Read Chapter%20II.pdf text version

BAB II LANDASAN TEORI

A. Autisme 1. Definisi autisme Istilah autisme berasal dari kata "Autos" yang berarti diri sendiri dan "isme" yang berarti suatu aliran, sehingga dapat diartikan sebagai suatu paham tertarik pada dunianya sendiri (Suryana, 2004). Autisme pertama kali ditemukan oleh Leo Kanner pada tahun 1943. Kanner mendeskripsikan gangguan ini sebagai ketidakmampuan untuk berinteraksi dengan orang lain, gangguan berbahasa yang ditunjukkan dengan penguasaan bahasa yang tertunda, echolalia, mutism, pembalikan kalimat, adanya aktivitas bermain repetitive dan stereotype, rute ingatan yang kuat dan keinginan obsesif untuk mempertahankan keteraturan di dalam lingkungannya (Dawson & Castelloe dalam Widihastuti, 2007). Gulo (1982) menyebutkan autisme berarti preokupasi terhadap pikiran dan khayalan sendiri atau dengan kata lain lebih banyak berorientasi kepada pikiran subjektifnya sendiri daripada melihat kenyataan atau realita kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu penderita autisme disebut orang yang hidup di "alamnya" sendiri. Istilah autisme dipergunakan untuk menunjukkan suatu gejala psikosis pada anak-anak yang unik dan menonjol yang sering disebut sindrom Kanner yang dicirikan dengan ekspresi wajah yang kosong seolah-olah sedang melamun, kehilangan pikiran dan sulit sekali bagi orang lain untuk menarik perhatian mereka atau mengajak mereka berkomunikasi (Budiman, 1998). Autistik adalah suatu gangguan perkembangan yang kompleks menyangkut komunikasi, interaksi sosial dan aktivitas imajinasi. Gejalanya mulai tampak sebelum anak berusia 3 tahun (Suryana, 2004). Menurut dr. Faisal Yatim DTM&H, MPH (dalam Suryana, 2004), autisme bukanlah gejala penyakit tetapi berupa sindroma (kumpulan gejala) dimana terjadi penyimpangan perkembangan sosial, kemampuan berbahasa dan kepedulian terhadap sekitar, sehingga anak autisme hidup dalam dunianya sendiri. Autisme tidak termasuk ke dalam

golongan suatu penyakit tetapi suatu kumpulan gejala kelainan perilaku dan

Universitas Sumatera Utara

kemajuan perkembangan. Dengan kata lain, pada anak Autisme terjadi kelainan emosi, intelektual dan kemauan (gangguan pervasif). Berdasarkan uraian di atas, maka autisme adalah gangguan perkembangan yang sifatnya luas dan kompleks, mencakup aspek interaksi sosial, kognisi, bahasa dan motorik

2. Ciri-ciri autisme Menurut American Psychiatric Association dalam buku Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder Fourth Edition Text Revision (DSM IVTR, 2004), kriteria diagnostik untuk dari gangguan autistik adalah sebagai berikut: A. Jumlah dari 6 (atau lebih) item dari (1), (2) dan (3), dengan setidaknya dua dari (1), dan satu dari masing-masing (2) dan (3): (1) Kerusakan kualitatif dalam interaksi sosial, yang dimanifestasikan dengan setidak-tidaknya dua dari hal berikut: (a) Kerusakan yang dapat ditandai dari penggunaan beberapa perilaku non verbal seperti tatapan langsung, ekspresi wajah, postur tubuh dan gestur untuk mengatur interaksi sosial. (b) Kegagalan untuk mengembangkan hubungan teman sebaya yang tepat menurut tahap perkembangan. (c) Kekurangan dalam mencoba secara spontanitas untuk berbagi kesenangan, ketertarikan atau pencapaian dengan orang lain (seperti dengan kurangnya menunjukkan atau membawa objek ketertarikan). (d) (2) Kekurangan dalam timbal balik sosial atau emosional.

Kerusakan kualitatif dalam komunikasi yang dimanifestasikan pada setidak-tidaknya satu dari hal berikut: (a) Penundaan dalam atau kekurangan penuh pada perkembangan bahasa (tidak disertai dengan usaha untuk menggantinya melalui beragam alternatif dari komunikasi, seperti gestur atau mimik).

Universitas Sumatera Utara

(b)

Pada individu dengan bicara yang cukup, kerusakan ditandai dengan kemampuan untuk memulai atau mempertahankan percakapan dengan orang lain.

(c)

Penggunaan bahasa yang berulang-ulang dan berbentuk tetap atau bahasa yang aneh.

(d)

Kekurangan divariasikan, dengan permainan berpura-pura yang spontan atau permainan imitasi sosial yang sesuai dengan tahap perkembangan.

(3)

Dibatasinya pola-pola perilaku yang berulang-ulang dan berbentuk tetap, ketertarikan dan aktivitas, yang dimanifestasikan pada setidaktidaknya satu dari hal berikut: (a) Meliputi preokupasi dengan satu atau lebih pola ketertarikan yang berbentuk tetap dan terhalang, yang intensitas atau fokusnya abnormal. (b) Ketidakfleksibilitasan pada rutinitas non fungsional atau ritual yang spesifik. (c) Sikap motorik yang berbentuk tetap dan berulang (tepukan atau mengepakkan tangan dan jari, atau pergerakan yang kompleks dari keseluruhan tubuh). (d) Preokupasi yang tetap dengan bagian dari objek

B.

Fungsi yang tertunda atau abnormal setidak-tidaknya dalam 1 dari area berikut, dengan permulaan terjadi pada usia 3 tahun: (1) interaksi sosial, (2) bahasa yang digunakan dalam komunikasi sosial atau (3) permainan simbolik atau imajinatif.

C.

Gangguan tidak lebih baik bila dimasukkan dalam Rett's Disorder atau Childhood Disintegrative Disorder.

Gangguan autistik lebih banyak dijumpai pada pria dibanding wanita dengan ratio 5 : 1. Dalam pengklasifikasian gangguan autisme untuk tujuan ilmiah dapat digolongkan atas autisme ringan, sedang dan berat. Namun pengklasifikasian ini jarang dikemukakan pada orangtua karena diperkirakan akan mempengaruhi sikap

Universitas Sumatera Utara

dan intervensi yang dilakukan. Padahal untuk penanganan dan intervensi antara autisme ringan, sedang dan berat tidak berbeda. Penanganan dan intervensinya harus intensif dan terpadu sehingga memberikan hasil yang optimal. Orangtua harus memberikan perhatian yang lebih bagi anak penyandang autis. Selain itu penerimaan dan kasih sayang merupakan hal yang terpenting dalam membimbing dan membesarkan anak autis (Yusuf, 2003).

3. Tingkat kecerdasan anak autis Pusponegoro dan Solek (2007) menyebutkan bahwa tingkat kecerdasan anak autis dibagi mejadi 3 (tiga) bagian, yaitu: a. Low Functioning (IQ rendah) Apabila penderitanya masuk ke dalam kategori low functioning (IQ rendah), maka dikemudian hari hampir dipastikan penderita ini tidak dapat diharapkan untuk hidup mandiri, sepanjang hidup penderita memerlukan bantuan orang lain. b. Medium Functioning (IQ sedang) Apabila penderita masuk ke dalam kategori medium functioning (IQ sedang), maka dikemudian hari masih bisa hidup bermasyarakat dan penderita ini masih bisa masuk sekolah khusus yang memang dibuat untuk anak penderita autis. c. High Functioning (IQ tinggi) Apabila penderitanya masuk ke dalam kategori high functioning (IQ "tinggi"), maka dikemudian hari bisa hidup mandiri bahkan mungkin sukses dalam pekerjaannya, dapat juga hidup berkeluarga. 4. Perkembangan anak autisme Menurut Wenar (1994) autisme berkembang pada 30 bulan pertama dalam hidup, saat dimensi dasar dari keterkaitan antar manusia dibangun, karenanya periode perkembangan yang dibahas akan dibagi menjadi masa infant dan toddler dan masa prasekolah dan kanak-kanak tengah. 1. Masa infant dan toddler

Universitas Sumatera Utara

Hubungan dengan care giver merupakan pusat dari masa ini. Pada kasus autisme sejumlah faktor berhubungan untuk membedakan perkembangannya dengan perkembangan anak normal.

Tabel 2. Perbedaan perkembangan anak normal dan anak autis pada masa infant dan toddler

No. 1. Faktor Pembeda Pola tatapan mata Perkembangan Normal Usia 6 bulan sudah mampu melakukan kontak sosial melalui tatapan Toddler: menggunakan gaze sebagai sinyal pemenuhan vokalisasi mereka atau mengundang partner untuk bicara Usia 2,5-3 bulan sudah melakukan senyum sosial Anak Autis Pandangan mereka melewati orang dewasa yang mencegah perkembangan pola interaksi melalui tatapan Lebih sering melihat kemana-mana daripada ke orang dewasa Tidak ada senyum sosial Usia 30-70 bulan melihat dan tersenyum terhadap ibunya, tapi tidak disertai dengan kontak mata dan kurang merespon senyuman ibunya Karakter mutism mereka tampak dari kurangnya babbling yang menghambat jalan interaksi sosial ini

2.

Affect

3.

4.

5.

6.

7.

Usia 2-4 bualn anak dan ibu terlibat dalam pola yang simultan dan berganti vokal yang menjadi awal bagi komunikasi verbal selanjutnya. Imitasi Sosial: Langsung muncul setelah Usia 8-26 bulan dapat berkaitan dengan lahir meniru ekspresi wajah tapi responsifitas sosial, melalui sejumlah keanehan dan respon bermain bebas dan mekanikal yang bahasa mengindikasikan sulitnya perilaku ini bagi mereka Inisiatif dan Merespon stimulus yang ada Anak menjadi penerima Reciprocity sehingga timbul reciprocity pasif dari permainan orang dan tidak dewasa berinteraksi secara ktif dengan mereka Attachment Kelekatan pada anak autis diselingi dengan karakteristik pengulangan pergerakan motorik mereka seperti tepukan tangan, goncangan dan berputar-putar Kepatuhan dan Anak autis patuh terhadap Vokalisasi

Universitas Sumatera Utara

Negativisme

permintaan. Jika permintaan tersebut sesuai dengan kapasitas intelektual mereka, mereka dapat merespon secara pantas saat mereka dalam lingkungan yang terstruktur dan dapat diprediksi. Anak autis memiliki sifat negativistik secara berlebihan

2. Masa prasekolah dan kanak-kanak tengah a. Faktor afektif-motivasional Motivasi untuk menjadi partisipan aktif yang kuat pada anak normal, lemah pada anak autis. Anak autis kurang tertarik dengan teman sebayanya. Anak autis kurang dalam empati, yaitu proses dimana seseorang berespon secara afektif terhadap orang lain seperti mereka mengalami affect yang sama dengan orang tersebut.

b. Reciprocity

Pada anak autis, ketidakmampuan untuk berpartisipasi secara penuh dalam interkasi sosial resiprokal yang sesuai umur dapat bertahan seumur hidup mereka.

1) Kesulitan penerimaan Mereka sulit mengenali wajah atau suara dari foto atau rekaman suara, mungkin karena kesulitan kognitif dalam memproses stimulus sosial yang kompleks. Anak autis memahami penyebab dari emosi setidaknya pada levellevel sederhana. Misalnya: mereka memahami hubungan antara situasi dan affect. Orang merasa senang saat pesta ulang tahun, sedih saat jatuh. 2) Kesulitan ekspresif Mereka kurang dalam hal malu, afeksi dan bersalah yang biasanya muncul pada anak normal usia 2-3 tahun. Mereka juga mengalami kekurangan dalam ekspresi wajah, miskinnya gesture tubuh dan kurangnya modulasi dalam aspek ekspresif dari suara yang memberikan kesan kaku.

Universitas Sumatera Utara

5. Orangtua yang memiliki anak autis Menurut Poerwadarminta (1985), orangtua adalah ibu dan bapak. Sementara menurut Departemen Pendidikan Nasional dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2005), orangtua adalah ayah dan ibu kandung. Jadi, dari definisi diatas, maka dapat dismpulkan bahwa orang tua yang memiliki anak autis adalah ayah dan ibu yang memiliki anak-anak dengan ciri-ciri autisme. Dalam menerima kehadiran anak dengan gangguan autisme, beragam hal terjadi pada diri orangtua. Orangtua biasanya stres, kecewa, patah semangat, mencari pengobatan keman-mana, serba khawatir terhadap masa depan anaknya dan lain-lain (Widihastuti, 2007). Hal ini ditegaskan kembali oleh Williams dan Wright (2004) yang mengatakan bahwa keluarga akan melalui serangkaian emosi saat dikatakan anak mereka autis. Ini bervariasi pada setiap keluarga, dan setiap keluarga punya perjalanan emosionalnya sendiri. Beberapa keluarga telah melalui proses diagnostik panjang dan beberapa harus menunggu lama waktu konsultasi. Beberapa menemukan prosesnya sangat cepat sehingga punya sedikit waktu untuk memikirkan akibatnya dari menata emosi mereka. Pada beberapa anak, diagnosis lebih mudah dibuat pada saat anak berusia dini dan pada beberapa, diagnosisnya sulit karena masalahnya lebih ringan. Semua ini dapat mempengaruhi bagaimana orangtua akan memikirkan langkah ke depan apa yang harus mereka lakukan. Menurut Williams dan Wright (2004) semua orangtua memiliki respon dan perasaan berbeda saat anak mereka didagnosa menderita autisme. Beberapa reaksinya adalah sebagai berikut: a. Lega, jika orangtua memahami mengenai autisme dan mengetahui bagaimana mencari bantuan ahli. b. Rasa bersalah, adalah perasaan orangtua yang khawatir jika mereka

melakukan hal yang salah selama kehamilan atau pengasuhannya. c. Kehilangan, jika mimpi dan cita-cita bagi anak mereka sebelum lahir dan saat mereka masih kecil tidak terpenuhi. d. Ketakutan akan masa depan, disebabkan keluarga sangat takut akan masa depan anak-anak mereka dan harus mengubah harapan akan masa depan anaknya.

Universitas Sumatera Utara

e. Mencari informasi, keluarga ingin mengumpulkan informasi sebanyak mungkin dan mencari keluarga lain untuk berbagi pengalaman. Walaupun ada beberapa keluarga yang mungkin menghindar dari informasi dan mencoba tidak memperdulikannya.

B. Perkawinan 1. Definisi perkawinan Duvall dan Miller (1986) mendefinisikan perkawinan sebagai hubungan antara pria dan wanita yang diakui dalam masyarakat yang melibatkan hubungan seksual, adanya penguasaan dan hak mengasuh anak, dan saling mengetahui tugas masing-masing sebagai suami dan istri. Pasal 1 Undang-Undang perkawinan No 1 menyatakan bahwa perkawinan adalah suatu ikatan lahir batin antara seorang pria dan wanita sebagai suami dan istri dengan tujuan membentuk keluarga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa (Munandar, 2001). Sigelman (2003) mendefinisikan perkawina sebagai sebuah hubungan antara dua orang yang berbeda jenis kelamin dan dikenal dengan suami istri. Dalam hubungan tersebut terdapat peran serta tanggung jawab dari suami dan istri yang didalamnya terdapat unsur keintiman, pertemanan, persahabatan, kasih sayang, pemenuhan seksual, dan menjadi orang tua. Menurut Dariyo (2003) perkawinan merupakan ikatan kudus antara pasangan dari seorang laki-laki dan seorang perempuan yang telah menginjak atau dianggap telah memiliki umur cukup dewasa. Pernikahan dianggap sebagai ikatan kudus (holly relationship) karena hubungan pasangan antara seorang laki-laki dan

seorang perempuan telah diakui secara sah dalam hukum agama. Gardiner & Myers (dalam Papalia, Olds & Feldman, 2004) menambahkan bahwa perkawinan menyediakan keintiman, komitmen, persahabatan, cinta dan kasih sayang, pemenuhan seksual, pertemanan dan kesempatan untuk

pengembangan emosional seperti sumber baru bagi identitas dan harga diri. Berdasarkan pernyataan-pernyataan di atas dapat disimpulkan bahwa perkawinan adalah ikatan lahir dan batin yang suci antara pria dan wanita yang

Universitas Sumatera Utara

melibatkan hubungan seksual, hak pengasuhan anak dan adanya pembagian peran suami ­ istri serta adanya keintiman, komitmen, persahabatan, cinta dan kasih sayang, pemenuhan seksual, pertemanan dan kesempatan untuk pengembangan emosional antara suami dan istri.

2.

Fase perkawinan Chudori (1997) menyatakan bahwa ada beberapa fase dalam perkawinan yang

tidak dapat tidak, mesti dilalui oleh setiap pasangan suami istri, antara lain: a. Fase bulan madu Dalam fase ini, keindahan suasana hari-hari pertama perkawinan masih dapat dinikmati berdua. Kemesraan yang diimpikan sebelumnya dapat lebih dirasakan berdua karena dengan dikukuhkannya ikatan perkawinan, berarti kedua insan yang saling mengasihi dan mencintai dapat memanifestasikan impiannya itu secara lebih konkrit. Tidak ada lagi batasan-batasan yang menjadi penghalang seperti ketika masih belum menikah. Fase ini merupakan masa yang indah karena masing-masing pihak berupaya untuk

membahagiakan pasangannya. b. Fase pengenalan kenyataan Setelah bulan madu terlewati, kenyataan perkawinan mau tidak mau harus dihadapi. Keakraban fase bulan madu perlahan-lahan akan pudar karena masing-masing pihak harus kembali dengan kesibukannya. Suami harus bekerja di kantornya, istri pun mulai sibuk dengan hal-hal yang sama atau sibuk mengurusi pekerjaan rumah tangga. Apabila waktu suami lebih banyak di kantor, istri akan kecewa, karena istri beranggapan suami lebih mementingkan pekerjaan dari pada memperhatikan dirinya. Sebaliknya sang suami menganggap istrinya tidak lagi peduli dengan dirinya karena tidak sempat lagi mengurus tubuh dan wajahnya. Hal-hal inilah yang turut mempengaruhi kepuasan dalam perkawinan, apabila terjadi kesenjangan antara apa yang dibayangkan dengan kenyataan yang dihadapi.

Universitas Sumatera Utara

c. Fase krisis perkawinan Setelah menyadari kenyataan suami istri sebenarnya, bisa timbul kecurigaan satu sama lain. Bila suami kerja lembur misalnya, kadang istri curiga yang lain-lain sehingga pulang terlambat. Demikian pula jika suami terlalu lelah sehingga mengurangi aktivitas seksualnya. Hal demikian pula terjadi pada sebaliknya. Fase ini adalah masa paling rawan, sehingga apabila tidak ada kesadaran dari masing-masing pihak bahwa perkawinan tidak hanya selalu berisi kemesraan, maka bukan tidak mungkin akan mengancam kebahagiaan rumah tangga. d. Fase menerima kenyataan Setelah fase krisis perkawinan terlalui, maka masing-masing pihak sudah menerima kenyataan yang sebenarnya, baik kelebihan maupun kekurangan pasangannya. Penerimaan kenyataan ini membuat masing-masing pihak dengan kelebihan yang dimiliki berusaha untuk mengatasi kelemahan yang ada dalam diri pasangannya. Selanjutnya kelemahan masing-masing dapat dicarikan jalan keluarnya dengan baik, bukan saling menuduh ataupun saling mencurigai dan saling menyalahkan, akan tetapi saling menutupi satu sama lain, saling melengkapi kekurangan pasangan dengan kelebihan yang dimilikinya. e. Fase kebahagiaan sejati Fase ini masing-maisng pihak telah betul-betul menyadari arti sebuah perkawinan. Perkawinan tidak selamanya mulus seperti yang dibayangkan. perkawinan ada kalanya juga tersandung oleh kerikil tajam, ada gelombanggelombang yang tidak terduga yang menghantam bahtera rumah tangga, ada perbedaan pendapat, ada duka, derita, ada suka dan yang paling penting menyadari bahwa setiap pasangan mempunyai kekurangan yang tidak mungkin dirubah. Kebahagiaan sejati bukan hanya karena keindahan, kenikmatan dan kemesraan belaka, tetapi masuk diantaranya jika keduanya mampu mengatasi persoalan yang timbul dalam rumah tangga. Mampu bahagia karena bisa menerima kekurangan pendamping hidupnya sendiri.

Universitas Sumatera Utara

Lamanya fase yang dilalui oleh masing-masing pasangan memang tidak sama, ada yang singkat ada pula yang lama, sangat relatif. Semakin dewasa pola pikir, daya nalar dan kesadaran masing-masing pihak, akan semakin cepat pula pasangan suami istri mewujudkan cita-cita perkawinannya, memperoleh kebahagian sejati dalam rumah tangga. Menikmati kebahagiaan ikatan perkawinan dengan segala masalah-masalahnya. Dalam suatu perkawinan, setiap individu akan dihadapkan pada kondisi dimana mereka bersama dengan pasangannya akan membentuk suatu keluarga baru yang akan dijalankan sepanjang kehidupan mereka. Duval (dalam Clayton, 1975) membagi siklus kehidupan keluarga menjadi 8 (delapan) tahap dengan ciri tersendiri sebagai berikut:

Tabel 3. Siklus kehidupan keluarga Tahap I Tahap II Tahap III Tahap IV Tahap V Tahap VI Tahap VII Tahap VIII Keluarga awal setelah menikah selama 0 -5 tahun, tanpa anak Keluarga dengan anak pertama anak pertama yang baru lahir sampai anak berusia 2 tahun 11 bulan Keluarga dengan anak prasekolah anak pertama berusia 3 tahun sampai 5 tahun 11 bulan Keluarga dengan anak usia sekolah anak pertama berusia 6 tahun sampai anak berusia 12 tahun 11 bulan Keluarga dengan anak remaja anak pertama berusia 13 tahun sampai 20 tahun 11 bulan Keluarga sejak masa anak sulung sampai anak bungsu meninggalkan rumah Keluarga dimana semua anak telah meninggalkan rumah sampai masa pensiun Keluarga dari masa pensiun sampai kematian salah satu pasangan

Pollins & Feldman (1978) yang meneliti hubungan siklus kehidupan keluarga dengan kepuasan perkawinan menemukan bahwa pasangan merasa sangat puas pada tahap I, tahap II dan tahap VIII. Kepuasan perkawinan ini kemudian menurun pada tahap III dan berada pada titik terendah pada tahap VI. Data tersebut menjadi landasan bagi Clayton (1975) untuk menyimpulkan bahwa

Universitas Sumatera Utara

kepuasan perkawinan berhubungan dengan kehadiran anak. Kepuasan perkawinan berada pada tingkat yang tinggi terjadi sebelum hadirnya anak (tahap I dan tahap II) dan setelah anak memisahkan diri dari orangtua (tahap VIII) karena suami istri pada saat tersebut dapat merasakan kebersamaan dengan pasangannya.

C. Kepuasan Perkawinan 1. Definisi kepuasan perkawinan Setelah menikah, individu mengalami banyak perubahan dan harus melakukan banyak penyesuaian diri terhadap pasangan, keluarga pasangan dan penyesuaian-penyesuaian lainnya. Penyesuaian ini kiranya perlu dilakukan agar kedua pasangan dapat merasa bahagia dan puas terhadap hubungan

perkawinannya. Menurut Hughes & Noppe (1985), kepuasan perkawinan yang dirasakan oleh pasangan tergantung pada tingkat dimana mereka merasakan perkawinannya tersebut sesuai dengan kebutuhan dan harapannya. Kepuasan perkawinan merupakan evaluasi suami istri terhadap hubungan perkawinannya yang cenderung berubah sepanjang perjalanan perkawinan itu sendiri (Lemme, 1995). Hawkins (dalam Olson dan Hamilton, 1983) berpendapat bahwa kepuasan perkawinan merupakan perasaan subjektif yang dirasakan pasangan suami istri, berkaitan dengan aspek-aspek yang ada dalam suatu perkawinan, seperti rasa bahagia, puas, serta pengalaman-pengalaman yang menyenangkan bersama pasangannya yang bersifat individual. Kepuasan perkawinan merupakan sebentuk persepsi terhadap kehidupan perkawinan seseorang yang diukur dari besar kecilnya kesenangan yang dirasakan dalam jangka waktu tertentu (Roach dkk, 1983). Selain itu pula, kepuasan perkawinan dapat merujuk pada bagaimana pasangan suami ­ istri mengevaluasi hubungan perkawinan mereka, apakah baik, buruk atau memuaskan (Biod & Meville, 1994). Dari penjelasan di atas, maka konsep kepuasan perkawinan dapat mengandung hal-hal berikut: Suatu penilaian seseorang terhadap perkawinannya, bersifat subjektif, merupakan penilaian pada saat ini, berkaitan dengan aspek-

Universitas Sumatera Utara

aspek dalam hubungan perkawinan, berupa suatu kontinum perasaan dari sangat memuaskan sampai sangat tidak memuaskan. Berdasarkan uraian di atas kepuasan perkawinan merupakan penilaian pasangan suami istri dan perasaan subjektif yang dimiliki oleh individu yang berkenaan dengan aspek-aspek dalam kehidupan perkawinannya.

2. Tingkat kepuasan perkawinan Tingkat kepuasan perkawinan berubah seiring berjalannya waktu. Beberapa penelitian yang dilakukan oleh Rollins & Cannon, 1974; Rollins & Feldman, 1970; Spanier, Lewis, & Cole, 1975 menyimpulkan suatu indikasi kepuasan pernikahan dalam kehidupan pernikahan mengikuti kurva U. Tingkat kepuasan tertinggi dirasakan pada periode sebelum memiliki anak, tingkat kepuasan terendah dirasakan pada saat anak-anak berada pada usia sekolah dan remaja, lalu tingkat kepuasan tertinggi sekali lagi dirasakan pada saat anak-anak telah tumbuh dewasa dan telah meninggalkan rumah (Bradburry & Fincham dan Gottman dalam Fuller & Fincham dalam L'Abate, 1975). Duvall & Miller (1985) menyebutkan bahwa masa-masa awal dari perkawinan adalah puncak dari kepuasan perkawinan. Beragamnya pendapat yang dikemukakan oleh masing-masing ahli memberikan suatu gambaran tidak adanya tingkat kepuasan perkawinan absolut yang mengesankan pada beragam periode perkawinan (Fuller & Fincham dalam L'Abate, 1975). Menurut Papalia, Sterns, Feldman dan Camp (2002) tanggung jawab sebagai orangtua mempengaruhi hubungan suami-istri. Saat ini, dengan meningkatnya harapan hidup dan perceraian, sekitar 1 dari 5 pernikahan bertahan hingga 50 tahun. Secara umum, kepuasan pernikahan mengikuti kurva bentuk U. Dari point yang tinggi di awal, menurun hingga usia tengah baya dan kemudian meningkat lagi pada tahap pertama dewasa akhir. Masa yang paling tidak membahagiakan adalah periode dimana sebagian besar orangtua dilibatkan secara menyeluruh dalam membesarkan anak dan karir. Aspek positif dari pernikahan (seperti kerjasama, diskusi, dan berbagi tawa) mengikuti pola kurva U. Aspek negatif

Universitas Sumatera Utara

(seperti sarkasme, kemarahan, dan ketidaksetujuan terhadap masalah-masalah penting) berkurang dari dewasa muda hingga usia 69 tahunan dan mungkin

karena banyak konflik pernikahan berakhir begitu saja (Papalia, Sterns, Feldman dan Camp 2002). Dari sebuah penelitian 175 orang, yang mengkonfirmasi kurva bentuk U, peneliti mengikuti 22 pasangan selama 30 tahun dan yang lainnya dalam jangka waktu yang lebih pendek. Penemuan yang menarik adalah, semakin lama pasangan menikah, semakin mirip mereka satu sama lain, dalam pandangan mereka terhadap kehidupan, dan cara berpikir, bahkan kemampuan matematika. Kecendrungan terhadap kemiripan ini terhenti sementara dengan menurunnya kepuasan pernikahan di masa membesarkan anak. Dalam penelitian lain terhadap 17 pernikahan yang bertahan selama 50 hingga 69 tahun, hampir ¾ yang digambarkan, berdasarkan observasi dan wawancara selama 50 tahun, mengikuti salah satu dari 2 pola ini : mengikuti kurva U atau tingkat kebahagiaan yang hampir konsisten. Tidak ada dari pernikahan yang diteliti menunjukkan kenaikan atau penurunan yang berkelanjutan dalam kepuasan (Papalia, Sterns, Feldman dan Camp 2002).

a. Awal perkawinan Bagi sebagian besar pasangan, saat anak hadir, maka bulan madu pun berakhir. Dalam penelitian longitudinal yang dilakukan selama 10 tahun bagi pasangan kulit putih yang menikah di usia akhir 20-an mereka, baik suami maupun istri melaporkan penurunan kepuasan yang tajam selama 4 tahun pertama, diikuti oleh masa stabil dan kemudian penurunan lainnya. Pasangan yang memiliki anak, terutama mereka yang menjadi orangtua di awal penikahan mereka dan mereka yang memiliki banyak anak menunjukkan penurunan yang lebih curam. Ada beberapa hal yang membedakan pernikahan yang memburuk atau membaik setelah parenthood. Pada pernikahan yang memburuk, menurut salah satu penelitian, pasangan lebih muda dan kurang terpelajar, memiliki pemasukan yang lebih sedikit, dan telah menikah untuk waktu yang lebih singkat. Salah satu

Universitas Sumatera Utara

atau kedua pasangan cenderung memiliki self esteem yang rendah, dan suami biasanya kurang sensitif. Ibu yang memiliki waktu tersulit adalah mereka yang memiliki bayi dengan temperamen sulit. Yang mengejutkan, pasangan yang paling romantis sebelum memiliki bayi cenderung memiliki lebih banyak masalah setelah memiliki bayi, mungkin karena mereka memiliki harapan yang tidak realistik. Wanita yang merencanakan kehamilan mereka cenderung menjadi kurang bahagia, mungkin karena mereka mengharapkan hidup dengan bayi lebih baik dari apa yang sesungguhnya terjadi. Seseorang biasanya melanggar pengharapan yang melibatkan pembagian tugas. Jika pasangan membagi tugas sama rata sebelum bayi lahir dan kemudian, setelah bayi lahir, beban dialihkan ke istri, kebahagiaan pernikahan cenderung menurun terutama untuk istri nontradisional.

b. Pertengahan perkawinan Kurva U mencapai dasar selama bagian awal dari tahun pertengahan, saat banyak pasangan memiliki anak remaja. Masalah identitas dari tengah hidup muncul untuk mempengaruhi perasaan istri tentang pernikahan mereka; wanita menjadi kurang puas dengan pernikahan mereka. Wanita menjadi kurang puas dengan pernikahan sebagaimana membesarkan anak membuat lebih sedikit permintaan dan perasaan mereka tentang kekuatan personal dan autonomi meningkat. Komunikasi diantara pasangan seringnya dapat mengurangi stres yang disebabkan oleh tanda-tanda fisik dari penuaan, hilangnya dorongan seksual, perubahan dalam status atau kepuasan kerja, dan kematian orangtua, saudara, atau teman dekat. Banyak pasangan melaporkan bahwa saat-saat sulit membuat mereka lebih dekat satu sama lain. Dalam pernikahan yang baik, keberangkatan dari anak yang telah dewasa dapat menghantar kepada " bulan madu kedua". Pada pernikahan yang goyah, melalui 'empty nest' dapat membuat krisis personal dan pernikahan. Dengan perginya anak-anak, pasangan mungkin menyadari bahwa mereka tidak lagi

Universitas Sumatera Utara

memiliki banyak kesamaan dan mungkin bertanya pada diri mereka sendiri apakah mereka mau menghabiskan sisa hidup mereka bersama.

c. Akhir perkawinan Dibandingkan pasangan tengah tahun, pasangan berusia 60-an lebih sering menyebutkan bahwa pernikahaan mereka memuaskan. Banyak yang berkata bahwa pernikahan telah meningkat seiring dengan berlalunya tahun. Pasangan yang tetap bersama di akhir hidup mereka biasanya telah mengatasi perbedaan mereka dan tiba pada akomodasi yang sama-sama memuaskan.

3. Faktor yang mempengaruhi kepuasan perkawinan Secara umum, kepuasan perkawinan ini dipengaruhi oleh dua hal, faktor interpersonal dan faktor intrapersonal. Faktor interpersonal adalah faktor-faktor yang berkaitan dengan interaksi perkawinan, sedangkan faktor intrapersonal menunjuk pada karakteristik yang cenderung menetap pada individu seperti kepribadian (Karney & Brabbury, dalam Biod & Meville, 1994). Duvall & Miller (1985) menyebutkan bahwa kepuasan perkawinan dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu latar belakang (background characteristics) dan keadaan sekarang (current characteristic). Faktor latar belakang meliputi perkawinan orangtua, masa kecil, disiplin, pendidikan seks, pendidikan, dan kedekatan. Sementara faktor keadaan sekarang meliputi ekspresi kasih sayang/afeksi, tingkat kepercayaan, tingkat kesetaran, komunikasi, kehidupan seksual, kehidupan sosial, tempat tinggal, dan pendapatan. Tidak dapat dipungkiri bahwa faktor masa lalu (background characteristics) juga menjadi faktor pendukung tercapainya kepuasan dalam perkawinan, namun tidak ada yang bisa dilakukan dengan apa yang telah terjadi selain menerima dan mencoba untuk memahami hal tersebut. Hal yang senada juga diungkapkan oleh Hendrick & Hendrick (1992) yang menyatakan ada 2 (dua) faktor yang mempengaruhi kepuasan perkawinan, yaitu:

Universitas Sumatera Utara

a. Premarital factors 1) Latar belakang ekonomi, dimana status ekonomi yang dirasakan tidak sesuai harapan dapat menimbulkan bahaya dalam perkawinan. 2) Pendidikan, dimana pasangan yang memiliki tingkat pendidikan yang rendah, dapat merasakan kepuasan yang lebih rendah karena lebih banyak menghadapi stresor seperti penghasilan atau tingkat penghasilan yang rendah. 3) Hubungan dengan orangtua yang akan mempengaruhi sikap anak terhadap romantisme, perkawinan dan perceraian. b. Postmarital factors 1) Kehadiran anak, sangat berpengaruh terhadap menurunnya kepuasan perkawinan, terutama pada wanita. 2) Lama perkawinan, dimana dikemukakan oleh Duvall & Miller bahwa tingkat kepuasan perkawinan tinggi di awal perkawinan, kemudian menurun setelah kelahiran anak pertama, dan kemudian meningkat kembali setelah anak mandiri.

3. Aspek­aspek kepuasan perkawinan Menurut Olson & Fowers (dalam Saragih, 2003), ada beberapa area-area dalam perkawinan yang dapat digunakan untuk mengukur kepuasan perkawinan. Area-area tersebut antara lain: a. Communication Area ini melihat bagaimana perasaan dan sikap individu dalam

berkomunikasi dengan pasangannya. Area ini berfokus pada rasa senang yang dialami pasangan suami istri dalam berkomunikasi, dimana mereka saling berbagi dan menerima informasi tentang perasaan dan pikirannya. Laswell (1991) membagi komunikasi perkawinan menjadi lima elemen dasar, yaitu: keterbukaan diantara pasangan (opennes), kejujuran terhadap pasangan (honesty), kemampuan untuk mempercayai satu sama lain (ability to trust), sikap empati terhadap pasangan (empathy) dan kemampuan menjadi pendengar yang baik (listening skill).

Universitas Sumatera Utara

b. Leisure Activity Area ini menilai pilihan kegiatan yang dilakukan untuk mengisi waktu senggang yang merefleksikan aktivitas yang dilakukan secara personal atau bersama. Area ini juga melihat apakah suatu kegiatan dilakukan sebagai pilihan individu atau pilihan bersama serta harapan-harapan dalam mengisi waktu luang bersama pasangan. c. Religious Orientation Area ini menilai makna keyakinan beragama serta bagaimana pelaksanaannya dalam kehidupan sehari-hari. Jika seseorang memiliki keyakinan beragama, dapat dilihat dari sikapnya yang peduli teradap hal-hal keagamaan dan mau beribadah. Umumnya, setelah menikah individu akan lebih memperhatikan kehidupan beragama. Orangtua akan mengajarkan dasar-dasar dan nilai-nilai agama yang dianut kepada anaknya. Mereka juga akan menjadi teladan yang baik dengan membiasakan diri beribadah dan melaksanakan ajaran agama yang mereka anut. d. Conflict Resolution Area ini berfokus untuk menilai persepsi suami istri teradap suatu masalah serta bagaimana pemecahannya. Diperlukan adanya keterbukaan pasangan untuk mengenal dan memecahkan masalah yang muncul serta strategi yang digunakan untuk mendapatkan solusi terbaik. Area ini juga menilai bagaimana anggota keluarga saling mendukung dalam mengatasi masalah bersama-sama serta membangun kepercayaan satu sama lain. e. Financial Management Area ini menilai sikap dan cara pasangan mengatur keuangan, bentuk-bentuk pengeluaran dan pembuatan keputusan tentang keuangan. Konsep yang tidak realistis, yaitu harapan-harapan yang melebihi kemampuan keuangan, harapan untuk memiliki barang yang diinginkan, serta ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan hidup dapat menjadi masalah dalam perkawinan (Hurlock, 1999). Konflik dapat muncul jika salah satu pihak menunjukkan otoritas terhadap pasangannya juga tidak percaya terhadap kemampuan pasangan dalam mengelola keuangan.

Universitas Sumatera Utara

f.

Sexual Orientation Area ini berfokus pada refleksi sikap yang berhubungan dengan masalah seksual, tingkah laku seksual, serta kesetiaan terhadap pasangan. Penyesuaian seksual dapat menjadi penyebab pertengkaran dan ketidakbahagiaan apabila tidak dicapai kesepakatan yang memuaskan. Kepuasan seksual dapat terus meningkat seiring berjalannya waktu. Hal ini bisa terjadi karena kedua pasangan telah memahami dan mengetahui kebutuhan mereka satu sama lain, mampu mengungkapkan hasrat dan cinta mereka, juga membaca tanda-tanda yang diberikan pasangan sehingga dapat tercipta kepuasan bagi pasangan suami istri.

g. Family and Friends Area ini dapat melihat bagaimana perasaan dan perhatian pasangan terhadap hubungan kerabat, mertua serta teman-teman. Area ini merefleksikan harapan dan perasaan senang menghabiskan waktu bersama keluarga besar dan temanteman. Perkawinan akan cenderung lebih sulit jika salah satu pasangan

menggunakan sebagian waktunya bersama keluarganya sendiri, jika ia juga mudah dipengaruhi oleh keluarganya dan jika ada keluarga yang datang dan tinggal dalam waktu lama (Hurlock, 1999). h. Children and Parenting Area ini menilai sikap dan perasaan tentang memiliki dan membesarkan anak. Fokusnya adalah bagaimana orangtua menerapkan keputusan mengenai disiplin anak, cita-cita terhadap anak serta bagaimana pengaruh kehadiran anak terhadap hubungan dengan pasangan. Kesepakatan antara pasangan dalam hal mengasuh dan mendidik anak penting halnya dalam perkawinan. Orangtua biasanya memiliki cita-cita pribadi terhadap anaknya yang dapat menimbulkan kepuasan bila itu dapat terwujud. i. Personality Issue Area ini melihat penyesuaian diri dengan tingkah laku, kebiasaan-kebiasaan serta kepribadian pasangan. Biasanya sebelum menikah individu berusaha menjadi pribadi yang menarik untuk mencari perhatian pasangannya bahkan dengan berpura-pura menjadi orang lain. Setelah menikah, kepribadian yang

Universitas Sumatera Utara

sebenarnya akan muncul. Setelah menikah perbedaan ini dapat memunculkan masalah. Persoalan tingkah laku pasangan yang tidak sesuai harapan dapat menimbulkan kekecewaan, sebaliknya jika tingkah laku pasangan sesuai yang diinginkan maka akan menimbulkan perasaan senang dan bahagia. j. Egalitarian Role Area ini menilai perasaan dan sikap individu terhadap peran yang beragam dalam kehidupan perkawinan. Fokusnya adalah pada pekerjaan, tugas rumah tangga, peran sesuai jenis kelamin dan peran sebagai orangtua. Suatu peran harus mendatangkan kepuasan pribadi. Pria dapat bekerjasama dengan wanita sebagai rekan baik di dalam maupun di luar rumah. Suami tidak merasa malu jika penghasilan istri lebih besar juga memiliki jabatan yang lebih tinggi. Wanita mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan potensi yang dimilikinya serta memanfaatkan kemampuan dan pendidikan yang dimiliki untuk mendapatkan kepuasan pribadi.

4.

Kehidupan perkawinna di Nanggroe Aceh Darussalam Perkawinan di Tanah Aceh dilakukan pria dan wanita setelah mereka dewasa

atau cukup umur. Pemuda yang sudah dianggap dewasa di Aceh adalah mereka yang biasanya berumur 18-22 tahun. Kaum pria hendaklah selalu menghormati kaum wanita. Berkelahi dengan seorang wanita dilarang keras oleh adat Aceh dan orang sangat membenci pria yang melanggarnya. Adat Aceh juga melarang pria bercakap lama dengan seorang wanita, membawa anak gadis bepergian, mengunjungi anak gadis orang atau wanita yang sudah menikah tanpa izin suaminya, begitu juga mengunjungi janda. Apabila hal ini dilanggar, maka wajib dikenakan hukum adat misalnya dengan disuruh untuk mengendarai kerbau betina dengan muka kea rah belakang dan diarak keliling kampong untuk ditonton umum. Permintaan kawin tidak dibenarkan berasal dari pihak wanita melainkan dari pihak pria. Adat Aceh mewajibkan sebelum menikah hendaklah: a. Sudah dapat membaca Al-qur'an dengan lancar

Universitas Sumatera Utara

b. Dapat mengerjakan shalat lima waktu, shalat Jum'at dan shalat idul fitri dan idul adha. Selain itu ia harus mngetahui perintah-perintah agama Islam lanilla dan kewajiban-kewajiban yang menyangkut dengan perkawinan, seperti menunjukkan muka Manis, lemah lembut dan memiliki sifat sabar. c. Mengetahui adat sopan santón dalam pergaulan zaherí-hari masyarakat, seperti: 1) Menggunakan kata-kata yang wajar dan lemah lembut ketika berbicara dengan orangtua atau orang terhormat. 2) Menghormati lawan bicara 3) Tidaklah memotong pembicaraan orang lain, menghina orang lain, dan menentang dengan perkataan kasar ketika berbicara dalam rapat. 4) Berbicara ketika sudah diberikan kesempatan. 5) Berjalan dengan membungkuk sedikit ketika melewati orang yang telah duduk terlebih dahulu sambil mengisyaratkannya dengan tangan kanan. 6) Berusaha mengambil tempat yang tidak mengganggu orang lain. 7) Memberikan salam kepada orang yang terlebih dahulu berada di suatu tempat 8) Tidak mengeluarkan angin dari mulut ataupun kentut ketika sedang berada di dalam majelis. 9) Tidak bercakap-cakap pada saat kenduri keecuali ketika diperlukan. Sebelum memutuskan untuk menikah, kedua belah pihak melakukan perembukan terlebih dahulu, setelah itu baru kedua pihak secara resmi mengadakan pembicaraan mengenai perkawinan. Perkawinan di awali dengan masa peminangan, pembawaan hadiah pertunangan dan upacara perkawinan.

5. Kepuasan perkawinan pada orangtua yang memiliki anak autis di Nanggroe Aceh Darussalam Penelitian menyatakan bahwa semua orangtua memiliki respon dan perasaan berbeda pada saat menghadapi masalah yang sulit, semisal memiliki anak dengan gangguan autisme. Biasanya pula, stres dan penanggulangan terhadap stres itupun berbeda pada tiap orang. Ada yang mampu menanggulanginya dan adapula yang gagal melakukannya (Williams & Wright, 2004).

Universitas Sumatera Utara

Saat anak didiagnosa menderita autisme, maka keluarga (orangtua) harus melakukan beberapa penyesuaian (Williams & Wright, 2004). Hal ini sesuai dengan yang dikatakan Sari (2007), bahwa coping adalah cara yang dilakukan individu dalam menyelesaikan masalah, menyesuaikan diri dengan keinginan yang akan dicapai, dan respon terhadap situasi yang menjadi ancaman bagi diri individu. Proses coping ini dilakukan sebagai salah satu langkah dalam menanggulangi stres yang dialami oleh orangtua ketika anak divonis menderita autisme. Hal ini dikarenakan bahwa vonis autisme pada anak merupakan salah satu stresor bagi orangtua (Jhonson, dkk dalam Sarafino, 2006). Pada orangtua yang memiliki anak autis di Nanggroe Aceh Darussalam, ketka vonis autis diberikan kepada anak mereka, maka mereka pun mengalami stres yang luar biasa. Perasaan-perasaan negatif pun bermunculan. Rumitnya masalah yang harus mereka hadapi berkenaan dengan kondisi anak mereka yang autis, membuat mereka harus memikirkan beribu cara untuk mengatasinya.

Keterbatasan informasi dan sarana penunjang yang tersedia di Nanggroe Aceh Darussalam untuk menangani masalah autisme, turut andil besar dalam mempengaruhi solusi apa yang akan mereka pilih. Kondisi ini, tak dapat dielakkan lagi akan mempengaruhi kehidupan rumah tangga yang mereka jalani. Hal ini dikarenakan kedua pihak harus saling bahu membahu dalam menghadapi dan menemukan solusi yang tepat untuk mengatasi kondisi anak mereka yang menderita autisme. Kejadian-kejadian dalam kehidupan yang dapat menimbulkan stres menjadi salah satu hal yang dapat mempengaruhi kehidupan perkawinan, baik pada suami maupun istri (Belsky, 1997). Setelah menikah individu mengalami banyak perubahan dan harus melakukan banyak penyesuaian diri terhadap pasangan, keluarga pasangan dan penyesuaian-penyesuaian lain-lain. Penyesuaian ini kiranya perlu dilakukan agar kedua pasangan dapat merasa bahagia dan merasa puas terhadap hubungan perkawinannya. Hal inilah yang nantinya akan mempengaruhi intervensi yang dilakukan agar penanganan terhadap anak dengan gangguan autisme tidak mengalami hambatan untuk dilakukan (Pusponegoro dalam Marijani, 2003).

Universitas Sumatera Utara

Memperhatikan kepada gender, perkawinan kelihatannya memberikan keuntungan lebih besar kepada pria daripada wanita. Disemua usia, pria lebih puas dengan perkawinannya daripada wanita (Holahan dan Levenson et., al dalam Lemme, 1995). Lemme (1995) menyebutkan bahwa hal ini dikarenakan biasanya suami melindungi diri mereka dengan menarik diri dari berbagai masalah atau konflik, menempatkan sejauh-jauhnya stres yang dialami pada istrinya. Kebanyakan istri menyatakan bahwa suami kurang memberikan dukungan emosional, kurang sabar dan kurang pengertian, sedangkan suami kebanyakan menganggap bahwa istri tidak memperdulikan dirinya lagi tetapi tetap mengharuskan istri yang memegang kendali terhadap penanganan anak. Tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa dinamika yang terjadi di dalam keluarga dengan kehadiran anak autis cukup bervariasi, ada yang mampu melakukan penyesuaian, ada yang tetap berjalan dengan baik namun terdapat konflik-konflik di dalamnya dan adapula yang tidak berhasil melakukan penyesuaian yang berujung pada perpisahan. Hal yang tidak dapat dipungkiri adalah bahwa anak dengan kondisi autis membutuhkan peran dan kehadiran kedua orangtuanya, karena keberadaan dan peran keduanya memegang arti yang sangat penting bagi kehidupan mereka (Hamidah dalam Suryana, 2004).

Universitas Sumatera Utara

Information

23 pages

Find more like this

Report File (DMCA)

Our content is added by our users. We aim to remove reported files within 1 working day. Please use this link to notify us:

Report this file as copyright or inappropriate

349277

You might also be interested in

BETA
Microsoft Word - Puterakembara.DST.doc
Pernyataan Masalah
Microsoft Word - widodo.doc
Microsoft Word - Dasar_Seni.rtf
Microsoft Word - JURNAL