasi pada orientasi pengembangan kurikulum yang menekankan pada: 1. 2. Upaya peningkatan kualitas keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT yang dilandasi oleh keilmuan yang kokoh; Upaya pemberian basic competencies ilmu-ilmu keislaman sebagai ciri khas dari Perguruan Tinggi Islam, sekaligus sebagai landasan dan pendasaran bagi pengembangan bidang-bidang studi yang dikembangkan pada jurusan/program-program studi yang ada; Upaya penyaluran bakat, minat dan kemampuan dalam pengembangan bidang-bidang atau konsentrasi studi yang bermanfaat bagi pembangunan masyarakat; Upaya pencegahan timbulnya pengaruh negatif dari perkembangan iptek dan seni serta pengaruh negatif dari globalisasi baik di bidang budaya, etika maupun moral; Upaya pengembangan sumber daya manusia dan sumber daya bangsa yang memiliki kemampuan dan keunggulan kompetitif dan komparatif dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di tengah-tengah kehidupan dunia yang semakin global; dan Upaya mewujudkan pendidikan sepanjang hayat (life long education). 64 Sejak ditetapkan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 232/ U/ 2000 tentang pedoman penyusunan kurikulum dan penilaian hasil belajar mahasiswa, yang kemudian disusul dengan Keputusan Menteri Pendidikan

3.

4.

5.

6.

Muhaimin, Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam, Pemberdayaan, Pengembangan Kurikulum, Hingga Redefinisi Islamisasi Pengetahuan (Bandung: nuansa, 2003), hlm.207-208

64

i

75

Nasional Nomor 145/U/2000 tentang kurikulum inti Pendidikan Tinggi, dikalangan PTAI timbul perbincangan tentang model pegembangan kurikulum untuk merespon keputusan tersebut. Pertemuan para pembantu Rektor/pembantu ketua I (bidang akademis) PTAI yang diselenggarakan pada tanggal 16-17 April 2001 dapat merespons keputusan tersebut untuk selanjutnya akan dilakukan sharing ideas. Rapat kerja para Rektor UIN/IAIN serta para ketua STAIN seIndonesia pada awal bulan November 2002 yang lalu juga merespons SK tersebut dia atas. Perbincangan tersebut dilanjutkan dengan pertemuan para pembantu Rektor I UIN dan IAIN serta pembantu ketua I STAIN se Indonesia pada tanggal 22-24 Desember 2002. Perbincangan tersebut ditindaklanjuti dalam pertemuan tim kecil dari beberapa pembantu Rektor I IAIN dan Puket I STAIN yang berlangsung selama beberapa kali pertemuan. Pada tanggal 8-10 Januari 2003 ditindaklanjuti dengan pertemuan orientasi peningkatan mutu akademis yang dihadiri oleh seluruh Rektor UIN/IAIN dan ketua STAIN serta pembantu Rektor I UIN/IAIN dan pembantu ketua I STAIN se-Indonesia. Bahkan ditindaklanjuti dengan pertemuan semua ketua program studi. Perbincangan tentang kurikulum oleh para pengambil kebijakan tidak bisa dilepaskan dari komitmen mereka untuk lebih meningkatkan mutu PTAI, yang menurut Direktur Pertais, mutu lulusannya dianggap kurang signifikan. Hal tersebut antara lain disebabkan karena kelemahan kurikulum PTAI , yaitu: 1. 2. Kurang relevan dengan kebutuhan masyarakat: banyak program studi yang tidak diminati masyarakat tetap dipertahankan; Kurang efektif, yakni tidak menjamin dihasilkannya lulusan yang sesuai dengan harapan;

i

76

3. 4.

5. 6. 7. 8.

Kurang efisien, yakni banyaknya mata kuliah dan SKS tidak menjamin dihasilkannya lulusan yang sesuai harapan; Kurang fleksibel, yakni PTAI kurang berani secara kreatif dan bertanggung jawab mengubah kurikulum guna menyesuaikan dengan kebutuhan masyarakat (setempat, nasional, global); Readibility rendah, tidak komunikatif (bisa menimbulkan banyak tafsir); Hanya berupa deretan mata kuliah; Berbasis (berfokus) pada mata kuliah/ penyampaian materi, bukan pada tujuan kurikuler/hasil belajar/mutu lulusan; dan Hubungan fungsional antar mata kuliah yang mengacu pada tujuan kurikuler kurang jelas. Untuk mengantisipasi berbagai kelemahan tersebut, maka Direktur Pertais

mengambil kebijakan tentang pengembangan kurikulum, yaitu: 1. 2. 3. Kurikulum berbasis hasil belajar; Kurikulum terdiri atas kurikulum inti dan kurikulum institusional; Kurikulum inti (40%) ditetapkan oleh pemerintah dan berlaku secara nasional, sedangkan kurikulum institusional (60%) ditetapkan oleh PTAI dan berlaku hanya di PTAI tersebut; Kurikulum secara keseluruhan (inti dan institusional) ditetapkan oleh PTAI ; dan Kualitas kurikulum menjadi tanggung jawab PTAI 65 Kebijakan tersebut mengandung makna bahwa: Kurikulum perlu dikembangkan dengan lebih menitikberatkan pada pencapaian target kompetensi daripada penguasaan materi; Lebih mengakomodasikan keragaman kebutuhan dan sumber daya pendidikan yang tersedia; Memberikan kebebasan yang lebih luas kepada pelaksana pendidikan di PTAI untuk mengembangkan dan melaksanakan program pendidikan sesuai kebutuhan; Menggunakan prinsip kesatuan dalam kebijakan dan keragaman dalam pelaksanaan; dan Pengembangan kurikulum memuat sekelompok mata kuliah pengembangan kepribadian (MPB) pada semua program studi, serta the four of education: learning to know (how and why/MKK), learning to do (MKB), lerning to be or capable to be (mpb), learning to live together (MBB). 66 jadi dari berbagai perbincangan tersebut keputusan yang diambil adalah memakai pengembangan kurikulum berbasis kompetensi di lingkungan perguruan tinggi.

4. 5.

1. 2. 3.

4. 5.

65 66

Ibid, hlm 208-209 Ibid, hlm.207-210

i

77

Adapun kritik yang dikeluarkan Muhaimin adalah bahwa Bangsa Indonesia sedang mengalami krisis multidimensional. Dari hasil kajian pelbagai disiplin dan pendekatan, tampaknya ada kesamaan pandangan bahwa segala macam krisis itu berpangkal dari krisis akhlak atau moral. Krisis ini oleh sementara pihak disebabkan faktor kegagalan pendidikan agama. Sedangkan indikator kegagalan pendidikan agama adalah: 1. Hasil survey menunjukkan bahwa negeri kita masih bertengger dalam jajaran negara yang paling korup di dunia, dari pejabat tinggi hingga pejabat paling rendah; Disiplin makin longgar; Tingkat penindasan yang kuat terhadap yang lemah, seperti tampak dalam tingkah laku semerawut dan saling menindas para pelaku lalu lintas, juga tak berkurang; Semakin meningkatnya tindak kriminal, tindak kekerasan, anarchisme, premanisme, tindakan brutal, perkelahian antar pelajar, konsumsi minuman keras, narkoba, yang sudah melanda di kalangan pelajar dan mahasiswa, white colar crimes (kejahatan kerah putih), KKN (korupsi, kolusi, nepotisme) melanda di berbagai institusi dan lain-lain; Masyarakat kita cenderung mengarah pada masyarakat kepentingan/patembayan (gesellschaft), nilai-nilai masyarakat paguyuban (gemeinschaft) ditinggalkan, yang tampak di permukaan adalah timbulnya konflik kepentingan-kepentingan, baik kepentingan individu, kelompok, agama, etnis, politik maupun kepentingan lainnya. Sungguhpun demikian, merajalelanya korupsi tersebut bukan semata-mata disebabkan karena kegagalan pendidikan agama. Hal ini bisa dibuktikan dengan hasil survei dari International Country Risk Guide Index (ICRGI), bahwa sejak tahun 1992 hingga 2000 yang menyatakan bahwa indeks korupsi di Indonesia yang mayoritas beragama Islam terus meningkat dari sekitar 7 menjadi hampir 9 (tahun 2000). Dengan demikian, tinggi rendahnya tindak kriminal (seperti korupsi) tidak banyak terkait dengan agama, tetapi lebih terkait dengan tatanan hukum yang jelas dan tegas diiringi penegakan hukum berat terhadap tindak

2. 3.

4.

5.

i

78

kriminal (korupsi). Karena itu, tidaklah adil bila orang secara simplistik mengkambinghitamkan agama. Faktor-faktor yang mengakibatkan mewabahnya korupsi dan penyakit-penyakit sosial lainnya justru lebih banyak disebabkan karena: a) Lemahnya penegakan hukum, atau soft state (negara lembek) daalm penegakan hukum. Semuanya bisa diatur dengan sogok menyogok, money politics, dan KUHP (kasih uang habis perkara); Mewabahnya gaya hidup hedonistik; Tidak adanya political will dan keteladanan dari pajabat-pejabat publik untuk memberantas korupsi atau penyakit sosial lainnya. Walaupun demikian harus diakui bahwa pendidikan agama masih mengalami kekurangan setidak-tidaknya dalam dua aspek mendasar: a) Pendidikan agama masih berpusat pada hal-hal yang bersifat simbolik, ritualistic, serta bersifat legal formalistic (halal-haram) dan kehilangan ruh moralnya; Kegiatan pendidikan agama cenderung bertumpu pada penggarapan ranah kognitif dan paling banter hingga ranah emosional, (kadang-kadang terbalik hanya menyentuh ranah intelektual), tetapi tidak mewujudkannya dalam tindakan nyata akibat tak tergarapnya ranah psikomotorik. Kritik semacam ini juga berkembang di masyarakat, yaitu bahwa kurikulum PAI kurang berhasil dalam membentuk sikap, perilaku, dan pembiasaan peserta didik/mahasiswa. Sebagai indikatornya antara lain: a) b) c) Rendahnya minat dan kemampuan mahasiswa untuk malaksanakan ibadah; Tidak mampu baca tulis al-Qur'an; Berperilaku kurang terpuji, bahkan melakukan tindak kriminal dan aksi kekerasan, anarchisme, premanisme, tindakan brutal, perkelahian, konsumsi minuman keras, narkoba dan lain-lain. Munculnya fenomena white collar crimes (kejahatan kerah putih atau kejahatan yang dilakukan oleh kaum berdasi, seperti para eksekutif, birokrat, guru, politisi atau setingkat dengan mereka), serta isu KKN (korupsi, kolusi, nepotisme) yang dilakukan oleh para elit, juga merupakan bagian dari kegagalan pendidikan agama Islam. Muhaimin tidak sepenuhnya setuju terhadap pendapat yang menyatakan bahwa timbulnya krisis akhlak atau moral hanya disebabkan kegagalan

b) c)

b)

i

79

pendidikan agama. Dengan bertolak dari suatu pandangan bahwa kegiatan pendidikan merupakan suatu proses pengembangan dan penanaman seperangkat nilai dan norma implicit dalam setiap mata kuliah dan sekaligus dosennya, maka tugas mendidikkan akhlak yang mulai sebenarnya bukan hanya menjadi tanggungjawab dosen PAI ansich. Apalagi Iman dan Taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa merupakan persyaratan utama bagi setiap dosen, yang secara praktis akan berimplikasi pada keharusan setiap dosen untuk mengimplisitkan nilai-nilai akhlak yang mulia dalam setiap mata kuliah yang dipelajari oleh dan diajarkan kepada mahasiswa (peserta didik). 67 Karena itu jika ada beberapa mahasiswa / peserta didik yang terlibat narkoba, misalnya maka hal itu bukan berarti kegagalan dosen PAI saja, tetapi hal itu juga kegagalan dari dosen mata kuliah yang lain. Hal itu bukan berarti para dosen PAI mengelak dari tanggungjawabnya sebagai pembimbing dan pengarah ajaran dan moral agama, tetapi lebih membangun kekompakan dan harmonisasi dalam proses pendidikan. Keteladanan akhlak bukan hanya ditunjukkan oleh dosen PAI, tetapi juga oleh para tenaga kependidikan yang lainnya. Apalagi saat ini kita sudah memasuki era globalisasi sebagai akibat dari kemajuan teknologi di bidang komunikasi dan informasi. Atas dasar teori dan prinsip-prinsip pengembangan kurikulum yang dipraktekkan di berbagai negara seperti Singapura, Australia, Inggris, dan Amerika; juga didorong oleh visi, misi, dan paradigma baru Pendidikan Agama Islam, maka penyusunan kurikulum perlu dilakukan berbasis kompetensi dasar (basic competency).

67

Ibid, hlm.181-183

i

80

Dalam implementasinya juga lebih didominasi pencapaian kemampuan kognitif, kurang mengakomodasikan keragaman kebutuhan daerah meskipun secara nasional kebutuhan keberagaman mahasiswa pada dasarnya tidak berbeda. Dengan pertimbangan itu, maka kompetensi dasar (basic competency) yang mencerminkan kebutuhan keberagaman mahasiswa secara nasional. Standar ini diharapkan dapat dipergunakan sebagai acuan dalam mengembangkan kurikulum PAI pada setiap jenjang pendidikan sesuai kebutuhan daerah/ Perguruan Tinggi. Berbagai kritik tersebut mendasari pengembangan kurikulum yaitu: a) b) c) Lebih menitikberatkan pencapaian target kompetensi (attainment target) dari pada penguasaan materi; Lebih mengakomodasikan keragaman kebutuhan dan sumber daya pendidikan yang tersedia; Memberikan kebebasan yang lebih luas kepada pelaksana pendidikan di lapangan untuk mengembangkan dan melaksanakan program pendidikan sesuai dengan kebutuhan. Adapun pesan-pesan besar Pendidikan Agama Islam (PAI) yang ingin dikembangkan dalam kurikulum adalah sebagai berikut: a. Berusaha menjadikan PAI sebagai jurusan yang dapat menjaga dan memperkokoh akidah siswa ketika terjun menjadi Guru Pendidikan Agama Islam (GPAI); Menjadikan PAI sebagai jurusan yang mengajarkan agama dengan baik, dalam pengertian bahwa konteks bangsa Indonesia yang ber-Bhineka Tunggal Ika, pengembangan pendidikan agama diharapkan agar tidak sampai menumbuhkan semangat fanatisme buta, menumbuhkan sikap intoleran di kalangan peserta didik dan masyarakat Indonesia dan memperlemah kerukunan hidup beragama serta persatuan dan kesatuan nasional; Menjadikan PAI sebagai jurusan yang dapat memacu siswa untuk menjadi rajin dan pintar, serta kreatif, kritis, dan inovatif; Menjadikan PAI sebagai jurusan yang bisa membina etika sosial mahasiswa, yakni keterpaduan antara personal religiousity dengan social religiousty, keterpaduan antara sikap keberagamaan di masjid/rumah ibadah dengan tingkah laku di kantor, jalan raya, dan sebagainya, atau seseorang tetap beragama dimana dan kapan saja;

b.

c. d.

i

81

e.

Menjadikan PAI sebagai jurusan yang bisa mencetak mahasiswa yang bertanggungjawab dalam hidup dan kehidupannya. Dari berbagai uraian diatas dapat ditegaskan bahwa upaya memotret

paradigma pengembangan kurikulum di Indonesia memang amat diperlukan untuk mempertajam pemahaman kita akan keunikan realitas Pendidikan Islam yang sedang tumbuh dan berkembang di Indonesia, kendatipun hal itu bukan pekerjaan yang sederhana dan bahkan akan menimbulkan kontroversi. Jika menurut Muhaimin seperti itu, maka tidak menutup kemungkinan terdapat berbagai macam alternatif lainnya guna memperkaya wawasan dan visi kita terhadap model-model paradigma pengembangan kurikulum Pendidikan Agama Islam. Jadi

pengembangan kurikulum PAI perlu dilakukan secara terus menerus guna merespon dan mengantisipasi perkembangan dan tuntutan yang ada tanpa harus menunggu pergantian menteri pendidikan nasional atau menteri agama. Apalagi saat ini masyarakat sudah memasuki era globalisasi, baik di bidang ipteks maupun social, politik, budaya dan etika. Hal ini akan berimplikasi pada banyaknya masalah pendidikan yang harus segera diatasi, tanpa harus menunggu-nunggu keputusan dari atas. 68 Pembaruan dan modernisasi Pendidikan Islam bisa dilihat dari empat level: 1. 2. Level kelembagaan, yaitu pembaruan atau perubahan kelembagaan, yaitu pembaharuan dan perubahan kelembagaan Pendidikan Islam Substansi isi (content) kurikulumnya, yaitu dari pengajaran ilmu-ilmu agama bergeser dengan memperkenalkan ilmu-ilmu umum ke dalam lembaga Pendidikan Islam. Aspek metodologi, yaitu perubahan metodologi pengajaran yang selama ini di terapkan di lingkungan Pendidikan Islam yang kurang relevan.

3.

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam, (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2004), hlm. 14 .

68

i

82

4.

Segi fungsi. Secara tradisional fungsi Pendidikan Islam meliputi transfer ilmu-ilmu keislaman, memelihara tradisi Islam, dan melahirkan ulama. Dengan pembaruan yang terjadi di tubuh Pendidikan Islam, fungsi ini juga mengalami perubahan. 69 Jadi menurut penulis pandangan dasar dan kritik Muhaimin tersebut akan

membantu penulis dalam menganalisis konsep pembaruan Pendidikan Agama Islam melalui analisis paradigma pengembangan kurikulum sehingga tercipta suatu tatanan masyarakat ideal yakni masyarakat madani di Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) dan dengan bertolak dari visi mata kuliah Pendidikan Agama Islam, yaitu menjadi sumber nilai dan pedoman bagi penyelenggaraan program studi dalam mengantarkan mahasiswa mengembangkan kepribadiannya melalui penjabaran standar kelulusan yang ada di Perguruan Tinggi. Karena itu Junaidi menyatakan bahwa perlunya pembaruan pendidikan di lingkungan PTAIN seperti IAIN, STAIN, dan UIN untuk segera melakukan pembaruan, khususnya dalam bidang kurikulum studi Islam, karena salah satu misi didirikannya PTAI pada awalnya adalah untuk melahirkan ahli agama Islam, dengan tidak mengesampingkan konteks keindonesiaan serta perkembangan ilmu pengetahuan dan kecakapan hidup. Lebih jauh dari itu, dalam wacana Nurcholis madjid mengenai modernisasi, pembaruan kurikulum PTAIN dimaknai sebagai proses rasionalisasi aspek-aspek pendidikan dalam ajaran Islam, yang bagi setiap muslim sesungguhnya merupakan suatu keharusan. Artinya, menjadi pembaharu dengan

Mastudi Dan Marzuki Wahid, Perguruan Tinggi Agama Islam Di Indonesia Sejarah Pertumbuhan Dan Perkembangan, (Jakarta: DEPAG RI Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam, 2003) Hlm. 3

69

i

83

mengembangkan kemampuan berpikir secara ilmiah dan bersikap dinamis serta progresif merupakan peran sarjana Perguruan Tinggi yang tak terelakkan. 70 Sebagaimana yang di sampaikan oleh Muhaimin, bahwa: "Kurikulum yang dikembangkan harus mampu membangun kepribadian sehingga meningkatkan etos belajar, yakni dengan melalui pemberian tugas, keteladanan/pembiasaan dan aktif selama proses belajar mengajar, sehingga output (lulusan) yang dihasilkan mampu mengantisipasi tantangan dunia global" 71 Menurut penulis pandangan dasar dan kritik Muhaimin adalah untuk memacu laju pembaruan pendidikan agama Islam agar mampu merespon secara cepat dan tepat sasaran dalam menghadapi tantangan global perkembangan zaman dan laju arus ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin canggih dengan melalui tataran operasional, yakni melalui kurikulum karena realitanya dampaknya langsung bersentuhan dengan peserta didik. D. Filsafat pendidikan Agama Islam dan Implikasinya terhadap Paradigma Pengembangan Kurikulum di PTAI. Kehidupan kontemporer merupakan suatu perkembangan terkini dalam kehidupan manusia yang ditandai oleh cepatnya proses perubahan sosial. Sejak dimulainya gerakan renaissance di Eropa pada abad ke-15 M, dan dilanjutkan dengan aufklarung pada abad ke-18 M. Yang lalu, perkembangan masyarakat, setidaknya di Barat, telah memasuki era baru yang lebih maju atau modern. Perkembangan ini oleh sarjana baik di Barat maupun di kawasan dunia yang lain

Djunaidi Ghony, Paradigma Pengembangan Kurikulum Dalam Peningkatan Mutu Pendidikan Tinggi Islam. Dalam Pidato Pengukuhan Yang Disampaikan Pada Pengukuhan Jabatan Guru Besar Dalam Bidang Ilmu Pendidikan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang, Depag dan UIN Malang, 2007, hlm. 8-9 71 Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 26 Februari 2007

70

i

84

di sebut dengan era modern karena filsafat dan ilmu pengetahuan kembali memainkan peran yang baru dalam kehidupan manusia, setelah sebelumnya mengalami pasang surut, baik ketika di Yunani maupun di "Dunia Islam". 72 Dalam buku Muhaimin yang berjudul "Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam", diberikan sebuah wacana dalam upaya memahami arah pengembangan Filsafat Pendidikan Islam. Sehingga diperlukan telaah terhadap pemikiran dilihat dari sudut pandang. Dalam pembahasan filsafat pendidikan, persoalan tersebut dapat disederhanakan ke dalam tiga persoalan pokok, yaitu pandangan mengenai realita yang dipelajari oleh metafisika atau ontologi, pandangan mengenai pengetahuan yang dipelajari oleh epistemologi, dan pandangan mengenai nilai yang dipelajari oleh aksiologi, termasuk di dalamnya etika dan estetika. Jadi hakikat filsafat pendidikan Islam sebagaimana yang dikemukakan para ahli dapat ditilik dari ketiga persoalan tersebut. Menurut Mulkhan (1993), jika filsafat menempatkan segala yang ada sebagai obyek, filsafat pendidikan mengkhususkan pada pendidikan, dan filsafat pendidikan Islam, lebih khusus lagi kepada pendidikan Islam. Pemahaman tersebut diatas diperkuat oleh pendapat-pendapat para ahli filsafat pendidikan pada umumnya dan pendidikan Islam pada khususnya. Barnadib (1987) misalnya menyatakan bahwa: "Filsafat pendidikan adalah ilmu yang pada hakikatnya merupakan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan dalam lapangan pendidikan. Karena bersifat filosofis, dengan sendirinya filsafat pendidikan ini pada hakikatnya adalah penerapan suatu analisis filosofis terhadap lapangan pendidikan".

72

Koento Wibisono, Beberapa Hal Tentang Filsafat Ilmu: Sebuah Sketsa Umum Sebagai Pengantar Untuk Memahami Hakikat Ilmu Dan Kemungkinan Pembangunannya. (Yogyakarta: IKIP, 1988), hlm 7-8

i

85

Walaupun pendapat-pendapat tersebut diatas memiliki gaya bahasa yang berbeda, tapi saling menjelaskan antara satu dengan lainnya dan berada dalam satu pengertian yang sama, yaitu bahwa filsafat pendidikan pada dasarnya merupakan sistem berpikir filsafat yang diaplikasikan dalam memecahkan masalah pendidikan. Sebagai produk dari pemikiran (filsafat) pendidikan ini akan dapat memberikan kerangka orientasi atas pandangan dunia pendidikan. 73 Dari beberapa pendapat tersebut dapat ditegaskan bahwa filsafat Pendidikan Islam merupakan sistem berpikir filsafat yang diterapkan dalam memecahkan persoalan Pendidikan Islam. Dan sekaligus sebagai normatif atau perspektif, dalam arti filsafat Pendidikan Islam memberikan arah, pedoman dan resep bagi pelaksanaan pendidikan Islam yang tepat. Karena itu, walaupun pengembangannya bersifat terbuka, realistis, dinamis dan fleksibel, tetapi sejumlah prinsip, kepercayaan dan premis-premisnya harus sesuai dengan semangat atau ruh ajaran Islam. Para ahli telah menyoroti dunia pendidikan yang berkembang saat ini, baik dalam Pendidikan Islam pada khususnya maupun pendidikan pada umumnya, bahwa pelaksanaan pendidikan tersebut kurang bertolak dari atau belum dibangun oleh landasan filosofis yang kokoh, sehingga berimplikasi pada kekaburan dan ketidakjelasan arah dan jalannya pelaksanaan pendidikan itu sendiri. Ma'arif (1993) setelah menyajikan dialog antara Iqbal dan Rumi dalam konteks pendidikan Islam, berkesimpulan bahwa fondasi filosofis yang mendasari sistem pendidikan Islam selama ini masih rapuh, terutama tampak pada adanya

73

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam, Op. Cit. hlm 88-89

i

86

bentuk dualisme dikotomis antara apa yang dikategorikan ilmu-ilmu agama yang menduduki posisi fardu'ain, dan ilmu-ilmu sekuler yang paling tinggi berada pada posisi fardu kifayah, yang sering kali terabaikan dan bahkan tercampakkan. Disamping itu, kegiatan pendidikan Islam yang seharusnya berorientasi ke langit (orientasi transendental), tampaknya belum tercermin secara tajam dan jelas dalam rumusan filsafat pendidikan Islam, bahkan belum dimilikinya. Karena itu, penyusunan suatu filsafat pendidikan Islam merupakan tugas strategis dalam usaha pembaruan pendidikan Islam. Berbagai keprihatianan para pakar tersebut merupakan indikasi mengenai pentingnya konstruksi filsafat pendidikan Islam, karena bagaimanapun filsafat bukanlah penyelidikan yang terpisah dan eksklusif, tetapi justru merupakan bagian dari kehidupan manusia dan pendidikan. Hubungan antara filsafat dan pendidikan sangat erat, terutama dalam menjawab persoalan-persoalan pokok dan mendasar yang dihadapi oleh pendidikan, Brubacher (1995) sebagaimana dikuti oleh Ozmon & Craver (1995) menyarankan agar persoalan-persoalan yang mendasar dalam pendidikan perlu dipecahkan dan dibahas menurut teori filsafat. Sebagai implikasinya diperlukan bangunan filsafat. Sebagai implikasinya diperlukan bangunan filsafat pendidikan yang kokoh dalam pelaksanaan sistem pendidikan ibarat sebuah bangunan rumah, maka bangunan filsafat pendidikan Islam itu mencakup berbagai dimensi, yaitu: 1) Dimensi bahan-bahan dasar yang menentukan kuat atau tidaknya suatu fondasi bangunan. Dalam konteks filsafat pendidikan Islam berarti sumbersumber atau semangat pemikiran dari para pemikir pendidikan Islam itu sendiri. Dimensi fondasi filsafat itu sendiri, yang berupa prinsip atau dasar atau asas (kebenaran yang menjadi pokok dasar) berpikir dalam menjawab persoalan-

2)

i

87

3)

persoalan pokok pendidikan yang termuat dalam sistem (komponenkomponen pokok aktivitas) pendidikan Islam. Dimensi tiang penyangga yang berupa struktur ide-ide dasar serta pemikiran-pemikiran yang fundamental yang telah dirumuskan oleh pemikir pendidikan Islam itu sendiri dalam mengembangkan, mengarahkan dan mengkokohkan bangunan sistem pendidikan Islam. Di dalam bukunya Muhaimin, pengembangan kurikulum adalah termasuk

dalam tataran epistemologis. Dalam lapangan epistemologi, antara lain diperlukan dalam penyusunan dasar-dasar kurikulum. Kurikulum yang biasa diartikan sebagai serangkaian kegiatan atau sarana untuk mencapai tujuan pendidikan, diibaratkan sebagai jalan raya yang perlu dilewati oleh peserta didik dalam usaha memahami dan mengenal ilmu pengetahuan. Agar para peserta didik berhasil dalam mencapai tujuan itu, maka secara bertahap mereka perlu mengenal hakikat pengetahuan. Hasil kajian menunjukkan bahwa pemikiran (filsafat) pendidikan Islam yang berkembang pada dasarnya mengarah pada lima (5) tipologi yang masingmasing memiliki parameter dan ciri-ciri pemikiran, yang berimplikasi pada fungsi pendidikan Islam itu sendiri dan juga pada pengembangan kurikulumnya. Pertama, Perennial-esensialis salafi. Ciri-ciri pemikirannya adalah ia menjawab persoalan pendidikan dalam konteks wacana salafi, memahami nash secara tekstual-lughawi, penafsiran ayat dengan ayat lain, ayat dengan hadits, hadits dengan hadits, sehingga memungkinkan kurang adanya pengembangan dan elaborasi. Jadi pengembangan kurikulum PAI ditekankan pada doktrin-doktrin agama, kitab-kitab besar, kembali pada hal-hal yang utama (dasar) dan esensial, serta matakuliah-matakuliah kognitif. Dalam kurikulum PAI bidang-bidang ibadah khusus (sholat, zakat, puasa, haji dan lain-lain). Hal ini dimaksudkan untuk

i

88

melestarikan, mempertahankan, dan menyebarkan akidah dan amaliah ubudiyah yang benar sesuai dengan amaliah para salaf as-shalih/ adanya penyelewengan di bidang-bidang tersebut, akan segera diketahui dengan tolok ukur mereka. Inilah antar lain yang dimaksud dengan tajdid (pembaruan) agama, yakni

mengembalikan ajaran agama kepada keadaannya semula sebagaimana yang terjadi pada masa salaf al-shalih (zaman Nabi Muhammad, sahabat, dan tabi'in). Kedua, Perennial-esensialis mazhabi. Ciri-ciri pemikirannya menekankan pada pemberian Syarh dan Hasyiyah terhadap pemikiran pendahulunya, dan kurang ada keberanian mengkritisi atau mengubah substansi materi pemikiran pendahulunya. Pengembangan kurikulum PAI ditekankan pada doktrin-doktrin dan nilai-nilai agama sebagaimana tertuang dan terkandung dalam kitab-kitab karya ulama terdahulu, yang berisi hal-hal yang utama (dasar) dan esensial, serta mata kuliah-mata kuliah kognitif sebagaimana yang ada pada masa pasca salaf. Dalam kurikulum PAI bidang akidah dan ibadah khusus, misalnya dimaksudkan untuk melestarikan, mempertahankan, menyebarkan pemikiran kaidah dan ubudiyah hasil karya-karya imam-imam madzhab terdahulu serta

mengamalkannya sejalan dengan pandangan mereka, tanpa ada keberanian untuk mengkritisi dan mengubah substansi pemikiran para pendahulunya. Ketiga, Tipologi modernis. Ciri-ciri pemikirannya adalah ia tidak berkepentingan untuk mempertahankan dan melestarikan pemikiran dan sistem pendidikan para pendahulunya, lapang dada dalam menerima dan mendengarkan pemikiran pendidikan dari manapun dan siapapun untuk kemajuan pendidikan Islam, serta selalu menyesuaikan dan melakukan penyesuaian kembali pendidikan

i

89

Islam dengan tuntutan perubahan social dan perkembangan Iptek. Pengembangan kurikulum PAI ditekankan pada penggalian problem-problem yang tumbuh dan berkembang di lingkungannya atau dialami oleh peserta didik, untuk selanjutnya dilatih atau diberi pengalaman untuk memecahkannya dalam perspektif ajaran dan nilai-nilai agama Islam. Dalam pengembangan kurikulum PAI misalnya, peserta didik diajarkan untuk menggali, menemukan, mengindentifikasi masalah-masalah kerusakan lingkungan, dekadensi moral, kenakalan remaja, narkoba dan lain-lain. Keempat, Perennial-essensialis kontekstual- falsifikatif menekankan perlunya: (1) sikap regresif dan konservatif terutama dalam konteks pendidikan agama, yang menghormati dan menerima konsep pendidikan tradisional yang sudah mengakar dalam kehidupan umat Islam dengan melakukan kontekstualisasi dan falsifikasi; (2) sikap rekonstruktif yang kurang radikal; (3) wawasan kependidikan Islam yang concern terhadap kesinambungan pemikiran pendidikan Islam dalam merespon tuntutan perkembangan iptek dan perubahan sosial. Pengembangan kurikulum PAI disamping ditekankan pada pelestarian doktrindoktrin dan nilai-nilai agama yang dipandang mapan sebagaimana tertuang dan terkandung dalam kitab-kitab terdahulu, yang berisi hal-hal yang utama (dasar) dan essensial, serta matakuliah-matakuliah kognitif pada masa salaf. Kelima, Rekonstruksi social, bahwa pendidikan agama Islam bertujuan untuk meningkatkan kepedulian dan kesadaran peserta didik akan masalahmasalah yang dihadapi umat manusia, yang merupakan bagian dari kewajiban dan tanggung jawab pemeluk agama Islam untuk memecahkannya melalui dakwah bi al-hal, baik yang terkait dengan masalah sosial, ekonomi, politik dan budaya

i

90

ataupun lainnya, dan mengajarkan ketrampilan-ketrampilan yang diperlukan untuk memecahkan semua problem tersebut agar dapat berpartisipasi dalam melakukan islah (perbaikan) dan amar ma'ruf nahi munkar, sehingga dapat terwujud suatu tatanan masyarakat baru yang lebih baik. Kurikulumnya memusatkan perhatian pada masalah-masalah sosial dan budaya yang dihadapi masyarakat dan mengharapkan peserta didik dapat memecahkan masalah tersebut melalui pengetahuan dan konsep-konsep yang telah diketahui. Dengan dilandasi pandangan aliran interaksional kurikulum rekonstruksi sosial mengharapkan mahasiswa dapat berinteraksi, bekerjasama dengan dosen dan mahasiswa lainnya, maupun sumber-sumber belajar yang tersedia, untuk memecahkan masalah yang dihadapi dalam masyarakat menuju masyarakat yang lebih baik. Kelima tipologi tersebut dikonseptualisasikan Muhaimin dari hasil kajian terhadap aliran-aliran filsafat pendidikan pada umumnya, serta mencermati polapola pemikiran Islam yang berkembang dalam menjawab tantangan dan perubahan zaman. Dan menurut Muhaimin tipologi-tipologi diatas agaknya masih lebih mengembangkan wawasan kependidikan Islam masa lalu dan masa sekarang, dan kurang menyentuh wawasan antisipasi masa depan. 74 Dilain pihak, selain pemikiran Muhaimin terdapat filsafat pendidikan yang juga mengembangkan wawasan antisipasi masa depan, yang dikembangkan oleh Muhadjir (2000) sebagai rekonstruksi sosial. Filsafat pendidikan tersebut berangkat dari bottom up yang dibangun dari grass root, dalam pluralisme, dan dalam konteks mengejar keunggulan. Berbeda halnya dengan rekonstruksi sosial

74

Ibid, hlm.105

i

91

tahun 1970-an yang top down dan lebih berorientasi ke teknis planning. Menurut Muhadjir (2000) bahwa kompleksitas kehidupan pluralistik menuntut seseorang untuk tidak menampilkan konstruk tertentu yang closed ended, tetapi menampilkan konstruk yang terus dikembangkan bolak balik antara empiris dan konsep teori. Karena percepatan perubahan sosial dan lain-lainnya semakin tak terduga, maka rekonstruksi sosial tersebut perlu dikembangkan postparadigmatik, yakni paradigmanya terus dikembangkan. Operasional kurikulum misalnya, perlu dikembangkan untuk selalu menyesuaikan dengan perkembangan zaman atau updating kurikulum secara berkelanjutan. Kurikulum pendidikan yang meliputi program pengajaran dan perangkatnya merupakan pedoman dalam pelaksanaan pendidikan dan pengajaran. Oleh karena itu kurikulum dianggap sebagai bagian yang tidak dapat dipisahkan dalam proses belajar mengajar, sehingga dalam pelaksanaan inovasi pendidikan, kurikulum memegang peranan yang sama dengan unsur-unsur lain dalam pendidikan. Tanpa adanya kurikulum dan tanpa mengikuti program-program yang ada di dalamnya, maka inovasi pendidikan tidak akan berjalan sesuai dengan tujuan itu sendiri. Oleh karena itu, dalam pembaruan pendidikan, perubahan itu hendaknya sesuai dengan perubahan kurikulum atau perubahan kurikulum diikuti dengan pembaruan pendidikan dan tidak mustahil perubahan dari kedua-duanya akan berjalan searah. Jadi hasil kajian menunjukkan bahwa pemikiran (filsafat) pendidikan pemikiran yang relevan dengan tuntutan masyarakat madani adalah pemikiran berwawasan Rekonstruksi social, disamping menekankan perlunya sikap progresif dan dinamis, juga sikap proaktif dan antisipatif dalam menghadapi perkembangan

i

92

iptek, tuntutan perubahan, dan berorientasi ke masa depan. Ia sangat concern terhadap pengembangan sistem pendidikan Islam yang opened-ended, cepat merespon tuntutan-tuntutan yang ada pada masa sekarang dan yang akan terjadi di masa mendatang, dan komitmen terhadap pengembangan kreativitas yang berkelanjutan. Tugas pandidikan Islam terutama membantu agar manusia menjadi cakap dan selanjutnya mampu ikut bertanggungjawab terhadap pengembangan masyarakatnya dilandasi oleh tingginya kualitas Iman dan takwa terhadap Allah SWT. Fungsi pendidikan Islam adalah sebagai upaya: a) b) c) Upaya menumbuhkembangkan kreativitas peserta didik secara berkelanjutan; Upaya memperkaya khazanah budaya manusia, memperkaya isi nilai-nilai insani dan ilahi; dan Upaya menyiapkan tenaga kerja yang produktif yang mampu mengantisipasi masa depan, dan/atau mampu memberi corak struktur kerja masa depan yang dijiwai oleh spirit Islam. Dalam hal ini penulis setuju dengan pandangan Muhaimin, yakni bahwa tipologi yang perlu dikembangkan di Indonesia adalah rekonstruksi social yang teosentris, dengan landasan pemikiran bahwa: a) Bangsa Indonesia mengakui Pancasila, sebagai dasar negara, sila pertama adalah Ketuhanan Yang Maha Esa, yang menunjukkan keharusan bangsa Indonesia untuk bersikap teosentris; Bangsa Indonesia hidup dalam pluralisme yang sangat rentan terhadap timbulnya konflik-konflik, namun demikian mereka bertekad untuk Berbhinaka Tunggal Ika. Pengembangan pendidikan Islam berusaha menciptakan ukhuwah Islamiyah dalam arti luas, yang mampu membentuk manusia yang memiliki kesalehan pribadi sekaligus kesalehan sosial, yakni melalui daya kreativitasnya memiliki keunggulan partisipatoris yang dilandasi oleh tingginya kualitas iman dan takwa terhadap Allah SWT; Terdapat kekuatan global yang hendak membentuk dunia masa depan yang mengarisbawahi perlunya pendidikan Islam untuk menyiapkan peserta didik yang unggul dalam iptek, produktif dan kompetitif, dengan tetap memiliki kesadaran akan hak dan kewajibannya dalam hidup bersama dan kesadaran bersama dalam demokratis.

b)

c)

i

93

Konstruksi filosofis dari tipologi rekonstruksi social yang teosentris adalah: a) Secara epistemologik, akal-budi manusia perlu dikembangkan secara berkelanjutan dalam proses pendidikan Islam, baik melalui ta'allum maupun taqarrub, agar semakin bersikap rasional-kritis, kreatif, mandiri, bebas dan terbuka, bersikap rasional-empirik, obyaktif-empirik, obyektif-matematis, dengan tetap memiliki komitmen terhadap nilai-nilai amanah dan tanggungjawab individu dan sosial, sikap solidaritas terhadap sesama serta terhadap makhluk lainnya, dan mampu mempertanggungjawabkan segala amal perbuatannya dihadapan Tuhannya; Secara ontologik, realitas bangsa Indonesia adalah pluralistik, yang sangat rentan terhadap timbulnya konflik-konflik, bahkan di dalam tubuh masyarakat Islam sendiri terdapat keragaman internal. Dengan bertekad untuk ber-Bhineka Tunggal Ika, maka moral hidup ditampilkan dalam bentuk sikap keterbukaan, toleransi dan demokratis, mampu membuat overlapping concensus antar etnik, ras dan antar agama, serta percepatan arus perubahan social. Suasana tersebut menuntut terwujudnya sumber daya manusia yang unggul baik dalam aspek intelektual, profesionalitas, maupun moral dan spiritual; Secara aksiologik, perlu diakui adanya keragaman tata nilai antar agama dan mungkin juga antar etnik. Dalam konteks kehidupan nasional dan juga global, tumpang tindihnya kesepakatan tata nilai mesti terjadi, tetapi perlu dididikkan untuk mengaktualisasikan hak dan kewajiban asasi manusia, dengan bertolak dari satu keyakinan universal dan adil. bahwa yang tidak baik akan memperoleh siksa Tuhan. 75 Perspektif rekonstruksi social teosentris adalah bertolak dari kajian hakikat manusia sebagai hamba Allah dan Khalifah-Nya di Bumi. Sebagai hamba-Nya, ia mempunyai potensi ruhaniah yang memancar dari dimensi al-ruh dan al-fitrah, sehingga ia siap mengadakan hubungan vertical dengan-Nya (Habl min Allah) sebagai manifestasi dari sikap teosentris manusia yang mengakui Ketuhanan Yang Maha Esa. Sebagai khalifah-Nya, ia al-`aql dan al-qalb (temuan Baharuddin, 2001), sehingga ia siap mengaktualisasikan potensinya dalam konteks hubungan horizontal (Habl min al-nas), yaitu hubungan antara sesama ciptaan-Nya (alam

b)

c)

75

Ibid, hlm 102

i

94

dan sesama manusia), yang diwujudkan dalam bentuk rekonstruksi social secara berkelanjutan untuk mencapai ridha-Nya. Jadi dalam hal ini penulis setuju dengan pendapat Muhaimin dalam pemikiran filsafat pendidikan Islam dalam mengembangkan PTAI ke masa depan dengan melihat fenomena yang terjadi di dalam masyarakat. Filsafat ilmu mempunyai makna yang sangat penting bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Arti penting ini dapat dilihat dari kadar keterlibatannya dalam berbagai bidang ilmu lainnya, tidak terkecuali agama Islam. Sebagaimana penuturan Abdullah, ilmu apapun yang disusun, diajarkan, disebarluaskan secara lisan maupun tulisan meniscayakan paradigma kefilsafatan. Asumsi dasar seorang ilmuan berikut metode (proses dan prosedur) yang diikuti, kerangka teori, peran akal, tolok ukur validitas keilmuan, prinsip-prinsip dasar, hubungan subyek dan obyek merupakan beberapa hal pokok yang terkait dengan struktur fundamental sebuah bangunan keilmuan. Dengan demikian, tidak ada sebuah ilmupun-terutama yang telah tersistematiskan sedemikian rupa dapat mengarahkan dan

menggerakkan kerangka kerja teoritik maupun praktisi keilmuan serta membimbing arah penelitian dan pengembangan lebih lanjut. Disinilah filsafat ilmu merupakan struktur fundamental yang mendasari, melatar belakangi dan mendorong kegiatan keilmuan. Namun, pada kenyataan dilapangan menunjukkan tidak semua dosen keislaman di PTAI memahami secara baik persoalan yang amat fundamental ini. Bisa jadi mereka yang mengajarkan cabang-cabang ilmu keislaman, yang mungkin saja sangat mendetail, terlepas begitu saja dan kurang begitu memahami kerangka teori yang digunakan oleh

i

95

bangunan keilmuan tersebut serta implikasi dan konsekuensinya pada praksissosial-keagamaan. Apabila kita melihat fungsi dan peran PTAI bagi pembangunan bangsa dan Negara di masa mendatang, maka akan tampak kaitan yang erat antara ide dasar pendirian Perguruan Tinggi dengan filsafat ilmu. Memang menurut Dorst dalam tulisannya "untuk apa Perguruan Tinggi di dirikan" (1990:3-4) bahwa ide dasar didirikannya Perguruan Tinggi adalah untuk menciptakan manusia yang intelektual yang humanis, sanggup berfikir dan bekerja untuk masyarakat dan Negara. Dalam upaya pengembangan kurikulum PAI memerlukan landasan yang jelas dan kokoh, sehingga tidak mudah terombang ambing oleh arus transformasi dan inovasi pendidikan dan pembelajaran yang begitu dahsyat sebagaimana yang terjadi akhir-akhir ini. Apalagi inovasi itu pada umumnya cenderung bersifat top down innovation melalui strategi power coersive atau pemaksaan dari atasan yang berkuasa. Inovasi ini sengaja diciptakan oleh atasan sebagai usaha untuk meningkatkan efisiensi dan sebagainya. Inovasi seperti ini dilakukan dan diterapkan kepada bawahan dengan cara mengajak, mengajarkan dan bahkan memaksakan apa yang menurut pencipta itu baik untuk kepentingan bawahannya. Dan bawahan tidak punya otoritas untuk menolak pelaksanaannya. Dengan merujuk pada tulisan Djunaidi, salah satu guru besar di UIN Malang maka penulis dapat menganalisis bahwa Apabila dihubungkan dengan agenda pengembangan kurikulum gencarnya inovasi pendidikan yang pada gilirannya ditransfer begitu saja ke dalam matakuliah-matakuliah pendidikan

i

96

agama Islam, maka perlu didudukkan secara proporsional dalam kerangka landasan filsafat pendidikan Islam yang kokoh. Makna perubahan kurikulum di setiap Perguruan Tinggi tentu berbeda-beda antara satu dengan yang lain, tergantung pada nilai-nilai dasar yang dijadikan filosofi pendidikan di dalamnya, kondisi institusional, situasi sosial dan masyarakat tempat Perguruan Tinggi tersebut didirikan. Pengembangan kurikulum di lembaga pendidikan maupun selalu mengandaikan adanya pertimbangan-pertimbangan rasional dan landasan berfikir filosofis yang mendalam. Pertimbangan dan landasan berfikir seperti ini dalam usaha reformasi pendidikan akan membantu dalam memahami setiap akar persoalan. Meskipun cara ini mungkin memiliki banyak nuansa yang kompleks, namun dalam pengembangan kurikulum tersebut tidak dapat dihindarkan. Oleh karena itu Sirotnik menegaskan soal pentingnya memperbaiki cara pengembangan kurikulum secara professional dalam dunia pendidikan. Menurutnya, proses pengembangan kurikulum harus dimulai dengan perbedaan antara tanggung jawab dan akuntabilitas. Tanggung jawab sebenarnya meliputi akuntabilitas, tetapi juga mencakup kualitas yang berlapis, seperti mampu membuat keputusan moral dan rasional; dapat dipercaya atau reliable; dan menghasilkan keputusan yang tepat. Itulah sebabnya, para pendidik yang bertanggungjawab adalah mereka yang mampu menjawab tantangan dalam pengembangan kurikulum secara tepat dan dapat dipertahankan akuntabilitasnya secara public.

i

97

Dalam ajaran Islam, segala tugas yang dibebankan kepada kita adalah amanat. Usaha perbaikan kualitas pendidikan merupakan pekerjaan mendasar dalam kehidupan masyarakat yang senantiasa berubah, sebab, sebagaimana dinyatakan Hangstrom, pendidikan tidak lain adalah investasi masa depan. Karena itu, para pengambil kebijakan seyogyanya memiliki kisi-kisi pemahaman yang luas dan dalam menentukan pilihan. 76 Jadi penulis sependapat bahwa filsafat pendidikan Islam sangatlah penting dan dapat dijadikan patokan dasar dalam mengembangkan pendidikan Islam melalui kurikulum.

Djunaidi Ghony, Paradigma Pengembangan Kurikulum Dalam Peningkatan Mutu Pendidikan Tinggi Islam. Dalam Pidato Pengukuhan Yang Disampaikan Pada Pengukuhan Jabatan Guru Besar Dalam Bidang Ilmu Pendidikan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN) Malang, Depag dan UIN Malang, 2007, hlm16-18

76

i

98

BAB IV UPAYA MUHAIMIN DALAM PEMBARUAN PARADIGMA PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI PTAI

A. Konsep Paradigma Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam di PTAI Thomas Kuhn, dalam bukunya The stucture of scientific revolutions, yang pertama kali mempopulerkan makna paradigma di dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan praktik atau tingkah laku manusia didalam kehidupan seharihari. Konsep paradigma bermula dari kajian sejarah dan filsafat sains dan kemudian konsep serta pengertian paradigma juga telah digunakan oleh ahli-ahli ilmu tingkah laku (behavioral sciences). Pengertian paradigma secara etimologi, berasal dari bahasa Inggris paradigm yang berarti type of something, model, pattern (bentuk sesuatu, model, pola). Secara sederhana paradigma diartikan sebagai cara pandang dan cara berpikir. Paradigma sebagai dasar sistem pendidikan adalah cara berpikir atau sketsa pandang menyeluruh yang mendasari rancang bangunan suatu sistem pendidikan. 1 Tuntutan pertama berpikir ilmiah adalah memiliki sudut pandang tertentu, sehingga disiplin ilmu dapat dinyatakan berhak berdiri sendiri sebagai suatu disiplin ilmu yang berbeda atau terpisah dari ilmu yang lain, dimana sudut pandang tersebut akan menghasilkan apa yang disebut sebagai objek formal ilmu yang objek materialnya bisa sama dengan ilmu lainnya. Objek material ilmu-ilmu

1

Hujair AH Sanaky, Op.Cit., hlm 94-95

i

99

sosial, dimana ilmu pendidikan termasuk dalam kategori ilmu ini, misalnya adalah manusia, sedangkan objek formalnya berbeda-beda. Tugas ilmu adalah menjelaskan segala sesuatu yang ada di alam semesta ini agar dapat dipahami, manfaat, dan terpelihara. Bagi ilmuwan muslim, semuanya itu dalam rangka meningkatkan kualitas Iman dan Takwa kepada Allah SWT. Serta mengagungkan Asma­Nya semata. Untuk menjelaskan sesuatu agar dapat dipahami seterusnya itu diperlukan suatu paradigma, yakni cara memandang sesuatu, atau dalam sains, sebuah model, pola atau teori ideal, yang dari sudut pandang itu sebuah fenomena dijelaskan (Tim Penulis Rosda, 1995). Yang diparadigmakan itu menentang dari filosofis sampai ke operasional. Dengan paradigma ini, maka seseorang akan dapat menjaga konsistensi alur berpikirnya dalam menganalisis, berargumentasi, serta dalam sintesis, evaluasi, kesimpulan dan keputusan. Paradigma berasal dari bahasa Yunani, paradeigma, yang aslinya adalah istilah ilmiah, tetapi secara umum kini digunakan untuk membuat persepsi, asumsi, teori, kerangka acuan, atau kacamata yang digunkan untuk memandang dunia. Paradigma itu seperti peta kawasan atau kota. Bila tidak tepat, tak akan ada bedanya betapa kerasnya seseorang bekerja untuk menemukan tujuannya atau betapa positifnya cara berpikir seseorang, maka ia tetap saja akan tersesat. Sebaliknya, bila petanya tepat, maka ketelitian dan sikap baru akan berguna. Dalam konteks pengembangan ilmu, paradigma merupakan khas mekanisme berpikirnya seorang ahli. Validitas suatu paradigma akan menjadi lebih tinggi jika banyak ahli yang mengadopsinya. Paradigma ini lebih mendeskripsikan mekanisme atau dinamika, serta lebih menonjolkan interaksi dan

i

100

interpedensi antarkomponen atau faktor (Muhajir,1990). Misalnya, hubungan interaktif lima faktor pendidikan, yaitu tujuan, pendidik, anak didik, alat pendidikan, dan lingkungan adalah suatu contoh paradigma. 2 Walaupun untuk pertama kali terma paradigma dipergunakan sebagai penjelas ilmu-ilmu sosial, namun demikian teoritisasi perkembangan ilmu tersebut dalam kerangka struktur paradigmatik dapat digunakan untuk menjelaskan kesejarahan pemikiran manusia khususnya pemikiran Islam ini sendiri. Istilah ini pertama kali diperkenalkan Thomas Kuhn untuk menjelaskan teorinya mengenai perkembangan ilmu pengetahuan yang terjadi secara revolusioner. Teori pekembangan diatas berbeda dengan kecenderungan umum pada waktu itu yang menganggap bahwa perkembangan ilmu pengetahuan bersifat kumulatif. Kuhn menganggap pandangan demikian sebagai mitos yang tidak lagi dapat menjelaskan dinamika ilmu pengetahuan. Bagi Kuhn, setiap teori selalu akan berhadapan dengan masa ketidakberlakuan yang dimulai oleh terjadinya anomali yaitu ketika berbagai perubahan realita menjadi tidak terjelaskan. Keadaan ini kemudian berkembang menjadi gugatan realitas sosial atas keberlakuan suatu teori sehingga teori sehingga teori tersebut mengalami masa krisis. Jawaban dari suatu krisis teori inilah kemudian melahirkan paradigma baru. Pandangan Thomas khun dalam bidang yang lebih substansial dapat dicari sumbernya dalam dialektika Hegel walaupun agak berbeda dalam mengartikan suatu perubahan. Hegel justru memandang bahwa nilai-nilai sintesa pertama akan terbawa dalam bentuk baru dalam sintesa, sementara revolusi Kuhn lebih

Muhaimin, Nuansa Baru Pendidikan Islam Menurai Benang Kusut Dunia Pendidikan, (Jakarta : PT Raja Grafindo Persada, 2006), hlm.1-3

2

i

101

mencerminkan perubahan radikal. 3 Apa yang dimaksud dengan paradigma Kuhn adalah pandangan mendasar mengenai suatu pokok persoalan ilmu tertentu. Secara lebih sederhana Robert Friendrichs merumuskan makna paradigma itu sebagai pandangan mendasar suatu disiplin ilmu mengenai apa yang menjadi pokok persoalan. Dalam suatu paradigma dapat berkembang berbagai pandangan teoritis yang berbeda-beda. Namun demikian perbedaan itu terintegrasi melalui kesamaan pokok persoalan yang menjadi pusat perhatian berbagai teori tersebut. Dalam pengertian dan fungsi demikian perbedaan itu terintegrasi melalui kesamaan pokok persoalan yang menjadi pusat perhatian berbagai teori tersebut. Dalam pengertian dan fungsi demikian inilah paradigma dapat dipergunakan untuk menjelaskan fenomena pluralitas pandangan mengenai suatu masalah tersebut. Dalam fungsi demikian hendak dijelaskan berbagai perbedaan teoritis pemikiran Islam khususnya di bidang pendidikan Islam Kesadaran komunitas ilmuwan dalam pemikiran Islam mengenai perbedaan dan keterbatasan masa keberlakuan suatu pandangan toritis diharapkan dapat dipandang sebagai unsur dinamis dari pemikiran Islam. Kesadaran ini perlu, sehingga perbedaan pemikiran Islam tidak terjebak pada paradigma konflik apalagi jika disadari bahwa dalam jangka waktu tertentu akan mengalami anomali dan krisis yang mendorong lahirnya suatu paradigma baru. 4 Secara etimologi kurikulum berasal dari bahasa Yunani, yaitu curir yang artinya pelari dan curere yang berarti jarak yang harus di tempuh oleh pelari.

3

Abdul Munir Mulkhan, Paradigma Intelektual Muslim (Yogyakarta: Sipress, 1993), Ibid, hlm. 17

hlm.16

4

i

102

Istilah ini pada mulanya digunakan dalam dunia olahraga yang berarti "a title rececourse" (suatu jarak yang harus ditempuh dalam pertandingan olah raga). Berdasarkan pengertian ini, dalam konteksnya dalam dunia pendidikan, memberinya pengertian sebagai " circle of instruction" yaitu suatu lingkaran pengajaran dimana guru dan murid terlibat didalamnya.

5

Sementara pendapat

yang lain dikemukakan bahwa kurikulum adalah sejumlah mata pelajaran yang harus ditempuh untuk mencapai suatu ijazah atau gelar. 6 Pengertian ini sejalan dengan pendapat Crow & Crow sebagaimana yang dikutip Abuddin Nata yang mengatakan bahwa kurikulum adalah rancangan pengajaran yang isinya sejumlah mata pelajaran yang disusun secara sistematis yang diperlukan sebagai syarat untuk menyelesaikan suatu program pendidikan tertentu. 7 Sementara itu, pengertian kurikulum sendiri berkembang sejalan dengan perkembangan teori dan praktek pendidikan, definisi kurikulum sebagaimana yang telah disebut diatas dipandang sudah ketinggalan zaman. Dalam pandangan yang muncul kemudian para pakar pendidikan memberikan pengertian pendidikan, yang sangat luas tidak hanya di kelas tetapi juga diluar kelas. Saylor dan Alexander sebagaimana dikutip S. Nasution misalnya, mengatakan bahwa kurikulum tidak hanya sekedar meliputi mata pelajaran akan tetapi segala usaha sekolah untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Selain itu, kurikulum tidak hanya mengenai situasi didalam sekolah akan tetapi juga diluar sekolah. 8 S. Nasution sendiri mengatakan bahwa kurikulum bukanlah sekedar dokumen yang dicetak

Muzayyin Arifin, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta : Bumi Aksara, 2004), Hlm. 78 Hamdani dan Fuad, Filasafat Pendidikan Islam,,( Bandung : Pustaka Setia, 2001), hlm.131 7 Abuddin Nata, Filasafat Pendidikan Islam, (Jakarta : Logos Wacana Ilmu, 1997), hlm.123 8 S. Nasution, Pengembangan Kurikulum, (Bandung : PT Citra Aditya Bakti, 1991), hlm. 9

6 5

i

103

atau distensil. Untuk mengetahui kurikulum sekolah tidak cukup mempelajari buku kurikulumnya melainkan juga apa yang terjadi didalam sekolah, didalam kelas, diluar kelas, kegiatan-kegiatan di lapangan olah raga atau diaula, dan sebagainya. 9 Sedangkan kurikulum yang dipaparkan menurut Muhaimin dalam pengertian ynag sempit, kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan tentang isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar disekolahan. Pengertian ini menggarisbawahi adanya 4 komponen kurikulum, yaitu, isi/bahan, organisasi, strategi. Sedangkan pengertian kurikulum dalam arti yang luas, kurikulum merupakan segala kegiatan yang dirancang oleh lembaga pendidikan untuk disajikan kepada peserta didik guna mencapai tujuan pendidikan (institusional, kurikuler, dan instruksional). Pengertian ini menggambarkan segala bentuk aktifitas sekolah yang sekiranya mempunyai efek bagi pengembangan peserta didik, adalah termasuk kurikulum, dan bukan terbatas pada kegiatan belajar mengajar saja. 10 Menurut pendapat muhaimin adalah sebagai berikut: "Bahwa kurikulum operasional adalah berupa kajian keislaman jadi ilmu-ilmu keislaman sebagai landasan dan ilmu-ilmu umum adalah bagian dari disiplin ilmu yang komprehensif" 11 Dari pendapat-pendapat yang telah dikemukakan diatas, terlihat dengan jelas bahwa sebelumnya hanya terbatas pada kegiatan-kegiatan didalam kelas,

Ibid. hlm.10 Muhaimin, Wacana Pengembangan Pendidikan Islam, (Surabaya : Pusat Studi Agama, Politik Dan Masyarakat (PSAPM) Bekerja Sama Dengan Pustaka Pelajar, 2003), hlm. 182-183 11 Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 20 Maret 2007

10 9

i

104

kemudian dalam perkembangannya kurikulum juga dilakukan di luar kelas seperti aula, halaman kelas, dan sebagainya. Adapun tentang pengertian "kurikulum" dalam pendidikan Islam, apabila kita kembali pada kamus-kamus bahasa arab, maka istilah kurikulum dikenal dengan kata "manhaj"(kurikulum) bermakna jalan yang terjang, atau jalan yang terang yang dilalui oleh manusia pada berbagai bidang kehidupan. Apabila dikaitkan dengan bidang pendidikan, kurikulum" manhaj dimaksudkan sebagai jalan terang yang dilalui oleh pendidik atau guru latih dengan orang-orang yang dididik atau dilatihnya untuk mengembangkan pengetahuan, ketrampilan, dan sikap mereka. 12 Berdasarkan pengertian diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwa kurikulum adalah rancangan pengajaran yang isinya sejumlah mata pelajaran, yang disusun secara sistematis sebagai dasar yang harus diikuti oleh guru-guru atau pendidik, institusi pendidikan dalam membimbing peserta didik ke arah tujuan yang didinginkan melalui akumulasi pengetahuan demi terbentuknya manusia paripurna. Dari beberapa definisi tentang kurikulum tersebut, maka dapat difahami bahwa pengembangan kurikulum dapat diartikan sebagai kegiatan menghasilkan kurikulum; atau (1) proses mengaitkan suatu komponen dengan yang lainnya untuk menghasilkan kurikulum yang lebih baik dan /atau (2) kegiatan penyusunan (desain), pelaksanaan, penilaian dan penyempurnaan kurikulum. Dalam realitas sejarahnya, pengembangan kurikulum tersebut. Ternyata mengalami perubahan-perubahan paradigma, walaupun dalam beberapa hal

Omar Muhammad Al-thoumy Al-Syabany. Falsafah Pendidikan Islam. Alih bahasa Hasan Langgulung (Jakarta : Bulan Bintang, 1979), hlm.478

12

i

105

tertentu paradigma sebelumnya masih tetap dipertahankan sampai sekarang. Hal ini dapat dicermati dari fenomena sebagai berikut: 1) Perubahan dari tekanan pada hafalan dan daya ingat tentang teks-teks dari ajaran-ajaran agama Islam, serta disiplin mental agama spiritual sebagaimana pengaruh dari Timur Tengah, kepada pemahaman tujuan, makna dan motivasi beragama Islam untuk mencapai tujuan pembelajaran; Perubahan dari cara berfikir tekstual dalam memahami dan menjelaskan ajaran-ajaran dan nilai-nilai agama Islam; Perubahan dari tekanan pada produk atau hasil pemikiran keagamaan Islam dari para pendahulunya kepada proses atau metodologinya sehingga menghasilkan produk tersebut; dan Perubahan dari pola pengembangan kurikulum yang hanya mengandalkan pada para pakar dalam memilih dan menyusun isi kurikulum kearah keterlibatan yang luas dari pakar, guru, peserta didik, masyarakat untuk mengidentifikasi tujuan dan cara-cara mencapainya. Kurikulum merupakan konsep studi yang luas. Banyak teori tentang kurikulum. Beberapa teori yang menekankan pada rencana, yang lain pada inovasi, pada dasar-dasar filosofis dan pada konsep-konsep yang diambil dari perilaku manusia. Secara sederhana teori kurikulum dapat diklasifikasikan atas teori-teori yang lebih menekankan pada isi kurikulum, pada situasi pendidikan serta pada organisasi kurikulum. 13 Penekanan pada isi kurikulum. Strategi pengembangan yang menekankan pada isi, merupakan yang paling lama dan banyak dipakai, tetapi juga terus mendapat penyempurnaan atau pembaruan. Sebab-sebab yang mendorong pembaruan ini adalah: a) b) c) Pertama, karena didorong oleh tuntutan untuk menguatkan kembali nilainilai moral dan budaya dari masyarakat. Kedua, karena perubahan dasar filosofis tentang struktur pengetahuan. Ketiga, karena adanya tuntutan bahwa kurikulum harus berorientasi pada pekerjaan.

13

2) 3)

4)

Nana Syaodih Sukmadinata, Pengembangan Kurikulum (Bandung : Remaja Rosda Karya, 2005), hlm.174

i

106

Faktor tersebut tidak timbul dari atau tidak hubungannya dengan perkuliahan, tetapi sangat mempengaruhi perkembangan kurikulum. Pengaruh terhadap pengembangan kurikulum umpamanya, penguatan kembali nilai-nilai moral dan budaya akan meminta perhatian yang lebih besar kepada kumpulan ilmu pengetahuan masa lalu, orientasi kepada pekerjaan akan lebih banyak melihat masa depan, sedangkan titik tolak pada pandangan filosofis akan lebih menekankan pada disiplin-disiplin keilmuan. Pengembangan kurikulum yang menekankan pada isi bersifat material contered. Kurikulum ini memandang murid sebagai penerima resep yang pasif. Anak dianggap sebagai bahan kasar yang tidak berdaya. Salah satu atribut organisasi kurikulum yang didasarkan pada pengetahuan, memungkinkan pengembangan dalam jumlah besar. Penekanan pada situasi pendidikan. Tipe kurikulum ini lebih menekankan pada masalah dimana, bersifat khusus, sangat memperhatikan dan disesuaikan dengan lingkungannya. Tipe ini akan menghasilkan kurikulum berdasarkan situasi-situasi lingkungannya. Tipe ini akan menghasilkan kurikulum yang benarbenar merefleksikan dunia kehidupan dari lingkungan anak. Kurikulum yang menekankan pada situasi pendidikan akan sangat beraneka, dibandingkan dengan kurikulum menekankan isi. Kurikulum ini bertujuan mencari kesesuaian antara kurikulum dengan situasi dimana pendidikan berlangsung. Kurikulum ini ruang lingkupnya sempit, masa pengembangannya juga relatif lebih singkat dari pada desiminasinya. Penekanan pada organisasi. Tipe kurikulum ini sangat menekankan pada proses belajar-mengajar. Meskipun dengan berbagai perbedaan dan pertentangan,

i

107

umpamanya antara konsep sistem instruksional (pengajaran program, pengajaran modul, pengajaran dengan bantuan komputer) dengan konsep pengajaran (perkembangan) dari Bruner dan Jean Piaget, keduanya sangat mempengaruhi perkembangan kurikulum tipe ini. Perbedaan yang sangat jelas antara kurikulum yang menekankan pada organisasi dengan yang menekankan pada isi dan situasi, adalah memberikan perhatian yang sangat besar kepada si pelajar atau siswa. Dalam teori kurikulum setidak-tidaknya terdapat 4 karakteritik dalam pengembangan kurikulum diantaranya, yaitu: pendekatan subyek akademik; pendekatan humanistik; pendekatan teknologi; dan pendekatan rekonstruksi sosial. 14 1. Karakteristik Pengembangan Kurikulum Melalui Pendekatan Subyak Akademis. Pendekatan ini adalah pendekatan yang tertua, sejak sekolah yang pertama berdiri kurikulumnya mirip dengan tipe ini. 15 Pendekatan subyak akademis dalam menyusun kurikulum atau program pendidikan didasarkan pada sistematisasi disiplin ilmu masing-masing. Setiap ilmu pengetahuan memiliki sistematisasi tertentu yang berbeda dengan sistematisasi ilmu lainnya. Pengembangan kurikulum subyek akademik dilakukan dengan cara menetapkan lebih dahulu mata kuliah apa yang harus dipelajari mahasiswa, yang diperlukan untuk (persiapan) pengembangan disiplin ilmu. Tujuan kurikulum ini adalah yang solid serta melatih para siswa menggunakan ide-ide dan proses penelitian.

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, Madrasah, Perguruan Tinggi, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2005), hlm.139 15 Nana Syaodih Sukmadinata, op.cit,. hlm. 81

14

i

108

2.

Karakteristik Pengembangan kurikulum melalui pendekatan humanistik. Pendekatan humanistik dalam pengembangan kurikulum bertolak dari ide

memanusiakan manusia. Penciptaan konteks yang memberi peluang manusia untuk menjadi lebih human, untuk mempertinggi harkat manusia merupakan dasar filosofi, dasar teori, dasar evaluasi dan dasar pengembangan program pendidikan. Kurikulum pada pendekatan ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: a) Partisipasi, kurikulum ini menekankan partisipasi mahasiswa dalam belajar. kegiatan belajar adalah belajar bersama, melalui berbagai bentuk aktivitas kelompok. melalui partisipasi kegiatan bersama. Mahasiswa dapat mengadakan perundingan, persetujuan, pertukaran kemampuan, bertanggungjawab bersama, dan lain-lain. ini menunjukkan ciri yang otoriter; b) Integrasi, melalui partisipasi dalam berbagai kegiatan kelompok terjadi interaksi, interpenetrasi, dan integrasi dari pemikiran, dan juga tindakan; c) Relevansi, isi pendidikan relevansi dengan kebutuhan, minat dan kebutuhan mahasiswa karena diambil dari dunia mahasiswa oleh mahasiswa sendiri; d) Pribadi anak, pendidikan ini memberikan tempat utama pada kepribadian anak; e) Tujuan, pendidikan ini bertujuan pengembangan pribadi yang utuh, yang serasi baik didalam dirinya maupun dengan lingkungan secara menyeluruh. 3. Karakteristik pengembangan kurikulum melalui pendekatan teknologi Pendekatan teknologis dalam menyusun kurikulum atau program pendidikan bertolak dari analisis kompetensi yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugastugas tertentu. Pembelajaran PAI dikatakan menggunakan pendekatan teknologis, bilamana yang menggunakan pendekatan sistem dalam menganalisis masalah belajar, merencanakan, mengelola, melaksanakan, dan menilainya. Pendekatan teknologis ini sudah tentu mempunyai keterbatasan-keterbatasan, antara lain: ia terbatas pada hal-hal yang bisa dirancang sebelumnya. Karena dari itu pendekatan teknologis tidak selamanya dapat digunakan dalam pembelajaran PAI. Kalau kegiatan pembelajaran pendidikan agama Islam hanya sampai kepada

i

109

penguasaan materi dan ketrampilan menjalankan ajaran agama, mungkin bisa menggunakan pendekatan teknologis, sebab proses dan produknya bisa dirancang sebelumnya. Pesan-pesan pendidikan agama Islam tidak semua dapat didekati secara teknologis. Sebagai contoh: bagaimana membentuk kesadaran keimanan mahasiswa terhadap Allah SWT, malaikat-Nya, kitab-kitabNya dan lainnya. Masalah kesadaran keimanan banyak mengandung masalah yang abstrak, yang tidak hanya dilihat dari prilaku riil atau konkritnya. Prinsip efisiensi dan efektifitas (sebagai ciri khas pendekatan teknologis) kadang kala juga sulit untuk dicapai dan dipantau oleh dosen, karena pembentukan keimanan, kesadaran pengamalan ajaran Islam dan berakhlak Islam, sebagaimana tercantum dalam tujuan pendidikan agama Islam, memerlukan proses yang relatif lama, yang sulit dipantau hasil belajarnya dengan hanya mengandalkan pada kegiatan belajar mengajar di kelas dengan pendekatan teknologis, karena itu perlu menggunakan pendekatan lain yang bersifat non teknologis. 4. Karakteristik pengembangan kurikulum melalui pendekatan rekonstruksi sosial. 16 Pendekatan rekonstruksi sosial dalam menyusun kurikulum atau program pendidikan keahlian bertolak dari problem yang dihadapi dalam masyarakat, untuk selanjutnya dengan memerankan ilmu-ilmu dan teknologi, serta bekerja secra kooperatif, akan dicarikan upaya pemecahannya menuju pembentukkan masyarakat yang lebih baik. Kurikulum rekonstruksi sosial disamping menekankan isi pembelajaran atau pendidikan juga sekaligus menekankan proses

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, Madrasah, Perguruan Tinggi, Op.Cit., hlm.173

16

i

110

pendidikan dan pengalaman belajar. Pendekatan rekonstruksi sosial berasumsi bahwa manusia adalah sebagai makhluk sosial yang dalam kehidupannya selalu membutuhkan manusia lain, selain hidup bersama, berinteraksi dan bekerjasama. Isi pendidikan terdiri atas problem-problem aktual yang dihadapi dalam kehidupan nyata di masyarakat. Proses pendidikan atau pengalaman belajar mahasiswa berbentuk kegiatan-kegiatan belajar kelompok yang mengutamakan kerjasama, baik antar peserta didik, peserta didik dengan guru/ dosen dengan sumber-sumber belajar yang lain. Karena itu, dalam menyusun kurikulum atau program pendidikan PAI bertolak dari problem yang dihadapi dalam masyarakat sebagai isi PAI, sedang proses atau pengalaman belajar mahasiswa adalah dengan cara memerankan ilmu-ilmu dan teknologi, serta bekerja secara kooperatif dan kolaboratif, berupaya mencari pemecahan terhadap problem tersebut menuju pembentukan masyarakat yang lebih baik. Bertolak dari asumsi bahwa life is education and education is life (lodge, 1947), dalam arti pendidikan merupakan persoalan hidup dan kehidupan, dan seluruh proses hidup dan kehidupan manusia adalah proses pendidikan, maka pendidikan Islam pada dasarnya hendak mengembangkan pandangan hidup Islami, yang diharapkan tercermin dalam sikap hidup dan ketrampilan hidup orang Islam. 17 Pandangan dan sikap hidup dipahami melalui makna hidup itu sendiri. Karena itu, pandangan hidup yang dimanifestasikan dalam sikap hidup seseorang harus bisa mendatangkan berkah, yakni nilai tambah, kenikmatan, dan

Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam, Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya Offset, 2004), hlm.39

17

i

111

kebahagiaan dalam hidup. Konteks inilah para pemikir dan pengembangan pendidikan Islam mempunyai visi yang berbeda-beda. Perbedaan tersebut tidak bisa dilepaskan dari sistem politik dan latar belakang sosio-kultural yang mengitarinya. Secara histories-sosiologis, setidak-tidaknya telah muncul beberapa paradigma pengembangan pendidikan Islam sebagai berikut : 1. Paradigma formisme; Didalam Paradigma ini, aspek kehidupan dipandang sebagai dikotomi atau diskrit. Segala sesuatu hanya dilihat dari dua sisi yang berlawanan. Sehingga pendidikan Islam hanya diletakkan pada aspek kehidupan akhirat saja atau kehidupan rohani saja. Karena itu, pengembangan pendidikan Islam hanya berkisar pada aspek kehidupan ukhrawi yang terpisah dengan kehidupan duniawi, atau aspek kehidupan jasmani. Istilah pendidikan agama dan pendidikan umum sebenarnya muncul dari paradigma formisme tersebut. Paradigma formisme mempunyai implikasi terhadap pengembangan pendidikan Islam yang lebih berorientasi pada keakhiratan sedangkan masalah dunia dianggap tidak penting, serta menekankan pada pendalaman al-`ulum al-diniyah (ilmu-ilmu keagamaan) yang merupakan jalan pintas untuk menuju kebahagiaan akhirat, sementara sains (ilmu pengetahuan) dianggap terpisah dari agama. Demikian pula pendekatan yang dipergunakan lebih bersifat keagamaan yang normative, doktiner dan absolutis. Peserta didik diarahkan untuk menjadi pelaku (aktor) yang loyal (setia), memiliki sikap keberpihakan (commitment), dedikasi (pengabdian) yang tinggi terhadap agama yang dipelihara. Sementara itu, kajian-kajian keilmuan yang bersifat empiris, rasional, analitis-kritis, dianggap dapat menggoyahkan iman

i

112

sehingga perlu ditindih oleh pendekatan keagamaan yang normative dan doktiner tersebut. Lembaga pendidikan Islam (terutama madrasah sebagai Pendidikan Tinggi atau al-jami'ah) tidak pernah menjadi Universitas yang difungsikan

semata-semata untuk mengembangkan tradisi penyelidikan bebas berdasarkan nalar. Ia banyak diabdikan kepada al-`ilm al-diniyah (ilmu-ilmu agama) dengan penekanan pada fiqh, tafsir dan hadits. Sementara ilmu-ilmu nonagama (keduniaan), terutama ilmu-ilmu alam dan eksakta sebagai akar pengembangan sains dan teknologi, sejak awal perkembangan madrasah dan al-jami'ah sudah berada dalam posisi marginal. Islam memang tidak pernah membedakan antara ilmu-ilmu agama dan ilmu umum (keduniaan), dan/atau tidak berpandangan dikhotomis mengenai ilmu pengetahuan. Namun demikian, dalam realitas sejarahnya justru supremasi lebih diberikan pada ilmu-ilmu agama (al'ulum aldiniyah) sebagai jalan tol untuk menuju Tuhan. Bertolak dari kenyataan sejarah tersebut, maka kemunduran peradaban Islam serta keterbelakangan sains dan teknologi di dunia Islam di samping karena faktor dari luar juga banyak dipengaruhi oleh faktor dari dalam diri umat Islam sendiri, yang kurang peduli terhadap kebebasan penalaran intelektual dan kurang menghargai kajian rasionalempiris atau semangat pengembangan ilmiah dan filosofis. Dengan kata lain, paradigma formisme dijadikan sebagai titik tolak dalam pengembangan pendidikan Islam. 2. Paradigma mekanisme; Paradigma mechanism memandang kehidupan terdiri atas berbagai aspek, dan pendidikan dipandang sebagai penanaman dan pengembangan seperangkat

i

113

nilai kehidupan, yang masing-masing bergerak dan berjalan menurut fungsinya sendiri-sendiri, dan antara satu dengan lainnya bisa saling berkonsultasi atau tidak. Aspek-aspek atau nilai-nilai kehidupan itu sendiri, terdiri atas nilai agama, nilai individu, nilai sosial, nilai politik, nilai ekonomi, dan lain-lain. Hubungan antar nilai agama dengan nilai-nilai lainnya dapat bersifat horizontal-lateral (independent), lateral-sekuensial, atau bahkan vertical linier (Muhaimin, 1995). Paradigma tersebut nampak dikembangkan pada sekolah atau perguruan tinggi umum yang bukan berciri khas agama Islam. Di dalamnya diberikan seperangkat mata pelajaran atau ilmu pengetahuan (mata kuliah), salah satunya adalah mata pelajaran atau mata kuliah pendidikan agama yang hanya diberikan 2 jam pelajaran perminggu atau 2 sks, dan didudukkan sebagai mata kuliah dasar umum, yakni sebagai upaya pembentukan kepribadian yang religius. Sebagai

implikasinya, pengembangan pendidikan Islam dalam arti pendidikan agama tersebut bergantung pada kemauan, dan Political-will dari para pembinanya dan sekaligus pimpinan dari lembaga pendidikan tersebut, terutama dalam membangun hubungan kerjasama dengan mata pelajaran (kuliah) lainnya. Hubungan (relasi) antara pendidikan agama dengan beberapa mata pelajaran atau mata kuliah lainnya dapat bersifat horizontal-lateral (independent), lateral sekuensial, atau bahkan vertical linier. Kebijakan ini akan sulit

diimplementasikan pada sekolah atau perguruan tinggi umum yang cukup puas hanya dengan pola relasi horizontal lateral (independent). Barangkali kebijakan tersebut relatif mudah diimplementasikan pada lembaga pendidikan yang mengembangkan pola lateral-sekuensial. Hanya saja implikasi dari kebijakan

i

114

tersebut adalah para guru agama harus memahami ilmu umum dan menguasai ilmu agama, sebaliknya guru umum (bidang keahliannya). Bahkan guru agama dituntut untuk menyusun buku-buku teks keagamaan yang dapat menjelaskan hubungan antara keduanya. Namun demikian adanya kesulitan ketika berhadapan dengan dasar pemikiran yang berbeda, sehingga terjadi konflik antara keduanya. Contoh sederhana adalah menyangkut asal-usul manusia. Sains yang diajarkan di sekolah bertolak dari dasar pemikiran bahwa manusia, sementara pendidikan agama dari hasil penelitian terhadap sejumlah hewan untuk diterapkan kepada manusia, sementara pendidikan agama dari hasil pemahaman terhadap wahyu (kitab suci). Suasana tersebut menimbulkan ketegangan pada diri peserta didik, terutama jika kedua-duanya (baik pendidikan agama maupun pendidikan umum) saling memaksakan kebenaran pandangannya. Agama memang bertolak dari keimanan, sedangkan ilmu pengetahuan bertolak dari keimanan, sedangkan ilmu pengetahuan bertolak dari keraguan. Dari sini peserta didik nampaknya diuji pandangannya. Bila pandangan agama mendominasi pemikirannya, mungkin ada kecenderungan untuk bersikap pasif dan statis, sedangkan bila ilmu pengetahuan mendominasi pemikirannya maka ada kecenderungan untuk bersikap split of personality. Jangan-jangan budaya NKK (Nepotisme, Korupsi, Kolusi) adalah sebagai akibat dari pengembangan pendidikan Islam yang menggunakan paradigma mechanism tersebut, terutama yang menerapkan pola relasi horizontallateral (independent) dan lateral-sekuensial.

i

115

3.

Paradigma organisme; Paradigma organism bertolak dari pandangan bahwa pendidikan Islam

adalah kesatuan atau sebagai sistem (yang terdiri atas komponen-komponen yang rumit) yang berusaha mengembangkan pandangan/ semangat hidup

(weltanschauung) Islam, yang dimanifestasikan dalam sikap hidup dan keterampilan hidup yang Islami. Dalam konteks pandangan semacam itu, AlTarbiyah Al Islamiyah (pendidikan Islami) berarti al-tarbiyah fi al-Islami (pendidikan dalam Islam) dan al-tarbiyah `inda al-muslimin (pendidikan di kalangan orang-orang Islam). Pengertian ini menggarisbawahi pentingnya kerangka pemikiran yang dibangun dari fundamental doctrines dan fundamental values yang tertuang dan terkandung dalam al-Qur'an dan al-sunnah al-shahihah sebagai sumber pokok, kemudian mau menerima kontribusi pemikiran dari para ahli serta mempertimbangkan konteks historisnya. Karena itu, nilai ilahi/ agama/ wahyu didudukkan sebagai sumber konsultasi yang bijak, sementara aspek-aspek kehidupan lainnya didudukkan sebagai nilai-nilai insani yang mempunyai relasi horizontal-lateral atau lateral sekuensial, tetapi harus berhubungan vertical linier dengan nilai Ilahi/ agama. Melalui upaya semacam itu, maka sistem pendidikan Islam diharapkan dapat mengintegrasi nilai-nilai ilmu pengetahuan, nilai-nilai agama dan etik, serta mampu melahirkan manusia-manusia yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, memiliki kematangan professional, dan sekaligus hidup didalam nilai-nilai agama. Paradigm organism perlu segera direalisir, karena betapa kita telah melihat bahaya yang dialami oleh dunia barat yang memisahkan antara ilmu pengetahuan dan agama (paradigma formism), demikian

i

116

pula produk pendidikan Islam yang menerapkan paradigm mechanism yang belum mampu menjadikan pendidikan agama sebagai factor integrative dalam pengembangan keilmuan, bahkan masing-masing berbicara dengan bahasanya sendiri (relasi horizontal-lateral) dan di antara mereka tidak terjadi komunikasi dan interaksi yang produktif dan dinamis. Menurut H.A.R. Tilaar (1998), bahwa penelitian, pemikiran, dan gagasangagasan dari para ahli yang terpisah-pisah tersebut (horizontal-

lateral/independent) dapat berbahaya dalam eksistensi kehidupan manusia. Misalnya bahaya dari praktek bioteknologi dengan adanya praktek cloning terhadap manusia. Meskipun perintah Amerika Serikat misalnya telah melarang teknologi cloning terhadap manusia, tetapi hal ini telah merupakan indikasi perlunya kita berhati-hati di dalam pengembangan ilmu pengetahuan yang terlepas dari nilai-nilai agama. Karena itu Universitas Islam haruslah merupakan suatu model lembaga pendidikan tinggi masa depan karena lembaga tersebut akan mengintegrasikan nilai-nilai agama dan etik yang pada akhirnya merupakan karakteristik dari masyarakat madani era global abad 21. Dari berbagai uraian diatas dapat ditegaskan bahwa upaya memotret paradigma pengembangan pendidikan Islam di Indonesia memang amat diperlukan untuk mempertajam pemahaman kita akan keunikan realitas pendidikan Islam yang sedang tumbuh dan berkembang di Indonesia, kendatipun hal itu bukan pekerjaan yang sederhana dan bahkan akan menimbulkan kontroversi. 18

18

Ibid, hlm. 40-47

i

117

B. Strategi Pembaruan Pendidikan Islam melalui Pengembangan kurikulum Menuju Masyarakat Madani. Strategi pembaruan pengembangan kurikulum dalam rangka pembaruan pendidikan agama Islam dilaksanakan dengan melalui beberapa cara, yang dapat ditempuh dengan melalui hidden kurikulum, karena terkait dengan upaya penciptaan masyarakat madani yang notabene masyarakat yang beradab, berbudaya, mencintai perbedaan, demokratis, menghargai hak asasi manusia dan lain-lain, jadi diharapkan dengan melalui kurikulum tersembunyi ini akan tercapai harapan menuju masyarakat madani. Jadi menurut penulis suatu budaya akademik yang baik memang belum disadari kegunaannya oleh Perguruan Tinggi. Karena itu perlu perhatian pemerintah dan tokoh pendidikan untuk mengembangkan kesadaran ini dan memberi bantuan untuk mewujudkannya. Dengan kata lain, Perguruan Tinggi tidak cukup hanya berorientasi pada kurikulum resmi yang ditentukan dari pusat, tetapi juga harus bisa menghasilkan hidden curiculum berupa tradisi hubungan antar mahasiswa, dosen, karyawan, dan lainnya sehingga dapat menghasilkan sikap serta pola perilaku modern dan berbudaya. Dan dalam hal ini penulis cenderung pada pendapat dengan tokoh pendidikan, yakni Muhaimin. Dalam buku Muhaimin yang berjudul "Nuansa Baru Pendidikan Islam, Mengurai Benang Kusut Dunia Pendidikan" yang merujuk pada pendapat Fajar (2003) ada beberapa persoalan dasar yang perlu dipertimbangkan tatkala mengagendakan rencana pengembangan pendidikan Islam, yaitu: 1) Stigma keterpurukan bangsa, yang berakibat kurangnya rasa percaya diri;

i

118

2) 3)

4)

Eskalasi konflik, yang di satu sisi lain mengancam harmoni bahkan integrasi sosial baik lokal, nasional, regional maupun internasional; Krisis moral dan etika, yang melanda kehidupan bangsa kita dalam berbagai tataran administratif pemerintahan pusat atau daerah dan dalam berbagai sektor negara maupun swasta; Pudarnya identitas bangsa, terutama berhadapan dengan hegemoni kekuatan dunia yang unggul baik dari aspek politik, sosial maupun kultural. Bertolak dari persoalan-persoalan dasar tersebut, Pendidikan Agama Islam

di Perguruan Tinggi maupun masyarakat perlu diorientasikan pada: a. Pengembangan SDM, karena keterpurukan bangsa bisa diobati dan disembuhkan dengan tersedianya SDM yang tangguh: cerdas secar intelektual, sosial dan spiritual, memiliki dedikasi dan disiplin, jujur, tekun, ulet dan inovatif; Arah pendidikan agama Islam perlu dikemas dalam watak multikultur, ramah menyapa perbedaan budaya, sosial dan agama; Mempertegas misi liutammima makarimal akhlaq (untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak) sebagai misi utama rasulullah; Melakukan spiritualisasi watak kebangsaan, termasuk spiritualisasi berbagai aturan hidup untuk membangun bangsa yang beradab (Fadjar, 2003). pada yang terakhir ini sekaligus mengandung makna perlunya pengembangan pendidikan agama sebagai budaya. Sedangkan menurut Muhaimin Paling tidak ada beberapa landasan mengenai perlunya pendidikan agama Islam dikembangkan sebagai budaya, yakni pancasila sebagai falsafah hidup bangsa, Undang-Undang Sisdiknas No. 20 Tahun 2003, orang tua yang memiliki hak prerogratif untuk memilih Perguruan Tinggi bagi anak-anaknya, penyelengaraan Pendidikan Islam di Perguraun Tinggi tidak lepas dari nilai-nilai, norma, perilaku, keyakinan maupun budaya, dan selama ini banyak persepsi orang tentang prestasi perguruan tinggi dilihat dari dimensi tampak, bisa diukur dan dikuantifikasikan, padahal yang penting adalah nilainilai, keyakinan, budaya, norma yang berlaku, dan terakhir adalah budaya Perguruan Tinggi mempunyai dampak kuat terhadap prestasi kerja. Budaya akademik merupakan faktor yang lebih penting dalam menentukan sukses dan

b. c. d.

i

119

gagalnya pendidikan Islam. Di Perguruan Tinggi. Jadi pembahasan ini mengarah pada tinjauan konteks pembudayaan akademik yakni dengan melalui kegiatan yang terencana secara sistematis berkaitan dengan peningkatan kualitas akademik atau sesuatu yang sudah terbiasa dilakukan oleh civitas akademika berkaitan dengan nilai-nilai akademik. Upaya pengembangan budaya akademik setidaknya diarahkan pada hal-hal seperti: 1) Menanamkan motivasi dan dorongan moral, yaitu menyadari dimensi dan makna kegiatan akademis dari dan dalam sebagai institusi Pendidikan Tinggi Agama Islam untuk berprestasi dan mencapai keunggulan ilmiahnya; Membantu ilmuan dan peneliti yang cerdas dan berkepribadian dengan semangat hidup, etos kerja serta dedikasi yang tinggi dalam menguasai iptek serta mengembangkan teori ilmiah, meningkatkan mutu dan kemampuan metodologi menurut disiplin ilmu serta menerapkan pengetahuan secara bertanggungjawab sesuai dengan kebenaran hati nurani yang jernih; Menciptakan iklim dan suasana kehidupan kampus yang mendorong terbentuknya komunitas ilmiah yang dinamis dan kreatif dalam kerja sama yang sehat dan dialogis; Menumbuhkan kepekaan sosial baik secara pribadi maupun institusioanl terhadap berbagai masalah lokal, regional dan nasional yang menimpa masyarakat, dengan memberikan analisis serta jalan keluar secara ilmiah dan bertanggungjawab. 19 Arah kebijakan dalam pengembangan budaya akademik mencakup tiga kompetensi, yaitu kompetensi kelembagaan, kompetensi dosen dan kompetensi lulusan. Namun yang relevan dengan kurikulum adalah kompetensi lulusan. Karena kebijakan ini diarahkan pada: 1) Melakukan pembaruan sistem pendidikan termasuk pembaruan kurikulum, berupa diversivikasi kurikulum untuk melayani kebaragaman peserta didik, penyusunan kurikulum yang berlaku nasional dan lokal sesuai dengan kepentingan setempat,

2)

3)

4)

Muhammad In'am Esha (eds) Pengantar Imam Suprayogo, 2 Tahun Universitas Islam Negeri (UIN) Malang, (Malang: UIN Malang Press, juni 2006).hlm. 21

19

i

120

2)

Meningkatkan penguasaan, pengembangan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi guna meningkatkan daya saing produk diantara produk-produk perguruan tinggi umum. 20 Sebagaimana dikemukakan oleh Agus Maimun adalah:

"Strategi pengembangan di suatu lembaga perguruan tinggi adalah melalui budaya akademik yang dijadikan dari manifestasi pengembangan kurikulum" 21 Pengembangan PAI sebagai budaya Perguruan Tinggi tidak bisa dilepaskan dari peran para penggerak kehidupan keagamaan di Perguruan Tinggi tersebut yang berusaha melakukan aksi pembudayaan agama di perguruan tinggi. meminjam Teori Philip Kotler (1978) bahwa terdapat 5 (lima) unsur dalam melakukan gerakan perubahan di masyarakat, termasuk masyarakat perguruan tinggi, yang disingkat 5 C, yaitu: a) Causes, atau sebab-sebab yang bisa menimbulkan perubahan, yang natara lain berupa ideas (gagasan atau cita-cita ) atau pandangan dunia dan nilainilai, yang biasanya dirumuskan dalam visi, misi, motif atau tujuan yang dipandang mampu memberikan jawaban terhadap problem yang dihadapi. Change agency, yakni pelaku perubahan atau tokoh-tokoh yang berada dibalik aksi perubahan dan pengembangan Change target (sasaran perubahan), seperti individu, kelompok, atau lembaga yang ditunjuk sebagai sasaran upaya pengembangan dan perubahan Channel (saluran), yakni media untuk menyampaikan pengaruh dan respons dari setiap pelaku pengembangan dan perubahan Change strategy, yakni teknik utama mempengaruhi yang diterapkan oleh pelaku pengembangan dan perubahan untuk menimbulkan dampak pada sasaran-sasaran yang dituju. Strategi pengembangan PAI sebagai budaya perguruan tinggi, meminjam teori Koentjaraningrat (1974) tentang wujud kebudayaan, meniscayakan adanya upaya pengembangan dalam tiga tataran, yaitu tataran nilai yang dianut, tataran praktik keseharian, dan tataran simbol-simbol budaya. Pada tataran nilai yang

b) c) d) e)

20 21

Ibid, hlm 25 Wawancara dengan Agus Maimun, Dosen Tetap UIN Malang, tanggal 6 Maret 2007

i

121

dianut, perlu dirumuskan, disepakati, dikembangkan dan dibangun komitmen dan loyalitas bersama diantara semua warga perguruan tinggi terhadap nilai-nilai yang disepakati. Nilai-nilai tersebut ada yang bersifat vertikal dan horisontal (habl-min allah dan habl min an-nas, dan dengan lingkungan alam sekitarnya.). Dalam tataran praktik keseharian, yakni dengan sosialisasi, penetapan action plan, dan penghargaan terhadap nilai yang telah dijalankan tersebut. sedangkan dalam tataran simbol-simbol budaya, pengembangan yang perlu dilakukan dengan mengganti simbol-simbol budaya yang kurang sejalan dengan ajaran dan nilainilai agama dengan yang lebih agamis, misalkan motto, foto-foto, model pakaian dan lain-lain. Didalam ajaran agama yang bersifat vertikal dapat diwujudkan dalam bentuk hubungan manusia atau warga kampus dengan Allah (hbl min Allah), misalnya kegiatan sholat berjamaah, puasa senin kamis dan lain-lain. dan dalam nilai-nilai yang berhubungan dengan manusia dengan sesamanya adalah dengan dibagi 3 (tiga) kelompok hubungan, yaitu: (1) hubungan atasan bawahan; (2) hubungan profesional; (3) hubungan sederajat atau sukarela. Hubungan atasan bawahan: menggarisbawahi perlunya kepatuhan dan loyalitas para guru, dosen, dan tenaga kependidikannya terhadap atasannya, misalkan dosen dan rektor. Hubungan profesional: mengandaikan perlunya penciptaan hubungan yang rasional, kritis, dinamis antara sesama dosen, mahasiswa untuk saling berdiskusi, dan lain-lain Hubungan sederajat/sukarela: merupakan hubungan manusiawi antarteman sejawat, untuk saling membantu, mengingatkan, mendo'akan dan lainlain.

i

122

Untuk menghindari tumpang tindih dalam penerapannya perlu disikapi secara cermat dan proporsional dengan dilandasi oleh kode etik tertentu yang dibangun dari ajaran dan nilai-nilai agama Islam. Menurut penulis hal ini diperlukan karena pendidikan pada dasarnya merupakan upaya normatif untuk membantu orang/pihak lain berkembang ke norma yang lebih baik. Jika hubungan atasan bawahan bisa membawa kepada sifat kemapanan, doktriner dan otoriter, demikian pula jika hubungan sederajat bisa membawa kepada hubungan yang serba bebas dan permisif, maka tujuan ideal pendidikan agama Islam justru gagal. Pada lingkup internal, Perguruan Tinggi dituntut untuk terus menata diri dengan menyatukan langkah seluruh anggota sivitas akademikanya dalam mengantisipasi perubahan dan tantangan ke depan. Dalam konteks PTAI, untuk menyatukan gerak seluruh anggota sivitas akademika, maka diskursus ilmiah tentang karakteristik Universitas Islam, epistemology pengembangan ilmu berdasarkan konsep Islam dan sosok lulusan yang dihasilkan harus menjadi tema sentral di kalangan anggota sivitas akademika universitas. Konseptualisasi pengembangan ilmu yang berlandaskan nilai-nilai keislaman atau disebut dengan istilah "Islamic paradigm" harus menjadi prioritas utama gerakan akademik PTAI ini, sebab konsep ini akan menjadi dasar kebijakan pengembangan kurikulum lebih lanjut. Singkatnya paradigma keilmuan universitas ini, yakni Islamic paradigm, akan menjadi pilar penggerak dan penyangga pengembangan universitas secara menyeluruh sekaligus sebagi tolok ukur keberhasilannya. 22

Mudjia Rahardjo, Universitas Islam Negeri (PTAI) Malang Ditengah Perubahan Global. (Eds) M. Zainuddin, Muhammad In'am Esha dalam Horison Baru, Pengembangan Pendidikan Islam, Upaya Merespon Dinamika Masyarakat Global (Malang: PTAI Press: Juni 2004) Hlm. 135-136

22

i

123

Perguruan tinggi yakni tempat civitas akademikanya (dosen dan mahasiswa) merupakan bagian dari kekuatan sosial dan masyarakat madani yang bergerak pada jalur untuk menyalurkan aspirasi masyarakat dan mengkritisi berbagai kebijakan-kebijakan pemerintah, dengan catatan gerakan yang dilancarkan oleh mahasiswa tersebut masih pada jalur yang benar dan memposisikan diri pada rel dan realitas yang betul-betul obyektif dan menyuarakan kepentingan masyarakat. 23 Selain itu merujuk pendapat tokoh orientalis barat Ernest Gelner yang dengan penuh sikap empatik, mengatakan bahwa umat Islam mempunyai potensi untuk membentuk masyarakat madani. Potensi tersebut berasal dari karakterkarakter pribadi umat Islam. Yakni karakter yang terbentuk atas dasar keyakinan kebenaran agamanya. Baik yang menyangkut kebenaran akan nilai-nilai kemanusiaan, nilai-nilai kebersamaan, nilai-nilai persamaan, maupun nilai-nilai kebebasan. Nilai-nilai tersebut tampak termanifestasikan dalam sebuah karakter pribadi yang kemudian tercermin dalam pola kehidupan sehari-hari. Nilai ialah suatu keyakinan atau kepercayaan yang menjadi dasar bagi seseorang atau sekelompok orang untuk memilih tindakannya, atau menilai suatu yang bermakna bagi kehidupannya. 24 Nilai utama PAI ialah keberagaman peserta didik itu sendiri, bukan terutama pada pemahaman dan agama. Dengan perkataan lain, yang diutamakan PAI bukan hanya knowing (mengetahui tentang ajaran dan nilai-nilai agama) ataupun doing (bisa mempraktekkan apa yang diketahui setelah

Dede Rosyada, dkk. Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education), Demokrasi, Hak Asasi Manusia dan Masyarakat Madani. (Jakarta: ICCE UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Bekerjasama Dengan The Asia Foundation Dan Prenada Media), hlm.251 24 Muhaimin, Nuansa Baru Pendidikan Islam, Mengurai Benang Kusut Dunia Pendidikan, (Jakarta: PT Rajagrafindo Persada, 2006), hlm 147-148

23

i

124

diajarkannya di kampus). Tetapi justru lebih mengutamakan beingnya (beragama atau menjalani atas dasar ajaran dan nilai-nilai agama). Karena itu PAI harus lebih diorientasikan pada tataran moral action, yakni agar mahasiswa tidak hanya berhenti pada tataran kompeten, tetapi sampai memiliki kemauan (will), dan kekuasaan (habit) dalam mewujudan ajaran dan nilai-nilai agama tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Adapun strategi untuk membudayakan nilai-nilai agama di perguruan tinggi dapat dilakukan melalui: a. b. c. Power Strategy, yakni strategi pembudayaan dengan cara menggunakan kekuasaan atau melalui people's power; Persuasive Strategy, yang dijalankan lewat pembentukan opini dan pandangan masyarakat atau warga kampus; Normative Re-Educative. Norma adalah aturan yang berlaku dalam masyarakat. Demikianlah pentingnya strategi pendidikan Islam dalam menghadapi tantangan hidup bermasyarakat. Para pendidik dengan memperoleh masukan dari para cendekiawan muslim diharapkan mampu berperan dalam era globalisasi untuk ikut mengurangi kegoncangan hidup bermasyarakat. Dalam suasana seperti inilah nilai-nilai Islami tetap menjadi kerangka dasar pembinaan kehudupan yang aman dan tentram dengan berperannya pendidik dalam mengatur strategi Pendidikan Islam. Aspek strategis lainnya yang harus dikembangkan adalah membangun budaya Islam yang lebih sejati dan nyata. Budaya ini adalah budaya yang menyangkut hal kecil, namun penting dan strategis dalam rangka membangkitkan gairah juang lembaga pendidikan seperti misalnya budaya kebersihan, kerapian, disiplin, tanggungjawab, konsistensi, jujur, terbuka, yang semuanya itu dapat

i

125

dijadikan sebagai kebiasaan sehari-hari. Semua itu karena pendidikan Islam juga membangun kedalaman spiritual dan akhlak, maka kegiatan-kegiatan sholat berjamaah, membaca al-Qur'an, sholat malam, puasa wajib maupun sunah, dan lain-lain yang dicontohkan oleh Rasulullah. Senantiasa dikembangkan.

Pendidikan adalah proses pembiasaan dan keteladanan. Perilaku luhur yang ingin dicapai pendidikan Islam tidak akan lahir dengan tiba-tiba, melainkan lewat proses yang panjang dan terus menerus. Lembaga pendidikan Islam, selain sebagai pengembangan ilmu pengetahuan sekaligus harus dimaknai sebagai tempat pembiasaan kehidupan Islami secara maksimal dalam kaitannya membangun budaya ini guru/ dosen memiliki peran sangat strategis, mereka menjadi uswah hasanah dalam pengertian seluas-luasnya. Pendidikan yang ada di Perguruan Tinggi merupakan wahana yang sangat tepat mewujudkan tujuan pendidikan nasional yaitu membentuk manusia Indonesia seutuhnya (insan kamil). Untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional tersebut, kedudukan mata kuliah dalam jurusan PAI dalam kurikulum perguruan tinggi sangat kuat baik dilihat dari sudut landasan historis dan perundang-undangan. Dengan pendidikan agama tersebut, mahasiswa diharapkan untuk meningkatkan kemampuan dalam membangun, menumbuhkan sikap dan berperilaku sesuai dengan nilai-nilai religius yang diyakininya, baik di lingkungan sekolah, keluarga, masyarakat maupun dalam segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Jadi membudidayakan suasana religius di perguruan tinggi sangat penting karena akan menjadikan ajaran agama sebagai ruh, nafas, gerak seluruh

i

126

aspek kegiatan di perguruan tinggi. Keluarga, masyarakat maupun dalam segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Penciptaan suasana religius di perguruan tinggi memiliki landasan yang kuat setidak-tidaknya dapat dipahami dari landasan filosofis bangsa Indonesia, yaitu pancasila. Ide-ide atau nilai-nilai dasar itu seharusnya diturunkan kebawah, yaitu kedalam UUD 1945, undang-undang dan yang secara operasional sampai kepada peraturan pemerintah ke bawah. Hanya saja menurut Tafsir (2004), pada tataran yang lebih operasional tersebut ide-ide atau nilai-nilai itu mulai tidak jelas atau bahkan menghilang, terutama ketika turun ke peraturan yang menyangkut kurikulum perguruan tinggi, dimana keimanan kepada Tuhan YME tidak menjadi inti atau core kurikulum. Yang berakibat pada lulusan yang tidak memiliki keimanan yang kuat, yang pada gilirannya dapat memunculkan krisis multidimensional. Sebagaimana keadaan bangsa saat ini, yang intinya terletak pada krisis moral dan akhlak. Timbulnya tindakan-tindakan dekadensi moral antara lain disebabkan karena rendahnya kualitas keimanan dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 25 Sedangkan penciptaan suasana religius yang menyangkut hubungan mereka dengan lingkungan atau alam sekitarnya dapat diwujudkan dalam bentuk membangun suasana atau iklim yang komitmen dalam menjaga dan memelihara berbagai fasilitas atau sarana dan prasarana yang dimiliki oleh kampus atau perguruan tinggi, serta menjaga dan memelihara kelestarian, kebersihan dan keindahan lingkungan hidup sekolah, sehingga tanggungjawab dalam masalah

25

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum, op.cit. Hlm. 37-58

i

127

tersebut bukan hanya terbatas atau diserahkan kepada para petugas cleaning servis, tetapi juga menjadi tanggung jawab seluruh warga sekolah. Adapun untuk mewujudkan suasana religius di Perguruan Tinggi Pada strategi pertama tersebut dikembangkan melalui pendekatan perintah dan larangan atau reward and punisment. sedangkan pada strategi kedua dan ketiga dengan melalui pembiasaan, keteladanan, dan pendekatan persuasif atau mengajak kepada warganya dengan cara yang halus, dengan memberikan alasan dan prospek baik yang bisa meyakinkan mereka. 26 Sikap kegiatannya bisa berupa aksi positif dan reaksi positif. Bisa juga berupa proaksi, yakni membuat aksi atas inisiatif sendiri, jenis dan arah ditentukan sendiri, tetapi membaca munculnya aksi-aksi agar dapat ikut memberi warna dan arah pada perkembangan. Bisa pula berupa antisipasi, yakni tindakan aktif menciptakan situasi dan kondisi ideal agar tercapai tujuan idealnya. Membudidayakan suasana religius di Perguruan Tinggi sangat penting karena akan menjadikan ajaran agama sebagai ruh, nafas, gerak seluruh aspek kegiatan di perguruan tinggi. Keluarga, masyarakat maupun dalam segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Sebagaimana dikemukakan oleh Muhaimin, bahwa: "UIN harus berbeda dalam konsep dengan PTAI yang lain, sebagai konsep ulul albab, yang semua pengembangan kurikulumnya harus berdasarkan pada non madzhabi dan non sekterianisme" 27 Strategi lain dalam upaya pengembangan kurikulum adalah dengan cara mengembalikan khittah ulul albab. Hal ini penulis analisis dari tulisan Muhaimin

Muhaimin, Nuansa Baru Pendidikan Islam, Mengurai Benang Kusut Dunia Pendidikan, Op. Cit, Hlm.154-161 27 Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 26 Februari 2007

26

i

128

di Tabloid GEMA yang berjudul "Membumikan Ulul Albab Sebagai Upaya Mengembalikan Khittah PTAIN". Penulis menganalisis statement-statement yang ditulis dan dikritik Muhaimin dalam upaya mengembalikan khittah ulul albab Hal ini juga sesuai dengan hasil wawancara penulis kepada Muhaimin. Muhaimin memberikan statement bahwa Departemen Agama merasa prihatin terhadap PTAIN menyangkut rendahnya budaya akademik. Munculnya pengumuman hasil survey dunia internasional bahwa PTAIN tidak masuk dalam Perguruan Tinggi terbaik di dunia cukup menyentak dan membuat Muhaimin sebagai orang PTAIN merasa risih karena mungkin berimplikasi pada PTAIN secara menyeluruh yang akan kehilangan wibawa akademik. Masalahnya adalah budaya akademik di PTAIN termasuk rendah. Karena itu PTAI yang memiliki jargon ulul albab akan berjuang mengantisipasi masalah tersebut terutama dalam konteks studi Islam Untuk menjawab persoalan ini diperlukan pengamatan dan analisis secara cermat, menyeluruh dan utuh terhadap kondisi riil PTAI. Dalam realitas sejarahnya, aspirasi umat Islam pada umumnya dalam mendirikan Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri sejak semula didorong oleh beberapa tujuan yang saling terkait antara satu dengan yang lainnya, yaitu: 1) Untuk melaksanakan pengkajian dan pengembangan ilmu-ilmu agama Islam pada tingkat yang lebih tinggi secara lebih sistematis dan terarah. Kajiankajiannya diharapkan lebih mengarah pada pendekatan non madzhabi dan berusaha memudarkan warna-warna dan sikap truth claim serta bentukbentuk yang bernuansa sektarianisme yang justru sangat rentan terhadap timbulnya perpecahan konflik-konflik sosial keagamaan. Lebih-lebih pada saat bangsa sedang menghadapi ekskalasi konflik yang relativ tinggi, yang biasanya dipicu oleh dan mengatasnamakan "Agama Islam"yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia yang pluralistis, baik dalam agama, ras, etnis, tradisi, budaya dan sebagainya. Sebaliknya, pendekatan yang menonjolkan sektarianisme; Untuk melaksanakan pengembangan dan peningkatan dakwah Islam; dan

2)

i

129

3)

Untuk melakukan reproduksi dan kaderisasi ulama. Bangsa Indonesia sejak dini sudah menyatakan tekadnya untuk ber-unity

in diversity atau berbhineka tunggal ika, walaupun pada masa orde baru baru pernah terjadi bahwa yang Unity (Tunggal Ika) justeru dikembangkan, sebaliknya yang Bhinneka (Diversity) justeru di-SARA-kan, sehingga tampilannya menjadi monoloyalitas (kesetiaan tunggal). Tekad itu tidaklah semudah apa yang dibayangkan, apalagi kalau dalam lingkungan intern umat beragama maupun antar agama sendiri masih disibukkan dengan persoalan klaim kebenaran, yakni masing-masing mengklaim sebagai dirinya atau kelompoknyalah yang paling benar dan/atau merasa benar sendiri.28 Dalam beragama, bahwa meyakini hanya agamanya yang paling benar (truth claim) adalah keniscayaan akan tetapi tidak harus merendahkan keyakinan yang lain, jika pendidikan agama multikultur diterapkan di perguruan tinggi, maka konsekuensinya semua komponen sistem pendidikan agama harus berubah, mulai dari kurikulum, strategi pendekatan, metodologi, hingga pembinaan SDM, serta pembinaan manajemen sekolah. 29 Dilihat dari dimensi tersebut, agaknya "sebagian besar" PTAIN lupa atau bahkan sengaja meninggalkan khittahnya dan masih berkutat pada penyakitpenyakit klasik yang hingga kini tak kunjung sembuh, apalagi ketika terjadi suksesi. Memang pengembangan PTAIN tidak bisa terlepas dari siapa yang dominan dan banyak mempengaruhi serta menghegemoni sisi-sisi kebijakan. Sungguhpun demikian, bukan berarti unsur-unsur interes kelompok (sebagai

Ibid, hlm. 137 Imam Suprayogo, (ed.) Samsul Hadi Dan Rasmianto, Pendidikan Berparadigma AlQur'an, Pergulatan Membangun Tradisi Dan Aksi Pendidikan Islam, (Malang: Aditya Media Dengan PTAI Malang Press, 2004), hlm 59-63

29

28

i

130

penyakit klasik) lebih ditonjolkan dari pada profesionalisme atau kompetensi yang ditunjukkan dengan prestasi kerja, integritas pribadi dan visinya ke depan, yang pada gilirannya dapat melumpuhkan budaya akademik di PTAIN itu sendiri. Agaknya PTAIN berbeda dengan PTAIS dalam banyak hal. Antara lain menyangkut atribut yang melekat padanya. Adalah wajar PTAIS yang berada dibawah organisasi tertentu (NU, Muhammadiyah, PERSIS dan lain-lain) berusaha mewariskan, menanamkan dan mengembangkan ideologinya melalui muatan dan kegiatan pendidikan atau akademik. Karena itu, jika pada PTAIS yang berada di bawah naungan NU mengembangkan Aswaja, maka pada PTAIS yang berada di bawah naungan Muhammadiyah mengembangkan ke-

Muhammadiyahan. Jika tidak demikian, apa bedanya UNISMA, UNMUH dengan UNIBRAW, UM, UNAIR dan lain-lainya. Namun demikian, bagi PTAIN mestinya mampu mengendalikan diri untuk bersikap netral dan menjadi "ummatan wasathan", yakni berada pada posisi pertengahan yang tidak memihak ke kiri dan ke kanan, yang hal ini akan mengantarnya berlaku adil. Untuk itu selayaknya PTAIN mengusung budaya-budaya dan tradisi-tradisi dari kelompok tertentu untuk "dilembagakan" dan dikembangkan di dalamnya atas nama " Perjuangan ideologi", sehingga corak kehidupan keagamaan di kampus PTAIN di warnai oleh ideologi tertentu. Tradisi dalam gerakan Islam di Indonesia sebetulnya lebih mengacu kepada suatu pembentukan masyarakat. Islam mengacu kepada integrasi umat atau masyarakat. Acuan kearah integrasi umat ini dipegang terutama oleh Nahdlatul Ulama (NU). Muhammadiyah lebih mengacu kepada penciptaan

i

131

masyarakat etis yang progresif menuju kearah keunggulan. Tapi dalam pandangan NU maupun Muhammadiyah peranan agama diperlukan. Dalam perspektif Islam, civil society lebih mengacu kepada penciptaan peradaban. 30 Sejalan dengan khittah PTAIN dan pengertian ulul albab tersebut, maka PTAIN harus mampu bersikap obyektif dan menerima secara terbuka terhadap berbagai pandangan yang sangat plural. Lembaga-lembaga kajian keislamannya harus mampu melahirkan ide-ide dan konsep yang segar serta dapat memayungi semua pihak. Untuk mendukung semuanya itu, maka tidak heran jika di PTAIN dikembangkan kajian-kajian Islam inter atau multidisipliner, serta pengembangan matakuliah-matakuliah seperti Perbandingan Madzhab, Masail Al-Fiqh, pemikiran modern dalam Islam dan lain-lain. Melalui kajian­kajian semacam itu, maka diharapkan lahirnya pemikiran yang jernih dalam memecahkan isu-isu atau problem actual yang dikupas dari berbagai perspektif. Selain itu, pengembangan wawasan terhadap khazanah pemikiran ulama-ulama terdahulu untuk ditelaah ulang secara kritis dan dikaitkan dengan problem, tuntutan dan tantangan perkembangan zaman. Melalui upaya ini diharapkan mampu melahirkan pemikiran yang jernih tanpa diselubungi oleh kabut-kabut ide yang bisa menghambat terhadap upaya pemudaran sektarianisme tersebut. Sebagai implikasinya, maka untuk melaksanakan pengembangan dan peningkatan dakwah Islam, berjalan di tempat dan tereduksi menjadi dakwah dalama arti memberikan pengajian-pengajian keagamaan di masyarakat yang

M. Dawam Rahardjo, Sejarah Agama Dan Masyarakat Madani, dalam Wododo Utsman Dkk. (Editor) Membongkar `Mitos' Masyarakat Madani', (Pustaka Pelajar Offset Cet I, 2000), Hlm.29-30

30

i

132

kering isi, makna, dan tidak kontekstual, karena hanya mengulang-ulang dan mewariskan model penafsiran dan pemikiran, dan konsep operasionalnya yang mandiri dan independen melalui pendekatan inter, multi ataupun lintas disiplin untuk membangun kembali suatu tatanan masyarakat yang lebih ideal dan berkeadaban, agaknya belum banyak muncul dari PTAIN. Karena itu, masyarakat sering mempertanyakan tentang kontribusi PTAIN terhadap pembangunan masyarakat, institusi keagamaan, pendidikan, ekonomi dan lain-lainnya yang ada di daerahnya. Sebenarnya proyek-proyek untuk itu relatif banyak di PTAIN, seperti proyek desa binaan, madrasah binaan dan lainlain, tetapi hasilnyapun belum signifikan karena belum dibarengi dengan ide-ide segar serta konsep operasional yang matang dan berkesinambungan. Ironisnya, kegiatan dakwah semacam itu biasanya hanya dilakukan demi memenuhi panggilan proyek. Bermuara pada pengertian Albab (sebagai bentuk jamak dari lubb), yang berarti saripati sesuatu. Kacang misalnya, memiliki kulit yang menutupi isinya. Isi kacang dinamai lubb. Dengan demikian ulul albab adalah orang-orang yang memiliki akal (pemikiran) yang jernih dan murni, yang tidak diselubungi oleh kulit, yakni kabut ide, interes-interes pribadi atau kelompok yang dapat melahirkan kerancuan dalam berfikir. Intisari pengertian ini agaknya memiliki konsekuensi tertentu dalam bidang studi keislaman dan membangun kehidupan keagamaan di PTAIN. Karena itu, sekali lagi kita perlu merenung dan mengkaji ulang makna ulul albab tersebut diatas serta kembali ke khittah PTAIN itu sendiri.

i

133

Jadi saat ini kita harus mulai merancang PTAIN sebagai Perguruan Tinggi yang selalu ikut berpartisipasi dalam percaturan akademik secara internasional, dan mengedepankan Quality Assurance sehingga kualitasnya diakui secara eksternal bahkan internasional. Melalui upaya ini, Insya Allah ketiga aspirasi dan tujuan diselenggarakan PTAIN, sekaligus akan melahirkan ide-ide, konsep pemikiran dan operasionalnya yang bermakna bagi pembangunan masyarakat baik secara local, regional, maupun internasional, serta menjadi Ummatan Wasathan yang mampu menjadi wasit dan mediator dalam menghadapi dan memecahkan problem sosial-kultural keagamaan di masyarakat. 31 Sebagaimana yang di sampaikan oleh Muhaimin, bahwa: "Pemikiran seperti di UIN malang harus beda dengan PTAI yang lain, dikatakan Universitas Muhammadiyah dan Universitas Islam Malang (UNISMA) adalah contoh Universitas yang mengusung simbol ideologi pendidikan, karena mengusung nama aliran atau madzhab tertentu" 32 Jadi dalam hal ini penulis dapat menganalisis bahwa strategi yang perlu diupayakan dalam pengembangan kurikulum di perguruan tinggi lebih diorientasikan kepada hidden kurikulum dan juga manifestasi dari penjabaran kurikulum yang ada dan aplikasi daripada kegiatan-kegiatan yang menciptakan suasana religius, membudayakan budaya akademik yang memiliki ciri khas yang mengedepankan nilai-nilai agamis, serta mengembalikan khittah PTAI yang ulul albab. Yakni memiliki kesamaan visi dan misi mengembangkan agama Islam dengan tanpa mempersoalkan perbedaan aliran, suku, ras dan agama tertentu dalam rangka mewujudkan masyarakat madani dan memberantas korupsi, kolusi,

Muhaimin, Tabloid Gema, Media Informasi dan kebijakan Kampus Edisi 25 NovemberDesember 2006), hlm 11 32 Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 20 Maret 2007

31

i

134

nepotisme dan budaya-hedonisme, serta memiliki kemampuan yang tinggi dalam mengatasi krisis multidimensional dan juga menciptakan masyarakat yang beradab dan cinta perbedaan. Dan yang lebih penting mengedepankan paham non madzhabi atau tidak cenderung pada aliran atau madzhab tertentu, atau non sekterianisme. Paling tidak strategi dalam pengembangan kurikulum yang tepat adalah kurikulum mampu mengantarkan para siswanya memiliki kepribadian dan sekaligus pengetahuan dan ketrampilan yang dibutuhkan oleh lingkungan masyarakatnya. Dengan itu penulis merujuk pada konsep Imam Suprayogo merumuskan bahwa kurikulum Perguruan Tinggi pendidikan Islam harus mampu mengantarkan para lulusannya memiliki 4 kekuatan: yaitu "kedalaman spiritual, keagungan akhlak, keluasan ilmu, kematangan profesional". Dan seyogyanya kurikulum yang dikembangkan oleh lembaga Pendidikan Islam mampu menghilangkan kesan terhadap adanya dikotomi ilmu pengetahuan, yaitu yang dikenal dengan ilmu agama dan ilmu umum. Yang membedakan antara jenis keilmuan, bukan terletak pada jenis, melainkan pada sumber ilmu itu sendiri diperoleh. 33

C. Aktualisasi

pembaruan

pendidikan

Islam

melalui

paradigma

pengembangan kurikulum di Perguruan Tinggi Agama Islam. Aktualisasi adalah sebagai proses menjadikan konsep-konsep ideal terrealisasi menjadi tindakan nyata akan lebih jelas sosoknya bila terpolakan

Imam Suprayogo, Pendidikan Berparadigma Alqur'an, Pergulatan Membangun Tradisi Dan Aksi Pendidikan Islam, Op. Cit, hlm. 43-45

33

i

135

sesuai konsep dasar yang menjadi pijakan. Dalam hal ini konsep paradigma pendidikan Islam yang relevan dengan perubahan sosial budaya dan dampak dari ilmu pengetahuan dan teknologi adalah konsep pendidikan humanisme, konsep pendidikan demokratisasi, dan multikultural pendidikan, yang diharapkan konsep tersebut mampu menciptakan suatu tatanan masyarakat madani yang dicitacitakan. Aktualisasi filsafat ilmu untuk memegang peranan yang berarti bagi upaya pengembangan ilmu tak terkecuali ilmu-ilmu agama ('ulumuddin) di perguruan tinggi lainnya, yaitu untuk mengajak para dosen dan mahasiswanya memahami proses berpikir ilmiah yang mencakup pengertian tentang hakikat ilmu dengan pengetahuan-pengetahuan lainnya, hal yang dipelajari ilmu, bagaimana ilmu membentuk (tubuh) pengetahuannya dan untuk apa ilmu pengetahuan itu dipergunakan. Demikian pula mengenai alat atau sarana berfikir yang harus dikuasai agar mampu melakukan kegiatan ilmiah dengan baik. Hal ini bisa dicapai melalui mata kuliah filsafat ilmu. Dengan filsafat ilmu kita akan mampu mensublimasikan disiplin ilmu yang menjadi tanggungjawab kita masing-masing dan mengangkatnya ke dataran filsafat, sehingga kita dapat memahami perspektif beserta berbagai kemungkinan agar kemudian kita sanggup melakukan spekulasi-spekulasi yang terdalam guna menemukan teori-teori ataupun paradigma-paradigma baru yang tepat guna bagi kepentingan bangsa Indonesia (Koento Wibisono, 1988:13). 34

Farid Samsu Hananto dan Ahmad Abtokhi, "UIN: Menyelaraskan Perkembangan Iptek dengan Imtaq", dalam Zainuddin (Eds.) Memadu Sains Dan Agama Menuju Universitas Masa depan, (Malang, Bayumedia Publishing bekerja sama dengan PTAI Malang, 2004), hlm.51-67

34

i

136

Di Indonesia, pemicu konflik seringkali bersumber dari perbedaan keagamaan, baik perbedaan suku, budaya dan antar golongan, atas dasar ini maka pendidikan agama berwawasan multikultur menjadi sangat penting. Ada beberapa prinsip yang perlu dikemukakan sebelum memperbincangkan tentang pendidikan agama multikultur adalah: 1. Islam adalah agama yang bersifat universal. Islam bukan diperuntukkan bagi salah satu suku bangsa, etnis tertentu, golongan tertentu, melainkan sebagai Rahmatan lil'alamin; Islam menghargai agama-agama dan kepercayaan agama lain. Islam juga mengajarkan tidak ada pemaksaan dalam beragama; Islam juga merupakan agama yang terbuka untuk diuji kebenarannya; Islam juga menegaskan bahwa keanekaragaman dalam kehidupan umat manusia adalah alamiah, perbedaan itu mulai dari jenis kelamin, suku, dan bangsa yang beraneka ragam. Perbedaan itu gara terjadi saling mengenal; Islam memiliki sejarah yang cukup jelas terkait dengan kehidupan majemuk sebagaimana yang ditunjukkan oleh Rasulullah sendiri ketika membangun masyarakat madani di Madinah. Sebagai sebuah negara (waktu itu masih berbentuk negara kota-city state-dan belum menjadi negara bangsa-nation state), Madinah sudah mengakui, menghargai, mengakomodasi berbagai etnik dan berbagai golongan. Semua warga negara menikmati hak hidup dan dilindungi undang-undang, sebagaimana diatur dalam Piagam Madinah. Prinsip-prinsip dasar seperti ini perlu dijadikan rujukan dalam memperbincangkan pendidikan multikultur. Pendidikan multikultur, selain memperkokoh tauhid atau dasar-dasar keyakinan Islam, pendidikan bercorak demikian juga perlu mengembangkan prinsip-prinsip dasar pergaulan antar sesama manusia menurut ajaran Islam secara lebih mendalam. Semangat multikultur ini harus tercermin dari isi atau konten kurikulum. 35 Bagian penting pendidikan multikultur adalah bagaimana menumbuhkan sensitivitas mahasiswa akan kekayaan budaya masyarakat yang bersifat plural.

2. 3. 4.

5.

Imam Suprayogo, Pendidikan Berparadigma Al-Qur'an Pergulatan Membangun Tradisi Dan Aksi Pendidikan Islam, Op. Cit, hlm. 59-61

35

i

137

Hal itu sejalan dengan pendapat Bennet (1986) yang menyatakan bahwa asumsi dasar pendidikan multikultural adalah bagaimana kelompok-kelompok etnik yang beragam dapat menentukan sendiri budaya asli yang mereka miliki, serta pada saat yang bersamaan dapat menjadi multikultural. Dengan kata lain orang-orang dapat belajar tentang berbagai macam alternatif untuk mempersepsi, berperilaku, dan mengevaluasi kelompok lainnya sehingga mereka dapat menyesuaikan kepada aspek-aspek makrokultur yang diperlukan untuk kesejahteraan bersama, tanpa melakukan pengurangan penerimaan akan etnisitasnya sendiri yang orosinil. Jadi pendidikan multikultur sangat penting bagi upaya pembangunan watak bangsa. (nation and character building). Oleh sebab itu fokus pendidikan multikultur adalah memberikan wawasan budaya kepada anggota masyarakat agar mereka dapat hidup berdampingan secara damai dengan kelompok sosial lainnya. Hal ini sejalan dengan rekomendasi APNIEVE UNESCO yang menandaskan bahwa hasil pendidikan tidak hanya berkaitan dengan pengetahuan dan ketrampilan anak didiknya, namun juga dalam hal penanaman dan pengembangan nilai-nilai dan afeksi mereka yakni dalam bentuk belajar hidup bersama, berpartisipasi dan bekerja sama dengan individu/masyarakat dari kelompok budaya yang berlainan dalam segala aktivitas (Mutohir,1997). Secara lebih operasional Katz (dalam Mogdil, 1986) menyatakan bahwa terdapat 4 tujuan pendidikan multikultur: 1. Memberikan pengalaman belajar kepada mahasiswa yang mengenalkan secara kritis dan kemampuan evaluasi untuk melawan isu-isu seperti realisme, demokrasi, dan sebagainya. Mengembangkan ketrampilan untuk klarifikasi nilai, termasuk kajian untuk mentransmisikan nilai-nilai laten dan manifest.

2.

i

138

3. 4.

Untuk menguji dinamika keberagaman budaya dan implikasinya kepada strategi pembelajaran dosen. Mengkaji variasi kebahasaan dan kebergamaan gaya belajar sebagai dasar bagi pengembangan strategi pembelajaran yang sesuai. Perguruan tinggi sebagai salah satu representasi lembaga pendidikan Islam

yang mempunyai akar yang sangat kuat di Indonesia mempunyai peran dan tanggung jawab yang sama dalam mengantarkan anak didiknya mencapai kecerdasan, kedewasaan, baik secara intelektual, emosional maupun sosial, dengan harapan agar anak didik tersebut ke depan mempunyai visi kebangsaan yang pluralistik. Pendidikan multikultur merupakan bagian dari konsep universal Islam yang disebut "Islam Rahmatan Lil 'Alamin" yaitu, ajaran Islam yang merupakan ajaran yang universal, mencakup segala aspek kehidupan manusia, rahmatnya tidak terbatas pada umat Islam saja, tetapi juga pada semua manusia lintas agama, budaya, ras, etnis. Kenyataan bahwa kehidupan manusia merupakan masyarakat yang plural dan multikultural, terdiri dari berbagai suku, etnis, budaya dan agama yang berbeda adalah sesuatu yang taken for granted. Maksudnya adalah pendidikan multikultur untuk menjembatani kesenjangan persepsi mengenai pluralitas, baik pluralitas etnis, budaya, maupun agama. Demikianlah Tuhan menjadikan sesuatu yang plural dan multikulturalisme sebagaimana dijelaskan dalam Al-Qur'an, yang artinya: "Sesungguhnya telah kami jadikan menusia itu berbangsa-bangsa dan bersukusuku agar mereka saling mengenal" (Q.S Al-Hujurat: 13). Dalam upaya pembentukan afeksi mahasiswa agar dapat saling menerima keberadaan pluralisme etnis, budaya, dan agama maka pendidikan multikultur perlu diintegrasikan dalam kurikulum Perguruan Tinggi. Meskipun demikian,

i

139

memberikan pendidikan multikultur di Perguruan Tinggi merupakan tantangan tersendiri, sebab dalam pemahaman sebagian kelompok Islam, ada yang belum bisa menerima sepenuh hati adanya pengintegrasian atau akulturasi budaya atau pengintegrasian agama. Seperti adalam akulturasi budaya jawa dengan Islam juga masih ada sebagian kelompok Islam yang belum bisa menerima. Ini memang suatu tantangan tersendiri. Menurut Steenbrink (1986), dalam Islam di Jawa, secara umum diterima adanya variant santri dan abangan, baik oleh orang jawa sendiri maupun orang luar.

36

Jadi diharapkan melalui pendidikan multikultur

pada mahasiswa di perguruan tinggi, ke depan diharapkan akan terbentuk masyarakat yang memiliki nilai-nilai dan pespektif tentang bagaimana menghargai keunikan budaya dan gaya hidup dari masing-masing kelompok budaya serta pada saat bersamaan membangun komitmen tentang perlunya hidup sebagai satu bangsa. Adapun implementasi program pendidikan multikultur pada perguruan tinggi dengan menggunakan model pendekatan inklusif ditempuh dengan cara mengintegrasikan pendidikan multikultur ke dalam mata kuliah yang mempunyai keterkaitan yang tinggi dengan pendidikan multikultur, yaitu: mata kuliah pengembangan kepribadian. Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang majemuk, yang ditandai dengan keanekaragaman etnis, agama dan budaya. Realita tersebut setidaknya telah disadari oleh para pendiri negara yang kemudian dituliskan dalam lambang negara yang bertuliskan Bhineka Tunggal Ika yang artinya berbeda-beda tetapi tetap satu. Menurut Gonggong (kompas, 16/12/2000) kebhinekaan dalam masyarakat Indonesia adalah kenyataan yang terjadi sejak

Warsono, dkk. Dosen UNESA (Universitas Negeri Surabaya), Ulul Albab, Jurnal Studi Islam, Sains Dan Teknologi. Vol. 7, No 1 Tahun 2006, hlm.90-97

36

i

140

awal berdirinya negara bangsa (nation state). Hal ini antara lain dapat dilihat dari keberagaman dalam etnisitas, bangsa, kultur dan religi. Kebhinekaan bangsa Indonesia tersebut selanjutnya dapat dimatangkan melalui proses dialog diantara para elit bangsa telah bersepakat untuk bersatu, hidup bersama di dalam satu negara kesatuan. Bagi bangsa Indonesia kemajemukan etnis, budaya, dan agama telah disadari oleh para pendiri negara. Sejarah telah mencatat bahwa sejak awal para pendiri negara telah bertekad membangun tatanan masyarakat demokratis. Tatanan masyarakat demokratis yang dicita-citakan oleh para pendiri negara ternyata merupakan pilihan yang strategis untuk mengatasi perbedaan paham dan golongan dari segenap unsur yang ada dalam masyarakat Di tengah masyarakat yang sedang berubah ke arah tatanan demokratis, kurikulum dapat diartiakan sebagai pembuatan keputusan dalam pendidikan yang sejalan dengan visi dan berorientasi pada kebutuhan peserta didik. Oleh karena itu, para pendidik secara inklusif harus mengembangkan nilai-nilai yang positif dalam perilakunya. 37 Selain itu konsep pembaruan pendidikan jika diaktualisasikan dalam pendidikan demokratis. Pandangan reformasi sistem politik demokrasi, yakni pandangan yang menekankan bahwa untuk membangun demokrasi tidak usah terlalu bergantung pada pembangunan ekonomi. Dalam tataran ini, pembangunan institusi-institusi politik yang demokratis lebih diutamakan oleh negara dibanding pembangunan ekonomi. Model pengembangan demokrasi ini pun pada kenyataannya tidaklah menjamin demokrasi berjalan sebagaimana layaknya. Kegagalan demokrasi sejumlah negara dalam banyak hal berhubungan dengan

Djunaidi Ghony, Paradigma Pengembangan Kurikulum Dalam Peningkatan Mutu Pendidikan Tinggi Islam. Op. cit. hlm 6-7

37

i

141

tingkat kemiskinan warga negaranya. Paradigma membangun masyarakat madani sebagai basis utama pembangunan demokrasi. Pandangan ini merupakan paradigma alternatif diantara dua pandangan yang pertama yang dianggap gagal dalam pengembangan demokrasi. 38 Upaya untuk mengaktualisasikan demokrasi dan civil society melalui pendidikan kelihatannya masih menempuh jalan yang panjang. Pendidikan harus berusaha menerapkan paradigma baru yang tujuan akhirnya adalah pembentukan masyarakat Indonesia yang demokratis dan berpegang pada nilai-nilai civility (keadaban). Jika sekolah/Universitas akan memainkan peranan penting dalam pembentukan demokrasi yang otentik, sebaiknya dilakukan akselerasi dalam penerapan paradigma baru tersebut. Dan dalam rangka menumbuhkan pengembangan pemahaman itu, maka perguruan tinggi menerapkan

pengembangan kurikulum yang terdapat dalaam MKDU pancasila dan kewiraan atau mata kuliah kewargaan. 39 Secara ringkas dapat dikatakan, bahwa ciri utama masyarakat madani adalah masyarakat yang "demokrasi yang akan menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan (humanisasi), masyarakat yang mempunyai paham keagamaan yang berbeda-beda, masyarakat yang penuh toleransi, menegakkan hukum, dan peraturan yang berlaku secara konsisten dan berbudaya tinggi, masyarakat yang memiliki spiritualisme ilahiyah yang tinggi, memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi, memiliki komitmen kepada demokrasi, menjunjung tinggi nilai-nilai

Komaruddin Hidayat dan Azyumardi Azra, Demokrasi hak asasi manusia dan Masyarakat Madani, (Jakarta: ICCE UIN Syarif hidayatullah Jakarta Bekerjasama Dengan The Asia Foundation. 2006), hlm. 318 39 Azyumardi Azra, Paradigma Baru Pendidikan Nasional, Op.Cit, hlm.159-160

38

i

142

kemanusiaan (insaniyah) dan hak manusia, memiliki nilai-nilai moral dan akhlak yang anggun, masyarakat yang penuh toleransi, mengakui perbedaan pandangan dan keagamaan, masyarakat yang memiliki komitmen hukum dan peraturan yang berlaku serta masyarakat yang berbudaya tinggi. Dengan demikian, salah satu cara untuk mewujudkan masyarakat madani adalah melakukan demokratisasi pendidikan, sebab demokratisasi pendidikan merupakan tuntutan dari

terbentuknya masyarakat madani yang demokratis. Adapun kondisi proses belajar mengajar yang demokratis tentu akan terjdi kesetaraan atau sederajat dalam kebersamaan (egalitarian) antar pendidik dengan peserta didik. Pengajaran tidak harus selalu top down namun selalu diimbangi dengan bottom up sehingga tidak ada lagi pemaksaan kehendak pendidik, tetapi yang akan terjadi adalah tawar menawar kedua belah pihak dalam menentukan tujuan, materi, media, proses belajar mengajar dan evaluasi hasil belajarnya. Perubahan dari periode ke periode merupakan penyempurnaan, penyesuaian atau hanya sebuah kebijakan

pemerintah. Ternyata setelah dilakukan evaluasi terhadap kurikulum yang berlaku dan ditemukan banyak kekurangan yang perlu disempurnakan, maka perubahan yang terjadi adalah sebagai perwujudan upaya penyempurnaan dari sederhana menuju kesempurnaanya, dari materi yang sedikit menjadi lebih memadai, dan dari ketidakteraturan pemasaran menuju keteraturan atau keterarahan. Dalam pengertian ini perubahan kurikulum disusun berdasarkan konsepsi humanistik dan mementingkan pengalaman pribadi meemuaskan dan mengarahkan ke proses aktualisasi diri. 40

40

Djunaidi Ghony, Paradigma Pengembangan Kurikulum Dalam Peningkatan Mutu

i

143

Proses "humanisasi" merupakan proses terbuka, dimana manusia diberdayakan dan dioptimalkan potensi (fitrah) bawaannya sehingga manusia dapat menguasai ilmu pengetahuan, ketrampilan, teknologi serta penerapannya dan penghayatan dan seni serta budaya, dan sebagainya. Ini berarti, peran, dan fungsi pendidikan sangat sentral dalam upaya proses humanisasi tersebut. Pendidikan dalam hal ini pendidikan Islam harus dapat meletakkan kedudukan manusia sebagi subyek dalam proses pembinaan dan pengembangan potensi (fitrah) bawaannya. Dalam proses humanisasi, sangat dibutuhkan konsep pendidikan yang betul-betul tepat memberi gambaran yang komprehensif sebagai solusi dalam memanusiakan manusia (humanisasi) dengan menekankan keharmonisan hubungan baik sesama manusia, masyarakat, maupun dengan lingkungan yang didasarkan pada nilai-nilai normatif ilahiyah. 41 Dari hasil penelitian dari lembaga penelitian di PTAI diantara kelemahan budaya akademik adalah: orientasi pengembangan akademik belum terumuskan secara eksplisit, tetapi mengacu pada visi dan misi masing-masing. Memang dalam realitasnya Kompetensi dosen PTAI masih relatif belum memadai, sehingga kegiatan-kegiatan pengembangan budaya akademik belum berjalan secara optimal. Namun pengembangan budaya akademik secara perlahan sudah menunjukkan peningkatan, meskipun ada beberapa dosen yang belum menampakkan kesadaran penuh tentang pentingnya pengembangan budaya akademik di lingkungan kampusnya Posisi pendidikan agama di Perguruan

Pendidikan Tinggi Islam, Op. Cit, Hlm. 28 41 Hujair, AH. Sanaky, Paradigma Pendidikan Islam : Membangun Maaasyarkat Madani Indonesia, (Yogyakarta : Safiria Insania Press, Magister Studi Islam Universitas Islam Indonesia, 2003), hlm 231

i

144

Tinggi cenderung berupa transformasi informasi, pengetahuan dan bukan transformasi pengalaman, pembiasaan dan pembentukan sikap dan perilaku. Oleh karena itu yang menjadi ukurannya adalah angka/ indeks (IP). Bukan sikap dan tingkah laku para siswa yang mendapat nilai baik dalam bidang agama belum tentu berperilaku jujur. Malah di perguruan tinggi sendiri kadang menjadi tempat bersemainya nilai-nilai ketidakjujuran. Nyontek, pendongkrakan IP serta KKN sering terjadi. Perguruan tinggi mungkin dengan waktu yang terbatas sulit mengubah siswa dari tidak baik menjadi baik. Persoalan pendidikan watak/kepribadian memang pertama-tama harus menjadi tanggungjawab orangtua dan keluarga sejak masa pembentukan. Didalam pendidikan tinggi, hal itu lebih parah lagi, tidak adanya ebtanas di perguruan tinggi mengakibatkan nilai (indeks prestasi) yang diperoleh mahasiswa dari perguruan tinggi yang berbeda tidak dapat dibandingkan. IP 3.8 di suatu perguruan tinggi mungkin sama kualitasnya dengan nilai 2,4 di perguruan tinggi yang lain, karena standar yang dipakai oleh keduanya mungkin berbeda. Bahkan didalam perguruan tinggi itu sendiri pun IP itu sulit dibandingkan mengingat tidak adanya standar baku yang digunakan oleh para dosen dalam menilai prestasi mahasiswanya. Ketidakadaan ukuran penilaian standar inilah yang menyebabkan keluhan masyarakat akan rendahnya mutu Perguruan tinggi di Indonesia. Belum lagi keluhan tentang ketidaksesuaian antara materi pelajaran yang diberikan di perguruan tinggi dengan kebutuhan masyarakat. Banyaknya lulusan perguruan tinggi yang menganggur (tidak dapat dimanfaatkan oleh masyarakat) menunjukkan bahwa banyak Perguruan Tinggi yang telah

i

145

meluluskan (menyatakan tidak memiliki kemampuan tertentu) peserta didik yang sebenarnya belum memenuhi standar yang diinginkan oleh masyarakat. 42 Dengan demikian inti pembentukan masyarakat madani sebenarnya sangat tergantung atau berasal dari akhlak dan moral pribadi manusia yang bersangkutan tentunya sejauh mungkin akan berusaha agar ia dapat menghindari perbuatanperbuatan tidak bermoral, termasuk menghindari praktik KKN. Tapi sebaliknya seandainya moralnya tidak bisa dipertanggungjawabkan, niscaya praktik-praktik KKN akan senantiasa mewarnai manusia yang bersangkutan. Walaupun sebenarnya secara intelektual, ia tidak tahu persis bahwa yang melakukan KKN tentunya dilarang agama, tapi karena agama dipahami hanya cukup melakukan ibadah ritual semata, KKN dianggapnya sebagai hal yang biasa. Semua ibadah ritualnya, termasuk sholat misalnya belum kemudian mewarnai semua perilaku sosialnya, ibadah ritual dan realitas sosial seakan­akan merupakan dua "ruang" yang berbeda dan tidak bersentuhan satu sama lain. 43

D. Model pengembangan kurikulum pendidikan Islam di PTAI sebagai alternatif dalam mewujudkan masyarakat madani Munculnya berbagai kritik tentang kelemahan PAI dan sekaligus merupakan kegagalan pelaksanaan PAI bisa jadi disebabkan karena adanya

Arief Furchan, Transformasi Pendidikan Islam Di Indonesia, Anatomi Keberadaan Madrasah dan PTAI, (Yogyakarta : Gama Media), hlm. 136 43 Sudarsono Shobron Dan Mutohharun Jinan (eds), oleh Wawan Darmawan Masyarakat Madani: Peran Startegis Umat Islam Dalam Islam, Masyarakat Madani, Dan Demokrasi, Muhammadiyah University Press Universitas Muhammadiyah Surakarta, 1999, hlm 20-24.

42

i

146

kekeliruan dalam mentransfer sistem pengembangan kurikulum atau pembelajaran yang berkembang selama ini, yang sebenarnya eksperimennya bukan berasal dari pendidikan agama tetapi dari bidang studi lain, kemudian diadopsi begitu saja tanpa daya kritisisme yang memadai. Untuk mengantisipasi masalah tersebut, maka perlu dicarikan model-model pengembangan kurikulum PAI (Pendidikan Agama Islam) dengan mendudukkan kembali kepada landasan filosofisnya. 44 Dengan begitu, pengembangan kurikulum tersebut akan memberi peserta didik kemampuan untuk: 1) Menguasai dan mengembangkan iptek; 2) Menciptakan kelembagaan yang efisien; dan 3) Kekokohan Iman dan Taqwa yang meneguhkan moral. Penguasaan iptek bagi mahasiswa jika dikaitkan dengan pengembangan kurikulum merupakan upaya penguatan basis pendidikan pada lembaganya. Terutama dalam menghadapi kompleksnya masalah eksternal, berupa ketidakpastian hidup sebagai akibat dari perkembangan teknologi dan perubahan nilai-nilai sosio-kultural di masyarakat. Dalam konteks ini, pengembangan kurikulum harus memperhatikan: 1) 2) 3) 4) 5) Tahap perkembangan peserta didik; kesesuaian dengan lingkungan; Kebutuhan pembangunan nasional; Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kesenian; Kesesuaiannya dengan jenis dan jenjang masing-masing satuan pendidikan. Kurikulum harus dibenahi karena di dalam pengembangan dan perubahan kurikulum secara otomatis akan berpengaruh pada perkembangan bahkan perubahan sistem. Alasan lainnya adalah karena kurikulum lebih luas cakupannya dan lebih fleksibel dibanding dengan komponen pendidikan lainnya. Jadi sebagai konklusinya, mengingat nilai penting kurikulum yang dianggap sebagai alternatif solusi untuk meningkatkan pendidikan dan menyelesaikan "kemandulan"

44

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum, Op. Cit. Hlm28

i

147

pendidikan kita, maka perlu sangat diperhatikan, dikembangkan dan dirombak sebagian atau bahkan keseluruhan. Hal tersebut perlu dilakukan mengingat bahwa kurikulum merupakan salah satu alat yang dapat secara maksimal mewujudkan dan merealisasikan tujuan pendidikan, karena dalam kurikulum mencakup kegiatan perencanaan, pelaksanaan dan penilaian. Yang berorientasi pada tujuan pendidikan, mencakup metode, materi, maupun sistem penilaian. Jadi sekali lagi yang perlu dan sangat harus diperhatikan adalah bagaimana kurikulum itu dikelola sebaik mungkin sehingga terwujud apa yang menjadi tujuan, serta terasa manfaat dan nilai pentingnya yang akhirnya akan benar-benar mewujudkan tujuan pendidikan. 45 Salah satu peran kurikulum dalam pendidikan adalah menetapkan tujuan yang ingin dicapai secara pasti agar dapat menjembatani proses perubahan dalam masyarakat. Atas dasar semuanya itu, pengembangan kurikulum diharapkan juga menggunakan pendekatan pola fikir sistematik yang mencakup berfikir secara holistik dengan pendekatan sistem. Terutama dalam upaya meningkatkan pengalaman belajar peserta didik, demi terciptanya life skill pada lulusan sehingga menghasilkan lulusan yang berkualitas. Kurikulum itu adalah ibarat resep masakan atau desain pakaian. Oleh karena itu hasilnya akan banyak ditentukan oleh para dosennya yang mengajar dan mendidik mahasiswa yang belajar. Akan tetapi jika selama ini penyelesaiannya hanya terfokus pada kurikulum, maka tidak akan pernah

Aziz Syah, Mahasiswa PAI Semester I Plus. Artikel, Kurikulum Sebagai Alat Vital Pendidikan Analisis Pengembangan Kurikulum Di Indonesia,. GEMSI Gabungan Elemen Mahasiswa Cerdas Inovatif Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Tarbiyah. Edisi Keempat/November 2005, hlm. 02-04

45

i

148

memuaskan masyarakat, sebab apapun yang dikeluhkan tentang pendidikan akan dituduhkan kepada kurikulum sebagai penyebabnya. Tentu amat banyak pilihan kebijakan dalam rangka menjawab dan memecahkan masalah rendahnya mutu pendidikan, selain mengutak-atik kurikulum. Jika fokus perhatian diarahkan pada kualitas lulusan dan bukan hanya pada kurikulum belaka, maka akan terjadi perubahan yang mendasar pada kualitas SDM sebagai produk dari sistem pendidikan. Karena itu, jika saat ini sudah diterapkan KBK, maka janganlah kita menyikapi KBK hanya untuk KBK, tetapi KBK adalah untuk peningkatan mutu lulusan. Artinya: kurikulum itu sendiri sebenarnya adalah instrument untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas, yakni lulusan yang memiliki pengetahuan, ketrampilan, sikap dan karakter pribadi/watak yang dapat diandalkan, yang sesuai dengan standar yang diakui di tingkat Nasional, Regional, dan tingkat Internasional. Hal ini sangat penting diperhatikan, karena kita sudah memasuki era globalisasi atau era persaingan bebas. Sebagai alternatif dalam pengembangan kurikulum adalah Melalui model pengembangan kurikulum berbasis kompetensi. Adapun dengan adanya model ini diharapkan agar: 1) Mutu pendidikan lebih terjamin; 2) Lebih dapat memenuhi kebutuhan lapangan kerja; dan 3) Peran PTAI sebagai agen perubahan masyarakat dapat lebih terpenuhi. Gambaran umum tentang KBK di PTAI adalah bahwa pengembangan kurikulum berbasis kompetensi merupakan perwujudan dari pendekatan teknologis, sehingga dalam menyusun kurikulum atau program pendidikan bertolak dari analisis kompetensi yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugastugas tertentu. Kompetensi adalah seperangkat tindakan intelegen dan penuh

i

149

tanggungjawab yang harus dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu melaksanakan tugas-tugas dalam bidang pekerjaan tertentu. Sifat inteligen harus ditunjukkan sebagai kemahiran, ketepatan dan keberhasilan bertindak. Sifat penuh tanggung jawab harus ditunjukkan sebagai kebenaran tindakan, baik dipandang dari sudut ilmu pengetahuan, teknologi maupun etika. Dalam arti, tindakan itu benar ditinjau dari sudut ilmu pengetahuan; efisien; efektif dan memiliki daya tarik dilihat dari sudut teknologi; dan baik ditinjau dari sudut etika. Hasil penelitian menunjukkan bahwa seseorang yang dianggap memiliki kompetensi dalam melakukan tugas atau pekerjaan tertentu memerlukan: (1) basic skills: reading, writing, arithmetic & mathematics, speaking and listening; (2) thinking skills; thinking creatively, making decisions, solving problems, visualizing things in the mind's eye. Knowing how to learn & reasoning; (3) Personal quality: individual responbility, elf-esteem, sociability, self management & integrity (Muhaimin, 2002). Karena itu, ketiga kemampuan atau kecakapan tersebut harus termuat dalam pengembangan kurikulum. Adapun landasan pengembangan kurikulum PTAI berbasis kompetensi setidak-tidaknya bertolak dari landasan filosofis sebagai berikut, yakni: 1) Secara ontologis, manusia memiliki potensi jismiyah, nafsiyah yang mengandung dimensi al-nafsu, al-'Aql dan al-Qalb, dan potensi ruhiyah yang memancar dari dimensi al-ruh dan al-fitrah, sehingga ia siap mengadakan hubungan vertikal dengan-Nya (habl min Allah) sebagai manifestasi dari sikap teosentris manusia mengakui Tuhan Yang Maha Esa. Manusia yang dicitakan adalah manusia yang mampu mengembang tugastugasnya di muka bumi, baik sebagai hamba Allah maupun khalifah-Nya; Secara epistemologis, pengembangan kurikulum berbasis kompetensi memiliki dasar rasional tertentu, yaitu: (a) siapa yang akan dijadikan peserta didik?; (b) apa kompetensi hasil didik, sebagai apa?; (c) siapa yang membutuhkan hasil didik, berapa jumlahnya, dan bagaimana jenjang karir

2)

i

150

3)

yang tersedia di masyarakat?; dan (d) bagaimana proses pendidikannya agar tujuan yang diinginkan terwujud?; Secara aksiologis, pengembangan KBK diarahkan pada pengembangan kemampuan menjalankan tugas-tugas atau pekerjaan tertentu. Dilihat dari dasar historisnya, aspirasi umat Islam pada umumnya dalam

pengembangan PTAI, pada mulanya didorong oleh beberapa tujuan, yaitu: 1) 2) 3) Untuk melaksanakan pengkajian dan pengembangan ilmu-ilmu agama Islam pada tingkat yang lebih tinggi secara lebih sistematis dan terarah; Untuk melaksanakan pengembangan dan peningkatan dakwah Islam; Untuk melakukan reproduksi dan kaderisasi ulama dan fungsionaris keagamaan, baik pada kalangan birokrasi negara maupun sektor swasta, serta lembaga-lembaga sosial, dakwah, pendidikan, dan sebagainya. Dilihat dari segi dasar sosiologis bahwa masyarakat Indonesia bersifat plural, serba ganda dan beragam, sehingga tidak adil bila segala-galanya harus disamakan. Karena itu pengembangan kurikulum harus mampu memberi peluang kepada masing-masing PTAI untuk berimprovisasi dan berkreasi untuk mengembangkan pendidikan sesuai dengan kemampuan dan kebutuhannya. Disamping itu masyarakat bersifat dinamis dan berkembang, sehingga memerlukan kemampuan untuk beradaptasi dan/atau kesiapan untuk berhadapan dengan dinamika perubahan dan perkembangan yang ada. Dilihat dari segi psikologis, bahwa setiap peserta didik memiliki potensipotensi dasar yang perlu diaktualisasikan dan ditumbuhkembangkan secara berkelanjutan untuk dapat melaksanakan fungsinya sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya di bumi. Dari segi landasan hukumnya, sebagaimana tertuang di dalam penjelasan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, bahwa salah satu strategi pembangunan pendidikan nasional adalah mengembangkan dan melaksanakan kurikulum berbasis kompetensi.

i

151

Adapun jika dilihat dari prinsip-prinsip dasar kurikulum berbasis kompetensi (KBK) adalah: 1) 2) 3) 4) Menekankan pada hasil (outcomes); Outcomes merupakan kompetensi yang dapat diukur; Evaluasi keberhasilan merupakan pengukuran penguasaan kompetensi yang telah dicapai (competency mastery) oleh peserta didik; Relevansi lebih besar pada pekerjaan dan tugas-tugas nyata dan dunia kerja; Menekankan pada kemampuan berpikir lebih tinggi. Menurut keputusan menteri agama nomor 353 tahun 2004 tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi Agama Islam pasal 9, bahwa Kompetensi Lulusan dikelompokkan menjadi empat kompetensi: a) b) c) d) Kompetensi dasar adalah kompetensi yang dimiliki oleh setiap mahasiswa sebagai dasar bagi kompetensi utama pendukung dan kompetensi lainnya; ompetensi utama adalah kompetensi yang dimiliki oleh setiap mahasiswa sesudah menyelesaikan pendidikannya di suatu program studi tertentu; Kompetensi pendukung adalah kompetensi yang diharapkan dapat mendukung kompetensi utama; Kompetensi lain adalah kompetensi yang dianggap perlu dimiliki oleh mahasiswa sebagai bekal mengabdi di masyarakat, baik yang terkait langsung maupun yang tidak terkait. Kompetensi-kompetensi tersebut diperlukan untuk: a) Memberikan basic competencies ilmu-ilmu keislaman sebagai ciri khas dari PTAI, serta ilmu-ilmu dasar lainnya yang menjadi landasan dalam pengembangan kepribadian dan pendasaran bagi keahlian dari prodi-prodi yang ada; Memberikan kemampuan adaptasi terhadap ketidakpastian lapangan kerja, sifat pekerjaan, dan perkembangan masyarakat yang semakin tidak menentu; Mengantisipasi pekerjaan dengan persyaratan kompetensi yang sifatnya kompetitif dan tidak mengenal batas-batas fisik wilayah, negara dan pemerintahan; Memfasilitasi proses pendidikan sepanjang hayat, dalam bentuk proses belajar menemukan dan method of inquiry seseorang. 46 Dalam memahami penjabaran standar kompetensi lulusan maka perlu dipaparkan Kerangka Pikir Pengembangan SKL dan Macam-Macam Kompetensi

46

b) c)

d)

Ibid, Hlm.307

i

152

Lulusan PTAI. Standar kompetensi lulusan (SKL) adalah seperangkat kompetensi lulusan yang dibakukan dan diwujudkan dengan hasil belajar peserta didik. Standar ini harus dapat diukur dan diamati untuk memudahkan pengambilan keputusan bagi dosen, tenaga kependidikan lain, peserta didik, orang tua, dan penentu kebijaksanaan. Standar bermanfaat sebagai dasar penilaian dan pemantauan proses kemajuan dan hasil belajar peserta didik. Dan dalam merumuskan fungsi dan tugas-tugas tersebut harus didasarkan pada analisis landasan konseptual dan landasan empiris. 47 Adapun tujuan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) adalah: 1) 2) 3) Mewujudkan standar nasional dan standar institusional kompetensi lulusan; Memberikan acuan dalam merumuskan kriteria, kerangka dasar pengendalian, dan quality assurance (jaminan mutu) lulusan; Memperkuat profesionalisme lulusan melalui standarisasi lulusan secara nasional dengan tetap memperhatikan tuntutan institusional, yaitu mewujudkan visi dan misi PTAI. Namun, makna perubahan kurikulum di setiap Perguruan tinggi tentu berbeda-beda antara satu dengan yang lain, tergantung pada nilai-nilai dasar yang dijadikan filosofi pendidikan di dalamnya, kondisi institusional, situasi sosial dan masyarakat tempat Perguruan Tinggi. Dibawah ini akan dipaparkan Standar Kompetensi Lulusan sebagai contoh model pengembangan Program Studi Pendidikan Agama Islam di Fakultas Tarbiyah. Adapun dalam mendeskripsikan PAI mempunyai visi: menjadi Jurusan / Program Studi Pendidikan Agama Islam terdepan di lingkungan Perguruan Tinggi Islam dalam menyiapkan tenaga pendidik agama Islam dan pengelola satuan pendidikan keagamaan Islam yang sesuai dengan tuntutan dan kebutuhan masyarakat lokal, nasional, regional, dan internasional, dengan memiliki

47

Muhaimin, Pengembangan Kurikulum, Op. Cit, Hlm 230-231

i

153

kekokohan akidah dan kedalaman spiritual, keluhuran akhlak, keluasan ilmu dan kematangan profesional. Sedangkan misi Jurusan PAI adalah: a) Menyelenggarakan pendidikan unggul yang dirancang untuk menghasilkan lulusan yang siap menjadi pendidik agama Islam di sekolah/ madrasah dan jenis pendidikan keagamaan Islam, serta menjadi pengelola satuan pendidikan keagamaan Islam, Mempersiapkan lulusan yang berkualitas yang memiliki kekokohan akidah dan kedalaman spiritual, keluhuran akhlak, keluasan ilmu, dan kematangan profesional dalam menjalankan tugasnya sebagai tenaga kependidikan Islam, Mengembangkan paradigma baru manajemen pendidikan dan menciptakan iklim akademik religius dalam pengelolaan pendidikan dan pengembangan kompetensi sebagai pendidik agama Islam, Mengembangkan penelitian yang melahirkan dan mengembangkan teoriteori pendidikan formal, informal dan non formal, Mengembangkan pengabdian kepada masyarakat yang lebih bersifat proaktif dan antisipatif dalam menghadapi dan memecahkan permasalahan Pendidikan Islam yang tumbuh dan berkembang di masyarakat, Mengembangkan jaringan kerjasama/kemitraan dengan Perguruan Tinggi di dalam dan luar negeri, masyarakat pengguna lulusan, dan stakeholders lainnya, Mengembangkan dan menjaga nilai, etika profesional, dan moral akademis untuk pengendalian mutu program studi. Standar kompetensi lulusan merupakan seperangkat kompetensi yang dibakukan dan harus dicapai peserta didik sebagai hasil belajarnya pada Program Studi Pendidikan Agama Islam. Untuk mewujudkan fungsi dan tugasnya, adapun fungsi pertama adalah tenaga pendidik agama Islam pada jalur pendidikan formal dan non formal, bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran PAI, menilai hasil pembelajaran PAI, melakukan pembimbingan dan pelatihan pada jenjang pendidikan dasar dan menengah dan jenis pendidikan keagamaan Islam dan membimbing dan menggerakkan kegiatan keagamaan. Dan fungsi kedua adalah menjadi tenaga kependidikan Islam, yang bertugas membentuk, mengelola, dan mengembangkan program pendidikan keagamaan Islam. Lulusan

b)

c)

d) e)

f)

g)

i

154

Program Studi Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah harus memiliki kompetensi lulusan yang di kelompokkan ke dalam beberapa rumpun, sebagai berikut. 48 (lihat lampiran I ). Adapun profil Lulusan Fakultas/Jurusan Tarbiyah Program Studi PAI. Orientasi Fakultas/ Jurusan Tarbiyah program studi pendidikan agama Islam perlu dikembangkan kearah penyiapan profil dan kompetensi lulusan sebagaimana tertuang dalam lampiran III. Untuk menentukan mata kuliah dapat dilakukan dengan cara

mengorganisasikan indicator-indikator kompetensi lulusan yang relevan satu sama lain menjadi satu kesatuan yang utuh, untuk selanjutnya dapat ditetapkan nama kuliah apa yang representatif atau mewakili kesatuan indicator yang utuh tersebut, dengan tetap memperhatikan sudut pandang rumpun keilmuannya. Dibawah ini adalah standar kompetensi bahan kajian yang dicapai melalui sejumlah bahan kajian atau mata kuliah dari masing-masing rumpun kompetensi lulusan yang terlampir di lampiran II, adapun implikasinya adalah sebagai berikut: 49 1. Standar kompetensi lulusan berimplikasi terhadap pemilihan materi perkuliahan. konsep atau bahan kajian yang esensial dan strategis perlu dipilih sesuai dengan waktu dan ruang kurikulum untuk mendukung pencapaian kompetensi lulusan dan indikatornya. Dengan perkataan lain, jumlah mata kuliah dan bahan kajian yang dipilih sedemikian rupa sehingga dapat dikelola dalam pembelajaran untuk mengembangkan kompetensi lulusan yang direncanakan. keluasan dan kedalaman materi juga perlu diperhatikan agar lulusan memiliki keyakinan diri dan kemantapan dalam melaksanakan tugastugasnya dikemudian hari. 2. Standar kompetensi lulusan merupakan acuan utama kendali mutu lulusan program studi PAI Fakultas Tarbiyah pada umumnya, yang diusahakan agar semua lulusannya yang akan menjadi calon guru agama Islam di sekolah/madrasah, pembimbing dan penggerak kegiatan keagamaan Islam di

48 49

Ibid, hlm 282-283 Ibid, Hlm. 293-295

i

155

sekolah/madrasah, pengelola satuan pendidikan keagamaan Islam, memiliki kemampuan yang sama atau setara dalam menjalankan tugas-tugasnya. 50 Penjaminan mutu perlu dilakukan dalam rangka pemenuhan standar mutu keseluruhan dimensi pengelolaan pendidikan pada program studi PAI Fakultas Tarbiyah secara konsisten dan berkelanjutan. Dengan demikian, stakeholders memiliki kepuasan. Penjaminan mutu perlu dilakukan mulai dari peningkatan mutu masukan, pembelajaran yang variatif sampai dengan asessmen proses dan hasil belajar. Pembentukan kompetensi lulusan program studi Fakultas Tarbiyah ini merupakan dari berbagai pihak terkait atau stakeholders diluar Fakultas Tarbiyah. Untuk itu diperlukan jaringan kerjasama/kemitraan antara program studi PAI Fakultas Tarbiyah dengan semua pihak yang terkait. Jaringan kerja sama/kemitraan ini diperlukan dalam keseluruhan upaya pengembangan kurikulum, dan akan sangat membantu, baik dalam rangka evaluasi dan pemutakhiran kurikulum mapun dalam rangka analisis kebutuhan yang perlu dilakukan pada awal upaya pengembangan kurikulum. Evaluasi terhadap kurikulum yang telah dikembangkan perlu dilakukan secara berkelanjutan. Evaluasi tersebut dalam rangka pemutakhiran kurikulum erat kaitannya dengan dinamika kebutuhan masyarakat maupun globalisasi Ipteks. Kegiatan ini dilakukan melalui kajian tentang kesenjangan kurikulum yang ada dengan perkembangan yang terjadi di lapangan. Terbuka pula kemungkinan terjadinya perkembangan dalam ipteks yang mengimplikasikan juga perlunya perbaikan dan penyesuaian kurikulum program studi yang dikembangkan pada program studi PAI di Fakultas Tarbiyah. Kelompok pemrakarsa atau pihak yang

50

Ibid,Hlm.303

i

156

berperan serta dalam pengembangan kurikulum ini terdiri dari perwakilan dari Jurusan/Program Studi PAI, seluruh pimpinan Fakultas Tarbiyah, direktorat Perguruan Tinggi Agama Islam, para pakar, unit-unit yang ada di PTAI, dan para dosen program studi serta pihak-pihak yang berkepentingan (stake holders). 51 Dari pemaparan diatas maka penulis dapat menganalisis dan menjabarkan standar kompetensi lulusan. Dalam hal ini penulis dibantu oleh salah satu dari dosen PTAI yang telah banyak ikut serta dan tanggap dengan pemikiran Muhaimin. Menurut Malik Karim (2007) Pada saat Muhaimin menjadi Pembantu Rektor I pada tahun 2004-2005. Muhaimin dalam hal ini menjadi pakar dalam bidang pengembangan kurikulum. Dan Muhaimin memiliki suatu paradigma yang dikembangkan. Yakni paradigma non madzhabi dan menghindari sektarianisme. Yang hal tersebut tidak hanya diwujudkan dalam hidden kurikulum. Akan tetapi diwujudkan melalui Standar Kompetensi Lulusan (SKL) yang kemudian dimanifestasikan kedalam jajaran mata kuliah. Jadi didalam Jurusan/ Fakultas Tarbiyah terdapat mata kuliah wajib dan mata kuliah dasar yang wajib diajarkan oleh dosen dan dimanifestasikan ke dalam proses pembelajaran dan hal mata kuliah ini wajib diikuti setiap mahasiswa disegala Jurusan / Fakultas di PTAI ini. Keputusan dirjen dikti depdiknas RI Nomor: 38 /DIKTI/Kep/2002 tentang rambu-rambu pelaksanaan mata kuliah pengembangan kepribadian di Perguruan Tinggi menyatakan bahwa Pendidikan Agama Islam (PAI) merupakan salah satu mata kuliah kelompok pengembangan kepribadian (MPK). Visi mata kuliah ini

51

Ibid, Hlm.307

i

157

menjadi sumber nilai dan pedoman bagi penyelenggaraan program studi dalam mengantarkan mahasiswa mengembangkan kepribadiannya. Sedangkan misinya adalah membantu mahasiswa agar mampu mewujudkan nilai dasar agama dalam menerapkan ilmu pengetahuan teknologi dan seni yang dikuasainya dengan rasa tanggungjawab kemanusiaan. (Pasal I dan 2). Menurut pendapat penulis, jika dilihat dari visi dan misi PAI tersebut, maka idealnya PAI diorientasikan dan dikembangkan kearah paradigma organisme, yang menjadikan PAI sebagai sumber nilai dan pedoman bagi penyelenggaraan program studi serta membantu mahasiswa (calon sarjana) agar mampu mewujudkan nilai dasar agama dalam menerapkan Ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. Kurikulum yang dikembangkan dalam rangka membentuk karakter seperti dalam masyarakat madani adalah dengan adanya mata kuliah pengembangan kepribadian dan sikap. Adapun mata kuliah yang termasuk dalam pengembangan kepribadian ini terbagi menjadi tiga rumpun yang akan sedikit dijabarkan yakni adalah sebagai berikut: 1. Pengembangan Kepribadian dan sikap Sebagai Warga Negara Indonesia dan warga global; Masyarakat madani juga telah banyak di singgung dalam mata kuliah civic education atau pancasila dan kewarganegaraan yang didalamnya banyak memaparkan kajian civil society, yang mana masyarakat madani adalah masyarakat yang sangat menghargai perbedaan, baik suku bangsa, aliran, madzhab, adat istiadat dan lain-lain. Sama seperti yang telah dipaparkan dalam pandangan Muhaimin. Mata kuliah ini merupakan matakuliah Yang sebarkan kepada semua Fakultas/Jurusan di PTAI dalam rangka membentuk kepribadian dan sikap. Adapun indikator yang perlu dikembangkan adalah memiliki rasa kebangsaan, memiliki semangat kebhinekaan, demokratis, memiliki solidaritas sosial, memiliki kepekaan informasi lokal dan global, mampu berpikir global dan bertindak lokal. Rumpun mata kuliah ini juga tersebar ke Fakultas-Fakultas lain non Tarbiyah, dari sini bisa digambarkan bahwa mata kuliah tersebut berupaya mewujudkan sebagai karakter yang mendukung menuju terciptanya

i

158

2.

3.

masyarakat madani. Dalam hal ini dapat dilihat dari rumpun mata kuliah tersebut yang dikembangkan di PTAI ini. Pengembangan Kepribadian dan sikap sebagai orang Islam (warga muslim); Dalam mengembangkan kepribadian sebagai warga muslim yang beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, maka diperlukan mata kuliah yang terkait dalam mewujudkan masyarakat madani, yakni mata kuliah Pengantar Studi Islam, yang mana mata kuliah tersebut turut andil dalam mengembangkan kepribadian diri sebagai muslim dan sesuai dengan karakteristik menuju masyarakat madani. Adapun indikator yang diusahakan dalam menghasilkan lulusan yang kompeten adalah: memiliki komitmen, loyalitas dan dedikasi terhadap ajaran Islam, mampu berpikir, berbicara, dan bertindak sesuai dengan nilai-nilai ajaran Islam, memiliki tanggung jawab, harga diri, integritas, mampu bersosialisasi, mampu saling menghormati antar umat beragama. Pengembangan Kepribadian dan sikap sebagai mahasiswa muslim; Dalam hal ini mahasiswa diharapkan memiliki watak dan kepribadian yang unggul, pemikiran yang ilmiah, logis dan terarah. Dalam hal ini dalam matakuliah diajarkan melalui pengantar filsafat ilmu. Adapun indikatornya adalah pengembangan kepribadian dan sikap sebagai mahasiswa muslim yang bersikap ilmiah, yakni cinta ilmu pengetahuan, cinta kebenaran, rasional, kritis, objektif, menghargai pendapat orang lain dan mandiri. Dengan demikian pemberian mata kuliah filsafat ilmu di perguruan tinggi diharapkan akan bisa mengatasi sempitnya wawasan serta masalah-masalah lain. Masyarakat perguruan tinggi (terutama dosen dan mahasiswa) akan lebih siap untuk tidak memandang ilmu sebagai kumpulan bahan bacaan (hafalan) melainkan akan berusaha mencermatkan kegiatan ilmiah. Selanjutnya penalaran akan berkembang dan semangat ilmiah berkobar. Dalam hal ini mata kuliah filsafat ilmu akan memberikan peranannya.52 Dari pemaparan diatas dapat dipahami bahwa dalam pengembangan

kepribadian dimanifestasikan ke dalam jajaran mata kuliah tidak hanya melalui hidden kurikulum, artinya kepribadian yang dikembangkan diluar kegiatan pembelajaran seperti pembiasaan sholat berjama'ah di PTAI, bagi setiap warga kampus mulai dari dosen, mahasiswa dan karyawan. Karena manifestasi juga penting dalam usaha mengembangkan PTAI ke Depan perlu dikembangkan budaya-budaya akademik dosen dan mahasiswa. Budaya akademik adalah

Wawancara dengan Bapak Malik Karim Dosen Fakultas Tarbiyah pada tanggal 6 Maret 2007 pada pukul 09.00 WIB. Di Kantor Jaminan Mutu di Gedung Pasca Sarjana lantai 1

52

i

159

kegiatan yang terencana secara sistematis berkaitan dengan peningkatan kualitas akademik atau sesuatu yang sudah terbiasa dilakukan oleh civitas akademik berkaitan dengan nilai-nilai akademik. Adapun Budaya akademik antara lain: motivasi belajar-mengajar, kegemaran melakukan riset, kegemaran menulis, kemampuan berfikir rasional, analitis, kritis, kemampuan berkomunikasi secara ilmiah-akademis, kemampuan berkreasi, menemukan yang baru, kemampuan menyesuaikan diri dengan perubahan, disiplin dalam tugas dan pekerjaan, komitmen kepada kemajuan, berwawasan ke depan (prospektif), mengadopsi kemajuan teknologi informasi, kemampuan dan kegemaran bekerjasama dalam pengembangan keilmuan. Sedangkan Kompetensi Sosial yang perlu di kembangkan adalah Kemampuan berinteraksi, berkomunikasi, dan bekerjasama dengan jajaran pimpinan, dengan sesama dosen, dengan para karyawan, serta dengan para mahasiswa. Orientasi akademik yang perlu dikembangkan di PTAI adalah: Pengembangan ilmu yang relevan, Pengembangan SDM (dosen, karyawan, mahasiswa), Antisipatif terhadap perkembangan dan tuntutan zaman, Pembenahan sistem & perilaku manajerial akademik. Sebenarnya agama Islam mengajarkan bahwa setiap umat Islam wajib mendakwahkan dan mendidikkan ajaran agama Islam kepada yang lain. Namun demikian, pendidikan agama ternyata tidak hanya menyangkut masalah transformasi ajaran dan nilainya kepada pihak lain, tetapi sampai pada transinternalisasi nilai ajaran Islam. Karena itu, lebih merupakan masalah yang kompleks, dalam pengertian setiap kegiatan pembelajaran pendidikan agama akan

i

160

berhadapan dengan permasalahan yang kompleks, misalnya masalah keyakinan, keilmuan, penghayatan dan pengamalan ajaran agama dari guru/dosen itu sendiri untuk ditransformasikan dan ditransinternalisasikan kepada peserta didik dengan berbagai karakteristiknya, dengan berbagai kondisi dan situasi, berbagai kendala yang perlu diperhitungkan, sarana yang diperlukan untuk mencapai keberhasilan pendidikan agama, cara atau pendekatan apa yang digunakan dalam pembelajarannya, bagaimana mengorganisasikan dan mengelola isi pembelajaran agama itu, hasil yang diharapkan dari kegiatan pendidikan agama itu, dan seberapa jauh tingkat efektivitas, efisiensinya, serta usaha-usaha apa yang dilakukan untuk menimbulkan daya tarik bagi peserta didik, demikian seterusnya. Karena itulah, setiap calon guru termasuk guru agama, perlu dipersiapkan dengan berbagai kemampuan tersebut. Kenyataan tersebut menunjukkan bahwa pendidikan agama mempunyai kedudukan penting dan strategis dalam pembangunan negara dan masyarakat Indonesia. Demikian strategisnya posisi pendidikan agama tersebut, sehingga fakultas Tarbiyah masih sangat diperlukan eksistensinya untuk menyiapkan calon guru agama yang profesional. Berbicara tentang lulusan yang siap pakai tidak bisa dilepaskan dari pembicaraan tentang strategi link and match (keterkaitan dan kesepadanan), yang saat ini merupakan salah satu prioritas pembangunan pendidikan nasional. Keterkaitan (link) dalam pengertian keterkaitan program pendidikan dengan kebutuhan pembangunan sehingga terjadi (match), dalam pengertian lulusannya siap pakai untuk memenuhi kebutuhan pembangunan.

i

161

Diskursus tentang lulusan yang siap pakai ternyata mengundang polemik dan controversial. Sementara pihak menyatakan bahwa tidak mungkin (nonsense) lulusan yang siap pakai bisa dihasilkan oleh sekolah atau perguruan tinggi, termasuk Fakultas / Jurusan Tarbiyah. Diantara alasannya adalah karena kenyataan menunjukkan bahwa kebutuhan yang ada di masyarakat senantiasa berkembang dan mengalami dinamika. Disamping itu, lembaga pendidikan bukan untuk mencetak lulusan yang siap pakai, tetapi ingin mendidik dan menyiapkan lulusan yang memahami dirinya, perannya di masa depan. Sementara, pihak lain justru menghendaki agar Perguruan Tinggi bisa diprogramkan untuk

menghasilkan lulusannya mampu dan siap menjalankan tugas untuk memenuhi kebutuhan pembangunan di lingkungan atau masyarakatnya. Kesiappakaian lulusan harus diartikan bahwa mereka siap dengan berbagai kemampuan, alat atau kelengkapan untuk dimanfaatkan di bidang keahliannya. Lulusan Fakultas Tarbiyah dikatakan siap pakai bilamana dia disiapkan dengan kurikulum atau seperangkat pengalaman belajar yang relatif sempurna di Fakultas/ Jurusan Tarbiyah yang kemudian setelah lulus dia siap bekerja dalam bidang kesarjanaannya, yakni sarjana pendidikan agama. Kalau dia sudah disiapkan dengan seperangkat kurikulum dan pengalaman belajar, tetapi toh dia tidak bisa bekerja (menjalankan tugas sebagai guru agama/ pendidik), maka dia tidak siap pakai. Menurut UU Republik Indonesia nomor 14 tahun 2005 dalam pasal 6 tentang guru dan dosen yang menyatakan bahwa kedudukan guru dan dosen sebagai tenaga professional bertujuan untuk melaksanakan sistem pendidikan

i

162

nasional dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional, yaitu berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, serta menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab. 53 Mempersiapkan para dosen menjadi pendamping dan pembimbing mahasiswa supaya mereka dapat berfungsi dengan baik dan mampu melahirkan figure mahasiswa ideal yang unggul dalam kegiatan akademis dengan tetap berpijak pada lingkungan sosialnya adalah bukan hal mudah. Kita harus menyadari untuk menata secara rasional ke arah pembimbingan mahasiswa yang lebih mapan. Asumsi yang mendasari barangkali adalah bahwa mahasiswa merupakan calon pemimpin di masa depan sesuai dengan bidang yang ditekuninya dengan berbagai persaingan yang semakin menajam. Adanya problem yang terjadi di madrasah menuntut perlunya penyiapan guru-guru madrasah yang berwawasan akademis sekaligus memiliki komitmen keislaman yang tinggi, agar mereka mampu menangkap makna substansial dari eksistensi madrasah. Sebagai konsekuensinya rekruitmen tenaga kependidikan di madrasah perlu dibedakan dengan sekolah non madrasah, demikian pula penyiapan calon guru madrasah perlu dibedakan dengan calon guru non madrasah. Disinilah salah satu tantangan PTAI/IAIN/STAIN di masa mendatang, dalam arti ia memiliki tanggungjawab besar untuk menyiapkan calon-calon guru

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 tahun 2005 Tentang Guru Dan Dosen, serta Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS. 2006. Bandung: Citra Umbara

53

i

163

tersebut yang memiliki komitmen akademis-religius atau personal dan professional religius. 54 Perguruan Tinggi, sebagai suatu tahapan akhir yang akan menghasilkan para cendekiawan, ilmuwan, praktisi, dan akademisi, diharapkan mampu menghasilkan pimpinan bangsa ini. Untuk itu dibutuhkan suatu pola belajar yang berprestasi menghasilkan tuntutan tersebut. Upaya ini bukanlah suatu hal yang mudah karena disamping dibutuhkan suatu kesadaran, tekad, dan kesabaran, tapi juga dibutuhkan kemampuan dan pengetahuan yang tinggi dari para dosen pendamping/pembimbing kemahasiswaan. Harapan ideal dari terbentuknya upaya dan model bimbingan kepada mahasiswa yang dipercaya mampu melahirkan SDM berkualitas di masa depan. Usaha ke arah pemberdayaan dan mempersiapkan masa depan mahasiswa harus menjadi mainstream utama pada diskusi kali ini. Hal ini sejalan dengan mengubah model pembelajaran, "Dari berorientasi kepada guru/dosen (teacher oriented) ke pembelajaran yang berorientasi kepada siswa/mahasiswa (student oriented)."Mencintai mahasiswa dan dicintai mahasiswa adalah modal dasar bagi para dosen ke arah bimbingan yang signifikan bagi pembangunan kualitas SDM mahasiswa di masa depan. Menghadapi persaingan global pada tahun 2020, mahasiswa adalah menempati pada posisi umur produktif yang kepadanyalah segenap harapan ditumpukan. 55 Menurut pengamatan para ahli, bahwa dalam bidang social capital bangsa Indonesia ini hampir mencapai tittik "zero trust society", atau masyarakat yang

Muhaimin, Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam, Pemberdayaan, Pengembangan Kurikulum, Hingga Redefinisi Islamisasi Pengetahuan (Bandung: nuansa, 2003), hlm.203 55 A. Malik Fajar, Holistika Pemikiran Pendidikan, Editor Ahmad Barizi, (Jakarta, PT Raja Grafindo Persada, 2005. hlm.283-284)

54

i

164

sulit percaya dan dipercaya, akibatnya kita kalah bersaing dengan orang-orang luar, basis-basis ekonomi justru dikuasai oleh orang-orang asing, karena mereka lebih dapat dipercaya dari pada masyarakat kita sendiri, sementara kita harus mengabdi kepada mereka. Dalam konteks pendidikan, munculnya pemalsuan ijazah, tradisi nyontek dikalangan siswa/mahasiswa, plagiasi skripsi, tesis atau disertasi, adalah merupakan indicator dari rendahnya sikap amanah (trust). Fenomena semacam itu merupakan tantangan yang perlu segera dijawab oleh Fakultas/Jurusan Tarbiyah, dalam arti apa kontribusinya dalam membangun masyarakat yang memilki sikap amanah (trust) yang tinggi tersebut. Apakah yang dapat diperbuat terhadap para mahasiswanya, generasi penerus, lingkungan, dalam rangka terwujudnya masyarakat madani, yakni masyarakat yang memiliki pribadipribadi yang cerdas dan berakhlak mulia, yang dapat berdiri sendiri dan bekerjasama dengan orang lain untuk menciptakan masyarakat yang sejahtera dan penuh sikap amanah. Disamping itu kita juga sedang menghadapi globalisasi di bidang budaya, etika dan moral sebagai akibat dari kemajuan teknologi, terutama di bidang informasi. Melalui media massa yang canggih menyebabkan peran guru pada umumnya dan termasuk guru agama Islam, dalam belajar sudah mulai bergeser. Para siswa saat ini telah mengenal berbagai sumber pesan pembelajaran, yaitu: 1) 2) 3) 4) Guru yang bersifat pedagogis; Buku-buku pelajaran yang bersifat pedagogis dan terkontrol oleh guru; Buku-buku bacaan ada yang terkontrol oleh guru dan ada yang tidak terkontrol; Surat kabar adalah sumber pesan pesan pembelajaran yang tidak terkontrol; majalah, radio, film, televisi, wisatawan asing yang tidak terkontrol. Sumber-sumber pesan pembelajaran yang tidak terkontrol oleh pendidik

i

165

tersebut dapat mengakibatkan perubahan budaya, etika dan moral siswa atau masyarakat. 56 Dari penjabaran standar kompetensi kelulusan ini adalah merupakan kerangka pemikiran Muhaimin yang dideskripsikan dalam bentuk jajaran matakuliah yang harus ditempuh dan kemudian dicapai kompetensi yang dicapai. Jadi standar kompetensi lulusan hanya dijadikan landasan berpikirnya Muhaimin dalam rangka mempersiapkan output atau lulusan yang mampu merespon tantangan dan menjawab persoalan dalam upaya menghasilkan lulusan yang mampu bersaing di dalam segala bidang keilmuan. Dan dapat dijadikan acuan dalam menjamin mutu lulusan sesuai dengan visi dan misi di PTAI atau di Perguruan Tinggi yang merujuk pada standar kompetensi lulusan tersebut. Langkah pertama guna membentuk pola pikir, sikap, dan tingkah laku yang Islami, adalah meluruskan kembali pemahaman nilai-nilai keagamaan, serta menyebarluaskannya, sehingga dapat dipahami dan dihayati oleh umat. Cukup banyak masalah yang perlu diluruskan, sebagaimana tidak sedikit yang perlu mendapatkan interpretasi baru seiring dengan perkembangan zaman dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. 57 Melihat kenyataan yang terjadi di tingkat Perguruan Tinggi, tingkat yang mestinya kualitas menjadi ciri khas. Di Perguruan Tinggi bahkan ada yang sepertinya hanya menjual ijazah, tidak menyiapkan peserta didiknya untuk dapat bersaing secara nasional, apalagi secara global. Banyak PTAI yang tidak

berorientasi pada kebutuhan masyarakat sehingga banyak lulusannya tidak dapat

56 57

Muhaimin, Arah Baru Op. Cit, hlm.299 Quraish Shihab, Membumikan Al-Qur'an, (Bandung: Mizan, 1994) hlm, 251

i

166

dimanfaatkan oleh masyarakat sesuai ijazahnya. Banyak diantara mereka menganggur. Jadi PTAI perlu melakukan introspeksi dengan merumuskan kembali. Maka PTAI perlu kembali kepada khittah atau mencari kembali khittahnya yang hilang. PTI perlu merumuskan misi, visi dan tujuannya di masa depan dengan melakukan pembenahan terhadap komponen-komponen pendidikan seperti kurikulum, dosen dan proses belajar mengajar, dan lain-lain. Kurikulum PTAI perlu diusahakan agar relevan, efektif dan efisien, serta luwes dengan fokus sasaran yang jelas dan dapat diukur relevan artinya sesuai dengan kebutuhan masyarakat; efektif artinya ada bekasnya (dampaknya) bagi pengetahuan dan ketrampilan mahasiswa; efisien artinya tujuan itu dicapai dengan penggunaan waktu, dana, dan tenaga yang sehemat mungkin; luwes dalam arti mudah disesuaikan dengan kebutuhan mahasiswa dan masyarakat. Kurikulum yang luwes akan memungkinkan mahasiswa, dengan latar belakang yang berbeda-beda untuk mencapai tujuan kurikuler yang ditetapkan. Kualitas dosen juga perlu ditingkatkan, baik dibidang penguasaan ilmu, ketrampilan mengajar, maupun cara mengevaluasi hasil kuliah. Kualitas dosen ini penting karena merekalah ujung tombak di ruang balajar dan the man behind the gun yang menentukan layanan pendidikan di PTAI. Menurut penulis usaha meningkatkan mutu pendidikan agama silam juga dipengaruhi oleh kualitas input mahasiswa. Ini adalah faktor yang amat penting karena kualitas mahasiswalah yang menjadi suatu ukuran bagi suatu lembaga pendidikan. Lulusan yang baik menunjukkan bahwa proses pendidikan dilembaga

i

167

itu baik, begitu pula sebaliknya. Ini dapat dilakukan dengan melakukan serangan masuk yang standar dan ketat. Namun, yang dihadapi PTAIN adalah lulusan SLTA yang bukan bibit unggul (yang bibit unggul lebih memilih perguruan tinggi lain yang lebih menjanjikan masa depan yang lebih cerah). Dengan kenyataan seperti ini, yang bisa dilakukan hanya berusaha melakukan pembinaan yang mendekati standar yang telah kita tetapkan dalam tujuan kurikuler (misalnya melalui program artikulasi/remedial). Peningkatan kualitas proses belajar mengajar di PTAI juga penting. Ini menyangkut cara perkuliahan yang diberikan dosen dan pemanfaatan bahan pustaka. Pendidikan diarahkan bukan pada pemberian ikan tetapi pemberian kail. Mahasiswa harus dididik bukan untuk menerima informasi guna memecahkan masalah yang mereka hadapi nanti. Jadi, penekanan harus pada penguasaan metodologi (kaidah-kaidah) pengembangan ilmu (penelitian) bukan hasil-hasil penelitian. Pengembangan pendidikan agama Islam memerlukan upaya rekonstruksi pemikiran kependidikan dalam rangka mengantisipasi setiap perubahan yang terjadi: pertama; subject matter pendidikan Islam harus berorientasi ke masa depan: kedua; perlu dikembangkan sikap terbuka bagi transfer of knowledge dan kritis terhadap setiap perubahan, ketiga; menjauhkan paradigma dikotomis terhadap ilmu (ilmu agama dan ilmu umum), tidak terjebak pada kategori-kategori yang saling bertolak belakang. Kategori-kategori atau dikotomi-dikotomi itu harus disikapi secara terbuka dan dipikirkan secara dialektis. Karena "agama" dan "ilmu" merupakan entitas yang menyatu (integral) tak dapat dipisahkan satu sama lain.

i

168

Setiap diskursus tentang metodologi memerlukan sentuhan-sentuhan filsafat. Tanpa sense of Philosophy maka sebuah metodologi akan kehilangan substansinya. Metodologi Studi Islam (MSI) perlu visi epistemologis yang dapat menjabarkan secara integral dan terpadu terhadap tiga arus utama dalam ajaran Islam: aqidah, syari'ah dan akhlak. Mata kuliah tersebut diberikan kepada semua fakultas yang merupakan mata kuliah dasar (wajib) bagi pengantar semua mata kuliah yang ada, yang mencakup ontologis, epistemologis dan aksiologis. Diharapkan dengan matakuliah ini, mata kuliah lainnya akan terarah pada wawasan dan ruh ke-Islaman yang kontekstual-transformatif, bukan dogmatik, sebab kecenderungan untuk memaksakan nilai-nilai moral secara dogmatik ke dalam argumentasi ilmiah hanya akan mendorong ilmu surut ke belakang (set back) ke zaman pra-copernicus dan mengundang kemungkinan tersebut pada zaman ini. Begitu pula kecenderungan mengabaikan nilai-nilai moral dalam pengembangan ilmu dan teknologi juga akan menjadikan dishumanisme. Disinilah perlunya paradigma integralisme dan desekularisasi terhadap ilmu. Lebih dari itu dalam era modern dan globalisasi ini, kita perlu mengembangkan ilmu agama Islam pada wilayah praksis, bagaimana ilmu-ilmu agama Islam mampu memberikan kontribusi yang paling berharga bagi kepentingan kemanusiaan sebagaimana yang pernah dilakukan oleh ilmuan-ilmuan Muslim sebelumnya. 58 Adanya integrasi keilmuan karena adanya dikotomi keilmuan, selama ini kita dihadapkan pada kenyataan adanya dikotomi keilmuan. Keilmuan agama dan keilmuan non-agama atau dalam tulisan ini diistilahkan dengan "sains dan

Zainuddin, ( Eds) Memadu Sains Dan Agama Menuju Universitas Islam Masa Depan, (Malang: PTAI Malang dan Bayu Media Publishing, 2004), hlm. 18-19

58

i

169

agama". Sebenarnya persoalan ini bukanlah hal yang baru dalam tradisi Islam. Dalam dunia Islam dikotomi ini sebenarnya bukan hal yang baru, karena Islam telah mempunyai tradisi dikotomi ini lebih dari seribu tahun yang lalu. Persoalan dikhotomi dalam sistem pendidikan itu bukan hanya menyangkut perbedaan dalam struktur luarnya saja tetapi juga perbedaan yang lahir dari pendekatan terhadap tujuan pendidikan. Oleh karena itu para cendekiawan muslim dari berbagai dunia berkumpul untuk memecahkan persoalan ini sehingga muncul gagasan baru untuk memecahkan permasalahan tersebut diatas antara lain dengan mengintegrasikan antara ilmu-ilmu pengetahuan agama dan ilmu pengetahuan umum. Rendahnya kualitas anak didik tidak bisa dilepaskan dengan masalah dikhotomi sistem pendidikan, yang mana telah memunculkan pribadi-pribadi yang terpecah dan tidak menghasilkan anak didik yang mempunyai komitmen spiritual dan intelektual yang mendalam. Oleh karena itu, ada 4 usaha yang menurut Fazlur rahman harus dilakukan: a) b) c) d) Memberikan pelajaran Al-Qur'an dan metode tafsir secara sistematis; Memberikan materi disiplin ilmu agama secara historis, kritis dan menyeluruh; Mengintensifkan penguasaan bahasa asing; Menumbuhkan sikap toleran perbedaan pendapat. 59 Terlepas dari masalah terakhir ini, di lingkungan PTAI atas persetujuan Departemen Agama sejak 1970-an telah melakukan berbagai upaya untuk memperkecil jika tidak menghilangkan dikotomi tersebut. Setidaknya ada langkah yang signifikan yang dilakukan, yakni dengan memperkenalkan dan

Jalaluddin Anshori Kalatin, Pembaruan Pendidikan Islam Dalam Wacana Pemikiran Fazlur Rahman, Dalam Buku Kontroversi Pemikiran Fazlur Rahman Studi Kritis Pembaruan Pendidikan Islam, (Shabran, Jurnal Studi Dan Dakwah Islam, Edisi 01, Vol. XIV, 2000), Lembaga Studi Islam Universitas Muhammadiyah Surakarta. Hlm, 93-95

59

i

170

memperbanyak mata kuliah umum seperti filsafat umum, sosiologi, perbandingan agama, statistik dan lain-lain dalam kurikulum nasional IAIN/PTAI. Dan adapun contoh silabi perbandingan agama sebagai upaya merentas dikotomi ilmu pengetahuan adalah termaktub dalam (lampiran IV). Tujuan upaya ini selain untuk mendekatkan "ilmu-ilmu agama" dengan "ilmu-ilmu umum", juga agar mehasiswa IAIN tidak terbelenggu dalam kerangka normatif dalam memahami agama, sebagaimana lazim dalam"ilmu-ilmu agama". Dengan begitu, diharapkan mahasiswa IAIN juga mampu berpikir dan menggunakan pendekatan sosiologis historis dalam memahami agama. 60 Dari hasil penelitian di UIN dapat diketahui bahwa model integrasi keilmuan yang mungkin bisa dikembangkan di UIN adalah model integrasi yang bersifat dialektis. Model integrasi dialektis dipahami sebagai model integrasi yang mencoba mendialeketikkan antara keilmuan dan agama. Integrasi dialektis tersebut dapat memanifestasikan dalam bentuk: a) Integrasi dalam desain besar pembelajaran dan/atau program studi integrasi dalam konteks yang pertama ini sebagaimana dijelaskan Machasin dapat dilakukan dengan membuat desain pembelajaran yang berparadigma integratif. Perangkat pembelajaran seperti kurikulum menjadi hal yang harus jadi perhatian; Integrasi dalam sikap ilmuwan. Integrasi dalam konteks yang kedua lebih menjadikan subjek sebagai objek dari integrasi. Dengan demikian, hal ini yang terpenting adalah bagaimana mode berfikir (mode of thought) ilmuan itu yang dipengaruhi. Ini juga berarti bahwa integrasi keilmuwan lebih diperlakukan dalam ranah etis. Upaya yang harus diusahakan semaksimal mungkin berkenaan dengan dua model integrasi diatas adalah:

b)

Azyumardi Azra, Paradigma Baru Pendidikan Nasional Restrukturisasi Dan Demokratisasi, Op. Cit, hlm. 102-103

60

i

171

1.

2.

3.

4.

5.

Mahasiswa mesti diberi pengetahuan berkenaan dengan asumsi-asumsi ilmu yang dipelajarinya. Mereka harus memahami landasan filosofis dari keilmuan yang dipelajari di masing-masing program studi. Pada titik ini kita menyadari arti penting dari filsafat ilmu dalam memperkuat program integrasi keilmuan. Abdullah dengan tandas menegaskan bahwa filsafat ilmu mempunyai makna sangat penting bagi pengembangan ilmu pengetahuan. Ilmu apapun yang disusun, diajarkan dan disebarluaskan secara lisan maupun tulisan meniscayakan paradigma kefilsafatan. Dengan memberikan pemahaman dasar kepada mahasiswa diharapkan hambatan-hambatan yang muncul seperti sikap skeptis dikalangan mahasiswa dapat diatasi; Hal selanjutnya adalah bagaimana landasan epistemologi ilmu dipelajari oleh mahasiswa, itu adalah suatu keharusan. Oleh karena itu, kurikulum, silabi harus benar-benar menunjang terhadap proses pembelajaran yang mengarah pada integrasi ilmu dan agama; Membangun academic sphare yaitu suasana akademik atau atmosfir akademik yang kondusif bagi tumbuhnya wacana integrasi ilmu dan agama, sehingga suasana diskusi ini benar benar dihidupkan; Komitmen dosen, pimpinan juga harus benar-benar nayata dalam menggulirkan wacana integrasi ilmu dan agama. Semua civitas akademik dari rektor hingga pimpinan yang lain harus konsisten dalam mengkontruksi wacana ini. Jangan berharap membangun di luar kalau di dalam masih berbeda-beda, oleh sebab itu harus ada komitmen tinggi dari segenap civitas akademika; Peningkatan kualitas sumber daya manusia (dosen). Berkenaan dengan hal ini terdapat beberapa langkah yang mungkin bisa dilakukan yakni penyaiapan mental ruhiyah setiap pribadi, penguasaan informasi terutama berkenaan dengan masalah agama yang mencukupi, dan penguasaan ilmu yang dibidangi secara tuntas dan mendalam. 61 Terdapat asumsi-asumsi dari Muhaimin, terdapat hal-hal yang dijadikan

fokus perhatian, maka perlu dicarikan alternatif model pengembangan interaksi guru (dosen) dan peserta didik dalam penyiapan ulul albab pada Perguruan Tinggi Islam (PTI). Model tersebut dapat diformulasikan sebagai berikut: 1) Perlu memposisikan mahasiswa sebagai santri di PTI, guna membina seperangkat kepribadian yang terkait dengan model atau sentral identifikasi diri, atau menjadi penutan atau teladan serta konsultan bagi peserta didiknya; Perlu memposisikan mahasiswa sebagi Thalib Al'ilm di PTI. Kata " thalib" berasal dari kata "thalab" yang berarti berusaha, mendapatkan, mencari,

61

2)

Abdul Wahab Rosyidi dan M. In'am Esha. Ulul albab. Jurnal Studi Islam, Sains dan Teknologi. Vol 7. No.1 Tahun 2006. hlm. 62-80.

i

172

3)

4)

meminta, menginginkan sesuatu, mengajukan permohonan, atau melamar. Kehadiran mahasiswa di PTI adalah untuk mengajukan permohonan atau melamar keilmuan para dosennya atau seperangkat keilmuan yang dikembangkan PTI tersebut; Perlu menciptakan suasana interaksi mendidik di PTI terutama antara pendidik (tapi bukan dosen) dengan mahasiswa, atau antara para karyawan (pegawai) dengan mahasiswa. Pendidikan Islam adalah upaya pengembangan pandangan hidup Islami yang dikembangkan dalam sikap hidup dan diwujudkan dalam ketrampilan hidup. Bertolak dari pandangan ini, maka para tenaga pustakawan, laboran, karyawan, administrasi, pesuruh dan lainnya yang bekerja di PTI tersebut, perlu diberi berbagai pembekalan yang memungkinkan uatuk dapat mambantu konteks atau suasana yang menunjang ke pengembangan pandangan hidup Islami yang dikembangkan dalam sikap hidup dan diwujudkan dalam ketrampilan hidup sehari-hari; PTI sebagai institusi social, jika dilihat dari struktur hubungan antar manusianya, dapat diklasifikasikan kedalam tiga hubungan, yaitu: (1) hubungan atasan-bawahan; (2) hubungan professional; (3) hubungan sederajat atau sukarela. Ketiga hubungan tersebut perlu didudukkan secara proporsional dengan dilandasi oleh kode etik tertentu, untuk menghindari tumpang tindih. 62 Karena itu, Ulul albab adalah sosok manusia yang diharapkan mampu

mampu berkiprah diberbagai sector kehidupan dan berbagai bidang keahlian, serta berada pada seluruh strata kehidupan dan keahlian. Dalam arti, agar lulusan PTAI Malang mampu berkiprah dalam forum manapun, maka perlu dikembangkan bidang-bidang tugas yang lebih luas, yang meliputi penyiapan calon-calon pendidik agama Islam, psikolog, budayawan atau sastrawan, ekonom, sosiolog, saintis dan lain-lainnya yang berkepribadian ulama (berperspektif Islam). 63 Pada prinsipnya, posisi dan peranan Fakultas Tarbiyah sangat ditentukan kemauan dan kemampuan Fakultas tersebut dalam mengolah tantangan tersebut. Hal demikian antar lain dapat dilakukan dengan cara menyesuaikan berbagai

Muhaimin, Penyiapan Ulul Albab Alternatif Pendidikan Islam Masa Depan, el-Hikmah, Jurnal Pendidikan Fakultas Tarbiyah, Vol 1. No. I, 2003. hlm 14-20 63 Muhaimin, Arah Baru, Op. Cit, hlm .297

62

i

173

unsur yang terdapat dalam pendidikan tersebut. Untuk itu, dapat dikemukakan hal-hal sebagai berikut: 1) Fakultas Tarbiyah harus melahirkan tenaga guru yang profesional, yaitu guru yang selain memiliki wawasan pengetahuan di bidang materi yang akan diajarkannya juga memiliki keahlian dan ketrampilan menyampaikannya sehingga kegiatan belajar mengajar dapat berjalan efektif dan efisien, guru masa depan juga harus berjiwa agama yang kuat, bermoral dan berakhlak mulia, sehingga tidak terpengaruh oleh paham kehidupan sekularistik. Segi kurikulum, Fakultas Tarbiyah harus memiliki kurikulum yang mendukung tercapainya tujuan pendidikan. Cara pengajaran pengetahuan agama saat ini dilakukan satu per bidang studi, perlu diimbangi dengan upaya pemberian pengetahuan agama bersifat integrated atau perenialis. Segi dosen, Fakultas Tarbiyah harus memiliki dosen yang selain memahami visi tentang fakulatas Tarbiyah, juga menguasai barbagai ilmu pengetahuan yang diajarkannya secara profesional, penyampaiannya secara didaktis dan metodologis. Segi sarana dan prasarana harus memiliki peralatan yang cangih misalkan peralatan laboratorium "micro teaching". Jenis sasaran yang harus dipenuhi oleh Fakulas Tarbiyah adalah berbagai corak dan bentuk pendidikan yang variatif sesuai dengan jenjangnya yang dibutuhkan masyarakat dengan membuka jurusan baru. Sejalan dengan pentingnya menyeimbangkan antara penguasaan iptek dan imtak, maka fakulatas tarbiyah seyogyanya juga harus mempelopori pelaksanaan konsep pendidikan terpadu. 64 Model integrated ini memiliki landasan yang kuat yaitu falsafah negara atau bangsa Indonesia, yakni pancasila, yang jika dianalisis dengan menggunakan pendekatan filsafat, maka pencasila bukan yang mengandung lima ide dasar melainkan empat yaitu: 1) 2) 3) 4) Kemanusiaan yang berdasarkan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa; Persatuan yang berdasarkan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa; Kerakyatan yang berdasarkan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa; Keadilan yang berdasarkan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Pengertian ini tersurat dalam simbol yang ada di dada garuda yang dijadikan lambang pancasila. Di situ bintang atau simbol keimanan

64

2)

3)

4) 5)

6)

Abuddin Nata, Paradigma Pendidikan Islam Kapita Selekta Pendidikan Islam, (Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia bekerja sama dengan IAIN Syarif Hidayatullah, 2001) hlm.164-170

i

174

mengambil daerah empat sila lainnya. Hal ini mengandung makna bahwa inti pancasila adalah keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Model kurikulum integrated, yakni model pembelajaran yang

menggunakan pendekatan antar bidang studi. Dalam konteks pengembangan ilmu atau teori disebut dengan menggunakan cara kerja multidisiplin. Kerja multidisiplin adalah cara bekerjanya seorang ahli di suatu disiplin dan berupaya membangun disiplin ilmunya dengan berkonsultasi dengan ahli disiplin lain. Didalam kurikulum PAI tentunya terdapat tema-tema atau ide-ide konseptual yang bisa dipadukan atau dikoordinasikan dengan bidang studi atau mata pelajaran yang lainnya. Misalnya dosen mata kuliah civic education yang mengajarkan materi dengan tema hak asasi manusia. Dosen pendidikan agama Islam meninjaunya dari perspektif ajaran dan nilai-nilai Islam, yang menjadi sumber atau pusat konsultasi dari mata kuliah yang lainnya. Agama Islam memuat nilai-nilai Ilahi (nilai-nilai hidup etik religius) yang memiliki kedudukan vertikal lebih tinggi daripada nilai-nilai hidup lainnya. Disamping itu, nilai Ilahi mempunyai konsekuensi pada nilai-nilai lainnya, dan sebaliknya nilai-nilai lainnya memerlukan konsultasi pada nilai Ilahi, sehingga hubungannya termasuk vertikal linier. Sedangkan nilai-nilai hidup insani (seperangkat mata kuliah non agama Islam) mempunyai relasi sederajat. Dosen PAI meninjaunya dari perspektif sosiologi, geografis, ekonomi, ilmu kealaman. Namun demikian semuanya program studi atau matakuliah tersebut berada pada payung pendidikan agama

i

175

Islam yang mengembangkan dan meningkatkan kualitas keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT. 65 Keberhasilan dalam internalisasi paradigma integrasi keilmuan tidak bisa dilepaskan dari peran dosen sebagai "soko guru"nya. Maka, peningkatan kualitas sumber daya manusia adalah sebuah keniscayaan. Dalam konteks ini pengiriman dosen dalam short course, seminar, simposium, program sandwich, dsb adalah hal yang mesti dilakukan secara berkesinambungan dan merata. Dengan

memperhatikan standar isi kurikulum dan standar kelulusan di Perguruan Tinggi maka model kurikulum juga dapat menggunakan pendekatan eklektik, yakni dapat memilih yang terbaik dari keempat pendekatan dalam pengembangan kurikulum (pendekatan subyek akademis, humanistis, rekonstruksi sosial, dan teknologis) sesuai dengan karakteristik bahan-bahan kajian tersebut. Namun dalam hal ini penulis menganalisis bahwa model pengembangan kurikulum PAI yang sesuai dengan tuntutan masyarakat adalah model pendekatan kurikulum rekonstruksi sosial yang diharapkan mampu mewujudkan cita-cita terbentuknya suatu masyarakat madani yang mampu merespon tantangan global, baik dalam menghadapi persoalan di bidang ekonomi, sosial, budaya, politik dan lain sebagainya. Dan dengan model pengembangan kurikulum rekonstruksi sosial maka output yang diharapkan memiliki kepekaan terhadap penderitaan orang lain, sanggup menganalisis dan memecahkan kepincangan-kepincangan sosial dan masalah-masalah lainnya di masyarakat, terpanggil untuk membantu kelompok yang lemah, memiliki komitmen untuk senantiasa memihak kepada si lemah, dan

65

Muhaimin, Nuansa Baru. Op.Cit, hlm.181-183

i

176

berupaya selalu untuk menjembatani perbedaan paham dan memelihara ukhuwah Islamiyah. Sebagaimana yang di sampaikan oleh Muhaimin, bahwa: "Mata kuliah dasar sebagai landasan untuk keahlian dan diintegrasi dalam internalisasi nilai-nilai agama dalam proses pembelajaran di dalam perkuliahan. Kurikulum integrative adalah kurikulum yang dikembangkan antar bidang studi dan lintas disiplin dengan karakteristik dari masing-masing bidang studi 60 % dan 40% memadukan tema tertentu". 66 Jadi penulis dalam hal ini menawarkan alternatif model yang mampu menjadi acuan dalam pengembangan kurikulum melalui konsep pembaruan pendidikan Islam yang jelas dalam wilayah dan arah pengembangannya dengan merujuk pada pemikiran Muhaimin dan tokoh-tokoh yang ahli dan kompeten di bidangnya. Karena tuntutan lebih besar lagi terhadap sistem pendidikan tinggi nasional muncul melalui paradigma baru Perguruan Tinggi (1999) berikut dengan terjadinya krisis ekonomi dan politik sejak akhir 1997. Kondisi kurikulum silabus Perguruan Tinggi Islam yang digambarkan diatas tampaknya tidak compatible untuk berhadapan dengan ide-ide yang dilemparkan oleh para orientalis yang memiliki landasan filsafat, teologi, metafisik, dan pandangan hidup barat yang kukuh. Oleh karena itu, lembagalembaga tersebut memerlukan tajdid, pembaruan atau Islamisasi dalam bidangbidang yang terkait. Sementara itu, mahasiswa dan sarjana Perguruan Tinggi Islam yang selama ini lebih cenderung hanya mengkaji pertentangan antar mazhab di bidang teologi dan filsafat dan belum sampai pada tahap konseptualisasi metafisika dan epistemology Islam akan merasa menemukan kecanggihan

66

Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, tanggal 20 Maret

2007

i

177

pemikiran barat dan dengan sangat antusias siap mengadosinya ke dalam pemikiran keagamaan Islam. Sikap mereka itu tampak begitu canggung dan seakan-akan menggapai-gapai suatu objek yang besar dengan tangan yang kecil lagi lemah. Inilah sebenarnya yang diidentifikasikan al-Attas sebagai problem ilmu pengetahuan yang terjadi di tengah-tengah umat Islam. 67 Menurut Thomas (1997), yang menyatakan bahwa kegiatan pendidikan di sekolah, baik melalui pembelajaran di dalam kelas atau di luar kelas, tidak pernah bebas nilai. Isi dan materi kurikulum yang diberikan kepada peserta didik pun secara implisit mengandung transmisi nilai, yang terwujud sebagai bagian kurikulum formal maupun kurikulum tersembunyi. Karena itu, pendidikan sekolah pada dasarnya harus selalu mengajarkan nilai-nilai baik direncanakan atau tidak karena nilai-nilai yang dikembangkan sebagai budaya kampus tersebut seyogyanya bersumber dari nilai-nilai agama. Penelitian tentang pengembangan kurikulum juga dilakukan oleh Zakaria. Pengembangan disini dilakukan dengan memodifikasi antara kurikulum Diknas dan kurikulum khas dengan menerapkan metode pengajaran yang mengacu pada tiga ranah, kognitif, afekif dan psikomotor secara berimbang pengembangan kurikulum mencakup aspek tujuan, materi, metode dan evaluasi. Hasil pengembangan kurikulum tersebut diaplikasikan dalam sistem fullday school, yang tetap mengacu pada integrated curriculum dan integrated activity. 68

Al-Attas, Syed M. Naquib, Filsafat Dan Praktik Pendidikan Islam Syed M. Naquib alAttas Diterjemahkan Dari The Educational Philosophy And Practice Of Syed Muhammad Naquib Al-Attas Terbitan ISTAC (International Institute Of Islamic Thought And Civilization) Wan Mohd Noor wa Daud, 1998. Penerbit Mizan. Bandung. Hlm : 31-33 68 Miftahul Huda, Dosen Fakultas Tarbiyah. Menggagas Epistemology Pendidikan Anak Qur'ani, Jurnal Ulul Albab Vol. 7 No.2 Tahun 2006, hlm.474-475

67

i

178

Keberadaan Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi telah memperoleh landasan yang kokoh sejak dikeluarkannya ketetapan MPRS Nomor II Tahun 1960 dan Undang-Undang Perguruan Tinggi nomor 22 tahun 1961, yang mewajibkan pengajaran mata kuliah agama di Perguruan Tinggi Negeri. Dengan ketetapan ini, posisi PAI semakin kokoh sebagai sarana pembentukan kepribadian mahasiswa. Untuk itu, diperlukan pemikiran strategis yang terus menerus bagaimana reorientasi pengembangan kurikulum PAI di Perguruan Tinggi. Namun saat ini, masih banyak kalangan menganggap bahwa Pendidikan Agama Islam termasuk di Perguruan Tinggi, belum memadai dan kurang relevan dengan tuntutan zamannya. Pendidikan Agama Islam telah jatuh hanya sekedar pengajaran agama, singgah sebentar di kepala mahasiswa, dan keluar pada waktu ujian semester, sehingga tidak mampu untuk membentuk kepribadian mahasiswa menjadi pribadi luhur (akhlakul karimah).

i

179

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Untuk membangun Perguruan Tinggi, diperlukan berbagai terobosan dalam penyusunan konsep, tindakan dan paradigma baru dalam menghadapi berbagai tantangan yang menghadang. Sektor pendidikan Islam memiliki peran yang strategis dan fungsional dalam upaya membangun masyarakat madani. Dari uraian dan pembahasan di bab-bab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa pembaruan pendidikan Islam menuju masyarakat madani melalui analisis pengembangan kurikulum menurut Muhaimin adalah sebagai berikut : 1. Konsep dan latar belakang Pembaruan PAI berdasarkan Pandangan dasar dan kritik Muhaimin Terhadap menuju masyarakat madani menurut Muhaimin di PTAI adalah dengan menciptakan dan mengembangkan paradigma pengembangan kurikulum. Sehingga pemikiran Muhaimin diharapkan mampu menjadi salah satu konsep yang tepat dalam upaya memperbarui pendidikan Islam yang menjadi landasan keimanan dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, serta berimplikasi pada pengembangan kepribadian, penciptaan budaya akademik yang Islami, dan etos belajar yang tinggi serta membentuk suasana religius dalam lingkungan PTAI yang sesuai dengan tuntutan masyarakat madani, yakni masyarakat yang beradab mencintai perbedaan. Sedangkan filsafat pendidikan agama Islam dan implikasinya terhadap paradigma pengembangan kurikulum merupakan landasan akan pentingnya konsep baru dalam pendidikan Islam,

i

180

karena dalam setiap pembaruan diperlukan konsep yang tepat sesuai dengan perkembangan yang ada. Jadi alasan pemilihan Muhaimin dalam mencari konsep pembaruan pendidikan Islam, adalah karena Muhaimin merupakan salah satu dari seorang tokoh dalam Pendidikan Agama Islam di PTAI yang memiliki kapakaran di bidangnya. Dan juga merupakan salah satu Guru Besar dalam bidang ilmu pendidikan Islam. Dari pemikiran Muhaimin diharapkan mampu membawa PTAI menuju ke gerbang percaturan dunia yang menjadi cita-cita masyarakat madani yang memiliki karakteristik ideal dalam rangka menghadapi dunia yang syarat dengan perbedaan, pluralisme, multikulturalisme, dan krisis multidimensional, serta dekadensi moral. Sehingga paradigma yang dikembangkan menjadi jelas arah dan wilayah pengembangannya dan output PTAI yang dihasilkan berciri khas Islami dan memiliki daya saing di bidangnya. Jadi konsep pembaruan PAI menuju masyarakat madani di PTAI adalah dengan menciptakan dan

mengembangkan paradigma yang jelas dan terarah. 2. Upaya Muhaimin dalam mengaplikasikan paradigma pengembangan kurikulum di PTAI adalah dengan melalui berbagai macam strategi. Hal ini dilakukan dalam mengantisipasi perkembangan masyarakat yang semakin kompleks, sehingga mampu menciptakan lingkungan perguruan tinggi yang berbudaya, beradab, sesuai dengan karakteristik masyarakat madani. Hasil analisis penulis, menyatakan bahwa Muhaimin menghasilkan temuantemuan dan fakta-fakta bahwa UIN atau PTAI harus berbeda dengan Perguruan Tinggi yang lain, harus memiliki ciri khas Islami tanpa cenderung

i

181

pada madzhab tertentu dan bersifat non sekterianisme dan kemudian dijabarkan pada rumpun-rumpun mata-kuliah yang diajarkan dan

pengembangan kurikulumnya yang dimanifestasikan dalam kehidupan sehari-hari melalui hidden kurikulum. Dalam pembahasan ini, ada hal-hal yang perlu dikaji ulang dan perlu dicari solusinya sehingga dapat dilaksanakan sebagai suatu program nyata pada masa yang akan datang, yakni persoalan kurikulum yang dikembangkan dan disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat yang notabene sebagai masyarakat yang

multikultural, humanistik, pluralistik dalam rangka mewujudkan masyarakat madani karena Pandidikan Agama Islam dapat menjadi faktor integrasi dan disintegrasi. Dan model pengembangan kurikulum yang harus

dikembangkan adalah model pendekatan rekonstruksi social yang relevan dengan kebutuhan masyarakat madani. Dan menciptakan arah baru lulusan PTAI yang siap pakai (link and match) sesuai dengan kebutuhan masyarakat madani. Sehingga dengan pengembangan kurikulum ini dapat mencapai standar kompetensi lulusan di PTAI yang sesuai dengan harapan, yakni terciptanya generasi ulul albab dan lulusan yang mampu bersaing di dunia kerja dan memiliki kepribadian Islami, etos kerja/ belajar yang tinggi dan memiliki kepribadian yang tercermin dari ciri dan karakteristik masyarakat madani di PTAI. Masyarakat madani adalah masyarakat yang egaliter, menghargai orang berdasarkan prestasi, keterbukaan, partisipasi seluruh masyarakat anggota aktif, penegakan hukum, keadilan, toleransi, pluralisme, musyawarah dan demokrasi.

i

182

B.

Saran Memperhatikan fenomena pengembangan kurikulum di PTAI, melalui

perspektif analisis pengembangan kurikulum diatas, maka sekedar memberikan sedikit pemikiran bagi usaha peningkatan Perguruan Tinggi Islam ke depan, ada beberapa saran yang dapat penulis sampaikan terkait dengan hal ini : 1. Pembahasan ini diharapkan dapat memberikan sumbangan dan makna bagi konsep pembaruan pendidikan Islam terutama dalam upaya pengembangan kurikulum menuju masyarakat madani di PTAI. Konsep ini hanya merupakan pemikiran awal yang disana sini masih terdapat kekurangan, dan harus senantiasa terus dikembangkan, dikaji ulang dan perlu dicari solusinya dengan baik agar hal-hal yang perlu diperbarui dapat segera ditinjau ulang dan dilaksanakan sebagai suatu program nyata pada masa yang akan datang. Terkait dengan persoalan-persoalan yang dihadapi umat manusia, maka pengembangan kurikulum harus disesuaikan dengan irama perkembangan dan kemajuan peradaban kebutuhan masyarakat Indonesia yang notabene sebagai masyarakat madani yang multikultural, pluralistik dan demokratis. Mudah-mudahan skripsi ini menjadi salah satu khazanah bagi

perkembangan PTAI pada umumnya dan di UIN (Universitas Islam Negeri) Malang pada khususnya. Bagi Muhaimin diharapkan terus mengabdi pada dunia pendidikan dalam rangka mencerdaskan kehidupan Bangsa dan menjadikan anak didik yang kreatif, cerdas, beretika baik dan berbudaya. 2. Adapun dari Standar Kompetensi Lulusan di PTAI diharapkan dapat bermanfaat bagi lembaga-lembaga pendidikan, antara lain:

i

183

a) DITPERTAIS DIRJEN BAGAIS Departemen Agama RI dan Dirjen Dikti Depdiknas, sebagai sarana pengendalian dan penjaminan mutu lulusan dan perumusan berbagai kebijakan yang terkait dengan bersikap lebih mandiri dalam penyusunan kurikulum, sesuai dengan keilmuan Perguruan Tinggi dan disesuaikan dengan tuntutan masyarakat madani; b) Program-program studi yang dikembangkan di Fakultas-Fakultas di lingkungan PTAI sebagai rambu-rambu dalam: (1) Perencanaan, pengembangan kurikulum, pengalaman belajar, seta evaluasi proses dan hasil pembelajaran; (2) Perencanaan dan penyediaan atau penyiapan fasilitas pendukung pembelajaran yang terstandarisasi; (3) Melakukan rekrutmen penempatan dan pembinaan dosen, agar pemberdayaan SDM yang ada dapat dicapai secara opimal; c) Mahasiswa PTAI, sebagai acuan dalam upaya melakukan evaluasi diri terhadap pencapaian kualifikasi berkenaan dengan penguasaan

kompetensi lulusan yang secara minimal harus dipenuhi sebagai persyaratan lulusan; Masyarakat pengguna lulusan (users), sebagai acuan dalam merencanakan dan melaksanakan rekrutmen, penempatan, dan pengembangan tenaga kerja yang diperlukan Demikian sekedar pemikiran sebagai saran sekaligus memberikan sumbangan baik dalam tataran konseptual, maupun dalam tataran praktis.

i

184

DAFTAR PUSTAKA

Abdillah, Masykuri. 2000. "Menimbang Kurikulum IAIN: Kasus Kurikulum 1995 dan 1997. Dalam Eds. Komaruddin Hidayat dan Hendro Prasetyo, Problem Dan Prospek IAIN Antologi Pendidikan Tinggi Islam. Jakarta: Dirjen Binbaga Islam Depag RI Al-Attas, Syed M Naquib.1998. Filsafat Dan Praktik Pendidikan Islam Syed M. Naquib Al-Attas Diterjemahkan Dari The Educational Philosophy And Practice Of Syed Muhammad Naquib Al-Attas Terbitan ISTAC (International Institute Of Islamic Thought And Civilization) Wan Mohd Nor Wa Daud, Bandung: Penerbit Mizan. Al-Thoumy Al-Syaibany, Omar Muhammad. 1979. Falsafah Pendidikan Islam. Alih bahasa Hasan Langgulung. Jakarta: Bulan Bintang. Anwar, Chairil. 2000. Islam Dan Tantangan Kemanusiaan Abad XXI, Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset. Arifin, HM. 1993. Ilmu Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara. Arifin, Muzayyin. 2004. Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara. Azra, Azyumardi. 2000. "IAIN di Tengah Paradigma Baru Perguruan Tinggi". Dalam eds. Komaruddin Hidayat dan Hendro Prasetyo, Problem Dan Prospek IAIN Antologi Pendidikan Tinggi Islam. Jakarta: Dirjen Binbaga Islam Depag RI. _____________. 2002. Paradigma Baru Pendidikan Nasional Rekonstruksi Dan Demokratisasi. Jakarta: Penerbit Buku Kompas. Biro Admisnistrasi Akademik, Perencanaan, dan Sistem Informasi bekerjasama dengan Penerbit Universitas Negeri Malang. Cetakan Ketiga, 2003. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah Edisi Keempat. Malang: Penerbit Universitas Negeri Malang. Culla, Adi Suryani. 2002. Masyarakat Madani Pemikiran Teori Dan Relevansinya Dengan Cita-Cita Reformasi. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Darmawan, Wawan. Shobron, Sudarsono dan Jinan Mutohharun (Eds.). 1999. Masyarakat Madani: Peran Startegis Umat Islam Dalam Islam, Masyarakat Madani, Dan Demokrasi. Universitas Muhammadiyah Surakarta: Muhammadiyah University Press. Daulay, Haidar Putra. 2003. Pendidikan Islam Dalam Sistem Pendidikan Nasional di Indonesia. Jakarta: Prenada Media

i

185

DEPAG. 1990. Al-Qur ' an dan Terjemahannya. Surabaya: Mahkota. Djohar. 2003. Pendidikan Strategi Alternatif Untuk Pendidikan Masa Depan. Yogyakarta: Kurnia Kalam Semesta. ______. 2000. Pendidikan Yang Membebaskan Untuk Kontruksi Masyarakat Madani, Dalam Membongkar Mitos Masyarakat Madani. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset. Djumransjah. 2004. Kata Pengantar Imam Suprayogo. Pengantar Filsafat Pendidikan. Malang: Bayumedia. Esha, Muhammad In'am (eds.) 2006. Pengantar Imam Suprayogo, 2 Tahun Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Malang: UIN Malang Press. Fajar, Malik 2005. Holistika Pemikiran Pendidikan. Editor: Ahmad Barizi. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Feisal, Yusuf Amir. 1995. Reorientasi Pendidikan Islam. Jakarta: Gema Insania Press. Furchan, Arief. 2004. Transformasi Pendidikan Islam Di Indonesia, Anatomi Keberadaan Madrasah dan PTAI. Yogyakarta: Gama Media. ____________. 1982. Pengantar Penelitian Dalam Pendidikan. Surabaya: Usaha Nasional. ____________. dan Maimun, Agus. 2005. Studi Tokoh, Metode Penelitian Mengenai Tokoh. Jakarta: Pustaka Pelajar. Ghony, Djunaidi. 2007. Paradigma Pengembangan Kurikulum Dalam Peningkatan Mutu Pendidikan Tinggi Islam. Dalam Pidato Pengukuhan Yang Disampaikan Pada Pengukuhan Jabatan Guru Besar Dalam Bidang Ilmu Pendidikan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri (UIN). Malang: Depag dan UIN Malang

Hamdani dan Ihsan Fuad. 2001. Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: CV Pustaka Setia Hananto, Farid Samsu dan Abtokhi, Ahmad. 2004. "UIN: Menyelaraskan Perkembangan Iptek dengan Imtaq", dalam Zainuddin (Eds.) Memadu Sains Dan Agama Menuju Universitas Masa depan, (Malang, Bayumedia Publishing bekerja sama dengan PTAI Malang.

i

186

Harry, Musleh Pluralisme Budaya Dalam Reformasi Hukum Di Indonesia,(Jurnal el-Harakah, Wacana Kepemimpinan, Keagamaan Dan Kebudayaan Edisi 59 Tahun XXIII Maret-Juni 2003. Malang Hidayat, Komaruddin dan Azra, Azyumardi. 2006. Demokrasi, Hak Asasi Manusia Dan Masyarakat Madani. Jakarta: ICCE UIN Syarif hidayatullah Jakarta bekerjasama dengan The Asia Foundation. Huda, Miftahul. Dosen Fakultas Tarbiyah UIN Malang. Menggagas Epistemologi Pendidikan Anak Qur'ani. Jurnal Ulul Albab Vol.7 No.2 Tahun 2006. hlm.474-475 Kalatin, Jalaluddin Anshori. Pembaruan Pendidikan Islam Dalam Wacana Pemikiran Fazlur Rahman, Dalam Buku Kontroversi Pemikiran Fazlur Rahman Studi Kritis Pembaruan Pendidikan Islam, (Shabran, Jurnal Studi dan Dakwah Islam, Lembaga Studi Islam edisi 01, Vol. XIV, 2000. Universitas Muhammadiyah Surakarta. Marimba, D Akhmad. 1974. Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: AlMa ' arif. _________________. 1989. Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: AlMa ' arif. Mastudi Dan Wahid Marzuki. 2003. Perguruan Tinggi Agama Islam Di Indonesia Sejarah Pertumbuhan Dan Perkembangan. Jakarta: DEPAG RI Direktorat Jenderal Kelembagaan Agama Islam. Moeleong, Lexy. 2004. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT Remaja Rosdakarya MPR RI. Ketetapan MPR RI NO.II MPR/1988 Tentang GBHN 1988-1993. Surabaya: CV. Amin. Muhaimin. 2004. Pendidikan Agama Islam Berwawasan Rekonstruksi Sosial. "Dalam pidato ilmiah disampaikan dihadapan sidang terbuka (senat UIN Malang dalam rangka pengukuhan guru besar di UIN Malang". _________. 2005. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, Madrasah Dan Perguruan Tinggi. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. _________. 2004. Paradigma Pendidikan Agama Islam Upaya mengefektifkan Pendidikan Agama Di Sekolah. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Offset.

i

187

_________. 2006. Nuansa Baru Pendidikan Islam, Mengurai Benang Kusut Dunia Pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. _________. 2003. Arah Baru Pengembangan Pendidikan Islam, Mengurai, pemberdayaan, pengembangan kurikulum, hingga redefinisi Islamisasi pengetahuan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. _________. 2003. Wacana Pengembangan Pendidikan Islam, Surabaya: Pusat Studi Agama, Politik Dan Masyarakat (PSAPM) Bekerja Sama Dengan Pustaka Pelajar . _________. Perbincangan Tentang Pendidikan Islam Di Indonesia, Jurnal Ulul Albab. Vol.3 nomor 2 thn 2001. _________. Penyiapan Ulul Albab Alternatif Pendidikan Islam Masa Depan, elHikmah, Jurnal Pendidikan Fakultas Tarbiyah, Vol 1. No. I, 2003. _________. Potret Paradigma Pengembangan Pendidikan Islam di Indonesia, Jurnal Ulul Albab Vol.3. No.1 Tahun 2001. _________. Tabloid Gema, Media Informasi dan kebijakan Kampus Edisi 25 November-Desember 2006. _________, dkk. 1996. Strategi Belajar Mengajar. Surabaya: CV Citra Media. _________, dan Mujib, Abdul. 1993. Pemikiran Pendidikan Islam, Kajian Filosofis Dan Kerangka Dasar Operasionalisasinya. Bandung: Penerbit Trigenda Karya. Muhajir, Neong. 1996. Metode Penelitian Kualitatif, Edisi III. Yogyakarta: Rake Sarasin. Mulkhan, Abdul Munir. 2003. Nalar Spiritual Pendidikan Solusi Problem Filosofis Pendidikan Islam. Yogyakarta: PT Tiara Wacana Yogya. ___________________. 1993. Paradigma Intelektual Muslim. Yogyakarta: Sipress Nasution, S. 1991. Pengembangan Kurikulum. Bandung: PT Citra Aditya Bakti Nata, Abuddin. 2001. Manajemen Pendidikan Mengatasi Kelemahan Pendidikan Islam Di Indonesia. Jakarta: Prenada Media. ____________. 1997. Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Logos Wacana Ilmu.

i

188

____________. 2001. Paradigma Pendidikan Islam Kapita Selekta Pendidikan Islam, (Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia bekerja sama dengan IAIN Syarif Hidayatullah Purwanto, Ngalim. 2003. Ilmu Pendidikan Teoritis Dan Praktis. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Rahardjo, M. Dawam. 2000. Sejarah Agama Dan Masyarakat Madani, dalam Widodo Utsman Dkk. (Editor) Membongkar "Mitos" Masyarakat Madani. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset. __________________. 1999. Masyarakat Madani di Indonesia: Sebuah Penjajakan Awal. Jurnal Pemikiran Islam, Paramadina. Vol.1. No.02 Rahardjo, Mudjia. 2004. Editor M. Zainuddin, Muhammad In'am Esha. "Universitas Islam Negeri (PTAI) Malang Ditengah Perubahan global". Dalam Horison Baru, Pengembangan Pendidikan Islam, Upaya Merespon Dinamika Masyarakat Global. Malang: PTAI Press. Rosyada, Dede Dkk, 2003, Pendidikan Kewarganegaraan (Civil Education) Demokrasi, Hak Asasi Manusia, Dan Masyarakat Madani, Jakarta: ICCE UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Bekerja Sama Dengan The Asian Foundation Dan Frenada Media. Rosyidi, Abdul Wahab dan M. In'am Esha. Ulul Albab. Jurnal Studi Islam, Sains dan Teknologi. Vol 7. No.1 Tahun 2006. Sahlan. Asma'un. Model Pengembangan Pembelajaran PAI Melalui Pembudayaan Suasana Religius Di Sekolah Umum: Studi Kasus di SMUN Malang I. El-Hikmah Jurnal Kependidikan Dan Keagamaan, Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Malang. Volume IV. Nomor 1, Juli 2006.

Sahrodi, Jamali dkk. 2005. Membedah Nalar Pendidikan Islam, Pengantar Ke Arah Ilmu Pendidikan Islam. Yogyakarta: Pustaka Rihlah Group Said, M. 1987. Tarjamah Alquran Alkarim. Bandung: PT al-Ma'arif. Sanaky, Hujair, AH. 2003. Paradigma Pendidikan Islam: Membangun Masyarakat Madani Indonesia, Yogyakarta: Safiria Insania Press, Magister Studi Islam Universitas Islam Indonesia. Shihab, Quraish. 1994. Membumikan Al-Qur'an. Bandung: Mizan

i

189

Sufyanto. 2001. Masyarakat Tamaddun Kritik hermeunitas Masyarakat Madani Nurcholis Madjid, Yogyakarta: LP2IP Bekerja Sama Dengan Pustaka Pelajar. Sukmadinata, Nana Syodih. 2005. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Program Pasca Sarjana Universitas Pendidikan Indonesia dan PT. Remaja Rosdakarya. _______________________. 2005. Pengembangan Kurikulum. Bandung: Remaja Rosda Karya.. Suprayogo, Imam. 1998. Reformulasi Visi Pendidikan Islam. Malang: STAIN Press _______________. 2004. (eds.) Samsul Hadi dan Rasmianto. Pendidikan Berparadigma Al-Qur'an, Pergulatan Membangun Tradisi Dan Aksi Pendidikan Islam. Malang:Aditya Media Dengan PTAI Malang Press. Supriyatno, Triyo. 2004. Paradigma Berbasis Teo-Antropo-Sosiosentris, (Malang: P3M: Pusat Pengembangan Pendidikan Dan Masyarakat) dan PTAI Malang. Sumbulah, Umi. Merekonstruksi Pluralisme Agama Dengan Perspektif Al-qur ' an. El-Harakah, Wacana Kepemimpinan, Keagamaan Dan Kebudayaan. Edisi 59 tahun XIII Maret-Juni 2003. Strauss, Anselm and Corbin, Juliet. 1997. Basics Of Qualitative Research grounded theory procedures and techniques (Dasar -Dasar Penelitian Kualitatif Prosedur, Teknik, Dan Teori Grounded), Penyadur Djunaidi Ghony. Surabaya : PT Bina Ilmu Offset. Syah, Aziz. Mahasiswa PAI Semester I Plus. Artikel Edisi keempat/November 2005.Kurikulum Sebagai Alat Vital Pendidikan Analisis Pengembangan Kurikulum Di Indonesia. GEMSI (Gabungan Elemen Mahasiswa Cerdas Inovatif Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Tarbiyah). Tafsir, Ahmad. 2000. Ilmu Pendidikan Dalam Perspektif Islam. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Thontowi, Jawahir. 2003. Siasat Gerakan Kota, Jalan Menuju Masyarakat Baru. Yogyakarta: Penerbit Shalahuddin. Tim Dosen FKIP IKIP Malang. 1988. Pengantar Dasar-Dasar Kependidikan. Surabaya: Usaha Nasional.

i

190

Tim Dosen IAIN Sunan Ampel Malang. 1996. Dasar-Dasar Kependidikan Islam. Surabaya: Karya Abditama. Tim Redaksi Fokus Media. 2005. Standar Nasional Pendidikan (SNP). Bandung: Fokus Media Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 tahun 2005 Tentang Guru Dan Dosen, serta Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS. 2006. Bandung: Citra Umbara Warsono, dkk. Dosen UNESA (Universitas Negeri Surabaya), Ulul Albab, Jurnal Studi Islam, Sains Dan Teknologi. Vol. 7, No 1 Tahun 2006. Wawancara dengan Muhaimin, Dosen Tetap/ Guru Besar UIN Malang, Tanggal 26

Februari 2007 _________________ Abdul Malik Karim Amrullah, Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam di Fakultas Tarbiyah UIN Malang, Tanggal 6 Maret 2007 _________________ Agus Maimun, Dosen Jurusan Pendidikan Agama Islam di Fakultas Tarbiyah UIN Malang, Tanggal 20 Maret 2007

Wibisono, Koento. 1988. Beberapa Hal Tentang Filsafat Ilmu: Sebuah Sketsa Umum Sebagai Pengantar Untuk Memahami Hakikat Ilmu Dan Kemungkinan Pembangunannya. Yogyakarta: IKIP. Wirjosukarto, Amir Hamzah. 1985. Pembaruan Pendidikan Dan Pengajaran Islam. Jember: Muria Offset Wijaya, Cece et al. 1978. Upaya Pembaharuan Dalam Pendidikan Dan Pengajaran. Bandung: Remaja Rosda karya. Yahya bin Sarifin Nawawi, Abi Zakaria. 1986. Tt. Riyadus Shalihin. PT. AlMa ' arif. Bandung. Zuhairini, 1995. Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara. ________. 1993. Metodologi Penelitian Agama. Solo: Ramadhani ________. 1985. Pengantar Ilmu Pendidikan Perbandingan. Malang: Biro Ilmiah Fakultas Tarbiyah. IAIN Sunan Ampel Malang. ________. dan Ghofir, Abdul. 2004. Metodologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam. Malang: Fakultas Tarbiyah UIN Malang dan UM Press.

i

Information

206 pages

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

36719


You might also be interested in

BETA
Pendahuluan.doc
Microsoft Word - SKRIPSI ABD HALID.doc
ISIx
Wildan Irwahyudi (07140037)